Analyst Of Prevention And Control Brucellosis In Kalimantan

KAJIAN STRATEGI PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN
BRUSELOSIS DI KALIMANTAN

ENDANG SRI PERTIWI

SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL ................................................................................................. xii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xiii
PENDAHULUAN ................................................................................................

1

Latar belakang .............................................................................................

1

Rumusan Masalah........................................................................................

3

Tujuan Penelitian .........................................................................................

3

Manfaat Penelitian ......................................................................................

3

TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................

5

Bruselosis.....................................................................................................

5

Kebijakan Publik Dalam Pengendalian Penyakit Hewan ............................ 13
Standar Internasional Strategi Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis ... 14
Strategi Pengendalian Penyakit di Negara Yang Berhasil Memberantas
Bruselosis..................................................................................................... 17
Program Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis di Kalimantan............. 18
BAHAN DAN METODE ..................................................................................... 21
Kerangka Konsep Penelitian ....................................................................... 21
Variabel Penelitian ...................................................................................... 21
Sistem Skoring ............................................................................................. 23
Pengambilan Data ........................................................................................ 24
Responden ................................................................................................... 24
Waktu dan Penelitian ................................................................................... 24
Analisis Data................................................................................................ 26
HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 27
Hasil ............................................................................................................. 27
Pembahasan .................................................................................................. 37
Strategi Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis yang Terpadu di
Kalimantan................................................................................................... 43
Usulan Teknis Strategi Pencegahan Bruselosis di Kalimantan pada
UPTKP......................................................................................................... 45

x

Usulan Teknis Strategi Pengendalian Bruselosis di Kalimantan pada
Dinas Kabupaten/Kota yang Membawahi Fungsi Kesehatan Hewan ......... 46
SIMPULAN DAN SARAN .................................................................................. 49
Simpulan ...................................................................................................... 49
Saran............................................................................................................. 50
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 51

xi

DAFTAR TABEL

Halaman
1.

Stabilitas Brucella sp dalam beberapa kondisi lingkungan .................... 6

2.

Jenis species Brucella sp pada inang ..................................................... 6

3.

Sensitivitas dan spesifisitas beberapa pengujian bruselosis .................. 11

4.

Ketersediaan sumber daya manusia UPTKP .......................................... 27

5.

Karakteristik Pelaku Kebijakan UPTKP ............................................... 29

6.

Alokasi dana UPTKP untuk pencegahan bruselosis di Kalimantan ..... 29

7.

Ketersediaan sarana prasana UPTKP .................................................... 30

8.

Sistem Kebijakan UPTKP ..................................................................... 31

9.

Ketersediaan sumber daya manusia dinas kabupaten/kota .................... 33

10.

Karakteristik pelaku kebijakan dinas kabupaten/kota ........................... 34

11.

Alokasi sumber dana untuk pengendalian bruselosis di Kalimantan ... 35

12.

Ketersediaan sarana prasarana dinas kabupaten/kota ............................. 36

13.

Sistem kebijakan Dinas yang menjalankan fungsi kesehatan hewan .... 37

xii

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1.

Peta distribusi bruselsosis secara serologis ............................................ 9

2.

Skema analisa kebijakan publik ............................................................. 14

3.

Alur Strategi Kebijakan untuk pengendalian bruselosis......................... 16

4.

Kerangka konsep penelitian.................................................................... 21

xiii

PERNYATAAN MENGENAI TESIS
DAN SUMBER INFORMASI
Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis Kajian Strategi Pencegahan Dan
Pengendalian Bruselosis Di Kalimantan, adalah karya saya dengan arahan dari
komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apapun kepada perguruan
tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang
diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks
dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir tesis ini.

Bogor, Juni 2012
Endang Sri Pertiwi
NIM. B251100214

ABSTRACT
ENDANG SRI PERTIWI. ANALYST OF PREVENTION AND CONTROL
BRUCELLOSIS IN KALIMANTAN. Under direction of ETIH SUDARNIKA
and USAMAH AFIFF.
The strategy of prevention and control of brucellosis has been implemented
in Kalimantan and this province of Indonesia has been declare free of brucellosis
in 2009. Cattle movement from brucellosis infected areas to Kalimantan poses a
high risk of entry and spreading of brucellosis in this island. The purpose of this
study is to analyse the strategy of prevention and control of brucellosis in
Kalimantan. The study used a descriptive analysis including human resources,
policy environment (fund and infrastructure) and policy system. The result of this
study proves that AQA has been able to implement, monitor and control animal
movement in Kalimantan in preventing new cases of brucellosis. Each AQA
involved in sending and receiving cattle has adequate qualified human resources
with sufficient knowledge and attitude related with brucellosis although the
majority they never have additional training about brucellosis. Most of AQA
already have enough funds and infrastructure to implement the strategy. Policy
system in controlling cattle movement in relation with prevention of brucellosis
has been implemented, but is not fully executed according to OIE. A total of 14
District veterinary services in this study that have a function to control brucellosis
does not have enough veterinarian and para-veterinarian to implementing the
strategy to control brucellosis in their area. In general, the district veterinary
officer have sufficient knowledge and good attitude toward brucellosis, although
the majority they never have additional training about brucellosis. Most of district
veterinary services do not have funds and infrastructure related with strategy
control of brucellosis. And also most of district veterinary services do not
implemented yet the strategy of control of brucellosis which is based on the
ministry of Agriculture and OIE.
Key words: brucellosis, prevention, control, Kalimantan

RINGKASAN
ENDANG SRI PERTIWI. Kajian Strategi Pencegahan dan Pengendalian
Bruselosis di Kalimantan. Dibimbing oleh ETIH SUDARNIKA dan USAMAH
AFIFF.
Kebijakan nasional pemberantasan dan pengendalian penyakit bruselosis
telah diterapkan dan Kalimantan telah berhasil mendapatkan status bebas
bruselosis pada tahun 2009. Namun pemasukan sapi dari berbagai daerah di
Indonesia tentu saja berisiko tinggi terhadap masuk dan tersebarnya bruselosis di
Pulau Kalimantan. Melihat kondisi ini maka dilakukan sebuah kajian strategi
pencegahan dan pengendalian bruselosis khususnya di pulau Kalimantan. Kajian
ini untuk melihat kondisi nyata implementasi strategi pencegahanan dan
pengendalian bruselosis yang diterapkan di Kalimantan. Standar-standar
internasional seperti OIE, WHO, FAO dan pedoman strategi penyakit dari negara
yang berhasil memberantas bruselosis akan dijadikan referensi sebagai standar
dalam menyusun usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yang
terpadu antar instansi yang terkait sesuai dengan tupoksinya masing masing.
Tujuan penelitian adalah untuk melakukan kajian terhadap program strategi
pencegahan dan pengendalian bruselosis di Kalimantan serta dapat menyusun
usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yg terpadu berdasarkan
fakta dan referensi yang ada.
Metode penelitian ini menggunakan analisa kebijakan strategis dan
Menurut Dunn (2011) analisa kebijakan strategis terdiri dari pelaku kebijakan,
lingkungan kebijakan (sumber dana dan sarana prasarana dan kebijakan publik
(sistem kebijakan). Analisa kebijakan ini oleh peneliti dijadikan kerangka metode
penelitian yang dijabarkan dalam beberapa variabel. Penelitian ini menggunakan
kuisioner kepada para pelaku kebijakan. Tempat penelitian dilaksanakan di
seluruh Dinas Kabupaten/Kota yang membawahi fungsi kesehatan hewan yang
ada di Kalimantan dan Unit Pelaksana Teknis Karantina Pertanian (UPTKP) yang
mempunyai tupoksi dalam pengawasan pergerakan hewan (sapi dan kerbau) ke
Kalimantan. Dalam analisis data penulis menggunaka analisa deskripsi yang
disajikan dalam bentuk tabel.
Strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis di Kalimantan telah
dilaksanakan oleh beberapa instansi terkait yang mempunyai tupoksi dalam
strategi tersebut. Instansi-instansi tersebut adalah UPT Karantina Pertanian
sebagai instansi yang mempunyai tupoksi dalam pencegahan bruselosis dan Dinas
Kabupaten/Kota yang membawahi fungsi kesehatan hewan yang mempunyai
tupoksi dalam pengendalian bruselsosis di Kalimantan.
Seluruh UPT Karantina Pertanian baik yang di pintu pemasukan dan di
pintu pengeluaran telah dapat mengimplementasikan tupoksinya yang berkaitan
dengan pengawasan lalu lintas hewan dalam pencegahan bruselosis di
Kalimantan. Setiap UPTKP mempunyai sumber daya manusia sebagai pelaku
kebijakan yang cukup baik dari kualitas dan kuantitas. Pelaku kebijakan
mempunyai pendidikan, pengetahuan dan sikap yang baik. Namun sebagian besar
dari pelaku kebijakan belum mengikuti pelatihan khusus mengenai bruselosis.
Sumber dana dan sarana prasarana terlihat cukup memadai. Sebagian besar
UPTKP telah memiliki sarana dan prasarana yang cukup baik hanya saja pada

beberapa hal penting yang belum semua dapat terpenuhi sehingga perlu
ditingkatkan. Sistem kebijakan dalam pengawasan lalu lintas hewan terkait
pencegahan bruselosis di Kalimantan telah diimplementasikan tetapi belum
sepenuhnya dilakukan berdasarkan standar internasional (OIE)
Ke-14 Dinas Kabupaten/Kota yang membawahi fungsi kesehatan hewan
terlihat bahwa ada sebagian dinas yang tidak mempunyai SDM berkompetensi
dalam melaksanakan strategi pengendalian bruselosis di Kalimantan dalam hal ini
dokter hewan dan paramedik veteriner. Secara umum pelaku kebijakan
mempunyai pengetahuan yang cukup dan sikap yang baik serta mayoritas belum
pernah mengikuti pelatihan terkait pengendalian bruselosis. Sumber dana dan
sarana prasarana kurang memadai. Belum semua Dinas Kab/Kota yang dapat
mengimplementasikan pengendalian bruselosis berdasarkan kepada keputusan
Menteri Pertanian Nomor: 828/Kpts/OT.210/10/98 tentang pedoman
pemberantasan penyakit hewan keluron menular (bruselosis) pada ternak.
Dalam mempertahankan status bebas bruselosis di pulau Kalimantan sesuai
dengan Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 2540/Kpts/Pd.610/6/2009 tentang
Pernyataan Pulau Kalimantan Bebas Dari Penyakit Hewan Keluron Menular
(bruselosis) Pada Sapi Dan Kerbau, maka dibutuhkan suatu perhatian yang serius
terhadap sistem kebijakan dalam pengawasan lalu lintas hewan terkait pencegahan
dan pengendalian bruselosis di Kalimantan. Pada implementasi sistem kebijakan
pengawasan lalu lintas hewan seharusnya dilakukan berdasarkan standar
internasional (OIE).
Kata kunci : Bruselosis, pencegahan, pengendalian, Kalimantan

@ Hak Cipta milik IPB, tahun 2012
Hak Cipta dilindungi Undang-undang
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan atau
menyebutkan sumber.
a. Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan, penelitian, penulisan
karya ilmiah, penyusunan laporan, penulisan kritik atau tinjauan suatu
masalah.
b. Pengutipan tidak merugikan kepentingan yang wajar IPB
Dilarang mengumumkan dan memperbanyak sebagian atau seluruh karya tulis
dalam bentuk laporan apapun tanpa ijin IPB.

KAJIAN STRATEGI PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN
BRUSELOSIS DI KALIMANTAN

Endang Sri Pertiwi
B251100214

Tesis
Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Magister Sains pada
Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner

SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2012

Judul Tesis
Nama
NRP

: Kajian Strategi Pencegahan
Bruselosis di Kalimantan
: Endang Sri Pertiwi
: B251100214

dan

Pengendalian

Disetujui
Komisi Pembimbing

Dr. Ir. Etih sudarnika, M.Si
Ketua

drh. Usamah Afiff, M.Sc
Anggota

Diketahui

Ketua Program Studi

Dekan Sekolah Pascasarjana

Dr. drh. Denny Widaya Lukman, M.Si

Prof. Dr. Ir. Khairil Notodiputro, M.S

Tanggal Ujian :

Tanggal Lulus :

Penguji Luar Komisi pada Ujian Tesis : Dr. Ir. Kedi Suradisastra, M.Sc

PRAKATA
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat
dan hidayah-Nya, sehingga karya ilmiah ini berhasil diselesaikan. Penelitian ini
berjudul Kajian Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis di Kalimantan. Karya
ilmiah ini disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister
Sains pada Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, Sekolah Pascasarjana
IPB.
Ucapan terimakasih penulis sampaikan kepada ibu Dr. Ir. Etih Sudarnika,
M.Si dan bapak drh. Usamah Afiff, M.Sc selaku komisi pembimbing atas arahan
dan bimbingan yang telah diberikan kepada penulis, kepada Dr. Ir. Kedi
Suradisastra, M.Sc selaku penguji luar komisi pada ujian tesis.
Penulis juga mengucapkan terimakasih kepada Badan Karantina Pertanian
yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk melanjutkan pendidikan
ke jenjang pascasarjana. Terima kasih perlu penulis sampaikan kepada drh.
Mulyanto, MM, drh Sujarwanto, MM, drh. Mira Hartati, M.Si, drh. R. Nurcahyo,
M.Si, drh. Esmiralda Eka Fitri, M.Si beserta staf Badan Karantina Pertanian atas
kesempatan dan bantuan yang telah diberikan selama penelitian. Ungkapan terima
kasih juga penulis sampaikan kepada Kepala Balai Besar Soekarno Hatta beserta
staf, Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I Balikpapan beserta staf, seluruh
pengajar Kesmavet berserta staf, dan rekan rekan KMV 15 dan rekan rekan
mahasiswa pascasarjana atas segala saran, masukan dan bantuan yang diberikan.
Ungkapan terimakasih penulis juga sampai kan kepada suami tercinta drh.
Al Habib, ibu dan bapak ibu mertua serta seluruh keluarga atas segala do’a, kasih
sayang dan pengertian yang telah diberikan
Rasa terimakasih juga disampaikan kepada semua pihak yang tidak dapat
penulis sebutkan satu-persatu, yang telah memberikan bantuan kepada penulis.
Semoga karya ilmiah ini dapat memberikan manfaat bagi pihak yang
membutuhkan.

Bogor, Mei 2012
ENDANG SRI PERTIWI

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Bandung pada tanggal 16 Desember 1977 dari
ayahanda Alm. Sutarto dan ibunda Cici Sumiati. Penulis merupakan anak ketiga
dari empat bersaudara dan menikah dengan drh. Al Habib pada tahun 2004.
Pendidikan SD Negeri ditempuh di SD Singdanglaya 4 Bandung lulus
pada tahun 1991, Pendidikan SLTP ditempuh di SMP Negeri 1 Ujungberung dan
SMP Negeri 1 Cibinong Bogor lulus tahun 1993, Pendidikan SLTA ditempuh di
SMA Negeri 6 Bogor lulus tahun 1996. Kemudian penulis melanjutkan studi di
Institut Pertanian Bogor Fakultas kedokteran hewan dan gelar Sarjana Kedokteran
Hewan diraih tahun 2000 serta melanjutkan Program Pendidikan Dokter Hewan
dan gelar dokter hewan diraih tahun 2002.
Pada Tahun 2002-2004 penulis bekerja pada perusahaan swasta dan pada
tahun 2005 penulis bekerja sebagai Medik Veteriner di Balai Karantina Pertanian
Kelas I Balikpapan dan selama menempuh pendidikan ditempatkan di Balai Besar
Karantina Soekarno Hatta sampai sekarang.

1

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Potensi Kalimantan dalam upaya mewujudkan ketahanan pangan hewani asal
ternak berbasis sumberdaya domestik dinilai cukup besar mengingat alam yang luas
untuk padang pengembalaan, penanaman rumput unggul dan integrasi antara
perkebunan dan ternak. Kapasitas daya tampung sapi di Kalimantan belum optimal,
sehingga bila dioptimalkan dapat mendukung Program Swasembada Daging Sapi
dan Kerbau Tahun 2014 (PSDSK-2014) yang merupakan salah satu program utama
Kementerian Pertanian terkait dengan ternak.
Untuk mewujudkan program swasembada tersebut, pemerintah daerah di
seluruh Kalimantan menambah populasi sapi dengan mendatangkan dari beberapa
daerah di luar Kalimantan. Sebagian pemasukan sapi ini memang berasal dari
daerah yang bebas bruselosis seperti pulau Lombok, Madura dan Bali tetapi
pemasukan sapi dari daerah-daerah tersebut tidak cukup untuk memenuhi jumlah
target pemasukan ternak. Dengan pertimbangan tertentu pemasukan dari daerah
yang tidak bebas bruselosis seperti daerah Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan
ataupun Jawa dilakukan. Pada saat ini Pulau Kalimantan telah ditetapkan sebagai
daerah yang bebas bruselosis, sehingga pemasukan sapi dari berbagai daerah tentu
saja berisiko tinggi terhadap masuk dan tersebarnya bruselosis di Pulau
Kalimantan.
Bruselosis atau penyakit keluron menular merupakan penyakit strategis dan
bersifat zoonosis yang disebabkan oleh bakteri Brucella abortus, dan juga oleh Br.
melitensis dan Br. suis walaupun kedua penyebab terakhir relatif jarang ditemui di
Indonesia. Pada saat infeksi kuman Brucella sp. akan berkembang pada
limfoglandula superficial dan menyebar ke berbagai organ tubuh seperti organ
reproduksi, limpa dan hati. Pada hewan betina yang terinfeksi, Brucella sp. akan
mudah ditemukan pada jaringan dan cairan plasenta, hal ini dikarenakan adanya
pengaruh eritriol yang dihasil oleh plasenta yang akan merangsang multifikasi
kuman ini. Pada saat keguguran, fetus dan membran alantois mengandung 1014
kuman B. abortus per mililiter sedangkan pada cairan alantois mengandung 1012
kuman

B.

abortus

per

mililiter.

Cairan

tersebut

berpotensial

untuk

2

mengkontaminasi lingkungan dan juga sumber penularan. Penularan bisa melalui
konjungtivita mata atau hidung. Oleh karena itu bruselosis merupakan penyakit
yang cara penularannya relatif cepat. Penyakit ini menimbulkan kerugian ekonomi
yang sangat besar meskipun mortalitasnya rendah. Hal ini menjadi salah satu dasar
bahwa penyakit ini termasuk dalam daftar hewan menular strategis dan daftar hama
penyakit hewan karantina (HPHK) golongan II.
Menurut BPPV (2008) Surveilans bruselosis di Kalimantan telah dilakukan
secara bertahap (on going surveilance) sejak tahun 1998 berdasarkan kemampuan
anggaran yang tersedia di BPPV regional V Banjarbaru. Pelaksanaan baru
dilakukan secara intensif pada periode tahun 2003-2007, hingga pertengahan tahun
2008. Berdasarkan data tahun 1998-2002, apparent prevalence penyakit bruselosis
di Kalimantan sangat rendah yaitu 0.087% dari jumlah 13 479 sampel yang diuji.
Kondisi ini sebenarnya menunjukan bahwa Kalimantan layak dinyatakan sebagai
daerah bebas bruselosis. Program pengendalian bruselosis di Kalimantan dilakukan
dengan jalan test and slaughter, yaitu dengan menguji serum sapi dengan
menggunakan RBT (rose bengal test) yang dilanjutkan dengan pengujian seri
menggunakan CFT (complement fixation test). Sapi-sapi bibit yang masuk
Kalimantan dilakukan pengujian 100% terhadap bruselosis di pintu pemasukan oleh
Karantina Hewan diseluruh Kalimantan dan terhadap reaktor (hewan yang positip
RBT dan CFT) dilakukan pemotongan. Terhadap sapi-sapi yang dipelihara oleh
peternak dilakukan serosurveilans yang dilakukan oleh BPPV Regional V
banjarbaru dan Laboratorium Kesehatan Hewan Propinsi.
Berdasarkan hasil surveilans bruselosis tahun 1998-2008 di Kalimantan serta
memperhatikan ketentuan OIE maka dapat disimpulkan bahwa Kalimantan dapat
dinyatakan sebagai zona bebas bruselosis karena prevalensinya kurang dari 0.2%.
Pada tahun 2009, status bebas bruselosis di Pulau Kalimantan ditetapkan dalam
Keputusan

Menteri

Pertanian

Nomor:

2540/Kpts/Pd.610/6/2009

Tentang

Pernyataan Pulau Kalimantan Bebas Dari Penyakit Hewan Keluron Menular
(bruselosis) Pada Sapi Dan Kerbau.

3

Rumusan Masalah
Kebijakan nasional pemberantasan dan pengendalian penyakit bruselosis
telah diterapkan dan Kalimantan telah berhasil mendapatkan status bebas bruselosis
pada tahun 2009. Namun selama tahun 2010 kasus bruselosis telah ditemukan di
beberapa daerah di Kalimatan diantaranya ditemukan adanya beberapa reaktor
bruselosis di propinsi Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur.
Jumlah reaktor memang masih dibawah nilai toleransi yaitu masih dibawah 0.2%,
tetapi mengingat sifat dari bakteri ini yang cepat menyebar dan mempunyai nilai
kerugian ekonomi yang cukup besar maka hal ini seharusnya menjadi perhatian dari
instansi yang berwenang untuk melaksanakan program strategi pencegahan dan
pengendalian bruselosis di Kalimantan agar tetap bebas.
Sehubungan dengan kondisi diatas maka diperlukan sebuah kajian strategi
pencegahanan dan pengendalian bruselosis khususnya di pulau Kalimantan. Kajian
ini

untuk melihat kondisi nyata implementasi strategi pencegahanan dan

pengendalian

bruselosis

yang

diterapkan

di

Kalimantan.

Standar-standar

internasional seperti OIE, WHO, FAO dan pedoman strategi penyakit dari negara
yang berhasil memberantas bruselosis akan dijadikan referensi sebagai standar
dalam menyusun usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yang
terpadu antar instansi yang terkait sesuai dengan tupoksinya masing masing

Tujuan Penelitian


Melakukan kajian terhadap program strategi pencegahan dan pengendalian
bruselosis di Kalimantan.



Menyusun usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yg
terpadu berdasarkan fakta dan referensi yang ada.

Manfaat Penelitian


Dapat memberikan informasi mengenai hasil evaluasi terhadap program
strategi pencegahan dan pengendalian penyakit bruselosis di Kalimantan.



Dapat memberikan data pendukung untuk penyusunan strategi pencegahan
dan pengendalian bruselosis selanjutnya yg terpadu berdasarkan fakta dan
referensi yang ada.

4

5

TINJAUAN PUSTAKA

Bruselosis
Bruselosis merupakan salah satu penyakit zoonosis utama yang bisa
berdampak negatif pada kesehatan masyarakat dan perekonomian di banyak bagian
dunia (Agasthya et al. 2007). Agen patogen utama pada sapi adalah genus Brucella
abortus (Crawford et al. 1990). Penyakit ini pada manusia dikenal dengan Malta
fever, Mediterranean fever dan Gilbaltar fever sesuai dengan nama daerah tempat
pertama kali penyakit ini ditemukan. Juga dikenal sebagai nama undulant fever
karena gejala demam dengan suhu yang bervariasi dan berulang pada orang yang
terinfeksi (Megid et al. 2010). Infeksi penyakit ini ditularkan secara langsung
maupun tidak langsung melalui kontak dengan hewan atau produk hewan yang
terinfeksi (WHO 2006). Oleh karena itu alat-alat yang telah tercemar bakteri
brucella sebaiknya tak bersentuhan langsung dengan manusia. Bruselosis adalah
penyakit zoonosis serius yang menyebabkan aborsi, infertilitas, retensi plasenta,
kelahiran mati dan kerugian ekonomi yang sangat besar (Dhand et al. 2004). Sapi
dapat terinfeksi oleh Brucella melitensis dan Brucella suis ketika merumput atau
menggunakan secara bersama-sama peralatan kambing, domba atau babi yang
terinfeksi (PAHO 2003).

Etiologi
Bruselosis disebabkan oleh infeksi dari berbagai spesies dari genus brucella,
termasuk pada bakteri gram negatif, coccobacillus fakultatif intraseluler atau
berbatang pendek (Bret et al. 2007). Organisme ini biasanya aerobik tetapi pada
beberapa jenis memerlukan lingkungan yang mengandung karbondioksida 5-10%.
Pertumbuhan Brucella sp lambat, kadang-kadang memakan waktu 2-3 hari dengan
memerlukan media enriched dengan suhu 370 C (Puto et al. 2010).
Kestabilitan Brucella sp dapat bertahan dalam beberapa kondisi lingkungan
tertentu. Beberapa kondisi pada kestabilan bakteri terlihat seperti pada Tabel 1.

6

Tabel 1 Stabilitas Brucella sp dalam beberapa kondisi lingkungan
LINGKUNGAN

KONDISI

STABILITAS

Sinar matahari
Air
Air laboratorium
Tanah

Dokumen yang terkait

Analyst Of Prevention And Control Brucellosis In Kalimantan