Pengaruh Kerjasama Pertanahan dan keamanan Amerika Serikat-Indonesia Melalui Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) Terhadap Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)

(1)

PENGARUH KERJASAMA PERTAHANAN DAN KEAMANAN AMERIKA SERIKAT-INDONESIA MELALUI INDONESIA-U.S.

SECURITY DIALOGUE (IUSSD) TERHADAP PENINGKATAN KAPABILITAS TENTARA NASIONAL INDONESIA (TNI)

SKRIPSI

Diajukan Untuk Menempuh Ujian Sarjana Pada Program Studi Ilmu Hubungan Internasional

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Komputer Indonesia

EKA PRASETYO 44305002

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK PROGRAM STUDI ILMU HUBUNGAN INTERNASIONAL

BANDUNG 2009


(2)

iv

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur, serta ungkapan terima kasih yang sebesar-besarnya

kehadirat Tuhan Yang Mahakuasa karena atas berkat, anugerah, bimbingan dan

penyertaan-NYA yang tiada henti-hentinya sehingga peneliti dapat senantiasa

memperoleh semangat, kekuatan dan kemampuan untuk menyelesaikan skripsi ini

dengan judul, “Pengaruh Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika

Serikat-Indonesia melalui Indonesia-U.S Security Dialogue (IUSSD) Terhadap

Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)”.

Peneliti menyadari dengan sepenuhnya, bahwa, dalam skripsi ini banyak

terdapat kekurangan, baik dalam segi penulisan dan pembahasan. Oleh karena itu,

dengan penuh kerendahan hati peneliti menerima segala saran dan kritik yang

bersifat membangun.

Dalam penulisan skripsi ini, peneliti banyak mendapatkan bantuan dari

berbagai pihak dalam segi spiritual, moral dan material. Oleh karena itu, peneliti

dengan segenap hati dan dengan segala hormat mengucapkan terima kasih

kepada:

1. Bapak Prof. Dr. J.M. Papasi, selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu

Politik (FISIP) Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM).

2. Ibu Dr. Hj. Aelina Surya, selaku Pembantu Rektor III.

3. Bapak Andrias Darmayadi, S.IP., M.Si., selaku Ketua Prodi Ilmu

Hubungan Internasional. Terima kasih atas bimbingan, pengetahuan,


(3)

v

4. Ibu Yesi Marince, S.IP., M.Si., selaku Dosen Wali. Terima kasih

bimbingan, pengetahuan, ilmu-ilmu yang diberikan kepada peneliti selama

waktu kuliah, dan atas arahannya pada peneliti dalam mengambil judul

skripsi ini.

5. Ibu Dewi Triwahyuni S.IP., M.Si., selaku Pembimbing Utama yang telah

memberikan banyak masukan, saran dan motivasi dalam penyusunan

skripsi ini. Terima kasih atas kesabaran dan canda tawa yang selalu ada di

saat peneliti melaksanakan proses bimbingan.

6. Bapak H. Budi Mulyana, S.IP., dan Ibu Sylvia Octa Putri, S.IP., selaku

Dosen-Dosen Tetap Program Studi Ilmu Hubungan Internasional,

UNIKOM, serta seluruh Dosen Luar Biasa Program Studi Ilmu Hubungan

Internasional, UNIKOM. Terima kasih atas segala bimbingan,

pengetahuan, dan ilmu-ilmu yang diberikan kepada peneliti selama masa

kuliah.

7. Dwi Endah Susanti, S.E (Teh Uwi), selaku Sekretariat Program Studi Ilmu

Hubungan Internasional, UNIKOM. Terima kasih atas kerjasama dan

berbagai bantuan dalam hal administrasi pada peneliti.

8. Orang Tua peneliti. Terima kasih yang tidak akan pernah cukup atas doa,

kasih sayang, semangat, arahan, dukungan moral dan materiil yang selalu

diberikan kepada peneliti.

9. Keluarga besar dan adik-adik peneliti. Terima kasih atas semua dukungan

dan doa yang diberikan, tanpa kalian peneliti tidak akan berhasil


(4)

vi

10.Four Immortality. Terima kasih atas persaudaraan, suka duka, motivasi,

tantangan dan kompetisi yang selalu kita utarakan dan lakukan sampai saat

ini, kalian salah satu dari semua orang-orang terbaik yang peneliti miliki.

11.Semua Saudara Seperjuangan di HI UNIKOM. Terima kasih atas semua

suka duka, canda tawa, dan motivasi yang selalu menyertai peneliti selama

masa kuliah dan penyusunan skripsi ini.

12.Kawan-kawan di HI UNIKOM. Terima kasih atas semua yang telah kalian

berikan selama kuliah. Kalian semua adalah teman-teman yang sangat baik

dan berharga bagi peneliti.

13.Heddelity. Terima kasih atas hal-hal gila yang kita lakukan saat manggung

atau latihan. Hal tersebut memberikan peneliti semangat untuk lekas lulus

dari bangku Perguruan Tinggi.

14.Para Broadcaster Wannabe Fikom UNPAD Jatinangor. Terima kasih telah

mendengar segala keluh kesah peneliti dari awal sampai akhir dalam

penyusunan skripsi ini.

15.Pinkynet. Terima kasih atas kemudahan yang selalu diberikan dari awal

hingga akhir untuk penyusunan skripsi ini.

16.Si Item (A2001UA). Terima kasih atas kesetiaannya menemani peneliti

dalam mencari data dan peristiwa-peristiwa yang mengingatkan peneliti

akan filosofi sebenarnya dari “ugal-ugalan!!!”.

17.Lamb of God, Slipknot, Trivium, Pantera, Epica, Radiohead, Bon Jovi,


(5)

vii

dan pikiran peneliti dalam menyusun skripsi ini, inspirasi datang dari

kalian semua.

18.Serta semua pihak yang telah membantu kelancaran pengerjaan dan

penyelesaian skripsi ini, yang tidak dapat disebutkan satu per satu.

Semoga Tuhan Yang Mahakuasa membalas semuanya dengan lebih baik

dan sempurna. Semoga skripsi ini dapat menjadi sesuatu yang memiliki manfaat

dan kegunaan bagi seluruh pihak yang membutuhkan dan memerlukannya,

Amien.

Bandung, Juli 2009

Peneliti

Eka Prasetyo 44305002


(6)

viii DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN... i

ABSTRAK... ii

ABSTRACT... iii

KATA PENGANTAR... iv

DAFTAR ISI... viii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Penelitian... 1

1.2 Identifikasi Masalah... 15

1.3 Pembatasan Masalah... 16

1.4 Perumusan Masalah... 16

1.5 Tujuan dan Kegunaan Penelitian... 17

1.5.1 Tujuan Penelitian... 17

1.5.2 Kegunaan Penelitian... 17

1.6 Kerangka Pemikiran, Hipotesis, dan Definisi Operasional... 18

1.6.1 Kerangka Pemikiran... 18

1.6.2 Hipotesis... 23

1.6.3 Definisi Operasional... 24

1.7 Metode Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data... 26

1.7.1 Metode Penelitian... 26

1.7.2 Teknik Pengumpulan Data... 27

1.8 Lokasi dan Waktu Penelitian... 27


(7)

ix

1.8.2 Waktu Penelitian... 28

1.9 Sistematika Penulisan... 28

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Hubungan Internasional... 31

2.1.1 Hubungan Bilateral... 33

2.2 Politik Luar Negeri... 34

2.3 Kerjasama Internasional... 36

2.4 Konsep Pertahanan dan Keamanan... 39

2.4.1 Kerjasama Pertahanan dalam Hubungan Internasional... 41

2.4.1.1 Power sebagai Aspek Pertahanan Militer... 43

2.4.2 Kerjasama Keamanan dalam Hubungan Internasional... 45

2.4.2.1 Security Dialogue... 46

2.5 Konsep Kapabilitas... 47

2.5.1 Kapabilitas Militer... 48

2.6 Konsep Pengaruh... 50

BAB III OBYEK PENELITIAN 3.1 Tinjauan Umum Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika Serikat-Indonesia... 54

3.1.1 Sejarah Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika Serikat-Indonesia Pra Embargo Militer Amerika Serikat... 56

3.1.2 Pasca Embargo Militer Amerika Serikat... 59


(8)

x

3.2.1 Sejarah Awal Pembentukan IUSSD... 63

3.2.2 Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Indonesia-Amerika Serikat melalui IUSSD... 64

3.2.2.1 Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) ke I... 64

3.2.2.2 Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) ke II.... 65

3.2.2.3 Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) ke III... 66

3.2.2.4 Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) ke IV... 67

3.2.2.5 Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) ke V.... 67

3.2.2.6 Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) ke VI... 68

3.3 Gambaran Umum Postur Tentara Nasional Indonesia (TNI)... 69

3.3.1 Angkatan Laut... 74

3.3.2 Angkatan Udara... 80

3.3.3 Angkatan Darat... 85

3.4 Anggaran Pertahanan Tentara Nasional Indonesia (TNI)... 90

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Realisasi Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD)... 94

4.1.1 Dialog... 95

4.1.2 Latihan Bersama... 100

4.1.3 Bantuan Militer... 105

4.2 Kendala-kendala Dalam Merealisasikan Kesepakatan Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD)... 108

4.2.1 Penghentian Dana International Military Education and Training (IMET)... 108


(9)

xi

4.2.2 Embargo Militer Amerika Serikat... 110

4.2.3 Minimnya Anggaran Pertahanan Indonesia... 111

4.3 Evaluasi Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI).. 112

4.3.1 Struktur Pertahanan... 114

4.3.2 Modernisasi Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista)... 117

4.3.3 Kesiapan dan Kemampuan Personil... 122

4.3.4 Pengendalian Kemampuan Angkatan Bersenjata... 125

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan... 128

5.2 Saran... 131

5.2.1 Saran Teoritis... 131

5.2.2 Saran Praktis... 132

DAFTAR TABEL... xii

DAFTAR GAMBAR... xiii

DAFTAR PUSTAKA... 134

LAMPIRAN 1... 141

LAMPIRAN 2... 143

LAMPIRAN 3... 147


(10)

ii

ABSTRAK

Eka Prasetyo. 44305002. Pengaruh Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika Serikat-Indonesia melalui Indonesia-U.S Security Dialogue (IUSSD) terhadap Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI). Program Studi Ilmu Hubungan Internasional, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Komputer Indonesia. Bandung. 2009.

TNI merupakan bagian pertahanan Indonesia dalam menghadapi bentuk gangguan dari dalam dan luar negeri. Tetapi akibat pelanggaran Hak Asasi Manusia yang dilakukan TNI pada 1991 di Santa Cruz, Indonesia dikenai sangsi embargo militer oleh Amerika Serikat, sehingga TNI menghadapi kesulitan dalam meningkatkan kapabilitasnya dengan keadaan yang tidak memadai dari segi kemampuan ataupun Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista). Berdasarkan masalah tersebut, dirumuskan masalah sebagai berikut “Bagaimana Pengaruh Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika Serikat-Indonesia melalui Indonesia-U.S

Security Dialogue (IUSSD) terhadap Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional

Indonesia (TNI)?”.

Sebagai acuan terhadap masalah penelitian, dikemukakan teori-teori dan konsep-konsep seperti Hubungan Internasional, Hubungan Bilateral, Politik Luar Negeri, Kerjasama Internasional, Konsep Pertahanan dan Keamanan, Power,

Security Dialogue, Kapabilitas Militer, Konsep Kapabilitas dan Konsep Pengaruh.

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Deskriptif Analisis, yaitu metode yang menggambarkan kenyataan dan situasi berdasarkan data yang satu dengan data yang lainnya berdasarkan pada teori dan konsep-konsep yang digunakan, maka hipotesis yang diambil sebagai berikut “Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika Serikat-Indonesia melalui Indonesia-U.S

Security Dialogue (IUSSD) diaplikasikan melalui dialog, latihan bersama, dan

bantuan militer sehingga memberikan pengaruh terhadap peningkatan kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)”.

Berdasarkan perolehan dan pengolahan data, dari hipotesis di atas teruji bahwa IUSSD memiliki pengaruh dalam peningkatan kapabilitas TNI, baik Angkatan Laut, Angkatan Udara maupun Angkatan Darat, terutama peningkatan kemampuan teknis personil dan korps angkatan, tetapi IUSSD ini tidak memberi pengaruh yang signifikan terhadap keadaan Alutsista, karena Alutsista setiap angkatan masih berada di bawah standar ideal kebutuhan pertahanan Indonesia.


(11)

iii

ABSTRACT

Eka Prasetyo, 44305002. The Effect of USA-Indonesian Defense and Security Collaboration throughout Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) on Improvement of the Indonesian Armed Force (Tentara Nasional Indonesia/TNI) Capability. Department of International Relationship Sciences, Faculty of Social and Political Sciences, Computer University of Indonesia, Bandung, 2009.

The Indonesian Armed Force (Tentara Nasional Indonesia/TNI) is part of Indonesian defense in tackling with disturbances from domestic and foreign. However, as consequence from Human Rights violation conducted by TNI in Santa Cruz 1991, Indonesia was imposed with military embargo by United States of America, so that TNI face with difficulties in improving its capability with non adequate condition from capability aspect or Primary Weapon Systemic Instruments (Alat Utama Sistem Senjata/Alutsista). Based on such problems, it defined problem as following, “How is the Effect of USA-Indonesian Defense and Security Collaboration throughout Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) on Improvement of the Indonesian Armed Force (Tentara Nasional Indonesia/TNI) Capability?”.

As reference on problem of research, it is proposed some theories and concepts such as International Relation, Bilateral Relation, Foreign Politic, International Collaboration, Defense and Security Concepts, Power, Security Dialogue, Military Capability. Capability and Influence Concepts, The research methodology used in this research is a Descriptive Analytical method, namely, a method illustrating facts and situation based on one data with another data based on used theories and concepts, so that it will be made a hypothesis as follow, “U.S.-Indonesian Defense and Security Collaboration throughout Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) applied by dialogue, mutual training, dan military aids so they will provide some influence on improvement of the Indonesia Armed Force (Tentara Nasional Indonesia/TNI) capability”.

Based on data acquisition and processing, from the hypothesis above it tested that IUSSD has a specific influence on TNI capability improvement, both Navy. Air Force, or Army, especially in increasing of personnel technical ability and armed force corps, meanwhile TNI’s defense posture and Alutsista modernization gives not too significantly influence, because defense posture and number and condition of Alutsista in each armed forces are still under ideal Indonesia defense requirement standard.

Keywords: Collaboration, IUSSD, Indonesia Armed Force (Tentara Nasional Indonesia/TNI)


(12)

i

LEMBAR PENGESAHAN

NAMA MAHASISWA : EKA PRASETYO

NIM : 44305002

PROGRAM STUDI : ILMU HUBUNGAN INTERNASIONAL

JUDUL :

Disahkan:

Bandung, 19 Agustus 2009

Menyetujui,

Pembimbing

Dewi Triwahyuni, S.IP, M.Si NIP. 4127.35.32.007

Mengetahui,

Dekan Ketua Program Studi

FISIP UNIKOM Ilmu Hubungan Internasional

Prof. Dr. J. M. Papasi Andrias Darmayadi, S.IP, M.Si

NIP. 4127.70.00.011 NIP. 4127.35.32.002

PENGARUH KERJASAMA PERTAHANAN DAN KEAMANAN AMERIKA SERIKAT-INDONESIA

MELALUI INDONESIA-U.S. SECURITY DIALOGUE

(IUSSD) TERHADAP PENINGKATAN KAPABILITAS TENTARA NASIONAL INDONESIA (TNI)


(13)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Studi tentang Hubungan Internasional banyak diartikan sebagai suatu studi

tentang interaksi antar aktor yang melewati batas-batas negara. The Dictionary of

world Politics mengartikan Hubungan Internasional sebagai suatu istilah yang

digunakan untuk melihat seluruh interaksi antara aktor-aktor negara dengan

melewati batas-batas negara (Perwita dan Yani, 2005: 4).

Hubungan Internasional juga didefinisikan sebagai studi tentang interaksi

antar beberapa aktor yang berpartisipasi dalam politik internasional, yang meliputi

negara-negara, organisasi internasional, organisasi non pemerintah, kesatuan

subnasional seperti birokrasi dan pemerintah domestik serta individu-individu.

Tujuan dasar studi Hubungan Internasional adalah mempelajari perilaku

internasional, yaitu perilaku para aktor negara maupun non-negara, didalam arena

transaksi internasional. Perilaku ini bisa berwujud kerjasama, pembentukan

aliansi, perang, konflik serta interaksi dalam organisasi internasional (Ma’soed;

1994: 28).

Berakhirnya masa Perang Dingin di dalam hubungan internasional, terjadi

perubahan mendasar pada konstelasi politik secara global. Berpindahnya skematik

politik dari sistem bipolar menjadi multipolar mengawali berbagai perkembangan

di dalam hubungan internasional. Arah perubahan tersebut menyebabkan adanya


(14)

keamanan, ekonomi dan juga lingkungan hidup. Ketergantungan tersebut juga

mengacu pada menguatnya dampak dari proses globalisasi yang berlangsung

hingga saat ini.

Pertahanan suatu negara merupakan faktor utama dalam menjamin

kelangsungan hidup bangsa dan negara. Suatu negara tidak akan bisa menjaga

eksistensinya dari ancaman baik dari dalam maupun dari luar negeri apabila

belum mampu untuk mempertahankan diri dari ancaman tersebut. Oleh karena

eratnya kaitan pertahanan negara dengan harkat dan martabat suatu bangsa, maka

dengan adanya pertahanan negara yang memadai (Postur Pertahanan yang Kuat)

akan membuat bangsa lain tidak memandang sebelah mata terhadap bangsa kita

(http://www.tandef.net/pertahanan-negara-merupakan-cermin-dari-martabat-bang

sa-dan-negara, diakses 2 Mei 2009).

Dengan era reformasi yang sedang dilaksanakan di Indonesia dan dengan

keadaan luas wilayah Indonesia yang besar juga terdapat pulau-pulau kecil serta

terdiri dari bermacam-macam suku, Indonesia mempunyai tantangan tersendiri

dalam menjaga keutuhannya. Dilihat dari luas wilayah, Indonesia membutuhkan

Angkatan Laut serta Angkatan Udara yang mampu menjaga wilayahnya agar

tidak ada pihak yang mengganggu kedaulatan Negara Kesatuan Republik

Indonesia (NKRI), serta mampu untuk mengatasi segala bentuk tindakan yang

dapat memecah belah keutuhan negara (disintegrasi bangsa). TNI berperan

penting dalam menjaga kedaulatan NKRI, oleh karena itu kemampuan atau

kapabilitas TNI sebagai ujung tombak dalam memperkuat pertahanan dan


(15)

Dalam melakukan tugasnya untuk menjaga pertahanan dan keamanan

NKRI, TNI dapat bekerjasama pula dengan rakyat, karena konsep utama strategi

pertahanan adalah melakukan pembinaan dari rakyat sebagai unsur utama dari

entitas bangsa tersebut.

Seperti yang dikutip dari tulisan Gogor Nurharyoko, dalam uraian ini

dibahas konsep pertahanan nasional RI. Sistematis pertahanan RI harus disusun

dalam urutan sebagai berikut.

1. Penumbuhan kesadaran rakyat dalam konteks pertahanan nasional. Hakekat

ancaman keberadaan bangsa dan potensi-potensi ancaman tersebut khususnya

bentuk, asal dan tujuannya dari ancaman-ancaman tersebut harus dibina dan

ditanamkan pada seluruh rakyat. Hal ini bisa dicapai dengan penyuluhan

lewat media-media pekabaran dan penerangan langsung lewat siaran radio,

TV, pendidikan pentingnya kesadaran bela negara mulai dari SD hingga PTN.

2. Mengajak rakyat untuk ikut giat dalam formasi pertahanan itu sendiri dalam

arti yang sebenarnya. Di sini diusulkan untuk dibentuk dua jenis unsur

pertahanan. Yang pertama adalah unsur pertahanan inti (central core-defence

entity) yang berupa tentara profesional dan digaji pemerintah pusat dengan

segala sarana dan prasarana pendukungnya. Yang ke-dua adalah unsur

pertahanan teritorial (territorial defence entity) yang personilnya adalah

rakyat yang berdinas secara periodik dan bersifat wajib dengan pembiayaan

di serahkan pada pemerintah daerah. Kedua unsur pertahanan ini harus di

koordinir dalam suatu format komando gabungan yang diatur secara sinergi


(16)

pertahanan teritorial sesuai dengan namanya hanya akan mencakup satu

matra, yakni matra darat sedangkan unsur pertahanan inti akan memiliki tiga

matra yakni darat, laut dan udara.

3. Pembentukan dan pengorganisasian badan intelijen yang memadai dan ber

redundansi tinggi. Pada era informasi saat ini pengadaan badan intelijen yang

berkemampuan seperti di atas sudah merupakan kebutuhan yang tidak bisa

ditawar lagi. Badan intelijen ini akan berfungsi untuk pendukung pengadaan

data yang akurat guna pelaksanaan operasi operasi pertahanan baik yang akan

dilakukan oleh unsur pertahanan inti maupun teritorial atau gabungan

keduanya. Badan intelijen ini harus dipisahkan secara organisasi dari

unsur-unsur pertahanan di atas akan tetapi harus diberikan mekanisme yang

sedemikian sehingga bisa menjalankan tugasnya sebagai unsur pengadaan

data pengedali operasi secara terintegrasi dalam sistim nasional pertahanan.

4. Kemandirian kemampuan sarana dan prasarana pertahanan. Khususnya

perlengkapan militer yang harus di usahakan untuk di buat sendiri di dalam

negeri. Mulai dari yang sederhana seperti seragam dinas sampai alat-alat

berat. Pencapaian tujuan ini bisa dilakukan dengan mulai membeli lisensi

pembuatan perangkat militer dilanjutkan dengan kegiatan penelitian dan

pengembangan dengan melibatkan kerjasama unsur-unsur pemerintah, swasta

dan universitas untuk alih teknologi pembuatan perangkat militer tersebut.

Dalam konteks ini harus dibuat urutan peringkat. Peringkat pertama adalah

kebutuhan pembentukan unit infanteri (contoh: seragam dinas, senjata serbu,


(17)

diteruskan ke pembuatan perangkat militer yang lain. Jika keuangan

memungkinkan, maka bisa juga seluruh proses dilakukan sejajar.

5. Meningkatkan persahabatan dengan negara negara tetangga, khususnya di

wilayah regional (ASEAN) dalam konteks ekonomi, perdagangan, industri

dan kebudayaan. Dengan semikian akan tercapai suatu sikap saling mengerti,

yang dapat mencegah konflik yang bisa berakibat negatif pada sistim nasional

pertahanan RI. Pengadaan latihan bersama juga bisa dilakukan dengan

intensif (http://www.ksatrian.or.id/kajian/hanri-3.htm, diakses 26 April 2009).

Kebutuhan pertahanan dan keamanan Indonesia meliputi beberapa

kekuatan, seperti kekuatan laut, kekuatan udara, kekuatan darat, badan intelijen

pertahanan, dan jaringan pertahanan nasional (http://www.dephan.go.id/, diakses

26 Februari 2009). Seperti yang ditulis oleh Gogor Nurharyoko, berikut ini data

tentang kapabilitas yang dimiliki TNI pada tahun 2002, kekuatan laut, fungsi

utama kekuatan laut pada masa damai adalah mengamankan wilayah samudra

serta menciptakan suasana keamanan yang kondusif untuk kegiatan ekonomi.

Dalam keadaan perang kekuatan laut kita sedapat mungkin memiliki kemampuan

untuk menahan serbuan musuh di laut dan jika perlu harus sanggup menumpas

kekuatan musuh sebelum mendarat ke pantai pantai RI. Di sini konsep

penghancuran kekuatan musuh akan dipusatkan pada konteks pertahanan pantai

dalam artian empasisnya tetap pada proyeksi kekuatan yang terbatas. Dalam

melaksanakan tugas tersebut kekuatan udara akan memberikan dukungan penuh

pada kekuatan laut. Untuk pelaksanaan tugas tersebut dibutuhkan armada kapal


(18)

pantai dan kapal penyerang cepat. Kekuatan laut juga harus dilengkapi dengan

sejumlah kapal pengangkut pasukan dalam jumlah yang memadai untuk

mendukung kelancaran operasi amfibi

(http://www.ksatrian.or.id/kajian/hanri-1.htm, diakses 26 April 2009). Angkatan Laut (AL) Indonesia memiliki total 113

KRI (Kapal Republik Indonesia) meliputi kapal tempur, kapal patroli, dan kapal

pendukung terdiri dari kapal yang berusia di bawah 10 tahun sampai di atas 30

tahun, kapal Fregat 35 tahun, korvet 22 tahun, kapal cepat torpedo 14 tahun, kapal

selam 21 tahun (Kompas, 7 Oktober 2002). Selain kekuatan laut yang menjadi

pertahanan Indonesia di bidang maritim, diperlukan juga kekuatan udara yang

menjaga wilayah udara dan memonitor wilayah laut yaitu kekuatan udara, pada

masa damai kekuatan udara akan berfungsi utama untuk mengamankan wilayah

udara serta ikut memonitor wilayah lautan, berkoordinasi dengan kekuatan laut.

Pada masa perang, kekuatan udara akan berfungsi untuk menghancurkan musuh di

laut dalam rangka membantu kekuatan laut. Jadi di sini fungsi kekuatan udara

sangat taktis dan tidak dimaksudkan untuk memiliki potensi proyeksi kekuatan

yang besar. Kekuatan udara juga berfungsi sebagai sarana angkutan gerak cepat

ke titik-titik konflik di seluruh wilayah nasional (http://www.ksatrian.or.

id/kajian/hanri-1.htm, diakses 26 April 2009). Angkatan Udara (AU) Indonesia

memiliki 222 pesawat terbang TNI AU, pesawat tempur 89 unit, radar pertahanan

udara 16 unit (Kompas, 7 Oktober 2002). Tak lepas dari kekuatan laut dan udara,

kekuatan darat juga sangat diperlukan untuk mempertahankan wilayah nasional

dengan mendayagunakan seluruh potensi yang ada di dalam masing-masing


(19)

tersebut. Kekuatan darat akan dibagi dalam dua formasi yakni kekuatan darat inti

dan kekuatan darat teritorial. Penjelasan masing masing kekuatan adalah sebagai

berikut. Kekuatan darat inti akan beranggotakan militer profesional yang

dihasilkan melalui pendidikan militer yang dilola oleh pemerintah pusat. Anggota

kekuatan darat inti akan dibekali dengan pengetahuan yang memadai untuk

melakukan strategi dan taktik perang gabungan dengan melibatkan unsur-unsur

kesenjataan darat, laut dan udara. Anggota pasukan darat inti harus memiliki

kualifikasi untuk melaksanakan 4 jenis operasi yakni: operasi komando, operasi

lintas udara, operasi amfibi dan operasi anti teroris. Kekuatan darat inti akan

diperlengkapi dengan unsur infanteri yang tetap menjadi tulang punggungnya, lalu

unsur artileri, unsur kavaleri dan unsur kavaleri udara. Kekuatan darat inti akan

bertumpu pada suatu entitas tempur yang berdaya tahan tinggi, berdaya tembak

tinggi dan mampu bergerak cepat (http://www.ksatrian.or.id/kajian/hanri-2.htm,

diakses 26 April 2009). Angkatan Darat (AD) Indonesia memiliki kendaraan

tempur jenis tank dan panser rata-rata di atas 40 tahun, tank Scorpion 16 tahun

(Kompas, 7 Oktober 2002).

Dengan kondisi serba terbatas, kemampuan TNI mengantisipasi apalagi

mengatasi ancaman yang mungkin muncul di kawasan Asia Pasifik agaknya

meragukan. Sementara, angkatan perang kita masih tertatih-tatih untuk bangkit di

bawah tekanan embargo Amerika Serikat dan keterbatasan anggaran dari negara,

sejak awal tahun 1990-an negara-negara Asia Pasifik telah dan sedang

meningkatkan kekuatan militernya. Negara-negara di kawasan diperkirakan telah


(20)

termasuk di dalamnya 1.500 pesawat tempur (fighters and strike aircrafts) dan

400 kapal perang. Sejak tahun 1998 anggaran militer negara-negara kawasan

menunjukkan peningkatan. Bahkan, dengan perhitungan dollar AS, Asia Timur

meningkat dari 94,62 milyar dollar AS menjadi 108,73 milyar dollar AS, Asia

Tenggara dari 12,6 milyar AS menjadi 14,26 milyar dollar AS, Asia Selatan dari

14,55 milyar dollar AS menjadi 19,59 milyar dollar AS. Menurut data

International Institute for Strategic Studies, 2000-2001 itu, pengecualian terjadi

pada kawasan Australasia (Australia dan Selandia Baru), yang mengalami

penurunan dari 7,98 milyar dollar AS menjadi 7,278 milyar dollar AS.

Bandingkan dengan Indonesia yang anggaran pertahanannya hanya Rp 12.754,94

milyar atau hanya 3,71 persen dari APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja

Negara). Anggaran pertahanan Indonesia sebesar itu hanya cukup untuk membeli

separuh kapal perusak USS Paul Hamilton milik AS. Jepang, memiliki enam buah

kapal destroyer sejenis Paul Hamilton itu (Kompas, 7 Oktober 2002).

Sehubungan dengan semakin membaiknya hubungan Indonesia dan

Amerika Serikat, kedua negara mengadakan Dialog Kerjasama Keamanan

Amerika Serikat-Indonesia (Indonesia–U.S. Security Dialogue/IUSSD). Selain

dialog, bentuk kerjasama juga dilakukan dalam latihan bersama dan bantuan

militer. Dengan adanya hubungan bilateral dengan Amerika Serikat, membuka

jalan bagi TNI untuk meningkatkan kapabilitasnya dalam berbagai sektor.

Tujuan dilaksanakan Indonesia–U.S. Security Dialogue adalah untuk

membangun suatu saluran komunikasi dua arah antar Dephan dan institusi militer


(21)

dapat saling bertukar pandangan dalam lingkup yang luas mengenai strategi

keamanan nasional dan pertahanan, adanya pemahaman yang lebih dalam tentang

persepsi, konsepsi bahkan mengenai strategi keamanan nasional kedua negara,

dan menghasilkan masukan-masukan yang positif bagi pemerintah masing-masing

sebagai bahan untuk menentukan kebijakan politik selanjutnya, dalam

dialog-dialog ini juga terungkap tentang adanya komitmen pemerintah Amerika Serikat

untuk mendukung integritas wilayah NKRI dari Sabang sampai (Ditkersin Ditjen

Strahan, November 2008, http://www.dephan.go.id/, diakses 26 Februari 2009).

Dapat dilihat dalam seminar se-Asia Pasifik di Surabaya yang dihadiri oleh

Komandan Marinir AS Letjen Wallage Gregson yang datang sebagai pembicara.

Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari sejak 23 hingga 25 April 2002 itu

dibuka oleh Komandan Korps Marinir TNI Mayjen TNI (Mar) Harry Triono, dia

mengatakan, kegiatan itu merupakan gagasan dari Komandan Marinir AS untuk

Kawasan Pasifik Letjen Earl B Hailston. Menurutnya, selain diikuti oleh 80

anggota Marinir TNI AL, kegiatan ini juga melibatkan pasukan Kostrad, Paskhas

TNI AU dan Brimob masing-masing dua personel. Sedangkan peserta luar negeri

berasal dari AS, Australia, Malaysia, dan Filipina (Republika, 24 April 2002).

Pada IUSSD I pada tanggal 24–25 April 2002 bertempat di Hotel

Borobudur Jakarta. Delegasi Indonesia dipimpin oleh Mayjen TNI Sudrajat

MPA, Dirjen Strahan Dephan dengan anggota sebanyak 43 orang terdiri dari

unsur militer, polisi, sipil, diplomat dari Indonesia dan Amerika Serikat. Peserta

dari Indonesia sebanyak 31 orang terdiri dari delegasi utama 17 orang dan


(22)

Lawless, Deputy Assistant Secretary of Defence for Asian and Pacific Affairs

dengan anggota berjumlah 12 orang. Dalam dialog tersebut, Delegasi AS

menyampaikan masalah Regional Security Situation, National Security Issues,

DOD Strategy and Budget Formulation, Countering Terorism in the Pacific.

Sedangkan Delegasi Indonesia menyampaikan masalah Regional Security

Situation, Indonesia Security Issues, Masalah Piracy, Masalah New Paradigm

and Internal Reform of TNI (Ditkersin Ditjen Strahan, November 2008,

http://www.dephan.go.id/, diakses 26 Februari 2009).

Semenjak IUSSD I tersebut, upaya Indonesia dalam Reformasi TNI dan

untuk mengantisipasi situasi keamanan yang masih rawan konflik antar negara di

kawasan didukung Amerika Serikat.

Dialog kerjasama keamanan Amerika Serikat-Indonesia (IUSSD) telah

dilaksanakan enam kali mulai dari tahun 2002-2008, ilustrasi pelaksanaannya

ditunjukkan dalam tabel berikut ini:

Tabel 1.1

Jadwal IUSSD yang telah dilaksanakan

IUSSD Waktu Tempat

IUSSD I 24 – 25 April 2002 Hotel Borobudur, Jakarta, Indonesia

IUSSD II 22-23 April 2004

Departemen Pertahanan AS, Pentagon,

Washington D. C. , Amerika Serikat

IUSSD III 2-3 Agustus 2005

Timor Room, Hotel Borobudur, Jakarta, Indonesia

IUSSD IV

Sesi Pertama: 24-25 April 2006

Sesi Kedua: 26 – 27 April 2006

National Defence University, Washington D. C. Amerika Serikat


(23)

IUSSD V 18-19 April 2007 Departemen Pertahanan, Jakarta, Indonesia

IUSSD VI 15-16 April 2008 Washington D.C., Amerika Serikat sumber: Ditkersin Ditjen Strahan, November 2008

Hubungan kerjasama pertahanan RI-AS telah kembali dibuka pada 2004

dengan dilaksanakannya pertemuan Indonesian-United State Security Dialogue

(IUSSD) IV di Washington DC. Pada pertemuan itu, disepakati pelaksanaan

Bilateral Defence Dialogue (USIBDD) yang terhenti sejak 1998. Dalam forum

dialog keempat USIBDD di Jakarta pada 2004, disepakati untuk membentuk

enam kelompok kerja yang akan mewadahi kerjasama dalam bidang intelijen,

latihan, pendidikan, logistik, komunikasi serta sains dan teknologi pertahanan.

Sedangkan pada pertemuan USIBDD ke-5 di Hawaii, kedua pihak sepakat untuk

mengurangi jumlah kelompok kerja dari enam menjadi empat, yang meliputi

bidang Intelligent Working Group (IWG), Training Events Working Group

(TEWG), Logistics and Security Assistance Working Group (LSAWG) dan

Education and Specific Programms Working Group (ESPWG). Pengurangan itu,

tidak berarti AS membatasi jumlah program yang diberikan kepada RI, melainkan

pemadatan dari program yang sebelumnya telah diberikan. Amerika Serikat dan

Indonesia sepakat untuk mengadakan kerjasama military – to military antara

Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Komando Asia Pasifik Amerika Serikat

(US Pasific Command/USPACOM). Pasca Embargo, TNI-USPACOM Fokuskan

Kerjasama Pendidikan dan Latihan. Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan

Komando Asia Pasifik Amerika Serikat (US Pasific Command/USPACOM)


(24)

dalam program kerjasama pertahanan TNI-USPACOM Tahun Anggaran (TA)

2006. Pada TA 2006 kerjasama antara TNI dan USPACOM meliputi 174

kegiatan, ke-174 kegiatan itu dilakukan oleh keempat kelompok kerja (working

group) yang berada di bawah panitia kerja eksekutif (executive working

committee/EWC), yang meliputi pendidikan dan latihan intelijen (tiga kegiatan),

logistik dan bantuan keamanan (empat kegiatan), training events working group

(42 kegiatan) serta education and specific programm sebanyak 125 kegiatan.

Seluruh kegiatan itu ada yang dilakukan di Indonesia, Selandia Baru, AS dan

negara lain. Keseluruhannya ini bertujuan meningkatkan kemampuan dan

keahlian prajurit dan perwira TNI, baik di tataran taktis, strategis, logistik dan

operasional (http://www.tni.mil.id/news.php?q=dtl&id=113012006115459, diak

ses 29 Maret 2009).

Berikut beberapa poin singkat menyangkut pertahanan dan keamanan

dalam IUSSD I-IUSSD VI:

1. Indonesia menyampaikan masalah dalam negeri dan menyampaikan kendala

serta upaya mengatasi masalah tersebut. Delegasi AS menjelaskan tentang

perubahan strategi Dephan dan Angkatan Bersenjata AS dalam menyikapi

perubahan situasi keamanan dunia, serta implikasinya terhadap negara-negara

di Asia.

2. Delegasi R.I. menyampaikan penjelasan tentang pembajakan di laut wilayah

RI beserta upaya yang telah diambil untuk menanggulanginya, dan tentang

Reformasi TNI. Delegasi AS menjelaskan tentang kebijakan AS dalam


(25)

3. Delegasi kedua negara sepakat bahwa dialog sangat penting artinya sebagai

pilar bertumpunya hubungan antar Indonesia dan AS. Disamping itu juga

disepakati untuk meningkatkan frekwensi komunikasi antara Menhan kedua

negara dan juga antara perwakilan masing-masing Menhan.

4. Pihak AS menjelaskan fungsi-fungsi TNI.

5. Delegasi Indonesia mengharapkan agar pihak AS dapat mengirimkan

sejumlah peralatan militer milik TNI.

6. Delegasi Indonesia mengharapkan agar AS dapat memberikan bantuan untuk

peningkatan kemampuan TNI dalam konteks Peacekeeping Operations.

Delegasi AS menyampaikan agar pihak Indonesia mengajukan surat

permohonan ke pihak AS untuk diproses.

7. Kerjasama International Military Education and Training (IMET), Foreign

Military Financing (FMF), dan Foreign Military Sales (FMS).

8. Pihak Indonesia menginginkan penambahan jumlah dana (Program IMET).

9. Delegasi AS menyatakan bahwa pada saat ini (Tahun Anggaran 2006) telah

tersedia dana untuk membantu Indonesia membeli peralatan atau pelatihan

sekitar $US 1 M untuk TNI melalui program FMF; serta merencanakan untuk

mengajukan kepada kongres dana anggaran untuk TNI untuk TA 2007 sekitar

$US 6.5 M, yang umumnya diperuntukkan bagi kebutuhan keamanan

maritim.

10. Security Assistance Program (FMS/FMF/IMET/EDA/1206) Overview, yang

menawarkan berbagai program bantuan keamanan yang akan membantu TNI


(26)

11. Re-engagement TNI (termasuk Komando Pasukan Khusus). Dalam kerangka

peningkatan kerja sama kedua negara (Ditkersin Ditjen Strahan, November

2008, http://www.dephan.go.id/, diakses 26 Februari 2009).

Hubungan bilateral Indonesia-Amerika Serikat yang dibangun atas dasar

saling menghormati dan kemitraan yang sejajar merupakan kepentingan nasional

kedua negara. Kedua negara bertekad untuk memperdalam serta memperkuat

hubungan yang penting ini dan bekerjasama guna mewujudkan perdamaian serta

kemakmuran dunia (http://www.deplu.go.id/?press_id=192, diakses 26 Februari

2009).

Dari pemaparan diatas maka peneliti merasa tertarik untuk mengangkat

judul: “Pengaruh Kerjasama Pertahanan Dan Keamanan Amerika

Serikat-Indonesia Melalui Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) Terhadap

Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)“.

Ketertarikan peneliti terhadap penelitian ini didukung oleh beberapa mata

kuliah Ilmu Hubungan Internasional yaitu antara lain seperti:

1. Pengantar Hubungan Internasional, merupakan peletak dasar bagi penelitian

yang akan dilakukan, terkait hubungan para aktor yang melewati

batas-batas negara.

2. Politik Internasional, karena fokus studi dari permasalahan yang akan

diteliti menyangkut keterhubungan pemerintahan suatu negara dengan

negara lain yang didalamnya dilibatkan peranan aktor non-negara, terkait


(27)

3. Politik Luar Negeri RI, dalam kaitannya dengan kebijakan luar negeri

Indonesia dalam berinteraksi dengan negara lain.

4. Diplomasi HI di Amerika Serikat, yang menguraikan fakta-fakta sejumlah

diplomasi yang terkait serta berbagai perkembangan yang sudah atau masih

berlangsung dewasa ini di kawasan Amerika.

1.2 Identifikasi Masalah

Identifikasi masalah yaitu merupakan suatu tahap permulaan dari

penguasaan masalah, dimana suatu objek dalam suatu sistem tertentu dapat kita

kenali sebagai masalah. Identifikasi masalah sendiri bisa dikatakan sebagai

adanya upaya untuk menjelaskan suatu fenomena pada situasi tertentu

(Suriasumantri, 1998 : 309).

Berdasarkan latar belakang penelitian, peneliti mengidentifikasikan

masalah sebagai berikut:

1. Mengapa Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) diadakan?

2. Bagaimana kondisi kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI) sebelum

IUSSD dilaksanakan?

3. Kesepakatan apa saja yang dibuat dalam IUSSD?

4. Kendala-kendala yang muncul dalam merealisasikan kesepakatan dalam

IUSSD.

5. Bagaimanakah peningkatan kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)


(28)

1.3 Pembatasan Masalah

Pembatasan masalah merupakan suatu upaya untuk menetapkan

batas-batas permasalahan dengan jelas, yang memungkinkan kita untuk

mengidentifikasikan faktor mana saja yang termasuk kedalam lingkup

permasalahan dan faktor mana saja yang tidak (Suriasumantri, 1998 : 311).

Peneliti menganalisis kerjasama pertahanan dan keamanan Amerika

Serikat-Indonesia melalui IUSSD sebagai objek penelitian. Dengan mengambil

ruang lingkup dalam IUSSD dan apa saja yang dihasilkan, terutama masalah dana

dan Alutsista TNI dalam kurun waktu 2002-2008.

Pada tahun 2002 IUSSD pertama dilaksanakan dan 2008 merupakan

pelaksanaan IUSSD yang terakhir, yang mana dalam kerjasama tersebut terdapat

program-program yang dihasilkan atau dilanjutkan, serta kendala-kendala dalam

merealisasikan hasil kerjasama tersebut dalam upaya meningkatkan kapabilitas

TNI.

1.4 Perumusan Masalah

Dari latar belakang yang telah dibahas, peneliti dapat menemukan garis

besar permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini. Sehingga masalah

dapat dirumuskan sebagai berikut :

”Bagaimana Pengaruh Kerjasama Pertahanan Dan Keamanan Amerika

Serikat-Indonesia Melalui Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD)


(29)

1.5 Tujuan dan Kegunaan Penelitian

1.5.1 Tujuan Penelitian

1. Untuk mengetahui alasan diadakannya IUSSD.

2. Untuk mengetahui bagaimana kondisi kapabilitas Tentara Nasional

Indonesia (TNI) sebelum IUSSD dilaksanakan.

3. Untuk mengetahui kerjasama apa saja yang dibuat dalam IUSSD.

4. Untuk mengetahui bagaimanakah peningkatan kapabilitas Tentara Nasional

Indonesia (TNI) pasca dilaksanakannya IUSSD.

1.5.2 Kegunaan Penelitian

Berdasarkan pada tujuan penelitian, maka kegunaan penelitian ini dibagi

menjadi dua, yaitu:

1. Kegunaan Teoritis, untuk memperkaya khasanah pengetahuan yang lebih

mendalam mengenai kerjasama pertahanan dan keamanan, khususnya

kerjasama pertahanan dan keamanan Indonesia-Amerika Serikat dan

memberikan wawasan lebih mendalam tentang pengaruhnya terhadap

peningkatan kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI).

2. Kegunaan Praktis, hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai

bahan tambahan informasi dan pembelajaran bagi para penstudi

masalah-masalah internasional khususnya yang terkait dengan topik penelitian yang

dibahas kali ini, dan khususnya dapat berguna juga bagi peneliti sendiri untuk


(30)

1.6 Kerangka Pemikiran, Hipotesis, dan Definisi Operasional

1.6.1 Kerangka Pemikiran

Pada dasarnya Hubungan Internasional merupakan interaksi antar aktor

suatu negara dengan negara lainnya. Pada kenyataannya Hubungan Internasional

tidak terbatas hanya pada hubungan antar negara saja, tetapi juga merupakan

hubungan antar individu dengan kelompok kepentingan, sehingga negara tidak

selalu sebagai aktor utama tetapi merupakan aktor yang rasional yang dapat

melakukan hubungan melewati batas negara.

Hubungan antara Amerika Serikat dan Indonesia merupakan salah satu

contoh dari sekian banyak fenomena yang terjadi dalam Hubungan Internasional,

aktor Hubungan Internasional bisa saja merupakan aktor negara atau aktor

non-negara, diungkapkan oleh Anak Agung Banyu Perwita dan Yanyan Mochamad

Yani dalam bukunya Pengantar Ilmu Hubungan Internasional:

“Hubungan Internasional didefinisikan sebagai studi tentang interaksi antar beberapa faktor yang berpartisipasi dalam politik internasional, yang meliputi negara-negara, organisasi internasional, organisasi non-pemerintah, kesatuan sub-nasional seperti birokrasi dan pemerintah domestik serta individu-individu” (2005: 4).

Interaksi juga bisa dilakukan antara dua negara untuk memenuhi

kepentingan masing-masing. Hubungan antara Amerika Serikat dengan Indonesia

yang telah terjalin setelah Indonesia merdeka dulu, merupakan salah satu bentuk

dari hubungan yang melewati batas-batas negara yang dijalin antara dua negara

yang bertujuan untuk memenuhi kepentingannya masing-masing.

Hubungan antara Amerika Serikat dengan Indonesia disebut sebagai


(31)

bilateral. Pengertian hubungan bilateral diungkapkan oleh Anak Agung Banyu

Perwita dan Yanyan Mochamad Yani dalam bukunya Pengantar Ilmu Hubungan

Internasional sebagai berikut:

“hubungan bilateral keadaan yang menggambarkan adanya hubungan yang saling mempengaruhi atau terjadinya hubungan timbal balik antara dua pihak” (2005:42).

Hubungan bilateral Indonesia dengan Amerika merupakan hubungan

bilateral yang istimewa. Hal ini dikarenakan adanya beberapa kesamaan dan

perbedaan antara Indonesia dan Amerika Serikat yaitu keduanya memiliki jumlah

penduduk lebih dari 250 juta jiwa dan memiliki angkatan kerja yang meningkat

dari tahun ke tahun. Selain itu luas wilayah kedua negara juga sangat besar. Ada

tiga masalah strategik peningkatan hubungan Indonesia dan Amerika Serikat

dalam bidang keamanan, yaitu internal stability dan civil security, counter

terrorism dan maritime security. Amerika mendorong Indonesia untuk

melaksanakan kebijakannya dan Amerika membantu Indonesia dalam bidang

manajemen dan governance

(http://www.lan-makassar.info/dokumen/Hub%20Ri-%20USA%20paper.pdf, diakses 13 Mei 2009).

Dalam menjalin suatu interaksi antar negara tidak bisa lepas dari politik

luar negeri, dimana pada hakekatnya politik luar negeri bertujuan untuk meraih

national interest yang ingin dicapai oleh suatu negara diluar batas negaranya. Tak

terkecuali hubungan antara Amerika Serikat dan Indonesia yang memiliki tujuan

bagi kepentingan nasionalnya masing-masing. Dan pengertian politik luar negeri

diungkapkan oleh Anak Agung Banyu Perwita dan Yanyan Mochamad Yani


(32)

“politik luar negeri itu pada dasarnya merupakan “action theory”, atau kebijaksanaan suatu negara yang ditujukan ke negara lain untuk mencapai suatu kepentingan tertentu. Secara umum, politik luar negeri (foreign policy) merupakan suatu perangkat formula nilai, sikap, arah serta sasaran untuk mempertahankan, mengamankan, dan memajukan kepentingan nasional di dalam percaturan dunia internasional” (2005: 47).

Dalam usaha sebuah negara untuk menyelesaikan suatu masalah yang

bersifat regional maupun internasional bisa diselesaikan bersama dengan

kerjasama, dalam kerjasama ini terdapat kepentingan-kepentingan nasional yang

bertemu dan tidak bisa dipenuhi di negaranya sendiri. Kerjasama menurut Holsti:

“Kerjasama yaitu proses-proses dimana sejumlah pemerintah saling mendekati dengan penyelesaian yang diusulkan, merundingkan atau membahas masalah, mengemukakan bukti teknis untuk menyetujui satu penyelesaian atau lainnya, dan mengakhiri perundingan dengan perjanjian atau perundingan tertentu yang memuaskan kedua belah pihak” (1988: 209).

Dan Kerjasama Internasional menurut Kartasasmita dijelaskan dalam

bukunya Administrasi Internasional sebagai berikut:

"kerjasama internasional merupakan suatu keharusan sebagai akibat adanya hubungan interdependensi dan bertambahnya kehidupan manusia dalam masyarakat internasional (1997: 19).

Indonesia merasa perlu bekerjasama dengan Amerika Serikat untuk

mendapatkan bantuan dalam upaya meningkatkan kapabilitas TNI sebagai salah

satu pihak utama dalam bidang pertahanan dan keamanan, dan Amerika Serikat

perlu membantu karena Indonesia merupakan negara yang memiliki peran bagi

eksistensi Amerika Serikat di kawasan Asia Tenggara. Kerjasama tersebut juga


(33)

Hubungan bilateral yang dijalin Amerika Serikat dengan Indonesia dalam

penelitian ini adalah tentang pertahanan dan keamanan. Pengertian Pertahanan

nasional yang dikutip dari www.dephan.go.id adalah :

“1) Segala usaha untuk mencegah dan menangkis lawan, melindungi dan membela kepentingan nasional terhadap segala macam paksaan dengan kekerasan dan serangan dari pihak lain. 2) Kekuatan, kemampuan, daya tahan, dan keuletan yang menjadi tujuan suatu bangsa untuk menghadapi tantangan, ancaman, hambatan, dan gangguan yang datang dari luar ataupun dari dalam, yang secara langsung atau tidak langsung membahayakan kelangsungan hidup bangsa dan negara” (http://www.dephan.go.id /modules.php?name=Sections&op=viewarticle&artid=54, diakses 29 Maret 2009).

Sedangkan konsep keamanan seperti yang dikutip dari Encyclopedia of the

Social Sciences oleh Dr. Kusnanto Anggoro dalam Makalah Pembanding Seminar

Pembangunan Hukum Nasional VllI didefinisikan sebagai berikut:

“kemampuan suatu bangsa untuk melindungi nilai-nilai internalnya dari ancaman luar" (2003: 2).

Salah satu wujud kerjasama pertahanan dan keamanan antara Amerika

Serikat-Indonesia adalah dengan mengadakan Security Dialogue, yang

dimaksudkan agar kedua negara bisa berkomunikasi tentang berbagai masalah

dalam bidang pertahanan dan keamanan, dan bisa menentukan langkah yang akan

ditempuh guna menyelesaikan masalah selanjutnya. Konsep Security Dialogue

dijelaskan oleh J. Peter Burgess sebagai berikut:

“mengamati dan meninjau secara penuh rencana jurnal internasional serta mencari cara untuk mengkombinasikan analisis teori kontemporer dengan tantangan kebijakan publik dalam pembelajaran tentang keamanan yang berseberangan. Oleh karena itu, konsep keamanan harus dilihat dan dituangkan kembali melalui pendekatan atau metodologi baru” (http://www.prio.no/ Research-and-Publications/Security-Dialogue/, diakses 29 Maret 2009).


(34)

Sementara kapabilitas TNI merupakan kemampuan yang dimiliki TNI

sebagai ujung tombak pertahanan dan keamanan negara, dan harus ditingkatkan

agar dapat terus mendukung kedaulatan NKRI serta untuk menanggulangi segala

gangguan keamanan yang berasal dari dalam dan luar negeri atau kawasan.

Definisi kapabilitas dalam www.TheFreeDictionary.com diartikan sebagai berikut:

“bakat atau kemampuan yang memiliki potensi untuk digunakan atau dikembangkan” (http://www.thefreedictionary.com/capa bility, diakses 16 Mei 2009).

Dalam hal ini, kapabilitas yang dimaksud adalah kapabilitas militer.

Kapabilitas militer suatu negara dapat dikembangkan terus sesuai dengan

perkembangan yang terjadi di dunia. Seperti TNI, baik Angkatan Laut, Angkatan

Udara, dan Angkatan Darat dapat terus dikembangkan kemampuan personil,

jumlah Alutsista maupun anggaran pertahanannya. Dijelaskan juga dalam

www.TheFreeDictionary.com, kapabilitas militer dijelaskan sebagai berikut:

“Kemampuan untuk mencapai tujuan perang yang tepat sasaran (memenangkan perang atau pertempuran, menghancurkan sasaran). Hal ini termasuk ke dalam empat komponen utama.

(1) Struktur pertahanan, jumlah personil, ukuran pasukan, dan komposisi unit yang terdiri dari beberapa divisi kekuatan pertahanan, seperti angkatan laut dan angkatan udara. (2) Modernisasi, kekuatan kecanggihan secara teknis, pasukan, sistem persenjataan, dan perlengkapan. (3) Kesiapan Pasukan, kesiapan untuk menyediakan kapabilitas yang diperlukan oleh komandan pasukan untuk menjalankan tugas yang diberikan. Hal ini berdasarkan dari kemampuan setiap personil yang telah dirancang untuk hasil yang diinginkan. (4) Pengendalian, kemampuan untuk mengatur tingkatan yang diperlukan dan durasi aktifitas operasional untuk mencapai tujuan militer. Pengendalian adalah fungsi untuk menyediakan dan menjaga tingkat kesiapan pasukan, material, dan keperluan yang dipakai untuk mendukung kebutuhan militer” (http://www. thefreedictionary.com /military+capability, diakses 16 Mei 2009).


(35)

Dengan pengertian tadi, kapabilitas TNI menjadi suatu modal yang harus

terus ditingkatkan agar sesuai dengan perkembangan atau dinamisasi yang terjadi

dalam perpolitikan dunia maupun keadaan dalam negeri Indonesia sendiri.

Amerika Serikat berperan dalam memberikan pengaruhnya terhadap

kehidupan politik Indonesia, tak terkecuali dalam kerjasama pertahanan dan

keamanan untuk meningkatkan kapabilitas TNI, menurut Holsti dalam buku

Pengantar Ilmu Hubungan Internasional karangan Perwita dan Yani konsep

pengaruh didefinisikan sebagai:

“Kemampuan pelaku politik untuk mempengaruhi tingkah laku orang dalam cara yang dikehendaki oleh pelaku tersebut. Konsep pengaruh merupakan salah satu aspek kekuasaan yang pada dasarnya merupakan suatu alat untuk mencapai tujuan” (2005 : 31).

Kerjasama pertahanan dan keamanan tersebut memiliki pengaruh yang

dengan adanya dialog, latihan bersama kedua negara, dan bantuan yang diberikan

Amerika Serikat terhadap TNI. Indonesia dan Amerika Serikat sama-sama

memperoleh keuntungan bagi kepentingan masing-masing, Indonesia bagi

pertahanan dan keamanannya dan Amerika Serikat bagi eksistensinya di kawasan.

1.6.2 Hipotesis

Pengertian hipotesis sendiri yaitu bisa diartikan sebagai jawaban

sementara atau dugaan terhadap pertanyaan-pertanyaan yang sudah diajukan,

dimana materinya merupakan kesimpulan dari kerangka berfikir yang


(36)

Berdasarkan atas penjelasan yang terdapat dalam identifikasi masalah,

pembatasan masalah serta kerangka pemikiran, maka peneliti menarik hipotesis

sebagai berikut:

“Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Indonesia-Amerika Serikat

melalui Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) diaplikasikan melalui

dialog, latihan bersama, dan bantuan militer sehingga memberikan

pengaruh terhadap peningkatan kapabilitas Tentara Nasional Indonesia

(TNI)”.

1.6.3 Definisi Operasional

Definisi operasional merupakan serangkaian prosedur yang

mendeskripsikan kegiatan yang harus dilakukan kalau kita hendak mengetahui

eksitensi empiris atau derajat eksistensi suatu konsep dijabarkan. Dengan

demikian definisi operasional merupakan jembatan antara tingkat konseptual

teoritis dengan tingkat observasional-empiris. Definisi ini mengatakan apa yang

harus dilakukan dan apa yang harus diamati untuk membawa fenomena yang

didefinisikan itu kedalam jangkauan pengalaman inderawi peneliti yang

bersangkutan (Mas’oed, 1994: 100).

Berdasarkan hipotesis yang telah diselesaikan oleh peneliti maka definisi

operasional dari hipotesis atas “Kerjasama Pertahanan dan Keamanan

Indonesia-Amerika Serikat melalui Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) diaplikasikan


(37)

pengaruh terhadap peningkatan kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)

adalah sebagai berikut :

1. Dialog yang dilaksanakan Indonesia dan Amerika Serikat merupakan langkah

kedua negara untuk melanjutkan kerjasama yang terhenti sejak peristiwa

berdarah di Santa Cruz, Timor Timur tahun 1991. Dialog ini bertujuan

membangun suatu saluran komunikasi dua arah antar Departemen Pertahanan

dan institusi militer kedua negara, menciptakan sarana kepada pejabat

pemerintah kedua negara untuk dapat saling bertukar pandangan dalam

lingkup yang luas mengenai strategi keamanan nasional dan pertahanan,

adanya pemahaman yang lebih dalam tentang persepsi, konsepsi bahkan

mengenai strategi keamanan nasional kedua negara, dan menghasilkan

masukan-masukan yang positif bagi pemerintah masing-masing sebagai

bahan untuk menentukan kebijakan politik selanjutnya.

2. Latihan bersama merupakan salah satu realisasi dari dialog yang diadakan

Indonesia dan Amerika Serikat, latihan bersama ini membantu meningkatkan

kemampuan teknis personil TNI. Indonesia juga mengikuti latihan bersama

dengan peserta negara lain yang diadakan Amerika Serikat, latihan tersebut

meliputi latihan kesigapan dan kerjasama di laut, latihan bantuan bencana

alam.

3. Bantuan militer merupakan realisasi yang diberikan kepada militer Indonesia.

Militer Indonesia mendapatkan dana bantuan dari Amerika Serikat melalui

program IMET dan FMF. Dana bantuan militer ini dipergunakan untuk


(38)

militer, meskipun bantuan militer melalui kedua program ini pernah

dihentikan, tetapi pada tahun 2002 bantuan militer melalui program IMET

dipulihkan kembali dan pada tahun 2006 bantuan militer melalui program

FMF dibuka kembali.

4. Kerjasama Amerika Serikat-Indonesia melalui Indonesia-U.S. Security

Dialogue (IUSSD) yang diadakan semenjak tahun 2002 sampai 2008 menjadi

usaha kedua negara untuk saling bertukar pandangan dan informasi seputar

masalah keamanan untuk menentukan langkah kebijakan politik selanjutnya.

Dialog ini rutin diadakan oleh kedua negara setahun sekali dengan lokasi dan

waktu yang bergantian.

5. Untuk meningkatkan kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI), Indonesia

memanfaatkan hubungan yang telah terjalin dengan Amerika Serikat dengan

mengadakan kerjasama antar institusi militer yaitu dengan mengadakan

dialog keamanan, yang selanjutnya diaplikasikan dalam program latihan

bersama dengan militer Amerika Serikat dan bantuan militer yang diberikan

terhadap TNI dari Amerika Serikat. Hal tersebut menjadi pendorong bagi TNI

untuk terus meningkatkan kemampuannya dalam pertahanan dan keamanan.

1.7 Metode Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data

1.7.1 Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan dalam menjelaskan permasalahan

dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analisis yang menjelaskan hubungan


(39)

Metode deskriptif analitis adalah suatu metode untuk menggambarkan

kenyataan dan situasi berdasarkan data yang satu dengan data yang lain

berdasarkan pada teori dan konsep-konsep yang digunakan (Bailey, 1987 : 38).

Sedangkan jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian kualitatif dimana

peneliti menjelaskan permasalahan berdasarkan data yang dikumpulkan, disusun

dan kemudian di analisa.

1.7.2 Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang digunakan oleh peneliti dalam penyusunan

Skripsi ini yaitu dengan menggunakan studi dokumen, yaitu dimana peneliti

menggunakan data yang berasal dari referensi perpustakaan, internet dan

jurnal-jurnal yang berkaitan.

1.8 Lokasi dan Waktu Penelitian

1.8.1 Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di beberapa perpustakaan, antara lain:

1. Perpustakaan Universitas Komputer Indonesia, Bandung.

2. Perpustakaan Universitas Katolik Parahyangan, Bandung.

3. Perpustakaan Pusat Universitas Padjadjaran Bandung, Bandung.

4. Perpustakaan Pusat Kajian Wilayah Amerika Serikat Universitas

Indonesia, Jakarta.


(40)

1.8.2 Waktu Penelitian

Waktu yang dibutuhkan oleh peneliti untuk pra penelitian (tahap

pengenalan, pemahaman dan pendalaman masalah) yaitu dimulai sejak bulan

Februari 2009 dan direncanakan selesai pada bulan Juli 2009. Untuk mengetahui

lebih jelasnya, peneliti membuat Time Schedule untuk rencana kegiatan penelitian

ini.

Tabel 1.2 Bagan Time Schedule

Maret April Mei Juni Juli Agust N

o

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 Pengajuan

Judul

2 ACC Judul 3 Bimbingan 4 ACC UP 5 Sidang UP 7 Penelitian 8 Sidang Skripsi 9 Wisuda

Sarjana

1.9 Sistematika Penulisan

Penulisan ini terdiri dari lima bab. Setiap bab terdiri dari beberapa sub-bab

yang disesuaikan dengan pembahasan yang dilakukan. Sistematika penulisan

penelitian ini adalah sebagai berikut:

Bab I : Merupakan Bab Pendahuluan yang berisikan pemaparan tentang latar

belakang penelitian, identifikasi masalah, pembatasan masalah,

perumusan masalah, tujuan dan kegunaan penelitian, kerangka

penelitian, hipotesis dan definisi operasional, metodologi penelitian, Waktu


(41)

juga dilengkapi dengan teknik pengumpulan data, lokasi dan waktu

penelitian dan sistematika penulisan.

Bab II : Merupakan Bab Tinjauan Studi Pustaka yang memuat pendekatan,

teori dan konsep dalam studi Hubungan Internasional yang relevan

untuk menganalisis permasalahan yang terdapat dalam penelitian ini.

Teori dan konsep yang digunakan dalam penelitian ini adalah

Hubungan Internasional, Hubungan Bilateral, Politik Luar Negeri,

Kerjasama Internasional, Konsep Pertahanan dan Keamanan, Power,

Security Dialogue, Konsep Kapabilitas, Kapabilitas Militer, Dan

Konsep Pengaruh.

Bab III : Objek Penelitian, pada bab ini membahas objek-objek penelitian yang

terdapat pada penelitian yang berjudul “Pengaruh Kerjasama

Pertahanan dan Keamanan Amerika Serikat-Indonesia Melalui

Indonesia-U.S. Security Dialogue (IUSSD) Terhadap Peningkatan

Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia (TNI)”, objek penelitiannya

meliputi Sejarah Kerjasama Pertahanan dan Keamanan Amerika

Serikat-Indonesia Pra Embargo Militer Amerika Serikat, Pasca

Embargo Militer Amerika Serikat, IUSSD I - IUSSD VI, Postur TNI,

dan Anggaran Pertahanan.

Bab IV : Pembahasan, pada bab ini berisi mengenai pembahasan tentang

penelitian yaitu bagaimana pengaruh kerjasama pertahanan dan

keamanan Amerika Serikat-Indonesia melalui Indonesia-U.S.


(42)

Nasional Indonesia (TNI). Pembahasannya meliputi Realisasi

IUSSD, Kendala-kendala Dalam Merealisasikan IUSSD, Evaluasi

Peningkatan Kapabilitas Tentara Nasional Indonesia.

Bab V : Merupakan bab Kesimpulan dan Saran. Kesimpulan merupakan akhir

dari proses penelitian yang telah dilakukan yang menunjukkan

apakah hipotesis yang telah disusun dapat diterima atau ditolak.

Saran berisikan usulan-usulan bagi peneliti yang berminat untuk


(43)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Hubungan Internasional

Dewasa ini Hubungan Internasional merupakan disiplin atau cabang ilmu

pengetahuan yang sedang tumbuh. Kalau kita mengatakan sesuatu yang sedang

tumbuh, maka ini menunjukkan suatu hal yang ada dalam proses. Proses ini pula

mengandung arti sedang berkembang dan sekaligus menunjukkan bahwa bentuk

finalnya belum tercapai.

Sebagai konsep, Hubungan Internasional sering didefinisikan sebagai

aktivitas manusia dimana individu dan kelompok dari satu negara berinteraksi

secara resmi ataupun tidak resmi dengan individu atau kelompok dari negara lain.

Hubungan Internasional tidak hanya melibatkan kontak fisik secara langsung,

tetapi juga transaksi ekonomi, penggunaan kekuatan militer dan diplomasi, baik

secara publik maupun pribadi. Studi Hubungan Internasional ditunjukkan oleh

aktivitas-aktivitas yang beragam, seperti perang, bantuan kemanusiaan,

perdagangan dan investasi internasional, pariwisata bahkan olimpiade (Lopez dan

Stohl, 1989:3).

Pada dasarnya Hubungan Internasional merupakan interaksi antar aktor

suatu negara dengan negara lainnya. Pada kenyataannya Hubungan Internasional

tidak terbatas hanya pada hubungan antar negara saja, tetapi juga merupakan


(44)

selalu sebagai aktor utama tetapi merupakan aktor yang rasional yang dapat

melakukan hubungan melewati batas negara.

Dalam interaksi tersebut sering timbul berbagai masalah, oleh karena itu

maka hubungan internasional perlu untuk dipahami dan dipecahkan dalam bentuk

studi. Studi hubungan internasional itu sendiri dengan demikian merupakan suatu

studi tentang interaksi yang terjadi diantara negara-negara berdaulat di dunia atau

merupakan studi tentang para pelaku bukan negara atau non-state aktor yang

perilakunya mempunyai pengaruh dalam kehidupan negara berbangsa.

Hubungan antara Amerika Serikat dan Indonesia merupakan salah satu

contoh dari sekian banyak fenomena yang terjadi dalam Hubungan Internasional,

aktor hubungan internasional bisa saja merupakan merupakan aktor negara atau

juga aktor non-negara, seperti yang diungkapkan oleh Anak Agung Banyu Perwita

dan Yanyan Mochamad Yani dalam bukunya Pengantar Ilmu Hubungan

Internasional:

“Hubungan Internasional didefinisikan sebagai studi tentang interaksi antar beberapa faktor yang berpartisipasi dalam politik internasional, yang meliputi negara-negara, organisasi internasional, organisasi non-pemerintah, kesatuan sub-nasional seperti birokrasi dan pemerintah domestik serta individu-individu” (2005: 4).

Studi hubungan internasional merupakan sebuah bidang studi yang

dinamis. Penyebabnya adalah dinamika yang terjadi dalam sistem internasional itu

sendiri. Hubungan-hubungan atau interaksi antar negara merupakan hal yang


(45)

melihat definisi dari hubungan internasional, yakni hubungan internasional

mengacu pada semua bentuk interaksi antara anggota masyarakat yang berlainan,

baik disponsori pemerintah maupun tidak.

Menurut Teuku May Rudy dalam bukunya Teori, Etika dan Kebijakan

Hubungan Internasional yaitu:

“Hubungan Internasional adalah mencangkup berbagai macam hubungan atau interaksi yang melintasi batas-batas wilayah negara dan melibatkan pelaku-pelaku yang berbeda kewarganegaraan berkaitan dengan segala bentuk kegiatan manusia. Hubungan ini dapat berlangsung baik secara kelompok, maupun perorangan resmi maupun tidak resmi dengan kelompok atau perorangan dari bangsa atau negara lain” (1993: 3).

Dengan adanya berbagai interaksi dalam dunia internasional membuat

negara harus saling berlomba dan berpartisipasi dalam dunia internasional.

Hubungan internasional merupakan studi mengenai interaksi berbagai aktor yang

berpartisipasi di dalam poltik internasional termasuk negara, organisasi

internasional, organisasi non pemerintah, entinitas subnasional seperti birokrasi,

pemerintah lokal dan individu. Hubungan internasional merupakan studi tentang

tingkah laku dari aktor-aktor tersebut ketika berpartisipasi baik sendiri-sendiri dan

bersama-sama dalam proses politik internasional (Mingst, 1999:2).

Hubungan internasional tercipta dari sebuah interaksi yang terfokus pada

masalah ekonomi dan perdagangan, lingkungan, energi, serta permasalahan sosial

budaya (Perwita dan Yani, 2005; 128)


(46)

Hubungan bilateral merupakan salah satu istilah daripada bentuk-bentuk

interaksi dalam Hubungan Internasional berdasarkan pada banyaknya pihak yang

melakukan interaksi. Interaksi dilakukan antara dua negara untuk memenuhi

kepentingan masing-masing. Hubungan antara Amerika Serikat dengan Indonesia

yang telah terjalin setelah Indonesia merdeka dulu, merupakan salah satu bentuk

dari hubungan yang melewati batas-batas negara yang dijalin antara dua negara

yang bertujuan untuk memenuhi kepentingannya masing-masing, hal ini sesuai

dengan yang dinyatakan oleh Perwita bahwa bentuk-bentuk interaksi dapat

dibedakan berdasarkan atas:

“Berdasarkan banyaknya pihak yang melakukan interaksi, intensitas interaksi, serta pola interaksi yang terbentuk, dan di dalam hubungan internasional, interaksi yang terjadi antar aktor dapat dikenali karena intensitas keberulangannya (recurrent) sehingga membentuk suatu pola tertentu, sedangkan bentuk-bentuk interaksi berdasarkan benyaknya pihak yang melakukan hubungan, antara lain dibedakan menjadi hubungan bilateral, trilateral, dan multilateral/internasional” (2005: 42).

Pengertian hubungan bilateral diungkapkan oleh Anak Agung Banyu

Perwita dan Yanyan Mochamad Yani dalam bukunya Pengantar Ilmu Hubungan

Internasional sebagai berikut:

“hubungan bilateral keadaan yang menggambarkan adanya hubungan yang saling mempengaruhi atau terjadinya hubungan timbal balik antara dua pihak” (2005:42).

Hubungan bilateral juga terjadi karena kepentingan nasional suatu negara

tidak dapat terpenuhi dari dalam negerinya sendiri, disini hubungan bilateral

merupakan cara suatu negara untuk memenuhi kepentingan nasionalnya.

Hubungan bilateral menjadi penting disaat suatu negara tidak dapat berbuat


(47)

2.2 Politik Luar Negeri

Menjalin suatu interaksi antar negara tidak lepas dari politik luar negeri,

dimana pada hakekatnya politik luar negeri bertujuan untuk meraih national

interest yang ingin dicapai oleh suatu negara diluar batas negaranya. Kepentingan

nasional merupakan suatu nilai-nilai yang hendak dicapai, diperjuangkan dan

dipertahankan oleh suatu negara itu dalam dunia internasional. Dalam

pelaksanaannya politik luar negeri dilakukan oleh aparat pemerintahan.

Disamping aparat pemerintahan, kekuatan-kekuatan sosial politik lain seperti

partai-partai politik dan kelompok-kelompok kepentingan turut pula

mempengaruhi dalam perumusan dan pelaksanaan kebijakan luar negeri.

Politik luar negeri diungkapkan oleh Anak Agung Banyu Perwita dan

Yanyan Mochamad Yani dalam bukunya Pengantar Ilmu Hubungan

Internasional: sebagai berikut:

“politik luar negeri itu pada dasarnya merupakan “action theory”, atau kebijaksanaan suatu negara yang ditujukan ke negara lain untuk mencapai suatu kepentingan tertentu. Secara umum, politik luar negeri (foreign policy) merupakan suatu perangkat formula nilai, sikap, arah serta sasaran untuk mempertahankan, mengamankan, dan memajukan kepentingan nasional di dalam percaturan dunia internasional” (2005: 47).

Didalam hubungan internasional politik luar negeri merupakan alat yang

dilakukan oleh suatu negara terhadap lingkungan eksternalnya yang merupakan

negara lain dalam mencapai, memperjuangkan dan mempertahankan kepentingan


(48)

Politik luar negeri pada dasarnya digunakan untuk memahami tingkah laku

atau tindakan suatau negara. Dalam merencanakan politik luar negerinya, suatu

negara bukan saja melihat tujuan yang ada dilingkungannya yang dapat

mempengaruhi pembentukan politik luar negeri (Rudy, 1993:75).

Perubahan-perubahan di dalam politik luar negeri sering terjadi ketika

perkembangan-perkembangan di lingkup internal makin meningkatkan

tuntutannya berkenaan dengan kondisi di lingkungan eksternal, atau ketika

perkembangan di lingkungan eksternal dianggap mempunyai potensi ancaman

bagi keberadaan negara bangsa tersebut. Akhirnya kondisi tekanan dari kedua

lingkungan tersebut diproses di dalam benak para pembuat keputusan yang

bertindak untuk meminimalkan resiko dan memaksimalkan peluang-peluang

didasarkan pada persepsi para pembuat keputusan mengenai kondisi lingkungan di

sekitar mereka (Perwita, 2005:68).

Politik luar negeri (foreign policy) adalah merupakan serangkaian atau

seperangkat kebijaksanaan dari suatu negara dalam interaksinya atau

pergaulannya dengan masyarakat dunia yang kesemuanya didasarkan serta untuk

memenuhi kepentingan nasional.

2.3 Kerjasama Internasional

Sejak semula, fokus dari teori Hubungan Internasional adalah mempelajari

tentang penyebab-penyebab konflik dan kondisi-kondisi yang menciptakan

kerjasama. Kerjasama dapat tercipta sebagai akibat dari penyesuaian-penyesuaian


(49)

diambil oleh aktor-aktor lainnya. Kerjasama dapat dijalankan dalam suatu proses

perundingan yang diadakan secara nyata atau karena masing-masing pihak saling

tahu sehingga tidak lagi diperlukan suatu perundingan.

Saat ini, sebagian besar transaksi dan interaksi antarnegara dalam sistem

internasional sekarang bersifat rutin dan hampir bebas dari konflik. Berbagai jenis

masalah nasional, regional, ataupun global yang bermunculan memerlukan

perhatian dari berbagai pihak. Dalam kebanyakan kasus yang terjadi, pemerintah

saling berhubungan dengan mengajukan alternatif pemecahan, perundingan atau

pembicaraan mengenai masalah yang dihadapi, mengemukakan berbagai bukti

teknis untuk menopang pemecahan masalah tertentu, dan mengakhiri perundingan

dengan membentuk suatu perjanjian atau saling pengertian yang memuaskan bagi

semua pihak. Proses seperti ini biasa disebut kerjasama atau kooperasi.

Dalam usaha sebuah negara untuk menyelesaikan suatu masalah yang

bersifat regional maupun internasional bisa diselesaikan bersama dengan

kerjasama, dalam kerjasama ini terdapat kepentingan-kepentingan nasional yang

bertemu dan tidak bisa dipenuhi di negaranya sendiri. Kepentingan nasional suatu

negara secara khusus merupakan unsur-unsur yang paling penting, seperti

pertahanan, keamanan, militer dan kesejahteraan ekonomi. Holsti mendefinisikan

kerjasama sebagai berikut:

“Kerjasama yaitu proses-proses dimana sejumlah pemerintah saling mendekati dengan penyelesaian yang diusulkan, merundingkan atau membahas masalah, mengemukakan bukti teknis untuk menyetujui satu penyelesaian atau lainnya, dan mengakhiri perundingan dengan perjanjian atau perundingan tertentu yang memuaskan kedua belah pihak” (1988: 209).


(50)

Dengan kata lain, Kerjasama Internasional dapat terbentuk karena

kehidupan internasional yang meliputi berbagai bidang, seperti ideologi, politik,

ekonomi, sosial, lingkungan hidup, kebudayaan, pertahanan dan keamanan. Hal

tersebut memunculkan kepentingan yang beraneka ragam sehingga

mengakibatkan berbagai masalah sosial. Untuk mencari solusi atas berbagai

masalah tersebut, maka beberapa negara membentuk suatu Kerjasama

Internasional.

Pengertian Kerjasama Internasional menurut Kartasasmita adalah:

“Kerjasama Internasional merupakan akibat dari adanya Hubungan Internasional dan karena bertambah kompleksnya kehidupan manusia didalam masyarakat internasional” (1997: 9).

Kerjasama internasional merupakan suatu perwujudan kondisi masyarakat

yang saling tergantung satu dengan yang lain. Dalam melakukan kerjasama ini

dibutuhkan suatu wadah yang dapat memperlancar kegiatan kerjasama tersebut.

tujuan dari kerjasama ini ditentukan oleh persamaan kepentingan dari

masing-masing pihak yang terlibat. Kerjasama internasional dapat terbentuk karena

kehidupan internasional meliputi bidang, seperti ideologi, politik, ekonomi, sosial,

lingkungan hidup, kebudayaan, pertahanan dan keamanan (Perwita dan Yani,

2005: 34).

Dalam suatu kerjasama internasional bertemu berbagai macam

kepentingan nasional dari berbagai negara dan bangsa yang tidak dapat dipenuhi


(51)

Kerjasama timbul apabila orang menyadari bahwa mereka mempunyai

kepentingan-kepentingan yang sama dan pada saat bersamaan mempunyai cukup

pengetahuan dan pengendalian terhadap diri sendiri untuk memenuhi

kepentingan tersebut. Kesadaran akan adanya

kepentingan-kepentingan yang sama dan adanya organisasi merupakan fakta-fakta yang

penting dalam kerjasama yang berguna (Cooley, 1930:176).

Menurut Muhadi Sugiono ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan

dalam kerjasama internasional;

- Pertama, negara bukan lagi sebagai aktor eksklusif dalam politik

internasional melainkan hanya bagian dari jaringan interaksi politik,

militer, ekonomi dan kultural bersama-sama dengan aktor-aktor ekonomi

dan masyarakat sipil.

- Kedua, kerjasama internasional tidak lagi semata-mata ditentukan oleh

kepentingan masing-masing negara yang terlibat di dalamnya, melainkan

juga oleh institusi internasional, karena institusi internasional seringkali

bukan hanya bisa mengelola berbagai kepentingan yang berbeda dari

negara – negara anggotanya, tetapi juga memiliki dan bisa memaksakan

kepentingannya sendiri (2006: 6)

Joseph Grieco mengatakan dalam bukunya Cooperation among Nations.

Europe, America, and Nontariff Barriers to Trade bahwa kerjasama internasional

hanya berlangsung jika terdapat kepentingan ‘objektif’ dan, oleh karenanya,


(52)

Tujuan dari Kerjasama Internasional adalah untuk memenuhi kepentingan

negara-negara tertentu dan untuk menggabungkan kompetensi-kompetensi yang

ada sehingga tujuan yang diinginkan bersama dapat tercapai.

2.4 Konsep Pertahanan dan Keamanan

Pertahanan dan keamanan merupakan hal yang tidak dapat diabaikan oleh

suatu negara, dengan dinamisasi yang terus terjadi di dunia, pertahanan dan

keamanan harus lebih ditingkatkan, ditambah dengan kemajuan teknologi yang

begitu cepat, pertahanan dan keamanan suatu negara juga harus ditingkatkan, hal

tersebut bertujuan agar suatu negara dapat melindungi wilayah atau kedaulatannya

dari gangguan yang berasal dari luar negaranya.

Dalam rangka melaksanakan Strategi Pertahanan Negara, kapabilitas

pertahanan negara dikembangkan untuk mencapai standar penangkalan.

Kapabilitas pertahanan dijelaskan dalam Buku Putih Pertahanan sebagai berikut;

“kapabilitas pertahanan negara yang mampu menangkal dan mengatasi ancaman agresi terhadap kedaulatan negara, keutuhan wilayah NKRI dan keselamatan bangsa. Dalam lingkup tersebut, kapabilitas pertahanan negara dikembangkan untuk menghadapi kondisi terburuk berupa perang. Jika kapabilitas pertahanan negara dibangun dengan standar konvensional untuk mampu mempertahankan diri dari agresi, niscaya tugas-tugas pertahanan lainnya akan mampu diemban” (http://www.dephan.go.id/buku_ putih, diakses 22 Juni 2009).

Konsep keamanan sangat berhubungan dengan ancaman. Arnold Wolfers

menyatakan bahwa keamanan adalah tidak munculnya sesuatu yang secara


(1)

Hupelita. Dialog Indonesia-AS Diharapkan Tingkatkan Upaya Modernisasi Peralatan Militer dari situs http://www.hupelita.com/cetakartikel.php?id =29044, diakses 29 Maret 2009

Julian Sihombing. AS Berniat Jalin Kerja Sama Militer dengan Indonesia dari situs http://groups.yahoo.com/group/ambon/message/22644, diakses 29 Juni 2009

Kapanlagi. AS Cabut Sebagian Embargo Militer Terhadap Indonesia dari situs http://www.kapanlagi.com/h/0000065197.html, diakses 21 Juni 2009

Kapanlagi. Panduan Kerja Sama Pertahanan TNI-US Pacom Ditandatangani dari situs http://www.kapanlagi.com/h/0000131767.html, diakses 26 Juni 2009

KRI Mandau dari situs http://media.photobucket.com/image/alutsista%20tni/ ambalat/Indonesian%20Navy/KRIMANDAU621andLayang80501.jpg, diakses 20 Juli 2009

Mayor Laut (P) Salim, Komandan KRI Untung Suropati-872, Anggota Dewan Penasehat Harian TANDEF. Pertahanan Negara Merupakan Cermin dari Martabat Bangsa dan Negara dari situs http://www. tandef.net/pertahanan-negara-merupakan-cermin-dari-martabat-bangsa-dan-negara, diakses 2 Mei 2009

Muhammad Iqbal Fadillah. Prospek Hubungan Bilateral Indonesia dan Amerika: Membangun Saling Pengertian dari situs http://www.lan-makassar.info/dokumen/Hub%20Ri-%20USA%20paper.pdf, diakses 13 Mei 2009


(2)

Nurul Hidayati. Latihan Militer AS-TNI Digelar dari situs http://www. detiknews.com/index.php/detik.read/tahun/2005/bulan/07/tgl/25/time/13374 6/idnews/409455/idkanal/10, diakses 29 Juni 2009

Organisasi-organisasi Hak Asasi Manusia. Seruan Untuk Embargo Militer Internasional Terhadap Indonesia dari situs http://www.asnlf.net/asnlf_my/ my/aktivis_ngo/030623_seruanuntukembargo.htm, diakses 21 Juni 2009

Panser buatan PT. Pindad dari situs http://media.photobucket.com/image/ alutsista%20tni/darkpole/pindad6x6-2.jpg, diakses 20 Juli 2009

Patriot. Latihan Bersama TNI - US PACOM di Mako Korpaskhas Lanud Sulaiman Bandung dari situs http://www.tni.mil.id/patriot/200603/i_latihan1.htm, diakses 20 Juli 2009

Pesawat C-130 dari situs http://alutsista.blogspot.com/2008/02/yang-tua-masuk-kandang.html, diakses 20 Juli 2009

Prio Network, Security Dialogue dari situs http://www.prio.no/Research-and-Publications/Security-Dialogue/, diakses 29 Maret 2009

Rudal C-802 dari situs http://www.tnial.mil.id/Portals/0/GambarArtikel1/ RUDAL%20C-802.jpg, diakses 20 Juli 2009

Sahat M. Sinaga, Apt, MM. Tanggapan Terhadap Undang-Undang No.3 Tahun 2002 Tentang Pertahanan RI dari situs http://www. dephan.go.id/modules.php?name=Sections&op=viewarticle&arti=54,

diakses 29 Maret 2009

Sekretariat Negara Republik Indonesia. TNI Ikuti Latihan Bersama Armada Ketujuh AS dari situs http://www.setneg.go.id/index.php?option=com content&task=view&id=1978&Itemid=55, diakses 26 Juni 2009


(3)

Sukhoi SU-30 TNI AU dari situs http://www.tni-au.mil.id/images/content/ FOTO-SUKHOI-UJI-CABA-DRUG-C.jpg, diakses 20 Juli 2009

Tempo. Pengamat: Embargo Peralatan Militer AS Didasarkan Tujuan Jangka Pendek dari situs http://www.tempo.co.id/hg/nasional/2004/12/21/brk, 20041221-21,id.html, diakses 21 Juni 2009

Tempo. TNI-AS Gelar Latihan Militer Bersama http://www.tempo.co.id/hg/ nasional/2005/08/29/brk,20050829-65879,id.html, diakses 29 Juni 2009

TNI. Sejarah TNI dari situs http://tni.mil .id/reputation.php?q=dtl&id=6, diakses 8 Agustus 2009

Wikipedia. Tentara Nasional Angkatan Darat dari situs http://id.wikipedia. org/wiki/Tentara_Nasional_Indonesia_Angkatan_Darat, diakses 9 Juli 2009

Wikipedia. Tentara Nasional Angkatan Laut dari situs http://id.wikipedia.org/ wiki/Tentara_Nasional_Indonesia_Angkatan_Laut, diakses 9 Juli 2009

Wikipedia. Tentara Nasional Angkatan Udara dari situs http://id.wikipedia. org/wiki/Tentara_Nasional_Indonesia_Angkatan_Udara, diakses 9 Juli 2009

Wikipedia. Tentara Nasional Indonesia dari situs http://id.wikipedia.org/wiki /Tentara_Nasional_Indonesia, diakses 9 Juli 2009

Yuddy Chrisnandi, Anggota Komisi Pertahanan DPR RI. Dilema Politik Anggaran Pertahanan dari situs http://www.propatria.or.id/loaddown/


(4)

Paper%20Diskusi/Dilema%20Politik%20Anggaran%20Pertahanan%20-%20Yuddy%20Chrisnandi.pdf, diakses 24 Juni 2009


(5)

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Nama : Eka Prasetyo

2. Tempat dan Tanggal Lahir : Serang, 12 Januari 1987

3. Nomor Induk Mahasiswa : 44305002

4. Program Studi : Ilmu Hubungan Internasional

5. Jenis Kelamin : Laki-Laki

6. Kewarganegaraan : Indonesia

7. Agama : Islam

8. Alamat di Bandung : Jl. Sekeloa Selatan No. 43 Lebak Gede-Bandung

9. Telepon : 0817181287

10. Status Marital : Belum Menikah

11. Orang Tua

1. Nama Ayah : Ganda Suhanda (Kandung)

Deddy Adha Mulyadi (Tiri)

Pekerjaan : Pegawai BUMN

Pegawai BUMN

2. Nama Ibu : Sri Ruhaeti (Kandung)

Hafizah Marzuki (Tiri)

Pekerjaan : Pegawai Negeri Sipil


(6)

3. Alamat Orang Tua : Jl. Bukit 5 No. 3 Bukit Baja Sejahtera-II

Cilegon-Banten

12. Hobi : Otomotif, Musik, Petualangan, dan Komputer

13. Pendidikan : TK YPWKS IV Cilegon (1991-1992)

SD YPWKS V Cilegon (1993-1998)

SMP Negeri 2 Cilegon (1999-2001)

SMA Negeri 2 KS Cilegon (2002-2004)


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23