Pengunaan Jenis Kayu Perumahan Bantuan Tsunami di Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh Nanggroe Aceh Darussalam

PENGGUNAAN JENIS KAYU PERUMAHAN BANTUAN
TSUNAMI DI KECAMATAN MEURAXA KOTA BANDA
ACEH NANGGROE ACEH DARUSSALAM

SKRIPSI

Oleh:
RIRIN HIDAYATI
051203004

DEPARTEMEN KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
RIRIN HIDAYATI: Utilizing Species of wood for Tsunami Aid Housing at
Kecamatan Meuraxa Banda Aceh City Nanggroe Aceh Darussalam. Supervised
by EVALINA HERAWATI and RIDWANTI BATUBARA.
The issue of construction material becomes the most interesting case for
reconstruction and rehabilitaion process in Aceh, especially for kinds of building
material and it’s supplying. The need of wood as the raw material for the
reconstruction was supplied from the raw material suppliers who have many
species of wood. The research of questionnaire methods hold in the Meuraxa,
Banda Aceh city NAD, and identification of the wood is observed in Laboratory
Biology of Faculty of Science and Mathematics USU. Based on the wood
identification known that species of wood used was durian (Durio zibethinus),
damar (Agathis plilippinensis) and benuang (Octomeles sumatrana). The result of
research showed that the level of understanding of the society towards raw
material is worse than the contractor, it is based on the result of the questionnaire
and interview about the understanding species of wood which is good for
construction material.
Key words: wood identification, tsunami aid housing, questionnaire

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
RIRIN HIDAYATI: Pengunaan Jenis Kayu Perumahan Bantuan Tsunami di
Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh Nanggroe Aceh Darussalam. Dibimbing
oleh EVALINA HERAWATI dan RIDWANTI BATUBARA.
Isu bahan bangunan menjadi hal yang sangat menarik pada proses
rekonstruksi dan rehabilitasi Aceh, terutama terkait dengan jenis bahan bangunan
dan ketersediaan bahan bangunan. Kebutuhan kayu sebagai bahan baku untuk
rekonstruksi diperoleh dari berbagai sumber pemasok bahan baku, yang memiliki
jenis kayu beragam pula. Penelitian dengan metode kuisioner dilaksanakan di
Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh NAD, dan identifikasi kayu dilaksanakan
di Laboratorium Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam USU.
Berdasarkan hasil identifikasi kayu, maka diketahui jenis kayu yang
digunakan yaitu kayu durian (Durio zibethinus), kayu damar (Agathis
plilippinensis) dan kayu benuang (Octomeles sumatrana). Hasil penelitian
menunjukkan bahwa tingkat pemahaman masyarakat kurang dibandingkan tingkat
pemahaman pengusaha, hal ini berdasarkan hasil kuisioner dan wawancara
mengenai pemahaman tentang jenis kayu yang cocok sebagai bahan bangunan.
Kata kunci: indentifikasi kayu, rumah bantuan tsunami, kuisioner

Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Bireuen pada tanggal 21 Desember 1987 dari ayah
M. Rani Thalib dan ibu Arjani Yusuf, Spd. Penulis merupakan anak ketiga dari
empat bersaudara.
Tahun 2005 penulis lulus dari SMU Negeri I, Bireuen dan pada tahun
yang sama masuk ke Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara melalui jalur
Penelusuran Minat dan Kemampuan. Penulis memilih program studi Teknologi
Hasil Hutan, Departemen Kehutanan.
Selain mengikuti perkuliahan, penulis aktif sebagai anggota himpunan
mahasiswa sylva (HIMAS) , sebagai anggota pengenalan lingkungan dan alam
sekitar (PILAR), sebagai anggota dari badan kenaziran mushalla (BKM). Penulis
juga aktif sebagai asisten praktikum Pengeringan Kayu.
Penulis melaksanakan praktik pengenalan dan pengelolaan hutan (P3H) di
hutan manggrove Kabupaten Asahan dan hutan pegununggan Kabupaten Karodari
tanggal 5-14 Juni 2007. Penulis melaksanakan praktik kerja lapangan (PKL) di
PT. Sumatera Riang Lestari dari tanggal 02 Februari sampai 02 April 2009.

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena dengan
limpahan karunia-Nya penulis diberikan kesempatan dan kesehatan sehingga
penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Penggunaan Jenis Kayu
Perumahan Bantuan Tsunami di Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh Nanggroe
Aceh Darussalam”.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada kedua orang tua penulis yang
telah membesarkan, memelihara dan mendidik penulis selama ini. Penulis
mengucapkan terima kasih kepada komisi pembimbing Ibu Evalina Herawati,
S.Hut, M.Si dan Ibu Ridwanti Batubara, S.Hut, MP yang telah membimbing dan
memberikan berbagai masukan berharga kepada penulis mulai menetapkan judul,
melakukan penelitian, sampai pada ujian akhir. Penulis mengucapkan terima kasih
kepada Camat Kecamatan Meuraxa, kepada para pengusaha di Kota Banda Aceh
yang terlibat proses rehabilitasi dan rekonstruksi di Aceh, dan kepada masyarakat
Kecamatan Meuraxa, yang telah banyak membantu penulis mengumpulkan data.
Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua staf pengajar dan
pegawai di Program Studi Teknologi Hasil Hutan Departemen Kehutanan, serta
semua rekan mahasiswa yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah
membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Semoga skripsi ini
bermanfaat.

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRACT ............................................................................................
i
ABSTRAK ...............................................................................................
ii
RIWAYAT HIDUP .................................................................................
iii
KATA PENGANTAR .............................................................................
iv
DAFTAR ISI ...........................................................................................
v
DAFTAR TABEL......................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR....................................................................................
vii
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................. viii
PENDAHULUAN
Latar Belakang ....................................................................................
Tujuan Penelitian .................................................................................
Manfaat Penelitian................................................... ..............................

1
4
5

TINJAUAN PUSTAKA
Syarat-Syarat Bangunan ......................................................................
Klasifikasi Kayu Bangunan .................................................................
Persyaratan Kayu Untuk Bangunan ......................................................
Penggolongan Kayu.................................................................................
Ciri Umum Kayu......................................................................................
Ciri Anatomi Kayu...................................................................................
Pelaksanaan Prosedur Survei ................................................................

6
7
9
10
11
13
14

METODE PENELITIAN
Lokasi dan Waktu ...............................................................................
Bahan dan Alat.....................................................................................
Metode Penelitian.....................................................................................
Analisa Data.............................................................................................

16
16
16
16

HASIL DAN PEMBAHASAN
Identifikasi Kayu .................................................................................
Ciri Umum Kayu..................................................................................
Ciri Anatomi Kayu...................................................................................
Kerapatan Kayu........................................................................................
Karakteristik dan Pemahaman Responden...............................................
Spesifikasi Perumahan.............................................................................
Perawatan Komponen Kayu oleh Masyarakat.........................................
Perlakuan dan Sistem Pemilahan oleh Pengusaha...................................

20
21
23
31
31
34
39
42

KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan .........................................................................................
Saran ....................................................................................................

44
44

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................

45

LAMPIRAN ............................................................................................... .

47

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL
Halaman
1. Ukuran kayu berdasarkan kegunaan ......................................................
2. Kelas kekuatan kayu ..............................................................................
3. Hasil perhitungan kerapatan kayu..............................................................

8
10
31

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Halaman
1. Tekstur dan arah serat kayu (a) benuang, (b) damar, (c) durian ...............
2. (a) Penampang lintang, (b) tangensial kayu durian ................................
3. (a) Penampang lintang,(b) tangensial kayu benuang..................................
4. (a) Penampang lintang, (b) tangensial kayu damar....................................
5. Parenkim kayu durian.................................................................................
6. Parenkim kayu benuang.............................................................................
7. Parenkim kayu damar................................................................................
8. Jari-jari kayu durian...................................................................................
9. Jari-jari kayu benuang...............................................................................
10. Jari-jari kayu damar.................................................................................
11. Saluran interseluler kayu durian..............................................................
12. Benuang tidak memiliki saluran interseluler...........................................
13. Damar tidak memiliki saluran interseluler..............................................
14. Kuda-kuda kayu menggunakan atap seng...............................................
15. Pintu rumah bantuan tsunami yang menggunakan kayu.........................
16. Pintu rumah yang terserang jamur..........................................................
17. Rumah yang direnovasi (a) mengganti pintu, dan (b) kusen jendela.......
18. (a) Rumah yang dirawat, (b) rumah yang tidak dirawat..........................

22
24
24
25
26
26
27
27
28
28
29
29
30
37
38
40
41
41

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
1. Hasil pengamatan kayu di lapangan........................................................
2. Pemahaman masyarakat terhadap komponen kayu sebagai bahan
bangunan ..............................................................................................
3. Pemahaman pengusaha terhadap komponen kayu sebagai bahan
bangunan................................................................................................

48
49
51

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
RIRIN HIDAYATI: Utilizing Species of wood for Tsunami Aid Housing at
Kecamatan Meuraxa Banda Aceh City Nanggroe Aceh Darussalam. Supervised
by EVALINA HERAWATI and RIDWANTI BATUBARA.
The issue of construction material becomes the most interesting case for
reconstruction and rehabilitaion process in Aceh, especially for kinds of building
material and it’s supplying. The need of wood as the raw material for the
reconstruction was supplied from the raw material suppliers who have many
species of wood. The research of questionnaire methods hold in the Meuraxa,
Banda Aceh city NAD, and identification of the wood is observed in Laboratory
Biology of Faculty of Science and Mathematics USU. Based on the wood
identification known that species of wood used was durian (Durio zibethinus),
damar (Agathis plilippinensis) and benuang (Octomeles sumatrana). The result of
research showed that the level of understanding of the society towards raw
material is worse than the contractor, it is based on the result of the questionnaire
and interview about the understanding species of wood which is good for
construction material.
Key words: wood identification, tsunami aid housing, questionnaire

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
RIRIN HIDAYATI: Pengunaan Jenis Kayu Perumahan Bantuan Tsunami di
Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh Nanggroe Aceh Darussalam. Dibimbing
oleh EVALINA HERAWATI dan RIDWANTI BATUBARA.
Isu bahan bangunan menjadi hal yang sangat menarik pada proses
rekonstruksi dan rehabilitasi Aceh, terutama terkait dengan jenis bahan bangunan
dan ketersediaan bahan bangunan. Kebutuhan kayu sebagai bahan baku untuk
rekonstruksi diperoleh dari berbagai sumber pemasok bahan baku, yang memiliki
jenis kayu beragam pula. Penelitian dengan metode kuisioner dilaksanakan di
Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh NAD, dan identifikasi kayu dilaksanakan
di Laboratorium Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam USU.
Berdasarkan hasil identifikasi kayu, maka diketahui jenis kayu yang
digunakan yaitu kayu durian (Durio zibethinus), kayu damar (Agathis
plilippinensis) dan kayu benuang (Octomeles sumatrana). Hasil penelitian
menunjukkan bahwa tingkat pemahaman masyarakat kurang dibandingkan tingkat
pemahaman pengusaha, hal ini berdasarkan hasil kuisioner dan wawancara
mengenai pemahaman tentang jenis kayu yang cocok sebagai bahan bangunan.
Kata kunci: indentifikasi kayu, rumah bantuan tsunami, kuisioner

Universitas Sumatera Utara

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Aceh merupakan daerah yang berada di ujung pulau Sumatera, dan
sebagian daerahnya berada di pinggir pantai. Pada tanggal 26 Desember 2004,
Aceh dilanda gempa dan tsunami. Bencana gempa dan tsunami yang melanda
Aceh telah banyak menghancurkan bangunan, baik bangunan perumahan maupun
bangunan rumah toko dan bangunan gedung perkantoran. Hal yang menjadi
prioritas utama pemerintah yaitu membangun perumahan bagi penduduk yang
kehilangan tempat tinggal akibat bencana gempa dan tsunami.
Isu bahan bangunan telah menjadi hal yang sangat menarik di dalam
proses rekontruksi dan rehabilitasi Aceh, terutama terkait dengan jenis bahan
bangunan dan ketersediaan bahan bangunan. Salah satu isu pokok ialah kaitan
antara penyediaan bahan bangunan dan konsekuensinya terhadap kualitas
lingkungan hidup. Menurut Vebry (2005), pada pemilihan bahan bangunan maka
prinsip utama ialah memaksimalkan penggunaan sumber yang dapat diperbaharui
dan penggunaan kembali bahan yang masih boleh digunakan sebagai cara untuk
mengurangi limbah dan juga mengurangi kawasan landfill yang diperuntukkan
bagi tempat pembuangan sampah. Hal ini juga akan mengurangi penggunaan
bahan-bahan mentah (raw material) secara berlebihan.
Bangunan perumahan terdiri dari komponen kayu dan non kayu. Menurut
Duljapar (1996), fungsi kayu masih belum dapat ditinggalkan begitu saja, hal ini
terbukti masih digunakannya kayu sebagai komponen bangunan-bangunan

Universitas Sumatera Utara

pencakar langit yang terdapat di berbagai belahan bumi, khususnya di kota-kota
besar.
Kayu merupakan produk yang sangat bervariasi dalam jenisnya.
Penggunaan kayu secara tepat memerlukan pemahaman mengenai sifat berbagai
jenisnya. Pembeli produk kayu perlu memberikan spesifikasi yang jelas tentang
barang yang akan dibeli dan melakukan langkah-langkah pengawasan mutu yang
memadai untuk memastikan barang yang diserahkan sesuai dengan spesifikasinya.
Kayu sering dipesan dalam jumlah besar, jumlahnya mungkin tidak tersedia dari
satu pemasok. Pemesanan dalam jumlah besar mungkin memerlukan banyak
pemasok.
Setiap orang yang memerlukan kayu biasanya terlebih dahulu akan
bertanya jenis kayu apa yang cocok dengan keperluannya. Nama suatu jenis kayu
dapat berupa nama perdagangan dan nama daerah tempat pohon tersebut tumbuh.
Di Indonesia tumbuh lebih kurang 4.000 jenis pohon. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Hasil Hutan sudah menyimpan contoh kayu dari lebih kurang
3.233 jenis pohon yang tercakup dalam 785 marga dari 106 suku. Pohon yang
kayunya dikenal dalam perdagangan sampai saat ini diperkirakan 400 jenis botani
(species), tercakup dalam 198 marga (genera) dari 68 suku (familia) (Alfiani,
2002).
Data Departemen Kehutanan pada Januari 2005 menunjukkan bahwa
rekapitulasi kayu yang akan dikirim ke Aceh dari hasil rampasan dan temuan di 7
provinsi di Sumatera berjumlah 699,2 m3 kayu bulat dan 1.780 m3 kayu gergajian.
Sedangkan sumbangan dari industri kayu di Propinsi Sumatera Utara, Jambi,

Universitas Sumatera Utara

Lampung, dan Riau sebanyak 950 m3 kayu gergajian dan 22.700 lembar kayu
lapis (plywood) (Aceh-Eye, 2005).
Pemanfaatan kayu dari hutan alam produksi di wilayah administratif
Propinsi NAD dapat dimanfaatkan sebagai sumber bahan baku kayu untuk
memenuhi sebagian dari total kebutuhan kayu untuk proses rekonstruksi NAD.
Pada tahun 2003, kouta produksi kayu dari hutan alam produksi di NAD sebesar
55.000 m3. Namun, data yang dilaporkan oleh Departemen Kehutanan
memperlihatkan bahwa kouta tersebut tidak terdapat realisasi produksi (belum
dimanfaatkan). Pada tahun 2004, Departemen Kehutanan mengurangi kuota
produksi untuk propinsi tersebut menjadi 50.000 (diturunkan sebesar 5.000 m3
dari tahun 2003). Pasokan bahan baku kayu dari hutan tanaman untuk
rekonstruksi NAD diperkirakan akan sangat kecil sekali, karena kebutuhan
industri terhadap bahan baku kayu dari hutan tanaman (Aceh-Eye, 2005).
Pemanfaatan kayu dari hutan rakyat menjadi salah satu sumber bahan baku
bagi industri pengolahan kayu, misalnya untuk pemenuhan bahan baku industri di
Pulau Sumatera. Berdasarkan rencana Pemenuhan Bahan Baku Industri (RPBBI)
untuk Pulau Sumatera, persentase pemenuhan total kebutuhan bahan baku industri
dari hutan rakyat di pulau tersebut selama 2 tahun terakhir (2003-2004) masingmasing hanya sebesar 0,46% dan 1,79%. Artinya, sumber bahan baku dari hutan
rakyat sebagai penopang sumber bahan baku untuk rekonstruksi NAD menjadi
tidak signifikan (Aceh-Eye, 2005).
Pemanfaatan sumber bahan baku kayu impor merupakan salah satu pilihan
strategis untuk memenuhi kebutuhan bahan baku kayu dalam fase rekonstruksi
NAD untuk mengurangi tekanan terhadap hutan alam Indonesia yang telah

Universitas Sumatera Utara

melampaui batas. Impor bahan baku kayu perlu ditempuh melalui negosiasi antara
pemerintah dengan negara-negara donor, agar impor bahan baku kayu tersebut
dapat dilakukan secara gratis. Artinya, bantuan komitmen finansial (pledges)
kepada Indonesia, diantaranya dapat diusulkan berupa bantuan kayu impor (inkind assistance), yang dapat dipotong dari total komitmen finansial negara donor
yang bersangkutan (Ace-Eye, 2005).
Kebutuhan kayu sebagai bahan baku untuk rekonstruksi diperoleh dari
berbagai sumber pemasok bahan baku, yang memiliki jenis kayu beragam pula.
Hal inilah yang melatarbelakangi dilakukannya penelitian penggunaan jenis kayu
pada perumahan bantuan tsunami dengan sampel perumahan bantuan tsunami di
Kecamatan Meuraxa.

Tujuan
1. Mengetahui jenis kayu yang digunakan pada perumahan bantuan tsunami
di Aceh.
2. Mengetahui kelas kekuatan kayu dari jenis kayu yang digunakan pada
perumahan bantuan tsunami.
3. Mengetahui tingkat pemahaman masyarakat dan pengusaha terhadap
penggunaan jenis kayu sebagai bahan bangunan.

Universitas Sumatera Utara

Manfaat Penelitian
1. Tersedianya data tentang jenis-jenis kayu yang digunakan pada perumahan
bantuan tsunami.
2. Tersedianya data tentang kekuatan kayu dari identifikasi jenis kayu yang
digunakan pada perumahan bantuan tsunami.
3. Informasi

bagi

masyarakat

dan

pengusaha

bahwa

jenis

kayu

mempengaruhi kekuatan kayu sebagai komponen penyusun bangunan.

Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Syarat-Syarat Bangunan
Menurut Gunawan (1994), pada setiap bangunan perumahan umum
(public housing), bertujuan menyediakan rumah tinggal yang cukup baik dalam
segi desain, dimensi kamar, tata letak ruangan dan sebagainya, agar dapat
memenuhi kebutuhan/syarat-syarat rumah tinggal yang sehat (healthy) dan
nyaman (comfortable) dengan cukup ekonomis, yang dikenal oleh masyarakat
umum sebagai rumah sehat. Secara umum rumah sehat dan nyaman ialah
bangunan tempat kediaman suatu keluarga yang lengkap berdiri sendiri, cukup
awet dan cukup kuat konstruksinya.
Syarat-syarat bangunan perumahan yang sehat antara lain:
1. Tersedia jumlah ruangan/kamar yang cukup dengan luas lantai dan isi yang
cukup besar, agar dapat memenuhi kebutuhan penghuninya untuk bekerja,
tidur/beristirahat dan berkreasi dengan cukup terjamin kebebasannya dan tidak
ada gangguan dari luar.
2. Memiliki tata letak ruangan yang baik, sehingga perhubungan antara ruangan
di dalam rumah lancar, kebebasan dan kenikmatan penghuni terjamin.
3. Letak kamar tidur harus diusahakan agar:
− Tidak mudah terganggu, sehingga terjamin kebebasan orang tidur.

− Sinar matahari pagi dapat masuk selama kurang lebih satu jam.

− Ventilasi cukup lancar, menjamin pergantian udara baru dari luar.

− Pemisahan kamar tidur untuk suami-istri, untuk pria atau wanita dewasa
dan untuk anak-anak.

Universitas Sumatera Utara

4. Memiliki ruangan-ruangan yang diperlukan untuk memenuhi kegiatan hidup
sehari-hari, yaitu ruangan untuk masak dan makan, ruangan untuk mandi dan
mencuci, dan ruangan untuk menyimpan bahan pangan dan alat-alat rumah
tangga.
5. Memberikan perlindungan dari panas, dingin, hujan, angin, dan lembab yang
dapat mengganggu kesehatan penghuni, juga memberikan ventilasi dan
penerangan alam maupun buatan yang cukup baik (Gunawan, 1994).

Klasifikasi Kayu Bangunan
Kayu bangunan adalah kayu olahan yang diperoleh dengan jalan
mengkonversikan kayu bulat menjadi kayu berbentuk balok, papan atau bentukbentuk yang sesuai dengan tujuan penggunaannya. Spesifikasi ini mencakup
ketentuan ukuran kayu gergajian yang ada dipasaran untuk dipakai dalam
pembuatan bangunan rumah dan gedung (SNI, 1991).
Spesifikasi yang mencakup ketentuan ukuran kayu gergajian yang ada di
pasaran untuk dipakai dalam pembuatan bangunan rumah dan gedung yaitu:
a. Ukuran nominal kayu untuk bangunan, tebal dan lebar minimal (10x10)mm,
(10x30)mm, (20x30)mm, sampai (120x120)mm, (25x30)mm, (30x30)mm,
(30x50)mm,

(60x80)mm,

(60x100)mm,

(60x120)mm,

(80x80)mm,

(80x100)mm, dan (120x120)mm.

Universitas Sumatera Utara

b. Ukuran kayu berdasarkan penggunaan (Tabel 1)
Tabel 1. Ukuran kayu berdasarkan kegunaan
Jenis Penggunaan
Tebal
Lebar (mm)
Lis dan Jalusi
10
10,30,40,50,60,80
15
30,40,50,60,80,100,120,150,180,200,220
20
40,50,60,80,100,120
Papan
20
150,180,200,220,250
30
180,200,220,250,300
40
180,200,220,250
Reng dan Kaso
20
30
25
30,40,60,80,100,120
35
30,40,60,80,100,120,150
50
70,80,100,120,150,180,200,220,250
Balok
60
80,100,120,130,150,180,200,150
100
100,120,130,150,180,200,220,150
Sumber: SNI 1991
c. Ukuran panjang nominal (m); 1; 1,5; 2; 2,5; 3; 3,5; dst 5,5
d. Ukuran untuk bangunan rumah dan gedung:
− Kusen pintu dan jendela (mm); 60 (100, 120, 130, 150); 80 (100, 120, 150)

− Kuda-kuda (mm): 80 (80, 100, 120, 150, 180), 100 (100, 120, 150, 180).

− Kaso (mm): 40x60; 40x80; 50x70.

− Tiang balok (mm): 80 (80, 100, 120); 100 (100, 120); 120 (120, 150)

− Balok antar tiang (mm): 40 (60, 80); 60 (80, 120, 150); 80 (120, 150, 180),
100 (120, 150).
− Balok langit (mm); 80 (120, 150, 180, 200); 100 (150, 180, 200).
e. Toleransi ukuran panjang kayu ditetapkan berdasarkan ukuran nominal 100
mm dan toleransi ukuran tebal dan lebar kayu ditetapkan 0-15 mm dari ukuran
nominal.
f. Ketentuan kadar air kayu adalah ukuran kayu gergajian dalam keadaan kering
udara, maksimum 23%, kecuali untuk kusen daun pintu, daun jendela, jelusi
dan elemen lainnya mempunyai kadar air maksimum 20% (SNI, 1991).

Universitas Sumatera Utara

Persyaratan Kayu Untuk Bangunan
Pada prinsipnya, semua jenis kayu yang ada dapat digunakan sebagai
bahan bangunan, hanya saja masing-masing jenis kayu memiliki sifat khusus.
Sekarang kayu bukan barang yang murah maka dalam pemanfaatannya harus
disesuaikan dengan maksud serta tujuannya. Misalnya, jika hanya akan
membangun rumah pertemuan antar petani ditengah sawah maka cukup
menggunakan kayu sengon dan sejenisnya. Sebaliknya, untuk membangun
jembatan atau rumah tinggal permanen dipilih kayu yang kuat seperti jati, merbau,
atau sonokeling. Dengan demikian biaya yang dikeluarkan lebih efisien
(Duljapar, 1996).
Berbagai alasan penggunaan kayu sebagai bahan bangunan adalah sebagai
berikut:
a. Kayu mudah diperoleh.
b. Kayu mempunyai berat yang sedang. Jika dibandingkan dengan beratnya
maka kayu memiliki kekuatan yang relatif besar.
c. Kayu dapat meredam benturan dan getaran sehingga relatif tahan gempa
dibandingkan besi.
d. Kayu mudah dikerjakan sehingga tidak memerlukan peralatan yang
canggih.
e. Kayu memiliki daya hantar yang jelek bagi panas, listrik, dan suara
(Duljapar, 1996).
Gunawan (1994), menyatakan kayu sebagai bahan bangunan harus bersifat
baik dan sehat dengan ketentuan, bahwa segala sifat dan kekurangan yang berupa
retak-retak, lubang cacing, mata kayu dan arah serat yang miring, dalam

Universitas Sumatera Utara

pemakaian harus tidak akan merusak atau mengurangi nilai konstruksi. Kayu juga
harus cukup kering.
Menurut Damanik (2005), kayu sebagai bahan bangunan mempunyai
kekuatan tertentu, terutama mengenai sifat fisik/mekanik. Dengan diketahui
kekuatan untuk jenis kayu tertentu, maka konsumen akan memilih jenis kayu yang
tepat sesuai penggunaan. Faktor-faktor yang mempengaruhi kekuatan kayu
diantaranya adalah faktor biologis (mikroorganisme yang menyerang kayu), kadar
air, dan berat jenis. Menurut Vademecum Kehutanan Indonesia, kelas kekuatan
kayu didasarkan pada berat jenis, keteguhan lengkung mutlak (klm) dan
keteguhan tekan mutlak (ktm) (Tabel 2).
Tabel 2. Kelas kekuatan kayu
Kelas Kayu
Berat Jenis
klm (Kg/cm2)
ktm (kg/cm2)
I
0,90
1.100
650
II
0,60 - < 0,90
725 - < 1.100
425 - < 650
III
0,40 - < 0,60
500 - < 725
300 - < 425
IV
0,30 - < 0,40
300 - < 500
215 - < 300
V
< 0,30
< 300
< 215
Sumber: Vademecum Kehutanan Indonesia dalam Damanik (2005).

Penggolongan Kayu
Menurut Walker (1993), kayu perdagangan dibagi menjadi dua kategori
yaitu kayu daun jarum dan kayu daun lebar. Kayu daun jarum dan daun lebar
mempunyai susunan sel yang berbeda.
Kayu terdiri atas beberapa macam sel yang menyusun jaringan-jaringan,
memiliki pola tersendiri dalam hal bentuk, susunan serta pengaturannya di dalam
sel kayu. Pada kayu daun jarum struktur sel lebih sederhana dari pada kayu daun
lebar. Pada kayu konifer jumlah jenis sel lebih sedikit dan kombinasi bentuk-

Universitas Sumatera Utara

bentuk jaringannya juga lebih sederhana. Sel pori tidak terdapat pada kayu daun
jarum. Di Indonesia jenis kayu konifer hanya sedikit (Dumanauw, 1990).
Kayu daun jarum secara langsung tersedia dari sawmill, penjualan secara
langsung dan panglong, atau makelar kayu. Kayu daun jarum dan kayu lapis
digunakan dalam berbagai bentuk, tangga-tangga, rangka, lantai, bentukan, panel,
kabinet, balok antar tiang dan banyak komponen bangunan lainnya. Kayu daun
jarum juga dapat dijadikan beberapa bentuk seperti sirap, penyangga, pintu, dan
pekerjaan pabrik lainnya, sebagai tambahan beberapa produk kasar seperti kayu
(Miller, 1999).
Kayu daun lebar digunakan pada konstruksi untuk lantai, pengerjaan
arsitektur kayu, pengerjaan interior kayu, dan paneling. Jenis ini biasanya tersedia
dari panglong dan penyalur bahan bangunan. Sebagian besar kayu daun lebar
yang diproduksi kembali menjadi furnitur, lantai, peti, kontainer, dan balok.
(Miller, 1999).

Ciri Umum Kayu
a. Warna kayu
Variasi warna alami pada kayu kemungkinan berasal dari kayu gubal dan
kayu teras. Terdapat kemungkinan perbedaan warna pada kayu, antara kayu gubal
dan kayu teras, kayu awal dan kayu akhir, atau antara jaringan yang mengelilingi
kayu. Warna yang menonjol pada kayu teras adalah warna coklat, sedangkan kayu
gubal memiliki warna yang lebih muda (Tsoumis, 1991).
b. Kilap
Beberapa kayu memiliki kilap yang alami, yang dibedakan dari kilap
buatan (yang dibuat dengan pengkilapan) yang awalnya memiliki kilapan pada

Universitas Sumatera Utara

bagian luar. Kayu terlihat lebih mengkilap pada permukaannya yang diperoleh
dari penyinaran, atau disebut juga permukaan penyinaran Spiegelschnitt (mirrorsection).

Pengkilapan

juga

dipengaruhi

oleh

sudut

refleksi

cahaya

(Tsoumis, 1991).
c. Bau
Pada umumnya kayu mempunyai bau tertentu apalagi ketika kayu masih
dalam keadaan segar. Akan tetapi kebanyakan bau pada kayu sukar diterangkan.
Beberapa diantaranya yang mempunyai bau yang mudah dikenal. Bau harum
merupakan ciri beberapa jenis kayu yang tergolong suku Lauraceae, Santalaceae,
dan Magnolaceae (Mandang dan Pandit, 1997).
d. Tekstur
Tekstur adalah ukuran relatif sel-sel kayu. Tekstur suatu jenis kayu
dikatakan halus jika sel-selnya, terutama pembuluh dan jari-jari berukuran
kecil.Tekstur suatu jenis kayu dikatakan kasar jika ukuran sel-selnya relatif besar.
Tekstur dinilai juga dari tingkat kerataannya. Tekstur dikatakan tidak rata jika
halus di tempat-tempat tertentu dan kasar di tempat lain pada permukaan yang
sama. Hal ini dapat disebabkan oleh pembuluh yang berkelompok atau berganda 4
sel atau lebih (Mandang dan Pandit, 1997).
e. Serat
Arah serat dapat ditentukan oleh arah alur-alur yang terdapat pada
permukaan kayu. Kayu dikatakan berserat lurus, jika arah sel-sel kayunya sejajar
dengan sumbu batang. Jika arah sel-sel itu menyimpang atau membentuk sudut
terhadap

sumbu

panjang

batang,

dikatakan

kayu

itu

berserat

miring

(Dumanauw, 1990).

Universitas Sumatera Utara

f. Kesan Raba
Kesan raba dinilai licin atau kesat dengan menggosok-gosokkan jari
kepermukaan kayu. Beberapa jenis kayu terasa licin jika diraba. Biasanya kayu
yang mempunyai tekstur halus serta berat jenis tinggi menimbulkan kesan raba
yang licin. Kesan licin dapat pula bertambah jika kayunya memang mengandung
minyak (Mandang dan Pandit, 1997).
g. Kekerasan
Kekerasan kayu merupakan salah satu sifat yang berguna dalam
identifikasi jenis kayu. Kekerasan dinilai sangat lunak, lunak, agak lunak, agak
keras, keras, dan sangat keras. Penetapannya dilakukan dengan cara menyayat
contoh pada arah tegak lurus serat. Makin keras makin sukar disayat. Bekas
sayatannya pun mengkilap. Jenis-jenis kayu yang dapat digolongkan lunak adalah
pulai dan jelutung. Jenis-jenis yang tergolong sangat keras adalah ulin, lara dan
sonokeling (Mandang dan Pandit, 1997).

Ciri Anatomi Kayu
a. Pembuluh
Sel-sel pembuluh tampak jelas dengan bantuan lup berkekuatan
pembesaran sepuluh kali, bentuknya seperti pori-pori pada penampang lintang
batang kayu. Apabila diameternya cukup besar, pembuluh dapat juga dilihat
dengan mata telanjang pada penampang radial dan tangensial seperti goresangoresan kearah longitudinal (Mandang dan Pandit, 1997).
b. Parenkim
Ciri parenkim yang penting untuk identifikasi adalah susunannya sebagai
mana yang terlihat pada penampang lintang kayu. Pada bidang ini, dengan

Universitas Sumatera Utara

bantuan lup, parenkim biasanya dapat dilihat berupa jaringan yang berwarna lebih
cerah daripada jaringan serat: umumnya hampir putih dan lainnya agak coklat atau
coklat merah (Mandang dan Pandit, 1997).
c. Jari-jari Kayu
Jari-jari dapat dilihat dengan bantuan lup pada penampang lintang kayu
seperti garis-garis yang hampir sejajar satu sama lain. Jika ukurannya cukup lebar,
jari-jari dapat dilihat dengan mata telanjang. Akan tetapi pada kebanyakan jenis
kayu, jari-jari hanya dapat dilihat jelas dengan bantuan lup (Mandang dan Pandit,
1997).
d. Saluran Interselular
Saluran intrerselular merupakan salah satu ciri yang sangat penting untuk
identifikasi jenis-jenis kayu. Ada dua macam saluran interselular jika dilihat dari
arah bentangnya. Saluran interselular yang membentang searah dengan sumbu
batang dinamakan saluran aksial, dan saluran yang membentang searah jari-jari
dinamakan saluran radial (Mandang dan Pandit, 1997).

Prosedur Pelaksanaan Survei
Menurut Supranto (2000), di dalam melakukan survei, ada beberapa urutan
sebagai pedoman umum, urutan kegiatan ini merupakan urutan kegiatan yang
flexibel:
1. Tujuan survei harus jelas, misalnya secara tegas disebutkan data apa saja yang
akan dihasilkan dari pelaksanaan suatu penelitian, kalau mungkin sudah ada
rencana tabel, sehingga usaha pengumpulan data lebih terarah.

Universitas Sumatera Utara

2. Perlu dilakukan pengecekan apakah data yang diperlukan sudah tersedia
dalam bentuk data sekunder atau harus dikumpulkan sendiri sebagai data
primer, langsung dari objeknya.
3. Menentukan populasi dan memilih teknik sampling yang tepat atau efisien.
4. Menentukan tingkat ketelitian yang diinginkan yang dinyatakan dalam batas
tertinggi sampling.
5. Menentukan alat untuk memperoleh data dari elemen atau unit sampling,
misalnya

wawancara,

surat

menyurat,

pengamatan

langsung,

dan

menggunakan alat komunikasi.
6. Membuat daftar pertanyaan.
7. Memilih sampel dari kerangka sampling dan mengumpulkan data dilapangan
dari sampel terpilih.
8. Mengolah dan menyajikan data, termasuk pembuatan perkiraan dan
pembuatan tabel.
9. Membuat laporan hasil survei.

Universitas Sumatera Utara

METODE PENELITIAN
Lokasi dan Waktu
Penelitian dilaksanakan di wilayah kota Banda Aceh (Nanggroe Aceh
Darussalam) di kecamatan Meuraxa dan di Laboraturium Kultur Jaringan,
Departemen Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Sumatera Utara, Medan. Penelitian ini dilakukan dari bulan Maret
sampai dengan Juni 2009.

Bahan dan Alat
Bahan
Bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah sampel kayu dari
perumahan bantuan tsunami di kecamatan Meuraxa NAD.
Alat
Alat yang digunakan pada penelitian ini adalah, pisau sebagai alat untuk
menyayat sampel kayu. Mikroskop sebagai alat untuk melihat ciri anatomi pada
sampel kayu. Kuisioner sebagai alat untuk memperoleh data. Tally sheet sebagai
alat untuk mencatat hasil pengamatan di lapangan, dan kamera digital sebagai alat
dokumentasi.

Metode Penelitian
Identifikasi kayu
Identifikasi penggunaan jenis kayu yang digunakan pada perumahan
bantuan tsunami yang terletak di kecamatan Meuraxa kota Banda Aceh, dapat
dilakukan melalui tahapan sebagai berikut:
1. Dicatat nomor koleksi kayu yang akan diamati pada daftar isian yang tersedia.

Universitas Sumatera Utara

2. Diamati ciri-ciri pada kayu.
3. Dicatat hasil pengamatan pada daftar isian.
4. Diamati dan diidentifikasi jenis kayu dengan beberapa kali pengulangan.

Pengukuran kerapatan
Kerapatan ialah massa yang terkandung dalam setiap unit volume benda.
Perhitungan kerapatan dilakukan pada kondisi kering oven. Menurut British
Standart 373.1975 dapat dirumuskan dengan:
ρKO =

BKO
VKO

Keterangan:
ρKO : Kerapatan Kering Oven
BKO : Berat Kering Oven
VKO : Volume Kering Oven

Survey responden pengguna rumah dan perusahaan
A. Penentuan sampel responden pengguna rumah
Metode yang digunakan pada penentuan sampel responden pengguna
rumah adalah teknik random sampling. Menurut Hadi (2000) random sampling
adalah pengambilan sampel secara random atau tanpa pandang bulu. Dari tiap
desa pada Kecamatan Meuraxa diambil 10 rumah secara random untuk melihat
kondisi rumah dan pemahaman pemilik rumah mengenai kayu sebagai komponen
bangunan.

Universitas Sumatera Utara

B. Penentuan sampel responden perusahaan
Metode survey penentuan sampel responden perusahaan dilakukan pada
seluruh perusahaan yang terlibat pada proses rehabilitasi dan rekonstruksi di
Kecamatan Meuraxa.
C. Pengumpulan data
Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah:
1. Data Primer
a. Identitas dan karakteristik responden
b. Pengetahuan jenis kayu yang digunakan pada bangunan
c. Karakteristik tipe perumahan
2. Data Sekunder
Data sekunder yang diperlukan adalah peta Kecamatan Meuraxa dan data
umum yang ada pada instansi pemerintahan kecamatan, developer, dan lembagalembaga lain yang terkait.
Pengumpulan data dilakukan dengan cara:
a. Kuisioner
Kuisioner merupakan suatu set pertanyaan yang ditujukan kepada seluruh
sampel dalam penelitian. Data yang diperlukan adalah data primer
b. Wawancara Mendalam (Deep Interview)
Wawancara ditujukan untuk melengkapi data lainnya yang berkaitan dengan
penelitian.
c. Pengamatan dan Pengambilan Sampel
Survey langsung ke lapangan dengan melihat keadaan perumahan dan
identifikasi penggunaan jenis kayu bangunan perumahan.

Universitas Sumatera Utara

d. Studi Pustaka
Dilakukan untuk mendapatkan data-data sekunder yang diperlukan dalam
penelitian.

Analisa Data
1. Data hasil identifikasi disajikan dalam bentuk tabulasi untuk mengetahui jenis
kayu, ciri umum dan ciri khusus
2. Data hasil perhitungan kerapatan kayu disajikan dalam bentuk rataan untuk
menduga kekuatan kayu.
3. Data hasil kuisioner disajikan dalam bentuk tabulasi untuk mengetahui tingkat
pemahaman masyarakat dan pengusaha terhadap penggunaan jenis kayu.

Universitas Sumatera Utara

HASIL DAN PEMBAHASAN
Identifikasi Kayu
Identifikasi kayu pada perumahan bantuan tsunami diperoleh dari tiga
sampel, yaitu pada bagian kuda-kuda atap, kusen, dan jalusi. Sampel diperoleh
dari rumah penduduk yang sedang, atau telah direnovasi. Sampel kusen dan jalusi
diperoleh dari rumah yang sedang direnovasi, sampel kuda-kuda atap diperoleh
dari rumah yang telah direnovasi.
Berdasarkan hasil identifikasi kayu, baik dari ciri umum maupun ciri
anatomi kayu, maka didapatkan hasil bahwa penggunaan kayu pada kusen
menggunakan kayu damar (Agathis plilippinensis). Kayu ini biasanya digunakan
sebagai bahan bangunan di bawah atap, perabot rumah tangga, bangunan kapal
(tiang layar), panel, barang bubutan, kayu bentukan, vinir untuk kayu lapis
dekoratif, kertas, kotak dan batang korek api, dan pinsil (BJ< 0,50).
Kayu yang digunakan pada kuda-kuda atap adalah kayu durian (Durio
zibethinus). Kayu ini biasanya digunakan sebagai kayu bangunan dibawah atap,
rangka pintu dan jendela, perabot rumah tangga sederhana (termasuk lemari),
lantai, dinding, sekat ruangan, kayu lapis, peti, sandal kayu, peti jenazah, dan
bagunan kapal.
Kayu yang digunakan pada jalusi adalah kayu benuang (Octomeles
sumatrana). Kegunaan kayu ini antara lain sebagai rak, kisi-kisi pintu, peti
jenazah, kano dan rakit, cetakan beton, pembungkus, kotak mutu rendah,
pelampung jala, kotak korek api, vinir lapisan dalam dan belakang kayu lapis,
papan serpih, papan serat dan pulp kertas.

Universitas Sumatera Utara

Ciri Umum Kayu
Berdasarkan hasil pengamatan ciri umum kayu dari ketiga sampel, yang
merupakan salah satu cara untuk mengidentifikasi kayu, sehingga dapat diketahui
jenis dan mutu dari kayu tersebut. Menurut Hadjib dan Abdurachman (2006),
mutu atau kualitas kayu secara umum dapat didefinisikan sebagai suatu ukuran
ciri-ciri kayu yang mempengaruhi sifat produk-produk yang dibuat dari kayu.
Penggunaan kayu sebagai komponen bangunan harus disesuaikan dengan jenis
dan mutu kayu.
Mutu dari suatu jenis kayu ditentukan oleh sifat fisiknya seperti warna,
tekstur, serat, kekerasan, kesan raba, bau dan rasa, nilai dekoratif dan sifat-sifat
pengerjaan seperti sifat pengetaman, pembubutan, pemboran, dan pengampelasan.
Selain itu mutu kayu ditentukan pula oleh cacat pada kayu tersebut yang akan
mempengaruhi sifat kayu, pengerjaan maupun pemakaiannya.
a. Warna Kayu
Kayu yang diidentifikasi pada bagian jalusi dan kusen mengalami
perubahan warna karena pengaruh cuaca, angin, dan sinar matahari. Kayu yang
digunakan pada bagian kusen dan jalusi berhubungan langsung dengan kondisi
iklim daerah lingkungan sekitar perumahan. Kondisi iklim lingkungan sekitar
perumahan bantuan tsunami di Kecamatan Meuraxa cukup ekstrim, karena berada
cukup dekat dengan pantai, sedangkan kayu pada bagian kuda-kuda atap
terlindung dari pengaruh cuaca, angin dan sinar matahari.
Kayu damar yang digunakan pada bagian kusen berwarna putih sampai
kuning jerami, yang lambat laun berubah menjadi coklat emas. Kayu benuang
yang digunakan pada jalusi berwarna coklat pucat, atau coklat kuning-kuningan.

Universitas Sumatera Utara

Kayu durian yang digunakan pada bagian kuda-kuda atap berwarna coklat muda
kemerahan (Gambar 1).
b. Tekstur dan Arah Serat

(a)

(b)

(c

Gambar 1. Tekstur dan arah serat kayu (a) benuang , (b) damar, dan (c) durian
Berdasarkan hasil yang diperoleh (Gambar 1), maka didapatkan hasil kayu
durian memiliki tekstur kayu yang kasar dan arah serat lurus dan berpadu. Kayu
benuang memiliki tekstur yang kasar dan arah serah yang berpadu. Kayu damar
memiliki tekstur yang halus dan arah serat yang lurus. Kayu durian dan kayu
benuang bertekstur kasar, karena ukuran selnya relatif lebih besar.
Kayu durian dan kayu benuang memiliki serat yang berpadu, karena arah
letak sel-sel aksial pada suatu lapisan kayu berbeda dengan arah sel-sel serupa
pada lapisan kayu berikutnya. Sedangkan kayu damar memiliki serat lurus, karena
sel-sel aksial membentang sejajar dengan sumbu batang.
c. Kilap, Kesan Raba dan Bau
Suatu jenis kayu dikatakan mengkilap jika permukaannya bersifat
memantulkan cahaya. Kilap pada kayu tidak ada hubungannya dengan tekstur.
Kayu yang mempunyai tekstur halus belum tentu mengkilap. Dari hasil

Universitas Sumatera Utara

pengamatan kayu di lapangan, kayu damar dan kayu durian agak mengkilap,
sedangkan kayu benuang tidak mengkilap/kusam.
Kayu damar dan kayu durian memiliki kesan raba yang licin, sedangkan
kayu benuang memiliki kesan raba yang kesat. Kesan raba dapat dinilai licin atau
tidaknya dengan cara menggosok-gosokan jari kepermukaan kayu.
Ketiga jenis kayu tersebut tidak memiliki bau. Kayu tidak memilik bau,
bisa saja dikarenakan kayu telah lama digunakan pada perumahan, dan telah
kering udara. Menurut Madang dan Pandit (1997), pada umumnya kayu
mempunyai bau tertentu apalagi waktu masih segar. Akan tetapi kebanyakan bau
pada kayu sukar diterangkan. Hanya beberapa diantaranya yang mempunyai bau
yang mudah dikenal.
d. Kekerasan Kayu
Kekerasan kayu merupakan salah satu sifat yang berguna dalam
identifikasi jenis kayu. Penetapannya dilakukan dengan cara menyayat contoh
pada arah tegak lurus serat. Makin keras makin sukar disayat, dan bekas
sayatannya mengkilap. Berdasarkan hasil sayatan yang diperoleh, kayu durian dan
kayu damar adalah kayu keras. Sedangkan kayu benuang adalah kayu lunak.

Ciri Anatomi Kayu
a. Pembuluh (Pori)
Pori atau sel pembuluh adalah suatu sel yang berfungsi sebagai penyalur.
Pori apabila dilihat dari samping mirip tabung, tetapi apabila dilihat dari bidang
lintang berbentuk bulat atau oval.

Universitas Sumatera Utara

Pori ganda

Pori soliter

(a)

(b)

Gambar 2. (a) Penampang lintang, (b) tangensial kayu durian (pembesaran 100x)

Pori soliter
Tilosis

(a)

(b)

Gambar 3. (a) Penampang lintang, (b) tangensial kayu benuang(pembesaran 100x)
Kayu durian mempunyai diameter pembuluh yang agak besar, frekuensi
jarang dan susunan pembuluhnya soliter dan berganda 2-3 pori. Kayu benuang
memiliki isi pembuluh berupa endapan coklat. Diameter pembuluh agak besar,
frekuensinya jarang dan susunan pembuluh soliter (Gambar 2 dan 3).

Universitas Sumatera Utara

Trakeida

(a)

(b)

Gambar 4. (a) Penampang lintang, (b) tangensial kayu damar (pembesaran 100x)
Kayu damar tidak mempunyai pembuluh (Gambar 4), karena kayu damar
termasuk kedalam jenis kayu daun jarum. Tidak adanya pembuluh pada kayu
daun jarum memudahkan untuk membedakannya dari kayu daun lebar secara
makroskopik. Kayu damar sebagian besar tersusun atas trakeida, yang merupakan
jaringan dasar dari kayu daun jarum.
b. Parenkim
Ciri parenkim yang penting untuk identifikasi adalah susunannya
sebagaimana yang terlihat pada penampang lintang kayu. Pada bidang ini, dengan
bantuan lup, parenkim biasanya dapat dilihat berupa jaringan berwarna lebih cerah
daripada jaringan serat, umumnya hampir putih dan lainnya agak coklat atau
coklat merah.

Universitas Sumatera Utara

Parenkim

Gambar 5. Parenkim kayu durian (pembesaran 100x)

Parenkim

Gambar 6. Parenkim kayu benuang (pembesaran 100x)

Universitas Sumatera Utara

Parenkim

Gambar 7. Parenkim kayu damar (pembesaran 100x)
Berdasarkan hasil pengamatan parenkim secara makroskopik dari ketiga
sampel kayu, maka diperoleh parenkim pada kayu durian, dan benuang
mempunyai parenkim paratrakea (parenkim yang berhubungan/bersinggungan
dengan pembuluh) dengan tipe kelompok baur/difus. Parenkim pada kayu damar
sangat jarang terlihat, kayu damar mempunyai parenkim aksial dengan tipe
selubung (Gambar 5, 6, dan 7).
c. Jari-jari

Jari-jari

Gambar 8. Jari-jari kayu durian (pembesaran 100x)

Universitas Sumatera Utara

Jari-jari

Gambar 9. Jari-jari kayu benuang (pembesaran 100x)

Jari-jari

Gambar 10. Jari-jari kayu damar (pembesaran 100x)
Sifat jari-jari yang penting untuk dasar identifikasi jenis kayu di lapangan.
Jari-jari yang tampak pada kayu durian memiliki ukuran yang sangat sempit
dengan frekuensi yang banyak. Jari-jari pada kayu benuang memiliki ukuran agak
lebar dengan frekuensi jarang. Sedangkan pada kayu damar memiliki ukuran
sangat sempit dengan frekuensi sangat jarang (Gambar 8, 9, dan 10).

Universitas Sumatera Utara

d. Saluran Interseluler

Saluran interseluler

Gambar 11. Saluran interseluler kayu durian (pembesaran 100x)

Gambar 12. Benuang tidak memiliki saluran interseluler (pembesaran 100x)

Universitas Sumatera Utara

Gambar 13. Damar tidak memiliki saluran interseluler (pembesaran 100x)
Pada beberapa jenis kayu terdapat rongga-rongga antar sel yang berupa
saluran-saluran sempit yang dikelilingi oleh parenkim, serta selaput yang terdiri
atas sel-sel epitel, rongga inilah yang disebut saluran interseluler. Berdasarkan
pengamatan, maka diperoleh hasil yaitu kayu durian mempunyai saluran
interseluler aksial. Menurut Mandang dan Pandit (1997), saluran aksial tampak
pada penampang lintang kayu seperti lubang-lubang yang lebih kecil atau samar
dengan pembuluh, sehingga ada kalanya sukar dibedakan dari pembuluh, kecuali
dari sebaran dan isinya. Kayu benuang dan damar tidak mempunyai saluran
interseluler (Gambar. 11, 12, dan 13).

Kerapatan Kayu
Kayu sebagai bahan bangunan disyaratkan mempunyai kekuatan tertentu,
terutama mengenai sifat fisik dan mekaniknya. Dengan diketahuinya kekuatan
untuk jenis kayu tertentu, maka konsumen akan memilih jenis kayu yang tepat
sesuai penggunaanya. Sifat fisik dan mekanik kayu yang penting adalah berat
jenis, kembang susut, kadar air, dan kekuatan mekanik.

Universitas Sumatera Utara

Kekuatan kayu sangat erat kaitannya dengan berat jenis. Semakin besar
berat jenis kayu maka semakin kuat kayu tersebut. Pada penelitian ini, kekuatan
kayu dapat diduga berdasarkan kerapatan kayu. Berdasarkan hasil perhitungan
kerapatan kayu dari sampel perumahan, maka diperoleh hasil kerapatan kayu pada
ketiga jenis sampel (Tabel 3).
Tabel 3. Hasil perhitungan kerapatan kayu
No
Sampel Kayu
Kerapatan Kayu

Kelas Kuat Kayu

1

Durian (Durio zibethinus)

0,56

III

2

Damar (Agathis philippinensis)

0,54

III

3

Benuang (Octomeles sumatrana)

0,26

V

Kerapatan kayu dapat menunjukkan kekuatan dari suatu jenis kayu. Kayu
durian pada kelas kuat III, penggunaannya sebagai kuda-kuda atap. Kayu damar
pada kelas kuat III, penggunaannya sebagai kusen. Kayu benuang pada kelas kuat
IV, penggunaannya sebagai jalusi. Menurut Hadjib dan Abdurachman (2006),
kayu untuk keperluan bangunan umumnya dari kelas kuat I, II dan III dengan
rasio kekuatan terhadap berat yang cukup tinggi. Penggunaan kayu durian, kayu
damar, dan kayu benuang sebagai komponen bangunan sesuai dari segi kekuatan
kayu.

Karakteristik dan Pemahaman Responden
a. Masyarakat
Pemahaman masyarakat terhadap komponen kayu sebagai bahan bangunan
dapat dipengaruhi oleh umur, pekerjaan, dan pengetahuan umum yang mereka
miliki. Hasil kuisioner (Lampiran 2) menunjukkan bahwa rata-rata responden
berumur 25-40 tahun, dengan pekerjaan sebagai ibu rumah tangga 36,25%,

Universitas Sumatera Utara

wiraswasta 32,50%, dan pegawai negeri sipil 13,75%. Sebagian besar responden
yang diwawancarai adalah ibu rumah tangga, karena pada saat melakukan survei
di lapangan, responden yang memiliki pekerjaan tidak berada di kediaman
mereka.
Hasil wawancara dengan masyarakat menunjukkan bahwa umumnya
pemahaman masyarakat tentang penggunaan kayu pada perumahan, sebagian
besar digunakan pada kuda-kuda atap, pintu, kusen pintu dan jendela. Sekitar 30%
dari masyarakat tidak mengetahui jenis-jenis kayu yang paling cocok digunakan
sebagai komponen bahan bangunan. Perawatan komponen bahan bangunan dari
kayu, sebagian besar masyarakat melakukan perlakuan pengecatan pada
komponen dari kayu, hal ini menurut masyarakat agar kayu dapat lebih tahan dari
serangan rayap ( Lampiran 2).
Penempatan rumah bantuan tsunami oleh masyarakat berkisar antara tahun
2005-2008. Perbedaan jangka waktu penempatan perumahan ini dikarenakan oleh
perbedaan jangka waktu pembangunan perumahan bantuan tsunami yang
bertahap. Pembangunan tahap awal seperti pada desa Asoe Nanggroe, sehingga
masyarakat dapat menempati rumah pada tahun 2005. Pada desa ADT, Deah
Baro, dan Lampaseh Aceh pembangunan tahap pertama adalah rumah sementara
yang terbuat dari kayu, kemudian direnovasi menjadi rumah permanen, sehingga
masyarakat desa tersebut menempati rumah mereka pada tahun 2008
(Lampiran 2).
Luas kepemilikan lahan bangunan masyarakat tidak mempengaruhi luas
bangunan rumah yang dibangun. Berdasarkan hasil kuisioner menunjukkan bahwa
rata-rata luas lahan bangunan yang dimiliki masyarakat berkisar antara

Universitas Sumatera Utara

200-400 m2. Tipe rumah yang ditempati oleh masyarakat sebagian besar adalah
tipe 36+, dimana 82,5% mayarakat menempati rumah dengan tipe tersebut. Hasil
penelitian dan pengamatan dilapangan menunjukkan bahwa dalam satu rumah
bisa dihuni oleh 1-7 orang. Semakin banyak penghuni di suatu rumah maka akan
mempengaruhi keadaan rumah itu sendiri, seperti peningkatan suhu rumah karena
rumah tersebut dihuni oleh banyak orang, sehingga akan memperlambat sirkulasi
udara di d

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23