Analyst Of Prevention And Control Brucellosis In Kalimantan

KAJIAN STRATEGI PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN
BRUSELOSIS DI KALIMANTAN

ENDANG SRI PERTIWI

SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL ................................................................................................. xii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xiii
PENDAHULUAN ................................................................................................

1

Latar belakang .............................................................................................

1

Rumusan Masalah........................................................................................

3

Tujuan Penelitian .........................................................................................

3

Manfaat Penelitian ......................................................................................

3

TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................

5

Bruselosis.....................................................................................................

5

Kebijakan Publik Dalam Pengendalian Penyakit Hewan ............................ 13
Standar Internasional Strategi Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis ... 14
Strategi Pengendalian Penyakit di Negara Yang Berhasil Memberantas
Bruselosis..................................................................................................... 17
Program Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis di Kalimantan............. 18
BAHAN DAN METODE ..................................................................................... 21
Kerangka Konsep Penelitian ....................................................................... 21
Variabel Penelitian ...................................................................................... 21
Sistem Skoring ............................................................................................. 23
Pengambilan Data ........................................................................................ 24
Responden ................................................................................................... 24
Waktu dan Penelitian ................................................................................... 24
Analisis Data................................................................................................ 26
HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 27
Hasil ............................................................................................................. 27
Pembahasan .................................................................................................. 37
Strategi Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis yang Terpadu di
Kalimantan................................................................................................... 43
Usulan Teknis Strategi Pencegahan Bruselosis di Kalimantan pada
UPTKP......................................................................................................... 45

x

Usulan Teknis Strategi Pengendalian Bruselosis di Kalimantan pada
Dinas Kabupaten/Kota yang Membawahi Fungsi Kesehatan Hewan ......... 46
SIMPULAN DAN SARAN .................................................................................. 49
Simpulan ...................................................................................................... 49
Saran............................................................................................................. 50
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 51

xi

DAFTAR TABEL

Halaman
1.

Stabilitas Brucella sp dalam beberapa kondisi lingkungan .................... 6

2.

Jenis species Brucella sp pada inang ..................................................... 6

3.

Sensitivitas dan spesifisitas beberapa pengujian bruselosis .................. 11

4.

Ketersediaan sumber daya manusia UPTKP .......................................... 27

5.

Karakteristik Pelaku Kebijakan UPTKP ............................................... 29

6.

Alokasi dana UPTKP untuk pencegahan bruselosis di Kalimantan ..... 29

7.

Ketersediaan sarana prasana UPTKP .................................................... 30

8.

Sistem Kebijakan UPTKP ..................................................................... 31

9.

Ketersediaan sumber daya manusia dinas kabupaten/kota .................... 33

10.

Karakteristik pelaku kebijakan dinas kabupaten/kota ........................... 34

11.

Alokasi sumber dana untuk pengendalian bruselosis di Kalimantan ... 35

12.

Ketersediaan sarana prasarana dinas kabupaten/kota ............................. 36

13.

Sistem kebijakan Dinas yang menjalankan fungsi kesehatan hewan .... 37

xii

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1.

Peta distribusi bruselsosis secara serologis ............................................ 9

2.

Skema analisa kebijakan publik ............................................................. 14

3.

Alur Strategi Kebijakan untuk pengendalian bruselosis......................... 16

4.

Kerangka konsep penelitian.................................................................... 21

xiii

PERNYATAAN MENGENAI TESIS
DAN SUMBER INFORMASI
Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis Kajian Strategi Pencegahan Dan
Pengendalian Bruselosis Di Kalimantan, adalah karya saya dengan arahan dari
komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apapun kepada perguruan
tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang
diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks
dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir tesis ini.

Bogor, Juni 2012
Endang Sri Pertiwi
NIM. B251100214

ABSTRACT
ENDANG SRI PERTIWI. ANALYST OF PREVENTION AND CONTROL
BRUCELLOSIS IN KALIMANTAN. Under direction of ETIH SUDARNIKA
and USAMAH AFIFF.
The strategy of prevention and control of brucellosis has been implemented
in Kalimantan and this province of Indonesia has been declare free of brucellosis
in 2009. Cattle movement from brucellosis infected areas to Kalimantan poses a
high risk of entry and spreading of brucellosis in this island. The purpose of this
study is to analyse the strategy of prevention and control of brucellosis in
Kalimantan. The study used a descriptive analysis including human resources,
policy environment (fund and infrastructure) and policy system. The result of this
study proves that AQA has been able to implement, monitor and control animal
movement in Kalimantan in preventing new cases of brucellosis. Each AQA
involved in sending and receiving cattle has adequate qualified human resources
with sufficient knowledge and attitude related with brucellosis although the
majority they never have additional training about brucellosis. Most of AQA
already have enough funds and infrastructure to implement the strategy. Policy
system in controlling cattle movement in relation with prevention of brucellosis
has been implemented, but is not fully executed according to OIE. A total of 14
District veterinary services in this study that have a function to control brucellosis
does not have enough veterinarian and para-veterinarian to implementing the
strategy to control brucellosis in their area. In general, the district veterinary
officer have sufficient knowledge and good attitude toward brucellosis, although
the majority they never have additional training about brucellosis. Most of district
veterinary services do not have funds and infrastructure related with strategy
control of brucellosis. And also most of district veterinary services do not
implemented yet the strategy of control of brucellosis which is based on the
ministry of Agriculture and OIE.
Key words: brucellosis, prevention, control, Kalimantan

RINGKASAN
ENDANG SRI PERTIWI. Kajian Strategi Pencegahan dan Pengendalian
Bruselosis di Kalimantan. Dibimbing oleh ETIH SUDARNIKA dan USAMAH
AFIFF.
Kebijakan nasional pemberantasan dan pengendalian penyakit bruselosis
telah diterapkan dan Kalimantan telah berhasil mendapatkan status bebas
bruselosis pada tahun 2009. Namun pemasukan sapi dari berbagai daerah di
Indonesia tentu saja berisiko tinggi terhadap masuk dan tersebarnya bruselosis di
Pulau Kalimantan. Melihat kondisi ini maka dilakukan sebuah kajian strategi
pencegahan dan pengendalian bruselosis khususnya di pulau Kalimantan. Kajian
ini untuk melihat kondisi nyata implementasi strategi pencegahanan dan
pengendalian bruselosis yang diterapkan di Kalimantan. Standar-standar
internasional seperti OIE, WHO, FAO dan pedoman strategi penyakit dari negara
yang berhasil memberantas bruselosis akan dijadikan referensi sebagai standar
dalam menyusun usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yang
terpadu antar instansi yang terkait sesuai dengan tupoksinya masing masing.
Tujuan penelitian adalah untuk melakukan kajian terhadap program strategi
pencegahan dan pengendalian bruselosis di Kalimantan serta dapat menyusun
usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yg terpadu berdasarkan
fakta dan referensi yang ada.
Metode penelitian ini menggunakan analisa kebijakan strategis dan
Menurut Dunn (2011) analisa kebijakan strategis terdiri dari pelaku kebijakan,
lingkungan kebijakan (sumber dana dan sarana prasarana dan kebijakan publik
(sistem kebijakan). Analisa kebijakan ini oleh peneliti dijadikan kerangka metode
penelitian yang dijabarkan dalam beberapa variabel. Penelitian ini menggunakan
kuisioner kepada para pelaku kebijakan. Tempat penelitian dilaksanakan di
seluruh Dinas Kabupaten/Kota yang membawahi fungsi kesehatan hewan yang
ada di Kalimantan dan Unit Pelaksana Teknis Karantina Pertanian (UPTKP) yang
mempunyai tupoksi dalam pengawasan pergerakan hewan (sapi dan kerbau) ke
Kalimantan. Dalam analisis data penulis menggunaka analisa deskripsi yang
disajikan dalam bentuk tabel.
Strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis di Kalimantan telah
dilaksanakan oleh beberapa instansi terkait yang mempunyai tupoksi dalam
strategi tersebut. Instansi-instansi tersebut adalah UPT Karantina Pertanian
sebagai instansi yang mempunyai tupoksi dalam pencegahan bruselosis dan Dinas
Kabupaten/Kota yang membawahi fungsi kesehatan hewan yang mempunyai
tupoksi dalam pengendalian bruselsosis di Kalimantan.
Seluruh UPT Karantina Pertanian baik yang di pintu pemasukan dan di
pintu pengeluaran telah dapat mengimplementasikan tupoksinya yang berkaitan
dengan pengawasan lalu lintas hewan dalam pencegahan bruselosis di
Kalimantan. Setiap UPTKP mempunyai sumber daya manusia sebagai pelaku
kebijakan yang cukup baik dari kualitas dan kuantitas. Pelaku kebijakan
mempunyai pendidikan, pengetahuan dan sikap yang baik. Namun sebagian besar
dari pelaku kebijakan belum mengikuti pelatihan khusus mengenai bruselosis.
Sumber dana dan sarana prasarana terlihat cukup memadai. Sebagian besar
UPTKP telah memiliki sarana dan prasarana yang cukup baik hanya saja pada

beberapa hal penting yang belum semua dapat terpenuhi sehingga perlu
ditingkatkan. Sistem kebijakan dalam pengawasan lalu lintas hewan terkait
pencegahan bruselosis di Kalimantan telah diimplementasikan tetapi belum
sepenuhnya dilakukan berdasarkan standar internasional (OIE)
Ke-14 Dinas Kabupaten/Kota yang membawahi fungsi kesehatan hewan
terlihat bahwa ada sebagian dinas yang tidak mempunyai SDM berkompetensi
dalam melaksanakan strategi pengendalian bruselosis di Kalimantan dalam hal ini
dokter hewan dan paramedik veteriner. Secara umum pelaku kebijakan
mempunyai pengetahuan yang cukup dan sikap yang baik serta mayoritas belum
pernah mengikuti pelatihan terkait pengendalian bruselosis. Sumber dana dan
sarana prasarana kurang memadai. Belum semua Dinas Kab/Kota yang dapat
mengimplementasikan pengendalian bruselosis berdasarkan kepada keputusan
Menteri Pertanian Nomor: 828/Kpts/OT.210/10/98 tentang pedoman
pemberantasan penyakit hewan keluron menular (bruselosis) pada ternak.
Dalam mempertahankan status bebas bruselosis di pulau Kalimantan sesuai
dengan Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 2540/Kpts/Pd.610/6/2009 tentang
Pernyataan Pulau Kalimantan Bebas Dari Penyakit Hewan Keluron Menular
(bruselosis) Pada Sapi Dan Kerbau, maka dibutuhkan suatu perhatian yang serius
terhadap sistem kebijakan dalam pengawasan lalu lintas hewan terkait pencegahan
dan pengendalian bruselosis di Kalimantan. Pada implementasi sistem kebijakan
pengawasan lalu lintas hewan seharusnya dilakukan berdasarkan standar
internasional (OIE).
Kata kunci : Bruselosis, pencegahan, pengendalian, Kalimantan

@ Hak Cipta milik IPB, tahun 2012
Hak Cipta dilindungi Undang-undang
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan atau
menyebutkan sumber.
a. Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan, penelitian, penulisan
karya ilmiah, penyusunan laporan, penulisan kritik atau tinjauan suatu
masalah.
b. Pengutipan tidak merugikan kepentingan yang wajar IPB
Dilarang mengumumkan dan memperbanyak sebagian atau seluruh karya tulis
dalam bentuk laporan apapun tanpa ijin IPB.

KAJIAN STRATEGI PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN
BRUSELOSIS DI KALIMANTAN

Endang Sri Pertiwi
B251100214

Tesis
Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Magister Sains pada
Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner

SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2012

Judul Tesis
Nama
NRP

: Kajian Strategi Pencegahan
Bruselosis di Kalimantan
: Endang Sri Pertiwi
: B251100214

dan

Pengendalian

Disetujui
Komisi Pembimbing

Dr. Ir. Etih sudarnika, M.Si
Ketua

drh. Usamah Afiff, M.Sc
Anggota

Diketahui

Ketua Program Studi

Dekan Sekolah Pascasarjana

Dr. drh. Denny Widaya Lukman, M.Si

Prof. Dr. Ir. Khairil Notodiputro, M.S

Tanggal Ujian :

Tanggal Lulus :

Penguji Luar Komisi pada Ujian Tesis : Dr. Ir. Kedi Suradisastra, M.Sc

PRAKATA
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat
dan hidayah-Nya, sehingga karya ilmiah ini berhasil diselesaikan. Penelitian ini
berjudul Kajian Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis di Kalimantan. Karya
ilmiah ini disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister
Sains pada Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, Sekolah Pascasarjana
IPB.
Ucapan terimakasih penulis sampaikan kepada ibu Dr. Ir. Etih Sudarnika,
M.Si dan bapak drh. Usamah Afiff, M.Sc selaku komisi pembimbing atas arahan
dan bimbingan yang telah diberikan kepada penulis, kepada Dr. Ir. Kedi
Suradisastra, M.Sc selaku penguji luar komisi pada ujian tesis.
Penulis juga mengucapkan terimakasih kepada Badan Karantina Pertanian
yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk melanjutkan pendidikan
ke jenjang pascasarjana. Terima kasih perlu penulis sampaikan kepada drh.
Mulyanto, MM, drh Sujarwanto, MM, drh. Mira Hartati, M.Si, drh. R. Nurcahyo,
M.Si, drh. Esmiralda Eka Fitri, M.Si beserta staf Badan Karantina Pertanian atas
kesempatan dan bantuan yang telah diberikan selama penelitian. Ungkapan terima
kasih juga penulis sampaikan kepada Kepala Balai Besar Soekarno Hatta beserta
staf, Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I Balikpapan beserta staf, seluruh
pengajar Kesmavet berserta staf, dan rekan rekan KMV 15 dan rekan rekan
mahasiswa pascasarjana atas segala saran, masukan dan bantuan yang diberikan.
Ungkapan terimakasih penulis juga sampai kan kepada suami tercinta drh.
Al Habib, ibu dan bapak ibu mertua serta seluruh keluarga atas segala do’a, kasih
sayang dan pengertian yang telah diberikan
Rasa terimakasih juga disampaikan kepada semua pihak yang tidak dapat
penulis sebutkan satu-persatu, yang telah memberikan bantuan kepada penulis.
Semoga karya ilmiah ini dapat memberikan manfaat bagi pihak yang
membutuhkan.

Bogor, Mei 2012
ENDANG SRI PERTIWI

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Bandung pada tanggal 16 Desember 1977 dari
ayahanda Alm. Sutarto dan ibunda Cici Sumiati. Penulis merupakan anak ketiga
dari empat bersaudara dan menikah dengan drh. Al Habib pada tahun 2004.
Pendidikan SD Negeri ditempuh di SD Singdanglaya 4 Bandung lulus
pada tahun 1991, Pendidikan SLTP ditempuh di SMP Negeri 1 Ujungberung dan
SMP Negeri 1 Cibinong Bogor lulus tahun 1993, Pendidikan SLTA ditempuh di
SMA Negeri 6 Bogor lulus tahun 1996. Kemudian penulis melanjutkan studi di
Institut Pertanian Bogor Fakultas kedokteran hewan dan gelar Sarjana Kedokteran
Hewan diraih tahun 2000 serta melanjutkan Program Pendidikan Dokter Hewan
dan gelar dokter hewan diraih tahun 2002.
Pada Tahun 2002-2004 penulis bekerja pada perusahaan swasta dan pada
tahun 2005 penulis bekerja sebagai Medik Veteriner di Balai Karantina Pertanian
Kelas I Balikpapan dan selama menempuh pendidikan ditempatkan di Balai Besar
Karantina Soekarno Hatta sampai sekarang.

1

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Potensi Kalimantan dalam upaya mewujudkan ketahanan pangan hewani asal
ternak berbasis sumberdaya domestik dinilai cukup besar mengingat alam yang luas
untuk padang pengembalaan, penanaman rumput unggul dan integrasi antara
perkebunan dan ternak. Kapasitas daya tampung sapi di Kalimantan belum optimal,
sehingga bila dioptimalkan dapat mendukung Program Swasembada Daging Sapi
dan Kerbau Tahun 2014 (PSDSK-2014) yang merupakan salah satu program utama
Kementerian Pertanian terkait dengan ternak.
Untuk mewujudkan program swasembada tersebut, pemerintah daerah di
seluruh Kalimantan menambah populasi sapi dengan mendatangkan dari beberapa
daerah di luar Kalimantan. Sebagian pemasukan sapi ini memang berasal dari
daerah yang bebas bruselosis seperti pulau Lombok, Madura dan Bali tetapi
pemasukan sapi dari daerah-daerah tersebut tidak cukup untuk memenuhi jumlah
target pemasukan ternak. Dengan pertimbangan tertentu pemasukan dari daerah
yang tidak bebas bruselosis seperti daerah Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan
ataupun Jawa dilakukan. Pada saat ini Pulau Kalimantan telah ditetapkan sebagai
daerah yang bebas bruselosis, sehingga pemasukan sapi dari berbagai daerah tentu
saja berisiko tinggi terhadap masuk dan tersebarnya bruselosis di Pulau
Kalimantan.
Bruselosis atau penyakit keluron menular merupakan penyakit strategis dan
bersifat zoonosis yang disebabkan oleh bakteri Brucella abortus, dan juga oleh Br.
melitensis dan Br. suis walaupun kedua penyebab terakhir relatif jarang ditemui di
Indonesia. Pada saat infeksi kuman Brucella sp. akan berkembang pada
limfoglandula superficial dan menyebar ke berbagai organ tubuh seperti organ
reproduksi, limpa dan hati. Pada hewan betina yang terinfeksi, Brucella sp. akan
mudah ditemukan pada jaringan dan cairan plasenta, hal ini dikarenakan adanya
pengaruh eritriol yang dihasil oleh plasenta yang akan merangsang multifikasi
kuman ini. Pada saat keguguran, fetus dan membran alantois mengandung 1014
kuman B. abortus per mililiter sedangkan pada cairan alantois mengandung 1012
kuman

B.

abortus

per

mililiter.

Cairan

tersebut

berpotensial

untuk

2

mengkontaminasi lingkungan dan juga sumber penularan. Penularan bisa melalui
konjungtivita mata atau hidung. Oleh karena itu bruselosis merupakan penyakit
yang cara penularannya relatif cepat. Penyakit ini menimbulkan kerugian ekonomi
yang sangat besar meskipun mortalitasnya rendah. Hal ini menjadi salah satu dasar
bahwa penyakit ini termasuk dalam daftar hewan menular strategis dan daftar hama
penyakit hewan karantina (HPHK) golongan II.
Menurut BPPV (2008) Surveilans bruselosis di Kalimantan telah dilakukan
secara bertahap (on going surveilance) sejak tahun 1998 berdasarkan kemampuan
anggaran yang tersedia di BPPV regional V Banjarbaru. Pelaksanaan baru
dilakukan secara intensif pada periode tahun 2003-2007, hingga pertengahan tahun
2008. Berdasarkan data tahun 1998-2002, apparent prevalence penyakit bruselosis
di Kalimantan sangat rendah yaitu 0.087% dari jumlah 13 479 sampel yang diuji.
Kondisi ini sebenarnya menunjukan bahwa Kalimantan layak dinyatakan sebagai
daerah bebas bruselosis. Program pengendalian bruselosis di Kalimantan dilakukan
dengan jalan test and slaughter, yaitu dengan menguji serum sapi dengan
menggunakan RBT (rose bengal test) yang dilanjutkan dengan pengujian seri
menggunakan CFT (complement fixation test). Sapi-sapi bibit yang masuk
Kalimantan dilakukan pengujian 100% terhadap bruselosis di pintu pemasukan oleh
Karantina Hewan diseluruh Kalimantan dan terhadap reaktor (hewan yang positip
RBT dan CFT) dilakukan pemotongan. Terhadap sapi-sapi yang dipelihara oleh
peternak dilakukan serosurveilans yang dilakukan oleh BPPV Regional V
banjarbaru dan Laboratorium Kesehatan Hewan Propinsi.
Berdasarkan hasil surveilans bruselosis tahun 1998-2008 di Kalimantan serta
memperhatikan ketentuan OIE maka dapat disimpulkan bahwa Kalimantan dapat
dinyatakan sebagai zona bebas bruselosis karena prevalensinya kurang dari 0.2%.
Pada tahun 2009, status bebas bruselosis di Pulau Kalimantan ditetapkan dalam
Keputusan

Menteri

Pertanian

Nomor:

2540/Kpts/Pd.610/6/2009

Tentang

Pernyataan Pulau Kalimantan Bebas Dari Penyakit Hewan Keluron Menular
(bruselosis) Pada Sapi Dan Kerbau.

3

Rumusan Masalah
Kebijakan nasional pemberantasan dan pengendalian penyakit bruselosis
telah diterapkan dan Kalimantan telah berhasil mendapatkan status bebas bruselosis
pada tahun 2009. Namun selama tahun 2010 kasus bruselosis telah ditemukan di
beberapa daerah di Kalimatan diantaranya ditemukan adanya beberapa reaktor
bruselosis di propinsi Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur.
Jumlah reaktor memang masih dibawah nilai toleransi yaitu masih dibawah 0.2%,
tetapi mengingat sifat dari bakteri ini yang cepat menyebar dan mempunyai nilai
kerugian ekonomi yang cukup besar maka hal ini seharusnya menjadi perhatian dari
instansi yang berwenang untuk melaksanakan program strategi pencegahan dan
pengendalian bruselosis di Kalimantan agar tetap bebas.
Sehubungan dengan kondisi diatas maka diperlukan sebuah kajian strategi
pencegahanan dan pengendalian bruselosis khususnya di pulau Kalimantan. Kajian
ini

untuk melihat kondisi nyata implementasi strategi pencegahanan dan

pengendalian

bruselosis

yang

diterapkan

di

Kalimantan.

Standar-standar

internasional seperti OIE, WHO, FAO dan pedoman strategi penyakit dari negara
yang berhasil memberantas bruselosis akan dijadikan referensi sebagai standar
dalam menyusun usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yang
terpadu antar instansi yang terkait sesuai dengan tupoksinya masing masing

Tujuan Penelitian


Melakukan kajian terhadap program strategi pencegahan dan pengendalian
bruselosis di Kalimantan.



Menyusun usulan strategi pencegahan dan pengendalian bruselosis yg
terpadu berdasarkan fakta dan referensi yang ada.

Manfaat Penelitian


Dapat memberikan informasi mengenai hasil evaluasi terhadap program
strategi pencegahan dan pengendalian penyakit bruselosis di Kalimantan.



Dapat memberikan data pendukung untuk penyusunan strategi pencegahan
dan pengendalian bruselosis selanjutnya yg terpadu berdasarkan fakta dan
referensi yang ada.

4

5

TINJAUAN PUSTAKA

Bruselosis
Bruselosis merupakan salah satu penyakit zoonosis utama yang bisa
berdampak negatif pada kesehatan masyarakat dan perekonomian di banyak bagian
dunia (Agasthya et al. 2007). Agen patogen utama pada sapi adalah genus Brucella
abortus (Crawford et al. 1990). Penyakit ini pada manusia dikenal dengan Malta
fever, Mediterranean fever dan Gilbaltar fever sesuai dengan nama daerah tempat
pertama kali penyakit ini ditemukan. Juga dikenal sebagai nama undulant fever
karena gejala demam dengan suhu yang bervariasi dan berulang pada orang yang
terinfeksi (Megid et al. 2010). Infeksi penyakit ini ditularkan secara langsung
maupun tidak langsung melalui kontak dengan hewan atau produk hewan yang
terinfeksi (WHO 2006). Oleh karena itu alat-alat yang telah tercemar bakteri
brucella sebaiknya tak bersentuhan langsung dengan manusia. Bruselosis adalah
penyakit zoonosis serius yang menyebabkan aborsi, infertilitas, retensi plasenta,
kelahiran mati dan kerugian ekonomi yang sangat besar (Dhand et al. 2004). Sapi
dapat terinfeksi oleh Brucella melitensis dan Brucella suis ketika merumput atau
menggunakan secara bersama-sama peralatan kambing, domba atau babi yang
terinfeksi (PAHO 2003).

Etiologi
Bruselosis disebabkan oleh infeksi dari berbagai spesies dari genus brucella,
termasuk pada bakteri gram negatif, coccobacillus fakultatif intraseluler atau
berbatang pendek (Bret et al. 2007). Organisme ini biasanya aerobik tetapi pada
beberapa jenis memerlukan lingkungan yang mengandung karbondioksida 5-10%.
Pertumbuhan Brucella sp lambat, kadang-kadang memakan waktu 2-3 hari dengan
memerlukan media enriched dengan suhu 370 C (Puto et al. 2010).
Kestabilitan Brucella sp dapat bertahan dalam beberapa kondisi lingkungan
tertentu. Beberapa kondisi pada kestabilan bakteri terlihat seperti pada Tabel 1.

6

Tabel 1 Stabilitas Brucella sp dalam beberapa kondisi lingkungan
LINGKUNGAN

KONDISI

STABILITAS

Sinar matahari
Air
Air laboratorium
Tanah

<310C
40C
200C
Kering dalam laboratorium
180C dengan kelembaban
370C
80C
25-370C
80C
17-240C
50C
Gudang
250C
Dibawah sinar matahari
Terlindung sinar matahari
-

4.5 jam
4 bulan
2.5 bulan
<4 hari
69-72 hari ¸7 hari
16 jam
6 hari
24 jam
48 jam
<5 hari
>6 hari
5 bulan
1 bulan
Hari-bulanan
3-4 hari
<5 hari
>6 hari
3-4 hari

Urin
Susu mentah
Whey
Wol
Manure
Jerami
Debu
Padang rumput
Kayu, dinding dan lantai

(Sumber: Puto et al. 2010)
Beberapa spesies yang dapat menginfeksi hewan antara lain: Brucella
abortus, B. Melitensis, B. Suis, B. Ovis, B. canis dan B. Neotomae (CFSPH 2007).
Setiap spesies brucella mempunyai sifat karakteristik yang khas tetapi tidak mutlak,
predileksi untuk menginfeksi hewan maupun manusia dapat dilihat pada Tabel 2.
Tabel 2 Jenis species Brucella sp pada inang
Brucella sp
B. suis
B. melitensis
B. abortus
B. canis
Marine species
B. ovis
B. neotama
(Sumber: Bret et al. 2007)

Inang (host)
Babi
Kambing, domba
Sapi, bison
Anjing
Mamalia laut
Domba
Rodensia

Patogenitas Pada Manusia
Tinggi
Tinggi
Menengah
Menengah
Jarang
Tidak ada
Tidak ada

B. melitensis, B. suis, B. abortus dan B. canis merupakan agen yang sering
menyebabkan infeksi pada manusia. Infeksi strain Brucella sp yang dapat
menginfeksi hewan laut juga pernah dilaporkan dapat menginfeksi manusia (Bret et
al. 2007). Bruselosis

pada manusia sering

B. melitensis dan B. suis biovars 1-4, jarang

disebabkan oleh B. abortus,

disebabkan oleh B. canis ataupun

brucella yang menginfeksi mamalia laut. Telah terbukti secara genetik dan
imunologi menunjukan bahwa semua anggota genus Brucella terkait erat. Beberapa
ahli mikrobiologi telah mengusulkan bahwa genus ini dikelompokan dalam spesies

7

tunggal (B. melitensis) yang mempunyai banyak biovars. Tetapi usulan ini masih
kontroversial dan kedua taksonomi saat ini masih digunakan (CFSPH 2007).

Epidemiologi
Bruselosis pada hewan adalah penyakit populasi ternak atau disebut herd or
flock Problem. Penyebaran penyakit antar ternak dalam populasi biasanya tidak
menyebabkan gejala yang jelas dan terjadi secara kronis atau menahun. Penyebaran
penyakit

dalam

suatu

populasi

terutama

disebabkan

oleh

pakan

yang

terkontaminasi. Infeksi melalui kontak perkawinan juga biasa terjadi terutama pada
infeksi B.suis. Infeksi secara kongenital (in utero) atau infeksi perinatal juga bisa
terjadi dengan perkembangan infeksi yang laten (FAO 2003). Penularan dari
manusia ke manusia jarang terjadi, kejadian penyakit pada manusia erat kaitannya
dengan prevalensi bruselosis pada hewan, praktek-praktek atau kontak langsung
dengan hewan yang berpotensi penyakit dan produk hewan itu sendiri. Penularan
bruselosis pada manusia melalui kontak langsung biasa terjadi pada dokter hewan,
penggembala, peternak atau pekerja rumah potong hewan. Di beberapa negara lain
banyak manusia yang terinfeksi bruselosis melalui produk hewan yaitu dengan
adanya kebiasaan meminum susu tanpa pasteurisasi atau memakan keju yang
berasal dari susu yang tidak dipasteurisasi (Bret et al. 2007).
Bruselosis adalah salah satu penyakit zoonosis penting yang pernah tersebar
diseluruh dunia. Penyakit ini walaupun telah berhasil dikendalikan di beberapa
negara maju tetapi masih menjadi masalah di beberapa negara di Afrika,
Mediteranian, Timur tengah, sebagian Asia dan Amerika latin (Gul dan Khan
2007). Negara negara seperti Jepang, Kanada, beberapa negara Eropa, Australia,
Selandia Baru dan Israel telah berhasil memberantas bruselosis (CFSPH 2007).
Semua hewan domestik dapat menderita bruselosis. Bruselosis pada kerbau telah
dilaporkan di Egypt (10.0%) dan pakistan (5.05%). Pada unta bruselosis dilaporkan
di negara negara Arab dan Afrika (0.0-17.20%), pada saat itu juga dilaporkan kasus
yang terjadi pada kerbau, kuda dan babi (Gul dan Khan 2007). Pada sapi, domba,
kambing dan babi yang telah mengalami dewasa kelamin rentan terhadap
bruselosis. Pada hewan yang muda biasanya terjadi resisten walaupun dapat terjadi
infeksi laten pada saat hewan tersebut telah dewasa (WHO 2006).

8

Di Indonesia, bruselosis secara serologis diketahui pertama kali pada tahun
1953, ditemukan pada sapi perah di Grati, kabupaten pasuruan, Jaawa Timur. B.
abortus berhasil diisolasi pada tahun 1938. Pada tahun 1940 penyakit bruselosis
juga dilaporkan di Sumatera Utara dan Aceh, dikenal dengan nama sebutan sakit
sane (radang sendi) atau sakit burut (radang testis). Dilihat dalam daftar penyakit
hewan menular yang diatur oleh Pemerintah Hindia Belanda yang tertuang
staatsblaad 1912 No.432 dan 435, penyakit ini belum terdaftar dalam staatsblaad
tersebut. Lebih lanjut dalam catatan Roza tahun 1958 bahwa sampai tahun 1957
bruselosis belum dimasukan ke dalam daftar penyakit menular di Indonesia
sedangkan penyakit ini diidentifikasi sudah bersifat endemis pada banyak
peternakan sapi perah di Jakarta, Bandung, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pada
tahun 1958 roza mengusulkan agar bruselosis segera diklasifikasikan sebagai
penyakit hewan menular dan pada tahun 1959 terbit surat keputusan menteri
pertanian No5494 C/SK/M tertanggal 4 Juli 1959 tentang Peraturan pengawasan
dan tindakan-tindakan terhadap hewan bruselosis (Putra et al. 2002).
Beberapa daerah telah bebas bruselosis yaitu Pulau Lombok di Prop NTB
(SK Mentan No. 444/Kpts/TN.540/7/2002), Pulau Bali (SK Mentan No.
443/Kpts/TN.540/7/2002), Pulau Sumbawa di Prop NTB (SK Mentan No.
97/Kpts/PO.660/2/2006), Provinsi Sumatera Barat, Riau, Jambi dan Kep. Riau (SK
Mentan No. 2541/Kpts/PD.610/6/2009), dan Pulau Kalimantan (SK Mentan No.
2540/Kpts/PD.610/6/2009). Namun seperti yang terlihat pada Gambar 1, selama
tahun 2010 kasus Brucellosis telah ditemukan di 16 provinsi di Indonesia yaitu
Sumatera Utara, Aceh, Bengkulu, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI
Yogyakarta, DKI Jakarta, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Kalimantan
Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Maluku, Maluku Utara, dan Papua.

9

Gambar 1 Peta distribusi bruselsosis secara serologis.
Perkembangan penyakit brucellosis sangat cepat, pada awal tahun 2010
brucellosis hanya terdeteksi di 5 provinsi tetapi pada akhir tahun 2010 kasus
brucellosis telah terdeteksi di 10 provinsi walaupun hewan yang terjangkit penyakit
tersebut langsung dipotong (Ditjennakeswan 2010).
Kondisi di Kalimantan dapat dideskripsikan setelah dilakukan surveilans awal
tahun 1998-2002 diketahui ada 3 kabupaten di Kalimantan yang merupakan daerah
reaktor bruselosis, yaitu Kotabaru, Tanah Bumbu dan Tanah Laut. Surveilans
lanjutan tahun 2003-2008 dikonsentrasikan juga pada ketiga kabupaten ini. Secara
komulatif pada tahun 1998-2008 surveilans dilakukan di 41 kabupaten, 180
kecamatan dan 385 desa. Total sampel yang terambil dan diuji bruselosis pada
tahun 1998-2008 tersebut sebanyak 45 462 sampel dengan jumlah reaktor yang
ditemukan sebanyak 72 ekor atau 0.17%. Nilai prevalensi sebesar 0.17% ini lebih
kecil dari ketentuan OIE untuk persyaratan yaitu sebesar 2%. Dengan demikian
secara keseluruhan dengan pendekatan zona per-pulau, Pulau Kalimantan dapat
dinyatakan sebagai zona bebas bruselosis (BBPV 2008).

Patogenesa
Sumber utama infeksi adalah cairan leleran dari sapi betina abortus yang
mencemari lingkungan via fetus, litter dan peralatan yang terkontaminasi. Ingesti
pakan/makanan yang terkontaminasi merupakan rute utama penularan bruselosis.
Penularan juga dapat terjadi melalui inhalasi debu yang mengandung kuman

10

Brucella sp atau melalui kontak langsung. Brucella abortus paling sering
ditemukan pada kelompok ternak yang bebas bruselosis melalui pemasukan sapi
betina dan dara yang terinfeksi secara laten. Infeksi dapat juga berasal dari hewan
lain yang telah terinfeksi (kuda, babi, kambing, domba, anjing) dan manusia yang
terpapar (Blaha 1989). Bruselosis dapat menginfeksi hewan melalui luka pada kulit,
konjunktivita mata, saluran pernafasan dan saluran pencernaan. Dalam saluran
pencernaan, organisme akan difagosit oleh sel dari epitel usus yang terkait dengan
jaringan limfoid lalu akan terus masuk ke submukosa. Organisme dengan cepat
dicerna oleh leukosit polimorfnuklear tapi pada umumnya gagal dieleminasi
kemudian difagositosis oleh makrofag. Bakteri kemudian diangkut oleh makrofag
ke jaringan limfoid dan akhirnya melokalisasi di beberapa organseperti kelenjar
getah bening, hati, limpa, kelenjar susu, sendi, ginjal dan sumsum tulang. Pada
ruminansia, organisme Brucella dapat melewati pertahanan tubuh inang yang
paling efektif dengan menargetkan jaringan embrio dan trofoblas. Pada sel dari
jaringan, bakteri tidak hanya tumbuh di phagosome tetapi juga dalam sitoplasma
dan retikulum endoplasma kasar. Dengan tidak adanya mekanisme mikrobisidal
intraseluler maka akan menyebabkan kemungkinan pertumbuhan bakteri, sehingga
menyebabkan kematian janin dan aborsi. Pada saat kelahiran eritriol yang
meningkatkan pertumbuhan brucella berkumpul di plasenta. Pada organ plasenta
saat aborsi kemungkinan berisi 1010 bakteri per-gram jaringan. Ketika aborsi septik
terjadi konsentrasi bakteri dari cairan plasenta sering mengakibatkan infeksi hewan
lain dan manusia (Bret et al. 2007).

Gejala Klinis
Bruselosis adalah penyakit sub-akut atau kronis yang dapat mempengaruhi
banyak spesies hewan yaitu pada sapi, domba, kambing, ruminansia lainnya dan
babi, fase awal setelah infeksi seringkali tidak jelas. Pada hewan seksual dewasa
infeksi melokalisasi pada sistem reproduksi dan biasanya menghasilkan placentitis
yang diikuti dengan aborsi pada hewan betina bunting, biasanya selama sepertiga
terakhir kehamilan, dan epididimitis dan orchitis pada hewan jantan. Klinis tandatanda tidak patognomonik dan diagnosis tergantung pada jenis Brucella spp. baik
oleh isolasi bakteri atau deteksi dari antigen atau materi genetik, atau dengan

11

demonstrasi antibodi spesifik atau kekebalan tanggapan sel-dimediasi (WHO
2006). Ada kejadian pada beberapa anak sapi dapat lahir secara normal namun
kondisi tubuhnya sangat lemah (OIE 2009).

Diagnosa
Semua kejadian aborsi pada sapi pada masa kebuntingan mulai dari bulan ke5 harus dicurigai sebagai infeksi bruselosis dan harus diinvestigasi. Gambaran
klinis bruselosis biasanya tidak begitu jelas, meskipun dibantu oleh sejarah
penyakit

sehingga

dibutuhkan

peneguhan

diagnosa.

Peneguhan

diagnosa

seharusnya harus dengan isolasi dan identifikasi organismenya sendiri, tetapi dalam
situasi tertentu dimana isolasi dan identifikasi tidak praktis dilakukan maka
diagnosa dilakukan dengan pemeriksaan secara serologis (OIE 2009).
Pada sapi, kambing dan domba pengujian serologis biasa dilaksanakan.
Pengujian yang sering dilaksanakan disetiap individu ataupun kumpulan hewan
adalah Rose Bengal Test (RBT), Complement Fixation test (CFT) dan Elisa
(CPFSH 2007). Evaluasi uji serologis bruselosis sangat penting dilakukan untuk
menunjang keberhasilan program pengendalian dan pemberantasan. Idealnya uji
serologis harus mampu mendeteksi hewan yang terinfeksi dengan serum hewan
sehat. Secara epidemiologi ada 2 faktor penting yang berhubungan dengan uji
serologis yaitu sensitifitas dan spesifisitas (Dirkeswan 2000). Sensitivisitas dan
spesifisitas macam-macam pengujian serologis dapat terlihat pada Tabel 3.
Tabel 3 Sensitivitas dan spesifisitas beberapa pengujian bruselosis
Test

Sensitivitas
(%)

Spesifisitas
(%)

Literatur

Serological test
RBT

88

84

CFT

84

98

ELISA

90 - 91.8
93

99.7 - 99.9
87

Sulaiman (1998)
dalam Dirkeswan
(2000)
Sulaiman (1998)
dalam Dirkeswan
(2000)
Godfroid (2010)
Sulaiman (1998)
dalam Dirkeswan
(2000)

MILK TEST
88.5
99.8
Godfroid (2010)
MRT
RBT : Rose bengal test; CFT : Complement fixation test; Elisa : Enzym linked imunosorbent assay;
MRT : milk ring test

12

• Rose Bengal Test (RBT)
Rose Bengal Test (RBT)

adalah salah satu dari kelompok pengujian yang

menggunakan antigen Brucella, pengujian ini mengandalkan prinsip dari
kemampuan antibodi IgM dalam mengikat antigen dalam serum. RBT
merupakan pengujian dengan menggunakan cara aglutinasi dengan cara
mereaksikan antigen dan antibodi, setiap aglutinasi yang dihasilkan mendakan
positip reaksi. Pengujian ini merupakan screening test yang sangat baik tetapi
juga sangat sensitif untuk diagnosa hewan individu terutama hewan yang
divaksinasi (WHO 2006). Pengujian ini merupakan uji cepat aglutinasi yang
hanya dalam waktu kira-kira 4 menit bisa dilihat hasilnya. Pengujian ini telah
dikenalkan di banyak negara sebagai screening test yang standar karena sangat
sederhana dan bahkan lebih sensitif dari Slow Agglutination TestSlow
Agglutination Test (SAT) (Godfroid 2010) Reaksi positif nterhadap pasca
vaksinasi S19 akan berjalan cukup lama (Dirkeswan 2000).
• Complement Fixation Test (CFT)
Sensitivitas dan spesifisitas CFT sangat baik, tetapi metode pengujiannya
komplek dan tidak sesederhana RBT, dibutuhkan suatu fasilitas laboratorium
dan SDM yang terlatih. Jika fasilitas tersebut tersedia dan dilakukan secara
teratur maka hasilnya akan baik (WHO 2006).
CFT

memungkinkan

mendetekasi

antibodi

yang

dapat

mengaktifkan

komplemen. Imunoglobulin pada sapi yang dapat diaktifkan oleh komplemen ini
adalah IgM dan IgG. Menurut beberapa literatur CFT ini tidak menunjukan
sensitivitas yang tinggi tetapi menunjukan spesifisitas yang tinggi (Godfroid
2010). Reaksi positif tidak dapat membedakan antara hewan yang divaksin dan
infeksi alam (Dirkeswan 2000).
• Enzym Linked Imunnosorbent Assay (ELISA)
Pengujian ELISA mempunyai sensitivitas dan spesitifitas yang tinggi dan
metode pengujiannya sederhana dengan minimal peralatan dan juga tersedia juga
secara komersil dalam bentuk kit (WHO 2006).
Ada 2 kelemahan yang seringkali terjadi pada uji serologis bruselosis yang
disebut negatif palsu dan positif palsu. Kelemahan ini dapat terjadi karena beberapa
alasan. Pada negatif palsu dapat terjadi antara lain karena pengambilan darah pada

13

masa inkubasi penyakit, infeksi laten pada anak sapi, sapi dara dan sapi bunting,
setelah melahirkan atau keguguran, infeksi kronis ataupun karena kesalahan
petugas pada saat pemberian label. Sedangkan pada positif palsu dapat terjadi
dikarenakan adanya titer antibodi yang persisten setelah vaksinasi, adanya reaksi
silang dengan bakteri lain seperti Yersinia enterolitica, ada beberapa hewan yang
menghasilkan abnormal serum globulin yang dapat menimbulkan reaksi aglutinasi
(Dirkeswan 2000).

Kebijakan Publik Dalam Pengendalian Penyakit Hewan
Terminologi kebijakan publik itu ternyata banyak sekali, tergantung dari
sudut mana kita mengartikannya. Harold Laswel dan Abraham kaplan dalam
Nugroho (2011) mendefinisikannya sebagai suatu program yang diproyeksikan
dengan tujuan tujuan tertentu, dan praktik-praktik tertentu sedangkan David Easton
Nugroho (2011) mendefinisikannya sebagai akibat dari aktifitas pemerintah.
Definisi lainnya dari R.S Parker

dalam Wahab (2008) menjelaskan bahwa

kebijakan publik adalah Suatu tujuan tertentu, atau serangkaian asas tertentu atau
tindakan yang dilaksanakan pemerintah pada suatu waktu tertentu dalam kaitannya
dengan subyek atau sebagai respon terhadap suatu krisis. Pada dasarnya kebijakan
publik terdiri dari 2 kata: kebijakan dan publik. Kebijakan berasal dari kata bijak
yang artinya kepandaian atau kemahiran. Kebijakan dalam kamus besar bahasa
Indonesia adalah rangkaian konsep dan asas yg menjadi garis besar dan dasar
rencana pelaksanaan suatu pekerjaan, kepemimpinan, dan cara bertindak sedangkan
publik adalah sekelompok orang. Sehingga secara sederhana dapat dikatakan bahwa
kebijakan publik adalah setiap keputusan yang dibuat oleh negara, sebagai strategi
untuk merealisasikan tujuan dari negara. Kebijakan publik adalah strategi untuk
mengantar masyarakat pada masa transisi, untuk menuju masyarakat yang dicitacitakan (Nugroho 2011).
Kebijakan menurut Nugroho (2011) adalah teori yang berasal dari
pengalaman terbaik dan bukan diawali oleh temuan. Dengan demikian
pengembangan teori analisis kebijakan di masa mendatang akan semakin
ditentukan akan semakin ditentukan baik oleh keberhasilan ataupun kegagalan.

14

Menurut Dunn (2011) Analisis kebijakan dapat diletakkan pada konteks sistem
kebijakan yang dapat digambarkan sebagai berikut :

Pelaku
kebijakan

Kebijakan
Publik

lingkungan
kebijakan

Gambar 2 Skema analisa kebijakan publik.
Analisa kebijakan adalah satu diantara sejumlah banyak faktor lainnya dalam
sistem kebijakan (policy system) atau seluruh pola institusional dimana didalamnya
kebijakan dibuat. Analisa mencakup hubungan timbal balik diantara tiga unsur,
yaitu: kebijakan publik, pelaku kebijakan dan lingkungan kebijakan seperti pada
gambar 1 diatas.
Suatu kebijakan di suatu institusi dapat dikatakan berjalan dengan baik
apabila ada keselarasan dari ketiga unsur tersebut. Institusi yang terkait dalam
kebijakan strategi pencegahan dan pengendalian penyakit hewan adalah karantina
hewan, direktorat jendral peternakan dan pemerintah daerah. Dalam hal tersebut
diatas seluruh institusi yang terkait harus mempunyai keselarasan antara kebijakan
publik, pelaku kebijakan dan lingkungan kebijakan. Menurut OIE (2011) Seluruh
institusi yang terkait harus mempunyai kompetensi, integritas dan kepercayaan
sebagai kunci dari good governance.

Standar Internasional Strategi Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis
Pencegahan, pengendalian dan pemberantasan penyakit hewan termasuk
bruselosis merupakan tujuan utama dari pelayanan kesehan hewan. Pemilihan
strategi dalam pencegahan, pengendalian dan pemberantasan penyakit hewan
menjadi sangat penting dan sering menjadi penyebab kontroversi diantara
pengambil keputusan. Strategi yang akan dilaksanakan harus sesuai dengan kualitas
instansi pelayanan kesehatan hewan, sumber daya ekonomi yang tersedia dan

15

prevalensi penyakit. Kerjasama dengan petani menjadi sangat penting sebagai dasar
untuk melaksanakan program strategi ini (Blasco 2010).

Strategi Pencegahan
Menurut WHO (2006) Pencegahan penyakit akan selalu lebih ekonomis dan
praktis daripada pengendalian dan pemberantasan. Strategi pencegahan bruselosis
meliputi :
• Seleksi pada hewan ternak pengganti. Ternak harus bebas bruselosis dan harus
berasal dari peternakan yang bebas bruselosis pula.
• Isolasi ternak pengganti setidaknya selama 30 hari dan dilakukan pemeriksaan
secara serologis.
• Pencegahan kontak dengan ternak lain
• Pengawasan secara periodik pada sapi (setidaknya empat kali per tahun) dan
pemotongan bersyarat pada hewan dengan prosedur skrining serologis sederhana
seperti RBT dan CFT.
• Melakukan disposal pada material bekas aborsi (fetus, plasenta dan organ
lainnya) dengan cara penguburan atau pembakaran serta desinfeksi daerah yang
terkontaminasi secara menyeluruh.

Strategi Pengendalian
Menurut WHO (2006) Tujuan dari program pengendalian hewan adalah
untuk mengurangi dampak dari penyakit dan konsekuensi ekonomi. Eliminasi
penyakit dari populasi bukanlah tujuan dari program kontrol, kejadian penyakit
masih ada dalam populasi dengan prevalensi yang dapat diterima.

Program

pengendalian memiliki durasi yang tidak terbatas dan perlu dipertahankan bahkan
setelah "tingkat yang dapat diterima" infeksi telah tercapai, sehingga penyakit tidak
muncul kembali. Di banyak negara, metode untuk pengendalian bruselosis
didukung oleh peraturan pemerintah/perundang-undangan tetapi ada di sebagian
negara yang tidak. Oleh karena itu, prosedur untuk pengelolaan populasi ternak
yang terinfeksi sangat bervariasi. Namun demikian, ada beberapa prinsip yang
berlaku, yaitu: 1) Pengurangan paparan Brucella sp. dan 2) Meningkatkan
perlawanan terhadap infeksi hewan dalam populasi. Prosedur Ini selanjutnya dapat

16

diklasifikasikan pada kategori umum yaitu test and Isolation/slaughter, higiene
lingkungan, pengendalian lalulintas hewan, vaksinasi serta surveilans untuk
menentukan status daerah yang diperlukan dalam menentukan kebijakan.

Penentuan Strategi Dalam Pencegahan dan Pengendalian Bruselosis
Berbagai negara atau daerah yang berbeda dalam suatu negara mungkin
memerlukan strategi yang berbeda dalam melaksanakan program pencegahan dan
pengendalian brucellosis. Strategi bisa tergantung pada epidemiologi dan kondisi
sosial ekonomi. Keputusan mengenai strategi yang tepat untuk pengendalian
dan/atau pemberantasan brucellosis biasanya tanggung jawab pemerintah pusat
meskipun ada beberapa negara yang mendelegasikan kepada daerah atau provinsi
serta dibuat berlaku untuk individu atau masyarakat pulau.
Dalam

memutuskan

suatu

strategi,

banyak

faktor

yang

harus

dipertimbangkan yaitu jenis peternakan, geografi daerah, pola perdagangan,
keuangan, teknis dan personil sumber daya yang tersedia dan yang paling penting,
prevalensi penyakit dan penerimaan strategi oleh ternak pemilik (WHO / MZCP
1988 dalam Abellan 2002) Hal utama yang harus dipertimbangkan untuk pemilihan
strategi yang tepat untuk kontrol brucellosis diilustrasikan dalam Gambar 3.

Gambar 3 Alur Strategi Kebijakan untuk pengendalian bruselosis.
(Sumber : Abellan 2002)

17

Pembebasan Suatu Wilayah
Menurut OIE (2011) suatu negara atau daerah dapat dianggap bebas
bruselosis setelah memenuhi persyaratan sebagai berikut :
1.

Wajib melaporkan apabila ditemukan adanya hewan tersangka bruselosis

2.

Surveilans dilakukan diseluruh wilayah oleh instansi berwenang. Tingkat
infeksi atau prevalensi di wilayah tersebut tidak boleh lebih dari 0.2%

3.

Dilakukan pengujian diagnostik pada populasi hewan secara periodik

4.

Tidak dilakukan vaksinasi paling tidak selama tiga tahun terakhir

5.

Dilakukan kebijakan pemotongan pada semua hewan reaktor.

6.

Pemasukan hewan rentan bruselosis ke daerah bebas bruselosis harus berasal
dari daerah yang bebas bruselosis juga. Kondisi ini bisa diperbolehkan apabila
hewan tersebut tidak divaksinasi dan dilakukan pengujian serologi dengan hasil
negatif yang dilakukan dua kali (duplo) dengan jarak waktu 30 hari diantara
kedua

pengujian.

Pengujian

kedua

dilaksanakan

15

hari

sebelum

keberangkatan. Kondisi ini dianggap tidak sah pada sapi yang baru melahirkan
selama 14 hari.
Pada daerah bebas bruselosis yang telah dinyatakan bebas dan tidak
ditemukan reaktor selama 5 tahun terakhir, sistem pengendalian diserahkan pada
daerah yang bersangkutan.

Strategi Pengendalian Penyakit Di Negara Yang Berhasil Memberantas
Bruselosis
Menurut AHA (2005) bruselosis telah berhasil diberantas di Australia setelah
beberapa tahun melaksanakan pengendalian dan usaha pemberantasan, banyak
negara yang lain juga yang telah berhasil memberantas penyakit ini. Strategi
vaksinasi dalam periode yang panjang diperlukan dalam mengendalikan bruselosis
dalam setiap kasus infeksi yang sangat meluas untuk mengurangi kejadian namun
vaksinasi saja tidak pernah dapat dipakai untuk mencapai pemusahan bruselosis
sehingga diperlukan strategi lain yaitu test and slaughter. Bruselosis dapat
diberantas dengan 2 prinsip yaitu melakukan stamping out pada populasi yang
terkena bruselosis dan yang kedua adalah melakukan test and slaughter. Kedua
kebijakan ini memang dikenal tepat untuk melakukan pemberantasan bruselosis.

18

Strategi kebijakan untuk pengendalian dan pemberantasan yang dilaksanakan oleh
Australia dalam beberapa metode berikut ini, meliputi:
1. Depopulasi hewan reaktor (hewan terinfeksi bruselosis)
2. Karantina dan pengawasan lalu lintas hewan
3. Sistem ketertelusuran (traceability) dan surveilans
4. Vaksinasi
5. Perlakuan hewan terinfeksi
6. Perlakuan produk pangan dan non pangan asal hewan
7. Disposal produk pangan dan non pangan asal hewan
8. Dekontaminasi
9. Pengendalian hewan liar
10. Pengendalian vektor
11. Kesadaran masyarakat dan media masa
12. Implikasi kesehatan masyarakat
Strategi yang utama dalam pengendalian dan pemberantasan adalah penentuan
prevalensi dan distribusi penyakit. Setelah diketahui prevalensi dan distribusi
penyakit maka dapat ditentukan strategi mana yang akan dilaksanakan.

Program Pencegahan Dan Pengendalian Bruselosis Di Kalimantan
Pada prinsipnya, tujuan dan sasaran program pemberantasan bruselosis pada
sapi adalah memperbaiki lingkungan budi daya peternakan sehingga bebas dari
bruselosis, meningkatkan produktifitas dan reproduktifitas ternak sapi dan pada
akhirnya untuk meningkatkan pendapatan petani peternak (Rompis 2002). Konsep
untuk melaksanakan program pemberantasan bruselosis secara nasional di
Indonesia tercetus sejak tahun 1995/1996, setelah melihat situasi penyebaran
penyakit yang semakin meluas dan dari kajian ekonomi di lapangan tahun 1994
kerugian ekonomi yang ditimbulkan pada daerah daerah tertular sangat besar
(Ditjennak 1998). Strategi pemberantasan bruselosis harus disesuaikan dengan
kondisi sistem peternakan setempat. Di Indonesia, usaha peternakan sapi
kebanyakan dalam skala kecil dan bersifat tradisional atau peternakan rakyat.
Sistem manajemen peternakan seperti ini sangat mempengaruhi pola penularan
penyakit (Rompis 2002). Menurut Ditjennak (1998), Untuk menentukan strategi

19

dan sistim pemberantasan bruselosis maka terlebih dahulu ditetapkan peta status
penyakit daerah bebas, daerah tersangka ataupun daera

Dokumen yang terkait

Dokumen baru