Pengajaran Sastra Novel di Sekolah Menengah Atas

✭ d. Tahap Generalisasi Anak yang berada pada tahap generalisasi ini adalah anak yang berusia 16 tahun dan selanjutnya. Pada tahap ini anak sudah tidak lagi hanya berminat pada hal-hal praktis saja, tetapi juga berminat untuk menemukan konsep- konsep abstrak dengan menganalisis suatu fenomena. Dengan menganalisis fenomena, mereka berusaha menemukan dan merumuskan penyebab utama fenomena itu yang terkadang mengarah ke pemikiran filsafat untuk menentukan keputusan-keputusan moral. Karya sastra yang dipilih untuk diajarkan hendaknya sesuai dengan tahap psikologis pada umunya dalam suatu kelas. Tentu saja, tidak semua siswa dalam satu kelas mempunyai tahapan psikologis yang sama, tetapi guru hendaknya menyajikan karya sastra yang setidak-tidaknya secara psikologis dapat menarik minat sebagaian besar siswa dalam kelas itu. Pemilihan bahan ajar yang tepat memiliki pengaruh terhadap pembelajaran siswa Rahmanto, 1988: 30-31. 3. Latar Belakang Budaya Latar belakang budaya dalam suatu karya sastra meliputi faktor kehidupan manusia dan lingkungannya. Latar belakang tersebut yakni geografi, sejarah, topografi, iklim, mitologi, legenda, pekerjaan, kepercayaan, cara berfikir, nilai- nilai masyarakat, seni, olahraga, hiburan, moral, etika dan lain-lain. Biasanya siswa akan mudah tertarik pada karya-karya sastra dengan latar belakang yang erat hubungannya dengan latar belakang kehidupan mereka, terutama bila karya sastra itu menghadirkkan tokoh yang berasal dari lingkungan mereka dan mempunyai kesamaan dengan mereka atau orang-orang di sekitar mereka. Dengan demikian, secara umum guru hendaknya memilih bahan pengajarannya ✮ dengan mengunakan prinsip mengutamakan karya-karya sastra yang latar ceritanya dikenal oleh para siswa. Guru hendaknya memahami apa yang diminati oleh para siswanya sehingga dapat menyajikan suatu karya sastra yang tidak terlalu menuntut gambaran di luar jangkauan kemampuan pembayangan yang dimiliki oleh para siswanya Rahmanto, 1988: 31. Pemilihan bahan ajar dalam pembelajaran sastra di SMA yang telah diuraikan di atas disajikan dalam tabel berikut ini. Tabel 2.1 Indikator Pemilihan Bahan Ajar Pembelajaran Siswa di SMA No Indikator Deskriptor 1 Bahasa 1 Mempertimbangkan kosakata baru. 2 Mempertimbangkan ketatabahasaan. 3 Mempertimbangkan kemampuan berbahasa siswa pada jenjang pendidikan. 4 Penggunaan bahasa yang komunikatif. 2 Psikologi 1 Berhubungan dengan kematangan jiwa dan perkembangan anak. 2 Mampu menarik minat baca siswa. 3 Mampu meningkatkan minat baca siswa. 3 Latar Belakang Budaya 1 Disesuaikan dengan tingkat pengetahuan siswa. 2 Disesuaikan dengan latar belakang budaya siswa pada saat ini. Sumber: Rahmanto “Metode Pengajaran Sastra” Secara umum ada tiga pokok dalam strategi mengajar yakni tahap permulaan prainstruksional, tahap pengajaran instruksional, dan tahap penilaian dan tindak lanjut. Ketiga tahapan ini harus ditempuh pada setiap pelaksanaan ✯ pengajaran. Jika satu tahapan tersebut ditinggalkan, maka sebenarnya tidak dapat dikatakan telah terjadi proses pengajaran Suliani, 2011: 10. 1. Tahap Prainstruksional Tahap prainstruksional sering juga disebut dengan tahap apersepsi. Tahap apersepsi adalah tahapan yang ditempuh guru pada saat ia memulai proses belajar dan mengajar. Beberapa kegiatan yang dapat dilakukan oleh guru atau oleh siswa pada tahapan ini adalah sebagai berikut. a. Guru menanyakan kehadiran siswa dan mencatat siapa saja yang tidak hadir. Kehadiran siswa dalam pengajaran, dapat dijadikan salah satu tolok ukur kemampuan guru mengajar. Tidak selalu ketidakhadiran siswa, disebabkan kondisi siswa yang bersangkutan sakit, malas, bolos, dan lain-lain, tetapi bisa juga terjadi karena pengajaran dan guru tidak menyenangkan, sikapnya tidak disukai oleh siswa, atau karena tindakan guru pada waktu mengajar sebelumnya dianggap merugikan siswa penilaian tidak adil, memberi hukuman yang menyebabkan frustasi, rendah diri, dan lain-lain. b. Bertanya kepada siswa sampai di mana pembahasan pelajaran sebelumnya. Dengan demikian, guru mengetahui ada tidaknya kebiasaan belajar siswa dirumahnya sendiri, setidak-tidaknya kesiapan siswa menghadapi pelajaran hari itu. Siswa juga bisa menggali kembali pengetahuan yang sudah diberikan guru pada hari sebelumnya. c. Mengajukan pertanyaan kepada siswa di kelas, atau siswa tertentu tentang bahan pelajaran yang sudah diberikan sebelumnya. Hal ini dilakukan untuk mengetahui ✰ sampai di mana pemahaman materi yang telah diberikan. Kegiatan tersebut juga bertujuan untuk memancing siswa belajar dirumah. d. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Siswa diperkenankan bertanya mengenai bahan pelajaran yang belum dikuasainya dari pengajaran yang telah dilaksanakan sebelumnya. Hal ini bertujuan menghindari adanya siswa yang belum memahami materi yang sudah diberikan guru sebelumnya. e. Mengulang kembali bahan pelajaran yang lalu bahan pembelajaran sebelumnya secara singkat tapi mencakup semua bahan aspek yang telah dibahas sebelumnya. Jangan sampai guru membahas kembali pelajaran sebelumnya secara mendetail. Hal ini dilakukan hanya sebagai dasar bagi pelajaran yang akan dibahas hari berikutnya nanti, dan sebagai usaha dalam menciptakan kondisi belajar siswa. Tujuan tahapa-tahapan di atas adalah mengungkapkan kembali tanggapan siswa terhadap bahan ajar yang telah diterimanya, dan menumbuhkan kondisi belajar dalam hubungannya dengan pelajaran hari itu. Tahap prainstruksional dalam strategi mengajar mirip dengan kegiatan pemanasan dalam olah raga. Kegiatan ini akan mempengaruhi keberhasilan siswa. 2. Tahap Istruksional Tahap kedua adalah tahap pengajaran atau tahap inti, yakni tahapan memberikan bahan pelajaran yang telah disusun guru sebelumnya. Pada tahap ini guru memberikan materi yang akan di belajarkannya pada hari itu. Secara umum dapat diidentifikasi beberapa bagian sebagai berikut. a. Menjelaskan kepada siswa tujuan pengajaran yang harus dicapai siswa. ✱✲ b. Menuliskan pokok materi yang akan dibahas hari itu yang diambil dari buku sumber yang telah disiapkan sebelumnya. c. Membahas pokok materi yang telah dituliskan tadi. Dalam pembahasan materi itu dapat ditempuh dua cara yakni: a pembahasan dimulai dari gambaran umum materi pengajaran menuju kepada topik secara lebih khusus, b dimulai dari topik khusus menuju topik umum. d. Pada setiap pokok materi yang dibahas sebaiknya diberikan contoh-contoh kongkret. Demikian pula siswa harus diberikan pertanyaan atau tugas, untuk mengetahui tingkat pemahaman dari setiap pokok materi yang telah dibahas. e. Penggunaan alat bantu pengajaran untuk memperjelas pembahasan setiap pokok materi sangat diperlukan. f. Menyimpulkan hasil pembahasan dari pokok materi. Kesimpulan ini dibuat oleh guru dan sebaiknya pokok-pokoknya ditulis dipapan tulis untuk dicatat siswa. Kesimpulan dapat pula dibuat guru bersama-sama siswa, bahkan kalau mungkin diserahkan sepenuhnya kepada siswa. 3. Tahap Evaluasi dan Tindak Lanjut Tahap yang ketiga adalah tahap evaluasi atau penilaian dan tindak lanjut dalam kegiatan pembelajaran. Pada tahap ini guru memberikan pertanyaan terkait materi pembelajaran yang telah dilaksanakan. Tujuan tahapan ini ialah untuk mengetahui tingkat keberhasilan dari tahapan kedua instruksional. Ketiga tahap yang telah dibahas di atas, merupakan satu rangkaian kegiatan yang terpadu, tidak terpisahkan satu sama lain. Guru dituntut untuk mampu dan dapat ✳✴ mengatur waktu dan kegiatan secara fleksibel, sehingga ketiga rangkaian tersebut diterima oleh siswa secara utuh. Di sinilah letak keterampilan profesional dari seorang guru dalam melaksanakan strategi mengajar. Dalam Kurikulum 2013 SMA kelas X semester 1 program pembelajaran Bahasa Indonesia yang berkaitan dengan pembelajaran novel, pada KI 3, yaitu memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minat untuk memecahkan masalah. KD 3.8 Menganalisis hal-hal menarik tentang tokoh hikayat yang disampaikan secara langsung dan atau melalui rekaman dan mengaitkannya dengan kehidupan sehari-hari. Siswa diharapkan mampu menganalisis hal-hal menarik tentang tokoh cerita seperti pandangan hidup, budaya, agama, lingkungan tempat tinggal, mata pencaharian, ciri-ciri fisik dan lain-lain. Dalam penelitian ini, peneliti akan melihat tokoh Melayu dalam novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata. Selanjutnya penelitian tersebut diimplikasikan pada pembelajran sastra. Implikasi yang dimaksud yaitu mengenai keterkaitan tokoh Melayu dengan KI dan KD serta layak atau tidaknya novel Cinta di Dalam Gelas tersebut untuk dijadikan alternatif bahan pembelajaran sastra di SMA. Layak atau tidaknya novel tersebut dijadikan bahan ajar pembelajaran sastra dilihat berdasarkan indikator pemilihan bahan ajar pembelajaran sastra yang telah diuraikan di atas.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Metode

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif. Metode penelitian deskriptif adalah penelitian yang dimaksudkan untuk menyelidiki keadaan, kondisi atau hal-hal lain yang sudah disebutkan, yang hasilnya dipaparkan dalam bentuk laporan penelitian. Dalam penelitian ini peneliti bertindak sebagai pengamat dan hanya memotret apa yang terjadi pada objek atau wilayah yang diteliti, kemudian memaparkan apa yang terjadi dalam bentuk laporan penelitian Arikunto, 2010:3. Metode kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif. Data deskriptif tersebut berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang atau perilaku yang dapat diamati Moeleong, 2007: 4. Dalam penelitian ini, metode deskriptif kualitatif digunakan untuk menggambarkan atau mendeskripsikan Tokoh Melayu dalam novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata dan implikasinya terhadap pembelajaran sastra di SMA.

3.2 Sumber Data

Sumber data dalam penelitian ini adalah novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata. Novel ini diterbitkan oleh PT Bentang Pustaka, cetakan pertama, Maret 2011. Tebal buku xx + 316 halaman.

3.3 Teknik Pengumpulan Data

Teknik mengumpulkan data penelitian ini adalah sebagai berikut Semi, 1993:31. a. Membaca novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata dengan melakukan pencatatan teks yang dianggap penting. b. Melakukan pengamatan dan tanya jawab berkaitan dengan data yang menjadi catatan. Tabel 3.1 Rincian Pertanyaan Wawancara INDIKATOR JUMLAH Bahasa Masyarakat Melayu Bangka Belitung 6 buah pertanyaan c. Melakukan pemilihan dan pemisahan data, dalam hal ini dilakukan pengodean terhadap data yang menggambarkan agama, mata pencaharian, ciri-ciri fisik, pandangan hidup, lingkungan tempat tinggal, pendidikan, tokoh Melayu dan implikasinya dikelompokkan sesuai aspek penelitian.

3.4 Teknik Analisis Data

Teknik pengumpulan data pada penelitian ini adalah sebagai berikut Semi, 1993:31. a. Menginterpretasi dan mendeskripsikan data yang menggambarkan aspek tokoh Melayu. Tabel 3.2 Indikator Tokoh Melayu NO INDIKATOR TOKOH MELAYU DESKRIPTOR 1 Agama Islam Semua orang Melayu adalah orang Islam. Jika agamanya tidak Islam maka dia disebut “kurang” atau tidak Melayu. 2 Berbahasa Melayu Orang Melayu adalah orang yang menggunakan bahasa melayu dalam kehidupannya sehari-hari. 3 Beradat Istiadat Melayu Orang Melayu adalah orang yang beradat istiadat Melayu.. Sumber : Isjoni “Orang Melayu di Zaman yang Berubah” b. Menginterpretasi dan mendeskripsikan data yang menggambarkan implikasinya terhadap pembelajaran sastra di SMA. c. Menyimpulkan hasil deskripsi tokoh Melayu pada novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata dan implikasinya terhadap pembelajaran sastra di SMA.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan

Berdasarkan hasil pembahasan, dapat disimpulkan sebagai berikut. 1. Pengarang memunculkan tokoh Melayu dalam novel Cinta di Dalam Gelas sebagai orang Islam yang taat, cerdas, nasionalis, pekerja keras, bermusyawarah, dan menggunakan bahasa Melayu Mentok. Dari penggambaran tokoh tersebut, tokoh Enong, Ikal, Pamanda, Alvin, Detektif M. Nur, Rustam, Mitoha, dan Selamot, termasuk ke dalam kategori tokoh “sangat Melayu” karena kemelayuan tokoh-tokoh tersebut digambarkan atau tersaji secara lugas di dalam cerita, sehingga memenuhi 3 indikator tokoh Melayu yaitu beragama Islam, berbahasa Melayu, dan beradat istiadat Melayu. Selain itu tokoh Modin, Sersan Kepala, Hasanah, Midah, jumadi, Preman cebol, Chip, muntaha, Maulidi, Mustahaq Davidson, Munawir, Maksum, Matarom, Ketua Karmun, dan Overste Djamalam, termasuk ke dalam kategori tokoh “kurang Melayu” karena kemelayuan tokoh-tokoh digambarkan atau tersaji tidak secara lugas di dalam cerita. 2. Novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata layak untuk dijadikan sebagai alternatif bahan ajar sastra di SMA karena sesuai dengan kriteria pemilihan bahan ajar meliputi aspek psikologis, bahasa, dan latar belakang budaya.

5.2 Saran

Berdasarkan hasil analisis terhadap novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata, peneliti menyarankan sebagai berikut. 1. Dalam pembelajaran Bahasa Indonesia mengenai menganalisis hal-hal menarik tentang tokoh dapat menggunakan tokoh yang ada di dalam novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata. 2. Novel Cinta di Dalam Gelas dapat digunakan sebagai bahan ajar dalam pembelajaran sastra. 3. Guru bidang studi mata pelajaran Bahasa Indonesia dapat menggunakan kutipan-kutipan penggalan novel Cinta di Dalam Gelassebagai contoh dalam pembelajaran sastra mengenai tokoh. Hal ini karena novel Cinta di Dalam Gelas layak dijadikan salah satu alternatif bahan ajar berdasarkan kriteria pemilihan bahan ajar. 4. Penelitian ini dapat digunakan lagi oleh peneliti lain pada novel Cinta di Dalam Gelas karya Andrea Hirata. ✵✶✷ DAFTAR PUSTAKA Aminudin. 1991. Pengantar Apresiasi Karya Sastra. Bandung: Sinar Baru. Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta. Damono,Sapardi Djoko. 2002. Pedoman Penelitian Sosiologi Sastra. Jakarta: Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional. Eti, Nunung Yuli. 2009. Selayang Pandang Kepulauan Bangka Belitung. Klaten : Intan Pariwara. Hamalik, Oemar. 2009. Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: Bumi Aksara. Hirata, Andrea.2011. Cinta di Dalam Gelas. Jakarta: Bentang Pustaka. Ihsan, Fuad. 2011. Dasar-Dasar Pendidikan. Jakarta. PT Rineka Cipta Isjoni. 2007. Orang Melayu di Zaman yang Berubah. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Jabrohim.2012. Teori Penelitian Sastra. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Moeloeng dan Dimyati. 2006. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya Nurgiyantoro, Burhan.2007. Teori Pengkajian Fiksi. Yogyakarta: Gadja Mada University Press. Nurgiyantoro, Burhan. 2010. Penilaian Pembelajaran Bahasa. Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta. Rahmanto, Bernadus. 1988. Metode Pengajaran Sastra. Yogyakarta: Kanisius. Ratna, Nyoman Kutha. 2003. Paradigma Sosiologi Sastra. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Sayuti, Suminto A. 2000. Berkenalan Dengan Prosa Fiksi. Yogyakarta: Gama Media Sayuti, Suminto A. 1996. Apresiasi Prosa Fiksi.Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Sinar, Tengku Luckman.1994. Jati diri Melayu. Medan : Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Seni Budaya Melayu. Semi, Altar. 1993. Metode Penelitian Sastra. Bandung : Angkasa. Semi, Atar. 1982. Kritik Sastra. Bandung : Angkasa. ✸✹✺ Setiadi, Elly M. dkk. 2008. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar. Jakarta. Kencana. Setiadi, Elly M. dkk. 2012. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar Edisi Kedua. Jakarta. Kencana. Suhendar Supinah, Pien. 1993. Pendekatan Teori Sejarah Apresiasi Sastra Indonesia. Bandung: CV Pionir Jaya Bandung. Suroto. 1989. Apresiasi Sastra Indonesia. Jakarta: Erlangga. Suyanto, Edi. 2012. Prilaku Tokoh dalam Cerpen Indonesia. Bandar Lampung : Universitas Lampung. Sutawijaya, Alam Rumini, Mien. 1996. Bimbingan Apresiasi Sastra Jilid I Cerita Pendek dan Novel. Jakarta: Depertemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Dokumen yang terkait

DESKRIPSI LATAR DAN FUNGSINYA DALAM NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)

2 31 72

PERSPEKTIF GENDERANDREA HIRATA : TINJAUAN Perspektif Gender Dalam Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Tinjauan Sastra Feminis Dan Implementasinya Sebagai Bahan Ajar Sastra Di SMA.

0 2 12

PENDAHULUAN Perspektif Gender Dalam Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Tinjauan Sastra Feminis Dan Implementasinya Sebagai Bahan Ajar Sastra Di SMA.

0 3 12

PERSPEKTIF GENDER DALAM NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA: TINJAUAN SASTRA FEMINIS DAN IMPLEMENTASINYA SEBAGAI BAHAN Perspektif Gender Dalam Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Tinjauan Sastra Feminis Dan Implementasinya Sebagai

8 27 17

BAHASA FIGURATIF NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA: KAJIAN STILISTIKA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM Bahasa Figuratif Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Kajian Stilistika Dan Implementasinya Dalam Pembelajaran Sastra Di SMP.

0 6 15

BAHASA FIGURATIF NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA: KAJIAN STILISTIKA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN SASTRA DI Bahasa Figuratif Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Kajian Stilistika Dan Implementasinya Dalam Pembelajaran

3 22 27

ASPEK BUDAYA DALAM NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA Aspek Budaya Dalam Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Tinjauan Sosiologi Sastra.

0 1 11

PENDAHULUAN Aspek Budaya Dalam Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Tinjauan Sosiologi Sastra.

0 2 31

ASPEK BUDAYA DALAM NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA Aspek Budaya Dalam Novel Cinta Di Dalam Gelas Karya Andrea Hirata: Tinjauan Sosiologi Sastra.

0 2 19

ANALISIS STRUKTUR NOVEL CINTA DI DALAM GELAS KARYA ANDREA HIRATA - UNWIDHA Repository

0 1 31

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3547 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 906 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 824 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 536 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 690 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1189 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

61 1092 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 697 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 970 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1184 23