Kepekaan Larva Crocidolomia pavonana Asal Cianjur, Jawa Barat, terhadap Tiga Jenis Insektisida

i

KEPEKAAN LARVA Crocidolomia pavonana ASAL CIANJUR,
JAWA BARAT, TERHADAP TIGA JENIS INSEKTISIDA

ANITA WIDYAWATI

DEPARTEMEN PROTEKSI TANAMAN
FAKULTAS PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

ii

ABSTRAK
ANITA WIDYAWATI. Kepekaan Larva Crocidolomia pavonana Asal Cianjur,
Jawa Barat, terhadap Tiga Jenis Insektisida. Dibimbing oleh ENDANG SRI
RATNA dan DJOKO PRIJONO.
Crocidolomia pavonana merupakan hama penting pada kubis yang dapat
menyebabkan kerusakan tanaman dan menurunkan produksi. Dalam usaha
meminimumkan kehilangan hasil, petani sering menggunakan insektisida untuk
mengendalikan hama C. pavonana. Penggunaan insektisida secara terus menerus
dapat menurunkan kepekaan hama sasaran terhadap insektisida yang sering
digunakan. Penelitian ini bertujuan menentukan perbedaan kepekaan larva
C. pavonana asal Cianjur, Jawa Barat, terhadap insektisida abamektin,
klorantraniliprol, dan profenofos. Berdasarkan LC95 pada 72 JSP, ketiga jenis
insektisida tersebut memiliki toksisitas yang tinggi baik terhadap larva
C. pavonana strain laboratorium maupun strain lapangan. LC95 pada 72 JSP
abamektin, klorantraniliprol, dan profenofos terhadap larva C. pavonana strain
laboratorium berturut-turut 0.004, 0.014, dan 40.1 mg/L dan terhadap strain
lapangan berturut-turut 0.006, 0.017, dan 49.5 mg/L. Berdasarkan nisbah
resistensi pada taraf LC50 (72 JSP), larva C. pavonana terindikasi resisten
terhadap ketiga jenis insektisida yang diuji, dengan nisbah resistensi terhadap
abamektin, klorantraniliprol, dan profenofos berturut-turut 1.50, 1.21, dan 1.24.
Kata kunci: hama kubis, kepekaan, abamektin, klorantraniliprol, profenofos.

iii

KEPEKAAN LARVA Crocidolomia pavonana ASAL CIANJUR,
JAWA BARAT, TERHADAP TIGA JENIS INSEKTISIDA

ANITA WIDYAWATI

Skripsi
sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian
pada
Departemen Proteksi Tanaman, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor

DEPARTEMEN PROTEKSI TANAMAN
FAKULTAS PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

iv
: Kepekaan Larva Crocidolomia pavonana Asal Cianjur, Jawa
Barat, terhadap Tiga Jenis Insektisida
Nama Mahasiswa: Anita Widyawati
NIM
: A34080018
Judul Skripsi

Menyetujui,

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

Endang Sri Ratna, Ph.D.
NIP 19580120 198203 2 001

Ir. Djoko Prijono, MAgrSc.
NIP 19590827 198303 1 005

Mengetahui,
Ketua Departemen

Dr. Ir. Abdjad Asih Nawangsih, M.Si.
NIP 19650621 198910 2 001

Tanggal lulus:

v

RIWAYAT HIDUP
Penulis lahir di Cirebon pada tanggal 17 Juli 1990 sebagai anak pertama
dari dua bersaudara pasangan Bapak Wahyu Ismail dan Ibu Erniyanah.
Penulis menyelesaikan pendidikan sekolah menengah atas Islam di SMAI
Al-Azhar 5 Cirebon (2005-2008). Pada tahun 2008 penulis diterima sebagai
mahasiswa Departemen Proteksi Tanaman, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian
Bogor melalui jalur Undangan Seleksi Masuk IPB (USMI) pada kurikulum
berbasis mayor-minor.
Selama masa perkuliahan, penulis aktif dalam Organisasi Mahasiswa
Daerah (OMDA) Cirebon (2008-2009), Music Agricultural Expression (MAX)
(2008-2009), Gentra Kaheman (2008-2009), serta terlibat dalam kepanitiaan
beberapa kegiatan kampus. Penulis menjadi asisten praktikum mata kuliah
Pemanfaatan dan Pengelolaan Pestisida (2012) serta asisten praktikum mata
kuliah Proteksi Tanaman (2012) pada program keahlian Teknologi Benih,
Diploma.

vi

PRAKATA
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang atas rahmat dan
karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Kepekaan Larva
Crocidolomia pavonana Asal Cianjur, Jawa Barat, terhadap Tiga Jenis
Insektisida”. Penelitian dan penulisan skripsi ini merupakan salah satu syarat
untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian di Departemen Proteksi Tanaman,
Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor. Penelitian ini dilaksanakan di
Laboratorium Fisiologi dan Toksikologi Serangga, Departemen Proteksi Tanaman
dari Januari sampai Juli 2012.
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Endang Sri Ratna, Ph.D. selaku dosen pembimbing I yang senantiasa
memberikan saran, masukan, dan arahan kepada penulis.
2. Ir. Djoko Prijono, MAgrSc. selaku dosen pembimbing II yang telah memberi
masukan dan saran.
3. Dr. Ir. Swastiko Priyambodo, M.Si. selaku dosen pembimbing akademik yang
selalu memberikan saran, arahan, dan motivasi.
4. Kedua orang tua tercinta yang selalu memberikan doa dan motivasi kepada
penulis.
5. Rekan kerja di Laboratorium Fisiologi dan Toksikologi Serangga, Eka Chandra
Lina M.Si, Herma Amalia M.Si, Yan Yanuar Syahroni, Rizky Irawan, SP.,
Miranti Christi Arifin, Yuke Nur Aprilianti, Yunian Asih Andriyarini, SP., Elsa
Dwi Juliana, SP., dan Dian Fitria, SP.
6. Teman-teman seperjuangan Departemen Proteksi Tanaman, khususnya
angkatan 45.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun.
Semoga skripsi ini bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan.

Bogor, Desember 2012
Anita Widyawati

vii

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL .....................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................

vii

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................

viii

PENDAHULUAN ....................................................................................

1

Latar Belakang ................................................................................
Tujuan Penelitian .............................................................................
Manfaat Penelitian ...........................................................................

1
2
2

TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................................

3

Bioekologi Ulat Krop Kubis Crocidolomia pavonana ....................
Resistensi Hama terhadap Insektisida .............................................
Struktur dan Cara Kerja Insektisida .................................................
Abamektin ..............................................................................
Klorantraniliprol .....................................................................
Profenofos ..............................................................................

3
4
5
6
7
8

BAHAN DAN METODE .........................................................................

10

Tempat dan Waktu ...........................................................................
Penyiapan Insektisida Uji ................................................................
Penyiapan Tanaman Pakan Crocidolomia pavonana ......................
Perbanyakan Serangga Uji ...............................................................
Uji Toksisitas ...................................................................................
Uji Pendahuluan .....................................................................
Uji Lanjutan ............................................................................

10
10
10
10
11
12
12

HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................

14

Toksisitas Insektisida Uji terhadap Larva Crocidolomia pavonana
Tingkat Resistensi ............................................................................

14
19

SIMPULAN DAN SARAN ......................................................................

22

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................

23

LAMPIRAN ..............................................................................................

26

viii

DAFTAR TABEL

Halaman
1 Toksisitas tiga jenis insektisida terhadap larva C. pavonana strain
standar laboratorium (Departemen Proteksi Tanaman) ......................

17

2 Toksisitas tiga jenis insektisida terhadap larva C. pavonana strain
lapangan Cianjur .................................................................................

18

3 Nisbah resistensi C. pavonana terhadap insektisida abamektin,
klorantraniliprol, dan profenofos (72 JSP) .........................................

20

DAFTAR GAMBAR

Halaman
1 Struktur kimia abamektin .....................................................................

6

2 Struktur kimia klorantraniliprol ...........................................................

7

3 Struktur kimia profenofos ....................................................................

8

4 Perkembangan tingkat mortalitas larva C. pavonana .............................

15

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
1 Mortalitas larva Crocidolomia pavonana strain laboratorium pada
perlakuan abamektin ..........................................................................

27

2 Mortalitas larva C. pavonana strain lapangan pada perlakuan
abamektin ...........................................................................................

27

3 Mortalitas larva C. pavonana strain laboratorium pada perlakuan
klorantraniliprol ..................................................................................

27

4 Mortalitas larva C. pavonana strain lapangan pada perlakuan
klorantraniliprol ..................................................................................

28

5 Mortalitas larva C. pavonana strain laboratorium pada perlakuan
profenofos ...........................................................................................

28

6 Mortalitas larva C. pavonana strain lapangan pada perlakuan
profenofos ...........................................................................................

28

7 Hasil wawancara dengan petani di daerah pengambilan serangga
lapangan ..............................................................................................

29

1

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Ulat krop kubis Crocidolomia pavonana (F.) (Lepidoptera: Crambidae)
merupakan hama penting pada tanaman famili Brassicaceae (Sastrosiswojo dan
Setiawati 1993). Ulat tersebut menyerang tanaman kubis sejak fase awal
prapembentukan krop, yaitu 1-49 hari setelah tanam (HST) sampai fase
pembentukan krop 50-85 HST (Soeroto et al. 1994). Ulat C. pavonana lebih
sering memakan daun muda dan titik tumbuh yang sukulen, namun pada tingkat
serangan yang tinggi dapat menghabiskan seluruh bagian daun. Kerusakan oleh
ulat ini dapat menyebabkan kehilangan hasil hingga 100% pada musim kemarau
(Sastrosiswojo dan Setiawati 1992).
Dalam usaha meminimumkan kerusakan tanaman akibat serangan hama,
petani sering menggunakan insektisida sintetik untuk mengendalikan populasi
serangga hama di lapangan. Menurut Djojosumarto (2008), penggunaan
insektisida sintetik di Indonesia masih menempati urutan teratas. Petani enggan
mengambil risiko kehilangan hasil sehingga mereka memilih alternatif
pengendalian yang lebih efektif dan hasilnya cepat terlihat. Namun demikian,
penggunaan insektisida sintetik dapat menimbulkan penurunan kepekaan hama
sasaran terhadap insektisida yang sering digunakan. Aplikasi insektisida hanya
efektif pada populasi hama rentan. Bila kepekaan hama sasaran terhadap
insektisida sudah berkurang, insektisida tersebut tidak dapat lagi digunakan untuk
mengendalikan hama sasaran dan hama tersebut dikategorikan sudah resisten
(Zalom 2001; Djojosumarto 2008).
Kasus resistensi terhadap insektisida sintetik yang bersifat spesifik dan
berspektrum luas lebih sering diteliti pada hama kubis lain, yaitu Plutella
xylostella, daripada C. pavonana (Zalom 2001; Dono et al. 2010). Di Indonesia,
resistensi C. pavonana terhadap insektisida profenofos dan deltametrin telah
terdeteksi di daerah Bandung, Cianjur, Garut, Sukabumi, dan Pangalengan
(Santoso 1997; Suharti 2000; Dono et al. 2010). Resistensi P. xylostella terhadap
insektisida sintetik telah dilaporkan di berbagai negara, seperti terhadap
organofosfat dan karbamat di Korea dengan nisbah resistensi (NR) 2.5-4.3 (Kim

2
et al. 1990), terhadap abamektin di Brazil dengan NR 61.7 (Santos et al. 2011),
dan terhadap klorantraniliprol di Cina dengan NR 1.8-8.9 (Wang dan Wu 2012).
Di dalam strategi pengelolaan resistensi, insektisida yang sering digunakan
petani seperti insektisida berbahan aktif profenofos sering dialihkan atau
dirotasikan dengan insektisida lain, seperti abamektin dan klorantraniliprol
(Denholm et al. 1998). Ketiga bahan aktif tersebut memiliki cara kerja yang
berbeda; abamektin sebagai racun pengganggu fungsi reseptor asam γ-amino
butirat (GABA), klorantraniliprol sebagai modulator reseptor rianodin, dan
profenofos merupakan racun penghambat aktivitas enzim asetilkolinesterase
(AChE) (Perry et al. 1998; Djojosumarto 2008).
Menurut Zalom (2001), penggunaan insektisida yang baru diintroduksikan
dapat mengurangi tekanan seleksi pada populasi hama yang telah resisten
terhadap insektisida yang telah lama diaplikasikan tetapi dapat memicu terjadinya
resistensi terhadap insektisida baru tersebut. Resistensi terhadap insektisida
abamektin dan klorantraniliprol pada berbagai serangga telah didokumentasikan,
seperti resistensi terhadap abamektin pada Spodoptera exigua di Pakistan (Ishtiaq
et al. 2012) dan resistensi terhadap klorantraniliprol pada P. xylostella di dataran
tinggi Sulawesi Selatan (Prabaningrum et al. 2012).
Berdasarkan latar belakang di atas dan informasi tentang jenis insektisida
yang sering digunakan oleh petani kubis di daerah Cianjur, perlu dilakukan
pemantauan perubahan kepekaan populasi hama baik terhadap insektisida yang
telah lama digunakan maupun terhadap insektisida yang lebih baru.

Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan menentukan perbedaan kepekaan larva C. pavonana
asal Cianjur, Jawa Barat, terhadap insektisida abamektin, klorantraniliprol, dan
profenofos.

Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat untuk menyediakan
informasi dasar dalam merancang program pengelolaan hama resisten dengan
tepat.

3

TINJAUAN PUSTAKA

Bioekologi Ulat Krop Kubis Crocidolomia pavonana
Crocidolomia pavonana (F.) (Lepidoptera: Crambidae) merupakan salah
satu hama penting pada tanaman famili Brassicaceae. Larva C. pavonana
menyerang tanaman pada fase vegetatif dan generatif yang dapat terjadi sepanjang
tahun (Sastrosiswojo dan Setiawati 1993). Daerah persebaran hama ini meliputi
Afrika Selatan, Asia Selatan, Asia Tenggara, Australia, dan Kepulauan Pasifik
(Kalshoven 1981).
Telur C. pavonana biasanya diletakkan pada permukaan bawah daun kubis.
Sebelum menetas, warna telur berubah menjadi oranye, lalu menjadi cokelat
kekuningan, hingga akhirnya berwarna cokelat gelap. Kelompok telur yang
diletakkan terdiri atas 9 sampai 120 butir telur dengan rata-rata 48 butir (Othman
1982). Masa inkubasi telur rata-rata 4 hari pada suhu antara 26.0 dan 33.2 oC
(Sastrosiswojo dan Setiawati 1992) dan persentase penetasan telur rata-rata dapat
mencapai 92.4% (Othman 1982).
Larva C. pavonana instar awal berwarna kuning kehijauan dengan kepala
cokelat tua yang berukuran panjang berkisar dari 2.1 sampai 2.7 mm dan lama
stadium rata-rata sekitar 2 hari. Larva instar II C. pavonana berwarna hijau muda,
dengan panjang berkisar dari 5.5 sampai 6.1 mm dan lama stadium rata-rata 2
hari. Larva instar III C. pavonana berwarna hijau, dengan panjang berkisar dari
1.1 sampai 1.3 cm dan lama stadium rata-rata 1.5 hari. Larva instar IV C.
pavonana berwarna hijau lebih tua dengan tiga titik hitam dan tiga garis
memanjang pada bagian dorsal serta satu lainnya di sisi lateral dengan lama
stadium rata-rata sekitar 3.2 hari. Menjelang berpupa, larva instar IV akan
berhenti makan dan mengalami perubahan warna kulit dari hijau menjadi cokelat.
Pupa di dalam kokon yang tipis dan berwarna cerah serta ditutupi butir-butir
tanah. Panjang pupa sekitar 9 sampai 10 mm dengan lama stadium rata-rata 11.4
hari. Imago betina mempunyai abdomen yang lebih besar daripada imago jantan.
Imago jantan dapat dibedakan dari imago betina dengan adanya rambut-rambut
cokelat tua pada tepi anterior sayap depan. Siklus hidup imago betina berkisar dari

4
23 sampai 28 hari sedangkan imago jantan berkisar dari 24 sampai 29 hari
(Prijono dan Hassan 1992).
Pengendalian hama C. pavonana dengan menggunakan insektisida kimia
merupakan tindakan yang sering dilakukan oleh petani. Penggunaan insektisida
secara rutin dapat menimbulkan berbagai dampak negatif. Karena itu,
pengendalian terhadap hama C. pavonana perlu lebih memerhatikan prinsipprinsip pengendalian hama terpadu (PHT).

Resistensi Hama terhadap Insektisida
Resistensi

didefinisikan sebagai

kemampuan bertahan

yang dapat

diwariskan dari suatu strain hama untuk mengatasi dosis suatu insektisida yang
dapat membunuh sebagian besar individu dalam suatu populasi pada spesies yang
sama. Resistensi dapat pula diartikan sebagai suatu fenomena evolusi yang
merefleksikan seleksi gen resisten serangga akibat aplikasi insektisida. Gen
tersebut menyandi berbagai mekanisme, terutama peningkatan detoksifikasi
insektisida atau penurunan kepekaan bagian sasaran di dalam tubuh serangga.
Tindakan penyemprotan insektisida yang intensif dilakukan dapat menyebabkan
resistensi berkembang dengan cepat (Denholm dan Horowitz 2001; Scott 2001).
Resistensi dilaporkan pertama kali pada tahun 1908 yaitu pada kutu perisai
Quadrispidiotus perniciosus yang telah resisten terhadap belerang (Pedigo 1989).
Contoh kasus resistensi lain yang telah dilaporkan seperti pada P. xylostella,
Bemisia tabaci, Myzus persicae, Helicoverpa armigera, dan Musca domestica.
Resistensi pada C. pavonana belum banyak dilaporkan baik di dalam negeri
maupun luar negeri (Denholm dan Horowitz 2001).
Menurut Denholm et al. (1998), faktor-faktor yang memengaruhi resistensi
yaitu faktor genetika, faktor bioekologi, dan faktor operasional. Faktor genetika
terdiri atas frekuensi alela R, jumlah alela R, dominansi alela R, dan interaksi
alela R. Faktor bioekologi meliputi jumlah keturunan per generasi, siklus hidup
satu generasi, monogami/poligami atau partenogenesis, isolasi, mobilitas, migrasi,
monofag/polifag, dan adanya “refugia”. Faktor operasional mencakup bahan
pestisida yang digunakan, lamanya residu, formulasi, waktu aplikasi dilakukan,
fase hama sasaran, cara aplikasi, frekuensi aplikasi, dan rotasi pestisida.

5
Struktur dan Cara Kerja Insektisida
Cara masuk insektisida ke dalam tubuh serangga sasaran dibedakan menjadi
tiga kelompok yaitu sebagai racun lambung (racun perut, stomach poison), racun
kontak, dan racun pernapasan. Insektisida yang bekerja sebagai racun perut
membunuh serangga sasaran jika termakan dan masuk ke dalam organ pencernaan
serangga. Selanjutnya, insektisida tersebut diserap dinding saluran pencernaan
makanan kemudian dibawa oleh hemolimfe ke bagian tempat kerja insektisida
tersebut. Oleh karena itu, serangga harus memakan bagian tanaman yang sudah
disemprot dengan insektisida dalam jumlah yang cukup untuk membunuhnya.
Insektisida yang bekerja sebagai racun kontak masuk ke dalam tubuh serangga
sasaran melalui kulit (lapisan kutikula). Serangga akan mati bila bersinggungan
dengan insektisida tersebut. Pada umumnya racun kontak juga berperan sebagai
racun perut. Insektisida yang bersifat racun pernapasan merupakan insektisida
yang bekerja melalui saluran trakea, sehingga dapat menyebabkan kematian pada
hama bila menghirup insektisida dalam jumlah yang cukup (Djojosumarto 2008).
Larva serangga umumnya paling peka terhadap insektisida racun kontak
sesaat setelah ganti kulit dan ketahanannya meningkat dengan bertambahnya
umur, kemudian menurun kembali saat menjelang ganti kulit. Perubahan
ketahanan larva terhadap insektisida racun kontak selama perkembangannya
disebabkan oleh perubahan kutikula, seperti ketebalan kutikula, kekerasan
kutikula, dan penurunan kandungan lipid dalam kutikula. Laju penetrasi
insektisida pada suatu bagian kutikula bergantung pada struktur dan ketebalan
kutikula pada bagian tersebut. Insektisida umumnya cenderung memasuki tubuh
serangga melalui bagian yang dilapisi oleh kutikula yang tipis, seperti selaput
antarruas, selaput persendian pada pangkal embelan dan kemoreseptor pada
tarsus. Perubahan kepekaan ulat terhadap insektisida racun perut dapat disebabkan
oleh peningkatan ketahanan dinding saluran pencernaan terhadap penetrasi
insektisida, peningkatan kadar dan aktivitas enzim-enzim yang dapat menguraikan
insektisida, dan peningkatan ketahanan bagian sasaran terhadap insektisida
tersebut (Matsumura 1985).

6
Abamektin
Abamektin merupakan campuran antara avermektin B1a dan avermektin B1b
(Wood 2012a) yang strukturnya ditunjukkan pada Gambar 1. Abamektin adalah
insektisida kelompok avermektin yang termasuk golongan senyawa laktona
makrosiklik. Insektisida tersebut diisolasi dari bakteri tanah Streptomyces
avermitilis yang bersifat racun perut dan racun kontak (Ishaaya 2001;
Djojosumarto 2008). Avermektin bekerja dengan mengganggu fungsi reseptor
asam γ-amino butirat (GABA) sehingga terjadi peningkatan pemasukan ion
klorida ke dalam sel saraf (Matsumura 1985; Ishaaya 2001). Gejala pada serangga
akibat aplikasi insektisida abamektin yaitu paralisis, berhenti makan, dan akhirnya
menyebabkan kematian (Xin-Jun et al. 2010).

Avermektin B1a
(komponen utama)

Avermektin B1b
(komponen minor)

Gambar 1 Struktur kimia abamektin (Wood 2012a)

7
Salah satu formulasi insektisida berbahan aktif abamektin yang terdaftar di
Indonesia adalah Agrimec 18 EC. Insektisida tersebut terdaftar untuk
mengendalikan Aphis pomi pada apel; Thrips parvispinus pada cabai;
Phyllocnistis citrella pada jeruk; S. litura, Phaedonia inclusa, Lamprosema
indicata, Etiella zinckenella, dan Riptortus linearis pada kedelai; Maruca
testulalis pada kacang panjang; Coptotermes curvignathus pada kelapa sawit;
Liriomyza huidobrensis dan Thrips palmi pada kentang; L. chrysanthemi pada
krisan; P. xylostella pada kubis; dan L. huidobrensis pada tomat (PPI 2012).

Klorantraniliprol
Klorantraniliprol mempunyai nama kimia 3-bromo-N-[4-kloro-2-metil-6[(metilamino)karbonilfenil]-1-(3-kloro-2-piridinil-1H-pirazol-5-karboksamida
(PCPA-R 2012) yang strukturnya ditunjukkan pada Gambar 2. Insektisida tersebut
termasuk golongan senyawa antranilik diamida yang bersifat racun perut dan
racun kontak (Djojosumarto 2008; Wang dan Wu 2012). Klorantraniliprol bekerja
mengganggu saraf otot dengan mengaktifkan reseptor rianodin serangga yang
menyebabkan ion kalsium intraselular berkurang sehingga serangga mengalami
kelumpuhan otot kemudian mengalami kematian (Perry et al. 1998). Gejala pada
serangga akibat aplikasi insektisida klorantraniliprol yaitu paralisis, berhenti
makan, dan mati dalam beberapa hari (Cordova et al. 2006).

Gambar 2 Struktur kimia klorantraniliprol (PCPA-R 2012)

8
Salah satu formulasi insektisida berbahan aktif klorantraniliprol yang
terdaftar di Indonesia adalah Prevathon 50 SC. Insektisida tersebut terdaftar untuk
mengendalikan hama S. exigua pada bawang merah; S. litura pada cabai; M.
testulalis dan L. huidobrensis pada kacang panjang; Conopomorpha cramerella
pada kakao; S. litura pada kedelai; Metisa plana, C. curvignathus, dan Setora
nitens pada kelapa sawit; Phthorimaea opercutella dan L. huidobrensis pada
kentang; P. xylostella dan C. pavonana pada kubis; Scirpophaga incertulas dan
Cnaphalocrosis medinalis pada padi; S. excerptalis pada tebu; S. litura, Heliothis
assulta, dan Helicoverpa armigera pada tembakau; dan H. armigera pada tomat
(PPI 2012).

Profenofos
Profenofos mempunyai nama kimia O-(4-bromo-2-klorofenil) O-etil Spropil fosforotioat (Wood 2012b) yang strukturnya ditunjukkan pada Gambar 3.
Profenofos termasuk golongan organofosfat yang bersifat racun perut dan racun
kontak (Djojosumarto 2008). Profenofos bersifat non-sistemik dan mempunyai
spektrum yang luas. Mekanisme kerja profenofos yaitu menghambat kerja enzim
asetilkolinesterase sehingga neurotransmitter asetilkolin yang berikatan dengan
reseptornya di daerah pascasinapsis saraf pusat tidak terurai dan menimbulkan
impuls saraf secara terus menerus. Gejala yang ditimbulkan berturut-turut eksitasi
(kegelisahan), konvulsi (kekejangan), paralisis (kelumpuhan), dan akhirnya
kematian (Matsumura 1985; Siegfried dan Scharf 2001; Djojosumarto 2008).

Gambar 3 Struktur kimia profenofos (Wood 2012b)

Salah satu formulasi insektisida berbahan aktif profenofos yang terdaftar di
Indonesia adalah Curacron 500 EC. Insektisida tersebut terdaftar untuk
mengendalikan hama M. persicae, Dacus ferrugineus, S. litura, dan Thrips sp.

9
pada cabai; Diaphorina citri pada jeruk; Trichoplusia chalcites dan Spodoptera
sp. pada kacang hijau; Earias sp. dan Heliothis sp. pada kapas; P. operculella dan
Thrips sp. pada kentang; C. pavonana dan P. xylostella pada kubis; M. persicae,
Thrips sp., Aulacophora sp., Aphis sp., dan Dacus sp. pada semangka; Chilo
auricillius dan C. sacchariphagus pada tebu; Heliothis sp. dan S. litura pada
tembakau; dan H. armigera pada tomat (PPI 2012).

10

BAHAN DAN METODE

Tempat dan Waktu
Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Fisiologi dan Toksikologi
Serangga, Departemen Proteksi Tanaman, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian
Bogor (IPB), dari Januari sampai Juli 2012.

Penyiapan Insektisida Uji
Insektisida

yang

digunakan

yaitu

abamektin

(Agrimec

18

EC,

b. a. 18.4 g/L), klorantraniliprol (Prevathon 50 SC, b. a. 50 g/L), dan profenofos
(Curacron 500 EC, b. a. 500 g/L).

Penyiapan Tanaman Pakan Crocidolomia pavonana
Tanaman brokoli (Brassica oleracea L. var. italica Plenck) digunakan untuk
penyediaan pakan serangga uji dan sebagai medium perlakuan (Abizar dan
Prijono 2010). Benih brokoli „Green Magic‟ disemai dalam nampan semai dengan
media tanam berupa campuran tanah dan kompos Super Metan. Bersamaan
dengan penyemaian dilakukan pemupukan dengan pupuk majemuk ”Dekastar”
(NPK 18-9-10). Setelah bibit berumur 4 minggu atau sekurang-kurangnya
memiliki 4 helai daun, bibit dipindahkan ke media tanam dalam polybag kapasitas
5 L yang diisi campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 3:1 (v/v).
Pada setiap polybag ditanam 1 bibit tanaman. Setelah berumur 4 minggu, tanaman
dipupuk NPK dengan dosis ± 1 gram per polybag. Pupuk ditabur melingkar
mengelilingi tanaman, lalu ditutup tanah dan disiram. Pemeliharaan tanaman
brokoli

yang

dilakukan

meliputi

penyiraman,

penyiangan

gulma,

dan

pengendalian hama secara mekanis. Setelah tanaman brokoli berumur 2 bulan,
daunnya digunakan sebagai pakan larva C. pavonana. Selama pemeliharaan
tanaman brokoli tidak disemprot dengan pestisida.

Perbanyakan Serangga Uji
Serangga C. pavonana strain standar laboratorium diperbanyak mengikuti
metode Basana dan Prijono (1994). Imago C. pavonana dipelihara dalam

11
kurungan plastik-kasa berbingkai kayu (50 cm x 50 cm x 50 cm) dan diberi pakan
larutan madu 10% yang diserapkan pada segumpal kapas yang digantungkan
di dalam kurungan. Daun brokoli ditempatkan dalam tabung film berisi air dan
diletakkan di dalam kurungan sebagai tempat peletakan telur. Kelompok telur
pada daun brokoli dikumpulkan setiap hari. Setelah telur menetas, larva
dipindahkan ke dalam wadah plastik (28 cm x 25 cm x 5 cm) berjendela kasa yang
dialasi kertas stensil sebagai kertas hisap, dan diletakkan daun brokoli bebas
pestisida sebagai pakan larva C. pavonana. Larva instar II digunakan untuk
pengujian. Bila tidak digunakan untuk pengujian, sebagian larva dipelihara dan
diperbanyak lebih lanjut dalam wadah plastik (35 cm x 25 cm x 6 cm) berisi daun
brokoli. Pada saat larva akan memasuki fase pupa, larva dipindahkan ke dalam
wadah plastik lain yang berisi serbuk gergaji sebagai medium untuk berpupa.
Serbuk gergaji tersebut sebelumnya diayak, kemudian dioven pada suhu 105 °C
selama ± 24 jam. Pupa beserta kokonnya dipindahkan ke dalam kurungan plastikkasa seperti di atas sampai muncul imago untuk pemeliharaan selanjutnya.
Populasi larva C. pavonana yang diuji kerentanannya terhadap insektisida
berasal dari pertanaman kubis petani di Kecamatan Pacet, Kabupaten Cianjur.
Larva diambil dan dikoleksi dalam wadah plastik berjendela kasa, kemudian
dipelihara dan diperbanyak di Laboratorium Fisiologi dan Toksikologi,
Departemen Proteksi Tanaman, IPB. Larva diberi pakan daun kubis yang
diperoleh dari lapangan dengan asumsi bahwa larva masih tetap terpapar
insektisida yang diaplikasikan oleh petani. Pakan disimpan dalam lemari es
(± 4 ºC) di laboratorium. Larva dipelihara hingga imago dengan cara yang sama
seperti perbanyakan serangga strain laboratorium. Larva instar II dari imago
generasi I digunakan untuk pengujian.

Uji Toksisitas
Dua tahap pengujian insektisida dilakukan terhadap larva uji yaitu uji
pendahuluan dan uji lanjutan. Pemberian insektisida pada kedua pengujian
tersebut dilakukan dengan metode celup daun yang merupakan aplikasi pakan
(Dadang dan Prijono 2008).

12
Uji Pendahuluan
Uji pendahuluan diperoleh berdasarkan acuan dari konsentrasi anjuran yang
tertera pada label formulasi masing-masing insektisida. Insektisida berbahan aktif
abamektin (Agrimec 18 EC) diuji pada konsentrasi 0.0575, 0.115, 0.23, 0.46, dan
0.92 mg/L. Klorantraniliprol (Prevathon 50 SC) diuji pada konsentrasi 0.315,
0.625, 1.25, 2.5, dan 5 mg/L. Profenofos (Curacron 500 EC) diuji pada
konsentrasi 4, 7.5, 10, 13.5, dan 17.5 mg/L. Larutan pengencer yang digunakan
adalah akuades yang mengandung 0.2 ml/L perekat Agristick (berbahan aktif
alkilaril poliglikol eter 400 g/L). Setiap perlakuan dengan setiap taraf konsentrasi
pengenceran insektisida dan kontrol diulang tiga kali.
Potongan daun brokoli (4 cm x 4 cm) segar dan bebas pestisida dicelup satu
per satu dalam suspensi insektisida dengan konsentrasi tertentu sampai basah
merata lalu dikeringanginkan. Daun kontrol dicelup dalam akuades yang
mengandung Agristick 0.2 ml/L. Setelah lapisan cairan insektisida pada daun
mengering, setiap potong daun perlakuan dan daun kontrol diletakkan secara
terpisah pada bagian tutup cawan petri (diameter 10 cm) yang dialasi tisu yang
ukurannya melebihi diameter cawan dan sebelumnya telah diletakkan 15 larva
instar II C. pavonana. Selanjutnya, bagian dasar cawan segera ditutupkan di atas
bagian tutup cawan yang telah berisi larva uji dan daun perlakuan atau daun
kontrol. Dengan demikian, bagian tutup dan dasar cawan tersekat tisu sehingga
larva uji tidak dapat keluar dari dalam cawan (Abizar dan Prijono 2010). Larva uji
dibiarkan makan selama 24 jam. Setelah 24 jam ditambahkan daun perlakuan atau
daun kontrol secukupnya. Dua puluh empat jam berikutnya, daun perlakuan
diganti dengan daun tanpa perlakuan. Jumlah larva yang mati diamati dan dicatat
setiap hari sampai hari ke-3 (72 jam sejak perlakuan [JSP]).

Uji Lanjutan
Hasil uji pendahuluan setiap insektisida uji digunakan untuk menentukan
5 taraf konsentrasi yang diharapkan dapat mengakibatkan kematian serangga uji
antara 15% dan 95%. Taraf konsentrasi abamektin yang diuji ialah 0.003, 0.007,
0.012, 0.017, dan 0.021 mg/L; konsentrasi uji klorantraniliprol ialah 0.008, 0.015,
0.023, 0.030, dan 0.038 mg/L; dan konsentrasi uji profenofos ialah 25, 40, 62.5,

13
100, dan 150 mg/L. Cara perlakuan dan pengamatan pada uji lanjutan sama
seperti uji pendahuluan, tetapi pada uji lanjutan setiap perlakuan diulang 6 kali.
Data mortalitas kumulatif pada 24, 48, dan 72 JSP diolah dengan analisis probit
menggunakan program POLO-PC (LeOra Software 1987) untuk menentukan nilai
LC50 dan LC95. Hubungan antara waktu dan tingkat kematian larva pada lima taraf
konsentrasi uji dipetakan menggunakan Microsoft Office Excel 2007.
Sebagai tolok ukur resistensi digunakan nisbah resistensi (NR) pada taraf
LC50 yang dihitung dengan rumus sebagai berikut:
LC50 serangga strain lapangan
NR =
LC50 serangga strain laboratorium
Populasi hama lapangan terindikasi resisten terhadap insektisida tertentu
bila nilai NR > 1 (Dono et al. 2010).

14

HASIL DAN PEMBAHASAN

Toksisitas Insektisida Uji terhadap Larva Crocidolomia pavonana
Mortalitas larva C. pavonana akibat perlakuan insektisida abamektin,
klorantraniliprol, dan profenofos pada uji pemantapan secara umum telah terjadi
pada pengamatan 24 jam setelah perlakuan (JSP), kemudian tingkat mortalitas
meningkat secara tajam pada 48 JSP dan kematian larva C. pavonana masih
meningkat pada 72 JSP kecuali pada perlakuan profenofos (Gambar 4). Persentase
kematian awal yang cukup tinggi terjadi pada perlakuan dengan insektisida
profenofos baik pada larva C. pavonana strain laboratorium maupun strain
lapangan bila dibandingkan dengan perlakuan abamektin dan klorantraniliprol.
Persentase kematian larva C. pavonana pada perlakuan profenofos pada 24 JSP
meningkat seiring dengan penambahan konsentrasi perlakuan baik pada strain
laboratorium maupun strain lapangan (Gambar 4E dan 4F). Tingginya kematian
larva C. pavonana pada pengamatan awal menunjukkan bahwa insektisida
profenofos bekerja sangat cepat dalam membunuh serangga, karena insektisida
tersebut dapat mencapai sasaran celah sinapsis saraf dengan cepat setelah masuk
ke dalam tubuh serangga uji melalui kontak atau termakan bersama daun
perlakuan (Perry et al. 1998). Hasil perlakuan profenofos tersebut berbeda
dibandingkan dengan perlakuan abamektin dan klorantraniliprol pada semua taraf
konsentrasi, yaitu kedua insektisida yang disebut terakhir mengakibatkan
kematian cukup rendah dan relatif tidak jauh berbeda, yaitu berkisar 0-20%
(Gambar 4A dan 4B; 4C dan 4D).
Tingkat mortalitas serangga uji akibat perlakuan abamektin meningkat
secara bertahap. Kematian larva C. pavonana strain laboratorium dan strain
lapangan pada 24 JSP dengan perlakuan abamektin pada konsentrasi tertinggi
(masing-masing 0.021 dan 0.021 mg/L) masih rendah, yaitu kurang dari 20%,
demikian pula dengan konsentrasi lainnya. Tingkat mortalitas serangga uji
meningkat pada 48 JSP. Pada pengamatan 24, 48, dan 72 JSP, mortalitas serangga
uji strain laboratorium dan strain lapangan makin meningkat dengan semakin
besarnya konsentrasi abamektin (Gambar 4A

dan 4B). Kematian larva C.

pavonana yang banyak terjadi setelah 24 jam karena terjadi penurunan fungsi sel

15

Gambar 4 Perkembangan tingkat mortalitas larva C. pavonana. (A) abamektin,
strain laboratorium; (B) abamektin, strain lapangan; (C) klorantraniliprol, strain laboratorium; (D) klorantraniliprol, strain lapangan; (E)
profenofos, strain laboratorium; (F) profenofos, strain lapangan. Pada
semua perlakuan, tidak ada kematian larva kontrol hingga 72 JSP.
dan gangguan impuls saraf yang mengakibatkan serangga lumpuh dan berhenti
makan kemudian mengalami kematian. Insektisida abamektin bekerja dengan
merangsang reseptor asam γ-amino butirat (GABA) yang dapat meningkatkan
pemasukan ion klorida ke dalam sel saraf (Perry et al. 1998).
Insektisida klorantraniliprol (Gambar 4C dan 4D) bekerja lebih lambat
dibandingkan dengan abamektin (Gambar 4A dan 4B). Pada 24 JSP, perlakuan
klorantraniliprol pada konsentrasi tertinggi (0.038 mg/L) mengakibatkan kematian

16
larva C. pavonana strain laboratorium kurang dari 10%, sedangkan pada larva
C. pavonana strain lapangan tidak terjadi kematian (Gambar 4C dan 4D).
Peningkatan mortalitas serangga uji akibat perlakuan klorantraniliprol terjadi pada
48 JSP. Pada konsentrasi klorantraniliprol 0.038 mg/L, mortalitas serangga uji
strain laboratorium telah melebihi 80%, sedangkan mortalitas serangga strain
lapangan hanya sekitar 40%. Pada akhir pengamatan (72 JSP), mortalitas larva C.
pavonana strain laboratorium berkisar dari sekitar 20% sampai 90% (Gambar 4C)
dan mortalitas larva C. pavonana strain lapangan berkisar dari sekitar 15% sampai
90% (Gambar 4D). Klorantraniliprol mengganggu saraf otot dengan mengaktifkan
reseptor rianodin serangga. Pengaktifan ini merangsang pelepasan ion kalsium
yang mengganggu pengaturan kontraksi otot, yang selanjutnya mengakibatkan
kelumpuhan dan kematian serangga (PCPA-R 2012).
Pada 24 JSP, perlakuan profenofos mengakibatkan kematian larva
C. pavonana strain laboratorium dan larva C. pavonana strain lapangan dengan
konsentrasi tertinggi (masing-masing 150 dan 137.5 mg/L) lebih dari 100% dan
80% (Gambar 4E dan 4F). Pada 72 JSP secara umum tidak terjadi peningkatan
mortalitas serangga uji pada perlakuan profenofos. Cara kerja insektisida tersebut
yaitu menghambat kerja enzim asetilkolinesterase sehingga terjadi akumulasi
asetilkolin dan merusak fungsi saraf. Gejala keracunan yang ditunjukkan oleh
serangga akibat insektisida golongan organofosfat adalah hiperaktif kemudian
menggelepar lalu lumpuh dan mati (Perry et al. 1998).
Pada 24 JSP, mortalitas serangga uji pada perlakuan dengan insektisida
abamektin, klorantraniliprol, dan profenofos pada konsentrasi tertinggi kurang
dari 50%. Karena itu, analisis probit dilakukan terhadap data mortalitas pada 48
dan 72 JSP. Nilai LC50 dan LC95 insektisida abamektin, klorantraniliprol, dan
profenofos terhadap larva C. pavonana strain laboratorium pada 72 JSP berturutturut 0.004 dan 0.014 mg/L, 0.014 dan 0.057 mg/L, serta 40.070 dan 130.023
mg/L (Tabel 1) serta terhadap larva C. pavonana strain lapangan berturut-turut
0.006 dan 0.023 mg/L, 0.017 dan 0.055 mg/L, serta 49.546 dan 110.854 mg/L
(Tabel 2). Nilai-nilai LC50 dan LC95 tersebut masih jauh di bawah konsentrasi
anjuran masing-masing insektisida, yaitu 9.2-18.4 mg/L untuk

abamektin

1

Tabel 1 Toksisitas tiga jenis insektisida terhadap larva C. pavonana strain standar laboratorium (Departemen Proteksi Tanaman)
Insektisida

Waktu pengamatan
(JSP)

a ± GBa

b ± GBa

Abamektin

48

4.414 ± 0.451

2.148 ± 0.224

0.008

0.051

72

7.498 ± 0.603

3.163 ± 0.274

0.004

0.014

48

4.092 ± 0.462

2.330 ± 0.267

0.018

0.089

72

5.046 ± 0.485

2.727 ± 0.277

0.014

0.057

48

-5.244 ± 0.514

3.263 ± 0.299

40.435

129.055

72

-5.157 ± 0.512

3.217 ± 0.298

40.070

130.023

Klorantraniliprol

Profenofos

LC50 (mg/L)

LC95 (mg/L)

a

a = intersep, b = kemiringan garis regresi, GB = galat baku.

17

1

Tabel 2 Toksisitas tiga jenis insektisida terhadap larva C. pavonana strain lapangan Cianjur
Insektisida

Waktu pengamatan
(JSP)

a ± GBa

b ± GBa

LC50 (mg/L)

Abamektin

48

6.689 ± 0.581

3.386 ± 0.297

0.011

0.032

72

6.538 ± 0.514

2.987 ± 0.247

0.006

0.023

48

1.921 ± 0.444

1.328 ± 0.261

0.036

0.620

72

5.719 ± 0.505

3.239 ± 0.293

0.017

0.055

48

-7.988 ± 0.763

4.707 ± 0.419

49.794

111.337

72

-7.972 ± 0.764

4.703 ± 0.420

49.546

110.854

Klorantraniliprol

Profenofos

LC95 (mg/L)

a

a = intersep, b = kemiringan garis regresi, GB = galat baku.

18

19
(Agrimec 18 EC), 40-50 mg/L untuk klorantraniliprol (Prevathon 50 SC), dan 750
mg/L untuk profenofos (Curacron 500 EC). Dengan demikian ketiga jenis
insektisida tersebut masih efektif terhadap larva C. pavonana.
Berdasarkan hasil analisis probit terhadap data mortalitas C. pavonana
strain laboratorium dan strain lapangan pada 48 dan 72 JSP, LC50 dan LC95
insektisida abamektin dan klorantraniliprol cenderung makin kecil (Tabel 1 dan
2). Namun, LC95 profenofos cenderung meningkat. Hal tersebut karena pada
konsentrasi

yang lebih tinggi,

peningkatan mortalitasnya lebih rendah

dibandingkan dengan konsentrasi yang lebih rendah sehingga kemiringan garis
regresi probit lebih kecil. Toksisitas insektisida abamektin lebih kuat daripada
insektisida klorantraniliprol dan profenofos yang ditunjukkan dengan nilai LC50
dan LC95 yang lebih kecil (Tabel 1 dan 2).

Tingkat Resistensi
Populasi lapangan (Cianjur) C. pavonana terindikasi telah resisten terhadap
ketiga jenis insektisida yang diuji dengan nilai NR lebih dari satu (Tabel 3).
Namun nisbah resistensi larva C. pavonana tersebut masih di bawah ketentuan
yang dikemukakan oleh Winterringham (1969 dalam Soemawinata et al. 1994)
(NR ≥ 4).
Berdasarkan nisbah resistensi LC50 pada 72 JSP, larva C. pavonana
memiliki nisbah resistensi tertinggi terhadap abamektin, yaitu sebesar 1.50,
sedangkan nisbah resistensi larva C. pavonana terhadap klorantraniliprol hampir
sama dengan profenofos (Tabel 3). Petani kubis di daerah Cianjur menggunakan
abamektin pada saat populasi atau intensitas serangan hama C. pavonana
meningkat dengan volume penyemprotan yang tinggi dalam mengendalikan hama
tersebut, serta melakukan pencampuran insektisida abamektin dengan jenis
insektisida lain (hasil wawancara dengan petani 2012). Tingkat resistensi larva
C. pavonana terhadap klorantraniliprol yang relatif rendah, meskipun insektisida
tersebut paling sering digunakan petani di Cianjur untuk mengendalikan hama
kubis, mungkin karena insektisida tersebut merupakan insektisida yang relatif
baru dengan cara kerja yang berbeda dengan insektisida yang sebelumnya umum
digunakan petani. Frekuensi penyemprotan yang dilakukan juga relatif jarang,

20
Tabel 3 Nisbah resistensi larva C. pavonana terhadap insektisida abamektin,
klorantraniliprol, dan profenofos (72 JSP)

Insektisida

NRa

Statusb

Abamektin

0.004

0.006

1.50

Terindikasi resisten

Klorantraniliprol

0.014

0.017

1.21

Terindikasi resisten

40.070

49.546

1.24

Terindikasi resisten

Profenofos
a

LC50 (mg/L)
Populasi
Populasi
laboratorium
lapangan
(Cianjur)
(standar)

NR = LC50 strain lapangan/ LC50 strain laboratorium.
Menurut Dono et al. (2010), indikasi resisten bila nilai NR > 1.

b

yaitu 2 minggu sekali. Selain itu, tampaknya frekuensi gen resisten dalam
populasi C. pavonana relatif rendah sehingga hama tersebut tidak cepat resisten
terhadap insektisida yang digunakan.
Nisbah resistensi larva C. pavonana terhadap profenofos lebih rendah
dibandingkan dengan abamektin, kemungkinan karena saat ini tidak banyak petani
yang menggunakan insektisida tersebut. Tindakan penyemprotan juga tidak
dilakukan secara intensif. Kebanyakan petani di Cianjur lebih mengandalkan
klorantraniliprol untuk mengendalikan hama C. pavonana sebab sebelumnya
tingkat resistensi populasi C. pavonana di daerah tersebut terhadap profenofos
sudah cukup tinggi sehingga hama C. pavonana tidak dapat lagi dikendalikan
dengan insektisida tersebut dengan konsentrasi yang rendah.
Nisbah resistensi larva C. pavonana terhadap abamektin, klorantraniliprol,
dan profenofos jauh lebih rendah daripada nisbah resistensi larva P. xylostella.
Larva P. xylostella dilaporkan telah resisten terhadap beberapa jenis insektisida.
Qian et al. (2008) melaporkan bahwa nisbah resistensi larva P. xylostella terhadap
abamektin sebesar 29.25. Prabaningrum et al. (2012) juga melaporkan nisbah
resistensi larva P. xylostella yang cukup tinggi terhadap klorantraniliprol, yaitu
sebesar 18.85. Sudarjat (1993) melaporkan resistensi hama tersebut terhadap
profenofos dengan NR 4.645. Tampaknya frekuensi gen resisten C. pavonana
jauh lebih rendah dibandingkan dengan P. xylostella sehingga perkembangan
resistensi C. pavonana terhadap insektisida terjadi jauh lebih lambat daripada
resistensi P. xylostella. Tinggi rendahnya tingkat resistensi juga dipengaruhi oleh

21
perilaku petani dalam menggunakan insektisida untuk mengendalikan hama kubis,
seperti frekuensi penyemprotan dan pola penggunaan insektisida. Berkurangnya
frekuensi penggunaan insektisida menurunkan tekanan seleksi, sehingga akan
meningkatkan proporsi individu serangga rentan, sementara pergiliran pestisida
dapat memperlambat perkembangan resistensi hama sasaran terhadap insektisida
(Georghiou dan Mellon 1983).
Populasi larva C. pavonana dari lapangan sudah terindikasi resisten
terhadap ketiga jenis insektisida yang diuji. Menurut Denholm et al. (1998),
beberapa langkah yang dapat dilakukan bila resistensi hama terhadap suatu
insektisida telah berkembang di daerah antara lain (1) mengganti insektisida, yaitu
dengan insektisida yang memiliki cara kerja yang berbeda dengan insektisida
sebelumnya; (2) rotasi insektisida, langkah ini melibatkan dua atau lebih
insektisida dengan cara kerja berbeda. Agar sistem rotasi efektif, jarak waktu
antara tiap aplikasi suatu insektisida dengan insektisida lain harus cukup panjang
sehingga resistensi terhadap insektisida sebelumnya telah sepenuhnya hilang
sebelum insektisida tersebut digunakan kembali; (3) pencampuran insektisida, bila
dua jenis atau lebih insektisida dengan cara kerja berbeda digunakan dalam bentuk
campuran, perkembangan resistensi akan terjadi lebih lambat karena kemampuan
serangga untuk mengembangkan sifat resistensi pada lebih dari satu bagian
sasaran lebih rendah dibandingkan dengan mengembangkan sifat resistensi pada
satu bagian sasaran saja.

22

SIMPULAN DAN SARAN

Insektisida abamektin memiliki toksisitas yang paling tinggi dan profenofos
memiliki toksisitas paling rendah terhadap larva C. pavonana. Populasi larva C.
pavonana asal pertanaman kubis di Cianjur telah terindikasi resisten terhadap
insektisida abamektin, klorantraniliprol, dan profenofos. Nisbah resistensi larva C.
pavonana tertinggi terjadi pada perlakuan abamektin, sedangkan nisbah resistensi
larva C. pavonana terhadap klorantraniliprol dan profenofos hampir sama.
Beberapa strategi pengelolaan hama yang dapat dilakukan untuk mencegah
agar serangga yang terindikasi resisten tidak berkembang menjadi serangga yang
resisten, terutama terhadap tiga jenis insektisida yang sudah rutin digunakan di
Cianjur, antara lain mengganti insektisida tersebut dengan insektisida lain yang
cara kerja dan/atau mekanisme detoksifikasinya berbeda, merotasi insektisida, dan
menggunakan campuran dua insektisida atau lebih yang cara kerja atau
mekanisme detoksifikasinya berbeda.

23

DAFTAR PUSTAKA
Abizar M, Prijono D. 2010. Aktivitas insektisida ekstrak daun dan biji Tephrosia
vogelii J.D. Hooker (Leguminosae) dan ekstrak buah Piper cubeba L.
(Piperaceae) terhadap larva Crocidolomia pavonana (F.) (Lepidoptera:
Crambidae). JHPT Trop. 10(1):1-12.
Basana IR, Prijono D. 1994. Insecticidal activity of aqueous seed extracts of four
species of Annona (Annonaceae) against cabbage head caterpillar
Crocidolomia binotalis Zeller (Lepidoptera: Pyralidae). Bul HPT.
7(2):50-90.
Cordova D, Benner EA, Sacher MD, Rauh JJ, Sopa GP, et al. 2006. Anthranilic
diamides: A new class of insecticides with novel mode of action, ryanodine
receptor activation [abstract]. Pestic Biochem Physiol. 84(3):196-124.
Dadang, Prijono D. 2008. Insektisida Nabati: Prinsip, Pemanfaatan, dan
Pengembangan. Bogor (ID): Departemen Proteksi Tanaman, Institut
Pertanian Bogor.
Denholm I, Horowitz RA. 2001. Impact of insecticide resistance mechanisms on
management strategies. Di dalam: Ishaaya I, editor. Biochemical Sites of
Insecticide Action and Resistance. New York (US): Springer-Verlag.
hlm 323-335.
Denholm I, Horowitz RA, Cahill M, Ishaaya I. 1998. Management of resistance to
novel insecticides. Di dalam: Ishaaya I, Degheele D, editor. Insecticides with
Novel Modes of Action. New York (US): Springer-Verlag. hlm 339-341.
Djojosumarto P. 2008. Pestisida dan Aplikasinya. Jakarta (ID): Agromedia
Pustaka.
Dono D, Ismayana S, Idar, Prijono D, Muslikha I. 2010. Status dan mekanisme
resistensi biokimia Crocidolomia pavonana (F.) (Lepidoptera: Crambidae)
terhadap insektisida organofosfat serta kepekannya terhadap insektisida
botani ekstrak biji Barringtonia asiatica. J Entomol Indones. 7(1):9-27.
Georghiou GP, Mellon RB. 1983. Pesticide resistance in time and space.
Di dalam: Georghiou GP, Saito T, editor. Pest Resistance to Pesticides. New
York (US): Plenum Press.
Ishaaya I. 2001. Biochemical processes related to insecticide action; an overview.
Di dalam: Ishaaya I, editor. Biochemical Sites of Insecticide Action and
Resistance. New York (US): Springer-Verlag. hlm 1-10.
Ishtiaq M, Saleem MA, Razaq M. 2012. Monitoring of resistance in Spodoptera
exigua (Lepidoptera: Noctuidae) from four districts of the Southern Punjab,
Pakistan to four conventional and six new chemistry insecticides. Crop Prot.
33(12):13-20.
Kalshoven LGE. 1981. The Pests of Crops in Indonesia. Laan PA van der,
penerjemah. Jakarta (ID): Ichtiar Baru-van Hoeve. Terjemahan dari:
De Plagen van de Cultuurgewassen in Indonesie.

24
Kim GH, Seo YS, Lee JH, Cho KY. 1990. [Development of fenvalerate resistance
in the diamondback moth Plutella xylostella Linn. (Lepidoptera:
Yponomeutidae)] [dalam bahasa Korea]. Kor J Appl Entomol. 29(3):194200.
LeOra Software. 1987. POLO-PC User’s Guide. Petaluma (US): LeOra Software.
Matsumura F. 1985. Toxicology of Insecticides. Ed ke-2. New York (US): Plenum
Press.
Othman N. 1982. Biology of Crocidolomia binotalis Zell. (Lepidoptera:
Pyralidae) and its parasites from Cipanas area (West Java) (a report of
training course research). Bogor (ID): Seameo-Biotrop.
[PCPA-R] Pest Control Products Act and Regulations. 2012. Evaluation report:
chlorantraniliprole [Internet]. Sante (US). Health Canada‟s Pest
Management Regulatory Agency; [diunduh 2012 okt 10]. Tersedia pada:
http://www.solutionsstores.com/Chlorantraniliprole_Information_s/736.html
Pedigo LP. 1989. Entomology and Pest Management. New York (US): Macmillan
Publishing Company.
Perry AS, Yamamoto I, Ishaaya I, Perry RY. 1998. Insecticides in Agriculture and
Environment: Retrospects and Prospects. New York (US): Springer-Verlag.
[PPI] Pusat Perizinan dan Investasi. 2012. Pestisida Pertanian dan Kehutanan
Tahun 2012. Jakarta: PPI, Sekretariat Jenderal Kementrian Pertanian
Republik Indonesia.
Prabaningrum L, Uhan TS, Nurwahidah U, Hendra A, Karmin. 2012. Pemantauan
resistensi Plutella xylostella terhadap insektisida yang umum digunakan oleh
petani kubis di dataran tinggi Sulawesi Selatan sebagai dasar pemilihan
insektisida yang tepat [Internet]. Jakarta (ID): Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian; [diunduh 2012 Sep 1]. Tersedia pada:
http://pkpp.ristek.go.id/_assets/upload/docs/665_doc_1.pdf.
Prijono D, Hassan E. 1992. Life cycle and demography of Crocidolomia binotalis
Zell. (Lepidoptera: Pyralidae) on broccoli in the laboratory. Indon J Trop
Agric. 4(1):18-24.
Qian L, Cao G, Song J, Yin Q, Han Z. 2008. Biochemical mechanisms conferring
cross-resistance between tebufenozide and abamectin in Plutella xylostella.
Pestic Biochem Physiol. 91(12):175-179.
Santos V, Siquera DH, Silva DJ, Farias DM. 2011. Insecticide resistance in
populations of the diamondback moth, Plutella xylostella (L.) (Lepidoptera:
Plutellidae), from the State of Pernambuco, Brazil. J Neotrop Entomol

Dokumen yang terkait

Kepekaan Larva Crocidolomia pavonana Asal Cianjur, Jawa Barat, terhadap Tiga Jenis Insektisida