Persilangan Secara Bebas Beberapa Varietas Tanaman Jagung (Zae mays L.)

PERSILANGAN SECARA BEBAS BEBERAPA VARIETAS TANAMAN
JAGUNG (Zea mays L.) UNTUK MENDAPATKAN VARIETAS KOMPOSIT

SKRIPSI

OLEH :
ABDUL KHAIRUL IS
050307027
BDP / PET

DEPARTEMEN BUDI DAYA PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

PERSILANGAN SECARA BEBAS BEBERAPA VARIETAS TANAMAN
JAGUNG (Zea mays L.) UNTUK MENDAPATKAN VARIETAS KOMPOSIT

SKRIPSI

OLEH :
ABDUL KHAIRUL IS
050307027
BDP / PET

Disetujui Oleh:

Disetujui Oleh :

(Luthfi A.M. Siregar,SP.MSc.Ph.D)
Hasyim,MS.)
Ketua Dosen Pembimbing
NIP : 132 315 867

(Ir. Hasmawi
Anggota Dosen Pembimbing
NIP : 130 422 445

DEPARTEMEN BUDI DAYA PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
ABDUL KHAIRUL IS : Persilangan Secara Bebas Beberapa Varietas
Tanaman Jagung (Zae mays L.) Untuk Mendapatkan Varietas Komposit, dibimbing
oleh LUTHFI A.M SIREGAR dan HASMAWI HASYIM. Untuk mendapatkan
varietas omposit perlu dilakukan persilangan secara bebas/ acak (random matting)
minimum lima kali. Penelitian ini bertujuan untuk mendaptkan varietas komposit dan
untuk mengetahui perbedaan karakter generatif dan vegetatif tanaman jagung
tanaman jagung (Zae mays L.) dengan persilangan secara bebas/acak (random
matting). Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok non factorial yang
terdiri dari empat varietas (P 12, BISI 2, DK 3, JAYA 1). Data yang diperoleh
dianalisis dengan menggunakansidik ragam dan dilanjutkan dengan uji Beda Nyata
Jujur (BNJ). Parameter yang diamati adalah tinggi tanaman, jumlah daun, jumlah
daun diatas tongkol, kelengkungan daun, umur berbunga jantan, umur berbunga
betina, umur panen, laju pengisian biji, jumlah biji pertongkol, bobot 100 biji,
produksi perplot. Dari hasil penelitian diperoleh bahwa varietas berbeda nyata
terhadap tinggi tanaman 2 mst, jumlah daun diatas tongkol, umur keluar bunga
betina, umur panen dan produksi perplot.
Kata kunci: Varietas, bersari bebas, varietas komposit.

ABSTRACT
ABDUL KHAIRUL IS: Crossing Freely Several Corn Plants Varieties (Zea
mays. L) to get Composite Variety, is guided by LUTHFI A.M SIREGAR, and
HASMAWI HASYIM. To get composite variety necessary is done crossing
free/random (random mating) minimum five times. This watchfulness aims to get
composite variety and to detect generative character difference and vegetatif corn
plants (Zea mays. L) with crossing free/random (random meting). This watchfulness
uses group random plan non factorial that consists of four varieties (P 12, BISI 2, DK
3, JAYA 1). Data that got to analyzed by using sidik kind and continued with Test
Difference Honest Real (BNJ). Parameter that watched tall plants, leaf total, leaf
total above cob, leaf curvature, male bloomy age, female bloomy age, harvest age,
rapid seed admission filling, seed total per tuna, heavy 100 seed, production per plot.
from watchfulness result is got that variety differ real towards tall plants two mst,
leaf total above cob, age out female flower, harvest age and production per plot.
Keywords: Varieties, open pollinated, composite variety.

Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT HIDUP

Abdul Khairul IS, dilahirkan pada tanggal 04 agusutus 1987 di Aek Kanopan
yang merupakan anak pertama dari tiga bersaudara, putra dari ayahanda Ibrahim
Ismin dan ibunda Supina Harahap.
Tahun 1999 penulis lulus dari SD Sultan Hasanuddin Aek Kanopan. Tahun
2002 penulis lulus dari SMP Negri 1 Aek Kanopan. Tahun 2005 penulis lulus dari
SMU Negeri 1 Aek Kanopan, dan pada tahun 2005 penulis terdaftar sebagai
mahasiswa di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan.
Pengalaman di bidang kemasyarakatan, penulis peroleh saat mengikuti
praktek kerja lapangan (PKL) di PTPN II Melati, Perbaungan pada bulan Juni sampai
dengan Juli 2010.

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat dan
rahmatnya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.
Adapun judul dari penelitian ini adalah “Persilangan Secara Bebas
Beberapa Varietas Tanaman Jagung (Zea mays L.) Untuk Mendapatkan
Varietas Komposit” yang merupakan salah satu syarat untuk dapat memperoleh
gelar sarjana di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada Luthfi A.M Siregar. SP. MSc. Ph.D. dan Ir. Hasmawi Hasyim, MS.
selaku ketua dan anggota komisi pembimbing yang telah memberikan bimbingan
kepada penulis dalam pelaksanaan penelitian serta dalam menyelesaikan skripsi ini.
Terima kasih yang tak terhingga penulis ucapkan kepada Ayahanda Ibrahim
Ismin dan Ibunda Supina Harahap, kepada teman-teman ARMYPLANT 05 yang
masih berada di kampus khusus dan yang telah meninggalkan kampus pada umum
nya. Kepada adikku tersayang kerting dan inunk. Kepada anak-anak PGS MDN. Dan
seluruh teman-teman, adik-adik, abang-abang, dan kakak-kakak yang senantiasa
banyak memberikan dukungan moril maupun materil.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu penulis mengharapkan masukan dan saran yang membangun demi kesempurnaan
skripsi ini di masa yang akan datang.

Universitas Sumatera Utara

Semoga skripsi ini dapat bermamfaat bagi kita semua.

Medan, Juli 2011

Penulis

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

Hal
ABSTRAK ................................................................................................. i
ABSTACK ................................................................................................... i
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ................................................................. ii
KATA PENGANTAR ............................................................................... iii
DAFTAR ISI .............................................................................................. v
DAFTAR TABEL .................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. ix
PENDAHULUAN
Latar Belakang ................................................................................
Tujuan Penelitian ............................................................................
Hipotesis Penelitian.........................................................................
Kegunaan Penelitian .......................................................................

1
2
2
3

TINJAUAN PUSTAKA
Botani Tanaman ..............................................................................
Syarat Tumbuh ................................................................................
Iklim ......................................................................................
Tanah .....................................................................................
Varietas ..........................................................................................
Varietas Bersari Bebas ...................................................................
Heritabilitas .....................................................................................

4
8
8
10
11
11
14

BAHAN DAN METODE
Tempat dan Waktu Percobaan ........................................................ 15
Bahan dan Alat ............................................................................... 15
Metode Percobaan .......................................................................... 15
PELAKSANAAN PENELITIAN
Persiapan lahan ...............................................................................
Penanaman ......................................................................................
Pemeliharaan Tanaman ...................................................................
Penjarangan ..........................................................................

18
18
18
18

Universitas Sumatera Utara

Penyulaman .......................................................................... 19
Pemupukan .......................................................................... 19
Pemmbumbunan .................................................................... 19
Penyiraman ............................................................................ 19
Penyiangan ............................................................................ 20
Pengendalian Hama dan Penyakit ........................................ 20
Panen .................................................................................... 20
Pengamatan Parameter .................................................................... 20
Tinggi Tanaman (cm) ........................................................... 20
Jumlah Daun (helai) ............................................................. 21
Jumlah Daun di Atas Tongkol (helai) .................................. 21
Kelengkungan Daun ............................................................. . 21
Umur Berbunga Jantan (hari) ............................................... 21
Umur Berbunga Betina (hari) .............................................. 21
Umur Panen (hari) ................................................................ 22
Laju Pengisian Biji (gr/hari)................................................. 22
Jumlah Biji per Tongkol ...................................................... 22
Bobot 100 Biji (gr) ............................................................... 22
Produksi per Plot (gr) ........................................................... 22
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil ................................................................................................ 23
Karakter Vegetatif ................................................................. 23
Umur Berbunga Jantan, Umur berbunga Betina, dan Umur
Panen .................................................................................... 25
Karakter Generatif ................................................................. 26
Pembahasan ..................................................................................... 28
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan ..................................................................................... 31
Saran................................................................................................ 31
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Hal
1. Rataan Parameter Karakter Vegetatif ..................................................... 23
2. Rataan Patameter Umur Berbunga Jantan, Umur Berbunga Betina, Dan
Umur Panen.............................................................................................. 25
3. Rataan Parameter Karakter Generatif ..................................................... 27

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Hal
1. Histrogram Hubungan Antara Varietas Dengan Karakter Vegetatif ....... 24
2. Histrogram Hubungan Antara Varietas Dengan Umur Berbunga Jantan,
Umur Berbunga Betina, Dan Umur Panen................................................ 26
3. Histrogram Hubungan Antara Varietas Dengan Karakter Generatif ....... 27

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Hal
1. Tabel Pengamatan Tinggi Tanaman (cm) 2 MST ............................... 34
2. Tabel Sidik Ragam Tinggi Tanaman (cm) 2 MST ............................. 34
3. Tabel Pengamatan Tinggi Tanaman (cm) 3 MST ............................... 35
4. Tabel Sidik Ragam Tinggi Tanaman (cm) 3 MST ............................. 35
5. Tabel Pengamatan Tinggi Tanaman (cm) 4 MST ............................... 36
6. Tabel Sidik Ragam Tinggi Tanaman (cm) 4 MST ............................. 36
7. Tabel Pengamatan Tinggi Tanaman (cm) 5 MST ............................... 37
8. Tabel Sidik Ragam Tinggi Tanaman (cm) 5 MST ............................. 37
9. Tabel Pengamatan Tinggi Tanaman (cm) 6 MST ............................... 38
10. Tabel Sidik Ragam Tinggi Tanaman (cm) 6 MST ............................. 38
11. Tabel Pengamatan Jumlah Daun (helai) 2 MST ................................. 39
12. Tabel Sidik Ragam Jumlah Daun (helai) 2 MST ................................ 39
13. Tabel Pengamatan Jumlah Daun (helai) 3 MST ................................. 40
14. Tabel Sidik Ragam Jumlah Daun (helai) 3 MST ................................ 40
15. Tabel Pengamatan Jumlah Daun (helai) 4 MST ................................. 41
16. Tabel Sidik Ragam Jumlah Daun (helai) 4 MST ................................ 41
17. Tabel Pengamatan Jumlah Daun (helai) 5 MST ................................. 42
18. Tabel Sidik Ragam Jumlah Daun (helai) 5 MST ................................ 42
19. Tabel Pengamatan Jumlah Daun (helai) 6 MST ................................. 43
20. Tabel Sidik Ragam Jumlah Daun (helai) 6 MST ................................ 43
21. Tabel Pengamatan Jumlah Daun di Atas Tongkol (helai) .................. 44
22. Tabel Sidik Ragam Jumlah Daun di Atas Tongkol (helai) ................. 44
23. Tabel Pengamatan Kelengkunga Daun ............................................... 45
24. Tabel Sidik Ragam Kelengkungan Daun ............................................ 45
25. Tabel Pengamatan Umur Berbunga Jantan (hari) ............................... 46
26. Tabel Sidik Ragam Umur Berbunga Jantan (hari) .............................. 46
27. Tabel Pengamatan Umur Berbunga Betina (hari) ............................... 47
28. Tabel Sidik Ragam Umur Berbunga Betina (hari) .............................. 47
29. Tabel Pengamatan Umur Panen (hari) ................................................ 48
30. Tabel Sidik Ragam Umur Panen (hari) ............................................... 48
31. Tabel Pengamatan Berat Biji Pertongkol (gram) ................................ 49
32. Tabel Sidik Ragam Berat Biji Pertongkol (gram) ............................... 49
33. Tabel Pengamatan Laju Pengisian Biji (gr/hari) ................................. 50
34. Tabel Sidik Ragam Laju Pengisian Biji (gr/hari)................................ 50
35. Tabel Pengamatan Jumlah Biji per Tongkol ....................................... 51
36. Tabel Sidik Ragam Jumlah Biji per Tongkol...................................... 51
37. Tabel Pengamatan Bobot 100 Biji (gr) ............................................... 52
38. Tabel Sidik Ragam Bobot 100 Biji (gr) .............................................. 52
39. Tabel Pengamatan Produksi per Plot (kg)........................................... 53
40. Tabel Sidik Ragam Produksi per Plot (kg) ......................................... 53
41. Deskripsi Tanaman Jagung Varietas PIONEER12..............................54

Universitas Sumatera Utara

42. Deskripsi Tanaman Jagung Varietas DK3...........................................55
43. Deskripsi Tanaman Jagung Varietas BISI2...........................................56
44. Deskripsi Tanaman Jagung Varietas JAYA1........................................57
45. Bagan Penelitian....................................................................................58
46. Jadwal Kegitan ......................................................................................59
47. Gambar Tongkol Jagung ..................................................................... ..60
48. Gambar Tanaman Menyimpang ......................................................... ..64
49. Gambar Lahan Penelitian ................................................................... ..66

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
ABDUL KHAIRUL IS : Persilangan Secara Bebas Beberapa Varietas
Tanaman Jagung (Zae mays L.) Untuk Mendapatkan Varietas Komposit, dibimbing
oleh LUTHFI A.M SIREGAR dan HASMAWI HASYIM. Untuk mendapatkan
varietas omposit perlu dilakukan persilangan secara bebas/ acak (random matting)
minimum lima kali. Penelitian ini bertujuan untuk mendaptkan varietas komposit dan
untuk mengetahui perbedaan karakter generatif dan vegetatif tanaman jagung
tanaman jagung (Zae mays L.) dengan persilangan secara bebas/acak (random
matting). Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok non factorial yang
terdiri dari empat varietas (P 12, BISI 2, DK 3, JAYA 1). Data yang diperoleh
dianalisis dengan menggunakansidik ragam dan dilanjutkan dengan uji Beda Nyata
Jujur (BNJ). Parameter yang diamati adalah tinggi tanaman, jumlah daun, jumlah
daun diatas tongkol, kelengkungan daun, umur berbunga jantan, umur berbunga
betina, umur panen, laju pengisian biji, jumlah biji pertongkol, bobot 100 biji,
produksi perplot. Dari hasil penelitian diperoleh bahwa varietas berbeda nyata
terhadap tinggi tanaman 2 mst, jumlah daun diatas tongkol, umur keluar bunga
betina, umur panen dan produksi perplot.
Kata kunci: Varietas, bersari bebas, varietas komposit.

ABSTRACT
ABDUL KHAIRUL IS: Crossing Freely Several Corn Plants Varieties (Zea
mays. L) to get Composite Variety, is guided by LUTHFI A.M SIREGAR, and
HASMAWI HASYIM. To get composite variety necessary is done crossing
free/random (random mating) minimum five times. This watchfulness aims to get
composite variety and to detect generative character difference and vegetatif corn
plants (Zea mays. L) with crossing free/random (random meting). This watchfulness
uses group random plan non factorial that consists of four varieties (P 12, BISI 2, DK
3, JAYA 1). Data that got to analyzed by using sidik kind and continued with Test
Difference Honest Real (BNJ). Parameter that watched tall plants, leaf total, leaf
total above cob, leaf curvature, male bloomy age, female bloomy age, harvest age,
rapid seed admission filling, seed total per tuna, heavy 100 seed, production per plot.
from watchfulness result is got that variety differ real towards tall plants two mst,
leaf total above cob, age out female flower, harvest age and production per plot.
Keywords: Varieties, open pollinated, composite variety.

Universitas Sumatera Utara

PENDAHULUAN

Latar Belakang
(Linneus-1737) seorang ahli botani dalam bukunya Genera Plantarum,
memberikan nama Zea mays untuk tanaman jagung. Tanaman jagung termasuk dalam
famili Gramineae. Zea mays berasal dari kata zea bahasa Yunani yang digunakan
untuk mengklassifikasikan beberapa tanaman sereal, sedangkan mays berasal dari
bahasa Indian yaitu mahi–mahi atau marisi (Tobing, dkk, 1995).
Produksi jagung di Indonesia tahun 2008 sebesar 15.860.299 ton pipilan
kering atau naik sebesar 2.572.772 ton dibandingkan dengan produksi tahun 2007
yaitu 13.287.527 ton. Kenaikan produksi jagung terutama disebabkan oleh kenaikan
produktivitas dengan adanya perubahan varietas yang ditanam petani dari varietas
lokal ke varietas komposit atau hibrida dan teknik budidaya yang baik (Biro Pusat
Statistik, 2008).
Dengan demikian, usaha peningkatan produktivitas jagung di dalam negeri
perlu dilakukan dengan berbagai cara seperti penggunaan varietas unggul,
pemupukan, dan pengaturan jarak tanam yang baik. Varietas sangat perlu di
perhatikan untuk menunjang peningkatan produksi tanaman jagung. Selain varietas
upaya lain yang dapaat diterapkan untuk meningkatkan produksi tanaman jagung di
antaranya memperluas areal penanaman. Bila berhasil menambah areal baru sampai
ratusan ribu hektar per tahun maka akan terjadi lonjakan produksi jagung secara nyata
di tingkat nasional (Rukmana,1997).

Universitas Sumatera Utara

Salah satu cara untuk meningkatkan produksi jagung adalah dengan
menggunakan varietas unggul hibrida. Hibrida dapat menghasilkan biji lebih tinggi
dari pada varietas bersari bebas. Namun, harga varietas hibrida jauh lebih mahal dari
pada benih bersari bebas dan setiap kali tanam petani harus membeli benih baru.
Selain itu, produksi benih varietas bersari bebas juga sederhana dan mudah
dilaksanakan oleh kelompok petani atau kelompok tani (Dahlan, 1988).
Yang dimaksud dengan varietas bersari bebas adalah varietas yang benihnya
diambil dari pertanaman sebelumnya, atau dapat dipakai terus-menerus dari setiap
pertanamannya dan belum tercampur atau diserbuki oleh varietas lain. Benih yang
digunakan tentunya berasal dari tanaman atau tongkol yang mempunyai ciri-ciri dari
varietas tersebut. Berdasarkan bahan penyusunnya, varietas jagung bersari bebas
dibedakan menjadi varietas komposit dan varietas sintetik.
Berdasarkan uraian di atas penulis tertarik melakukan penelitian tentang
persilangan secara bebas beberapa varietas tanaman jagung (Zea mays L.) untuk
mendapatkan varietas komposit.
Tujuan Penelitian

Untuk mengetahui perbedaan karakter vegetatif dan generatif tanaman jagung
(Zea mays L.) dengan persilangan secara bebas.
Hipotesis Penelitian

1. Diduga ada perbedaan pertumbuhan dan produksi dari varietas tanaman jagung
yang diuji melalui persilangan secara bebas.

Universitas Sumatera Utara

2. Ada perbedaan karakter vegetatif dan generatif dari beberapa varietas tanaman
jagung yang diuji melalui persilangan bebas.
Kegunaan Penelitian
1. Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana di Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara, Medan
2. Sebagai bahan informasi bagi pihak yang memerlukan.

Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Botani Tanaman

Menurut Sharma (2002) dalam taksonomi tumbuhan, tanaman jagung
termasuk dalam kelas monocotyledoneae, ordo poales, famili graminae, genus zea
dan spesies Zea mays L.
Sistem perakaran tanaman jagung mempunyai perakaran yang tersebar
kesetiap jurusan akan tetapi bagian yang tersebar tumbuh kearah bawah pada saat
tanaman berkecambah. Penyebaran sistem perakaran tergantung pada genotif,
keadaan fisis dan khermis serta biologis tanah. Keadaan aerasi yang baik, keadaan
kelembaban yang sedang dan tanah yang subur akan cenderung berkembangnya akar.
Akar-akar penguat berkembang pada pangkal ruas. Akar permanen mulai tumbuh
setelah berkecambah berumur 6-10 hari dan tumbuh secara laternal samapi umur 9-12
hari, kemudian tumbuh kearah bawah (Rukmana, 1997).
Batang tanaman jagung termasuk herbaceus dan terdiri dari ruas-ruas. Jumlah
ruas berkisar antara 6-20 ruas dan tinggi antara 1,5-3 meter diatas permukaan tanah.
Ruas batang pendek dan tebal pada bagian bawah dan sebelah atas ruasnya lebih
panjang dan tebal kemudian meruncing sampai pada ujung bunga jantan (poros
malai). Diameter batang dapat mencapai 3-4 cm (Rubatzky and Yamaguchi, 1995).
Pada setiap buku terdapat daun, terdiri dari atas kelopak daun, lidah daun
(ligula), dan helai daun. Pada permukaan atas dari helaian daun terdapat sel-sel

Universitas Sumatera Utara

higrokopis. Apabila mengalami kekeringan maka turgor dari sel-sel tersebut tidak
ada, sehingga sel mengerut sehingga daun menjadi mengerut dan daun menggulung
demikian penguapan dapat dikurangi. Jumlah stomata per cm2 pada bagian bawah
daun berkisar 10-15 ribu, sedangkan pada bagian paling atas daun berkisar antara 810 ribu stomata. Pada umumnya daun bagian atas menyerap CO2 dalam jumlah yang
lebih banyak dibandingkan dengan daun bagian bawah sehingga dapat meningkatkan
fotosintesis (Dahlan dan Sugiayanti, 1992).
Pola distribusi luas daun mulai dari daun bagian bawah hingga daun bagian
atas pada tanaman sangat menentukan produktivitas tanaman. Posisi daun jagung
pada tanaman, baik sudut maupun kelengkungannya, mempengaruhi intersepsi
cahaya yang akhirnya juga menetukan produktivitas tanaman. Evaluasi bentuk kanopi
tanaman melalui distribusi daun hingga saat masih sangat jarang diungkap. Oleh
karena itu, evaluasi bentuk-bentuk tanaman jagung yang ada perlu evaluasi, sehingga
diperoleh informasi yang dapat dijadikan sebagai dasar perekayasaan bentuk tanaman
jagung yang ideal. Gambaran bentuk tanaman untuk menghasilakan tanaman yang
mempunyai produktivitas yang tinggi (Mayo, 1987).
Tanaman jagung termasuk golongan berumah satu (monocius) dimana bunga
jantan dan bunga betina terdapat pada tanaman yang sama. Bunga jantan lebih dulu
masak dari bunga betina (protandry). Bunga jantan terdapat pada bagian ujung batang
dalam bentuk bunga majemuk. Bunga betina terletak pada bagian tengah batang dan
pada salah satu ketiak daun. Bunga betina masak bila pada ujungnya terdapat tangkai
putik yang panjang berbentuk benang disebut rambut (silk). Serbuk sari menempel

Universitas Sumatera Utara

pada rambut dan segera berkecambah, sehingga terjadi pembuahan, pertumbuhan
rambut terhenti dan rambut menjadi kering. Rambut berfungsi sebagai menerima
serbuk sari sehingga terjadi penyerbukan. Biasanya tanaman menghasilkan 1-2
tongkol yang berbentuk pada buku keenam atau kedelapan dari atas (Dahlan dan
Sugiayanti, 1992).
Tongkol bentuknya selindris dimana pistil dan style dapat berkembang.
Panjang tongkol bervariasi berkisar antara 5-40 cm dan jumlah biji berkisar 200-1000
butir. Buah jagung adalah bulir/biji yang terbentuk dari pembuahan sel telur. Dalam
keadaan normal buah masak lebih kurang 50 hari sesudah pembuahan. Ukuran dan
berat biji berbeda dan tergantung pada varietas. Berat 1000 biji berkisar antara 200300 gram. Biji jagung berbeda dalam hal warna, struktur dan komposisi kimia. Warna
biji tergantung dari kulit lapisan aleuron, pada umumnya kuning dan putih. Perbedaan
warna biji pada tongkol yang sama disebabkan oleh zenia. Zenia adalah pengaruh dari
tepung sari yang langsung dapat dilihat pada biji yang sedang berkembang. Jagung
berbiji putih mendapat tepung sari dari jagung berbiji kuning, maka biji yang
dihasilkan akan berwarna kuning muda. Peristiwa ini terjadi karena warna kuning
terdapat pada pati bagian endosprem (Dahlan dan Sugiayanti, 1992).
Salah satu fase pertumbuhan tanaman jagung yaitu fase vegetatif, periode
vegetatif adalah fase yang diawali perkecambahan benih dan diakhiri dengan inisiasi
bunga. Dalam keadaan normal jumlah daun telah terbentuk pada kurang lebih 30 hari.
Perkembangan akar berlangsung cepat dan fungsi akar primer dan sekunder telah
digantikan sepenuhnya oleh akar tetap. Pada tanaman berumur 4 minggu dalam akar

Universitas Sumatera Utara

mencapai lebih kurang 45 cm. Tinggi rendah nya hasil suatu tanaman merupakan
hasil akhir dari suatu proses fisiologis. Proses fisiologis ini terdiri dari periode
vegetatif, generatif dan pengisian biji sehingga secara langsung maupun tidak
langsung karakter-karakter pada periode-periode tersebut akan mempengaruhi hasil
akhir suatu tanaman. Hal ini disebabkan karena periode-periode ini mempengaruhi
distribusi bahan kering yang merupakan fotosinfat yang ditransfer dari sumber
pembentukan fotosintat limbung. Produksi fotosintat dari jagung sangat bergantung
pada kemampuan tanaman untuk menangkap energi radiasi matahari yang akan
digunakan dalam proses fotosintesis (Bastari, 1988).
Fase generatif adalah fase yang diawali dari inisiasi bunga sampai dengan
masak fisiologis. Pada saat ini ruas bagian bawah yaitu ruas mulai keenam
memanjang dengan cepat dan pertumbuhan daun berjalan dengan cepat. Tongkol
terdapat pada batang ruas ke 6 sampai ke 8 dari atas pada ruas di bawah 5-7 tongkol
yang tidak berkembang dengan sempurna. Selama 2-3 minggu perkembangan tongkol
sangat kecil sekali. Dari inisiasi tasel sampai keluarnya serbuk sari lebih kurang 30
hari, sehingga tanaman menyerbuk pada umur kurang lebih 60 hari. Ukuran tongkol
ditentukan 3 minggu sejak inisiasi. Mula-mula terbentuk jumlah baris dan jumlah
bakal biji per baris (Tohari, 1995).
Tanaman jagung termasuk golongan yang menyerbuk silang. Hal ini
disebabkan bunga jantan dan bunga betina yang berada di satu tanaman tidak sama
masaknya. Bunga jantan terlebih dahulu masak dari bunga betina (protandry). Bunga
jantan yang telah masak ditandai dengan anthesis serbuk sari tersebar dari anther dan

Universitas Sumatera Utara

diterbangkan melalui angin. Pecahnya serbuk sari dimulai 1-3 hari sebelum silk
muncul dari tongkol pada tanaman yang sama dan biasanya dilanjutkan beberapa
waktu sampai silk siap untuk menerima serbuk sari. Pada percabangan kering
pecahnya serbuk sari berkahir dengan cepat dan perkembangan tongkol tertunda. Hal
ini sering menyebabkan kegagalan penyerbukan karena terlambat munculnya tongkol.
Dalam keadaan yang sesuai serbuk sari variabel selama 24 jam, sedangkan rambut
(silk) dapat menerima 7-10 hari. Peluang terjadinya penyerbukan silang kurang lebih
95% dan penyerbukan dan 5% penyerbukan sendiri (Tohari, 1995).
Syarat Tumbuh
Iklim
Daerah yang dikehendaki oleh sebagian besar tanaman jagung yaitu daerah
beriklim sedang hingga daerah beriklim subtropis/tropis basah. Jagung dapat tumbuh
baik di daerah yang terletak antara 500 LU - 400LS. Pada lahan yang tidak beririgasi,
memerlukan curah hujan ideal sekitar 85-200 mm/bulan selama masa pertumbuhan.
Distribusi curah hujan yang tidak teratur didaerah tropis meyebabkan terjadinya
penurunan produksi mencapai 15%. Keadaan air tanah yang sesuai untuk
pertumbuhan dan perkembangan jagung, serta menghasilkan produksi biji yang tinggi
yaitu kandungan air 60-70% dari kapasitas lapang ait tanah. Pada keadaan kering,
tingkat pertumbuhan tertunda terutama pembentukan rambut, sehingga pembentukan
dan pengisian biji mengalami gangguan dan produksi menurun (Purwono dan
Hartono, 2005).

Universitas Sumatera Utara

Biji

tanaman

jagung

dapat

berkecambah

pada

temperatur

10

C.

Perkecambahan akan lebih cepat apabila temperatur tanah berkisar antara 16-18 C.
Suhu 25-30 C adalah optimum untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman
jagung. Tanaman tidak dapat tumbuh bila rata-rata temperatur dibawah 13 C pada
malam hari dan suhu diatas 45 C pada siang hari. Temperatur diatas 35 C dapat
mengurangi produksi karena temperatur yang sangat tinggi diikuti kelembaban udara
yang sangat rendah selama stadia berbunga dapat merugikan terjadinya penyerbukan
dan pembuahan. Jika pada saat yang sama kadar air tanah rendah pembentukan
rambut tertunda sehingga mengganggu pembentukan biji dan produksi menjadi
rendah. Pada waktu tanaman mulai tua terutama waktu menuju masaknya biji,
tanaman jagung memerlukan keadaan yang panas dan sinar matahari yang cukup.
Keadaan suhu di Indonesia sudah optimal bagi pertumbuhan jagung, akan tetapi
waktu panen yang jatuh pada musim kemarau lebih baik dari pada pemanenan yang
jatuh pada musim hujan (Rukmana, 1997).
Cahaya merupakan energi untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
Bagian hijau daun menggunakan cahaya matahari,CO2 dari udara dan air dari tanah
untuk menghasilkan persenyawaan organik untuk fotosintesis yang diperlukan untuk
perkembangan tanaman dan untuk akumulasi dalam tongkol biji. Pada mulanya
tanaman jagung merupakan tanaman berhari pendek, tetapi adanya perkembangan
dalam budidaya, maka tanaman jagung dikenal dengan tanaman berhari netral.
Jagung merupakan tanaman C4 yang sangat efisien dalam pemamfaatan radiasi surya.
Sifat yang menguntungkan dari tanaman jagung sebagi tanaman C4 adalah :

Universitas Sumatera Utara

1. Aktivitas fotosintesis pada keadaan normal relatif tinggi.
2. Fotorespirasi sangat rendah.
3. Transpirasi rendah serta efisien dalam penggunaan air.
Sifat ini merupakan sifat fisiologis dan anatomis yang sangat menguntungkan dalam
kaitan produksi. Ditinjau dari segi kondisi lingkungan tanaman C4 teradaptasi pada
terbatasnya banyak faktor, seperti intensitas radiasi surya yang tinggi disertai suhu
tinggi, serta kesuburan tanah yang relatif rendah (Najiyati dan Danarti, 1999).
Tanah
Pada tanah andosol banyak mengandung humus, tanaman jagung dapat
tumbuh dengan baik asalkan pH-nya memenuhi syarat. Demikian juga pada tanah
latosol, yang mengandung bahan organik yang cukup banyak. Pada tanah berpasir
pun tanaman jagung bisa tumbuh dengan baik asalkan kandungan unsur hara yang
ada di dalamnya tersedia dan mencukupi. Pada tanah berat atau sangat berat,
misalnya tanah grumosol, jagung masih dapat tumbuh dengan baik asalkan drainase
dan aerase diperhatikan. Adapun tanah yang paling baik untuk ditanami jagung
hibrida adalah tanah lempung berpasir, lempung berdebu dan lempung (Warisno,
1998).
Tanaman jagung toleran terhadap reaksi keasaman tanah pada kisaran pH 5,57,0. Tingkat keasaman tanah yang paling baik untuk tanaman jagung adalah pada pH
6,8. Pada tanah yang memiliki keadaan pH 7,5 dan 5,7 produksi jagung cenderung
turun (Rukmana,1997).

Universitas Sumatera Utara

Perbedaan kondisi lingkungan memberikan kemungkingan munculnya variasi
yang akan menentukan hasil akhir tanaman tersebut, bila ada variasi yang timbul atau
tampak pada populasi tanaman yang ditanam pada kondisi lingkungan yang sama
maka variasi tersebut merupakan variasi atau perbedaan yang berasal dari genotif
individu anggota populasi (Mangoendidjojo,2003).
Varietas

Varietas adalah sekelompok tanaman yang memiliki sifat yang dapat
dipertahankannya setelah melewati berbagai proses pengujian keturunan. Varietas
berdasarkan teknik pembentukannya dibedakan atas varietas hibrida, varietas sintetik
dan varietas komposit (Mangoendidjojo, 2003).
Hibrida dibuat dengan mempersilangkan dua inbrida yang unggul. Karena itu
pembuatan inbrida unggul merupakan langkah pertama dalam pembuatan hibrida.
Varietas hibrida memberikan hasil yang lebih tinggi dari pada varietas bersari bebas
karena hibrida menggabungkan gen-gen dominan karakter yang diinginkan dari galur
penyusunnya, dan hibrida mampu memanfaatkan gen aditif dan non aditif. Varietas
hibrida memberikan keuntungan yang lebih tinggi bila di tanam pada lahan yang
produktivitasnya tinggi (Kartasapoetra, 1988).
Perbedaan susunan genetik merupakan salah satu faktor penyebab keragaman
penampilan tanaman. Program genetik yang akan diekspresikan pada suatu fase
pertumbuhan yang berbeda dapat diekspresikan pada berbagai sifat tanaman yang
mencakup bentuk dan fungsi tanaman yang menghasilkan keragaman pertumbuhan

Universitas Sumatera Utara

tanaman. Keragaman penampilan tanaman akibat perbedaan susunan genetik selalu
mungkin terjadi sekalipun tanaman yang digunakan berasal dari jenis yang sama
(Sitompul dan Guritno, 1995).

Varietas Bersari Bebas

Yang dimaksud dengan varietas bersari bebas adalah varietas yang benihnya
diambil dari pertanaman sebelumnya, atau dapat dipakai terus-menerus dari setiap
pertanamannya dan belum tercampur atau diserbuki oleh varietas lain. Benih yang
digunakan tentunya berasal dari tanaman atau tongkol yang mempunyai ciri-ciri dari
varietas tersebut. Berdasarkan bahan penyusunnya, varietas jagung bersari bebas
dibedakan menjadi varietas komposit dan varietas sintetik.

1. Varietas Komposit adalah varietas jagung yang berasal dari campuran lebih
dari dua varietas yang telah mengalami persilangan bebas/acak (random
mating) minimum lima kali.
2. Varietas Sintetik adalah varietas jagung yang berasal dari campuran beberapa
galur murni yang telah mengalami penyerbukan sendiri (selfing) minimal satu
kali penyerbukan.

Pengembangan tanaman jagung menekankan pada pembentukan varietas
bersari bebas. Beberapa alasan untuk melakukan hal ini adalah sebagai berikut

1. Pembentukan varietas baru memerlukan waktu yang lebih cepat dengan
fasilitas yang lebih sederhana.

Universitas Sumatera Utara

2. Dari populasi yang lebih heterogen diharapkan lebih mudah membentuk
varietas yang kurang berinteraksi dengan linkungan.
3. Produksi benih lebih mudah sehingga harga benih menjadi menjadi lebih
murah.
4. Petani tidak harus membeli benih setiap akan menanam kembali.

Suatu varietas bersari bebas yang sudah dilepas dianggap sudah mencapai
keseimbangan genetik (genetic equilibrium), artinya frekuensi allel dan genotipe yang
dihasilkan selalu sama dari generasi ke generasi. Agar varietas tersebut tidak berubah
maka keseimbangan genetik dari varietas tersebut jangan terggangu. Susunan genetik
varietas tersebut tidak akan berubah apabila dipenuhi beberapa hal sebagai berikut.

1. Varietas tersebut ditanam dalam jumlah yang banyak. Minimal jumlah
tanaman tidak kurang dari 400-500 tanaman, lebih banyak lebih baik. Bila
varietas tersebut ditanam dalam jumlah hanya 100 tanaman, maka
kemungkinan varietas tersebut akan mengalami kemunduran dalam sifatsifatnya karena adanya tekanan inbreeding sebesar 0,5%. Bila hanya ditanam
200 tanaman, faktor inbreedingnya sebesar 0,25%.
2. Terjadinya perkawinan acak (random mating), artinya terjadi perkawinan
bebas secara alami di lapang.
3. Tidak ada seleksi ke arah perubahan sifat-sifat tertentu. Adanya seleksi akan
mengubah beberapa variabel dan nilai rata-rata suatu sifat. Tetapi seleksi
negatif, seperti halnya membuang tanaman yang menyimpang perlu
dilakukan.

Universitas Sumatera Utara

4. Tidak terjadi migrasi atau pencampuran varietas lain. Pertanaman harus
terisolasi dari kemungkinan tercampur dengan varietas lain.
5. Tidak terjadi mutasi. Kalaupun ada mutasi, kemungkinannya sangat kecil.

Balai Penelitian Tanaman Pangan Bogor (dulu) dalam penelitiannya telah
banyak menghasilkan varietas unggul bersari bebas. Varietas unggul berumur genjah
yang terbaik saat ini adalah varietas Arjuna, yang dilepas pada tahun 1980. Varietas
Arjuna dipanen pada umur 85-90 hari, dan mempunyai hasil rata-rata 4,3 ton/ha.
Varietas ini sudah tersebar luas dan banyak ditanam oleh petani. Varietas unggul
berumur dalam yang terbaik adalah varietas Kalingga, yang dilepas pada akhir tahun
1985, berumur 96 hari dan mempunyai hasil rata-rata 5,4 ton/ha atau sama dengan
93% dari hasil rata-rata varietas hibrida C-1 yang berumur 96-100 hari dengan hasil
rata-rata 5,8 ton/ha.

Heritabilitas

Menurut Poespodarsono (1998) nilai heritabilitas dinyatakan dalam bilangan
pecahan atau persentase. Nilainya berkisar antara 0-1. Heritabilitas dengan niali 0
berarti bahwa keragaman genotifnya hanya disebabkan lingkungan sehingga
heritabilitasnya rendah, sedangkan keragaman dengan nilai makin mendekati 1
dinyatakan heritabilitasnya tinggi karena keragaman fenotifnya disebabkan oleh
genetik.

Stansfield (1991) menyatakan bahwa suatu populasi yang secara genetik
berbeda yang hidup dalam lingkungan yang identik, kemungkinan besar mempunyai

Universitas Sumatera Utara

nilai heritabilitas yang berbeda bagi sifat yang sama. Begitu pula populasi yang sama
kemungkinan besar memperlihatkan heritabilitas yang berbeda, karena suatu genotif
tertentu tidak selalu memberikan respon terhadap lingkungan-lingkungan yang
berbeda dengan cara yang sama. Tidak ada satu genotif pun yang mempunyai daya
adaptasi yang superior dalam segala macam lingkungan. Hal inilah yang
menyebabkan mengapa seleksi alam cenderung meninmbulkan populasi-populasi
yang secara genetik berbeda dalam suatu spesies. Setiap populasi beradaptasi
terhadap lingkungan dimana spesies itu ditemukan.

Universitas Sumatera Utara

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di lahan penelitian Fakultas Pertanian Universitas
sumatera Utara, Medan dengan ketinggian + 25 meter diatas permukaan laut,
dilaksanakan mulai dari bulan februari sampai dengan bulan juni 2011.
Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah benih tanaman jagung
varietas hibrida yakni Pioneer 12, DK 3, BISI 2, JAYA 1 sebagai objek pengamatan.
Air untuk menyiram tanaman dan bahan - bahan lain yang mendukung penelitian ini.
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah cangkul untuk membersihkan
lahan dari gulma dan sampah. Timbangan analitik, gembor, handsprayer, meteran,
plastik transparan 1 kg dan ¼ kg, papan nama, papan perlakuan, pacak sample, alat
tulis dan alat - alat lain yang mendukung penelitian ini.
Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK). Penelitian
ini terdiri dari 4 varietas jagung yaitu :
Varietas (V) yang terdiri dari 4 varietas, yaitu :
V1 = Pioneer 12 (Hibrida)
V2 = DK 3

(Hibrida)

V3 = BISI 2

(Hibrida)

Universitas Sumatera Utara

V4 = Jaya 1

(Hibrida)

Jumlah ulangan (Blok)

: 3 ulangan

Jumlah plot

: 12 plot

Jarak tanam

: 25 cm x 75 cm

Luas plot

: 125 cm x 375 cm

Jumlah tanaman per plot

: 25 tanaman

Jumlah seluruh tanaman

: 300 tanaman

Jumlah sampel per plot

: 10 tanaman

Jumlah sampel seluruh nya : 120 tanaman

Data hasil penelitian dianalisis dengan sidik ragam dengan model linear aditif
sebagai berikut :
Yij = µ + ρi + βj + εij
i = 1,2,3

j = 1,2,3,4

Dimana :
Yij = Hasil pengamatan blok ke – i dalam perlakuan ke – j
µ

= Nilai rata-rata

ρi = Efek blik k - i
βj = Efek perlakuan ke - j
εij = Pengaruh eror dari blok ke – i pada perlakuan ke – j

Universitas Sumatera Utara

Data pengamatan dianalisis dengan sidik ragam rancangan acak kelompok
(RAK) non faktorial. Jika efek perlakuan berbeda nyata dilanjutkan dengan uji beda
nyata jujur (BNJ) pada taraf ά = 5% (Bangun, 1991).

Universitas Sumatera Utara

PELAKSANAAN PENELITIAN

Persiapan Lahan

Lahan yang akan digunakan untuk penelitian terlebih dahulu dibersihkan dari
gulma dan sampah, lalu dilakukan pembuatan plot percobaan berukuran 125 cm x
375 cm, jarak antar blok 50 cm, jarak antar plot 30 cm dan sebagai drainase. Tanah
diolah dengan kedalaman 20 cm sampai tanah gembur.

Penanaman

Penanaman dilakukan sebanyak 4 kali dengan perbedaan 2 hari, hal ini
dilakukan untuk mencegah terjadi persilangan dengan plot yang lain. Penanaman
dilakukan langsung ke tanah. Penanaman dilakukan dengan cara membuat lubang
tanam pada lahan penelitian sedalam ± 3 cm. Setiap plot dibuat lubang sebanyak 25
lubang tanam. Setiap lubang tanam, diberi 3 benih per lubang tanam. Kemudian
lubang tanam ditutup dengan tanah top soil.
Pemeliharaan Tanaman

Penjarangan

Penjarangan dilakukan saat tanaman berumur 1 MST. Penjarangan dilakukan
sehingga pada setiap lubang tanam hanya terdapat 1 tanaman. Penjarangan dilakukan
dengan memotong tanaman dengan menggunakan pisau.

Universitas Sumatera Utara

Penyulaman

Penyulaman dilakukan apabila ada tanaman yang tidak tumbuh atau
pertumbuhannya tidak baik. Tanaman diambil dari bibit tanaman cadangan yang
sama pertumbuhannya dengan tanaman yang di lapangan.

Pemupukan

Pemberian

pupuk

di

lakukan

dengan

tujuan

merangsang/membantu

pertumbuhan tanaman. Pupuk yang digunakan yaiu pupuk ABG-tablet diberikan pada
saat tanam tanaman berumur 2 MST dengan cara tablet dibenamkan di antara barisan
tanaman, untuk pupuk daun di berikan pupuk ABG-Daun dilakukan pada 2 MST dan
4 MST dan untuk pupuk bunga dan buah diberikan pupuk ABG-Bunga dan buah
diberikan pada 5 MST, 7 MST dan 8 MST dengan cara disiramkan ke tanaman
dengan konsentrasi 2 cc/ liter air.
Pembumbunan
Pembumbunan bertujuan untuk memperkokoh posisi batang sehingga
tanaman tidak mudah rebah. Pembumbunan dilakukan pada saat 1 MST dan 3 MST.
Penyiraman
Penyiraman dilakukan pada pagi hari dan sore hari. Penyiraman dilakukan
sesuai dengan kondisi di lapangan. Penyiraman dilakukan dengan menggunakan
gembor.

Universitas Sumatera Utara

Penyiangan
Untuk menghindari persaingan antara gulma dan tanaman, maka dilakukan
penyiangan. Penyiangan gulma dilakukan secara manual untuk membersihkan gulma
dengan menggunakan cangkul untuk membersihkan gulma yang terdapat di areal
penelitian. Penyiangan dilakukan setiap minggu.

Pengendalian Hama dan Penyakit
Pengendalian hama dilakukan dengan menyemprotkan insektisida dengan
dosis 0,5-2 cc/liter air, disemprotkan pada saat tanaman menunjukkan gejala
serangan. Sedangkan pengendalian penyakit dilakukan dengan menyemprotkan
fungisida dengan dosis 1 cc/liter, dilakukan apabila telah ada tanaman yang terserang
hama atau penyakit.
Panen
Panen dilakukan setelah biji pada tongkol mencapai kriteria panen dengan
tanda-tanda (silk) berwarna kehitaman dan telah mengering, kelobot berwarna
kuning, biji kering dan mengkilat dan jika ditekan dengan kuku tidak meninggalkan
bekas.

Universitas Sumatera Utara

Pengamatan Parameter
Tinggi Tanaman (cm)
Tinggi tanaman diukur mulai dari leher akar sampai dengan titik tumbuh
tertinggi tanaman dengan menggunakan meteran. Pengukuran tinggi tanaman
dilakukan setiap minggu sejak tanaman berumur 2 MST hingga muncul bunga jantan.
Jumlah Daun (helai)
Jumlah daun dihitung dengan menghitung seluruh daun yang telah membuka
sempurna. Pengukuran jumlah daun dilakukan setiap minggu sejak tanaman berumur
2 MST hingga muncul bunga jantan.
Jumlah Daun di Atas Tongkol (helai)
Jumlah daun dihitung setelah tongkol muncul. Jumlah daun yang dihitung
sampai daun yang telah membuka sempurna.

Kelengkungan Daun

Kelengkungan daun dihitung dengan rumus :

Kelengkungan daun = a/b

Dimana a : panjang daun.

b : jarak ujung daun dengan batang utama pada posisi melenkung.

Umur Berbunga Jantan (hari)

Universitas Sumatera Utara

Umur keluar bunga jantan dihitung apabila telah mulai membukanya daun
bendera yang membungkus malai. Dan 75% bunga jantan setiap tanaman pertama
kali muncul
Umur Berbunga Betina (hari)

Umur berbunga betina dihitung apabila telah muncul rambut tongkol
sepanjang 2 cm. Dan 75% bunga betina setiap tanaman pertama kali muncul.

Umur Panen (hari)
Umur panen dihitung mulai awal penanaman hingga tanaman menampakan
kriteria panen.
Laju Pengisian Biji (hari)
Laju pengisian biji dihitung dengan dihitung dengan membagi bobot biji tiap
tongkol dengan selisih umur panen dengan umur keluar rambut.
LPB=

Berat biji (gram)
Umur Panen (hari) - Umur Keluar Rambut (hari)

Jumlah Biji per Tongkol (biji)
Jumlah biji per tongkol dihitung pada semua tanaman sampel.
Bobot 100 Biji (gram)
Diambil 100 biji dari masing-masing varietas, pada

tanaman sampel

kemudian ditimbang dengan timbangan analitik.
Berat Biji per Tongkol (gram)

Universitas Sumatera Utara

Berat biji per tongkol ditimbang setelah biji dikeringkan dan dipipil, dari
masing-masing varietas, pada tanaman sampel.
Produksi per Plot (kg)
Produksi per plot diambil dengan menimbang hasil panen setiap varitas
setelah kadar air biji + 14 %.

Universitas Sumatera Utara

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil
Karakter Vegetatif
Dari data penelitian dan pengujian sidik ragam ternyata tinggi tanaman,
jumlah daun dan kelengkungan daun varietas tidak berbeda nyata sedangkan jumlah
daun di atas tongkol menunjukan perbedaan nyata.
Untuk mengetahui pengaruh varietas terhadap parameter tersebut dapat di
lihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Rataan parameter karakter vegetatif

Varietas
A=P 12
B=DK 3
C=BISI2
D=JAYA
BNJ.05
Keterangan :

Tinggi
Tanaman
(cm)

Jumlah
Daun
(Helai)

Jumlah Daun Kelengkungan Berat Biji
di Atas
Daun
per Tongkol
Tongkol (helai)
(gr)

176.97
13.30
5.77 ab
1.54
100.32
182.13
12.87
5.80 a
1.50
110.27
184.93
12.87
5.30 b
1.63
94.86
178.47
13.20
5.30 b
1.63
102.10
0.41
angka yang diikutin oleh huruf yang tidak sama tidak berbeda nyata
pada uji beda nyata jujur dengan taraf 5%

Dari Tabel 1, tinggi tanaman menunjukan varietas tidak berbeda nyata
terhadap tinggi tanaman, rataan tertinggi pada Varietas Bisi2 (184,93 cm) dan
terendah pada Varietas P12 (176,97 cm).
Jumlah daun menunjukan varietas tidak berbeda nyata, rataan tertinggi pada
Varietas (13,30 helai) dan terendah pada Varietas DK3 dan BISI2 (12,87 helai).

Universitas Sumatera Utara

Jumlah daun diatas tongkol menunjukan varietas berbeda nyata, dengan rataan
tertinggi pada Varietas DK3 (5.80 helai) dan terendah pada Varietas BISI2 dan
JAYA1 (5.30 helai).
Kelengkungan daun menunjukan varietas tidak berbeda nyata, rataan tertinggi
pada Varietas BISI2 dan JAYA1 (1,63) dan terendah pada Varietas DK3 (1.50).
Jumlah daun pertanaman, jumlah daun diatas tongkol dan kelengkungan daun
berkaitan dengan berat biji pertongkol. Jumlah daun diatas tongkol merupakan
parameter yang penting, karena jumlah daun diatas tongkol merupakan tolak ukur
dalam pembentukan tongkol.
Histrogram rataan karakter vegetatif pada masing-masing varietas dapat
dilihat pada Gambar 1.

200
150
100
50
0
A

B

C

D

Tinggi tanaman (cm)
Jumlah daun (helai)
Jumlah daun diatas tongkol (helai)
Kelengkungan daun
Berat biji pertongkol

Gambar 1. Histrogram hubungan antara varietas dengan karakter vegetatif

Universitas Sumatera Utara

Umur Berbunga Jantan, Umur Berbungan Betina Dan Umur Panen
Dari hasil pengujian sidik ragam tenyata umur berbunga jantan menunjukan
varietas tidak berbeda nyata, sedangkan pada umur berbunga betina dan umur panen
varietas menunjukan berbeda nyata.
Untuk mengetahui pengaruh varietas terhadap parameter tersebut dapat di
lihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Rataan parameter umur berbunga jantan, umur berbunga betina Dan umur
panen

Varietas

Umur Berbunga
Jantan
(hari)

Umur Berbunga
Betina
(hari)

Umur
Panen (hari)

Laju Pengisian
Biji
(gr/Hari)

A=P 12
51.63
56.27 a
95.13 b
5.57
B=DK 3
50.20
54.00 a
101.20 a
5.33
C=BISI2
50.13
52.27 b
100.17 a
5.83
D=JAYA
49.27
52.60 ab
99.10 ab
5.30
BNJ.05
3.77
5.57
Keterangan : angka yang diikutin oleh huruf yang tidak sama tidak berbeda nyata
pada uji beda nyata jujur dengan taraf 5%
Dari Tabel 2, umur berbunga jantan menunjukan varietas tidak berbeda nyata,
yaitu dengan rataan umur berbunga jantan tertinggi pada Varietas P12 (51,63 hari)
dan terendah pada Varietas JAYA1 (49,27 hari).
Umur beberbunga betina menunjukan varieras berbeda nyata, dengan rataan
tertinggi pada Varietas P12 (56.27 hari) dan yang terendah pada Varietas BISI2
(52,27 hari).

Universitas Sumatera Utara

Umur panen menunjukan varietas berbeda nyata, dengan rataan tertinggi pada
Varietas DK3 (101,20 hari) dan terendah pad Varietas P12 (95,13 hari).
Histrogram hubungan antara varietas dengan umur berbunga jantan, umur
berbunga betina, umur panen dan laju pengisian biji dapat dilihat pada Gambar 2.

120
100
80
60
40
20
0
A

B

C

Umur berbunga jantan (hari)
umur panen (hari)

D

Umur berbunga betina (hari)
Laju pengisian biji (gr/hari)

Gambar 2. Histrogram hubungan antara varietas dengan umur berbunga jantan, umur
berbunga betina, umur panen dan laju pengisian biji
Laju pengisian biji merupakan perbandingan berat biji pertongkol dengan
selisih antara umur panen dan umur keluar bunga betina. Laju pengisian biji
menunjukan varietas tidak berbeda nyata, dengan rataan tertinggi pada Varietas P12
(2.53 gr/hari) dan yang terendah pada Varietas BISI2 (1.97 gr/hari). Umur berbunga
betina (silk/rambut) sangat mempegaruhi waktu pengisian biji. Semakin pendek umur
berbunga

betina,

maka

proses

pengisian

biji

semakin

panjang

sehingga

mempengaruhi produksi.

Universitas Sumatera Utara

Karakter Generatif
Dari data penelitian dan pengujian sidik ragam ternyata bobot

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23