Perancangan Media Pembelajaran CD Interaktif Untuk Anak Autis Kategori High Function

  Laporan Pengantar Tugas Akhir

PERANCANGAN MEDIA PEMBELAJARAN CD INTERAKTIF UNTUK ANAK AUTIS KATEGORI HIGH FUNCTION DK 38315/Tugas Akhir Semester II 2013-2014 Oleh : Adi Setyawan Nugraha 51910046 Program Studi Desain Komunikasi Visual FAKULTAS DESAIN UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2014 i

  Daftar Riwayat Hidup Data Pribadi

  Nama : Adi Setyawan Nugraha Tempat, Tanggal Lahir : Bandung, 23 Maret 1992 Jenis Kelamin : Laki

  • – Laki Status : Belum menikah Agama : Islam Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : JL. Babakan Andir No 74 RT 005/ RW 002

  Kecamatan : Cibeunying kidul Kelurahan : Padasuka

  Telepon : 022 - 7207117 (Rumah) 085724433770 (Hp) E-Mail : adi_ymail19@yahoo.co.id

  Latar Belakang Pendidikan

  1999 - 2004 : SDN Jalan Anyar Bandung 2004 - 2007 : SMP Kartika Siliwangi 1 Bandung 2007 - 2010 : SMA Pasundan 1 Bandung 2010 - 2014 : Universitas Komputer Indonesia

  (S1) Desain Komunikasi Visual

  Kemampuan :  Kemampuan dalam bidang Desain

  (Layouters Desain Website Magazine Brosur Kalender dll) (Desain Grafis Vector Tracing) (Advertising)

   Kemampuan Komputer

  (Adobe Illustrator, Adobe Photoshop, Adobe Indesign)

  DAFTAR ISI

  LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... i LEMBAR PERNYATAAN ORISINILITAS ............................................... ii KATA PENGANTAR .................................................................................. iii ABSTRAK .................................................................................................... iv ABSTRACT .................................................................................................. v DAFTAR ISI ................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR .................................................................................... x

  

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1

I.1 Latar Belakang Masalah.................................................................... 1 I.2 Identifikasi Masalah .......................................................................... 3 I.3 Rumusan Masalah ............................................................................. 3 I.4 Batasan Masalah ............................................................................... 4 I.5 Tujuan Perancangan .......................................................................... 4 I.6 Manfaat Perancangan ........................................................................ 4 BAB II MEDIA PEMBELAJARAN CD INTERAKTIF UNTUK ANAK AUTIS .............................................................................. 5 II.1 Landasan Teori .................................................................................. 5 II.2 Autis .................................................................................................. 11 II.2.1 Pengertian Dan Definisi Anak Autis ................................................. 11 II.3 Kategori Anak Autis ......................................................................... 13 II.3.1 Kategori High Function .................................................................... 13 II.3.2 Kategori Low Function.................................................................... 14 II.3.3 Karakteristik Anak Autis .................................................................. 14 vi

  II.4 Motorik ............................................................................................. 15

  II.4.1 Definisi Motorik ................................................................................ 15

  II.4.2 Motorik Halus ................................................................................... 16

  II.4.3 Perkembangan Motorik .................................................................... 17

  II.5 Metode Pembelajaran di SLB PUSPPA Suryakanti ......................... 18

  II.5.1 Multi Metode .................................................................................... 18

  II.5.2 Media Untuk Anak Autis .................................................................. 20

  II.5.3 Pembelajaran Dengan Dukungan Visual .......................................... 21

  

BAB III STRATEGI PERANCANGAN KONSEP DAN VISUAL ........ 23

III.1 Target Audience ................................................................................ 23 III.1.1 Target Primer ................................................................................... 23 III.1.2 Target Sekunder ............................................................................... 23 III.2 Strategi Perancangan ........................................................................ 24 III.2.1 Pendekatan Komunikasi .................................................................... 25 III.2.2 Strategi Kreatif .................................................................................. 25 III.2.3 Strategi Media ................................................................................... 26 III.3 Konsep Visual ................................................................................... 30 III.3.1 Format Desain .................................................................................. 30 III.3.2 Tata Letak (layout )........................................................................... 36 III.3.3 Tipografi .......................................................................................... 37 III.3.4 Ilustrasi.............................................................................................. 37 III.3.5 Warna ................................................................................................ 38 vii

  

BAB IV TEKNIS PRODUKSI MEDIA .................................................... 40

IV.1 CD Interaktif ..................................................................................... 40 IV.1.1 Unsur Visual Desain Pada CD Interaktif .......................................... 40 IV.1.2 Tampilan Desain Pada CD Interaktif ................................................ 42 IV.2 Buku .................................................................................................. 43 IV.2.1 Unsur Visual Desain Pada Buku........................................................ 43 IV.2.2 Tampilan Desain Pada Buku............................................................. 45 IV.3 Kartu ( visual support) ...................................................................... 46 IV.3.1 Unsur Visual Desain Kartu ( visual support)..................................... 46 IV.3.2 Tampilan Desain Kartu ( visual support)...........................................47 IV.4 Jadwal Kegiatan ................................................................................ 48 IV.4.1 Unsur Visual Desain Jadwal Kegiatan............................................... 48 IV.4.2 Tampilan Desain Jadwal Kegiatan..................................................... 49 IV.5 Stiker ................................................................................................. 50 IV.5.1 Unsur Visual Desain Stiker................................................................ 50 IV.5.2 Tampilan Desain Stiker...................................................................... 50 IV.6 Gantungan Kunci .............................................................................. 52 IV.6.1 Unsur Visual Desain Gantungan Kunci.............................................. 52 IV.6.2 Tampilan Desain Gantungan Kunci.................................................... 52 IV.7 X-Banner ........................................................................................... 53 IV.7.1 Unsur Visual Desain X-Banner.......................................................... 53 IV.7.2 Tampilan Desain X-Banner................................................................ 54 viii

  IV.8 X-Mini Banner .................................................................................. 55

  IV.8.1 Unsur Visual Desain X-Mini Banner................................................. 55

  IV.8.2 Tampilan Desain X-ini Banner........................................................ 56 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 57 LAMPIRAN ................................................................................................. 60

  ix

DAFTAR PUSTAKA

   DATA SUMBER BUKU E.Kosasih . (2012).Cara Bijak Memahami Anak Berkebutuhan Khusus .Cet1.Bandung : Yrama Widya.Bandung. Hal : 1-5, Jurnal Psikologi

  Klinis dan Kesehatan Mental Volume 1, No. 02, Juni 2012 & Choirunisa

  Nirahma PIka Yuniar C Hodgdon.A.Linda.Visual Strategies For Improving Communication.Quirk Robert. ( Kartu/Visual Support)

  Peeters Theo.(2004).Autisme.Jakarta.Dian Rakyat Pro.ed.(1983).Teaching Activities for Autistic Childern.Texas.Shoal Creek Boulevard Austin.

   DATA SUMBER INTERNET/WEBSITE AdillaSurihayati, Elza Firdausi, Hilda Elsa Putri & Lalyta Adia P.2012 (21 november). Ciri Mainan Edukatif Untuk Anak Berkebutuhan Khusus Tersedia di: http://theautismspeaks.blogspot.com/2012/11/ciri-mainan- edukatif-untuk-anak.html (diunduh pada tanggal 23 Januari 2014) Anne Ahira.Ilustrasi. Tersedia di : http://www.anneahira.com/ilustrasi.htm

  (diunduh pada tanggal 23 April 2014) Camie Apoe.2013(29 desember). Definisi Belajar Menurut Para Ahli. Tersedia di: http://www.mlarik.com/2013/12/definisi-belajar-menurut-para-ahli.html

  (diunduh pada tanggal 7 April 2014) CaraPedia.2011. Pengertian Dan Definisi Belajar Menururt Para Ahli. Tersedia di da tanggal 7 April 2014)

  

57 CaraPedia. Pengertian Dan Definisi Warna. Tersedia di: http://carapedia.com/pengertian_definisi_warna_info2991.html (diunduh pada tanggal 1 Mei 2014) Dr Uhar Suharsaputra.2014(22 maret). Belajar, Mengajar Dan Pembelajaran. Tersedia di: http://uharsputra.wordpress.com/pendidikan/keguruan/belajar- mengajar-dan-pembelajaran/ (diunduh pada tanggal 8 April 2014)

  Haryanto,S.pd.2012(21 januari). Pengertian Media Pembelajaran). Tersedia di: http://belajarpsikologi.com/pengertian-media-pembelajaran/ (diunduh pada tanggal 10 April 2014)

  Johan.2011(7 juli). Perbedaan Dan Persamaan CMYK Dan RGB. Tersedia di: http://www.ilmugrafis.com/artikel.php?page=perbedaan-persamaan-cmyk- rgb (diunduh pada tanggal 17 April 2014)

  Kletah.2013(april). Pengertian Video Secara Umum. Tersedia di: (diunduh pada tanggal 11 April 2014)

  Lady Boutiques.2012(17 agustus). Pengertian Motorik.Tesedia di: http://papierppeint.wordpress.com/2012/08/17/motorik/ (diunduh pada tanggal 4 Januari 2014) Lars Bevanger.2013(27 februari). Karakter Virtual Bantu Anak Autis Berinteraksi. Tersedia di: (diunduh pada tanggal 6 Januari 2014)

  Muhamad Iqmal Muharam.2012(08 agustus). Pengertian Animasi. Tersedia di: (diunduh pada tanggal 5 April 2014)

  Rizky.2012(23 oktober). Teori Warna Dan Ahlinya. Tersedia di: & da tangal 20 April 2014)

  Satria Multimedia. Apa Itu Multimedia. Tersedia di: http://www.satriamultimedia.com/artikel_apa_itu_multimedia.html (diunduh pada tanggal 9 April 2014)

  

58

  59

   DATA SUMBER WAWANCARA & OBSERVASI Aziza.2014 (16 April) dan Yuyun.2014 (23 Mei).Wawancara & Observasi SLB PUSPPA Suryakanti.

KATA PENGANTAR

  Puji syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat, rahmat, taufik dan hidayah-Nya, penyusunan Laporan Tugas Akhir yang berjudul “Media Pembelajaran CD Interaktif Untuk Anak Autis Kategori high function” dapat diselesaikan.

  Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan ini banyak mengalami kendala, namun berkat bantuan, bimbingan, kerjasama dari berbagai pihak yang bersangkutan dan berkah dari Allah SWT sehingga kendala-kendala yang dihadapi tersebut dapat diatasi.

  Akhirnya, dengan segala kerendahan hati penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan-kekurangan, sehingga penulis mengharapkan adanya saran dan kritikyang bersifat membangun demi kesempurnaan Tugas Akhir ini.

  Bandung, 13 Agustus 2014 Penulis

  Adi Setyawan Nugraha NIM 51910046

iii

BAB 1 PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah Berdasarkan wawancara dengan Aziza (2014), pada dasarnya anak autis memiliki

  kelainan serius pada otak kecil (motorik sensoris integrasi), yang menyebabkan anak autis memiliki sikap tidak sewajarnya, contohnya seperti tingkah laku menutup diri dari hidup bersosialisasi. Pada umumnya anak autis memiliki dua kategori yang berlawanan yaitu kategori High Function dan Low Function. Dari kedua kategori tersebut anak dapat ditentukan dari letak kelebihan dan letak kekurangan anak tersebut.

  Anak autis memiliki kekurangan terhadap penyerapan informasi, khususnya dalam hal kemandirian, yang meliputi keterbatasan berkomunikasi, berinteraksi serta perilaku anak sehari-hari yang berbeda dengan anak normal lainnya. Permasalahan yang dimiliki anak autis, dapat menghambat proses perkembangan potensi maupun keterampilannya sehingga sangat berpengaruh dalam hal akademik maupun non akademik anak tersebut. Terhambatnya perkembangan anak, dapat disebabkan akibat kurangnya perhatian orangtua dalam hal mendidik dan membimbing aktivitas sehari-hari. Keterhambatan anak juga, dapat disebabkan akibat pemahaman orangtua terhadap pembelajaran yang kebanyakan hanya mengandalkan pendidikan disekolah saja, sehingga dapat menyebabkan beberapa orangtua tidak memahami karakter serta metode yang harus diterapkan kepada anak di dalam pembelajarannya. Kurangnya pemahaman orangtua mengenai metode serta karakteristik yang harus diterapkan, dapat mengakibatkan perkembangan anak tidak berjalan dengan maksimal terutama terhadap kemandirian anak, keterampilan serta perkembangan motorik yang tidak berkembang dengan baik.

  Pembelajaran yang diberikan disekolah, dapat mendukung orangtua dalam memberikan pembelajaran yang khususnya dilakukan dirumah, karena pembelajaran yang dilakukan dirumah dapat memacu potensi anak lebih

  

1 berkembang secara bertahap dan secara optimal, terutama dalam meningkatkan kemandirian anak, contohnya seperti melakukan kegiatan sehari-hari yang dapat meningkatkan pola berinteraksi anak dalam perkembangan motoriknya. Pembelajaran ini dapat disebut pembelajaran generalisasi, generalisasi yaitu mentransfer kegiatan yang di pelajari di sekolah ke tempat lain misalnya rumah.

  Motorik merupakan proses tumbuh kembang kemampuan gerak seorang anak, yang pada dasarnya perkembangan ini berkembang sejalan dengan kematangan saraf dan otot anak. Di setiap gerakan yang anak lakukan, merupakan hasil pola interaksi yang kompleks dari berbagai bagian serta sistem dalam tubuh yang dikontrol oleh otak anak itu sendiri. Perkembangan motorik anak dapat terhambat pada saat anak baru saja dilahirkan, keterhambatan motorik anak dapat berpengaruh terhadap beberapa aspek yang dapat memicu hambatan perkembangan anak tidak normal, contohnya pada perkembangan anak yang tidak melalui tahapan-tahapan awal seperti merangkak, atau dapat disebut kurangnya stimulasi yang diberikan oleh orangtuanya sendiri Menurut Aziza (2014), dalam meningkatkan perkembangan anak dapat dilakukan dengan beberapa cara, seperti memberi pengajaran melalui Multi Metode yang dilakukan di SLB PUSPPA Suryakanti. Pengajaran melalui Multi Metode khususnya untuk anak autis, dapat berpengaruh dalam meningkatkan proses perkembangan motorik halus anak serta meningkatan potensi anak dalam hal akademik maupun non akademik, seperti meningkatkan sistem syaraf, keterampilan, kepekaan, potensi serta interaksi terhadap orang disekitarnya. Selain dibutuhkan peran dan pembelajaran, anak autis sangat membutuhkan strategi belajar yang dapat memicu respon anak terhadap media dan pembelajaran yang akan digunakan, contohnya melalui terapi kreatif yang merupakan penggabungan beberapa media maupun visual dalam hal mendukung pembelajaran, dimana media tersebut dapat membantu meningkatan proses kembang koordinasi motorik halus dan visual anak tersebut.

  

2 Pada jaman sekarang komputer dapat menjadi salah satu alat pembelajaran yang baru untuk anak autis, dimana orangtua dapat menggunakannya sebagai prasarana baru dalam pembelajaran yang menjadikan terobosan baru dan inovatif. Didalam pembelajaran yang dilakukan di sekolah Multi Metode juga dapat dikembangkan melalui dukungan visual yang dibuat melalui multimedia interaktif, contohnya seperti teknologi yang telah diuji coba di sekolah dasar Topcliffe di Birmingham yang dapat membantu penyandang autis dalam pembelajarannya.Teknologi tersebut telah berhasil digunakan bagi penyandang penyakit autis melalui media interaktif. Akan tetapi di Indonesia masih belum banyak yang menggunakannya, sehingga banyak sekolah ataupun orang tua yang kurang mengetahui pembelajaran tersebut tersebut. Jika dilihat dari jaman yang semakin modern dan canggih, pembelajaran melalui multimedia interaktif tersebut dapat menjadi wawasan baru dalam pembelajaran khususnya untuk anak autis, yang dapat meningkatkan perkembangan mororik halus anak dapat berkembang dengan baik.

I.2 Identifikasi masalah 1.

  Orangtua murid penderita anak autis kurang memahami metode yang diterapkan disekolah

  2. Banyak orangtua murid penderita anak autis kurang memberi pembelajaran khususnya untuk dirumah.

  3. Belum adanya pembelajaran multimedia interaktif khusus untuk anak autis

I.3 Rumusan masalah

  Dari uraian latar belakang diatas, maka dapat dirumuskan beberapa permasalahan yaitu : Media seperti apa yang dapat membantu orangtua dalam memberi pembelajaran, khususnya untuk dilakukan dirumah bagi anak penderita autis.

  

3

2. Program ini hanya berisikan mengenai pembelajaran pengenalan objek melalui multi metode yang akan dilakukan di rumah.

  

4

I.4 Batasan masalah 1.

  Target ditujukan kepada anak autis kategori high function berumur 7-11 tahun.

  3. Materi didalam perangkat lunak ini hanya berisikan mengenai pembelajaran yang disesuaikan dengan anak autis kategori high function berserta dukungan yang terkait dengan metode seperti pengenalan objek

I.5 Tujuan Perancangan 1.

  Meningkatkan Koordinasi Motorik Halus dan Visual Anak Autis.

  2. Meningkatkan Keterampilan dan kemampuan mengingat suatu objek.

  3. Menambah wawasan baru dalam pembelajaran yang khususnya untuk anak autis kategori high function.

  4. Dibuatnya pembelajaran ini bertujuan agar orangtua dapat lebih memperhatikan bahwa pentingnya pembelajaran yang dilakukan dirumah

I.6 Manfaat Perancangan

  Manfaat yang akan diperoleh : 1.

  Bagi perancang perancangan Media ini akan mendukung perancangan dalam mempelajari, menganalisisi dan mengembangkan pembelajaran yang diperoleh untuk diterapkan pada anak Autis dalam dunia nyata.

  2. Bagi dunia industri perancangan ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi anak penyandang autis, sehingga dapat dipertimbangkan secara luas dalam dunia Industri.

  3. Bagi dunia akademis perancangan ini dapat memberikan informasi bagi calon peneliti lain untuk dapat lebih mengembangkan media ini secara luas dan kompleks, ataupun untuk menyempurnakan media lebih baik lagi .

BAB II PERANCANGAN MEDIA PEMBELAJARAN CD INTERAKTIF UNTUK ANAK AUTIS KATEGORI HIGH FUNCTION II.1 LANDASAN TEORI A. Belajar Belajar adalah sebuah proses perubahan di dalam kepribadian manusia dan

  perubahan tersebut ditampakkan dalam bentuk peningkatan kualitas dan kuantitas tingkah laku anak, seperti peningkatan kecakapan, pengetahuan, sikap, kebiasaan, pemahaman, keterampilan, daya pikir, dan kemampuan- kemampuan yang lain. Sedangkan pengertian belajar menurut Gagne dalam bukunya The Conditions of Learning 1977, belajar merupakan sejenis perubahan yang diperlihatkan dalam perubahan tingkah laku, yang keadaannya berbeda dari sebelum individu berada dalam situasi belajar dan sesudah melakukan tindakkan yang serupa itu. Perubahan terjadi akibat adanya suatu pengalaman atau latihan. Berbeda dengan perubahan serta- merta akibat refleks atau perilaku yang bersifat naluriah.

  

  www.carapedia.com Kesimpulan yang dapat diambil dari pengertian di atas, sebelum memulai proses belajar mengajar, seorang orangtua/guru perlu mengetahui karakter setiap anak, merencanakan apa yang akan diberikan, dijelaskan dan apa yang akan dilakukan, maka tujuan pembelajaran dapat tercapai maka peningkatan kemampuan belajar anak pun berhasil.

B. Definisi Pembelajaran

  Pembelajaran diartikan sebagai proses belajar mengajar yang merupakan interaksi siswa dengan lingkungan belajar yang dirancang sedemikian rupa untuk mencapai tujuan pengajaran, yakni kemampuan yang diharapkan dimiliki siswa setelah menyelesaikan pengalaman belajarnya (Nana Sujana :

  1996). Pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun meliputi unsur- unsur manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan dan prosedur yang saling mempengaruhi dalam mencapai tujuan pembelajaran (Oemar Hamalik : 1999).

  Dari pengertian di atas nampak bahwa pembelajaran merupakan proses pembelajaran yang kompleks, sehingga didalamnya mencakup proses/kegiatan belajar dan kegiatan mengajar. Kegiatan belajar terjadi pada siswa dengan segala aktivitasnya dalam proses pembelajaran, sedangkan kegiatan mengajar diperankan oleh guru atau dosen dalam perannya sebagai fasilitator dan desainer proses pembelajaran. Oleh karena itu kualitas proses pembelajaran termasuk juga hasil-hasilnya sangat ditentukan oleh kualitas interaksi dalam proses tersebut, meskipun dikarenakan kewenangannya peran guru/dosen akan lebih menonjol bila dilihat dari sudut manajemen pembelajaran. Dalam proses pembelajaran ada dua komponen yang mencakup dukungan pembelajaran, yaitu input dan output. Contoh komponen input, seorang pembimbing atau guru memberikan pembelajaran yang relevan misalnya media belajar. Sedangkan yang disebut komponen output hasil pembelajaran yang guru berikan kepada anak.

C. Media Pembelajaran

  Media pembelajaran secara umum adalah alat bantu Sedangkan menurut Briggs (1977) media pembelajaran adalah sarana fisik untuk menyampaikan isi/materi pembelajaran seperti : buku, film, video dan sebagainya. Kemudian menurut National Education

  

Associaton(1969) mengungkapkan bahwa adalah

  sarana komunikasi dalam bentuk cetak maupun pandang-dengar, termasuk teknologi perangkat keras. Dapat disimpulkan bahwa media pembelajaran merupakan sebuat alat dukung belajar anak yang berguna sebagai alat media interaksi yang dapat membuat anak memiliki kemauan dalam belajar, merangsang kemampuan anak sehingga dapat meningkatkan proses belajar mengajar murid.

D. Multimedia

  Multimedia adalah penggunaan komputer untuk menyajikan dan menggabungkan teks, suara, gambar, animasi dan video dengan alat bantu (tool) dan koneksi (link) sehingga pengguna dapat bernavigasi, berinteraksi, berkarya dan berkomunikasi (Hofstetter 2001). Multimedia sering digunakan dalam dunia hiburan. Selain dari dunia hiburan, Multimedia juga diadopsi oleh dunia game Multimedia dapat diartikan sebagai gabungan beberapa media yang setiap informasi yang disampaikan berbeda-beda seperti teks, audio, grafik, animasi, dan video. Sedangkan menurut Vaughan (2004) : Kategori multimedia dapat di definisikan menjadi 2 kategori, yaitu Multimedia

  Content Production dan Multimedia Communication.

  a.

  Multimedia Content Production, merupakan beberapa penggunaan media seperti teks, audio, graphics, animation dan interactivity) yang memiliki perbedaan dalam hal penyampaian pesan dan informasi atau dapat jenis media ini dapat juga menghasilkan sebuah multimedia seperti video, musik, game dll. Dalam pembuatan multimedia interaktif ini akan menggabungkan beberapa jenis media seperti (animation,audio,graphics dan interactivy). Dengan metode baru dengan pengemasan semenarik mungkin yang dapat membuat anak tertarik. Dalam tujuan interaksi komunikasi, dari kategori ini media yang digunakan adalah :

   Media teks/tulisan  Media audio/suara  Media animasi  Media gambar  Media Interaktif b.

  Multimedia Communication, merupakan jenis media yang sifatnya mempublikasikan seperti berita atau informasi melalui media cetak, internet, radio dan televisi. Dalam kategori ini media yang digunakan adalah :

   TV  Radio  Film  Media Cetak  Musik  Game Entertainment Tutorial  Internet Menurut Hofstetter (2001) komponen multimedia terbagi atas lima jenis yaitu:

  a) Teks

  Teks merupakan elemen multimedia yang penting, teks berguna dalam hal penyampain pesan dan informasi kepada target, karena teks juga merupakan elemen sederhana yang hanya membutuhkan ruang penyimpanan sedikit dalam bidangnya Jenis-jenis teks seperti:

   Printed Text, yaitu teks yang dihasilkan word prossesor atau word editor.

   Scanned Text yaitu teks yang dihasilkan melalui proses scanning tanpa pengetikan.  Hypertext yaitu jenis teks yang memberikan link ke suatu tempat / meloncat ke topik tertentu. b) Grafik (image)

  Grafik merupakan salah satu dukungan yang sangat penting, karena grafik sangat mendukung semua hal, misalnya dapat bermanfaat sebagai informasi yang dapat di eksplor semenarik mungkin agar ketertarikan anak pada media ini berhasil. Grafik merupakan bagian- bagian kecil dari sekumpulan pixel atau dapat dikenal dengan bitmap. Ada juga Digitized Picture, merupakan istilah memindahkan gambar atau video ke dalam komputer dan harus diubah ke bentuk bitmaps. Digitized picture hampir sama dengan hypertext tetapi

  hypertext dominan lebih pada bentuk gambar.

  c) Audio (suara)

Audio merupakan komponen penting untuk sebuah multimedia.

  

Audio berguna sebagai komponen pendukung yang dapat membuat

  media hidup, hidup dalam artian tidak monotone. Audio juga memiliki beberapa jenis yang berbeda seperti :  WAVE adalah format file digital audio yang tersimpan dalam bentuk WAV

   MIDI (musical instrument digital inteface) lebih mudah dibandingkan dengan format wave, kapasitas data midi juga jauh lebih kecil dan menguntungkan untuk jumlah yang sangat banyak. Midi disimpan dalam bentuk format Mid.

  d) Animasi

  Animasi merupakan sebuah gambar yang terkumpul dari beberapa objek /gambar bergerak, yang di susun secara beraturan agar alur pergerakan yang telah ditentukan pada setiap pertambahan waktu dapat berjalan baik. Gambar atau objek dapat didefinisikan sebagai suatu bentuk visual yang dapat digambarkan berupa manusia, hewan, maupun tulisan. Pada proses pembuat animasi logika berfikir dalam menentukan alur gerak suatu objek dari keadaan awal hingga keadaan akhir objek harus memerlukan suatu perencanaan yang matang, sehingga dalam perumusan alur gerak berdasarkan logika yang tepat akan menghasilkan animasi yang menarik untuk disaksikan. Apabila kita perhatikan penjelasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa terdapat dua hal penting yang harus diperhatikan dalam pembuatan animasi, yaitu objek serta alur gerak yang saling mendukung. Animasi juga dapat dijelaskan sebagai suatu teknik menampilkan gambar secara berurut, yang dapat membuat target merasakan adanya ilusi gerakan (motion) pada gambar yang ditampilkan. Secara umum ilusi gerakan merupakan perubahan yang dideteksi secara visual oleh mata penonton sehingga tidak harus melakukan perubahan gerak, akan tetapi yang terjadi merupakan perubahan posisi sebagai makna dari istilah ‘gerakan’. Perubahan seperti perubahan warna pun dapat dikatakan sebuah animasi. Dalam bidang grafika pemodelan visual dapat dikategorikan sebagai dua kelompok yaitu pemodelan geometrik dan pemodelan penampilan (appearance). Geometrik merupakan representasi dari bentuk objek yang ingin ditampilkan sedangkan pemodelan penampilan membuat representasi sifat visual atau penampakan objek tersebut. Contoh sifat visual diantaranya warna dan tekstur.

  e) Video

  Video dapat digambarkan sebagai sarana informasi melalui gambar atau bisa dengan kata-kata. Video merupakan salah satu elemen penting yang ikut berperan dalam membangun sebuah sistem komunikasi dalam bentuk gambar bergerak

II.2 Autis

  Gambar II.1 Forum Peduli Autis Sumber :pril 2014)

II.2.1 Pengertian Dan Definisi Anak Autis

  Seperti yang dikutip dari E.Kosasih dalam buku Cara Bijak Memahami Anak Berkebutuhan Khusus Hal : 1-5 (2012), autisme berasal dari kata auto yang berarti sendiri. Penyandang Autisme seakan-akan hidup didunianya sendiri. Istilah Autisme baru diperkenalkan sejak tahun 1943 oleh Leo Kanner, sekalipun kelainan ini sudah ada sejak berabad-abad lampau (Handojo, 2003).

  Kartono (2000) berpendapat bahwa Autisme adalah gejala menutup diri sendiri secara total, dan tidak mau berhubungan lagi dengan dunia luar keasikan ekstrim dengan pikiran dan fantasi sendiri. Supratiknya (1995) menyebutkan bahwa penyandang autis memiliki ciri-ciri yaitu penderita senang menyendiri dan bersikap dingin sejak kecil atau bayi, misalnya dengan tidak memberikan respon (tersenyum, dan sebagainya), serta seperti tidak menaruh perhatian terhadap lingkungan sekitar, tidak mau atau sangat sedikit berbicara, hanya mau mengatakan iya atau tidak, atau ucapan-ucapan lain yang tidak jelas, tidak suka dengan stimuli pendengaran (mendengarkan suara orang tua pun menangis), senang melakukan stimulasi diri, memukul-mukul kepala atau gerakan-gerakan aneh lain, kadang- kadang terampil memanipulasikan objek, namun sulit menangkap.

  Kartono (1989) berpendapat bahwa Autisme adalah cara berpikir yang dikendalikan oleh kebutuhan personal atau diri sendiri, menanggapi dunia berdasarkan penglihatan dan harapan sendiri dan menolak realitas, oleh karena itu menurut Faisal Yatim (2003), penyandang akan berbuat semaunya sendiri, baik cara berpikir maupun berperilaku. Autisme adalah gangguan yang parah pada kemampuan komunikasi yang berkepanjangan yang tampak pada usia tiga tahun pertama, ketidakmampuan berkomunikasi ini diduga mengakibatkan anak penyandang autis menyendiri dan tidak ada respon terhadap orang lain (Sarwindah, 2002). Yuniar (2002) menambahkan bahwa Autisme adalah gangguan perkembangan yang komplek, mempengaruhi perilaku, dengan akibat kekurangan kemampuan komunikasi, hubungan sosial dan emosional dengan orang lain, sehingga sulit untuk mempunyai ketrampilan dan pengetahuan yang diperlukan sebagai anggota masyarakat. Autisme berlanjut sampai dewasa bila tidak dilakukan upaya penyembuhan dan gejala-gejalanya sudah terlihat sebelum usia tiga tahun. Yuniar (2002) mengatakan bahwa Autisme tidak pandang bulu, penyandangnya tidak tergantung dari ras, suku, strata ekonomi, strata sosial, tingkat pendidikan, geografis tempat tinggal, maupun jenis makanan. Perbandingan antara laki-laki serta perempuan yang memiliki gangguan penyandang Autisme ialah 4 : 1.

  Autisme dapat di artikan juga sebagai gejala menutup diri sendiri secara total, dan tidak mau berhubungan lagi dengan dunia luar, gejala ini merupakan gangguan perkembangan yang komplek serta mempengaruhi perilaku bersosialisasinya, yang memiliki kekurangan kemampuan komunikasi, interaksi dan emosional dengan orang lain. Gejala anak autis tidak dilihat dari ras, suku, strata-ekonomi, strata sosial, tingkat pendidikan, geografis tempat tinggal, maupun jenis makanan.

  II.3 Kategori Anak Autis

  II.3.1 Kategori High Function

  Berdasarkan wawancara dengan Aziza (2014), High Function termasuk kedalam kategori diatas rata-rata anak autis, kategori ini dapat dilihat dari beberapa aspek, yang diantaranya dilihat dari segi kemampuan, kemandirian ataupun dalam keterampilan akademik maupun non akademik.

  Perbedaan kategori high function dengan yang lain juga dapat dilihat dari perbandingan skor IQ yang dimiliki anak tersebut. Akan tetapi pada dasarnya anak dengan gejala autis tidak dapat dilihat hanya pada satu aspek saja, misalnya di sekolah SLB PUSPPA Suryakanti anak harus dilihat dari kemampuan menyeluruh atau dapat disebut holistic seperti, kemampuan dalam hal akademik maupun non akademik, skor IQ, perkembangan bahasa, kemampuan motorik atau dapat dilihat dari persepsi anak terhadap sosialisasi, interaksi dan kemandiriannya.

  Kategori anak autis kebanyakan memiliki permasalahan yang sama dalam hal komunikasi maupun kemandiriannya, seperti dari cara menangkap komunikasi dan dalam koordinasi yang mereka miliki karena dapat mempengaruhi perilaku keseharian anak di rumah maupun disekolahannya. Selain komunikasi, anak autis memiliki permasalahan yang lebih spesifik dalam motorik sensoris integrasinya seperti anak yang hipersensitif, hipo dan yang bersangkutan dengan permasalahan tersebut. Akan tetapi permasalahan tersebut lebih kepada penanganan kedokteran yang bukan wilayah sekolah ataupun akademik. Selain permasalahan komunikasi seperti data yang diatas, data ini meliputi pada penyerapan informasi yang berhubungan dengan penerima dan pemberi pesan. Anak autis sangat berbeda dengan anak normal lainnya, yang tidak bisa menerima informasi begitu saja, dikarenakan anak autis memiliki batasan dalam hal informasi yang mereka miliki. Contohnya anak tersebut bisa memberikan informasi terhadap guru akan tetapi belum tentu anak tersebut bisa menerima informasi yang guru berikan.

  II.3.2 Kategori Low Function Kategori Low Function merupakan kebalikan dari Kategori High Function.

  Kategori ini memiliki kekurangan dalam hal kemandirian serta dari segi kemampuan anak dalam hal akademik maupun non akademik. Kategori ini sangat butuh perhatian orangtua, begitupun sama dengan kategori High

  

Function, karena bimbingan serta perhatian orangtua dapat mengubah anak

menjadi anak yang mandiri.

  II.3.3 Karakteristik Anak Autis

  Gambar II.2. Karakteristik Anak Autis Sumber : Data pribadi

  Seperti yang dikutip dari Hendriprakoso & Wawancara dengan Aziza (2014), Gangguan autis dapat ditandai dengan adanya keterlambatan perkembangan, baik dalam bidang komunikasi, perkembangan motorik, maupun dalam interaksi sosial. Karakteristik anak autis juga dapat dilihat dari pendidikan, sosialisasi dan kemandiriannya. Akan tetapi tidak semua anak autis dapat memperlihatkan keterlambatan perkembangannya terutama diusianya yang dini sehingga anak akan di diagnosis sebagai penyandang autis.

  II.4 Motorik

  II.4.1 Definisi Motorik

  M.Yudha Saputra (2005) yang dikutip Romiariyanto, motorik adalah suatu perkembangan yang berhubungan dengan gerak koordinasi otot dan syaraf anak. Gangguan motorik merupakan gangguan perkembangan anak yang kurang baik , yang mengakibatkan anak tersebut sulit dalam menyesuaian diri terhadap lingkungan serta memiliki rasa rendah diri yang tinggi akan dirinya sendiri.

  Dasar perkembangan motorik merupakan pondasi bagi setiap individu untuk memahami ruang lingkup geraknya, pada prinsipnya perkembangan motorik anak merupakan suatu perubahan fisik maupun psikis yang berhubungan dengan masa pertumbuhan dan sesuai dengan kematangan motorik anak, yang tergantung pada integrasi sistem saraf dan sistem kerangka otot sehingga sangat ditentukan oleh keadaan dan kemauan anak itu sendiri.

  Menurut Aziza (2014), keterhambatan motorik anak bisa disebabkan pada saat anak baru dilahirkan. Keterhambatan pada motorik anak terjadi karena adanya beberapa aspek perkembangan yang tidak dilalui yang berdampak pada motorik anak tersebut. Misalnya pada tahap perkembangan anak yang tidak melalui tahapan merangkak atau bisa disebabkan dari kurangnya stimulasi yang diberikan oleh orangtuanya.

  Kekurangan stimulasi, merupakan kurangnya kesempatan anak untuk belajar sesuai dengan tahapan-tahapan perkembangannya, yang dapat mempengaruhi pada perkembangan motorik anak miliki, contohnya seperti memberikan media yang membuat anak tersebut dapat merespon dengan baik, sehingga pembelajaran itu dapat memungkinkan berpengaruh terhadap motorik anak sehingga tahapan motorik anak akan berkembang sejalannya waktu.

  Berbeda dengan anak autis lainnya yang kurang mendapatkan hal tersebut, mengakibatkan motorik mereka kurang tergali, karena kesempatan untuk meningkatkan perkembangan anak tersebut hilang, sehingga mengakibatkan kurangnya kesempatan untuk melatih motoriknya. Perkembangan motorik sangat berhubungan dengan koordinasi anak, yang perlu dilatih pada saat anak itu aktif, sehingga dapat merangsang syaraf-syaraf atau sensoris

  Propioseptif yang dapat meningkatkan kemampuan anak tersebut.

II.4.2 Motorik Halus

  Motorik halus adalah kemampuan yang harus dimiliki oleh seseorang pada tingkat perkembangannya yang berhubungan dengan koordinasi fisik, sel otak dan koordinasi mata sehingga seorang anak mencapai kemampuan sesuai dengan perkembangannya. Kemampuan Motorik halus adalah tingkatan perkembangan yang harus dimiliki oleh setiap anak pada masing- masing perkembangannya. Masing-masing perkembangan motorik halus anak akan berbeda sesuai dengan tingkat kemampuannya termasuk dalam kecerdasan dan keadaan fisik. Perkembangan motorik anak bisa didapat melalui stimulus yang di berikan oleh keluarganya, termasuk dalam pola asuh dan pola didik serta perkembangan kemampuan masing-masing anak.

  Pada usia 4 tahun koordinasi motorik halus anak sangat berkembang bahkan hampir sempurna. Walaupun demikian khususnya untuk anak autis di usia ini masih mengalami kesulitan, contohnya dalam permainan menyusun balok-balok menjadi suatu bangunan. Dengan tahapan perkembangan yang berjalan di usia 5 atau 6 tahun, koordinasi gerakan motorik halus dapat berkembang dengan pesat, sehingga mampu mengkoordinasikan gerakan

  

visual motorik, seperti mengkoordinasikan gerakan mata dengan tangan,

  lengan, dan tubuh secara bersamaan, antara lain dapat dilihat pada waktu anak menulis atau menggambar.

II.4.3 Perkembangan Motorik

  Berdasarkan wawancara dengan Aziza (2014), proses perkembangan motorik anak dapat dilakukan dengan memberinya kesempatan dalam mengeksplor kemampuan dan meninjau kekurangannya. Jika anak tersebut memiliki koordinasi tangan dan kaki yang kurang maka yang perlu di latih yaitu difokuskan terhadap pada koordinasi tersebut, misalnya merangkak, merayap dan berguling sesuai kegiatan dasar kemampuannya. Di dalam proses perkembangan anak, peran guru dan orang tua sangatlah dibutuhkan dalam setiap latihan, untuk memberikan dorongan kepada anak, sehingga anak tidak merasa terpaksa dalam melakukan pembelajaran dan dapat membuat keadaan anak menyenangkan. Selain itu anak memerlukan pembelajaran yang lebih bervariasi serta menyenangkan, sehingga anak tidak bosan dengan pembelajaran yang sama. Kerjasama guru dan orangtua dalam penanganan anak autis sangat dibutuhkan karena dapat meningkatkan kemampuan motorik halus anak tersebut. Guru harus mampu untuk memberikan arahan, motivasi serta bimbingan agar orangtua mengikuti program dan tahapan-tahapan yang diberikan oleh guru agar perkembangan motorik anak tersebut dapat berkembang dengan pesat.

  II.5 Metode Pembelajaran Di SLB PUSPPA Suryakanti

  II.5.1 Multi metode

  Gambar II.3. Multi Metode Sumber : Data Pribadi

  Menurut Aziza dan Yuyun (2014), metode untuk anak autis tidak bisa hanya menggunakan salah satu metode saja, akan tetapi lebih efektif jika metode tersebut digabungkan, seperti multi metode yang hampir semua metode pembelajaran anak di pakai dalam penanganannya.

  Sebenarnya semua metode memiliki cara masing masing yang terkadang berbeda dalam penanganannya dan kebutuhannya. Dalam melakukan pembelajaran menggunakan metode anak autis tidak bisa hanya menggunakan salah satu metode saja, karena hampir keseluruhan anak autis membutuhkan beberapa metode dalam pengajarannya karena kebutuhan anak sangat beragam dalam interaksi, komunikasi, visual dll seperti :

  a) Pembelajarannya Metode Multisensori berguna untuk mendekatkan anak terhadap pembelajaran matematika dan logika. b) Metode Tic merupakan metode yang dapat membantu persepsi anak terhadap kejadian-kejadian yang belum pernah anak tahu.

  Misalnya sewaktu anak menggosok gigi dan tidak tahu odol itu untuk apa di simpan dimana, dengan Metode Tic ini anak dapat mengetahui gunanya dengan menggunakan visual atau gambar yang berhubungan dengan tahapan menyikat gigi atau bisa disebut visual

  support.

  c) Metode Aba (applied behavioral analysis) lebih kepada instruksi- instruksi yang cepat dan akurat. Lovass Aba merupakan penekanan pada instruksi yang cepat dan sedikit demi sedikit, apa lagi jika anak tersebut sulit mendengarkan instruksi yang biasa dan permasalahan tersebut dapat diselesaikan menggunakan metode ini.

  d) Metode FloorTime lebih menjelaskan ke komunikasi dua arah secara santai misalnya pertanyaan-pertanyaan yang dapat dikembangkan oleh pembimbingnya ataupun guru misalnya saat beristirahat atau makan siang. sebenarnya metode tidak jauh dalam komunikasi seperti menyuruh atau mengintruksi anak tersebut. Pendekatan metode sebenarnya dapat dilakukan saat guru memberi pembelajaran pada anak itu sendiri maka metode dapat diartikan sebagai pembelajaran yang multi fungsi.

  Awal penerapan metode terhadap anak, harus dilihat dari karakter setiap anak, yang diawali dengan melakukan observasi yang bertujuan untuk mengenali profil anak itu sendiri dan akan mengetahui kebutuhan apa yang dibutuhkan, kemampuan apa yang anak itu miliki dan dimana letak kekurangan anak tersebut.

  Gambar II.4 Pembelajaran Sumber : Data Pribadi

II.5.2 Media untuk Anak Autis

  Berdasarkan wawancara dengan Aziza (2014), untuk mencapai peningkatan pada potensi anak, media yang dibutuhkan anak autis yaitu media interaktif. Dengan strategi media yang kreatif untuk dapat memacu ketertarikan anak dalam media dan rasa ingin tahu terhadap media yang digunakan. Prinsip tujuan media dapat tercapai dilihat dari beberapa aspek seperti : tujuan pembuatan, tujuan pemberian media yang tercapai serta dapat menimbulkan sisi menarik pada media tersebut. Seperti media yang diterapkan pada pembelajaran di SLB PUSPPA Suryakanti : a)

  Kartu (visual support) Pada dasarnya anak autis memiliki kekurangan dalam hal berkomunikasi dan berinteraksi. Di dalam pembelajaran maupun aktivitas akademik maupun non akademiknya, anak autis memerlukan peran orangtua ataupun guru dalam hal mengintruksi pembelajaran yang anak belum ketahui. Melalui kartu (visual support) ini, orangtua dapat menginstruksikan anak dalam melakukan sesuatu yang belum diketahuinya, sampai anak dapat mengerti apa yang harus dilakukannya.

  Kartu (visual support) merupakan sebuah media interaksi berupa gambaran visual untuk menjelaskan serta menginstruksikan tahapan-tahapan pembelajaran ataupun kegiatan, agar anak memahami dan langsung bisa mempraktekan apa yang diinstruksikan orangtua dalam media tersebut.

  Kekurangan : Visual yang ditampilkan media ini kurang mendukung dalam tampilannya. Kelebihan : Media ini dapat membantu orangtua dalam

  menjelaskan tahapan-tahapan pembelajaran maupun aktivitas terhadap anak.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

103 3194 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 803 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 714 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 465 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 618 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1063 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 969 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 586 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 851 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1056 23