Pembangunan Sistem Informasi Inventaris Alat Survei di Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi dan Kelautan Bandung

PEMBANGUNAN SISTEM INFORMASI INVENTARIS ALAT SURVEI DI PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KELAUTAN DAN GEOLOGI BANDUNG KERJA PRAKTEK

  Diajukan untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Kerja Praktek

  Program Strata Satu Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer

  Universitas Komputer Indonesia

  Fadhilah Rachmaniah 10109553 Cicy Eka Murdeny 10109559 Septiani Nur Hasanah 10109572 PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2013

RIWAYAT HIDUP

  Nama Lengkap : Fadhilah Rachmaniah NIM : 10109553 Tempat/Tanggal Lahir : Bandung, 31 Desember 1991 Jenis Kelamin : Perempuan Agama : Islam Alamat Lengkap : Komp. Margahayu Raya Barat BIII/21 Bandung No Telp. : 081321192941 PENDIDIKAN 1997 : SDN Karangpawulang 1 Bandung

  • – 2003 2003 : SMP Negeri 30 Bandung – 2006 2006 : SMK Negeri 4 Bandung – 2009 2009 s/d Sekarang : Program Strata 1 (S1) Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Komputer Indonesia

RIWAYAT HIDUP

  Nama Lengkap : Cicy Eka Murdeny NIM : 10109559 Tempat/Tanggal Lahir : Ngawi, 17 September 1991 Jenis Kelamin : Perempuan No Telp. : 085223456146 Alamat : Poskulon RT.002/004 Ds. Kertamulya Kec. Padalarang

  Kab.Bandung Barat PENDIDIKAN 1997

  : SDN Cikamuning Padalarang 2003

  • – 2003

  : SMP Krida Utama Padalarang 2006

  • – 2006

  : SMK Negeri 11 Bandung 2009 s/d Sekarang : Program Strata 1 (S1) Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Komputer Indonesia

  • – 2009

RIWAYAT HIDUP

  Nama Lengkap : Septiani Nur Hasanah NIM : 10109572 Tempat/Tanggal Lahir : Bandung, 30 September 1991 Jenis Kelamin : Perempuan Agama : Islam Alamat Lengkap : Jl. Penembakan Selatan No.108 RT 04/15 Padasuka, Cimahi Tengah.

  No Telp. : 089655491994 PENDIDIKAN 1997 : SDN Sudirman 8 Cimahi

  • – 2003 2003 : SMP Negeri 8 Cimahi – 2006 2006 : SMA Pasundan 3 Cimahi – 2009 2009 s/d Sekarang : Program Strata 1 (S1) Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Komputer Indonesia

  DAFTAR ISI

  LEMBAR JUDUL LEMBAR PENGESAHAN KATA PENGANTAR ..................................................................................................... i DAFTAR ISI ................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL .......................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... iv DAFTAR SIMBOL ........................................................................................................ v DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................. vi

  

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1

  1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................................... 1

  1.2 Identifikasi Masalah ......................................................................................... 2

  1.3 Maksud dan tujuan ........................................................................................... 2

  1.4 Batasan Masalah ............................................................................................... 2

  1.5 Metodologi Penelitian ...................................................................................... 3

  1.6 Sistematika Penulisan ....................................................................................... 6

  

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 7

  2.1 Ruang Lingkup Objek Penelitian .......................................................................... 7

  2.1.1 Identitas Instansi ............................................................................................ 7

  2.1.2 Visi dan Misi .................................................................................................. 7

  2.1.2.1 Visi..................................................................................................... 7

  2.1.2.2 Misi .................................................................................................... 7

  2.1.3 Struktur Organisasi Perusahaan ..................................................................... 8

  2.1.3.1 Struktur Organisasi PPPGL .................................................................... 8

  2.1.3.2 Struktur Organisasi Bidang Sarana ......................................................... 9

  2.2 Landasan Teori.................................................................................................... 11

  2.2.1 Pengertian Data ....................................................................................... 11

  2.2.2 Sistem Informasi ..................................................................................... 11

  2.2.2.1 Definisi Sistem ...................................................................................... 11

  2.2.2.2 Definisi Informasi ................................................................................. 11

  2.2.2.3 Definisi Sistem Informasi ..................................................................... 12

  3.1.3.3 Analisis Kebutuhan Pengguna .............................................................. 22

  3.1.7.9 Lihat Data Peminjaman ......................................................................... 36

  3.1.7.8 Hapus Data Peminjaman ....................................................................... 36

  3.1.7.7. Edit Data Peminjaman ......................................................................... 35

  3.1.7.6 Tambah Data Peminjaman .................................................................... 35

  3.1.7.5 Lihat Data Alat ...................................................................................... 34

  3.1.7.4 Hapus Data Alat .................................................................................... 34

  3.1.7.3 Edit Data Alat ....................................................................................... 33

  3.1.7.2 Tambah Data Alat ................................................................................. 33

  3.1.7.1 Login User ............................................................................................ 32

  3.1.7 Sequence Diagram ....................................................................................... 32

  3.1.6 Spesifikasi Proses......................................................................................... 24

  3.1.5 Analisis Kebutuhan Fungsional ................................................................... 24

  3.1.4 Analisis Basis Data ...................................................................................... 23

  3.1.3.2 Analisis Perangkat Lunak ..................................................................... 21

  2.2.3 Basis Data dan DBMS ............................................................................ 13

  3.1.3.1 Analisis Perangkat Keras ...................................................................... 21

  3.1.3 Analisis Kebutuhan Non Fungsional ...................................................... 20

  3.1.2.2 Prosedur Pengembalian Alat ........................................................... 20

  3.1.2.1 Prosedur Peminjaman Alat .............................................................. 19

  3.1.2 Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan........................................................ 18

  3.1.1 Analisis Masalah .......................................................................................... 18

  3.1 Analisis Sistem.................................................................................................... 18

  

BAB III PEMBAHASAN ........................................................................................... 18

  2.2.8 Macromedia Dreamweaver .......................................................................... 17

  2.2.7 PHP .............................................................................................................. 16

  2.2.6 Definisi UML ............................................................................................... 16

  2.2.5 Definisi ERD ................................................................................................ 15

  2.2.4 MySQL ................................................................................................... 14

  3.2 Perancangan Sistem ............................................................................................ 37

  3.2.1 Perancangan Basis Data ............................................................................... 37

  3.2.1.1 Diagram Relasi...................................................................................... 37

  3.2.1.2 Struktur Tabel........................................................................................ 38

  3.2.2 Perancangan Struktur Menu ......................................................................... 43

  3.2.3 Perancangan Antar Muka ............................................................................. 44

  3.2.3.1 Struktur Perancangan Antarmuka Login .................................................. 44

  3.2.3.2 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Alat .......................... 44

  3.2.3.3 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Peminjam ................. 45

  3.2.3.4 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Kegunaan ................. 45

  3.2.3.5 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Lokasi ...................... 46

  3.2.3.6 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Kategori ................... 46

  3.2.3.7 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Peminjaman ............. 47

  3.2.3.8 Struktur Perancangan Antarmuka Tambah Data Pengembalian ........... 47

  3.2.4 Jaringan Semantik ........................................................................................ 48

  3.3 Implementasi .................................................................................................. 49

  3.3.1 Implementasi Perangkat Keras .................................................................... 49

  3.3.2 Implementasi Perangkat Lunak ............................................................... 49

  3.3.3 Implementasi Basis Data ........................................................................ 50

  3.3.4 Implementasi Antarmuka ........................................................................ 56

  3.3.4.1 Implementasi Antarmuka Menu Utama .......................................... 56

  3.3.4.2 Implementasi Antarmuka Form Tambah Alat ................................. 56

  3.3.4.3 Implementasi Form Edit Alat ....................................................... 57

  3.3.4.4 Implementasi View Alat .................................................................. 57

  3.3.4.5 Implementasi Form Tambah Peminjaman Alat ............................... 57

  3.3.4.6 Implementasi View Peminjaman Alat ............................................. 58

  3.3.4.7 Implementasi Form Pengembalian Alat .......................................... 58

  3.3.4.8 Implementasi View Pengembalian Alat .......................................... 59

  3.4 Pengujian Sistem ............................................................................................ 59

  3.4.1 Rencana Pengujian .................................................................................. 59

  3.4.2 Pengujian Alpha ...................................................................................... 61

  3.4.3 Hasil Pengujian Alpha ............................................................................ 73

  3.4.4 Pengujian Beta ........................................................................................ 73

  3.4.5 Hasil Pengujian Beta ............................................................................... 75

  

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................... 76

  4.1 Kesimpulan ......................................................................................................... 76

  4.2 Saran ................................................................................................................... 76

  

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 77

KATA PENGANTAR

  Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan hidayah- Nya laporan Kerja Praktek (KP) dengan judul:

  “PEMBANGUNAN SISTEM INFORMASI

  INVENTARIS ALAT SURVEI DI PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KELAUTAN DAN GEOLOGI BANDUNG ” di Jl. Djuanda yang merupakan salah satu syarat kelulusan mata kuliah Kerja Praktek Jurusan Teknik Informatika yang akhirnya terselesaikan juga.

  Diiringi sholawat serta salam semoga tercurah keharibaan Rasulullah Muhammad SAW yang telah memberikan tauladan baik dalam berakhlak baik dalam berbagai situasi. Dalam pelaksanaan serta penyusunan laporan KP ini penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak terkait, karenanya penulis mengucapkan banyak terima kasih, terutama kepada:

  1. Kedua orang tua, yang telah mendoakan dan memberi dukungan moral kepada penulis.

  2. Utami Dewi Widianti, S.kom., selaku Dosen Penasehat yang telah meluangkan waktunya untuk memberikan bimbingan dalam laporan ini.

  3. Hartana, A.md., ST., selaku Ketua Bidang Sarana dan Prasana di Pusat Penelitian dan Pengembangan Kelautan dan Geologi Bandung.

  4. Teman-teman yang turut aktif membantu dan memberikan semangat kepada penulis.

  Demikian banyaknya bantuan berbagai pihak kepada kami, tentunya tidak menutup kemungkinan bahwa hasil dari laporan ini masih banyak kekurangan dan masih jauh dari taraf sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran guna perbaikan di masa depan adalah mutlak sangat kami perlukan. Semoga laporan ini berguna bagi setiap pembacanya.

  Bandung, 17 Januari 2013 Penulis

  

Daftar Pustaka

  [1] Noor, Juliansyah. 2011. Metodologi Penelitian: Skripsi, Tesis, Disertasi, & Karya Ilmiah . Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

  [2] Summerville, Ian. 2003. Software Engineering (Rekayasa Perangkat Lunak), Edisi 6 Jilid 1, Jakarta: Erlangga.

  [3] ________. (2012). Dokumentasi Data Alat Inventaris, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan Bandung.

  [4] Kadir, Abdul. 2003. Pengenalan Sistem Informasi. Edisi I, Yogyakarta: ANDI. [5] Jogiyanto, HM. 2005. Sistem Teknologi Informasi.Yogyakarta: ANDI. [6] MADCOMS.2008. PHP dan MySQL untuk pemula. Yogyakarta: ANDI.

  77

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

  Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan adalah perusahaan milik pemerintah yang prioritas pokok kegiatannya adalah melakukan pengembangan litbang di kawasan pantai dan laut, pengembangan kelembagaan menuju kemandirian dan pengembangan pelayanan jasa riset dan teknologi. Penyelidikan dan pemetaan geologi kelautan pada dekade terakhir ini makin ditingkatkan terutama pada pencarian sumber daya mineral dan energi di darat. Kegiatan tersebut merupakan perwujudan akan tanggung jawab pemerintah dan negara dalam menggali potensi sumber daya mineral dan energi yang terdapat di dasar laut, mulai dari kawasan pantai, perairan pantai, hingga ke batas terluar Landas Kontinen yang termasuk Zona Ekonomi Eksklusif[1].

  Seiring dengan perkembangan, alat-alat yang digunakan untuk kebutuhan penelitianpun semakin banyak jumlahnya. Alat-alat inventaris tersebut tidak hanya bisa digunakan oleh PPPGL, namun juga oleh perusahaan lain di luar PPPGL dengan cara membayar uang sewa. Jumlah alat inventaris yang semakin bertambah dan jenis penyewa yang semakin beragam, membuat proses pengolahan data menjadi semakin kompleks. Pengolahan data yang masih mengandalkan proses manual, membuat petugas di bagian sarana dan prasarana mengalami kesulitan dalam menanganinya.

  Selain itu, karena data dari alat-alat inventaris yang ada tidak dilengkapi dengan manajemen penyimpanan data yang baik, kasus kerusakan dan kehilangan sering terjadi tanpa diketahui siapa yang harus bertanggung jawab akan hal tersebut. Masalah ini dapat menyebabkan kerugian bagi PPPGL karena alat-alat yang disewakan tersebut memiliki harga yang tidak murah.

  Berdasarkan masalah yang telah diuraikan di atas, perlu dibangun sebuah sistem yang dapat memenuhi kebutuhan bagian sarana dan prasarana dalam mengolah data alat-alat inventaris yang jumlahnya semakin bertambah. Pengolahan data alat ini juga mencakup proses peminjaman dan pengembalian sehingga status alat-alat yang ada menjadi jelas apakah sedang dipinjam, sedang dalam perbaikan atau siap untuk disewakan.

  1

  2

  1.2 Identifikasi Masalah

  Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, dapat disimpulkan beberapa masalah utama yang harus diselesaikan dengan dibangunnya sistem ini. Masalah-masalah tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Petugas bagian sarana dan prasarana mengalami kesulitan untuk menangani data-data alat inventaris karena jumlahnya yang banyak namun sistem pengolahannya belum memadai.

  2. Proses pencarian data alat-alat inventaris sulit karena data-datanya tidak saling berelasi.

  3. Sering terjadi ketidaksamaan data antara kondisi alat inventaris yang ada di gudang tidak sesuai dengan data yang terekam.

  1.3 Maksud dan tujuan

  Maksud dari penelitian ini adalah membangun sistem informasi inventaris yang mampu mengolah data-data alat inventaris pada saat peminjaman maupun pengembalian Sistem informasi ini akan dibangun di bagian sarana dan prasarana di Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan Bandung. Sedangkan tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah :

  1. Petugas akan lebih mudah untuk mengolah data-data alat inventaris yang ada.

  2. Proses peminjaman dan pengembalian akan lebih terstruktur.

  3. Ketersediaan alat inventaris di gudang akan lebih mudah untuk dilihat melalui sistem informasi ini.

  4. Kondisi alat dapat diketahui dengan adanya data-data di dalam sistem.

  1.4 Batasan Masalah

  Sistem informasi alat-alat inventaris ini mencakup banyak hal, namun agar prosesnya lebih terarah pada tujuan yang diinginkan, dibuatlah beberapa batasan atau ruang lingkup kajian. Batasan-batasan masalah tersebut meliputi hal-hal berikut ini:

  1. Data yang diolah adalah data alat, data lokasi, data kegunaan, data kategori, data peminjam, data peminjaman, data pengembalian, data detail peminjaman, dan data detail pengembalian.

  2. Informasi yang dihasilkan adalah laporan data peminjaman dan pengembalian yang kemudian akan digunakan oleh pegawai dalam menyelesaikan tugasnya sebagai pencatat peminjaman alat.

  3

  3. Perangkat lunak yang digunakan untuk membangun sistem informai ini adalah PHP 4. DBMS yang digunakan adalah MySQL.

  5. Model analisis dalam pemodelan berorientasi objek menggunakan UML (Unifed

  Modelling Language ).

1.5 Metodologi Penelitian

  Metodologi penelitian adalah kesatuan metode-metode untuk memecahkan masalah dalam penelitian yang logis secara sistematis dan memerlukan data-data untuk mendukung terlaksananya penelitian.

  Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif, yaitu penelitian yang berusaha mendeskripsikan suatu gejala, peristiwa, kejadian yang terjadi saat sekarang. Penelitian desktriptif sesuai karateristiknya memiliki langkah-langkah tertentu dalam pelaksanaanya, yaitu diawali dengan adanya maslah, menentukan jenis informasi yang diperlukan, menentukan prosedur pengumpulan data melalui observasi atau pengamatan, pengolahan informasi atau data, dan menarik kesimpulan penelitian [1].

  Teknik yang digunakan pada saat pengumpulan data dan metode pengembangan perangkat lunak adalah sebagai berikut:

1. Teknik Pengumpulan Data

  Teknik pengumpulan data merupakan cara mngumpulkan data yang dibutuhkan untuk menjawab rumusan masalah penelitian. Umumnya cara mengumpulkan data dapat menggunakan teknik:

  a. Wawancara Wawancara merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan berhadapan secara langsung dengan yang karyawan rumah sakit Kasih Bunda, tetapi dapat juga diberikan daftar pertanyaan dahulu untuk dijawab pada kesempatan lain.

  b. Observasi Observasi merupakan teknik yang menuntut adanya pengamatan dari peneliti baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap objek penelitian. Obaservasi yang digunakan dalam bentuk obeservasi tidak berstruktur, yaitu observasi yang dilakukan tanpa menggunakan guide observasi.

  c. Dokumen

  Teknik ini merupakan cara pengumpulan data dengan melalui fakta dan data tersimpan dalam bahan yang berbentuk dokumentasi. Dokumenter terbagi menjadi beberapa macam, yaitu autobiografi, surat pribadi, buku, data di server dan data yang tersimpan di web site.

2. Teknik pembuatan perangkat lunak

  Teknik pembuatan perangkat lunak dalam penelitian ini menggunakan metode menggunakan metode Incremental yang sudah dikembangkan dari skema waterfall, karena metode Incremental ini terdiri dari tahap-tahap yang memberikan kemudahan, jika pada satu tahap tidak sesuai atau mengalami kesalahan maka dapat kembali ketahap sebelumnya.

  Tahapan-tahapan yang terdapat dalam skema waterfall dapat dilihat pada Gambar 1.1 sebagai berikut:

  1. Analisis dan definisi persyaratan, pelayanan, batasan dan tujuan sistem ditentukan melalui konsultasi dengan user sistem. Persyaratan ini kemudian didefinisikan secara rinci dan berfungsi sebagai spesifikasi sistem.

  2. Perancangan sistem dan perangkat lunak, proses perancangan sistem membagi persyaratan dalam sistem perangkat keras atau perangkat lunak. Kegiatan ini menentukan arsitektur sistem secara keseluruhan. Perancangan perangkat lunak melibatkan identifikasi dan deskripsi abstraksi sistem perangkat lunak yang mendasar dan hubungan-hubungannya.

  3. Implementasi dan pengujian unit, pada tahap ini perancangan perangkat lunak direalisasikan sebagai serangkaian program atau unit program. Pengunjian unit melibatkan verifikasi bahwa setiap unit telah memenuhi sperifikasinya.

  4. Integrasi dan pengujian sistem, unit program atau program individual diintegrasikan dan diuji sebagai sistem yang lengkap untuk menjamin bahwa persyaratan sistem telah dipenuhi. Setelah pengujian sistem, perangkat lunak dikirim kepada pelanggan.

  5. Operasi dan Pemeliharaan, biasanya (walaupun tidak seharusnya), ini merupakan siklus hidup yang paling lama. Sistem diinstal dan dipakai. Pemeliharaan mencakup koreksi dari berbagai error yang tidak ditemukan pada tahap-tahap

  4

  5 terdahulu, perbaikan atas implementasi unit sistem dan pengembangan pelayanan sistem, sementara persyaratan-persyaratan baru ditambahkan.

Gambar 1.1 Skema Waterfall [2]

1.6 Sistematika Penulisan

  Sistematika penulisan laporan penelitian ini disusun untuk memberikan gambaran umum tentang penelitian yang dijalankan. Sistematika penulisan laporan ini adalah sebagai berikut :

  BAB I PENDAHULUAN Menguraikan tentang latar belakang permasalahan, mencoba merumuskan inti permasalahan yang dihadapi, menentukan tujuan dan kegunaan penelitian, yang kemudian diikuti dengan pembatasan masalah, asumsi, serta sistematika penulisan.

  BAB II TINJAUAN PUSTAKA Membahas berbagai konsep dasar dan teori-teori yang berkaitan dengan topik penelitian yang dilakukan dan hal-hal yang berguna dalam proses analisis permasalahan serta tinjauan terhadap penelitian-penelitian serupa yang telah pernah dilakukan sebelumnya termasuk sintesisnya.

  BAB III PEMBAHASAN

  Bab ini membahas tentang analisis sistem, analisis masalah, analisis prosedur yang sedang berjalan, analisis kebutuhan fungsional dan non fungsional, serta implementasi program.

  BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN Berisi kesimpulan dan saran yang sudah diperoleh dari hasil kerja praktek yang dilaksanakan di Pusat Penelitian dan Pengembangan Kelautan dan Geologi Bandung.

  6

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Ruang Lingkup Objek Penelitian

  2.1.2.1 Visi

  5. Melaksanakan pengembangan sistem mutu kelembagaan dan HAKI litbang.

  4. Memberikan pelayanan jasa teknologi dan informasi hasil litbang.

  3. Memberikan kontribusi dalam perumusan evaluasi, dan rekomendasi kebijakan potensi energi dan sumber daya mineral di wilayah landas kontinen Indonesia.

  2. Melaksanakan pengelolaan dan pengembangan sarana-prasarana litbang.

  1. Melaksanakan Litbang dan pemetaan geologi kelautan dan potensi energi sumber daya mineral kawasan pesisir dan laut.

  2.1.2.2 Misi

  Menjadi Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan yang PROFESIONAL, UNGGUL, dan MANDIRI di bidang Energi dan Sumber Daya Mineral.

  7 BAB II

  2.1.1 Identitas Instansi

  8. Faksimile : (022)6017887

  7. Telepon : (022)6032020, 6032201

  6. Kode Pos : 40174

  5. Propinsi : Jawa Barat

  4. Kota : Bandung

  3. Kecamatan : Sukajadi

  2. Alamat Instansi : Jalan Dr.Djunjunan No. 236 Bandung

  1. Nama Instansi : Pusat Penelitian Dana pengembangan Geologi Kelautan

  2.1.2 Visi dan Misi

2.1.3 Struktur Organisasi Perusahaan

2.1.3.1 Struktur Organisasi PPPGL

  8

  PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN GEOLOGI KELAUTAN BAFIAN TATA USAHA BIDANG SARANA LITBANG BIDANG PROGRAM BIDANG AFILIASI KELOMPOK FUNGSIONAL Subbagian Umum dan Kepegawaian Subbagian Umum dan Kepegawaian Subbidang Pengembangan Sarana Subbidang Pengoperasian Sarana Subbidang Penyiapan Rencana Subbidang Afiliasi Jasa Teknologi Subbidang Analisis dan Evaluasi Subbidang Informasi dan Publikasi

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Umum PPPGL

  Dari Struktur organisasi diatas dapat dilihat bagian divisi-divisi yang terdapat di Lembaga PPPGL, berdasarkan Peraturan Menteri ESDM No. 0030/2005 tanggal 20 Juli 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen ESDM, PPPGL, merupakan salah satu unit yang berada di bawah Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber Daya Mineral. Struktur Organisasi PPPGL dengan penjelasan sebagai berikut:

  1. Bagian Tata Usaha, mempunyai tugas melaksanakan urusan kepegawaian, keuangan, rumah tangga dan ketatausahaan Pusat.

  2. Bidang Sarana Penelitian dan Pengembangan, mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pengembangan Pusat.

  3. Bidang Program, mempunyai tugas melaksanakan penyiapan rencana dan program, serta penyusunan akuntabilitas kinerja, pelaporan dan dokumentasi kegiatan penelitian dan pengembangan bidang geologi kelautan.

  4. Bidang Afiliasi, mempunyai tugas melaksanakan kerja sama, serta penyebarluasan informasi hasil penelitian dan pengembangan teknologi pusat.

  5. Kelompok Fungsional, mempunyai tugas melaksanakan dan memberikan pelayanan jasa penelitian dan pengembangan di bidang energi dan sumber daya mineral, serta melaksanakan tugas lainnya yang didasarkan pada keahlian dan atau keterampilan tertentu sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Kelompok Fungsional terdiri dari beberapa kelompok kerja dan klasifikasinya berdasarkan masing-masing koordinator kelompok kerja, beberapa kelompok kerja yang ada di unit Puslitbang Geologi Kelautan, diantaranya adalah Geoteknik Kelautan, Rekayasa Infrastrukur Kawasan Pesisir dan Lepas Pantai, Sumber daya Mineral Gydrotermal Kelautan, dan lain-lain.

2.1.3.2 Struktur Organisasi Bidang Sarana

  

Kepala Bidang Sarana

Penelitian dan

Pengembangan

Kepala Subbidang

  Kepala Subbagian Pengoperasian Sarana Pengelolaan Aset Kaur Gedung dan Kaur Gedung dan

  Kaur Kendaraan Kaur Sarana Jalan

  Jalan

Staf Staf Staf Staf

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Bidang Sarana PPPGL

  Keterangan rincian pembagian tugas dari Bidang Pengoperasian Sarana adalah sebagai berikut:

  1. Kepala Bidang Sarana:

  • Mengkoordinasi pelaksanaan urusan rumah tangga
  • Mengkoordinasi urusan pemeliharaan aset - Mengkoordinasi pelaksanaan urusan sarana.

  2. Kepala Subbagian Pengelolaan Aset - Menyusun rencana dan program kerja Subbagian Pemeliharaan Aset.

  9

  • Menghimpun dan mengkaji peraturan perundang-undangan di bidang pemeliharaan aset.
  • Melakukan pengaturan penggunaan dan pemeliharaan kendaraan dinas.
  • Melakukan penyimpanan dokumen dan surat di bidang perlengkapan dan jasa.
  • Menyusun laporan Subbagian PPA.

  3. Kepala Subbidang Pengoperasian Sarana: - Menyusun rencana dan program kerja Subbagian sarana.

  • Menghimpun dan mengkaji peraturan perundang-undangan di bidang sarana.
  • Mengumpulkan, mengolah dan menganalisis data barang perlengkapan.
  • Melakukan penyusunan rencana pengadaan, penyimpanan, pendistribusian dan inventarisasi Barang Milik Negara.
  • Mempersiapkan bahan usul penetapan/pengalihan status aset UB.
  • Melakukan Penghapusan Barang Milik Negara (BMN).
  • Melakukan penyimpanan dokumen dan surat di bidang perlengkapan dan jasa.
  • Menyusun laporan Subbagian Sarana.

  4. Kaur dan Staf Gedung dan Jalan - Membantu Pelaksanaan Urusan pemeliharaan gedung dan jalan.

  5. Kaur dan Staf Sarana

  • Membantu Pelaksanaan Urusan Sarana.[3]

2.2 Landasan Teori

2.2.1 Pengertian Data

  Secara konseptual, data adalah deskripsi tentang benda, kejadian, aktivitas, dan transaksi, yang tidak mempunyai makna atau tidak berpengaruh langsung kepada pemakai. Data dapat berupa nilai yang terformat, teks, citra (gambar), audio, dan video.

   Data yang terformat adalah data dengan suatu format tertentu. Misalnya, data yang - menyatakan tanggal atau jam, atau menyatakan nilai mata uang. Teks adalah sederetan huruf, angka, dan simbol-simbol khusus, misalnya + dan $ yang

  • - kombinaasinya pada masing-masing item secara individual. Contoh teks adalah artikel koran.

  10

  • - Audio adalah data dalam bentuk suara. Contoh data audio misalnya, Instrumen musik, suara manusia, suara binatang, detak jantung dan lain-lain. -

  dilengkapi dengan suara. Video dapat digunakan untuk mengabadikan suatu kejadian atau aktivitas tertentu. [4]

   Video menyatakan data dalam bentuk sejumlah gambar yang bergerak dan bisa saja

2.2.2 Sistem Informasi

  2.2.2.1 Definisi Sistem

  1. Benar atau salah. Dalam hal ini, informasi berhubungan dengan kebenaran terhadap kenyataan. Jika penerima informasi yang salah mempercayainya, efeknya seperti kalau informasi itu benar.

  Berikut adalah beberapa definisi-definisi para ahli mengenai Sistem Informasi berbasis komputer

  2.2.2.3 Definisi Sistem Informasi

  5. Penegas. Informasi dapat mempertegas informasi yang telah ada sehingga keyakinan terhadap informasi semakin meningkat.

  4. Korektif. Informasi dapat digunakan untuk melakukan koreksi terhadap informasi sebelumnya yang salah atau kurang benar.

  3. Tambahan. Informasi dapat memperbaharui atau memberikan perubahan terhadap informasi yang telah ada.

  2. Baru. Informasi benar-benar baru bagi si penerima.

  Informasi itu sendiri memiliki ciri-ciri seperti berikut, menurut (Davis, 1999);

  (H.M Jogiyanto)

  

  11

  ” (Kroenke, 1992)” informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah

  diproses sedemikian rupa sehingga meningkatkan pengetahuan seseorang yang mengguankan data tersebut.

  McFadden, dkk (1999) mendefinisikan informasi adalah sebagai “data yang telah

  2.2.2.2 Definisi Informasi

  “Suatu sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang

saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk

menyelesaikan suatu sasaran tertentu” [5]

  bentuk yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam pengambilan keputusan saat ini atau mendatang.

  Sumber Definisi

  Alter (1992) Sistem Informasi adalah kombinasi antara prosedur kerja, informasi, orang, dan teknologi informasi yang diorganisasikan untuk mencapai tujuan dalam sebuah organisasi. Bodnar dan Hopwood (1993) Sistem Informasi adalah kumpulan perangkat keras dan perangkat lunak yang dirancang untuk mentransformasikan data kedalam bentuk informasi yang berguna

  Gelias, Oram, dan Wiggins (1990) Sistem Informasi adalah suatu sistem buatan manusia yang secara umum terdiri atas sekumpulan komponen berbasis komputer dan manual yang dibuat untuk menghimpun, menyimpan, dan mengelola data serta menyediakan informasi keluaran kepada pemakai (user).

  Turban, McLean, dan Wetherbe Sebuah Sistem Informasi (1999) mengumpulkan, memproses, menyimpan, menganalisis, dan menyebarkan informasi untuk tujuan yang spesifik.

  Wilkinson (1992) Sistem Informasi adalah kerangka kerja yang mengkoordinasikan sumber daya (manusia, komputer) untuk mengubah masukan (input) menjadi keluaran ( informasi), guna

  12 mencapai sasaran-sasaran perusahaan.

Tabel 2.1 Definisi Sistem Informasi

  Menurut dari beragam definisi yang telah dijelaskan pada tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa Sistem Informasi mencakup sejumlah komponen (manusia, komputer, teknologi Informasi, dan prosedur kerja), ada sesuatu yang diproses (data menjadi informasi), dan dimaksudkan untuk mencapai suatu sasaran atau tujuan.

2.2.3 Basis Data dan DBMS

  Basis data (database) adalah suatu pengorganisasian sekumpulan data yang saling terkait sehingga memudahkan aktivitas untuk memperoleh informasi. Basis data dimaksudkan untuk mengatasi problem pada sistem yang memakai pendekatan berbasis berkas.

  Untuk mengelola basis data diperlukan perangkat lunak yang disebut dengan DBMS. DBMS adalah perangkat lunak sistem yang memungkinkan para pemakai dapat membuat, memelihara, mengontrol, dan mengakses basis data dengan cara lebih praktis dan efisien. DBMS dapat digunakan untuk mengakomondasikan berbagai macam pemakai yang memiliki kebutuhan akses yang berbeda-beda.

  Umumnya DBMS menyediakan fitu-fitur sebagai berikut:

  1. Independensi data program Program dapat ditulis sehingga tidak tergantung pada struktur data dalam basis data.

  Sehingga program tidak akan terpengaruh sekiranya bentuk fisik diubah.

  2. Keamanan Mencegah pengaksesan data oleh orang (pemakai) yang tidak berwenang

  3. Intregritas Menjaga agar data selalu dalam keadaan yang valid dan konsisten.

  4. Konkurensi Memungkinkan data dapat diakses oleh banyak pemakai tanpa menimbulkan masalah.

  5. Recovery

  13 DBMS menyediakan mekanisme untuk mengembalikan basis data ke keadaan semula yang konsisten sekiranya terjadi gangguan perangkat keras atau kegagalan perangkat lunak.

  6. Katalog sistem Katalog sistem adalah deskripsi tentang data yang terkandung dalam basis data yang dapat diakses oleh pemakai

  7. Perangkat produktivitas Menyediakan kemudahan bagi pemakai dan meningkatkan produktivitas, DBMS menyediakan sejumlah perangkat produktivitas seperti pembangkit query dan pembangkit laporan.

2.2.4 MySQL

  SQL (Structure Query Language) adalah bahasa yang digunakanuntuk mengakse basis data yang tergolong relasional. Standar SQL mula-mula didefinisikan oleh ISO (international Standards Institute) dan ANSI (The American National Standards Institutes) yang dikenal dengan sebutan SQK86. Standar terakhir ketika buku ini disusun berupa SQL99.

  Pemahaman terhadap SQL sangat bermanfaat karena juga dapat dimanfaatkan untuk keperluan pemrograman. SQL tidak terbatas hanya untuk mengambil data (query), tetapi juga dapat dipakai untuk menciptakan tabel, menghapus tabelm menambahkan data tabel, menghapus data pada tabel mengganti data pada tabel, dan berbagai operasi lain.

  Pernyataan Keterangan

  SELECT Untuk mengambil data

  INSERT Untuk menambahkan data UPDATE Untuk mengganti data DELETE Untuk menghapus data CREATE TABLE Untuk menciptakan tabel DROP TABLE Untuk menghapus tabel GRANT Untuk mengatur wewenang pemakai

  14 REVOKE Untuk mencabut hak pemakai

Tabel 2.2 Daftar Sejumlah Pernyataan SQL

  2.2.5 Definisi ERD

  Entity Relationship Diagram (ERD) adalah sekumpulan cara atau peralatan untuk mendeskripsikan data-data atau objek-objek yang dibuat berdasarkan dan berasal dari dunia nyata yang disebut entitas (entity) serta hubungan (relationship) antar entitas-entitas tersebut dengan menggunakan beberapa notasi. Komponen-komponen pembentuk ERD adalah sebagai berikut:

  1. Entitas: Individu yang mewakili suatu objek dan dapat dibedakan dengan objek yang lain, bersimbol persegi.

  2. Atribut: Properti yang dimiliki oleh suatu entitas, dimana dapat mendeskripsikan karakteristik dari entitas tersebut, bersimbol elips.

  3. Relasi: Menunjukkan hubungan diantara sejumlah entitas yang berbeda, bersimbol belah ketupat.

  2.2.6 Definisi UML

  Unified Modelling Language (UML) adalah suatu alat untuk memvisualisasikan dan mendokumentasikan hasil analisa dan desain yang berisi syntak dalam memodelkan sistem secara visual (Braun, et. al. 2001). Juga merupakan satu kumpulan konversi pemodelan yang digunakan untuk menentukan atau menggambarkan sebuah sistem perangkat lunak yang terkait dengan objek (Whitten, et. al. 2004). Tujuan dari pemanfaatan UML adalah sebagai berikut (Sugrue J. 2009) :

  1. Menyediakan bagi pengguna (analisis dan desai sistem) suatu bahasa pemodelan visual yang ekspresif sehingga mereka dapat mengembangkan dan melakukan pertukaran model data yang bermakna.

  2. Menyediakan mekanisme yang spesialisasi untuk memperluas konsep ini.

  3. Karena merupakan dasar pemodelan visual dalam proses pembangunannya maka UML bersifat independen terhadap bahasa pemrograman tertentu.

  4. Memberikan dasar formal untuk pemahaman bahasa pemodelan.

  15

  5. Mendorong pertumbuhan pasar terhadap penggunaan alat desain sistem yang berorientasi objek (OO).

  6. Memiliki integrasi praktik terbaik. [4]

  2.2.7 PHP

  Bahasa Pemrograman PHP adalah bahasa pemrograman yang bekerja dalam sebuah web server. Script-script PHP yang dibuat harus tersimpan dalam sebuah server dan dieksekusi atau diproses dalam server tersebut. Penggunaan program PHP memungkinkan sebuah tampilan aplikasi menjadi lebih interaktif dan dinamis. Data yang dikirim oleh pengguna web/computer client akan diolah dan disimpan dalam database web server dan dapat ditampilkan kembali apabila diakses.

  Berikut beberapa keunggulan yang dimiliki program PHP: - PHP bersifat free (gratis).

  • Beberapa server seperti Apache, Microsoft IIS, PWS, AOLserver, phtd,fhttpd, dan xitami mampu menjalankan.
  • Beberapa database yang sudah ada, baik yang bersifat free ataupun komersial sangat mendukung, akses PHP, diantaranya MySql, PosgreSQL, Infomix, dan lain-lain.
  • PHP mampu berjalan di Linux sebagai platform sistem operasi utama bagi PHP, tetapi dapat juga berjalan di FreeBSD, UNIX, Solaris, Windows, dan lain-lain.

  2.2.8 Macromedia Dreamweaver

  Macromedia Dreamweaver adalah sebuah software web design yang menawarkan cara mendesain website dengan dua langkah sekaligus dalam satu waktu, yaitu mendesain dan memprogram. Dreamweaver memiliki satu jendela mini yang disebut HTML Source, tempat kode-kode HTML tertulis. Setiap kali kita mendesain web seperti menulis kata-kata, meletakkan gambar, membuat tabel dan proses lainnya, tag-tag HTML akan tertulis secara langsung mengiringi proses pengaturan website. Artinya kita memiliki kesemapatan untuk mendesain website sekaligus mengenal tag-tag HTML, yang membangun website itu. Di lain kesempatan,

  16 kita juga dapat mendesain website hanya lewat menulis tag-tag dan teks lain di jendela HTML Source dan hasilnya dapat dilihat langsung di layar.

  Namun jendela ini hanya salah satu kelebihan Dreamweaver. Selain kelebihan ini, ia mampu mengenali tag-tag lain diluar HTML seperti Cold Fussion dan ASP, serta mendukung script-script dinamic HTML dan CSS style. Jika saatnya tiba anda akan mengenal hampir sebagian besar fasilitas yang ada di Dreamweaver ini. DreamWeaver memberikan pilihan workspace baru yang terintegrasi menyediakan lingkungan pengembangan yang lebih familier dengan dockable panel yang lengkap dan windows dokumen yang menyebut pemakai Windows. [6]

  17

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Analisis Sistem

  Analisis sistem merupakan penguraian dari suatu sistem yang utuh kedalam bagian-bagian komponennya dengan maksud untu mengidentifikasikan dan mengevaluasi permasalahan-permasalahan, kesempatan-kesempatan hambatan- hambatan yang terjadi dan kebutuhan-kebutuhan yang diharapkan sehinnga dapat diusulkan perbaikan perbaikannya. Hal-hal yang dianalisis pada tahap analisi sistem adalah analisis masalah, analisis fungsional, analisis prosedur sistem yang sedang berjalan, analisis aliran informasi, analisis pengkodean, analisis basis data, dan analisis kebutuhan nonfungsional.

  3.1.1 Analisis Masalah

  Berdasarkan uraian yang telah dipaparkan di bab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa terdapat beberapa masalah yang akan dipecahkan dengan dibangunnya aplikasi sistem inventaris ini. Berikut ini adalah beberapa masalah yang dimaksud tersebut: 1. Kinerja pengolahan data alat menjadi terhambat.

  2. Lambatnya pengolahan data alat dalam hal peminjaman dan pengembalian alat yang dibutuhkan.

  3.1.2 Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan

  PPGL terdiri dari beberapa bagian yang masing-masing memiliki urusan yang berbeda. Untuk pengolahan alat-alat inventaris, bagian sarana dan prasaranalah yang mengelola segala sesuatu yang terkait di dalamnya. Sebelum dibangunnya aplikasi sistem inventaris ini, bagian sarana dan prasarana telah memiliki sistem yang berjalan untuk mengelola peminjaman dan pengembalian alat-alat inventaris yang dimiliki PPGL. Berikut ini adalah flowmap dari prosedur peminjaman dan pengembalian alat- alat inventaris sebelum dibangunnya aplikasi sistem inventaris:

3.1.2.1 Prosedur Peminjaman Alat

  Peminjam Admin Kabag Mulai Formulir Data

  Pengajuan Peminjaman Formulir Data Pengajuan

  Peminjaman Data Peminjaman Data Peminjaman Menyetujui peminjaman

  Surat Jalan Surat Jalan Selesai

Gambar 3.1 Flowmap Peminjaman Alat

3.1.2.2 Prosedur Pengembalian Alat

  Peminjam Admin Kabag Mulai Formulir

  Pengembalian Formulir Pengembalian Data Pengembalian Data Pengembalian

  Melegalisir pengembalian Surat Tanda Pengembalian

  Surat Tanda Pengembalian Selesai


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

85 2183 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 561 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 484 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 313 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 434 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 691 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 599 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 386 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 568 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 688 23