ANALISIS PROSPEKTIF SEBAGAI ALAT PERENCANAAN LABA PADA PT MUSTIKA RATU Tbk

ANALISIS PROSPEKTIF SEBAGAI ALAT PERENCANAAN
LABA PADA PT MUSTIKA RATU Tbk

SKRIPSI
Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Mencapai
Derajat Sarjana Ekonomi

Oleh:
Arif Sujianto
NIM. 201110170311418

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015
i

ii

iii

iv

KATA PENGANTAR

Asslamu’alaikum Wr. Wb.
Dengan memanjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, atas limpahan
rahmat dan hidayah-MU peneliti dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul
”Analisis Prospektif Sebagai Alat Perencanaan Laba pada PT Mustika Ratu
Tbk”.
Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Program Studi Akuntansi
Universitas Muhammadiyah Malang.
Selama proses penyusunan skripsi ini, penulis menyadari bahwa adanya
bantuan dan dukungan serta saran dan kritik dari berbagai pihak yang sangat
membantu dalam menyelesaikan skripsi ini. Oleh karena itu, penulis
mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada :
1. Terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa dan para Nabi – Nabi Allah.
2. Ibu, Bapak, Hue dan mbak – mbak, mas – mas sekeluarga yang selalu
mendukung dan mendo’akan dalam menimba ilmu di tanah perantauan. Arif
akan selalu menjadi alasan untuk melakukan hal yang terbaik buat kalian.
3. Bapak Drs. Nazaruddin Malik M.Si. selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan
Bisnis Universitas Muhammadiyah Malang.
4. Ibu Dra. Siti Zubaidah M.M. Ak. Selaku Ketua Program Studi Akuntansi
Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Malang.

i

5. Ibu Dra. Sri Wahjuni Latifah, MM.,Ak.,CA dan Ibu Dra. Siti Zubaidah,
MM.,Ak.,CA selaku dosen pembimbing skripsi yang telah berkenan dalam
membimbing dan membantu serta memberikan saran bagi penulis hingga
terselesaikannya skripsi ini.
6. Ibu Dra. Ratna Utami M.M. Selaku Dosen wali Akuntansi “H” angkatan 2011.
7. Seluruh Bapak dan Ibu Dosen pengajar Program studi Akuntansi yang telah
banyak memberikan ilmu pengetahuan, nasihat dan saran kepada penulis
selama menimba ilmu.
8. For all my best friends Rezza, Haqi, Alfian, Ayu, Devi, Lilin, Elvira, Lya,
April, Ita, Arnes, Senda, Asti, Dedy, Martha terima kasih karena selama ini
telah menjadi teman terbaik dalam memberikan dorongan, semangat dan do’a
serta perhatiannya. Semoga kebersamaan kita tak akan pudar oleh waktu, dan
untuk semua keluarga besar Akuntansi H 2011 yang tidak bisa disebutkan
satu persatu.
9. Buat teman – teman kontrakan embong anyar II no f4 Abdi, Rizky, Tyan,
Lutfi terimakasi sudah menjadi teman dan keluarga serumah selama 2 tahun.
Semoga akan berjalan sampai akhir hidup nanti.
10. Untuk semua teman-teman SMAN 1 Weleri, Cunot, Rondcandatawa, Diar
dan Yustisi terimakasih sudah mau menjadi teman hidup. Kita semua akan
selalu menjadi teman dan keluarga dimanapun kita berada.
11. Semua teman-teman KKN “86” Ngawi terima kasih telah menjadi teman baru
dan teman seperjuangan yang tak terlupakan.

ii

12. Semua pihak yang telah banyak membantu selama ini yang tidak dapat
penulis sebutkan satu persatu, terima kasih semuanya.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih banyak
kekurangan dan jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu segala kritik dan saran
yang membangun sangat penulis harapkan untuk dapat menyempurnakan skripsi
ini.
Malang, 27 Agustus 2015
Penulis,

Arif Sujianto

iii

iv

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................................... i
PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI .................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ............................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... ix
ABSTRAK ........................................................................................................... x
ABSTRACT ......................................................................................................... xi

I.

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang...................................................................................... 1
B. Perumusan Masalah .............................................................................. 7
C. Batasan Masalah ................................................................................... 7
D. Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................................. 7

II.

TINJAUAN PUSTAKA
A. Landasan Penelitian Terdahulu ............................................................ 9
B. Landasan Teori ..................................................................................... 11
1. Pengertian Analisis Prospektif........................................................ 11
a. Proyeksi Laba Rugi ................................................................. 12
b. Proyeksi Neraca ...................................................................... . 14
2. Analisis Common – Size ................................................................ 16
3. Penilaian Kinerja ............................................................................ 17

v

4. Kinerja Keuangan ........................................................................... 17
5. Jenis – Jenis Rasio Keuangan ......................................................... 18
a. Rasio Likuiditas ....................................................................... 18
b. Rasio Solvabilitas .....................................................................19
c. Rasio Aktivitas ......................................................................... 19
d. Rasio Profitabilitas ................................................................. . 20
6. Peramalan Laba .............................................................................. 20
a. Mekanisme Peramalan Laba .................................................... 21
b. Elemen Peramalan Laba .......................................................... 21
7. Laba ................................................................................................ 23
a. Kekuatan Laba .......................................................................... 23
b. Mengukur Kekuatan Laba ........................................................ 23
c. Rentang Waktu Kekuatan Laba ................................................ 24

III. METODE PENELITIAN
A. Objek Penelitian..................................................................................... 26
B. Jenis Penelitian ...................................................................................... 26
C. Jenis dan Sumber Data........................................................................... 26
D. Teknik Pengumpulan Data .................................................................... 26
E. Teknik Analisis Data ............................................................................. 26

vi

IV. HASIL PENELITIAN
A. Gambaran Umum Perusahaan PT Mustika Ratu Tbk............................ 31
1. Sejarah Singkat Perusahaan ........................................................... . 31
2. Visi, Moto, dan Budaya ................................................................. . 33
B. Penyajian Data ...................................................................................... 34
1. Laporan Laba Rugi Konsolidasi PT Mustika Ratu Tbk .................. 34
2. Neraca PT Mustika Ratu Tbk .......................................................... 35
C. Analisis Data .......................................................................................... 38
1. Menghitung Variabel – Variabel Laba Rugi ................................... 38
2. Langkah – Langkah Proyeksi Laba Rugi ........................................ 45
3. Menghitung Variabel – Variabel Neraca ......................... ............... 52
4. Langkah – Langkah Proyeksi Neraca .............................................. 57
D. Pembahasan ........................................................................................... 71

V.

PENUTUP
A. Kesimpulan ............................................................................................ 74
B. Keterbatasan Masalah ......................................................................... .. 75
C. Saran ...................................................................................................... 75

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL
1. Tabel 4.1 Data Laporan Laba rugi Konsolidasi PT Mustika Ratu Tbk....... 34
2. Tabel 4.2 Data Neraca PT Mustika Ratu Tbk ............................................. 35
3. Tabel 4.3 Rangkuman Hasil Perhitungan Laba Rugi ................................. 43
4. Tabel 4.4 Hasil Proyeksi Laba Rugi 2015 – 2017 ..................................... 51
5. Tabel 4.5 Hasil Proyeksi Laba Rugi Tahun 2018 – 2019 ........................ .. 51
6. Tabel 4.6 Rangkuman Hasil Perhitungan Neraca ....................................... 56
7. Tabel 4.7 Hasil Proyeksi Neraca Tahun 2015 ............................................ 66
8. Tabel 4.8 Hasil Proyeksi Neraca Tahun 2016 – 2017................................. 68
9. Tabel 4.9 Hasil Proyeksi Neraca Tahun 2018 – 2019................................. 70

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Laporan Keuangan Konsolidasi PT Mustika Ratu Tbk 2014
Lampiran 2 Laporan Laba Rugi Komprehensif Konsolidasian 2014
Lampiran 3 Rincian Aset Tetap 2014
Lampiran 4 Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian 2014
Lampiran 5 Laporan Arus Kas Konsolidasian 2014

ix

DAFTAR PUSTAKA
Wild, J.J, dan K.R Subramayam. 2013. Financial Statement Analysis; Analisis
Laporan Keuangan. Salemba Empat. Jakarta.
Sholihin, Ahmad Ilham. 2010. Buku Pintar Ekonomi Syariah. PT Gramedia
Pustaka Utama. Jakarta.
Yogatama, Benediktus Krisna. 2014. Mobile.kontan.co.id/news/mustika-ratukejar-porsi-ekspor-11 (diakses pada tanggal 17 april 2015).
Fitriadi, H.A. 2009. Analisis Rasio Profitabilitas Untuk Memprediksi Laba Perusahaan
Manufaktur Yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia. UMS. Surakarta.
Wijayanti, Suci Mulya. 2012. Analisis Break Even Point Sebagai Salah Satu Alat
Perencanaan Penjualan dan Laba pada PT Ultrajaya Milk Industri &
Trading Company Tbk. UB. Malang.
Wulandari, Nur Indah. 2015. Analisis Laporan Keuangan Sebagai Dasar
Perencanaan Keuangan PT PLN (Persero) Apj Malang. UMM. Malang.
Ulva, Hennita Maria. 2011. Perencanaan Keuangan Perusahaan Rokok Putra
Gemilang Malang. UMM. Malang.
Khodarina, Ayu Rochma Swarna. 2011. Analisis Laporan Keuangan Sebagai Alat
Perencanaan Laba pada PT Unilever Indonesia. UMM. Malang.
Wild, J.J, K.R Subramayam, dan Robert F. Halsey. 2008. Financial Statement
Analysis; Analisis Laporan Keuangan. Salemba Empat. Jakarta.
Prastowo, D. 1995. Analisis Laporan Keuangan; Konsep dan Aplikasi. UPP AMP
YKPN. Yogyakarta.
Hanafi, Mamduh M, dan Abdul Halim. 2009. Analisis Laporan Keuangan,
Yogyakarta: Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen YKPN.
Wibisono. 2006, Manajemen Kinerja Konsep, Desain, dan Teknik Meningkatkan
Daya Saing Perusahaan, Penerbit Erlangga: Jakarta
Anthony, Govindarajan. 2005, Management Control System, PT Salemba Empat
Patria: Jakarta
Kasmir. 2010. “Pengantar Manajemen Keuangan”. Jakarta. Kencana.
Harahap S. Saftri. 2013, “Analisis Kritis Atas laporan Keuangan”. Edisi 1,
Cetakan 10. Jakarta: Bumi Aksara.

x

BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Setiap perusahaan pasti memiliki tujuan untuk memperoleh laba yang
maksimal, maka dari itu setiap perusahaan baik perusahaan dagang maupun jasa di
era globalisasi ini harus mampu mempersiapkan menghadapi segala persaingan
antara perusahaan yang satu dengan yang lainnya. Untuk membantu memberi
keputusan – keputusan yang akurat perusahaan memerlukan informasi – informasi
penting terkait untuk menentukan apa yang harus diambil dalam menentukan
strategi yang cocok untuk perusahaan. Informasi–informasi tersebut diharapkan
dapat bermanfaat bagi perusahaan. Seorang manajer di dalam perusahaan harus
mampu melihat prospek perusahaan atau mampu meramalkan laba perusahaan
sehingga dapat mengetahui perkembangan atau kondisi laba dimasa yang akan
datang, dan ini berguna juga bagi pihak kreditor untuk menilai perusahaan dalam
memenuhi kewajiban, namun peramalan ini bersifat tidak pasti. Pentingnya analisis
prospektif ini bagi perusahaan salah satunya untuk meramalkan kondisi laba dimasa
yang akan datang, dan analisis ini diperlukan dalam menentukan keputusan yang
baik bagi investasi pemegang saham. Namun, pada kenyataannya masih banyak
perusahaan yang belum memahami tentang analisis prospektif ini.
Wild, dan Subramanyam (2013) menyatakan bahwa analisis ini dapat
dilakukan hanya setelah laporan keuangan historis disesuaikan untuk
mencerminkan kinerja ekonomis perusahaan secara akurat. Penyesuaian

1

2

tersebut meliputi, sebagai contoh, eliminasi pos sementara dalam laporan laba
rugi atau mengalokasikannya ke tahun lalu atau tahun mendatang, kapitalisasi
(pembebanan) pos yang telah dibebankan (dikapitalisasi) oleh manajemen,
kapitalisasi sewa guna usaha operasi, investasi metode ekuitas, dan bentuk
pendanaan di luar neraca (off-balance sheet financing) lainnya, dan sebagainya.
analisis prospektif meliputi peramalan neraca, laporan laba rugi, dan laporan
arus kas. Analisis prospektif merupakan inti penilaian efek. Analisis prospektif
bertujuan untuk: (1) Memproyeksikan laporan keuangan; (2) Menguji
ketepatan rencana strategis perusahaan; (3) Menilai kemampuan perusahaan
dalam memenuhi kewajiban.
Sedangkan Sholihin (2010) menyatakan bahwa analisis prospektif adalah
peramalan hasil pada masa yang akan datang, biasanya laba, arus kas, atau
keduanya (Prospective Analysis). Analisis ini ditarik dari analisis akuntansi,
analisis keuangan, serta analisis bisnis dan strategi. Output dari analisis
prospektif adalah hasil yang diharapkan pada masa yang akan datang yang
digunakan untuk mengestimasi nilai perusahaan.
Menurut wild, dkk (2008) menyatakan bahwa bagian utama analisis
laporan keuangan dan penilaian adalah peramalan laba. Dari perspektif
analisis, evaluasi tingkat laba sangat terkait dengan peramalan laba. Hal ini
disebabkan ramalan laba yang relevan melibatkan analisis komponen laba dan
penilaiannya di masa depan. Peramalan laba mengikuti analisis komponen laba
dan

melibatkan

pembuatan

estimasi

laba

masa

depan.

Kita

harus

mempertimbangkan interaksi antarkomponen dan kondisi usaha masa depan.

3

Analisis juga harus mempertimbangkan daya tahan dan stabilitas komponen –
komponen laba. Hal ini mencakup analisis elemen yang sifatnya permanen
(berulang) dan sementara (tidak berulang).
Hal ini didukung oleh penelitian Wulandari (2015) melakukan penelitian
bertujuan untuk mengetahui perencanaan keuangan pada PT PLN (Persero)
APJ Malang ditinjau dari analisis laporan keuangan. Dengan hasil analisis
laporan keuangan yang telah dilakukan dengan menggunakan analisis common
size dapat disimpulkan bahwa proyeksi laporan keuangan PT PLN(Persero)
APJ Malang mengalami peningkatan. Hal ini terbukti dengan adanya
peningkatan nilai proyeksi penjualan sebesar Rp 2,652,977,924,151 pada tahun
2015 dari sebesar Rp 1,638,110,670,436 pada tahun 2015, peningkatan juga
terbukti

pada

nilai

proyeksi

neraca

dari

tahun

2013

sebesar

Rp

790,251,098,624 menjadi sebesar Rp 1,400,998,923,829. Sedangkan tambahan
dana yang dibutuhkan (AFN) sebesar Rp (19,853,314,097), untuk aliran kas
proyeksi diperoleh perubahan kas bersih Rp (2) atau di bulatkan Rp 0.
Hasil penilitian yang dilakukan Ulva (2011) mengenai perencanaan
keuangan perusahaan rokok Putra Gemilang Malang 2011 dapat disimpulkan
bahwa proyeksi nilai penjualan dengan menggunakan tingkat pertumbuhan
penjualan sebesar Rp. 6.818.009.040,00 atau mengalami pertumbuhan
penjualan sebesar39,2%. Pertumbuhan penjualan sebesar 39,2 tersebut dapat
diketahui

laba

perusahaan

tahun

2011

diproyeksikan

sebesar

Rp.

184.097.374,00. Peningkatan penjualan tahun 2011 agar dapat terealisasi maka
perusahan rokok Putra Gemilang Malang membutuhkan nilai aset sebesar Rp.

4

2.302.729.005,00. Analisis rasio untuk laporan keuangan proforma, dimana
dilihat dari perencanaan kinerja tahun 2011 kondisi perusahaan pada keadaan
sehat, hanya rasio likuiditas, rasio leverage dan rasio rata – rata umur piutang
dalam kondisi yang tidak sehat, selebihnya dinyatakan sehat. Rasio likuiditas
lebih besar dari nilai tahun aktual atau nyatanya, sedangkan untuk rasio
leverage peruahaan pada posisi tidak sehat karena nilainya lebih kecil dari nilai
sebelumnya. Kinerja perusahaan jika dilihat dari rasio aktivitas dan rasio
profitabilitas mengalami peningkatan sehingga dilihat secara keseluruhan
kinerja peruahaan pada masa yang akan datang dalam kondisi yang sehat.
Hasil penelitian oleh Khodarina (2011) dengan analisis rasio dari PT Unilever
Indonesia Tbk pada dasarnya perusahaan dalam kondisi yang baik. Hal ini terlihat
dari banyaknya rasio yang mengalami kenaikan dari tahun 2008-2009 yang
disebabkan naiknya laba bersih dan penjualan yang lebih pesat dari kenaikan ekuitas
dan kewajiban. Walaupun ada juga beberapa rasio yang mengalami penurunan,
namun hal tersebut tidak memberikan pengaruh yang besar. Kemudian dari analisis
prospektif perusahaan mangalami penurunan proyeksi laba rugi yang disebabkan
oleh pertumbuhan penjualan 2009 tidak sebesar pertumbuhan penjualan 2008.
Selain itu kondisi perekonomian perusahaan yang mengalami penurunan yang
disebabkan karena adanya inflasi bahan baku dan kemasan yang signifikan pada
tahun 2008. Selain itu juga terjadi krisis keuangan global pada tahun 2008.
PT. Mustika Ratu, Tbk. merupakan perusahaan yang bergerak dalam
usaha memproduksi kosmetik. Dimana bidang perusahaan ini untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat setiap harinya serta sebagai penyerap lapangan tenaga

5

kerja yang potensial bagi lingkungan masyarakat sekitarnya karena produk
yang dihasilkan jumlahnya cukup banyak.
Produsen kosmetik PT Mustika Ratu Tbk ingin memperbesar porsi
pendapatan ekspor menjadi 11% tahun depan. Saat ini porsi pendapatan ekspor
perusahaan itu baru 7%. Demi menggapai mimpi itu, Mustika Ratu menambah
negara ekspor. Perusahaan publik yang tercatat dengan kode MRAT di Bursa
Efek Indonesia itu baru saja menambah lima negara tujuan ekspor. Empat di
antaranya ada di Afrika Barat yakni Togo, Burkina Faso, Benin dan Ghana.
Satu lagi adalah Jerman. Dwi Putri Yanthi, selaku Associate Director Marking
& Corporate Development Mustika Ratu mengatakan, “Togo itu negara
pelabuhan seperti Singapuranya Afrika. Saat ini kami bisa ekspor ke Togo,
ternyata bisa langsung tersebar ke negara – negara sebelahnya.”
Selain optimis dengan pasar Afrika, perusahaan itu juga yakin bisa lebih
mudah memperbesar pasar di Benua Biru. Rupanya kemampuan perusahaan itu
masuk pasar Jerman menumbuhkan keperayaan diri. Pasalnya, Jerman adalah
negara yang memiliki standar khusus bagi barang kesehatan dan herbal impor.
Saat ini Mustika Ratu sudah melenggang di 22 negara ekspor. Mayoritas, atau
60% negara tujuan ekspor adalah Asia Tenggara, seperti Malaysia dan Brunei
Darussalam. Sisanya ke negara Timur Tengah dan Afrika. Merek produk
perusahaan itu yang telah melenggang di pasar internasional adalah Mustika
Ratu dan Puteri. Yanthi mengatakan, target memperbesar porsi pendapatan
ekspor itu sudah menjadi rencana jangka panjang perusahaannya. Tidak untuk
memanfaatkan peningkatan kurs dollar. Kami memang sudah lama
merencanakan ekspansi dan memperkenalkan produk Indonesia ke luar negeri.

6

Jika upaya memperbesar porsi pendapatan ekspor itu tercapai, Mustika
Ratu yakin semakin dekat dengan rencana mengejar pertumbuhan pendapatn
40% tahun. Sepanjang 2014 perusahaan itu mengejar target pendapatan Rp 485
miliar. Dengan begitu, target perusahaan itu tahun depan adalah Rp 679 miliar.
Selain

menggenjot

ekspor,

perusahaan

itu

akan

berstrategi

dengan

memaksimalkan penjualan produk di setiap gerai. Strategi lain, Mustika Ratu
juga tengah berupaya mengulik sumber pendapatan di luar bisnis utama, yakni
properti. Perusahaan itu akan membangun properti komersial seperti rumah
toko di tanah seluas 11 hektare di Cibitung, Jawa Barat. Berbekal biaya
investasi Rp 500 miliar, Mustika Ratu menargetkan proyek itu rampung 2017.
Target pertumbuhan pendapatan Mustika Ratu 40% tahun depan, bisa
dibilang agresif. Pasalnya hingga september 2014, perusahaan itu baru mencetak
penjualan bersih Rp 293,84 miliar, atau 60,59% dari target tahun ini. Tak Cuma
tahun ini, penjualan bersih perusahaan itu pada 2013 tercatat melorot 21,84%
menjadi Rp 358,13 miliar. Penjualan bersih 2012 adalah Rp 458,19 miliar.
Atas pencapaian itu, Yanthi, selaku Associate Director Marking &
Corporate Development, beralasan kinerja tahun ini tak maksimal lantaran
perusahaannya baru saja mengganti sejumlah staf distribusi yang tidak berpeforma
baik. Namun, menurut dia, siklus penjualan barang ritel termasuk kosmetik pada
akhir tahun senantiasa meningkat. (Sumber: Kontanmobile :2014).
Sebelumnya Wijayanti (2012) telah melakukan penelitian serupa juga
Fitriadi (2009). Mereka melakukan peramalan laba dengan menggunakan
analisis break even point dan rasio profitabilitas.

7

Berdasarkan uraian diatas maka penulis dapat mengambil judul skripsi
“ANALISIS PROSPEKTIF SEBAGAI ALAT PERENCANAAN LABA
PADA PT. MUSTIKA RATU Tbk.”

B. Rumusan Masalah
Bagaimana posisi laba, dan neraca perusahaan PT. Mustika Ratu, Tbk. untuk
tahun 2015 sampai dengan 2019?

C. Batasan Masalah
Penelitian ini hanya terbatas pada analisis peralaman laba dan neraca dilihat
dari metode analisis prospektif dalam lima tahun yaitu tahun 2015, 2016, 2017,
2018, dan 2019.

D. Tujuan dan Manfaat Penelitian
a. Tujuan dari penelitian ini:
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui posisi laba, neraca di masa
yang akan datang pada PT. Mustika Ratu, Tbk. tahun 2015, 2016, 2017, 2018,
dan 2019.
b. Manfaat dari penelitian ini:
1. Bagi manajemen
Memberikan masukan – masukan terhadap perusahaan ataupun pihak
manajemen, kemudian sebagai dasar memprediksi perubahan laba di
masa yang akan datang.

8

2. Bagi peneliti selanjutnya
Menambah ilmu yang bermanfaat bagi mahasiswa dan menambah
wawasan lebih dalam hal untuk mengembangkan materi yang sudah
diteliti sebelumnya.

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

ANALISIS PROSPEKTIF SEBAGAI ALAT PERENCANAAN LABA PADA PT MUSTIKA RATU Tbk