PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MATERI PERPANGKATAN MELALUI PENERAPAN METODE MAKE A MATCH PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SELO, SELO, BOYOLALI TAHUN PELAJARAN 2009 2010

LAPORAN
PENELITIAN TINDAKAN KELAS

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MATERI
PERPANGKATAN MELALUI PENERAPAN METODE
MAKE-A MATCH PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SELO, SELO,
BOYOLALI
TAHUN PELAJARAN 2009/2010

Oleh
SITI RAHAYUNINGSIH
NIM. X8906523

PROGRAM PJJ S1 PGSD
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA
DESEMBER 2009

i

PENGESAHAN

Proposal Penelitian Tindakan Kelas yang berjudul ”PENINGKATAN PRESTASI
BELAJAR

MATEMATIKA

MATERI

PERPANGKATAN

MELALUI

PENERAPAN METODE MAKE-A MATCH PADA SISWA KELAS V SDN 2
SELO TAHUN PELAJARAN 2009/2010.”
Telah disyahkan dan disetujui pada :
Hari

:

Tanggal

:

DOSEN PEMBIMBING

Selo,

Desember 2009
PENELITI

Drs. USADA M. Pd
Nip. 195109081980031002

SITI RAHAYUNINGSIH
NIM : X8906523

Mengetahui
Pembantu Dekan I

Prof. Dr. rer. nat. SAJIDAN, M. Si
Nip.196604151991031002

ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat

Allah SWT, berkat rahmat dan hidayah-Nya

sehingga dapat menyelesaikan PTK yang berjudul ”Peningkatan Prestasi Belajar
Matematika Materi Perpangkatan Melalui Metode Make-Amatch Pada Siswa
Kelas V SDN 2 Selo, Selo, Boyolali Tahun Pelajaran 2009/ 2010.” Penyusunan
PTK ini bertujuan untuk melengkapi dan memenuhi syarat mencapai derajat S1
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penyelesaian PTK ini banyak
mendapatkan bimbingan, dorongan, dan bantuan dari berbagai pihak. Sehingga
dalam kesempatan ini dengan kerendahan hati dan rasa hormat penulis
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Prof. Dr. Furqon Hidayattulah, M.Pd selaku dekan Fakultas Keguruan
dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Drs. H. Hadi Mulyono, M.Pd selaku Kutua Program PJJ S1 PGSD yang
selalu memberi masukan, saran, dan dukungan kepada Penulis.
3. Drs. Usada, M.Pd selaku pembimbing dalam penyusunan tugas PTK ini.
4. Drs. Amir, M.Pd selaku pembimbing akademik yag dengan keikhlasan
dan kesabaran membimbing Penulis untuk meyelesaikan PTK ini.
5. Bapak dan Ibu Dosen yang telah memberikan ilmunya selama
perkuliahan di Universitas Sebelas Maret Surakarta.
6. Sutrisno S Pd, selaku Kepala Sekolah SDN 2 Selo yang telah
memberikan izin untuk melakukan penelitian ini.
7. Bapak dan Ibu Guru SDN 2 Selo yang telah membantu kelancaran
penelitian ini.
8. Siswa dan siswi kelas V tahun pelajaran 2009 / 2010 SDN 2 Selo yang
membantu terlaksananya penelitian ini.
9. Semua pihak yang memberikan bantuan dan kerjasamanya sehingga
PTK ini dapat berjalan lancar.

iii
ii

Penulis menyadari bahwa penyusunan PTK ini masih jauh dari kesempurnaan
karena keterbatasan pengetahuan dan kemampuan yang dimilki, dan semoga PTK
ini bermanfaat bagi pembaca.

Surakarta,

Desember 2009

Penulis

iii
iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................

i

HALAMAN PENGESAHAN .........................................................................

ii

KATA PENGANTAR .....................................................................................

iii

DAFTAR ISI ...................................................................................................

v

DAFTAR LAMPIRAN
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah ..........................................................

1

B. Rumusan Masalah dan Pemecahannya ...................................

2

C. Tujuan Penelitian .....................................................................

2

D. Manfaat Hasil Penelitian .........................................................

2

BAB II KAJIAN PUSTAKA
A. Kajian Teori .............................................................................

4

B. Kerangka Pikir .........................................................................

5

C. Hipotesis Tindakan ..................................................................

5

BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN
A. Lokasi dan Waktu Penelitian ..................................................

6

B. Subjek Penelitian …………………………………………….

7

C. Prosedur Penelitian …………………………………………..

7

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian ………………………………………………

9

1. Siklus I .........................................................................

9

2. Siklus II .......................................................................

11

B. Pembahasan ............................................................................

17

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .............................................................................

18

B. Saran ........................................................................................

18

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

19

LAMPIRAN

iv

A. Contoh Perangkat Pembelajaran ..............................................

20

B. Instrumen Penelitian ................................................................

23

C. Personalia Peneliti ……………………………………………

24

D. Curriculum Vitae Peneliti ……………………………………

24

v

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH
Pendidikan merupakan upaya untuk meningkatkan sumber daya manusia.
Agar tercipta manusia yang cerdas dan maju diperlukan peningkatan mutu
pendidikan.
Mutu pendidikan sangat erat kaitannya dengan mutu guru, karena guru
sebagai ujung tombak kegiatan pendidikan. Proses pembelajaran akan optimal
apabila guru mampu merencanakan pelaksanaan sampai dengan evaluasi.
Menurut Suryo Subroto (1997 : 19) Proses belajar mengajar meliputi kegiatan
yang dilakukan guru mulai dari perencanaan, pelaksanaan sampai evaluasi,
dan program tidak lanjut. Pernyataan tersebut mengandung makna bahwa
pembelajaran tidak lepas dari evaluasi.
Pelajaran metematika merupakan pelajaran yang kurang diminati siswa,
karena dianggap sebagai pelajaran paling sulit. Hal ini menyebabkan timbul
berbagai masalah baik bagi guru maupun orang tua siswa. Salah satu
penyebabnya adalah guru belum menggunakan alat peraga yang sesuai.
Guru belum menyadari beberapa hal dalam mengajar matematika seperti :
1. Guru kurang memahami bahwa kecepatan berpikir siswa berbeda-beda.
2. Guru sering menyampaikan konsep kurang memikirkan pola pikir siswa.
3. Guru kurang memahami bahwa pola berpikir siswa SD bersifat konkrit
menuju bersifat abstrak.
Agar tercapai tujuan yang diinginkan guru harus memikirkan cara
penyampaian materi secara efektif agar mudah diterima siswa secara nyata
yaitu dengan menggunakan alat peraga yang sesuai, metode yang bervariasi
serta evaluasi yang tepat.
Penguasaan materi pelajaran matematika dengan kompetensi dasar
menghitung perpangkatan di kelas V SD Negeri 2 Selo Kecamatan Selo,
Kabupaten Boyolali pada tahun pelajaran 2009/2010 dengan daya serap 5,5

vi

karena

hanya

18

dari

30

siswa

yang

telah

memenuhi

Kriteria

KetuntasanMinimal (KKM) yaitu 6,0
Hal ini menunjukkan sebagian besar siswa SD mengalami kesulitan dalam
mata pelajaran matematika khususnya pada materi menghitung perpangkatan.
Masalah tersebut dapat mengganggu dan menghambat siswa untuk mencapai
prestasi belajar yang tinggi. Untuk meningkatkan motivasi dan penguasaan
siswa pada materi, penulis melakukan perbaikan pembelajaran yaitu dengan
menerapkan metode make a match.
Di samping untuk memperbaiki pembelajaran, pelaksanaan perbaikan
pembelajaran ini ditujukan untuk memenuhi salah satu tugas dalam mata
kuliah Penelitian Tindakan Kelas (PGSD) pada progam S1 PGSD.
Laporan ini dibuat berdasarkan catatan yang dibuat ketika merancang
kegiatan perbaikan, selama pelaksanaan, observasi dan diskusi dengan teman
sejawat dan supervisor. Pelaksanaan perbaikan pembelajaran dilakukan dalam
dua siklus pada mata pelajaran matematika kelas V ini.
B. RUMUSAN MASALAH
Apakah penerapan metodemake a matchdapat meningkatkan prestasi
belajar matematika materi perpangkatan pada siswa kelas V SD N 2 SELO?
C. TUJUAN PENELITIAN
Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar matematika
materi menghitung perpangkatan dengan penerapan metode Make-A Match
pada siswa kelas V SDN Selo 2, Selo, Boyolali dengan diindikasi
meningkatnya nilai ulangan harian menjadi rata-rata minimal 6,0.

D. MANFAAT PENELITIAN
1. Bagi Siswa
a. Meningkatnya hasil belajar matematika menghitung perpangkatan.
b. Membangkitkan minat belajar siswa.
c. Melatih berfikir kritis.
2. Bagi Guru

vii

a.Menciptakan lingkungan belajar yang aktif.
b.Meningkatkan kinerja guru dalam proses belajar mengajar.

3. Bagi sekolah
a. Untuk memberi gambaran tentang kompetensi guru dalam mengajar.
b. Meningkatkan prestasi belajar matematika.

viii

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
A. Kajian Pustaka
1. Belajar
a. Belajar adalah proses suatu perilaku (Skinner ;9)
b. belajar adalah suatu proses dimana suatu organisme berubah
perilakunya sebagai akibat pengalaman (Gagne, 1884)
c. Belajar adalah aktivitas mental berlangsung dalam interaksi aktif
dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam
pengetahuan,

pemahaman,

keaktifan,

keterampilan

dan

sikap.

Perubahan itu bersifat konstan &berbekas (menurut Winkel)
Dari pandangan tersebut dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu
proses perubahan tingkah laku yang terjadi pada diri seseorang.
2. Prestasi Belajar
a. Prestasi belajar adalah hasil yang telah dicapai, dilakukan, dan
dikerjakan oleh seseorang.
b. Prestasi belajar adalah penguasaan pengetahuan atau keterampilan
yang dikembangkan oleh mata pelajaran, lazimnya ditujukan dengan
nilai tes atau angka yang diberikan oleh guru. (Tim Kamus Besar
Bahasa Indonesia, 1990, 700)
Dari pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa ” Prestasi belajar
adalah merupakan hasil yang telah dicapai dalam penguasaan materi yang
diwujudkan dengan nilai tes yang diberikan oleh guru.
3. Metode
a. Metode artinya cara yang teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai
maksud (dalam ilmu pengetahuan), cara kerja konsisten untuk

ix

memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang
ditentukan. (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1980)
b. Metode artinya cara kerja yang bersifat relatif umum yang sesuai untuk
mencapai tujuan tertentu.( T. Raka Joni, 1993)
Dengan demikian metode dapat diartikan sebagai cara/ jalan
menyajikan/melaksanakan kegiatan untuk mencapai tujuan.
c. Make-A Match artinya mencari pasangan ( kamus Bahasa Inggris).
B. Kerangka Pemikiran
Metode make a match apabila digunakan secara optimal sebagai salah satu
alternatif penyampaian bahan pembelajaran akan mampu meningkatkan prestasi
belajar siswa dan dapat melatih berfikir siswa secara kritis.
C. Hipotesis Tindakan
Jika metode make a match dilaksanakan dengan baik maka prestasi belajar
Matematika khususnya materi menghitung perpangkatan akan meningkat.

x

BAB III
METODE PENELITIAN
A.

Setting Penelitian
Tempat : SD N 2 SELO, SELO, BOYOLALI
Rencananya tahap persiapan hingga pelaporan hasil akan dilakukan selama 4
bulan, yakni mulai bulan Juli sampai dengan Oktober 2009.
1. Situasi dan kondisi kelas V SDN 2 Selo, Selo Boyolali yang dijadikan
sebagai subjek dalam pelaksanaan PTK.
Situasi dan kondisi kelas yang saya jadikan subjek dalam pelaksanaan PTK
adalah siswa kelas V
SDN 2 Selo, Selo, Boyolali tahun pelajaran 2009/2010 . Sekolah SDN 2
Selo untuk kelas I – III menghadap ke barat sedang untuk kelas IV – VI
menghadap ke selatan. Ruang kelas V berukuran panjang 7 m lebar, lebar 7
m dan tingginya 3,5m . Ventilasi atau jendela berada di sebelah selatan.
Papan tulis berada di sebelah timur dekat dengan pintu masuk dan tempat
duduk siswa menghadap ke timur. Sumber cahaya masuk dari jendela dan
ventilasi serta pintu masuk , sehingga cahaya yang masuk ke ruang kelas
terang dan di dalam ruangan belum perlu AC/ Kipas angin karena sirkulasi
udara sudah cukup nyaman dan udara sudah sejuk.
Jumlah siswa kelas V SDN 2,Selo, Boyolali tahun pelajaran 2009/2010
ada 26 anak terdiri dari 17 anak laki-laki dan 9 anak perempuan . Dengan
ruang yang berukuran 7m X 7m X 3,5m dengan jumlah siswa siswa 26 anak
,maka siswa dapat bergerak dengan cukup leluasa dalam proses

xi

pembelajaran , hal ini dikarenakan bentuk meja siswa satu meja untuk satu
anak .
Sarana dan prasarana yang ada diruangan kelas V terdiri dari :sebuah papan
tulis , sebuah lemari , sebuah meja dan kursi guru , 26 meja murid ,26 kursi
murid ,sebuah papan absen dan sebuah bank data.

Media

pembelajaran

untuk mata pelajaran Matematika terdiri dari bangun-bangun ruang seperti
kubus , balok , kerucut, bola, dan gambar – gambar pendukung lainnya .
Buku – buku Matematika yang ada di kelas V antara lain Matematika
Penerbit Erlangga, Cempaka Putih dengan jumlah 26, Matematika Balai
Pustaka ada 26 buah . Buku – buku tersebut yang dipinjamkan kepada siswa
dan buku – buku yang lain sebagai buku perpustakaan kelas . Selain buku
pelajaran yang ada , siswa juga dibekali LKS untuk bahan latihan.
B.

Subyek Penelitian
Siswa kelas lima SD N 2 SELO tahun pelajaran 2009/2010. Jumlah siswa
kelas V adalah 27 orang.

C.

Prosedur Penelitian
Siklus I
1. Perencanaan Tindakan
a. Guru memotivasi siswa dengan tanya jawab tentang perkalian
b. Guru memberi penjelasan mengenai permainan mencari pasangan.
c. Guru menyediakan kartu soal dan kartu jawaban
d. Guru menyebar kartu soal, siswa disuruh untuk mencari pasangan
jawaban yang sudah dipegang temannya.
e. Bersama-sama siswa mengoreksi jawaban.
f. Guru memberikan penilaian.
2. Pelaksanaan Tindakan
Kegiatan pembelajaran ini dilakukan dalam satu siklus ada dua kali
tatap muka, yang masing-masing waktunya 2 X 35 menit.
3. Observasi Tindakan

xii

Pengamatan terhadap proses pembelajaran baik kegiatan yang
dilakukan oleh guru maupun oleh siswa. Pengumpulan data dengan
menggunakan lembar pengamatan, evaluasi dengan diberikan soalsoal.
4. Analisis dan Refleksi
Guru

menganalisis

hasil

pekerjaan

siswa,

ternyata

hasil

pembelajaran belum memuaskan maka dilanjutkan siklus II.
Siklus II

1. Perencanaan Tindakan
a. Guru memotivasi siswa dengan tanya jawab tentang perkalian
b. Guru memberi penjelasan mengenai permainan mencari pasangan.
c. Guru menyediakan kartu soal dan kartu jawaban yang ditempatkan
pada dua kotak yaitu kotok soal dan kotak jawaban.
d. Masing-masing siswa disuruh mengambil satu soal kemudian
mencari pasangannya dalam kotak jawaban.
e.

Bersama-sama

siswa

mengoreksi

jawaban

dan

menarik

kesimpulan tentang materi yang telah dipelajari.
f. Guru memberikan soal evaluasi.
g. Guru memberikan penilaian.
2. Pelaksanaan Tindakan
Kegiatan pembelajaran ini dilakukan dalam satu siklus ada dua kali
tatap muka, yang masing-masing waktunya 2 X 35 menit
3. Observasi Tindakan
Pengamatan kembali dilakukan terhadap proses pembelajaran
seperti pada siklus I Pengumpulan data dengan menggunakan lembar
pengamatan, evaluasi dengan diberikan soal-soal.
4. Analisis dan Refleksi
Refleksi : setelah siklus ke dua tampak banyak perubahan antara lain :
- guru dapat memberikan banyak pengalaman tentang metode
permainan mencari pasangan.

xiii

a. Proses belajar mengajar sesuai tujuan yang sudah ditetapkan.
b. Siswa merasa senang sehingga tidak merasa takut menghadapi
pelajaran matematika.
c. Prestasi pembelajaran meningkat.
Bila dapat berjalan dengan lancar maka siklus dihentikan.

BAB IV

A.Hasil Penelitian
1. Laporan pelaksanaan pembelajaran Siklus I :
Menurut data yang diperoleh dalam pelaksanaan pembelajaran Matematika,
baik secara individu atau kelompok dalam upaya meningkatkan prestasi
belajar dalam pembelajaran Matematika kelas V SDN 2 Selo, Tahun
pelajaran 2009/ 2010, dengan hal –hal sebagai berikut :
· memberikan pengarahan.
· penjelasan.
· bimbingan.
Cara-cara pelaksanaan obsevasi, pengamatan lingkungan secara langsun,
guna meningkatkan prestasi belajar Matematika materi “Perpangkatan”
Adapun hasil tes pada Siklus I sebagai berikut :
NO

NAMA SISWA

L/P NILAI KETERANGAN

1

Suyat

L

50

BELUM
TUNTAS

2

Sumar

L

50

BELUM
TUNTAS

xiv

3

Rukmi

P

60

TUNTAS

4

Partini

P

60

TUNTAS

5

Jarwadi

L

80

TUNTAS

6

Yulianto

L

60

UNTAS

7

Roni

L

50

BELUM
TUNTAS

8

Bera

L

60

TUNTAS

9

Munir Widodo

L

80

TUNTAS

10

Romiyah

P

70

TUNTAS

11

Rubinem

P

50

BELUM
TUNTAS

12

Hani

L

60

TUNTAS

13

Sriyanto

L

70

TUNTAS

14

Bianto

L

70

TUNTAS

15

Haryanti

P

80

TUNTAS

16

Tumiyem

P

60

TUNTAS

17

Haryono

L

60

TUNTAS

18

Sarini

P

50

BELUM
TUNTAS

19

Bini Wulandari

P

60

TUNTAS

20

Kemis

L

70

TUNTAS

21

Suman

L

60

TUNTAS

22

Suryanto

L

70

TUNTAS

23

Partun

L

70

TUNTAS

24

Sukamti

P

80

TUNTAS

25

Suprih

L

50

BELUM
TUNTAS

26

Parjo

L

60

TUNTAS

2. Kendala dan masalah yang muncul dalam pelaksanaan Siklus I adalah:

xv

a. Dalam pelaksanaan observasi lingku ngan sekolah, ada siswa yang malas
/ tidak serius.
b. Butuh waktu dalam pengawasan siswa
c. Siswa masih sering bermain -main
d. Alat peraga bilangan perpangkatan masih terbatas
e. Butuh dana, tenaga yang ekstra dsb
3. Rancangan strategi penyelesaian masalah dan langkah -langkah
implementasi pada siklus I :
a. Bimbingan dan pengawasan bagi siswa yang malas dengan cara di dekati
atau perhatian khusus.
b. Pengawasan lebih ketat dan merata.
c. Pada waktu mengerjakan tugas guru berkeliling sambil memberikan
bimbingan kepada siswa .
d. Menyarankan kepada siswa untuk dapat menggunakan media secara
optimal
e. Mengalokasikan dana dari RABS di sekolah dan didokumentasikan

4. RPP siklus I, untuk S iklus II

RENCANA PEMBELAJARAN
SIKLUS II

Mata Pelajaran

: Matematika

Kelas / Semester

:V/I

Alokasi Waktu

: 2 Jam Pelajaran

Sekolah

: SD N 2 Selo

I. STANDAR KOMPETENSI
1.Melakukan pengerjaan hitung bilangan bulat dalam
masalah.
II. KOMPETENSI DASAR

xvi

pemecahan

1.4. Menghitung pemangkatan dan akar sederhana.
III. MATERI POKOK PEMBELAJARAN
Pengerjaan hitung bilangan
IV. INDIKATOR
1.4.1. Menuliskan pemangkatan dua sebagai perkalian berulang.
1.4.2. Melakukan pengerjaan hiting yang melibatkan bilangan berpangkat
dua.
V. DAMPAK PENGIRING
Siswa dapat menerapkan ketrampilannya menyelesaikan masalah sehari hari yang berhubungan dengan perkalian.

VI. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN
A. Kegiatan Awal
1. Berdoa bersama
2. Presensi siswa
3. Menyanyikan lagu 1X1 (tentang perkalian).
B. Kegiatan Inti
1Guru membagi materi dalam dua kelompok yaitu kelompok soal
dan kelompok jawaban.
2.Siswa dalam satu kelas dibagi menjadi dua kelompok.Kelompok
pertama memegang kartu soal dan yang lain disuruh mengambil
satu kartu jawaban kemudian disuruh untuk mencari pasangannya
3. Guru mengawasi dan membimbing sehingga siswa tidak
menemui kesulitan.
4.Membahas hasil kerja /permainan tentang perpangkatan, sekaligus
pemantapan materi.
C. Kegiatan akhir
1.Pembagian dan pengerjaan lembar evaluasi secara individu
2. Pemberian PR
3. Pemberian motivasi agar lebih rajin belajar.

xvii

VII. METODE, MEDIA, DAN SUMBER BALAJAR
A. Metode Pembelajaran
1. Ceramah
2. Tanya jawab
3. Pemberian tugas
4. Bermain mencari pasangan ( make-a match )
B. Media Pembelajaran
1. Kartu bilangan.
2. Ruang kelas
C. Sumber Pembelajaran.
1. Buku gemar metematika
2. Silabus kelas V
3. Pengalaman guru
VIII. EVALUASI
A. Prosedur Tes : Tes Proses, Tes Akhir
B. Jenis tes : Tertulis
C. Bentuk Tes : Uraian
D. Alat-alat tes : Lembar tugas, lembar soal.

Mengetahui

Boyolali, Agustus2009

Kepala Sekolah SDN 2 Selo

Guru Kelas V

SUTRISNO S.Pd

SITI RAHAYUNINGSIH

Nip. 131179314

Nip.500112773

Lampiran

xviii

Soal evaluasi.
Isilah titik-titik di bawah ini dengan jawaban yang tepat!
1.222=…x…=….
2.382=…x…=….
3.252=…x…=….
4.72 +52=….
5.102-92=….
6.122:22=….
7.82+52-62=….
8.(10+3)2+102-32=….
9.102X32+52-112=….
10. 502-202=….

KUNCI JAWABAN
1.

22X22=484

2.

38X38=1444

3.

25X25=625

4.

49+25=74

5.

100-81=19

6.

144:4=36

7.

64+25-36=53

8.

139+100-9=260

9.

100X9+25-121=925-121=804

10.

2500-

4. Rancangan Instrumen Penilaian :
Lembar Pengamatan
Proses

No Nama

Keaktifan

1 atSuyat

xix

Keberanian

Ketepatan

2

Sumar

3

Rukmi

4

Partini

5

Jarwadi

6

Yulianto

7

Roni

8

Bera

9

Munir widodo

10

Romiyah

11

Rubinem

12

Hani

13

Sriyanto

14

Bianto

15

Haryanti

16

Tumiyem

17

Haryono

18

Sarini

19

Bini Wulandari

20

Kemis

21

Suman

22

Suryanto

23

Partun

24

Sukamti

25

Suprih

26

Parjo

PERBANDINGAN NILAI SISWA SEBAGAI BERIKUT :

xx

HASIL TES
URAIAN

PENCAPAIAN

TARGET

KONDISI
AWAL

SIKLUS

SIKLUS

I

II

1

SUYAT

40

50

60

2

SUMAR

40

50

60

3

RUKMI

50

60

60

4

PARTINI

50

60

70

5

JARWADI

70

80

90

6

YULIANTO

60

60

70

7

RONI

50

50

60

8

BERO

60

60

75

9

MUNIR WIDODO

70

80

90

10

ROMIYAH

70

70

75

11

RUBINEM

50

50

60

12

HANI

60

60

70

13

SRIYANTO

70

70

75

14

BIANTO

70

70

80

15

HARYANTI

70

80

85

16

TUMIYEM

60

60

70

17

HARYONO

60

60

70

xxi

18

SARINI

50

60

60

19

BINI WULANDARI

50

60

60

20

KEMIS

60

60

70

21

SUMAN

60

70

70

22

SURYANTO

60

60

70

23

PARTUN

70

70

80

24

SUKAMTI

70

80

80

25

SUPRIHATIN

50

50

60

26

PARJO

60

60

65

JUMLAH NILAI

1530

1690

1735

RATA-RATA

58

65

67

Dari data di atas dengan responden sebanyak 26 siswa pada ada 5 anak yaitu
nomer absen 1, 2,7,11, dan 25 mendapat nilai tuntas dengan cara mengalikan dua
bilangan yang sama diulang-ulang lebih dari yang lain atau dengan bimbingan
khusus.

B. Pembahasan
Penerapan metode Make- A match dapat meningkatkan prestasi
belajar Matematika materi “Perpangkatan.”
Dari data yang diperoleh yaitu pada nilai awal sebesar 58, pada
siklus I meningkat menjadi sebesar 65 , terjadi peningkatan sebesar 7.
Pada siklus II dari nilai sebesar 2 Menjadi 67.

xxii

Peningkatan ini dapat dikatakan mendukung kegiatan pembelajaran
Matematika siswa kelas V SD Negeri 2 Selo tahun pembelajaran 2009/
2010, dapat dijadikan acuan untuk memberikan strategi menyenangkan
dan tidak membosankan, dan supaya anak tidak merasa kesulitan dalam
menghitung perpangkatan
Pada siklus I, dengan penerapan metode make-a match ternyata ada
peningkatan hasil nilai ulangan formatif yaitu dari rata-rata 58 menjadi 65.
Pada siklus II, diterapkan lagi meode make-a match, ternyata
semua anak hasilnya bisa tuntas.
Sebab kemampuan dasar anak kurang dan metode yang diterapkan
kurang sesuai.
Jadi dari hasil penelitian menunjukkan terjadi peningkatan prestasi
belajar Matematika siswa kelas V SD Negeri 2Selo,Tahun Pelajaran 2009/
2010 dengan ditandai meningkatkan perolehan nilai dan anak lebih senang
untuk belajar menghitung perpangkatan.

BAB V
KESMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Ada terjadi peningkatan prestasi belajar matematika pada siswa kelas V
SDN 2 Selo tahun pelajaran 2009 / 2010 ditandai dengan nilai rata – rata 65
yang berarti mengalami kenaikan sebesar 7 dari nilai awal yang mempunyai
rata – rata 58 pada siklus I dan pada akhir siklus II nilai rata-rata menjadi 67
berarti dari nilai awal sampai akhir siklus II terjadi kenaikan nilai rata-rata
sebesar 9.
B. Saran.

xxiii

1. Bagi Guru
Untuk

mengembangkan

dalam

merancang

dan

melaksanakan

pembelajaran menghitung perkalian ( perpangkatan ).
2. Bagi Siswa
Untuk

menambah

pemahaman

dalam

pembelajaran

menghitung

perpangkatan.
3. Bagi Sekolah
Memberi gambaran tentang kompetensi siswa dalam menghitung perkalian
sehingga prestasi belajar dapat ditingkatkan.

Daftar Pustaka.
Buku

Strategi

Pembelajaran. Direktorat

Jenderal

Pendidikan

Tinggi

Departemen Pendidikan Nasional, 2008
Gagne, 1884, dalam buku Teori- Teori Belajar, Ratna Wilis Dahar, 10),
Bandung, IKIP, Penerbit Erlangga, 1989.
Kamus Bahasa Inggris.
Kasbolah, E.s dan Kasihani. 1998. Penelitian Tindakan Kelas. Malang
:Universitas Negeri Malang.

xxiv

Skinner,9, dalam buku Belaja dan Pembelajaran Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan ( Dimyati dan Mudjiono ) Dirjend Dikti, Jakarta Penerbit Rineka
Cipta.
Tim Penyusun Kamus. 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta ; Balia
Pustaka.

xxv


Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI COOPERATIVE LEARNING TIPE MAKE A MATCH PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 SUKOYOSO SUKOHARJO KABUPATEN PRINGSEWU

0 6 41

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI COOPERATIVE LEARNING TIPE MAKE A MATCH PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 SUKOYOSO SUKOHARJO KABUPATEN PRINGSEWU

0 5 31

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE MAKE A MATCH PADA SISWA KELAS IV SDN 3 TALANG TELUK BETUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 7 47

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL COOPERATIVE LEARNING TEKNIK MAKE A MATCH SISWA KELAS V A SD NEGERI 2 METRO TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 14 115

PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN REALISTIK PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SUMUR PUTRI TELUK BETUNG UTARA TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 16 40

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA MELALUI MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE MAKE A MATCH SISWA KELAS IV SD NEGERI 02 SINDANG AGUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

1 5 47

PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE MAKE A MATCH UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKn SISWA KELAS V SD NEGERI 4 METRO SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 5 54

PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE MAKE A MATCH UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA SISWA KELAS VA SD NEGERI 4 METRO PUSAT TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 7 101

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MATERI LOGARITMA MELALUI PEMAHAMAN KONSEP DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA SISWA KELAS X TKJ1 SMK NEGERI 1 SAWIT KABUPATEN BOYOLALI SEMESTER GASAL TAHUN PELAJARAN 20112012

0 0 10

PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL MAKE A MATCH PADA MATERI BILANGAN BULAT SISWA KELAS IV SEMESTER 2 DI SD 4 DERSALAM KUDUS

0 0 26

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

58 1234 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 346 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 285 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

4 197 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 268 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 363 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 331 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 190 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 343 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

17 385 23