ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN
DER TERHADAP HARGA SAHAM
Studi kasus pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012

SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat
Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi
Program Studi Manajemen

Oleh:
Maria Oktaviani Simonita Budjen
NIM: 102214101

PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS SANATA DHARMA
YOGYAKARTA
2014

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN
DER TERHADAP HARGA SAHAM
Studi kasus pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012

SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat
Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi
Program Studi Manajemen

Oleh:
Maria Oktaviani Simonita Budjen
NIM: 102214101

PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS SANATA DHARMA
YOGYAKARTA
2014
ii

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

MOTTO

Melalui jalan yang berlubang dan berbatu kita menuju puncak gunung
tertinggi
Jangan lihat masa lampau dengan penyesalan; jangan pula lihat masa depan
dengan ketakutan; tapi lihatlah sekitar anda dengan penuh kesadaran.
-James Thurber
Kebanyakan dari kita tidak mensyukuri apa yang sudah kita miliki, tetapi
kita selalu menyesali apa yang belum kita capai.
- Schopenhauer
Musuh yang paling berbahaya di atas dunia ini adalah penakut dan bimbang.
Teman yang paling setia, hanyalah keberanian dan keyakinan yang teguh.
- Andrew Jackson

Skripsi ini dipersembahkan kepada:
Bapa, Mama, Kakak, dan Adik-adikku tercinta.

v

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

KATA PENGANTAR
Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan
rahmatNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Analisis
Pengaruh EPS, ROE, dan DER terhadap Harga Saham: Studi Kasus pada Perusahaan
Retail Trade yang terdaftar di BEI peride 2008-2012. Skripsi ini ditulis sebagai salah
satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi
Manajemen, Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.
Penulisan skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik berkat bantuan berbagai
pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. H. Herry Maridjo, M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi
Universitas Sanata Dharma.
2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen
Universitas Sanata Dharma.
3. Bapak Drs. T. Handono Eko Prabowo, MBA, Ph.D., selaku Dosen
Pembimbing I, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan
kesungguhan hati.
4. Ibu Dra. Y. Rini Hardanti, M.Si., selaku Dosen Pembimbing II, yang telah
membimbing dan mengarahkan penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih
sempurna.
5. Segenap Dosen dan karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata
Dharma.
viii

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................

ii

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING...................................

iii

HALAMAN PENGESAHAN .................................................................

iv

HALAMAN MOTTO ..............................................................................

v

HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN .................................

vi

HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ............

ix

HALAMAN KATA PENGANTAR .......................................................

x

HALAMAN DAFTAR ISI ......................................................................

xii

HALAMAN DAFTAR TABEL ..............................................................

xvi

HALAMAN DAFTAR GAMBAR .........................................................

xvii

HALAMAN DAFTAR GRAFIK ...........................................................

xviii

HALAMAN ABSTRAK ..........................................................................

xix

BAB I PENDAHULUAN.........................................................................

1

A. Latar Belakang.......................................................................................

1

B. Rumusan Masalah .................................................................................

8

C. Pembatasan Masalah .............................................................................

9

D. Tujuan Penelitian...................................................................................

9

E. Manfaat Penelitian .................................................................................

9

F. Sistematika Penulisan ............................................................................

10

BAB II KAJIAN PUSTAKA ..................................................................

12

A. Landasan Teori ......................................................................................

12

a. Pasar Modal .....................................................................................

12

b. Saham ..............................................................................................

13

c. Manfaat dan Resiko Kepemilikan Saham .....................................

15

d. Informasi dalam Keputusan Investasi ...........................................

17

x

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

e. Analisis Saham ................................................................................

18

f. Laporan Keuangan...........................................................................

19

g. Jenis Laporan Keuangan ................................................................

19

h. Analisis Laporan Keuangan ...........................................................

23

i. Harga Saham ....................................................................................

28

j. Debt to Equity Ratio ........................................................................

29

k. Return On Equity ............................................................................

29

l. Earning Per Share ............................................................................

30

B. Penelitian Terdahulu..............................................................................

31

C. Hipotesis.................................................................................................

34

D. Kerangka Penelitian ..............................................................................

35

BAB III METODE PENELITIAN .......................................................

36

A. Jenis Penelitian ......................................................................................

36

B. Objek Penelitian ....................................................................................

36

C. Waktu dan Lokasi Penelitian ................................................................

36

D. Variabel Penelitian ................................................................................

36

E. Data Yang Diperlukan ...........................................................................

37

F. Definisis Operasional.............................................................................

38

G. Populasi dan Sampel .............................................................................

41

H. Teknik Pengumpulan Data ...................................................................

43

I. Teknik Analisis Data ..............................................................................

43

a. Analisis Deskriptif ..........................................................................

43

a. Uji Penyimpangan Asumsi Klasik .................................................

43

1. Uji Normalitas .........................................................................

43

2. Uji Multikolinearitas ...............................................................

44

3. Uji Autokorelasi ......................................................................

44

4. Uji Heteroskedastisitas ............................................................

45

c. Pengujian Hipotesis ........................................................................

45

xi

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

1. Analsis Regresi Linear Berganda ...........................................

45

2. Uji F dan Uji t ..........................................................................

46

2

3. Koefisien Determinasi (R ).....................................................

46

BAB IV GAMBARAN UMUM SUBYEK PEMBAHASAN .............

47

A. Bursa Efek Indonesia ............................................................................

47

B. PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) ................................................

49

C. PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) ........................................

50

D. PT Mitra Adi Perkasa Tbk (MAPI) ......................................................

51

E. PT Sigmagold Inti Perkasa Tbk (TMPI) ..............................................

51

F. PT Hero Supermarket Tbk (HERO) .....................................................

53

G. PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES)...........................................

53

H. PT Nusantara Infrastrukture Tbk (META) ..........................................

54

I. PT Rimo Catur Lestari Tbk (RIMO) .....................................................

55

J. PT Permata Prima Sakti Tbk (TKGA) ..................................................

56

BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN ...........................................

57

A. Analisis Rasio EPS, ROE, DER dan Harga Saham ............................

57

B. Uji Asumsi Klasik .................................................................................

66

C. Uji Hipotesis ..........................................................................................

69

D. Interpretasi Hasil Penelitian ..................................................................

74

1. Pengaruh Variabel Independen Secara Simultan Terhadap
Harga Saham .............................................................................

74

2. Pengaruh Variabel Independen Secara Parsial Terhadap
Harga Saham .............................................................................

xii

75

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

BAB VI PENUTUP ..................................................................................

77

A. Kesimpulan ............................................................................................

77

B. Saran .......................................................................................................

78

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................

79

LAMPIRAN

xiii

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1.1 Harga Saham Perusahaan Retail Trade ....................................

4

Tabel 3.1 Ringkasan Definisi Operasional Variabel ................................

40

Tabel 3.2 Daftar Perusahaan Retail Trade Yang Menjadi Sampel
Penelitian ...................................................................................

42

Tabel 5.1 Rasio EPS Perusahaan Retail Trase .........................................

57

Tabel 5.2 Rasio ROE Perusahaan Retail Trade ........................................

59

Tabel 5.3 Rasio DER Perusahaan Retail Trade .......................................

61

Tabel 5.4 Harga Saham Perusahaan Retail Trade ....................................

63

Tabel 5.5 Tabel Durbin Watson ................................................................

67

Tabel 5.6 Uji F ............................................................................................

69

Tabel 5.7 Anova .........................................................................................

70

Tabel 5.8 Uji t .............................................................................................

71

Tabel 5.9 Coefficient Correlations ............................................................

72

xiv

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Model Kerangka Penelitian ...................................................

xv

35

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 5.1 Rasio EPS Perusahaan Retail Trade........................................

58

Grafik 5.2 Rasio ROE Perusahaan Retail Trade ......................................

60

Grafik 5.3 Rasio DER Perusahaan Retail Trade ......................................

62

Grafik 5.4 Harga Saham Perusahaan Retail Trade ...................................

64

xvi

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

ABSTRAK
ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN
DER TERHADAP HARGA SAHAM
Studi kasus pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012
Maria Oktaviani Simonita Budjen
Universitas Sanata Dharma
Yogyakarta
2014
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh variabel EPS, ROE, dan
DER terhadap harga saham pada perusahaan Retail Trade di Bursa Efek Indonesia
periode 2008-2012. Variabel independen yang digunakan dalam penelitian ini adalah
EPS (Earning Per Share), ROE (Return On Equity), DER (Debt to Equity Ratio), dan
variabel dependen adalah harga saham. Sampel dalam penelitian ini terdiri dari 10
perusahaan Retail Trade di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada periode penelitian
2008-2012 yang dipilih berdasarkan kriteria tertentu dengan menggunakan metode
purposive sampling. Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah
analisis regresi linear berganda ( Uji F dan Uji t ) yang diolah dengan SPSS.
Dari model regresi berganda yang digunakan dalam penelitian ini, hasil
pengujian secara simultan ( uji F ) menunjukan bahwa variabel EPS, ROE, dan DER
secara bersama-sama berpengaruh terhadap harga saham dengan nilai signifikan
sebesar 0,019, sedangkan hasil pengujian secara parsial ( uji t ) menunjukan bahwa
hanya variabel EPS yang berpengaruh signifikan positif terhadap harga saham dengan
nilai signifikan sebesar 0.033, sedangkan ROE dan DER tidak berpengaruh signifikan
terhadap harga saham dengan nilai signifikan sebesar 0,211 dan 0,289.
Kata Kunci: Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), Debt to Equity
Ratio (DER), Harga Saham.

xvii

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

ABSTRACT
THE ANALYSIS ON THE INFLUENCE OF EPS, ROE AND DER
TOWARDS THE SHARE PRICE
The case study at Retail Trade Company in BEI of 2008-2012 periods
Maria Oktaviani Simonita Budjen
Sanata Dharma University
Yogyakarta
2014
This research aims to analyze the influences of EPS, ROE and DER variables
towards the share price at Retail Trade Company in Indonesia stock exchange of
2008-2012 periods. The independent variables used in this research are EPS (Earning
Per Share), ROE (Return on Equity), DER (Debt to Equity Ratio), while the
dependent variable is the share price. The samples of the research consist of 10 Retail
Trade Companies in Indonesia stock exchange (BEI, in Indonesian’s abbreviation) in
the research periods of 2008-2012 which has been chosen based on certain criteria by
using the purposive sampling method. The data analysis used in this research is
multiple linear regression analysis (F-test and t-test) which is processed through
SPSS.
From the multiple linear regression model used, the research found that EPS,
ROE, and DER simultaneous influence the share price with significant result on
0.019; while the result in partial test (t-test) shows that the EPS variable is the one
which has positive significance towards the share price with the significant result on
0.033; whereas the ROE and DER do not influence significantly on the share price as
the significant result values 0.211 and 0.289.
Keywords: Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), Debt to Equity Ratio
(DER), Share Price

xviii

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pasar modal memiliki peran penting bagi perekonomian negara, karena
dengan adanya pasar modal (capital market), investor sebagai pihak yang
memiliki kelebihan dana dapat menginvestasikan dananya pada berbagai sekuritas
dengan harapan memperoleh imbalan (return). Sedangkan perusahaan sebagai
pihak yang memerlukan dana dapat menggunakan dana tersebut untuk
mengembangkan proyek-proyeknya. Dengan alternatif pendanaan dari pasar
modal, perusahaan dapat beroperasi dan mengembangkan bisnisnya serta
pemerintah dapat membiayai berbagai kegiatan yang dapat meningkatkan
kegiatan perekonomian negara dan kemakmuran masyarakat luas.
Investasi adalah suatu komitmen penetapan dana pada satu atau beberapa
obyek dengan harapan akan mendapatkan keuntungan dimasa yang akan datang.
Dua unsur yang melekat pada setiap modal atau dana yang diinvestasikan adalah
hasil dan risiko. Kedua hal ini selalu mempunyai hubungan timbal balik yang
sebanding. Umumnya semakin tinggi risiko, semakin besar hasil yang diperoleh
dan semakin kecil risiko, semakin kecil pula hasil yang akan diperoleh.
Salah satu bidang investasi yang cukup menarik namun beresiko tinggi
adalah investasi saham. Saham merupakan surat bukti bahwa kepemilikan atas
aset-aset perusahaan yang menerbitkan saham (Tandelilin, 2010). Saham
perusahaan publik, sebagai komoditi investasi tergolong beresiko tinggi, karena
sifat komoditasnya yang sangat peka terhadap perubahan yang terjadi, baik

1

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
2

perubahan di luar negeri maupun di dalam negeri seperti: perubahan politik,
ekonomi, dan moneter. Perubahan tersebut dapat memberikan dampak positif
yang berati harga saham akan naik atau berdampak negatif yang berarti harga
saham akan turun. Secara sederhana harga saham mencerminkan perubahan minat
investor terhadap saham tersebut. Jika permintaan terhadap suatu harga saham itu
tinggi, maka harga saham tersebut akan cendrung tinggi dan demikian sebaliknya,
jika permintaan terhadap suatu saham itu rendah, maka harga saham akan
cenderung turun.
Ada dua (2) jenis pendekatan yang sering digunakan dalam menganalisis
dan memilih saham, yaitu analisis teknikal dan analisis fundamental. Analisis
teknikal adalah suatu metode yang digunakan untuk menilai saham, dengan
metode ini para analisis melakukan evaluasi saham berbasis pada data-data
statistik yang dihasilkan dari aktivitas perdagangan saham, seperti harga saham
dan volume transaksi. Analisis teknikal mencoba memprediksi arah pergerakan
harga saham ke depan dengan berbagai grafik yang ada serta pola-pola grafik
yang terbentuk. Analisis rasio atau analisis fundamental merupakan analisis
berdasarkan kinerja keuangan suatu perusahaan yang terangkum dalam laporan
keuangan yang diterbitkan setiap tahunnya. Analisis laporan keuangan
menggunakan rasio keuangan dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam
menentukan harga saham. Dalam penelitian ini rasio yang digunakan adalah
Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio
(DER) pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
3

Perusahaan Retail Trade merupakan bisnis yang mengincar konsumen atau
pembeli akhir sehingga persebarannya pun tidak akan berpusat pada satu titik
keramaian, tetapi menyebar ke hampir seluruh pelosok daerah. Bisnis ritel di
Indonesia merupakan lokomotif yang menggerakan sektor properti dan
perdagangan secara khusus yang berkaitan dengan mall dan sejenisnya.
Perkembangan bisnis ritel di Indonesia semakin pesat terlihat dari pertumbuhan
usaha ritel dari tahun 1996 hingga 2001 sekitar 15% per tahunnya. Masuknya 2
raksasa ritel asing seperti Carrefour dan Continen dari Perancis pada tahun 1998
dan peritel berlogo Dinosaurus dari Malaysia yaitu Giants, serta group peritel
asing lainnya yang berasal dari Amerika yaitu Ahold dan Wal Mart. Pertumbuhan
perusahaan ritel ini dipengaruhi oleh berbagai bidang seperti: perkembangan
demografi, pertumbuhan ekonomi, bidang sosial dan budaya, kemajuan teknologi,
globalisasi, hukum dan peraturan. Masuknya peritel asing di Indonesia merupakan
ancaman bagi perusahaan ritel lokal dalam merebut persaingan pasar. Akan tetapi
masuknya perusahaan ritel asing ke Indonesia bisa menjadi suatu momen dan
kesempatan guna memperbaiki konsep dan format yang ada saat ini agar mampu
meningkatkan daya saing antar peritel.
Perkembangan ritel atau pasar eceran yang begitu pesat, berdampak
semakin tingginya persaingan memperebutkan pangsa pasar pada dunia usaha.
Pasar eceran atau pasar ritel di Indonesia merupakan pasar besar dengan jumlah
penduduk Indonesia pada awal tahun 2010 sekitar 237.556 jiwa. Dengan jumlah
penduduk sebanyak itu, total belanja rumah tangga akhir 2010 mencapai 115
triliun rupiah (http://us.detikfinance.com). Belanja tersebut mencakup seluruh

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
4

kebutuhan rumah tangga, mulai dari kebutuhan sehari-hari seperti gula, sabun
mandi, pakaian, hingga kebutuhan barang tahan lama (durable) seperti kulkas,
emas dan mobil.
Perkembangan dan peluang usaha di bisnis ritel yang sangat besar
membuat banyak investor yang tertarik untuk mengembangkan usaha ritel dan hal
ini mengakibatkan persaingan antar ritel yang terjadi di semua tingkat, mulai dari
tingkat perusahaan ritel besar bersaing dengan perusahaan ritel besar lainnya,
peritel skala menegah bersaing dengan peritel yang sekelas dengannya, hingga
pada tingkat mikro antara sebuah warung dan warung lainnya. Bukan hanya itu
saja, peritel dari suatu kelas tidak hanya bersaing dengan peritel sesama kelasnya
tapi juga dengan peritel dari kelas yang berbeda, misalnya suatu supermarket tidak
cuma bersaing terhadap supermarket yang lain, tetapi juga terhadap hypermarket
atau minimarket yang kebetulan lokasinya tidak berjauhan.
Perkembangan Harga Saham perusahaan Retail Trade selama 5 tahun
terakhir. Tampak pada Tabel 1.1.
Tabel 1.1
Harga Saham Perusahaan Retail Trade
No

NAMA PERUSAHAAN

HARGA SAHAM
2008 2009 2010

2011

2012

1 Matahari Putra Prima

630

880 1490

920

960

2 Ramayana Lestari Sentosa

500

620

720

940

3 Enseval Putra Megatrading

325

800 1150

750 1250

4 Mitra Adi Perkasa

360

620 2675

5150 7150

5 Sigmagold Inti Perkasa
6 Hero Supermarket

54

83

850

150

144

210

4000 4000 4300 11000 3600

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
5

7 Ace Hardware Indonesia
8 Nusantara Infrastructure

750 1510 2950

4100 5050

80

110

330

205

199

210

540

370

250

270

780

940

910

11 Kokoh Anti Arebama

50

144

180

180

345

12 Millennium Pharmacon International

90

111

74

67

80

13 Wicaksana Overseas Int'l

50

50

50

61

58

14 Rimo Catur Lestari

190

50

50

50

51

15 Toko Gunung Agung

255

250

250

250

250

16 Triwira Insan Lestari

600

115

64

62

105

17 Multi Indo Citra

170

265

404

365

345

9 Ancora Indonesia Resources
10 FKS Multi Agro

2000 1880

Tabel 1.1 Sumber: ICMD 2008-2012.
Berdasarkan data pada tabel, dapat diketahui bahwa terjadi perubahan
pada harga saham dari 5 tahun terakhir perusahaan Retail Trade. Hal ini bisa saja
mempengaruhi pandangan investor dalam memilih perusahaan yang menjadi
tujuan berinvestasi. Harga saham adalah faktor yang membuat para investor
menginvestasikan dananya di pasar modal dikarenakan dapat mencerminkan
tingkat pengembalian modal. Pada prinsipnya, investor membeli saham adalah
untuk mendapatkan dividen serta menjual saham tersebut pada harga yang lebih
tinggi (capital gain). Para emiten yang dapat menghasilkan laba yang semakin
tinggi akan meningkatkan tingkat kembalian yang diperoleh investor yang
tercemin dari harga saham perusahaan tersebut. Perusahaan harus mampu
mengatur dan mengelola keuangan perusahaannya dengan baik agar dapat
bertahan dalam persaingannya yang ketat dan dapat memberikan kepercayaan
bagi investor bahwa perusahaan Retail Trade dapat menjadi salah satu target
investasi kedepan yang menjanjikan.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
6

Earning Per Share (EPS) merupakan salah satu informasi akuntansi yang
menunjukkan besarnya keuntungan bersih per lembar saham yang mampu
dihasilkan perusahaan. “Nilai EPS akan dibandingkan dengan nilai yang didapat
pada kuartal yang sama tahun lalu, dengan demikian akan menggambarkan
keuntungan perusahaan. Hasil perbandingan dapat dipakai untuk memprediksi
kenaikan atau penurunan harga saham”(Karnadjaja, 2009). Beberapa penelitian
terdahulu menyatakan bahwa EPS berpengaruh positif dan signifikan terhadap
harga saham (Fauzi, 2009; Anggra, 2011; Kurnianto, 2013; Amanda, 2012;
Nurfadillah, 2011; Patriawan, 2011; Dwipratama, 2009). EPS biasanya menjadi
perhatian pemegang saham dan manajemen. Semakin tinggi EPS suatu
perusahaan berarti semakin besar earning yang akan diterima investor dari
investasinya tersebut, sehingga bagi perusahaan peningkatan EPS tersebut akan
memberikan dampak positif terhadap harga sahamnya di Pasar.
Return On Equity (ROE) merupakan salah satu rasio profitabilitas yang
menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba bagi
pemegang saham atas modal yang mereka investasikan dalam perusahaan.
Semakin tinggi ROE maka semakin baik perusahaan tersebut di mata investor dan
hal ini dapat menyebabkan harga saham perusahaan yang bersangkutan semakin
naik. Berdasarkan beberapa hasil penelitian terdahulu menyatakan bahwa ROE
memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham (Amanda, 2012;
Nurfadillah, 2011; Yerrika, 2009; Edi, 2003). Berbeda dengan penelitian yang
dilakukan Kurnianto (2013) pada Indeks saham LQ45 di BEI periode 2009-2011
yang menyatakan bahwa ROE berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
7

harga saham, sedangkan berdasakan penelitian Patriawan (2011) menyatakan
bahwa ROE berpengaruh negatif dan signifikan terhadap harga saham. Rasio ini
berguna untuk mengetahui efisiensi manajemen dalam menjalankan modalnya,
semakin tinggi ROE berarti semakin efisien dan efektif suatu perusahaan
menggunakan ekuitasnya, dan akhirnya kepercayaan investor atas modal yang
diinvestasikannya terhadap perusahaan lebih baik serta dapat memberikan
pengaruh positif terhadap harga saham di pasar.
Debt to Equity Ratio (DER) merupakan salah satu rasio keuangan yang
mengukur seberapa besar kemampuan perusahaan melunasi hutang dengan modal
yang dimiliki. DER yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan sangat
bergantung pada pihak luar dalam mendanai kegiatan sehingga beban perusahaan
juga akan meningkat. Berdasarkan data penelitian terdahulu menyatakan bahwa
DER berpengaruh negatif secara signifikan terhadap harga saham (Suroto, 2012;
Amanda, 2012; Itabillah, 2009). Selain itu penelitian yang dilakukan (Patriawan,
2011; Kurnianto, 2013; Nurfadillah, 2011) menyatakan bahwa DER berpengaruh
negatif tidak signifikan terhadap harga saham, tetapi berdasarkan penelitian yang
dilakukan Dwipratama (2009) pada perusahaan Food and Beverage yang terdaftar
di BEI menyatakan bahwa DER memiliki pengaruh positif terhadap harga saham.
Semakin tinggi proporsi DER menyebabkan laba perusahaan semakin tidak
menentu dan menambah kemungkinan bahwa perusahaan tidak dapat memenuhi
kewajiban pembayaran utangnya. Oleh karena itu semakin tinggi proporsi rasio
utang akan semakin tinggi pula rasio Financial suatu perusahaan. Tinggi

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
8

rendahnya risiko keuangan perusahaan secara tidak langsung dapat mempengaruhi
harga saham perusahaan tersebut.
Telah banyak penelitian-penelitian yang dilakukan mengenai faktor yang
mempengaruhi harga saham dan memberikan hasil yang bervariasi. Penulis
tertarik untuk meneliti kembali faktor-faktor yang mempengaruhi harga saham
dengan menggunakan Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan
Debt to Equity Ratio (DER). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bahwa
Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio
(DER) secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan
Retail Trade yang terdaftar di BEI periode tahun 2008-2012 dan untuk
mengetahui bahwa variabel Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE)
dan Debt to Equity Ratio (DER) secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap
harga saham perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode tahun 20082012.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, maka rumusan masalah yang dibuat adalah
sebagai berikut:
1. Apakah Earning Per Share, Return On Equity, dan Debt to Equity Ratio
secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan
Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012?
2. Apakah Earning Per Share, Return On Equity, dan Debt to Equity Ratio
secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan
Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012?

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
9

C. Pembatasan Masalah
Penulis membatasi permasalahan pada analisis EPS, ROE, dan DER
terhadap Harga Saham yang dilihat berdasarkan data keuangan dan harga saham
perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012.
D. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah:
1. Untuk mengetahui bahwa variabel Earning Per Share (EPS), Return On
Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio (DER) secara simultan signifikan
pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan Retail Trade yang terdaftar
di BEI periode 2008-2012.
2. Untuk mengetahui bahwa variabel Earning Per Share (EPS), Return On
Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio (DER) secara parsial signifikan
pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan Retail Trade yang terdaftar
di BEI periode 2008-2012.
E. Manfaat Penelitian
1. Bagi Investor
Diharapkan dapat memberikan informasi yang bermanfaat dan dapat
membantu para investor dalam mengambil suatu keputusan investasi.
2. Bagi Penulis
Dengan penelitian ini diharapkan akan menambah pengetahuan dan
wawasan penilis tentang pengaruh EPS, ROE, dan DER terhadap harga
saham.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
10

3. Bagi Universitas
Hasil penelitian ini dapat menambah referensi hasil penelitian yang
menjadi koleksi perpustakaan.
F. Sistematika Penulisan
Pembahasan dalam skripsi ini akan disajikan dalam 6 (enam) bab yang
berurutan sebagai berikut:
Bab I

: Pendahuluan
Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai latar belakang masalah
tentang pengaruh variabel EPS, ROE, dan DER terhadap harga
saham, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan manfaat
penelitian serta sistematika penulisan.

Bab II

: Kajian Pustaka
Bab ini akan menguraikan tentang teori-teori yang relevan dan
sesuai dengan topik peneltian yang dilakukan penulis.

Bab III

: Metode Penelitian
Dalam bab ini di jelaskan tentang jenis penelitian, populasi, dan
sampel penelitian, waktu dan tempat penelitian, subyek dan obyek
penelitian, data yang diperlukan, teknik pengumpulan data, serta
teknis analisis data.

Bab IV

: Gambaran Umum Subyek Penelitian
Bab ini berisi tentang gambaran umum tentang 9 Perusahaan
Retail Trade yang ada di BEJ periode 2008-2012, deskripsi data
dan data perusahaan yang dijadikan sampel.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
11

Bab V

: Analisis Data dan Pembahasan
Dalam bab ini diuraikan bagaimana data di analisis, pengujian
hipotesis dan pembahasan.

Bab VI

: Kesimpulan, Saran, dan Keterbatasan
Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan yang dapat ditarik,
keterbatasan-keterbatasan serta saran-saran yang dapat diberikan
untuk penulisan selanjutnya.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
A. Landasan Teori
a. Pasar Modal
Menurut undang-undang Pasar Modal No. 8 tahun 1995 “Pasar modal
adalah kegiatan yang bersangkutan dengan penawaran umum dan perdagangan
efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang diterbitkannya serta
lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek.” Husnan (2004) mengartikan
pasar modal sebagai pasar dengan berbagai instrumen keuangan (sekuritas) dalam
jangka panjang yang dapat diperjualbelikan di bursa, baik dalam bentuk utang
ataupun dalam bentuk modal sendiri, yang diterbitkan oleh pemerintah, publik,
maupun perusahaan swasta. Menurut Husnan (2004) pasar modal mempunyai
beberapa daya tarik, diantaranya adalah pasar modal memungkinkan para
pemodal mempunyai berbagai alternatif pilihan investasi yang sesuai dengan
preferensi risiko mereka. Sedangkan bagi perusahaan yang membutuhkan dana,
pasar modal dapat menjadi alternatif pilihan pendanaan ekstern dengan biaya yang
relatif rendah dari sistem perbankan.
Pasar modal merupakan salah satu elemen penting dan tolak ukur
kemajuan perekonomian suatu negara. Kemajuan suatu negara antara lain ditandai
adanya Pasar Modal yang tumbuh dan berkembang dengan baik. Dari angka
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kita dapat mengetahui kondisi
perusahaan-perusahaan yang tercatat (listing) di Bursa Efek. IHSG juga dapat
mencerminkan kondisi perekonomian suatu negara. Negara yang sedang

12

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
13

mengalami krisis ekonomi antara lain dapat diketahui dari merosotnya IHSG
secara tajam. Pasar Modal dapat juga dijadikan sarana untuk mengundang
masuknya investor asing guna membantu kemajuan perekonomian negara
(Purnomo,2013)
Menurut Darmadji, Pasar Modal merupakan tempat diperjualbelikannya
berbagai instrumen keuangan jangka panjang, seperti utang, ekuitas (saham),
instrumen derivatif, dan instrumen lainnya. Pasar Modal merupakan sarana
pendanaan bagi perusahaan maupun institusi lain (misalnya pemerintah), dan
sebagai sarana bagi kegiatan berinvestasi. Dengan demikian, Pasar Modal
memfasilitasi berbagai sarana dan prasarana kegiatan jual beli dan kegiatan terkait
lainnya.
Pasar modal memiliki peran penting bagi perekonomian suatu negara
karena pasar modal menjalankan dua fungsi, yaitu pertama sebagai saran bagi
pendanaan usaha atau sebagai sarana bagi perusahaan untuk mendapatkan dana
dari masyarakat pemodal (investor). Dana yang diperoleh dari pasar modal dapat
digunakan untuk pengembangan usaha, ekspansi, penambahan modal, kerja dan
lain-lain. Kedua, pasar modal menjadi sarana bagi masyarakat untuk berinvestasi
pada instrumen keuangan, seperti saham, obligasi, reksadana, dan lain-lain.
Dengan demikian, masyarakat dapat menempatkan dana yang dimilikinya sesuai
karakteristik keuntungan dan risiko masing-masing instrumen.
b. Saham
Menurut Darmadji, saham dapat didefinisikan sebagai tanda penyertaan
atau pemilikan seseorang atau badan dalam suatu perusahaan atau suatu perseroan

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
14

terbatas. Saham berwujud selembar kertas yang menerangkan bahwa pemilik
kertas tersebut adalah pemilik perusahaan yang menerbitkan surat berharga
tersebut. Porsi kepemilikan ditentukan oleh seberapa besar penyertaan yang
ditanamkan di perusahaan tersebut.
Saham adalah surat bukti atau kepemilikan bagian modal suatu
perusahaan. Saham adalah salah satu sumber dana yang diperoleh perusahaan
yang berasal dari pemilik modal dengan konsekuensi perusahaan harus
membayarkan dividen. Saham dapat didefinisikan sebagai tanda penyertaan
modal seseorang atau pihak (badan usaha) dalam suatu perusahaan atau perseroan
terbatas. Dengan menyertakan modal tersebut, maka pihak tersebut memiliki
klaim (hak tagih) atas pendapatan perusahaan, klaim atas asset perusahaan, dan
berhak hadir dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). (www.idx.co.id)
Nilai dari suatu saham dapat memiliki empat konsep adalah sebagai
berikut: (Martalena, 2011)
1. Par Value (Nilai Nominal)
Par value disebut juga stated value atau face value, yang bahasa
Indonesianya disebut nilai nominal. Nilai nominal suatu saham adalah nilai yang
tercantum pada saham yang bersangkutan yang berfungsi untuk tujuan akuntansi.
Nilai ini diperlihatkan pada neraca perusahaan dan merupakan modal disetor
penuh dibagi dengan jumlah saham yang sudah diedarkan.
2. Base Price (Harga Dasar)
Harga dasar suatu saham sangat erat kaitannya dengan harga pasar suatu
saham. Harga dasar suatu saham dipergunakan dalam perhitungan indeks harga

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
15

saham. Harga dasar suatu saham baru merupakan harga perdananya. Harga dasar
akan berubah sesuai dengan aksi emiten.
3. Market Price (Harga Pasar)
Harga pasar merupakan harga yang paling mudah ditentukan karena harga
pasar merupakan harga suatu saham pada pasar yang sedang berlangsung. Jika
pasar bursa efek sudah tutup, maka harga pasar adalah harga penutupnya (closing
price). Jadi harga pasar inilah yang menyatakan naik turunnya suatu saham.
4. Nilai Intrinsik
Harga wajar saham yang mencerminkan harga saham yang sebenarnya. Nilai
intrinsik ini merupakan nilai sekarang dari semua arus kas di masa mendatang
(yang berasal dari capital gain dan deviden).
c. Manfaat dan Risiko Kepemilikan Saham
Pada dasarnya ada dua keuntungan yang diperoleh investor dengan
membeli atau memiliki saham (Tjiptono dan Hendy, 2006):
1. Dividend
Dividen (dividend) adalah pembagian keuntungan yang diberikan
perusahaan penerbit saham atas keuntungan yang dihasilkan perusahaan. Dividen
yang dibagikan perusahaan dapat berupa dividen tunai (cash dividend), artinya
kepada setiap pemegang saham diberikan dividen berupa uang tunai dalam jumlah
rupiah tertentu untuk setiap saham. Atau dapat pula berupa dividen saham (stock
dividend) yang berarti kepada setiap pemegang saham diberikan dividen sejumlah
saham yang dimiliki seorang pemodal akan bertambah dengan adanya pembagian
dividen saham tersebut.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
16

2. Capital Gain
Capital Gain merupakan selisih antara harga beli dan harga jual. Capital
Gain terbentuk dengan adanya aktivitas perdagangan saham di pasar sekunder.
Umumnya investor dengan orientasi jangka pendek mengejar keuntungan melalui
capital gain. Investor seperti ini bisa membeli saham pada pagi hari, lalu
menjualnya lagi pada siang hari jika saham mengalami kenaikan.
Sebagai Instrument investasi, saham memiliki risiko, antara lain (www.idx.com):
1. Capital Loss
Merupakan kebalikan dari Capital Gain, yaitu suatu kondisi dimana investor
menjual saham lebih rendah dari harga beli.
2. Risiko Likuiditas
Perusahaan yang sahamnya dimiliki, dinyatakan bangkrut oleh Pengadilan,
atau Perusahaan tersebut dibubarkan. Dalam hal ini hak Klaim dari pemegang
saham mendapat prioritas terakhir setelah seluruh kewajiban perusahaan dapat
dilunasi (dari hasil penjualan kekayaan perusahaan). Jika masih terdapat sisa dari
penjualan kekayaan perusahaan tersebut, maka sisa tersebut dibagi secara
proposional kepada seluruh pemegang saham. Namun jika tidak terdapat sisa
kekayaan perusahaan, maka pemegang saham tidak akan memperoleh hasil dari
likuiditas tersebut. Kondisi ini merupakan risiko terberat dari pemegang saham.
Untuk itu seorang pemegang saham dituntut untuk secara terus menerus
mengikuti perkembangan perusahaan.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
17

d. Informasi dalam Keputusan Investasi
Informasi merupakan unsur penting bagi investor dan pelaku bisnis karena
informasi pada hakikatnya menyajikan keterangan, catatan atau gambaran, baik
untuk keadaan masa lalu, saat ini, maupun keadaan masa yang akan datang bagi
kelangsungan suatu perusahaan dan bagaimana pasar efeknya (Anoraga dan
Pakarti, 2001). Informasi yang berkaitan erat dengan keputusan informasi di pasar
modal tentunya tidak dapat diabaikan atau dilupakan bagi siapa saja yang
berkecimpung dalam investasi. Supaya informasi, khususnya informasi yang
menyangkut keuangan dan prestasi perusahaan bermanfaat, maka harus memiliki
sifat sebgai berikut :
1. Relevan
Informasi yang relevan adalah informasi yang berhubungan dengan tindakan yang
direncanakan untuk dicapai.
2. Akurat
Sifat ini pada dasarnya berkaitan erat dengan pengukuran dan pemrosesannya.
Informasi yang bebas dari kesalahan adalah informasi yang akurat, sehingga
kualitas informasi sangat dipengaruhi oleh tingkat keakuratannya.
3. Konsistensi
Informasi diperlukan karena adanya ketidakpastian. Ketidakpastian berkaitan
dengan waktu sekarang dan waktu yang akan datang. Kualitas informasi akan
bertambah jika informasi tersebut dapat dipertimbangkan dari waktu ke waktu
atau dengan informasi lain.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
18

4. Obyektivitas
Obyektivitas ini berkaitan dengan pengukuran yang dapat diulang oleh pihak yang
independen dengan menggunakan metode pengukuran yang sama.
5. Ketepatan Waktu.
Ketepatan waktu ini berkaitan dengan umur informasi. Umur informasi sangat
mempengaruhi kualitas informasi.
6. Dapat Dimengerti
Sifat ini berhubungan dengan kemampuan pemakai untuk dapat menangkap pesan
yang disampaikan. Informasi akan bermanfaat apabila pemakai dapat mengerti
makna yang terkandung didalamnya.
e. Analisis Saham
Perkiraan harga saham perusahaan dimasa yang akan datang dalam
penentuan keputusan investasi terdapat 2 (dua) macam analisis yaitu:
1. Analisis Teknikal
Analisis teknikal adalah menganalisis harga saham berdasarkan informasi
yang mencerminkan kondisi perdagangan, keadaan pasar, permintaan dan
penawaran harga dipasar saham, fluktuasi kurs, volume transaksi pada masa yang
lalu. Harga saham ditentukan oleh kekuatan pasar (permintaan dan penawaran).
Informasi yang digunakan adalah kondisi perdagangan saham, fluktuasi kurs,
volume transaksi perdagangan yang terjadi di pasar modal.
2. Analisis Fundamental
Analisis fundamental adalah yang mencoba memperkirakan harga saham
di masa yang akan datang dengan mengestimasi nilai-nilai faktor fundamental

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
19

yang mempengaruhi harga saham di masa yang akan datang dan mengharapkan
hubungan-hubungan variabel tersebut sehingga memperoleh taksiran harga
saham.
Dalam penulisan ini penulis ingin menganalisis atau mengamati faktorfaktor fundamental perusahaan Retail Trade melalui variabel-variabel yang
mempengaruhi harga saham.
f. Laporan Keuangan
Pada mulanya laporan keuangan bagi suatu perusahaan hanyalah sebagai
“alat penguji” dari pekerjaan bagian pembukuan, tetapi untuk selanjutnya laporan
keuangan tidah hanya sebagai alat penguji saja, tetapi juga sebagai dasar untuk
dapat menentukan atau menilai posisi keuangan perusahaan tersebut, dimana
dengan hasil analisis tersebut pihak-pihak yang berkepentingan mengambil suatu
keputusan. Laporan keuangan pada dasarnya adalah hasil dari proses akuntansi
yang dapat digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi antara data keuangan atau
aktivitas satu perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan data
atau aktivitas tersebut (Munawir, 2004).
g. Jenis Laporan Keuangan
Secara umum laporan keuangan dapat dibedakan atas 3 (tiga) jenis yaitu
(Tandelilin, 2010):
1. Neraca
Neraca merupakan laporan keuangan yang menggambarkan perkembangan aset,
utang, serta modal perusahaan.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
20

Komponen utama neraca, adalah: (Darmadji, 2011)
a. aset
1. aset lancar:
-

kas dan setara kas

-

investasi jangka pendek

-

wesel tagih

-

piutang tagih

-

piutang lain-lain

-

persediaan

-

pajak dibayar dimuka

-

aset lancar lain-lain.

2. aset tidak lancar:
-

piutang hubungan istimewa

-

aset pajak tangguhan

-

investasi pada perusahaan asosiasi

-

investasi jangka pajang lainnya

-

aset tetap

-

aset tak berwujud

-

aset lain-lain.

b. kewajiban
1. Kewajiban lancar:
-

pinjaman jangka pendek

-

wesel bayar

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
21

-

utang usaha

-

utang pajak

-

beban masih harus dibayar

-

bagian kewajiban jangka panjang yang akan jatuh tempo dalam
waktu satu tahun

-

kewajiban lancar lainnya.

2. Kewajiban tidak lancar:
-

utang hubungan istimewa

-

kewajiban pajak tangguhan

-

pinjaman jangka panjang

-

utang sewa guna usaha

-

utang obligasi

-

kewajiban tidak lancar lainnya

-

utang subordinasi

-

obligasi koversi

c. hak minoritas
d. ekuitas
-

modal saham

-

tambahan modal disetor

-

selisih kurs karena penjabaran laporan keuangan

-

selisih transaksi perubahan ekuitas anak
perusahaan/perusahaan asosiasi

-

selisih nilai transaksi restrukturisasi entitas sepengendali

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
22

-

keuntungan (kerugian) yang belum direalisasi dari efek
tersedia untuk dijual

-

selisih penilaian kembali aset tetap

-

saldo laba

-

modal saham diperoleh kembali.

2. Laporan Rugi Laba
Laporan Rugi Laba memberikan informasi mengenai aktivitas perusahaan
selama jangka waktu tertentu. Tujuan pokok dari laporan Rugi Laba adalah
melaporkan kemampuan perusahaan yang sebenarnya untuk memperoleh untung.
Umumnya laporan laba rugi mempunyai komponen sebagai berikut: (Darmadji,
2011)
a. penjualan bersih atau pendapatan usaha
b. beban pokok penjualan
c. laba (rugi) kotor
d. beban usaha
e. laba (rugi) usaha
f. penghasilan (beban) lain-lain
g. bagian laba (rugi) perusahaan asosiasi
h. laba (rugi) sebelum pajak penghasilan
i. beban (penghasilan) pajak
j. laba (rugi) dari aktivitas normal
k. pos luar biasa
l. laba (rugi) sebelum hak minoritas

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
23

m. hak minoritas atas laba (rugi) bersih anak perusahaan
n. laba (rugi) bersih
o. laba (rugi) per saham dasar
p. laba (rugi) per saham dilusi.
3. Laporan Aliran Kas
Laporan ini menyajikan informasi mengenai aliran kas masuk dan keluar
perusahaan selama jangka waktu tertentu.
Komponen laporan arus kas, adalah: (Darmadji, 2011)
a. arus kas dari aktivitas operasi
b. arus kas dari aktivitas investasi
c. arus kas dari aktivitas pendanaan.
h. Analisis Rasio Keuangan
Dalam mengadakan interpretasi dan analisis dan analisa laporan keuangan
suatu perusahaan, seorang penganalisa keuangan memerlukan adanya ukuran
tertentu. Ukuran yang sering digunakan dalam analisis keuangan adalah “rasio”.
Rasio menggambarkan suatu hubungan atau pertimbangan (mathematical
relationship) antara suatu jumlah tertentu dengan jumlah yang lain, dan dengan
dengan menggunakan alat analisis berupa rasio ini akan dapat menjelaskan atau
memberi gambaran kepada penganalisa tentang baik atau buruknya keadaan atau
posisi keuangan suatu perusahaan (Munawir, 2004). Rasio keuangan dapat
dikelompokkan menjadi 5 (lima) jenis berdasarkan ruang lingkup atau tujuan yang
ingin dicapai:

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
24

1. Rasio Likuiditas (Liquidity Ratios)
Rasio ini berfungsi untuk mengukur kemampuan jangka pendek (kurang
dari satu tahun) perusahaan di dalam untuk memenuhi kewajiban yang jatuh
tempo. Rasio likuiditas dapat dibagi atas 3 (tiga) jenis yaitu:
a. Current Ratio (Rasio Lancar)
Rasio ini bertujuan untuk mengukur kemampuan suatu perusahaan untuk
memenuhi kewajiban jangka pendeknya dengan aktiva lancarnya (Current Asset).
b. Quick Ratio
Rasio ini bertujuan untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi
kewajiban jangka pendek melalui aktiva lancar yang benar-benar likuid.
c. Net Working Capital
Rasio ini digunakan untuk menghitung selisih antara aktiva lancar (current assets)
dengan kewajiban lancar / jangka pendek (current liabilities).
2. Rasio Aktivitas (Activity Ratios)
Rasio ini menunjukkan kemampuan serta efisiensi perusahaan di dalam
memanfaatkan harta-harta yang dimilikinya. Rasio aktivitas dapat dibagi atas 6
(enam) jenis, yaitu:
a. Total Asset Turnover
Rasio ini menunjukkan kemampuan dana yang tertanam dalam keseluruhan aktiva
berputar dalam satu periode tertentu.
b. Fixed Asset Turnover
Rasio ini bertujuan untuk mengukur tingkat efisiensi pemanfaatan aktiva tetap
perusahaan untuk menunjang kegiatan penjualan.

PLAGIAT
PLAGIATMERUPAKAN
MERUPAKANTINDAKAN
TINDAKANTIDAK
TIDAKTERPUJI
TERPUJI
25

c. Accounts Receivable Turnover
Rasio ini berfungsi untuk mengukur seberapa cepat piutang dagang dapat ditagih
sehingga berubah menjadi kas.
d. Inventory Turnover
Rasio ini berfungsi untuk mengukur kecepatan perputaran (turnover) persediaan
menjadi kas.
e. Average collection Period
Rasio yang berfungsi untuk mengukur efisiensi pengelolaan piutang dagang, yang
menunjukkan umur tagihan rata-rata piutang dagang selama setahun.
f. Days Sales in Inventory
Rasio ini berfungsi untuk mengukur kinerja dan efisiensi pengelolaan yang
menunjukkan lamanya rata-rata persediaan dalam setahun yang berubah menjadi
uang kas.
3. Rasio Rentabilitas atau Profitabilitas (Profitability Ratios)
Rasio ini menunjukkan keberhasilan perusahaan didalam menghasilkan
keuntungan. Rasio ini dapat dibagi atas 6 (enam) jenis, yaitu:
a. Gross Profit Margin (GPM)
Rasio yang berfungsi untuk mengukur tingkat kembalian keuntungan kotor
terhadap penjualan bersihnya.
b. Net Profit Margin (NPM)
Rasio ini berfungsi untuk meng

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23