MONTH OF THE YEAR EFFECT PADA PASAR OBLIGASI

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017 MONTH OF THE YEAR EFFECT PADA PASAR OBLIGASI DI INDONESIA

  Robiyanto Robiyanto

  Fakultas Ekonomika dan Bisnis, Universitas Kristen Satya Wacana robiyanto@staff.uksw.edu

  ABSTRACT This study examines the month-of-the-year effect on the bond returns in Indonesia. I use the monthly closing price index (Indonesia Bond Indexes / INDOBeX) data for the periods of July 2003-July 2017 from Bloomberg. I then run the Generalize Autoregressive Conditional Heteroscedasticity (GARCH) analysis technique to analyze the data because the residuals exhibit a significant pattern of Autoregressive Conditional Heteroscedasticity (ARCH). The results show that only the month of July has a significantly positive effect on the bond returns; indicating that there is the month-of-the-year effect in the Indonesian bond market. Further, these also imply that the Indonesian bond market does not exhibit a random walk pattern and consequently they are inefficient in the weak form.

  Keywords : month of the year effect; INDOBeX; Indonesian Bond Market; GARCH; capital market efficiency.

  ABSTRAK

  Penelitian ini menguji pengaruh bulan-bulan perdagangan (month of the year) terhadap return obligasi di Indonesia. Data yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah data indeks harga obligasi (Indonesia Bond Indexes / INDOBeX) penutupan bulanan selama periode Juli 2003 hingga Juli 2017 yang diperoleh dari Bloomberg. Analisis data dilakukan dengan menggunakan teknik analisis Generalize Autoregressive Conditional Heteroscedasticity (GARCH) karena pola residual yang dihasilkan menunjukkan adanya pola Autoregressive Conditional Heteroscedasticity (ARCH) yang signifikan. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa bulan Juli memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap return obligasi di Indonesia. Sementara bulan-bulan lainnya tidak memiliki pengaruh terhadap return obligasi di Indonesia. Hasil ini menunjukkan bahwa terjadi month of the year effect di pasar obligasi di Indonesia. Temuan ini memiliki implikasi bahwa pasar obligasi di Indonesia tidak berjalan acak (random walk) sehingga tidak efisien dalam bentuk lemah.

  Kata Kunci : month of the year effect; INDOBeX; pasar obligasi Indonesia; GARCH; efisiensi pasar modal.

  Jurnal Ekonomi dan Bisnis

  291

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017 PENDAHULUAN

  Penelitian mengenai adanya pola musiman di pasar modal telah banyak dilakukan di Indonesia maupun pada pasar modal internasional lainnya, seperti pasar modal-pasar modal di benua Asia, Eropa, Amerika bahkan Australia. Pola-pola musiman tersebut ada berbagai macam jenisnya, misalnya Day of the Week Effect,

  

Monday Effect , Month of the Year Effect, Holiday Effect bahkan ke hari-hari yang

  bersifat religius atau dipandang penting secara umum melakukan kajian mengenai pengaruh hari perdagangan saham terhadap return saham (Day of the Week Effect) dan Monday

  

Effect di pasar saham Indonesia. Sementara itu penelitian mengenai Day of the Week

Effect dan Monday Effect di luar negeri telah pula dilakukan

  

  . Para peneliti tersebut menemukan bahwa fenomena Day

  

of the Week Effect dan Monday Effect ditemukan pada pasar saham-pasar saham yang

diteliti seperti pasar saham di Asia Selatan dan Portugis.

  Selain fenomena Day of the Week Effect dan Monday Effect, fenomena Month

of the Year Effect merupakan fenomena yang banyak menarik perhatian para peneliti.

melakukan kajian mengenai Month of the Year Effect pada pasar saham-pasar saham di kawasan ASEAN dan pada pasar komoditas. Dalam penelitian ini, Month of the Year Effect ditemukan pada hampir semua pasar saham dan pasar komoditas yang dikaji. Hal yang sama juga ditemukan pada penelitia pada pasar saham di Nepal. Secara internasional, penelitian mengenai

  

Month of the Year Effect juga dilakukan oleh yang menemukan

bahwa terdapat Month of the Year Effect pada pasar saham di kawasan Pasifik.

  Berbagai penelitian yang telah dijabarkan sebelumnya, seluruhnya berfokus untuk mengkaji anomali ataupun pola musiman pada pasar saham, padahal pola musiman ini sangat mungkin terjadi di pasar obligasi yang juga merupakan bagian dari pasar modal. Pasar obligasi dan instrumen pendapatan tetap lainnya di Indonesia, saat ini telah menarik banyak perhatian investor maupun para emiten bahkan pemerintah. Hal ini dapat dilihat dari Statistik Pasar Modal yang diterbitka.

  Hingga akhir tahun 2016, tercatat jumlah obligasi dan sukuk pemerintah yang tercatat di Bursa Efek Indonesia adalah sebesar Rp1.773 Trilyun, sedangkan obligasi korporasi dan sukuk korporasi adalah sebesar Rp313 Trilyun. Pada akhir bulan Juni 2017, jumlah obligasi dan sukuk pemerintah yang tercatat di Bursa Efek Indonesia adalah meningkat menjadi sebesar Rp1.947 Trilyun, hal yang sama juga terjadi pada obligasi korporasi dan suku korporasi yang meningkat menjadi sebesar Rp336 Trilyun. Jumlah transaksi obligasi dan sukuk di Indonesia juga makin meningkat seiring dengan perkembangan waktu. Berdasarkan data dari , maka diketahui bahwa

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  tercapat peningkatan frekuensi perdagangan sebesar 15 persen per tahun dari tahun 2011 hingga tahun 2016. Makin berkembangnya transaksi di pasar obligasi ini tentu juga berpotensi menimbulkan adanya fenomena musiman di pasar obligasi di Indonesia. Fenomena musiman ini sangat mungkin terjadi mengingat pembayaran bunga obligasi biasanya dilakukan triwulanan dan karena adanya batas waktu emiten menggunakan laporan keuangan tahunan untuk melakukan emisi obligasi ataupun sukuk (Otoritas Jasa Keuangan mensyaratkan bahwa batas maksimal periode laporan keuangan yang akan digunakan untuk emisi adalah enam bulan hingga tanggal pernyataan efektif).

  Oleh sebab itu penelitian ini secara khusus mengkaji pola musiman pada pasar obligasi di Indonesia. Penelitian ini memberikan sumbangan pemikiran ilmiah pada bidang kajian efisiensi dan anomali di pasar modal terutama yang berkaitan dengan

  month of the year effect dan menambah ragam temuan di bidang terkait pada pasar

  obligasi. Penelitian ini juga menambah wawasan kepada para pelaku di pasar modal terutama investor pada pasar obligasi memaksimalkan kinerja portofolionya.

  Efisiensi Pasar Modal dan Month of the Year Effect

  Hipotesis pasar modal efisien telah menjadi salah satu hipotesis utama dalam bidang keuangan modern. Hipotesis pasar modal efisien ini diperkenalkan dengan berpendapat bahwa pasar modal yang efisien adalah pasar modal dimana harga surat berharga (dalam hal ini saham) selalu mencerminkan informasi yang tersedia dengan cepa mengemukakan bahwa terdapat tiga bentuk pengujian efisiensi pasar modal, yaitu pengujian efisiensi bentuk lemah, setengah kuat dan kuat. Pasar modal dinyatakan efisien jika pergerakan harga sahamnya tidak dapat diprediksi / acak (random walk). Pengujian efisiensi bentuk setengah kuat menunjukkan pasar modal efisien ketika harga saham mencerminkan semua informasi yang tersedia secara publik. Pengujian efiensi bentuk kuat menunjukkan bahwa pasar modal dinyatakan efisien ketika harga saham mencerminkan semua informasi yang ada.

  Berbagai penelitian yang terkait dengan efisiensi pasar modal yang secara khusus melakukan kajian efisiensi pasar modal dalam bentuk lemah menemukan bahwa terdapat hal-hal yang berlawanan dengan konsep pasar modal yang efisien, seperti adanya pola tertentu yang bersifat musiman (seasonal) di pasar saham yang tidak disebabkan oleh adanya reaksi atas informasi yang ada

  . Saat pasar saham bereaksi atas hal yang tidak termasuk dalam konsep pasar efisien maka hal ini disebut sebagai anomali atau gangguan .

  Month of the Year Effect terjadi apabila terdapat return pada suatu masa (bulan)

  yang lebih tinggi ataupun lebih rendah dibandingkan bulan lainnya. Pola yang umum dalam Month of the Year Effect adalah January Effect dimana return saham pada bulan

  Jurnal Ekonomi dan Bisnis

  293

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  Januari biasanya lebih tinggi dibandingkan bulan-bulan sebelumnya karena para investor mengatur kembali posisi portofolionya dan melakukan pembelian saham di awal tahun. Beberapa penelitian terkait dengan Month of the Year Effect telah dilakukan yang melakukan kajian pada pasar modal Amerika Serikat, Amerika Latin dan pasar modal kategori berkembang. Kedua penelitian ini secara umum menemukan bahwa terdapat pengaruh bulan-bulan perdagangan terhadap return saham. bahkan menyimpulkan bahwa bulan Mei cenderung menghasilkan return yang positif, sedangka menemukan bahwa January cenderung tidak terjadi, namun bulan-bulan perdagangan lainnya memiliki

  Effect

  dampak terhadap return saham. Di kawasan ASEAN, penelitian mengenai Month of

  

the Year Effect telah dilakukan , pada penelitian tersebut juga

  dilakukan kajian mengenai Month of the Year Effect pada pasar komoditas. Hasil penelitia adalah bahwa terdapat Month of the Year Effect pada pasar modal di ASEAN dan di pasar komoditas. Sayangnya penelitian yang secara khusus membahas mengenai pasar obligasi masih jarang dilakukan. Meski demikian potensi pola musiman terjadi di pasar obligasi adalah sangat besar mengingat pola pembayaran bunga obligasi di Indonesia adalah setiap triwulanan dan adanya perilaku emisi obligasi oleh emiten adalah pada pertengahan tahun. Mengingat pasar obligasi merupakan bagian dari pasar modal maka dalam penelitian ini dirumuskan hipotesis sebagai berikut : H1 : Terdapat Month of the Year Effect pada pasar obligasi di Indonesia.

METODA PENELITIAN

  Data yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah data INDOBeX (Indonesia Bond Indexes) Composite penutupan bulanan di Bursa Efek Indonesia selama periode Juli 2003 hingga Juli 2017 yang dalam penelitian ini disebut

  INDOBeX. INDOBeX Composite (INDOBeX) merupakan indeks harga obligasi yang diterbitkan oleh Indonesia Bond Pricing Agency (IBPA).

  Data ini dipergunakan untuk menghitung return INDOBeX bulanan yang dihitung dengan rumus sebagai berikut.

  t t t-1 t-1 Return INDOBeX Composite = (INDOBeX – INDOBeX )/ INDOBeX .

  Data ini diperoleh dari Bloomberg. Menurut Indonesia Bond Pricing Agency , INDOBex dihitung dengan menggunakan data base harga pasar wajar obligasi dan data komprehensif yang dimiliki oleh IBPA, kemudian menggabungkannya dengan metodologi standar perhitungan indeks sesuai dengan best practices sehingga akurasi dari perhitungan indeks ini dapat dipertangungjawabkan.

  Analisis data dilakukan dengan menggunakan metode Generalized

  

Autoregressive Conditional Heteroskedasticity (GARCH) yang dirumuskan oleh

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

   mengemukakan bahwa model GARCH yang paling umum digunakan adalah model GARCH (1,1). Sebelum dilakukan analisis

  GARCH (1,1) terlebih dahulu dilakukan uji unit root dengan Augmented Dickey-Fuller Test .

  Beberapa penelitian yang telah menggunakan metode serupa adalah penelitian yang dilakukan oleh bahkan cenderung tidak terdistribusi normal . Robustness check untuk melihat adanya heteroskedastisitas dilakukan dengan metode ML-ARCH. Jika terdapat heteroskedastisitas maka model

  GARCH ini tepat untuk dilakukan.

  Persamaan yang dipergunakan adalah sebagai berikut :

  INDOBeX

  1

  2

  3

  4

  5

  6

  7

  AGT = β JAN + β FEB + β MAR + β APR + β MEI + β JUN + β JUL + β

  8 R

  9

  10

  11 12 t ..................................................................... 1

  • β SEPT + β OKT + β NOV + β DES + ε Dengan

  t t t-1 t t-p t ......................................................................................................... 2

  ε = Φ ε + ... + Φ ε + η

  

t t t ............................................................................................................................................... 3

  η = σ ϵ

  2

  2

  2

  2

  2 t = 1 t-1 p t-p 1 t-1 + ... + q t-q ............................................................. 4

  σ α + α η + .. + α η + β σ β σ dan t adalah independent and identical distributed N(0,1) dan tidak tergantung dari ϵ t-p . keadaan masa lalu dari η R

  INDOBeX = Return INDOBeX

  JAN, FEB, MAR, APR, MEI, JUN, JUL, AGT, SEPT, OKT, NOV, DES = Dummy variable Bulan Perdagangan, 1 jika merupakan bulan tesebut dan 0 jika tidak.

  ANALISIS DAN PEMBAHASAN Statistik Deskriptif

  Pada Tabel 1 disajikan hasil statistika deskriptif return obligasi yang diwakili oleh return INDOBeX selama periode penelitian. Bulan Desember merupakan bulan yang menghasilkan rata-rata return obligasi bertanda positif terbesar dibandingkan bulan-bulan lainnya. Sementara itu bulan Agustus merupakan bulan dengan rata-rata

  return obligasi bertanda negatif terbesar dibandingkan bulan-bulan lainnya. Sementara

  itu bulan Oktober memiliki simpangan baku yang terbesar dibandingkan bulan-bulan lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa bulan Oktober cenderung lebih berisiko dibandingkan bulan-bulan lainnya, sedangkan bulan September memiliki simpangan

  Jurnal Ekonomi dan Bisnis

  295

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  baku paling kecil dibandingkan bulan lainnya.

  

Tabel 1

Statistika Deskriptif Return INDOBeX Pada Setiap Bulan Perdagangan

Periode Juli 2003 – Juli 2017 Rata- Bulan Rata STDEV Maksimum Minimum

  

Januari 0,768 3,107 6,49 -5,89

Februari -0,281 2,763 3,17 -8,28

Maret 0,323 3,420 5,79 -5,98

April 0,453 2,671 5,56 -6,04

Mei -0,910 2,687 5,07 -5,15

Juni -0,520 3,754 9,06 -8,32

Juli 1,115 2,953 7,32 -4,33

Agustus -1,967 3,738 1,73 -13,4

September 0,287 2,353 2,64 -4,53

Oktober 0,216 5,250 5,87 -16,25

November -0,529 3,800 7,79 -7,66

Desember 1,813 4,787 17,66 -1,32

  Sumber : Bloomberg, diolah.

  Hal ini dapat terjadi karena investor cenderung lebih berhati-hati pada bulan Oktober, mengingat beberapa krisis-krisis yang terjadi di pasar modal Indonesia akibat krisis finansial skala besar seperti Krisis Keuangan di Asia (Asian financial crisis) dan

  

Subprime Mortgage Crisis menyebabkan terjadinya penurunan yang ekstrim di pasar

  modal (dengan indikator utama adalah IHSG, IHSG terendah adalah pada level 256 dan terjadi di bulan Oktober 1998, penurunan IHSG terbesar yang pernah terjadi adalah di bulan Oktober 2008, dimana penurunan IHSG sampai menyebabkan Bursa Efek Indonesia diberhentikan hingga beberapa sesi karena tekanan jual yang masif). Mengingat penurunan saham-saham juga akan menyeret harga obligasi maka tidaklah mengherankan apabila obligasi juga terkena dampaknya. Lebih lanjut, nilai return obligasi terbesar selama periode pengamatan ditemukan pada bulan Desember dengan besarnya return obligasi senilai 17,66 persen. Sementara itu return bertanda negatif terbesar selama periode pengamatan ditemukan pada bulan Oktober dengan besarnya return obligasi senilai -16,25 persen.

  Uji Unit Root

  Pengujian unit root pada data yang dipergunakan dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan Augmented Dickey-Fuller (ADF) Test. Hasil ADF

  

Test ini dapat dilihat pada Tabel 2. Berdasarkan Tabel 2 dapat disimpulkan bahwa data

  yang dipergunakan dalam penelitian ini merupakan data yang tidak bersifat unit root dan bersifat stasioner sehingga dapat dianalisis lebih lanjut dengan teknik GARCH.

  

Tabel 2

Hasil Uji Unit Root

Keterangan t-Statistic Probabilitas Kesimpulan

  

Return -10,991 0,000 Stasioner

Sumber : Bloomberg, diolah.

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017 Robustness Check

  dilakukan dengan menggunakan T-DIST. DOF pada teknik

  Robustness check ML-ARCH (Maximum Likelihood-Autoregressive Conditional Heteroscedasticity).

  Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 3, ditemukan bahwa besarnya T-DIST. DOF adalah 3,987 yang signifikan pada tingkat α = 1 persen. Hal ini menunjukkan bahwa persamaan GARCH (1,1) yang dihasilkan bersifat robust. Koefisien GARCH pada persamaan varians yang signifikan pada pada tingkat

  α = 1 persen juga mendukung hal ini, dan menunjukkan bahwa varians residual yang ada mengikuti pola GARCH.

  Hasil Analisis GARCH (1,1)

  Hasil analisis GARCH (1,1) dapat dilihat pada Tabel 3. Berdasarkan Tabel 3 maka dapat dilihat bahwa terdapat satu bulan perdagangan yang memiliki pengaruh signifikan terhadap return INDOBeX yaitu bulan Juli.

  Pengaruh bulan Juli terhadap return INDOBeX adalah negatif dan signifikan pada tingkat α = 5%. Bulan-bulan perdagangan lainnya tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap return INDOBeX. Lebih lanjut ditemukan bahwa semua koefisien dalam persamaan varians memiliki pengaruh yang signifikan. Hal ini menunjukkan bahwa varians residual pada persamaan yang dibentuk mengikuti pola GARCH dan cenderung dipengaruhi oleh volatilitas masa lalunya.

  Bulan Juli memiliki pengaruh yang negatif terhadap return INDOBex karena adanya tindakan restrukturisasi portofolio dalam bentuk obligasi dengan melakukan penjualan pada obligasi yang akan jatuh tempo dan melakukan pembelian pada obligasi yang baru diterbitkan emiten untuk strategi rollover efek bersifat pendapatan tetap. Emiten cenderung mencatatkan obligasi pada bulan Juli karena adanya batasan jangka waktu laporan keuangan yang telah diaudit yang akan dipergunakan untuk tindakan penawaran umum (batasannya adalah 6 bulan sesuai dengan POJK yang berlaku saat ini), sehingga emiten yang menggunakan laporan tahunan per 31 Desember tahun sebelumnya yang telah diaudit paling lambat harus memperoleh pernyataan efektif dari OJK pada tanggal 30 Juni tahun berikutnya. Sementara itu pencatatan obligasi dilakukan pada awal bulan Juli.

  Jurnal Ekonomi dan Bisnis

  297

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

Tabel 3

Hasil Analisis GARCH (1,1)

  Variabel Koefisien Std. Error z-Statistic Prob.

  

Januari 0,891 0,635 1,402 0,160

Februari 0,328 0,693 0,473 0,635

Maret 0,855 0,530 1,612 0,106

April 0,684 0,870 0,786 0,431

Mei -0,896 0,557 -1,609 0,107

Juni -0,104 0,746 -0,139 0,889

Juli 1,159 0,538 2,152 0,031**

Agustus -0,843 0,666 -1,265 0,205

September 0,767 0,641 1,196 0,231

Oktober 0,852 0,575 1,481 0,138

November -0,665 0,549 -1,212 0,225

Desember 0,617 0,718 0,860 0,389

  Persamaan Varians C 2,833 1,690 1,676 0,093*

RESID(-1)^2 0,370 0,208 1,775 0,075*

  T-DIST. DOF 3,970 1,528 2,597 0,009*** Sumber : Bloomberg, diolah.

  • signifikan pada α = 1%
    • signifikan pada α = 5%
      • signifikan pada α = 10%

ANALISIS DAN PEMBAHASAN

  Temuan pada penelitian ini menunjukkan bahwa nilai z-statistic yang signifikan yaitu pada bulan Juli. Hal ini menunjukkan bahwa H1 yang menyatakan bahwa terdapat month of the year effect pada pasar obligasi di Indonesia terdukung secara empiris dalam penelitian ini. Temuan ini sama dengan hasil penelitian yang melakukan kajian di pasar saham ASEAN dan pasar komoditas dengan menggunakan pasar saham Indonesia sebagai salah satu obyek kajiannya dan penelitian-penelitian mengenai month of the year effect yang dilakukan di Damascus Stock

  

Exchange . Temuan ini juga konsisten dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh

   pada pasar saham di Eropa dan beberapa negara Asia, yang juga menemukan adanya month of the year effect pada pasar saham-pasar saham tersebut, serta konsisten dengan hasil penelitian yang dilakukan di pasar modal di Nepal oleh Bahadur dan Joshi (2005)

  Meskipun penelitian ini termasuk penelitian yang mempelopori kajian mengenai pola musiman (terutama month of the year effect) pada pasar obligasi di Indonesia, namun hasil penelitian ini mampu mendukung berbagai penelitian mengenai pola musiman yang telah dilakukan pada pasar saham di Indonesia sebagai bagian dari pasar modal Indonesia sebagaimana telah dilakukan oleh Rita (2009); Robiyanto (2000); Cahyaningdyah dan Witiastuti (2010); Widodo (2008); Kristiawan (2010); Lutfiaji dan Djazuli (2012); Hersugondo et al., (2016).

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  Secara umum penelitian ini menunjukkan bahwa sama halnya pasar saham Indonesia dan dunia, pasar obligasi Indonesia ternyata tidak mengikuti pola random

  walk dan tidak efisien dalam bentuk lemah, karena adanya anomali yang menyebabkan pasar obligasi bereaksi atas hal yang tidak termasuk dalam konsep pasar efisien.

  Anomali ini dapat terjadi karena dalam melakukan perdagangan obligasi, investor juga melibatkan faktor non teknis seperti psikologis maupun pengamatannya atas kebiasaan yang terjadi di pasar obligasi.

SIMPULAN, KETERBATASAN DAN SARAN.

  Hasil penelitian ini menunjukan bahwa bulan Juli memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap return obligasi di Indonesia. Sementara bulan-bulan lainnya tidak memiliki pengaruh terhadap return obligasi di Indonesia. Hasil ini menunjukkan bahwa terjadi month of the year effect di pasar obligasi di Indonesia. Temuan ini memiliki implikasi bahwa pasar obligasi di Indonesia tidak berjalan acak (random walk ) sehingga tidak efisien dalam bentuk lemah.

  Penelitian ini menyarankan agar investor obligasi di Indonesia dapat menjual obligasinya di akhir bulan Juli karena bulan Juli memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap return obligasi. Pembelian kembali dapat dilakukan pada bulan- bulan berikutnya jika terjadi koreksi harga obligasi.

  Keterbatasan Penelitian

  Penelitian ini adalah pelopor pada bidang kajian seasonality pada pasar obligasi di Indonesia dan masih menggunakan indeks obligasi secara umum (INDOBeX Composite) yang belum memisahkan obligasi pemerintah dan obligasi korporasi, sehingga kesimpulannya hanya berlaku secara umum pada pasar obligasi di Indonesia, sehingga tidak dapat diberlakukan secara khusus pada pasar obligasi pemerintah dan korporasi. Penelitian selanjutnya disarankan untuk dapat melakukan kajian secara khusus pada obligasi pemerintah dan obligasi korporasi, hal yang sama juga perlu dilakukan pada sukuk yang dikeluarkan oleh pemerintah ataupun sukuk korporasi.

DAFTAR PUSTAKA

  Bahadur, F. K. C., dan N. K. Joshi. 2005. "The Nepalese Stock Market: Efficient and calendar anomalies". Economic Review: Occasional Paper of Nepal Rastra

  Bank 17: 40-85.

  Bollerslev, T. 1986. "Generalized autoregressive conditional heteroscedasticity".

  Journal of Econometrics 31: 307-327. DOI: https://doi.org/10.1016/0304- 4076(86)90063-1.

  Jurnal Ekonomi dan Bisnis

  299

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  Boudreaux, D. O. 1995. "The monthly effect in international stock markets: Evidence and implications". Journal Of Financial And Strategic Decisions 8(1): 15-20. Cahyaningdyah, D., dan R. S. Witiastuti. 2010. "Analisis monday effect dan Rogalski effect di Bursa Efek Jakarta". Jurnal Dinamika Manajemen 1(2): 154-168. Canedo, M. A., dan E. D. Cruz. 2013. "The Philippine Stock Returns and the levy distribution". In 12th National Convention on Statistics (NCS). EDSA Shangri-

  La Hotel, Madaluyong City. Caporale, M. G., dan V. Zakirova. 2017. "Calendar anomalies in the Russian Stock

  Market". Russian Journal of Economics 3(1): 101-108. DOI: 10.1016/j.ruje.2017.02.007. Chion, S. J., C. Veliz, dan N. Carlos. 2008. "On the normality of stock return distributions: Latin American markets 2000-2007". Journal of CENTRUM

  Cathedra 1(2): 90-108. DOI: http://dx.doi.org/10.7835/jcc-berj-2008-0015.

  Fama, E. F. 1970. "Efficient capital markets: A review of theory and empirical work".

  Journal of Finance 25(2): 383-417.

  Fitriyani, I., dan M. M. R. Sari. 2013. "Analisis January effect pada kelompok saham indeks LQ-45 di Bursa Efek Indonesia tahun 2009-2011". E-Jurnal Akuntansi 4(2): 421-438.

  Universitas Udayana

  Georgantopoulos, A. G., D. F. Kenourgios, dan A. D. Tsamis. 2011. "Calendar anomalies in emerging Balkan Equity Markets". International Economics &

  Finance Journal 6(1): 67-82.

  Hersugondo., Robiyanto, S. Wahyudi, dan D. P. I. Rini. 2016. "The test of day of the week effect and turn-of-month effect by using a GARCH approach: Evidence from Indonesia Capital Market". International Journal of Economic Research 13(1): 153-163.

  IBPA. 2017. "Indonesia Bond Market Directory: Indonesia Stock Exchange". Kamath, R. R., R. Chakornpipat, dan A. Chatrath. 1998. "Return distributions and the day-of-the-week effects in the Stock Exchange of Thailand". Journal of

  

Economics and Finance 22(2-3): 97-106. DOI: 10.1007/BF02771480.

  Karadžić, V., dan T. B. Vulić. 2011. "The Montenegrin Capital Market: Calendar Anomalies". Economic Annals 56(191): 107-121. Kristiawan, A. 2010. "Analisis return Jumat dan return Senin pada indeks likuiditas 45 di Bursa Efek Jakarta". Jurnal Akuntansi, Manajemen Bisnis dan Sektor Publik

  7(1): 46-62. Lutfiaji., dan A. Djazuli. 2012. "Pengujian the day of the week effect, week four effect dan Rogalski effect terhadap return saham LQ-45 di Bursa Efek Indonesia".

  Working Paper :1-11.

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  Marrett, G., dan A. Worthington. 2011. "The month-of-the-year effect in the Australian stock market: A short technical note on the market, industry and firm size impacts". Australasian Accounting Business and Finance 5(1): 117- 123.

  Mouselli, S., dan H. Al-Saman. 2016. "An examination of the month-of-the-year effect at Damascus securities exchange". International Journal of Economics and

  Financial Issues 6(2): 573-577.

  Nawaz, S., dan N. Mirza. 2012. "Calendar anomalies and stock returns: A literature survey". Journal of Basic and Applied Scientific Research 2(12): 2321-2329. Ogata, H. 2012. "Optimal portfolio estimation for dependent financial returns with generalized empirical likelihood". Advances in Decision Sciences 2012: 1-8.

  DOI: http://dx.doi.org/10.1155/2012/973173. OJK. 2017. "Statistik Pasar Modal". Patel, J. B. 2016. "The January effect anomaly reexamined in stocks returns". Journal of Applied Business Research 32 (1).

  Posedel, P. 2005. "Properties and estimation of GARCH (1,1) model". Metodoloski zvezk 2 (2): 243-257. Rachev, S. T., S. V. Stoyanov, A. Biglova, dan F. J. Fabozzi. 2004. "An empirical examination of daily stock return distributions for U.S. Stocks". Working

  Paper .

  Rita, M. R. 2009. "Pengaruh hari perdagangan terhadap return saham: Pengujian day of the week effect, week-four effect dan Rogalski effect di BEI". Jurnal

  Ekonomi dan Bisnis 15(2): 121-134.

  Robiyanto., dan S. Puryandani. 2015. " The Javanese lunar calendar’s effect on Indonesian stock returns". Gadjah Mada International Journal of Business no.

  17(2): 125-137. DOI: https://doi.org/10.22146/gamaijb.6906. Robiyanto. 2000. "Pengaruh hari perdagangan saham terhadap return harian saham di bursa efek Jakarta (Sebuah studi terhadap IHSG, indeks saham sektoral dan indeks saham unggulan (LQ 45))". Jurnal Bisnis Strategi 5: 46-94. ———. 2015. "Month of the year effect pada beberapa pasar modal di Asia Tenggara dan pasar komoditas". Jurnal Ekonomi dan Bisnis 18(2): 53-64. DOI: http://dx.doi.org/10.24914/jeb.v18i2.260. Sias, R. W., dan L. T. Starks. 1995. "The day-of-the-week anomaly: The role of institutional investors". Financial Analysts Journal May/June: 58-67.

  Silva, P. M. 2010. "Calendar "anomalies" in the Portuguese Stock Market." Investment Analysts Journal 71: 37-50.

  Jurnal Ekonomi dan Bisnis

  301

   ISSN 1979 - 6471 Volume 20 No. 2, Oktober 2017

  Swami, R. 2012. "Calendar anomalies in the Bourses of South Asia". Market 2(2): 64-74.

  Convergence

  Ţilică, E. V., dan D. Oprea. 2014. "Seasonality in the Romanian Stock Market: The- day-of-the-week effect". Procedia Economics and Finance 15: 704-710. DOI: 10.1016/s2212-5671(14)00543-7. Widodo, P. 2008. "Studi tentang pengaruh hari perdagangan terhadap return IHSG periode Januari 1997 sampai dengan Mei 2008". In National Conference on

  Management Research 2008 . Makassar.

  Zhang, J., Y. Lai, dan J. Lin. 2017. "The day-of-the-Week effects of stock markets in different countries". Finance Research Letters 20: 47-62. DOI: 10.1016/j.frl.2016.09.006.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3884 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1034 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 927 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 623 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 777 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1323 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1222 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 808 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1093 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1322 23