STRUKTUR DAN ANALISIS VEGETASI MANGROVE DI TELUK EKAS KECAMATAN JEROWARU KABUPATEN LOMBOK TIMUR STRUCTURE AND ANALYSIS OF MANGROVE VEGETATION IN EKAS BAY JEROWARU DISTRICT EAST LOMBOK REGENCY - Repository UNRAM

  

STRUKTUR DAN ANALISIS VEGETASI MANGROVE DI TELUK EKAS

KECAMATAN JEROWARU KABUPATEN LOMBOK TIMUR

STRUCTURE AND ANALYSIS OF MANGROVE VEGETATION IN

EKAS BAY JEROWARU DISTRICT EAST LOMBOK REGENCY

Putu Pradnyawati

Universitas Mataram, Jl. Majapahit, No 62 Mataram

ABSTRAK

  Mangrove merupakan tumbuhan toleran terhadap kadar garam yang memiliki fungsi penting. Tingginya reduksi terhadap ekosistem mangrove menyebabkan kekhawatiran akan menyusutnya keanekaragaman mangrove, maka dari itu, penting untuk dilakukan evaluasi kondisi mangrove di Pulau Lombok. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui struktur komunitas dan zonasi mangrove di Teluk Ekas. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan April-Juli 2018 bertempat di Teluk Ekas, Kecamatan Jerowaru Kabupaten Lombok Timur. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode transek garis berplot. Dari hasil pengamatan diperoleh 7 spesies yaitu Sonneratia alba, Avicennia

  

marina, A. alba, Rhizophora mucronata, R. apiculata, R. stylosa dan Ceriops

decandra. Sonneratia alba memiliki Indeks Nilai Penting (INP) tertinggi yaitu

  190,83. Indeks keanekaragaman vegetasi mangrove Teluk Ekas tergolong sedang yaitu 1,445. Struktur zonasi mangrove di Teluk Ekas terbagi menjadi 2 zona. Zona pertama dari transek 1 dan 8 didominasi oleh Sonneratia alba sepanjang 150 meter dan zona kedua dari transek 9 hingga transek 12 merupakan vegetasi campuran sepanjang 80 meter dari formasi arah laut hingga formasi arah darat.

  Kata kunci : Zonasi, Jenis Mangrove, INP, Keanekaragaman.

  

ABSTRACT

  Mangroves are plants which are tolerant to salt levels and have important functions. The high reduction of mangrove ecosystems causes the concerns towards the dwindle of mangrove diversity, therefore, it is important to evaluate the condition of mangroves in Lombok island. The purpose of this study was to determine the community structure and mangrove zoning in Ekas bay, East Lombok. This research was carried out in April-July 2018 in Ekas bay, Jerowaru District, East Lombok Regency. The method used in this study was a plotted line transect method. From the result of observations, it was obtained that there are 7 species namely Sonneratia alba , Avicennia marina,

  A. alba,

Rhizophoramucronata, R.apiculata, R.stylosa andCeriopsdecandra.Sonneratia

alba has the highest Important Value Index (IVI) of 190.83. Diversity index of

  mangrove vegetation is classified as medium level. The mangrove zoning structure in Ekas Bay is divided into 2 zones. The first zone of transects 1 and 8 is dominated by Sonneratia alba with the length of 150 meter. Meanwhile, the second zone of transect 9 to transect 12 is a mixed vegetation along 80 m from the sea direction formation to the land direction formation.

1. PENDAHULUAN

  Mangrove merupakan tumbuhan toleran terhadap kadar garam yang ditemukan di sepanjang garis pantai terlindungi, laguna dengan air yang dangkal, muara sungai dan delta terdistribusi di 124 negara dengan wilayah tropis dan subtropis (FAO, 2007). Mangrove membentuk suatu komunitas tumbuhan di daerah pasang surut, yang merupakan suatu sistem yang terdiri dari lingkungan biotik dan abiotik yang saling berinteraksi di dalam suatu habitat mangrove (Kusuma, 1997). Mangrove memiliki fungsi yang sangat penting diantaranya melindungi pantai dari gelombang, angin dan badai. Tegakannya dapat melindungi pemukiman, bangunan dan pertanian warga dari angin kencang dan instrusi air laut. Selain itu, mangrove juga memiliki fungsi penting dalam melindungi pesisir dari gempuran badai (Noor, dkk, 1999). Sistem perakaran mangrove berfungsi dalam mengikat dan menstabilkan substrat di garis pantai dari hantaman gelombang (Suryawan, 2007) sehingga tidak terjadi erosi yang disebabkan oleh pasang surut dan gelombang. Zonasi adalah lapisan vegetasimangrove yang dipengaruhi oleh keadaantempat tumbuh spesifik yang berbeda dari satutempat ke tempat lain (Hilmi, dkk, 2015) . Di Indonesia, Avicennia alba yang berasosiasi dengan

  Sonneratia alba mendominasi daerah yang sering digenangimeskipun pada

  saat pasang rendah, zonasi kedua didominasi oleh Rhizophora spp. pada saat pasang sedang, sementara zona berikutnya didominasi oleh Bruguiera spp. dan Xylocarpus granatumpada saat pasang tertinggi. Lebar zona mangrove dan panjang hamparannya dipengaruhi oleh intrusi air laut yang dipengaruhi oleh tinggi rendahnya pasang surut, pemasukan dan pengeluaran material ke dalam dan dari sungai serta kecuramannya (Noor, dkk, 1999). Meningkatnya kebutuhan manusia menyebabkan terjadinya konversi hutan mangrove sebagai tambak, pemukiman, lahan industri dan sebagainya sebagai akibat adanya alih fungsi lahan. Pembangunan tambak memberikan sumbangan besar terhadap hilangnya mangrove. Akibatnya mangrove yang tersisa mendapatkan ancaman berupa konversi menjadi lahan pertanian, suksesi menjadi vegetasi sekunder nonhutan akibat eksploitasi berlebihan oleh manusia, berkurangnya regenerasi akibat kepentingan komersial dan terjadinya erosi pantai (Noor, dkk, 2006). Permasalahan ini menjadi serius karena kurangnya informasi tentang sebaran dan kerapatan hutan mangrove di wilayah pesisir untuk semua wilayah hutan mangrove di Indonesia (Wiyanto dan Faiqoh, 2015). Tingginya reduksi hutan mangrove menyebabkan kekhawatiran akan menyusutnya keanekaragaman mangrove yang berpengaruh terhadap keberadaan biota di sekitarnya, maka dari itu, penting untuk dilakukan evaluasi kondisi mangrove di Pulau Lombok. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui struktur komunitas dan zonasi mangrove di Teluk Ekas. Dalam penelitian ini telah dilakukan pendataan mengenai jenis spesies yang ada, perhitungan terhadap Indeks Nilai Penting dan Indeks Keanekaragaman serta Zonasi Mangrove di Teluk Ekas.

2. METODE PENELITIAN

  2.1 Alat dan Bahan Penelitian Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini meliputi : GPS, kamera, transek, plot, peggaris, roll meter, sepatu boat, buku identifikasi mangrove (Panduan Pengenalan Mangrove Indonesia), pH meter, termohigrometer, refraktometer, termometer, benang kasur, dan tali rafia. Adapun bahan- bahan yang digunakan adalah aquades, kapas dan semua jenis mangrove yang dilalui termasuk ke dalam petak contoh di Teluk Ekas sebagai sampel.

  2.2 Prosedur Kerja Penelitian dilakukan dengan metode gabungan, yaitu metode jelajah dan metode plot/transek. Metode jelajah digunakan untuk mengetahui luasan hutan mangrove dengan menggunakan Global Positioning System (GPS), sedangkan metode plot digunakan untuk mengetahui keanekaragaman jenis dan Indeks Nilai Penting (INP) mangrove (Sudarmadji, 2011). a. Metode Pengambilan Sampel Pengambilan sampel dilakukan dengan metode transek berletak (plot) garis transek ditempatkan secara systematic dengan menarik transek secara tegak lurus garis pantai dan memotong komunitas mangrove, mulai dari formasi mangrove terdepan (arah laut) sampai formasi belakang (Jamili, dkk, 2009). Pada setiap transek dibuat plot- plot pengamatan secara berselang- seling. Pohon dengan diameter (≥10 cm) dibuat plot dengan ukuran 10 x 10 m, pancang (tinggi > 1,5 m- diameter batang <10 cm) dibuat plot dengan ukuran 5 x 5 m, dan semai dibuat plot dengan ukuran 2 x 2 m (Ningsih, 2008).

  b. Pengambilan Data Vegetasi Mangrove Data vegetasi mangrove diperoleh melalui pengamatan di setiap plot. Pada setiap plot diamati: a) Nama spesies, nama spesies ini dapat ditentukan dengan melakukan pengidentifikasian karakteristik mangrove mulai dari bentuk pohon, bentuk akar, bentuk buah, dan bentuk bunga. b) Dihitung jumlah individu masing-masing spesies dan

  c) Dilakukan pengukuran diameter batang setinggi dada (dbh) atau setinggi 130 cm di atas permukaan tanah (Jamili, 2009). Sampel yang diketahui jenisnya diidentifikasi langsung di lapangan, sementara sampel yang belum diketahui jenisnya dibawa ke Laboratorium Biologi dan Biosistematika Hewan. Selain pengambilan sampel mangrove, dilakukan pula pengambilan data berupa sifat fisik dan kimia lingkungan, meliputi : pH, suhu, salinitas, kelembaban dan tipe substrat.

  2.3 Analisis Data

  a. Penentuan Indeks Keanekaragaman ditentukan berdasarkan rumus Shannon-Wiener sebagai berikut (Barus dan Alexander, 2004).

  H’= ∑ Dengan ketentuan sebagai berikut : Pi = perbandingan antara jumlah suatu jenis dengan jumlah seluruh jenis (ni/N) b. Penentuan data vegetasi mangrove dapat ditentukan dengan mengetahui Indeks Nilai Penting (INP) suatu populasi mangrove dalam suatu komunitas, INP ini ditentukan berdasarkan rumus (Dombois dan Ellenberg, 1974) :

  Kerapatan = Kerapatan Relatif (KR) = x 100% Frekuensi = Frekuensi Relatif (FR) = x 100% Dominansi = Dominansi Relatif (DR) = x 100%

  INP = KR + FR + DR

  c. Penentuan Zonasi Vegetasi Mangrove ditentukan dengan metode Size Plot dimananilai kerapatan relatif masing-masing spesies dinyatakan dalam sumbu X dan Y. Sumbu X merupakan garis transek (arah laut) dan sumbu Y merupakan jarak plot (arah darat) (Jamili, 2009).

3. HASIL a. Keanekaragaman Jenis Mangrove di Teluk Ekas

  Ekas merupakan perairan teluk yang terletak di sebelah selatan Pulau Lombok. Posisi teluk Ekas berhadapan langsung dengan Samudera Hindia, tepatnya di sebelah barat laut Kecamatan Jerowaru, Kabupaten Lombok Timur. Diperkirakan luas hutan mangrove di Teluk Ekas sebesar 15,5 ha. Berdasarkan hasil inventarisasi jenis mangrove pada 39 plot pengamatan yang dilakukan di Teluk Ekas ditemukan tiga famili yang masuk kedalam empat genus dan tujuh spesies yaitu Sonneratiaceae (Sonneratia alba), Avicenniaceae (Avicennia alba dan Avicennia marina), dan Rhizophoraceae (Rhizophora mucronata, Rhizophora apiculata,

  Rhizophora stylosa dan Ceriops decandra). Gambar 1. Avicennia alba Gambar 2. Ceriops decandra Gambar 3. Rhziophora Gambar 4. Rhizophora Gambar 5. Rhizophora

   apiculata mucronata stylosa

  Gambar 6. Sonneratia alba Gambar 7. Avicennia

   marina

  b.

  No Spesies Tipe jmh KR (%) FR (%) DR (%)

  Struktur komunitas merupakan suatu konsep yang mempelajari susunan atau komposisi spesies dan kelimpahannya dalam suatu komunitas (Schowalter,1996). Struktur komunitas dan Keanekaragaman mangrove disajikan dalam tabel 4.2 dan 4.3-4.4. Tabel 4.2.Struktur Komunitas Hutan Mangrove di Teluk Ekas

   Struktur Komunitas Hutan Mangrove di Teluk Ekas

  INP

1 S.alba

  tingkat kerapatan yang tinggi, dengan frekuensi kemunculan yang tinggi pula diserta tutupan vegetasi yang luas, sehingga kemampuannya menguasai sumber daya juga tinggi seperti serapan cahaya dan suplai nutrisi dalam tanah. Faktor tipe substrat dan sifat fisik kimia lingkungan seperti salinitas di atas 38‰ merupakan salinitas yang sesuai untuk pertumbuhan mangrove yang letaknya berbatasan langsung dengan air

  4 R.stylosa P

1 0,35

2 0,02 2,38

  1 1,92 5,56 10,86 10,47

  7 C.decandra P

1 0,35

2 0,007 2,36 A

  70 59,82 0,15 - 85,91

  13 25 27,78 70,43 70,43 S

  6 A.marina P

24 8,63

12 0,41 21,04 A

  8 6,83 6,83 - 15,53

  5 A.alba P

1 0,35

2 0,03 2,39 S

  11 9,40 0,10 - 26,79

  Sonneratia alba dalam suatu ekosistem, karena Sonneratia alba memiliki

  2 3,84 11,11 16,01 16,01 S

  3 R.apiculata P

48 17,26

14 1,26 32,53 A

  Ket: P= Pohon, A= Anakan, S= Semaian; KR= Kerapatan Relatif, FR=Frekuensi Relatif, DR=Dominansi Relatif, INP= Indeks Nilai Penting Hasil analisis data menjelaskan bahwa, mangrove yang paling dominan adalah Soneratia alba dengan nilai penting 190,83 pada tingkat pohon, 142,71 pada tingkat pancang. Hal ini menggambarkan pentingnya

  9 17,30 16,67 26,00 59,98 S

  2 R.mucronata P

96 34,53

12 1,90 48,44 A

  S 20 17,09 0,20 - 51,87

  A 27 51,92 38,89 51,89 142,71

  P

107 38,48

56 96,34 190,83

  8 6,83 0,07 - 19,88 pertumbuhan mangrove pada air asin sehingga mempengaruhi dominannya S. alba yang letaknya berbatasan langsung dengan air laut. Substrat yang dominan pada hutan mangrove di Teluk Ekas adalah pasir berlumpur. Pasir berlumpur merupakan tipe substrat yang sesuai untuk pertumbuhan S. alba. Sementara itu, Ceriops decandra memiliki nilai

  INP terendah yaitu 2,36. Perbedaan indeks nilai penting setiap vegetasi mangrove ini disebabkan karena adanya kompetisi antara spesies mangrove dalam memperebutkan unsur hara dan sinar matahari pada lokasi penelitian, selain itu, faktor substrat dan pasang surut air laut juga mempengaruhi perbedaan indeks nilai penting suatu vegetasi mangrove (Parmadi, dkk, 2016).

Tabel 4.3. Nilai Indeks Keanekaragaman Mangrove Setiap Tipe Vegetasi

  No Tipe H’

  1 Pohon 1,31

  2 Anakan/pancang 1,19

  3 Semai 1,19 JUMLAH 3,69

Tabel 4.4. Nilai Indeks Keanekaragaman Mangrove Seluruh Tipe

  Vegetasi

  

No Nama Spesies Jumlah Pi ln Pi

  

1 Sonneratia alba 154 0,367

  

2 Rhizophora mucronata 113 0,347

  3 Rhizophora stylosa 1 0,013

  4 Rhizophora apiculata 61 0,271

  

5 Avicennia marina 107 0,342

  6 Avicennia alba 9 0,078

  7 Ceriops decandra 2 0,024 1,445 H’

  Indeks keanekaragaman jenis mangrove setiap tipe vegetasi di Teluk Ekas pada tingkat semai adalah 1,19; tingkat pancang 1,19; dan tingkat pohon 1,31. Indeks keanekaragaman jenis seluruh tipe vegetasi mangrove adalah 1,445. Ini menunjukkan bahwa keanekaragaman jenis mangrove yang ada di Teluk Ekas termasuk kedalam kategori sedang. Indeks keanekaragaman (H’) <1 menunjukkan tingkat keragaman suatu jenis rendah, H’ 1-3 menunjukkan tingkat keragaman suatu jenis sedang, H’

  >3 menunjukkan tingkat keragaman suatu jenis tinggi (Hidayatullah dan Eko, 2014).

  Menurunnya tingkat keanekaragaman mangrove di Teluk Ekas disebabkan oleh faktor kegiatan eksploitasi manusia sehingga menyebabkan terjadinya kerusakan ekosistem mangrove. Terjadinya intensitas pemanfaatan hutan mangrove yang melebihi kemampuan regenerasi anakannya disertai adanya kegiatan pengembalaan. Selama penelitian dilakukan, diperoleh informasi dan fakta mengenai kerusakan anakan serta semaian mangrove diakibatkan karena adanya kegiatan pengembalaan kerbau dan kambing milik masyarakat di sepanjang areal pertumbuhan anakan serta semaian mangrove, adanya pembukaan lahan perumahan oleh warga sekitar, serta kondisi lingkungan yang hanya mendukung pertumbuhan untuk jenis tertentu menjadi salah satu faktor penyebab kerusakan mangrove

c. Struktur dan Zonasi Mangrove di Teluk Ekas

  Zonasi merupakan suatu lapisan vegatasi mangrove yang dapat dipengaruhi oleh keadaan tempat dimana mangrove tersebut tumbuh. Keadaan ini dapat berbeda dari satu lokasi ke lokasi lain. Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi perubahan zonasi mangrove diantaranya keadaan tanah (substrat), salinitas, penggenangan, kerasnya pasang surut, laju pengendapan dan pengikisan serta ketinggian (Hilmi, dkk, 2015). Keterangan :

  = Sonneratia alba = Ceriops decandra = Rhizophora stylosa = Avicennia marina = Rhizophora mucronata = Avicennia alba = Rhizophora apiculata

  Zonasi mangrove di Teluk Ekas terbagi menjadi dua zona dengan arah sejajar garis pantai. Zonasi pertama didominasi oleh Sonneratia alba dengan penyebaran dari transek satu hingga transek delapan sepanjang 150 meter dari formasi mangrove terdepan (arah laut) hingga formasi paling belakang (arah darat). Rhizophora apiculata juga terdapat pada zona ini yang tersebar dari transek 3 hingga 6 sepanjang 80 meter ke arah darat.

  Zonasi kedua merupakan vegetasi campuran dari transek sembilan hingga transek dua belas sepanjang 80 meter . Pada zona kedua ini terdapat Rhizophora apiculata yang tersebar di transek 11 dan 12 begitu juga dengan Rhizophora mucronata yang tersebar di transek 9 dan 10, serta Avicennia marina yang tersebar dari transek 10 hingga 12 sepanjang 80 meter ke arah darat. Perbedaan yang terjadi di kedua zonasi ini sebabkan karena adanya perbedaan struktur tanah dan tipe substrat. Pada zonasi pertama karakter tanah yang dimiliki yaitu cenderung basah dan berlumpur dengan tipe substrat yang dimiliki adalah dominan pasir berlumpur. Hal ini sangat sesuai dengan substrat yang diperlukan oleh S.alba yaitu dapat tumbuh pada substrat tanah yang mengandung pasir dan lumpur (Noor, dkk, 1999) sehingga spesies mangrove yang dominan adalah Sonneratia alba. Zonasi kedua memiliki karakter tanah yang lebih kering dan padat jika dibandingkan dengan zonasi pertama. Tipe substratnya yaitu pasir dengan sedikit lumpur atau dominan pasir. Hal ini disebabkan karena adanya pengalihan fungsi hutan mangrove menjadi permukiman oleh warga, sehingga jarak dari laut ke zonasi mangrove ini menjadi jauh dan aliran air laut sulit mencapai zona ini, akibatnya tanah di zona ini sedikit lebih kering dibandingkan dengan zonasi pertama. Sifat fisik kimia juga menjadi faktor perbedaan zonasi ini. Parameter sifat fisik kimia harian di Hutan

  o

  Mangrove Teluk Ekas berkisar diantara suhu 24-26

  C, salinitas 39- 40‰, pH 6,3-6,9, dan kelembaban 76-83% dengan tipe substrat dari garis pantai ke arah darat yaitu dominan pasir berlumpur dan hingga pasir.

4. KESIMPULAN

  Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa :

  a. Terdapat 7 spesies mangrove dari 4 genus dan 3 famili di Teluk Ekas diantaranya Sonneratia alba, Avicennia marina, Avicennia alba,

  Rhizophora mucronata, Rhizophora apiculata, Rhizophora stylosa dan Ceriops decandra.

  b. Sonneratia alba memiliki Indeks Nilai Penting (INP) tertinggi yaitu 1,90 pada tingkat pohon dan 142,71 pada tingkat semai, yang menunjukkan pentingnya Sonneratia alba dalam suatu ekosistem.Ceriops decandra memiliki INP terendah yaitu 2,36. Indeks keanekaragaman tiap vegetasi mangrove pada tingkat semai 1,19, tingkat pancang 1,19 dan tingkat pohon 1,31. Sementara indeks keanekaragaman seluruh tipe vegetasi mangrove adalah 1,445. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat keanekaragaman mangrove di Teluk Ekas tergolong sedang.

  c. Zonasi mangrove di Teluk Ekas terbagi menjadi dua zona yang sejajar dengan garis pantai. Zonasi pertama didominasi oleh Sonneratia alba dengan penyebaran dari transek satu hingga transek delapan sepanjang 150 meter dari formasi mangrove terdepan (arah laut) hingga formasi paling belakang (arah darat) dan zonasi kedua merupakan vegetasi campuran dari transek sembilan hingga transek dua belas sepanjang 80 meter .

  5. UCAPAN TERIMAKASIH

  Terimasih yang sebesar-besarnya penulis ucapkan kepada pihak yang telah membantu dalam penelitian ini, diantaranya adalah Kepala Desa Ekas Buana dan warga sekitar hutan yang turut andil dalam penelitian ini.

  6. DAFTAR PUSTAKA

  Barus., Alexander, T, 2004, Faktor-faktor Lingkungan Abiotik dan

  Keanekaragaman Plankton Sebagai Indikator Kualitas Perairan Danau Toba, Manusia dan Lingkungan. Vol. 11, pp. 64-72.

  Dombois, M.P. dan H.Ellenberg, 1974, Aims and Methods in Vegetation Ecology, John Willey and Sons Inc, New York. FAO, 2007,

  The World’s Mangroves 1980-2005, Electronic Publishing Policy and Support Branch, Italy.

  Hidayatullah, M dan Pujiono, E, 2014, Struktur dan Komposisi Jenis Hutan

  Mangrove di Golo Sepang-Kecamatan Boleng Kabupaten Manggarai Barat, Penelitian Kehutanan Wallacea, Vol.3,pp.151-

  162. Hilmi Endang.,Siregar AS.,Febryanni L.,Novaliani R.,Amir SA., Syakti AD,

  2015,Struktur Komunitas, Zonasi dan Keanekaragaman Hayati Vegetasi Mangrove di Segara Anakan Cilacap,Omni-Akuatika,Vol. 11,pp. 20─32.

  Jamili.,Setiadi D.,Qayim I.,Guhardja E, 2009,Struktur dan Komposisi

  Mangrove di Pulau Kaledupa Taman Nasional Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Ilmu Kelautan,Vol. 14,pp. 197

  • –206. Kusuma C, 1997,Metode Survey Vegetasi, IPB Press, Bogor. Ningsih S.S. 2008. Inventarisasi Mangrove Sebagai Bagian dari Upaya

  Pengelolaan Wilayah Pesisir Kabupaten Deli Serdang, Tesis, Universitas Sumatera Utara : Medan.

  Noor Y.R.,Khazali M.,Suryadiputra I.N.N, 1999,Panduan Pengenalan Mangrove di Indonesia, PKA/WI-IP, Bogor. Parmadi, E.H.,Dewiyanti, I.,Karina,S, 2016, Indeks Nilai Penting Vegetasi

  Mangrove di Kawasan Kuala Idi, Kabupaten Aceh Timur, Ilmiah

  Mahasiswa Kelautan dan Perikanan Unsyiah, Vol 1,pp.82 ─95. Schowalter, T. D, 1996, Insect Ecology an Ecosystem Approach, Academic Press, New York. Sudarmadji.,Indarto, 2011,Indentifikasi Lahan dan Potensi Hutan

  Mangrove di Bagian Timur Propinsi Jawa Timur, Bonorowo

  Wetlands , Vol.1,pp.7─13. Suryawan F, 2007,Keanekaragaman Vegetasi Mangrove Pasca Tsunami di Kawasan Pesisir Pantai Timur Nangroe Aceh Darussalam.

  Biodiversitas,Vol.8,pp.262 ─265. Wiyanto B.D.,Faiqoh E, 2015,Analisis Vegetasi dan Struktur Komonitas

  Mangrove di Teluk Benoa Bali,Marine and Aquatic Sciences,Vol.,pp.1-7.


Dokumen yang terkait

DISTRIBUSI SPASIAL VEGETASI MANGROVE DI KECAMATAN TANJUNG PALAS TIMUR KABUPATEN BULUNGAN KALIMANTAN TIMUR

0 6 2

ANALISA VEGETASI HUTAN MANGROVE PELABUHAN LEMBAR KABUPATEN LOMBOK BARAT NUSA TENGGARA BARAT

0 11 2

MANGROVE FOREST COVER CHANGE ALONG THE COAST OF EAST LAMPUNG REGENCY PERUBAHAN TUTUPAN HUTAN MANGROVE DI PESISIR KABUPATEN LAMPUNG TIMUR

0 29 85

APLIKASI BUDIDAYA KERAPU BEBEK, Cromileptes altivelis DI TELUK EKAS KABUPATEN LOMBOK TIMUR Titiek Aslianti, 1) Bedjo Slamet dan 1) Gegar Sapta Prasetya 2)

0 0 6

PENERAPAN ASAS-ASAS UMUM PEMERINTAHAN YANG BAIK DALAM PENERBITAN IZIN DI KABUPATEN LOMBOK TIMUR IMPLEMENTATION OF THE GENERAL PRINCIPLES OF GOOD GOVERNANCE IN ISSUING LICENSES IN THE REGENCY OF EAST LOMBOK

0 1 25

ANALISIS RANTAI NILAI DAN KINERJA PEMASARAN JAGUNG DI KABUPATEN LOMBOK UTARA VALUE CHAIN ANALYSIS AND MARKETING PERFORMANCE OF MAIZE IN NORTH LOMBOK DISTRICT

0 0 13

SEAWEED FARMING FARMERS INCOME SUB IN PEMONGKONG JEROWARU VILLAGE EASTERN DISTRICT LOMBOK PROVINCE NUSA TENGGARA BARAT

0 0 9

KEANEKARAGAMAN VEGETASI DAN KARAKTERISTIK LINGKUNGAN BERBAGAI KONDISI TUTUPAN LAHAN MANGROVE DI DESA JEROWARU KABUPATEN LOMBOK TIMUR VEGETATION DIVERSITY AND ENVIRONMENTAL CHARACTERISTICS OF VARIOUS CONDITIONS IN MANGROVE LAND COVER IN JEROWARU, EAST LOMB

0 0 8

STUDI MORFOMETRIK IKAN BARONANG LINGKIS (Siganus canaliculatus) HASIL TANGKAPAN NELAYAN YANG DIDARATKAN DI PANTAI UJUNG TELUK EKAS LOMBOK TIMUR

0 0 12

PERAN PEREMPUAN DALAM PENGELOLAAN HUTAN KEMASYARAKATAN (HKm) DONGO BARU KABUPATEN LOMBOK TIMUR THE ROLE OF WOMAN FOR DONGO BARU’S COMMUNITY FORESTRY MANAGEMENT IN EAST LOMBOK DISTRICT - Repository UNRAM

0 0 11

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

64 1374 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 370 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 327 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 210 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 306 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 408 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 374 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 226 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 378 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 430 23