MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA ANAK TK KELOMPOK A DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR DI TK PERTIWI KEPANJEN DELANGGU TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010.

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA ANAK TK KELOMPOK
A DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR DI TK PERTIWI
KEPANJEN DELANGGU TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010

SKRIPSI
Diajukan Guna Memenuhi Tugas dan Syarat-syarat Guna Memperoleh
Gelar Sarjana Pendidikan Pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Muhammadiyah Surakarta

Disusun Oleh :
IKA DEWI KUSUMA WARDANI
A 520080104
VI
PENDIDIKAN ANAK USIA DINI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2010

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam rangka mewujudkan tatanan pendidikan yang mandiri dan
berkualitas sebagaimana diatur dalam UU No. 20 Tahun 1993 tentang system
pendidikan nasional, perlu dilakukan berbagai upaya strategis dan intergral
yang menunjang penyelenggaraan pendidikan. Program pendidikan harus
mampu memberikan bekal kepada peserta didik agar memilliki daya saing
yang tinggi dan tangguh.
Untuk itu Taman kanak – kanak (TK) memiliki peran yang sangat
penting dan strategis dalam proses peletakan dasar pendidikan generasi bangsa
pada masa yang akan datang, pendidikan Taman kanak – kanak merupakan
salah satu bentuk pendidikan pra sekolah yang terdapat pada jalur pendidikan
sekolah (PP No. 27 tahun 1990). Sebagai lembaga pendidikan pra sekolah
tugas utama TK adalah mempersiapakan anak dengan memperkenalkan
berbagai macam pengetahuan , sikap / perilaku, Ketrampilan dan intelektual.
Taman kanak – kanak

merupakan lembaga pendidikan yang

diselenggarakan secara berstruktur untuk mencapai tuntutan di SD peserta
didik diharuskan menguasai ketrampilan dasar membaca, menulis dan
berhitung karena kemampuan tersebut merupakan persyaratan untuk
menguasai mata pelajaran lain pada pendidikan yang lebih tinggi, sebenarnya
TK tidak mengemban tanggung jawab untuk mengembangkan kemampuan

1

2

akademik seperti membaca, menulis dan berhitung karena itu harusnya
merupakan tanggung jawab lembaga pendidikan sekolah dasar, namun
kenyataanya terjadi pergeseran tanggung jawab pengembangan kemampuan
membaca, menulis dan berhitung.
Banyak SD yang sering kali mengajukan tes masuk menggunakan
konsep akademik terutama tes membaca dan menulis justru lembaga
pendidikan yang berkualitaslah yang melakukan tes tersebut, hal seperti itulah
yang mendorong lembaga pendidikan TK maupun orang tua berlomba –
lomba mengajarkan kemampuan akademik membaca dan menulis dengan
mengadopsi pola – pola pembelajaran di sekolah dasar, yang berakibat taman
kanak – kanak tidak lagi menjadi taman yang indah dan tempat bermain
tetapi beralih fungsi menjadi sekolah.
Belajar membaca di taman kanak – kanak dapat dilakukan selama
dalam batas – batas aturan pengembangan pra akademik serta mendasarkan
diri pada prinsip dasar hakiki dari pendidikan TK sebagai sebuah taman
bermain. Pembelajaran membaca diberikan secara integrasi pada program
pengembangan dasar, sesuai dengan Surat Edaran Direktur Jendral Pendidikan
Dasar

Dan

Menengah

Departemen

6205/C/D5/1999 tangaal 27 juli 1999.

Pendidikan

Nasional

Nomor

Ketrampilan membaca bukan

merupakan tujuan utama di TK dan dilakukan melalui “bermain”, oleh karena
itu untuk ketrampilan membaca, menulis dan berhitung tidak diberikan secara
klasikal guru harus mampu menandai anak yang telah siap untuk menerima
pengajaran dari kemampuan yang lebih tinggi dan mampu yang bersifat

3

individu atau kelompok kecil, karena tidak semua anak mengalami tingkat
perkembangan yang sama dan bila dipaksa dapat merugikan perkembangan
anak selanjutnya.
Membaca merupakan salah satu jenis kemampuan berbahasa tulis,
yang reseptif. Dengan membaca seseorang akan dapat memperoleh informasi,
ilmu pengetahuan dan pengalaman baru. Semua yang diperoleh melalui
bacaan akan memungkinkan seseorang mampu mempertinggi daya pikirnya,
mempertajam pandangannya, dan memperluas wawasannya. Kegiatan
membaca merupakan kegiatan yang sangat diperlukan oleh siapapun yang
ingin maju dan meningkatkan diri. Kemampuan membaca yang diperoleh pada
saat membaca permulaan akan sangat berpengaruh terhadap kemampuan
membaca lanjut, sebagai kemampuan yang mendasari

kemampuan

berikutnya maka kemampuan membaca permulaan benar – benar memerlukan
perhatian guru, sebab jika dasar itu tidak kuat pada tahap membaca
selanjutnya anak akan mengalami kesulitan untuk dapat memiliki kemampuan
membaca yang memadai.
Membaca adalah bagian paling penting dalam proses pendidikan hal
ini sependapat dengan Freeman (2001 : 166) bahwa:
“Membaca merupakan proses majemuk yang meliputi koordinasi
mata, kemampuan membedakan melalui penglihatan dan pendengaran
dan kemampuan kognitif untuk bekerja dengan bagian – bagian atau
dengan satuan keseluruhan. Dengan anak mempunyai kebisaan
membaca, maka dalam diri anak akan timbul kegemaran
membacadengan sendirinya. Dengan pandangan inilah banyak guru
memberikan tugas membaca buku kepada siswa . Bagi anak – anak
membaca dapat berlangsung sesuai dengan kehendak sendiri”.

4

Seorang anak yang memiliki kecerdasan bahasa atau verbal linguistic
telah menguasai kemampuan membaca yang lebih dini dari pada anak – anak
seusianya. Cara belajar terbaik bagi anak–anak yang cerdas dalam verbal
linguistik adalah dengan mengucapkan, mendengar dan melihat tulisan, cara
terbaik memotivasi mereka adalah mengajak mereka berbicara dan
menyediakan banyak buku.( Tadkiroatun, 2005 : 58 )
Anak mempelajari bahasa dengan berbagai cara yakni dengan meniru,
menyimak. Mengekpresikan dan juga bermain. Melalui bermain anak dapat
belajar mengunakan bahasa secara tepat dan belajar mengkomunikasikanya
secara efektif dengan orang lain, ada beberapa aktivitas yang dapat digunakan
untuk merangsang kecerdasan bahasa anak, aktivitas yang dimaksud adalah
permainan untuk merangsang minat membaca, merangsang kepekaan
berstruktur, pengembangan kosa kata, serta merangsang minat bersastra dan
berbicara.
Dalam rangka memenuhi kebutuhan dan masa peka anak pada aspek
pengembangan membaca ini dapat disusun berbagai bentuk kegiatan
pembelajaran membaca bagi anak TK, para pendidik di TK memiliki suatu
masalah yaitu bagaimana agar kegiatan membaca memiliki kriteria bermain
anak, pembelajaran tanpa evaluasi benar salah dan ada pilihan untuk berhenti,
ini berarti perlu diciptakan permainan yang akademis tetapi tetap memenuhi
kriteria bermain dalam persepsi anak.
Namun kenyataan dilapangan masih banyak guru yang enggan
mengunakan media atau alat peraga dalam pembelajaran mereka lebih suka

5

mengunakan metode ceramah Karena metode tersebut dianggap nlebih mudah,
praktis dan efisien dan dilaksanakam tanpa memerlukan persiapan yang
matang. Dengan hanya mengunakan metode ceramah, siswa merasa sulit
untuk memahami konsep yang dipelajari sehingga siswa merasa cepat bosan
dan malas untuk latihan membaca.
Agar kegiatan belajar mengajar dapat berlangsung secara efektif dan
tujuannya dapat tercapai maka diperlukan adanya dukungan media pengajaran,
memilih media yang terbaik dan sesuai bukanlah hal yang mudah .ada
beberapa faktor yang perlu diperatikan dalam memilih media yang tepat.
Diantara beberapa jenis media, media gambar adalah media yang
paling umum dipakai dan merupakan merupakan bahasa yang umum yang
dapat dimengerti dan dinikmati dimana – mana.
Dari uraian diatas, agar siswa mempunyai prestasi membaca yang baik
sesuai dengan harapan siswa dan guru salah satunya adalah dalam proses
pembelajaran guru menggunakan media gambar. Hal inilah yang mendorong
penulis mengambil judul “MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA
MENGGUNAKAN MEDIA

GAMBAR DI TK PERTIWI KEPANJEN

DELANGGU TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010”.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan

latar

belakang

masalah

diidentifikasikan permasalahan sebagai berikut :

diatas,

maka

dapat

6

1. Masih

rendahnya kemampuan

membaca siswa TK di TK Pertiwi

Kepanjen Delanggu
2. Kurang Inovatifnya metode yang digunakan guru dalam pembelajaran
membaca di TK Pertiwi Kepanjen Delanggu

C. Pembatasan Masalah
Agar penelitian ini lebih efektif , efisien, terarah dan dapat dikaji lebih
mendalam maka diperlukan pembatasan masalah, adapun pembatasan masalah
dalam penelitian ini adalah :
1. Media gambar sebagai sarana untuk meningkatkan kemampuan membaca
2. Masalah dalam penelitian ini dibatasi pada bagaimana meningkatkan
kemampuan membaca anak kelompok A TK Pertiwi Kepanjen Delanggu.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah tersebut diatas
dapat dirumuskan masalah penelitian sebagai berikut :
“Apakah melalui media gambar dapat meningkatkan kemampuan
membaca anak TK Pertiwi Kepanjen Delanggu ?”

E. Tujuan Penelitian
“Untuk mengetahui manfaat media gambar terhadap Peningkatan
kemampuan membaca anak TK Pertiwi Kepanjen Delanggu.”

7

F. Manfaat Penelitian
Berdasarkan tujuan penelitian yang hendak dicapai, maka penelitian
ini diharapkan mempunyai manfaat atau kegunaan dalam pendidikan baik
secara langsung maupun tidak langsung. Adapun manfaat penelitian ini adalah
sebagai berikut :
1. Manfaat Teoritis
Secara teoritis penelitian ini secara umum diharapkan mampu
memberikan sumbangan pengetahuan kepada guru TK terutama terhadap
peningkatan kemampuan membaca anak TK ,serta secara khusus
penelitian ini dapat memberikan kontribusi pada strategi belajar membaca
di TK.
2. Manfaat Praktis
a. Memberi masukan kepada guru dalam menentukan metode belajar
yang tepat, yang

dapat menjadi alternative lain dalam belajar

membaca untuk anak TK.
b. Memberi sumbangan informasi untuk meningkatkan kemampuan anak
TK
c. Bahan pertimbangan, perbandingan ,masukan atau referensi untuk
penelitian lebih lanjut.

8

G. Kerangka Skripsi
Dibawah ini adalah struktur atau kerangka skripsi
BAB I : PENDAHULUAN : Latar Belakang masalah, Identifikasi Masalah,
Pembatasan Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan Penelitian, Manfaat
Penelitian
BAB II : LANDASAN TEORI : Kajian Pustaka, Kajian Teori, Kerangka
Berfikir, Hipotesis Tindakan
BAB III : METODE PENELITIAN : Metode Penelitian, Jenis Penelitian,
Tempat dan Waktu Penelitian, Subyek Penelitian, Rancangan
Penelitian, Metode Pengumpulan Data, Instrumen Penelitian, Tehnik
Analisis Data
BAB IV : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN : Pelaksanaan
Penelitian, Hasil Penelitian, Pembahasan Hasil Penelitian
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN : Kesimpulan, Saran
Bagian Akhir : Daftar Pustaka, Lampiran


Dokumen yang terkait

APLIKASI PERMAINAN ENGKLEK BERCAHAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MOTORIK KASAR ANAK KELOMPOK B DI TK DHARMA INDRIA 1 KECAMATAN PATRANG KABUPATEN JEMBER TAHUN PELAJARAN 2015/2016

3 27 125

PENGARUH AKTIVITAS BELAJAR MENGGUNAKAN MEDIA BUKU GAMBAR BERCERITA TERHADAP PENINGKATAN KOSAKATA DASAR ANAK KELOMPOK B DI TK DHARMA WANITA PERSATUAN PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 3 112

PENGARUH AKTIVITAS BELAJAR MENGGUNAKAN MEDIA BUKU GAMBAR BERCERITA TERHADAP PENINGKATAN KOSAKATA DASAR ANAK KELOMPOK B DI TK DHARMA WANITA PERSATUAN PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 5 60

MENINGKATKAN KEMAMPUAN ANAK MENGENAL KONSEP BILANGAN MELALUI PERLOMBAAN DI KELOMPOK B TK PERWANIDA KOTA MADIUN TAHUN PELAJARAN 2011/2012

1 1 15

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA PERMULAAN MELALUI PENGGUNAAN MEDIA PAPAN FLANEL PADA ANAK KELOMPOK B TK NEGERI PEMBINA KECAMATAN TAMAN KOTA MADIUN Turina Dyah Puspitorini TK NEGERI PEMBINA

0 0 11

MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERBICARA DENGAN MEDIA POSTER PADA ANAK KELOMPOK B DI TK TUNAS BHAKTI Erna Sulismiyati TK TUNAS BHAKTI

1 1 11

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MOTORIK KASAR MELALUI PERMAINAN GOBAK SODOR ANAK KELOMPOK B TK DHARMA WANITA DEMANGAN

1 2 9

MENINGKATKAN INTERAKSI SOSIAL ANAK MELALUI DINAMIKA KELOMPOK BERBASIS BIMBINGAN PADA TK TARBIYATUL ATHFAL MAYONG LOR JEPARA TAHUN PELAJARAN 20122013

0 0 22

PENGEMBANGAN BAHAN BACAAN BERBASIS METODA MONTESSORI UNTUK MENYIAPKAN KEMAMPUAN MEMBACA ANAK TK

0 1 15

PEMBELAJARAN MEMBACA BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DI TK PERTIWI VI KOTA PADANG

0 0 62

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1617 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 416 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 376 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 237 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 345 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 487 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 429 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 276 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 511 23