ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI RENCANA PERLUASAN USAHA CV. ANDROMEDA KOMPUTER PROBOLINGGO

ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI RENCANA
PERLUASAN USAHA CV. ANDROMEDA
KOMPUTER PROBOLINGGO

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Mencapai
Derajad Sarjana Ekonomi

Oleh:
Taufik Hidayat
201010160311056

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb.
Puji Syukur kehadirat Allah SWT, atas limpahan rahmat dan hidayah-Mu.
Atas berkat rahmatNya pula, maka terselesaikan skripsi yang berjudul Analisis
Kelayakan Investasi Rencana Perluasan Usaha CV. Andromeda Komputer
Probolinggo. Sholawat serta salam tetap tercurah kepada Baginda Rasulullah
Muhammad SAW yang telah memberikan inspirasi dan teladan yang luar biasa
bagi umatnya.
Tulisan ini menyajikan pokok-pokok bahasan yang meliputi aspek pasar
dan pemasaran, aspek teknis dan produksi, aspek manajemen dan organisasi,
aspek sosial dan ekonomi, dan aspek keuangan. Skripsi ini merupakan tugas akhir
yang diajukan untuk memenuhi syarat dalam memperoleh gelar Sarjana Ekonomi
pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Malang.
Penyusunan skripsi ini tidak akan terwujud tanpa adanya bantuan dan
dorongan dari berbagai pihak, ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada
yang saya hormati dan banggakan:
1. Drs. Nazarudin Malik, M.M selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Muhammadiyah Malang.
2. Drs.Marsudi, M.Si selaku Ketua Jurusan Fakultas Ekonomi Universitas
Muhammadiyah Malang.

3. Drs Wiyono, M.M dan Dra Erna Retna Rahajeng, M.M selaku dosen
pembimbing yang telah memberikan saran, masukan, motivasi dan inspirasi
yang sangat bermanfaat untuk penelitian ini.
4. Kedua orang tua ku, Emak dan Ayah paling terhebat yang tidak pernah bosan
memberikan doa dan semangat. Semoga Allah senantiasa memberikan rahmat
untuk mereka.
5. Zakia Yuliani, Fergi Pahala Mahsyar dan seluruh pihak yang telah membantu
dan memberikan motivasi dalam menyelesaikan penelitian ini.
Tidak ada gading yang tak retak, pastilah penulis menyadari kekurangan
dan keterbatasan, oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang
sifatnya membangun agar tulisan ini bermanfaat bagi yang membutuhkan.
Mudah-mudahan Allah SWT senantiasa memberikan keberkahan bagi setiap
langkah kita untuk menggapai cita dan asa.
Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

Malang, 4 Maret 2014
Penulis

Taufik Hidayat

DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRAK ................................................................................................................

i

KATA PENGANTAR ..............................................................................................

iii

DAFTAR ISI ..............................................................................................................

v

DAFTAR TABEL ......................................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................

viii

DAFTAR LAMPIRAN ..............................................................................................

ix

I. PENDAHULUAN ..............................................................................................

1

A. Latar Belakang Penelitian ..............................................................................

1

B. Perumusan Penelitian .....................................................................................

5

C. Pembatasan penelitian ...................................................................................

5

D. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ...................................................................

5

II. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................

7

A. Tinjauan Peneliti Terdahulu ...........................................................................

7

B. Tinjauan Teori ................................................................................................

9

C. Kerangka Pikir ...............................................................................................

32

D. Hipotesis.........................................................................................................

32

III. METODE PENELITIAN .....................................................................................

33

A. Lokasi Penelitian ............................................................................................

33

B. Jenis dan Sifat Penelitian ...............................................................................

33

C. Definisi Operasional variabel .........................................................................

33

D. Jenis Data dan Sumber Data ..........................................................................

38

E. Metode Pengumpulan Data ............................................................................

39

F. Teknik Analisis Data ......................................................................................

39

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ...................................................

42

A. Gambaran Umum Perusahaan ........................................................................

42

B. Analisis Data ..................................................................................................

49

C. Pembahasan Penelitian ...................................................................................

80

V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................

84

A. Kesimpulan ....................................................................................................

84

B. Saran ..............................................................................................................

86

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................
LAMPIRAN ..............................................................................................................

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1

Daftar toko komputer di Jember ...........................................................

3

Tabel 1.2

Jumlah mahasiswa dan siswa di Jember tahun 2013 ............................

3

Tabel 1.3

Data penjualan dan laba tahun tahun 2010-2012 ..................................

4

Tabel 4.1

Jumlah Tenaga Kerja ............................................................................

46

Tabel 4.2

Tingkat Pendidikan Karyawan..............................................................

46

Tabel 4.3

Jam Kerja ..............................................................................................

47

Tabel 4.4

Pertumbuhan komputer dalam persentase............................................

50

Tabel 4.5

Estimasi Permintaan tahun 2013...........................................................

50

Tabel 4.6

Pertumbuhan laptop dalam persentase ..................................................

51

Tabel 4.7

Estimasi permintaan laptop 2013 ..........................................................

51

Tabel 4.8

Komputer dan spesifikasi......................................................................

53

Tabel 4.9

Produk laptop dan spesifikasi ...............................................................

53

Tabel 4.10

Biaya promosi .......................................................................................

55

Tabel 4.11

Estimasi gaji karyawan tetap ................................................................

57

Tabel 4.12

Estimasi gaji karyawan harian ..............................................................

57

Tabel 4.13

Biaya pengadaan kendaraan CV. Andromeda komputer ......................

58

Tabel 4.14

Biaya PLN, PDAM, TELP dan BBM ...................................................

59

Tabel 4.15

Jam kerja ...............................................................................................

64

Tabel 4.16

Biaya pengadaan kursus komputer .......................................................

66

Tabel 4.17

Biaya santunan sosial ............................................................................

67

Tabel 4.18

Kebutuhan dana ....................................................................................

69

Tabel 4.19

Sumber modal .......................................................................................

69

Tabel 4.20

Perhitungan depresiasi ..........................................................................

71

Tabel 4.21

Perhitungan pembayaran bunga cicilan pokok pinjaman .....................

72

Tabel 4.22

Aliran kas/cash flow..............................................................................

73

Tabel 4.23

Aktiva....................................................................................................

74

Tabel 4.24

Perhitungan biaya modal rata-rata tertimbang ......................................

75

Tabel 4.25

Kriteria investasi ...................................................................................

80

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1

Kerangka pikir ...............................................................................32

Gambar 4.1

Bagan struktur organisasi ..............................................................45

Gambar 4.2

Saluran Distribusi ..........................................................................48

Gambar 4.3

Saluran Distribusi ..........................................................................55

Gambar 4.4

Layout ............................................................................................60

Gambar 4.5

Bagan Struktur Organisasi .............................................................61

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Harga Pokok Penjualan Per 31 Desember 2010, 2011 dan 2012

Lampiran 2

Laporan Laba/Rugi Per 31 Desember 2010, 2011 dan 2012

Lampiran 3

Neraca Per 31 Desember 2010, 2011 dan 2012

Lampiran 4

Initial Investment

Lampiran 5

Barang Dagangan awal CV. Andromeda Komputer

Lampiran 6

Price list Komputer Paket, Spesifikasi, Produk, dan Harga

Lampiran 7

Data Permintaan Komputer (PC)

Lampiran 8

Data Permintaan Laptop

Lampiran 9

Estimasi Permintaan tahun 2013

Lampiran 10 Estimasi Permintaan laptop
Lampiran 11 Produk dan Spesifikasi Komputer
Lampiran 12 Produk dan Spesifikasi Laptop
Lampiran 13 Biaya Promosi
Lampiran 14 Estimasi Biaya Gaji karyawan tetap
Lampiran 15 Estimasi Biaya Gaji karyawan harian
Lampiran 16 Biaya Pengadaan Kendaraan
Lampiran 17 Biaya PLN, PDAM, TELP dan BBM
Lampiran 18 Jam kerja
Lampiran 19 Biaya Pengadaan Kursus Komputer
Lampiran 20 Biaya Santunan Sosial
Lampiran 21 Kebutuhan investasi awal
Lampiran 22 Sumber Modal

Lampiran 23 Perhitungan depresiasi
Lampiran 24 Perhitungan Pembayaran Bunga Cicilan Pokok Pinjaman
Lampiran 25 aliran kas/cash flow
Lampiran 26 Perhitungan aktiva
Lampiran 27 Perhitungan Biaya Modal Rata-Rata Tertimbang
Lampiran 28 Tabel Kriteria Investasi

DAFTAR PUSTAKA
Ahmad, Kamarudin. 2004. Dasar-dasar Manajemen Investasi dan Portofolio.
Jakarta: PT. Rineka Cipta.
Ichsan Moch, dkk. 2000. Studi Kelayakan Proyek. Malang: Universits Brawijaya
Malang.
Halim, Abdul. 2005. Manajemen Keuangan. Bogor: Ghalia Indonesia
Herlianto, Didit. 2009. Studi Kelayakan Bisnis. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Husan, Suad dan Suwarsono. 2000. Studi Kelayakan Proyek. Edisi Keempat.
Yogyakarta: UPP STIM YKPN.
Jamal, Faisal. 2007. Analisis Rencana Penambahan Armada Angkutan Trevel
Trayek Malang-Tulungaggung dan Malang-Semarang pada PT Sumber
Suko Grup Malang. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: Fakultas Ekonomi
Universitas Muhammadiyah Malang
Jihadi, Muhammad. 2001. Studi Kelayakan Bisnis Suatu Pengantar. Malang:
Universitas Muhammadiyah Malang.
Kasmir dan Jakfar. 2007. Studi kelayakan Bisnis. Edisi Kedua. Jakarta: Penerbit
Kencana Prenada Media Group.
Kasmir dan Jakfar. 2012. Studi Kelayakan Bisnis. Edisi Revisi. Jakarta: Penerbit
Kencana Prenada Media Group.
Sucipto, Agus. 2010. Studi Kelayakan Bisnis, Analisis Intergratif dan Studi
Kasus. Malang: UIN-Maliki Press.
Sutojo, Suswanto. 2006. Studi kelayakan Proyek, Konsep, Teknik dan Kasus.
Edisi Keempat. Jakarta: PT Danar Mulia.
Syamsuddin, Lukman. 2000. Manajemen Keuangan Perusahaan. Jakarta: PT.
Raja Grafindo Persada.
Warsono. 2003. Manajemen Keuangan Perusahaan. Edisi Ketiga.Malang: Bayu
Media
Disqus (2013).” Rektor Lantik 5583 Mahasiswa Baru Universitas
Jember”(Online) http://www.unej.ac.id/index.php/id/berita/akademik/130rektor-lantik-5583-mahasiswa-baru-universitas-jember.html (diakses 20
Desember 2013)

Jauhari, Minan (2013). “Bakal Rekomendasikan Siswanya Masuk STAIN
Jember”(Online) http://www.stainjember.ac.id/v3/web/berita/detail/351/superadmin/bakal-rekomendasikansiswanya-masuk-stain-jember (diakses 20 desember 2013)
Jember Tourism (2013).”Daftar Universitas di Jember” (Online)
http://pariwisatajbr.blogspot.com/2009/05/daftar-universitas-dijember.html (diakses 20 Desemember 2013)
SMA Negeri 1 Jember (2013). “Info SMAN 1 Jember” (Online)
http://id.gameforsmart.com/sosnet/sekolah/20523844.html (diakses 21
Desember 2013)
SMA Negeri 2 Jember (2013). (Online)
http://id.wikipedia.org/wiki/SMA_Negeri_2_Jember (diakses 21
Desember 2013)
SMA Negeri 3 Jember (2013). (Online)
http://id.wikipedia.org/wiki/SMA_Negeri_3_Jember (diakses 21
Desember 2013)
SMA Negeri 4 Jember (2013). (Online)
http://id.wikipedia.org/wiki/SMA_Negeri_4_Jember (diakses 21
Desember 2013)
SMA Negeri 5 Jember (2013). (Online)
http://id.wikipedia.org/wiki/SMA_Negeri_5_Jember (diakses 21
Desember 2013)
Daftar toko komputer di jember
http://telpon.info/toko-komputer/jember/ (diakses 5 februari 2014)

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Penelitian
Perkembangan penggunaan komputer di Indonesia semakin meningkat.
Hal ini didorong oleh peranan komputer dalam kehidupan sehari-hari, misalnya
dalam menyelesaikan suatu pekerjaan akan lebih baik dan cepat dengan
menggunakan teknologi komputer. Sebagai wujud nyata banyak sekali kita jumpai
warung internet (warnet), warung internet yang disulap menjadi game online, dan
semakin maraknya event pameran komputer, jasa pengetikan dan jasa print, jual
beli laptop dan komputer, dimana semua itu didasari oleh yang namanya
perangkat komputer.
Komputer sendiri adalah suatu teknologi yang sekarang sudah tidak asing
lagi untuk didengar. Hal ini dilirik oleh para pengusaha untuk melakukan bisnis
(investasi) di bidang komputerisasi. Pelaku binis melakukan investasi yang
memiliki tujuan agar mendapatkan manfaat yang lebih di masa yang akan datang,
oleh karena itu diperlukan pemikiran yang matang dalam setiap pengambilan
keputusan.
Banyak kota-kota yang berkembang di provinsi Jawa Timur seperti
Jember, Banyuwangi, Pasuruan dan Kediri yang secara perlahan-lahan mulai
mengenalkan dan mengembangkan teknologi komputer, hal ini ditunjukkan
dengan maraknya event pameran dan penjualan komputer. Fenomena yang terjadi

1

2

saat ini mulai bermunculan toko penjualan komputer di wilayah Jember,
Banyuwangi, Pasuruan dan Kediri. Secara tidak langsung semua itu bertujuan
untuk memperkenalkan perkembangan teknologi dan memudahkan jangkuan
pemasaran kepada masyarakat, akan tetapi keberadaan toko penjualan komputer
yang ada diberbagai tempat seperti Jember, Banyuwangi, Pasuruan dan Kediri
masih belum dapat memenuhi kebutuhan konsumen.
Hal ini disebabkan kendala dalam pemasarannya, selain itu sistem
manajemen dan organisasi yang diterapkan oleh toko-toko penjual komputer atau
laptop di kota Jember masih terlalu umum yaitu hanya menunggu konsumen di
toko komputer atau laptop tanpa harus melakukan inovasi dalam menarik minat
konsumen. Fenomena lainnya adalah data dari Disnaker Kabupaten Jember,
jumlah pengangguran saat ini tercatat 46.000 atau 3,62 persen dari jumlah
penduduk di kabupaten Jember, hal ini diakibatkan kurangnya lapangan
pekerjaan.
Melihat peluang bisnis yang ada seperti yang ada di atas maka CV.
Andromeda komputer yang bergerak dalam bisnis penjualan komputer
merencanakan untuk memperluas usaha bisnisnya ke daerah Jember, Banyuwangi,
Pasuruan dan Kediri. Usulan rencana perluasan usaha ini berbentuk mendirikan
cabang di daerah Jember. Alasan memilih kota Jember dipilih karena merupakan
kota pendidikan yang lumayan maju dan persaingan dalam bisnis komputer tidak
begitu ketat seperti di kota-kota besar yang ada di Jawa Timur. Berikut ini
beberapa toko yang menjual komputer di kota Jember.

3

Tabel 1.1 Daftar toko komputer di Jember
Nama Toko
Alamat
1. Bitcom Computer Center Jl. PB. Sudirman no. 58
2. Kotakom
Jl. PB. Sudirman no. 56
3. Mega Plasma
Jl. Raya Mastrip no. 30
4. Bina Widya Komputer
Jl. Jawa no. 12-14
5. Jember Komputer
Jl. Kalimantan no. 3A kav. 9
6. Maxima Data
Jl. Jawa no. 62
7. Asia Komputer
Jl. Kalimantan 68
8. Amiga Komputer
Jl. Sumatra 92
Sumber: http://telpon.info/toko-komputer/jember/
Tabel 1.1 menunjukkan bahwa lokasi toko komputer terdapat dibeberapa
tempat yaitu jalan Sudirman, jalan Jawa, jalan Sumatra, dan jalan Kalimantan.
Berdasarkan hasil data, peluang lokasi perluasan usaha CV. Andromeda akan
ditempatkan di jalan Sumatra atau jalan Jawa. Opsi ini dilakukan karena sedikit
pesaing dan lokasi berada di sekitar pusat Universitas Jember.
Alasan lain memilih kota Jember sebagai daerah perluasaan usaha CV.
Andromeda yaitu dilihat dari jumlah mahasiswa dan siwa pada tahun 2013 di
Jember. Berikut ini berupa data jumlah mahasiswa dan siswa sekolah menengah
atas.
Tabel 1.2 Jumlah mahasiswa dan siswa di Jember tahun 2013
Nama universitas dan sekolah
Universitas Muhammadiyah Jember
Universitas Negeri Jember
STAIN
Politeknik Negeri Jember
SMU 1 Jember
SMU 2 Jember
SMU 3 Jember
SMU 4 Jember
SMU 5 Jember
Sumber: www.wikipedia.com

Jumlah mahasiswa dan siswa
1.591
5.583
1.500
1.705
504
900
532
544
300

4

Tabel 1.2 memberikan informasi bahwa jumlah mahasiswa dan siswa
tersebut merupakan calon pembeli atau pemakai komputer di kota Jember. Jumlah
mahasiswa dan siswa pada tabel 1.2 yang dijadikan indikator sebagai perluasan
usaha oleh CV. Andromeda, karena dengan jumlah mahasiswa dan siswa yang
ada memberikan peluang lebih untuk memperluas usaha dengan mendirikan
cabang dealer atau toko di Jember. Indikator lain untuk memperluas usaha CV.
Andromeda mendirikan cabang di kota Jember, dengan melihat hasil laba bersih
yang diambil dari laporan laba rugi CV. Andromeda komputer:
Tabel 1.3 Data penjualan dan laba tahun tahun 2010-2012
Keterangan
Penjualan kotor
Harga pokok penjualan
Laba kotor
Jumlah beban usaha
Laba bersih sebelum pajak
pajak
Laba bersih setelah pajak

2010
4.356.700.000
(3.711.757.115)
644.942.885
432.710.413
212.232.472
(31.843.870)
180.388.602

2011
5.331.600.000
(4.553.337.802)
778.262.198
482.270.538
216.073.912
(79.917.748)
216.073.912

2012
6.699.100.000
(5.781.740.217)
917.359.783
563.361.381
353.998.402
(96.083.508)
257.914.894

Sumber: laporan laba rugi CV. Andromeda komputer
Tabel 1.3 menunjukkan data penjulan dan laba tahunan yang diperoleh
CV. Andromeda dari tahun 2010 sampai 2012. Peningkatan keuntungan atau laba
dari tahun 2010 ke tahun 2011 adalah 35.685.310, sedangkan pada tahun 2011 ke
tahun 2012 adalah 41.840.982. Keadaan keuangan perusahaan CV. Andromeda
komputer dapat dikatakan sehat, karena setiap tahun menghasilkan keuntungan
atau laba. Peningkatan keuntungan atau laba yang diperoleh dijadikan salah satu
alasan untuk memperluas usaha dengan medirikan cabang dealer di kota Jember.

5

Berdasarkan uraian di atas, maka penulis mengambil judul “Analisis
Kelayakan Investasi Rencana Perluasan Usaha CV. Andromeda Komputer
Probolinggo”.
B. Perumusan Penelitian
Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dari penelitian
ini adalah: Apakah rencana perluasan usaha CV. Andromeda komputer layak
dijalankan di kota Jember ?
C. Pembatasan Penelitian
Penelitian pada analisis kelayakan investasi rencana perluasan usaha CV.
Andromeda komputer hanya terfokus pada lima aspek yaitu aspek pasar dan
pemasaran, aspek teknis dan produksi, aspek manajemen dan organisasi, aspek
sosial ekonomi dan aspek keuangan.
D. Tujuan dan Kegunaan Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi dan mempunyai
tujuan yang jelas tentang rencana analisis kelayakan investasi perluasan usaha
CV. Andromeda komputer. Adapun tujuan dan kegunaan penelitian ini adalah:
1. Tujuan Penelitian
Untuk mengetahui kelayakan perluasan usaha CV. Andromeda jika dilihat
dari lima aspek yaitu aspek pasar dan pemasaran, aspek teknis dan produksi,
aspek manajemen dan organisasi, aspek sosial ekonomi dan aspek keuangan.

6

2. Kegunaan Penelitian
a. Manajemen
Sebagai bahan masukan bagi CV. Andromeda Komputer dalam
pengambilan keputusan untuk melaksanakan sebuah investasi dalam hal
perluasan usaha.
b. Kreditor
Sebagai informasi dan sebagai bahan masukan bagi kreditor atau pihak
bank dalam memberikan pinjaman sejumlah dana, barang ataupun jasa
pada perusahaan yang ingin melakukan perluasan usaha.
c. Peneliti Selanjutnya
Sebagai bahan pertimbangan yang dapat memberikan manfaat bagi
peneliti selanjutnya, serta sebagai sumbangan pemikiran bahan kajian
lebih lanjut dalam penelitian yang akan datang.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Penelitian Terdahulu
Berdasarkan hasil penelitian terdahulu Wiche Yulianita AP (2005) dengan
judul yang diteliti adalah: Studi Kelayakan Proyek Dalam Rangka Perluasan
Usaha (ekspansi) PT. Harapan Sholehutama Barokah di desa Gondanglegi Kulon
Kecamatan Gondanglegi Kabupaten Malang. Tahun penelitian dari 2007 sampai
2012, dengan hasil penelitian tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Aspek pasar dan pemasaran
Aspek pasar dan pemasaran tidak mengalami masalah karena dilihat dari
kondisi pasar juga lebih kondusif, hal ini bisa dilihat dengan antara demand
terhadap suply terhadap daging sapi potong. Baik secara nasional maupun
regional suply terhadap daging sapi potong masih belum mencukupi
permintaan sampai dengan tahun 2003. Disamping itu didukung oleh pangsa
sasaran pemasaran yang sangat luas yang mencukupi individu, pusat penjualan
eceran, warung dan rumah makan, pedagang besar maupun pabrik.
2. Aspek teknis
Keadaan daerah tempat usaha sangat mendukung, mayoritas penduduk
Gondanglegi bermata pencaharian sebagai peternak. Lokasi tempat usaha
maupun rencana perluasan usaha sangat strategis yang dapat mendukung
saluran distribusi maupun pemasaran. Selain itu dalam proses produksi

7

8

didukung oleh karyawan maupun pegawai yang berpengalaman dan
mempunyai keterampilan yang sesuai.
3. Aspek manajemen operasional
PT. Harapan Sholehutama Barokah mempunyai bagian-bagian atau divisidevisi yang sudah mempunyai tugas maupun wewenang yang sesuai yang
kesemuanya tertata dalam struktur organisasi yang baik.
4. Aspek sosial ekonomi
Rencana perluasan akan memberikan manfaat antara lain dapat memenuhi
kebutuhan daging, dapat memberikan lapangan pekerjaan bagi masyarakat
sekitar serta bagi pemerintah akan menyumbang penghasilan berupa pajak
usaha.
5. Aspek ekonomi dan keuangan
Terbukti bahwa rencana perluasan usaha penggemukan sapi potong ini layak
untuk dilaksanakan. Hal ini berdasarakan hasil perhitungan yang dapat
ditunjukkan sebagai berikut:
a. Average of return (ARR) = 43,9%
b. Payback Periode (PP) = 4 Tahun, 6 Bulan
c. Net Present Value (NPV) = 3.203.646,333 (+)
d. Internal rate of return (IRR) = 22,52%
e. Benefit Cost Ratio (BCR) = 1,61
6. Berdasarkan aspek-aspek yang telah disajikan, maka dapat disimpulkan bahwa
rencana perluasan usaha penggemukan sapi potong ini layak untuk
dilaksanakan.

9

B. Tinjuan Teori
1. Investasi
Banyak berbagai definisi investasi, tetapi dari berbagai definisi investasi
tersebut menunjukkan kesamaan inti. Berikut definisi-definisi investasi tersebut
akan dijelaskan di bawah ini: Investasi adalah menempatkan uang atau dana
dengan harapan untuk memperoleh tambahan dana tertentu atas uang atau dana
tersebut (Kamaruddin 2004:3). investasi adalah pengunaan uang dengan maksud
untuk memperoleh penghasilan (Husnan 2004:13). Investasi pada hakekatnya
merupakan penempatan sejumlah dana pada saat ini dengan harapan untuk
memperoleh keuntungan dimasa mendatang (Halim 2005:4).
Pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa investasi adalah
sejumlah dana yang dikeluarkan dengan tujuan memperoleh keuntungan dimasa
yang akan datang. Berikut ini merupakan pokok dari pengertian investasi :
a. Adanya penanaman modal.
b. Jangka waktu penanaman modal relatif lebih panjang (minimal 1 tahun).
c. Tujuan melakukan investasi memperoleh keuntungan di masa yang akan
datang.
2. Tujuan Keputusan Investasi
Tujuan yang paling tepat dari pengambilan keputusan untuk melakukan
investasi adalah untuk memaksimumkan nilai pasar modal sendiri (saham).
Alasan yang mendukung tujuan ini adalah sebagai berikut. Pemilik modal sendiri
adalah

perusahaan

dan

perusahaan

seharusnya

berusaha

meningkatkan

10

kemakmuran mereka. Nilai pasar (saham) merupakan ukuran yang tepat untuk
menilai tingkat kemakmuran para pemegang saham (Husnan 2000:16).
3. Studi Kelayakan Bisnis
Studi kelayakan bisnis adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu
proyek (biasanya merupakan proyek investasi) dilaksanakan dengan berhasil.
Pengertian berhasil ini mungkin bisa ditafsirkan berbeda-beda. Ada yang
menafsirkan dalam artian yang lebih terbatas, ada juga yang mengartikan dalam
artian yang lebih luas. Artian yang lebih terbatas, terutama dipergunakan oleh
pihak swasta yang lebih berminat tentang manfaat ekonomis suatu investasi.
Pihak pemerintah atau lembaga nonprofit, pengertian menguntungkan bisa dalam
arti yang lebih relatif. Mungkin dipertimbangkan berbagai faktor seperti manfaat
bagi masyarakat luas yang bisa berwujud penyerapan tenaga kerja, pemanfaatan
sumber daya yang melimpah di tempat tersebut, dan sebagainya (Husnan 2000:4).
Studi kelayakan bisnis adalah upaya menanamkan faktor produksi langka
pada proyek tertentu, pada lokasi tertentu, untuk jangka menengah atau panjang.
Jangka waktu kehidupan proyek yang layak dapat mencapai tiga, lima sepuluh
tahun bahkan lebih dari itu (Sutojo 2006:1:2).
4. Aspek-aspek Studi Kelayakan Bisnis
f. Aspek Pasar dan Pemasaran
1) Aspek Pasar
Dewasa ini banyak perusahaan bermunculan dan karenanya persaingan
semakin tajam. Pada keadaan yang seperti ini, Nampak juga adanya
kebebasan pembeli untuk melakukan pilihan produk yang diperlukan.

11

Pada situasi yang seperti ini aspek pasar dan pemasaran dalam pendirian
maupun perluasan usaha sangat penting. Ada beberapa yang berkaitan
dengan aspek pasar dan pemasaran yaitu:
(1) Pengukuran permintaan
Terdapat beberapa pengukuran permintaan produk masa lalu dan
masa sekarang. Beberapa metode ini dapat digunakan untuk
pengukuran permintaan dalam arti permintaan industri baik untuk
produk baru maupun produk yang sudah mapan (Husnan 2000:46).
Beberapa metode tersebut antara lain:
(a) Pengunaan data impor produk yang bersangkutan. Jika selama
ini sebelum proyek yang bersangkutan ada belum pernah
dihasilkan didalam negeri, dan produk yang bersangkutan
merupakan produk subtitusi impor. Hal yang perlu diingat
adalah bahwa produk yang diharapkan sebagai produk pengganti
ini tidak secara otomatis mampu memerankan dirinya sebagai
produk subtitusi impor, namun perlu ada beberapa pertimbangan
lain yang hendaknya diperhatikan antara lain kualitas produk
yang direncanakan sebagai produk pengganti. Harga dan
mungkin juga preferensi konsumen terhadap produk tersebut.
Pengunaan data impor, ekspor dan produksi dalam negeri. Jika
produk yang diusulkan dalam studi kelayakan sebelumnya telah
diproduksi dalam negeri dan juga telah diekspor, disamping
masih ada impor yang dilakukan untuk pemenuhan kebutuhan

12

dalam negeri. Formula yang digunakan untuk keadaan ini
adalah:
PE = P + ( I – E ) + AC
Keterangan :
PE : permintaan efektif yang dicari.
P : produksi dalam negeri selama masa yang bersangkutan.
I
: impor yang dilakukan.
E : ekspor yang dilakukan.
AC : jumlah perubahan cadangan produk, yakni selisih
persediaan awal dan akhir masa (Husnan 1994:40).
(b) Metode rasio rantai, yakni metode yang menghitung permintaan
efektif dengan cara membagi dalam komponen-komponen yang
lebih kecil suatu mata rantai dari variabel yang berpengaruh
terhadap permintaan produk yang bersangkutan.
(2) Peramalan permintaan.
Metode yang sering digunakan untuk meramalkan permintaan yaitu:
(a) Metode Trend
(1.1) Metode trend liner
Metode ini digunakan jika scatter diagram dari data masa lalu
yang tersedia cenderung merupakan garis lurus. Fungsi
persamaan adalah: Y = a + bX
Koefisien a dan b dapat diperoleh dengan


sedangkan,





Jika ΣX = 0
Keterangan :
Y : variabel permintaan.
X : variabel tahun.
n : jumlah data (Husnan 2000:49).

13

(1.2) Metode trend kuadratik
Metode ini digunakan jika scatter diagram dari data masa lalu.
Tersedia cenderung berbentuk parabola. Fungsi persamaan dari
metode ini adalah: Y = a + bX + c X ²
Koefisien a, b, dan c diperoleh dengan




,





dan



{ ∑

(∑

(∑

) ∑

) }

…(Husnan

2000:50)
(1.3) Metode trend simple exponential
Metode ini digunakan jika data yang tersedia cendurung naik
turun dengan perbedaan yang tidak terlalu banyak, tetapi
secara keseluruhan cenderung naik. Fungsi persamaan ini
adalah:

Yang dapat diubah dalam logaritma:
Log Y1 = log a +( log b)X
Jika ∑X= 0, Maka koefisien a dan b dapat dicari dengan:






...(Husnan, 2000:52).

(b) Metode regresi
(1.1) Regresi liner sederhana
Pada hubungan ini hanya satu variabel yang dianggap
berpengaruh atas terjadinya variabel yang lain dan fungsi
peramalan linernya yaitu:
Y = a + bX
X = variabel bebas/ indenpenden
Y = bariabel terikat/ dependen

14

a,b = koefesien regresi
Dengan metode least squared nilai koefisien a dan b dapat
diperoleh dengan:




∑ ∑


dan





...(Husnan 2000:55).

(1.2) Regresi linier berganda
Persamaannya :
Y = a + b1X1 + b2X2 + …..+ bkXk ...(Husnan 2000:60)
Dalam metode ini, apabila variabel bebas lebih dari 3,
penyelesaian dengan persamaan normal sulit untuk
dilakukan dan biasanya dikerjakan dengan komputer.
2) Aspek Pemasaran
Aspek pemasaran berkaitan dengan strategi pemasaran. Strategi
pemasaran adalah berbagai usaha yang perlu dilakukan oleh calon
investor dalam mempengaruhi keputusan konsumen untuk melakukan
pembelian hasil produksinya (Husnan 2005:38). Dalam hal ini perlu
hendaknya dapat dibedakan antara usaha-usaha pemasaran yang
dilakukan ketika pertama kali memasuki pasar dan usaha pemasaran
lanjutan sesuai dengan kedudukan produk dalam persaingan dan
kedudukan produk pada siklus usia produk.
Tanggapan penting yang mungkin terjadi atas program pemasaran
yang direncanakan hendaknya juga dipertimbangkan, demikian pula
kemungkinan adanya pelayanan khusus pada konsumen. Terdapat
beberapa strategi pemasaran yang dapat digunakan oleh perusahaan
antara lain:

15

(1) Strategi pemimpin pasar
Strategi ini digunakan oleh pemimpin pasar yang

mempunyai

kebiasaan yang cukup dominan di pasar dan perusahaan lawanya
mengakui posisi dominanya. Perusahaan ini didalam menetapkan
strategi pemasaranya.
(2) Strategi penantang pasar
Perusahaan dalam posisi menantang pasar mempunyai sumberdaya
yang cukup kuat dan tangguh akan tetapi dalam kancah persaingan
karena salah strategi perusahaan mengalami kekalahan. Para penantang
pasar harus memusatkan strateginya untuk pangsa pasar.
(3) Strategi pengikut pasar
Perusahaan pengikut biasanya merupakan sasaran utama dari serangan
yang dilancarkan oleh perusahaan penantang. Perusahaan pengikut
hendaknya

selalu

menekan

biaya

produksi

serta

senantiasa

memperbaiki kualitas produknya.
b) Aspek Teknis dan Produksi
Tujuan studi kelayakan bisnis aspek teknik dan produksi adalah
untuk memastikan apakah secara teknis dan pilihan teknologi tertentu,
rencana bisnis dapat dilaksanakan secara layak atau tidak layak, baik pada
saat pembangunan proyek maupun operasional rutin. Aspek teknis dan
produksi sebenarnya terkait dengan masalah manajemen operasional
dimana kegiatan aspek manajemen operasional meliputi perencanaan,
organisasi, staffing, koordinasi, pengarahan dan pengawasan terhadap

16

operasi perusahaan (Herlianto 2009:19). “Aspek teknis merupakan suatu
aspek yang berkenan dengan proses pembayaran proyek secara teknis dan
pengoperasiannya setelah proyek tersebut selesai dibangun (Husnan
1994:110).
1) Aspek Teknis
Aspek teknis membahas tentang lokasi proyek yaitu:
(1) Lokasi proyek
Beberapa variabel yang perlu diperhatikan untuk pemilihan lokasi
proyek dibedakan dalam dua golongan besar, yakni variabel utama
dan variabel bukan utama. Penggolongan ke dalam dua golongan
tersebut tidak mengandung kekakuan, artinya dimungkinkan untuk
berubah golongan sesuai dengan ciri utama output dan proyek yang
bersangkutan.
Variabel-variabel utama terdiri dari ketersediaan bahan mentah, letak
pasar yang dituju, tenaga listrik dan air, supply tenaga kerja, fasilitas
transportasi. Variabel-variabel bukan utama terdiri dari Hukum dan
peraturan yang berlaku di Indonesia, maupun ditingkat lokal pada
rencana lokasi, iklim, keadaan tanah, sikap dari masyarakat setempat
(adat istiadat), Rencana masa depan perusahaan, dalam kaitannya
dengan perluasan. Keseluruhan variabel utama dan variabel bukan
utama diketahui, maka dapat dilakukan pengambilan keputusan pada
lokasi mana proyek hendak didirikan.

17

2) Aspek Produksi
Aspek produksi membahas tentang luas produksi dan layout yaitu:
(1) Luas Produksi
Luas produksi adalah jumlah produk yang seharusnya diprodusir
untuk mencapai keuntungan yang optimal. Pengertian ini berbeda
dengan pengertian luas perusahaan, yakni luas produksi hanyalah
salah satu alat ukur dari luas perusahaan (Husnan 2000:114).
(2) Layout
“Layout merupakan keseluruhan proses penentuan bentuk dan
penempatan fasilitas-fasilitas yang dimiliki suatu perusahaan”
(Jihadi 2001:132). Dikenal dua tipe utama dari layout pabrik yaitu:
(a) Layout Fungsional (layout process)
Dalam layout fungsional mesin-mesin dan peralatan yang
mempunyai fungsi yang sama dikelompokkan dan ditempatkan
dalam satu ruang / tempat tertentu.
(b) Layout produk (layout garis)
Pada layout garis, mesin dan peralatan disusun berdasarkan
urutan dari operasi proses pembuatan produk. Layout ini sering
digunakan untuk perusahaan yang berproduksi untuk pasar
(produk massa).

18

c) Aspek Manajemen dan Organisasi
1) Aspek Manajemen
Aspek Manajemen membahas tentang perencanaan, pengelolaan dan
pengendalian suatu proyek.
(1) Perencanaan Bisnis
Menyusun perencanaan, hendaknya dikaji dari beberapa sisi seperti:
sisi pendekatan pembuatan perencanaan, jangka waktu perencanaan,
tingkatan perencanaan (Herlianto 2009:33:34).
(a) Pendekatan atas bawah (top down). Pendekatan ini, perencanaan
dilakukan oleh pimpinan perusahaan. Unit usaha dibawahnya
hanya melaksanakan hal-hal yang telah direncanakan.
(b) Pendekatan bawah atas (bottom-up). Pendekatan ini pimpinan
memberikan gambaran situasi dan kondisi yang dihadapi
organisasi, termasuk visi, misi, tujuan sasaran dan sumber daya
yang dimiliki. Memberikan kewenangan kepada manajemen
ditingkat bawah untuk menyusun perencanaan.
(c) Pendekatan campuran. Pendekatan ini pimpinan memberikan
petunjuk perencanaan organisasi secara garis besar, sedangkan
secara detil, diserahkan kepada kreativitas unit perusahaan
dibawahnya, dengan tetap mematuhi aturan yang berlaku.
(2) Fungsi Penggerakkan
Mempunyai fungsi untuk: a) Mempengaruhi orang lain untuk
bersedia menjadi pengikut; b) Membuat seseorang mengerjakan

19

pekerjaan dengan lebih baik; c) Memelihara dan memupuk kesetiaan
pada pimpinan, tugas dan oragnisasi; d) Menanamkan, memelihara
dan memupuk rasa tanggung jawab seseorang terhadap orang lain,
Tuhanya, negara dan masyarakat (Herlianto 2009:37).
(3) Controlling (Pengendalian)
Pengendalian sebagai salah satu fungsi manajemen, hendaknya
dianalisis untuk mendapatkan jawaban apakah dari sisi ini, rencana
bisnis dinyatakan layak atau sebaliknya. Fungsi pokok pengendalian
adalah: a) Mencegah terjadinya penyimpangan; b) Memperbaiki
penyimpangan; c) Mendinamisasikan organisasi; d) Mempertebal
rasa tanggung jawab (Herlianto 2009:37:38).
2) Aspek Organisasi
Aspek organisasi membahas tentang stuktur organisasi, jenis-jenis
pekerjaan sesuai dengan jabatanya. Penjelasannya sebagai berikut:
(1) Struktur organisasi yang dipergunakan proses pengorganisasian
menyangkut prosedur tiga langkah (Husnan 2000:153:155), yaitu:
(a) Memperinci semua pekerjaan yang harus dilakukan untuk
mencapai tujuan perusahaan atau proyek.
(b) Membagi semua beban kerja ke dalam berbagai aktivitas yang
secara logis dan dapat dijalankan dengan baik oleh seseorang.
(c) Menyusun mekanisme untuk mengkoordinir pekerjaan dari para
anggota organisasi ke dalam satuan yang harmonis dan terpadu.
Secara umum bagan organisasi menggambarkan lima aspek yaitu:

20

(a) Pembagian pekerjaan.
(b) Manajer dan bawahan.
(c) Tipe pekerjaan yang dilakukan.
(d) Pengelompokan bagian-bagian pekerjaan.
d) Aspek Sosial dan Ekonomi
Aspek sosial dan ekonomi mengkaji tentang dampak keberadaan
proyek terhadap kehidupan masyarakat terutama masyarakat setempat baik
dari sisi sosial maupun dari sisi ekonomi.
1) Aspek ekonomi
Maksud aspek ekonomi adalah apakah keberadaan proyek dapat merubah
atau justru mengurangi income per kapita penduduk setempat. Aspek
ekonomi membahas tentang keberadaan suatu proyek mempengaruhi
pendapatan ekonomi di daerah yang dijadikan pembangunan proyek
baru.
2) Aspek sosial
Maksud aspek social adalah apakah adanya proyek tersebut wilayah
setempat menjadi semakin ramai, lalu lintas semakin lancar, adanya jalur
komunikasi, penerangan listrik dan sebagainya (Jakfar 2007:27).
Aspek sosial dan ekonomi mencakup tentang:
(a) Pengaruh proyek tersebut terhadap peningkatan penghasilan negara.
(b) Pengaruh proyek tersebut terhadap devisa yang bisa digunakan dan
yang bisa diperoleh.
(c) Penambahan kesempatan kerja.

21

(d) Pemerataan kesempatan kerja.
(e) Bagaimana pengaruh proyek tersebut terhadap industri lain? Sebagai
supply bahan bagi industri lain, dan pasar bagi hasil industri lain.
(f) Aspek yang bersifat sosial seperti: Menjadi semakin ramainya
daerah tersebut, lalu-lintas yang semakin lancar, adanya penerangan
listrik dan air sebagainya.
(g) Mencangkup tentang bentuk badan usaha, ijin usaha, dan ijin lokasi
pendirian proyek.
Aspek sosial dan ekonomi merupakan manfaat dan pengorbanan sosial
yang mungkin dialami oleh masyarakat, tetapi sulit dikuantifikasikan
yang bisa disepakati secara bersama.
e) Aspek Keuangan
1) Keperluan Dana (Biaya Proyek)
Kebutuhan dana untuk aktiva tetap
Aktiva tetap yang diperlukan untuk investasi, bisa diklasifikasikan
sebagai berikut:
Aktiva tetap berwujud
(a) Tanah dan pengembangan lokasi.
(b) Bangunan dan perlengkapannya.
(c) Pabrik dan mesin-mesin.
(d) Aktiva tetap lainnya.
Aktiva tetap tidak berwujud
(a) Aktiva tetap tidak berwujud.

22

(b) Biaya-biaya pendahuluan.
(c) Biaya-biaya sebelum operasi.
Kebutuhan dana untuk modal kerja
Secara umum modal kerja dapat diartikan sebagai modal kerja bruto
(gross working capital) atau modal kerja netto (net working capital).
Modal kerja bruto menunjukkan keseluruhan aktiva lancar yang terdiri
dari kas, surat-surat berharga (kalau ada), piutang, persediaan. Modal
kerja netto merupakan selisih antara aktiva lancar dengan hutang lancar
atau hutang jangka pendek. (Herlianto 2009:43).
2) Sumber Dana
Pada dasarnya pemilihan sumber dana bertujuan untuk memilih sumber
dana yang pada akhirnya bisa memberikan kombinasi dengan biaya yang
terendah, dan tidak menimbulkan kesulitan likuiditas bagi proyek atau
perusahaan yang mensponsori proyek tersebut (artinya jangka waktu
pengembalian sesuai dengan jangka waktu penggunaan dana) (Husnan
2000:174). Sumber dana dapat diperoleh dari:
(a) Modal sendiri yang disetor oleh pemilik perusahaan.
(b) Saham biasa atau saham preferen yang diperoleh dari emisi saham di
pasar modal.
(c) Obligasi, yang diterbitkan oleh perusahaan dan dijual di pasar modal.
(d) Kredit bank, baik kredit investasi maupun non-investasi.
(e) Leasing (sewa guna), dari lembaga keuangan non-bank.

23

(f) Project Finance, merupakan bentuk kredit yang pembayarannya
didasarkan atas kemampuan proyek tersebut melunasi kewajiban
finansialnya.
3) Biaya Modal
Cost of Capital sebagai salah satu alat perencanaan dan pengendalian
biaya sangatlah penting artinya bagi perusahaan sebelum

memutuskan

kebijaksanaan pembelanjaan jangka panjang. Cost of Capital ini untuk
menentukan besarnya riil dari penggunaan modal masing-masing sumber
dana, disamping itu juga untuk menentukan biaya modal rata-rata dari
keseluruhan dana yang digunakan didalam perusahaan (Sucipto
2006:232). Biaya modal dibagi menjadi dua yaitu biaya modal invidu dan
biaya modal rata-rata tertimbang.
(a) Berikut biaya modal individu dibagi menjadi:
(1) Biaya Hutang Jangka Pendek
Pada dasarnya hutang jangka pendek yang digunakan untuk
modal kerja terdiri dari hutang dagang, hutang wesel, dan kredit
jangka pendek dari bank. Tingkat bunga pinjaman atau discount
faktor untuk hutang dagang biasanya sudah diketahui dimuka,
sedangkan untuk kredit jangka pendek biasanya bank langsung
memotong bunganya dimuka dari jumlah hutang yang diberikan.
(2) Biaya Hutang Jangka Panjang
Biaya ini timbul akibat pinjaman jangka panjang, baik kepada
lembaga keuangan dalam bentuk kredit maupun kepada

24

masyarakat dalam bentuk obligasi. Pada dasarnya biaya
penggunaan hutang jangka panjang atau biaya penggunaan dana
yang berasal dari obligasi dapat dihitung dengan menggunakan
tabel present value.
(3) Biaya Saham Preferen
Saham preferen mempunyai karakteristik campuran antara
hutang dan saham biasa. Seperti halnya hutang, saham preferen
juga mengandung kewajiban tetap berupa pembayaran deviden
secara periodik, hanya saja pembayaran bisa ditangguhkan
sesuai dengan kemampuan perusahaan. Saham preferen yang
merupakan modal sendiri maka devidennya diambil dari laba
bersih sesudah pajak. Dalam hal

likuidasi, saham preferen

mempunyai hak didahulukan atas pembagian kekayaan sebelum
saham biasa dan setelah pembayaran hutang jangka panjang atau
obligasi.
(4) Biaya Saham Biasa
Biaya saham biasa cara perhitungannya berbeda dengan saham
preferen atau

obligasi. Biaya saham biasa merupakan

penyisihan yang telah dianggarkan dari laba setelah pajak yang
diperolehnya, oleh karena itu besarnya saham biasa dalam
bentuk deviden tidak tetap.

25

(5) Biaya Laba Ditahan.
Besarnya biaya modal yang berasal dari laba ditahan adalah
sebesar tingkat pendapatan investasi dalam saham yang akan
diterima oleh investor. Laba ditahan merupakan keuntungan
perusahaan yang tidak dibagikan kepada pemegang saham.
Pendapatan pemegang saham sebelum ditanamkan kembali pada
perusahaan terlebih dahulu dikurangi dengan pajak yang harus
dibayar, Apabila perusahaan langsung menggunakan laba
ditahan untuk modal suatu proyek perlu dilakukan penyesuaian
terhadap pajak yang harus dibayar pemegang saham.
(6) Biaya Modal Keseluruhan
Tingkat biaya modal yang harus diperhatikan perusahaan adalah
tingkat biaya modal secara keseluruhan. Apabila suatu proyek
dibiayai oleh suatu sumber modal yaitu modal sendiri, maka
yang menjadi discount faktornya untuk menilai suatu usulan
investasi adalah biaya modal itu sendiri. Tetapi apabila biaya
proyek selain dari modal sendiri dan modal pinjaman discount
faktornya yang digunakan merupakan biaya modal rata-rata
tertimbang dari beberapa sumber biaya tersebut.
(b) Biaya Modal Rata-Rata Tertimbang
Sumber dana yang diperoleh akan menentukan besarnya
biaya modal yang akan digunakan dan biaya modal tersebut
menentukan kembalian atau return yang diharapkan atas rencana

26

investasi. Apabila dalam sumber dana yang didapatkan membiayai
suatu rencana investasi berasal dari satu sumber maka biaya
modalnya yaitu sesuai dengan sumber dana tersebut pada saat
tertentu. Apabila dibiayai dari berbagai sumber maka biaya
modalnya merupakan rata-rata tertimbang dari berbagai biaya modal
khusus pada saat itu (WACC).
Dalam

menghitung

WACC,

semua

biaya

dihitung

berdasarkan setelah pajak. Biaya modal pinjaman atau biaya hutang
merupakan biaya yang ditanggung atas sumber dana yang berasal
dari pinjaman, karena perhitungan biaya modal digunakan sebagai
cut offrate penilaian investasi, sedangkan aliran kas usulan investasi
didasarkan atas perhitungan setelah pajak.
Biaya modal sendiri dapat dihitung dengan menggunakan
ROE atau rentabilitas modal sendiri yang merupakan rasio untuk
mengukur laba bersih sesudah pajak dengan modal sendiri yang
merupakan rasio atau modal yang diinvestasikan pada perusahaan.
Untuk menentukan biaya modal sendiri menggunakan rumus :

ROE = Return On Eqiuty.
ROI = Return On Invesment.
DR = Debt Ratio (Syamsuddin 2000:70).

27

4) Aliran kas
(a) Menaksir aliran kas
Aliran kas yang berhubungan dengan satu proyek bisa dikelompokan
menjadi tiga bagian, yaitu: Aliran Kas Permulaan (Initial Cash
Flow), aliran Kas Operasional (Operational Cash Flow), aliran Kas
Terminal (Terminal Cash Flow). Pengeluaran-pengeluaran untuk
investasi (outlay) pada awal periode mungkin tidak hanya sekali
tetapi merupakan initial cash flow. Aliran kas yang timbul selama
operasi proyek itu disebut operational cash flow. Aliran kas yang
diperoleh pada waktu proyek tersebut berakhir disebut terminal cash
flow Suwarsono (2000:186).
(b) Depresiasi
Metode depresiasi adalah suatu metode yang digunakan untuk
mengalokasikan aktiva tetap kepada suatu beban (Ichsan 2000:194).
Faktor-faktor penentuan biaya depresiasi:
(1) Harga perolehan
Segala pengeluaran yang terjadi atau terutang sampai suatu
aktiva tetap tersebut siap untuk digunakan.
(2) Nilai sisa
Nilai jual aktiva tetap manakala aktiva tetap sudah tidak dapat
dipakai lagi atau disebut juga nilai rombeng atau nilai tukar
terakhir.

28

(3) Estimasi umur manfaat
Lama aktiva tetap dapat dimanfaatkan. Manfaat mempunyai dua
macam yaitu, manfaat ekonomis dan manfat teknis.
5) Metode-metode Penilaian Investasi
Warsono (2003:173) menyatakan ada enam metode penilaian arus kas
yang dapat digunakan adalah:
(a) Metode periode pengembalian (payback periode/PP)
Payback periode adalah jumlah waktu tahun yang diperlukan oleh
proyek investasi untuk menutup kembali pengeluaran investasi
awalnya initial outlay, dengan menggunakan arus kas yang
diperolehnya. Jika dalam evaluasi proyek dilakukan dengan
pemilihan salah satu atas beberapa alternatif proyek, maka yang
dipilih adalah proyek yang menghasilkan periode pengembalian
tercepat (terkecil).
(b) Metode tingkat pengembalian rata-rata (average rate of return/ARR).
Metode tingkat pengembalian rata-rata ini mengukur berapa tingkat
keuntungan rata-rata yang diperoleh

dari suatu

investasi.

Perhitungan ARR dilakukan dengan cara merata-ratakan arus kas
yang diharapkan sepanjang umur ekonomis proyek investasi dan
kemudian membagi arus kas tahunan rata-rata tersebut dengan
pengeluaran awalnya. Jika dalam evaluasi proyek dilakukan dengan
pemilihan salah satu atau beberapa alternatif proyek, maka yang
dipilih adalah proyek yang menghasilakan ARR terbesar.

29

(c) Metode nilai sekarang bersih (net present value/NPV)
Warsono (2003:177) mendefinisikan NPV adalah selisih nilai
sekarang seluruh arus kas selama umur ekonomisnya, dengan
investasi awalnya. Nilai sekarang bersih (NPV) adalah selisih antara
nilai sekarang dari arus kas selama umur ekonomis proyek investasi
dengan pengeluaran awal (initial outlay) proyek tersebut. Metode ini
mempertimbangkan pengaruh waktu terhadap nilai uang, sehingga
lebih baik dibandingkan dengan metode periode pengembalian
regular dan tingkat pengembalian rata-rata. Jika dalam evaluasi
proyek dilakukan dengan pemilihan salah satu dari beberapa
alternatif proyek, maka yang dipilih adalah

proyek yang

menghasilkan NPV terbesar.
(d) Metode tingkat pengembalian internal (internal rate of return/IRR)
Warsono (2003:178) menyatakan IRR adalah suatu tingkat diskonto
yang menghasilkan NPV sama dengan nol. Seperti metode nilai
sekarang bersih, metode ini juga mempertimbangkan pengaruh waktu
terhadap nilai uang. Jika dalam evaluasi proyek dilakukan dengan
pemilihan salah satu dari beberapa alternatif proyek, maka yang
dipilih adalah proyek yang menghasilkan IRR terbesar.
(e) Metode indeks profitabilitas (profitability index/PI)
Warsono (2003:183) menyatakan PI adalah rasio atau perbandingan
antara jumlah nilai sekarang arus kas selama umur ekonomisnya
(tahun pertama hingga terakhir) dengan pengeluaran awal proyek.

30

Jumlah nilai sekarang arus kas selama umur ekonomisnya hanya
memperhitungkan arus kas ekonomis pada tahun pertama hingga
tahun terakhir, dan tidak termasuk pengeluaran awal. Warsono
menyatakan hasil kesimpulan PI dan NPV pasti sama, jika NPV= 0
maka PI =1, Jika NPV > 0 maka PI >1, demikian juga jika NPV < 0,
maka PI < 1, dengan demikian jika NPV sudah dihitung, maka PI
mungkin tidak perlu digunakan.
(f) Metode tingkat pengembalian internal modifikasi (modified internal
rate of return/MIRR
MIRR adalah tingkat diskonto yang menyamakan antara nilai
sekarang dari nilai terminal dengan investasi awalnya. MIRR
merupakan modifikasi dari IRR. Asumsi yang digunakan pada
metode

IRR

adalah

bahwa

tingkat

pengembalian

dari

penginvestasian kembali sebesar IRR-nya, bukan sekedar biaya
modal (COC). Hal inilah yang dianggap merupakan salah satu
kelemahan dari metode IRR jika dibandingkan dengan metode NPV.
Untuk memperbaiki kelemahan inilah muncul MIRR yang
dianggap lebih baik karena menggabungkan antara metode IRR
dengan NPV. MIRR berusaha memperbaiki metode IRR dengan
memasukkan unsur biaya modal. MIRR muncul karena banyak
orang yang lebih menyukai bahwa hasil penilaian dinyatakan dalam
bentuk persentase.

31

Tolak ukur penerimaan metode MIRR adalah:
Jika MIRR ≥ COC, maka proyek diterima
Jika MIRR < COC, maka proyek ditolak
Jika dalam evaluasi proyek dilakukan dengan pemilihan salah satu
atas beberapa alternatife proyek, maka yang dipilih adalah proyek
yang menghasilkan MIRR terbesar.
C. Kerangka Pikir
Kerang
Lanjutkan membaca

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 1031 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

17 292 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 233 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

2 165 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 226 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 305 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 288 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

5 164 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

7 298 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 329 23