Pengaruh Citra Merek Terhadap Niat Beli Ulang Konsumen Gitar Elektrik Epiphone di Bandar Lampung

.

ABSTRAK

PENGARUH CITRA MEREK TERHADAP NIAT BELI ULANG
KONSUMEN GITAR ELEKTRIK EPIPHONE
DI BANDAR LAMPUNG

Oleh
Anggarawan Fiandinata

Gitar epiphone adalah sebuah

produk gitar elektrik yang termasuk kedalam

jajaran merek gitar yang memiliki karakteristik gitar yang dikenal, data
menunjukkan rating pemakaian gitar ini pada tahun 2012 menduduki peringkat
pertama. Merek gitar lain yang dalam hal ini termasuk pesaingnya belum bisa
mendahului pangsa pasar dari merek gitar epiphone ini yaitu sebanyak 30% di
Bandar Lampung. Jika dilihat dari rating dan sekaligus pangsa pasar yang baik
tersebut tentu merek ini dikenal di kalangan musisi ataupun konsumen umum
lainnya.

kemudian muncul masalah terhadap penjualan gitar Epiphone, data berikutnya
menerangkan bahwa gitar epiphone mengalami masalah dalam penjualan yaitu
penurunan yang fluktuatif dalam penjualannya sehingga ini mengacu pada niat
beli dari konsumen tersebut juga naik dan turun. Tujuan penelitiannya adalah

Anggarawan Fiandinata

untuk mengetahui pengaruh citra merek terhadap niat beli ulang konsumen di
Bandar lampung.Berdasarkan permasalahan maka hipotesis dalam skripsi ini
adalah terdapat pengaruh citra merek terhadap niat beli ulang gitar elektrik
Epiphone di Bandar lampung

Metode pengumpulan data yang dilakukan melalui kuesioner dengan sampel
sebanyak 100 orang yang dipilih secara acak dalam sebuah komunitas musik yaitu
Komunitas Guitaris lampung yang berjumlah 536 orang. Validitas dan reliabilitas
akan dianalisis lebih lanjut dari hasil kuesioner 100 responden menggunakan
analisis faktor sehingga menghasilkan kelayakan untuk pengujian selanjutnya.
Pengolahan data untuk mengetahui pengaruh variabel yaitu menggunakan analisis
regresi linier sederhana dan uji kausalitas hipotesis (uji t).

Pada

analisis

regresi

linier

sederhana

didapati

persamaan

regresi

Y=8,865+0,350X, sedangkan hasil uji t didapatkan nilai yang signifikan dimana
perbandingan thitung dengan ttabel adalah 3,698 > 1,984 atau thitung lebih besar dari
ttabel pada taraf signifikan 95%. Dengan demikian maka citra merek berpengaruh
secara signifikan terhadap niat beli ulang konsumen gitar elektrik epiphone.
Sehingga hasil analisis ini mendukung teori yang mengungkapkan bahwa semakin
tinggi citra merek suatu produk maka semakin baik niat konsumen untuk
membelinya.

Kata kunci: Citra merek dan niat beli konsumen.

PENGARUH CITRA MEREK TERHADAP NIAT BELI ULANG
KONSUMEN GITAR ELEKTRIK EPIPHONE DI BANDAR LAMPUNG

Oleh

Anggarawan Fiandinata

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA EKONOMI

pada

Jurusan Manajemen
Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

PENGARUH CITRA MEREK TERHADAP NIAT
BELI ULANG KONSUMEN GITAR ELEKTRIK
EPIPHONE DI BANDAR LAMPUNG

(Skripsi)

Oleh:
ANGGARAWAN FIANDINATA

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
JURUSAN MANAJEMEN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2013

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.1

Kerangka Pemikiran.........................................................................................11

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR LAMPIRAN

I. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang...................................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah..............................................................................................7

1.3

Tujuan dan kegunaan Penelitian.........................................................................8

1.4

Kerangka Pemikiran Teoritis............................................................................11

1.5

Hipotesis...........................................................................................................11

II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Pengertian Pemasaran.......................................................................................12

2.2

Pengertian Bauran Pemasaran..........................................................................13

2.3

Citra Merek......................................................................................................16

2.4

Niat Beli Ulang................................................................................................19

III. METODE PENELITIAN
3.1

Objek penelitian...............................................................................................21

3.2

Lokasi Penelitian..............................................................................................21

3.3

Populasi dan Sampel........................................................................................21

3.4

Tekhnik Pengumpulan Data.............................................................................23

3.5

Jenis Data........................................................................................................23

3.6

Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel...................................24

3.7

Uji Validitas dan Rehabilitas............................................................................28

3.8

Tekhnik Analisi Data.......................................................................................29

3.9

Uji Hipotesis....................................................................................................30

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Karakteristik Responden..................................................................................31

4.2

Deskriptif Responden.......................................................................................32

4.3

Uji Validitas dan Realibilitas Kuesioner..........................................................41

4.4

Analisis Kuantitatif..........................................................................................44

V. SIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan dan Saran......................................................................................46

5.2

Saran.................................................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................49

DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 1.1 Rating Produk Gitar Elektrik Pondok Daud Musik 2009-2013 ...............................2
Tabel 1.2 Data Persaingan Produk Gitar di Bandar Lampung...................................................4
Tabel 1.3 Presentase Ketersediaan Anggota KGL membeli gitar merk Epiphone...................5
Tabel 1.4 Volume Penjualan gitar Epiphone di Bandar Lampung Tahun 2011 .......................6
Tabel 3.1 Operasional Variabel 2..............................................................................................6
Tabel 4.1 Karakteristik Responden Berdasarkan jenis Kelamin .............................................31
Tabel 4.2 Karakteristik Responden berdasarkan Umur ...........................................................31
Tabel 4.3 Pernyataan 1 Kuesioner ...........................................................................................32
Tabel 4.4 Pernyataan 2 Kuesioner ...........................................................................................33
Tabel 4.5 Pernyataan 3 Kuesioner ...........................................................................................33
Tabel 4.6 Pernyataan 4 Kuesioner ...........................................................................................34
Tabel 4.7 Pernyataan 5 Kuesioner............................................................................................34
Tabel 4.8 Pernyataan 6 Kuesioner ...........................................................................................35
Tabel 4.9 Pernyataan 7 Kuesioner............................................................................................35
Tabel 4.10 Pernyataan 8 Kuesioner..........................................................................................36
Tabel 4.11 Pernyataan 9 Kuesioner .........................................................................................36
Tabel 4.12 Pernyataan 10 Kuesioner........................................................................................37
Tabel 4.13 Pernyataan 11 Kuesioner........................................................................................37
Tabel 4.14 Pernyataan 12 Kuesioner........................................................................................38
Tabel 4.15 Pernyataan 13 Kuesioner........................................................................................38

Tabel 4.16 Pernyataan 14 Kuesioner........................................................................................39
Tabel 4.17 Pernyataan 15 Kuesioner........................................................................................39
Tabel 4.18 Pernyataan 1 Kuesioner..........................................................................................40
Tabel 4.19 Pernyataan 2 Kuesioner..........................................................................................40
Tabel 4.20 Pernyataan 3 Kuesioner..........................................................................................41
Tabel 4.21 Analisis Validitas Citra Merek...............................................................................42
Tabel 4.22 Analisis Validitas Citra merek...............................................................................42
Tabel 4.23 Data Uji Realibilitas Variabel................................................................................43
Tabel 4.24 Analisis Regresi Linear Sederhana........................................................................45
Tabel 4.25 Hasil uji t................................................................................................................46

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Kuesioner

Lampiran 2

Pernyataan Kuesioner bagian 1

Lampiran 3

Tabel Frekuensi Citra Merk (X)

Lampiran 4

Tabel Frekuensi Niat Beli Ulang (Y)

Lampiran 5

Regresi sederhana

Lampiran 6

Uji Realibilitas dan Uji Validitas

Lampiran 7

Tabel Karakteristik konsumen dan Pernyataan kuesioner

Lampiran 8

Tabel Analisis validitas Citra Merek dan Niat Beli Ulang Konsumen

Lampiran 9

Hasil Uji t

MOTO

“Jadilah seperti karang di lautan yang kuat dihantam ombak dan
kerjakanlah hal yang bermanfaat untuk diri sendiri dan orang
lain, karena hidup hanyalah sekali. Ingat hanya pada Allah
apapun dan di manapun kita berada kepada Dia-lah tempat
meminta dan memohon”.

“Seberat apapun beban masalah yang kamu hadapi saat ini,
percayalah bahwa semua itu tak pernah melebihi batas
kemampuan kamu”.

“Orang besar menempuh jalan kearah tujuan melalui rintangan
dan kesukaran yang hebat”.

“La Tahzan Innallaha Ma’ana ( Jangan Bersedih
Sesungguhnya Allah bersama kita )”.

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Bandar Lampung pada tanggal 8 Februari 1991, merupakan
anak pertama dari tiga bersaudara, dari pasangan Bapak Hartoyo, S.Kep dan Ibu
Suminah, S.Pd

Penulis telah menempuh pendidikannya di TK Harapan Bunda Bahuga dan lulus
pada tahun 1997. Sekolah Dasar di SD Negeri 1 Sukabumi dan lulus pada tahun
2003. Sekolah Menengah Pertama di SMP Negeri 1 Buay Bahuga lulus pada
tahun 2006. Pendidikan Sekolah Menengah Atas ditempuh di SMA Negeri 1 dan
SMA negeri 12 Bandar Lampung dan lulus pada tahun 2009. Penulis terdaftar
sebagai mahasiswa Universitas Lampung Fakultas Ekonomi dan Bisnis Jurusan
Manajemen pada tahun 2009.

PERSEMBAHAN

Dengan segala kerendahan hati, ucapan penuh rasa syukur Alhamdulillah kepada
Allah SWT, dan terimakasih yang sebesar-besarnya. Ku persembahkan skripsi ini
sebagai tanda hormat dan cintaku kepada :

1. Yang tersayang Ibuku, yang telah melahirkanku, membesarkanku,
mendidikku, dan mengajarkanku untuk mencapai kesuksesan hidup
dengan segala kesabaran dan cinta kasihnya.
2. Bapak ku yang telah memberikan support nya kepadaku. Skripsi ini
kupersembahkan sebagai hadiah kecilku dengan harapan bapak bangga
dan bahagia.
3. Adik dan seluruh keluarga besarku, yang telah memotivasi, memberikan
dukungan dan doanya kepadaku.
4. Seluruh sahabat dan teman-temanku, yang telah menyayangiku setulus
hati, dan hadir dalam hidupku dalam suka maupun duka.
5. Almamater tercinta, Universitas Lampung.

SANWACANA

Puji dan syukur kepada Allah SWT atas berkat rahmat dan karunia-Nyalah
penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Skripsi dengan judul “Pengaruh Citra
merek terhadap niat beli ulang konsumen gitar elektrik Epiphone di Bandar
Lampung” disusun sebagai salah satu syarat meraih gelar Sarjana Ekonomi
Universitas Lampung.
Penulis banyak mendapat bantuan, dukungan, dan motivasi dari berbagai pihak
dalam proses penyusunan skipsi ini. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan rasa
terimakasih dan hormatnya kepada:
1. Prof. Dr. H. Satria Bangsawan, S.E., M.Si., selaku Dekan Fakultas
Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung.
2. Ibu Hj. Aida Sari, S.E., M.Si., selaku Ketua Jurusan Manajemen Fakultas
Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung, dan juga selaku penguji utama
pada ujian skripsi. Terimakasih atas saran dan masukannya yang sangat
membantu dalam proses penyusunan skripsi ini.
3. Bapak Mustafid, S.E., M.M., selaku pembimbing I. Terimakasih atas
masukan, ilmu, pengalaman yang sangat berharga, serta waktu yang
diberikan dalam proses penyusunan dan penyelesaian skripsi ini.
4. Bapak Ribhan, S.E., M.Si., selaku pembimbing II. Terimakasih atas segala
ilmu pengetahuan, saran yang sangat berharga, serta kesediaannya dalam

memberikan bimbingan dan bantuan dalam proses penyusunan dan
penyelesaian skripsi ini.
5. Bapak Ernie Hendrawati, S.E., M.Si., selaku Dosen Pembimbing
Akademik.
6. Seluruh Dosen Pengajar di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas
Lampung. Terimakasih atas segala ilmu yang diberikan.
7. Kedua Orang Tuaku Hartoyo, S.Kep., dan Suminah, S.Pd., yang telah
mencurahkan segala kasih dan sayang, mendoakan dan memberikan
dukungan, serta yang telah menjadi motivasi terbesar dalam penyusunan
skripsi ini.
8. Adikku Novran Cahyawinata, Adikku Seprima Imro’aningrum serta
seluruh keluarga besarku yang memberikan semangat, bantuan dan doa.
9. Sahabat-sahabatku Kroco mumet Kudus, Harry, Kafi, Gika, Adi, dan Eko
yang telah setia menemaniku disaat suka maupun duka walaupun mungkin
lebih banyak duka nya.
10. Sahabat-sahabat Idiot yang gokil (Wenny, Gita, Andre, Arham, Denmas,
Fenny, Windy, Catra, Denny, ). Terimakasih karena telah menemaniku
dari awal perkuliahan hingga saat ini, memberikan semangat, memberikan
bantuan tenaga dan terutama dana, serta doa dengan setulus hati.
11. Sahabat-sahabat terbaikku (Nanda Vianida, Herfina Mutia, Windy Silvia,
Sayang Hatika, Sarah Aviva, Wulan Indria, Selvia Putri, Agung trisetia,
Baga, Avin Cristhy ) yang selama ini telah berbagai tawa, suka, dan duka.
Terimakasih atas perhatian, bantuan, saran dan semangat kalian.

12. Adik dan kakak tingkat yang telah banyak membantu dalam perkuliahan (
Satrio, Farhan, Rio, Wenika, Selvi Eliandita, Puput, Novi)
13. Spesial untuk Yuke Heliza Roise yang telah memberikan support nya
untukku dari awal masa perkuliahan hingga akhir.
14. Para staf yang bertugas di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, khusunya seluruh
petugas di Sekretariat Jurusan Manajemen. Terimakasih atas bantuan yang
diberikan selama saya menempuh studi.
15. Semua teman, baik semasa sekolah, maupun semasa KKN. Terimakasih
atas semangat dan doa kalian semua.
16. Semua pihak yang turut membantu dalam kelancaran penyusunan skripsi
ini.

Penulis berharap skripsi ini dapat berguna bagi para pembaca dan dapat menjadi
referensi bagi penulis-penulis skripsi lainnya.

Bandar Lampung,

Agustus 2014

Penulis

Anggarawan Fiandinata

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Persaingan antar pasar industri musik semakin hari semakin kompetitif. Hal ini
terbukti dengan banyaknya model dan jenis part-part yang diperuntukan untuk
para musisi beredar baik produksi dalam negeri maupun produksi luar negeri.
Membanjirnya produk di pasaran mempengaruhi sikap seseorang terhadap
pembelian dan pemakaian barang. Pembelian suatu produk bukan lagi untuk
memenuhi kebutuhan (need), melainkan karena keinginan (want). Ditambah
dengan ditemukannya konsumen yang memutuskan memilih menggunakan
produk tertentu dalam hal ini adalah gitar dalam rangka memperjelas identitas
diri agar dipandang baik dalam komunitas tertentu terutama untuk golongan
musisi dan sesama pemusik.

Para musisi yang memang sudah berpengalaman juga tidak mau sembarangan saja
memilih merek gitar. Mereka membutuhkan gitar yang benar-benar memiliki
merek dan kualitas yang bagus karena bagaimanapun juga kualitas bagus dan
merek yang memiliki citra yang bagus juga akan sangat mempengaruhi gengsi
mereka sendiri dimata musisi yang lainya. Merek-merek yang tergolong sebagai
merek yang memiliki citra merek yang baik pada tahun 2009-2012 seperti dalam
Tabel 1.1 berikut ini.

2

Tabel 1.1 Rating Produk Gitar Elektrik Pondok Daud Musik 2009 - 2013
No

2009

2010

2011

2012

1
2

Ibanez
Fender

Fender
EPIPHONE

Ibanez
Fender

EPIPHONE
Fender

3

Jackson

Washburn

Samick

Tanglewood

4

Line 6

Tanglewood

Line 6

S. Fender

5

S. Fender

Godin

PRS

LTD

6

EPIPHONE

ESP

EPIPHONE

Godin

7

Edward

Samick

Tanglewood

ESP

8

ESP

Jackson

ESP

Yamaha

9

Yamaha

Yamaha

LTD

Washburn

Sumber : Pondok Daud Musik 2014

Saat ini kebutuhan konsumen khusus nya para musisi terhadap produk alat musik
yang berkualitas juga semakin tinggi mengingat diri pribadi konsumen
memutuskan memilih menggunakan produk tertentu (gitar) dalam rangka
memperjelas identitas diri agar dipandang baik dalam komunitas tertentu seperti
yang dijelaskan pada Tabel 1.1. Oleh karena itu adapun salah satu produk gitar
yang penjualannya melalui Butik oleh Distributor nya yaitu PT Agung Jaya
Perkasa atau PT yang khusus memproduksi gitar Pabrikan Gibson atau di
Indonesia kita kenal anak perusahaan Gibson yaitu Epiphone di indonesia.

Gibson.Ltd merupakan salah satu perusahaan Alat musik yang bergerak
dibidang gitar dan alat musik. Gibson.Ltd menyediakan semua alat penunjang
para musisi untuk menjalankan hobi nya, gitar, pengeras suara dan lain-lain
yang dibutuhkan demi menunjang kebutuhan musisi masa kini yang semakin

3

hari semakin banyak dan juga produksi gitar yang semakin banyak pesaing.
Epiphone merupakan anak perusahaan Gibson yang memproduksi gitar Gibson
dalam versi menengah kebawah yang bertujuan untuk lebih melengkapi pasar
yang ada sehingga di segala golongan orang dapat memiliki gitar dengan
kualitas mirip Gibson tetapi dengan harga yang lebih terjangkau. namun tentu
saja antara gitar Gibson memiliki keunggulan yang tidak dimiliki oleh Gitar
Epiphone karena dilihat dari segi harga kedua nya memang memiliki jarak harga
yang lumayan jauh berbeda.

Pada Tabel 1.1 terlihat bahwa Epiphone pada tahun 2011 menduduki ranking 6
besar dalam jajaran penjualan produk Gitar, dan di tahun 2012 produk Gitar
Epiphone malah dapat menduduki peringkat pertama. Hal ini dapat diartikan
bahwa mutu

produk dan kualitas Gitar Epiphone dalam kategori gitar kelas

menengah tidak dapat diragukan lagi. Menurut Alex (agen Epiphone yang bekerja
di toko alat musik pondok daud Bandar Lampung) Perusahaan Epiphone
Indonesia menggunakan consultant dengan melakukan komunikasi word of
mouth yang akan menawarkan produk d engan memberikan informasi tentang
produk yang mereka tawarkan. Informasi tersebut meliputi apa saja yang
berhubungan dengan produknya, seperti jenis warna, bahan produk, kualitas
produk, dan termasuk harga. Hal ini dilakukan dengan maksud agar konsumen
dapat memperoleh gambaran produk tersebut. Dengan begitu, konsumen akan
menciptakan persepsi yang berbeda-beda terhadap produk yaitu Gitar Epiphone
yang ditawarkan oleh seorang consultant, baik dari segi citra merek, kualitas &

4

harga produk sehingga menimbulkan ketertarikan konsumen untuk membeli
produknya.

Pada Tabel dibawah ini diperlihatkan seberapa besar persaingan yang terjadi
antar produk gitar yang beredar di Bandar Lampung pada tahun 2012, data
tersebut diperoleh dari toko alat musik Pondok daud yang memang cukup
mempunyai nama dan telah memiliki banyak pelanggan yang benar-benar loyal.

Tabel 1. 2 Data persaingan Produk gitar di Bandar Lampung 2012
No

Nama Merek Gitar

Pangsa pasar

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Epiphone
Fender
Tanglewood
Squier Fender
LTD
dll

30%
27%
15%
13%
9%
6%
∑ 100%

Sumber : Pondok Daud 2014

pada Tabel 1.2 dapat disimpulkan bahwa gitar Epiphone unggul sedikit diatas
gitar Fender yang juga merupakan musuh pasar dari Epiphone sendiri karena
kedua merek tersebut selalu berebut menjadi yang nomor satu. Alasan dipilihnya
Perusahaan gitar Epiphone Khusus nya di daerah Bandar Lampung adalah karena
Perusahaan Epiphone adalah salah satu perusahaan gitar yang sedang mengalami
persaingan yang ketat dengan perusahaan gitar lainya baik itu produk gitar lokal
maupun produk gitar custom.
Dalam kasus yang sedang terjadi yang sedang terjad ini, Masalah pemasaran
sudah seharusnya tidak hanya diarahkan untuk memuaskan pelanggan melainkan
juga ditujukan untuk mempengaruhi niat beli ulang konsumen yang juga akan

5

berpengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen untuk yang kesekian kali
nya, karena keputusan pembelian konsumen mempunyai suatu

momen yang

penting dalam aktivitas perusahaan. Oleh karena itulah niat beli ulang serta
keputusan pembelian konsumen merupakan titik pokok dalam proses pencarian
dan evaluasi atas beberapa alternatif yang ada guna dapat menentukan pembelian
yang nyata atas suatu produk.

Disini yang akan menjadi Objek penelitian yang membahas tentang Pengaruh
Citra merk, Niat beli ulang konsumen gitar elektrik Epiphone adalah para musisi
dan gitaris yang telah tergabung dalam sebuah Komunitas yang disebut
Komunitas Gitaris Lampung atau disingkat KGL yang sebagian besar anggotanya
berdomisili di kota Bandar Lampung. Usia objek penelitian yang akan di gunakan
dalam penelitian ini adalah antar umur 17 – 24 tahun dengan alasan para anggota
KGL adalah mengenal produk Epiphone bahkan pengguna produk ini.

Tabel 1. 3 Presentase Kesediaan Anggota KGL membeli gitar merk
Epiphone 2012
Aliran Musik Jumlah
Jumlah
Presentase kesediaan membeli (%)
Gitaris
Gitaris KGL Gitaris KGL
yang ditawari yang membeli
Rock
Pop
Jazz/ Blues

40 orang
15 orang
5 orang

20 orang
1 orang
0

(20/40)*100%=50%
(1/15)*100%=6,7%(pembulatan)
0

Sumber : Pondok daud Music 2014
Pada Tabel 1.3 terlihat bahwa rata-rata konsumen yang memakai produk
Epiphone adalah gitaris yang memiliki aliran musik Rock karena Gitar Epiphone

6

memang memiliki karakter rock yang kental dan memiliki citra tersebut karena
sering di pakai oleh rocker dunia.

Aaker (Simamora, 2003 : 696) menyatakan : Citra merek adalah seperangkat
asosiasi unik yang ingin diciptakan atau dipelihara para pemasaran dimana
Asosiasi-asosiasi itu menyatakan apa sesungguhnya merek dan apa yang di
janjikan ya kepada konsumen”. Dengan citra merk yang positif, konsumen akan
tertarik mempertahankan barang konsumsinya. Selama hampir 40 tahun produkan
gitar Gibson atau dengan kata lain Epiphone sebagai produk low end Gibson
dinilai memiliki citra yang bagus dimata konsumen terutama para rocker yang
memang menemukan kebutuhan sound yang mereka dapat dari gitar Epiphone ini.

Tabel 1. 4 Volume Penjualan gitar Epiphone di Bandar Lampung Tahun
2011
Bulan

Tingkat penjualan

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember

Rp. 329. 699. 550,Rp. 299. 828. 100,Rp. 321. 114. 970,Rp. 310. 809. 124,Rp. 348. 887. 400,Rp. 374. 601. 990,Rp. 377. 487. 200,Rp. 351. 540. 030,Rp. 370. 950. 310,Rp. 366. 883. 350,Rp. 348. 951. 200,Rp. 347. 579. 500,-

Prosentase
Penurunan

Kenaikan/

- 0,72 %
+ 0,51 %
- 0,25 %
+ 0,92 %
+ 0,62 %
-0,07 %
-0,63 %
+ 0,47 %
-0,10 %
-0,43 %
-0,03 %

Sumber : Pondok daud Music 2014
Berdasarkan Tabel 1.4 dapat di ketahui bahwa pada tahun 2011 penjualan gitar
Epiphone cenderung fluktuatif. Banyak faktor yang mempengaruhi tingkat
penjualan Gitar Epiphone di Bandar Lampung , salah satu penyebabnya adalah

7

pembelian gitar merek Epiphone semakin menurun. Para musisi yang tadi nya
tertarik membeli gitar Epiphone pada bulan tertentu kemudian menjadi tidak
tertarik. Hal tersebut tidak lepas dari kualitas produk atau ada mungkin dari
beberapa konsumen yang merasa karakter gitar nya kurang cocok dengan
Epiphone. Untuk menjadi merek yang favorit, ukuran yang paling umum dalam
sebuah produk adalah kualitas produk itu sendiri. Demi memenuhi kebutuhan
konsumen nya, Epiphone Terus mengadakan inovasi dan memperbaiki kualitas
produk nya sehingga semakin hari akan semakin baik

Berdasarkan pemaparan di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian
empiris tentang “Pengaruh Citra Merek Terhadap Niat Beli Ulang Konsumen
Gitar Elektrik Epiphone di Bandar Lampung”

1. 2 Rumusan masalah
Berdasarkan data pada Tabel 1.1 dan Tabel 1.4 diatas maka dapat diketahui
masalah nya bahwa penjualan gitar Epiphone pada tahun 2011 mengalami
penurunan, padahal seperti yang di cantumkan diatas gitar Epiphone merupakan
salah satu gitar dengan produk yang memiliki citra merek yang bagus, kualitas
nya juga setara dengan merek berkelas lain nya.

citra yang bagus tentu mencerminkan kualitas yang bisa diperhitungkan, apakah
pada tahun 2011 terdapat masalah tertentu yang membuat penjualan gitar
Epiphone menurun secara drastis setelah sebelumnya sempat menduduki

8

peringkat ke 2 pada tahun sebelumnya di rating penjualan gitar paling laris. maka
dari itulah dapat di rumuskan pertanyaan sebagai berikut :
Apakah Citra merek berpengaruh terhadap niat beli ulang ulang konsumen gitar
elektrik Epiphone di Bandar Lampung ?

1. 3 Tujuan Penelitian dan Kegunaan Penelitian
1. 3. 1 Tujuan dari penelitian ini adalah :
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh Citra merek
terhadap niat beli ulang konsumen gitar elektrik Epiphone di Bandar Lampung.

1.3. 2 Kegunaan dari penelitian ini adalah :
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan hasil yang bermanfaat seiring dengan
tujuan penelitian. Kegunaan penelitiannya adalah:

1.Kegunaan Praktis
Khususnya bagi perusahaan industri Musik khusus nya gitar, sebagai referensi
untuk mengembangkan usahanya dan meningkatkan pembangunan citra merek
melalui pengembangan produk yang dilakukannya.

2.Kegunaan Teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi pemikiran dan dapat
memperluas kajian ilmu terutama tentang konsep kewirausahaan pada khususnya
dan untuk kajian manajemen pemasaran pada umumnya

9

1. 4 Kerangka Pemikiran
Citra merek memiliki beberapa elemen atau subvariabel yang ikut membantu
dalam menentukan pengaruhnya terhadap niat beli ulang konsumen gitar elektrik
epiphone di Bandar Lampung yang diantara nya terdiri dari :
1)

Atribut

Suatu merek p e r lu memberikan atribut tertentu yang di ke mas kedala m
seb ua h p rod uk ya ng aka n dita wa rkan kepada konsumen. Hal ini
dilakukan agar konsumen dapat mengingat produk tersebut sebagai bagian dari
produk yang akan menjadikan ciri khas tersendiri bagi produk tersebut
2)

Manfaat

Masih berhubungan dengan atribut, atribut produk yang ditawarkan juga akan
lebih baik jika memiliki manfaat fungsional juga emosional.
3)

Nilai

Merek adalah nilai terhadap sebuah produk, merek menyatakan suatu tentang
nilai sang pembuat atau produsen
4)

Budaya

Sebuah merek dapat mempresentasikan budaya lewat produk tertentu yang akan
membuat konsumen tertarik karena merasa memiliki produk yang sesuai dengan
budaya konsumen.
5)

Kepribadian

Merek dapat menjadi proyeksi dan kepribadian tertentu seseorang, karena
konsumen akan merasa sebuah merek dapat menggambarkan dirinya.

10

6)

Pengguna

Seorang publik figure yang memakai merek tertentu akan memberikan kesan
terhadap khalayak ramai atau konsumen yang mengidolakanya.
Sedangkan niat beli ulang konsumen adalah suatu tindakan atau perilaku yang
paling dekat akan dilakukan selanjutnya oleh konsumen untuk membeli produk
tertentu setelah merasakan kesan pemakaian pertama yang menurut konsumen
memiliki nilai dan manfaat yang dibutuhkan.

Dari penjelasan diatas maka Pengaruh Citra merek terhadap niat beli ulang
konsumen gitar elektrik Epiphone dapat dituangkan kedalam sebuah bagan atau
gambar yang dapat mewakili kerangka pemikiran saya pada penelitian ini, dan
kerangka pikir tersebut dapat tergambar melalui gambar di bawah ini :
Kerangka Pemikiran teoritis

CITRA MERK


Atribut



Manfaat



Nilai



Budaya

Sumber : Taylor dan



Kepribadian

Barker (2002)



Pemakai

NIAT BELI ULANG (Y)

Sumber : Kapfefer, 1992
dalam Kotler (2003)

Gambar 2. 1

11

1.5 Hipotesis
Sugiyono (2008:93) mengemukakan pengertian hipotesis sebagai berikut :
“Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian,
dikarenakan sementara karena jawaban yang diberikan baru di dasarkan pada
fakta-fakta yang empiris yang diperoleh melalui pengumpulan data”.
Berdasarkan pengertian yang di uraikan, maka hipotesis penelitian ini adalah :
“Terdapat pengaruh citra merek terhadap niat beli ulang konsumen gitar
elektrik Epiphone di Bandar Lampung”

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2. 1 Pengertian Pemasaran
Pemasaran adalah salah satu dari ilmu ekonomi dimana seiring dengan perubahan
waktu ilmu pemasaran terus mengalami perkembangan. Dimana pemasaran lebih
berurusan dengan pelanggan dibandingkan fungsi bisnis lainnya, yang tidak hanya
mencakup kebutuhan dan keinginan saja tetapi juga mencakup pengharapan dan
hal ini berkaitan dengan semakin banyaknya informasi yang diterima oleh
konsumen sehingga menimbulkan tuntutan yang lebih tinggi akan pemenuhan
kebutuhan, keinginan dan harapan itu.

Para ahli dan praktisi pemasaran mengemukakan pendapat yang berbeda
mengenai pengertian pemasaran, namun pada dasarnya pengertian pemasaran
mempunyai maksud dan tujuan yang sama yaitu bagaimana barang dan jasa dalam
waktu yang tepat dengan pengeluaran biaya yang seefisien mungkin dapat
diproduksi dan nantinya dapat diminati oleh konsumen.

Menurut Kotler dan Keller (2009:5) menyebutkan bahwa :
“Pemasaran adalah sebuah proses kemasyarakatan dimana individu dan kelompok
memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan,

13

menawarkan, dan secara bebas mempertukarkan produk dan jasa yang bernilai
dengan orang lain”.
Dapat disimpulkan bahwa adanya kepuasan yang dirasakan oleh konsumen,
menimbulkan

respon

positif

berupa

terjadinya

pembelian

ulang,

dan

menganjurkan kosumen lain agar membeli produk yang sama. Keuntungan
berlipat ganda akan diperoleh produsen melalui penyebaran informasi positif ke
konsumen yang satu ke konsumen lain. Ditemukan juga adanya suatu kesamaan
yang mendasar, yaitu aktivitas pemasaran yang bertujuan untuk menyampaikan
barang dan jasa yang dihasilkan oleh produsen ke konsumen agar kebutuhan dan
keinginan konsumen terpenuhi.

2. 2 Pengertian Bauran Pemasaran
Bauran pemasaran merupakan salah satu konsep dalam pemasaran. Pemasaran
merupakan kegiatan yang diarahkan pada usaha manusia untuk memuaskan dan
memenuhi

kebutuhannya

melalui

proses

pertukaran.

Perusahaan

harus

menyesuaikan kegiatan pemasaran yang dilaksanakan dengan faktor-faktor yang
dapat mempengaruhi penjualan. Faktor-faktor tersebut antara lain :

1. Faktor-faktor yang tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan, seperti peraturan
pemerintah, tekhnologi, pesaing, dan situasi ekonomi. Faktor-faktor tersebut harus
diperhitungkan oleh perusahaan pada setiap pelaksanaan kegiatan pemasaran.

14

2. Faktor-faktor yang dapat dikendalikan perusahaan, seperti harga produk,
saluran distribusi dan promosi. Faktor-faktor ini memegang peranan penting
dalam menentukan program pemasaran atau perusahaan untuk mencapai tujuan.

Faktor-faktor yang dapat dikendalikan oleh perusahaan ini disebut bauran
pemasaran (marketing mix). Pengertian bauran pemasaran menurut Kotler dan
Keller (2009:18) “Bauran pemasaran adalah perangkat yang digunakan oleh
pemasar untuk mendapatkan tanggapan yang diinginkan dari pasar sasaran
mereka”.

Dalam bauran pemasaran terdapat empat unsur yang dapat dikendalikan oleh
perusahaan yaitu :
1. Produk
Produk adalah segala sesuatu yang ditawarkan kesuatu pasar untuk memenuhi
keinginan atau kebutuhan, sedangkan dalam makna sempit produk adalah
sekumpulan atribut fisik yang terkait dalam sebuah bentuk yang dapat
diidentifikasi.
2. Harga
Harga adalah sejumlah uang yang akan dibayarkan oleh konsumen atau pelanggan
untuk mendapatkan suatu produk dari perusahaan.
3. Promosi
Promosi adalah aktivitas untuk mengkomunikasikan berbagai keunggulan yang
dimiliki suatu produk, dan mempengaruhi target market untuk membeli produk
tersebut.

15

4. Distribusi
Distribusi merupakan tempat termasuk berbagai kegiatan yang dilakukan oleh
perusahaan agar produk dapat diperoleh dan tersedia bagi kosumen.

2.2.1. Pengertian Produk
Produk adalah salah satu dari bauran pemasaran (marketing mix), yang sangatlah
penting bagi keberhasilan perusahaan. Produk juga merupakan salah satu faktor
penentu laba perusahaan. Produk bukan hanya berbentuk sesuatu yang berwujud
saja seperti makanan, pakaian, dan sebagainya. Akan tetapi, produk dapat berupa
sesuatu yang tidak berwujud seperti pelayanan jasa.

Menurut Kotler dan Amstrong (2008:266) “Produk adalah semua yang dapat
ditawarkan pada suatu pasar untuk diperhatikan, dimiliki, digunakan, atau
dikonsumsi yang dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan”.

W. J. Stanton, (1981:192) dalam Alma (2009:206) menyatakan bahwa :
“Produk ialah seperangkat atribut baik berwujud maupun tidak terwujud,
termasuk didalamnya masalah warna, harga, nama baik pabrik, nama baik toko
yang menjual (pengecer), dan pelayanan pabrik serta pelayanan pengecer, yang
diterima oleh pembeli guna memuaskan keinginannya”.
Jadi pada dasarnya produk adalah segala sesuatu yang dapat memenuhi atau
memuaskan kebutuhan manusia, baik yang berwujud maupun tidak berwujud.
Produk juga merupakan sekumpulan atribut yang nyata yang didalamnya sudah

16

tercakup warna, harga, kemasan, prestise pabrik, prestise pengecer yang mungkin
diterima oleh pembeli sebagai sesuatu yang bisa memuaskan keinginannya.
Menurut Kotler dan Keller (2009:4) terdapat lima tingkatan produk dalam
merencanakan tawaran pasar, yaitu :

1. Manfaat Inti (core benefit)
Yaitu jasa atau manfaat dasar yang sesungguhnya dibeli pelanggan.
2. Produk Dasar (basic product)
Pemasar harus mengubah manfaat inti itu menjadi produk dasar.
3. Produk yang Diharapkan (expected product)
Adalah beberapa atribut dan kondisi yang biasanya diharapkan pembeli ketika
mereka membeli produk ini.
4. Produk yang Ditingkatkan (augmented product)
Pemasar menyiapkan produk yang ditingkatkan yang memenuhi keinginan
pelanggan itu melampaui harapan mereka.
5. Produk Potensial (potential product)
Yang mencakup semua peningkatan dan transfromasi yang akhirnya akan dialami
produk tersebut dimasa depan.

2. 3 Citra Merek
Menurut American Marketing Association (AMA) dalam Kotler (2003) merek
(brand) yaitu nama, istilah, tanda, simbol, atau desain atau panduan dari halhal tersebut yang dimaksudkan untuk memberikan identitas bagi barang atau
jasa yang dibuat atau disediakan suatu penjual atau kelompok penjual serta

17

membedakannya dari barang atau jasa yang disediakan pesaing. Merek
merupakan suatu simbol yang kompleks yang dapat menyampaikan enam
tingkat pengertian, antara lain:
1. Atribut (Attributes), suatu merek mendatangkan atribut tertentu ke dalam
pikiran konsumen
2. Manfaat (Benefits), atribut yang ada harus diterjemahkan menjadi manfaat
fungsional dan emosional
3. Nilai (values), merek juga menyatakan suatu tentang nilai pembuat atau
produsen
4. Budaya (Culture), merek dapat mempresentasikan budaya
5. Kepribadian (Personality), merek dapat menjadi proyeksi dan pribadi tertentu
6. Pengguna (User), merek dapat mengesankan tipe konsumen tertentu
(Kapfefer, 1992 dalam Kotler, 2003).

Pengertian Citra Merek menurut Fandy Tjiptono (2005:49) adalah deskripsi
tentang asosiasi dan keyakinan konsumen terhadap merek tertentu. Citra Merek
itu sendiri memiliki arti kepada suatu pencitraan sebuah produk dibenak
konsumen secara massal. Setiap orang akan memiliki pencitraan yang sama
terhadap sebuah merek. Menurut Kotler (2005) Citra Merek yang efektif dapat
mencerminkan tiga hal, yaitu :
1. Membangun karakter produk dan memberikan value proposition.
2. Menyampaikan karakter produk secara unik sehingga berbeda dengan para
pesaingnya.
3. Member kekuatan emosional dari kekuatan rasional.

18

Dewasa ini persaingan perusahaan untuk memperebutkan konsumen tidak lagi
terbatas pada atribut fungsional produk seperti kegunaan produk, melainkan
sudah dikaitkan dengan merek yang mampu memberikan citra khusus bagi
pemakainya, dan dengan kata lain merek mengalami pergeseran (Aaker, 1991).
Kotler (2000) menyebutkan bahwa para pembeli mungkin mempunyai tanggapan
berbeda terhadap citra perusahaan atau merek. Menurut Setyaningsih &
Darmawan ( 2004 ) citra merek dipengaruhi beberapa komponen, antara lain:
citra produk, Scitra pemakai, citra korporat. Namun, menurut Kertajaya (2005:
6) citra merek adalah gebyar dari seluruh asosiasi yang terkait pada suatu merek
yang sudah ada dibenak konsumen.

Ukuran yang menjadi pertimbangan konsumen dalam memilih atau menilai
citra merek adalah merek harus memiliki kesan positif dibidangnya, reputasi
tinggi, dan keunggulan mudah dikenali. Citra dipengaruhi oleh banyak faktor
yang di luar kontrol perusahaan. Citra yang efektif akan berpengaruh terhadap
tiga hal yaitu : pertama, memantapkan karakter produk dan usulan nilai. Kedua,
menyampaikan karakter itu dengan cara yang berbeda sehingga tidak dikacaukan
dengan karakter pesaing. Ketiga, memberikan kekuatan emosiona yang lebih dari
sekadar citra mental. Supaya bisa berfungsi citra harus disampaikan melalui
setiap sarana komunikasi yang tersedia dan kontak merek.

Indikator-indikator yang membentuk citra merek Menurut Biel dalam jurnal
penelitian Setyaningsih & Didit Darmawan (2004) indikator-indikator yang
membentuk citra merek adalah:

19

a. Citra Korporat
Citra yang ada dalam perusahaan itu sendiri. Perusahaan sebagai organisasi
berusaha membangun imagenya dengan tujuan tak lain ingin agar nama
perusahaan ini bagus, sehingga akan mempengaruhi segala hal mengenai apa
yang dilakukan oleh perusahaan tersebut.
b. Citra Produk / konsumen
Citra konsumen terhadap suatu produk yang dapat berdampak positif
maupun negatif yang berkaitan dengan kebutuhan, keinginan, dan harapan
konsumen. Image dari produk dapat mendukung terciptanya sebuah Citra Merek
atau citra dari merek tersebut.
c. Citra Pemakai
Dapat dibentuk langsung dari pengalaman dan kontak dengan pengguna merek
tersebut. Manfaat adalah nilai pribadi konsumen yang diletakkan terhadap
atribut dari produk atau layanan yaitu apa yang konsumen pikir akan mereka
dapatkan dari produk atau layanan tersebut.

2. 4 Niat beli ulang
Niat (intention) dapat digambarkan sebagai situasi seseorang sebelum melakukan
suatu tindakan (over action), yang dapat dijadikan dasar untuk memprediksi
perilaku atau tindakan tersebut.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada variabel niat ini adalah :
1. Niat dianggap sebagai penangkap atau perantara faktor-faktor motivasional
yang mempunyai dampak pada suatu perilaku

20

2. Niat menunjukkan seberapa kuat seseorang berani mencoba
3. Niat juga menunjukkan seberapa banyak upaya yang direncanakan seseorang
untuk dilakukan
4. Niat adalah paling dekat berhubungan dengan perilaku selanjutnya

Taylor dan Baker (1994) mengatakan bahwa pembelian ulang adalah membeli
kembali produk atau jasa yang sama pada waktu yang akan datang ketika
konsumen merasakan kepuasan saat mengkonsumsi produk maupun jasa tersebut.
Menurut Schiffman-Kanuk (2007), pembelian yang dilakukan oleh konsumen
terdiri dari dua tipe, yaitu pembelian percobaan dan pembelian ulang. Jika
konsumen membeli suatu produk dengan merek tertentu untuk pertama kalinya,
maka disebut pembelian percobaan. Jadi, pembelian percobaan merupakan tahap
penyelidikan dari perilaku pembelian dimana konsumen berusaha mengevaluasi
produk dengan langsung mencoba. Jika suatu produk dibeli dengan percobaan
ternyata memuaskan atau lebih memuaskan dari merek sebelumnya, maka
konsumen berkeinginan untuk membeli ulang, tipe pembelian semacam ini
disebut pembelian ulang.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil analisis data dan pengujian hipotesis yang dilakukan,
maka kesimpulan yang didapat dalam penelitian ini adalah terdapat
pengaruh Citra merek terhadap niat beli ulang konsumen gitar elektrik di
Bandar lampung. Artinya, hipotesis dalam penelitian ini di terima. Hal ini
didasarkan pada penjelasan sebagai berikut:
1. Pembuktian dengan menggunakan uji t perbandingan thitung dengan tTabel
pada tingkat signifikan 95% adalah 1,984 yang artinya perbandingan thitung
dengan tTabel adalah 3,968 > 1,984,dengan demikian maka citra merek
berpengaruh secara signifikan terhadap niat beli ulang konsumen gitar
elektrik epiphone di bandar lampung.

2. Pembuktian kedua yang dilihat dari nilai signifikansi, yaitu hasil
signifikansi taraf 95% adalah 0,05. Kritrianya nilai sig. < 0,05 dan hasil
pengujian bernilai sig. 0,000 (

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

76 1813 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 472 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 426 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 255 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 377 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 555 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 490 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 315 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 484 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 568 23