Pola komunikasi Bandung Xperia Communtiy dalam mepertahankan solidaritas anggotanya : (studi deskriptif mengenai pola komunikasi Bandung Xperia Community dalam mempertahankan solidaritas anggotanya)

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

  A. : Data Pribadi

  Nama Lengkap : Ariyanto Nama Panggilan : Arie Tempat/Tgl. Lahir : Cimahi, 03 April 1985 Jenis Kelamin : Laki-laki Agama : Islam Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Mahasiswa Status Pernikahan : Menikah Alamat : Jl. Ibu ganirah Rt 02/02 No. 65 Kel.

  Cibeber Kec. Cimahi Selatan Kota Cimahi 40500

  No. Telepon : 089656587476 / 082117299562 E-mail

  118

B. Data Orang Tua

  Nama Ayah : Radjiman Pekerjaan : Purnawirawan TNI AD Nama Ibu : Uun Yuningsih Pekerjaan : Ibu rumah Tangga Alamat : Kabupaten Karang Nunggal Desa Cibatu

  Ireng Kota Tasik Malaya C.

   Pendidikan Formal

  2007 : Universitas Komputer Indonesia Fakultas

  • – 2013

  Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Jurusan Ilmu Komunikasi Konsentrasi Humas

  

  2000 : SMK Pasundan 2 Bandung

  • – 2003

   1997 : SMP PGRI 1 Cimahi

  • – 2000

  

  1991 : SDN Cibeber 2 Cimahi

  • – 1997 D.

   Pengalaman Organisai

  Tahun 1997 - 2000 : Anggota Paskibra Kota Cimahi

   Tahun 1997 : Pengurus Osis SMP PGRI 1 Cimahi

  • – 2000

  119

E. Pelatihan Atau Seminar

  

  Kuliah Umum “Kebudayaan Film & Sensor Film” (ilustrasi tentang perfilman). Di Universitas Komputer Indonesia

  

  “TREND CYBERPRENEURSHIP 2011” Di Universitas Komputer Indonesia

  

  Bedah Buku “HandBook of Public Relation” Dan Seminar “How to Be

  A Good Writer” Di Universitas Komputer Indonesia 

  “Pelatihan Melejitkan Potensi dan Pengembangan Diri” Di Universitas Komputer Indonesia

   STUDY TOUR Ke Media Massa RCTI

  

“How To Make Creative Video” Di Universitas Komputer Indonesia

  

  “Workshop Penyiaran Radio” Di Universitas Komputer Indonesia

  

  Table Manner Di Hotel The Jayakarta Bandung

  

POLA KOMUNIKASI BANDUNG XPERIA COMMUNITY

DALAM MEMPERTAHANKAN SOLIDARITAS

ANGGOTANYA

  (Studi Deskriftif Mengenai Pola Komunikasi Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya)

  

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Strata 1 (S1)Pada Program Studi

Ilmu Komunikasi Konsentrasi Humas

  

Oleh :

ARIYANTO

Nim : 41807876

  

PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI KONSENTRASI HUMAS

FAKULTAS ILMU SOSIAL & ILMU POLITIK

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA

BANDUNG

  

2013

  DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i

LEMBAR PERNYATAAN ..................................................................................... ii

LEMBAR PERSEMBAHAN .................................................................................. iii

ABSTRAK ................................................................................................................ iv

ABSTRAK .................................................................................................................. vi

KATA PENGANTAR .............................................................................................. vi

DAFTAR ISI ............................................................................................................. x

DAFTAR TABEL..................................................................................................... xiv

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ xv

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ xvi

  BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1

  1.1 Latar Belakang Masalah ...................................................................................... 1

  1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................ 10

  1.2.1 Rumusan Masalah Makro .............................................................................. 10

  1.2.2 Rumusan Masalah Mikro ............................................................................... 10

  1.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian ........................................................................... 10

  1.3.1 Maksud Penelitian .......................................................................................... 10

  1.3.2 Tujuan Penelitian ........................................................................................... 10

  1.4 Kegunaan Penelitian ................................................................................................... 11

  

1.4.1 Kegunaan Teoritis .................................................................................................... 11

  

1.4.2 Kegunaan Praktis ..................................................................................................... 11

  

BAB II Tinjauan Pustaka Dan Kerangka Pemikiran .......................................... 12

  2.1 Tinjauan Penelitian Sebelumnya ......................................................................... 12

  2.2 Tinjauan Pustaka .................................................................................................. 15

  2.2.1 Pengertian Ilmu Komunikasi ......................................................................... 15

  2.2.2 Tujuan Komunikasi ........................................................................................ 17

  2.2.3 Proses Komunikasi ......................................................................................... 18

  2.2.4 Bentuk Komunikasi ........................................................................................ 19

  2.2.5 Unsur Komunikasi ......................................................................................... 22

  2.2.6 Fungsi Komunikasi ........................................................................................ 24

  2.2.7 Konteks Komunikasi ...................................................................................... 27

  2.3 Tinjauan Komunikasi Organisasi ......................................................................... 28

  2.3.1 Definisi Komunikasi Organisasi .................................................................... 28

  2.3.2 Fungsi Komunikasi Organisasi ...................................................................... 29

  2.3.3 Dimensi-dimensi Komunikasi Dalam Kehidupan Organisasi ....................... 32

  2.3.4 Tinjauan Tentang Arus Komunikasi .............................................................. 34

  2.3.5 Tinjauan Tentang Hubungan Dalam Organisasi ............................................ 37

  2.3.6 Hambatan Dalam Komunikasi Organisasi ..................................................... 38

  2.3.7 Pola Komunikasi Organisasi .......................................................................... 40

  2.4 Tinjauan Tentang Teori Jaringan ......................................................................... 42

  2.5 Tinjauan Tentang Komunitas ............................................................................... 50

  2.6 Tinjauan Tentang Solidaritas ............................................................................... 50

  2.4 Kerangka Pemikiran ............................................................................................. 52

  2.4.1 Kerangka Pemikiran Teoritis ......................................................................... 52

  2.4.2 Kerangka Pemikiran Konseptual.................................................................... 57 BAB III Objek Dan Metode Penelitian ..................................................................

  61

  3.1 Objek Penelitian ................................................................................................... 61

  3.1.1 Sejarah Bandung Xperia Community............................................................. 61

  3.1.2 Pengertian Komunitas .................................................................................... 63

  3.1.3 Jenis Dan Model Handphone Sony Xperia Android...................................... 65 Metode Penelitian................................................................................................. 68

  3.2.1 Desain Penelitian Kualitatif ........................................................................... 68

  3.2.2 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................. 69

  3.2.2.1 Studi Pustaka .......................................................................................... 71

  3.2.2.2 Internet Searching ................................................................................... 71

  3.2.2.3 Studi Lapangan ....................................................................................... 72

  3.3 Subyek Dan Informan Penelitian ......................................................................... 75

  3.3.1 Informan Penelitian ........................................................................................ 75

  3.3.2 Uji Keabsahan Data........................................................................................ 77

  3.3.3 Teknik Analisa Data ....................................................................................... 79

  3.3.4 Lokasi Dan Waktu Penelitian......................................................................... 81

  

BAB IV Hasil Penelitian Dan Pembahasan ........................................................... 83

  4.1 Identitas Informan ................................................................................................ 83

  4.2 Deskripsi Hasil Penelitian .................................................................................... 88

  4.2.2 Hambatan Dalam Komunikasi Bandung Xperia Community ........................ 100

  4.2.3 Peranan Pola Komunikasi Dalam Komunikasi Organisasi ............................ 103

  4.3 Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................................... 107

  4.3.1 Arus Pesan Komunikasi Organisasi ............................................................... 108

  4.3.2 Hambatan Dalam Komunikasi Organisasi ..................................................... 109

  4.3.3 Peranan Dalam Pola Komunikasi Bandung Xperia Community .................... 112

  

BAB V Kesimpulan Dan Saran ............................................................................... 115

  5.1 Kesimpulan Penelitian ......................................................................................... 115

  5.1.2 Hambatan Komunikasi Dalam Bandung Xperia Community ........................ 116

  5.1.3 Peranan dalam Pola Komunikasi Pada Bandung Xperia Community ............ 116

  5.2 Saran ..................................................................................................................... 117

  5.2.1 Saran Bagi Bandung Xperia Community ....................................................... 117

  5.2.2 Saran Bagi Peneliti Selanjutnya ..................................................................... 117

DAFTAR PUSTAKA

   SUMBER BUKU :

  Djamarah, Bahri, Syaiful. 2004. Pola Komunikasi Orang Tua dan Anak dalam Keluarga. Jakarta : PT. Reneka Cipta. Daymon, Christine., dan Immy Holloway. 2008. Metode-metode Riset Kualitatif:

  dalam Public Relations dan Marketing Communications. Yogyakarta: Penerbit Bentang.

  Effendy, Uchjana Onong. 2004. Ilmu Komunikasi Teori dan Prkatek. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Hikmat, Mahi M. 2011. Etika & Hukum Pers Menghirup Kebebasan Berhindar dari Penodaan Terhadap Martabat Agama, Bandung : Batic Press. M.A, Morissan. 2009. Teori Komunikasi Organisasi. Bandung : Ghalia Indonesia Masmuh, Abdullah. 2010. Komunikasi Organisasi dalam Perspektif Teori dan Praktek. Malang : Universitas Muhammadiyah Malang.

  Moleong, Lexy. 2007. Metode Penelitian Kualitatif, Remaja Rosda Karya, Bandung

  Mulyana, Deddy. 2001. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar.Bandung: PT.Remaja Rosdakarya Muhammad, Arni. 2001. Komunikasi Organisasi.

  Jakarta : PT. Bumi Aksara. Mulyana, Deddy. 2003. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : PT.

  Remaja Rosdakarya. Mulyana, Deddy, 2007, Metode Penelitian Kualitatif, Bandung : PT.Remaja Rosda Karya.

  Rakhmat, Jalaludin. 2002. Metode Penelitian Komunikasi: Contoh Analisis

  120

  Rakhmat, Jalaluddin. 2008. Psikologi Komunikasi. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

  Wayne R. Pace & Don F. Faules. 2000. Komunikasi Organisasi. Bandung: PT.

  Remaja Rosdakarya. 

  SUMBER SKRIPSI : Nurohman. 2011.

  Bagaimana Pola Komunikasi Paguyuban Sapedah Bahaeula (PSB) dalam Mempertahankan Solidaritas Anggota Organisasinya di Bandung. Bandung : Universitas Komputer Indonesia.

  Deny ruhiyat, 2012. Pola Komunikasi dalam Komunitas Sepeda Fixie

  “South Beach Queen” Bandung, Bandung : Universitas Komputer Indonesia.

  Mariana Fajarwati, 2011. POLA KOMUNIKASI ORGANISASI PADA KOMUNITAS Oi (PENGGEMAR

  IWAN FALS) (Studi Deskriptif tentang Pola Komunikasi Organisasi pada Komunitas Oi (Penggemar Iwan Fals) di Kota Bandung.

   Internet Searching: pada 30 Desember 2012 pukul 19.00 pada hari kamis 30 Desember 2012 pukul 20.00 da 25 januari 2013

  121

   da 27 januari 2013

KATA PENGANTAR

  Assalamu ’alaikum Wr. Wb.

  Alhamdulillahirabbil’alamin, Puji dan syukur penulis panjatkan ke khadirat

  Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi ini sebagaimana mestinya. Tak lupa shalawat dan salam kepada jungjunan Nabi Muhammad SAW serta para sahabat dan seluruh pengikutnya hingga akhir zaman semoga rahmat dan hidayah selalu dilimpahkan padanya.

  Skripsi ini berisi kegiatan yang penulis lakukan saat melakukan penulisan skripsi di Kota Bandung. Dalam mengerjakan skripsi ini tidak sedikit penulis menghadapi kesulitan serta hambatan baik teknis maupun non teknis. Namun atas izin Allah SWT, juga berkat usaha, doa, semangat, bantuan, bimbingan serta dukungan yang penulis terima baik secara langsung maupun tidak langsung dari berbagai pihak, akhirnya penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi ini.

  Penulis mengucapkan terima kasih dan rasa bangga kepada kedua orang tua tercinta (Ayah dan Ibu) yang selalu memberikan rasa kasih sayangnya dan semangat pada penulis dan juga memberikan do’a serta dukungan moril maupun materi.

  Terwujudnya penulisan skripsi ini tidak lepas dari bantuan dan dukungan berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini perkenankanlah penulis mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak terutama, Kepada :

  1. Yth. Bapak Dr.Ir.Eddy Soeyanto Soegoto, selaku Rektor Universitas Komputer Indonesia.

  2. Yth. Bapak Prof. Dr. Samugyo Ibnu Redjo, Drs., M.A selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Komputer Indonesia.

  3. Yth. Bapak Manap Solihat, M.Si selaku Ketua Program Studi Ilmu

  Komunikasi dan Public Relations FISIP UNIKOM sekaligus sebagai selama perkuliahan.

  4. Yth. Ibu Melly Maulin P, S.Sos., M.Si., selaku Sekretaris Program

  Studi Ilmu Komunikasi juga sebagai Dosen pembimbing skripsi selama penelitian yang senantiasa memberikan arahan, bimbingan, dan motifasi kepada penulis sebelum dan sesudah penulis melaksanakan penelitian dan telah banyak memberikan pengetahuan dan berbagi ilmu juga wawasan selama penulis melakukan penelitian, serta yang selalu sabar menghadapi semua sikap anak didiknya untuk motivasi, nasehat, waktu dan tempat yang selalu diluangkan dan diberikan.

  5. Ibu Iin Rahmi Yth. Ibu Desayu Eka Surya, S.Sos., M.Si., Handayani, S.Sos., M.I.Kom M.Si., Ibu Rismawaty, S.Sos. M.Si., Bapak Adiyana Slamet., S.IP., M.Si., Bapak Ari Prasetyo, S.Sos., M.Si., Bapak Yadi Supriadi, S.Sos., M.Phill., Bapak Olih Solihin,

  Agustin Wulandari, S.I.Kom., seluruh dosen Ilmu Komunikasi yang

  telah mengajarkan penulis selama ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Yang telah memberikan ilmu dan pengetahuannya kepada penulis selama perkuliahan berlangsung.

  6. Yth Bapak Sangra Juliano P., S.I.Kom., selaku Dosen wali penulis

  selama ini yang telah banyak meluangkan waktu, pikiran, dan kesempatan kepada penulis untuk sharring. Terimakasih atas segala kesabarannya mendidik peneliti agar mampu menjadi manusia yang 7.

   Yth. Ibu Ratna Widiastuti, A.Md, selaku Sekretariat Dekan Fakultas

  Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Komputer Indonesia yang telah membantu dalam mengurus surat perizinan yang berkaitan dengan kerja praktek yang penulis laksanakan.

  8. Yth. Ibu Astri Ikawati, A.Md, selaku Sekretariat Program Studi Ilmu

  Komunikasi yang telah banyak membantu dalam mengurus surat perizinan yang berkaitan dengan kerja praktek yang penulis laksanakan.

  9. Terima kasih kepada teman-teman seperjuangan saat penulisan skripsi ini, masukan dari teman-teman sangat membantu penulis dalam

  menyelesaikan penulisan skripsi ini, semoga kalian selalu diberkati oleh alloh SWT.

  10. Terima kasih kepada kaka ku tercinta Rina Rosalinawati yang

  selalu memberikan motifasi untuk selalu bersemangat pada situasi

  11. Terimakasih kepada anakku tersayang M. Fahry Alif dalam wajah

  polos mungilmu, tawamu, tangismu membuat semangat juang yang kian melemah kau buat semangat baru dalam hidupku. Semoga tuhan menjadikan kau anak yang sholeh “AMIN”.

  12. Dan semua pihak, yang telah membantu yang tidak bisa disebutkan satu per satu, terima kasih atas do’a dan dukungannya.

  Akhirnya penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada penulisan dan penyusunan skripsi. Semoga dibalas setimpal dari Allah SWT, dan dapat memberikan manfaat yang berarti. Akhir kata, penulis berharap semoga penulisan skripsi ini dapat berguna dimasa yang akan datang. Amin.

  Wassalamu’alaikum. Wr. Wb

  Bandung, Februari 2013

  

Penulis

ARIYANTO NIM : 41807876

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

  Kehidupan masyarakat dikota beragam jenis perilaku, dari mulai perilaku kehidupan berkelompok hingga individual, yang penulis akan teliti adalah kalangan masyarakat berkelompok yang tergabung dalam suatu sama satu sama lainnya, dalam suatu kelompok tersebut terdapat suatu unsur atau proses komunikasi dimana sesama anggotanya saling berinteraksi demi tujuan yang sama yaitu memajukan komunitasnya tersebut.

  Dalam komunitas, individu-individu didalamnya dapat memiliki maksud, kepercayaan, sumber daya, preferensi, kebutuhan, resiko dan sejumlah kondisi lain yang serupa. Komunitas menurut Soenarno adalah “sebuah identifikasi dan interaksi sosial yang dibangun dengan berbagai dimensi kebutuhan fungsional

  ”. Soenarno (2002).¹ Organisasi adalah sebuah wadah yang menampung orang-orang dan objek-objek; orang-orang dalam organisasi yang berusaha mencapai tujuan bersama. Menurut Paul Preston dan Thomas Zimmerer yang dimaksud organisasi adalah

  “sekumpulan orang-orang yang disusun dalam kelompok- kelompok, yang

  ¹http://syienaainie.blogspot.com/2010/11/komunitas.html

  2

  bekerjasama untuk mencapai tujuan bersama. Manusia membentuk sebuah organisasi karena ingin bekerjasama dengan manusia yang lain untuk memiliki tujuan yang sama ”.

  Dalam suatu organisasi terdapat beberapa arus komunikasi yang berlangsung dalam komunikasi organisasi, yaitu arus komunikasi vertikal yang terdiri dari atas kebawah (downward communication) dan arus komunikasi dari bawah ke atas (upward communication) serta arus komunikasi yang berlangsung antara dan diantara bagian dalam tingkatan dan komunikasi diagonal, komunikasi dalam organisasi antara seseorang dengan lainnya yang satu sama lain berbeda dalam kedudukan dan unitnya. Komunikasi diagonal tidak menunjukkan kekakuan sebagaimana dalam komunikasi vertikal, tetapi tidak juga menunjukkan keakraban sebagaimana dalam komunikasi horizontal.

  Dilain hal komunikasi diagonal kadang terjadi menyimpang dari jalur prosedur birokrasi, misal seorang pegawai suatu unit mengeluhkan masalah pekerjaan kepada kepala unit lain. Sebuah organisasi dapat terbentuk karena dipengaruhi oleh beberapa aspek seperti penyatuan visi dan misi serta tujuan yang sama dengan perwujudan eksistensi sekelompok orang tersebut terhadap masyarakat. Organisasi yang dianggap baik adalah organisasi yang dapat diakui keberadaannya oleh masyarakat disekitarnya, karena memberikan kontribusi seperti; pengambilan sumber daya manusia dalam masyarakat

  3

  Pada saat ini orang banyak menggunakan teknologi untuk berkomunikasi yaitu handphone, beragam jenis handphone yang ada sekarang ini, dari pertama diciptakan handphone mempunyai fungsi mendasar yaitu untuk menelpon dan mengirim dan menerima pesan singkat (sms). Sesuai perkembangannya sekarang teknologi telpon dikembangkan menjadi

  

smartphone yang artinya telpon pintar dimana telpon tersebut tidak hanya

  digunakan untuk menelpon atau mengirim pesan sngkat saja, namun teknologi telpon pintar dapat mengakses internet langsung dari handphone tersebut. orang membuat suatu organisasi atau komunitas pemilik atau pengguna

  

smartphone dengan identitas tertentu. Dari hal ini lah muncul berbagai aspek-

  aspek komunikasi yang erat kaitannya dengan masyarakat yang mendirikan sebuah organisasi atau komunitas.

  Seperti halnya Bandung Xperia Community yang sama dengan komunitas lainnya yang memakai komunikasi dalam hal berinteraksi dengan sesama anggotanya, Bandung Xperia Community ialah komunitas pecinta atau penyuka smartphone android, khususnya smarphone android dari pabrikan sony mobile. Komunitas Bandung Xperia Community sangat memegang teguh solidaritas dalam kelompoknya Inilah yang patut kita contoh. Kita adalah manusia berakal yang mampu berlogika serta berpikir lebih kreatif dari seekor semut. Seorang manusia pemimpin seyogianya tidak hanya mengandalkan kemampuan berpikirnya saja, tetapi juga mampu menemukan "rasa bersama"

  4

  "rasa" lainnya sehingga semua anggota yang dipimpinnya secara sukarela tergerak untuk melakukan kegiatan secara bersama.

  Membangun ikatan sosial, dibutuhkan sebuah kesadaran pada masing- masing individu yang didasari atas masalah dan kebutuhan bersama.

  Ujungnya, diharapkan akan ada gerakan bersama untuk memecahkan masalah dan memenuhi kebutuhan bersama, yang pada gilirannya akan terbentuk solidaritas dalam kelompok tersebut. Solidaritas pada masing-masing individu ini, akan menjadi suatu ikatan tanggung jawab dalam organisasi. Tanggung sebuah organisasi itu ada individu yang sakit, maka individu yang lain ikut merasakannya. seperti halnya dengan para anggota bandung xperia community yang memegang teguh pendirian tentang rasa kebersamaan sesama anggotanya dalam kehidupan berorganisasi.

  Untuk berinteraksi dengan sesama anggota yang lainnya agar terciptanya rasa solid disinilah Bandung Xperia Community membentuk pola komunikasi. Menurut Syaiful Bahri Djamarah mengatakan bahwa :

  “pola komunikasi dapat dipahami sebagai pola hubungan antara dua orang atau lebih dalam pengiriman dan penerimaan pesan dengan cara yang tepat sehingga pesan yang dimaksud dapat dipahami ”. (Djamarah, 2004:1). Berdasarkan literatur yang peneliti pelajari bahwa di dalam sebuah organisasi saling terjadi pertukaran pesan, dan pertukaran pesan tersebut dilakukan melalui pola komunikasi. Pola komunikasi merupakan proses komunikasi dalam menyampaikan sebuah pesan dari anggota satu kepada

  5 Community melakukan suatu pola komunikasi untuk mempertahankan

  solidaritas organisasinya, karena dengan menjalin suatu hubungan yang baik dan solid diperlukan komunikasi yang efektif.

  Komunikasi dalam Bandung Xperia Community dapat berlangsung secara silih berganti dimana setiap anggota menyampaikan pesan untuk disampaikan kepada anggota Bandung Xperia Community lainnya, agar mampu menciptakan suatu komunikasi yang kondusif sebagai salah satu upaya untuk mempertahankan organisasinya, yaitu dengan mengikuti

  Bandung Xperia Community melakukan suatu komunikasi organisasi

  untuk mempertahankan solidaritas organisasinya, karena dengan menjalin suatu hubungan yang baik dan solid diperlukan komunikasi yang efektif agar

  

Bandung Xperia Community ini bisa tetap eksis dan bisa mempertahankan

solidaritas mereka.

  Kekuatan pengikat suatu komunitas, terutama, adalah kepentingan bersama dalam memenuhi kebutuhan kehidupan sosialnya yang biasanya, didasarkan atas kesamaan latar belakang budaya, ideologi, sosial ekonomi. Disamping itu secara fisik suatu komunitas biasanya diikat oleh batas lokasi atau wilayah geografis. Masing-masing komunitas, karenanya akan memiliki cara dan mekanisme yang berbeda dalam menanggapi dan menyikapi keterbatasan yang dihadapainya serta mengembangkan kemampuan kelompoknya.

  6

  Berkembangnya para penggemar smartphone khususnya android ini didasari dari banyaknya peminat smartphone dan ingin mengetahui lebih tentang smartphone tersebut, dari awal keingintahuan seseorang hingga menjadi suatu ketertarikan akan berkumpul dalam komunitas tersebut karena lebih banyak teman dan pergaulan yang luas membuat seseorang betah berkumpul dalam komunitas ini.

  Kenapa komunitas ini dengan mudah dikenal oleh semua kalangan

  

user sony xperia di bandung, karena komunikasi dari anggota komunitas ini

  remaja, pemuda dan mahasiswa yang sifatnya selalu aktif bergaul, secara otomatis penyebaran tentang komunitas ini tersampaikan melalui pergaulan tersebut. kecanggihan handphone android ini membuat penyuka smartphone penasaran sehingga ingin mencari tahu apa kelebihan dari smartphone android tersebut apa bedanya dengan smartphone lainnya, dan komunitaslah sebagai wadah informasinya.

  Komunitas Bandung Xperia ini memang belum genap satu tahun keberadaannya, komunitas ini terbentuk pada bulan Januari tahun 2012, sebelum tercipta nama Bandung Xperia Community, pendiri komunitas ini awalnya adalah user kaskus dimana orang-orang tersebut haus dengan informasi tentang smartphone android, berlanjut ke acara kopi darat atau bertemu dengan orang-orang yang sering berinteraksi di media online kaskus tersebut.

  7

  Setelah beberapa orang tersebut bertemu dan sering bertukar informasi tentang smartphone android dan mulai beberapa orang mengikuti perkumpulan tersebut disitulah terfikir untuk membuat suatu perkumpulan atau komunitas pengguna smartphone android, para pendiri komunitas ini mempunyai misi agar komunitas ini bisa berguna bagi orang-orang yang suka mengutak-ngatik software dari smartphone android ini dan ingin mengetahui lebih banyak tentang android.

  Pengertian tentang komunitas menurut Kertajaya Hermawan 2008 “Sekelompok orang yang saling peduli satu sama lain lebih dari yang seharusnya, dimana dalam sebuah komunitas terjadi relasi pribadi yang erat antar para anggota komunitas tersebut karena adanya kesamaan interest atau values

  ”. Pengertian komunitas menurut Soenarno 2002 ialah : “Proses pembentukannya bersifat horisontal karena dilakukan oleh individu-individu yang kedudukannya setara. Komunitas adalah sebuah identifikasi dan interaksi sosial yang dibangun dengan berbagai dimensi kebutuhan fungsional (Soenarno, 2002)

  ”. Kekuatan pengikat suatu komunitas, terutama, adalah kepentingan bersama dalam memenuhi kebutuhan kehidupan sosialnya yang biasanya, didasarkan atas kesamaan latar belakang budaya, ideologi, sosial, ekonomi. Disamping itu secara fisik suatu komunitas biasanya diikat oleh batas lokasi atau wilayah geografis. Masing-masing komunitas, karenanya akan memiliki cara dan mekanisme yang berbeda dalam menanggapi dan menyikapi keterbatasan yang dihadapainya serta mengembangkan kemampuan

  8

  Beragam kesukaan terhadap sesuatu yang diinginkan oleh individu- individu dan mempunyai keinginan untuk mencari lebih informasi dengan individu yang mempunyai hobi yang sama lalu kedua individu tersebut melakukan interaksi dengan orang-orang disekitarnya tentang hobinya dan membuat orang disekitarnya tertarik, semua itu akan menjadikan suatu kelompok dan mempunyai visi dan misi sehingga membentuk suatu komunitas dengan nama kesepakatannya.

  Berbagai even ataupun kegiatan yang dijadwalkan oleh pengurus. dan disepakaati antara pengurus dan anggota. Pengurus memberikan kegiatan kepada anggotan komunitas BXC dalam mendukung solidaritas komunitasnya, beberapa acara yang dilakukan oleh BXC selama ini : 1.

  Pertemuan mingguan Pertemuan mingguan ini biasanya dilakukan pada setiap hari sabtu atau secara kesepakatan bersama, dimana para anggota saling bertukar informasi tentang smartphone android tersebut (sumber : wawacara

  dengan pengurus bandung xperia community) 2.

  Kegiatan knowledge/ pengetahuan tentang android Kegiatan ini diadakan setiap 3 bulan sekali, kegiatan ini diadakan guna untuk menarik orang-orang yang ingin tahu tentang android.

3. Bakti sosial yang diadakan 2 kali dalam setahun ini

  Dalam memberikan informasinya mengenai jadawal kegiatan maupun

  9

  memberikan berita melalui media sosias seperti Facebook, dan twiter. Bahkan untuk lebih dekat lagi dan memastikan agar undangan kegiatan di terima oleh anggota biasanya pengurus menyampaikannya lewat sms bahkan menelepon anggota agar bisa mestikan bahwa mereka mendapat undangan tersebut. (sumber : wawancara dengan pengurus BXC)

  Bila kelompok dimaksudkan untuk saling berbagi informasi (misalnya kelompok belajar), maka keefektifannya dapat dilihat dari berapa banyak informasi yang diperoleh anggota kelompok dan dapat memuaskan

  • –factor keefektifan kelompok dapat dilacak pada karakteristrik kelompok (factor situasional ) dan pada karakteristik para anggotanya (factor personal). (Rahmat Djalaludin, 2008 : 159 )

  Disini peneliti ingin meneliti pada komunitas samrtphone android di kota Bandung. Dimana di Kota Bandung terdapat berbagai macam komunitas android dari berbagai merek. Selain itu Bandung merupakan kota yang mempunyai pertumbuhan atau perkembangan teknologi komunikasi yang cukup tinggi. Peneliti mengambil objek penelitian pada komunitas Bandung

  

Xperia Community karena komunitas ini merupakan komunitas yang paling

dikenal dikalangan pengguna smartphone android.

  Berdasarkan latar belakang masalah di atas peneliti mengangkat judul penelitian sebagai berikut

  “Pola Komunikasi Bandung Xperia Communty Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya

  10

1.2 Rumusan Masalah

  1.2.1 Rumusan Masalah Makro

  Bagaimana Pola Komunikasi Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya ?

  1.2.2 Rumusan Masalah Mikro 1.

  Bagaimana arus pesan Anggota Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya? 2. Bagaimana hambatan komunikasi Anggota Bandung Xperia 3.

  Bagaimana peranan dalam pola komunikasi Anggota Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya?

1.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian

  1.3.1 Maksud Penelitian

  Maksud dalam penelitian ini ialah untuk mengetahui tentang

  “Pola Komunikasi Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya

  1.3.2 Tujuan Penelitian

  Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : 1.

  Untuk mengetahui arus pesan Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya.

2. Untuk mengetahui hambatan Komunikasi Bandung Xperia

  11

3. Untuk mengetahui peranan dalam pola komunikasi Bandung Xperia Community Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya.

1.4 Kegunaan Penelitian

  1.4.1 Kegunaan Teoritis

  Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai rujukan bagi penelitian-penelitian selanjutnya sehingga dapat menunjang perkembangan dalam bidang Ilmu Komunikasi dan dapat memberikan gambaran secara garis besar mengenai pola komunikasi dalam sebuah

  1.4.2 Kegunaan Praktis a.

  Bagi Peneliti Diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi peneliti dalam Bidang Ilmu Komunikasi sebagai salah satu bentuk aplikasi, penerapan dan pemanfaatan dari keilmuan yang di dapatkan selama masa perkuliahan.

  b.

  Bagi Universitas Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan Literatur dan acuan bagi Mahasiswa yang akan melakukan penelitian selanjutnya khususnya mengenai hal yang sama.

  c.

  Bagi Komunitas yang diteliti Diharapkan penelitian ini dapat berguna bagi anggota Bandung Xperia Community, sebagai bahan informasi dan evaluasi untuk

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN

2.1 Tinjauan Penelitian Sebelumnya

  Sebagai bahan pertimbangan dalam penelitian ini akan dicantumkan hasil penelitian sebelumnya yang pernah peneliti baca diantaranya : Penelitian yang menjadi pertimbangan penulis ialah, Pola

  , yang diteliti oleh sodara

  Solidaritas Anggota Organisasinya di Bandung

  nurohman di universitas komputer Indonesia Penelitian ini dilakukan dengan maksud untuk mendeskripsikan mengenai Pola Komunikasi Paguyuban

  Sapedah Baheula (PSB) dalam mempertahankan solidaritas organisasinya di

  cicadas Bandung. menganalisis tentang arus pesan anggotanya, Jaringan Anggotanya, dan Hubungan Anggotanya

  Penelitian ini merupakan Penelitian Kualitatif dengan menggunakan Metode Deskriptif. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara, observasi, studi pustaka, dan penelusuran data online. Informan penelitian ini adalah bagian dari anggota, pengurus dan ketua dari PSB yaitu sebanyak 3 (tiga) orang.

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa arus pesan anggota dalam komunikasi anggota Paguyuban Sapedah Baheula (PSB) terdapat komunikasi

  13

  arus pesan tidak ada perbedaan semuanya sama. Jaringan Paguyuban Sapedah

  

Baheula (PSB) bahwa ketertarikan anggota bergabung dengan PSB

  dikarenakan melihat dari keunikan-keunikan yang dilakukan oleh PSB dan informasi yang di sebarkan oleh Pengurus PSB kepada anggota melalui rapat forum yang dilaksanakan rutin pada rabu malam melalui Fleximilis, Jejaring Sosial “Facebook”, mulut ke mulut, dan juga surat undangn apabila informasinya formal. Hubungan PSB berangkat dari asas kekeluargaan yang mempunyai rasa sehati, kesamaan hobi, dan juga hubungan emosional yang (PSB) yaitu rasa solidaritas di dalam Paguyuban Sapedah Baheula (PSB) karena PSB berasaskan kekeluargaan dan tidak ada perbedaan dalam setiap anggota semuanya sama.

  Kesimpulan penelitian memperlihatkan bahwa Pola Komunikasi

  

Paguyuban Sapedah Baheula (PSB) dalam Mempertahankan Solidaritas

  Organisasinya di Cicadas Bandung. Menjadikan PSB semakin solid dengan melihat arus pesan anggota PSB yang tidak ada perbedaan, melihat jaringan PSB dalam merekrut anggota yang baru dan juga menyebarkan informasi kepada anggota yang ada diwilayah Bandung. Hubungan di PSB sangat dekat tidak ada perbedaan yang mencolok dalam melakukan komunikasi semuanya sama dengan saling menghormati satu sama lain.

  Dan penelitian kedua yang dijadikan tinjauan penelitian ini adalah

  

Pola Komunikasi Organisasi Pada Komunitas Oi (Penggemar IWAN

  Komunitas Oi (Penggemar Iwan Fals) di Kota Bandung) yang diteliti oleh sodari Mariana Fajarwati dari universitas komputer Indonesia Penelitian ini bermaksud untuk mengetahui Pola Komunikasi Organisasi pada Komunitas Oi (Penggemar Iwan Fals) di Kota Bandung. Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui arus pesan komunikasi organisasi, hambatan komunikasi organisasi, dan pola komunikasi organisasi pada komunitas Oi di Kota Bandung.

  Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan informan berjumlah 4 (empat) orang. Data diperoleh melalui wawancara mendalam, studi pustaka, observasi, dan internet searching. Adapun teknik analisis data yang dilakukan, melalui beberapa tahap yaitu reduksi data, pengumpulan data, penyajian data, penarikan kesimpulan, dan evaluasi.

  Hasil penelitian menunjukan bahwa arus pesan komunikasi organisasi berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Hambatan yang dialami oleh Komunitas Oi di Kota Bandung berupa bahasa dan minimnya penggunaan teknologi. Selain itu pola komunikasi organisasi yang terjadi meski rumit tetapi berjalan dengan baik.

  Kesimpulan dari penelitian ini yaitu seluruh anggota Oi di Bandung, mereka saling berkomunikasi melalui arus pesan komunikasi organisasi yang sudah ada. Hambatan komunikasi organisasi pun terjadi pada Oi di Bandung , karena dalam berkomunikasi hambatan selalu ada. Dan pola komunikasi yang

  15

  peneliti berikan, sebaiknya Komunitas Oi di Bandung dibuat dalam satu kesatuan yaitu Oi Bandung, supaya anggota lebih terkontrol.

2.2 Tinjauan Pustaka

2.2.1 Pengertian Ilmu Komunikasi

  Kata komunikasi atau communication dalam bahasa inggris berasal dari kata Latin communis yang berarti “sama”. Communico, communicatio, atau communicare yang berarti “membuat sama” (to make common).

  Istilah pertama communis adalah istilah yang paling disebut sebagai asal- mirip. Komunikasi menyarankan bahwa suatu pikiran, suatu makna, atau suatu pesan dianut secara sama”. (Mulyana, 2004:41).

  Carl. I. Hovland yang dikutip oleh Onong Uchjana Effendy mendefinisikan komunikasi sebagai berikut: The process by which an individual (the communicator) transmits

  stimuli (usually verbal symbols)

  .” (Proses dimana seseorang (komunikator) menyampaikan perangsang (biasanya lambing bahasa) untuk mengubah perilaku orang lain (komunikan). (Effendy, 2002:49) Sedangkan menurut Gerald A Militer yang kutip oleh Onong Uchjana

  Effendy menjelaskan bahwa:

  “In the main, communication has an its central interest those behavioral situations in which asource tranmits a messege to a receivers with conscious intent to affect the latte’s behavior”. (Pada

  pokoknya, komunikasi mengandung situasi keperilakuan sebagai minat sentral, dimana seseorang sebagai sumber menyampaikan suatu kesan kepada seseorang atau sejumlah penerima yang secara sadar bertujuan memperoleh perilakunya). (Effendy, 2002:49)

  Berdasarkan dari definisi diatas, dapat dijabarkan bahwa komunikasi adalah proses dimana komunikator menyampaikan perangsang (biasanya lambang bahasa) kepada komunikan bukan hanya sekedar memberitahu, tetapi juga mempengaruhi seseorang atau sejumlah orang tersebut untuk melakukan tindakan tertentu (merubah perilaku orang lain). Proses komunikasi pada dasarnya adalah penyampaian pesan yang dilakukan seseorang komunikator kepada komunikan, pesan itu bisa berupa gagasan, informasi, opini dan lain- lain. komponen yang melandasi komunikasi, yakni sebagai berikut: 1.

  Sumber (Source) 2. Komunikator (Encoder) 3. Pertanyaan Pesan (Messege) 4. Komunikan (Decoder) 5.

   Tujuan (Destination)

  (Susanto, 1983:31) Unsur-unsur pesan dari proses komunikasi diatas, merupakan faktor penting dalam komunikasi, bahwa pada setiap unsur tersebut oleh para ahli komunikasi dijadikan objek ilmiah untuk ditelaah secara khusus. Proses komunikasi dapat diklasifikasikan menjadi 2 bagian yaitu:

1. Komunikasi Verbal

  Simbol atau pesan verbal adalah semua jenis symbol yang

  17

  bicara yang kita sadari termasuk ke dalam kategori pesan verbal yang disengaja, yaitu usaha-usaha yang dilakukan secara sadar untuk berhubungan orang lain secara lisan. Basaha dapat juga dianggap sebagai suatu sistem kode verbal

2. Komunikasi Non Verbal

  Secara sederhana pesan non verbal adalah semua isyarat yang bukan kata-kata. Menurut Larry. A. Samovat dan Richard. E.

  Porter, komunikasi non verbal mencakup semua rangsangan yang dihasilkan oleh individu dan penggunaan lingkungan oleh individu, yang mempunyai nilai pesan potensial bagi pengirim atau p enerima”. (Mulyana, 2004:237).

2.2.2 Tujuan Komunikasi

  R. Wayne Pace, Brent D. Peterson, dan M. Dallas Burnett dalam bukunya, Techniques for effective Communication, menyatakan bahwa tujuan sentral dalam kegiatan komunikasi terdiri atas tiga tujuan utama, yaitu: 1.

   To secure understanding, 2. To establish acceptance, 3. To motivate action.

  Pertama adalah to secure understanding, memastikan bahwa komunikan mengerti pesan yang diterimanya. Andaikata ia sudah dapat

Dokumen yang terkait

Pola Komunikasi Organisasi Bandung Satria Club (BSC) Dalam Mempertahankan Solidaritas Antar Anggotanya

0 8 1

Komunikasi Organisasi Komunitas Motor "KNC" (Kawasaki Ninja Club) Wilayah Bandung Studi Deskriptif Tentang Pola Komunikasi Organisasi Komunitas Motor "KNC" (Kawasaki Ninja Club) Wilayah Bandung Dalam Membangun Solidaritas Anggotanya

1 24 1

Pola Komunikasi Komunitas Telusuri Jalur Liar (Terjal) dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya

0 16 2

Pola Komunikasi Organisasi Komunitas The Panasdalam (Studi Deskriptif Pola Komunikasi Organisasi Komunitas The Panasdalam Melalui Program Trembesi Dalam Membangun Solidaritas Anggotanya)

0 3 1

Pola Komunikasi FPTI (Federasi Panjat tebing Indonesia) dalam Mempertahankan Solidaritas Anggotanya

0 4 1

Pola Komunikasi Paguyuban Sapedah Baheula (PSB) Dalam Mempertahankan Solidaritas Anggota Organisasinya Di Bandung

0 6 1

Pola Komunikasi Organisasi Ikatan Pelajar Mahasiswa Kepulauan Riau Di Kota Bandung (Studi Deksriptif Tentang Pola Komunikasi Organisasi Ikatan Pelajar Mahasiswa Kepulauan Riau Dalam Meningkatkan Solidaritas Keanggotaan di Kota Bandung)

1 3 1

POLA KOMUNIKASI KELOMPOK PADA KOMUNITAS SCOOTER “VESPA” DALAM MENJALIN HUBUNGAN SOLIDARITAS Pola Komunikasi Kelompok Pada Komunitas Scooter “Vespa” Dalam Menjalin Hubungan Solidaritas (Studi Deskriptif Kualitatif Pada Kelompok Komunitas Ikatan Scooter Wo

3 18 12

POLA KOMUNIKASI KELOMPOK PADA KOMUNITAS SCOOTER “VESPA” DALAM MENJALIN HUBUNGAN SOLIDARITAS Pola Komunikasi Kelompok Pada Komunitas Scooter “Vespa” Dalam Menjalin Hubungan Solidaritas (Studi Deskriptif Kualitatif Pada Kelompok Komunitas Ikatan Scooter W

0 3 14

POLA KOMUNIKASI ORGANISASI BENTENG PANYNYUA ENGLISH CLUB DALAM MEMPERTAHANKAN SOLIDARITAS

0 0 86

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

110 3480 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 884 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 801 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 524 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 673 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1169 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1065 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 664 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 944 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 1157 23