INTERPRETASI KHALAYAK TERHADAP PROGRAM ACARA PESBUKERS (StudiResepsipadaRemaja di RT 03 RW 04 Kelurahan Purwodadi Kecamatan Blimbing Kota Malang)

INTERPRETASI KHALAYAK TERHADAP PROGRAM ACARA
PESBUKERS
(Studi Resepsi pada Remaja di RT 03 RW 04 Kelurahan Purwodadi
Kecamatan Blimbing Kota Malang)

SKRIPSI

Oleh :
Ekky Primary
NIM: 09220242

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb
Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan
skripsi dengan judul Interpretasi Khalayak terhadap Program Acara
Pesbukers (Studi Resepsi pada Remaja RT 03 RW 04 Kelurahan Purwodadi
Kecamatan Blimbing Kota Malang).
Dalam penelitian ini studi resepsi menunjukkan peran yang sangat penting
dalam membahas peran khalayak melakukan interpretasi dan pembacaan terhadap
program acara televisi yang bergenre komedi. Pada umumnya acara komedi
memang menghibur, namun dengan banyaknya audiens aktif yang menonton
maka cara pandang mereka dalam memaknai teks yang terdapat dalam acara
komedi sangat beragam. Hal itu disebabkan karena perbedaan kondisi sosial dan
psikologis audiens yang berbeda-beda. Dalam pelaksanaannya meskipun komedi
adalah acara yang menghibur, akan tetapi tidak selalu mendapatkan feedback yang
baik di mata audiens.
Pesbukers yang merupakan acara komedi mendapat teguran dari KPI
(Komisi Penyiaran Indonesia) dalam beberapa adegan pada 19 Juli 2012 dan
20,22,23,24,25 Juli 2013 yang dinilai KPI melanggar nilai agama dan kesopanan.
Karena audiens mempunyai andil dalam menginterpretasikan acara televisi, dan
budaya menonton audiens yang berusaha memahami acara tersebut, maka peneliti

tertarik untuk memverifikasi kepada audiens, apakah benar Pesbukers
“mengganggu” bagi audiens.
Keberhasilan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini tidak lepas dari
dukkungan dan dorongan dari semua pihak. Melalui kesempatan ini, peneliti ingin
menyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada :
1. Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga peneliti bisa
menyelesaikan skripsi ini.
2. Kedua orang tua yang selalu mendukung dan mendoakan, Bapak Iswoyo dan
Ibu Agustina Sara. Juga dek iip, mbak Esti, mas Sandi, mas Indra, mbak
Vina, Te ida, dan seluruh keluarga besar atas segala doa, dukungan moral
dan materiil yang diberikan kepada peneliti.
3. Bapak Nurudin, M.Si, selaku pembimbing I, Ketua Prodi Ilmu Komunikasi
dan dosen wali Ilmu Komunikasi D 2009 yang telah memberikan bimbingan
dan pengarahan dalam menyusun skripsi ini.
4. Ibu Dra.Frida Kusumastuti, M.Si, selaku pembimbing II, yang senantiasa
sabar membimbing dan memberikan banyak sekali masukan kepada penulis.
5. Segenap dosen Ilmu Komunikasi yang telah memberikan ilmu pengetahuan
yang sangat bermanfaat.
6. Sahabat yang selalu menyemangati Sahirul, Anisyah, Anizar, Vinda , Ira dan
Safitri, Ajeng, Vina Bhitink, Dora, Yubie,

7. Teman-temanku Dinda, Devita, Anne, Dika, Mega, Iyak, Tazri, Yoga, Prili,
Dika, Putri Artisia, Desy, Bagus, Bayu, Habibah, Tanti, Nadlir, terima kasih
atas dukungannya.
8. Teman-teman ilmu komunikasi 2009 serta segenap pihak yang tidak
mungkin disebutkan satu per satu yang telah ikut serta membantu dalam
penyusunan skripsi ini.
Peneliti menyadari dalam penelitian ini jauh dari kata sempurna maka saran
dan kritik yang membangun diperlukan untuk kesempurnaan penelitian ini.
Semoga penelitian ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada
umumnya.
Wassalamualaikum Wr. Wb

Malang, Januari 2014

Ekky Primary

DAFTAR ISI

Lembar Persetujuan Skripsi ............................................................................

ii

Lembar Pengesahan ........................................................................................

iii

Pernyataan Orisinalitas ....................................................................................

iv

Berita Acara Bimbingan Skripsi ......................................................................

v

Daftar Hadir Peserta Seminar Proposal Skripsi ...............................................

vi

Berita Acara Seminar Proposal Skripsi ............................................................

vii

Abstrak ............................................................................................................

viii

Kata Pengantar ................................................................................................

xii

Daftar Isi ..........................................................................................................

xv

Daftar Tabel ....................................................................................................

xix

Daftar Gambar ..................................................................................................

xx

BAB I

BAB II

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ...................................................................

1

1.2. Rumusan Masalah ..............................................................

7

1.3. Tujuan Penelitian ...............................................................

8

1.4. Kegunaan Penelitian ..........................................................

8

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Proses Komunikasi Massa ..................................................

9

2.2. Efek Komunikasi Massa .....................................................

12

2.2.1. Efek Kognitif ...........................................................

12

2.2.2 Efek Afektif ...............................................................

13

2.2.3 Efek Behavioural .....................................................

14

Komedi................................................................................

15

2.4. Riset Khalayak ....................................................................

17

2.5. Audien Aktif .......................................................................

18

2.6. Remaja sebagai khalayak televisi .......................................

20

2.7. Mengkaji khalayak dengan metode resepsi ........................

22

2.8. Teori Encoding-Decoding Stuart Hall ................................

23

2.8.1. Encoding-Decoding ..................................................

23

2.8.2. Asumsi ......................................................................

24

2.8.3. Metodologi Resepsi ..................................................

26

2.9. Teori Katharsis ....................................................................

27

2.10. Definisi Konseptual ............................................................

28

2.10.1. Resepsi ....................................................................

28

2.10.2. Interpretasi khalayak terhadap teks televisi ............

29

2.10.3. Program Acara Pesbukers .......................................

30

2.3

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN
3.1. Pendekatan dan Jenis Penelitian .........................................

32

3.2. Metode Penelitian ...............................................................

32

3.3. Fokus Penelitian ..................................................................

32

BAB IV

3.4. Waktu dan Lokasi Penelitian ..............................................

33

3.5. Subyek Penelitian ...............................................................

33

3.6. Jenis dan Sumber data.........................................................

34

3.7. Teknik Pengumpulan data ..................................................

34

3.7.1. Wawancara................................................................

34

3.7.2. Studi Kepustakaan ....................................................

35

3.8. Teknik Analisis data ...........................................................

35

3.9. Teknik Keabsahan data .......................................................

37

GAMBARAN OBYEK PENELITIAN
4.1. Acara Pesbukers ..................................................................

38

4.2. Pemain Pesbukers ...............................................................

39

4.3. Kasus yang Menimpa Pesbukers ........................................

40

4.4. Gambar Acara Pesbukers ....................................................

45

4.5. Remaja RT 03 RW 04 Kelurahan Purwodadi
Kecamatan Blimbing Kota Malang ....................................
BAB V

46

HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA
5.1. Deskripsi Data.....................................................................

48

5.2. Ketertarikan Audiens terhadap Acara Pesbukers................

61

5.3. Kasus Pesbukers .................................................................

65

a.

Penghentian Pesbukers Sementara Waktu Atas
Dasar Pelanggaran Norma Kesopanan dan Agama .....

65

b.

BAB VI

Nilai Kesopanan dalam Acara Pesbukers ....................

69

5.4. Analisis Data .........................................................................

72

PENUTUP
6.1. Kesimpulan ........................................................................

83

6.2. Saran ...................................................................................

85

6.2.1. Akademis .................................................................

85

6.2.2. Praktis ......................................................................

86

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

87

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

90

Draft Wawancara .............................................................................................

90

Transkrip Wawancara ......................................................................................

92

Foto Wawancara...............................................................................................

98

DAFTAR TABEL

Tabel 5.1

Kategori Posisi Pemaknaan teks oleh audiens Pesbukers ............

75

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Diagaram Wilbur Schramm .........................................................

10

Gambar 4.4 Acara Pebukers ............................................................................

45

DAFTAR PUSTAKA
Barker, Chris. 2000. Cultural Studies, Theory And Practice, dalam Nurhadi,
penerj. 2004. Cultural Studies, Teori & Praktek. Yogyakarta : Kreasi
Wacana

Dawson, Catherine. 2010. Metode Penelitian Praktis: Sebuah Panduan.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Endraswara, Suwardi. 2006. Metode, Teori, Praktek Penelitian Kebudayaan:
Ideologi, Epistemologi, dan Aplikasi. Yogyakarta: Pustaka Widyatama

Emzir. 2010. Metodologi Penelitian Kualitatif: Analisis Data
Rajawali Pers hal 129-135

Ed.1. Jakarta:

Eriyanto. 2001. Analisis Wacana: Pengantar Analisis Teks Media. Yogyakarta:
LkiS

Hamidi. 2004. Metode Penelitian Kualitatif:Aplikasi Praktis Pembuatan Proposal
dan Laporan Penelitian. UMM Press

Hernandez, Roger E. 2007. The Gallup Youth Survey: Isu dan Tren Utama
Remaja dan Media. Mason Crest Publisher (terjemahan)

Jensen, Klaus Bruhn and Nicholas W. Jankowski. 1991. A Handbook of
Qualitative Methodologies for Communication Research. London:
Routledge

Livingstone, Sonia M. 1990. Making Sense of Television: The Psychology of
Audience Interpretation. England: Pergamon Press
Martin, Rod A. 2007. The Psychology of Humor: An Integrative Approach.
British: Elsevier Academic Press. Pg 6

McQuail,Denis. 2000. Mass Communication Theory 4th ed. London “Thousand
Oaks” New Delhi: SAGE Publications

Mulyana, Deddy. 2008. Komunikasi Humoris. Bandung: Simbiosa Rekatama
Media

Nasution, S. 2011. Metode Research: Penelitian Ilmiah-Ed 1, Cet.12. Jakarta:
Bumi Aksara

Nurudin. 2011. Pengantar Komunikasi Massa. Jakarta: Rajawali Pers
Rakhmat, Jalaluddin. 2002. Metode Penelitian Komunikasi: dilengkapi contoh
analisis statistik. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

Sari, Endang S. 1993. Audien Research: Pengantar Studi Penelitian terhadap
Pembaca, Pendengar dan Pemirsa. Yogyakarta: Andi Offset

Sarwono, Sarlito W. 2011. Psikologi Remaja. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada

Tester, Keith. 2003. Media, Budaya dan Moralitas. Yogyakarta : Kreasi Wacana
(terjemahan)

Skripsi:
Abdullah, Najwa. 2012. Kajian Resepsi pada Ideologi Fun Fearless Female
dalam majalah Cosmopolitan. Jakarta: Universitas Indonesia

Internet:
Adi, Tri Nugroho. (2012). Mengkaji Khalayak Media dengan Metode Penelitian
Resepsi.
Diakses
pada
16
Juni
2013
dari
http://sinaukomunikasi.blogspot.com/2012/vol8no1/metode-penelitianresepsi.html

Charlies Angel. (2006, 6 November). Uses and gratification theory, reception
theory and
effects
theory.
Diakses
1
juli
2013
dari
http://widercontextmed6.blogspot.com/2006/11/uses-and-gratificationtheory.html

Richard Sharpe. (2012, 2 Maret). Postmodern Media. Diakses 1 Juli 2013 dari
http://postmodernmedia1.blogspot.com/2012/03/audiencesreceptiontheory.html

wikipedia. (2013, 24 April). Acara televisi. Diakses 2 Juli 2013 dari
http://id.wikipedia.org/wiki/Acara_televisi

ANTV.
(2012).
PESBUKERS.
http://www.an.tv/pesbukers/

Diakses

Pesbukers.
(2013,
13
Juli).
Diakses
http://id.wikipedia.org/wiki/Pesbukers

2

Juli

2013

dari

15

Juli

2013

dari

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). ( 2013, 03 Juli). Penghentian Sementara
Program Siaran “Pesbukers” ANTV. Diakses 20 Juli 2013 dari
http://www.kpi.go.id/index.php/lihat-sanksi/30631-penghentiansementara-program-siaran-pesbukers-antv

Tempo. (2012, 04 Juli). Gara-gara Olga, Acara Pesbukers Distop. Diakses 4
September 2013 dari http://www.tempo.co/read/news/2012/07/04/
219414732/Gara-gara-Olga-Acara-Pesbukers-Distop

Kompas.com. (2012, 04 Juli 2012). KPI Beri Hak Jawab untuk Pihak Pesbukers.
Diakses 4 September 2013 dari http://entertainment.kompas.com/read/
2012/07/04/21474887/KPI.Beri.Hak.Jawab.untuk.Pihak.Pesbukers.

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). (2013, 30 Juli). Teguran Kedua “Sahurnya
Pesbukers”
ANTV.
Diakses
7
Desember
2013
dari
http://kpi.go.id/index.php/lihat-sanksi/31539-teguran-kedua-sahurnyapesbukers-antv

Rahmadi, Dedi. (2013, 30 Juli). Ini 40 candaan berlebihan di program Pesbukers
yang
ditegur
KPI.
Diakses
10
September
2013,
dari
http://www.merdeka.com/peristiwa/ini-40-candaan-berlebihan-diprogram-fesbukers-yang-ditegur-kpi.html

Wikipedia. (2013, 22 April). 9 Teori Dampak Media. Diakses 28 Januari 2014,
dari http://id.m.wikipedia.org/wiki/9_Teori_Dampak_Media

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang
Dimanapun dan siapapun pasti memiliki keinginan untuk melihat dan
mengambil informasi dari media massa. Menurut Gerbner dalam (Littlejohn :
2009, 407), media massa memiliki kemampuan untuk menciptakan masyarakat,
menjelaskan masalah, memberikan referensi umum, dan memindahkan perhatian
dan kekuasaan. Dalam menciptakan dan menyebarkan pesan yang dapat
digunakan dan mempengaruhi audiens maka tepat bila dikatakan ini semua
merupakan proses dari komunikasi massa. Komunikasi massa melibatkan elemen
penting seperti alat untuk menyampaikan pesan yaitu media dan audiens.
Dalam komunikasi massa terdapat dua sisi yang terlihat. Di satu sisi,
dilihat dari sudut pandang dari media ke masyarakat. Mengemukakan tentang
berbagai cara media ditanamkan dalam masyarakat serta pengaruh yang lebih
besar antara masyarakat luas dan media. Di sisi lain melihat pada manusia sebagai
kelompok dan individu yang menggunakan media. Dalam tahap ini menjelaskan
tentang hubungan media dengan audiens. Sisi ini berfokus pada pengaruh
kelompok dan individu dan hasil dari transaksi media.
Salah satu alat yang digunakan untuk melakukan komunikasi massa adalah
media elektronik seperti televisi. Televisi begitu digemari di kalangan masyarakat
dengan semua golongan dan usia. Peran sebagai komunikasi massa menjadikan
televisi mampu menggunakan berbagai ranah sebagai wacana dan kerangka

1

tertentu dalam memahami realitas sosial. Televisi juga menjadi penentu sikap dan
tindakan masyarakat dalam memutuskan siapa yang baik dan siapa yang jahat, apa
yang baik dan apa yang buruk.
Daya tarik televisi salah satunya adalah program acara yang ditayangkan.
Berita maupun acara yang ditampilkan mempunyai pesan dan kesan tersendiri
dalam benak pembaca atau penonton. Stasiun televisi membuat berbagai acara
yang menarik untuk meningkatkan ratingnya. Hal ini tentu saja berhubungan
dengan bisnis yang dijalankan oleh para pemegang stasiun televisi. Program acara
yang banyak digemari masyarakat Indonesia saat ini yaitu tayangan hiburan
berupa komedi. Tema yang diambil yaitu opera, teater, sketsa, yang mampu
membuat penonton terhibur dengan kata-kata, tingkah laku dari aktor, maupun
jalan ceritanya.
Komedi yang ditampilkan baik berupa teater maupun sketsa banyak
terinspirasi dari kisah keseharian manusia. Dan tak jarang menggunakan berbagai
alat musik baik tradisional maupun modern untuk turut meramaikan suasana
sekaligus sebagai pembangun suasana yang ingin ditampilkan oleh pemainpemainnya. Komedi juga dimaknai sebagai salah satu cara untuk menghindari
strees yaitu dengan melontarkan kata-kata lucu yang bersifat menghibur. Apa
karakteristik yang membuat sesuatu itu lucu dan menghibur?
Menurut (Martin, 2007:6), pertanyaan ini telah menjadi topik yang masih
diperdebatkan dan masih perlu untuk lebih diteliti lebih dalam. Kebanyakan
pengamat, setuju bahwa humor berhubungan dengan ide, gambaran, teks, atau
kejadian yang tidak biasa, tidak pernah diduga sebelumnya, mengejutkan dan

2

diluar dari kebiasaan. Maka dari itu, ada beberapa faktor yang menjadi aspek yang
mengakibatkan kita membuat pendapat sendiri bahwa sesuatu dapat diartikan
sebagai hal yang tidak serius, tidak penting, dan membawa kita kedalam kacamata
pengkreatifan pikiran. Jadi, esensi dari humor adalah sesuatu yang

terlihat

menyenangkan, tak terduga, dan terkadang hal yang membuat tidak nyaman untuk
didengar.
Oleh karenanya, banyak komedian yang sering menjadikan teman bahkan
dirinya sendiri sebagai bahan tertawaan. Ingatkah

Anda tentang tayangan

Spongebob, ketika ia berdiri di panggung dan berniat menjadi komedian. Di salah
satu episode ini ia mengolok temannya bahkan dirinya sendiri agar penonton bisa
tertawa. Jika hal itu sah-sah saja selama orang lain terhibur kenapa tidak. Namun
hal ini masih menimbulkan perdebatan. Sepintas memang hal tersebut sangat
menghibur namun tidak semua kalangan masyarakat dapat menerimanya. Di
Indonesia banyak tayangan komedi yang mulai menjamur seperti Opera van Java,
Sketsa, Pesbukers dan sebagainya dengan kemasan yang berbeda-beda.
Salah satu acara yang diteliti adalah Pesbukers yang disiarkan oleh ANTV.
Keunikan acara ini menjadikan masyarakat tertarik untuk menontonnya.
Menghadirkan ruang shooting yang miring, selebriti seperti Olga Syahputra, Raffi
Achmad, Jessica Iskandar, Opie Kumis, Sapri, yang menggawangi acara ini
dengan menghadirkan bintang tamu, serta kata-kata lucu disertai pantun, dan
membahas gossip terhangat selebritis. ANTV membuktikan bahwa acara ini
merupakan salah satu acara yang menarik untuk ditonton bagi kalangan remaja,
dewasa dan orang tua. Kerja keras mereka membuahkan hasil dengan

3

dipanggilnya Pesbukers sebagai pemenang Panasonic Gobel Award dengan
kategori acara komedi terbaik 2013.
Dibalik keberhasilan yang dicapai ternyata ada beberapa masalah yang
membuat KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) turun tangan. Pada tanggal 19 Juni
2012 mulai pukul 18.00 WIB, Pesbukers telah menayangkan adegan salah satu
pengisi acara (Olga Syahputra) mengatakan “Jupe dikit-dikit Assalamualaikum,
bagus sih...Tapi kalau Assalamualaikum lama-lama kayak pengemis yee..”.
perkataan ini dilontarkan untuk mengomentari pengisi acara lain (Julia Perez)
yang sebelumnya menjawab telepon langsung dari pemirsa dengan ucapan
“Assalamualaikum”. Dengan kondisi seperti ini maka pihak ANTV mendapatkan
sanksi berupa penghentian sementara dari KPI (Komisi Penyiaran Indonesia).
Jenis pelanggaraan ini dikategorikan sebagai pelanggaran atas penghormatan
terhadap nilai-nilai agama dan norma kesopanan. KPI pusat juga telah menerima
surat No. B-318/MUI/VII/2012 tertanggal 08 Sya‟ban 1433 H/28 Juni 2012
perihal hasil penilaian rekaman tayangan ulang yang berisi penilaian Majelis
Ulama Indonesia (MUI), bahwa penayangan adegan tersebut tidak dapat
dibenarkan

dan

mengurangi

arti

salam

sebagai

doa

dan

mengarah

mempermainkan lafadz-lafadz keagamaan.
Tidak hanya itu KPI juga memberikan teguran terhadap acara Pesbukers
secara tertulis dengan nomor surat: 407/K/KPI/07/13. Sebab, selama penayangan
tanggal 20, 22, 23, 24, dan 25 Juli 2013, dan juga beberapa penayangan lain, para
artis pendukung program Pesbukers sudah melakukan berbagai pelanggaran kode
etik penyiaran. KPI telah menemukan pelanggaran Pedoman Perilaku Penyiaran

4

dan Standar Program Siaran (P3 dan SPS) pada tahun yang tayang di ANTV.
Berdasarkan catatan KPI, program ini telah mendapatkan surat sanksi
administratif teguran tertulis pertama No. 386/K/KPI/07/2013 tertanggal 15 Juli
2013. Pelanggaran yang dilakukan adalah penayangan adegan yang melecehkan
orang dan/atau masyarakat dengan kondisi fisik tertentu serta orientasi seks dan
identitas gender tertentu, melanggar perlindungan anak, serta melanggar norma
kesopanan dan kesusilaan1
Dari surat teguran di atas, secara tidak langsung KPI memberikan
keprihatinan moral untuk membedakan prinsip betul salah. Berdasarkan pendapat
(Tester, 2003 : 152), kata „moral‟ merujuk pada cara yang masyarakat gunakan
untuk membedakan perbuatan yang betul dan salah; bagaimana untuk bertindak
dan berpikir sesuai dengan prinsip betul dan salah. Menarik untuk dipertanyakan
mengenai untuk siapa sebenarnya surat teguran tersebut dilayangkan? Karena
pernyataan merusak nilai agama dan kesopanan, belum tentu bisa diterima
maknanya oleh penonton setia Pesbukers. Seperti diatur dalam UU no 32 Bab IV
Pelaksanaan Siaran yaitu tentang Isi Siaran

pasal 36 ayat (6) bahwa Isi siaran

dilarang memperolokkan, merendahkan, melecehkan dan/atau mengabaikan nilainilai agama, martabat manusia Indonesia, atau merusak hubungan internasional.
Memang wajib untuk ditindaklanjuti oleh KPI.
Namun Fiske (1987:14) dalam (Tester, 2003:124) menyebutkan bahwa
program televisi diproduksi dan dijual sebagai komoditas, dan paket distribusinya
Rahmadi, Dedi. (2013, 30 Juli). Ini 40 candaan berlebihan di program Pesbukers yang ditegur
KPI. Diakses 10 September 2013, dari http://www.merdeka.com/peristiwa/ini-40-candaanberlebihan-di-program-fesbukers-yang-ditegur-kpi.html
1

5

diatur menurut jadwal. Tetapi bagi Fiske persoalan ekonomi, komersial dan
industrial tidak menarik dibandingkan dengan aktivitas budaya menonton pada
pihak audience yang berusaha memahami program tersebut. Rangkaian aktivitas
melihat dan menafsirkan yang dilakukan audien ini mengubah program menjadi
teks. Program berubah menjadi teks di saat terjadinya pembacaan (reading), yaitu
ketika program berinteraksi dengan salah satu audien yang mengaktifkan berbagai
makna/kesenangan yang bisa dilakukan provokasi.
UU boleh menegur dan menjalankan tugasnya memang itulah yang
seharusnya dilakukan. Akan tetapi audiens juga mempunyai andil dalam
menentukan prinsip betul salah yang telah disinggung di atas. Reaksi penonton
setelah menonton acara ini juga sangat beragam tergantung dari kondisi sosial
sekitarnya dan keadaan psikologisnya. Terdapat pro dan kontra tentunya dalam
mata masyarakat, karena hasil pembacaan masyarakat tentang teks yang dibawa
oleh Pesbukers sangat heterogen. Oleh karena itu peneliti ingin melakukan
verifikasi kepada audien pesbukers. Apakah benar Pesbuker “mengganggu” bagi
audiens, sehingga acara ini layak untuk dihentikan. Penonton juga punya hak
untuk memilih acara apa yang ingin mereka tonton. Sebelum menonton acara ini,
penonton akan melakukan observasi. Dan jika dalam observasinya penonton
menge-cap pesbukers hanya lawakan tentu mereka tidak akan tersinggung dengan
lawakan yang dilontarkan oleh aktor pesbukers. Jadi peran audiens sangat penting
dalam menentukan makna apa yang akan muncul dari interpretasi mereka yang
berbeda tersebut.

6

Dalam penelitian sebelumnya memaparkan mengenai bagaimana media
mempengaruhi audiens dan membentuk pola budaya yang berbeda dari
sebelumnya. Yaitu membahas mengenai ideologi fun fearless di majalah,
menunjukkan bahwa perbedaan gender sangat dieksploitasi dan menimbulkan
efek peniruan oleh pembacanya berupa meniru cara berpakaian yang menciptakan
budaya konsumtif2. Penelitian ini masih melihat bahwa interpretasi khalayak
berbeda berdasarkan pengetahuan akan majalah tersebut dan kurang menguraikan
bagaimana kondisi psikologi dan sosial audiensnya. Latar belakang psikologi dan
sosial audiens dirasa sangat penting dalam hal menginterpretasikan makna
tertentu yang dalam hal ini peneliti mengambil obyek penelitian berupa tayangan
televisi. Berbeda dengan penelitian sebelumnya, karena makna yang dipaparkan
akan sangat luas, maka peneliti berfokus untuk menelaah keadaan penonton
Pesbukers yang akan menghasilkan interpretasi pesan yang berbeda-beda.
Maka

dari

“INTERPRETASI

itu

peneliti

KHALAYAK

mengambil

penelitian

TERHADAP

yang

berjudul

PROGRAM

ACARA

PESBUKERS” (Studi Resepsi pada Remaja RT 03 RW 04 Kelurahan
Purwodadi Kecamatan Blimbing Kota Malang).
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan, maka dapat
dikemukakan rumusan masalah tentang, bagaimana interpretasi khalayak terhadap
tayangan PESBUKERS pada remaja RT 03 RW 04 Kelurahan Purwodadi
Kecamatan Blimbing Kota Malang?
Abdullah, Najwa. 2012. Kajian Resepsi pada Ideologi Fun Fearless Female dalam majalah
Cosmopolitan. Jakarta: Universitas Indonesia

2

7

1.3 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian ini adalah menelusuri penerimaan yang
diberikan oleh pemirsa televisi terhadap program acara PESBUKERS, terutama
mengenai informasi bagaimana pemirsa televisi dalam meresepsi tayangan
tersebut.
1.4 Kegunaan Penelitian
1. Akademis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi dalam ilmu
komunikasi yaitu dengan memperdalam pemahaman mengenai analisis
resepsi dan menjadi rujukan dalam penelitian yang akan datang mengenai
komunikasi massa dan riset khalayak.
2. Praktis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan wawasan pada peneliti
mengenai analisis dan teori resepsi dari makna yang terdapat dalam
program acara televisi dan memberikan gambaran mengenai bagaimana
penerimaan audiens mengenai acara yang berbentuk komedi.

8

Dokumen yang terkait

PENGARUH TERPAAN IKLAN TELEVISI LISTERINE MOUTHWASH VERSI SIMPOSIUM PDGI TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK (Studi Pada Warga Rt 03 Rw 04 Kelurahan Polowijen Kecamatan Blimbing Malang)

1 9 18

Difusi Inovasi Dalam Pembangunan wilayah Kelurahan Studi Pada Program MUSRENBANG di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang

1 8 22

PENGARUH TERPAAN BERITA KECELAKAAN PADA PROGRAM ACARA LINTAS PAGI DI RADIO KDS 8 MALANG TERHADAP KEWASPADAAN BERKENDARAAN ( Studi pada masyarakat RW 05 di Kelurahan Purwantoro Kecamatan Blimbing Kota Malang)

0 4 2

HUBUNGAN ANTARA TERPAAN TAYANGAN PROGRAM ACARA CHILDREN DI NDTV TERHADAP PEMENUHAN KEBUTUHAN INFORMASI TENTANG PENDIDIKAN ANAK Studi di kalangan orang tua ( ibu-ibu ) di RT 04 / RW 06 Kelurahan Blimbing

0 3 3

PENGARUH PENYULUHAN BREASTFEEDING TERHADAP PEMAHAMAN MENGENAI ASI (Studi pada Ibu-Ibu RT.04 RW.01 Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang )

1 28 2

PEMAKNAAN AUDIENS TERHADAP PROGRAM TELEVISI “INDONESIA LAWAK KLUB” DI TRANS7 (Studi Resepsi Pada Warga RW 13 di Kelurahan Bunulrejo Kecamatan Blimbing Kota Malang)

0 8 17

Perubahan kualitas lingkungan permukiman pasca-implementasi bank sampah (Studi kasus : RT 03 RW XXIII Kelurahan Jebres, RT 05 RW XVI Kelurahan Mojosongo, dan RT 04 RW XXIII Kelurahan Kadipiro, Kota Surakarta).

0 0 12

Box Rt.03 Rw.04 Gunung Putri

0 0 1

Pembangunan Saluran RT 04 RW 03 Kelurahan Trikora

0 0 1

IDENTIFIKASI SIKAP IBU USIA SUBUR TENTANG ALAT KONTRASEPSI DALAM RAHIM DI RT 04 RW 07 KELURAHAN BALEARJOSARI KECAMATAN BLIMBING KOTA MALANG

0 0 7

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3877 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1216 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1087 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23