SISTEM PENGULANGAN KATA BAHASA SASAK DIALEK NGENO-NGENE DI DESA RARANG KECAMATAN TERARA KABUPATEN LOMBOK TIMUR

SISTEM PENGULANGAN KATA BAHASA SASAK DIALEK

  

KABUPATEN LOMBOK TIMUR

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan dalam Menyelesaikan Program Strata Satu (S1) Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

  

Oleh

MINATI FEBRINA

NIM: E1C 110 089

  

UNIVERSITAS MATARAM

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA

  

INDONESIA

2017

  

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

Orang kuat bukanlah orang yang selalu menang dalam segala hal, melainkan

orang yang tetap tegar di kala jatuh dan mampu bangkit kembali.

  

PERSEMBAHAN

  Skripsi ini saya persembahkan untuk orang-orang yang sangat berharga dan sangatku sayangi. 

  Mamak Hj. Bq Murliani dan Bapak H. Nasri tercinta, yang telah ikhlas mendoakan dan member semangat tiada henti. 

  Suamiku Chairil Azwar, terimakasih atas dorongan dan motivasi yang telah diberikan kepadaku.  Anakku M. CikalArziki, penyemangat di saat lelahku.  Saudara-saudaraku Ragil dan Hadlun, terimakasih atas semua bantuannnya.

  Kalian adalah saudara terbaik yang kumiliki. 

  Sahabat-sahabat seperjuangan di Kampus Putih (Wirna_Putri_Mia), terimakasih banyak atas kekompakan dan rasa persaudaraan yang telah kalian berikan kepadaku. 

  Almamaterku tercinta

KATA PENGANTAR

  Puji syukur peneliti panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat, karunia- Nya, dan kerja keras peneliti sehingga skripsi yang berjudul “Sistem

  Pengulangan Kata Bahasa Sasak Dialek Ngeno-Ngene di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur” selesai tepat pada waktunya. Tidak lupa salawat serta salam kepada junjungan Nabi Besar Muhammad Saw, yang telah membawa rahmat kepada seluruh alam.

  Skripsi ini tidak lepas dari dukungan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, peneliti menyampaikan terimakasih kepada: 1)

  Dr. H. Wildan, M.Pd., Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Mataram;

  2) Dra. Siti Rohana Hariana Intiana, M.Pd., Ketua Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni;

  3) Muhammad Syahrul Qodri, dosen Pembimbing Akademik;

  4) Drs. H. Khairul Paridi, M.Hum., Ketua Pengelola Program Studi Pendidikan

  Bahasa dan Sastra Indonesia reguler sore sekaligus Dosen Pembimbing I yang membimbing dengan baik; 5)

  Yuniar Nuri Nazir, S.S. M.Hum., Dosen Pembimbing II yang memberi petunjuk dengan baik; 6)

  Para dosen program studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia yang tidak bisa disebutkan satu per satu.

  Peneliti mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk perbaikan selanjutnya. Semoga skripsi ini bisa bermanfaat dan menambah wawasan terhadap peneliti dan parapembaca pada umumnya.

  Mataram, Mei 2017 Peneliti

  

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ ii

HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii

HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................ iv

KATA PENGANTAR ...................................................................................... v

DAFTAR ISI ..................................................................................................... vii

DAFTAR LAMBANG ..................................................................................... x

ABSTRAK ........................................................................................................ xi

  BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1

  1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1

  1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................... 2

  1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................................... 3

  1.4 Manfaat Penelitian .................................................................................... 3

  1.4.1 Manfaat Teoritis ........................................................................................ 4

  1.4.2 Manfaat Praktis ......................................................................................... 4

  BAB II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................... 5

  2.1 Penelitian Relevan ..................................................................................... 5

  2.2 Landasan Teori .......................................................................................... 7

  2.2.1 Konsep Pengulangan Kata ........................................................................ 7

  2.2.2 Jenis Kata Ulang ....................................................................................... 9

  2.2.3 Bentuk Dasar Kata Ulang.......................................................................... 14

  2.2.4 Kata Dasar dan Bentuk Dasar ................................................................... 16

  2.2.5 Kata Asal ................................................................................................... 17

  2.2.6 Akar Kata .................................................................................................. 17

  2.3 Makna dan Fungsi Kata Ulang ................................................................... 18

  

BAB III METODE PENELITIAN ................................................................. 21

  3.1 Pendekatan ................................................................................................ 21

  3.2 Jenis Penelitian .......................................................................................... 21

  3.3 Populasi dan Sampel ................................................................................. 21

  3.3.1 Populasi ..................................................................................................... 21

  3.3.2 Sampel ....................................................................................................... 22

  3.3 Metode dan Teknik Pengumpulan Data .................................................... 23

  3.3.1 Metoe Introspeksi ...................................................................................... 23

  3.3.2 Metode Simak ........................................................................................... 23

  3.3.3 Metode Cakap ........................................................................................... 24

  3.4 Metode dan Teknik Analisis Data ................................................................ 25

  3.4.1 Metode Padan Intralingual ........................................................................ 25

  3.4.2 Metode Distribusional ............................................................................... 26

  3.5 Metode dan Teknik Penyajian Hasil Analisis Data ..................................... 26

  

BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................. 27

  4.1 Sistem Pengulangan Kata Bahasa Sasak ................................................... 27

  4.2 Bentuk Kata Ulang .................................................................................... 31

  4.3 Fungsi Kata Ulang .................................................................................... 34

  4.3.1 Kata Ulang Penuh ..................................................................................... 34

  4.3.2 Kata Ulang Sebagian ................................................................................. 45

  4.3.3 Kata Ulang Dengan Afiks ......................................................................... 45

  4.4 Makna Kata Ulang ....................................................................................... 51

  

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ................................................................. 56

  5.1 Simpulan ................................................................................................... 56

  5.2 Saran .......................................................................................................... 56

  

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 58

LAMPIRAN ...................................................................................................... 59

DAFTAR LAMBANG

  „…‟ : Mengapit makna

  /…/ : Mengapit satuan fonemis

  #...# : Mengapit kalimat ? : Glotal ɳ

  : Simbol /ng/ ǝ

  : Shwa ɔ

  : Bunyi vokal belakang, atas, dan bundar o : Bunyi vokal belakang, tengah atas, dan bundar n : Simbol /ny/

  

ABSTRAK

  Masalah yang dibahas dalam penelitian ini yaitu (1) Bagaimanakah bentuk pengulangan kata bahasa Sasak di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur? (2) Fungsi-fungsi apa sajakah yang ditemukan di dalam pengulangan kata bahasa Sasak di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur? (3) Makna-makna apa sajakah yang terdapat di dalam pengulangan kata bahasa Sasak di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur? Jenis penelitian ini yaitu deskriptif kualitatif yang artinya data yang dihasilkan diuraikan berupa kata-kata. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode proses komunikasi dengan penyedia data yang diperoleh lalu di identifikasi berdasarkan kata yang berhubungan dengan hasil reduplikasi yang dibutuhkan sesuai dengan masalah penelitian, sedangkan penganalisisan datanya menggunakan deskriptif analisis artinya data penelitian yang diperoleh selanjutnya diidentiifkasi sesuai dengan kelaskatanya dan dianalisis berdasarkan bentuk, fungsi, dan maknanya. Berdasarkan hasil analisis data ditemukan pengulangan bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di Desa Rarang tidak mengalami perubahan. Setiap kata ulang memiliki satuan yang diulang. Jadi, satuan yang diulang disebut kata dasar. Sebagian kata ulang dengan mudah ditentukan bentuk dasarnya. Selain ditemukan pengulangan yang tidak mengubah golongan kata, ada juga ditemukan yang mengubah golongan kata, yaitu pengulangan dengan se- ne /sǝ-nǝ/. Kata seatas-atasne, seapik-apikne, sebecat-becatne, seeraq-eraqne, seeru-erune, sekedik-kedikne, selapah-lapahne, seluek-luekne, seluas-luasne, setoaq-toaqne termasuk golongan kata keterangan karena kata-kata tersebut secara dominan menduduki fungsi keterangan. Kata kelas nomina di dalam bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di desa Rarang yang berasal dari kata benda bila diulang akan berfungsi membentuk kata ulang nomina.

  Kata Kunci : Sistem pengulangan, bahasa, bentuk, fungsi dan makna

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

  Dalam situasi dan kepentingan pemakaian bahasa, bahasa Sasak identik dengan masyarakat Sasak yang berada di pulau Lombok. Hal tersebut disebabkan oleh mayoritas masyarakat Lombok adalah suku Sasak. Bahkan tidak jarang bahasa Sasak digunakan sebagai bahasa sanding di dalam proses pengajaran bahasa Indonesia, terutama di sekolah dasar daerah pedesaan. Berdasarkan segi itulah dapat dikatakan bahwa bahasa Sasak sudah memenuhi syarat keilmiahan untuk dijadikan bahan kajian di dalam pengembangan ilmu pengetahuan kebahasaan. Alasan itulah yang mendorong peneliti mengkaji masalah ini. Aspek dialek yang dipilih adalah sistem pengulangan kata dalam bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di desa Rarang. Mengapa dipilih sistem pengulangan kata di desa Rarang? Hal tersebut disebabkan oleh pengulangan kata di desa Rarang juga merupakan salah satu pembentukan kata, sebagaimana yang terjadi di dalam bahasa lain dan dialek lain di dalam bahasa Sasak, khususnya bahasa Sasak dialek yang digunakan oleh masyarakat Rarang. Selain itu,

  Ngeno-Ngene

  bahasa Rarang juga menjadi bahasa sehari-hari peneliti di dalam berkomunikasi. Masyarakat Desa Rarang juga memiliki cirri khas pengulangan kata yaitu pengulangan kata Iton-Iten.

  Bahasa Sasak yang digunakan oleh masyarakat Lombok dikelompokkan ke dalam empat dialek. Keempat dialek terebut, yaitu dialek Ngeno-Ngene, dialek

  

Meno-Mene , dialek Ngeto-Ngete, dan dialek Meriak-Meriku. Masing-masing

  dialek tersebut memiliki daerah atau wilayah penyebarannya. Dialek Ngeno-

  

Ngene banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Timur dan sebagian Lombok

  Barat, dialek Meno-Mene banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Tengah dan daerah Lombok Timur bagian Selatan. Dialek Meriak-Meriku banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Tengah bagian Selatan dan sedikit di Lombok Timur.Terakhir dialek Ngeto-Ngete banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Barat bagain utara dan beberapa tempat di Lombok Timur (Mahsun, 2006 :3-4).

1.2 Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang masalah di atas, dapat dirumusakan masalahnya dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut.

  1) Bagaimanakah bentuk pengulangan kata bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di

  Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur? 2)

  Apakah fungsi yang ditemukan di dalam pengulangan kata bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur?

  3) Apakah makna yang terdapat di dalam pengulangan kata bahasa Sasak dialek

  

Ngeno-Ngene di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur?

  1.3 Tujuan Penelitian

  Penelitian yang berjudul “Sistem Pengulangan Kata Bahasa Sasak Dialek Ngeno-ngene di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur

  ” ini memiliki beberapa tujuan. Tujuan-tujuannya sebagai berikut.

  a) Mengidentifikasi bentuk pengulangan kata bahasa Sasak dialek

  Ngeno-Ngene di desa Rarang Kecamatan Terara kabupaten Lombok Timur.

  b) Mengidentifikasi fungsi pengulangan kata bahasa Sasak dialek

  Ngeno-Ngene di desa Rarang Kecamatan Terara kabupaten Lombok Timur.

  c) Mengidentifikasi makna pengulangan kata bahasa Sasak dialek

  Ngeno-Ngene di desa Rarang Kecamatan Terara kabupaten Lombok Timur.

  1.4 Manfaat Penelitian

  Berdasarkan hasil penelitian ini, diharapkan dapat memberi manfaat, baik secara teoretis maupun praktis.

1.4.1 Manfaat secara Teoretis

  Secara teoretis, penelitian ini memiliki manfaat-manfaat sebagai berikut: a)

  Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat terhadap pengembangan ilmu bahasa. b) Penelitian ini dapat menambah wawasan masyarakat di pulau

  Lombok mengenai keunikan bahasanya, khususnya sistem pengulangan kata dialek Ngeno-Ngene di desa Rarang Kecamatan Terara kabupaten Lombok Timur.

1.4.2 Manfaat secara Praktis

  Selain manfaat secara teoretis, penelitian ini pun memiliki manfaat secara praktis. Adapun manfaat praktisnya adalah penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan referensi oleh rekan-rekan mahasiswa/peneliti yang berminat mendalami bahasa Sasak dialek

  

Ngeno-Ngene di Desa Rarang Kecamatan Terara kabupaten Lombok

Timur.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Penelitian Relevan

  Penelitian bahasa Sasak sudah sering dilakukan, baik yang menyangkut aspek fonologi, morfologi, sintaksis, semantik, wacana, dan sebagainya. Hal-hal yang ada di luar struktur internal bahasa pun kerap dijadikan acuan di dalam penelitian bahasa. Semua itu menunjukkan bahwa bahasa Sasak sebagai salah satu bahasa daerah di Nusantara merupakan bahasa yang cukup kompleks sebagai objek penelitian. Hasil-hasil penelitian yang mengambil objek penelitian bahasa Sasak pun beragam. Ada yang berbentuk jurnal, buku, skripsi, tesis, disertasi, dan sebagainya.

  Penelitian-penelitian terdahulu yang berkaitan dengan Sistem Pengulangan Kata bahasa Sasak diberikan di bawah ini.

  Penelitian ini dilakukan oleh Siti Rohan a (2012) yang berjudul “Bentuk Dan Makna Reduplikasi Bahasa Sasak Dialek Keto-Kete Dan Implikasinya Terhadap Pembelajaran Muatan Lokal Bahasa Sasak D i SMP”. Menjelaskan bahwa di dalam Bahasa Sasak dialek Keto-Kete terdapat empat macam reduplikasi. Keempat macam reduplikasi itu, yaitu reduplikasi seluruh, reduplikasi sebagian, reduplikasi berkombinasi dengan pembubuhan afiks, dan reduplikasi perubahan fonem. Adapun makna yang ditimbulkan akibat adanya reduplikasi, yaitu frekuantif, jamak, dan kulitatif. Akan tetapi, di dalam penelitian ini tidak dijelaskan fungsi reduplikasi di dalam bahasa Sasak.

  Penelitian ini dilakukan oleh Deny Prasetiawan (2013), di dalam skripsinya yang berjudul “Identifikasi Fungsi, Bentuk, Dan Makna Reduplikasi

  Bahasa Sasak Dialek [A-A] d i Desa Anggaraksa Kecamatan Pringgabaya”. Menjelaskan bahwa di desa Anggaraksa ditemukan tiga jenis reduplikasi. Ketiga jenis reduplikasi tersebut, yaitu reduplikasi penuh, reduplikasi sebagian, dan reduplikasi dengan afiks. Reduplikasi di desa Anggaraksa menghasilkan kata baru yang berbeda dari bentuk dasarnya. Kata baru yang dimaksud berhubungan dengan bentuk atau jumlah kata montor (tunggal) dengan pengulangan menjadi

  

montor-montor (jamak). Di dalam hal bentuk data tersebut sudah berubah dari

  satu kata menjadi dua kata. Reduplikasi di desa Anggaraksa juga menimbulkan makna baru. Contohnya dapat dilihat pada kata montor dengan makna “alat transportasi”, bila diulang menjadi “montor-montor”akan bermakna dasar sama

  (alat transportasi), tetapi dengan jumlah lebih dari satu. Akan tetapi, berbeda halnya dengan kata montor bila diulang dengan penambahan sufik menjadi

  

montor-montoran akanbermakna tidak sebagai alat transportasi, melainkan

menunjukkan suatu benda yang menyerupai montor.

  Letak perbedaan penelitian ini dengan penelitian di atas adalah lokasi penelitian dan dialek yang dikaji. Siti Rohana mengambil penelitian dengan dialek

  

Keto-Kete dan Deny Prasetiawan mengambil penelitian di desa Anggaraksa

  kecamatan Pringgabaya yang berdialek [A-A]. Di dalam penelitian Siti Rohana juga tidak dijelaskan fungsi reduplikasi di dalam bahasa Sasak. Sedangkan di dalam penelitian Deny Prasetiawan di dalam pembahasannya tidak menjelaskan tentang kata ulang konjungsi (penghubung) dan kata ulang preposisi (kata depan).

  Selain itu, sepengetahuan penulis bahwa belum ada yang pernah melakukan penelitian kebahasaan khususnya tentang Sistem Pengulangan Kata di desa Rarang.

2.2 Landasan Teori

2.2.1 Konsep Pengulangan Kata

  Secara sederhana, reduplikasi diartikan sebagai proses pengulangan. Hasil proses pengulangan itu dikenal sebagai kata ulang.

  Selanjutnya, Sukri (2008:56) menjelaskan proses reduplikasi atau pengulangan tidak lain adalah pengulangan suatu gramatik, baik unsur yang diduplikasi itu sebagian, baik dengan disertai variasi fonem/segmen atau tanpa disertai suatu fonem/segmen. Hasil reduplikasi suatu satuan lingual atau unsur itulah yang disebut kata ulang. Ahli lain, M. Ramlan (2009: 65) mengatakan bahwa proses pengulangan atau reduplikasi adalah pengulangan satuan gramatik, baik seluruhnya maupun sebagian, baik dengan variasi fonem maupun tidak. Hasil pengulangan tersebut disebut kata ulang, sedangkan satuan yang diulang merupakan bentuk dasar. Hasan Alwi (2003) menjelaskan bahwa reduplikasi atau pengulangan adalah proses pengulangan kata atau unsur kata dan merupakan proses penurunan kata dengan perulangan utuh maupun sebagian. Harimurti Kridalaksana (2007: 12) menjelaskan proses pengulangan atau reduplikasi adalah proses pengulangan kata, baik secara utuh maupun sebagian, baik menggunakan variasi fonem maupun tidak. Berdasarkan pendapat para ahli di atas, jelas tergambar bahwa konsep reduplikasi (proses pengulangan kata) berhubungan dengan bentuk kata (termasuk perubahan bunyi kata), fungsi, dan makna kata karena ia berhubungan dengan gramatika. Abdul Chaer (2015: 178) menjelaskan dalam bahasa Indonesia reduplikasi merupakan mekanisme yang penting dalam pembentukan kata.

  Sebagai proses pembentukan kata, pengulangan kata dialami oleh semua bahasa di dunia, termasuk juga bahasa Sasak, khusus nya bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene yang digunakan oleh masyarakat di desa Rarang. Hal ini secara realitas dapat dibuktikan. Pembuktiannya melalui fenomena dialek Ngeno-Ngene di desa Rarang mengalami masa pengulangan kata yang bertujuan mengubah kelas kata dan makna kata.

  De Saussure (dalam Verhaar, 1980: 114), mengemukakan bahwa

  

langue berhubungan dengan kondisi umum semua bahasa. Hal tersebut

  berarti setiap unsur dan proses tatabahasa (gramatikalisasi) dialami dan dimiliki oleh semua bahasa, hanya realisasi unsur dan proses masing- masing bahasa di dunia yang berbeda-beda, misalnya kegiatan yang terjadi berulang-ulang pada kata yang dialami semua bahasa.

2.2.2 Jenis Kata Ulang

  Apabila dilihat dari cara pengulangan bentuk dasar, Kridalaksana (2007: 13) membagi kata ulang menjadi delapan bagian. Kedelapan kata ulang tersebut sebagai berikut.

  1) Kata ulang antisipatoris, yakni reduplikasi yang terjadi karena pemakai bahasa mengantisipasikan bentuk yang diulang ke depan.

  Contoh : a. Tembak-menembak; b.Tuduh-menuduh.

  2) Kata ulang fonologis, yakni pengulangan unsur-unsur fonologis (fonem, suku kata, kata).

  Contoh : a. Laki-laki  lelaki; b. Pohon-pohonpepohonan.

  3) Kata ulang gramatikal, yakni pengulangan fungsional suatu bentuk dasar (mencakup morfologi dan sintaksis).

  Contoh :a. Besar  membesar-besarkan; b. Putar  memutar-mutar.

  4) Kata ulang idiomatis, yakni kata ulang yang maknanya tidak dapat dijabarkan dari bentuk yang diulang.

  Contoh :a. Mata-mata  bukan pengulangan kata mata dengan makna panca indera.

  5) Kata ulang konsekutif, yakni kata ulang yang terjadi karena pemakai bahasa mengungkap lagi bentuk yang sudah diungkap (perulangan terjadi ke belakang).

  Contoh : a. Tembak  menembak-nembak. 6)

  Kata ulang morfologis, yakni pengulangan morfem yang menghasilkan kata.

  Contoh : a. Naik  menaik-naikkan; b. Rindumerindu-rindukan.

  7) Kata ulang nonidiomatis, yakni perulangan yang maknanya jelas dari bagian yang diulang maupun dari prosesnya.

  Contoh : a. Kertas-kertas  banyak kertas; b. Meja-meja banyak meja.

  8) Kata ulang sintaksis, yakni proses pengulangan yang menghasilkan klausa.

  Contoh : a. Jauh-jauh  walaupun jauh; b. Dekat-dekatwalaupun dekat.

  Sukri (2008: 56) membedakan kata ulang menjadi tiga jenis. Ketiga jenis kata ulang itu sebagai berikut. 1)

  Kata ulang penuh, yaitu pengulangan itu terjadi secara penuh tanpa disertai adanya perubahan fonem. Contohnya sebagai berikut.

  a.

  Kursi-kursi; b. Rumah-rumah.

  2) Kata ulang sebagian, yaitu perulangan dengan cara mengulang sebagian bentuk dasar atau mengulang suku kata pertama bentuk dasar. Contohnya sebagai berikut.

  a.

  Jejaka; b. Lelaki.

  3) Kata ulang berimbuhan, yaitu perulangan dengan cara mengulang bentuk dasar disertai dengan peletakan afiks. Contohnya sebagai berikut.

  a.

  Mobil-mobilan; b. Rumah-rumahan.

  M. Ramlan (2009: 69) Berdasarkan pengulangan bentuk dasarnya, pengulangan dapat digolongkan menjadi empat golongan yaitu: 1) Pengulangan seluruh (Dwilangga) Pengulangan seluruh ialah pengulangan seluruh bentuk dasar, tanpa perubahan fonem dan tidak berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks. Contoh: a.

  Sepeda → Sepeda-sepeda; b. Buku → Buku-buku; c. Sekali → Sekali-sekali.

  2) Pengulangan sebagian (Dwipurwa) Pengulangan sebagian ialah pengulangan sebagian dari bentuk dasarnya. Disini bentuk dasar tidak diulang seluruhnya.

  Contoh: a.

  Laki → Lelaki; b. Berapa → Beberapa; c. Pertama → Pertama-tama. 3) Pengulangan dengan perubahan fonem

  Reduplikasi atas seluruh bentuk dasar yang salah satunya me ngalami perubahan suara pada satu fonem atau lebih.

  Contoh: a.

  Gerak → Gerak-gerik; b. Serba → Serba-serbi; c. Lauk → Lauk-pauk.

  4) Pengulangan trilingga Pengulangan onomatope tiga kali dengan variasi fonem.

  Contoh: a.

  Cas-cis-cus; b. Dag-dig-dug; c. Dar-der-dor.

  Ahli lain, Abdul Chaer (2015: 181) membagi kata ulang (reduplikasi) menjadi empat bagian. Keempat kata ulang tersebut sebagai berikut.

  1) Pengulangan penuh

  Pengulangan penuh ialah pengulangan seluruh bentuk dasar, tanpa melakukan perubahan bentuk fisik dari akar itu.

  Contoh : a.

  Meja-meja bentuk dasar meja; b. Makan-makan bentuk dasar makan.

  2) Pengulangan sebagian Pengulangan sebagian ialah pengulangan dari bentuk dasar itu hanya salah satu suku katanya saja.

  Contoh :

  a.  bentuk dasar laki; Lelaki

   b. bentuk dasar luhur.

  Leluhur 3)

  Pengulangan dengan infiks, maksudnya sebuah akar yang di ulang tetapi diberi infiks pada unsur ulangnya.

  Contoh : a.

  Turun-temurun; b.

  Tali-temali.

  4) Pengulangan dengan perubahan bunyi

  Pengulangan dengan perubahan bunyi, artinya bentuk dasar itu di ulang tetapi disertai dengan perubahan bunyi. Yang berubah bisa bunyi vokalnya dan bisa pula bunyi konsonannya. Bentuk yang berubah bunyi bisa menduduki unsur pertama, bisa juga menduduki unsur kedua. Contoh : a.

  Bolak-balik; b.

  Ramah-tamah.

2.2.3 Bentuk Dasar Kata Ulang

  Setiap kata ulang memiliki satuan yang diulang. Jadi, satuan yang diulang itu disebut kata dasar. Sebagian kata ulang dengan mudah ditentukan bentuk dasarnya. Contoh :

  a. Rumah-rumah  bentuk dasarnya rumah; b. Tuan-tuan bentuk dasarnyatuan.

  Akan tetapi, tidak semua kata ulang dengan mudah dapat ditentukan bentuk dasarnya. Ramlan (2009: 65) mengemukakan dua petunjuk di dalam menentukan bentuk dasar kata ulang. Kedua petunjuk yang dimaksud sebagai berikut.

  1) Pengulangan pada umumnya tidak mengubah golongan kata. Dengan petunjuk ini dapat ditentukan bahwa bentuk dasar kata ulang termasuk golongan kata nominal, verbal, dan bilangan.

  Contoh :

  Cepat

  Kata dasar adalah bentuk linguistik yang bisa berdiri sendiri dan bermakna (Sulchan Yasin, 1987:130). Sedangkan bentuk dasar adalah bentuk yang setingkat lebih rendah dari bentuk kompleksnya.

  Berdesak-desakan →bentuk dasar berdesakanbukan berdesak.

  Mengata-ngatakan → bentuk dasar mengatakan bukan mengata; b.

  Bentuk dasar selalu berupa satuan yang terdapat di dalam penggunaan bahasa, misalnya: “mempertahan-tahankan” bentuk dasarnya bukannya “mempertahan”, melainkan mempertahankan karena mempertahan tidak terdapat di dalam pemakaian bahasa. Contoh: a.

  Kata setinggi-tingginya, seluas-luasnya, secepat-cepatnya termasuk golongan kata keterangan karena kata-kata tersebut secara dominan menduduki fungsi keterangan. 2)

   secepat-cepatnya.

   seluas-luasnya; c.

  1. Berkata-kata

  setinggi-tingginya; b. Luas

  

  Tinggi

  Contoh : a.

  Selain itu, ada juga yang mengubah golongan kata, yaitu pengulangan dengan se-nya.

  bentuk dasar berkata; 2. Menari-nari  bentuk dasar menari.

  

2.2.4 Kata Dasar dan Bentuk Dasar

  Tabel 1, kata dasar dan bentuk dasar

  Kata Dasar Bentuk Asal Bentuk Dasar Bentuk Kompleks (Kata Kompleks)

  Baju Baju Baju Berbaju Lari Lari Berlari Berlarian Bangun Bangun Bangun Terbangun

  Berdasarkan contoh data di atas, terdapat data yang bentuk dasarnya sama dengan bentuk asalnya. Bentuk kompleks berbaju dibangun oleh bentuk dasardan bentuk asal yang sama, yaitu baju

  „baju‟. Bentuk dasar baju dan „baju‟ memiliki

  bentuk asal yang sama, yaitubaju. Dengan demikian, kata

  “berbaju” dibangun

  oleh bentuk asal dan bentuk dasar yang sama, yaitu

  „baju‟. Begitupula kata

terbangun. Bentuk asal dan bentukdasar yang membentuk data tersebut sama,

  yaitu bangun. Hal tersebut didasarkan pada data yang ada. Akan tetapi, pada kata memiliki bentuk dasar

  

berlarian “berlari”. Adapun kata berlari di bangun oleh

  bentuk dasar

  “lari”. Dengan demikian, dapat disimpulkan suatu data yang bentuk dasar dan bentuk asal sama, bila data tersebut mengalami penurunan hanya sekali.

2.2.5 Kata Asal (Bentuk Asal)

  Bentuk asal atau kata asal adalah bentuk linguistik yang paling kecil yang menjadi bagian bentuk kompleks. Berbeda dengan bentuk dasar, bentuk asal (kata asal) hanya terdiri atas bentuk tunggal.Setelah mendapat afiks, barulah bentuk asal berubah menjadi bentuk kompleks (Abdul Chaer, 2015: 25).

  Tabel 2, Kata Asal (Bentuk Asal)

  Kata Dasar Bentuk Asal Bentuk Dasar Bentuk Kompleks

  Adil Adil Keadilan Berkeadilan Pimpin Pimpin Pemimpin Kepemimpinan Lari Lari Berlari Berlarian

2.2.6 Akar Kata

  Apabila kita memperhatikan dengan teliti mengenai bentuk- bentuk kata dasar, terdapat banyak kata yang memiliki bagian yang sama. Seorang ahli dari Austria bernama Renward Brandsteffer telah mencurahkan minatnya di dalam hal ini, yaitu kata-kata dasar bahasa Indonesia di dalam sejarah pertumbuhannya pernah terbentuk dari suatu unsur yang lebih kecil yang disebut akar kata seperti: bukit, rakit, bangkit, ungkit, dan lain-lain dapat dipulangkan kepada suatu unsur dasar, yaitu “kit” (Abdul Chaer, 2015: 22). Berdasarkan uraian di atas, didalam bahasa Indonesia ditemukan bermacam-macam akar kata. Akar-akar kata tersebut, yaitu

  • capkecap, tancap, luncap;
  • parlapar, dampar, lempar;
  • mursumur, umur, lumur;
  • lit lilit, kulit, belit, sulit

2.3 Makna dan Fungsi Kata Ulang

  Masalah makna dan fungsi kata ulang merupakan dua hal yang sulit dipisahkan antara yang satu dengan yang lainnya (Keraf, 1984:

  121). Secara lebih khusus, dijelaskan keseluruhan fungsi reduplikasi sudah membentuk kata ulang dari kata dasar (membentuk kelas kata baru) yang maknanya bisa saja masih berhubungan dengan makna kata yang diulang atau bahkan mencerminkan makna kata yang diulang atau membentuk makna baru.

  Keraf (1984: 121) menggabungkan arti (makna) kata ulang kedalam tujuh kelompok sebagai berikut.

  1) Kata ulang yang mengandung makna banyak yang jumlahya tidak tentu.

  Contoh : a.

  Buku-buku; b.

  Kuda-kuda.

  Makna bentuk ulang di atas akan berbeda dengan bentuk

  “tiga

buah buku” atau “lima ekor kuda”, dan seterusnya, karena “tiga” dan

“lima” jumlahnya tentu/pasti.

  2) Kata ulang yang bermakna bermacam-macam.

  Contoh : a.

  Pohon-pohonan; b.

  Buah-buahan. bermakna

  pohon-pohonan

  „bermacam-macam pohon‟ dan tolang-

  tolangan bermakna „bermacam-macam (aneka ragam) tolang atau biji‟.

  3) Kata ulang dengan makna menyerupai kata yang diulang.

  Contoh : a. kuda-kudaan (BI) bermakna „bagian rumah yang berbentuk seperti kuda ‟.

  b. anak-anakan (BI) bermakna „mainan dengan peran seperti anak- anak atau benda lain

  ‟.

  4. Kata ulang yang mengandung melemahkan arti (agak) Contoh :

  

  a. dengan makna „agak malu‟;

  Kemalu-maluan (BI)

  

b.

  Sifat kekanak-kanakan (BI) „bersifat seperti anak-anak‟.

  5. Kata ulang yang menyatakan intensitas atau kualitas dan kuantitas.

  Contoh : Intenstias kualitatif : a.

  Tariklah kuat-kuat; b.

  Belajarlah giat-giat. Intensitas frekuentif : a.

  Dia menggeleng-gelengkan kepala; b.

  Dia mondar-mandir sejak pagi.

  6. Kata ulang dengan makna saling atau pekerjaan yang berbalasan Contoh : a.

  Ia berpeluk-pelukan dengan Anun; b.

  Rani dan Rino besalam-salaman.

  7. Kata ulang yang mengandung makna korelatif Contoh : a.

  Dua-duajalannya keluar; b.

  Dua-dua sekaligus diambilnya.

BAB III METODE PENELITIAN

  3.1 Pendekatan

  Di dalam penelitian ini, digunakan pendekatan deskriptif, yaitu penelitian yang mencatat semua fenomena kebahasaan yang terjadi secara nyata atau empirik. Pendekatan ini juga menguraikan dan menjelaskan bahasa sesuai seperti apa adanya, sesuai dengan fakta-fakta yang ada, sesuai dengan keadaan aslinya (Muhmmad, 2011: 105).

  3.2 Jenis Penelitian

  Penelitian ini menggunakan analisis kualitatif. Data yang dihasilkan diuraikan dengan kata-kata yang diucapkan oleh penutur asli bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene, Desa Rarang, Kecamatan Terara, Kabupaten Lombok Timur. Bodgan dan Tylor (dalam Muhammad, 2011: 19) mendefinisikan metodelogi kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis, atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati.

  3.3 Populasi dan Sampel

3.3.1 Populasi

  Subroto (2007: 36) mengemukakan bahwa populasi adalah objek penelitian. Dalam penelitian linguistik, populasi pada umumnya ialah keseluruhan individu dari segi-segi tertentu bahasa. Adapun populasi dalam penelitian ini, yaitu keseluruhan penutur bahasa Sasak di Desa Rarang, Kecamatan Terara, Kabupaten Lombok Timur.

3.3.2 Sampel

  Menurut Subroto (2007: 36), sampel adalah sebagian dari populasi yang dijadikan sebagai objek penelitian langsung. Sampel tersebut hendaknya mewakili atau dianggap mewakili populasi secara keseluruhan. Peneliti mengambil dua puluh orang informan sebagai sampel penelitian. Subroto (2007: 41) mengemukakan bahwa informan ialah pembicara asli yang berkemampuan memberi informasi kebahasaan kepada peneliti khususnya mengenai segi-segi tertentu suatu bahasa. Peneliti mengambil dua puluh orang informan dikarenakan dua puluh orang tersebut sudah mampu dan cukup mewakili populasi sebagai sampel penelitian. Pemilihan sampel informan mengikuti beberapa persyaratan (Mahsun, 2005: 141) sebagai berikut.

  1) Berjenis kelamin pria atau wanita. 2) Berusia antara 11-80 tahun. 3) Informan lahir dan dibesarkan di desa itu serta jarang atau tidak pernah meninggalkan desanya.

  4) Berpendidikan minimal tamat pendidikan Taman Kanak-Kanak. 5) Memiliki kebanggaan terhadap isoleknya. 6) Dapat berbahasa Indonesia. 7) Sehat jasmani dan rohani.

3.4 Metode dan Teknik Pengumpulan Data

  Penelitian ini menggunakan tiga metode. Ketiga metode tersebut, yaitu metode introspeksi, simak, dan metode cakap. Peneliti memperoleh data melalui percakapan peneliti sebagai penutur asli bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di Desa Rarang dalam kehidupan sehari-hari dan menyimak percakapan langsung antar warga Desa Rarang.

  3.4.1 Metode Introspeksi

  Metode pertama yang digunakan dalam mengumpulkan data adalah metode introspeksi. Menurut Mahsun (2005: 104), metode introspeksi adalah metode penyediaan data dengan memanfaatkan intuisi kebahasaan peneliti yang meneliti bahasa yang dikuasainya (bahasa ibunya) untuk menyediakan data yang diperlukan dalam rangka analisis sesuai dengan tujuan penelitiannya. Meteode ini sangat relevan digunakan karena peneliti merupakan pengguna bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene serta lahir dan dibesarkan di wilayah pengguna bahasa Sasak di Desa Rarangu Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur.

  3.4.2 Metode Simak

  Metode simak adalah metode yang digunakan untuk memperoleh data dengan melakukan penyimakan terhadap penggunaan bahasa. Metode ini memiliki teknik dasar yang berwujud teknik sadap yang diikuti dengan teknik lanjutan yaitu teknik simak libat cakap, teknik simak bebas libat cakap , dan teknik catat (Mahsun, 2005: 92-93).

  a. Teknik simak libat cakap Pada teknik ini peneliti melakukan penyadapan dengan cara berpartisipasi sambil menyimak, berpartisipasi dalam pembicaraan dan menyimak para informan. Dalam hal ini, peneliti terlibat langsung dalam dialog (Mahsun, 2005: 93). b. Teknik catat Teknik catat ini merupakan teknik lanjutan yang dilakukan ketika menerapkan metode simak. Teknik catat ini digunakan ketika mendapatkan data yang diperoleh dari para informan.

3.4.3 Metode Cakap

  Mahsun (2005: 95) menyatakan penamaan metode penyediaan data dengan metode cakap disebabkan oleh cara yang ditempuh di dalam pengumpulan data itu berupa percakapan antara peneliti dengan informan. Metode cakap memiliki teknik dasar berupa teknik pancing yang diikuti dengan teknik lanjutan yaitu teknik cakap semuka. Pada pelaksanaan teknik cakap semuka ini peneliti langsung melakukan percakapan dengan penggunaan bahasa sebagai informan dengan sumber pada pancingan yang sudah disiapkan (berupa daftar tanya) atau secara spontanitas, maksudnya pancingan dapat muncul di tengah percakapan.

3.5 Metode dan Teknik Analisis Data

  Menurut Sudaryanto (1993: 6), analisis merupakan upaya sang peneliti menangani langsung masalah yang terkandung pada data. Penanganan itu tampak dari adanya tindakan mengamati yang segera diikuti dengan “membedah” dan menguraikan masalah yang bersangkutan.

  Adapun metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu metode padan intralingual dan metode distribusional disertai tekniknya. Berikut ini akan dipaparkan mengenai penggunaan kedua metode tersebut.

  3.5.1 Metode Padan Intralingual Padan merupakan kata yang bersinonim dengan kata banding dan sesuatu

  yang dibandingkan mengandung makna adanya keterhubungan sehingga padan di sini diartikan sebagai hal yang menghubung-bandingkan, sedangkan intralingual mengacu pada makna unsur-unsur yang berada dalam bahasa (bersifat lingual), yang dibedakan dengan unsur yang berada di luar bahasa (ekstralingual), seperti hal-hal yang menyangkut makna, informasi, konteks tuturan, dan lain-lain. Berdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan metode padan intralingual adalah metode analisis dengan cara menghubung-bandingkan unsur-unsur yang bersifat lingual, baik yang terdapat di dalam satu bahasa maupun di dalam beberapa bahasa yang berbeda (Mahsun, 2005: 118). Ada tiga teknik dasar yang digunakan dalam metode padan intralingual ini, yakni teknik hubung banding menyamakan (HBS), hubung banding membedakan (HBB), hubung banding menyamakan hal pokok (HBSP).

  3.5.2 Metode Distribusional

  Metode distribusional adalah metode yang menganalisis satuan lingual tertentu berdasarkan perilaku dan tingkah laku kebahasaan satuan itu dalam hubungannya dengan satuan lain (Subroto, 2007: 68). Dasar penentu kerja metode distribusional adalah teknik pemilihan data berdasarkan kategori (kriteria) tertentu dalam penelitian deskriptif) sesuai dengan ciri alami yang dimiliki oleh data penelitian.

3.6 Metode dan Teknik Penyajian Hasil Analisis Data

  Hasil analisis yang berupa kaidah-kaidah dapat disajikan melalui dua cara, yaitu (a) rumusan dengan menggunakan kata-kata biasa, termasuk penggunaan terminologi yang bersifat teknis dan (b) rumusan dengan menggunakan tanda- tanda atau lambang-lambang. Kedua cara di atas masing-masing disebut metode informal dan metode formal (Mahsun, 2005: 123). Kedua cara ini digunakan di dalam penyajian hasil analisis data sistem pengulangan kata dalam bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur. Beberapa tanda atau lambang yang digunakan, yaitu tanda pagar(#...#) menunjukkan tanda mengapit kali mat, tanda garis miring (/… /) menunjukkan satuan di dalamnya adalah fonem, tanda petik satu („…‟), dan lambang-lambang fonetis.

BAB IV PEMBAHASAN

  12 Becat-becat /bǝcat bǝcat/ cepat-cepat

  24 Ceket-ceket /cǝkǝt cǝkǝt/ pintar-pintar

  23 Conto-conto /conto conto/ contoh-contoh

  22 Cere-cere /cǝrǝ cǝrǝ/ cara-cara

  21 Bis-bis /bIs bIs/ habis-habis

  20 Begang-begang /bǝgaɳ bǝgaɳ/ tikus-tikus

  19 Bian-bian /biyan biyan/ sore-sore

  18 Bulu-bulu /bulu bulu/ rambut-rambut

  17 Bini-bini /bini bini/ wanita-wanita

  16 Beruq-beruq /bǝrU?bǝrU?/ baru-baru

  15 Bere-bere /bǝrǝ bǝrǝ/ tiba-tiba

  14 Beleq-beleq /bǝle?bǝle?/ besar-besar

  13 Buku-buku /buku buku/ buku-buku

  

4.1 Sistem Pengulangan Kata Bahasa Sasak Dialek Ngeno-Ngene di Desa

Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur

  Di dalam bab ini akan dideskripsikan beberapa hal yang berhubungan dengan kata dan analisis data sesuai dengan hasil penelitian di Desa Rarang Kecamatan Terara Kabupaten Lombok Timur.

  10 Belo-belo /belo belo/ panjang-panjang

  9 Beru-beru /bǝru bǝru/ baru-baru

  8 Bajang-bajang /bajaɳ bajaɳ/ pemuda-pemuda

  7 Bale-bale /bale bale/ rumah-rumah

  6 Apik-apik /apIk apIk/ hati-hati

  5 Ambon-ambonan /ambɔn ambɔnan/ ubi-ubian

  4 Amaq-amaq /ama?ama?/ ayah-ayah

  3 Aget-agetan /agǝt agǝtan/ untung-untungan

  2 Adiq-adiq /adI?adI?/ adik-adik

  1 Adeng-adeng /adEɳ adEɳ/ pelan-pelan

  NO Bahasa Sasak Fonemis Terjemahan

  Tabel 3, Deskripsi Kata Ulang Bahasa Sasak Dialek Ngeno-Ngene di Desa Rarang

  11 Bece-bece /bǝcǝ bǝcǝ/ baca-baca

  25 Due-due /duwǝ duwǝ/ dua-dua

  56 Lepang-lepang /lepaɳ lepaɳ/ kodok-kodok

  49 Kedik-kedik /kǝdI?kǝdI?/ sedikit-sedikit

  50 Kaken-kakenan /kakǝn kakǝnan/ makan-makanan

  51 Keke-keke /kǝkǝ kǝkǝ/ bibi-bibi/paman-paman


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1618 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 417 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 377 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 237 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 345 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 488 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 429 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 277 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 511 23