Pengaruh Stres Kerja terhadap Produktivitas Pegawai pada Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan, Bandung.

ABSTRACT
Employee productivity has a very important position in a company. The essence of
employee productivity actually have to start from level employees at the very top level, which
is superior. Employees who have high levels of productivity must come from careful planning
and management of the company. Employee productivity itself, can not be separated from the
influence of job stress experienced by employees. So the company should be more sensitive to
working conditions that occur in employees so that employees can be more productive in
their work.
The research is to explore the influence of job stress on the productivity of existing
employees at the Center for Research and Development of Marine Geology, Bandung.
Researchers trying to identify trends in work stress experienced by employees such as
excessive workloads and poor working conditions and describe the impact on employee
productivity in the form of effectiveness, efficiency, discipline, responsibility, and make
improvements in every job that it receives.
The research method is quantitative research methods, by taking a population of 50
respondents, data collection using questionnaires, observation and interviews. Data were
analyzed using Spearman correlation method and use the ordinal scale. The calculation
result shows that all the data declared valid and reliable. The hypothesis about the effect of
work stress on employee productivity is the figure of 9.5% or 0.095.
Based on existing data indicate that supported the research hypothesis. Job stress does
have an influence on the productivity of existing employees at the Center for Research and
Development of Marine Geology, Bandung.

Keywords: Productivity essence, Work stress

ABSTRAK
Produktivitas pegawai memiliki kedudukan yang amat penting dalam suatu
perusahaan. Secara esensi sebenarnya produktivitas pegawai harus dimulai dari level pegawai
di tingkat yang paling atas, yaitu atasan. Pegawai yang memiliki tingkat produktivitas yang
tinggi tentunya berasal dari perencanaan dan pengelolaan yang matang dari perusahaan.
Produktivitas pegawai itu sendiri, tidak lepas dari adanya pengaruh stres kerja yang dialami
pegawai. Maka itu perusahaan seharusnya bisa lebih peka terhadap kondisi kerja yang terjadi
pada pegawai agar pegawai bisa lebih produktif dalam bekerja.
Penelitian ini berusaha menggali pengaruh stres kerja terhadap produktivitas pegawai
yang ada pada Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan, Bandung. Peneliti
berusaha mengidentifikasi kecenderungan stres kerja yang dialami pegawai diantaranya
karena beban kerja yang berlebihan dan kondisi kerja yang kurang baik dan mendeskripsikan
pengaruhnya terhadap produktivitas pegawai dalam bentuk keefektifan, keefisienan,
kedisiplinan, tanggung jawab, dan melakukan peningkatan dalam setiap pekerjaan yang
diterimanya.
Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian kuantitatif, dengan
mengambil populasi sebanyak 50 responden, pengumpulan data menggunakan kuesioner,
observasi dan wawancara. Data dianalisis menggunakan metode korelasi spearman dan
menggunakan skala ordinal. Adapun hasil perhitungan yang ada menunjukkan bahwa
seluruh data dinyatakan valid dan reliable. Adapun hipotesa tentang pengaruh stres kerja
terhadap produktivitas pegawai adalah menunjukkan angka sebesar 9.5% atau 0,095.
Berdasarkan data yang telah ada menunjukkan bahwa hipotesis penelitian didukung.
Stres kerja memang memiliki pengaruh terhadap produktivitas pegawai yang ada pada Pusat
Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan, Bandung.

Kata-kata kunci: Esensi produktivitas, Stres Kerja

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ………………………………………………………………….. i
HALAMAN PENGESAHAN ………………………………………………………… ii
SURAT PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI …………………………………….. iii
KATA PENGANTAR …………………………………………………………………. iv
ABSTRACT……………………………………………………………………………... vi
ABSTRAK ……………………………………………………………………………. vii
DAFTAR ISI …………………………………………………………………………. viii
DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………………….. xi
DAFTAR TABEL …………………………………………………………………….. xii
DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………………………………. xiii

BAB I PENDAHULUAN ……………………………………………………………… 1
1.1. Latar Belakang Masalah …………………………………………………..... 1
1.2. Identifikasi Masalah ………………………………………………………........ 4
1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian ………………………………………………… 5
1.4. KegunaanPenelitian ……………………………………………...…………….. 5
BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN
PENGEMBANGAN HIPOTESIS ………………………………………….. 7
2.1 Pengertian Stres dan Stres Kerja ………………………………….…………. 7
2.1.1 Dimensi Sumber Stres …………………………………………………. 11
2.1.1.1 Beban Kerja ……………………………………………………. 14
2.1.1.2 Kondisi Kerja ………………………………………………….. 15
2.1.1.3 Konflik dan Ambiguitas Peran ……………………………….... 15
2.1.1.4 Pengembangan Karir …………………………………………... 16
2.1.1.5 Hubungan Interpersonal ……………………………………….. 17
2.1.1.6 Perilaku Agresif ………………………………………………... 18
2.1.1.7 Konflik Antara Pekerjaan dan Peran Lainnya …………………. 19
2.1.2 Gejala-gejala Stres Kerja ………………………………………………. 19

2.1.3 Dampak Stres Kerja ……………………………………………………. 20
2.2 Produktivitas Pegawai …………………………………………………….….. 21
2.2.1 Pengertian Produktivitas ………………………………………………. 21
2.2.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produktivitas Kerja ………………. 22
2.2.3 Indikator Produktivitas ………………………………………………... 23
2.2.4 Faktor-faktor Penentu Keberhasilan Produktivitas ………………….… 24
2.2.5 Pengukuran Produktivitas …………………………………………..…. 26
2.3 Pengaruh Stres Kerja Terhadap Produktivitas Pegawai …………………...… 27
BAB III METODE PENELITIAN ………………………………………………….... 31
3.1 Objek Penelitian …………………………………………………………….... 31
3.1.1 Sejarah Perusahaan …………………………………………………….. 31
3.1.2 Visi dan MIsi Perusahaan ……………………………………...………. 33
3.1.3 Struktur Organisasi ……………………………………………..……… 35
3.2 Metode Penelitian ……………………………………………………………. 36
3.2.1 Metode Penelitian yang digunakan ……………………………...…….. 36
3.2.2 Operasional Variabel …………………………………………………... 36
3.2.3 Populasi dan Sampel ………………………………………………….... 38
3.2.4 Metode Pengumpulan Data ………………………………………..…... 38
3.2.5 Metode Pengolahan Data ………………………………………….…... 40
3.2.6 Metode Analisis Data …………………………………………..…….... 42
3.2.7 Pengujian Hipotesis ………………………………………..………...... 44
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN …………………………….. 46
4.1 Analisis Statistik Deskriptif Data Responden dan Stres Kerja …………....... 47
4.1.1 Analisis Statistik Deskriptif Data Responden …………….…………… 47
4.1.2 Tanggapan Responden Mengenai Stres Kerja ……..………………..… 49
4.2 Tanggapan Responden Mengenai Produktivitas Pegawai …….…………….. 57
4.3 Pengaruh Stres Kerja Terhadap Produktivitas Pegawai ……………………... 66
4.3.1 Uji Validitas …………………………………………………………… 66
4.3.1.1 Uji Validitas Variabel X dan Variabel Y ……………………… 67
4.3.2 Uji Reliabilitas ………………………………………………………… 68
4.3.2.1 Uji Reliabilitas Variabel X dan Variabel Y ………………….... 68
4.3.3 Uji Hipotesis ………………………………………………………........ 69

4.3.4 Pembahasan ……………………...…………………………………..... 71
BAB V SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan …………………………………………………………………..... 76
5.1.1 Stres Kerja …………………………………………………………….. 76
5.1.2 Produktivitas Pegawai ………………………….……………………... 77
5.1.3 Pengaruh Stres Kerja Terhadap Produktivitas Pegawai ……………. 78
5.2 Saran …………………………………………..…………………………….. 80
DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………….. 82
LAMPIRAN …….…………………………………………………………………… 84
DAFTAR RIWAYAT HIDUP PENULIS (CURRICULUM VITAE) ………………. 85

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 3.1

Operasionalisasi Variabel Stres Kerja dan Produktivitas Pegawai ……… 37

Tabel 3.2

Bobot/Skor Nilai Berdasarkan Skala Likert’s …………………………… 43

Tabel 3.3

Penafsiran dan Kekuatan Hubungan antara Variabel…………………….. 44

Tabel 4.1

Karakteristik Responden ...………………………………………………. 48

Tabel 4.2

Indikator dan Pernyataan mengenai Stres Kerja ………………………… 50

Tabel 4.3

Tanggapan Responden mengenai Beban Kerja yang
Dialami oleh Pegawai ……………………………………………………. 50

Tabel 4.4

Tanggapan Responden mengenai Kondisi Kerja yang
Dialami Pegawai …………………………………………………………. 52

Tabel 4.5 Tanggapan Responden mengenai Ambiguitas
Peran dan Konflik Peran ……………………………………………….… 53
Tabel 4.6 Tanggapan Responden mengenai Pengembangan Karir ………………… 54
Tabel 4.7 Tanggapan Responden mengenai Perilaku
Agresif yang Dialami Pegawai …………………………………………... 56
Tabel 4.8 Tabel Indikator dan Pernyataan mengenai Produktivitas Pegawai ……… 58
Tabel 4.9

Tanggapan Responden mengenai Keefektifan dan
Keefisienan Pegawai …………………………………………………….. 58

Tabel 4.10 Tanggapan Responden mengenai Motivasi dan Sikap Kerja Pegawai …. 60
Tabel 4.11 Tanggapan Responden mengenai Profesionalisme Pegawai …………… 61
Tabel 4.12 Tanggapan Responden mengenai Perbaikan dan Disiplin Pegawai ……. 63
Tabel 4.13 Tanggapan Responden mengenai Peningkatan Kualitas Pegawai ……… 64
Tabel 4.14 Uji Validitas Variabel Stres Kerja dan Produktivitas Pegawai …………. 67
Tabel 4.15 Hasil Uji Reliabilitas Variabel Bebas (Stres Kerja) .............................. 68
Tabel 4.16 Hasil Uji Reliabilitas Variabel Terikat (Produktivitas Pegawai) ............ 69
Tabel 4.17 Persamaan Regresi ………………………………………………………. 70
Tabel 4.18 Uji Simultan ……………………………………………………………... 70
Tabel 4.19 Model Summary …………………………………………………………. 71

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1 Kerangka Pemikiran Pengaruh Stres Terhadap Produktivitas Pegawai …... 29
Gambar 2 Struktur Organisasi ……...………………..………………………………... 35

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Kuesioner
Lampiran B Tabel Karakteristik Responden
Lampiran C Analisis Validitas Variabel X
Lampiran D Analisis Validitas Variabel Y
Lampiran E Analisis Reliabilitas Variabel X dan Y
Lampiran F Uji Regresi Variabel X dan Y
Lampiran G Tabulasi Data Variabel X dan Y
Lampiran H Riwayat Hidup Penulis (Curriculum Vitae)

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Setiap perusahaan dalam menjalankan segala aktivitasnya tentu memiliki tujuan yang
hendak dicapai, dalam mencapai tujuan itu, akan sangat dibutuhkan faktor- faktor produksi
atau sumber daya yang berguna bagi kelangsungan hidup perusahaan. Faktor produksi yang
dianggap memegang peranan terpenting dalam perusahaan adalah faktor sumber daya
manusia, dalam hal ini yakni seluruh karyawan perusahaan.
Sumber daya manusia merupakan faktor produksi yang lain dari pada yang lain,
manusia bukanlah benda mati, sebab manusia mempunyai perasaan, akal budi, sikap,
persepsi, dan motivasi. Oleh sebab itu perlu pengelolaan yang lebih terhadap mereka, karena
pengelolaan yang efektif terhadap sumber daya manusia diharapkan akan memperlancar
jalannya aktivitas perusahaan dan memudahkan pencapaian tujuan yang telah ditetapkan.
Salah satu hal yang dianggap penting untuk dikelola secara efektif oleh perusahaan adalah
masalah produktivitas kerja.
Produktivitas bukanlah suatu perhitungan kuantitas, tetapi merupakan suatu
perbandingan dari suatu tingkat efisiensi. Produktivitas pekerja dalam suatu perusahaan
memegang peranan penting dalam kemajuan pembangunan suatu negara baik di bidang
industri, pemerintahan maupun bidang lain. Beberapa contoh kita dapat melihat bagaimana
Jepang dengan jumlah penduduknya yang jauh di bawah Indonesia saat ini telah menjadi
salah satu negara industri handal di dunia. Hal ini disebabkan produktivitas pekerjaannya
yang tinggi, maka itu peningkatan kualitas pekerja menjadi suatu keharusan dalam upaya
meningkatkan produktivitas pekerja. Peningkatan produktivitas yang tinggi dapat dilihat dari
tingkat pendidikan, kesehatan, dan upah pegawai. Seorang pegawai yang memiliki tingkat

pendidikan yang baik secara tidak langsung akan memiliki tingkat produktivitas yang tinggi
pula, hal ini pula terlihat dalam tingkat kesehatan pegawai, pegawai yang kondisi
kesehatannya baik akan mampu hidup lebih produktif dibandingkan dengan pegawai yang
memiliki kondisi buruk. Ketiga adalah faktor tingkat upah, pegawai secara tidak langsung
akan lebih produktif dalam bekerja bila ia memiliki tingkat upah yang sesuai dengan
kapasitas pekerjaannya.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan (P3GL) merupakan suatu badan
yang bergerak di bidang geologi kelautan. Badan ini sangat berpengaruh dalam bidangnya,
dan bukan tidak luput dari berbagai masalah, terutama yang berkaitan dengan sumber daya
manusia. Salah satu masalah yang kini sedang dihadapi oleh perusahaan, khususnya pada
bidang Tata Usaha yaitu masalah produktivitas kerja. Produktivitas pegawai yang ada di
lembaga ini pada dasarnya sudah baik, tapi seiring dengan perubahan jaman banyak yang
sudah menunjukkan perubahan. Salah satu contoh perubahan yang terjadi adalah perubahan
teknologi, dengan adanya teknologi yang cepat berkembang, ada kecenderungan pegawai
untuk malas dalam mengikuti perkembangan teknologi, ini dikarenakan faktor kenyamanan
memakai teknologi yang sudah ada dan ini tentunya akan berakibat buruk bagi produktivitas
pegawai. Selain dari itu, dalam lembaga ini pegawai cenderung tidak memanfaatkan waktu
secara efisien (kerja tidak sesuai dengan jam kerja yang seharusnya), dan tidak sedikit
pegawai yang memakai waktu kerjanya hanya sekedar untuk mengobrol, izin keluar kantor
atau urusan-urusan lain yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan. Hal ini tentunya akan
membuat produktivitas karyawan menjadi menurun. Ketidakdisiplinan pegawai dalam
bekerja juga merupakan salah satu faktor rendahnya produktivitas.
Masalah produktivitas yang kurang di Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi
Kelautan (P3GL) ini tidak lepas dari faktor yang melatarbelakanginya. Salah satu faktor yang
melatarbelakanginya adalah faktor stres kerja. Masalah stres kerja yang dihadapi oleh

pegawai tentunya sangat mempengaruhi produktivitas. Pada umumnya, semakin besar stres
kerja yang dialami oleh pegawai maka akan semakin menurun pula produktivitas
pegawainya, karena tidak dapat dipungkiri stres kerja akan datang sendirinya bila pegawai
sudah merasa sangat tidak nyaman dengan pekerjaannya. Stres kerja yang dialami oleh
pegawai juga dipengaruhi oleh faktor jumlah (kuantitas) pegawai yang sedikit, dengan jumlah
pegawai yang sedikit ini pegawai dituntut untuk dapat menyelesaikan pekerjaan yang
memiliki kapasitas berbeda, sedangkan setiap pegawai memiliki kemampuan yang terbatas
dalam hal ini. Oleh karena itu perlu adanya pemimpin yang mampu mengatur dan mengontrol
kapasitas pekerjaan yang diberikan pada setiap pegawai dan memberikan pelatihan dan
pengembangan terhadap pegawai dan juga senantiasa memberi motivasi agar dengan semua
itu pegawai akan merasa nyaman dan cocok dengan pekerjaannya, dan itu tentunya akan
meningkatkan produktivitas kerja para pegawai.
Berdasar uraian masalah tersebut, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian
dengan judul “Pengaruh Stres Kerja terhadap Produktivitas Karyawan di Badan Pusat
Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan, Bagian Tata Usaha, Bandung”.

1.2. Identifikasi Masalah
Pada saat ini hampir semua perusahaan didukung oleh teknologi yang canggih, tetapi
peran serta sumber daya manusia adalah tetap yang terpenting, bahkan lebih penting dari
teknologi itu sendiri. Hal ini disebabkan karena bagian sumber daya manusia yang dapat
mengoperasikan, mengawasi serta memelihara teknologi sehingga memperlancar aktivitas
perusahaan, maka itu perusahaan harus dapat memperhatikan produktivitas kerja
karyawannya.
Produktivitas kerja dapat dipengaruhi oleh tingkat stres kerja yang dialami karyawan,
oleh sebab itu perusahaan harus berusaha untuk dapat menangani stres kerja karyawan

tersebut dengan baik agar terhindar dari dampak negatif yang lebih banyak lagi, yang tidak
hanya sekedar penurunan produktivitas kerja, melainkan dampak terhadap fisiologis,
kesehatan fisik, mental dan perilaku kerja. Berdasarkan latar belakang masalah yang terjadi di
perusahaan, dalam penelitian ini penulis hanya membatasi penelitian pada stres yang
berhubungan dengan pekerjaan, yakni stres yang timbul akibat faktor pekerjaan saja,
meskipun terdapat banyak faktor di luar faktor kerja, seperti masalah pribadi atau masalah
keluarga. Perusahaan juga tidak dapat menghindarkan stres yang dialami oleh karyawan yang
disebabkan oleh faktor di luar pekerjaaan, melainkan hanya dapat meminimalkan tekanan
yang disebabkan oleh faktor pekerjaan saja. Beberapa rumusan masalah yang diteliti dalam
penelitian adalah sebagai berikut ini.
1. Bagaimana kondisi stres kerja yang dialami pegawai pada Badan Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi Kelautan, bagian tata usaha, Bandung?
2. Bagaimana produktivitas kerja pegawai pada Badan Pusat Penelitian dan Pengembangan
Geologi Kelautan, bagian tata usaha, Bandung?
3. Apakah stres kerja memiliki pengaruh terhadap produktivitas pegawai pada Badan Pusat
Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan, bagian tata usaha, Bandung?

1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian
Maksud dan Tujuan diadakannya penelitian adalah sebagai berikut ini.
1. Mengetahui kondisi stres kerja yang dialami pegawai pada Badan Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi Kelautan, bagian tata usaha, Bandung.
2. Mengetahui bagaimana produktivitas kerja pegawai pada Badan Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi Kelautan, bagian tata usaha, Bandung.

3. Mengetahui apakah stres kerja memiliki pengaruh terhadap produktivitas pegawai pada
Badan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan, bagian tata usaha,
Bandung.

1.4. Kegunaan Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna untuk:
-

Perusahaan
Mendapatkan informasi yang mungkin bisa dijadikan sebagai bahan masukan untuk dapat
meningkatkan produktivitas karyawan dengan mempertimbangkan faktor stres kerja
karyawan tersebut.

-

Penulis
Mendapatkan pengetahuan dan pemahaman mengenai pengaruh stres kerja terhadap
produktivitas karyawan, dan sebagai bahan perbandingan dalam menerapkan teori yang
diperoleh dari bangku kuliah dan yang terdapat pada literatur.

-

Pihak lain
Menambah ilmu pengetahuan mengenai pengaruh stres kerja terhadap produktivitas
karyawan dan juga memperluas wawasan berpikir objektif dan rasional, serta untuk
dijadikan bahan informasi untuk penelitian sejenis.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti melalui adanya wawancara,
observasi dan penyebaran kuesioner yang telah dilakukan kepada pegawai di Pusat Penelitian
dan Pengembangan Geologi Kelautan tentang Pengaruh Stres Kerja Terhadap Produktivitas
Pegawai, maka peneliti dapat menarik beberapa kesimpulan sebagai berikut ini.
5.1.1

Stres Kerja
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan bahwa ternyata kondisi stres yang dialami

oleh pegawai yang ada di Pusat Penelitian dan Penegmbangan Geologi Kelautan merupakan
disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya adalah sebagai berikut ini.
1. Beban kerja yang dialami oleh pegawai melebihi kapasitas seorang pegawai. Data yang
ada menunjukkan bahwa pegawai sering mengalami kelebihan beban kerja, padahal
dengan adanya beban kerja yang berlebih maka stres kerja akan terjadi dan produktivitas
pegawai akan menurun.
2. Kondisi kerja yang tidak mendukung bagi para pegawai untuk dapat menyelesaikan
pekerjaannya. Kondisi kerja yang ada pada perusahaan ini memang tidak terlalu
memungkinkan bagi para pegawainya untuk produktif dalam bekerja.
3. Tuntutan atasan yang tidak sesuai dengan pegawai dan ketidakpastian tanggung jawab
yang harus dikerjakan oleh pegawai. Atasan yang ada dalam perusahaan ini tidak cukup
memiliki andil yang besar untuk memutuskan suatu keputusan, karena di dalam
perusahaan ini senioritas masih memiliki andil yang besar untuk membuat suatu
keputusan.

4. Kurangnya pengembangan karir yang diadakan oleh perusahaan. Sesuai data yang telah
diperoleh bahwa pengembangan karir yang diadakan oleh perusahaan ini adalah kurang.
Perusahaan hanya melakukan pengembangan karir bagi pegawai pada bidang-bidang
khusus saja.
5. Hubungan interpersonal yang terjalin secara biasa-biasa saja, dalam hal ini yaitu
hubungan yang terjalin antara sesama pegawai dan antara atasan dengan pegawai
dikatakan sangat jarang, hal ini terjadi karena pegawai merasa sangat segan dengan
atasan, sehingga pegawai tidak memiliki keberanian apapun untuk berbicara dengan
atasan. Hal ini memiliki pengaruh negatif bagi pegawai itu sendiri.

5.1.2

Produktivitas Pegawai
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka pegawai yang ada di Pusat

Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan memiliki produktivitas yang cenderung
menurun, hal ini dikarenakan pegawai merasa tidak nyaman dengan suasana dan pekerjaan
yang mereka alami di kantor. Bila suatu perusahaan memiliki pegawai yang tidak produktif
maka kinerja perusahaan tersebut akan menurun, dan hal itu tentunya akan merugikan
perusahaan. Kemampuan-kemampuan pegawai dalam melaksanakan tugas berkurang ini
dikarenakan kurangnya komunikasi antara atasan dan bawahannya. Berikut ini merupakan
ketidakproduktifan pegawai yang terjadi di perusaaan berdasarkan data yang telah ada yaitu
sebagai berikut ini.
1. Semangat kerja pegawai yang cenderung menurun (tidak produktif) karena suasana kerja
pada perusahaan tidak mendukung.
2. Pegawai cenderung mengerjakan tugasnya hanya sebagai formalitas saja, yaitu mereka
mengerjakan pekerjaan mereka cenderung tidak melihat mutu atau kualitas dari pekerjaan
itu sendiri.

3. Pegawai dalam bekerja cenderung tidak efektif dan efisien.
4. Pegawai cenderung tidak ingin melakukan perbaikan terus-menerus dalam pekerjaan
yang dilakukannya.
5. Kemampuan-kemampuan pegawai dalam melaksanakan tugas berkurang ini dikarenakan
kurangnya komunikasi antara atasan dan bawahannya.

5.1.3

Pengaruh Stres Kerja Terhadap Produktivitas Pegawai
Stres kerja pegawai harusnya dapat ditanggulangi oleh pihak perusahaan karena stres

kerja dapat berdampak negatif untuk produktivitas pegawai yang ada di perusahaan, tapi stres
pula dapat menjadi dampak yang positif bagi pegawai. Setelah melakukan analisis terhadap
data yang diperoleh, maka dapat diketahui bahwa ada 9.5% variasi produktivitas pegawai
yang ada di Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan disebabkan oleh adanya
stres kerja yang dialami oleh pegawainya.
Pihak perusahaan dalam hal ini mengakui bahwa perusahaan mereka memang banyak butuh
perubahan, karena banyak pegawai yang cenderung mengeluh dengan pekerjaan yang mereka
miliki dan kondisi kerja yang ada di perusahaan mereka, tapi ada pula pegawai yang merasa
bahwa stres tidak selalu berdampak negatif untuknya.
Sebagian besar dari pegawai menganggap bahwa seandainya perusahaan dapat
mengelola stres tersebut agar tidak selalu dipandang negatif oleh pegawai dan sedikit untuk
melakukan perubahan maka mereka tidak akan merasa jenuh dengan situasi yang ada di
perusahaan. Pada saat peneliti melakukan wawancara pertama dengan beberapa pegawai
yang ada pada perusahaan tersebut, ada beberapa pegawai yang menganggap bahwa stres
kerja akan membuat mereka merasa lebih tertantang terhadap pekerjaan yang mereka
kerjakan. Pegawai beranggapan bahwa suatu pekerjaan akan terasa bosan dan jenuh bila tidak
ada tantangan yang dihadapi, mereka juga menganggap bahwa stres kerja bisa membuat

peluang bagi mereka demi peningkatan kualitas kerja mereka, dengan kata lain secara tidak
langsung stres kerja akan membuat mereka lebih produktif dalam bekerja.
Maka dapat disimpulkan bahwa pengaruh stres kerja terhadap produktivitas pegawai
adalah pengaruh positif. Selain dari stres kerja tentunya ada faktor-faktor lain yang
berpengaruh terhadap produktivitas pegawai, diantaranya yaitu motivasi kerja pegawai,
remunerasi, mental dan kemampuan fisik pegawai serta manajemen perusahaan (Kusnendi,
2008).

5.2 Saran
Berdasarkan kesimpulan bahwa produktivitas pegawai diasumsikan dipicu oleh stres
kerja, maka saran yang dapat diberikan oleh peneliti untuk permasalahan serupa dan
penelitian selanjutnya adalah sebagai berikut ini.
1. Perusahaan seharusnya membuat suatu program khusus bagi para pegawainya agar
pegawai tidak selalu menganggap stres sebagai suatu hal yang negatif, stres kerja pegawai
sebenarnya dapat diatasi bila adanya komunikasi yang baik antara atasan dengan
bawahannya, bawahan cenderung takut untuk menyatakan hal yang sebenarnya terjadi
pada atasan. Adanya pengelolaan khusus dari perusahaan tentunya akan membuat pegawai
lebih produktif lagi dalam bekerja.
2. Beban kerja yang diberikan kepada pegawai seharusnya bisa diatur oleh pihak perusahaan,
seharusnya ada batasan-batasan yang di buat oleh perusahaan, agar pegawai tidak terlalu
merasa terbebani dengan pekerjaan yang tidak sesuai dengan kapasitas mereka. Setelah itu
kondisi kerja yang ada di perusahaan seharusnya dapat dirubah oleh perusahaan, dengan
adanya kondisi yang bersih, ruangan terang dan fasilitas yang cukup untuk melaksanakan
tugas maka secara tidak langsung itu akan mengurangi stres kerja pegawai.

3. Seharusnya perusahaan melakukan pengembangan karir bagi pegawai yang ada
perusahaan, karena perusahaan saat ini cenderung lebih membutuhkan ketrampilan dari
pegawai dari pada kepintaran yang pegawai miliki, dengan pengembangan karir maka
pegawai akan terus-menerus meningkatkan kualitas dari pekerjaan yang dilakukannya dan
dengan adanya pengembangan maka pegawai akan bekerja demi adanya pencapaian tujuan
perusahaan.
4. Adanya peraturan yang ketat dan disiplin akan membuat pegawai perusahaan lebih
produktif dalam bekerja, dan seharusnya bila ada pegawai (atasan dan bawahan) yang
tidak mematuhi peraturan yang ada, maka perusahaan harus memberikan hukuman yang
telah diatur oleh pemerintah maupun perusahaan itu sendiri.
5. Perusahaan seharusnya dapat memberikan ‘award’ yang bersifat mengikat maupun tidak
mengikat kepada pegawai yang mampu melakukan pekerjaan yang baik dan sesuai waktu
yang ditentukan oleh perusahaan. Penghargaan yang diberikan perusahaan akan membuat
pegawai merasa dihargai dan diakui oleh perusahaan.

DAFTAR PUSTAKA
Afandi (2009). Forum Positif dari Dahlan Forum, 27 Juni 2009 diakses dari
http://dahlanforum.wordpress.com/2009/06/27/faktor-faktor-yang-dapat-mempengaruhiproduktivitas/ pada tanggal 30 Januari 2011.
Champoux, Joseph E. 2006. Organizational Behaviour: Integrating Individuals, Groups, and
Organization, third edition. Ohio: Thomson South Western.
Cook, Curtis.W. dan Philip L. Hunsaker. Management and Organizational Behaviour. Third
edition.
George, Jenifer M. dan Gareth R. Jones. 2002. Organizational Behaviour. Third edition.
Hasan, Iqbal. 2002. Pokok-Pokok Materi Statistik I, edisi kedua. Jakarta: PT Bumi Aksara.
Hellriegel, Don, dan Slocum Jr, John W.2004. Organizational Behavior, tenth edition. Ohio:
Thomson- South Western.
Hitt, Michael A., Miller C. Chet., dan Collela Adrienne, 2006. Organizational Behaviour: A
Strategic Approach. New Jersey: John Wiley and Sons, Inc.
Ivancevich, John W., Michael T. Matteson. 1999. Organization: Behaviour, Structure,
Process. Edisi V. Irwin Mc Graw Hill.
Jay, Heizer dan Barry Render. 2001. 6th edition. Operation Management. New Jersey:
Prentice Hall, Inc.
Jogiyanto.2005. Metodologi Penelitian Bisnis. Yogyakarta: BPFE-YOGYAKARTA.
Kusnendi (2008). Forum Positif dari Dahlan Forum, 2 April 2008 diakses dari
http://massofa.wordpress.com/2008/04/02/pengertian-dan-faktor-faktor-yangmempengaruhi-produktivitas-pegawai diakses pada tanggal 10 Januari 2011.
Khaliffah, ellis. (2006). Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Karyawan Pada RS Hasan
Sadikin. Skripsi yang tidak dipublikasikan. Universitas Katholik Parahyangan.
Bandung.
Luthans, Fred.2008. Organizational Behaviour International Edition, 11th ed. New York:
McGraw – Hill.
McShane, Steven. L dan Mary Ann Von G.2000. Organizational Behaviour. Irwin Mc GrawHill).
Newstroom, John., Davis, Keith.” Organizational Behaviour: Human Behaviour at Work”.
11th edition. International edition.
PPPGL (2009). Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan ,13 April 2009
diakses dari http://mgi.esdm.go.id/content/sejarah/organisasi pada tanggal 2 September 2010.
Robbins, Stephen P.2006. Perilaku Organisasi, edisi kesepuluh. Jakarta: PT INDEKS
kelompok GRAMEDIA.
Sedarmayanti. 2004. Edisi Pertama. Pengembangan Kepribadian Pegawai. Bandung: CV
Mandar Maju.
Siagian, Sondang P. 2002. Edisi Pertama. Kiat Meningkatkan Produktivitas Kerja. Ja Siegel,
Sidney.1994. Edisi VI. Statistik non-Paramental untuk Ilmu-ilmu Sosial. Jakarta:
Gramedia.
Silalahi, Ulber.1999. Metode dan Metodologi Penelitian.Bina Budaya.
Suliyanto. 2006. Metode Riset Bisnis. Yogyakarta: ANDI.
Sutrisno, Edy. 2009. Edisi Pertama. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Kencana.
Trihendradi, Cornrlius. 2005. Step by Step SPSS 13 Analisis Data Statistik. Yogyakarta:
ANDI.
Wood, Jack., Wallace, Joseph., Zeffane, Rachid M., Schermerhorn, John R., Hunt, James G.,
dan Osborn, Richard N. 2001. Organizational Behaviour . A Global Perspective.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3884 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1034 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 927 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 623 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 777 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1323 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1222 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 808 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1093 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1322 23