STUDI TENTANG PENENTUAN UMUR BIGEYE TUNA (Thunnus obesus) HASIL TANGKAPAN TUNA LONGLINE YANG DIDARATKAN DI BENOA

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

STUDI TENTANG PENENTUAN UMUR BIGEYE TUNA (Thunnus obesus)
HASIL TANGKAPAN TUNA LONGLINE YANG DIDARATKAN DI BENOA
LINK DOWNLOAD [284.50 KB]
Laporan Praktikum Mata Kuliah Metodologi Penelitian
STUDI TENTANG PENENTUAN UMUR BIGEYE TUNA (Thunnus obesus) HASIL TANGKAPAN TUNA LONGLINE YANG
DIDARATKAN DI BENOA
PROPOSAL PENELITIAN
Oleh :
BUDI NUGRAHA
NRP. C451070071
SEKOLAH PASCASARJANA
MAYOR TEKNOLOGI PERIKANAN TANGKAP
DEPARTEMEN PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2008
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Salah satu komoditi ekspor perikanan tuna yang paling utama di Indonesia selain madidihang dan tuna sirip biru selatan adalah ikan
tuna mata besar atau lebih dikenal dengan bigeye tuna (Thunnus obesus). Ekspor bigeye tuna pada umumnya dalam bentuk segar
dan beku. Berdasarkan data Dinas Perikanan Provinsi Bali dan PPSJ Muara Baru dalam Proctor et al., (2003) dilaporkan bahwa pada
tahun 2002 tuna yang diekspor dalam bentuk segar dan beku sekitar 18.011,5 ton dari Bali dan 17.471 ton dari Muara Baru dengan
negara tujuan Jepang, Amerika, Inggris dan lain-lain.
Pemanfaatan sumberdaya tuna di perairan Samudera Hindia dari tahun ke tahun cenderung terus meningkat. Hal ini terindikasi
dengan semakin bertambahnya ijin usaha penangkapan dan jumlah armada yang beroperasi di wilayah perairan tersebut. Di sisi lain,
keberadaan stok sumberdaya tuna di wilayah tersebut belum diketahui secara lebih mendalam.
Bigeye tuna di Samudera Hindia dieksploitasi oleh beberapa jenis alat tangkap, yaitu rawai tuna (tuna longline) untuk menangkap
ikan yang berukuran besar yang lapisan renangnya mencapai 100 ? 350 m, dan alat-alat tangkap permukaan untuk menangkap
ikan-ikan yuwana, seperti pukat cincin (purse seine), pancing tonda (troll line), jaring insang hanyut (drift gill net) dan huhate (pole
and line). Sampai sejauh ini belum diketahui berapa produksi bigeye tuna hasil tangkapan tuna longline yang sebenarnya di
Samudera Hindia. IOTC menduga hasil tangkapan jenis-jenis tuna dan ?tuna-like? Indonesia di Samudera Hindia adalah sebesar
177.384 ton pada tahun 2000, di mana kira-kira 60.000 ton adalah hasil tangkapan tuna longline (Herera, 2002 dalam Proctor et al.,
2003).
Batubara (2004) melaporkan bahwa laju pancing (hook rate) kapal-kapal tuna longline sudah begitu rendah, hanya 0,38 dan berat
tuna rata-rata per ekor 34 kg pada tahun 2004. Hal ini menunjukkan bahwa tekanan penangkapan terhadap sumberdaya tuna sudah
sangat berlebih. Jika terus dibiarkan, suatu saat mungkin tuna yang tertangkap oleh tuna longline mempunyai berat rata-rata di
bawah 25 kg, seperti yang pernah terjadi pada tahun 2001 dan 2002 dimana tuna yang tertangkap mempunyai berat rata-rata 24 dan
25 kg (Batubara, 2004).
Bigeye tuna mempunyai pertumbuhan relatif lambat dan mengalami matang gonad kira-kira pada umur 3-4 tahun (WCPFC, 2003
dalam Merta, 2005). Hampton (2002) melaporkan bahwa bigeye tuna mempunyai rentang umur kira-kira 12 tahun. Ikan ini tumbuh
lebih lambat dibandingkan madidihang, mempunyai kematian alami yang lebih rendah dan jumlah stok yang lebih sedikit. Ukuran
maksimum dapat mencapai 120 kg, walaupun terkadang ada ukuran yang lebih besar tertangkap.
Penentuan umur dan pertumbuhan ikan adalah hal yang pokok dalam biologi dan manajemen perikanan. Penelitian umur ikan dapat
melengkapi data dasar lainnya seperti struktur umur stok, umur pada saat matang gonad, frekuensi pemijahan, jawaban atas
perubahan stok dan individual di dalam habitat, keberhasilan rekruitmen dan lain-lain (FAO, 1992). Umur ikan dapat memberikan
informasi mengenai lama hidup, umur saat matang gonad, umur saat migrasi dan umur saat mereka direkrut dalam perikanan
(Suharti, 2002).
Menurut Effendi (1979), dasar pokok menentukan umur ikan ada 2 macam, yaitu mempelajari tanda tahunan pada bagian tubuh dan
metode frekuensi panjang. Tanda tahunan pada bagian tubuh yang sering dipakai untuk menentukan umur ikan adalah sisik,

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 1/7 |

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

operkulum, duri sirip, tulang punggung dan otolith. Metode dengan mempelajari tanda tahunan sebenarnya hanya berlaku untuk
ikan-ikan yang hidup di daerah sub tropis. Namun demikian, belakangan ini banyak penelitian menunjukkan bahwa otolith dapat
digunakan sebagai alat untuk menentukan umur ikan, baik di perairan empat musim (sub tropis) maupun di daerah tropis. Penelitian
di daerah tropis pertama kali diperkenalkan oleh Panella. Panella membuktikan bahwa banyak ikan yang hidup di daerah tropis dan
sub tropis menyimpan lamela di otolith, dimana lamela ini akan tampak seperti cincin atau lingkaran yang dapat digunakan sebagai
penduga umur ikan (Wouthuyzen, 1985).
Penelitian mengenai umur dan pertumbuhan ikan dengan menggunakan otolith telah banyak dilakukan terutama di perairan Hawaii
seperti ikan teri (Stolephorus sp.), ikan-ikan hias (Chaetodon sp. dan Thalasoma sp.), cakalang (Katsuwonus pelamis), madidihang
(Thunnus albacares), ikan biji nangka (Parupuneus sp.) dan ikan-ikan karang laut dalam (Etelis sp., Seriola sp. dan Peristipomoides
sp.).
Penelitian-penelitian mengenai parameter populasi tuna di perairan Samudera Hindia telah banyak dilakukan diantaranya, Romanov
(2000) menganalisis hubungan panjang-berat ikan-ikan madidihang, bigeye tuna dan cakalang; Stequert, Panfili dan Dean (2000)
mengukur parameter-parameter pertumbuhan yang diduga dari pengamatan otolith untuk madidihang dari perairan Samudera Hindia
bagian barat; dan Stequert dan Conand (2000) melakukan pendugaan parameter-parameter pertumbuhan bigeye tuna dari perairan
Samudera Hindia bagian timur.
Sejak tahun 2002 telah dimulai kegiatan bersama untuk melakukan monitoring perikanan tuna di Samudera Hindia antara
Pemerintah Indonesia (DKP), ACIAR, IOTC dan OFCF. Kerjasama monitoring ini dilaksanakan di tiga tempat pendaratan utama
tuna longline, yaitu Benoa (Bali), Cilacap (Jawa Tengah) dan Muara Baru (Jakarta). Monitoring yang dilakukan adalah dengan
mengambil contoh sebanyak 30% dari pendaratan, yang meliputi nama kapal, komposisi hasil tangkapan dari masing-masing kapal,
panjang dan berat dari tuna yang tertangkap dan informasi mengenai daerah-daerah penangkapannya. Pengambilan contoh otolith
untuk mengenai umur dari tuna yang tertangkap belum dilakukan. Sehingga, saat ini pemerintah Indonesia belum mempunyai data
mengenai umur tuna yang tertangkap dari perairan Samudera Hindia terutama di bagian selatan Jawa, Bali dan Nusa Tenggara.
Penelitian mengenai umur tuna sangat diperlukan karena hal ini berkaitan dengan keberadaan stok sumberdaya ikan tersebut di
perairan Samudera Hindia. Dengan diketahuinya umur tuna dan dikombinasikan dengan data ukuran panjang dan berat tuna yang
tertangkap di perairan Samudera Hindia, kita dapat mengetahui apakah tuna tersebut sudah dewasa atau belum. Data dan informasi
tentang umur dan kedewasaan tuna sangat diperlukan sebagai bahan masukan bagi pemerintah untuk mengambil kebijakan tentang
pengelolaan sumberdaya tuna, terutama bigeye tuna di Samudera Hindia.
1.2 Perumusan Masalah
Eksploitasi terhadap sumberdaya tuna, terutama bigeye tuna di perairan Samudera Hindia sudah sangat berlebih. Hal ini
diindikasikan dengan menurunnya laju tangkap dan ukuran ikan yang tertangkap. Saat ini pemerintah memerlukan data mengenai
ukuran panjang, berat, daerah penangkapan dan umur ikan yang tertangkap sebagai bahan untuk membuat kebijakan pengelolaan
perikanan tuna di Samudera Hindia. Data dan informasi mengenai ukuran panjang, berat dan daerah penangkapan telah diperoleh
melalui kerjasama dengan organisasi-organisasi pengelola perikanan tuna di Samudera Hindia, namun mengenai umur ikan yang
tertangkap hingga saat ini belum ada. Dengan dilakukannya penelitian mengenai umur ikan, diharapkan dapat dijadikan bahan
pelengkap bagi pemerintah untuk membuat kebijakan pengelolaan perikanan tuna di perairan Samudera Hindia.
1.3 Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk :
1. Menentukan umur bigeye tuna hasil tangkapan tuna longline yang didaratkan di Benoa ? Bali; dan
2. Menentukan hubungan antara umur dengan panjang cagak ikan.
1.4 Manfaat Penelitian
Penelitian ini bermanfaat untuk :
1. Memberikan informasi tentang umur bigeye tuna yang tertangkap oleh tuna longline; dan
2. Sebagai bahan masukan bagi pemerintah untuk mengambil kebijakan dalam pengelolaan sumberdaya bigeye tuna.
1.5 Hipotesis
Hipotesis yang diajukan adalah pertambahan panjang tuna mempunyai korelasi dengan umur tuna, dimana semakin panjang tuna
maka umur tuna tersebut makin dewasa atau tua.
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Bigeye Tuna
Menurut Saanin (1986), klasifikasi bigeye tuna adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 2/7 |

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

Sub Kingdom : Metazoa
Phylum : Chordata
Sub phylum : Vertebrata
Class : Pisces
Sub Class : Teleostei
Ordo : Percomorphi
Sub ordo : Scombroidae
Family : Scombridae
Genus : Thunnus
Species : Thunnus obesus
Bigeye tuna termasuk jenis tuna besar, sirip dada cukup panjang pada individu yang besar dan menjadi sangat panjang pada individu
yang sangat kecil. Warna bagian bawah dan perut putih, garis sisi pada ikan yang hidup seperti sabuk berwarna biru membujur
sepanjang badan, sirip punggung pertama berwarna kuning terang, sirip punggung kedua dan sirip dubur berwarna kuning muda,
jari-jari sirip tambahan (finlet) berwarna kuning terang, dan hitam pada ujungnya. Panjang cagak maksimum lebih dari 200 cm, dan
pada umumnya 180 cm. Ikan ini tersebar di seluruh perairan di dunia baik di perairan tropis maupun subtropis yang meliputi
perairan Samudera Atlantik, Samudera Hindia dan Samudera Pasifik tetapi tidak terdapat di Laut Mediterania. Tuna jenis ini bersifat
epipelagik, mesopelagik, berada pada permukaan sampai kedalaman 250 m, dapat ditemukan pada perairan dengan suhu 130 ? 290
C, tetapi batas optimumnya antara 170 ? 220 C (FAO, 1983).
Sumber : www.fishbase.com
Gambar 1. Bigeye tuna (Thunnus obesus)
Menurut Fukofuka dan Itano (2006), bigeye tuna mempunyai ciri-ciri luar sebagai berikut :
? Sirip ekor mempunyai lekukan yang dangkal pada pusat celah sirip ekor;
? Pada ikan dewasa matanya relatif besar dibandingkan dengan tuna-tuna yang lain;
? Profil badan seluruh bagian dorsal dan ventral melengkung secara merata;
? Sirip dada pada ikan dewasa, 1/4 - 1/3 kali FL;
? Sirip dada pada ikan yuwana lebih panjang dan selalu melewati belakang sebuah garis yang digambar di antara tepi-tepi anterior
sirip punggung kedua dan sirip anal;
? Ikan-ikan < 75 cm (10 kg) mempunyai sirip dada yang lebih panjang dari pada madidihang dari ukuran-ukuran yang sebanding;
? Ikan-ikan yuwana sering mempunyai 7-10 strip-strip yang berwarna putih dan tidak terputus-putus, menyilang tegak lurus pada
sisi-sisi bagian bawah, jauh lebih sedikit dibandingkan dengan madidihang.
Di Indonesia, daerah penyebaran tuna, termasuk bigeye tuna, secara horisontal meliputi perairan barat dan selatan Sumatera, selatan
Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Laut Banda dan sekitarnya, Laut Sulawesi dan perairan barat Papua (Anonym, 1960 dalam
Anugrahawati, 2005). Semua jenis tuna terdapat di Indonesia kecuali tuna sirip biru utara dan tuna sirip hitam, karena tuna sirip biru
utara menghuni Samudera Pasifik dan Atlantik, sedangkan tuna sirip hitam hanya terdapat di Samudera Atlantik (Uktolseja, 1988).
Sumber : www.figis@fao.org
Gambar 2. Peta penyebaran bigeye tuna di dunia
Daerah pemijahan bigeye tuna di Samudera Hindia terdapat di bagian timur dan barat Samudera Hindia (Sivasubramaniam, 1965).
Menurut Nootmorn (2004), musim pemijahan dari betina dan jantan bigeye tuna ditemukan pada bulan Desember hingga Januari
dan Juni.
Stequert and Conand (2000) melaporkan bahwa bigeye tuna mencapai 58 cm pada umur 1 tahun, 91 cm pada umur 2 tahun dan 120
cm pada umur 3 tahun. Hubungan panjang dan umur bigeya tuna telah diteliti oleh Sivasubramaniam pada tahun 1965 dengan hasil
sebagai berikut :
Umur
(tahun) 0 I II III IV V VI
Ukuran
(cm) 35 ± 5,9 55 ± 4,1 75 ± 2,6 90 ± 1,8 115 ± 2,2 130 ± 3,5 145 ± ?
Farley et al., (2003) melaporkan bahwa ukuran pertama kali matang gonad dan umur bigeye tuna dari hasil tangkapan tuna longline
adalah 103,4 cm dan 1,8 tahun untuk betina dan 86,6 cm dan 1,1 tahun untuk jantan. Sedangkan Nootmorn (2004), melaporkan
bahwa ukuran pertama kali matang gonad bigeye tuna di bagian barat Samudera Hindia untuk betina dan jantan adalah 88,08 cm,
1,47 tahun dan 86,85 cm, 1,41 tahun.

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 3/7 |

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

2.2 Penentuan Umur Ikan
Penentuan umur ikan merupakan alat yang sangat penting di dalam biologi perikanan. Data umur yang dihubungkan dengan data
panjang memberikan keterangan tentang umur pada waktu ikan pertama kali matang kelamin, lama hidup, mortalitas, pertumbuhan
dan reproduksi (Effendi, 1997).
Umur ikan dapat ditentukan oleh 3 metode yaitu metode anatomi, analisis frekuensi panjang dan estimasi langsung (FAO, 1992).
Bahkan menurut Brother (1982) dan Pauly (1983) dalam Wouthuyzen (1985), disebutkan bahwa data-data biologis yang biasa
digunakan dalam menduga parameter pertumbuhan pada umumnya ada 3 cara, yaitu metode pemberian tanda dan penangkapan
ulang (tagging and recapture), metode pembacaan bagian-bagian tertentu pada tubuh ikan yang dapat menentukan umur seperti
lingkaran tahunan atau harian pada sisik, otolith, tulang punggung, dan metode frekuensi panjang.
Menurut Effendi (1979), tanda tahunan yang umumnya digunakan untuk menentukan umur adalah :
1. Sisik : sisik yang dapat digunakan untuk menentukan umur adalah sisik cycloid dan ctenoid saja, karena kedua macam sisik ini
pipih dan mudah dimabil tanpa merusak bagian tubuh.
2. Operkulum : penentuan umur dengan operkulum sangat mudah, tanda tahunan dapat dilihat oleh mata secara langsung tanpa
menggunakan alat optik.
3. Duri sirip : duri sirip digunakan untuk menentukan umur ikan yang tidak mempunyai sisik atau sisiknya terlalu kecil dan tertanam
jauh ke dalam kulitnya. Duri sirip punggung atau dada sering digunakan untuk menentukan umur.
4. Tulang punggung : tanda tahunan yang terdapat pada tulang punggung dapat dilihat pada bagian depan atau belakang tiap-tiap
ruas tulang. Semua tulang punggung mulai dari belakang kepala sampai ekor dapat dipergunakan untuk menentukan umur ikan.
5. Otolith : otolith atau batu telinga (ear stone) sering digunakan untuk menentukan umur ikan yang tidak bersisik. Bentuk otolith
biasanya oval, merupakan hasil pengendapan bahan kapur yang sejalan dengan pertumbuhannya. Menurut Suharti (2002), selain
dapat digunakan untuk menentukan umur ikan, otolith juga dapat digunakan untuk mengungkapkan tentang laju pertumbuhan,
proses rekruitmen, tingkat kesehatan (kondisi) dan pola migrasi ikan.
2.3 Otolith
Otolith adalah unit mikrostruktur yang digunakan untuk menghitung umur ikan yang terdiri dari lapisan-lapisan kristal kalsium
karbonat yang mengendap secara periodik pada matriks organik (Suharti, 2002). Sebuah otolith, (oto = ear, lithos = a stone), disebut
juga statoconium atau otoconium adalah sebuah struktur di dalam saccule atau utricle bagian dalam telinga, secara spesifik di dalam
labirin vestibular. Otolith adalah partikel kecil, tersusun dari sebuah kombinasi kandungan gelatin dan kalsium karbonat di dalam
larutan kental saccule dan utricle (Anonym, 2007). Menurut Syahailatua (2003), otolith adalah struktur keras yang didominasi oleh
kalsium karbonat (CaCO3) dan terletak di bagian kepala dari setiap individu ikan, merupakan alat perekaman sejarah hidup ikan
dalam menjalani proses kehidupannya di lingkungan perairan.
Syahailatua (2003) menyebutkan bahwa fungsi dan peranan otolith adalah sebagai berikut :
1. Pertumbuhan : penggunaan otolith sebagai salah satu teknik pilihan dalam menduga laju pertumbuhan ikan mulai dikembangkan
setelah diketahui adanya beberapa masalah mendasar dalam menggunakan metode tradisional, seperti metode penandaan (tagging).
2. Rekaman peristiwa : pertambahan lingkaran harian pada otolith yang bervariasi dapat menunjukkan kilas balik peristiwa yang
telah terjadi dengan individu ikan, seperti proses metamorfosa atau perubahan habitat.
3. Rekruitmen : faktor-faktor yang mempengaruhi kesuksesan dalam proses rekruitmen, seperti suhu dan makanan yang tersedia,
serta predator, dapat berpengaruh terhadap pertumbuhan ikan. Faktor-faktor ini terdeteksi dalam pertambahan lingkaran harian dari
otolith.
4. Stok identifikasi : penggunaan otolith untuk menentukan laju pertumbuhan ikan, dapat juga diaplikasikan pada penelitian yang
berhubungan dengan identifikasi stok ikan. Komposisi kimia dari otolith dapat digunakan sebagai alat untuk mendeteksi perbedaan
stok populasi.
Otolith terletak di dalam asparatus vestibula. Asparatus ini terbagi menjadi kantong bagian dorsal yang disebut pars superior dan
kantong bagian ventral disebut pars inferior (Suharti, 2002). Ada 3 pasang otolith pada umumnya yang mempunyai istilah
lappilus/lappili, sagitta/sagittae dan astericus/asterisci. Beberapa persamaan kata yang telah digunakan untuk menggambarkan
masing-masing pasangan, yaitu utricular otolith atau otolith utriculith untuk lappilus/lappili, saccular otolith atau sagittal otolith atau
otolith sacculith untuk sagitta/sagittae dan lagenar otolith atau otolith lagenalith untuk astericus/asterisci (Secor et al., 1991).
Sama seperti pada organ-organ lain yang dipakai untuk menentukan umur, tanda tahunan pada otolith warnanya lebih jernih dari
pada bagian-bagian lainnya dan mengelilingi pusatnya (Effendi, 1979). Menurut Suharti (2002), untuk menentukan umur ikan,
otolith yang sering digunakan adalah sagita dan lapilus. Sagita umumnya mempunyai inkremen yang lebar, sehingga lebih sering
dipilih untuk menentukan umur ikan yang pertumbuhannya lambat (ikan yang berumur panjang). Sedangkan inkremen pada lapilus

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 4/7 |

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

umumnya lebih sempit, sehingga membutuhkan keakuratan yang tinggi dalam membacanya.
Sumber : CSIRO, Australia
Gambar 3. Contoh otolith dari southern bluefin tuna (Thunnus maccoyii)
3. METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan dua tahap, yaitu pengambilan data atau sampel otolith di lapangan dan pengamatan sampel otolith di
laboratorium. Pengambilan sampel otolith bigeye tuna akan dilakukan di Benoa ? Bali pada bulan Maret ? Juni 2008 dan
pengamatan sampel dilakukan di Laboratorium Biologi Balai Riset Perikanan Laut Jakarta pada bulan Juni ? September 2008.
3.2 Bahan dan Alat
Alat yang dipakai dalam pengambilan sampel otolith meliputi : meteran, timbangan, bor, botol sampel, kamera digital dan alat-alat
tulis. Sedangkan bahan dan alat yang digunakan dalam pengamatan sampel di laboratorium adalah sebagai berikut :
(1) Bahan-bahan kimia seperti : xylol, alkohol absolut, glycerol, entellan dan acetid acid glacial.
(2) Eosin;
(3) Haemotoxilin;
(4) Parafin blok;
(5) Penggaris ukuran 30 cm;
(6) Timbangan digital;
(7) Pisau mikrotom;
(8) Tissue tex-cassette;
(9) Staining dishes;
(10) Object dan cover glass ukuran 24x60;
(11) Jarum suntik;
(12) Cetakan parafin;
(13) Box file;
(14) Gelas ukur;
(15) Mikrotom putar;
(16) Oven;
(17) Alat penunjuk waktu; dan
(18) Mikroskop;
3.3 Metode Penelitian
Metode penelitian yang akan dilakukan adalah metode deskriptif. Dalam penelitian ini, sampel otolith bigeye tuna yang akan
diambil berasal dari hasil tangkapan tuna longline yang didaratkan di Benoa. Pengambilan sampel akan dibantu oleh staf dari
Stasiun Monitoring Tuna di Benoa yang telah terlatih.
Pengukuran panjang dan berat ikan akan dilakukan sebelum pengambilan sampel otolith. Sepasang otolith diambil dari kepala ikan
dengan menggunakan bor. Sampel yang telah diperoleh disimpan ke dalam botol-botol sampel dalam keadaan kering dan kemudian
dibawa ke laboratorium untuk dilakukan preparat histologi.
Sebelum dilakukan preparasi histologi, otolith yang diperoleh ditimbang dan diukur panjangnya. Ada beberapa tahap atau proses
dalam preparasi histologi, yaitu proses fiksasi, proses (perlakuan) jaringan, proses pemotongan dan proses pewarnaan.
Proses fiksasi terhadap otolith bertujuan untuk mengawetkan jaringan otolith agar mendekati atau sama seperti keadaan aslinya,
melindungi otolith pada waktu dilakukan perlakuan, membentuk tekstur otolith sehingga memudahkan pada waktu pemotongan dan
mengaktifkan jaringan otolith dan komponennya sehingga mudah diwarnai. Setelah selesai proses fiksasi, proses selanjutnya adalah
proses (perlakuan) terhadap otolith. Proses ini bertujuan agar otolith dapat dipotong setebal ± 7-8 mikron, diwarnai dan dilihat
lingkaran tahunannya di bawah mikroskop. Proses ini terdiri dari 5 tahap, yaitu dehidrasi, clearing, impregnasi, embedding dan
blocking. Proses dehidrasi dimaksudkan agar cairan di dalam jaringan dapat ditarik keluar dan digantikan oleh parafin. Penarikan air
keluar dari jaringan dilakukan dengan cara merendam jaringan dalam bahan kimia yang fungsinya sebagai penarik air, seperti
alkohol, acetone, methanol, diazone, isopropanol dan butanol. Untuk dehidrasi secara manual yang banyak dipakai adalah alkohol.
Setelah proses dehidrasi, kemudian dilakukan proses clearing. Proses ini maksudnya adalah mengganti tempat air sel yang telah
diganti oleh alkohol untuk diganti oleh xylol. Selesai proses clearing, dilakukan proses impregnasi. Proses impregnasi adalah proses
penggantian xylol dengan parafin. Proses ini dilakukan di dalam oven yang dipanaskan ± 65-700C. Setelah selesai proses
impregnasi, dilakukan proses embedding. Proses embedding adalah proses pemindahan 3 kali dalam parafin dengan maksud agar

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 5/7 |

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

xylol benar-benar seluruhnya telah diganti oleh parafin. Sesudah dilakukan proses embedding, kemudian dilakukan proses blocking.
Proses blocking adalah mencetak jaringan di dalam cetakan. Dalam cetakan, jaringan otolith disusun, bagian yang akan disayat
menghadap dasar cetakan.
Tahap selanjutnya adalah pemotongan jaringan otolith. Sebelum dilakukan pemotongan, mikrotom diset untuk ketebalan tertentu.
Untuk jaringan keras, seperti otolith, dipotong setebal ± 7-8 mikron. Pemotongan dilakukan secara melintang, agar tanda tahunan
dapat terlihat dengan jelas. Setelah proses pemotongan, jaringan otolith masih mengandung parafin. Agar dapat diwarnai dengan zat
warna yang dapat larut dalam air, maka dilakukan proses hidrasi. Gelas benda (object glass) yang berisi jaringan dimasukkan ke
dalam xylol dan alkohol. Setelah selesai proses hidrasi, selanjutnya jaringan otolith diwarnai dengan haemotoxylin dan eosin.
Setelah diwarnai, kemudian dicuci dan dilakukan proses dehidrasi kembali agar selanjutnya dapat direkatkan dengan gelas penutup
(cover glass) dan zat perekat (mounting medium) dengan memberi alkohol dan xylol. Selanjutnya ditetesi dengan entellan dan
langsung ditutup dengan gelas penutup. Preparat yang telah dibuat kemudian dibiarkan semalam agar kering dan tidak ada udara
antara gelas penutup dan gelas benda. Setelah dibiarkan semalam, jaringan otolith dapat diamati di bawah mikroskop untuk dilihat
lingkaran-lingkaran pertumbuhannya.
3.4 Analisis Data
Analisis data menggunakan metode Ralston and Miyamoto (1983). Preparat otolith dilihat di bawah mikroskop dan diukur jari-jari
pertumbuhan otolith maksimum dimulai dari titik tengah (R). Kemudian dihitung perbandingan antara jari-jari otolith (R) dan
panjang ikan (FL). Setiap zona lingkaran-lingkaran pertumbuhan yang terang, dihitung jumlahnya (t), kemudian diukur ukuran dari
zona tersebut dan diukur jarak (r) antara inti otolith dan titik tengah zona tersebut. Hubungan linier antara sekumpulan pasangan data
dr/dt dan r dihitung secara logaritma untuk setiap otolith dengan rumus :
ln (dr/dt) = c-br + a ...................................................................................................... (1)
dimana : r = panjang (mm)
t = hari (jumlah lingkaran-lingkaran pertumbuhan)
c, b = konstanta
a = variabel
Umur ikan ditentukan dengan rumus :
dt = c'ebrdr .................................................................................................................. (2)
c' = e-b ......................................................................................................................... (3)
dimana umur ikan (T) adalah :
T = c'/b(ebrr) ................................................................................................................ (4)
4. RENCANA KEGIATAN PENELITIAN
Rencana kegiatan penelitian ini akan dilaksanakan selama satu tahun mulai dari studi literatur hingga ujian tesis. Pengambilan
sampel hingga pengamatan di laboratorium dilaksanakan mulai dari bulan Maret hingga Oktober 2008. Adapun rencana keseluruhan
dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 1. Rencana Penelitian
Uraian Kegiatan Bulan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Persiapan ***
Observasi Lapangan *** ***
Studi Literatur *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** *** ***
Pengambilan Sampel *** *** *** ***
Pengamatan di Lab *** *** *** ***
Pengolahan Data *** ***
Penulisan Draf hingga Selesai *** *** ***
Seminar ***
Ujian Tesis ***
DAFTAR PUSTAKA
Anonymous. 2007. Otolith dalam http://en.wikipedia.org/wiki/Otolith.
Anugrahawati, N. 2005. Kedalaman Mata Pancing Tuna Longline : Pengaruhnya Terhadap Komposisi Hasil Tangkapan Tuna di
Laut Banda. Skripsi (tidak dipublikasikan). Departemen Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan. Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Bogor. 87 hal.

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 6/7 |

This page was exported from - Karya Tulis Ilmiah
Export date: Sat Sep 2 19:58:59 2017 / +0000 GMT

Batubara, H. M. P. 2004. Keragaan Usaha dan Perkembangan Produktivitas Penangkapan Tuna PT. Perikanan Samodra Besar.
Makalah yang disajikan dalam Lokakarya Evaluasi Peluang Investasi Usaha Penangkapan Tuna. Jakarta, 14 September 2004. 20 hal.
Effendi, M. I. 1979. Metode Biologi Perikanan. Yayasan Dewi Sri. Bogor. 112 hal.
Effendi, M. I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusantara. Yogyakarta. 163 hal.
FAO. 1983. FAO Species Catalogue. Vol. 2. Scombrids of the World. An Annotated and Illustrated Catalogue of Tunas, Mackerels,
Bonitos and Related Species Known to Date. FAO Fish. Synop. (125) Vol. 2. FAO, Rome. 137 p.
FAO. 1992. Determination of Growth in Bony Fishes from Otolith Microstructure. FAO Fisheries Technical Paper No. 322. Rome.
51 p.
Farley, J., N. Clear, B. Leroy, T. Davis and G. Mcpherson. 2003. Age and Growth of Bigeye Tuna (Thunnus obesus) from the
Eastern and Western AFZ. Report No. 2000/100. CSIRO Marine Research. GPO Box 1538, Hobart Tamania 7000 Australia. 93p.
Hampton, J. 2002. Tuna Fisheries and their Impacts in the Western and Central Pacific Ocean dalam
http://www.spc.int/OceanFish/Html/SCTB/SCTB17/SA-2.pdf
Fukofuka, S and D. G. Itano. 2006. A Handbook for the Identification of Yellowfin and Bigeye Tunas in Fresh, but Less Than Ideal
Condition (Version 6). Originally submitted as Version 4 to the 1st Meeting of the Scientific Committee of the Western and Central
Pacific Fisheries Commission Noumea, New Caledonia, 8-19 August 2005 Fishing Technology Specialist Working Group FT IP-1
August 2005. Version 6: Edited and revised 13 July 2006.
Merta, I G. S. 2005. Penelitian Sumberdaya Ikan Tuna dan Paruh Panjang, Kendala dan Permasalahannya di Indonesia. Orasi
Pengukuhan Ahli Peneliti Utama Bidang Biologi Perikanan Pelagis pada Badan Riset Kelautan dan Perikanan, Departemen Kelautan
dan Perikanan. Jakarta, 9 Agustus 2005.
Nootmorn, P. 2004. Reproductive Biology of Bigeye Tuna in the Eastern Indian Ocean. IOTC/WPTT/04/05. 5 p
Proctor, C. H., I G. S. Merta, Fedi Sondita, Ronny Wahju, Tim Davis, John Gunn dan Retno Andamari. 2003. A Review of
Indonesia's Indian Ocean Tuna Fisheries. ACIAR Project FIS/2001/079.
Ralston, S. and G. Miyamoto. 1983. Analyzing the Width of Daily Otolith Increments to Age the Hawaiian Snapper (Pristipomoides
filamentosus). Fish. Bull. 81 (3). 523-535.
Romanov, E. V. 2000. By Catch in the Sovyet Purse Seine Tuna Fisheries on FAD-Associated Schools in North Equatorial Area of
the Western Indian Ocean. IOTC/WPTT/00/31. 21 p.
Saanin, H. 1986. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan Vol. I dan Vol. III. Bina Cipta. Bandung.
Secor, D. H., J. M. Dean and E. H. Laban. 1991. Otolith Removal and Preparation for Microstructural Examination : A User Manual
dalam Dr. David Secor On-line Otolith Manual.htm.Stequert, B., J. Panfili and J. M. Dean. 2000. Age and growth of yellowfin tuna
(Thunnus albacares), from the Western Indian Ocean, based on otolith microstructure. Fish. Bull., 94:124-134.
Sivasubramaniam, K. 1965. A Review of Japan's Tuna Longline Fishery in the Indian Ocean. Bull. Fish. Res. Station Ceylon 17 (2) :
274-283.
Stequert, B. and F. Conand. 2000. Preliminary Study on Age and Growth of Bigeye Tuna (Thunnus obesus) in the Western Indian
Ocean. IOTC/WPTT/00/01. 9 p.
Suharti, S. R. 2002. Menentukan Umur Ikan Melalui Mikrostruktur Otolit. Oseana. Vol. XXVII (1): 1-8. Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia. Jakarta.
Syahailatua, A. 2003. Lebih Jauh Tentang Otolit. Oseana. Vol. XXVIII (1): 7-18. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Jakarta.
Uktolseja, J. 1988. Pengaruh Kedalaman Mata Pancing Rawai Tuna Terhadap Hasil Tangkapan Ikan Tuna. Jurnal Penelitian
Perikanan Laut No. 49.
Wouthuyzen, S. 1985. Penentuan Umur Ikan Kaluna/Kepala Batu (Pranesus duodecimalis) Dengan Menggunakan Lingkaran
Pertumbuhan Harian Pada Otolith. Makalah diajukan dalam Kongres Nasional Biologi ke VII, Palembang 29 ? 31 Juli 1985.
www.figis@fao.org
www.fishbase.com

Output as PDF file has been powered by [ Universal Post Manager ] plugin from www.ProfProjects.com

| Page 7/7 |

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

97 2707 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 704 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 591 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 388 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 527 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

43 889 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

43 808 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 494 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 734 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 877 23