PERUBAHAN KADAR ASAM LAKTAT, NILAI pH, DAN NILAI ORGANOLEPTIK KEJU LUNAK SUSU KERBAU DENGAN PENAMBAHAN GETAH BIDURI (Calotropis gigantea) SELAMA PROSES PENYIMPANAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan untuk Mendepatkan

  

PERUBAHAN KADAR ASAM LAKTAT, NILAI pH, DAN NILAI

ORGANOLEPTIK KEJU LUNAK SUSU KERBAU DENGAN

PENAMBAHAN GETAH BIDURI (Calotropis gigantea)

SELAMA PROSES PENYIMPANAN

  

PUBLIKASI ILMIAH

Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan untuk

Mendepatkan Derajat Sarjana Peternakan

pada Progam Studi Peternakan

  

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

OLEH

LINDA ROHANA

B1D014153

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

  PERUBAHANKADARASAM LAKTAT, NILAI pH, DAN NILAI ORGANOLEPTIK KEJU LUNAK SUSU KERBAU DENGAN PENAMBAHAN GETAH BIDURI (Calotropis gigantea) SELAMA PROSES PENYIMPANAN PUBLIKASI ILMIAH OLEH : LINDA ROHANA B1D014153 Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Progam Studi Peternakan PROGRAM STUDI PETERNAKAN Menyetujui, Pembimbing Utama Dr. Wahid Yulianto, S. Pt, M. Food, Sc NIP : 197907082003121001 FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2018

  

PERUBAHANKADARASAM LAKTAT, NILAI pH, DAN NILAI

ORGANOLEPTIK KEJU LUNAK SUSU KERBAU DENGAN

PENAMBAHAN GETAH BIDURI (Calotropis gigantea)

SELAMA PROSES PENYIMPANAN

  

INTISARI

Linda Rohana, Wahid Yulianto, Baiq Rani Wulandani

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perubahan kadar asam laktat, pH dan organoleptik keju lunak dengan penambahan getah biduri (Calotropis

  

gigantea). Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Agustus hingga September 2018

  di Laboratorium Teknologi Pengolahan Hasil Ternak (TPHT), sedangkan perbanyakan starter kultur dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Peternakan Universitas Mataram. Bahan yang digunakan adalah 12 liter susu kerbau segar yang berasal dari Pulau Sumbawa dan getah biduri yang diambil dari pohon biduri (Calotropis gigantea) sebanyak 3,6 cc. Eksperimen dirancang menggunakan Rancangan Acak Lengkap ( RAL ) pola faktorial dengan 3 kali ulangan untuk setiap perlakuan. Perlakuan adalah penambahan getah biduri sebanyak 0,06 %. Sementara untuk perlakuan penyimpanan dilakukan selama 0, 2, dan 4 minggu. Data kadar asam laktat dan pH dianalisis menggunakan analisa sidik ragam (ANOVA), sedangkan data organoleptik dianalisis dengan uji Friedman menggunakan aplikasi SPSS V.22.

  Hasil penelitian menunjukan bahwa penambahan getah biduri memberikan pengaruh nyata (P<0,05) pada nilai kadar asam laktat dan pH keju lunak. Nilai organoleptik dari aroma dan rasa menunjukkan bahwa penambahan getah biduri pada keju lunak berpengaruh sangat nyata (P<0,01). Penambahan getah biduri menunjukkan adanya pengaruh nyata (P<0,05) pada nilai organoleptik warna dan tekstur pada keju lunak. Nilai organoleptik pada variabel penerimaan menunjukkan pengaruh yang nyata (P<0,05) dengan penyimpanan yang lebih lama. Nilai uji hedonik berdasarkan ranking yang telah dilakukan pada penilitian ini menunjukkan bahwa keju lunak tanpa penambahan getah biduri lebih disukai oleh panelis. Dari hasil penelitian ini dapat direkomendasikan bahwa penambahan getah biduri dapat dilakukan dalam proses pembuatan keju namun sebaiknya pada level penambahan yang tidak melebihi 0,6 ml/L atau 0,06 %.

  

Kata kunci : asam laktat getah biduri (Calotropis gigantea), keju lunak,

organoleptik, pH.

  

CHANGES IN LACTIC ACID LEVEL, pH, AND ORGANOLEPTIC

  

VALUE IN SOFT CHEESE OF BUFFALO MILK WITH THE

ADDITION OF BIDURI SAP (Calotropis gigantea)

DURING THE STORAGE PROCESS

ABSTRACT

  Linda Rohana, Wahid Yulianto, dan Baiq Rani Wulandani

Faculty of Animal Husbandry

Mataram University

  This study aimed to determine changes in the lactic acid level, pH and organoleptic of soft cheese with the addition of biduri sap (Calotropis gigantea) during storage. This research was conducted in August to September 2018 at the Animal Product Processing Technology Laboratory (TPHT), while the multiplication of starter cultures was carried out at the Laboratory of Microbiology and Biotechnology, Faculty of Animal Husbandry, University of Mataram. The material used was 12 liters of fresh buffalo milk from Sumbawa Island and biduri sap was taken from the biduri plant (Calotropis gigantean). The experiment was designed using a compeletely randominzed design (CRD) using factorial pattern with theree replications for each the treatment. The treatment was the addition of 0,06 % of biduri sap. While the storage treatment was carried out for ( 0, 2, and 4 weeks ). Data on lactic acid levels and pH were analized using Analysis of Variance (ANOVA) while organoleptic data were analyzed by Friedmen test using the SPSS version 22.

  The result of the study showed that the addition of biduri sap had a significant effect (P<0,05) on lactic acid levels and pH of soft cheese. Organoleptic values of color and taste showed that the addition of biduri sap to soft chesee had a very significant effect (P<0.01). Addition of biduri sap showed a signifcant effect (P<0,05) on the organoleptic values of the color and texture of soft cheese. The overall acceptance showed a significant effect (P<0,05) especially with longer storage. The hedonic test value based on the ranking that has been done in this study shows that soft cheese without the addition of biduri sap is more preferred by panelists. It can be recommended that addition of biduri sap in cheese making should be less than 0.6 ml/L or 0.06 %.

  

Keywords: Biduri sap (Calotropis gigantea), lactic acid, organoleptic, soft

cheese, pH.

  

PENDAHULUAN

Kerbau merupakan ternak lokal yang potensial untuk dimanfaatkan.

  Kerbau banyak digunakan sebagai ternak kerja, penghasil daging dan susu. Salah satu produk alternative yang dihasilkan oleh susu kerbau adalah keju. Susu kerbau memiliki total solid yang tinggi dengan kadar protein, kalsium dan vitamin A dan C yang lebih tinggi dari susu sapi. Keju adalah dadih susu yang digumpalkan dengan menggunakan aktivitas enzim rennet yang diikuti dengan pemisahan curd yang lebih padat dan kompak. Kandungan utama dari keju adalah protein susu (casein) dan lemak (Scott, 1986).

  Enzim rennet adalah enzim protease yang diperoleh dari lambung anak sapi yang berumur 3-4 minggu (Paramainy dkk., 2013). Rennet berperan untuk menghidrolisis casein terutama kappa kasein yang berfungsi mempertahankan susu dari pembekuan. Pada proses pembuatan keju di Indonesia masih mengimport enzim rennet dari negara

  • –negara di Benua Eropa, oleh sebab itu perlu di cari alternative pengganti enzim rennet dalam pembuatan keju untuk menekan biaya produksi keju. Salah satu alternative pengganti enzim rennet adalah tanaman getah biduri (Calotropis gigantea). Diduga tanaman biduri (Calotropis

  

gigantea ) mengandung menggandung enzim yang dapat menggumpalkan protein

  susu. Tanaman ini termasuk familia apocynaceaeyang menurut Makhfoeld (1983) dalam pandangan kimia familia ini termasuk familia yang mengandung toksalbumin yaitu senyawa protein (albumin) yang secara fisiologis bersifat proteolitik.

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perubahan terhadap kadar asam laktat, nilai pH dan organoleptik pembuatan keju lunak dengan penambahan getah biduri (Calotropis gigantea) dibandingkan dengan perlakuan kontrol serta lama masa penyimpanan keju lunak.

  Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Agustus –September 2018. Pembuatan keju lunak, uji pH, pengukuran nilai kadar asam laktat dan uji organoleptik dilakukan di Laboratorium Teknologi Pengolahan Hasil Ternak (TPHT), sedangkan perbanyakan starter kultur dilakukan di Laboraturium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Peternakan Universitas Mataram.

  Alat penelitian

  Alat-alat yang digunakan dalam penelitian antara lain enlenmeyer ukuran

  o

  500 ml, thermometer batang 100

  C, lampu bunsen, aluminium foil, sarung tangan, panci stianless steel ukuran 2 liter, plastik wrap 1 gulung, pisau, gunting, tissue, kompor gas 2 tungku, cetakan keju mini, kain saring, pH meter portable, gelas ukur 1000 ml, timbangan analitik, spuid 3 ml, baskom ukuran 2 liter, spatula dan kertas lebel, alat titrasi, piring kue dan alat tulis.

  

Bahan penelitian

  Bahan yang digunakan dalam penelitian susu UHT 500 ml, Lactobacillus

  

bulgaricus , Streptococcus thermophillus, susu kerbau segar, getah biduri

  garam halus, air mineral, larutan NaOH 0,1 N, larutan PP

  (calotropis gigantea), (phenolphytalein) dan alkohol.

  Metode Penelitian Persiapan a.

  Ekstrak getah biduri (Calotropis gigantea), yang didapatkan dengan caramemotong bagian ujung batang atau ranting pohon biduri. Getah biduri disaring dengan kain saring untuk memisahkan sari dengan gumpalan getah.

  b.

  Prosesperbanyakan starter bakteri Lactobacilus bulgaricus dan

  Streptococcus thermophiles, menyiapkan susu segar 500 ml dan di

  memasukkan kedalam erlenmeyer masing-masing 250 ml, dipasteurisasi

  o o

  pada suhu 60 C selama 30 menit, menurunkan suhu sampai 42

  C, inokulasi dengan bakteri Lactobacilus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus

  o

  masing-masing sebanyak 2%, menyimpan dalam suhu ruang (27

  C) selama 24 jam.

  Proses Pembuatan Keju o a.

  C selama 40 menit. Susu dipasteurisasi sebanyak 12 liter pada suhu 73 b.

  Memisahkan susu masing- masing 2 liter pada panci ukuran 2 liter.

  o

  c. C Diturunkan sampai dengan suhu 43 d.

  Menambahkan starter bakteri campuran sebanyak 4% (2% bakteri lactobacillus bulgaricus dan 2% bakteri streptocuccus thermopillus).

  o e.

  C Diinkubasi selama 6 jam pada suhu ruangan 27 f.

  Diberikan perlakuan : 

  Kontrol ditambahkan rennet (0,02 ml) 

  Perlakuan ditambahkan getah biduri (Calotropis gigantea) 0,6 ml/liter Kemudian diingkubasi selama 2 jam

  o

  g. C Dipanaskan sampai suhu 37 h.

  Setelah membentuk curd kemudian dipotong-potong dan didiamkan 15 menit i.

  Kemudian memisahkan curd dengan whey dengan cara disaring j.

  Menimbang berat curdkemudian menambahkan garam pada curdyang didapatkan sebanyak 1% k.

  Mencetak curd dalam cetakan keju kemudian disimpan pada suhu lemari es selama 30 hari dan diuji setiap 2 minggu sekali.

  

HASIL DAN PEMBAHASAN

Kadar Asam dan Nilai pH

  Kadar asam laktat dan nilai pH merupakan dua karakteristik keju yang saling terkait. Kadar asam laktat dan pH keju dari susu kerbau tanpa ada perlakuan dan diberi perlakuan penambahan getah biduri disajikan pada Tabel 1 dan 2. Tabel 1. Kadar Asam Laktat (%) keju lunak susu kerbau dengan perlakuan dan tanpa perlakuan

  Perlakuan Lama penyimpanan (Minggu)

  2

  4

  b ab a

  Kontrol 1,15±0,16 1,38±0,21 1,56±0,11

  a b a

  Getah Biduri 1,67±0,05 1,35±0,14 1,65±0,14 Keterangan : superscript yang berbeda pada kolom yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05).

  Tabel 2. Nilai pH keju lunak susu kerbau dengan perlakuan dan tanpa perlakuan Perlakuan Lama Penyimpanan (Minggu)

  2

  4

  a ab b

  Kontrol 7,10±0,20 6,17±0,38 6,73±0,25

  a b a

  Getah Biduri 6,23±0,06 5,77±0,21 6,17±0,12 Keterangan : superscript yang berbeda pada kolom yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05).

  Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa penambahan getah biduri berpengaruh nyata (P<0,05) terhadap kandungan asam laktat dan nilai pH keju. Nilai rata-rata kadar asam laktat keju dengan penambahan getah biduri pada minggu ke-empat adalah 1,56 ± 0,14 % lebih tinggi dari pada keju tanpa perlakuan. Pada minggu kedua, kadarasam laktat dan pH keju dengan penambahan getah biduri terjadi penurunan, hal ini diduga kandungan flavonoid dan tanin yang terkandung dalam getah biduri menghambat berlangsungnya proses fermentasi oleh Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermopillus sehingga kadar asam laktatnya masih rendah. Senyawa flavonoid merupakan senyawa yang larut dalam air memiliki aktivitas antioksidan sehingga menjadi zat anti-bakteri yang menghambat pertumbuhan bakteri (Hasan dkk., 2013).

  Hasil pH pada penelitian ini lebih tinggi dibandingkan hasil penelitian yang dilakuakan oleh Nugroho dkk., (2018) yaitu 5,62 dengan penambahan koagulan ekstrak rosella ungu. Pada penelitian yang dilakukan oleh Sukmawardani (2013), nilai pH keju dengan penambahan Lactobacillus casei dan

  

Bifidobacteriumlogum 2% lebih rendah dari hasil yang didapatkan pada penelitian

ini yaitu 5,7. Keju yang memiliki pH rendah akan mememiliki tekstur lembek.

  Hal ini sesuai dengan dengan pendapat Sight (2013), menyebutkan bahwa pH rendah akan menghasilkan keju dengan tekstur rapuh dan mudah hancur, semakin tinggi pH akan menghasilkan keju tekstur yang elastis.

  Parameter derajat keasaman (pH), hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa penambahan getah biduri berpengaruh nyata (P<0,05) terhadap pH keju. Adanya peningkatan aktivitas BAL ( bakteri asam laktat ) menyebabkan terjadinya penurunan pH karena BAL dapat menghasilkan asam-asam organik seperti asam laktat, asam asetat, dan asam propionat yang bersifat antimikroba (Yang, 2000).

  Organoleptik

  Uji organoleptik melibatkan 25 panelis yang semi terlatih. Kriteria yang diamati meliputi aroma, rasa, warna, tekstur dan penerimaan keseluruhan.

  Pengujian menggunakan metode skoring (Uji Hedonik) dengan nilai 1-9 (nilai) terendah 1 dan nilai 9 nilai tertinggi) (Larmond, 1977). Penilaian sampel oleh panalis dilakukan pada minggu pertama, minggu ke-dua dan minggu ke-empat. Setelah dilakukan uji hedonik didapatkan hasil sebagai berikut:

  Gambar 1. Grafik nilai organoleptik keju lunak susu kerbau dengan penambahan getah biduri dibandingkan dengan kontrol berdasarkan ranking.

  6

  2 Warna Aroma Rasa Tekstur Penerimaan

  1.5

  1

  0.5

  S kor Minggu 0 Minggu II Minggu IV

  8

  7

  5

  Warna

  4

  3

  2

  1

  Hasil Friedman test menujukkan bahwa penambahan keju dengan getah biduri berpengaruh sangat nyata (P<0,01) terhadap nilai organoleptik warna dengan penyimpanan selama seminggu menurunkan tingkat tidak disukai oleh panalis, akan tetapi dalam penyimpanan cukup lama tidak memberikan pengaruh (P>0,05) terhadap warna keju.

  Gambar 2. Grafik nilai organoleptik warna keju lunak susu kerbau selama proses penyimpanan.

  Hasil penelitian uji organoleptik warna keju susu kerbau dengan penambahan berbagai getah biduri dan tanpa penambahan dapat di sajikan pada grafik berikut.

  Kontrol Biduri Pada penelitian yang dilakukan oleh Rati dkk., (2017) nilai variabel warna lebih tinggi 2,38 (dalam skala 1-5) dengan penambahan pasta strawberry. Hal ini disebabkan karena pada penambahan pasta strawberry memberikan warna putih kemerahan. Sesuai dengan pendapat Winarno (2002) penentuan mutu suatu bahan pangan. Hasil dari uji hedonik yang telah dilakukan didapatkan bahwa keju dengan penambahan getah biduri kurang disukai oleh panelis terhadap warna keju. Ranking penilaian terhadap warna keju dapat dilihat pada Gambar 1.

  Aroma

  Hasil penelitian uji organoleptik aroma pada keju susu kerbau tanpa perlakuan dan diberi perlakuan dengan penambahan getah biduri dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

  9

  8

  7

  6 Minggu 0

  5 kor S

  Minggu II

  4 Minggu IV

  3

  2

  1 Kontrol Biduri

  Gambar 3. Grafik nilai organoleptik aroma pada keju lunak susu kerbau selama proses penyimpanan Hasil Friedmant test menunjukkan adanya pengaruh nyata (P<0,05) aromakeju lunak dengan penambahan getah biduri. Pada penelitian oleh Rati dkk., (2007) penambahan pasta strawberry memberikan pengaruh terhadap aroma keju sehingga lebih disukai oleh konsumen, nilai yang diterima keju penambahan pasta Strawberry 2,05 (dalam skala 1-5). Hal ini sesuai dengan pernyataan (Winarno, 2002) bahwa aroma (bau) merupakan faktor penting dalam menunjukkan tingkat penerimaan konsumen dan menentukan kelezatan bahan pangan tersebut.

  Rasa

  Hasil penelitian uji organoleptik rasa pada keju susu kerbau tanpa perlakuan dan diberi perlakuan dengan penambahan getah biduri dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

  9

  8

  7

  6 Minggu 0

  5 kor S

  Minggu II

  4 Minggu IV

  3

  2

  1 Kontrol Biduri

  Gambar 4. Grafik nilai organoleptik rasa pada keju lunak susu kerbau selama proses penyimpanan Hasil dari friedman test menunjukkan bahwa penambahan getah biduri pada keju lunak memberikan pengaruh sangat nyata (P<0,01) terhadap rasa. Penelitian yang dilakukan oleh Rati dkk., (2017) keju dengan penambahan pasta

  

Strawberry memberikan pengaruh nyata terhadap rasa.Salah satu faktor yang

  menyebabkan kurang sukanya panelis pada keju adalah kurangnya dosis pemberian garam pada keju, yang bisa meningkatkan cita rasa. Sesuai dengan pendapat Coker (2002), pemberian garam pada keju sangat penting untuk menaikkan cita rasa keju.

  Hasil uji hedonik yang telah dilakukan pada penilitian ini menunjukkan bahwa rasa keju lunak tanpa penambahan getah biduri lebih disukai oleh panelis seperti yang tertera pada Gambar 1. Hal ini diduga disebakan karena penambahan getah biduri yang cukup tinggi sehingga menimbulkan rasa yang kurang disukai. Menurut Daulay (1991), menyatakan bahwa ekstrak-ekstrak lain yang berasal dari tanaman yang dapat menggumpalkan susu beberapa diantaranya mempunyai aktivitas proteolitik yang terlalu kuat sehingga menimbulkan cita rasa yang sangat pahit pada keju.

  Tekstur

  Hasil penelitian uji organoleptik tekstur pada keju susu kerbau tanpa perlakuan dan diberi perlakuan dengan penambahan getah biduri dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

  8

  7

  6

  5 Minggu 0 kor

  4 S Minggu II

  3 Minggu IV

  2

  1 Kontrol Biduri

  Gambar 5. Grafik nilai organoleptik tekstur pada keju lunak susu kerbau selama proses penyimpanan Nilai skor yang diterima oleh panalis bahwa keju lunak tanpa penambahan getah biduri (kontrol) lebih disukai. Hasil dari Friedmant test menunjukkan bahwa penambahan getah biduri pada keju lunak tidak memberikan pengaruh nyata (P>0,05) terhadap tekstur pada penyimpanan seminggu, akan tekstur keju dengan penambahan getah akanberpengaruh nyata (P<0,05) apabila disimpan lebih lama. Pada penelitian yang dilakukan oleh Ratidkk., (2017) penelitian tidak memberikan pengaruh nyata terhadap tekstur keju.Hasil penelitian ini menunjukkan tekstur keju tanpa penambahan getah biduri lebih disukai oleh panelis seperti yang tertera pada Gambar 1. Dari penjelasan Legowo dkk., (2009) bahwa proporsi lemak susu yang tinggi justru akan mengakibatkan tekstur dadih yang lunak, hal ini menjadikan tekstur keju yang lunak pula.

  Penerimaan

  Hasil penelitian uji organoleptik penerimaan pada keju susu kerbau tanpa perlakuan dan diberi perlakuan dengan penambahan getah biduri dapat dilihat pada Gambar 6 .

  8

  7

  6

  5 Minggu 0 kor

  4 S Minggu II

  3 Minggu IV

  2

  1 Kontrol Biduri

  Gambar 6. Grafik nilai organoleptik penerimaan keseluruhan pada keju lunak susu kerbau selama proses penyimpanan Hasil Friedmant test menunjukkan pada penyimpanan dua minggu memberikan pengaruh nyata (P<0,05) terhadap penerimaan, akan tetapi pada penyimpanan satu minggu dan lebih lama tidak memberikan pengaruh nyata (P>0,05) penerimaan keju lunak. Pada penelitian yang dilakukan oleh Rati dkk., (2017) penambahan pasta Strawberry tidak memberikan pengaruh nyata terhadap kesukaan atau penerimaan keju.

  Penerimaan penelis terhadap keju lunak dalam penelitian ini menunjukkan mutu secara keseluruhan. Ranking penerimaan panelis terhadap keju lunak yang ditambahkan getah biduri sesuai dengan Gambar 1, menunjukkan bahwa keju lunak tanpa penambahan getah biduri lebih diterima oleh panelis dibandingkan dengan keju lunak dengan penambahan getah biduri. Hal ini dapat disebakan faktor saat penanganan, pengolahan dan penyimpanan. Faktor lain yang sangan mendukung yaitu pada saat pengambilan getah biduri kurang higenis (Herdinawati, 2008).

  

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

  Dari hasil penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan sebagai berikut: 1.

  Penambahan getah biduri memberikan pengaruh nyata (P<0,05) pada nilai kadar asam laktat dan nilai pH keju lunak.

  2. Nilai organoleptik dari aroma dan rasa menunjukkan bahwa penambahan getah biduri pada keju lunak berpengaruh sangat nyata (P<0,01).

  3. Penambahan getah biduri menunjukkan adanya pengaruh nyata (P<0,05) pada nilai organoleptik warna dan tekstur pada keju lunak.

  4. Nilai organoleptik pada variabel penerimaan pada penyimpanan 2 minggu tidak memberikan pengaruh nyata (P>0,05) pada keju lunak akan tetapi akan menunjukkan pengaruh yang nyata (P<0,05) dengan penyimpanan yang lebih lama.

  5. Nilai uji hedonik berdasarkan ranking yang telah dilakukan pada penilitian ini menunjukkan bahwa keju lunak tanpa penambahan getah biduri lebih disukai oleh panelis.

  Saran

  Disarankan untuk praktisi dan peneliti lain untuk penambahan getah biduri sebaiknya tidak lebih dari 0,6 cc/liter susu agar menghasilkan produk keju yang disukai konsumen.

  DAFTAR PUSTAKA Coker, C., C. Honore, K. Johnston, and L. Creamer. 2002. Food Science Section and Cheese and Milkfat Technology Section . New Zealand Dairy Research Institute, New Zealand.

  Daulay, D., 1991. Fermentasi Keju. Institute Pertanian Bogor. Bogor. Hasan, Akhmad E.Z., Mangunwidjaja, Djumali, 2013, Optimasi Ekstraksi Propolis

  

Menggunakan Cara Maserasi Dengan Pelarut Etanol 70% Dan Pemanasan Gelombang

Mikro Serta Karakterisasinya Sebagai Bahan Antikanker Payudara . Jurnal Teknologi

  Industri Pertanian. HerdinawatiSetianing. 2008. Penggunaan Getah Widuri (Calotropis gigantea) pada proses Pembuatan Perah dari Susu Sapidan Efeknya terhadap kualitas Organoleptik dan Daya Simpan. Skripsi. Fakultas Peternakan Universitas Mataram. Mataram.

  Larmond.1977. E. Labolatory method for Sensory Evaluation Ottawa.Canda Department of Agriculture Publication. Legowo, A. M., Kusrahayu dan S, Mulyani. 2009. Ilmu dan Teknologi Susu. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang. Makfoeld D, 1983.Taksiran Nabati Dalam Bahan Makanan. Penerbit Liberty. Yogyakarta. Nugroho Puji, Bambang Dwiloka dan Heni Rizqiati. 2018. Rendemen, Nilai pH dan Aktivitas Antioksidan Keju Segar dengan Bahan Pengasam Ekstrak Bunga Rosella Ungu. Jurnal Teknologi Pangan 2(1)33-39. Universitas Diponegoro. Paramainy.A, Samsu Wasito dan Kusuma Widayaka., 2013.Pengaruh Dosis Rennet yang

  

Berbeda Terhadap Kadar Protein dan Lemak Keju Lunak Susu. Fakultas Peternakan

Universitas Jenderal Soedirman, Purwekerto. Jurnal Ilmiah Peternakan 1(1):208-213.

  Rati Rielni Love, Endang Sulistyowati dan Edi Soetrisno. 2017. Kualitas dan Kesukaan Keju Lunak Terbuat Dari Susu Sapi Fries Holland dengan Penambahan Pasta Buah Strauberi (Fragaria virginiana) Selama Penyimpanan 2 minggu. Jurnal. Universitas Bengkulu.

  Scott, R. 1981. Cheese Making Practive. Applied Scienece Publi.,Ltd.,London. Sukmawardani Arinie Putriana, Triana Setyawardani dan Triana Yuni Astuti. 2013. Nilai pH, Jumlah Mikroba, Jumlah Bakteri Asam Laktat Keju Probiotik yang Dibuat denga Tiga Level KulturBakteri Asam Laktat. Jurnal Ilmiah Peternakan 1(2): 525-530. Universitas Jendral Soedirman.

  Winarno, F.G. 2002.Kimia Pangan dan Gizi.Gramedia. Jakarta Yang, Z. 2000.Antimicrobial Component and Extracellular Polysachcaride Produce by

  

Lactic Acid Bacteria: Structure and Properties . Dept.Of Food Technology. University

Helsinsky, Helsinsky.


Dokumen yang terkait

PENGARUH PENAMBAHAN BEBERAPA LEVEL STARTER Lactobacillus casei TERHADAP KADAR PROTEIN, KADAR LEMAK DAN NILAI ORGANOLEPTIK SUSU KERBAU FERMENTASI.

0 0 6

ANALISIS KADAR LEMAK KASAR DAN KECERNAAN IN VITRO BAHAN KERING RUMPUT LAPANGAN PAKAN KERBAU SUMBAWA KARAPAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

0 0 29

FISIOLOGI NUTRISI ABOMASUM SAPI BALI JANTAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

0 0 11

PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

0 0 18

KANDUNGAN GIZI KEJU GOUDA BERBASIS SUSU KERBAU DENGAN STARTER PROBIOTIK (Lactobacillus casei) PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan

0 0 16

IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

0 0 10

PENGARUH TEMPERATUR PENGASAPAN TERHADAP OKSIDASI LEMAK, KADAR AIR DAN KADAR LEMAK KERIPIK DAGING ASAP PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

0 0 15

ANALISIS RENTABILITAS USAHA TERNAK KAMBING PE (PERANAKAN ETTAWA) DI KABUPATEN LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan

0 0 15

KOMPOSISI BOTANI DAN NILAI NUTRISI PAKAN SAMPI MALEAN ( SAPI BALI KARAPAN ) DI DUSUN MERCE DESA SELAT KECAMATAN NARMADA PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Petern

0 0 14

PENGARUH LEVEL LEGUM TERHADAP KARAKTERISTIK FISIK SILASE CAMPURAN RUMPUT GAJAH (Pennisetum purpureum) DAN DAUN TURI (Sesbania grandiflora) DENGAN ADDITIVE INHIBITOR ASAM FORMIAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat Diperlukan Untuk Men

0 0 16

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

64 1370 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 370 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 327 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 210 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 306 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 408 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 371 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 225 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 378 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 429 23