Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga dan Daya Juang Dengan Belajar Berdasar Regulasi Diri Pada Remaja Yulia Herawaty Fakultas Psikologi Universitas Islam Riau Ratna Wulan Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada Abstrak - Hubungan Antara Keberfungsian

  Jurnal Psikologi , Volume 9 Nomor 2, Desember 2013

Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga dan Daya Juang Dengan Belajar

Berdasar Regulasi Diri Pada Remaja

  

Yulia Herawaty

Fakultas Psikologi Universitas Islam Riau

  

Ratna Wulan

Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada

  

Abstrak

  Penelitian ini bertujuan untuk: (a) menguji hubungan antara keberfungsian keluarga dan daya juang dengan belajar berdasar regulasi diri pada remaja, (b) menguji hubungan positif antara keberfungsian keluarga dengan belajar berdasar regulasi diri remaja, (c) menguji hubungan positif antara daya juang dengan belajar berdasar regulasi diri remaja. Subjek dalam penelitian ini terdiri dari remaja awal yang berusia 13-16 tahun, duduk di bangku SLTP, dan tinggal dengan keluarga. Jumlah subjek dalam penelitian ini sebanyak 163 remaja Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama di kota Pekanbaru. Instrumen untuk mengambil data dalam penelitian ini adalah skala belajar berdasar regulasi diri yang disusun berdasarkan aspek yang dikemukakan oleh Zimmerman (1989), skala keberfungsian keluarga yang disusun berdasarkan dimensi yang dikemukakan oleh Epstein, Baldwin, dan Bishop (dalam Sun & Cheung), dan skala daya juang yang dikemukakan oleh Stoltz (1997). Data dianalisis dengan menggunakan analisis regresi ganda dan korelasi parsial. Hasil dari analisis regresi diperoleh koefisien multiple correlation R= 0,547 dengan nilai F = 34,084 dan taraf signifikansi sebesar p= 0,00 (p<0,01) yang menunjukkan bahwa ada hubungan antara keberfungsian keluarga dan daya juang dengan belajar berdasar regulasi diri pada remaja, sedangkan hasil uji korelasi parsial diperoleh 0,264 dengan p <0,01 yaitu ada hubungan antara keberfungsian keluarga dengan belajar berdasar regulasi diri pada remaja, dan hasil uji korelasi parsial pada hipotesis ketiga diperoleh 0,328 dengan p<0,00 yaitu ada hubungan antara daya juang dengan belajar berdasar regulasi diri remaja. Sumbangan efektif yang diberikan variabel keberfungsian keluarga dan daya juang terhadap belajar berdasar regulasi diri remaja sebesar 29,9%, sedangkan masing-masing sumbangan efektif yang diberikan keberfungsian keluarga terhadap belajar berdasar regulasi diri remaja sebesar 12,7%, dan sumbangan yang diberikan daya juang terhadap belajar berdasar regulasi diri remaja sebesar 17,2%.

  Kata Kunci: keberfungsian keluarga, daya juang, belajar berdasar regulasi diri

Abstract

  This study aims to: (a) examine the relationship between family functioning and adversity quotient with learning capacity based on self-regulation on teenagers, (b) examine positive relationship between family functioning and learning capacity based on self-regulation on teenagers, (c) test positive relationship between adversity quotient and learning capacity based on self-regulation on teenagers. The subjects in this study consisted of early adolescents aged 13-16 years, attending junior high school, and living with the family. The numbers of subjects in this study were 163 teenagers studying in Secondary School in Pekanbaru. The instrument to collect data in this study was a scale based on the study of self-regulation which is based on the aspects proposed by Zimmerman (1989), family functioning scale which is based on the dimensions proposed by Epstein, Baldwin and Bishop (the Sun & Cheung, 1997 ), and adversity quotient scale based on the dimensions proposed by Stoltz (1997). Data were analyzed by using multiple regression analysis and partial correlation. The results of regression analyzes was obtained coefficient of multiple correlation R = 0.547 by F = 34.084 and a significance level of p = 0.00 (p <0.01) which indicates that there is a relationship between family functioning and adversity quotient based on self-regulation on teenagers, while the partial correlation test results obtained 0.264 with p <0.01 which shows that there is relationship between family functioning and learning capacity based on self-regulation on teenagers, and partial correlation test results on the third hypothesis obtained 0.328 with p <0.00 that there is a relationship between adversity quotient and learning capacity based on self-regulation on teenagers. Effective contribution which was given to family functioning variable and adversity quotient to learning capacity based on self-regulation on teenager was 29.9%; meanwhile each effective contribution is given by family functioning to learning capacity based on self-regulation on teenagers was by 12.7%; and the contributions of adversity quotient to learning capacity based on self-regulation on teenagers was 17.2%.

  Keywords: family functioning, adversity quotient, learning capacity based on self-regulation Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga.....Yulia Herawaty Pendahuluan temannya membolos karena mata pelajaran

  yang disampaikan pada hari itu di sekolah Membicarakan remaja seperti tidak tidak menyenangkan (CNC, 2011). akan pernah ada habisnya, hal ini disebabkan Hasil wawancara peneliti terhadap karena masa remaja dikenal sebagai masa remaja berinisial R dan A pada tanggal 26 untuk mencari identitas dan eksistensi diri April 2012 menunjukkan bahwa remaja R dan dikehidupan bermasyarakat. Masa remaja A merasa malas dan bosan dalam belajar. dimulai dari umur 10 atau 12 tahun dan Rasa malas dan bosan dalam belajar tersebut berakhir pada umur 18 sampai 22 tahun seringkali disebabkan karena R merasa (Santrock, 2003). Salah satu tugas pada terlalu banyak hafalan dan tugas yang masa perkembangan remaja menurut diberikan oleh sekolah. sedangkan rasa Baharuddin (2009) adalah mengembangkan malas dalam belajar remaja A merupakan kecakapan-kecakapan intelektual yang dampak dari kurangnya perhatian yang dimilikinya, hal ini tidak mengherankan diberikan oleh orang tua yang sibuk bekerja mengingat remaja merupakan generasi muda serta perbedaan pola kasih sayang yang penerus bangsa. ditunjukkan oleh orang tua kepada anggota

  Bentuk perwujudan dari pengem- keluarga. Rasa malas yang dimiliki oleh bangan kecakapan intelektual remaja salah remaja A tersebut dilakukan dengan hanya satunya adalah dengan memberikan mengerjakan tugas pada saat mood saja. kesempatan belajar bagi remaja di sekolah. Data lainnya yang peneliti dapatkan Kesempatan belajar yang diberikan tersebut dari hasil observasi peneliti di lapangan diharapkan dapat menyalurkan potensi- pada tanggal 30 April–4 Mei 2012 di SLTP “Y” potensi dalam diri remaja untuk berkembang Pekanbaru yang dilanjutkan dengan mem- sebagaimana mestinya. Menurut Hamalik berikan kuesioner kepada ke empat guru (2001) pada dasarnya setiap remaja b id an g studi kelas VIII yaitu: guru bidang memiliki kebutuhan, minat, dan tujuan untuk studi Matematika, Bahasa Indonesia, berkembang, hal itu dapat dilihat dari Sejarah, dan Agama Islam juga menunjukkan banyaknya aktivitas yang dilakukan remaja bahwa 50% siswa kelas VIII 1, 74% siswa dan mengadakan interaksi dengan ling- kelas VIII 2, 74% siswa kelas VIII 3, dan 77% kungannya. siswa kelas VIII 4 menunjukkan sikap pasif

  Kenyataan yang terjadi saat ini di dalam belajar. Indikator perilaku yang menunjukkan aktivitas belajar dan perilaku dimunculkan siswa SLTP “Y” tersebut di remaja tidak memberikan manfaat bagi dalam belajar adalah: (1) kurangnya pengembangan potensi diri remaja. Hal ini keterampilan dalam menyelesaikan tugas dibuktikan pada tanggal 4 Agustus 2011 yang diberikan, hanya sebagian kecil dari Kepolisian Resor Cirebon Kota merazia siswa yang berinisiatif untuk mengumpul- sejumlah tempat yang dilaporkan masyarakat kan fakta, menganalisis informasi dan sering menjadi tempat nongkrong remaja menyelesaikan tugas yang diberikan serta yang membolos sekolah yakni rental siswa kurang menyadari dan cenderung playstation, warnet, dan mall. Dari razia yang hanya menunggu instruksi dari guru dilakukan polisi menjaring 14 orang pelajar mengenai apa yang harus dilakukan terkait yang sedang asyik berjalan-jalan di pusat dengan tugas yang diberikan tersebut, (2) perbelanjaan Grage Mall saat pelajaran pada saat dilakukan diskusi kelompok kurang berlangsung. Menurut salah seorang pelajar dari 10% siswa yang dapat menanggapi dan yang dirazia berinisial DN, ia dan teman- menyampaikan argumennya, siswa kurang

  139 berinisiatif untuk menghasilkan gagasan Merujuk pada penyebab rendahnya baru dan cenderung menerima apa yang regulasi diri remaja dalam belajar yang telah disampaikan guru tanpa kemudian mencoba diuaraikan di atas, maka hal tersebut memiliki untuk menghasilkan sebuah gagasan baru kesamaan literatur dengan yang diungkapkan dari pemikirannya, (3) siswa kurang antusias oleh Zimmerman (1989) bahwa belajar dan serius dalam mengerjakan tugas hal be r da s a r regulasi diri dipengaruhi oleh ini terlihat dari banyaknya siswa yang faktor pribadi, perilaku, serta lingkungan sengaja datang sangat awal yakni pada y a ng dimiliki oleh remaja. Masih menurut pagi hari hanya untuk menyontek PR dari Zimmerman, faktor pribadi dapat ditentukan temannya, (4) apabila merasa kesulitan oleh motivasi remaja seperti adanya self dalam memahami materi sebagian siswa efficacy, proses metakognitif remaja, serta ada yang berinisiatif maju ke depan kelas keadaan afeksi remaja. sedangkan faktor untuk bertanya kepada guru tetapi persen- perilaku serta lingkungan ditentukan oleh tasenya hanya sekitar 10%, (5) sebagian sejauhmana remaja mampu menilai dirinya besar siswa memiliki konsentrasi yang serta peran modeling yang dimunculkan mudah terpengaruh contohnya adalah ketika orang tua, guru, maupun teman sebaya. mereka diajar oleh guru yang belum mampu Faktor kondisi keluarga yang di- menguasai kelas dengan baik maka miliki remaja dalam permasalahan penelitian konsentrasi siswa di dalam kelas akan mudah ini, menurut peneliti mengindikasikan pada terpengaruh oleh keadaan yang sedang rendahnya keberfungsian keluarga. Keber- terjadi di luar kelas. fungsian keluarga menurut Lubow, Beevers,

  Berdasarkan dari uraian permasalah- Bishop, dan Miller (2009) mengacu pada an yang dialami oleh remaja di atas, maka hal bagaimana seluruh anggota dari suatu tersebut mengindikasikan pada rendahnya keluarga dapat berkomunikasi satu sama regulasi diri remaja dalam belajar. Hal lain, melakukan pekerjaan secara bersama- tersebut sejalan dengan pernyataan Alsa sama, dan saling bahu membahu dimana hal (2005) bahwa permasalahan yang dialami tersebut memiliki pengaruh bagi kesehatan oleh remaja pada umumnya adalah karena fisik dan emosional antar anggota keluarga. rendahnya regulasi diri remaja dalam belajar. Kewajiban suatu keluarga menjalankan Regulasi diri dalam belajar merupakan fungsinya tersebut bertujuan agar anggota pengembangan konsep dari regulasi diri keluarga dapat terus bertahan dari generasi yang berasal dari teori kognitif sosial Bandura ke generasi (Berns, 2007). Faktor kedua yang menekankan pada sebuah asumsi penyebab rendahnya regulasi diri remaja hubungan timbal balik atau dikenal dengan dalam belajar pada permasalahan penelitian determinisme resiprokal yaitu faktor perilaku, ini yang mengacu pada rendahnya motivasi pribadi / kognitif, serta lingkungan yang saling yang dimiliki remaja menurut peneliti lebih berinteraksi dalam meraih tujuan (Bandura, merujuk pada rendahnya daya juang yang 1986). dimiliki remaja. Istilah daya juang didasar-

  Rendahnya regulasi diri remaja dalam kan pada kompleksitas dinamika perilaku belajar pada permasalahan penelitian ini yang dimunculkan oleh remaja, dimana disebabkan karena dua faktor yaitu: (1) faktor kompleksitas perilaku yang dimunculkan oleh kondisi keluarga yang dialami oleh remaja remaja tersebut tidak dapat hanya sekedar seperti status ayah ibu yang berpisah atau diindikasikan dengan menyebut kepada terjadinya konflik, orang tua yang sibuk motivasi remaja yang rendah saja. bekerja, perbedaan pola kasih sayang yang Daya juang menurut Stoltz (1997) diberikan oleh orang tua kepada adik dan adalah kemampuan yang dimiliki individu kakak, komunikasi yang kurang baik antara untuk bertahan dalam menghadapi dan remaja dan orang tua, tidak didapatnya mengatasi segala kesulitan yang terjadi perhatian dan dukungan penuh dari orang tua dengan terus ulet dan tekun dalam mencapai di dalam pembelajaran, serta kondisi tujuan yang diinginkan. Terdapat beberapa lingkungan tempat tinggal keluarga yang kesamaan dalam penggambaran kontrol diri tidak kondusif yakni di dekat pasar dan dan self efficacy yang diungkapkan oleh terminal, serta (2) faktor pada pribadi remaja Zimmerman (1989) sebagai salah satu yakni rendahnya motivasi yang dimiliki bentuk motivasi yang mempengaruhi regulasi remaja. diri dalam belajar dengan apa yang

  Jurnal Psikologi , Volume 9 Nomor 2, Desember 2013 diungkapkan oleh Stoltz (1997) bahwa diri dalam pemecahan masalah matematika adanya kontrol diri dan self efficacy adalah pada anak sekolah dasar. merupakan dimensi dan faktor pembentuk Merujuk pada keseluruhan pemapar- dari teori daya juang, dan daya juang muncul an di atas, maka peneliti tertarik dan karena adanya keinginan atau dorongan menganggap perlu dilakukannya penelitian yang kuat dalam diri seseorang dan dorongan lebih lanjut dengan mengkaitkan variabel tersebut tidak lain adalah karena motivasi yang lebih spesifik lagi yakni keberfungsian yang dimiliki. keluarga dan daya juang dengan belajar

  Sepengetahuan peneliti, penelitian berdasar regulasi diri pada remaja. Adapun tentang hubungan antara pengaruh faktor pertanyaan penelitian yang diajukan dalam keluarga dengan belajar berdasar regulasi penelitian ini adalah “Adakah hubungan diri ataupun penelitian tentang daya juang antara keberfungsian keluarga dan daya dengan belajar berdasar regulasi diri yang juang dengan regulasi diri remaja dalam ditemukan adalah penelitian Erden dan Uredi belajar”? (2008) yang menunjukkan bahwa hubungan gaya pengasuhan yang diberikan oleh M e to de Penelitian orang tua yakni otoritatif memiliki hubungan dengan belajar berdasar regulasi diri, Subjek penelitian Pons (1996) tentang keterlibatan Subjek pada penelitian ini diambil orang tua memiliki hubungan dengan belajar sesuai dengan dasar tujuan penelitian dan berdasar regulasi diri dan meningkatkan karakteristik yang telah ditentukan yaitu: a) prestasi akademik siswa, begitu juga hal- re maja awal yang berusia 13-16 tahun, b) nya dengan penelitian yang dilakukan oleh duduk di bangku SLTP, dan c) tinggal dengan Xu, Benson, Camino, dan Steiner (2010) keluarga. Alasan peneliti mengambil subjek yang menyatakan bahwa keterlibatan orang yang tinggal dengan keluarga adalah untuk tua memiliki hubungan dengan belajar mengungkap persepsi remaja mengenai berdasar regulasi diri dan meningkatkan fungsi keluarga yang selama ini mereka prestasi membaca pada anak. Penelitian miliki. Berdasarkan karakteristik tersebut, Vahedi, Mostafafi, dan Mortazanajad (2009) responden yang digunakan untuk uji coba mengenai kehangatan dan dukungan berjumlah 118 responden dan subjek yang keluarga yang memiliki hubungan positif digunakan ke dalam penelitian berjumlah 163 dengan belajar berdasar regulasi diri. subjek. Penelitian Abar, Carter, dan Winsler (2009) mengenai kewibawaan orang tua memiliki Pengumpulan Data hubungan positif dengan prestasi akademis Penelitian ini bersifat kuantitatif, dan belajar berdasar regulasi diri yang d engan instrumen pengukuran meng- tinggi. Penelitian mengenai hubungan daya gunakan skala belajar berdasar regulasi diri, juang yang ditemukan adalah penelitian skala keberfungsian keluarga, dan skala mengenai hubungan daya juang dengan daya juang. Alat ukur skala dalam penelitian prestasi belajar (Utami &Hawadi 2008; ini nantinya akan terlebih dahulu diuji validitas Basnur 2011; Zainuddin 2011), ataupun dan reliabilitasnya. Pengujian terhadap penelitian mengenai motivasi dan kontrol diri validitas ketiga skala dalam penelitian ini terhadap belajar berdasar regulasi diri menggunakan validitas isi. Menurut Azwar dimana hal tersebut merupakan komponen (1997) validitas isi adalah validitas yang pembentuk dari daya juang yaitu penelitian pengujiannya dilakukan terhadap isi tes yang dilakukan oleh Pintrich (1999) yakni dengan analisis rasional atau lewat profes- berupa keyakinan motivasi seperti: adanya sional judgment. Pertanyaan yang dicari self efficacy, keyakinan nilai akan tugas, serta jawabannya di dalam validitas isi tersebut orientasi tujuan penguasaan yang memiliki adalah sejauh mana aitem-aitem yang ada di hubungan dengan belajar berdasar regulasi dalam tes mencakup keseluruhan kawasan diri. Penelitian Marcou dan Philippou (2005) isi objek yang hendak diukur atau sejauh juga menunjukkan bahwa keyakinan motivasi mana isi tes mencerminkan ciri atribut yang seperti adanya self efficacy, keyakinan akan hendak diukur. tugas, serta orientasi tujuan memiliki Uji reliabilitas pada ketiga skala di hubungan dengan belajar berdasar regulasi dalam penelitian ini menggunakan teknik

  141

  Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga.....Yulia Herawaty Alpha Cronbach, menurut Azwar (1997) data Hasil untuk menghitung koefisien reliabilitas alpha Cronbach diperoleh lewat penyajian satu Hasil analisis uji regresi hipotesis bentuk tes skala yang dikenakan satu kali mayor pada penelitian ini menunjukkan saja pada sekelompok subjek penelitian R=0,547, dengan nilai F = 34,084 dan taraf regresi (single trial administration). signifikansi p < 0,01. Hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan antara keberfungsi- a. Skala Belajar Berdasar Regulasi Diri an keluarga dan daya juang dengan belajar

  Skala belajar berdasar regulasi diri berdasar regulasi diri pada remaja. Sumbang- yang digunakan disusun berdasarkan pada an efektif yang diberikan keberfungsian aspek-aspek yang dikemukakan oleh keluarga dan daya juang terhadap belajar Zimmerman (1989) yaitu metakognitif, berdasar regulasi diri adalah sebesar 29,9%. motivasi, dan perilaku. Skala ini terdiri dari 45

  Hasil analisis korelasi parsial pada aitem, jumlah aitem dikelompokkan menjadi hipotesis minor pertama penelitian ini dua bagian yaitu aitem favorabel sebanyak 30 menunjukkan bahwa ada hubungan antara aitem dan aitem tidak favorabel sebanyak 15 keberfungsian keluarga dengan belajar aitem. Hasil analisis pada uji coba terhadap berdasar regulasi diri pada remaja. Diketahui skala belajar berdasar regulasi diri yang bahwa nilai korelasi parsial yang diberikan dilakukan kepada siswa di SLTP Y Pekanbaru sebesar 0,264 dengan p < 0,01. Sumbangan kelas VII 1-VII 4 menghasilkan 23 aitem yang efektif yang diberikan keberfungsian keluarga diterima dengan korelasi aitem total sebesar terhadap belajar berdasar regulasi diri pada

  0,311-0,520 dan koefisien reliabilitas alpha remaja adalah sebesar 12,7%. (á) sebesar 0,859.

  Hasil analisis korelasi parsial pada hipotesis minor kedua penelitian ini menun- b. Skala Keberfungsian Keluarga jukkan bahwa ada hubungan yang sangat

  Skala keberfungsian keluarga yang signifikan antara daya juang dengan belajar digunakan disusun berdasarkan pada berdasar regulasi diri pada remaja. Ber- dimensi-dimensi yang dikemukakan oleh dasarkan hasil uji korelasi, diketahui bahwa Epstein, Baldwin, dan Bishop (Dalam Sun & nilai korelasi parsial sebesar 0,328 dengan p Cheung, 1997) yaitu pemecahan masalah,

  < 0,00. Sumbangan efektif daya juang komunikasi, peran, kemampuan untuk terhadap belajar berdasar regulasi diri pada bereaksi, keterlibatan efektif, dan kontrol remaja adalah sebesar 17,2%. perilaku. Skala ini terdiri dari 64 aitem, aitem favorabel sebanyak 47 aitem dan aitem tidak

  

Pembahasan

  favorabel sebanyak 17 aitem. Hasil analisis pada uji coba skala keberfungsian keluarga Berdasarkan hasil analisis regresi menghasilkan 28 aitem yang diterima dengan ganda dan korelasi parsial menunjukkan korelasi aitem total sebesar 0,318-0,537 dan bahwa ketiga hipotesis dalam penelitian koefisien reliabilitas alpha (á) sebesar 0,852. ini terbukti diterima, yaitu: (a) ada hubungan yang signifikan antara keberfungsian c. Skala Daya Juang keluarga dan daya juang dengan belajar

  Skala daya juang disusun berdasar- berdasar regulasi diri pada remaja, (b) ada kan pada dimensi-dimensi yang dikemuka- hubungan yang signifikan antara keber- kan oleh Stoltz (1997) yaitu control (kendali), fungsian keluarga dengan belajar berdasar origin dan ownership (asal usul pengakuan), regulasi diri pada remaja, (c) ada hubungan reach (jangkauan), dan endurance (daya yang sangat signifikan antara daya juang tahan). Skala ini terdiri dari 48 aitem, aitem dengan belajar berdasar regulasi diri pada favorabel sebanyak 28 aitem dan aitem remaja. Secara bersama-sama keber- tidak favorabel sebanyak 20 aitem. Hasil fungsian keluarga dan daya juang mem- analisis pada uji coba skala daya juang pengaruhi belajar berdasar regulasi diri menghasilkan 21 aitem yang diterima sebesar 29,9%, sedangkan jika dilihat secara dengan korelasi aitem total sebesar 0,303- terpisah sumbangan keberfungsian keluarga

  0,539 dan koefisien reliabilitas alpha (á) terhadap belajar berdasar regulasi diri sebesar 0,874. sebesar 12,7% dan sumbangan daya juang terhadap belajar berdasar regulasi diri

  Jurnal Psikologi , Volume 9 Nomor 2, Desember 2013 sebesar 17,2%. memperkuat hasil penelitian terdahulu Sisa sumbangan pada penelitian ini yang dilakukan oleh Shek (1997) yang yakni sebesar 70,1% dipengaruhi oleh menunjukkan bahwa dijalankannya fungsi variabel lain yang tidak diteliti di dalam keluarga memiliki dampak bagi penyesuaian penelitian ini seperti metode pembelajaran kehidupan remaja yakni berupa perilaku, tutor teman sebaya mempengaruhi belajar kinerja akademis yang baik, serta kepuasan berdasar regulasi diri (Arjanggi & Suprihatin, dalam menggunakan waktu untuk belajar.

  2010), teknologi informasi yang terintegrasi, Kepuasan dalam menggunakan waktu untuk interaksi murid dan guru, keyakinan motivasi, belajar tersebut tentunya karena adanya regulasi pengetahuan diri, literasi informasi, regulasi diri yang dimiliki remaja. Selain dan sikap terhadap teknologi informasi adanya keberfungsian keluarga, belajar mempengaruhi belajar berdasar regulasi b er da sa r re gu la si diri remaja didukung oleh diri (Yen, Bakar, Roslan, Luan & Rahman kualitas pribadi yang dimiliki oleh remaja. 2005), pembelajaran yang berpusat pada Daya juang merupakan salah satu bentuk mahasiswa dan locus of control mem- dari kualitas pribadi yang perlu dimiliki remaja pengaruhi belajar berdasar regulasi diri terutama di dalam proses belajar. Agar (Selarosa, 2010), pembelajaran yang memiliki daya juang, remaja terlebih dahulu berpusat pada mahasiswa dan persepsi perlu memiliki motivasi dari dalam dirinya. dukungan sosial mempengaruhi belajar Ketika remaja telah memiliki motivasi, maka berdasar regulasi diri (Polli, 2010), serta akan membentuk remaja untuk memiliki dukungan sosial dan konsep diri akademik daya juang. Perilaku yang ditunjukkan remaja mempengaruhi belajar berdasar regulasi diri dengan tidak mengambil peran aktif di dalam (Djamhoer, 2010). belajar seperti: menyerah ketika menghadapi

  Hasil yang telah didapatkan pada tantangan di dalam belajar dan lebih memilih penelitian ini membuktikan asumsi mengenai menyontek tugas teman bukan merupakan hubungan timbal balik atau determinisme bentuk dari adanya daya juang, karena resiprokal yang dicetuskan teori kognitif menurut Newman (2002) individu yang sosial Bandura, dimana faktor lingkungan memiliki kemampuan dalam menghadapi yaitu keberfungsian keluarga mempengaruhi tantangan di dalam belajar akan senantiasa perilaku yaitu belajar berdasar regulasi diri terlibat atau berada pada proses belajar remaja sedangkan faktor pribadi/kognitif walaupun kesulitan tersebut sedang mereka remaja yakni daya juang remaja mem- hadapi. pengaruhi belajar berdasar regulasi diri Hasil analisis korelasi parsial pada remaja. Temuan dari hasil penelitian ini h ip ot es is kedua menunjukkan bahwa keber- juga memperkuat pernyataan Zimmerman fungsian keluarga memiliki hubungan yang (2002) bahwa kualitas dari remaja yang s ig n ifik a n dengan belajar berdasar regulasi self regulated learner membutuhkan peran diri remaja. Kualitas dari keber-fungsian keluarga, guru, teman sebaya, dan kualitas keluarga dalam meningkatkan regulasi diri pribadi yang dimiliki oleh remaja seperti remaja dapat disebabkan karena perhatian, adanya ketekunan, inisiatif pribadi, serta dukungan, rasa kebersamaan, dan keter- kemampuan dalam memfokuskan dan libatan yang ditunjukkan oleh keluarga mempertahankan pikiran di dalam belajar. (Kochanska, Murray & Harlan, dalam Keluarga sebagai lingkungan sosial Hardaway, Wilson, Shaw, & Dishion, 2011). pertama remaja untuk tumbuh dan berkem- Hal ini didukung oleh penelitian Lee, bang memiliki sejumlah peran dan tugas yang Hamman, Douglas, Lee dan Charles (2007) harus dijalankan. Dijalankannya peran serta yang menunjukkan bahwa fungsi keluarga tugas oleh suatu keluarga mengacu pada seperti adanya kedekatan yang dimiliki adanya keberfungsian keluarga, sedangkan oleh keluarga memiliki hubungan dalam adanya kualitas pribadi yang dimiliki remaja meningkatkan regulasi diri mahasiswa di seperti kemampuan dalam memfokuskan dalam belajar. Kedekatan keluarga yang dan mempertahankan pikiran di dalam belajar dirasakan oleh mahasiswa tersebut karena dengan tekun merupakan bentuk dari daya terletak pada ikatan kenyamanan yang juang remaja. dirasakan terhadap anggota keluarga

  Keefektifan dijalankannya fungsi mereka, sehingga dengan kenyamanan keluarga pada temuan hasil penelitian ini, hubungan tersebut mampu menggerakkan 143

  Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga.....Yulia Herawaty mahasiswa untuk menetapkan tujuan motivasi yang dimiliki berupa keyakinan belajar, menunjukkan kinerja akademik a ka n tu juan penguasaan dalam mengerjakan yang baik, serta belajar secara efektif. tugas serta adanya kontrol diri yang dimiliki

  Fungsi keluarga pada tahap per- dalam mengerjakan tugas tersebut. Menurut kembangan remaja memiliki peran penting Phoolka dan Kaur (2012) daya juang pada kemajuan kualitas kehidupan remaja, merupakan prediktor keberhasilan seseorang hal ini disebabkan karena remaja memiliki dalam menghadapi kesulitan yakni suatu kemampuan untuk mempersepsikan peris- sikap individu yang dapat menghadapi dan tiwa yang terjadi di dalam keluarga mereka mengendalikan situasi sulit yang terjadi di ke dalam bentuk perilaku mereka sehari-hari. hidupnya. Menurut Shagle dan Barber (Dalam Lian, Berdasarkan dari hasil penelitian yang 2008) ketika remaja memiliki pengalaman dilakukan oleh Garner (2000) menunjuk-kan interaksi keluarga yang tidak nyaman dan bahwa kontrol diri serta motivasi yang dimiliki penuh dengan tekanan, maka remaja oleh individu merupakan komponen yang memiliki kecendrungan untuk tumbuh men- dapat meningkatkan strategi kognitif, jadi seseorang yang tidak mampu menyata- metakognitif, serta usaha regulasi diri kan pemikiran mereka secara efektif. seseorang di dalam belajar. Adanya kontrol Ketidakmampuan remaja untuk menyatakan diri dan motivasi yang dimiliki tersebut karena pemikiran mereka secara efektif tersebut disebabkan oleh keterampilan individu dalam tentunya memiliki dampak bagi rendahnya menggunakan strategi sesuai dengan kemampuan remaja dalam meregulasi kemampuan yang dimiliki dan kemampuan dirinya di dalam belajar. Hal ini diperkuat oleh untuk tidak menyerah terhadap tugas. penelitian Valiente dkk (Dalam Hardaway, Adanya kontrol diri dan motivasi yang 2011) yang menyebutkan bahwa lingkungan dimiliki juga bukan satu-satunya bentuk untuk keluarga yang tidak kondusif akan dapat melihat daya juang seseorang dalam menyebabkan terhambatnya anak–anak meregulasi diri di dalam belajar. Daya juang untuk memiliki kemampuan dalam mere- dapat berbentuk banyak komponen, salah gulasi diri. satunya adalah kemampuan untuk mencari

  Hasil analisis korelasi parsial pada bantuan pada orang lain. Menurut Corno hipotesis ketiga juga menunjukkan bahwa dkk (Dalam Newman, 2000) mencari bantuan variabel daya juang memiliki hubungan p ad a or an g lain dapat dianalogikan sebagai yang signifikan dengan variabel belajar bentuk mempertahankan kemampuan berdasar regulasi diri. Hal ini dapat dilihat dari untuk tetap terlibat pada tugas yang telah hasil uji korelasi parsial sebesar 0,328 diberikan, sebagai strategi untuk meng- dengan p<0,00. Temuan dari hasil penelitian hindari kegagalan, serta sebagai bentuk ini menunjukkan bahwa daya juang memiliki rasa optimisme yang dimiliki oleh remaja. peran lebih besar dibandingkan keber- Akan tetapi menurut Newman (2002) kemam- fungsian keluarga dalam proses regulasi p u an a daptif untuk mencari dan mendapatkan diri di dalam belajar. Rendahnya sumbangan bantuan tersebut dilakukan ketika individu efektif yang diberikan keberfungsian keluarga telah menunjukkan kemampuan atau usaha- kepada regulasi diri remaja di dalam belajar nya terlebih dahulu di dalam belajar. Kemam- dapat disebabkan karena pada masa remaja puan adaptif untuk mencari bantuan tersebut peran keluarga sudah tergantikan oleh d ik en a l s ebagai bentuk dari proses peran lingkungan sosial remaja. Hal ini seseorang untuk mempertahankan regulasi sejalan dengan yang diungkapkan oleh diri di dalam belajar (Newman, 2000). Puspitawati (2008) bahwa pada masa remaja terdapat banyak perubahan pribadi Kesimpulan seperti fisik, sosial, psikologi, dan mental yang dialami remaja. Perubahan-perubahan Berdasarkan hasil penelitian dan tersebut disebabkan karena remaja sudah pembahasan yang telah diuraikan pada bab mulai merasa mandiri, ingin belajar banyak, sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa dan mulai tertarik dengan dunia luar sehingga keberfungsian keluarga dan daya juang mulai mengabaikan peran keluarga. mempengaruhi belajar berdasar regulasi diri

  Daya juang pada proses regulasi diri remaja dengan sumbangan sebesar 29,9%. remaja di dalam belajar dapat dilihat dari Keberfungsian keluarga mempengaruhi

  Jurnal Psikologi , Volume 9 Nomor 2, Desember 2013 belajar berdasar regulasi diri remaja dengan 259-273. sumbangan sebesar 12,7% dan daya juang Alsa, A., (2005). Program belajar, jenis mempengaruhi belajar berdasar regulasi diri kelamin, belajar berdasar regulasi remaja dengan sumbangan sebesar 17,2%. diri, dan prestasi belajar matematika Sedangkan sisa sumbangan sebesar 70,1% p a d a p e l a j a r S M A N e g e r i d i pada penelitian ini dijelaskan oleh variabel- Yo g y a k a r t a . D i s e r t a s i . ( Ti d a k variabel lain yang tidak dilibatkan di dalam Diterbitkan). Yogyakarta: Fakultas penelitian ini.

  Psikologi Universitas Gadjah Mada. Arjanggi, R. Suprihatin, T., (2010). Metode

  Saran

  pembelajaran tutor teman sebaya meningkatkan hasil belajar berdasar

  1. Bagi keluarga r e g u l a s i d i r i . M a k a r a , S o s i a l Hendaknya keluarga dapat menjalan- Humaniora, 14 (2), 91-97. kan fungsinya terutama berkaitan dengan Azwar, S., (1997). Reliabilitas dan validitas. fungsi afeksi dan sosialisasi keluarga yakni Yogyakarta: Pustaka Pelajar. dengan menciptakan komunikasi yang efektif Baharuddin., (2009). Pendidikan & psikologi antar anggota keluarga, memberikan perkembangan. Yogyakarta: AR- dukungan, perhatian, dan kepedulian Ruzz Media. terhadap anak, serta memiliki kemampuan Basnur, S.M., (2011). Hubungan antara daya untuk mengontrol perilaku anak untuk tidak ke juang dengan prestasi belajar arah perilaku negatif. Dengan dijalankannya m a t e m a t i k a p a d a m a h a s i s w a fungsi keluarga yang demikian, maka program studi matematika FMIPA diharapkan akan mampu mengarahkan UGM. Skripsi. (Tidak Diterbitkan). remaja untuk meregulasi diri dalam belajar Yogyakarta: Fakultas Psikologi dan membentuk anak menjadi individu yang Universitas Gadjah Mada memiliki daya juang. Berns, M. R., (2007). Child, family,

  school,community socialization and

  2. Bagi remaja support. Belmont, C.A: Thomson Remaja hendaknya dapat meregulasi Higher Education. dirinya dalam belajar yakni dengan terlibat Cnc., (2011). Membolos 13 pelajar terjaring aktif dalam aktivitas belajar, memiliki r a z i a . D i a k s e s d a r i kemauan untuk belajar, memanfaatkan waktu . tanggal 17 dengan baik untuk belajar, dan mencari Februari 2012. sumber ilmu pengetahuan yang dibutuhkan di Djamhoer, D. T., (2010). Hubungan dukungan dalam belajar. Remaja juga hendaknya sosial, konsep diri akademik dengan memiliki daya juang dalam menghadapi belajar berdasar regulasi diri pada setiap kesulitan yang dialami terutama dalam siswa kelas XII SMA “P” I Bandung. belajar yakni dengan tidak cepat menyerah Tesis. (Tidak Diterbitkan).Yogyakarta: ketika diberi tugas dan memiliki strategi FakultasPsikologi Universitas Gadjah sesuai dengan kemampuan yang dimiliki, Mada. salah satunya adalah strategi mencari Erden, M. & Uredi, I., (2008). The effect of bantuan kepada orang lain. Strategi mencari perceived parenting styles on self bantuan tersebut dilakukan ketika remaja regulated learning strategies and sebelumnya telah menunjukkan kemam- motivational beliefs. International puannya terlebih dahulu di dalam belajar. Journal about Parents in Education, 2 (1), 25-34.

  Daftar Pustaka Garner, K. J., (2000). Conceptualizing the

  relations between executive functions Abar, B. Carter, L. K. & Winsler, A., (2009).The and self regulated learning. The effects of maternal parenting style and Journal of Psychology,143(4), 405- religious commitment on self 426. regulation, academic achievement, Hamalik, O., (2001). Proses belajar mengajar. and risk behavior among Africa- Jakarta: Bumi Aksara. American Parochial C o l l e g e Hardaway, R. C. Wilson, N. M. Shaw, S. D. & Students. Journal of Adolescence, 32, Dishion, J. T., (2011). Family

  http://radarcirebon.com

  145

  Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga.....Yulia Herawaty f u n c t i o n i n g a n d e x t e r n a l i z i n g Diterbitkan). Yogyakarta: Fakultas behavior among low-income children: Psikologi Universitas Gadjah Mada. Self regulation as a mediator. Journal Pons, M. (1996)., Test of a model of parental

  Infant and Child Development, 1-17. inducement of academic self

  Kontribusi adversity quotient terhadap learners cope with academic prestasi belajar siswa SMU program difficulty: The role of adaptive help percepatan belajar di Jakarta. Jurnal seeking. Theory into Practice, 41 (2),

  Rahman, A.M.Z.P., (2005). Self Fakultas Psikologi Universitas regulated learning in Malaysian smart G a d j a h M a d a . Te s i s . ( Ti d a k

  sosial dengan belajar berdasar Yen, L. N. Bakar, A.K. Roslan, S. Luan, S.W. & regulasi diri pada mahasiswa

  Education, 13(2), 237-269.

  relationships between parental 459-470. P o l l i , V. E . P. , ( 2 0 1 0 ) . H u b u n g a n involvement, self regulated learning and reading achievement of fifth pembelajaran yang berpusat pada graders. Journal Social Psychology of mahasiswa dan persepsi dukungan

  Journal of Education Research, 31,

  Xu, M. Benson, K. N. S., Camino, M. R., & regulated learning. International S t e i n e r, P. R . , ( 2 0 1 0 ) . T h e

  Pintrich, R. P. (1999)., The role of motivation Psychiatry, 4, 147-154. in promoting and sustaining self

  ( 2 0 0 9 ) . S e l f r e g u l a t i o n a n d explore. International Journal of Contemporary Business Studies, 3 dimensions of parenting styles predict (4), psychological procrastination of 68-78. undergraduate students. Iran Journal

  89. Phoolka, S.E. R. & Kaur, N., (2012). Adversity Vahedi, S., Mostafafi, F. & Mortazanajad, H., quotient: A new paradigm to

  Keberbakatan & Kreativitas, 2(02), 78- 132-138.

  Utami, B. A. & Hawadi, A. R., (2008). Newman, S. R., (2002). How self-regulated

  Lee, L.P. Hamman. Douglas. Lee & r e g u l a t i o n . T h e J o u r n a l o f Charles.C., (2007). The relationships Experimental Education, 64(3), 213- of family closeness with college 227. student's self regulated learning and Santrock, W. J., (2003). Adolescence school adjustment. College Student perkembangan remaja (Edisi ke

  of Psychiatry, 7(2), 19-25. Developmental Review, 350-404.

  Sun, K. Y. S. & Cheung, K. S. (1997). Family Newman, S. R., (2000). Social influences on functioning social support to families the development of children's a n d s y m p t o m r e m i t t a n c e o f adaptive help seeking: The role of schizophrenia. Hongkong Journal parents, teachers and peers.

  29 Conference of The International obstacles into oppurtunities. N e w Group for the Psychology of York: John Willey & Sons. Mathematics Education, 3, 297-304.

  Stoltz, G. P. (1997)., Adversity quotient turning

  Marcou, A. & Philippou, G., (2005). psychological well being, school Motivational beliefs,self regulated adjustment and problem behavior. learning a n d m a t h e m a t i c a l The Journal of Genetic Psychology, problem solving. Proceedings of the 1 5 8 ( 4 ) , 4 6 7 - 4 7 9 . th

  Rehabil, 90(6), 947-955. f u n c t i o n i n g t o a d o l e s c e n t

  Lubow, E. P. G. Beevers, C.G. Bishop, D.S. psikologi Universitas Sanata Dharma Miller, I.W., (2009). Family functioning Y o g y a k a r t a . T e s i s . ( T i d a k is associated with depressive Diterbitkan). Yogyakarta: Fakultas symptoms in caregivers of acute Psikologi Universitas Gadjah Mada. stroke survivors. Arch Phys Med Shek, L. T. D., (1997). The relation of family

  Pertanika Journal Social, Science & internal dengan belajar berdasar Humaniora, 16(2), 285-299. regulasi diri pada mahasiswa fakultas

  Lian, C. T., (2008). Family functioning, Selarosa, O. K. C., (2010). Hubungan perceived social support, academic p e m b e l a j a r a n b e r p u s a t p a d a performance and self esteem. mahasiswa dan locus of control

  Journal, 41(4), 779-787. enam.) Jakarta: Erlangga.

  Jurnal Psikologi , Volume 9 Nomor 2, Desember 2013

  Hubungan Antara Keberfungsian Keluarga.....Yulia Herawaty

  schools: the environmental and personal determinants. International

  Education Journal, 6 (3), 343-353.

  Zainuddin., (2011). Pentingnya adversity quotient dalam meraih prestasi belajar. Jurnal Guru Membangun, 26(2), 1-10. Zimmerman, J. B., (1989). A social cognitive view of self-regulated academic learning.Journal of Educational Psychology, 81(3), 329-339. Zimmerman, J. B., (2002). Becoming a self regulated learner: an overview.

  Theory Into Practice, 41(2), 64-70.

  147

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23