MOTIF MAHASISWA BANYUMASAN MENYAKSIKAN TAYANGAN POJOK KAMPUNG DI JAWA POS TELEVISI (JTV)Studi Pada Anggota Paguyuban Mahasiswa Banyumasan di Malang

MOTIF MAHASISWA BANYUMASAN MENYAKSIKAN TAYANGANPOJOK 
KAMPUNG DI JAWA POS TELEVISI (JTV)Studi Pada Anggota 
Paguyuban Mahasiswa Banyumasan di Malang 
Oleh: Eri Yurianto ( 02220310 ) 
Communication Science 
Dibuat: 2007­08­28 , dengan 3 file(s). 

Keywords: Paguyuban 
Televisi lokal saat ini bukan lagi hal yang baru bagi masyarakat di 
Indoensia. Di Jawa Timur (Jatim) misalnya, ada telvisi lokal Jawa Pos Televisi 
(JTV) yang disebut­sebut sebagai pioneer dalam dunia pertelevisian lokal di 
Jatim. Khususnya adalah salah satu program acara paket berita berbahasa 
daerah Jawa Timuran (Malangan/Suroboyoan), Pojok Kampung. Menariknya, 
tayangan berbahasa daerah ini justru disiarkan di tengah masyarakat Jatim yang 
memiliki pluralitas tinggi, dengan banyaknya masyarakat pendatang dari daerah 
lain yang notabene belum tentu mengerti bahasa Jawa Timuran itu sendiri.. 
Salah satu daerah di Jatim yang memiliki kriteria di atas adalah Malang. 
Khususnya di sini terkait banyaknya masyarakat pendatang, dengan tolok ukur 
jumlah mahasiswa, baik di universitas negeri maupun swasta. Salah satu 
mahasiswa pendatang tersebut adalah mahasiswa dari eks­karesidenan 
Banyumas seperti kabupaten Banyumas, Cilacap, Purbalingga dan Banjarnegara 
(mahasiswa Banyumasan). 
Kemudian terkait tayangan Pojok Kampung yang menggunakan bahasa 
Jawa Timuran (Malangan/Suroboyoan), menjadi menarik ketika dikontraskan 
dengan mahasiswa Banyumasan dengan bahasa Ngapak­nya yang berbeda 
dengan bahasa Jawa Timuran ini. Karena dari situ muncul motif yang 
mendasari mahasiswa Banyumasan dalam menyaksikan tayangan Pojok 
Kampung di JTV, sesuai kebutuhan yang ingin dipenuhi dan dipuaskannya. 
Berangkat dari fenomena tersebut, peneliti tertarik untuk meneliti lebih lanjut 
tentang bagaimana motif mahasiswa Banyumasan di Malang menyaksikan 
tayangan Pojok Kampung di JTV dengan melakukan studi pada anggota 
Paguyuban Mahasiswa Banyumasan (PAMAS) di Malang. 
Adapun tipe penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah 
deskriptif, dengan metode kualitatif. Informan penelitian ini adalah mahasiswa 
anggota PAMAS Malang yang pernah menyaksikan tayangan Pojok Kampung di 
JTV. Penentuan informan dalam penelitian ini ditetapkan dengan melakukan pra 
survey. Sedangkan dasar teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori 
uses and gratification, yaitu teori tentang penggunaan dan pemuasan kebutuhan. 
Hasil analisis dari penelitian ini menjelaskan bahwa, ada tiga motif utama 
(domain) mahasiswa Banyumasan dalam menyaksikan tayangan Pojok Kampung 
di JTV. Sedangkan berdasarkan analisis taksonomi diperoleh temuan motif yang 
lebih khusus dari masing­masing domain tersebut. Antara lain pertama, dari 
motif adanya kebutuhan akan informasi lokal Jawa Timur ditemukan motif 
yang lebih khusus seperti: karena berdomisili di wilayah Jawa Timur­Malangdan

ingin menambah wawasan ke­Jawa Timur­an. Kedua adalah dari motif 
adanya kebutuhan akan sarana belajar bahasa Jawa Timuran ditemukan motif 
yang lebih khusus seperti: ingin mempelajari logat Jawa Timuran dan ingin 
mempelajari kosakata/istilah­istilah bahasa Jawa Timuran. Dan ketiga, dari 
motif adanya kebutuhan akan hiburan ditemukan motif yang lebih khusus 
seperti: karena penggunaan bahasa Jawa Timuran, karena adanya pantun dan 
karena lingkungan. 
Selain itu, hasil penelitian ini juga menunjukkan adanya pola atau alur 
pengerucutan dari motif yang bersifat umum menjadi motif yang lebih khusus. 
Artinya, alasan informan menyaksikan tayangan Pojok Kampung dalam 
penelitian ini berawal dari dorongan­dorongan (motif) yang bersifat umum 
kemudian mengerucut kepada yang sifatnya lebih khusus sebagaimana telah 
disebutkan sebelumnya. Dimana hal itu tercermin dari data primer (hasil 
wawancara) dari informan penelitian. 
Kesimpulan yang dapat ditarik dalam penelitian ini yaitu, pada dasarnya 
mahasiswa Banyumasan atau anggota PAMAS Malang merupakan khalayak 
yang aktif dalam menyaksikan tayangan Pojok Kampung di JTV. Hal itu terlihat 
dari motif­motif yang diungkapkan, dimana motif­motif tersebut sesuai dengan 
kebutuhan dan kepuasan yang ingin dicapai masing­masing informan dari 
tayangan Pojok Kampung di JTV. 
Realita di atas sesuai dengan asumsi teori uses and gratification, sehingga 
diharapkan untuk selanjutnya agar mahasiswa Banyumasan dan mahasiswa 
lainnya, khususnya anggota PAMAS Malang, dapat lebih memenuhi dan 
memuaskan kebutuhannya masing­masing terkait motif mereka menyaksikan 
tayangan Pojok Kampung di JTV. Diharapkan juga, dengan lebih terpenuhi dan 
terpuaskannya kebutuhan informan tersebut, akan berdampak positif dalam 
mendukung setiap kegiatannya baik dalam bidang akademis, organisasi maupun 
sosialisasi dan interaksi.

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

MOTIF MAHASISWA BANYUMASAN MENYAKSIKAN TAYANGAN POJOK KAMPUNG DI JAWA POS TELEVISI (JTV)Studi Pada Anggota Paguyuban Mahasiswa Banyumasan di Malang