PESAN KEMANUSIAAN PADA FOTO BENCANA MELETUSNYA GUNUNG KELUD di MEDIA CETAK (Analisis Isi Pada Harian Jawa Pos Edisi 15 Februari – 23 Februari 2014 )

SKRIPSI
PESAN KEMANUSIAAN PADA FOTO BENCANA MELETUSNYA
GUNUNG KELUD di MEDIA CETAK
(Analisis Isi Pada Harian Jawa Pos Edisi 15 Februari – 23 Februari 2014 )

Disusun Oleh:
Dito Wedyahusada
201010040311371

Dosen Pembimbing :
1. Zen Amirudin, M.Med.Kom
2. Nasrullah, M.Si

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT,
karena berkat rahmat, hidayah dan karunia-Nya maka penulis dapat
menyelesaikan skripsi ini dengan judul : “Pesan Kemanusiaan Pada Foto
Bencana Meletusnya Gunung Kelud Di Media Cetak”. Skripsi ini diajukan
untuk memenuhi salah satu syarat dalam menempuh ujian Sarjana Ilmu
Komunikasi.
Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini masih banyak
terdapat kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan, hal ini dikarenakan
keterbatasan kemampuan yang penulis miliki. Atas segala kekurangan dan
ketidaksempurnaan skripsi ini, penulis sangat mengharapkan masukan, kritik
dan saran yang bersifat membangun kearah perbaikan dan penyempurnaan
skripsi ini. Cukup banyak kesulitan yang penulis temui dalam penulisan
skripsi ini, tetapi Alhamdullilah dapat penulis atasi dan selesaikan dengan
baik.
Pada saat ini, saya ingin menyampaikan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada ALLAH SWT atas rahmat dan kekuatan darinya sehingga
dapat menyelesaikan skripsi ini, serta pihak-pihak yang telah banyak
membantu saya yaitu :
1. Zen Amirudin, M.Med.Kom , selaku Dosen Pembimbing I yang
telah memberikan bimbingan dalam menyelesaikan skripsi saya,

serta arahan dan pembinaan selama saya menempuh perkuliahan
di

Fakultas

Ilmu

Sosial

dan

Ilmu

Politik

Universitas

Muhammadiyah Malang.
2. Nasrullah, M.Si, Dosen Pembimbing II yang telah memberikan
bimbingan dalam menyelesaikan skripsi saya, serta arahan dan
pembinaan selama saya menempuh perkuliahan di Fakultas Ilmu
Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang.
3. Seluruh Dosen/Staff Pengajar Universitas Muhammadiyah Malang
yang telah banyak membekali saya dengan ilmu pengetahuan
hukum, dan lain-lain.
4. Bapak Ir. Bambang Wedyantadji, MT dan Ibu Drs. Endrawati
Kumala Intan, selaku Orang Tua yang saya cintai yang tiada
hentinya memberikan saya pendidikan, pembinaan, kepedulian,
nasihat, semangat dan doa dengan penuh kasih sayang selama
saya menempuh pendidikan formal dan motivasi hidup dalam
menggapai cita-cita saya,
5. Seluruh teman-teman saya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu

di

Universitas

Muhammdiyah

Malang

yang

telah

memberikan semangat, kerjasama dan hiburan yang membuat
saya

tetap

semangat

dalam

menempuh

perkuliahan dan

menyelesaikan skripsi ini.
Akhir kata saya menyadari bahwa skripsi saya ini masih banyak
kekurangan dan jauh dari kesempurnaan, untuk itu saya mengharapkan kritik

dan saran yang bersifat membangun ke arah kebaikan dan kesempurnaan
skripsi. Atas bantuan dan kerja sama selama ini, penulis hanya dapat
mengucapkan terima kasih dan mendoakan semoga atas kebaikan yang telah
Bapak, Ibu, serta teman-teman berikan mendapat amalan yang setimpal dari
ALLAH SWT.

Malang, 26 Januari 2015
penulis

( Dito Wedyahusada )

DAFTAR ISI

Lembar Persetujuan ................................................................................. i
Lembar Pengesahan .................................................................................. ii
Pernyataan Orisinalitas ............................................................................ iii
Berita Acara Bimbingan Skripsi.............................................................. iv
Abstrak ....................................................................................................... v
Kata Pengantar .........................................................................................
Daftar Isi ....................................................................................................
Daftar Tabel...............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1
A. Latar Belakang ...................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ................................................................................. 6
C. Tujuan Penelitian ................................................................................... 6
D. Manfaat Penelitian................................................................................. 7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................... 8
A. Komunikasi Massa ................................................................................ 8
B. Surat Kabar Sebagai Media Pemberitaan ............................................. 11
C. Pesan dalam Surat Kabar ....................................................................... 13
D. Nilai Kemanusiaan dalam Foto ............................................................ 15
E. Foto Kemanusiaan dalam Foto Jurnalistik ............................................ 16
E.1 Pengertian Foto .................................................................. 16
E.2 Foto Berita ........................................................................ 17
E.3 Foto Jurnalistik .................................................................. 17
E.4 Jenis – Jenis Foto Jurnalistik ............................................. 22
E.5 Foto Kemanusiaan ( Human Interest ) ............................... 24
F. Analisis Isi ............................................................................................. 24

G. Teori Agenda Setting ............................................................................ 26
H. Definisi Operasional.............................................................................. 27
H.1 Foto Jurnalistik .................................................................. 27
H.5 Analisis Isi ......................................................................... 28
I. Struktur Kategori .................................................................................... 28
BAB III METODE PENELITIAN .......................................................... 30
A. Jenis Penelitian ...................................................................................... 30
B. Unit Analisis .......................................................................................... 30
C. Ruang Lingkup dan Satuan Ukur .......................................................... 31
D. Teknik Pengumpulan Data .................................................................... 32
E. Teknik Analisis Data ............................................................................. 33
F. Uji Realibilitas ....................................................................................... 33
BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN ....................... 35
A. Sejarah Perkembangan Jawa Pos .......................................................... 35
B. Corak Jawa Pos ..................................................................................... 40
C. Format Jawa Pos .................................................................................... 41
D. Karakteristik Jawa Pos .......................................................................... 41
E. Visi dan Misi Jawa Pos .......................................................................... 44
F. Struktur Organisasi PT. Jawa Pos .......................................................... 45
G. Struktur Organisasi Bagian Redaksi PT. Jawa Pos ............................... 46
BAB V SAJIAN DAN ANALISIS DATA ............................................... 47
A. Analisis Isi Kemunculan Pesan Kemanusiaan Pada Foto Bencana Meletusnya
Gunung Kelud di Koran Jawa Pos ....................................................... 47
B. Pembahasan ........................................................................................... 64
C. Uji Realibilitas ....................................................................................... 78
C.1 Uji Realibilitas Peneliti dengan Koder 1 ........................... 80

C.2 Uji Realibilitas Peneliti dengan Koder 2 ........................... 82
BAB VI PENUTUP ................................................................................... 84
A. Kesimpulan ........................................................................................... 84
B. Saran ...................................................................................................... 85
1. Akademis ............................................................................. 85
2. Praktis .................................................................................. 86
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................
LAMPIRAN ...............................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

Ardial. 2014. Paradigma Dan Model Penelitian Komunikasi. Jakarta : PT. Bumi
Aksara.
Cangara, Hafid. 2002. Pengantar Ilmu Komunikasi, Jakarta: Rajawali Pers.
Eriyanto. 2011. Analisis Isi. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Effendy, Onong, Uchjana. 1993. Ilmu Teori dan Filsafat Komunikasi. Bandung.
PT. Citra Aditya Bakti.
Gani, Rita. 2013. Jurnalistik Foto. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.
Joseph R. Dominick. Mass Media Research: An Introduction ( USA, Wadsworth
Thompson Learning, 2003).
Matulloh,Oscar. Suatu Pendekatan Visual Dengan Suara Hati.
Nurudin. 2007. Pengantar Komunikasi Massa. Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.
Rakhmat, Jalaluddin. 2012. Metode Penelitian Komunikasi. Bandung: PT.
Remaja Rosdakarya.
Siregar, Ashadi. 1995. Sketsa Sketsa Media Massa. Jogjakarta: Bentang Budaya.
Soelarko, 1975. Objek dan Tema, Foto Indonesia: Tahun VI-No. 37, Juli/Agustus.
Tamburaka, Apriadi. 2012. Agenda Setting Media Massa. Jakarta: Rajawali Pers.
Vivian, Jhon. 2008. Teori Komunikasi Massa (edisi kedelapan). Jakarta: Prenada
Media Group.
Winarni, 2003. Komunikasi Massa Suatu Pengantar. Malang: Umm pres.

Data Internet
http://www.idseducation.com Diakses, 6 Mei 2014
http://azteza.wordpress.com Diakses, 6 Mei 2014
http://techgroup.yahoo.com/group/fotofotoku/files/materi/ Diakses, 8 Mei 2014
http://suhartoumm.blogspot.com/2009/10/uji-validitas-dalam-beberapapengertian.html Diakses, 9 Mei 2014
Non – Buku
CD Company Profil PT. Jawa Pos Group tahun 2014

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Perkembangan teknologi komunikasi saat ini membuat masyarakat
memiliki banyak pilihan dalam mengakses informasi yang diinginkannya.
Dari surat kabar, radio, televisi dan munculnya internet sebagai saluran
komunikasi massa era digital. Meskipun dalam era globalisasi saat ini, koran
masih tetap dipercaya masyarakat untuk memenuhi segala informasi yang
dibutuhkan. Kemudahan untuk dibaca dan didokumentasikan yang membuat
koran mampu memberi pemahaman yang tinggi kepada pembacanya.
Seiring dengan perkembangan jaman, banyak perusahaan media cetak
bermunculan yang disertai berbagai pilihan info yang dikemas dalam rubrik –
rubrik yang menarik. Dalam kegiatannya sebagai media komunikasi massa,
koran mampu menyediakan isi koran seperti informasi, hiburan, dan
keterangan melalui berita, foto, kritik, ataupun artikel – artikelnya.
Media massa sendiri memiliki fungsi sebagai kontrol sosial. Dalam
koran terdapat dua berita yang perlu didapat, yaitu berita tulis dan visual.
Dalam hal ini media massa cetak yang merupakan salah satu dan beberapa
media massa yang terbanyak dan tersering dimanfaatkan oleh masyarakat ada
media massa surat kabar atau koran.

1

Surat kabar atau koran juga merupakan media massa cetak yang relatif
tidak mahal. Inilah yang memungkinkan surat kabar menjadi media massa
yang relatif memiliki tingkat keakraban cukup tinggi dengan masyarakat.
Berita di surat kabar berupa tulisan, artikel dan foto yang memiliki pesan
untuk disampaikan kepada pembaca.
Karena koran bersifat visual, kehadiran foto dalam berita mampu
memudahkan pembaca untuk memahami isi berita tersebut karena
didalamnya mengandung 5W + 1H. Foto yang mengandung unsur tersebut
bisa disebut sebagai foto jurnalistik.
Berita yang disertai dengan foto akan menjadi menarik ketika kita
membacanya. Menurut Guru Besar Universitas Missouri, Amerika Serikat,
AS, Cliff Edom, foto jurnalistik adalah paduan kata (words) dan gambar
(pictures). Pada dasarnya bahasa tulisan memerlukan proses pemahaman,
kemudian

menyentuh

emosi,

sedangkan

bahasa

gambar

langsung

memberikan dampak bagi pembacanya. Bahasa gambar pada foto berita
sendiri dapat memunculkan tanggapan maupun kekaguman dari pembacanya.
Dalam memaknai sebuah foto bisa muncul interpretasi yang berbedabeda dari setiap orang. Tidak hanya dari persepsi orang saja, tetapi angel /
sudut pengambilan gambar dari sebuah peristiwa pun sangat penting dalam
membentuk interpretasi dari foto.
Pemakaian foto sebagai elemen berita muncul pada tahun 1930-an
oleh majalah LIFE di Amerika Serikat. Wilson Hick yang merupakan

2

redaktur foto pertama majalah tersebut dianggap sebagai perintis kemajuan
foto jurnalistik.
Dalam bukunya “Words and Pictures”, Wilson Hicks menyampaikan
bahwa ada beberapa karakteristik foto jurnalistik, yaitu :
1. Dasar foto jurnalistik adalah gabungan foto dan kata. Kalimat
pelengkap atau caption menjadi penting dalan menjelaskan hal –
hala yang tidak dapat disampaikan dalam foto.
2. Media jurnalistik merupakan media massa apapun bentuknya.
Karena foto jurnalistik akan lebih berarti jika bisa disebarluaskan
untuk dinikmati oleh masyarakat luas.
3. Fokus jurnalistik adalah fotografi komunikasi.
4. Pesan yang disampaikan dalam foto harus bisa dipahami oleh
masyarakat luas.
5. Agar bisa lebih mematangkan ide atau konsep diperlukan seorang
editor.
Saat ini hampir semua media massa menyajikan foto jurnalistik dalam
setiap terbitannya. Banyak tuntutan yang harus dipenuhi oleh redaksi
terhadap jurnalis foto, skill - skill baru harus dikuasai oleh jurnalis foto
sehingga mendapatkan hasil foto yang menarik dan sesuai dengan isi dari
berita tersebut.
Dalam peristiwa bencana meletusnya Gunung Kelud memberikan
dampak luar biasa bagi masyarakat luas. Muntahan material vulkanis tidak
hanya menepa wilayah di dekat gunung berapi setinggi 1.731 tersebut, tetapi
3

juga kota – kota lain di Pulau Jawa. Kota Kediri menjadi daerah yang paling
parah dari dampak meletusnya Gunung Kelud tersebut, karena hanya berjarak
sekitar 44km dari puncak gunung tersebut. Seluruh aktivitas warga terganggu,
seperti bandara ditutup, transportasi antar kota terganggu, agenda pendidikan
diliburkan hingga ratusan ribu warga mengungsi.
Dalam berita yang dikutip dari Jawa Pos tanggal 15 Februari 2014,
Suasana desa seketika berubah menjadi gelap gulita. Dengan membawa
barang seadanya mereka beramai – ramai turun dari lereng gunung menuju ke
tempat pengungsian terdekat. Padahal di sepanjang jalan, warga harus
menghadapi hujan batu dan abu vulkanis yang turun lebat hingga jarak
pandang hanya beberapa meter saja. Penerangan hanya dari lampu motor atau
mobil bak terbuka yang mengangkut mereka. Pemkab Kedisi sendiri telah
menyiapkan sekitar 47 tempat pengungsian yang tersebar di pelosok kawasan
Kediri.
BMKG memperkirakan ancaman lahar dingin. Hal itu seiring
datangnya hujan deras di kawasan gurung berapi tersebut pada tanggal 16
Februari 2014. Sekitar 50 juta meter kubik material siap meluncur bersama
air hujan. Seperti yang diungkapkan oleh Deputi Kesiapsiagaan BNPB Dody
Ruswandi, setidaknya ada enam titik yang perlu diwaspadai apabila
muntuhan lahar dingin terjadi.
Sebagai salah satu koran terbesar di Indonesia, Jawa Pos memiliki
fungsi sebagai kontrol sosial dengan melakukan pemberitaan tentang bencana

4

meletusnya Gunung Kelud. Selain pemberitaan secara tertulis tentang
peristiwa tersebut, terdapat juga pemberitaan visual, yaitu lewat foto.
Secara aktual semua peristiwa dimunculkan dalam halaman Jawa Pos.
Melalui foto yang diambil oleh fotografer koran Jawa Pos yang berasal dari
radar – radar yang dimiliki oleh Koran Jawa Pos pada kota – kota yang
berdekatan dengan Gunung Kelud, seperti Radar Malang, Radar Kediri,
Radar Tulungagung dan juga dari fotografer koran Jawa Pos sendiri.
Mulai dari berbondong – bondong masyarakat sekitar melewati hujan
abu yang sangat deras hingga kondisi tempat pengungsian. Sehingga para
pembaca dapat mengetahui bagaimana kondisi daerah yang terkena bencana
meletusnya Gunung Kelud.
Dalam bencana meletusnya Gunung Kelud yang akan syarat nilai –
nilai kemanusiaan yang muncul dalam foto – foto yang dihasilkan oleh
fotografer dari koran Jawa Pos tersebut. Koran Jawa Pos yang berlokasi di
Surabaya itu secara intens menampilkan foto – foto peristiwa bencana
tersebut hingga 2 halaman. Faktor kedekatan inilah yang menjadikan koran
Jawa Pos dapat memberitakan hampir seluruh kejadian dalam bencana
meletusnya Gunung Kelud.
Pesan kemanusian pada foto yang diambil oleh seorang fotografer dari
Jawa Pos inilah yang menarik peneliti untuk meneliti foto – foto bencana
meletusnya Gunung Kelud. Hal ini dikarenakan dalam setiap foto yang
memberitakan tentang bencana meletusnya Gunung Kelud, memiliki pesan
kemanusiaan dalam setiap foto yang muncul. Foto yang memiliki pesan

5

kemanusiaan tersebut dapat menarik simpati masyarakat dalam setiap
peristiwa bencana, terutama dalam peristiwa meletusnya Gunung Kelud.
Oleh karena itu, peneliti ingin mengetahui seberapa besar frekuensi
kemunculan pesan kemanusiaan pada foto bencana meletusnya Gunung
Kelud dalam koran Jawa Pos edisi 15 Februari – 23 Februari 2014.
Dalam hal ini peneliti memilih koran Jawa Pos karena koran Jawa Pos
merupakan salah satu media cetak terbesar di Indonesia. Adanya radar – radar
yang di termasuk dalam Jawa Pos Group yang berada hampir di seluruh
pelosok negeri yang menjadikan koran Jawa Pos dapat menyajikan seluruh
berita di Indonesia sampai ke pelosok negeri. Media massa yang lahir di kota
Surabaya ini memiliki kemudahan berita di koran Jawa Pos untuk dipahami
oleh semua kalangan masyarakat Indonesia. Dan juga merupakan salah satu
media cetak yang telah meraih banyak perhargaan Internasional, sehingga
dapat menjadi acuan sebuah berita media massa yang ideal.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, maka dirumuskan masalah yaitu:
Seberapa besar frekuensi kemunculan pesan kemanusiaan pada foto
bencana meletusnya Gunung Kelud ?
C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui frekuensi kemunculan
pesan foto kemanusiaan pada bencana meletusnya Gunung Kelud dengan
menggunakan analisi isi.

6

D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat akademis dari penelitian ini diharapkan dapat dijadikan refrensi
tambahan refrensi mengenai pesan foto kemanusiaan pada bencana yang
ditampilakan dalam media massa
2. Manfaat praktis pada penelitian ini mampu memberikan gambaran tentang
bagaimana sebuah media memberi pesa dalam sebuah foto yang
ditampilkan.

7

Dokumen yang terkait

PEMBERITAAN BENCANA ERUPSI GUNUNG KELUD DALAM FOTO Analisis Isi Foto Bencana Erupsi Gunung Kelud dalam Surat Kabar Harian Jawa Pos edisi 14 Februari 2014 – 22 Februari 2014

0 6 45

KONSTRUKSI PEMBERITAAN KEPEMIMPINAN JOKO WIDODO DI MEDIA ( Analisis Framing Pada Harian Jawa Pos Edisi 15 oktober sampai 27 oktober 2012 )

0 6 18

KONSTRUKSI SURAT KABAR DALAM PEMBERITAAN TENTANG PONARI(Analisis Framing Berita di Harian Jawa Pos dan Surya Edisi 10 Februari 03 Maret 2009)

0 6 1

Muatan Permasalahan Sosial dalam Features Koran Lokal (Analisis Isi Rubrik “Nganal Kodew” di Harian Radar Malang Edisi 10 Februari – 9 Maret 2014)

0 15 17

PEMBERITAAN BENCANA ERUPSI GUNUNG KELUD DALAM FOTO Analisis Isi Foto Bencana Erupsi Gunung Kelud dalam Surat Kabar Harian Jawa Pos edisi 14 Februari 2014 – 22 Februari 2014

0 13 45

KECENDERUNGAN ISI PESAN PENDIDIKAN DALAM RUBRIK PRASASTI (Analisis Isi Pada Harian Kompas Edisi 4 Januari - 4 Februari 2010)

0 9 32

KONSTRUKSI BERITA MAJALAH ELEKTRONIK TENTANG KPK VS POLRI (Analisis Framing di Majalah Elektronik Detik Edisi 165, 26 Januari – 1 Februari 2015)

1 40 16

KONSTRUKSI BERITA KONFLIK AHMADIYAH DALAM SURAT KABAR (Analisis Framing Pada Pemberitaan Surat Kabar Jawa Pos Edisi 7-11 Februari 2011)

1 39 52

KECENDERUNGAN PEMBERITAAN KASUS MALINDA DEE DI SURAT KABAR (Analisis Framing Pada Harian Jawa Pos dan Harian Kompas Edisi 30 Maret – 8 April 2011)

0 4 45

PESAN KEMANUSIAAN PADA FOTO BENCANA MELETUSNYA GUNUNG KELUD di MEDIA CETAK (Analisis Isi Pada Harian Jawa Pos Edisi 15 Februari – 23 Februari 2014 )

0 2 17

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

103 3183 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 799 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 709 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 462 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 615 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1061 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 967 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 584 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 850 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1051 23