Perseroan Terbatas dan Persekutuan Koman

ASPEK HUKUM DALAM BISNIS

PERSEROAN TUNGGAL (PT) DAN
PERSEKUTUAN KOMANDITER (CV)

KELOMPOK 2 / S1AK14B
1.
2.
3.
4.
5.
6.

ARINNA SUHADI
ELIZA NUNGKY BUDIARTI
HERLINA RAHAYUNINGSIH
ALFIN ARDILLA
RB RIZAL
FAISHAL EKA

(14080694034)
(14080694042)
(14080694062)
(14080694070)
(14080694080)
(14080694088)

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
FAKULTAS EKONOMI
JURUSAN AKUNTANSI
2015

KATA PENGANTAR
Segala puji hanya milik Allah. Sholawat dan salam kepada Rasulullah. Berkat limpahan
rahmat-Nya penyusun mampu menyelesaikan tugas makalah mata kuliah Aspek Hukum
Dalam Bisnis ini.
Dalam makalah ini kami akan membahas tentang dua badan usaha, yakni Perseroan
Terbatas (PT) dan Persekutuan Komanditer (CV). Semoga makalah ini bermanfaat untuk
memberikan kontribusi khususnya kepada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Negeri
Surabaya sebagai bekal melakukan pemahaman atau pedoman bagaimana karakteritik dan
mekanisme pendirian serta hal-hal yang berkaitan langsung dengan kedua badan usaha
tersebut.
Dan tentunya makalah ini masih sangat jauh dari sempurna. Untuk itu kepada dosen
pembimbing kami meminta masukannya demi perbaikan pembuatan makalah kami di masa
yang akan datang.

Surabaya, 9 Maret 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.............................................................................................

i

KATA PENGANTAR...........................................................................................

ii

DAFTAR ISI.........................................................................................................

iii

PERSEROAN TERBATAS (PT)
A. Definisi Perseroan Terbatas..............................................................

1

B. Mekanisme Pendirian Perseroan Terbatas.........................................

2

C. Struktur Permodalan Perseroan Terbatas...........................................

3

D. Jenis Perseroan Terbatas....................................................................

4

E. Prinsip-Prinsip Hukum Perseroan Terbatas........................................

8

F. Organ-Organ Perseroan Terbatas.........................................................

8

G. Keuntungan Membentuk Perusahaan Perseroan Terbatas..................

10

H. Kelemahan Membentuk Perseroan Terbatas.......................................

10

PERSEKUTUAN KOMANDITER (CV)
A. Definisi Persekutuan Komanditer.....................................................

11

B. Ciri-ciri Persekutuan Komanditer.....................................................

12

C. Karakteristik Persekutuan Komanditer.............................................

12

D. Jenis-Jenis Persekutuan Komanditer................................................

13

E. Mekanisme Pendirian CV.................................................................

14

F. Struktur Permodalan Persekutuan Komanditer................................

15

G. Kelebihan dan Kekurangan Persekutuan Komanditer.....................

16

H. Perbedaan PT dengan CV.................................................................

17

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................

19

 Perseroan Terbatas
A. Definisi Perseroan Terbatas
B. Mekanisme Pendirian Perseroan Terbatas
C. Struktur Permodalan Perseroan Terbatas
D. Jenis Perseroan Terbatas
E. Prinsip-Prinsip Hukum Perseroan Terbatas
F. Organ-Organ Perseroan Terbatas
G. Keuntungan Membentuk Perusahaan Perseroan Terbatas
h. Kelemahan Membentuk Perusahaan Perseroan Terbatas

A. Definisi Perseroan Terbatas
Kata “perseroan” dalam pengertian umum adalah perusahaan atau organisasi usaha atau
badan usaha. Sedangkan “perseroan terbatas” adalah suatu bentuk organisasi yang ada dan
dikenal dalam sistem hukum dagang Indonesia. Kata “perseroan” menunjuk kepada modal
nya yang terdiri atas sero (saham). Sedangkan “terbatas” menunjuk kepada tanggung jawab
pemegang saham yang tidak melebihi nilai nominal saham yang diambil bagian dan
dimilikinya. Secara harfiah bisa juga disebut “perseroan tanpa nama”. Maksudnya adalah
bahwa PT itu tidak menggunakan nama salah seorang atau lebih diantara para pemegang
sahamnya, melainkan memperoleh namanya dari tujuan perusahaan saja.
Jadi Perseroan terbatas (PT) adalah suatu badan hukum untuk menjalankan usaha yang
memiliki modal terdiri dari saham-saham, yang pemiliknya memiliki bagian sebanyak
saham yang dimilikinya. Karena modalnya terdiri dari saham-saham yang dapat
diperjualbelikan, perubahan kepemilikan perusahaan dapat dilakukan tanpa perlu
membubarkan perusahaan.
Perseroan terbatas merupakan badan usaha yang besarnya modal perseroan tercantum
dalam anggaran dasar. Kekayaan perusahaan terpisah dari kekayaan pribadi pemilik
perusahaan sehingga memiliki harta kekayaan sendiri. Setiap orang dapat memiliki lebih
dari satu saham yang menjadi bukti pemilikan perusahaan. Pemilik saham mempunyai
tanggung jawab yang terbatas, yaitu sebanyak saham yang dimiliki. Apabila utang
perusahaan melebihi kekayaan perusahaan, maka kelebihan utang tersebut tidak menjadi
tanggung jawab para pemegang saham. Apabila perusahaan mendapat keuntungan maka
keuntungan tersebut dibagikan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan. Pemilik saham
akan memperoleh bagian keuntungan yang disebut dividen yang besarnya tergantung pada
besar-kecilnya keuntungan yang diperoleh perseroan terbatas.
Dengan demikian dapatlah dilihat dan disimpulkan bahwa pada dasarnya suatu
perseroan terbatas mempunyai ciri-ciri sekurang-kurangnya sebagai berikut :

1. Memiliki status hukum tersendiri, yaitu sebagai suatu badan hukum, yaitu subjek
hukum artificial, yang sengaja diciptakan oleh hukum untuk membantu kegiatan
perekonomian, yang dipersamakan dengan individu manusia, orang perorangan.
2. Memiliki harta kekayaan tersendiri yang dicatatkan atas namanya sendiri, dan
pertanggungjawaban sendiri atas setiap tindakan, perbuatan, termasuk perjanjian
yang dibuat. Ini berarti perseroan dapat mengikatkan dirinya dalam satu atau lebih
perikatan, yang berarti menjadikan perseroan sebagai subjek hukum mandiri
(persona standi in judicio) yang memiliki kapasitas dan kewenangan untuk dapat
menggugat dan digugat di hadapan pengadilan.
3. Tidak lagi membebankan tanggung jawabnya kepada pendiri, atau pemegang
sahamnya, melainkan hanya untuk dan atas nama dirinya sendiri, untuk kerugian dan
kepentingan dirinya sendiri.
4. Kepemilikannya tidak digantungkan pada orang-perorangan tertentu, yang
merupakan pendiri atau pemegang sahamnya, setiap saham perseroan dapat
dialihkan kepada siapapun juga menurut ketentuan yang diatur dalam Anggaran
Dasar dan undang-undang yang berlaku pada suatu waktu tertentu.
5. Keberadaannya tidak dibatasi jangka waktunya dan tidak lagi dihubungkan dengan
eksistensi dari pemegang sahamnya.
6. Pertanggungjawaban yang mutlak terbatas, selama dan sepanjang para pengurus
(direksi, dewan komisaris, dan atau pemegang saham) tidak melakukan pelanggaran
terhadap hal-hal yang tidak boleh dilakukan.
Undang-Undang No.40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas dalam Pasal 1 angka (1),
yang dimaksud dengan perseroan terbatas adalah sebagai berikut :
“ Perseroan Terbatas, yang selanjutnya disebut Perseroan, adalah badan hukum
yang merupakan persekutuan modal, didirikan berdasarkan perjanjian,
melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang seluruhnya terbagi dalam
saham dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Undang-Undang ini
serta peraturan pelaksanaannya”.
Dari batasan yang dikemukakan di atas, ada 6 (enam) hal pokok yang dapat dikemukakan di
sini :
a. Perseroan merupakan suatu badan hukum
b. Merupakan persekutuan modal
c. Didirikan berdasarkan perjanjian
d. Melakukan kegiatan usaha
e. Terdiri atas modal dasar yang terbagi dalam saham
f. Memenuhi persyaratan dalam peraturan perundang-undangan.
B. Mekanisme Pendirian Perseroan Terbatas
Untuk mendirikan PT, harus dengan menggunakan akta resmi (akta yang dibuat oleh
notaris), yang di dalamnya dicantumkan nama dari perseroan terbatas, modal, bidang usaha,
alamat perusahaan, dan lain-lain. Akta ini harus disahkan oleh menteri Hukum dan Hak

Asasi Manusia Republik Indonesia. Untuk mendapat izin dari menteri Hukum dan Hak
Asasi, harus memenuhi syarat sebagai berikut :
1. Perseroan terbatas tidak bertentangan dengan ketertiban umum dan kesusilaan.
2. Akta pendirian memenuhi syarat yang ditetapkan Undang-Undang.
3. Paling sedikit modal yang ditempatkan dan disetor adalah 25% dari modal dasar.
(sesuai dengan UU No. 1 Tahun 1995 dan UU No. 40 Tahun 2007).
Setelah mendapat pengesahan, dahulu sebelum adanya UU mengenai Perseroan Terbatas
(UU No. 1 tahun 1995), Perseroan Terbatas harus didaftarkan ke Pengadilan Negeri
setempat, tetapi setelah berlakunya UU No. 1 tahun 1995 tersebut, maka akta pendirian
tersebut harus didaftarkan ke Kantor Pendaftaran Perusahaan (sesuai UU Wajib Daftar
Perusahaan tahun 1982), dengan kata lain tidak perlu lagi didaftarkan ke Pengadilan negeri.
Tetapi selanjutnya sesuai UU No. 40 tahun 2007, kewajiban pendaftaran di Kantor
Pendaftaran Perusahaan tersebut ditiadakan juga. Sedangkan tahapan pengumuman dalam
Berita Negara Republik Indonesia (BNRI) tetap berlaku, hanya yang pada saat UU No. 1
tahun 1995 berlaku pengumuman tersebut merupakan kewajiban Direksi PT yang
bersangkutan tetapi sesuai dengan UU No. 40 tahun 2007 diubah menjadi merupakan
kewenangan/kewajiban Menteri Hukum dan HAM.
Setelah tahap tersebut dilalui maka perseroan telah sah sebagai badan hukum dan
perseroan terbatas menjadi dirinya sendiri serta dapat melakukan perjanjian-perjanjian dan
kekayaan perseroan terpisah dari kekayaan pemiliknya.
Modal dasar perseroan adalah jumlah modal yang dicantumkan dalam akta pendirian
sampai jumlah maksimal bila seluruh saham dikeluarkan. Selain modal dasar, dalam
perseroan terbatas juga terdapat modal yang ditempatkan, modal yang disetorkan dan modal
bayar. Modal yang ditempatkan merupakan jumlah yang disanggupi untuk dimasukkan,
yang pada waktu pendiriannya merupakan jumlah yang disertakan oleh para persero pendiri.
Modal yang disetor merupakan modal yang dimasukkan dalam perusahaan. Modal bayar
merupakan modal yang diwujudkan dalam jumlah uang.

C. Struktur Permodalan Perseroan Terbatas
Perseroan mempunyai kekayaan sendiri terpisah dari kekayaan masing–masing
pemegang saham perseroan. Termasuk dalam harta kekayaan perseroan terbatas adalah
modal, yang terdiri dari:
1. Modal perseroan atau modal dasar, yaitu jumlah maksimum modal yang disebut
dalam akta pendirian.Ketentuan modal dasar diatur pada pasal 31-32 UU No.40
Tahun 2007. Modal dasar perseroan terdiri atas seluruh nilai nominal saham.(Pasal
31 (1)).Modal dasar paling sedikit Rp.50.000.000,00 (Pasal 32 ayat 1).
2. Modal yang disanggupkan atau ditempatkan diatur pada pasal 33 UU No. 40 Tahun
2007. Paling sedikit 25% dari modal dasar sebagaimana dimaksud dalam pasal 32
harus ditempatkan dan disetor penuh (Pasal 33 ayat 1).

3. Modal yang disetor, yakni modal yang benar-benar telah disetor oleh para pemegang
saham pada kas perseroan. Diatur pada pasal 34 UU No.40 tahun 2007. Penyetoran
atas modal saham dapat dilakukan dalam bentuk uang dan/atau dalam bentuk lainnya
(Pasal 34 ayat 1). Penyetoran atas modal saham selanjutnya diatur pada pasal 34 ayat
2 dan 3.

D. Jenis-Jenis Perseroan Terbatas

Suatu perseroan terbatas dapat diklasifikasikan kepada beberapa bentuk jika dilihat dari
berbagai kriteria, yaitu sebagai berikut :
1. Dilihat dari Banyaknya Pemegang Saham
Jika dilihat dari segi banyaknya pemegang saham, suatu perseroan terbatas dibagi ke dalam :
a. Perusahaan Tertutup
Perusahaan tertutup adalah suatu perusahaan terbatas yang belum pernah menawarkan
sahamnya kepada publik melalui penawaran umum dan jumlah pemegang sahamnya belum
sampai kepada jumlah pemegang saham dari suatu perusahaan publik. Perusahaan tertutup
yaitu modalnya berasal dari kalangan tertentu saja, misal dari kalangan kerabat atau
keluarga dan tidak dijual ke umum. Contoh-contoh PT. Tertutup adalah :
PT.Grup Salim, pemilik perusahaan Sudono Salim
PT.Grup Bakrie, pemilik perusahaan Aburizal Bakrie
PT.Grup Sinar Mas, pemilik perusahaan Eka Djipta Widjaya
PT.Grup Lippo, pemilik perusahaan Mochtar Riady.
PT.Grup Gudang Garam, pemilik perusahaan Halim.
PT.Grup Sampoerna Strategic, pemilik perusahaan Putra Sampoerna.
b. Perusahaan Terbuka
Perusahaan terbatas terbuka (PT.Tbk.) adalah suatu perseroan terbatas yang telah melakukan
penawaran umum atas sahamnya atau telah memenuhi syarat dan telah memproses dirinya
menjadi perusahaan publik, sehingga memiliki pemegang saham publik, dimana
perdagangan saham sudah dapat dilakukan di bursa-bursa efek. Terhadap perusahaan
terbuka ini berlaku, baik Undang-Undang tentang Perseroan Terbatas maupun UndangUndang tentang Pasar Modal. Contoh-contoh PT.Terbuka adalah PT Telekomunikasi
Indonesia (Persero) Tbk, PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk, PT Bank Central Asia
Tbk, dan lain-lain.
c. PT Kosong
PT Kosong yaitu perseroan terbatas yang tidak memiliki kegiatan apa-apa tetapi
telah memiliki izin usaha dan izin lainnya. Contoh PT Kosong adalah PT Sarana Rekatama
Dinamika.
2. Dilihat dari Jenis Penanaman Modal
Jika dilihat dari segi jenis penanaman modalnya, suatu perseroan terbatas dibagi ke dalam :
a. Perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN)

Perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) adalah suatu perusahaan yang di
dalamnya terdapat penanaman modal dari sumber dalam negeri dan perusahaan tersebut
telah diproses menjadi perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN), sehingga
dengan status perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) tersebut, dia sudah
berhak atas fasilitas-fasilitas tertentu dari pemerintah, yang tidak akan didapati oleh
perusahaan yang bukan berstatus perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).
Untuk perusahaan ini berlaku, baik Undang-Undang tentang Perseroan Terbatas maupun
Undang-Undang tentang Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).
b. Perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA)
Perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA) adalah suatu perseroan terbatas yang sebagian
atau seluruh modal sahamnya berasal dari luar negeri, sehingga mendapat perlakuan khusus
dari pemerintah. Jika seluruh modal saham berasal dari luar negeri, disebut dengan
perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA) murni. Akan tetapi, jika hanya sebagian saja
dari modal saham yang berasal dari luar negeri, sedangkan sebagiannya lagi berasal dari
dalam negeri, maka perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA) yang demikian disebut
dengan perusahaan patungan (Joint Venture). Terhadap perusahaan Penanaman Modal Asing
(PMA) ini berlaku, baik Undang-Undang tentang Perseroan Terbatas maupun UndangUndang tentang Penanaman Modal Asing (PMA).
3. Dilihat dari Keikutsertaan Pemerintah
Jika dilihat dari segi keikutsertaan pemerintah, maka suatu perseroan terbatas dibagi dalam :
a. Perusahaan Swasta
Perusahaan Swasta adalah suatu perseroan dimana seluruh sahamnya dipegang oleh pihak
swasta tanpa ada saham pemerintah di dalamnya.
b. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) adalah suatu perusahaan dimana di dalamnya terdapat
saham yang dimiliki oleh pihak pemerintah. Perusahaan Badan Usaha Milik Negara
(BUMN) ini disamping memiliki misi berbisnis, terdapat juga misi-misi pemerintah yang
bersifat sosial. Jika Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tersebut berbentuk perseroan
terbatas, maka terhadap perusahaan yang demikian disebut dengan Perusahaan Terbatas
Persero (PT.Persero). Jika BUMN tersebut melayani kepentingan umum (produksi,
distribusi dan konsumsi) dan bergerak di bidang jasa vital (public utilities), maka
perusahaan yang demikian disebut dengan Perusahaan Umum (Perum). Kepada Badan
Usaha Milik Negara (BUMN) disamping berlaku ketentuan dalam Undang-Undang tentang
Perseroan Terbatas juga berlaku peraturan perundang-undangan yang berkenaan dengan
Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
c. Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)
Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) merupakan salah satu varian dari Badan Usaha Milik
Negara (BUMN). Hanya saja, dalam Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), unsur
pemerintah yang memegang saham di dalamnya adalah pemerintah daerah setempat. Karena

itu, untuk Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) ini berlaku juga kebijaksanaan dari
Peraturan Daerah (Perda) setempat.
4. Dilihat dari Sedikitnya Pemegang Saham
Jika dilihat dari segi sedikitnya jumlah pemegang saham, maka suatu perseroan terbatas
dapat dibagi ke dalam :
a. Perusahaan Pemegang Saham Tunggal (Corporation Sole)
Perusahaan pemegang saham tunggal (Corporation Sole) adalah suatu perseroan terbatas
dimana pemegang sahamnya hanya terdiri dari 1 (satu) orang saja. Undang-undang
Perseroan Terbatas tidak memungkinkan eksistensi perusahaan pemegang saham tunggal
ini. Yang sesuai dengan pasal 7 ayat (3), ayat (4), dan ayat (5) Undang-Undang Perseroan
Terbatas. Undang-Undang hanya memungkinkan adanya pemegang saham tunggal dalam
suatu perseroan terbatas hanya dalam 2 (dua) hal sebagai berikut :
1. Jika perusahaan tersebut adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
2. Dalam waktu maksimal 6 (enam) bulan setelah terjadinya perusahaan pemegang saham
tunggal.
b. Perusahaan Pemegang Saham Banyak (Corporation Agregate)
Perusahaan pemegang saham banyak (Corporation Agregate) adalah perseroan terbatas
yang jumlah pemegang sahamnya 2 (dua) orang atau lebih. Pada prinsipnya perseroan
terbatas inilah yang dikehendaki oleh Undang-Undang Perseroan Terbatas.
5. Dilihat dari Hubungan Saling Memegang Saham
Jika dilihat dari hubungan saling memegang saham antar perseroan terbatas, maka
suatu perseroan terbatas dapat dibagi ke dalam 3 (tiga) kategori sebagai berikut :
a. Perusahaan Induk (Holding)
Perusahaan Induk (Holding) adalah suatu perseroan terbatas yang ikut memegang saham
dalam beberapa perusahaan lain. Apabila yang dipegang lebih dari 50% saham, maka
perusahaan holding tersebut dapat mengontrol anak perusahaan, demikian juga perusahaan
pengontrol. Sebuah perusahaan holding dapat memegang saham di beberapa anak
perusahaan, yang kesemua perusahaan tersebut bernaung dalam 1 kelompok perusahaan.
Perusahaan konglomerat adalah kelompok-kelompok perusahaan yang memiliki sejumlah
anak perusahaan yang sangat banyak, dengan bisnisnya yang sangat beraneka ragam,
meskipun kelompok-kelompok tersebut biasanya tetap mempunyai bisnis inti di bidang
tertentu. Namun demikian, meskipun kesemua anak perusahaan dimiliki oleh 1 perusahaan
holding sehingga terjadi satu kesatuan secara ekonomis, secara hukum masing-masing anak
perusahaan tersebut tetap dianggap terpisah satu sama lain, karena masing-masing anak
perusahaan merupakan suatu badan hukum sendiri-sendiri. Karena itu, kecuali dalam hal-hal
yang sangat khusus, pihak ketiga hanya dapat menggugat terhadap anak perusahaan yang
mempunyai masalah dengannya, tidak dapat diperlebar terhadap anak perusahaan lain atau
terhadap perusahaan holdingnya. Contoh dari perusahaan Induk adalah :
1. Trans Corp mempunyai 2 cabang Perusahaan Stasiun televisi, yaitu Trans 7 dan
Trans TV. Perusahaan pertelevisian yang menyiarkan berbagai program acara.

2. PT Semen Gresik Tbk membentuk perusahaan induk (holding company) bagi
Semen Gresik, Semen Padang, dan Semen Tonasa. Permodalan Semen Gresik masih
yang paling kuat, sedangkan pertumbuhan kinerja Semen Padang dan Tonasa berada
di peringkat terbawah sehingga PT Semen Gresik Tbk melakukan Holding company
untuk meningkatkan kinerja perusahaannya.
b. Perusahaan Anak (Subsidiary)
Sebaliknya, perseroan terbatas dimana ada saham-sahamnya yang dipegang oleh perusahaan
holding tersebut disebut dengan anak perusahaan atau perusahaan anak. Contoh dari
perusahaan ini adalah :
1. PT Transportasi Gas Indonesi
: transmisi gas bumi
2. PT PGAS Telekomunikasi Nusantara (PGASCOM): telekomunikasi
3. PT PGAS Solution: konstruksi
4. PT Nusantara Regas: terminal penyimpanan dan regasifikasi terapung
5. PT Saka Energi Indonesia: kegiatan di bidang hulu
6. PT Gagas Energi Indonesia: kegiatan di bidang hilir
c. Perusahaan Terafiliasi (Affiliate)
Selanjutnya, hubungan antar perusahaan dalam 1 perusahaan induk disebut hubungan
terafiliasi. Dengan demikian, dilihat dari hubungan tersebut, maka perusahaan yang
bersangkutan disebut dengan perusahaan terafiliasi (affiliate) atau sering juga disebut
dengan perusahaan saudara ( sister company). Contoh dari perusahaan Terafiliasi adalah :
AOL Internet, majalah Time, majalah Life, penerbitan Time-Life, CNN, ICQ ( program
obrolan di Internet). Disneyland, EuroDisney, Disney Products, Revlon cosmetic products,
New World Entertainment, Forbes.
6. Dilihat dari Segi Kelengkapan Proses Pendirian
a. Perusahaan De Jure
Perusahaan De Jure adalah suatu perseroan terbatas yang didirikan secara wajar dan
memenuhi segala formalitas dalam proses pendiriannya, mulai dari pembuatan akta
pendirian secara notariil sampai dengan pengesahan aktanya oleh Menteri, serta
pendaftarannya dalam daftar perusahaan dan pengumumannya dalam berita negara.

b. Perusahaan De Facto
Perusahaan de facto adalah perseroan terbatas yang secara itikad baik diyakini oleh
pendirinya sebagai suatu perseroan terbatas yang legal, tetapi tanpa disadarinya ada cacat
yuridis dalam proses pendiriannya, sehingga eksistensinya secara de jure diragukan, tetapi
perseroan tersebut tetap saja berbisnis sebagaimana perseroan yang normal lainnya.
Menurut hukum Indonesia, ada konsekuensi-konsekuensi tertentu dari ketidakadaan salah
satu mata rantai dalam proses pendirian perseroan. Jika tidak disahkan oleh menteri
misalnya, maka badan hukum dari perusahaan tersebut tidak pernah ada, sehingga para

pendirinya (bukan perseroannya) yang bertanggung jawab secara renteng. Sementara jika
terjadi kealpaan dalam proses pendaftaran dan pengumuman perseroan, tetapi perseroan
tersebut telah disahkan oleh menteri, maka badan hukum dari perseroan tersebut sudah
eksis, tetapi belum berlaku terhadap pihak ketiga, sehingga yang mesti bertanggung jawab
terhadap pihak ketiga adalah pihak direksinya.
E. Prinsip-Prinsip Hukum Perseroan Terbatas
Beberapa prinsip dalam hukum perseroan terbatas antara lain :
1. Fiduciary duty
Fiduciary duty adalah suatu doktrin yang berasal dari sistem hukum Common Law yang
mengajarkan bahwa antara direktur dengan perseroan terdapat hubungan fiduciary. Sehingga
pihak direktur hanya bertindak seperti seorang trustee atau agen semata-mata, yang mempunyai
kewajiban mengabdi sepenuhnya dan dengan sebaik-baiknya kepada perseroan.
2. Corporate opportunity
Prinsip Corporate Opportunity sebenarnya juga sebagai konsekuensi dari pemberlakuan prinsip
fiduciary duty. Doktrin Corporate Opportunity mengajarkan bahwa direktur harus lebih
mengutamakan kepentingan perseroan daripada kepentingan pribadi terhadap transaksi yang
menimbulkan conflict of interest. Seorang direktur tidak boleh mengambil keuntungankeuntungan tersembunyi atau terselubung dari suatu transaksi perseroan. Jika misalnya baik
perseroan maupun pribadi direktur sama-sama dapat melakukan suatu transaksi bisnis yang
tentunya dapat membawa profit, maka transaksi tersebut harus diberikan kepada perseroan.
3. Self dealing
Yang dimaksud dengan prinsip Self Dealing adalah setiap transaksi yang dilakukan antara
direktur perseroan dengan perseroan itu sendiri. Baik dilakukan langsung oleh direktur yang
bersangkutan, ataupun secara tidak langsung, misalnya lewat saudara-saudaranya.
4. Business judgement rule
Business judgement rule ini mendalilkan bahwa seorang direktur tidak dapat dimintakan
tanggung jawabnya secara pribadi atas tindakannya yang dilakukan dalam kedudukannya
sebagai direktur, yang dia yakini sebagai tindakan terbaik buat perseroan dan dilakukannya
secara jujur, beritikad baik, dan tidak bertentangan dengan hukum yang berlaku. Sungguhpun
tindakan tersebut ternyata keliru dan merugikan perseroan. Dengan demikian bahkan pengadilan
ataupun RUPS tidak boleh melakukan second guess terhadap keputusan bisnis (business
judgement) dari direktur.
F. Organ-Organ Perseroan Terbatas

Perseroan terbatas merupakan suatu organisasi sebagai kumpulan dari beberapa
orang yang didirikan untuk mencapai suatu tujuan yang disepakati oleh para anggotanya.
Oleh karena tidak mungkin, kecuali pada organisasi kecil, bahwa semua anggotanya turut
serta untuk mengurus kegiatan organisasi tersebut, dibentuklah suatu badan/organ yang
mewakili semua anggotanya untuk menjalankan usaha tersebut yang disebut pengurus.
Adanya organ merupakan salah satu unsur yang cukup penting dalam badan usaha
Perseroan Terbatas sebagai suatu organisasi, hal ini diperjelas dalam UUPT yaitu pada Pasal

1 angka (2) UUPT, yang menyatakan : “Organ perseroan adalah rapat umum pemegang
saham, direksi, dan dewan komisaris”
Dengan demikian dapat dilihat bahwa perseroan terbatas mempunyai organ yang
terdiri atas ;
1. Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)
2. Dewan komisaris (Board of Commissioners)
3. Direksi (Board of Directors).
Dari ketiga organ dalam perseroan tidak ada yang paling tinggi, masing-masing
melaksanakan fungsi dan tugasnya sesuai dengan UUPT. Dari ketiga organ tersebut direksi
merupakan satu-satunya organ dalam perseroan yang melaksanakan fungsi pengurusan
perseroan untuk kepentingan, dan tujuan perseroan, serta mewakili perseroan baik di dalam
maupun di luar perseroan.
1. Rapat Umum Pemegang Saham
Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) adalah organ perseroan yang mewakili kepentingan
seluruh pemegang saham dalam perseroan terbatas. RUPS merupakan organ perseroan yang
tinggi dan berkuasa untuk menentukan arah dan tujuan perseroan. RUPS memiliki segala
wewenang yang tidak diberikan kepada direksi dan komisaris perseroan.

a.
b.
c.
d.
e.
f.

Beberapa wewenang eksklusif RUPS yang ditetapkan dalam UUPT antara lain:
Penetapan perubahan anggaran dasar (Pasal 19 UUPT)
Penetapan pengurangan modal (Pasal 44 UUPT)
Menyetujui dan mengesahkan laporan tahunan termasuk pengesahan laporan
keuangan serta laporan tugas pengawasan dewan komisaris (Pasal 69 UUPT)
Penetapan penggunaan laba bersih termasuk penentuan jumlah penyisihan untuk
cadangan (Pasal 71 UUPT)
Pengangkatan dan pemberhentian direksi dan komisaris (Pasal 94, pasal 111, pasal
105, pasal 119 UUPT)
Penetapan mengenai penggabungan, peleburan, pengambilalihan atau pemisahan
(Pasal 127 UUPT).

2. Dewan Komisaris
Menurut Pasal 1 angka 6 UUPT, Dewan komisaris adalah : “organ perseroan yang bertugas
melakukan pengawasan secara umum dan/atau khusus sesuai dengan anggaran dasar serta
memberi nasihat kepada direksi.” Anggota dewan komisaris disebut dengan nama komisaris.
Ini berarti tugas dewan komisaris adalah melakukan :
a. Pengawasan atas kebijakan pengurusan, jalannya pengurusan pada umumnya, baik
mengenai perseroan maupun usaha perseroan
b. Memberi nasihat kepada direksi.
Setiap anggota dewan komisaris wajib dengan itikad baik, kehati-hatian dan
bertanggung jawab dalam menjalankan tugas pengawasan dan pemberian nasihat kepada
direksi untuk kepentingan perseroan dan sesuai dengan maksud dan tujuan perseroan, dan
dengan memperhatikan ketentuan mengenai larangan

Dewan komisaris dapat terdiri dari satu orang atau lebih. Dewan komisaris
merupakan majelis, sehingga dalam hal dewan komisaris terdiri atas lebih dari 1 orang
anggota, maka setiap anggota dewan komisaris tidak dapat bertindak sendiri-sendiri,
melainkan berdasarkan keputusan dewan komisaris. Pengaturan mengenai besarnya jumlah
anggota komisaris dapat diatur dalam Anggaran Dasar perseroan, disamping itu Anggaran
Dasar perseroan juga dapat mengatur mengenai adanya 1 orang atau lebih komisaris
independen dan 1 orang komisaris utusan.
Secara umum tugas dewan komisaris adalah untuk pengawasan atas kebijakan
pengurusan, jalannya pengurusan pada umumnya, baik mengenai perseroan maupun usaha
perseroan, dan memberi nasihat kepada direksi, baik diminta maupun tidak. Tugas
pengawasan itu bisa merupakan bentuk pengawasan preventif atau represif
3. Direksi
Direktur atau direksi dari suatu perseroan terbatas adalah suatu organ perseroan, di samping
organ perseroan lainnya berupa komisaris dan RUPS, yang memiliki tugas, kewenangan dan
tanggung jawab yang penuh terhadap pengurusan dan jalannya perseroan yang dipimpinnya
untuk kepentingan dan tujuan perseroan tersebut serta mewakili dan bertindak untuk dan
atas nama perseroan di dalam maupun di luar pengadilan sesuai dengan perundangundangan yang berlaku dan ketentuan dalam anggaran dasar dari perseroan tersebut.

G. Keuntungan Membentuk Perusahaan Perseroan Terbatas
Keuntungan utama membentuk perusahaan perseroan terbatas adalah:
1.

Kewajiban terbatas. Tidak seperti partnership, pemegang saham sebuah perusahaan
tidak memiliki kewajiban untuk obligasi dan hutang perusahaan. Akibatnya kehilangan
potensial yang “terbatas” tidak dapat melebihi dari jumlah yang mereka bayarkan terhadap
saham. Tidak hanya ini mengijinkan perusahaan untuk melaksanakan dalam usaha yang
beresiko, tetapi kewajiban terbatas juga membentuk dasar untuk perdagangan di saham
perusahaan.
2.
Masa hidup abadi. Aset dan struktur perusahaan dapat melewati masa hidup dari
pemegang sahamnya, pejabat atau direktur. Ini menyebabkan stabilitas modal, yang dapat
menjadi investasi dalam proyek yang lebih besar dan dalam jangka waktu yang lebih
panjang daripada aset perusahaan tetap dapat menjadi subyek disolusi dan penyebaran.
Kelebihan ini juga sangat penting dalam periode pertengahan, ketika tanah disumbangkan
kepada Gereja (sebuah perusahaan) yang tidak akan mengumpulkan biaya feudal yang
seorang tuan tanah dapat mengklaim ketika pemilik tanah meninggal. Untuk hal ini, lihat
Statute of Mortmain.
3.
Efisiensi manajemen. Manajemen dan spesialisasi memungkinkan pengelolaan
modal yang efisien sehingga memungkinkan untuk melakukan ekspansi. Dan dengan
menempatkan orang yang tepat, efisiensi maksimum dari modal yang ada. Dan juga adanya
pemisahan antara pengelola dan pemilik perusahaan, sehingga terlihat tugas pokok dan
fungsi masing-masing.

H. Kelemahan Membentuk Perusahaan Perseroan Terbatas
1.

Kerumitan perizinan dan organisasi. Untuk mendirikan sebuah PT tidaklah mudah.
Selain biayanya yang tidak sedikit, PT juga membutuhkan akta notaris dan izin khusus
untuk usaha tertentu. Lalu dengan besarnya perusahaan tersebut, biaya pengorganisasian
akan keluar sangat besar. Belum lagi kerumitan dan kendala yang terjadi dalam tingkat
personel. Hubungan antar perorangan juga lebih formal dan berkesan kaku

 Persekutuan Komanditer (CV)
I. Definisi Persekutuan Komanditer
J. Ciri-ciri Persekutuan Komanditer
K. Karakteristik Persekutuan Komanditer
L. Jenis-Jenis Persekutuan Komanditer
M. Mekanisme Pendirian CV
N. Struktur Permodalan Persekutuan Komanditer
O. Kelebihan dan Kekurangan Persekutuan Komanditer
P. Perbedaan PT dengan CV

A. Definisi Persekutuan Komanditer
Persekutuan Komanditer (commanditaire vennootschap atau CV) adalah suatu
persekutuan atau bentuk badan usaha bisnis yang didirikan dan dimiliki oleh dua orang atau
lebih untuk mencapai tujuan bersama dengan tingkat keterlibatan yang berbeda-beda di
antara anggotanya. Satu pihak dalam CV mengelola usaha secara aktif yang melibatkan
harta pribadi dan pihak lainnya hanya menyertakan modal saja tanpa harus melibatkan harta
pribadi ketika krisis finansial. Yang aktif mengurus perusahaan CV disebut sekutu aktif, dan
yang hanya menyetor modal disebut sekutu pasif.
Dari pengertian di atas, sekutu dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :


Sekutu aktif atau sekutu Komplementer, adalah sekutu yang
menjalankan perusahaan dan berhak melakukan perjanjian dengan pihak ketiga. Artinya,
semua kebijakan perusahaan dijalankan oleh sekutu aktif. Sekutu aktif sering juga
disebut sebagai persero kuasa atau persero pengurus.

 Sekutu Pasif atau sekutu Komanditer, adalah sekutu yang hanya menyertakan modal
dalam persekutuan. Jika perusahaan menderita rugi, mereka hanya bertanggung jawab
sebatas modal yang disertakan dan begitu juga apabila untung, uang mereka memperoleh
terbatas tergantung modal yang mereka berikan. Status Sekutu Komanditer dapat

disamakan dengan seorang yang menitipkan modal pada suatu perusahaan, yang hanya
menantikan hasil keuntungan dari inbreng yang dimasukan itu, dan tidak ikut campur
dalam kepengurusan, pengusahaan, maupun kegiatan usaha perusahaan. Sekutu ini sering
juga disebut sebagai persero diam.
Persekutuan komanditer biasanya didirikan dengan akta dan harus didaftarkan. Namun
persekutuan ini bukan merupakan badan hukum (sama dengan firma), sehingga tidak
memiliki kekayaan sendiri.
B. Ciri-ciri CV
Persekutuan komanditer (CV) mempunyai ciri dan sifat sebagai berikut :
1. Sulit untuk menarik modal yang telah disetor.
2. Modal besar karena didirikan banyak pihak.
3. Mudah mendapatkan kredit pinjaman.
4. Ada anggota aktif yang memiliki tanggung jawab tidak terbatas dan ada yang pasif
tinggal menunggu keuntungan.
5. Relatif mudah untuk didirikan.
6. Kelangsungan hidup perusahaan CV tidak menentu
C. Karakteristik CV
CV adalah badan usaha yang umumnya didirikan untuk melaksanakan kegiatan usaha
Kecil dan Menengah di Indonesia. Resiko usaha dari perusahaan ini sepenuhnya ditanggung
oleh Pesero Aktif yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan kegiatan usaha perusahaan.
Beberapa karakteristik perusahaan ini umumnya antara lain adalah :
1. Pendiri perseroan terdiri dari Persero Aktif dan Persero Pasif
"Persero aktif adalah Persero Pengurus dengan jabatan sebagai Direktur yaitu orang yang
bertanggung jawab penuh melaksanakan kegiatan usaha perseroan termasuk menanggung
segala resiko kerugian yang timbul kepada pihak ketiga termasuk dengan harta pribadinya".
"Persero Pasif yaitu orang yang bertanggung jawab sebatas besarnya jumlah modal yang
telah disetorkan ke dalam perusahaan".
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Perseroan Komaditer adalah badan usaha dan bukan Badan Hukum seperti PT.
Akta pendirian dan perubahnnya tidak mendapatkan pengesahan dari Menteri.
Sangat mungkin adanya kesamaan nama perusahaan dengan perusahaan lainnya.
Resiko usaha dengan pihak ketiga sepenuhnya ditanggung oleh Persero Aktif.
Persero aktif memiliki tugas dan tanggung jawab yang tidak terbatas.
Para pendiri Perseroan adalah warga negara Indonesia.
100% dimiliki oleh warga negara Indonesia.

9. Besarnya modal perusahaan ini tidak disebutkan dalam Akta Pendirian atau
Perubahannya.
"Tidak seperti Perseroan Terbatas yang memiliki modal dasar, modal ditempatkan dan
modal disetor yang disebutkan dalam Akta Pendirian atau perubahannya, untuk CV modal
perusahaan dapat dibuat catatan sendiri didalam pembukuan perusahaan"
10. tatus modalnya adalah swasta nasional/perorangan.
11. Umumnya digunakan usaha kecil dan menengah untuk melaksanakan kegiatan
usaha.
12. Cakupan bidang usaha terbatas. Contoh : “Untuk kegiatan usaha Jasa Konstruksi
hanya bisa melaksanakan kegiatan usaha dengan kualifikasi Kecil Gred 2, Gred 3
dan Gred 4”
13. Umumnya para pendiri adalah keluarga atau teman dekat/sejawat.
14. Khusus dibidang Jasa Konstruksi termasuk ketegori usaha golongan kecil
D. Jenis Persekutuan Komanditer
1. CV diam-diam
CV diam-diam adalah CV yang belum menyatakan dirinya secara terang-terangan
kepada pihak ketiga sebagai CV. Pihak ketiga mengetahui persekutuan ini sebagai firma,
tetapi mempunyai sekutu komanditer. Dalam bertindak keluar, CV tersebut masih
menyatakan dirinya sebagai persekutuan firma. Akan tetapi, dalam bertindak ke dalam, ia
sudah menjadi persekutuan komanditer. Hal ini karena seorang atau beberapa orang sekutu
sudah menjadi sekutu komanditer. Persekutuan komanditer diam-diam dapat disimpulkan
dari ketentuan Pasal 19-Pasal 21 KUHD. Dengan demikian, KUHD tidak melarang adanya
persekutuan komanditer diam-diam.
Contoh dari CV diam-diam seperti berikut ini :
1. Ada tiga orang Herlina, Arina, dan Rizal ingin mendirikan CV. Tetapi mereka bertiga
ingin menjadi sekutu aktif semua. Lalu Herlina meminta ayahnya sebagai sekutu pasif guna
memenuhi persyaratan pendirian CV. Kalau CV itu sekutu aktif tidak terlihat perannya
ketika bertindak keluar, CV tersebut menyatakan dirinya sebagai Firma. Hal ini juga
didukung tidak ada label “CV” pada perusahaan itu. Jadi, pihak ketiga mengetahui kalau
perusahaan itu bentuknya bukan CV. Dan pihak CV ini bisa mencantumkan nama firma (Fa)
karena tidak diatur oleh hukum dalam keberadaan daripada CV tersebut. CV merupakan
firma dalam bentuk khusus. Selain itu agar dalam memperoleh modal bisa cepat karena
pihak ketiga yang tahunya perusahaan itu Firma pasti akan sulit menarik modalnya kembali.
KUHD tidak mengatur secara khusus mengenai cara-cara mendirikan CV. CV = firma dalam
bentuk khusus maka ketentuan pasal22 KUHD 22 dapat diberlakukan.
2. Dalam CV terdapat sekutu aktif dan sekutu pasif. Dan dalam pelabelannya, “CV” tidak
diikutserakan. Sekutu yang pasif tadi misalnya Pak Anton, daripada menganggur , mereka
mencoba untuk mengadakan kerjasama dengan pihak ketiga. Pihak ketiga mengetahui jika
Pak Anton ini \elum terikat dengan CV manapun. Pihak ketiga menganggapnya bahwa
dalam perjanjian dengan Pak Anton untuk mendirikan Firma.
2. CV terang-terangan

CV terang-terangan adalah CV yang dengan terang-terangan menyatakan dirinya
sebagai CV kepada pihak ketiga. Pihak ketiga mengetahui secara terang-terangan bahwa
persekutuan ini adalah persekutuan komanditer. Hal ini dapat diketahui dari penggunaan
nama kantor, misalnya, CV Musi Jaya, surat keluar, dan masuk menggunakan bentuk hukum
CV bukan firma. Persekutuan komanditer terang-terangan tidak diatur secara khusus dalam
KUHD sebab persekutuan komanditer pada hakikatnya adalah firma dengan kekhususan
mempunyai sekutu komanditer. Jadi, ketentuan-ketentuan yang berlaku bagi firma dapat
diikuti. Sedangkan ketentuan mengenai sekutu komanditer diatur dalam anggaran dasar.
Contoh dari CV terang-terangan seperti berikut ini : Publikasi berupa papan nama yang
bertuliskan “CV” (misalnya CV. Sejahtera). Bisa juga dalam punulisan kepala surat yang
menerangkan nama CV tersebut dalam berhubungan dengan pihak ketiga.
3. CV dengan saham
CV dengan saham adalah CV terang-terangan yang modalnya terdiri atas saham-saham.
Pada hakikatnya, persekutuan bentuk ini sama saja dengan CV biasa (terang-terangan).
Perbedaannya hanya terletak pada pembentukan modal, yaitu dengan cara mengeluarkan
saham. Modal persekutuan komanditer dibagi atas saham-saham. Persekutuan semacam ini
tidak diatur dalam KUHD, tetapi tidak dilarang oleh undang-undang. Pembentukan modal
dengan menerbitkan saham diperbolehkan (Pasal 1337 KUHPer). Sifat kepribadian
kekeluargaan pada persekutuan komanditer atas saham mulai mengendor jika dibandingkan
dengan persekutuan komanditer terang-terangan yang pada hakikatnya adalah firma. Hal ini
terbukti dari saham yang dapat dialihkan kepada pihak lain yang bukan keluarga, bukan
kerabat dekat, ataupun bukan teman karib. Persekutuan komanditer atas saham merupakan
bentuk peralihan dari persekutuan komanditer (CV) ke perseroan terbatas (PT). Persekutuan
komanditer ternyata telah mendesak firma dalam praktik perusahaan di Indonesia. Hal ini
mungkin terjadi karena keadaan yang menghendaki supaya pihak luar yang bukan anggota
keluarga atau teman dekat dapat bergabung dengan persekutuan yang masih memerlukan
tambahan modal. Di samping itu, persekutuan tidak perlu menggunakan modal bersama.
Contoh dari CV dengan saham seperti berikut ini :
CV Musi Jaya sedang mengalami kesulitan memperoleh modal. Untuk memperoleh modal,
CV Musi Jaya memprivatisasi atau mempublikasikan atau menerbitkan saham CV tersebut
kepada masyarakat luar sebagai bukti kepemilikan sebagian CV tersebut.
E. PENDIRIAN CV
Beberapa langkah yang harus diketahui untuk mendirikan CV adalah sebagai berikut:
1. Akta pendirian CV
Akta ini dibuat dan ditandatangani oleh notaris, persyaratannya :
• Menyertakan fotokopi KTP pendirinya.
• Prosesnya 1-2 hari kerja.
2. Surat Keterangan Domisili Perusahaan.
Surat ini diajukan ke kelurahan setempat, sebagai bukti keterangan alamat
perusahaan. Persyaratan :
• Fotokopi kontrak/sewa tempat usaha atau bukti kepemilikan tempat usaha

•Surat keterangan dan
perkantoran/pertokoan

pemilik

gedung

apabila

bedomisili

di

gedung

• Fotokopi PBB (Pajak Bumi dan Bangunan) tahun terakhir.
• Prosesnya 2 hari kerja setelah permohonan diajukan.
3. Membuat Nomor Pokok Wajib Pajak
Permohonan pendaftaran wajib pajak badan usaha diajukan ke Kantor Pelayanan
Pajak (KPP) sesuai dengan domisili perusahaan. Selain mendapat kartu NPWP, nanti
juga akan mendapat surat keterangan terdaftar sebagai wajib pajak. Persyaratan :
• Lampiran bukti PPN (pajak pendapatan) atas sewa gedung
• Buktsi pelunasan PBB dan bukti kepemilikan atau bukti sewa/kontrak tempat
usaha.
• Lama proses 2-3 hari kerja
4. Surat Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak (SP-PKP)
Permohonan SP-PKP ini diajukan kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP)
sesuai dengan NPWP yang telah diterbitkan. Persyaratan :
• Lampiran bukti PPN atas sewa gedung, bukti pelunasan PBB dan bukti
kepemilikan/ sewa/kontrak tempat usaha.
• Proses memakan 3-5 hari kerja setelah diajukan.
5. Mendaftar Ke Pengadilan Negeri (PN)
Permohonan diajukan ke bagian pendaftaran CV di PN setempat. Persyaratan :
• Melampirkam NPWP dan salinan akta pendirian CV
• Prosesnya 1 hari kerja.
6. Mengurus Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP)
Permohonan diajukan ke Dinas Perdagangan Kota/Kabupaten untuk golongan SIUP
menengah dan kecil. Sedangkan SIUP besar diajukan ke Dinas Perdagangan
Propinsi. Persyaratannya :
• SITU (Surat Izin Tempat Usaha) / HO (Hinder Ordonantie atau Surat Ijin
Gangguan)
• Pas foto direktur/pimpinan perusahaan ukuran 3×4 (2 lcmbar) berwarna.
• Proses untuk SIUP besar 30 hari, scdangkan SIUP menengah dan kecil, 14 hari.
7. Tanda Daftar Perusahaan (TDP)
Pendaftaran dilakukan ke Dinas Perdagangan yang berada di Kota/Kabupatcn
domisili perusahaan. Lama proses pengerjaan 14 hari kerja. Keseluruhan biaya
mendirikan CV bisa mencapai Rp 3,5 juta. Dengan demikian, hasil atau berkas
dokumen yang kita dapatkan meliputi: Akta pendirian CV Surat Keterangan
Domisili Perusahaan, NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak), Pengesahan Pengadilan,
SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) TDP (Tanda Daftar Perusahaan).
F. Struktur permodalan CV

CV adalah suatu bentuk badan usaha bisnis yang didirikan dan dimiliki oleh dua orang
atau lebih untuk mencapai tujuan bersama dengan tingkat keterlibatan yang berbeda-beda di
antara anggotanya. Satu pihak dalam CV mengelola usaha secara aktif yang melibatkan
harta pribadi dan pihak lainnya hanya menyertakan modal saja tanpa harus melibatkan harta
pribadi ketika krisis finansial. Yang aktif mengurus perusahaan CV disebut sekutu aktif, dan
yang hanya menyetor modal disebut sekutu pasif.
Struktur modal adalah bentuk pembelanjaan yang permanen di dalam mencerminkan
keseimbangan di antara hutang jangka panjang dengan modal sendiri. Struktur modal
terlihat pada hutang jangka panjang dan unsur-unsur dalam modal sendiri, di mana kedua
jenis tersebut merupakan dana permanen atau dana jangka panjang. Oleh karena itu maka
struktur modal hanya merupakan sebagian saja dari struktur financial. Struktur financial
mencerminkan perimbangan baik dalam artian absolut maupun relatif antara keseluruhan
modal asing baik jangka pendek maupun jangka panjang dengan jumlah modal sendiri.
Teori struktur modal menjelaskan apakah ada pengaruh perubahan struktur modal
terhadap nilai perusahaan, saat keputusan investasi dan kebijakan dividen dipegang secara
konstan, dalam kata lain bila perusahaan merubah sebagian modal sendiri dengan
menggunakan hutang atau sebaliknya apakah harga saham akan turut berubah, namun jika
dengan merubah struktur modalnya ternyata nilai perusahaan ikut berubah, maka akan
didapatkan kesimpulan tentang struktur modal yang terbaik.
G. Keuntungan dan Kekurangan Mendirikan CV
 Keuntungan atau Kelebihan perusahaan CV adalah:
1.

2.
3.
4.
5.

6.

7.
8.

Pendirian CV untuk saat ini relatif lebih sulit, karena memerlukan syarat yang cukup
banyak dibandingkan dengan firma. Pendirian CV harus melalui Akta Notaris dan
didaftarkan di Panitera Pengadilan setempat.
Bentuk CV sudah dikenal masyarakat, terutama masyarakat bisnis kecil dan
menegah, sehingga memudahkan perusahaan ikut dalam berbagai kegiatan.
CV lebih mudah dalam memperoleh modal, karena pihak perbankan lebih
mempercayainya.
Lebih mudah berkembang karena manajemen dipegang oleh orang yang ahli dan
dipercaya oleh sekutu lainnya.
CV lebih fleksibel, karena tanggung jawab terbatas hanya pada Persero Pasif,
sedangkan yang mengurus perusahaan dan mempunyai tanggung jawab tidak terbatas
dimiliki oleh Persero Aktif.
Pengenaan pajak hanya satu kali, yaitu pada badan usaha saja. Pembagian
keuntungan atau laba yang diberikan kepada Persero Pasif tidak lagi dikenakan pajak
penghasilan.
Modal yang dikumpulkan lebih besar.
Anda lebih mudah menerima suntikan dana dikarenakan badan usaha persekutuan
komanditer sudah cukup populer di Indonesia.

9.
10.

Kemampuan manajemennya lebih besar.
Pendiriannya relatif lebih mudah jika dibandingkan dengan perseroan terbatas (PT).

 Kerugian atau Kelemahan perusahaan dalam bentuk CV antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.

Persero Pasif akan bertanggung jawab pribadi apabila Persero Pasif menjadi Persero
Aktif
Status hukum badan usaha CV jarang dipilih oleh pemilik modal atau beberapa
pemilik proyek besar.
Seperti yang telah saya terangkan diatas, sebagian anggota atau sekutu di persekutuan
komanditer mempunyai tanggung jawab tidak terbatas.
Kelangsungan hidupnya tidak menentu.
Sulit untuk menarik kembali modal yang telah ditanam, terutama bagi sekutu
pimpinan.
H. Perbedaan Perserroan terbatas (PT) dengan Persatuan Komanditer (CV)

Perseroan terbatas (PT) adalah merupakan sebuah badan dan besarnya modal juga
tercantum dalam anggaran dasar. Dalam sebuah perusahaan maka kekayaan perusahaan
akan dapat terpisah dari kekayaan pribadi dari seorang pemiliki perusahaan. Ciri khas dari
perusahaan terbatas ini adalah setiap orang dapat mempunyai lebih dari satu saham yang
dapat menjadi bukti dari pemilikan perusahaan.
Sedangkan CV atau biasa dikenal dengan Comanditaire Venootschap adalah merupakan
bentuk usaha dari para pengusaha yang ingin dapat melakukan sebuah kegiatan usaha
dengan menggunakan modal yang terbatas.
CV biasanya didirikan oleh minimal dua orang yaitu bertindak menjadi persero aktif dan
satu lagi adalah menjadi persero komanditer. Karakteristik dari CV adalah tidak adanya
pemisahan kekayaan antara CV dengan kekayaan dari para perseronya. JIka PT atau
Perseroan Terbatas akan membuat sebuah kesepakatan tersendiri yaitu dengan membuat
catatan yang terpisah.
CV adalah badan usaha tidak berbadan hukum, sedangkan PT adalah badan usaha
berbadan hukum
Biaya yang dikeluarkan untuk mendirikan sebuah CV relatif lebih murah dibandingkan
dengan membuat suatu PT, karena CV tidak memerlukan proses pengesahan sebagai badan
hukum sampai ke Menteri Kehakiman.
Dalam pendirian CV tidak ada proses pengecekan nama, jadi ada kemungkinan antara
CV yang satu dengan yang lainnya terdapat kesamaan nama. PT harus mendapatkan
Pengesahan sebagai badan hukum dari Menteri Hukum dan HAM. Sebelum itu nama PT

yang akan didirikan wajib dicek terlebih dahulu untuk menghindari terjadinya kesamaan
nama.
Perbedaan lainnya PT merupakan kumpulan modal dalam bentuk saham dan dengan
telah disahkannya PT tersebut oleh Menteri, maka telah ada status badan hukumnya.
Apabila terjadi tuntutan maka tanggung jawab para pemegang saham hanya sebesar saham
yang dimilikinya saja. Tanggung jawab dalam PT terbatas, sedangkan dalam CV tidak
terbatas bahkan bisa sampai dengan harta pribadinya
Perbedaan lain yang cukup penting antara PT dengan CV adalah, dalam melakukan
penyetoran modal pendirian CV, di dalam anggaran dasar tidak disebutkan pembagiannya
seperti halnya PT.

DAFTAR ISI

Widjaja, Rai. 2000. Hukum Perusahaan Perseroan Terbatas. Jakarta: Megapoin
Silondane, Arus Akbar. 2011. Pokok-Pokok Hukum Bisnis. Jakarta : Salemba Empat
Wikipedia. 2014. Persekutuan Terbatas. http://wikipedia.com/id/Persekutuan-terbatasWikipedia-bahasa-Indonesia-ensiklopedia-bebas.html . Diakses pada 9 Maret 2015.
Wikipedia. 2014. Persekutuan Komanditer. http://wikipedia.com/id/Persekutuankomanditer-Wikipedia-bahasa-Indonesia-ensiklopedia-bebas.html . Diakses pada 9 Maret
2015.
Universitas Gunadarma. 2013. Macam-Macam Organisasi dari Segi Tujuan.
http://gunadarma.ac.id/MacamMacam-Organisasi-dari-Segi-Tujuan-BerInfo.html . Diakses
pada 10 Maret 2015

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3865 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1026 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 617 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1214 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 803 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1315 23