Langkah Pokok Tipe Kelompok Tunggal, yaitu metode eksperimen yang tidak mengenal kelompok Tipe Kelompok Paralel, yaitu eksperimen yang mengenal dua kelompok, satu Tipe Kelompok Rotasi, yaitu eksperimen yang tediri dari dua kelompok yang setiap

Pokok Bahasan : Jenis Dan Desain Eksperimen Tujuan : Diharapkan para mahasiswa memahami arti dan tujuan penelitian eksperimen, arti dan tujuan penelitian eksperimen, langkah-langkah pokok dan rancangan-rancangan ekspeimental. Materi Pokok : 1. Arti dan Tujuan Penelitian Eksperimen adalah penelitian yang paling mantap, karena memiliki derajat kepastian yang dianggap paling tinggi. Penelitian eksperimen bertujuan ingin mengetahui pengaruh suatu variabel terhadap variabel lain. Dalam penelitian eksperimen, pengaruh suatu variabel terhadap variabel lain dikaji dalam situasi yang terkontrol. Misalnya: seberapa jauh faktor latihan kerja berpengaruh terhadap keterampilan kerja, jika faktor intelegensia dikontrol. Ciri-ciri pokok eksperimen, yaitu: 1 adanya variabel bebas yang dimanipulasikanperlakuan, 2 adanya pengendali semua variabel lain kecuali variabel bebas, 3 adanya pengamatan pengukuran terhadap variabel terikat sebagai efek variabel bebas.

2. Langkah Pokok

Langkah-langkah pokok dalam penelitian eksperimental sebagai berikut: 1. Kaji kepustakaan yang relevan dengan masalah penelitian. 2. Identifikasi dan rumuskan masalah. 3. Rumuskan hipotesis. 4. Definisikan variabel-variabel utama penelitian. 5. Susun rencana eksperimen tentukan rancangan, pilih subyek yang representatif, terapkan perlakuan, pilih alat ukur, rancang prosedur pengumpulan data. 6. Laksanakan eksperimen. 7. Terapkan tes signifikansi. 8. Buatlah interpretasi hasil tes. 9. Rancangan Eksperimental

1. Tipe Kelompok Tunggal, yaitu metode eksperimen yang tidak mengenal kelompok

pembanding. Kelompk subyek yang diteliti, secara serempak atau sekaligus menjadi kelompok eksperimen dan kelompok pembanding. Pola ini dikenal pula sebagai pola sebelum dan sesudah dengan struktur desain sebagai berikut :

2. Tipe Kelompok Paralel, yaitu eksperimen yang mengenal dua kelompok, satu

diantaranya diberikan perlakuan eksperimen. Dua kelompok dianggap sama dalam semua aspek yang relevan dan perbedaan hanya terdapat dalam perlakuan. Dalam pola ini baik kelompok eksperimen maupun kelompok pembanding dikenakan tes sebelum dan sesudah diberikan perlakuan treatmen, tapi hanya kelompok eksperimen yang mendapat pelakuan, sehingga struktur desainnya menjadi sebagai berikut : Kelompok Pra tes Perlakuan Pasca tes Pra Tes T1 Perlakuan X Pasca Tes T2 E eksperimen T1 X T2 C kontrol T1 - T2 Dengan pola ini pengaruh perlakuan X diamati dalam situasi yang lebih terkontrol yaitu dengan membandingkan selisih T1 – T2 pada kelompok eksperimen dengan selisih T1 – T2 pada kelompok pembanding.

3. Tipe Kelompok Rotasi, yaitu eksperimen yang tediri dari dua kelompok yang setiap

kelompok bergantian menjadi kelompok eksperimen dan kelompok pembanding, dengan demikian terjadi pengulangan. Semua subyek menerima perlakuan eksperimen sehingga pola tipe ini desainnya sebagai berikut : Desain tipe rotasi digunakan jika peneliti harus menguji beberapa perlakuan. Aspek utama eksperimen antara lain : 1 pertanyaan yang jawabannya dicari peneliti peneliti adalah pertanyaan mengenai hubungan antara dua variabel, 2 adanya hipotesis mengenai sifat hubungan antara dua variabel, 3 pengontrolan kondisi eksperimen, dan 4 diperlukan analisis data untuk menguji hipotesis. Penelitian eksperimen dalam pendidikan dapat dilakukan di laboratorium atau dalam situasi lapangan. Sumber : 1. John W Best, 1982 Metode Penelitian Pendidikan, disunting oleh : Sanapiah dan Mulyadi, Usaha Nasional, Surabaya. 2. Nana Sudjana, 1989, Penelitian dan Penilaian Pendidikan, Sinar Baru, Bandung. 3. Kartini Kartono, 1990, Pengantar Metode Riset Sosial, CV mandar maju, Bandung. 4. Winarni Surachmad, 1982, Pengantar Penelitian Ilmiah ; Dasar Metode, Teknik, Tarsito, Bandung. Lembar Kerja Latihan 5 : Jenis dan Desain Eksperimen Kelompok A sebagai kelompok eksperimen pada Tahap 1 Kelompok B sebagai kelompok kontrol pada Tahap 1 Proses dibandingkan Kelompok A sebagai kelompok kontrol pada Tahap 2 Kelompok B sebagai kelompok eksperimen pada Tahap 2 Kelompok A sebagai kelompok eksperimen pada Tahap 3 Kelompok B sebagai kelompok kontrol pada Tahap 1 Proses dibandingkan Proses dibandingkan Petunjuk : Coba saudara kaji ulang tentang karakteristik penelitian eksperimental dengan langkah- langkah pokoknya kemudian saudara selesaikan soal berikut : Sebuah eksperimen mengenai : Pengaruh penggunaan media grafis terhadap kemampuan memahami materi pelajaran pada murid kelas III SMA. Tugas : 1. Pola desain eksperimen yang digunakan adalah : 2. Rumusan masalah : 3. Rumusan Hipotesis : 4. Definisi variabel : a. Variabel bebas : b. Variabel terikat : 1. Alat ukur yang digunakan : 2. Tes signifikansi yang digunakan : 3. Rumusaninterpretasi hasil tes contohnya adalah :
Lanjutkan membaca

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

56 1234 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 346 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 285 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

4 197 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 268 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 363 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 331 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 190 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 343 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 385 23