Ketahanan Papan Komposit Dari Limbah Batang Kelapa Sawit (Elaeis guineensis Jacq) Dan Plastik Polipropilen (PP) Terhadap Fungi Pelapuk Kayu(Pycnophorus sanguinius FR dan Schizophyllum commune FR)

KETAHANAN PAPAN KOMPOSIT DARI LIMBAH BATANG KELAPA
SAWIT (Elaeis guineensis Jacq) DAN PLASTIK POLIPROPILEN (PP)
TERHADAP FUNGI PELAPUK KAYU
(Pycnophorus sanguinius FR dan Schizophyllum commune FR)

HASIL PENELITIAN
Oleh:
IRA JAYANTI/ 051203042
TEKNOLOGI HASIL HUTAN

DEPARTEMEN KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2010

Universitas Sumatera Utara

HALAMAN PENGESAHAN

Judul Hasil

: Ketahanan Papan Komposit dari Limbah Batang Kelapa Sawit
(Elaeis guineensis Jacq) dan Plastik Polipropilne (PP) Terhadap
Fungi Pelapuk Kayu Schizophyllum commune dan Pycnophorus
sanguinius.
Nama
: Ira Jayanti
NIM
: 051203042
Program Studi : Teknologi Hasil Hutan

Menyetujui,
Komisi Pembimbing

Ketua

Anggota

Iwan Risnasari, S.Hut, M.Si
NIP. 19730819 200003 2 002

Dr. Ir Yunasfi, M.Si
NIP. 19671119 200012 1 001

Mengetahui
An.Ketua Departemen Kehutanan
Sekretaris,

Dr. Delvian, SP, MP
NIP. 19690723 20012 1 001

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
The development of technology, expecially in composite of board, has
produce the polimer composite product which is the combine of waste of palm
tree as the filler and the plastic as the matric. The exercise of the physic in JIS A
5908 – 2003 Standard, and research show that : (1). The density has been suitable
for standard with range 0,64 – 0,78 g/cm2 (2) The range of the moisture content
still not suitable to standard with range 0,87 – 3,07 % (3) The increase of the thick
of board in two hours has suitable to standard with range 0,49 – 0,99 % and the
increase of board in 24 hours has suitable for standard with range 1,81 – 3,82%.
The preservative from wood decay which is done during 3 months, show the
attack as the decrease of weight nad the change of colour which is more bright.
The kind of wood decay that used is fungi that has rate highest, their name are
Schizophyllum commune and Pycnophorus sanguinius. The factor that truth to
effect the strength of this composite product is matric as plastic 70% that protect
the filler.
Key words: Wood polymer composite, waste of palm tree, polypropylene polimer,
physical evaluation, wood decay preservative

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Perkembangan teknologi, khususnya di bidang papan komposit, telah
menghasilkan produk komposit polimer yang merupakan gabungan antara limbah
batang sawit sebagai filler dan plastik sebagai matriks. Pengujian pada sifat fisis
berdasarkan pada standar JIS A 5908-2003, dan hasil sifat fisis menunjukkan
bahwa : 1) kerapatan telah memenuhi standar dengan nilai 0,64 – 0,78 g/cm2 (2)
nilai kadar air masih kurang memenuhi standar dengan nilai 0,87 - 3,07 %(3)
pengembangan tebal papan pada 2 jam telah memenuhi standar dengan nilai 0,49
– 0,99 % dan pengembangan papan pada 24 jam telah memenuhi standar dengan
nilai 1,81 – 3,82 %. Keawetan terhadap fungi pelapuk kayu yang dilakukan
selama 3 bulan menunjukkan adanya serangan berupa penurunan berat dan
perubahan warna yang semakin cerah. Jenis fungi pelapuk kayu yang digunakan
adalah fungi yang mempunyai tingkat perombakan paling tinggi, yaitu fungi
Schizophyllum commune dan Pycnophorus sanguinius. Faktor yang diyakini
mempengaruhi ketahanan produk komposit ini adalah matriks berupa plastik 70%
yang melapisi serbuk batang kelapa sawit (filler).
Kata kunci : Papan komposit, limbah batang sawit, plastik polypropylene, sifat
fisis, fungi pelapuk kayu.

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan atas berkat dan rahmat Allah SWT sehingga
penulis dapat menyelesaikan skripisi ini tepat pada waktunya dengan Judul :
“Ketahanan Papan Komposit Dari Limbah Batang Kelapa Sawit (Elaeis
guineensis Jacq) dan Plastik Polipropilne (PP) Terhadap Fungi Schizophyllum
commune dan Pycnophorus sanguinius”.
Skripsi ini dibuat adalah untuk melengkapi persyaratan telah melakukan
penelitian dalam rangka penyelesaian tugas akhir kuliah.
Pada kesempatan ini penulis tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada
Ibu Iwan Risnasari, S.Hut, M.Si. dan Bapak Dr. Ir. Yunasfi, M.Si selaku dosen
pembimbing yang telah memberikan kritik, saran dan bantuannya kepada penulis
sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari

sempurna, oleh

karenanya penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi
kesempurnaan penyusunan skripsi. Penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat
bagi kita semua.

Medan, Januari 2010
Penulis

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRACT ....................................................................................................
i
ABSTRAK.. ....................................................................................................
ii
KATA PENGANTAR....................................................................................
iii
DAFTAR ISI...................................................................................................
iv
DAFTAR TABEL ..........................................................................................
vi
DAFTAR GAMBAR...................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. viii
PENDAHULUAN
Latar Belakang ...........................................................................................
Tujuan ........................................................................................................
Manfaat Penelitian .....................................................................................
Hipotesis Penelitian....................................................................................

1
3
3
3

TINJAUAN PUSTAKA
Kelapa Sawit (Elaeis guineensis Jacq.)......................................................
Klasifikasi Tanaman Sawit ..................................................................
Kandungan Batang Kelapa Sawit.........................................................
Komposit Polimer ......................................................................................
Plastik...................................................................................................
Aditif ..........................................................................................................
Pembuatan Papan Komposit ......................................................................
Fungi ..........................................................................................................

4
4
5
6
7
9
10
11

METODE PENELITIAN
Waktu dan Tempat .....................................................................................
Alat dan Bahan...........................................................................................
Prosedur Penelitian ....................................................................................
Persiapan Bahan Baku .........................................................................
Proses Pembuatan Papan Komposit .....................................................
Pengadonan (Blending) ..................................................................
Pengempaan ...................................................................................
Pengkondisian ................................................................................
Pengujian....................................................................................................
Pengujian Sifat Fisis Papan Komposit .................................................
Pengujian Ketahanan Terhadap Serangan Fungi .................................
Pembuatan PDA .............................................................................
Persiapan Contoh Uji .....................................................................
Penyediaan Biakan Fungi...............................................................
Pengujian........................................................................................
Pernyataan Hasil.............................................................................
Analisis Data ..............................................................................................

16
16
16
17
18
18
18
19
19
20
21
21
22
22
23
23
24

Universitas Sumatera Utara

HASIL DAN PEMBAHASAN
Pengujian Sifat Fisis Papan Komposit .................................................
Pengujian Ketahanan Terhadap Serangan Fungi .................................

26
36

KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan .........................................................................................
Saran ....................................................................................................

45
45

DAFTAR PUSTAKA. ....................................................................................
LAMPIRAN....................................................................................................

46
48

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL
Halaman
1. Sifat-Sifat Dasar Batang Kelapa Sawit ........................................................
5
2. Komposisi Kebutuhan Bahan Baku Papan Komposit..................................

18

3. Sifat Fisis dan Mekanis Papan Partikel dengan Standar JIS A 5908-2003..

19

4. Kelas Ketahanan Kayu Terhadap Fungi ......................................................

24

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR
Halaman
1. Langkah-langkah dalam Pembuatan Papan Komposit................................. 13
2. Grafik rata-rata nilai kerapatan Papan Komposit..........................................

27

3. Grafik nilai rata-rata kadar air Papan Komposit …………………………..

29

4. Grafik nilai rata-rata daya serap air 2 Jam Papan Komposit ………………

31

5. Grafik nilai rata-rata daya serap air 2 Jam Papan Komposit ………………

32

6. Grafik nilai rata-rata pengembangan tebal air 2 Jam papan komposit…….

34

7. Grafik nilai rata-rata pengembangan tebal air 24 Jam papan komposit…… 35
8. Grafik nilai rata-rata kehilangan berat fungi Pycnophorus sanguinius…….

37

9. Bentuk serangan fungi pelapuk kayu Pycnophorus sanguinius
pada papan komposit ……............................................................................

37

10. Bentuk serangan fungi pelapuk kayu Pycnophorus sanguinius
pada kayu pinus…………………………….............................................

38

11. Grafik nilai rata-rata kehilangan berat fungi Schizophyllum commune......

39

12. Bentuk serangan fungi Schizophyllum commune Fr pada
papan komposit..........................................................................................
13. Bentuk serangan fungi Schizophyllum commune Fr pada kayu sengon....

40
42

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
1. Hasil sidik ragam kerapatan (gr/cm)……………………………………
44
2. Hasil sidik ragam kadar Air (%)………………………………………..

45

3. Hasil sidik ragam daya Serap Air 2 Jam (%)…………………………...

46

4. Hasil sidik ragam daya Serap Air 24 Jam (%)………………………….

47

5. Hasil sidik ragam pengembangan Tebal 2 Jam (%)…………………….

48

6. Hasil sidik ragam pengembangan Tebal 24 Jam (%)…………………...

49

7. Hasil sidik ragam kehilangan berat fungi P. sanguinius (%)…………...

50

8. Hasil sidik ragam kehilangan berat fungi S. commune (%)…………….

51

9. Pengujian Papan Komposit pada media fungi………………………….

52

10. Kondisi Papan Komposit yang terserang fungi………………………

52

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
The development of technology, expecially in composite of board, has
produce the polimer composite product which is the combine of waste of palm
tree as the filler and the plastic as the matric. The exercise of the physic in JIS A
5908 – 2003 Standard, and research show that : (1). The density has been suitable
for standard with range 0,64 – 0,78 g/cm2 (2) The range of the moisture content
still not suitable to standard with range 0,87 – 3,07 % (3) The increase of the thick
of board in two hours has suitable to standard with range 0,49 – 0,99 % and the
increase of board in 24 hours has suitable for standard with range 1,81 – 3,82%.
The preservative from wood decay which is done during 3 months, show the
attack as the decrease of weight nad the change of colour which is more bright.
The kind of wood decay that used is fungi that has rate highest, their name are
Schizophyllum commune and Pycnophorus sanguinius. The factor that truth to
effect the strength of this composite product is matric as plastic 70% that protect
the filler.
Key words: Wood polymer composite, waste of palm tree, polypropylene polimer,
physical evaluation, wood decay preservative

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Perkembangan teknologi, khususnya di bidang papan komposit, telah
menghasilkan produk komposit polimer yang merupakan gabungan antara limbah
batang sawit sebagai filler dan plastik sebagai matriks. Pengujian pada sifat fisis
berdasarkan pada standar JIS A 5908-2003, dan hasil sifat fisis menunjukkan
bahwa : 1) kerapatan telah memenuhi standar dengan nilai 0,64 – 0,78 g/cm2 (2)
nilai kadar air masih kurang memenuhi standar dengan nilai 0,87 - 3,07 %(3)
pengembangan tebal papan pada 2 jam telah memenuhi standar dengan nilai 0,49
– 0,99 % dan pengembangan papan pada 24 jam telah memenuhi standar dengan
nilai 1,81 – 3,82 %. Keawetan terhadap fungi pelapuk kayu yang dilakukan
selama 3 bulan menunjukkan adanya serangan berupa penurunan berat dan
perubahan warna yang semakin cerah. Jenis fungi pelapuk kayu yang digunakan
adalah fungi yang mempunyai tingkat perombakan paling tinggi, yaitu fungi
Schizophyllum commune dan Pycnophorus sanguinius. Faktor yang diyakini
mempengaruhi ketahanan produk komposit ini adalah matriks berupa plastik 70%
yang melapisi serbuk batang kelapa sawit (filler).
Kata kunci : Papan komposit, limbah batang sawit, plastik polypropylene, sifat
fisis, fungi pelapuk kayu.

Universitas Sumatera Utara

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Kekurangan bahan baku kayu sebagai bahan bangunan dan mebel
cenderung semakin besar di masa-masa mendatang. Hal ini disebabkan oleh
kerusakan hutan yang semakin parah dan disertai dengan permintaan kayu yang
semakin meningkat. Menurut Direktorat Jendral Bina Produksi Kehutanan (2006)
bahwa produksi kayu bulat 5 tahun terakhir dalam kurun waktu 2001-2005
berkisar antara 11-21 juta m3/tahun kecuali tahun 2005 produksi kayu bulat
tersebut mencapai 24 juta m3. Hal ini menunjukkan bahwa kebutuhan kayu pada
tiap tahunnya terus meningkat, sedangkan pasokan kayu yang ada saat ini tidak
dapat mencukupi kebutuhan tersebut. Untuk itu perlu segera diantisipasi karena
akan membahayakan kelestarian hutan di satu sisi dan kelanjutan industri
perkayuan disisi lain.
Salah satu cara untuk mengantisipasi hal tersebut adalah dengan
mengurangi penggunaan kayu yang selama ini dipergunakan, dengan bahan-bahan
non kayu yang masih terbatas atau belum optimal pemanfaatannya. Contohnya
adalah limbah batang sawit dan limbah plastik. Ketersediaan bahan-bahan tersebut
di Indonesia cukup berlimpah sehingga peluang pemanfaatannya sebagai bahan
baku papan komposit sangat memungkinkan. Pembuatan komposit dengan
menggunakan plastik murni dan yang telah didaur ulang, selain dapat
meningkatkan efisiensi pemanfaatan kayu, juga dapat mengurangi pembebanan
lingkungan terhadap limbah plastik disamping menghasilkan produk inovatif
sebagai bahan bangunan pengganti kayu.

Universitas Sumatera Utara

Limbah batang sawit masih belum dimanfaatkan secara optimal bahkan
limbah tersebut seringkali dibuang bahkan dibakar tanpa adanya pengolahan lebih
lanjut menjadi suatu produk yang dapat dimanfaatkan dan memiliki nilai jual yang
lebih tinggi. Penggunaan plastik makin meningkat dan limbah plastik yang
dihasilkan pun makin meningkat. Plastik polipropilen banyak digunakan sebagai
bahan kemasan bentuk film dan kantong yang dalam penggunaannya untuk
kehidupan sehari-hari sukar terdegradasi di alam sehingga menimbulkan masalah
pencemaran.
Ketahanan kayu dan non kayu yang mengandung lignoselulosa terhadap
serangan fungi merupakan salah satu parameter yang perlu diperhatikan dalam
pengelolaan kayu untuk dijadikan suatu produk. Dalam hal ini limbah batang
sawit mempunyai salah satu kelemahan yaitu memiliki kadar air dan kandungan
pati dalam batang yang tinggi. Jika dijadikan sebagai produk langsung seperti
papan serat, papan partikel, dan papan penggergajian maka produk yang
dihasilkan menjadi tidak stabil dan rentan terhadap serangan mikroorganisme
(fungi, rayap dan serangga). Untuk meningkatkan kualitas limbah batang kelapa
sawit agar penggunaan produk menjadi stabil, dapat ditambahkan dengan bahan
yang bersifat menolak air (hidrofobik) seperti plastik.
Fungi merupakan kelompok jasad hidup yang mempunyai inti sel dengan
membran inti yang sempurna, tidak mempunyai klorofil, uniseluler atau
multiseluler serta berkembang biak dengan spora. Spora fungi tidak terbentuk dari
hasil pembiakan vegetatif maupun generatif. Fungi tidak mempunyai klorofil
maka hidupnya bersifat heterotrof dapat sebagai parasit atau sebagai saprofit
(Tarigan, 1988).

Universitas Sumatera Utara

Beberapa hal di atas melatarbelakangi dilakukannya penelitian dengan
judul “Ketahanan Papan Komposit dari Limbah Batang Sawit (Elaeis guineensis
Jacq) dan Plastik Polipropilen (PP) Terhadap Fungi pelapuk kayu (Pycnophorus
sanguinius FR dan Schizophyllum commune FR)”.

Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji ketahanan papan komposit
dari limbah batang sawit dan plastik polipropilen terhadap serangan fungi.

Manfaat Penelitian
1. Hasil penelitian diharapkan dapat memberikan alternatif penggunaan
bahan baku pengganti kayu yang semakin berkurang ketersediaannya.
2. Tersedianya informasi tentang ketahanan papan komposit terhadap
serangan fungi pelapuk kayu.
Hipotesis Penelitian
Bagian batang limbah sawit (dalam, luar dan campuran dalam-luar) dan
jenis matriks (plastik polipropilen murni dan polipropilen daur ulang) di duga
akan mempengaruhi kualitas papan komposit terhadap serangan fungi perusak
kayu.

Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Kelapa Sawit (Elaeis guineensis Jacq)
Kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq) adalah tumbuhan industri penting
penghasil minyak masak, minyak industri, maupun bahan bakar (biodisel).
Perkebunan menghasilkan keuntungan besar sehingga banyak hutan dan
perkebunan lama dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit. Indonesia adalah
penghasil minyak kelapa sawit kedua dunia setelah Malaysia, namun proyeksi ke
depan memperkirakan bahwa pada tahun 2009 Indonesia akan menempati posisi
pertama. Di Indonesia penyebarannya di daerah Aceh, pantai timur Sumatera,
Jawa, dan Sulawesi.
Batang sawit pada dasarnya merupakan bahan berkayu yang memiliki
struktur relatif tidak seragam dan memiliki kesan struktur seperti kayu kelapa
dengan konfigurasi serat lebih pendek. Dalam keadaan segar kayu sawit berwarna
putih cerah dengan penampakan permukaan cenderung berbulu (fuzzy grain)
(Balfas, 2003)
Adapun taksonomi kelapa sawit adalah sebagai berikut :
Taksonomi Kelapa Sawit
Setyamidjaja, (1991) menyatakan klasifikasi botani sebagai berikut:
Divisi

: Spermatophyta

Sub Divisi

: Angiospermae

Ordo

: Arecales

Kelas

: Liliopsidae

Family

: Aracaceae

Universitas Sumatera Utara

Kelapa sawit termasuk tanaman monokotil, tidak bercabang dan tidak
mempunyai kambium. Pada ujung batang terdapat titik tumbuh yang terus
berkembang membentuk daun dan ketinggian batang. Diameter batang dapat
mencapai 90 cm dan tinggi batang untuk tanaman komersil tidak lebih dari 12 m.
Jika tanaman telah mencapai ketinggian dari 12 m sudah sulit untuk dipanen,
maka pada umumnya tanaman di atas 25 tahun sudah diremajakan
(Suyatno, 1994).
Kandungan Batang Kelapa sawit
Menurut Prayitno (1995) dalam Santoso (2005), variasi kadar air (KA)
Kelapa sawit relatif besar seperti halnya variasi KA kayu daunlebar (hardwood)
yang mempunyai berat jenis (BJ) rendah. Bagian dalam kayu umumnya
mempunyai KA yang lebih tinggi dibandingkan dengan bagian tengah, tetapi
lebih rendah dibandingkan dengan bagian kulit. KA akan turun dari pangkal
batang ke beberapa meter di atas pangkal dan kemudian naik menuju bagian ujung
(puncak). Bakar (2003) mengemukakan bahwa KA tertinggi berkisar antara 1345
– 500%, variasi ini cenderung turun dari atas batang ke bawah dan dari empulur
ke tepi. Beberapa sifat penting dari setiap bagian batang disajikan pada Tabel 1.
Tabel 1. Sifat-Sifat Dasar Batang Sawit
Sifat-sifat Penting
Berat Jenis
Kadar Air, %
Kekuatan Lentur, Kg/cm2
Keteguhan Lentur, Kg/cm2
Susut Volume
Kelas Awet
Kelas Kuat

Tepi
0,35
156
29996
295
26
V
III-V

Bagian Dalam Batang
Tengah
0,28
257
11421
129
39
V
V

Pusat
0,20
365
6980
67
48
V
V

Sumber : Bakar (2003)

Universitas Sumatera Utara

Salah satu masalah serius dalam pemanfaatan batang sawit adalah sifat
higroskopis yang berlebihan. Meskipun telah dikeringkan sehingga mencapai
kadar air kering tanur, kayu sawit dapat kembali menyerap uap air dari udara
hingga mencapai kadar air lebih dari 20%. Pada kondisi ini beberapa jenis jamur
dapat tumbuh subur baik pada permukaan maupun bagian dalam kayu sawit. Hal
ini terutama berhubungan dengan karakteristik kimia kayu sawit yang memiliki
kandungan ekstraktif (terutama pati) yang lebih banyak dibandingkan kayu biasa.

Komposit Polimer
Menurut Taurista (2004) komposit adalah suatu material yang terbentuk
dari kombinasi dua atau lebih material, yang memiliki sifat mekanik dari material
pembentuk berbeda-beda. Dikarenakan karakteristik pembentukanya berbedabeda, maka akan dihasilkan material baru yaitu komposit yang mempunyai sifat
mekanik dan karakteristik yang berbeda dari material-material pembentuknya.
Komposit dibentuk dari dua jenis material yang berbeda, yaitu :
1. Penguat (reinfoecement), yang mempunyai sifat kurang ductile tetapi rigid
serta lebih kuat
2. Matriks, umumnya lebih ductile tetapi mempunyai kekuatan dari rigiditas
yang lebih rendah
Komposit polimer adalah komposit yang terbuat dari plastik sebagai
matriks dan serbuk kayu sebagai pengisi (filler), yang mempunyai sifat gabungan
keduanya. Selain kayu yang digunakan sebagai filler, bahan non kayu yang
mengandung lignoselulosa seperti limbah-limbah hasil pertanian dan perkebunan
juga dapat digunakan seperti limbah batang sawit. Penambahan filler ke dalam
matriks bertujuan mengurangi densitas, meningkatkan kekakuan, dan mengurangi

Universitas Sumatera Utara

biaya per unit volume. Dari segi kayu, dengan adanya matriks polimer di
dalamnya maka kekuatan dan sifat fisiknya juga akan meningkat (Febrianto 1999
dalam Setyawati 2003).
Pembuatan komposit dengan menggunakan matriks dari plastik murni dan
yang telah didaur ulang, selain dapat meningkatkan efisiensi pemanfaatan limbah
batang sawit, juga dapat mengurangi pembebanan lingkungan terhadap limbah
plastik disamping menghasilkan produk inovatif sebagai bahan bangunan
pengganti kayu. Keunggulan produk ini antara lain : biaya produksi lebih murah,
bahan baku melimpah, fleksibel dalam proses pembuatannya kerapatannya
rendah, lebih bersifat biodegradable dibanding plastik. Memiliki sifat-sifat yang
lebih baik dibandingkan bahan baku asalnya, dapat diaplikasikan untuk berbagai
keperluan, serta dapat di daur ulang (recycleable) (Febrianto 1999 dalam
Setyawati 2003).

Plastik
Sumule dan Untung (1994) menjelaskan plastik merupakan suatu produk
kimia yang telah dikenal dan digunakan secara luas oleh seluruh lapisan
masyarakat, baik yang bermukim di pedesaan apalagi yang tinggal di kota-kota
besar. Plastik dibuat dngan cara polimerisasi yaitu menyusun dan membentuk
secara sambung menyambung bahan-bahan dasar plastik yang disebut monomer.
Misalnya, plastik jenis PVC (Polyvinil Chlorida), sesungguhnya adalah monomer
dari vinilklorida. Disamping bahan dasar berupa monomer, di dalam plastik juga
terdapat bahan non plastik yang disebut aditif yang diperlukan untuk memperbaiki
sifat-sifat plastik itu sendiri. Bahan aditif tersebut berupa zat-zat dengan berat

Universitas Sumatera Utara

molekul yang rendah, yang dapat berfungsi sebagai pewarna, antioksidan,
penyerap sinar ultraviolet, anti lekat dan lain sebagainya.
Bahan pembuat plastik berasal dari minyak dan gas sebagai sumber alami.
Komponen utama plastik sebelum membentuk polimer adalah monomer, yakni
rantai yang paling pendek. Polimer merupakan gabungan dari beberapa monomer
yang akan membentuk rantai yang sangat panjang. Bila rantai tersebut
dikelompokkan bersama-sama dalam suatu pola acak yang menyerupai tumpukan
jerami yang disebut dengan amorf, jika teratur hampir sejajar maka disebut
dengan kristalin dengan sifat yang lebih keras dan tegar (Nurminah, 2002).
Secara garis besar, plastik dapat digolongkan menjadi dua golongan yaitu :
Plastik thermoplastik dan plastik thermosetting. Plastik thermoplastik adalah
plastik yang dapat dicetak berulang-ulang dengan adanya panas, contohnya adalah
: Polyethylene (PE), Polyprophylene (PP), Polystyrene (PS), Polyethylene
terephthalate (PET), Polyvinyl chloride (PVC) dll. Sedangkan plastik
thermosetting adalah plastik yang apabila telah mengalami kondisi tertentu tidak
dapat dicetak kembali karena bangun polimernya berbentuk jaringan tiga dimensi,
contoh dari plastik thermosetting adalah : PU (Poly Urethen), UF (Urea
Formaldehyde), MF (Melamine Formaldehyde), polyester, epoksi dan lain-lain
(Mujiarto, 2005).
Polipropilen termasuk bahan yang memerlukan panas (thermoplastik)
dalam pengolahannya. Pengerjaan panas terhadap polimer polipropilen dapat
berpengaruh terhadap sifat fisika dan kimianya. Sifat yang akan diselidiki adalah
struktur polipropilen. Pada proses kristalisasi setiap benda asing yang tidak bisa
berkristal akan ditolak kedepan. Polipropilen yang ditambah bahan aditif

Universitas Sumatera Utara

mengalami peristiwa ini. Dengan pendinginan perlahan-lahan zat itu akan
membentuk suatu fase memisah (Munir, 2007).
Polipropilen merupakan polimer kristalin yang dihasilkan dari proses
polimerisasi gas polipropilen. Polipropilen mempunyai sifat khusus gaya berat
yang rendah (Specific gravity) dibandingkan dengan jenis plastik lain.
Polipropilen mempunyai titik leleh yang tinggi (190-200˚C), sedangkan titik
kristalisasinya antara 130-135 ˚C. Polipropilen mempunyai ketahanan terhadap
bahan kimia (chemical resistence) yang tinggi, tetapi ketahan pukul (impact
strenght) rendah (Mujiarto, 2005).

Bahan Penambah (Aditif)
Penambahan bahan aditif pada papan komposit ini bertujuan sebagai
compatibilizer (bahan untuk meningkatkan kekompakan) (Febrianto et al, 1999
dalam Iswanto, 2002). Dari Scanning Electron Micrograph memperlihatkan
patahan-patahan tarikan pada komposit yang dibuat dari tepung kayu dan plastik
tanpa compatibilizer, tepung kayu cenderung menggumpal seperti padatan dan
penyebarannya tidak merata keseluruh perekat. Umumnya berbentuk lubang dan
jarak disekitar serat dan serat seperti tertarik-tarik. Ini mengindikasikan adhesi
yang rendah, kesesuaian (compatibility) yang rendah, miskin kontak dan transfer
tegangan antara fase yang lebih rendah, sehingga untuk mengatsi hal ini diberikan
suatu compalibilizer untuk material polimer.
Plastik berisi beberapa aditif yang diperlukan untuk memperbaiki sifatsifat fisika kimia plastik itu sendiri. Bahan aditif yang sengaja ditambahkan itu
disebut komponen non plastik, diantaranya berfungsi sebagai pewarna,
antioksidan, penyerap cahaya ultraviolet, penstabil panas, penurun viskositas,

Universitas Sumatera Utara

penyerap asam, pengurai peroksida, pelumas, peliat, dan lain-lain (Crompton,
1979 dalam Nurminah, 2002). Hartono (1998) menambahkan bahwa aditif,
termasuk pemlastik, filler dan zat penguat, sering ditambahkan pada resin
termoplastik.
Han dan Shiraishi (1990) mengemukakan bahwa MAH yang memodifikasi
Maleated Polyprophylene (MAPP) dikatakan sebagai compatibilizer. Dari suatu
pengamatan bahwa MAPP yang berperan sebagai compatibilizer di dalam
komposit rupanya terlokalisir pada interface antara Refine Ground Pulp (RGP)
yang merupakan filler dan matriks polimer (PP) sehingga meningkatkan adhesi
antara dua bagian tersebut. Ikatan kimia antara MAPP dan RGP yang terbentuk
akan berperan penting dalam meningkatkan sifat mekanis komposit.

Pembuatan Papan Komposit
Pada dasarnya pembuatan komposit serbuk kayu plastik daur ulang tidak
berbeda dengan komposit dengan matriks plastik murni. Komposit ini dapat
dibuat melalui proses satu tahap, proses dua tahap, maupun proses lanjutan. Pada
proses satu tahap, semua bahan baku dicampur terlebih dahulu secara manual
kemudian dimasukkan ke dalam alat pengadon (kneader) dan diproses sampai
menghasilkan produk komposit. Pada proses dua tahap bahan baku plastik
dimodifikasi terlebih dahulu, kemudian bahan pengisi dicampur secara bersamaan
di dalam kneader dan dibentuk menjadi komposit. Kombinasi dari tahap-tahap ini
dikenal dengan proses lanjutan. Pada proses ini bahan baku dimasukkan secara
bertahap dan berurutan di dalam kneader kemudian diproses sampai menjadi
produk komposit (Han dan Shiraishi, 1990). Umumnya proses dua tahap

Universitas Sumatera Utara

menghasilkan produk yang lebih baik dari proses satu tahap, namun proses satu
tahap memerlukan waktu yang lebih singkat.

Penyiapan
Filler
Blending

Pembentukan

Pengujian

Penyiapan
Matriks

Gambar 1. Langkah-langkah dalam pembuatan papan komposit

Fungi
Fungi adalah organisme tidak berklorofil, berbentuk hifa/sel tunggal
eukariotik, berdinding sel dari kitin atau selulosa, berproduksi secara seksual dan
aseksual. Fungi dimasukkan dalam kingdom tersendiri sebab cara mendapatkan
makanannya berbeda dari organisme eukariotik lainnya, yaitu melalui absorbsi.
Fungi berkembangbiak secara seksual melalui peleburan dua inti sel dengan
urutan terjadinya plasmogami, kariogami, dan miosis dan secara aseksual dengan
membentuk karpus yang di dalamnya mengandung hifa-hifa fertil yang
menghasilkan spora atau konidia. Sebagian besar tubuh fungi terdiri atas benangbenang yang disebut hifa, jalinan hifa yang semacam jala disebut miselium.
Menurut Gandjar et al (2006) hifa dapat dibedakan atas dua tipe hifa yang
fungsinya berbeda, yaitu yang menyerap unsur hara dari substrat dan yang
menyangga alat-alat reproduksi.

Universitas Sumatera Utara

Hifa umumnya rebah pada permukaan substrat atau tumbuh ke dalam
substrat dan fungsinya untuk mengasorbsi unsur hara yang diperlukan bagi
kehidupan fungi disebut hifa vegetatif. Hifa yang umumnya tegak pada miselium
yang terdapat dipermukaan substrat disebut hifa fertil, karena berperan untuk
reproduksi. Hifa-hifa yang telah menjalin suatu jaringan miselium makin lama
makin tebal dan membentuk suatu koloni yang dapat dilihat dengan mata
telanjang.
Menurut Hunt dan Garrat (1986) kondisi yang diperlukan untuk
pertumbuhan fungi pembusuk kayu ada empat macam, yaitu : (a) sumber-sumber
energi dan bahan makanan yang cocok; (b) kadar air kayu di atas titik jenuh serat
kayu ; (c) persediaan oksigen yang cukup; dan (d) suhu yang cocok. Kekurangan
dalam salah satu persyaratan ini, akan menghalangi pertumbuhan suatu fungi,
meskipun fungi tersebut telah berada di dalam kayu.
Menurut Gandjar et al (2006) secara umum pertumbuhan fungi
dipengaruhi oleh substrat, kelembaban, suhu, derajat keasaman substrat (pH), dan
senyawa-senyawa kimia di lingkungannya.
1. Substrat, merupakan sumber unsur hara utama bagi fungi yang baru dapat
dimanfatkan oleh fungi setelah fungi mengekskresikan enzim-enzim
ekstraseluler yang dapat menguraikan senyawa-senyawa menjadi bentuk
yang lebih sederhana.
2. Kelembaban, faktor ini sangat penting untuk pertumbuhan fungi. Fungi
dapat hidup pada kisaran kelembaban udara 70 – 90 %.
3. Suhu, kisaran suhu lingkungan yang baik untuk pertumbuhan fungi dapat
dikelompokkan menjadi : (a) fungi psiklorofil (suhu minimum di bawah
0˚C, dan suhu optimum berkisar 0˚C - 17˚C, (b) fungi mesofil (suhu

Universitas Sumatera Utara

minimum di atas 0˚C dan suhu optimum 15˚- 40˚C), dan (c) fungi termofil
(suhu minimum di atas 20˚C dan optimum berkisar 35˚C atau lebih).
4. Derajat keasaman lingkungan, pH substrat sangat penting untuk
pertumbuhan fungi, karena enzim-enzim tertentu hanya akan menguraikan
suatu substrat sesuai dengan aktivitasnya pada pH tertentu. Umumnya
fungi dapat hidup pada pH di bawah 7.
5. Bahan kimia, banyak bahan kimia yang terbukti dapat mencegah
pertumbuhan fungi sehingga banyak digunakan oleh manusia sebagai
bahan pengendali fungi.
Kebutuhan bahan makanan bagi fungi pembusuk kayu itu di penuhi dari
dinding sel kayu. Dinding sel kayu terdiri atas selulosa, hemiselulosa, dan lignin
yang terdapat diasimilasi langsung oleh fungi. Enzim ekstraselular yang
dikeluarkan oleh fungi menyebabkan terjadinya depolimerisasi molekul-molekul
besar menjadi bahan-bahan yang mudah larut. Bahan-bahan ini akan diasimilasi
dengan mudah oleh fungi dan merupakan sumber energi yang dibutuhkan fungi
untuk pross metabolisme dan pertumbuannya (Hunt dan Garratt, 1986).
Fungi pelapuk kayu akan menyerang kayu yang berada pada lingkungan
yang lembab dalam waktu yang relatif lama. Sebagai contoh kayu yang dipasang
sebagai komponen bangunan di sekitar kamar mandi atau sumur, kayu yang
terkena tempiasan air hujan, atau kayu yang terendam air akibat banjir akan
mudah sekali terserang oleh fungi pembusuk (Suranto, 2002).
Menurut Martawijaya dan Barly (1991) dalam Putri (1994) terdapat tiga
jenis fungi yang banyak menyerang kayu-kayu bangunan di Indonesia, yaitu fungi
Schizophyllum commune FR, Pycnophorus sanguinius (FR) Karst. Dan
Dacryopinax spatularia (Schw) Mars. Berdasarkan hasil penelitian yang

Universitas Sumatera Utara

dilakukan oleh Sumarni dan Yasni (1989) dalam Putri (1994), fungi S.commune
merypakan jenis fungi yan paling ganas menyerang kayu dibandingkan dengan
fungi P. sanguinius dan D. spatularia. Menurut Alexopoulus dan Mims (1979)
dalam Dirgantara (1998) S. commune dan P. sanguinius diklasifikasikan sebagai
berikut :
Klasifikasi Schizophyllum commune FR
Divisi

: Amasrigomycota

Sub.Divisi

: Basidiomycotina

Kelas

: Basidiomycetes

Sub.Kelas

: Holobasidiomycetidae I.

Ordo

: Aphyllophorales

Family

: Schizophyllaceae

Genus

: Schizophyllum

Spesies

: Schizophyllum commune FR

Klasifikasi Pycnophorus sanguinius (FR) Karst
Divisi

: Amasrigomycota

Sub.Divisi

: Basidiomycota

Kelas

: Basidiomycetes

Sub.Kelas

: Agaricomycetidae

Ordo

: Polyporales

Family

: Polyporaceae

Genus

: Pycnoporus

Spesies

: Pycnophorus sanguinius (FR) Karst

Universitas Sumatera Utara

Kedua jenis fungi pelapuk kayu tersebut memiliki ciri khas yang hampir
sama yaitu, tubuh buah bertangkai, bagian bawah menyempit hingga berbentuk
kipas. Tubuh buah berwarna putih keabuan pada waktu muda dan berwarna abuabu setelah tua serta tersusun secara radial. Ujung tubuh buah kadang-kadang
pecah pada arah memanjang, ujung pecah ini melengkung, waktu segar liat
kenyal, dan setelah kering menjadi layu (Diyah, 1991) dalam Dirgantara (1998).
Menurut Alexopoulus dan Mims (1979) dalam Dirgantara (1998)
S. commune memiliki tubuh buah berwarna abu-abu, berbentuk seperti kipas
dengan diameter 1 sampai 4 cm. lapisan himeniumnya terdiri atas bisidia yang
terbentuk pada lamela. Apabila kelembaban rendah, lamella dapat robek (split)
secara memanjang dengan kedua tepinya melipat kedalam. Dalam beberapa hal
robekan-robekan tersebut mungkin dangkal dan mirip seperti lekukan-lekukan.
Karena ada lamela tebal tersebut. Sehingga berbentuk tekstur yang lunak pada
tubuh buah yang masih segar. Atas dasar tekstur ini para peneliti
menempatkannya pada ordo Agaricales, namun setelah diketahui bahwa lamela
Schizophyllum tidak homolog seperti Agaricales lainnya, maka dimasukkan ke
dalam famili Schizophyllaceae.

Universitas Sumatera Utara

METODE PENELITIAN

Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Hasil Hutan
Departemen Kehutanan Universitas Sumatera Utara, Laboratorium Kimia Polimer
FMIPA Universitas Sumatera Utara, Laboratorium Hama dan Penyakit Tanaman
Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara dan Laboratorium Teknologi Hasil
Hutan Bogor Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor. Penelitian ini
dilaksanakan pada bulan November 2008 – November 2009.

Alat dan Bahan Penelitian
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah chainsaw, mesin
serut, bak perendaman (ember), extruder, kaliper, oven, kertas teflontil, cetakan
dan plat besi ukuran 30 x 15 x 2,5 cm3, mesin bandsaw, cawan Petri, Laminar
Flow, Gelas ukur, labu Erlenmeyer, gelas benda, gelas penutup, lampu bunsen,
autoklaf, inkubator, kompor, mikroskop cahaya, tabung reaksi, mikrometer, kaca
objek, kaca penutup, pinset, label nama, kapas, kamera digital dan alat tulis.
Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah partikel batang
sawit (Elais guineensis Jacq), polipropilen (PP) murni dan daur ulang, maleated
Polypropylene (MAPP), Ekstrak malt, fungi pelapuk yang memiliki daya serang
(virulensi) tinggi (S. commune Fr; P. sanguinius atau D. spathularia) (Potato
Dextrose Agar sebagai media pertumbuhan fungi, alkohol 70 % dan chlorox 1 %
sebagai bahan sterilisasi permukaan sampel, air steril sebagai pelarut, tissu dan
kapas.

Universitas Sumatera Utara

Prosedur Penelitian
Persiapan Bahan Baku
Batang kelapa sawit yang telah dibersihkan dari kotoran kemudian
dilakukan pembuangan kulit. Masing-masing potongan dari kayu langsung
dipisahkan antara bagian dalam dan potongan bagian luar. Potongan kayu diserut
dengan mesin serut sehingga diperoleh partikel. Kemudian partikel tersebut
direndam selama 24 jam dengan tiga kali ulangan untuk menghilangkan
kandungan patinya. Setelah itu partikel yang dihasilkan kemudian dikeringkan
dengan oven sampai kadar air sekitar 5 - 10%. Partikel tersebut diayak dengan
ayakan ukuran 2 mm untuk memisahkan bagian yang halus.
Plastik yang digunakan adalah jenis plastik polipropilen (PP) dalam
bentuk potongan-potongan kecil (pellet). Bahan aditif yang digunakan adalah
Maleated Polypropilene (MAPP) sebanyak 5 % dari berat polipropilen yang
digunakan.

Tabel 2. Komposisi Kebutuhan Bahan Baku Papan Komposit
Perlakuan
Letak Batang
Dalam
Luar
Dalam + Luar

Aditif

Kadar Partikel
(30%) gr

Penambahan
Aditif MAPP5%
Penambahan
Aditif MAPP5%
Penambahan
Aditif MAPP5%

93,75 gram

Kadar Plastik (PP
murni/ daur ulang)
(70%) gr
218,75 gram

93,75 gram

218,75 gram

93,75 gram

218,75 gram

Universitas Sumatera Utara

Proses Pembuatan Papan Komposit
Pengadonan (Blending)
Extruder terlebih dahulu dipanaskan pada suhu 1750C dan diputar dengan
kecepatan tertentu. Sejumlah plastik daur ulang yang telah dicampur dengan
serbuk batang sawit dan MAPP dimasukkan ke dalam extruder dan diputar selama
beberapa menit. Pengadukan dilakukan secara terus-menerus sehingga campuran
antara plastik murni/ daur ulang, serbuk sawit dan MAPP menjadi homogen.
Selanjutnya dari campuran tersebut dibentuk menjadi pellet.
Pembuatan Lembaran
Campuran filler dengan matriks dimasukkan ke dalam alat pencetak
lembaran berukuran 30 cm x 15 cm x 2,5 cm dan ditekan supaya adonan menjadi
padat.
Pengempaan
Setelah dicetak, adonan diletakkan di antara dua plat alumunium dan
dilakukan pengempaan panas dengan suhu 170° C dan tekanan sebesar 30 kg/cm2
selama sekitar 20 menit.

Pengkondisian
Selanjutnya cetakan lembaran dikeluarkan dari alat kempa. Lembaran
yang masih dalam keadaan sangat panas dan sangat lunak dibiarkan selama 10
menit agar terjadi pengerasan perekat sebelum dikeluarkan dari cetakan.
Kemudian dilakukan pengkondisian selama satu minggu untuk mencapai
distribusi kadar air yang seragam dan melepaskan tegangan sisa dalam papan
akibat pengempaan. Papan yang dihasilkan disimpan dalam plastik pengkondisian
sebelum dilakukan pengujian.

Universitas Sumatera Utara

Pengujian
Pengujian sifat-sifat papan partikel menggunakan Standar Japanesse Industrial
Standart (JIS) A 5908-2003
Tabel 3. Sifat Fisis dan Mekanis Papan Komposit dengan Standar JIS A 59082003
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Sifat Fisis Mekanis
Kerapatan (g/cm3)
Kadar Air (%)
Daya Serap air (%)
Pengembangan Tebal (%)
MOR (kg/cm2)
MOE (kg/cm2)
Internal Bond (kg/cm2)
Kuat Pegang Sekrup (kg)
Linear Expanssion (%)
Hardness (N)
Emisi Formaldehyde (ppm)

JIS A 5908-2003
0,4-0,9
5-13
Maks 12
Min 80
Min 20000
Min 1,5
Min 30
Min 0,3

Sumber : Standar JIS A 5908-2003
Pengujian Sifat Fisis
a. Kerapatan
Pengujian kerapatan dilakukan pada kondisi kering udara dan volume
kering udara. Contoh uji berukuran 10 cm x 10 cm x 0,5 cm ditimbang beratnya,
lalu diukur rata-rata panjang, lebar, dan tebalnya untuk menentukan volume
contoh uji. Nilai kerapatan papan komposit dihitung dengan rumus :
Kerapatan (g/cm3) =

Berat ( gram)
Volume (cm 3 )

b. Kadar Air (KA)
Contoh uji berukuran 10 cm x 10 cm x 0,5 cm yang digunakan adalah bekas
contoh uji kerapatan. Kadar air papan partikel dihitung berdasarkan berat awal
(BA) dan berat kering tanur (BKT) selama 24 jam pada suhu 103 ± 2 °C. Nilai
kadar air papan komposit dihitung berdasarkan rumus :

Kadar Air (%) =

BA − BKT
x 100%
BKT

Universitas Sumatera Utara

c. Daya Serap Air
Contoh uji berukuran 5 cm x 5 cm x 1 cm ditimbang berat awalnya (B1).
Kemudian direndam dalam air dingin selama 2 jam dan 24 jam, setelah itu
ditimbang beratnya (B2). Nilai daya serap air papan komposit dihitung
berdasarkan rumus :
Daya Serap Air (%) =

B2 − B1
x 100%
B1

d. Pengembangan Tebal
Contoh uji berukuran 5 cm x 5 cm x 1 cm sama dengan contoh uji daya
serap air. Pengembangan tebal didasarkan pada tebal sebelum (T1) yang diukur
pada keempat sudut dan dirata-ratakan dalam kondisi kering udara dan tebal
setelah perendaman (T2) dalam air dingin selama 2 jam dan 24 jam. Nilai
pengembangan tebal papan komposit dihitung berdasarkan rumus :
Pengembangan Tebal (%) =

T2 − T1
x 100%
T1

Pengujian Ketahanan Terhadap Serangan Fungi
Pembuatan Potato Dextrose Agar (PDA)

Kentang yang telah dikupas dan dipotong-potong dengan ukuran ± 1 x 1 x
1 cm sebanyak 200 gram direbus dalam 500 ml air suling sampai cukup empuk.
Hal ini dapat diketahui dengan menusuk kentang dengan garpu jika ditusuk terasa
mudah berarti kentang telah mengeluarkan sarinya. Kemudian 15 gram agar-agar
dimasak dengan menggunakan air steril sebanyak 500 ml sampai agar-agar larut,
selanjutnya dekstrosa sebanyak 15 gram dimasukkan ke dalamnya. Air ekstrak
kentang selanjutnya dituangkan ke dalam larutan agar-agar. Larutan ini kemudian

Universitas Sumatera Utara

disaring dngan kain katun yang tipis. Larutan ditambahkan air steril sampai
volumenya menjadi 1000 ml.
Setelah didihkan, larutan PDA dimasukkan ke dalam Labu Erlenmeyer
kemudian ditutup dengan kapas steril dan ditutup dengan kapas steril dan ditutup
lagi dengan menggunakan alumunium foil. Kemudian disterilkan di dalam
autoclaf selama lebih kurang 15 menit dngan suhu 121-124 °C pada tekanan 1,25
atm. Setelah itu, PDA dikeluarkan dan dibiarkan hingga dingin (10-20 °C),
kemudian dituangkan ke dalam cawan Petri.
Persiapan Contoh Uji

Pengambilan contoh uji
Kayu contoh uji yang digunakan dalam metode ini berukuran 5 cm x 2,5
cm x 1,5 cm. Contoh uji dikeringkan di dalam oven sampai mencapai kering
mutlak.
Penyediaan Biakan Fungi

Kondisi pengujian keawetan kayu terhadap fungi harus dibuat lembab
dengan menyediakan lebih dahulu biakan jamur di dalam bejana yang steril.
Kondis yang tidak steril akan mengakibatkan pertumbuhan fungi terganggu,
sehingga tidak dapat menyebabkan daya serang yang normal pada kayu.
Pengujian yang dilakukan menggunakan media PDA (Potatoes dextrose agar).
Biakan jamur tersebut dibuat dengan :


Mencampur 50 gram ekstrak malt dengan 20 gram agar di dalam 1 liter air
suling



Dimasukkan 40 ml campuran tersebut ke dalam gelas (flask) pengujian,
kemudian ditutup dengan kapas

Universitas Sumatera Utara



Gelas tertutup yang telah berisi biakan jamur tersebut, kemudian
disterilkan di dalam autoklaf selama 30 menit pada tekanan 15 psi



Setelah sterilisasi gelas tersebut diletakkan mendatar sehingga biakan
berada di bagian bawah leher gelas



Fungi penguji diinokulasi beberapa hari kemudian

Pengujian

a) Contoh uji yang steril dan diketahui beratnya dimasukkan ke dalam gelas yang
sudah berisi biakan fungi penguji. Sebelumnya diperiksa dahulu kalau biakan
fungi terkontaminasi atau tidak. Biakan fungi yang terkontaminasi harus
diganti dan tidak digunakan untuk pengujian.
b) Pengamatan dilakukan setelah 12 minggu. Contoh uji dibersihkan dari
miselium dan diamati secara visual menurut kerusakan yang terjadi.
c) Penilaian kerusakan dapat dilakukan menurut kondisi contoh uji mulai dari
“utuh” sampai “hancur sama sekali”. Klasifikasi kerusakan dapat dibuat
menurut keperluan.
d) Contoh uji tersebut kemudian dimasukkan ke dalam oven selama 24 jam.
Persentase kehilangan berat dihitung atas dasar selisih berat contoh uji
sebelum dan sesudah diserang fungi.

Universitas Sumatera Utara

Pernyataan hasil

Pengamatan dilakukan setelah 12 minggu terhadap daya hidup dan
intensitas serangan larva. Pengujian kayu terhadap fungi pelapuk didapat dengan
menghitung:
a) Penurunan berat dengan menggunakan rumus :
P=

W1 − W2
X 100%
W1

Dengan pengertian:
P

= Penurunan berat (%);

W1

= Berat contoh uji sebelum diumpankan (g);

W2

= Berat contoh uji sesudah diumpankan (g).

b) Penentuan ketahanan kayu didasarkan atas beberapa kelas seperti Tabel 4
Tabel 4. Kelas Ketahanan Kayu Terhadap Fungi
Kelas

Ketahanan

Penurunan Berat (%)

I

Sangat Tahan

30 %

c) Hasil merupakan nilai rata-rata dari keseluruhan contoh uji

Universitas Sumatera Utara

Analisa Data

Untuk mengetahui pengaruh letak batang sawit (luar dan dalam), kadar
plastik dan aditif serta interaksi ketiganya terhadap sejumlah pengujian maka
dilakukan analisis menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dua faktorial
dengan dua faktor perlakuan yaitu :
1. Letak batang
a. A1 : Bagian dalam
b. A2 : Bagian luar
c. A3 : Campuran Bagian dalam dan luar
2. Plastik
a. B1 : Polipropilena murni
b. B2 : Polipropilena daur ulang
Dengan demikian akan diperoleh 18 sampel perlakuan, yaitu :
A1B1, A1B2, A2B1, A2B2, A3 B1, A3B2.
Jumlah ulangan

:3

Jumlah papan yang dibuat

: 6 x 3 = 18 papan

Model statistik dari rancangan percobaan ini adalah :
Yijkl

= µ + Ai + Bj + (AB)ij + ∑ijk

Yijk l

= Nilai pengamatan letak batang ke-i, dengan plastik ke-j serta
ulangan ke-k

µ

= Nilai rata-rata umum

Ai

= Pengaruh letak batang ke-i

Bj

= Pengaruh plastik ke-j

(AB)ij

= Pengaruh interaksi antara letak batang ke-i dengan plastik ke-j

Universitas Sumatera Utara

∑ijkl

= Kesalahan percobaan pada perlakuan letak batang ke-i, plastik
ke-j serta ulangan

Hipotesis yang digunakan adalah :
Ho

:Letak batang, dan jenis plastik tidak berpengaruh terhadap sifat
fisis dan mekanik papan komposit.

H1

:Letak batang, dan jenis plastik berpengaruh terhadap sifat fisis dan
mekanik papan komposit.

Untuk mengetahui pengaruh dari perlakuan-perlakuan yang dicoba,
dilakukan analisis keragaman dengan kriteria uji jika F hitung ≤ F tabel maka Ho
diterima dan jika F hitung > F tabel maka Ho ditolak. Untuk mengetahui taraf
perlakuan mana yang berpengaruh di antara faktor perlakuan maka pengujian
dilanjutkan dengan menggunakan Uji Wilayah Berganda Duncan (Duncan

Multiple Range Test). Data hasil pengujian selanjutnya dibandingkan dengan
persyaratan JIS A 5908-2003 untuk mengetahui apakah sifat-sifat papan komposit
yang dihasilkan memenuhi standar yang telah ada atau tidak.

Universitas Sumatera Utara

HASIL DAN PEMBAHASAN
Pengujian Sifat Fisis

Dalam penelitian ini sifat fisis papan partikel yang diukur adalah
kerapatan, kadar air, pengembangan tebal (2 jam dan 24 jam), daya serap air (2
jam dan 24 jam) dan ketahanan terhadap fungi pelapuk kayu S. commune dan

P. communis. Hasil pengujian menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan
terhadap masing-masing sifat fisis papan komposit.
Kerapatan

Kerapatan papan komposit adalah suatu sifat fisis yang sangat berpengaruh
terhadap sifat fisis mekanis lainnya. Pengujian kerapatan papan komposit dari
limbah batang sawit dan plastik polipropilen menunjukkan bahwa kerapatan
papan komposit yang dihasilkan cukup seragam dengan kisaran nilai 0,64 – 0,78
g/cm3, sedangkan untuk kerapatan kayu kontrol dihasilkan 0,46 g/cm3 untuk kayu
sengon dan 0,7 g/cm3untuk kayu pinus. Kondisi kerapatan papan komposit dapat
dilihat pada Gambar 2.
1
0.7

0.78

0.72

0.75

0.64

0.71
0.75

PP Daur Ulang

0.46

Kerapatan (%)

0.8

PP Murni

0.6
0.4
0.2
0
A

B

C

D

E

Pe rlakuan

Keterangan :
A= Bagian dalam dengan PP murni dan PP daur ulang
B= Bagian luar dengan PP murni dan PP daur ulang
C= Campuran (dalam dan luar) dengan PP murni dan PP daur ulang

Universitas Sumatera Utara

D= Kontrol (batang sengon)
E= Kontrol (batang pinus)

Gambar 2. Grafik rata-rata nilai kerapatan papan komposit
Gambar 2 menunjukkan bahwa nilai rata-rata kerapatan tertinggi pada
komposit yang dihasilkan terdapat pada papan dengan perlakuan campuran serbuk
bagian luar dalam dan polipropilen daur ulang dengan nilai 0,78 g/cm3. Hal ini
diduga disebabkan oleh tekanan pada saat pengempaan cukup optimal dan
penyebaran partikel dalam lembaran merata. Sedangkan nilai rerata terendah
terdapat pada papan dengan perlakuan serbuk bagian luar dan polipropilena murni
dengan nilai 0,64 g/cm3. Hal ini diduga disebabkan saat pemadatan pada mal
banyak partikel yang terbuang akibat tekanan pada saat pengempaan serta kurang
optimalnya penyebaran partikel dalam lembaran yang dihasilkan sehingga ada
bagian yang kosong pada lembaran yang dihasilkan.
Perbedaan kerapatan papan akan menunjukkan besar kecilnya kedekatan
atau kerenggangan antar partikel di dalam papan. Papan dengan kerapatan lebih
tinggi memiliki jarak antar partikel lebih rapat, maka akan lebih kompak dan lebih
kuat menahan beban

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3864 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1026 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 617 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1214 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 803 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1315 23