PENDAMPINGAN SOSIAL DALAM PENGEMBANGAN MASYARAKAT

PENDAMPINGAN  SOSIAL  DALAM  PENGEMBANGAN MASYARAKAT

   

  

Makalah   disajikan   pada   Pelatihan   Pengembangan   Masyarakat   Bagi   Pengurus   Forum   Komunikasi

Pekerja  Sosial  Masyarakat  (PSM)  Tingkat  Propinsi  se  Indonesia,  Pusdiklat  Tenaga  Kesejahteraan

Sosial  Masyarakat  Depsos  RI,  Jl.  Dewi  Sartika  No.  200,  Jakarta,  Rabu  28  Agustus  2002.  

   

Oleh  Edi  Suharto

   

PROLOG

    Pengembangan   Masyarakat   (PM)   adalah   proses   membantu   orang-­orang   biasa   agar   dapat memperbaiki   masyarakatnya   melalui   tindakan-­tindakan   kolektif   (Twelvetrees,   1991:1).   Secara akademis,   PM   dikenal   sebagai   salah   satu   metode   pekerjaan   sosial   yang   tujuan   utamanya   untuk memperbaiki   kualitas   hidup   masyarakat   melalui   pendayagunaan   sumber-­sumber   yang   ada   pada mereka   serta   menekankan   pada   prinsip   partisipasi   sosial   (Suharto,   1997:292).   Menurut   Johnson (1984),   PM   merupakan   spesialisasi   atau   setting   praktek   pekerjaan   sosial   yang   bersifat   makro (macro  practice).     PM   secara   umum   meliputi   perencanaan,   pengkoordinasian   dan   pengembangan   berbagai   aktivitas pembuatan  program  atau  proyek  kemasyarakatan.  Sebagai  suatu  kegiatan  kolektif,  PM  melibatkan beberapa  aktor,  seperti  Pekerja  Sosial,  masyarakat  setempat,  lembaga  donor  serta  instansi  terkait, yang  saling  berkerjasama  mulai  dari  perancangan,  pelaksanaan,  sampai  evaluasi  terhadap  program atau  proyek  tersebut  (Suharto,  1997:  292-­293).   Sesuai   dengan   prinsip   pekerjaan   sosial,   yakni   “membantu   orang   agar   mampu   membantu   dirinya sendiri”,   PM   sangat   memperhatikan   pentingnya   partisipasi   sosial   dan   pendekatan   pemberdayaan masyarakat.   Dalam   konteks   ini,   dan   bahkan   dalam   hampir   semua   praktek   pekerjaan   sosial, peranan   seorang   community   worker   seringkali   diwujudkan   dalam   kapasitasnya   sebagai pendamping,  bukan  sebagai  penyembuh  atau  pemecah  masalah  (problem  solver)  secara  langsung. Dalam   konteks   PM,   pendampingan   sosial   berpusat   pada   tiga   visi   praktek   pekerjaan   sosial,   yang dapat   diringkas   sebagai   3P,   yaitu:   pemungkin   (enabling)   pendukung   (supporting),   dan   pelindung (protecting).   Merujuk   pada   Payne   (1986),   prinsip   utama   pendampingan   sosial   adalah   “making   the best   of   the   client’s   resources”.   Dalam   pendampingan   sosial,   klien   dan   lingkungannya   tidak dipandang  sebagai  sistem  yang  pasif  dan  tidak  memiliki  potensi  apa-­apa.  Sebagaimana  dinyatakan oleh  Payne  (1986:26):     Whenever  a  social  worker  tries  to  help  someone,  he  or  she  is  starting  from  a  position  in  which  there are   some   useful,   positive   things   in   the   client’s   life   and   surroundings   which   will   help   them   move forward,  as  well  as  the  problems  or  blocks  which  they  are  trying  to  overcome.  Part  of  social  work  is finding  the  good  things,  and  helping  the  client  to  take  advantage  of  them.

   

PENDAMPINGAN  SOSIAL:  PARADIGMA  DAN  FUNGSI

    Seperti  halnya  dalam  pendekatan   ekosistem   (ecosystem   approach)   yang   sering   digunakan   dalam semua   model   penyembuhan,   paradigma   generalis   dapat   memberikan   landasan   dalam   memilih berbagai  metodologi  dan  pendekatan  bagi  praktek  pekerjaan  sosial.  DuBois  dan  Miley  (1992:  268) menyatakan:     Social   work   purposes   and   basic   social   practice   principles,   which   suggest   using   an   empowering process  of  problem  solving  and  maximizing  individual  competence  and  social  justice,  are  embodied in   this   framework.   The   paradigm   organizes   social   work   activities   by   professional   functions   and delineates  social  work  roles  and  strategies  associated  with  these  functions.

    Kerangka  ini  dapat  pula  diterapkan  secara  khusus  dalam  konteks  PM.  Karenanya,  dalam  makalah ini,   pendampingan   sosial   berpijak   pada   paradigma   generalis   (Johnson,   1989;;   DuBois   dan   Miley, 1992)   yang   memfokuskan   pada   konsultasi   pemecahan   masalah,   manajemen   sumber   dan pendidikan.   Sementara   itu,   peranan   pekerja   sosial   sebagai   pendamping   akan   dikontekstualkan sebagai  fasilitator  atau  pemungkin,   broker,   mediator,   pembela,   dan   pelindung   (lihat   Payne,   1986;; Johnson,  1989;;  DuBois  dan  Miley,  1992;;  Parsons,  Jorgensen  dan  Hernandez,  1994).

   

   

Konsultasi  Pemecahan  Masalah

    Konsultasi  pemecahan  masalah  tidak  hanya  dilakukan  dengan  profesi  lain  (dokter,  guru),  melainkan dengan  sistem  klien  lainnya.  Konsultasi  tidak  pula  hanya  berupa  pemberian  dan  penerimaan  saran-­ saran,  melainkan  merupakan  proses  yang  ditujukan  untuk  memperoleh  pemahaman  yang  lebih  baik mengenai   pilihan-­pilihan   dan   mengidentifikasi   prosedur-­prosedur   bagi   tindakan-­tindakan   yang diperlukan.     Konsultasi   dilakukan   sebagai   bagian   dari   kerjasama   yang   saling   melengkapi   antara   sistem   klien dan   pekerja   sosial   dalam   proses   pemecahan   masalah.   Pekerja   sosial   membagi   secara   formal pengetahuan  dan  keterampilan  yang  dimilikinya,  sedangkan   klien   membagi   pengalaman   personal, organisasi   atau   kemasyarakatan   yang   pernah   diperoleh   semasa   hidupnya.   Dalam   proses pemecahan   masalah,   pendampingan   sosial   dapat   dilakukan   melalui   serangkaian   tahapan   yang biasa   dilakukan   dalam   praktek   pekerjaan   sosial   pada   umumnya,   yaitu:   pemahaman   kebutuhan, perencanaan  dan  penyeleksian  program,  penerapan  program,  evaluasi  dan  pengakhiran.    

Manajemen  Sumber  

    Sumber   adalah   segala   sesuatu   yang   dapat   digunakan   klien   dan   pekerja   sosial   dalam   proses pemecahan  masalah.  Sumber  dapat  berupa  sumber  personal  (pengetahuan,  motivasi,  pengalaman hidup,  motivasi),  sumber  interpersonal  (sistem  pendukung  yang  lahir  baik  dari  jaringan  pertolongan alamiah  maupun  interaksi  formal  dengan  orang  lain),  dan  sumber  sosial  (respon  kelembagaan  yang mendukung  kesejahteraan  klien  maupun  masyarakat  pada  umumnya).   Program   PM   pada   umumnya   diberikan   kepada   anggota   masyarakat   yang   tidak   memiliki   akses terhadap  sumber-­sumber,  baik  karena  sumber  tersebut  tidak  ada  di  sekitar  lingkungannya,  maupun karena  sumber-­sumber  tersebut  sulit  dijangkau  karena  alasan  ekonomi  maupun  birokrasi.  Pekerja sosial   terpanggil   untuk   mampu   memobilisasi   dan   mengkoordinasi   sumber-­sumber   tersebut   agar dapat  dijangkau  oleh  klien.     Pengertian   manajemen   di   sini   mencakup   pengkoordinasian,   pensistematisasian,   dan pengintegrasian   –   bukan   pengawasan   (controlling)   dan   penunjukkan   (directing).   Pengertian manajemen   juga   meliputi   pembimbingan,   kepemimpinan,   dan   kolaborasi   dengan   pengguna   atau penerima   program   PM.   Dengan   demikian,   tugas   utama   pekerja   sosial   dalam   manajemen   sumber adalah   menghubungkan   klien   dengan   sumber-­sumber   sedemikian   rupa   sehingga   dapat meningkatkan  kepercayaan  diri  klien  maupun  kapasitas  pemecahan  masalahnya.    

Pendidikan

    Semua  pertukaran  informasi   pada   dasarnya   merupakan   bentuk   pendidikan.   Sebagai   fungsi   dalam pendampingan  sosial,  pendidikan  lebih  menunjuk  pada  sebuah  proses  kegiatan,  ketimbang  sebagai sebuah  hasil  dari  suatu  kegiatan.  Pendidikan  sangat   terkait   dengan   pencegahan   berbagai   kondisi yang  dapat  menghambat  kepercayaan  diri  individu  serta  kapasitas  individu  dan  masyarakat.     Dalam  pendampingan  sosial,  pendidikan  beranjak  dari  kapasitas  orang  yang  belajar  (peserta  didik).

  Pendidikan  adalah  bentuk  kerjasama  antara  pekerja  sosial  (sebagai  guru  dan  pendamping)  dengan klien  (sebagai  murid  dan  peserta  didik).  Pengalaman  adalah  inti  “pelajaran  pemberdayaan”.  Peserta didik  adalah  partner  yang  memiliki  potensi  dan  sumber  yang  dapat  digunakan  dalam  proses  belajar mengajar.   Pembelajaran   merupakan   proses   saling   ketergantungan   dan   saling   membutuhkan   satu sama   lain.   Pekerja   sosial   dan   klien   pada   hakikatnya   dapat   menjadi   pendidik   dan   peserta   didik sekaligus.  

  PERANAN  PEKERJA  SOSIAL:  MODEL  DAN  STRATEGI

   

  Paradigma   generalis   dapat   memberi   petunjuk   mengenai   fungsi   kegiatan-­kegiatan   pembimbingan sosial   serta   menunjukkan   peranan-­peranan   dan   strategi-­strategi   sesuai   dengan   fungsi   tersebut. Mengacu   pada   Parsons,   Jorgensen   dan   Hernandez   (1994),   ada   beberapa   peran   pekerjaan   sosial dalam   pembimbingan   sosial.   Lima   peran   di   bawah   ini   sangat   relevan   diketahui   oleh   para   pekerja sosial  yang  akan  melakukan  pembimbingan  sosial.  

Fasilitator  

    Dalam  literatur  pekerjaan  sosial,  peranan  “fasilitator”  sering  disebut  sebagai  “pemungkin”  (enabler). Keduanya  bahkan  sering  dipertukarkan  satu-­sama  lain.  Seperti  dinyatakan  Parsons,  Jorgensen  dan Hernandez  (1994:188),  “The  traditional  role  of  enabler  in  social  work  implies  education,  facilitation, and   promotion   of   interaction   and   action.”   Selanjutnya   Barker   (1987)   memberi   definisi   pemungkin atau  fasilitator  sebagai  tanggungjawab  untuk  membantu  klien  menjadi  mampu  menangani  tekanan situasional  atau  transisional.     Strategi-­strategi  khusus  untuk  mencapai  tujuan  tersebut  meliputi:  pemberian  harapan,  pengurangan penolakan  dan  ambivalensi,  pengakuan  dan  pengaturan  perasaan-­perasaan,  pengidentifikasian  dan pendorongan   kekuatan-­kekuatan   personal   dan   asset-­asset   sosial,   pemilahan   masalah   menjadi beberapa  bagian  sehingga  lebih   mudah   dipecahkan,   dan   pemeliharaan   sebuah   fokus   pada   tujuan dan  cara-­cara  pencapaiannya  (Barker,  1987:49).   Pengertian   ini   didasari   oleh   visi   pekerjaan   sosial   bahwa   “setiap   perubahan   terjadi   pada   dasarnya dikarenakan   oleh   adanya   usaha-­usaha   klien   sendiri,   dan   peranan   pekerja   sosial   adalah memfasilitasi   atau   memungkinkan   klien   mampu   melakukan   perubahan   yang   telah   ditetapkan   dan disepakati   bersama   (Parsons,   Jorgensen   dan   Hernandez,   1994).   Parsons,   Jorgensen   dan Hernandez   (1994:190-­203)   memberikan   kerangka   acuan   mengenai   tugas-­tugas   yang   dapat dilakukan  oleh  pekerja  sosial:   ·                  Mendefinisikan  keanggotaan  atau  siapa  yang  akan  dilibatkan  dalam  pelaksanaan  kegiatan. ·                  Mendefinisikan  tujuan  keterlibatan. ·                  Mendorong  komunikasi  dan  relasi,  serta  menghargai  pengalaman  dan  perbedaan-­perbedaan. ·                  Memfasilitasi  keterikatan  dan  kualitas  sinergi  sebuah  sistem:  menemukan  kesamaan  dan perbedaan. ·                  Memfasilitasi  pendidikan:  membangun  pengetahuan  dan  keterampilan. ·                   Memberikan   model   atau   contoh   dan   memfasilitasi   pemecahan   masalah   bersama: mendorong  kegiatan  kolektif. ·                  Mengidentifikasi  masalah-­masalah  yang  akan  dipecahkan. ·                  Memfasilitasi  penetapan  tujuan. ·                  Merancang  solusi-­solusi  alternatif. ·                  Mendorong  pelaksanaan  tugas. ·                  Memelihara  relasi  sistem. ·                  Memecahkan  konflik.  

Broker

    Dalam  pengertian  umum,  seorang  broker  membeli  dan  menjual  saham  dan  surat  berharga  lainnya  di pasar  modal.  Seorang  beroker  berusaha  untuk  memaksimalkan  keuntungan  dari  transaksi  tersebut sehingga  klien  dapat  memperoleh  keuntungan  sebesar  mungkin.  Pada  saat  klien  menyewa  seorang broker,   klien   meyakini   bahwa   broker   tersebut   memiliki   pengetahuan   mengenai   pasar   modal, pengetahuan  yang  diperoleh  terutama  berdasarkan  pengalamannya  sehari-­hari.   Dalam  konteks  PM,  peran  pekerja  sosial  sebagai  broker  tidak  jauh  berbeda  dengan  peran  broker  di pasar   modal.   Seperti   halnya   di   pasar   modal,   dalam   PM   terdapat   klien   atau   konsumen.   Namun demikian,   pekerja   sosial   melakukan   transaksi   dalam   pasar   lain,   yakni   jaringan   pelayanan   sosial. Pemahaman   pekerja   sosial   yang   menjadi   broker   mengenai   kualitas   pelayanan   sosial   di   sekitar lingkungannya   menjadi   sangat   penting   dalam   memenuhi   keinginan   kliennya   memperoleh “keuntungan”  maksimal.   Dalam   proses   pendampingan   sosial,   ada   tiga   prinsip   utama   dalam   melakukan   peranan   sebagai broker:     ·  Mampu  mengidentifikasi  dan  melokalisir  sumber-­sumber  kemasyarakatan  yang  tepat.

  ·  Mampu  menghubungkan  konsumen  atau  klien  dengan  sumber  secara  konsisten. ·  Mampu  mengevaluasi  efektifitas  sumber  dalam  kaitannya  dengan  kebutuhan-­kebutuhan  klien.

  Prinsip-­prinsip   tersebut   sesuai   dengan   makna   broker   seperti   telah   dijelaskan   di   muka.   Peranan sebagai   broker   mencakup   “menghubungkan   klien   dengan   barang-­barang   dan   jasa   dan   mengontrol kualitas  barang  dan  jasa  tersebut.  Dengan  demikian  ada  tiga  kata  kunci  dalam  pelaksanaan  peran sebagai  broker,  yaitu:  menghubungkan  (linking),  barang-­barang  dan  jasa  (goods  and  services)  dan pengontrolan   kualitas   (quality   control).   Parsons,   Jorgensen   dan   Hernandez   (1994:226-­227) menerangkan  ketiga  konsep  di  atas  satu  per  satu:   ·           Linking   adalah   proses   menghubungkan   orang   dengan   lembaga-­lembaga   atau   pihak-­pihak lainnya   yang   memiliki   sumber-­sumber   yang   diperlukan.   Linking   juga   tidak   sebatas   hanya memberi   petunjuk   kepada   orang   mengenai   sumber-­sumber   yang   ada.   Lebih   dari   itu,   ia   juga meliputi  memperkenalkan  klien  dan  sumber  referal,  tindak  lanjut,  pendistribusian  sumber,  dan meenjamin  bahwa  barang-­barang  dan  jasa  dapat  diterima  oleh  klien. ·           Goods   meliputi   yang   nyata,   seperti   makanan,   uang,   pakaian,   perumahan,   obat-­obatan.

  Sedangkan  services  mencakup  keluaran  pelayanan  lembaga  yang  dirancang  untuk  memenuhi kebutuhan   hidup   klien,   semisal   perawatan   kesehatan,   pendidikan,   pelatihan,   konseling, pengasuhan  anak. ·          Quality  Control  adalah  proses  pengawasan  yang  dapat  menjamin  bahwa  produk-­produk  yang dihasilkan  lembaga  memenuhi  standar  kualitas  yang  telah  ditetapkan.  Proses   ini   memerlukan monitoring   yang   terus   menerus   terhadap   lembaga   dan   semua   jaringan   pelayanan   untuk menjamin  bahwa  pelayanan  memiliki  mutu  yang  dapat  dipertanggungjawabkan  setiap  saat.   Dalam   proses   pendampingan   sosial,   ada   dua   pengetahuan   dan   keterampilan   yang   harus   dimiliki pekerja  sosial:   ·          Pengetahuan  dan  keterampilan  melakukan  asesmen  kebutuhan  masyarakat  (community  needs assessment),   yang   meliputi:   (a)   jenis   dan   tipe   kebutuhan,   (b)   distribusi   kebutuhan,   (c) kebutuhan  akan  pelayanan,  (d)  pola-­pola  penggunaan  pelayanan,  dan  (e)  hambatan-­hambatan dalam   menjangkau   pelayanan   (lihat   makalah   penulis   mengenai   metode   dan   teknik   pemetaan sosial  untuk  mengetahu  cara-­cara  mengidentifikasi  masalah  dan  kebutuhan  masyarakat). ·           Pengetahuan   dan   keterampilan   membangun   konsorsium   dan   jaringan   antar   organisasi.

  Kegiatan   ini   bertujuan   untuk:   (a)   memperjelas   kebijakan-­kebijakan   setiap   lembaga,   (b) mendefinisikan   peranan   lembaga-­lembaga,   (c)   mendefinisikan   potensi   dan   hambatan   setiap lembaga,  (d)  memilih  metode  guna  menentukan  partisipasi  setiap  lembaga  dalam  memecahkan masalah   sosial   masyarakat,   (e)   mengembangkan   prosedur   guna   menghindari   duplikasi pelayanan,  dan  (f)  mengembangkan  prosedur  guna  mengidentifikasi  dan  memenuhi  kekurangan pelayanan  sosial.  

     

Mediator

    Pekerja  sosial  sering  melakukan  peran  mediator  dalam  berbagai  kegiatan  pertolongannya.  Peran  ini sangat  penting  dalam  paradigma  generalis.  Peran  mediator  diperlukan  terutama  pada  saat  terdapat perbedaan   yang   mencolok   dan   mengarah   pada   konflik   antara   berbagai   pihak.   Lee   dan   Swenson (1986)   memberikan   contoh   bahwa   pekerja   sosial   dapat   memerankan   sebagai   “fungsi   kekuatan ketiga”   untuk   menjembatani   antara   anggota   kelompok   dan   sistem   lingkungan   yang menghambatnya.     Kegiatan-­kegiatan  yang  dapat  dilakukan  dalam  melakukan  peran  mediator  meliputi  kontrak  perilaku, negosiasi,  pendamai  pihak  ketiga,  serta  berbagai  macam  resolusi  konflik.  Dalam   mediasi,   upaya-­ upaya  yang  dilakukan  pada  hakekatnya  diarahkan  untuk   mencapai   “solusi   menang-­menang”   (win-­ win   solution).   Hal   ini   berbeda   dengan   peran   sebagai   pembela   dimana   bantuan   pekerja   sosial diarahkan  untuk  memenangkan  kasus  klien  atau  membantu  klien  memenangkan  dirinya  sendiri.     Compton   dan   Galaway   (1989:   511)   memberikan   beberapa   teknik   dan   keterampilan   yang   dapat digunakan  dalam  melakukan  peran  mediator:   ·  Mencari  persamaan  nilai  dari  pihak-­pihak  yang  terlibat  konflik.

  ·  Membantu  setiap  pihak  agar  mengakui  legitimasi  kepentingan  pihak  lain. ·  Membantu  pihak-­pihak  yang  bertikai  dalam  mengidentifikasi  kepentingan  bersama. ·  Hindari  situasi  yang  mengarah  pada  munculnya  kondisi  menang  dan  kalah. ·    Berupaya  untuk  melokalisir  konflik  kedalam  isu,  waktu  dan  tempat  yang  spesifik. ·  Membagi  konflik  kedalam  beberapa  isu. ·  Membantu  pihak-­pihak  yang   bertikai   untuk   mengakui   bahwa   mereka   lebih   memiliki   manfaat   jika melanjutkan  sebuah  hubungan  ketimbang  terlibat  terus  dalam  konflik.

  ·  Gunakan  prosedur-­prosedur  persuasi.  

Pembela

    Dalam   praktek   PM,   seringkali   pekerja   sosial   harus   berhadapan   sistem   politik   dalam   rangka menjamin   kebutuhan   dan   sumber   yang   diperlukan   oleh   klien   atau   dalam   melaksanakan   tujuan-­ tujuan   pendampingan   sosial.   Manakala   pelayanan   dan   sumber-­sumber   sulit   dijangkau   oleh   klien, pekeja   sosial   haru   memainkan   peranan   sebagai   pembela   (advokat).   Peran   pembelaan   atau advokasi   merupakan   salah   satu   praktek   pekerjaan   sosial   yang   bersentuhan   dengan   kegiatan politik.     Peran  pembelaan  dapat  dibagi  dua:  advokasi  kasus  (case  advocacy)  dan  advokasi  kausal  (cause advocacy)   (DuBois   dan   Miley,   1992;;   Parsons,   Jorgensen   dan   Hernandez,   1994).   Apabila   pekerja sosial  melakukan  pembelaan  atas  nama  seorang  klien  secara  individual,  maka  ia  berperan  sebagai pembela   kasus.   Pembelaan   kausal   terjadi   manakala   klien   yang   dibela   pekerja   sosial   bukanlah individu  melainkan  sekelompok  anggota  masyarakat.     Rothblatt  (1978)  memberikan  beberapa  model  yang  dapat  dijadikan  acuan  dalam  melakukan  peran pembela  dalam  PM:   ·          Keterbukaan  –  membiarkan  berbagai  pandangan  untuk  didengar.

  ·           Perwakilan   luas   –   mewakili   semua   pelaku   yang   memiliki   kepentingan   dalam   pembuatan keputusan. ·           Keadilan   –   memiliki   sesuah   sistem   kesetaraan   atau   kesamaan   sehingga   posisi-­posisi   yang berbeda  dapat  diketahui  sebagai  bahan  perbandingan. ·           Pengurangan   permusuhan   –   mengembangkan   sebuah   keputusan   yang   mampu   mengurangi permusuhan  dan  keterasingan. ·           Informasi   –   menyajikan   masing-­masing   pandangan   secara   bersama   dengan   dukungan dokumen  dan  analisis. ·          Pendukungan  –  mendukung  patisipasi  secara  luas. ·           Kepekaan   –   mendorong   para   pembuat   keputusan   untuk   benar-­benar   mendengar, mempertimbangkan  dan  peka  terhadap  minat-­minat  dan  posisi-­posisi  orang  lain.  

Pelindung

    Tanggungjawab   pekerja   sosial   terhadap   masyarakat   didukung   oleh   hukum.   Hukum   tersebut memberikan   legitimasi   kepada   pekerja   sosial   untuk   menjadi   pelindung   (protector)   terhadap   orang-­ orang  yang  lemah  dan  rentan.  Dalam  melakukan  peran   sebagai   pelindung   (guardian   role),   pekerja sosial  bertindak  berdasarkan  kepentingan  korban,  calon  korban,  dan  populasi  yang  berisiko  lainnya.

  Peranan   sebagai   pelindung   mencakup   penerapan   berbagai   kemampuan   yang   menyangkut:   (a) kekuasaan,  (b)  pengaruh,  (c)  otoritas,  dan  (d)  pengawasan  sosial.     Prinsip-­prinsip  peran  pelindung  meliputi:   ·  Menentukan  siapa  klien  pekerja  sosial  yang  paling  utama. ·  Menjamin  bahwa  tindakan  dilakukan  sesuai  dengan  proses  perlindungan. ·   Berkomunikasi   dengan   semua   pihak   yang   terpengaruh   oleh   tindakan   sesuai   dengan tanggungjawab  etis,  legal  dan  rasional  praktek  pekerjaan  sosial.  

ANALISIS  MASALAH  DAN  PERANCANGAN  PROGRAM

    Salah   satu   kerangka   kerja   Pengembangan   Masyarakat   (PM)   yang   dapat   dan   sering   melibatkan proses   pendampingan   sosial   adalah   Teknik   Proses   Kelompok   Nominal   yang   juga   dikenal   dengan sebutan   PPM   atau   Programme   Planning   Model   (Delbecq   dan   Van   de   Ven,   1977:   333-­348).   PPM bukanlah  model  ekonomi-­rasionalistik  dalam  sistem  perencanaan.  Melainkan  sebuah  model  sosial-­ logis   yang   menyarankan   urutan   perencanaan   berdasarkan   proses   penstrukturan   pembuatan keputusan   dalam   berbagai   phase   perencanaan.   Dalam   mengembangkan   model   ini,   perencanaan sangat   memperhatikan   proses   dan   situasi   dimana   berbagai   kelompok   yang   terbagi   berdasarkan keahlian,   kepentingan,   konsep-­konsep   retoris   dan   ideologis,   perlu   dilibatkan   bersama   dalam merancang  sebuah  program  atau  perubahan  sosial.   Secara  ringkas,  proses  PPM  dapat  disajikan  berikut  ini:   Phase  I  :        Eksplorasi  masalah ·                  Pelibatan  kelompok-­kelompok  klien  atau  konsumen.

    Phase  II  :      Eksplorasi  Pengetahuan ·                  Pelibatan  imuwan  luar  (bukan  dari  masyarakat  setempat).

  ·                  Pelibatan  ahli  organisasi  dalam  dan  luar.   Phase  III  :  Pengembangan  Prioritas ·                  Pelibatan  para  pengawas  sumber.

  ·                  Pelibatan  administrator-­administrator  kunci.   Phase  IV  :  Pengembangan  Program ·                  Pelibatan  administrator-­administrator  lini.

  ·                  Pelibatan  ahli  teknis.   Phase  V  :  Evaluasi  Program ·                  Pelibatan  kelompok-­kelompok  klien  atau  konsumen.

  ·                  Pelibatan  staf  dan  petugas  administrasi  

LATIHAN

    1.       Apa   yang   saudara   ketahui   tentang   pekerja   sosial   masyarakat?   Sebutkan   pekerjaan   lainnya yang  juga  sering  terlibat  dalam  pengembangan  masyarakat.  Apa  yang  membedakan  pekerjaan saudara/i  dengan  pekerjaan  lainnya  (misalnya,  penyuluh  pertanian). 2.      Mengapa  pekerja  sosial  yang  bekerja  pada  bidang  pengembangan  masyarakat  perlu  memahami pendampingan  sosial?  Jelaskan  prinsip-­prinsip  pendampingan  sosial  yang  saudara/i  ketahui?   3.       Kemukakan   salah   satu   pengalaman   anda   dalam   melaksanaan   peran   pendampingan   sosial dalam   kegiatan   pengembangan   masyarakat.   Apa   hambatan-­hambatan   utama   yang   sering saudara/i  temukan  di  lapangan?

  4.       Rumuskan   satu   program   pengembangan   masyarakat,   kemudian   tetapkan   tujuan-­tujuannya, siapa   dan   berapa   kelompok   sasarannya,   apa   sumber-­sumber   yang   tersedia   dan   dapat dimobilisasi   bagi   pencapaian   tujuan.   Jelaskan   peranan   saudara/i   sebagai   pendamping   sosial dalam  program  ini,  termasuk  strategi  yang  dilakukan  untuk  mengefektifkan  pelaksanaan  tugas-­ tugas  tersebut.  

   

DAFTAR  PUSTAKA

    Barker,   R.   L.   (1987),   The   Social   Work   Dictionary,   Silver   Spring,   MD:   National   Association   of Social  Workers.

  Compton  B.  dan  B.  Galaway  (1989),  Social  Work  Processes,  Pacific  Grove:  Brooks/Cole Delbecq,  Andre  L.  dan  Andrew  H.  Van  de  Ven  (1977),  “Problem  Analysis  and  Program  Design:

  Nominal   Group   Process   Technique”,   dalam   Gilbert,   Neil   dan   Harry   Specht,   Planning   for Social  Welfare:  Issues,  Models  and  Tasks,  New  Jersey:  Prentice-­Hall,  hal.  333-­348. DuBois,   Brenda   dan   Karla   Krogsrud   Miley   (1992),   Social   Work:   An   Empowering   Profession,

  Boston:  Allyn  and  Bacon   Johnson,  Louise  C.  (1989),  Social  Work  Practice:  A  Generalist  Approach,  Massachusetts:  Allyn and  Bacon;;   Lee   J   dan   Swenson   C.   (1986),   “The   Concept   of   Mutual   Aid”,   dalam   A.   Gitterman   dan   L.

  Schulman  (eds),  Mutual  Aid  and  the  Life  Cycle,  Itasca:  F.  E.  Peacock Parsons,   Ruth   J.,   James   D.   Jorgensen   dan   Santos   H.   Hernandez   (1994),   The   Integration   of

  Social  Work  Practice,  California:  Brooks/Cole Payne,  Malcolm  (1986),  Social  care  in  The  Community,  London:  MacMillan Rothblatt,  D.  N.  (1978),  “Multiple  Advocacy:  An  Approach  to  Metropolitan  Planning”,   Journal   of the  American  Institute  of  Planners,  44(2),  hal.  193-­199 Suharto,   Edi   (1997),   Pembangunan,   Kebijakan   Sosial   dan   Pekerjaan   Sosial:   Spektrum Pemikiran,  Bandung:  Lembaga  Studi  Pembangunan  STKS  (LSP-­STKS).

  Twelvetrees,  A.  (1991),  Community  Work,  London:  McMillan.