IdentifikasiMorfometriks Dan JarakGenetikAyam Kampung(domesticated chicken) Di Kabupaten Batubara

IDENTIFIKASI MORFOMETRIKS DAN JARAK GENETIK AYAM KAMPUNG (domesticated chicken) DI KABUPATEN BATUBARA
SKRIPSI OLEH
RHYNDHYRA HUMMAIRAH 090306010
PROGRAM STUDI PETERNAKAN FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2015
Universitas Sumatera Utara

IDENTIFIKASI MORFOMETRIKS DAN JARAK GENETIK AYAM KAMPUNG (domesticated chicken) DI KABUPATEN BATUBARA
OLEH RHYNDHYRA HUMMAIRAH
090306010/ PETERNAKAN Proposal sebagaisalahsatusyaratuntukdapatmelaksanakanpenelitian di Program
StudiPeternakanFakultasPertanian Universitas Sumatera Utara
PROGRAM STUDI PETERNAKAN FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2015
Universitas Sumatera Utara

Judul
Nama NIM Program Studi

: IdentifikasiMorfometriks Dan JarakGenetikAyam Kampung(domesticated chicken) Di KabupatenBatubara : RhyndhyraHummairah : 090306010 : Peternakan

DisetujuiOleh KomisiPembimbing


(Hamdan, S.Pt M.Si) Ketua

(Ir. ArmynHakim Daulay, M.BA) Anggota

Mengetahui Ketua Program StudiPeternakan

Tanggal Lulus :

Dr. Ir. Ma’rufTafsin, MSi Ketua Program Studi Peternakan

Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan pada tanggal 10 November 1991 di Medan, anak dari Bapak Drs Ali, M.M dan Ibu Dr. Gustianingsih, M.Hum. Penulis merupakan anak pertama dari tigabersaudara. Penulis tamat Sekolah dasar (SD) yaitu SDN 064978 Medan tahun2003. Pada tahun yang sama di terima di SMPN 23 di Medan kemudian lulus pada tahun 2006. Pada tahun yang sama penulis lulus di SMA Madrasah Aliyah Negeri 3 (MAN3) di Medan dan lulus pada tahun 2009 dan pada tahun yang sama lulus di program studi Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara melalui jalur PMP.
Selama mengikuti perkuliahan, penulis aktif sebagai anggota Ikatan Mahasiswa Peternakan (IMAPET)dan anggota Himpunan Mahasiswa Islam Peternakan (HIMMIP). Penulis juga sering berpartisipasi dalam banyak acara yang di adakan prodi peternakan seperti perlombaan- perlombaan dan sering memenangkan perlombaan dari bidang olahraga seperti volley dan tarik tambang.
Penulis melaksanakan Praktek Kerja Lapangan di Sipiso-piso Desa Situnggaling Kecamatan Merek Kabupaten Karo selama kurang lebih satu bulan setengah yang awasi oleh para TNI dan Koordinator pengawasan Toba Go Green di Bukit sipiso-piso Bapak A. Manullang (Danramil 02/TP) dan mendapatkan penghargaan sebagai mahasiswa yang berpartisipasi dalam mendukung kegiatan Toba Go Green di wilayah kodim 0205/TK oleh Komandan Kodim 0205/TK Bapak Letnan Kolonel Kav Prince Meyer Putong, SH dan di supervise oleh dosen-dosen yang bertanggung jawab atas mahasiswa yang melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) yaitu Dr. Nurzainah Ginting, Ir. Edhy Mirwandhono, M.S., Usman Budi, S.Pt, M.Si.,dan Ir. Iskandar Sembiring, M.Si.
Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadiratAllah Yang Maha Esa atas berkat dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikanproposalyang berjudul “Identifikasi Morfometriks Dan Jarak Genetik Ayam Kampung (domesticated chicken)di Kabupaten Batubara”
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada orangtua penulis yang senantiasa mendidik dan mendukung penulis selama ini. Penulis juga mengucapkan terimakasih kepada Bapak Hamdan, S.Pt. M.Si selaku ketua komisi pembimbing penulis dan Bapak Ir. Armyn Hakim Daulay, M.BA selaku anggota pembimbing atas segala bimbingan dan arahan di dalam pembuatan skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa Skripsi ini belum sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi perbaikannya di kemudian hari. Akhir kata penulis mengucapkan terimakasih.
Medan, Maret 2015
Penulis
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
ABSTRAK ................................................................................................................ i ABSTRACT................................................................................................................ ii RIWAYAT HIDUP................................................................................................... iii KATA PENGANTAR .............................................................................................. iv DAFTAR ISI............................................................................................................. v DAFTAR TABEL..................................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR. ............................................................................................... Viii
PENDAHULUAN Latar Belakang .......................................................................................................... 1 Tujuan Penelitian ...................................................................................................... 4 Kegunaan Penelitian ................................................................................................. 4 Hipotesis Penelitian................................................................................................... 4 TINJAUAN PUSTAKA Profil Kabupaten Batubara........................................................................................ 5 Fenotipik ................................................................................................................... 6 Keragaman Fenotif.................................................................................................... 6 Klasifikasi Keragaman Ayam Kampung .................................................................. 7 Ukuran dan BentukTubuh Ayam Kampung ............................................................. 8 Karakteristik Ayam Kampung .................................................................................. 9 Morfometri Ayam Kampung .................................................................................... 10 Sumber Daya Genetik Ternak................................................................................... 11 Jarak Genetik............................................................................................................. 12 Habitat Ayam Kampung ........................................................................................... 13 Penentuan sample pada ternak .................................................................................. 14 BAHAN DAN METODE PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................................................... 17 Bahan dan AlatP enelitian......................................................................................... 17 Bahan ........................................................................................................................ 17 Alat............................................................................................................................ 17 Metode Penelitian ..................................................................................................... 18 Pengumpulan Data .................................................................................................... 18 Parameter Yang Diamati........................................................................................... 18 Panjang Tibia ........................................................................................................... 21 Panjang Sayap ........................................................................................................... 22 Panjang Tarsometatarsus........................................................................................... 22 Lingkar Tarsometatarsus........................................................................................... 23 Panjang Jari Ketiga ................................................................................................... 23 Jengger ...................................................................................................................... 24 Panjang Dada ............................................................................................................ 25 Lebar Dada ................................................................................................................ 25 Paruh ......................................................................................................................... 25 Leher ......................................................................................................................... 25 Analisis Data ............................................................................................................. 26 Mahalanobis .............................................................................................................. 26
Universitas Sumatera Utara

AnalisisKanonikal..................................................................................................... 27 AnalisisDiskriminan.................................................................................................. 27 PohonFenogram (filogenetik) ................................................................................... 28 HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Ukuran Tubuh Ayam Kampung.......................................................... 31 Panjang Badan........................................................................................................... 32 Panjang Leher .......................................................................................................... 33 Panjang Sayap ........................................................................................................... 33 Lebar Sayap............................................................................................................... 33 Lingkar Dada............................................................................................................. 34 Lebar Dada ................................................................................................................ 34 Panjang Kepala ......................................................................................................... 34 Lebar Kepala ............................................................................................................. 35 Panjang Paruh ........................................................................................................... 35 Panjang Jengger ........................................................................................................ 35 Tinggi Jengger........................................................................................................... 35 Panjang Tulang Tibia ................................................................................................ 36 Panjang Metatarsus ................................................................................................... 36 Lingkar Metatarsus ................................................................................................... 36 Jari Terpanjang.......................................................................................................... 37 Analisis Diskriminan Pada Ayam Kampung ............................................................ 37 Nilai Kesamaan dan Campuran Anttar Kecamatan pada Ayam Kampung .............. 38 Jarak Geneyik............................................................................................................ 39 Peubah Pembeda Ayam Kampung............................................................................ 41 KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan ............................................................................................................... 42 Saran.......................................................................................................................... 42 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 43 LAMPIRAN.............................................................................................................. 50
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL No. Hal. Tabel 1.Data perkembanganpopulasiternakKab. BBtahun 2012 ……………… 5 Tabel2.Interval KeyakinanPenelitian ........................................................................ 14
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR No Hal 1. Gambar 1:AyamKampungJantandanBetina...........................................................8 2.Gambar 2: Bagian-bagianTubuhYang Diukur........................................................20 3. Gambar 3: LetakTulangSayapPadaAyamKampung ..............................................22 4. Gambar 4: Bentuk Jengger Pada Ayam .................................................................24
Universitas Sumatera Utara


PENDAHULUAN
Latar Belakang Ayam kampung adalah istilah yang diberikan kepada ayam yang dipelihara secara lepas atau
bebas. Biasanya ayam ini dipelihara di kawasan luar bandar atau di kawasan perkampungan. Nama saintifik bagi ayam kampung ini ialah Domesticated Chicken adalah dari keturunan ayam hutan merah (Gallus gallus) di negara Barat mereka menyebutnya dengan ayam ternak lepas (free range chicken) atau disebut ayam organik (organic chicken) (Wikipedia, 2013).
Saat ini pemerintah Kabupaten Batubara kebanyakan tidak terlalu memperhatikan pertumbuhan ayam kampung di daerah ini yang ada kalanya bisa memajukan suatu kabupaten itu sendiri pada sektor peternakan. Padahal ayam kampung sangat baik dikembangkan dalam sektor peterkan di sektor ayam kampung untuk mempertahankan ayam asli asal sumatera yang semakin lama semakin menghilang keasliannya.
Perlu diketahui, bahwa pertambahan jumlah penduduk yang semakin pesat di Indonesia dewasa ini menyebabkan semakin meningkatnya kebutuhan akan konsumsi makanan. Ternak unggas seperti halnya ayam kampung memegang peranan yang penting di dalam penyediaan protein hewani bagi manusia sehingga pengembangannya harus benar-benar diperhatikan dan terus ditingkatkan produktivitas ayam tersebut secara maksimal.
Untuk mencapai sasaran tingkat produktivitas yang diinginkan maka semua faktor penentu dikaji potensinya dan melalui teknik pelaksanaan diramalkan prospeknya melalui penerapan syaratsyarat mutu bibit yang lazim dilakukan pada pusat pembibitan ternak (Anonimous, 1982).
Untuk meningkatkan produksi ternak salah satunya yang diperhatikan ialah faktor genetik, adanya kelebihan dan kelemahan dari ternak seperti hal beradaptasi, konversi pakan yang baik, ketahanan terhadap penyakit, dilihat dari fenotifnya maka dilakukan perkawinan dengan maksud untuk saling melengkapi untuk menghilangkan sifat yang merugikan. Untuk melakukan perkawinan
Universitas Sumatera Utara

perlu diperhatikan jarak genetik antar bangsa ternak untuk mendapatkan sifat yang unggul.Salah satu metode dengan melihat adanya perbedaan fenotip dan genotip akibat adanya seleksi dan mutasi dapat juga dimanfaatkan untuk mengetahui jarak genetik adalah analisis keragaman Keragaman fenotip dapat diketahui dengan mengukur bagian-bagian tubuh atau morfometrik (Komenes, 1999).
Pengukuran ukuran tubuh digunakan untuk membedakan keragaman baik ukuran maupun bentuk tubuh terhadap populasi ternak. Analisis keragaman dan korelasi banyak digunakan dalam mengkarakterisasi hubungan sifat-sifat fenotip dan genetik (Salako, 2002).
Produksi daging unggas Kabupaten Batubara pada tahun 2008 yang terbesar adalah ayam kampung yaitu sebesar 55,8 ton, untuk ternak kecil yang terbesar adalah kambing/ domba yaitu 156,6 ton dan untuk ternak besar adalah sapi dengan produksi daging sebesar 363,3 ton. Populasi unggas di Batubara dari tahun 2006-2007 semuanya mengalami peningkatan kecuali ayam kampung.Untuk ternak kecil yaitu kambing, domba dan babi serta ternak besar seperti sapi pada tahun 2007 juga meningkat jumlah populasinya dibandingkan tahun 2006 (Wikipedia, 2013).
Beberapa usaha yang penting untuk dilakukan adalah seleksi dan pemuliaan ayam kampung.Tujuan dari seleksi adalah mendapatkan bibit-bibit ayam kampung yang baik dan unggul yang kelak dapat meningkatkan produksi dari segi kualitas dan kuantitas.Pengetahuan tentang morfologi dan morfometrik, serta jarak genetik adalah beberapa aspek yang perlu diketahui oleh peternak dan instansi-instansi terkait karena menjadi acuan di dalam melakukan seleksi ayam kampung. Karena seperti kita ketahui bahwa ayam kampung pada saat sekarang ini tidak memiliki sifat keaslian ayam kampung itu sendiri melainkan hasil persilangan antar beberapa jenis lain yang menyebabkan jarak genetik yang tak tampak namun bisa di uji.
Berdasarkan uraian diatas penulis tertarik untuk melakukan penelitian pendugaan jarak genetik melalui analisa morfometrik yang merupakan pengukuran pertulangan. Penentuan akan dilihat untuk menentukan jarak genetik, pembuatan pohon fenogram dan mengetahui faktor peubah
Universitas Sumatera Utara

pembeda rumpun ayam kampung. Peternakan yang ada di berbagai daerah di Kabupaten Batubara ini belum diketahui ras dan rumpun bagaimana sebenarnya ciri khas ayam asli daerah tersebut. Oleh karena itu, diharapkan dapat diperoleh jarak genetik antar ras ayam kampung di Kabupaten Batubara tersebut yang dapat dimanfaatkan menjadi sumber informasi untuk pengembangan rumpun ayam kampung di berbagai kecamatan di Kabupaten Batubara. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah mengidentifikasi penciri utama ukuran dan bentuk dalam morfometriks serta melihat jarak genetik dari ayam lokal di berbagai kecamatan Kabupaten Batubara, Sumatera Utara.
Kegunaan Penelitian Kegunaan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan memberikan informasi dan

informasi tambahan mengenai karakteristik khusus berdasarkan ukuran tubuh pada ayam dan menentukan jarak genetikpemerolehan data kepada masyarakat, peternak dan instansi-instansi terkait di dalam proses seleksi dan pemuliaan ayam kampung yang ada di Kabupaten Batubara.
Hipotesis Penelitian Terdapat perbedaan dan keragaman morfometrik serta jarak genetik ayam kampung yang
tersebar di beberapa daerah yang terdapat di daerah Kabupaten Batubara.
Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Profil Kabupaten Batubara Kabupaten Batubara adalah salah satu kabupaten di Provinsi Sumatera Utara. Kabupaten ini
diresmikan pada tanggal 15 Juni2007.Kabupaten ini merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Asahan dan beribukota di Kecamatan Limapuluh.Kabupaten Batubara adalah salah satu dari 16 kabupaten dan kota baru yang dimekarkan pada dalam kurun tahun 2006.Adapun data penyebaran ternak di Kabupaten Batubara adalah sebagai berikut : Tabel 1.Data perkembangan populasi ternak Kab. Batubara tahun 2012

NO KECAMATAN
1 Medang Deras 2 Sei Suka 3 Air Putih 4 Lima Puluh 5 Talawi 6 Sei Balai 7 Tanjung Tiram

SAPI
221 3.012 351 17.919 3.284 1.959 852

JENIS TERNAK

KERBAU
19 20 182 65 26 18 0


KAMBING
766 3.957 1.226 5.694 3.716 4.721 2.65

DOMBA 715 885 45 3.459 2.649 2730 923

BABI
1.582 1.421 780 950 1.076 565 520

KET

Jumlah

27.598 330

22730 11.406 6.894

NO KECAMATAN AYAM BURAS

1 Medang Deras 46.382


2 Sei Suka

32.988

3 Air Putih

4550

4 Lima Puluh

81500

5 Talawi

30500

6 Sei Balai

32500


7 Tanjung Tiram 34100

JENIS TERNAK

AYAM RAS T

AYAM RAS P

ITIK

650 47300 20100

850 7500 15500

7500 21300 3500

8950 46000 15550

0 46900 4210


0 12500 8500

0 6500 6550

KET KELINCI
35 320 1250 710 172 102 45

Jumlah

262520 17950 188000 73960

Sumber : DINAS PETERNAKAN KAB. BATUBARA (2012)

2.634

Universitas Sumatera Utara

Fenotipik Setiap sifat yang diekspresikan seekor hewan disebut fenotipe. Karakterisasi merupakan
kegiatan dalam rangka mengidentifikasi sifat-sifat penting yang bernilai ekonomis, atau merupakan penciri dari varietas yang bersangkutan. Karakterisasi dilakukan secara kuantitatif dan kualitatif (Noor, 2008).

Salah satu metode dengan melihat adanya perbedaan fenotip dan genotip akibat adanya seleksi dan mutasi dapat juga dimanfaatkan untuk mengetahui jarak genetik adalah analisis keragaman (Komenes, 1999).
Keragaman Fenotip Pada dasarnya keragaman fenotip merupakan keragaman yang dapat diamati disebabkan oleh
adanya keragaman genetik dan keragaman lingkungan. Sumber keragaman lainnya adalah keragaman yang timbul akibat interaksi antar faktor genetikn dengan faktor lingkungan. Keragam genetik bisa disebabkan oleh gen-gen aditif dan juga gen yang tidak aditif. Aksi gen yang tidak aditif ini bisa disebabkan oleh aksi gen dominan dan aksi gen epistasis. Jadi secara lengkap keragaman fenotipik dipengaruhi oleh keragaman aditif, keragaman gen dominan, keragaman interaksi genetik dan lingkungan, keragaman lingkungan (faktor iklim, cuaca, makanan, penyakit dan sistem manajemen) dan keragaman gen epistasis (Noor, 1995).Keragaman fenotip dapat diketahui dengan mengukur bagian-bagian tubuh atau morfometrik (Noor, 2008). Klasifikasi Penyebaran Ayam Kampung
Pada asalnya ayam kampung ini telah lama diternak di Malaysia dan negara-negara dunia ketiga lain. Dengan masuknya pedagang-pedagang luar suatu masa dahulu khususnya pedagang dari Negara China ini yang membawa baka ayam yang dinamakan Canton telah disilangkan dengan ayam di sini maka lahirlah generasi kedua ayam kampung ini. Pada zaman penjajahan Inggeris di tanah Melayu pula mereka membawa baka dari negara Eropah maka dikacukkan dengan ayam-
Universitas Sumatera Utara

ayam yang terdapat di sini. Sejak itu lahirlah berbagai gelaran ayam kampung seperti ayam botak, ayam bulu balik, ayam selasih, ayam janggut, ayam laga atau ayam sabung, ayam togel, ayam katik atau ayam Jepun dan bermacam-macam lagi gelaran mengikut tempat dan logat (Wikipedia, 2013).
Ayam Kampung jenis ayam asli Indonesia. Ayam Kampung dikelompokkan ke dalam 31 galur ayam lokal (Nataamijaya, 2008). Ayam lokal dapat digolongkan sebagai tipe pedaging (ayam Pelung, ayam Nagrak, ayam Gaok, dan ayam Sedayu), petelur (ayam Kedu Hitam, ayam Kedu Putih, ayam Nusa Penida, ayam Nunukan, ayam Merawang, ayam Wareng, dan Ayam Sumatera) dan dwiguna (ayam Sentul, ayam Bangkalan, ayam Olagan, ayam Kampung, ayam Ayunai, ayam Melayu, dan ayam Siem). Selain itu dikenal pula ayam tipe petarung (ayam Banten, ayam Ciparage, ayam Tolaki, dan ayam Bangkok) dan ayam kegemaran atau hias, seperti ayam Pelung, ayam Gaok, ayam Tukung, ayam Burgo, ayam Bekisar dan ayam Walik. Ayam Kampung betina memiliki bulu leher, punggung, dan sayap yang berwarna lurik abu-abu, bulu dada berwarna putih, dan bulu ekor berwarna hitam keabuan. Sartika (2000), menyatakan bahwa keragaman karakteristik fenotipik (kinerja produktivitas,kualitas telur, ukuran dan jengger tinggi) pada ayam Kampung masih tinggi pada populasi dasar sehingga untuk program seleksi dapat dilakukan.
Gambar 1. Ayam Kampung Betina dan Ayam Kampung Jantan

Sumber : Wikipedia (2013)

Universitas Sumatera Utara

Mansjoer (1985) menyatakan bahwa nenek moyang ayam Kampung adalah ayam hutan merah (Gallus gallus). Dilaporkan bahwa jarak genetik antara ayam Kampung dengan ayam hutan merah (Gallus gallus) lebih dekat dibandingkan dengan ayam hutan hijau (Gallus varius). Berdasarkan hasil penelitian Sartika et al. (2004), ayam Kampung dan ayam Sentul mempunyai hubungan kekerabatan yangpaling dekat (satu kelompok) kemudian diikuti oleh ayam Kedu Hitam dan ayamPelung. Ilustrasi ayam Kampung disajikan pada Gambar 1.
Ukuran dan Bentuk Tubuh Ayam Kampung Menurut Hutt (1949) pengukuran pada tulang ternak unggas merupakan suatu cara yang
akurat untuk menentukan ukuran tubuh. Hasil penelitian Nishida et al, (1980) menyatakan bahwa bentuk tubuh ayam Kampung di Indonesia dapat dibedakan berdasarkan panjang sayap dan tinggi jengger. Ukuran tulang paha, betis dan shank serta perbandingan antara panjang shank dengan lingkar shank, efektif digunakan dalam menduga konformasi tubuh (Nishida et al., 1982).
Pengukuran ukuran linear permukaan tubuh ternak sebagai sifat kuantitatif dapat digunakan dalam seleksi (Mulliadi, 1996). Dijelaskan lebih lanjut bahwa pengukuran ukuran linear permukaan tubuh tersebut dilakukan untuk memperoleh perbedaan ukuran-ukuran tubuh dalam populasi ternak. Perbedaan ukuran tubuh pada saat dewasa kelamin dapat memberikan penampakan yang berbeda pada setiap ternak (Scanes, 2003). Karakteristik Ayam Kampung
Ayam kampung adalah ayam lokal Indonesia yang berasal dari ayam hutan merah yang telah berhasil dijinakkan. Akibat dari proses evolusi dan domestikasi, maka terciptalah ayam kampung yang telah beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya, sehingga lebih tahan terhadap penyakit dan cuaca dibandingkan dengan ayam ras (Sarwono, 1991). Penyebaran ayam kampung hampir merata di seluruh pelosok tanah air. Salah satu ciri ayam kampung adalah sifat genetiknya yang tidak seragam. Warna bulu, ukuran tubuh dan kemampuan produksinya tidak sama merupakan cermin
Universitas Sumatera Utara


dari keragaman genetiknya. Disamping itu badan ayam kampung kecil, mirip dengan badan ayam ras petelur tipe ringan (Rasyaf, 1998).
Karakterisasi merupakan kegiatan dalam rangka mengidentifikasi sifat-sifat penting yang bernilai ekonomis, atau yang merupakan penciri dari rumpun yang bersangkutan. Karakterisasi merupakan langkah penting yang harus ditempuh apabila akan melakukan pengelolaan sumberdaya genetik secara baik (Chamdi, 2005).
Karakterisaasi dapat dilakukan secara kuantitatif dan kualitatif. Sifat kuantitatif adalah sifatsifat produksi dan reproduksi atau sifat yang dapat diukur. Ekspresi sifat ini ditentukan oleh banyak pasangan gen dan dipengaruhi oleh lingkungan, baik internal (umur dan seks) maupun eksternal (iklim, pakan, penyakit dan pengelolaan) (Noor, 2008).
Ukuran-ukuran tubuh sering dipakai secara rutin sebagai parameter pengganti dalam menduga bobot hidup ternak, sedangkan analisis keragaman dan korelasi banyak digunakan dalam mengkarakterisasi hubungan sifat-sifat fenotip dan genetik (Salako, 2006). Morfometri Ayam Kampung
Morfometri mengacu kepada bentuk analisis kuantitatif, sebuah konsep yang meliputi ukuran dan bentuk.Analisis morfometri biasanya dilakukan pada suatu organisme yang berguna dalam menganalisis catatan fosil, dampak mutasi terhadap bentuk, perubahan perkembangan dalam bentuk, kofarian antara faktor ekologi dan bentuk, serta untuk memperkirakan parameter genetikkuantitatif bentuk (Wikipedia, 2012).
Morfometri dapat digunakan untuk mengukur suatu sifat evolusi dengan mendeteksi perubahan dalam bentuk dan menyimpulkan sesuatu dari ontogeni fungsi atau hubungan evolusioner.Tujuan utama morfometri adalah untuk menguji hipotesis tentang faktor-faktor yang mempengaruhi suatu bentuk tubuh organisme (Wikipedia, 2012).
Universitas Sumatera Utara

Sumber Daya Genetik Ternak (SDGT) Bank Data Global PBB untuk SDGT berisi informasi sejumlah 7.616 breed ternak, atau
sekitar 20% dari breed yang dilaporkan tersebut dikatagorikan dalam status beresiko. Pertimbangan terbesar disebabkan oleh maka 62 breed ternak telah punahdalam enam tahun terakhir, sehingga dapat diperkirakan bahwa satu breed ternak hilang tiap bulannya. Data ini menampilkan hanya sebagian kecil gambaran tentang erosi genetik yang telah, sedang dan akan terus terjadi. Inventarisasi breed ternak dan khususnya survei besaran dan struktur populasi pada tingkat breed ternak tidaklah mencukupi di banyak bagian dunia. Data populasi tidak tersedia untuk 36% dari breed ternak yang ada (Wikipedia, 2012).
Sejarah sumber daya genetik ternak (SDGT) dimulai 12.000 sampai 14.000 tahun yang lalu. Ribuan tahun yang lalu setelah diseleksi oleh alam dan manusia, hanyutan genetik, inbreeding dan crossbreeding berkontribusi terhadap keragaman SDGT dan memungkinkan dilakukan budidaya ternak dalam berbagai lingkungan dan sistem produksi (Pusat penelitian dan pengembangan Peternakan, 2009).
Program impor ternak telah menimbulkan dua masalah besar: (1) interaksi antara faktor genetik dengan faktor lingkungan. Masalah ini timbul pada pengimporan ternak hidup dan embrio, (2) adanya kemungkinan hilangnya ternak-ternak asli Indonesia akibat persilangan antara ternak asli dengan ternak impor yang kurang terencana.Persilangan antar bangsa ternakyang tidak diatur secara professional dengan hanya mengedepankan aspek ekonomi tanpa memperhatikan aspek pelestarian sumberdaya genetiknya, maka penerus generasi bangsa Indonesia berpotensi kehilangan sumberdaya genetik ternaknya yang mungkin saja memiliki banyak keunggulan (Wikipedia, 2013).
Dalam populasi yang besartidak terjadi seleksi, migrasi dan perkawinan terjadi secara acak, frekuensi gen dan genotipik akan sama dari generasi ke generasi. Untuk sepasang gen dengan frekuensi q dan 1- q, maka frekuensi ketiga genotip pada frekuensi ini dikatakan berada dalam
Universitas Sumatera Utara

keseimbangan atau biasa disebut dengan keseimbangan Hardy-Weinberg. Beberapa faktor yang menyebabkan perubahan keseimbangan hukum Hardy-weinberg dalam populasi yaitu adanya: (1) Hanyutan genetik (genetic drift), (2) Arus gen (gene flow), (3) Mutasi, (4) Perkawinan tidak acak, dan (5) Seleksi alam (Warwick et al., 1990). Jarak Genetik
Jarak genetik adalah perselisihan genetik antara spesies atau antara populasi dalam satu spesies tertentu.Jarak genetik diukur dengan berbagai parameter.Jarak genetik yang kecil menunjukkan hubungan genetik yang dekat dan sebaliknya, jarak genetik yang besar menunjukkan hubungan genetik yang jauh.Jarak genetik dapat digunakan untuk membandingkan persamaan genetik antara spesies yang berbeda, seperti misalnya manusia dan simpanse.Dalam satu spesies tertentu, jarak genetik dapat digunakan untuk mengukur perselisihan antara subspesies yang berbeda (Wikipedia, 2012).
Variasi genetik dan kelenturan terjadi jika genom memiliki norma reaksi yang berbeda. Variasi ini dapat diperlihatkan dalam beberapa cara. Jika koefisien polynomial diestimasi untuk setiap gen. Keragaman antar koefisien ini adalah variasi genotif dari kelenturan. Jika hanya ada dua lingkungan maka variasi genetik kelenturan dapat juga diukur sebagai suatu koreksi antar lingkungan atau kofarian (Noor, 1996).
Pendugaan jarak genetik dalam memahami proses evolusi suatu bangsa ternak dapat dilakukan dengan berbagai pendekatan seperti, pendekatan analisis molekuler seperti analisis polimorfisme protein darah (Gunawan,1988). Metode pengukuran jarak genetik yang lebih murah dan sederhana dapat dilakukan dengan penentuan pola perbedaan sifat fenotipik yang dapat ditemukan dalam setiap individu ternak (Brahmantiyo et al., 2003).

Jarak genetik merupakan tingkat perbedaan gen (perbedaan genom) diantara suatu populasi atauspesies (Nei, 1987).
Universitas Sumatera Utara

Penelitian tentang karakter genetik telah banyak dilakukan dalam memahami proses evolusi genetik suatu bangsa ternak dengan pendekatan analisis molekuler seperti analisis polimorfisne protein darai. Hal ini disebabkan oleh sifat seleksi pada tingkat molekuler hanya terjadi secara alami, bukan hasil rekayasa rnanusia (Hartl, 1988).
Selanjutnya ditarnbahkan bahwametode pengukuranjarak genetik yang lebih murah dan sederhana dapat dilakukan dengan penentuanpolaperbedaan sifat fenotipik,yangdapat ditemui dalan setiap individu ternak (Brahrnantiyo et al., 2003). Habitat Ayam Kampung
Ayam dipercaya para ahli berasal dari domestikasi ayam hutan merah (ayam bangkiwa, Gallus gallus) yang hidup di India.Namun demikian, pengujian molekular menunjukkan kemungkinan sumbangan plasma nutfah dari G. sonneratii, karena ayam hutan merah tidak memiliki sifat kulit warna kuning yang menjadi salah satu ciri ayam peliharaan.Ayam menunjukkan perbedaan morfologi di antara kedua tipe kelamin (dimorfisme seksual). Ayam jantan (jago, rooster) lebih atraktif, berukuran lebih besar, memiliki jalu panjang, berjengger lebih besar, dan bulu ekornya panjang menjuntai. Ayam betina (babon, hen) relatif kecil, berukuran kecil, jalu pendek atau nyaris tidak kelihatan, berjengger kecil, dan bulu ekor pendek (Wikipedia, 2013).
Sebagai hewan peliharaan, ayam mampu mengikuti ke mana manusia membawanya. Hewan ini sangat adaptif dan dapat dikatakan bisa hidup di sembarang tempat, asalkan tersedia makanan baginya. Karena kebanyakan ayam peliharaan sudah kehilangan kemampuan terbang yang baik, mereka lebih banyak menghabiskan waktu di tanah atau kadang-kadang di pohon (Wikipedia, 2013). Penentuan sample pada ternak
Cara menentukan jumlah sampel penelitian menggunakan tabel ataupun rumus cukup bervariasi. Misalnya ada yang menggunakan rumus seperti rumus Slovin maupun tabel
Universitas Sumatera Utara

pengambilan sampel yang cukup populer yaitu Tabel Krejcie dan Morgan. Tulisan ini mengetengahkan pula cara menentukan sampel penelitian menggunakan tabel. Namun, tabel yang akan digunakan adalah tabel Cohen Manion dan Morrison.
Tabel Cohen Manion dan Morrison (satu tabel dengan tiga penulis) ini cukup menarik. Pertama, penentuan populasi yang diprediksi dalam pengambilan sampelnya hingga 1 juta anggota populasi. Kedua, tabel ini merinci Taraf Keyakinan penelitian dari 90%, 95% dan 99% yang masing-masing taraf memiliki jumlah sampel berbeda. Ketiga, tabel ini pun merinci Interval Keyakinan penelitian (alpha) yaitu dari 0,1, 0,05, hingga 0,01. Baiklah, tabel tersebut adalah sebagai berikut:
Tabel 2. Interval Keyaninan Penelitian

Sumber : http:// blogspot.com

Universitas Sumatera Utara

Perhatikan tabel di atas. Paling kiri terdapat kolom populasi. Kolom kedua berisikan Taraf Keyakinan penelitian 90% yang berisi subkolom (dari kiri ke kanan) alpha 0,1, 0,05, dan 0,01. Kolom ketiga berisikan Taraf Keyakinan penelitian 95% yang terdiri atas subkolom (dari kiri ke kanan) alpha 0,1, 0,05, dan 0,01. Kolom keempat berisikan Taraf Keyakinan penelitian 99% yang terdiri atas subkolom (dari kiri ke kanan) alpha 0,1, 0,05, dan 0,01.
Cara penggunaannya juga cukup mudah. Misalnya seorang peneliti bernama Sutarno menemukan bahwa populasi target penelitiannya berjumlah 7.500 orang. Taraf Keyakinan penelitian yang diterapkan Sutarno pada penelitiannya adalah 95% dengan alpha 0,01. Dengan demikian sampel penelitian yang harus diambil Sutarno adalah 934. Semakin tinggi taraf keyakinan maka semakin tinggi pula sampel yang harus diambil.
Universitas Sumatera Utara

BAHAN DAN METODE PENELITIAN
Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di 7 kecamatan yang ada di Kabupaten Batubara Sumatera Utara.
Lokasi di Batubara merupakan asal ayam kampung yang akan diteliti di peternakan warga yang akan di jadikan objek penelitian dari setiap Kecamatan. Penelitian ini di laksanakan dari bulan November hingga januari 2014 . Bahan dan Alat
Bahan Ayam kampung (domesticated chicken) diperkirakan sebanyak jantan 50% dan betina 50% dari sample seluruh kecamatan yang berada di Kabupaten Batubara dengan ketentuan perhitungan pada tabel interval keyakinan penelitian pada metode Cohen Manion dan Morisson. Adapun data yang akan diukur adalah sebanyak 60% dari populasi dan dikonfersikan melalui tabel interval keyakinan pada penelitian adalah 95% dengan alpha 0,1. Dengan demikian sampel yang digunakan terdiri dari : Medang Deras 379 ekor, Sei Suka 359 ekor, Air Putih 303 ekor, Sei Balai 321 ekor, Lima Puluh 361 ekor, Talawi 321ekor, dan Tanjung Tiram 348 ekor. Alat Jangka sorong dan pita ukur sebagai alat pengukur, kamera sebagai alat dokumentasi, timbangan sebagai alat pengukur bobot badan ayam kampung, serta satu unit komputer yang dilengkapi program Statistics Analytical System (SAS) untuk alat bantu pengolahan data. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriftif, analisis koomponen utama dan analisis diskriminan.
Universitas Sumatera Utara

Setiap organ tubuh bagian luar diukur serta dilakukan pengamatan langsung terhadap sifat kualitatif dan di tentukan jarak genetiknya sesuai dengan objek yang ada. Pengukuran ternak dilaksanakan di kandang ternak untuk memudahkan dalam pengendalian ternak dan dapat dibantu pengawasannya oleh peternak. Pengumpulan Data Parameter yang di amati
Pengukuran ukuran linear permukaan tubuh ternak sebagai sifat kuantitatif dapat digunakan dalam seleksi (Mulliono, 1996). Dijelaskan lebih lanjut bahwa pengukuran ukuran linear permukaan tubuh tersebut dilakukan untuk memperoleh perbedaan ukuran-ukuran tubuh dalam populasi ternak. Perbedaan ukuran tubuh pada saat dewasa kelamin dapat memberikan penampakan yang berbeda pada setiap ternak.
Bagian-bagian tubuh yang akan diukur adalah dari kepala hingga bagian tarsometatarsus hingga kaki. Seluruh ukuran tubuh diukur dalam satuan cm.Bagian-bagian tubuh yang diukur antara lain:
1. Panjang badan dimulai dari pangkal leher hingga bagian belakang ayam (tulang pubis) yang dikukur menggunakan pita ukur.
2. Panjang / tinggi leher dimulai dari pangkal kepala belakang hingga sudut antara tulang leher dan punggung (Scapula).
3. Panjang sayap diukur mulai dari pangkal sayap hingga ujung bagian sampai tulang metacarpus dan ujung tulang jari terpanjang pada sayap.
4. Lebar sayap diukur mulai dai dari bagian atas sayap hingga bagian terbawah sayap (diukur bagian terlebar dari bentangan sayap).
5. Lingkar dada diukur melingkar scapula menggunakan pita ukur. 6. Lebar dada diukur dari kiri ke kanan bagian depan dada menggunakan pita ukur.
Universitas Sumatera Utara

7. Panjang kepala diukur pada posisi tengah kepala dari atas paeug hingga pangkal kepala belakang dengan pita ukur.
8. Lebar kepala diukur dari posisi samping bagian kiri sampai kanan dengan menggunakan jangka sorong.
9. Panjang paruh diukur menggunakan pita ukur. 10. Panjang jengger diukur dari posisi depan hingga akhir bagian jengger menggunakan pita
ukur. 11. Tinggi jengger diukur dari pangkal jengger di atas kepala hingga bagian tertinggi jengger
diukur menggunakan pita ukur. 12. Panjang tulang tibia diukur menggunakan pita ukur. 13. Panjang metatarsus diukur dari ujung tulang tibia hingga pangkal metatarsus bagian
bawah diukur menggunakan pita ukur. 14. Lingkar metatarsus diukur pada diameter menggunakan jangka sorong. 15. Panjang jari terpanjang dari ayam kampung menggunakan pita ukur.
Universitas Sumatera Utara

Gambar 2.Bagian-bagian tubuh yang diukur.

Keterangan gambar :

PB = Panjang Badan

PP = Panjang Paruh

PL = Panjang Leher

PJ = Panjang Jengger

PS =Panjang Sayap

TJ = Tinggi Jengger

LS = Lebar Sayap

PtT = Panjang tulang Tibia

LiD = Lingkar Dada

PM = Panjang Metatarsus

LeD = Lebar Dada

LM = Lingkar Metatarsus

PK = Panjang Kepala

JT = Jari Terpanjang

LK = Lebar Kepala

Bagian-bagian linear permukaan tubuh yang diamati meliputi panjang tibia, panjang femur,

panjang tarsometatarsus, panjang sayap, lingkar tarsometatarsus, panjang maxilla, tinggi jengger

Universitas Sumatera Utara

dan panjang jari ketiga. Berikut ini disajikan defenisi bagian-bagian linear permukaan tubuh ayam Kampung. Tubuh hewan akan mengalami pertumbuhan cepat dimulai sejak hewan lahir sampai dewasa kelamin. Beberapa sifat yang berhubungan dengan produktivitas unggas yaitu panjang shank (betis), lingkar tarsometatarsus, lingkar dada, panjang paha dan dada, sedangkan pertambahan ukuran tubuh ditentukan oleh besar ukuran dari organ-organtubuh, otot dan pertumbuhan tulang (Hutt, 1949). Ukuran dari tulang paha, betisdan shank serta perbandingan antara panjang shank dengan lingkar shank menunjukkannilai-nilai yang efektif untuk pendugaan konformasi tubuh. Begitu juga ukuran tubuh ayamdipengaruhi oleh jengger, panjang tibia, panjang sayap dan panjang femur(Nishida etal., 1980). Panjang Tibia
Tulang tibia adalah bagian anggota badan yang sering disebut dengandrumstick yang terdiri atas balutan fibula dan tibia yang bergabung dengan barisproksimal dari tulang tarsal ke bentuk tibiotarsus (McLelland, 1990). Ayam kampung jantan memilikipanjang tibia sebesar 15,30 cm; sedangkan betina sebesar 12,31 cm. Panjang tulangbetis (tibia) didapatkan jantan 16,29 cm dan 12,86 cm pada betina (Mansjoer et al.,1996). Sartika (2000) menyatakan bahwa panjang tibia memiliki korelasi positifdengan bobot badan.
Panjang Sayap Tulang sayap ayam terdiri atas dua tulang yaitu radius dan ulna merupakan bagian dari proximal dari hewan. Radius adalah tulang yang terkecil dari sayap yangberbentuk silinder dan melengkung dengan permukaan konkaf terhadap ulna; sedangkantulang ulna memiliki ukuran yang lebih besar daripada radius, bentuknya melengkungdan menghadap ke radius serta kedua jaraknya cukup luas.Sayap juga berperan dalam pengeraman telur.Sayap yang panjang akan mengindikasikan
Universitas Sumatera Utara

bahwa ayam mampu bertelur banyak danmampu mengerami telur dalam jumlah yang banyak pula.Suprijatna et al(2005) menyatakan bahwa ulna, femur, tibia,fibula dan tarsusmerupakan salah satu tempat penimbunan kalsium yang sangat diperlukan oleh ayamuntuk memproduksi telur. Gambar 2 menunjukkan letak tulang sayap pada ayamKampung. Berikut gambar tulang sayap ayam kampung : Gambar 3. Letak Tulang Sayap Pada Ayam Kampung
Keterangan: 1= Tulang jari 1 ; 2 = Tulang jari 2 ; 3= Tulang jari 3; 4= Metacarpus 5= Radius; 6= Ulna; 7= Humerus Sumber: Mc Henry (2008) Panjang Tarsometatarsus Menurut Sisson dan Grossman (1975) tarsometatarsus diwakili oleh sebuahtulang yang panjang dan dibentuk oleh persatuan metatarsal yang kedua, ketiga dankeempat. Pada ayam dewasa, tulang metatarsus terdiri atas satu tulang yang dibentukdari penggabungan dari tulang metatarsus kedua, ketiga, keempat dan tarsal padaproximal Panjang tarsometatarsus (shank) merupakan bagian dari pengukuranmorfometrik pada ayam Kampung.Hasil penelitian. Panjang shank padaayam Kampung jantan adalah 110,04±9,11 mm, sedangkan pada betina 85,81±4,82mm. Rataan panjang shank ayam Kampung 81,56±2,93 mmpada jantan dan 73,19±5,76 mm pada betina. Pertumbuhan ayam kampungdipengaruhi jenis kelamin dan panjang shank yang merupakan penduga yang palingvalid dibandingkan dengan panjang paruh, lebar dada dan lingkar dada karenamemiliki korelasi tinggi dan nyata terhadap bobot badan pada umur 4-12 minggu(Kurnia, 2011). Lingkar Tarsometatarsus
Universitas Sumatera Utara

Lingkar metatarsus merupakan keliling dari shank yang dapat dijadikan acuan

mengetahui bentuk kerampingan dari shank (Mansjoer, 1981). Menurut

Mulyono et al. (2009)

menyatakan bahwa lingkar shank dihubungkan dengan kemampuanunggas untuk menopang tubuh.

Rataan ukuran lingkar tarsometatarsus pada ayam Kampung adalah 5,33 ± 0,74 cm pada jantan,

sedangkanpada betina sebesar 3,96 ± 0,30 cm.

Panjang Jari Ketiga

Menurut McLelland (1990) pada kebanyakan burung termasuk ayam lokalditemukan digit 1

sampai IV. Tulang ini memperlihatkan suatu variasi yang baikdalam struktur. Posisi dari jari-jari

menyatakan kepentingan dalam taksonomi yangdihubungkan dengan posisi saat bertengger ataupun

tidak bertengger. Jari ketiga berfungsi untuk menyeimbangkan tubuh saat bertengger.Panjang jari

ketiga ayam Kampung sebesar 6,37 ± 0,33 cm pada jantan dan 5,28 ±0,49 cm pada betina. Panjang

jari ketiga ayam Kampung ditemukan sebesar 5,32±0,44cm pada jantan dan 4,59±0,4 cm pada

betina.

Jengger (Pecten oculli capilaries)

Warna dari jengger dapat digunakan sebagai penanda dari jenis unggas(McLelland, 1990).

Jengger sangat berperan dalam sistem sirkulasi darah karenaberfungsi sebagai termoregulator tubuh

terhadap suhu lingkungan. Saat suhulingkungan dingin, aliran anastomoses Artery-Venous (A-V)

mengirimkan daraharteri menuju 32 vena untuk menghangatkan sebagian darah yang dingin dari

kapiler. Nishida et al. (1982) menyatakan bahwa ukuranjengger dipengaruhi oleh kerja hormon

yang timbul sebagai salah satu karakterkelamin sekunder. Gambar 4 mengilustrasikan bentuk

jengger menurutMcHenry(2008). Berikut gambar bentuk jengger menurut Mc Hendry :

Gambar 4. Bentuk Jengger pada Ayam

Universitas Sumatera Utara

Henry (2008)

Sumber: Mc

Hutt (1949) menyatakan bahwa ukuran tinggi jengger dipengaruhi olehaktivitas testis. Semua bangsa ayam memiliki jengger dan beberapa jengger berukurankecil. Ayam Kampungmemiliki bentuk jengger yang sangat bervariasi. Ayam Kampung jantan memiliki tinggi jengger sebesar 6,98 cm dan sebesar 2,79 cmpada betina. Ukuran jengger pada ayam dipengaruhi kerja hormon yang merupakan salah satu karakter kelamin sekunder (Nishida et al., 1980). Panjang Dada
Panjang dada merupakan panjang tulang sternum (Kusuma, 2002). Panjang dada ayam Kampung sebesar 13,08 ± 1,03 cm pada jantan dan 10,51 ± 0,81 cm padabetina. Lebar Dada
Lebar dada adalah peubah terbaik pada ayam Sentul betina untuk menduga bobot badan. Menurut Mansjoer (1985) lebar dada mempunyai korelasi positif dengan bobot badan. Lebar dada yang lebar menunjukkan adanya ruangan yang cukup bagi kerja organ-organ dalam (Kusuma, 2002). Paruh
Paruh diukur mulai dari bagian ujung sebelah kanan atas sampai ke ujung bagian bawah

Universitas Sumatera Utara

menggunakan jangka sorong (Reynal, 2008).

Leher

Leher diukur mulai dari bagian bawah dagu sampai ke pangkal dada bagian atas

menggunakan jangka sorong (Reynal, 2008).

Parameter di dalam penelitian ini adalah:

1. Jarak genetik ayam kampung

2. Morfometrik organ tubuh bagian luar.

Analisis Data

Mahalanobis

Jarak genetik Mahalanobis sebagai ukuran jarak kuadrat genetik minimum yang digunakan

sesuai petunjuk Nei (1987) adalah sebagai berikut : D2( i, j ) = ( �i - �j ) C-1( �i - �j )

Keterangan :

D2( i, j )

= Nilai statistik Mahalanobis sebagai jarak kuadrat antar galur ayam ke-I dan

galur ayam ke-j,

C-1 = Kebalikan matrik gabungan ragam peragam antar peubah
�I = Vektor nilai rataan pengamatan dari galur ayam ke-i pada masing-masing peubah,
�j = Vektor nilai rataan pengamatan dari galur ayam ke – j pada masing-masing

peubah

Jarak Mahalanobis adalah ukuran yang menyatakan jarak nilai setiap kasus dari rata – rata

seluruh kasus (Siregar, 2003). Prinsip Mahalanobis Distance adalah menghitung jarak di ruang

multidimensional antara sebuah pengamatan dengan pusat dari semua pengamatan (Hair dan

Anderson, 1998).Untuk data atribut, diagram kontrol D2 (Mahalanobis Distance) dengan konsep

Universitas Sumatera Utara

menghitung jarak proporsi jumlah ketidak sesuaian sebuah pengamatan terhadap rata-rata proporsi dari seluruh pengamatan untuk setiap variable (Mukhopadhyay, 2008).
Untuk membantu analisis statistik Mahalonobis digunakan paket program SAS ver. 6.12 (SAS 1985) dengan menggunakan prosedur Proc Discrim. Dari hasil perhitungan jarak kuadrat tersebut kemudian dilakukan pengakaran terhadap hasil jarak genetik yang didapat. Hasil pengakaran terhadap hasil jarak genetik dianalisis menggunakan perangkat lunak MEGA2 seperti petunjuk Kumar et al. (2001) untuk memperoleh pohon fenogram. Teknik pembuatan pohon fenogram dilakukan dengan metoda UPGMA (Unweight Pair Group Method with Arithmetic) dengan asumsi bahwa laju evolusi antar galur/kelompok ternak adalah sama. Beberapa keuntungan yang didapat dari penggunaan teknik ini dikemukakan oleh Kumar et al. (2001), karena sederhana dan berguna pada kondisi kelompok yang relatif stabil. Analisis Kanonikal
Analisis kanonikal dilakukan untuk menentukan peta penyebaran dan nilai kesamaan dan campuran di dalam dan di antara kelompok ternak (Herrera et al., 1996). Analisis ini juga dipakai untuk menentukan beberapa peubah dari ukuran fenotipik yang memiliki pengaruh kuat terhadap penyebab terjadinya pengelompokan ternak (pembeda kelompok) (Gunawan et al., 2008).
Analisis Diskriman Analisis diskriminan digunakan untuk mengklasifikasikan individu-individu kedalam dua
atau lebih kelompok (populasi) berdasarkan pengukuran-pengukuran tertentu (Afifi et al., 1996). Populasi data yang digunakan diketahui dengan jelas dan tiap-tiap individu merupakan bagian dari salah satu populasi tersebut. Analisis diskriminan sering juga disebut sebagai analisis diskriminan linier sesuai dengan metode Fisher dan analisis kanonikal (Wiley, 1981).
Analisis diskriminan linier merupakan analisis diskriminan yang melibatkan dua kelompok populasi sedangkan analisis kanonikal digunakan untuk menguji lebih dari dua kelompok populasi.
Universitas Sumatera Utara

Wiley (1981) menyatakan bahwa analisis diskriminan dirancang untuk meminimalkan variasi dalam

kelompok dan memaksimalkan variasi antar kelompok sehingga akan diperoleh pemisahan yang

terbaik.

Gazpers (1992) menyatakan bahwa analisis diskriminan dapat dipergunakan untuk memperoleh jarak mahalanobis (D2) antar kelompok dan mengetahui variabel-variabel penciri yang

membedakan kelompok-kelompok populasi yang ada. Analisis diskriminan juga dapat digunakan

sebagai kriteria pengelompokan berdasarkan perhitungan statistik terhadap kelompok yang telah

diketahui dengan jelas pengelompokannya.

Analisis diskriminan dilakukan dengan menggunakan program SAS untuk mendapatkan

jarak genetik dan kanonikal. Pohon fenogram (dendogram/pohon filogenetik) dibuat berdasarkan

matriks jarak genetik dengan metode UPGMA menurut Nei (1987). Konstruksi dendogram dibuat

dengan program MEGA (Kumar et al., 1993).

Pohon Fenogram (Pohon filogenik)

Pohon filogenetik merupakan sebagai diagram estimasi yang menggambarkan hubungan

asal-usul atau nenek moyang dan keturunan dari spesies atau populasi. Pohon filogenetik disebut

juga sebagai pohon evolusi

(Freeman et al., 2004).

Pohon filogenetik menggambarkan hubungan silsilah antar organisme atau populasi dalam

sebuah diagram.Pohon filogenetik menyajikan gambar yang mewakili aliran evolusi dari spesies

atau individu yang lebih dahulu sampai spesies atau populasi yang terbaru (Wiley, 1981).

Pohon filogenetik pada awalnya hanya menggambarkan hubungan spesies dan taxa atau

kumpulan kelompok organisme yang lebih besar dengan menggunakan garis untuk mewakili

spesifikasi yang terjadi, Dendogram dan cladogram merupakan pohon filogenetik yang seluruhnya

menggamba