Pedoman Tesis PPS UBL V5 151012

  

PEDOMAN PENELITIAN,

PENYUSUNAN DAN PENILAIAN TESIS

(V.5)

  

Oleh:

Dr. Moedjiono, M.Sc.

  

PROGRAM PASCASARJANA

UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA

15 Oktober 2012

  

PEDOMAN PENELITIAN,

PENYUSUNAN DAN PENILAIAN TESIS

(V.5)

  

Oleh:

Dr. Moedjiono, M.Sc.

  

PROGRAM PASCASARJANA

UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA

15 Oktober 2012

KATA PENGANTAR

  Dengan selalu mengucap puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat, taufik dan hidayah- Nya, penyusun dapat menyelesaikan penulisan buku ”Pedoman Penelitian,

  Penyusunan dan Penilaian Tesis (V.5)” ini dengan baik. Buku ini disusun sebagai pedoman khusus bimbingan proses penelitian ilmiah, langkah-langkah penyusunan, penyajian, penilaian, dan pengujian laporan tugas akhir kesarjanaan di Program Magister/Pascasarjana (PPS), Universitas Budi Luhur (UBL), yang berupa tesis bagi para mahasiswa yang telah memenuhi persyaratan yang ditentukan, sebagai kulminasi kurikulum pada akhir masa studinya, serta sebagai pedoman bagi dosen pembimbing dan penguji.

  Pedoman ini disusun secara bertahap mulai dari naskah untuk Program Studi MKOM tahun 2005 diteruskan dengan penyempurnaannya berdasarkan hasil evaluasi dari berbagai komentar dan saran-saran dari para asesor Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) pada visitasi akreditasi program studi, rapat-rapat koordinasi pimpinan/staf/dosen, umpan balik dari para mahasiswa, dosen pembimbing dan penguji, serta disesuaikan dengan tuntutan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, regulasi, situasi dan kondisi di lapangan, sehingga bisa dipergunakan untuk semua program studi di Program Magister/Pascasarjana (Magister Manajemen/MM, Magister Akuntasi/MAKSI, Magister Ilmu Komputer/MKOM, dan Magister Ilmu Komunikasi/MIKOM) Universitas Budi Luhur.

  Ucapan terima kasih disampaikan kepada para dosen pengajar, dosen pembimbing, dosen penguji, para praktisi, serta semua pihak yang telah memberikan masukan dan kontribusi yang konstruktif dalam proses penyusunan buku pedoman ini. Walaupun demikian, seperti kata pepatah, bahwa tak ada gading yang tak retak, tak ada karya tulis yang sempurna, tak ada lembaran putih yang tak berbercak, sehingga penulis sangat mengharapkan tanggapan, kritik dan saran-saran penyempurnaan lanjut, demi kesempurnaan buku pedoman ini.

  Semoga buku pedoman ini bermanfaat untuk perkembangan proses belajar-mengajar di Program Pascasarjana, Universitas Budi Luhur. Amin.

  Jakarta, 15 Oktober 2012 Penyusun, Dr. Moedjiono, M.Sc.

DAFTAR ISI

  Halaman KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  1 1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  1 1.2 Maksud dan Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  1 1.3 Ruang Lingkup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2 1.4 Tata-Urut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2 1.5 Pengertian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2 BAB II PROSES PENELITIAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . .

  5 2.1 Tugas Akhir Kesarjanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  5 2.3 Metode Ilmiah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  8 2.4 Proses Penelitian Ilmiah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  9 2.5 Metodologi Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  11 2.6 Masalah Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  12 2.7 Judul Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  13 2.8 Jenis Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  14 2.9 Laporan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  16 BAB III PENYUSUNAN TESIS DAN PAPER . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  30 3.1 Pentahapan Penulisan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  30 3.1.1 Tahap Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  31 3.1.2 Tahap Naskah Akhir Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  35 3.2 Tertib Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  37 3.3 Kutipan, Interpolasi dan Elipsis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  39 3.4 Paper Ringkasan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  40

  3.5 Salinan Naskah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  41 BAB IV PENILAIAN TESIS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  42 BAB V PENUTUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  43 DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  44 LAMPIRAN-LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  46

  DAFTAR GAMBAR

  Gambar Halaman II-1 Tugas Akhir Kesarjanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  5 II-2 Langkah-langkah Metode Ilmiah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  9 II-3 Proses Penelitian Ilmiah dan hubungannya dengan Metode Ilmiah . .

  10 II-4 Jenis Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  15

  DAFTAR TABEL

  Tabel Halaman II-1 Perbedaan antara Skripsi, Tesis dan Disertasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  6 II-2 Susunan Laporan Penelitian dan hubungannya dengan Metode Ilmiah .

  17 II-3 Contoh Jadwal Penelitian (Penyusunan Tesis dan Paper) . . . . . . . . . . .

  24

DAFTAR LAMPIRAN

  61 Catatan: berlaku juga untuk Daftar Tabel 15 Contoh Daftar Lampiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  71

  70 24 Label CD . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  69 23 Lembar Pernyataan (Originalitas) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  68 22 Lembar Surat Pernyataan Mahasiswa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  67 21 Lembar Panduan Revisi Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  66 20 Lembar Berita Acara Sidang Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  65 19 Lembar Penilaian Sidang Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  64 18 Lembar Panduan Revisi Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  63 17 Lembar Berita Acara Sidang Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  62 16 Lembar Penilaian Sidang Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  Lampiran Halaman 1 Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  46

  56 12 Contoh Daftar Isi Naskah Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  55 11 Contoh Abstract . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  54 10 Contoh Abstrak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  53 9 Lembar Judul di Halaman Punggung (Sampul Samping) . . . . . . . .

  52 8 Contoh Lembar Judul Pemakaian Gelar untuk Naskah Akhir Tesis .

  51 7 Contoh Lembar Judul untuk Naskah Akhir Tesis . . . . . . . . . . . . . .

  50 6 Contoh Lembar Judul Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  49 5 Kartu Bimbingan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  3 Formulir Pendaftaran Sidang Proposal/Naskah Akhir Tesis . . . . . . 48 4 Lembar Pengesahan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2 Lembar Persetujuan Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47

  57 14 Contoh Daftar Gambar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

BAB I PENDAHULUAN

  1.1 Latar Belakang

  Mahasiswa di Program Magister/Pascasarjana (PPS), Universitas Budi Luhur (UBL) diwajibkan untuk menyusun tugas akhir kesarjanaan berupa laporan hasil penelitian ilmiah, yang berbentuk Tesis dan Paper ringkasan tesis, sebagai kulminasi rangkuman pendidikan selama mengikuti jenjang pendidikan tingkat Strata-2 (S2). Tesis dan Paper ringkasan tesis merupakan bagian dari kurikulum PPS dan merupakan syarat mutlak kelulusan di Program Magister PPS UBL untuk semua Program Studi.

  Penyusunan Tesis dan Paper di Program Magister ini berorientasi pada metode penelitian ilmiah di bidang teknis sistem dan aplikasi secara umum sesuai dengan kaidah ilmu pengetahuan dan teknologi serta aspek manajemen pada implementasinya.

  Metode penelitian ilmiah yang digunakan dalam proses penyusunan tesis dan paper ini lebih berorientasi pada solusi optimum dan dapat diterima secara ilmiah (reasonably acceptable), ekstensif. Jenis metode penelitian yang diharapkan di Program Magister ini lebih dititik-beratkan untuk menggunakan metode penelitian kuantitatif dibandingkan dengan metode penelitian kualitatif. Akan tetapi apabila memang metode penelitian kualitatif sangat dibutuhkan dalam langkah-langkah proses penelitian tersebut maka dipersilahkan tetap dipergunakan sebagaimana mestinya dengan menggunakan landasan teori yang kuat dan diulas secara ilmiah.

  Berdasarkan pola pemikiran tersebut di atas, maka naskah ini akan membahas terlebih dahulu dasar-dasar metode penelitian ilmiah untuk memberikan pengertian latar belakang atau landasan dalam penulisan tesis dan paper, diteruskan dengan langkah-langkah proses penulisan tesis dan paper, serta tata-cara penyajiannya pada sidang-sidang proposal tesis dan/atau naskah akhir tesis, sampai dengan penyerahan naskah akhir tesis dan paper ringkasannya.

  1.2 Maksud dan Tujuan

  Naskah ini ditulis dengan maksud untuk memberikan panduan langkah-langkah proses penulisan naskah ilmiah berupa tesis dan paper ringkasannya serta pelaksanaan sidang-sidang proposal tesis dan/atau naskah akhir tesis mahasiswa Program Magister sampai dengan penyerahan naskah akhir tesis dan paper ringkasannya, dengan tujuan agar bisa mempermudah dan mempercepat proses penyelesaian tugas akhir kesarjanaannya sesuai jadwal yang tersedia.

  1.3 Ruang Lingkup

  Ruang lingkup di dalam naskah ini meliputi dasar-dasar tentang metode penelitian ilmiah, proses penulisan dan contoh format laporan tesis dan paper ringkasannya, tata-cara pelaksanaan sidang-sidang proposal tesis dan/atau naskah akhir tesis dan penyerahan naskah laporannya.

  1.4 Tata-Urut

  Naskah ini disusun dengan tata-urut sebagai berikut:

  BAB I PENDAHULUAN, yang membahas latar belakang pembuatan pedoman penyusunan tesis dan paper ringkasannya, maksud dan tujuan, ruang lingkup, tata-urut dan pengertian yang tercantum dalam naskah ini.

  BAB II PROSES PENELITIAN, yang membahas dasar-dasar proses penelitian untuk metode ilmiah, proses penelitian ilmiah, metodologi penelitian, masalah penelitian, judul penelitian, jenis penelitian dan laporan penelitian.

  BAB III PENYUSUNAN TESIS DAN PAPER, yang membahas langkah-langkah/ pentahapan proses penulisan tesis dan paper di Program Magister beserta aturan-aturan teknis perwajahan naskah dan tertib penulisan yaitu pentahapan penulisan tesis, tertib penulisan, kutipan, interpolasi dan elipsis, paper ringkasan tesis, dan salinan tesis.

  BAB IV PENILAIAN TESIS, yang membahas proses penilaian tesis di Program Magister beserta aturan-aturannya. BAB V PENUTUP, yang berisi kesimpulan uraian pembahasan pedoman penyusunan tesis dan paper.

  1.5 Pengertian

  Beberapa pengertian istilah yang dipergunakan di dalam naskah ini sebagai definisi kamus maupun definisi operasional, sebagai berikut:

  

Konsep: sejumlah pengertian atau karakteristik yang dikaitkan dengan peristiwa, obyek, kondisi,

([Kuncoro 2003], 40)

  situasi dan perilaku tertentu . Konsep merupakan pengertian abstrak yang digunakan para ilmuwan sebagai komponen dalam membangun proposisi dan teori. Konsep juga digunakan dalam memberikan arti suatu fenomena. Contoh: konsep tentang "dunia maya" memberikan arti fenomena yang berbeda tentang konsep tentang "dunia sesungguhnya".

  

Variabel: konsep yang dapat diukur; atau suatu arti yang dapat membedakan antara sesuatu

  dengan yang lainnya. Contoh: variabel “jenis perangkat” yang membedakan perangkat dalam wujud perangkat keras atau perangkat lunak, yang berbeda dengan variabel "jenis kelamin" yang membedakan orang dalam wujud pria atau wanita, serta berbeda dengan variabel "agama" yang membedakan pelaksanaan penganut ibadah antara Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Budha, dan Konghucu.

  

Penelitian: penyaluran rasa ingin tahu manusia terhadap sesuatu/masalah dengan perlakuan

  tertentu (seperti memeriksa, mengusut, menelaah, dan mempelajari secara cermat, dan sungguh-sungguh), sehingga diperoleh sesuatu (seperti mencapai kebenaran, memperoleh

  ([Hasan 2002], 9)

Metodologi Penelitian: ilmu yang membicarakan tata cara atau jalan sehubungan dengan

  ([Hasan 2002], 20) adanya penelitian. Metodologi Penelitian melingkupi metode penelitian.

  

Metode Penelitian: cara atau jalan yang ditempuh sehubungan dengan penelitian yang

  dilakukan, yang memiliki langkah-langkah yang sistematis. Metode penelitian menyangkut masalah kerjanya, yaitu cara kerja untuk dapat memahami yang menjadi sasaran penelitian

  ([Hasan 2002], 20) yang bersangkutan, meliputi prosedur penelitian dan teknik penelitian.

  

Prosedur Penelitian: membicarakan urutan kerja penelitian atau langkah-langkah yang harus

dilalui atau dikerjakan dalam suatu penelitian.

Teknik Penelitian: membicarakan alat-alat yang digunakan dalam mengukur atau

mengumpulkan data penelitian.

Masalah Penelitian: suatu pernyataan fokus bahasan dalam proses penelitian, yang

  mempersoalkan keberadaan suatu variabel atau mempersoalkan hubungan antara variabel pada suatu fenomena. Contoh: Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dengan tingkat pendidikan?

  

Proposisi: pernyataan tentang realitas yang dapat dievaluasi apakah benar atau salah. Kumpulan

  dari beberapa konsep membentuk proposisi. Contoh: "kepercayaan diri menentukan keberanian seseorang". Kepercayaan diri dan keberanian adalah 2 konsep.

  Teori: kumpulan dari proposisi yang saling berkaitan.

Konstruk: jenis konsep tertentu yang berada dalam tingkatan abstraksi yang lebih tinggi

  daripada konsep dan diciptakan untuk tujuan teoritis tertentu. Konstruk dapat berupa sebuah pandangan atau pendapat yang biasanya ditemukan untuk sebuah penelitian

  ([Kuncoro 2003], 40)

  dan/atau pembentukan teori . Contoh: Kepuasan pelanggan yang merupakan tujuan utama pemasaran, sebaga i ”konstruk”, yang berarti seberapa jauh harapan pelanggan dapat dipenuhi oleh kinerja suatu produk.

  

Hipotesis: proposisi yang perlu diuji atau dugaan/jawaban sementara atas suatu fenomena/

permasalahan penelitian yang masih perlu diuji kebenarannya dengan bukti-bukti/data.

  Dugaan ini ditetapkan berdasarkan suatu alur landasan pemikiran atau kerangka konsep/ pola pikir pemecahan masalah yang diperoleh dari kaitan teori-teori yang kuat dikaitkan dengan hasil penelitian-penelitian serupa dan valid yang dilakukan oleh para peneliti untuk menuntun penelitian.

  

Kerangka konsep: hubungan antara beberapa konsep yang dapat memberikan suatu gambaran

  atas suatu fenomena. Kerangka konsep dapat digambarkan dengan bagan, persamaan matematika, dll., dari pola pikir terkait dengan fokus bahasan dalam masalah penelitian beserta kerangka kerja (langkah-langkah) pelaksanaan penelitian berdasarkan pola pikir yang telah ditetapkan.

BAB II PROSES PENELITIAN

2.1 Tugas Akhir Kesarjanaan

  Tugas akhir kesarjanaan dalam prakteknya dapat dibagi menjadi 2 (dua) kelompok utama, yaitu kelompok penelitian dan kelompok desain (rancangan), seperti digambarkan di Gambar II- 1 di bawah ini. Dari Gambar II-1 terlihat bahwa Tesis merupakan naskah laporan penelitian ilmiah dari tugas akhir kesarjanaan.

  Tugas Akhir Kesarjanaan Penelitian Desain (Rancangan)

  Perencanaan Dan Skripsi Tesis Disertasi Proyek

  Strategi Lain-2 Bisnis

  ([Kountur 2004], 10 dengan modifikasi)

  Gambar II-1. Tugas Akhir Kesarjanaan Kelompok Penelitian, terdiri dari tiga macam laporan yaitu skripsi, tesis dan disertasi.

  Istilah skripsi, tesis dan disertasi digunakan untuk menunjukkan laporan penelitian yang dibuat untuk memenuhi tuntutan kesarjanaan. Skripsi merupakan laporan penelitian untuk tingkat sarjana strata satu (S1), tesis merupakan laporan penelitian untuk tingkat sarjana strata dua (S2) sedangkan disertasi untuk laporan penelitian tingkat doktor atau sarjana strata tiga (S3). Ketiga naskah laporan penelitian yaitu skripsi, tesis dan disertasi menggunakan prinsip-prinsip penelitian yang sama. Artinya, metode penelitian yang digunakan dalam membuat skripsi bisa juga digunakan untuk tesis dan disertasi, dan sebaliknya. Perbedaannya berada pada kedalaman penelitian, yang semakin tinggi strata kesarjanaannya, semakin kompleks penelitiannya atau semakin banyak variabel yang digunakan. Pemahaman yang lebih dalam atas teori-teori dan konsep-konsep akan menentukan kedalaman dan kekompleksan penelitian yang dilakukan.

  Misalnya untuk disertasi, diharapkan dapat menghasilkan teori baru atau setidak-tidaknya dapat mengembangkan atau memperbaiki teori yang sudah ada. Sedangkan untuk skripsi atau tesis pada umumnya hanya menguji teori yang sudah ada atau merupakan penelitian-penelitian aplikasi. Perbedaan antara skripsi, tesis dan disertasi dapat dilihat pada Tabel II-1 berikut.

  Tabel II-1. Perbedaan antara Skripsi, Tesis dan Disertasi

  Dasar Perbedaan Skripsi Tesis Disertasi

  o Tingkat

  Kesarjanaan o Jenis Penelitian o Aplikasi o Kompleksitas

  (banyaknya variabel yang dipergunakan pada penelitian kuantitatif)

  S1 (Sarjana) Diskriptif (kuantita- tif/kualitatif) Korelasi Terapan

  Sederhana (minimal 1 variabel jika dis- kriptif atau 2 varia- bel jika korelasi)

  S2 (Magister) Diskriptif (kuantita- tif/kualitatif) Korelasi Eksperimen Terapan Pengujian teori Pengembangan teori Kompleks (minimal 3 variabel)

  S3 (Doktor) Diskriptif kuantita- tif/kualitatif) Korelasi Eksperimen Pengembangan teori Penemuan teori baru Sangat kompleks

  (minimal 5 variabel) Kelompok desain (rancangan), berupa usulan sistem yang lebih baik, dengan istilah-istilah proyek, perencanaan strategi bisnis, dan lain-lainnya. Tugas akhir kategori desain ini bukan termasuk penelitian, karena data yang dikumpulkan dan dianalisis bukan untuk maksud penelitian yang mendiskripsikan atau menguji hipotesis, tetapi untuk menghasilkan suatu usulan desain. Desain yang diusulkan ini belum tentu benar. Untuk mengetahui kebenarannya, masih perlu diuji dengan melakukan penelitian. Oleh sebab itu, bisa kita katakan bahwa tugas akhir berupa desain masih merupakan ”setengah perjalanan” dari suatu penelitian, sehingga harus diteruskan dengan proses pengujian, hasil analisis data dan interpretasi temuan-temuan, implikasi dari penelitian yang dilakukan, serta rencana/langkah-langkah implementasi lanjutnya.

2.2 Pengetahuan dan Penelitian

  Pengetahuan pada hakekatnya meliputi semua yang diketahui oleh seseorang tentang

  obyek tertentu. Mengetahui bahwa masih banyak yang belum diketahui menimbulkan keinginan untuk mengetahuinya. Seperti di dalam nasehat di dalam suatu pernyataan filsafat yang berbunyi, “Ada orang yang tahu di tahunya; Ada orang yang tahu di tidak tahunya; Ada orang yang tidak tahu di tahunya; dan ada orang yang tidak tahu di tidak tahunya.” Barang siapa yang merasa dirinya pintar, itulah kebodohan, tetapi barang siapa merasa dirinya bodoh, itulah kepintaran. Orang yang tidak tahu di tidak tahunya tetapi merasa tahu segala-galanya itulah kebodohan.

  [Gulo 2003]

  Pengetahuan mencakup knowledge, science, seni, dan teknologi. Masalah pengetahuan berkisar pada 3 (tiga) hal, yaitu apa pengetahuan (ontologis), bagaimana mengetahui

  

(epistemologis) , dan untuk apa pengetahuan itu (aksiologis). Pada hakekatnya ada berbagai cara

penelitian atau riset.

  Penelitian adalah penyaluran rasa ingin tahu manusia terhadap sesuatu/masalah dengan

  perlakuan tertentu (seperti memeriksa, mengusut, menelaah, dan mempelajari secara cermat, dan sungguh-sungguh) sehingga diperoleh sesuatu (seperti mencapai kebenaran, memperoleh

  ([Hasan 2002], 9)

  jawaban, pengembangan ilmu pengetahuan, dan sebagainya). Dengan kata lain, penelitian berhubungan dengan usaha untuk mengetahui sesuatu. Selain itu penelitian berhubungan pula dengan usaha untuk mencari tahu jawaban atas suatu usaha atau beberapa permasalahan. Dari pengertian tersebut, terlihat bahwa penelitian memiliki beberapa komponen, yaitu:

  (1) Ada rasa ingin tahu dari manusia;

  (2) Ada sesuatu/masalah;

  (3) Ada proses atau usaha untuk menyelesaikan sesuatu/masalah tersebut; dan

  (4) Ada hasilnya, seperti mencapai kebenaran.

  Dikenal ada 2 (dua) cara yang pernah digunakan oleh para ahli dalam upaya untuk mencari tahu sesuatu pengetahuan yang baru yaitu cara atau pendekatan rasional dan empiris.

  Pendekatan rasional merupakan suatu cara untuk mencari tahu sesuatu pengetahuan yang

  baru dengan anggapan bahwa segala sesuatu yang ingin diketahui itu ada di dalam pikiran manusia (internal wisdom), yaitu kemampuan seseorang untuk berfikir, dengan menggunakan akal sehat atau rasional, untuk menemukan pengetahuan tersebut dari pikirannya. Dengan kata lain, menurut pendekatan rasional, pengetahuan dimulai dari suatu gagasan atau pikiran yang didasarkan atas kebijaksanaan yang dimiliki seseorang. Pendekatan rasional digunakan pada waktu yang lalu dan dianggap tidak layak dan disanggah oleh beberapa ahli pada waktu itu dengan alasan tidak mampu memecahkan beberapa permasalahan, sebagai contoh: untuk memecahkan permasalahan atau mencari tahu sesuatu menyangkut berapa jumlah gigi yang ada di mulut seekor kuda yang tidak bisa ditemui pada pikiran ataupun gagasan. Cara terbaik untuk mengetahuinya adalah dengan membuka mulut kuda dan menghitung berapa jumlah gigi kuda tersebut, dan kesimpulannya bukan dengan berfikir.

  Pendekatan Empiris merupakan suatu cara untuk mencari tahu sesuatu pengetahuan dari

  permasalahan ada pada obyek di mana masalah tersebut berada dan bukan di dalam pikiran seseorang. Kita harus melakukan pengamatan tentang apa yang terjadi dan membuat kesimpulan. Seperti contoh pada ilustrasi menghitung gigi kuda di atas, cara yang terbaik adalah dengan mengamati. Buka mulut kuda dan amati (dengan cara menghitung) sehingga permasalahan berapa jumlah gigi kuda tersebut akan segera terjawab. Menurut pendekatan empiris, pengetahuan didasarkan atas fakta-fakta yang diperoleh dari hasil penelitian dan observasi. Salah satu bagian dari pendekatan empiris adalah metode ilmiah.

2.3 Metode Ilmiah

  Naskah tesis disusun berdasarkan hasil proses penelitian yang menggunakan pola pendekatan penelitian dengan metode ilmiah. Metode ilmiah mempunyai karakteristik kritis dan

  ([Kuncoro 2003], 3)

  analitis, logis, obyektif, konseptual dan teoritis, empiris dan sistematis . Pola pendekatan penelitian dengan metode ilmiah merupakan suatu usaha untuk mencari tahu jawaban atas suatu atau beberapa permasalahan yang dilakukan secara ilmiah. Suatu pendekatan untuk mencari tahu jawaban atas sesuatu secara ilmiah, mengikuti langkah-langkah metode ilmiah dan dengan pendekatan penelitian secara empiris, yaitu berdasarkan data yang diperoleh dari melaksanakan pengamatan terhadap fenomena yang terjadi.

  Adapun langkah-langkah umum metode ilmiah dapat dilihat pada Gambar II-2 sebagai berikut.

  Perumusan Masalah Penelitian Perumusan Hipotesis

  Pengujian Hipotesis Buat Kesimpulan

  ([Kountur 2004, 7] dengan modifikasi)

  Gambar II-2. Langkah-langkah Metode Ilmiah Secara umum langkah-langkah metode ilmiah dimulai dengan mengidentifikasi dan merumuskan masalah yang akan menjadi obyek penelitian. Setelah masalah penelitian dirumuskan, dilanjutkan dengan merumuskan hipotesis sebagai jawaban sementara atas masalah penelitian, yang kebenarannya perlu diuji. Kebenaran atas hipotesis ini perlu diuji dengan cara mengumpulkan data dari fenomena yang diteliti, kemudian dianalisis dan diinterpretasi. Berdasarkan hasil analisis dan interpretasi atas data tersebut, dibuatlah kesimpulan apakah hipotesis tersebut diterima atau ditolak.

2.4 Proses Penelitian Ilmiah

  Penelitian ilmiah adalah aplikasi secara formal dan sistematis dari metode ilmiah untuk

  

([Kuncoro 2003], 3)

  mempelajari dan menjawab permasalahan . Untuk melakukan penelitian ilmiah kita harus berfikir obyektif, eksak, logis dan sistematis. Penelitian ilmiah mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

  (1) Purposiveness, fokus tujuan yang jelas. (2) Rigor, teliti, memiliki dasar teori dan desain metodologi yang baik. (3) Testability, prosedur pengujian hipotesis jelas. (4) Replicability, pengujian dapat diulang untuk kasus yang sama atau sejenis. (5) Objectivity, berdasarkan fakta dari data aktual, tidak subyektif dan emosional. (6) Generalizability, semakin kuas ruang lingkup penggunaan hasilnya semakin berguna. (7) Precision, mendekati realitas dan yakin peluang kejadian dari estimasi dapat dilihat. (8) Parsimony, kesederhanaan dalam pemaparan masalah dan metode penelitiannya.

  Proses penelitian ilmiah mengikuti langkah-langkah pada metode ilmiah yang dapat dilihat pada Gambar II-3 sebagai berikut: Proses Penelitian Ilmiah Metode Ilmiah

  Gambar II-3. Proses penelitian ilmiah dan hubungannya dengan Metode ilmiah Menentukan dan memahami sumber dan domain obyek penelitian

  Mengidentifikasi dan merumuskan masalah penelitian Merumuskan hipotesis

  Membuat kerangka konsep Mendesain penelitian

  Melaksanakan proses penelitian dan menganalisis data Perumusan

  Masalah Penelitian

  Perumusan Hipotesis

  Pengujian Hipotesis

  Membuat kesimpulan Buat Kesimpulan

2.5 Metodologi Penelitian

  Metodologi Penelitian adalah ilmu yang membicarakan tata cara atau jalan sehubungan

  dengan adanya penelitian. Metodologi penelitian membicarakan antara lain:

  ([Hasan 2002], 20)

  (1) Filsafat ilmu, yaitu tentang apakah ilmu dan mengapa orang melakukan penelitian. (2)

  Prosedur penelitian, mencakup pembahasan bagaimana suatu penelitian dimulai dan diakhiri dengan pembuatan laporan penelitian. (3) Alat analisis, yaitu beberapa teknik yang digunakan dalam menganalisis data. Metodologi Penelitian melingkupi metode penelitian, yaitu cara atau jalan yang ditempuh sehubungan dengan penelitian yang dilakukan, yang memiliki langkah-langkah yang sistematis. Metode penelitian menyangkut masalah kerjanya, yaitu cara kerja untuk dapat memahami yang menjadi sasaran penelitian yang bersangkutan. Metode penelitian meliputi prosedur penelitian dan teknik penelitian.

  Prosedur Penelitian membicarakan urutan kerja penelitian atau langkah-langkah yang

  harus dilalui atau dikerjakan dalam suatu penelitian, yang secara garis besar terdiri atas 3 (tiga) tahap, yaitu: Tahap perencanaan penelitian, yang dimulai dari langkah-langkah pemilihan judul, perumusan masalah, melakukan studi kepustakaan, studi penelitian yang relevan, studi obyek penelitian, merumuskan kerangka konsep, perumusan hipotesis, dan menentukan model/desain penelitian;

  (2) Tahap pelaksanaan penelitian, yang di antaranya meliputi langkah-langkah pelaksanaan pengumpulan dan pengolahan data, penyajian informasi, menganalisis data dan menginterpretasikan, membuat generalisasi dan penarikan kesimpulan; dan

  (3) Tahap penulisan laporan penelitian. Sedangkan Teknik Penelitian membicarakan alat-alat yang digunakan dalam pengukuran dan pengumpulan data penelitian. Pengukuran adalah usaha untuk memberikan nomor pada benda-benda atau peristiwa-peristiwa menurut suatu aturan tertentu. Pengukuran dikenakan pada variabel yang kita pelajari, yang menandai nilai-nilai variabel dengan notasi bilangan. Alat-alat yang digunakan dalam pengumpulan data, yang dikenal pula sebagai instrumen pengumpulan data, dapat berupa tes atau soal tes, kuesioner atau angket, check list variabel, pedoman wawancara, dan pedoman dokumentasi.

  Sebelum melaksanakan penelitian, peneliti harus dapat menjawab terlebih dahulu 3 (tiga) buah pertanyaan sebagai berikut: (1)

  Urutan kerja apakah yang harus dilakukan dalam melaksanakan penelitian? (2)

  Alat-alat apakah yang akan digunakan dalam mengukur atau mengumpulkan data? (3)

  Bagaimana melakukan penelitian tersebut?

2.6 Masalah Penelitian

  Masalah penelitian merupakan suatu pernyataan fokus bahasan dalam proses penelitian,

  yang mempersoalkan keberadaan suatu variabel atau mempersoalkan hubungan antara variabel pada suatu fenomena. Masalah penelitian disebut juga sebagai pernyataan masalah (statement

  

of problems) atau pertanyaan penelitian (research questions), dinyatakan dalam bentuk

rumusan masalah.

  Masalah penelitian akan dipelajari, dikaji, dipecahkan, atau diselesaikan, lalu dibuat permasalahan diungkapkan keresahan, kesulitan, dilema, persoalan yang harus diatasi, ada sesuatu yang tidak beres, ada penjelasan yang kurang meyakinkan, ada keraguan tentang ide-ide atau teori-teori lama, ada sesuatu yang harus segera dilakukan. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam memilih masalah penelitian adalah sebagai berikut:

  (1) Sesuai dengan minat dari peneliti;

  (2) Dapat diteliti;

  (3) Tersedia faktor pendukung dari masalah yang diteliti, yaitu ada data dan ijin; dan

  (4) Harus mempunyai atau memberikan manfaat.

  Variabel merupakan suatu arti yang dapat membedakan antara sesuatu dengan yang

  lainnya. Contoh: Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dengan tingkat pendidikan? Jenis kelamin dan tingkat pendidikan merupakan contoh 2 (dua) variabel yang berbeda. Apabila seseorang ingin mengetahui keberadaan salah satu variabel atau ingin mengetahui hubungan antara variabel, maka masalah penelitian akan timbul. Keingintahuan ini lebih jelas apabila dinyatakan dalam kalimat tanya. Oleh sebab itu, masalah penelitian paling baik dinyatakan dalam bentuk pertanyaan, walaupun tidak selamanya demikian. Masalah penelitian dapat pula dinyatakan dalam bentuk tujuan. Contoh:

  Masalah penelitian yang dinyatakan dalam bentuk pertanyaan menyangkut keberadaan - suatu variabel: ”Berapa jumlah software tools yang mempunyai kemampuan mengolah data dalam bentuk spreadsheet?”

  • Masalah penelitian penelitian yang dinyatakan dalam bentuk pertanyaan menyangkut hubungan antara variabel: “Apakah ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan jumlah penghasilan?” Masalah penelitian yang dinyatakan dalam bentuk tujuan: “Penelitian ini bertujuan untuk
  • mengetahui hubungan antara tingkat pendidikan dan jumlah penghasilan.”

  Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membuat rumusan masalah adalah sebagai berikut: (1)

  Dinyatakan dalam bentuk pertanyaan; (2)

  Jelas dan padat; (3)

  Berisi implikasi adanya data untuk memecahkan masalah; dan Merupakan dasar dalam membuat hipotesis. Rumusan masalah sebaiknya tidak dibuat dari masalah yang terkait dengan etika atau moral, sebab pertanyaan tentang nilai dan value judgment tidak bisa dijawab secara ilmiah, dan hindarkan rumusan masalah yang masalahnya berkaitan dengan metodologi penelitian. Rumusan masalah bertujuan di antaranya untuk mencari sesuatu dalam rangka pemuasan akademis seseorang, memuaskan perhatian serta keingintahuan seseorang akan hal-hal yang baru, meletakkan dasar untuk memecahkan beberapa penemuan penelitian sebelumnya ataupun dasar untuk penelitian selanjutnya, memenuhi keinginan sosial, dan menyediakan sesuatu yang bermanfaat.

2.7 Judul Penelitian

  Judul penelitian dapat dirumuskan atau dibuat setelah penetapan atau pemilihan masalah

  penelitian. Judul penelitian merupakan identitas atau cermin jiwa dari sebuah penelitian. Judul penelitian merupakan satu kalimat pernyataan (bukan pertanyaan), yang terdiri dari kata-kata yang konkrit (bukan umum), jelas (tidak kabur), singkat (tidak bertele-tele), deskriptif (berkaitan atau runtut), tidak terlalu puistis atau bombastis. Judul penelitian pada hakekatnya merupakan gambaran dari conceptual framework suatu penelitian. Judul penelitian hendaknya bersifat menjelaskan diri dan menarik. Dari membaca judul orang langsung dapat menduga apa materi atau masalahnya serta kaitan aspek lainnya, dapat pula diketahui obyek, metode, tujuan dan kegunaan penelitian. Fungsi utama judul penelitian bagi penulis atau peneliti adalah sebagai kompas dalam melakukan penelitian atau menyusun tulisannya. Sedangkan bagi pembaca, fungsi utama judul penelitian ini adalah menunjukkan hakekat dari obyek penelitian, wilayahnya serta metode yang dipergunakan dalam melakukan penelitian atau menyusun tulisan. Dalam sebuah rumusan judul penelitian diharapkan mencakup unsur-unsur sebagai berikut:

  ([Hasan 2002], 43)

  (1) Sifat dan jenis penelitian;

  (2) Obyek yang diteliti;

  (3) Subyek penelitian;

  (4) Lokasi/daerah waktu penelitian; dan

  (5) Tahun/waktu terjadinya peristiwa. Contoh: “Analisis Pengaruh Pelatihan Terhadap Kemampuan Membaca Berita Karyawan TVRI

  Stasiun Pusat Jakarta Tahun 2000.”

  • Analisis Pengaruh : Sifat dan jenis penelitian;
  • Pelatihan dan kemampuan membaca berita : Obyek penelitian;
  • Karyawan TVRI : Subyek penelitian;
  • Stasiun Pusat Jakarta : Lokasi penelitian; - Tahun 2000 : Tahun penelitian.

2.8 Jenis Penelitian

  Jenis/tipe/metode penelitian dapat dikelompokkan/diklasifikasikan berdasarkan: (1) Jenis Aplikasinya, (2) Tujuan suatu Penelitian Dilaksanakan, dan (3) Jenis Informasi yang dikelola, seperti dapat dilihat di Gambar II-4 berikut.

  Jenis Penelitian Jenis Aplikasi Tujuan Penelitian Dilaksanakan Jenis Informasi

  Penelitian Penelitian Penelitian Murni Deskriptif Kuantitatif Penelitian Penelitian Penelitian Terapan Korelasi Kualitatif

  Penelitian Eksperimen

  ([Kountur 2004], 104 dengan modifikasi)

  Gambar II-4. Jenis Penelitian Bila dilihat dari sudut pandang Jenis Aplikasinya ada 2 (dua) jenis penelitian yaitu Penelitian Murni (yang diperuntukkan bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan bertujuan untuk mengembangkan teori atau menemukan teori-teori baru) dan Penelitian Terapan (yang hasilnya dapat langsung diterapkan untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi). Bila dilihat dari Tujuan suatu Penelitian Dilaksanakan ada 3 (tiga) jenis penelitian yaitu Penelitian Deskriptif (yang ditujukan untuk memberikan gambaran atau uraian atas suatu keadaan sejelas mungkin tanpa ada perlakuan terhadap obyek yang diteliti), Penelitian Korelasi (yang ditujukan untuk menunjukkan hubungan antara variabel tanpa mencoba untuk merubah atau mengadakan perlakuan terhadap variabel-variabel tersebut), dan Penelitian Eksperimen (yang ditujukan untuk menunjukkan sebab akibat, karena peneliti dimungkinkan untuk melakukan perlakuan terhadap obyek peneliti an, sehingga dapat memberikan penjelasan ”alasan mengapa”). Bila dilihat dari segi Jenis Informasi yang dikelola ada 2 (dua) jenis penelitian yaitu Penelitian Kuantitatif (yang hipotesisnya dapat diuji dengan teknik-teknik statistik) dan Penelitian Kualitatif (yang hipotesisnya tidak dapat diuji dengan teknik-teknik statistik). Di samping itu, sebagai tambahan penjelasan tipe penelitian, berdasarkan 3 (tiga) pertanyaan dasar (1) ”apa”, (2) ”bagaimana”, dan (3) ”mengapa”, terdapat beberapa tipe penelitian secara empiris, yaitu:

  (1) Penelitian Eksploratif, yang berhubungan dengan pertanyaan dasar ”apa”, yang ingin mengetahui suatu gejala atau peristiwa dengan melakukan penjajakan terhadap gejala tersebut. Penjajakan ini dilakukan tidak secara sistematis, tidak didasarkan pada hipotesis, dan tidak ditarik sampel. Penjajakan dilakukan dengan metode ”bola salju,” yaitu dengan bertanya kepada satu orang kemudian diteruskan kepada orang lain, dan kalau belum puas diteruskan lagi kepada orang lain lagi, sampai diperoleh informasi yang lebih lengkap tentang masalah yang diteliti.

  (2) Penelitian Deskriptif, yang didasarkan pada pertanyaan dasar ”bagaimana”. Tidak puas kalau hanya mengetahui apa masalahnya secara eksploratif, tetapi ingin mengetahui juga bagaimana peristiwa tersebut terjadi.

  (3) Penelitian Eksplanatif, yang didasarkan pada pertanyaan dasar ”mengapa.” Tidak puas bila hanya mengetahui apa yang terjadi dan bagaimana terjadinya, tetapi ingin suatu peristiwa.

  (4) Penelitian Eksperimen, yang berbeda dari 3 (tiga) penelitian sebelumnya, yang disebut juga sebagai expost fact research karena peristiwa yang diteliti sudah terjadi, tipe penelitian ini datanya belum pernah ada, sehingga harus diciptakan terlebih dahulu untuk mengembangkan inovasi-inovasi yang berguna dalam meningkatkan kualitas hidup manusia.

2.9 Laporan Penelitian

  Naskah laporan penelitian disusun sesuai dengan langkah-langkah proses penelitian ilmiah dan metode ilmiah yang telah dijelaskan di atas. Susunan penulisan naskah laporan penelitian secara umum dan hubungannya dengan metode ilmiah dapat dilihat pada Tabel II-2 sebagai berikut:

  Tabel II-2. Susunan Laporan Penelitian dan hubungannya dengan Metode Ilmiah Susunan Laporan Penelitian Metode Ilmiah

  1.ABSTRAK

  2.PENDAHULUAN a.

  Latar Belakang Perumusan b. Masalah Penelitian

  Masalah c. Tujuan dan Manfaat Penelitian

  Penelitian d. Sistematika/Tata Urut Penulisan e.

  Daftar Pengertian/Istilah

  3.LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP/PEMIKIRAN a.

  Tinjauan Pustaka b.

  Tinjauan Studi Perumusan c. Tinjauan Obyek Penelitian

  Hipotesis d. Kerangka Konsep/Pola Pikir Pemecahan Masalah e.

  Hipotesis

  4.METODOLOGI DAN DESAIN/RANCANGAN PENELITIAN a.

  Metode/Jenis Penelitian b.

  Sampling/Metode Pemilihan Sampel c. Metode Pengumpulan Data d.

  Instrumentasi e. Teknik Analisis, Rancangan dan Pengujian Data/Sistem/Prototipe

  Model, dan/atau Rencana Strategi Pengujian f. Langkah-langkah Penelitian

  Hipotesis g. Jadwal Penelitian

  5.PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

  a. Analisis, Temuan-temuan dan Interpretasi

  b. Implikasi Penelitian (ditinjau dari aspek-aspek: Sistem, Manajerial, dan Penelitian Lanjut)

  c. Perancangan Sistem/Prototipe Model, Rencana Strategi, Pengujian Data/Sistem/Prototipe Model, dan/atau Rencana Implementasi

  6.PENUTUP Buat a. Kesimpulan

  Kesimpulan b. Saran

  7. DAFTAR PUSTAKA

  8. LAMPIRAN-LAMPIRAN/INDEKS/RIWAYAT HIDUP

  Penjelasan:

Abstrak: berisi intisari/deskripsi singkat/kondensasi dari naskah laporan penelitian. Isi abstrak

  bersifat keseimbangan antara penjelasan deskriptif dan informatif, yang mencakup 4 (empat) hal yaitu: (1) Masalah utama yang diteliti dan ruang lingkupnya; (2) Metode yang digunakan dalam penelitian; (3) Hasil yang diharapkan/didapatkan; (4) Kata kunci/keyword

  (minimal 5 kata). Dalam abstrak tidak diperkenankan mencantumkan informasi yang tidak dibahas dalam naskah laporan penelitian. Abstrak terdiri dari 300-500 kata dan tidak menyebutkan acuan. Abstrak ditulis di dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris.

  

Latar Belakang: berisi penjelasan tentang alasan pemilihan obyek penelitian yang akan

  dihadapi sesuai dengan judul naskah laporan, adanya masalah dan peluang melaksanakan penelitian di obyek tersebut. Peneliti perlu menjelaskan sejarah dan peristiwa-peristiwa yang sedang terjadi pada suatu obyek penelitian, setelah dianalisis ternyata ditemukan ada penyimpangan-penyimpangan dari standard yang ada, baik standard yang bersifat keilmuan maupun aturan-aturan, sehingga perlu diadakan penelitian.

  

Masalah Penelitian: berisi masalah yang akan menjadi obyek penelitian, yang berupa

  pernyataan atau pertanyaan yang ingin dijawab melalui penelitian. Peneliti perlu melakukan studi pendahuluan ke obyek yang diteliti, melakukan observasi dan wawancara ke berbagai sumber, sehingga semua permasalahan dapat diidentifikasikan. Di dalam

  bagian ini perlu diungkapkan keresahan, kesulitan, dilema, persoalan yang harus diatasi, ada sesuatu yang tidak beres, ada penjelasan yang kurang meyakinkan, ada keraguan bagian ini perlu diuraikan secara runtut hal-hal sebagai berikut: (1) Identifikasi Masalah, yang menguraikan sebanyak-banyaknya masalah pada pokok masalah yang tercermin pada bagian latar belakang yang sekiranya dapat dicarikan jawabannya melalui penelitian. (2) Batasan Masalah, yang menguraikan ruang lingkup atau sebagian masalah dari beberapa masalah pokok seperti yang tercantum dalam bagian Identifikasi Masalah, disesuaikan dengan berbagai keterbatasan, di antaranya kemampuan/ latar belakang keilmuan/pengetahuan dan pengalaman peneliti, keterbatasan tenaga, keterbatasan akses, waktu, dana, dan sebagainya. (3) Rumusan Masalah, yang memformulasikan secara spesifik, ringkas, jelas dan tajam tentang permasalahan utama yang dijelaskan di latar belakang Identifikasi Masalah dan

  Batasan Masalah dalam satu paragraf dengan kalimat biasa, dinyatakan dalam bentuk pertanyaan atau pernyataan/tujuan. Catatan: dalam bagian Masalah Penelitian ini bisa tidak dicantumkan bagian Identifikasi Masalah secara umum maupun Batasan Masalah/Ruang Lingkup sebagai latar belakang, tetapi langsung dibuat Rumusan Masalah penelitiannya.

  

Tujuan dan Manfaat Penelitian: yang menguraikan secara tegas dan jelas tujuan dan manfaat

&emsp

Dokumen yang terkait

Dokumen baru