PENGGUNAAN KARBON AKTIF DARI BIJI KELOR DAPAT MEMURNIKAN MINYAK JELANTAH

  

PENGGUNAAN KARBON AKTIF DARI BIJI KELOR

DAPAT MEMURNIKAN MINYAK JELANTAH

M. Hatta Dahlan*, Hariman P Siregar, Maswardi Yusra

  • Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya Jl. Raya Palembang-Prabumulih Km.32-Indralaya Ogan Ilir 30662

  

Abstrak

  Penggunaan karbon aktif untuk pemurnian minyak goreng bekas (minyak jelantah) akhir-akhir ini makin meningkat. Penggunaan karbon aktif dari biji kelor sebagai adsorben minyak jelantah masih langka. Karena biji kelor dikenal sebagai biomassa penjernih air. Namun penggunaannya sebagai karbon aktif masih dalam kajian dalam penelitian ini. Penelitian ini memvariasikan aktivator dan suhu aktivasi pada proses pembuatan karbon aktif biji kelor untuk mengetahui proses adsorbsi karbon aktif terhadap asam lemak bebas dan peroksida dalam minyak jelantah. Proses pemurnian minyak jelantah dilakukan dengan metode kolom adsorbsi dengan membandingkan antara karbon aktif dari biji kelor yang telah dipres pada tekanan 1 psia dengan campuran bentonit, karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa. Penelitian ini meliputi: pembuatan karbon aktif dari biji kelor dengan variasi activator HCl, NaCl, CaCl dan waktu

  2

  aktivasi 20, 22, dan24 jam, proses despicing, netralisasi, bleaching, analisa % berat FFA, angka peroksida, dan analisa visual seperti warna dan bau. Hasil penelitian menunjukkan asam lemak bebas pada minyak jelantah hasil adsorbsi terendah terdapat pada adsorben campuran bentonit, pasir kuarsa, dan karbon aktif dengan activator HCl dan waktu aktivasi 24 jam sebesar 0,0512% berat. Angka peroksida pada minyak jelantah hasil adsorbsi terendah terdapat pada adsorben campuran bentonit, pasir kuarsa, dan karbon aktif dengan activator HCl sebesar 1,2 Meq/Kg dan waktu aktivasi 24 jam

  Kata kunci : Angka peroksida, biji kelor, karbon aktif, minyak goreng jelantah, persen FFA.

  

Abstract

  Use of activated carbon moringa seed as adsorbent used cooking oil is increased in recent years. To increased the use value of the Moringa research was conducted by varying the activator and the activation temperature on activated carbon manufacturing process moringa seeds to determine the maximum adsorption on activated carbon and peroxide free fatty acids in cooking oil. The process of improving the quality of cooking oil made with the method by comparing adorbsi column of activated carbon from Moringa seeds that have been pressed at a pressure of 1 psia with a mixture of bentonite, activated carbon powder and quartz sand. Study include: the creation of active carbon with a variety of moringa seed activator HCl, NaCl, CaCl and activation time 20, 22, dan24 hours, despicing process,

  2

  neutralization, bleaching, analysis of % weight FFA, peroxide number, and visual analysis such as color and odor. The results showed free fatty acids in cooking oils are the lowest adsorption on an adsorbent mixture of bentonite, quartz sand and activated carbon with HCl activator and 24-hour activation time of 0.0512% weight. Peroxide number on the oil contained in the adsorbent adsorbs the lowest mixed bentonite, quartz sand and activated carbon with activator and 24-hour activation time of HCl 1.2 mEq / Kg.

  Keywords: Activated carbon, cooking oil, moringa seed, percent FFA, peroxide number.

  1.

  zat purifikasi, dan sebagainya. Untuk industri di

   PENDAHULUAN

  Karbon aktif merupakan salah satu bahan Indonesia, penggunaan karbon aktif masih organik yang cakupan pemakaiannya cukup relatif tinggi. Sayangnya, pemenuhan akan luas, baik di industri besar maupun kecil. kebutuhan karbon aktif masih dilakukan dengan Karbon aktif biasanya digunakan sebagai cara mengimpor. Pada tahun 2000 saja, tercatat katalis, penghilangan bau, penyerapan warna, impor karbon aktif sebesar 2.770.573 kg berasal dari negara Jepang, Hongkong Korea, Taiwan, Cina, Singapura, Philipina, Sri Lanka, Malaysia, Australia, Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Jerman, Denmark, dan Italia (Rini Pujiarti, J.P Gentur Sutapa).

  Karbon aktif biasanya dibuat dari limbah biomasa seperti :tempurung kelapa, ampas tebu, dan serbuk gergaji. Karbon aktif biji kelor diteliti, apakah bisa memisahkan minyak jelantah secara konvensional.

  tahun 2011 di Palem Raya Indralaya. Parameter yang digunakan pada pembuatan karbon aktif adalah jenis zat aktivator (HCl, NaOH, dan CaCl

  2

  Karbon aktif adalah suatu bahan yang berupa karbon amorf yang mempunyai luas permukaan yang sangat besar yaitu 300 sampai 2000 m

  Kelor tumbuh di daerah tropis seperti India, Indonesia, dan berbagai kawasan tropis lainnya di dunia. Kelor juga dapat tumbuh di Mesir, Pakistan, Kuba, Jamaika, Nigeria, Sudan, dan Ethiopia. Kelor memiliki pohon yang tidak terlalu besar, cabangnya jarang tetapi mempunyai akar yang kuat, berbatang lunak dan rapuh (mudah patah). Daunnya besar sebesar ujung ibu jari berbentuk bulat telur dan tersusun secara majemuk dalam satu tangkai (Lailatul Mukarromah, 2008).

  Kelor (Moringa oleifera) tumbuh dalam bentuk pohon, berumur panjang (perenial) dengan tinggi 7 - 12 m. Batang berkayu (lignosus), tegak, berwarna putih kotor, kulit tipis, permukaan kasar. Percabangan simpodial, arah cabang tegak atau miring, cenderung tumbuh lurus dan memanjang. Daun majemuk, bertangkai panjang, tersusun berseling (alternate), beranak daun gasal (imparipinnatus), helai daun saat muda berwarna hijau muda - setelah dewasa hijau tua, bentuk helai daun bulat telur, panjang 1 - 2 cm, lebar 1 - 2 cm, tipis lemas, ujung dan pangkal tumpul (obtusus), tepi rata, susunan pertulangan menyirip (pinnate), permukaan atas dan bawah halus.

  ) dan lamanya waktu aktivasi (24 jam, 21 jam, dan 18 jam ). Karbon aktif dimanfaatkan untuk meningkatkan kualitas minyak goreng bekas yang sudah digunakan selama 8 jam. Parameter yang di uji adalah angka asam lemak FFA, angka peroksida, warna, dan bau.

  2

  olaifera ) yang diperoleh pada bulan September

  Penggunaan minyak goreng bekas secara berulang-ulang dapat menimbulkan resiko bagi kesehatan seperti keronkongan gatal dan berserak dan lebih berbahaya lagi dapat memicu kanker

  Ruang lingkup penelitian ini meliputi Penelitian ini meliputi proses pembuatan karbon aktif. Bahan baku berupa biji kelor (Moringa

  Mengetahui perbandingan kualitas minyak jelantah yang dijernihkan menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif serbuk dan pasir kuarsa dengan adsorben karbon aktif yang telah dipres.

  Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah mengetahui jenis zat aktivator dan waktu aktivasi yang paling baik pada pembuatan karbon aktif dari biji kelor dalam meningkatkan kualitas minyak jelantah.

  Ada pun tujuan dari penelitian ini adalah menentukan jenis zat aktivator dan menentukan waktu aktivasi yang paling baik pada pembuatan karbon aktif dari biji kelor dalam meningkatkan kualitas minyak goreng bekas. Membandingkan kualitas minyak goreng bekas yang dijernihkan menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif serbuk dan pasir kuarsa dengan adsorben karbon aktif yang telah dipres.

  Berdasarkan hasil penelitian di atas akan dikaji lebih lanjut tentang pengaruh jenis aktivator dan waktu aktivasi karbon aktif dari biji kelor dalam penjernihan minyak goreng bekas menggunakan metode adsorbsi karbon aktif pada kolom, diharapkan penelitian ini dapat meningkatkan nilai guna tanaman biji kelor dalam meningkatkan kualitas minyak jelantah sehingga memenuhi mutu Standar Nasional Indonesia.

  Widayat, dkk., (2005) telah melakukan penelitian awal peningkatan kualitas minyak goreng dengan zeolit alam dengan studi penurunan bilangan asam, yang hasilnya diperoleh bilangan asam sebesar 1,71 %. Bilangan asam ini belum memenuhi Standar Nasional Indonesia minyak goreng (SNI 3741- 1995) yaitu maksimal sebesar 0,3 %. Taufik (2007) juga melakukan penelitian tentang pemurnian minyak jelantah menggunakan biji kelor dengan metode Batch yang hasilnya dapat menurunkan kadar asam lemak bebas (FFA) sebesar 74,6 % yaitu dari nilai 0,50 % menjadi 0,127 % dan penurunan angka peroksida sebesar 84% yaitu dari 100 meq/kg menjadi 16 meq/kg dan peningkatan warna cerah sebesar 6,7%. Nilai FFA tersebut sudah memenuhi standart SNI 1995 yaitu maksimal 0,3 %, sedangkan angka peroksida belum memenuhi SNI 1995 dengan kandungan angka peroksida maksimal 2 meq/kg (Ika Dkk, 2010).

  /gr. Luas permukaan yang sangat besar ini disebabkan karena mempunyai struktur pori- pori. Pori-pori inilah yang menyebabkan karbon aktif mempunyai kemampuan untuk menyerap. Karbon aktif disusun oleh atom-atom karbon yang terikat secara kovalen dalam suatu kisi yang hexagonal. Kemampuan karbon aktif dan ketahanan terhadap cuaca yang tinggi. Pasir kwarsa digunakan

  2

  2

  4

  )

  2

  , H

  3 PO

  4

  , ZnCl

  , dan sebagainya. Semua bahan aktif ini umumnya bersifat sebagai pengikat air.

  3

  Bentonit adalah sejenis lempung (clay) yang komposisinya didominasi oleh mineral montmorillonit yaitu sekitar 85% dan komponen lain umumnya merupakan campuran dari mineral beidelit, saponit, kuarsa/kristobalit, feldspar, kalsit, gipsum, kaolinit, plagioklasillit, dan sebagainya, sehingga bentonit seringkali disebut juga sebagai istilah montmorillonit (Mallarangan, 1988 dalam Apriani, 2000). Bentonit merupakan istilah yang digunakan di dalam dunia perdagangan untuk sejenis lempung yang mengandung mineral montmorillonit dan dikenal di Indonesia sejak dimulainya aktifitas pengeboran minyak bumi kira-kira 100 tahun yang lampau.

  Penggunaan utama dari bentonit adalah pada industri lumpur bor yaitu sebagai lumpur pembilas dalam pemboran minyak bumi, gas bumi, dan uap panas bumi, industri minyak sawit, industri kimia, farmasi, industri penyaringan lilin, minyak kelapa, industri besi baja dan lain sebagainya. Penggunaan dalam industry kimia antara lain sebagai katalisator, zat pemutih, zat penyerap, pengisi lateks, dan tinta cetak (Riyanto, 1994). Komposisi montmorillonit suatu bentonit berbeda dengan bentonit yang lainnya, serta kandungan elemennya bervariasi. Hal ini dipengaruhi oleh proses terbentuknya di alam.

  Pasir kwarsa adalah pasir yang banyak mengandung mineral kwarsa Silikon dan oksigen, dua elemen kimia yang paling sering terdapat dalam lapisan kerak bumi, berpadu sebagai silikon dioksida untuk membentuk mineral kwarsa. Kwarsa adalah mineral yang paling banyak di kerak bumi.

  Kwarsa memiliki formula kimia SiO

  2

  , dengan bentuk kristal tetrahidral dan tingkat kekerasan mencapai 5.5 - 6.5 (skala Moh). Kwarsa sangat tahan terhadap pengaruh cuaca dan oleh karena itu terhimpun sebagai batuan pasir dan batuan dedrital lainnya. Kebanyakan pasir merupakan pecahan-pecahan kwarsa hasil pelapukan oleh cuaca.

  Menurut komposisinya, kwarsa cenderung bersih, dengan hanya sedikit elemen lain seperti alumunium, sodium, potassium dan lithium. Kwarsa ditemukan sebagai kristal besar yang seringkali berwarna bagus akibat dari campuran-campurannya.

  Pasir kwarsa adalah pasir lepas berwarna bening sedikit kekuningan dengan bentuk rata- rata bersudut tanggung. Kwarsa memiliki formula kimia SiO

  (PO

  , HCl, Ca

  mengadsorpsi ditentukan oleh struktur kimianya yaitu atom C, H, dan O yang terikat secara kimia membentuk gugus fungsional.

  3

  Secara garis besar, ada 3 tahap pembuatan karbon aktif, yaitu :

  1. Proses Dehidrasi Proses dehidrasi bertujuan untuk menghilangkan air yang terkandung di dalam bahan baku. Caranya yaitu dengan menjemur di bawah sinar matahari atau pemanasan di dalam oven sampai diperoleh bobot konstan. Dari proses dehidrasi ini, diperoleh bahan baku yang kering. Hal ini disebabkan oleh kandungan air dalam bahan baku semakin sedikit.

  2. Proses Karbonisasi Karbonisasi atau pengarangan adalah suatu proses pemanasan pada suhu tertentu dari bahan-bahan organik dengan jumlah oksigen sangat terbatas, biasanya dilakukan di dalam furnace. Proses ini menyebabkan terjadinya penguraian senyawa organik yang menyusun struktur bahan membentuk methanol,uap asam asetat, tar-tar dan hidrokarbon. Material padat yang tinggal setelah karbonisasi adalah karbon dalam bentuk arang dengan pori-pori yang sempit (Cheresmisinoff,1993).

  3. Proses Aktifasi Aktifasi arang berarti penghilangan zat – zat yang menutupi pori

  • – pori pada permukan arang. Hidrokarbon pada permukaan arang dapat dihilangkan melalui proses oksidasi menggunakan oksidator yang sangat lemah (CO

  2

  Menurut Kirk and Othmer (1978), bahan kimia yang dapat digunakan sebagai pengaktif di antaranya CaCl

  Aktifator adalah zat atau senyawa kimia yang berfungsi sebagai reagen pengaktif dan zat ini akan mengaktifkan atom-atom karbon sehingga daya serapnya menjadi lebih baik. Zat aktifator bersifat mengikat air yang menyebabkan air yang terikat kuat pada pori- pori karbon yang tidak hilang pada saat karbonisasi menjadi lepas. Selanjutnya zat aktifator tersebut akan memasuki pori dan membuka permukaan arang yang tertutup. Dengan demikian pada saat dilakukan pemanasan, senyawa pengotor yang berada dalam pori menjadi lebih mudah terserap sehingga luas permukaan karbon aktif semakin besar dan meningkatkan daya serapnya .

  , Ca(OH)

  2

  atau CaCl

  2

  dan uap air) agar atom karbon yang lain tidak turut teroksidasi. Selain itu dapat juga dilakukan proses dehidrasi dengan garam-garam seperti ZnCl

  2

  2

  , NaCl, MgCl

  2

  , HNO

  . Unsur mineral akan masuk di antara plat-plat heksagonal dan membuka permukaan yang mula-mula tertutup, sehingga jumlah permukaan karbon aktif bertambah besar.

  • – C + NaOH
  • – C + H

  Pemucatan ialah suatu tahap proses pemurnian untuk menghilangkan zat-zat warna yang tidak disukai dalam minyak. Pemucatan ini dilakukan dengan mencampur minyak dengan sejumlah kecil adsorben, seperti tanah serap (fuller earth), lempung aktif (activated clay) dan arang aktif atau dapat juga menggunakan bahan kimia. Zat warna dalam minyak akan diserap oleh permukaan adsorben dan juga menyerap suspensi koloid (gum dan resin) serta hasil degradasi minyak, misalnya peroksida.

  NaOH (Sumber: Ketaren, 2008) Sabun yang terbentuk dapat membantu pemisahan zat warna dan kotoran seperti fosfatida dan protein, dengan cara membentuk emulsi. Sabun atau emulsi yang terbentuk dapat dipisahkan dari minyak dengan cara sentrifusi.

  Gambar 1. Reaksi asam lemak bebas dengan

  OH ONa

  2 O

  R

  O O R

  Netralisasi ialah suatu proses untuk memisahkan asam lemak bebas dari minyak atau lemak, dengan cara mereaksikan asam lemak bebas dengan basa atau pereaksi lainnya sehingga membentuk sabun (soap stock). Netralisasi dengan kaustik soda (NaOH) banyak dilakukan dalam skala industri, karena lebih efisien dan lebih murah dibandingkan dengan cara netralisasi lainnya. Kaustik soda (NaOH) membantu dalam mengurangi zat warna dan kotoran yang berupa getah dan lendir dalam minyak. Reaksi antara asam lemak bebas dengan NaOH adalah sebagai berikut :

  dan pemisahan kotoran akibat bumbu dan kotoran dari bahan pangan yang bertujuan menghilangkan partikel halus tersuspensi atau terbentuk koloid seperti protein, karbohidrat, garam, gula, serta bumbu rempah-rempah yang digunakan menggoreng bahan pangan tanpa mengurangi jumlah asam lemak bebas dalam minyak.

  Despicing merupakan proses pengendapan

  Tujuan utama dari proses pemurnian minyak adalah untuk menghilangkan rasa, serta bau yang tidak enak, warna yang tidak menarik dan memperpanjang umur simpan minyak sebelum dikonsumsi atau digunakan sebagai bahan mentah dalam industry. Ada 3 tahapan proses pemurnian minyak goring bekas yaitu proses despicing, netralisasi dan bleaching.

  Proses polimerisasi ini mudah terjadi pada minyak setengah mongering atau minyak mongering, karena minyak tersebut mengandung asam

  Kerusakan lemak atau minyak akibat pemanasan pada suhu tinggi (200-250 C) akan mengakibatkan keracunan dalam tubuh dan berbagai macam penyakit, misalnya diarrhea, pengendapan lemak dalam pembuluh darah (arthero sclerosis), kanker, dan menurunkan nilai cerna lemak. Bahan makanan yang mengandung lemak dengan bilangan peroksida tinggi akan mempercepat ketengikan. Lemak dengan bilangan peroksida yang lebih tinggi dari 100, dapat meracuni tubuh.

  Pembentukan senyawa polimer selama proses menggoreng terjadi karena reaksi poliomerisasi adisi dari asam lemak tidak jenuh. Hal ini terbukti dengan terbentuknya bahan menyerupai gum (gumy material) yang mengendap di dasar ketel atau wadah penggorengan.

  6. Auto oksidasi keton dan aldehida menjadi asam karboksilat.

  5. Oksidasi asam lemak yang terikat pada posisi α dalam trigliserida.

  4. Degredasi ester oleh panas, dengan reaksi sebagai berikut :

  3. Oksidasi asam – asam lemak berantai panjang.

  2. Proses oksidasi disusul dengan proses hidrolisa tridliserida karena adanya air. Hal ini terbukti dari kenaikan jumlah asam lemak bebas dalam minyak.

  1. Pada permulaan terbentuk volatile decomposition product (VDP) yang dihasilkan dari pemecahan rantai karbon asam lemak.

  Oksidasi minyak akan menghasilkan senyawa aldehida, keton, hidrokarbon, alcohol, lakton, serta senyawa aromatis yang mepunyai bau tengik dan rasa getir. Kerusakan minyak karena proses oksidasi, terdiri dari 6 tahap, sebagai berikut :

  Kerusakan minyak selama proses menggoreng akan mempengaruhi mutu dan nilai gizi dari bahan pangan yang digoreng. Minyak yang rusak akibat proses oksidasi dan polimerisasi akan menghasilkan bahan dengan rupa yang kurang menarik dan cita rasa yang tidak enak, serta kerusakan sebagian vitamin dan asam lemak esensial yang terdapat dalam minyak. Kerusakan minyak karena pemanasan pada suhu tinggi, disebabkan oleh proses oksidasi dan polimerisasi.

  sebagai bahan filter terutama untuk proses penyaringan oleh rongga-rongga antar butiran- butirannya. (Anis Rahmawati, 2001).

  • – asam lemak tidak jenuh dalam jumlah besar.
Jumlah adsorben yang dibutuhkan untuk menghilangkan warna minyak tergantung dari macam dan tipe warna dalam minyak dan sampai berapa jauh warna tersebut akan dihilangkan. Daya penyerapan terhadap warna akan lebih efektif jika adsorben tersebut mempunyai bobot jenis yang rendah, kadar air tinggi, ukuran partikel halus, dan pH adsorben mendekati netral (Ketaren, 2008).

  Table 1. daftar penelitian karbon aktif dari biji kelor sebelumnya.

  Pada tahap pertama dilakukan preparasi bahan baku. Bahan baku dipisahkan dari kulitnya. Kemudian bahan baku dikeringkan dengan sinar matahari selama 2 hari Bahan baku dalam keadaan kering dikarbonisasi di dalam furnace selama 2 jam dengan suhu pembakaran 600

  4. Bahan analisa 5.

  Indikator PP 6. Minyak goreng bekas

  Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

  1. Furnace 2.

  Pompa vakum 3. Ayakan Vibrator Screen 4. Crucible 5. Gelas beker 6. Erlenmeyer 7. Gelas ukur 8. Kolom adsorbsi 9. Corong pemisah

  Prosedur Penelitian Prosedur pembuatan karbon aktif

  o

  2

  C. Arang yang dihasilkan digiling di krus porselin, kemudian diayak dengan ukuran 125 mesh. Kemudian arang diaktifasi di dalam larutan aktivator 3% dengan variasi aktivator HCl, NaCl, CaCl

  2

  , dan waktu aktivasi 20, 22, 24 jam. Sampel kemudian disaring dengan kertas saring, dan dicuci dengan aquadest hingga pH 7. Sampel dikeringkan dalam oven dari suhu kamar sampai suhu 110

  o C selama 2 jam.

  Sampel dibentuk seperti tabung dengan tekanan pengepresan 1 Psia menggunakan perekat semen putih dengan perbandingan 3:1.

  Prosedur Peningkatan Kualitas Minyak Jelantah Menggunakakn Karbon Aktif Proses Despicing

  dengan konsentrasi 3 % 3. Aquadest.

  2. Zat aktivator berupa larutan HCl, NaCl, dan CaCl

  Peneliti sebelumnya Judul Variabel Hasil

  Mukaromah, L. 2008.

  Arnas, Ika., Dkk. 2010.

  Pengaruh suhu interaksi minyak goreng bekas menggunaka n karbon aktif biji kelor terhadap angka iodine dan peroksida

  Suhu interaksi Angka iodine terbesar pada suhu 110 C yaitu 12,135 Meq/Kg dan angka peroksida 2,085 Meq/Kg

  Mu’jizah Siti. 2010.

  Pembuatan dan karakterisasi karbon aktif dari biji kelor mengguanka n pengaktif NaCl

  Konsentr asi NaCl Karbon aktif terbaik pada konsentrasi 30% yaitu 575 mg/g

  Efektifitas bioflokulan biji kelor dalam mengurangi kandungan Cr

  1. Bahan baku berupa buah kelor Moringa olaifera yang berasal dari daerah indralaya.

  Dosis biji kelor Dosis terbesar 5000 ppm menurunka n kadar Cr sebesar 14,3162 mg/l

  Waktu dan tempat penelitian dilakukan di Laboratorium bioproses, Jurusan Teknik Kimia, Universitas Sriwijaya sejak bulan Desember 2011 sampai Januari 2012.

  Variabel yang dipilih pada penelitian ini antara lain :

  1. Jenis Aktivator Dalam penelitian ini digunakan tiga macam aktivator yaitu HCl, NaCl, dan CaCl

  2

  2. Waktu Aktivasi Waktu aktivasi yang digunakan yaitu 20 jam, 22 jam, dan 24 jam.

  Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

2. METODOLOGI PENELITIAN

  Ditimbang sebanyak 250 gram minyak M NaOH = Molaritas larutan NaOH (mol/liter) goreng bekas kemudian ditambahkan air dengan BM NaOH= Berat molekul asam lemak palmitat komposisi minyak : air (1:1), masukkan ke (256 gr/mol) dalam beaker gelas 500 mL. Selanjutnya dipanaskan pada suhu 110 C sampai air dalam

  Penentuan angka peroksida

  beaker gelas tinggal setengahnya. Diendapkan Ditimbang sebanyak 5 gram minyak goreng dalam corong pemisah selama 1 jam, kemudian dan dimasukkan ke dalam 250 mL erlenmeyer fraksi air pada bagian bawah dipisahkan kemudian ditambahkan 30 ml larutan asam sehingga diperoleh minyak bebas air, setelah itu asetat-kloroform (3:2), dikocok sampai bahan dilakukan penyaringan untuk memisahkan terlarut semua, selanjutnya ditambahkan 0,5 ml kotoran yang tersisa. larutan jenuh KI dengan erlenmeyer dibuat tertutup. Didiamkan selama 1 menit sambil digoyang, setelah itu ditambahkan 30 ml

  

Proses netralisasi aquades. Campuran dititrasi dengan 0,02 N

  Minyak hasil despicing sebanyak 150 Na2S2O3 sampai warna kuning hampir hilang, gram dipanaskan sampai temperatur 35 ditambahkan 0,5 ml larutan pati 1 % dan ⁰C, kemudian ditambahkan 6 mL larutan NaOH 16 dititrasi kembali sampai warna biru mulai

  %, diaduk campuran selama 10 menit pada hilang. Dihitung angka peroksida yang temperatur 40 dinyatakan dalam mili-equivalen dari peroksida ⁰C, selanjutnya didinginkan dalam setiap 1000 g sampel. selama 10 menit dan dipisahkan dengan cara disaring.

  Preparasi Bahan Baku

  Proses Bleaching

  Proses bleaching dalam penelitian ini Pengeringan digunakan dengan metode kolom adsorbsi.

  Kolom yang digunakan memiliki tinggi 50 cm dengan diameter 2 cm.

  Karbonisasi Penelitian ini mengguankan dua cara adsorbsi yaitu :

  Penggilingan karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa dengan tinggi masing 2 cm.

1. Menggunakan adsorben campuran bentonit,

  Aktifasi 2. Menggunakan adsorben karbon aktif yang telah dipres dengan tinggi 2 cm. Di bagian atas dan bawah karbon aktif diberi filter

  Karbon Aktif dengan tinggi 2 cm.

  Prosedur Analisa

  Pengepresan

  Penentuan asam lemak bebas (FFA) Gambar 2. Diagram Alir Prosedur Pembuatan (Ketaren,2008)

  Karbon Aktif. Ditimbang sebesar 5 gram minyak goreng dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer 250 ml,

  Minyak Jelantah lalu ditambahkan 50 ml etanol 96 % dan dipanaskan pada suhu 40

  C, setelah itu ditambahkan 2 ml indikator pp, dilakukan titrasi dengan larutan 0,1 M NaOH sampai muncul

  Despicing warna merah jambu dan tidak hilang selama 30 detik.

  Netralisasi %FFA = x 100%

  Bleaching Kolom Bleaching Kolom

  Keterangan : adsorben karbon adsorben bentonit,

  % FFA = Kadar asam lemak bebas aktif pres karbon aktif serbuk,

  V NaOH = Volume titrasi NaOH pasir kuarsa

  20 jam 0,256 CaCl

  2

  22 jam 0,1536 24 jam 0,1024 Minyak Jernih Minyak Jernih 20 jam 0,1536

  NaCl 22 jam 0,1024

  Gambar 3. Diagram Alir Prosedur Penjernihan

  24 jam 0,1024 Minyak Jelantah Angka Peroksida = Keterangan : Angka peroksida = Derajat kerusakan pada minyak

  V Na S O = Volume titrasi Na S O

  2

  2

  3

  2

  2

3 N Na S O = Normalitas larutan Na S O

  2

  2

  3

  2

  2

  3 3.

HASIL DAN PEMBAHASAN

  Gambar 4. Grafik pengaruh zat aktifator dan Hasil Analisa Pengaruh Jenis Aktifator dan

  waktu aktifasi karbon aktif terhadap % berat

  Waktu Aktifasi Karbon Aktif terhadap %

  FFA pada penjernihan minyak jelantah

  Berat FFA pada Penjernihan Minyak

  menggunakan adsorben campuran bentonit,

  Jelantah dengan Adsorben Campuran karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa. Bentonit, Karbon Aktif Serbuk, dan Pasir Kuarsa.

  Pada gambar 4 merupakan grafik pengaruh zat aktifator dan waktu aktifasi pada saat

  Tabel 2. Standar mutu minyak goreng

  pembuatan karbon aktif dari biji kelor terhadap berdasarkan SNI 3741-2002 persentase FFA pada penjernihan minyak

  No Kriteria Uji Persyaratan goreng bekas menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif serbuk, dan paasir kuarsa.

  1 Bau Normal Secara umum dari grafik diatas terlihat bahwa semakin lama waktu aktifasi yang digunakan,

  2 Rasa Normal maka persentase FFA akan semakin kecil. Hal

  3 Warna Muda jernih tersebut menandakan bahwa semakin lama waktu aktifasi maka semakin besar asam lemak

  4 Asam lemak bebas Max 0,3 % bebas yang di serap oleh karbon aktif. Persen FFA yang terkecil terjadi pada aktifator HCl

  Max 2 dengan lamanya waktu aktifasi 24 jam sebesar

  5 Bilangan peroksida meq/Kg 0,0512% berat. Sedangkan persen FFA terbesar terjadi pada aktifator NaCl dengan waktu

  Sumber: Adang dkk (2011). aktifasi 20 jam sebesar 0.1024% berat. Pada sampel awal (minyak jelantah) didapatkan persen FFA sebesar 0,5632 sedangkan setelah

  Tabel 3. % Berat FFA pada Minyak Goreng

  penjernihan nilai FFA terendah didapatkan Hasil Adsorbsi dengan Campuran Bentonit, sebesar 0,0512% berat.

  Karbon Aktif Serbuk, dan Pasir Kuarsa

  Hasil Analisa Pengaruh Jenis Aktifator dan

  Sampel % FFA

  Waktu Aktifasi Karbon Aktif terhadap % berat FFA pada Penjernihan Minyak

  Minyak Jelantah 0.5632

  Jelantah dengan Adsorben Karbon Aktif

  Despicing 0.4608 Pres. Netralisasi 0.3072

  Pada gambar 5 merupakan grafik pengaruh zat 20 jam 0.2048 aktifator dan waktu aktifasi pada saat

  HCl pembuatan karbon aktif dari biji kelor terhadap 22 jam 0.1024 persentase FFA pada penjernihan minyak 24 jam 0.0512 goreng bekas menggunakan adsorben karbon aktif membran. Secara umum dari grafik diatas terlihat bahwa semakin lama waktu aktifasi yang digunakan, maka persentase FFA akan semakin kecil. Hal tersebut menandakan bahwa semakin lama waktu aktifasi maka semakin besar asam lemak bebas yang di serap oleh karbon aktif. Persen FFA yang terkecil terjadi pada aktifator HCl dengan lamanya waktu aktifasi 24 jam sebesar 0,1024% berat. Sedangkan persen FFA terbesar terjadi pada aktifator NaCl dengan waktu aktifasi 20 jam sebesar 0.3072% berat. Pada sampel awal (minyak jelantah) didapatkan persen FFA sebesar 0,5632% berat sedangkan setelah penjernihan nilai FFA terendah didapatkan sebesar 0,1024% berat.

  Tabel 4. % Berat FFA pada Minyak Goreng

  Tabel 5. Angka Peroksida pada Minyak Goreng

  20 jam 2,4 22 jam 1.8 24 jam 1,6

  2

  CaCl

  HCl 20 jam 2,2 22 jam 1,6 24 jam 1,2

  Despicing 4,4 Netralisasi 3,8

  Peroksida Minyak Jelantah 6,2

  Sampel Angka

  Hasil Adsorbsi dengan Campuran Bentonit, Karbon Aktif Serbuk, dan Pasir Kuarsa

  Pada gambar 6 merupakan grafik pengaruh zat aktifator dan waktu aktifasi pada saat pembuatan karbon aktif dari biji kelor terhadap angka peroksida pada penjernihan minyak goreng bekas menggunakan adsorben karbon aktif membran. Secara umum dari grafik diatas terlihat bahwa semakin lama waktu aktifasi yang digunakan, maka angka peroksida akan semakin kecil. Hal tersebut menandakan bahwa semakin lama waktu aktifasi maka semakin besar asam lemak bebas yang di serap oleh karbon aktif. Angka peroksida yang terkecil terjadi pada aktifator HCl dengan lamanya waktu aktifasi 24 jam sebesar 1,2 Meq/Kg Sedangkan angka peroksida terbesar terjadi pada aktifator NaCl dengan waktu aktifasi 20 jam sebesar 2,8 Meq/Kg. Pada sampel awal (minyak jelantah) didapatkan angka peroksida sebesar 6,2 Meq/Kg sedangkan setelah penjernihan angka peroksida terendah didapatkan sebesar 1,2 Meq/Kg.

  Hasil Adsorbsi dengan Karbon Aktif Pres Sampel % FFA

  Hasil Analisa Pengaruh Jenis Aktifator dan Waktu Aktifasi Karbon Aktif terhadap Angka Peroksida pada Penjernihan Minyak Jelantah dengan Adsorben Campuran Bentonit, Karbon Aktif Serbuk, dan Pasir Kuarsa

  waktu aktifasi karbon aktif terhadap % berat FFA pada penjernihan minyak jelantah menggunakan adsorben karbon aktif pres.

  Gambar 5. Grafik pengaruh zat aktifator dan

  NaCl 20 jam 0,3072 22 jam 0,2048 24 jam 0,1536

  20 jam 0,256 22 jam 0,2048 24 jam 0,2048

  2

  22 jam 0.1536 24 jam 0.1024 CaCl

  Netralisasi 0.3072 HCl 20 jam 0.256

  Minyak Jelantah 0.5632 Despicing 0.4608

  NaCl 20 jam 2,8 22 jam 2,4 24 jam 2,0

  Gambar 7. Grafik pengaruh zat aktifator dan

  waktu aktifasi karbon aktif terhadap angka peroksida pada penjernihan minyak jelantah menggunakan adsorben karbon aktif pres.

  Pada gambar 7 merupakan grafik pengaruh zat aktifator dan waktu aktifasi pada saat pembuatan karbon aktif dari biji kelor terhadap angka peroksida pada penjernihan minyak goreng bekas menggunakan adsorben karbon aktif membran. Secara umum dari grafik diatas terlihat bahwa semakin lama waktu aktifasi yang digunakan, maka angka peroksida akan

  Gambar 6. Grafik pengaruh zat aktifator dan

  semakin kecil. Hal tersebut menandakan bahwa waktu aktifasi karbon aktif terhadap angka semakin lama waktu aktifasi maka semakin peroksida pada penjernihan minyak jelantah besar asam lemak bebas yang di serap oleh menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif. Angka peroksida yang terkecil karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa. terjadi pada aktifator HCl dengan lamanya waktu aktifasi 24 jam sebesar 1,8 Meq/Kg

  Hasil Analisa Pengaruh Jenis Aktifator dan

  Sedangkan angka peroksida terbesar terjadi

  Waktu Aktifasi Karbon Aktif terhadap

  pada aktifator NaCl dengan waktu aktifasi 20

  Angka Peroksida pada Penjernihan Minyak

  jam sebesar 3,2 Meq/Kg. Pada sampel awal

  Jelantah dengan Adsorben Karbon Aktif

  (minyak jelantah) didapatkan angka peroksida

  Pres

  sebesar 6,2 Meq/Kg sedangkan setelah penjernihan nilai FFA terendah didapatkan

  Tabel 6. Angka Peroksida pada Minyak Goreng sebesar 1,8 Meq/Kg.

  Hasil Adsorbsi dengan Karbon Aktif Pres

  Perbandingan % berat FFA antara Angka Sampel Adsorben Bentonit, Karbon Aktif, dan Pasir Peroksida Kuarsa dengan Adsorben Karbon Aktif Pres

  Minyak Jelantah 6,2 Despicing 4,4

  Netralisasi 3,8 20 jam 2,8 HCl 22 jam 2,0

  24 jam 1,8 20 jam 2,4 CaCl 22 jam

  2

  2

  24 jam 1,6 20 jam 3,2 NaCl 22 jam 2,6 24 jam 3,0

  Gambar 8. Perbandingan % berat FFA antara

  Adsorben Bentonit, Karbon Aktif, dan Pasir Kuarsa dengan Adsorben Karbon Aktif Pres.

  Pada gambar 8 terlihat bahwa daya serap kolom yang menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa lebih baik dibandingkan dengan daya serap menggunakan adsorben karbon aktif press terhadap asam lemak bebas yang terkandung dalam minyak.

  Perbandingan Angka Peroksida antara Adsorben Bentonit, Karbon Aktif, dan Pasir Kuarsa dengan Adsorben Karbon Aktif Pres Pada gambar 9 terlihat bahwa daya serap kolom yang menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa lebih baik dibandingkan dengan daya serap menggunakan adsorben karbon aktif press terhadap Angka Peroksida yang terkandung dalam minyak.

  Gambar 9. Perbandingan Angka Peroksida

  dan Lemak Pangan. Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta.

  Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral. Hal: 1-15.

  Universitas Sebelas Maret : Surakarta. Riyanto, A. 1994. Bahan Galian Industri Bentonit . Dirjen Pertambangan Umum.

  Mangan (Mn) dari dalam Air Menggunakan Metode Filtrasi .

  Rahmawati, Anis. 2001. Metode Penurunan

  terhadap Sifat Arang Aktif . Jurnal Penelitian Hasil Hutan. Bogor.

   Jakarta. Sudrajat. 1985. Pengaruh Beberapa Faktor

  Kayu Mahoni (Swietenia macrophylla King) sebagai Bahan Penjernih Air.

   Pujiarti,R. 2007 Mutu Arang Aktif dari Limbah

  Lamk ) diakses pada 29 juli 2012 dari

  Malang. Pasaribu, N. 2004. Minyak Buah Kelapa Sawit. Universitas Sumatera Utara : Medan. Plantamor. 2012. (Kelor Moringa Oleifera

  Biji Kelor dalam Mengurangi Kadar Cr (VI). Universitas Islam Negeri :

  Mukarromah, L. 2008. Efektifitas Bioflokulan

  Ketaren. 2008. Pengantar Teknologi Minyak

  antara Adsorben Bentonit, Karbon Aktif, dan Pasir Kuarsa dengan Adsorben Karbon Aktif Pres.

  Kimia Karbon Aktif . Puslitbang Kimia Terapan LIPI. Jakarta.

  Bogor. Isnijah. 1990. Pengembangan Bahan Baku

  H, Pohan. 1993. Prospek Penggunaan Karbon Aktif dalam Industri . Warta IHP.

  of Pollutant Controll . Jhon Willey & Sons. Canada.

  Cheremisinoff, N. P. 1993. Carbon Adsorption

  Kayu Gelam. Jurusan Teknik Kimia UNSRI. Indralaya.

  Karakterisasi Karbon Aktif dari Biji Kelor Menggunakan Pengaktif NaCl. Universitas Islam Negeri : Malang. Badan Standarisasi Nasional. 2002. SNI 01- 3741-2002 : Minyak Goreng. Jakarta. Busmin. 2004. Pembuatan Karbon Aktif dari

  Negeri : Malang. Mu’jzjah Siti. 2010. Pembuatan dan

4. KESIMPULAN

  Interaksi Minyak Goreng Bekas dengan Menggunakan Karbon Aktif Biji Kelor Terhadap Angka Iodin dan Angka Peroksida. Universitas Islam

  Perindustrian dan Perdagangan : Palembang. Arnas, Ika., Dkk. 2010. Pengaruh Suhu

  Aktif SII No. 0258-88 . Balai

  Anonymous. 2003. Syarat Mutu dan Uji Arang

  Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa jenis activator karbon aktif yang terbaik dalam penyerapan asam lemak bebas pada minyak goreng bekas adalah HCl dengan waktu aktivasi 24 jam dengan hasil %FFA sebesar 0,0512 % pada campuran bentonit, karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa dan 0,1024 % pada karboan aktif pres. Sedangkan untuk menurunkan angka peroksida yang terbaik adalah karbon aktif yang diaktivasi menggunakan activator HCl dengan waktu aktivasi 24 jam yaitu sebesar 1,2 Meq/Kg pada campuran bentonit, karbon aktif serbuk, dan pasir kuarsa dan 1,8 Meq/Kg pada karbon aktif pres. Jika dibandingkan adsorbsi dengan menggunakan adsorben campuran bentonit, karbon aktif serbuk dan pasir kuarsa lebih baik jika dibandingkan karbon aktif pres.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23