Analisis Infrastruktur Jaringan Komputer di PT. Pupuk Kujang Cikampek

  ANALISIS INFRASTRUKTUR JARINGAN KOMPUTER PT. PUPUK KUJANG CIKAMPEK Laporan Praktek Kerja Lapangan Diajukan untuk memenuhi syarat matakuliah Praktek Kerja Lapangan Program strata satu Jurusan Teknik Informatika

  Oleh:

  GAN ROLANDA NMK NIM. 10109017 RINA PRIYANI NIM. 10109027 WINDINIATI NIM. 10109033

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2013

BIODATA PENULIS

  : Gan Rolanda Nydia Mesa Kusnaddy

  Nama Tempat, Tanggal Lahir : Bandung, 6 November 1991

  : Perempuan

  Jenis Kelamin Umur : 21 Tahun Status Pernikahan : Belum Menikah

  : Islam

  Agama

  : 158 cm / 54kg

  Tinggi / Berat

Alamat Rumah (Tetap) : Jl. Stasiun Komp.DPU No. 15 Rt 03/Rw 09

  Cikampek Kec. Kota Baru Kab. Karawang 41374 : Jl. Sekeloa 23E Bandung 40135

  Alamat Tinggal

  : 0821 18 491991

  No. Telp/ Hp

  

  E-mail LATAR BELAKANG PENDIDIKAN Formal

2009 : Teknik Informatika, Universitas Komputer Indonesia

  (UNIKOM) Bandung

  Sekarang

  : SMA Negeri 1 Kota Baru-Cikampek, Jawa Barat

  2006 – 2009

  : SMP Negeri 1 Cikampek, Jawa Barat

  2003 – 2006

  : SD Negeri 1 Cikampek Utara, Jawa Barat

  1997 – 2003 1995 : TK. Dewi Kania Bandung, Jawa Barat

  • – 1997 Informal

  : Kursus Bahasa Inggris BBC International Cikampek

  2000 – 2003 PENGALAMAN

  SPG Sanjaya Unilever th 2011-2012

  

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr.wb.

  Puji dan syukur kehadirat Allah SWT karena hanya dengan pertolongan dan ridhoNya yang senantiasa memberikan nikmat, kesempatan dan kesehatan serta keluasan berfikir pada penulis sehingga dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktek Lapangan ini. Kerja Praktek Lapangan ini merupakan salah satu syarat mendapatkan nilai mata kuliah Kerja Praktek pada program strata 1 (S1) Jurusan Indonesia (UNIKOM) Bandung dan juga agar mahasiswa dapat memahami dan menerapkan pengetahuan yang telah diperoleh dibangku kuliah dan dapat menghadapi masalah – masalah yang kemungkinan akan muncul dilapangan.

  Penulis melakukan Kerja Praktek di PT. Pupuk Kujang, Cikampek ditempatkan di Biro Teknologi Informasi untuk mempelajari jaringan komputer yang khususnya mengenai Infrastruktur Jaringan Komputer yang ada di PT. Pupuk Kujang.

  Tidak lupa juga penulis mengucapkan terima kasih sebesar

  • – besarnya kepada pihak
  • – pihak yang telah memberikan dukungan dan dorongan dalam melakukan Kerja Praktek di PT. Pupuk Kujang baik secara moril maupun materil selama ini dan juga dalam penyusun laporan ini : 1.

  Orang Tua dan seluruh Keluarga yang telah memberikan dukungan dan motivasi dalam pelaksanaan Kerja Praktek Lapangan di PT. Pupuk Kujang Cikampek.

  2. Pimpinan serta segenap karyawan PT. Pupuk Kujang Cikampek, khususnya kepada Bapak Herlambang Adi Budiman, S.T, selaku pembimbing Kerja Praktek Lapangan di Biro Teknologi Informasi yang berkenan memberikan bimbingan Jaringan Komputer di PT. Pupuk Kujang Cikampek, baik dari segi materi maupun observasi.

3. Bapak Irawan Afrianto, S.T., M.T, selaku Ketua Program Studi Teknik Informatika Universitas Komputer Indonesia.

  4. Ibu Tati Harihayati.M., S.T.,M.T., selaku Dosen Wali Kelas IF-1 Jurusan Teknik Informatika Universitas Komputer Indonesia.

  5. Rekan – rekan kampus, khususnya Mahasiswa/i Universitas Komputer Indonesia Jurusan Teknik Informatika.

  6. Serta seluruh pihak yang telah membantu penulis yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu.

  Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan laporan Kerja Praktek Lapangan ini karena keterbatasan ilmu dan pengetahuan yang pihak laporan ini pun terselesaikan, mudah

  • – mudahan laporan ini dapat memberikan sedikit ilmu dan pengetahuan khususnya bagi penulis, umumnya bagi kita semua. Kritik dan Saran untuk laporan ini sangatlah berguna sebagai masukan untuk penulis. Akhir Kata Terimakasih Wassalamualaikum wr.wb.

  Cikampek, Januari 2013 Penulis

  

DAFTAR ISI

  LEMBAR JUDUL LEMBAR PENGESAHAN KATA PENGANTAR ................................................................................ i DAFTAR ISI ............................................................................................... iii DAFTAR TABEL ....................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR .................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... viii BAB 1 PENDAHULUAN ..........................................................................

  1 1.1.

  1 Latar Belakang Masalah ...............................................................

  1.2.

  1 Rumusan Masalah .........................................................................

  1.3. Maksud dan Tujuan Kerja Praktek ............................................... 2

  1.3.1 Maksud ................................................................................. 2

  1.3.2 Tujuan ................................................................................. 2 1.4.

  2 Batasan Masalah ...........................................................................

  1.5.

  2 Metodologi Penelitian ...................................................................

  1.6.

  4 Sistematika Penulisan ...................................................................

  BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA .................................................................

  5 2.1.

  5 Profil PT. Pupuk Kujang Cikampek .............................................

  2.1.1.

  5 Sejarah Perusahaan ................................................................

  2.1.2. Visi dan Misi .......................................................................... 8 2.1.3.

  Tata Nilai/Budaya .................................................................. 8 2.1.4. Logo PT. Pupuk Kujang Cikampek ....................................... 9

  2.1.4.1. Makna Warna ........................................................... 9

  2.1.4.2.Makna Angka ............................................................. 10 2.1.5. Bentuk dan Badan Hukum Perusahaan ................................. 10 2.1.6.

  Struktur Organisasi Perusahaan dan Deskripsi Pekerjaan ..... 11 2.1.7.

  12 Bidang Pekerjaan Divisi/Departemen Kerja Praktek .............

  2.1.7.1.Struktur Organisasi Biro Teknologi Inforrmasi ......... 12 2.2.

  Landasan Teori ............................................................................ 15 2.2.1.

  15 Pengertian Jaringan Komputer ...............................................

  2.2.2. Jenis Jaringan ......................................................................... 17 2.2.3.

  18 Topologi Jaringan ..................................................................

  2.2.4.

  19 Hardware Jaringan Komputer ................................................

  2.2.4.1. Ethernet Card/Network Interface Card ............................. 19 2.2.4.2.

  Hub dan Switch ................................................................ 20 2.2.4.3. Router ................................................................................ 21 2.2.4.4. Kabel UTP ......................................................................... 22 BAB 3 PEMBAHASAN .............................................................................

  24 3.1.

  24 Jadwal Kerja Praktek ....................................................................

  3.2.

  24 Cara/Teknik Kerja Praktek ...........................................................

  3.3. Analisis Sistem .............................................................................

  26 3.3.1.

  26 Topologi Jaringan PT. Pupuk Kujang .................................

  3.3.2.

  27 Server Yang Dimiliki ..........................................................

  3.3.3.

  29 Konfigurasi IP Dengan VLAN ............................................

  3.3.4. Perangkat Keras(Hardware) dan Perangkat Lunak(software) 31 3.3.4.1.Perangkat Keras (Hardware) .....................................

  31 3.3.4.2.Perangkat Lunak (Software) .....................................

  34 3.3.5.

  34 Pengkabelan Jaringan........................................................

  3.4.Identifikasi Masalah .......................................................................

  40 3.5.Evaluasi Sistem ..............................................................................

  41 4.1.Kesimpulan ...........................................................................................

  42 4.2.Saran ......................................................................................................

  42 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................

  43

DAFTAR PUSTAKA

  [1] Dokumentasi perusahaan. Infrastruktur jaringan komputer PT. Pupuk Kujang [2] Odom wendell. 2003. Jaringan Komputer. Andi. Yogyakarta [3] Arifin zaenal. 2005. Mengenal Jaringan Komputer. Andi. Yogyakarta [4]

  [ [

BAB 1 PENDAHULUAN

  1.1 Latar Belakang Masalah

  PT. Pupuk Kujang Cikampek merupakan Perusahaan Milik Negara atau BUMN yang bergerak di bidang perindustrian. Pada mulanya sistem informasi di PT. Pupuk Kujang Cikampek hanya terdapat di unit pengendali pabrik, kantor pusat dan hanya pada bagian

  • – bagian tertentu saja. Dalam meningkatkan sistem
  • – aspek infrastruktur baik dari segi hardware, software maupun faktor pendukung jaringan komunikasi baik internal (Jaringan Komputer) maupun eksternal (Jaringan internet) sangat diperlukan.

  PT. Pupuk Kujang memiliki program IFS (Industri and Financial System) yang ter-integrasi ke jaringan yang cukup memadai untuk proses kerja antar biro sehingga dapat memberikan hasil yang cepat, akurat serta terorganisir. Namun saat ini pemakaian jaringan pada PT. Pupuk Kujang sangat meningkat, maka dari itu perlu adanya pengembangan pada sistem jaringan agar dapat mengoptimalkan penggunaan sistem. Namun pihak PT. Pupuk Kujang mempunyai kendala dalam proses pemeliharaan dan pengembangandalam penggunaan sistem jaringan komputer karena infrastruktur jaringan yang sudah ada belum memiliki dokumentasi sehingga tidak dapat menganalisis dan mencari kelemahan pada sistem jaringan yang sudah ada.

  Dari latar belakang yang telah dijelaskan maka pihak PT. Pupuk Kujang meminta untuk dibuatkan dokumentasi analisis Infrastruktur Jaringan

  

Komputer PT.Pupuk Kujang Cikampek dengan harapan dapat membatu dalam

proses pengembangan dan pemeliharaan sistem jaringan yang sudah ada.

  1.2 Rumusan Masalah

  Berdasarkan masalah pada latar belakang yang dibahas, maka dapat ditemukan sebuah rumusan masalah, yaitu bagaimana menganalisis infrastruktur jaringan PT. Pupuk Kujang Cikampek.

1.3 Maksud dan Tujuan Kerja Praktek

  Berdasarkan latar belakang masalah dan rumusan masalah yang telah dikemukakan, maka maksud dan tujuan dari Kerja Praktek ini adalah:

  1.3.1 Maksud

  Maksud dari penulisan laporan kerja praktek ini adalah untuk menganalisis infrastruktur jaringan PT. Pupuk Kujang Cikampek.

  1.3.2 Tujuan

  Dalam penganalisisan infrastruktur jaringan pada PT. Pupuk Kujang ini memiliki beberapa tujuan yang ingin dicapai. Tujuan dari analisis infrastruktur jaringan komputer ini adalah sebagai berikut : 1.

  Membantu dalam proses pendokumentasian sistem jaringan yang ada pada PT. Pupuk Kujang.

2. Memudahkan PT. Pupuk Kujang dalam proses pengembangan dan pemeliharaan sistem jaringan.

1.4 Batasan Masalah

  Batasan masalah dalam pembuatan laporan kerja praktek ini adalah : 1. Pelaksanaan kerja praktek di PT. Pupuk Kujang Cikampek pada biro teknologi informasi.

  2. Metode analisis menggunakan metode analisis SWOT.

  3. Menggunakan VLAN sebagai design jaringan dan software Packet Tracer 5.3 untuk membuat simulasi jaringan VLAN.

1.5 Metode Penelitian

  Metode yang digunakan dalam penyusunan laporan kerja praktek ini adalah dengan metode pengumpulan data untuk mendapatkan data dan bahan laporan yang sesuai harapan dan metode analisis sebagai metode dalam mengidentifikasi permasalahan.

  1. Metode pengumpulan data Dalam pengumpulan data untuk menyusun laporan kerja ini menggunakan 2 jenis metode, diantaranya sebagai berikut: 1)

  Studi Literatur Studi literatur adalah sebuah penelitian ilmiah mengenai kesusastraan.Kami melakukan studi pustaka dengan cara mengumpulkan data yang sudah ada di perusahaan, dokumen-dokumen perusahaan, buku-buku dan sumber- sumber lainnya.

  Studi Lapangan Studi Lapangan yaitu pencarian data dengan melakukan pengamatan terhadap alat atau piranti yang berkaitan dengan sistem guna membantu menentukan sistem yang akan dibuat. Dengan ini kami melakukan penelitian dari data

  • – data serta infrastruktur yang ada, baik dari segi internal Gedung Pusat Administrasi (GPA) PT. Pupuk Kujang, maupun gedung lain meskipun tidak secara keseluruhan. Studi lapangan dibagi menjadi 2 metode, yaitu:

  a) Metode Wawancara

  Wawancara adalah suatu metode dengan mengadakan tanya jawab dengan pihak-pihak yang berhubungan dengan masalah yang akan

  ,

  dibahas metode ini dilakukan dengan cara bertanya langsung kepada pembimbing praktek Bapak Herlambang di tempat kerja.

  b) Metode Observasi

  Metode ini dilakukan dengan cara pengumpulan data yang berdasarkan pengamatan secara langsung ke PT. Pupuk Kujang Cikampek dan mencatat hal-hal yang berhubungan dengan permasalahan secara lengkap dan sistematis.

  2. Metode analisis Metode analisis yang digunakan dalam proses penganalisisan sistem jaringan pada PT. Pupuk Kujang adalah metode analisis SWOT. Metode ini mengatur kegiatan analisis yang harus dilakukan, dari menganalisis sistem, mengidentifikasi masalah dan mengevaluasi sistem sehingga dapat ditemukan kesalahan

  • – kesalahan yang ada dan dengan mudah dapat melakukan perbaikan.

1.6 Sistematika Penulisan

  Sistematika penulisan laporan kerja praktek ini disusun untuk memberikan gambaran umum tentang penelitian yang dijalankan. Sistematika penulisan kerja praktek ini adalah sebagai berikut:

  Bab ini membahas tentang latar belakang masalah, perumusan masalah, maksud dan tujuan penulisan, batasan masalah, metode penelitian dan sistematika penulisan.

  BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Bab ini merupakan tinjauan umum yang di dalamnya menjelaskan tentang profil instansi, mulai dari sejarah PT. Pupuk Kujang Cikampek, visi dan misi PT. Pupuk Kujang Cikampek, tata nilai/budaya, makna logo yang digunakan, bentuk dan badan hukum, struktur organisasi hingga job description yang dimiliki PT. Pupuk Kujang Cikampek, serta landasan teori yang berhubungan dengan permasalahan berdasarkan studi pustaka yang dilakukan. BAB 3 PEMBAHASAN Bab ini merupakan pembahasan dari proses mengenai Analisis Infrastruktur Jaringan Komputer PT. Pupuk Kujang Cikampek. Di dalamnya menjelaskan jadwal pelaksanaan kerja praktek, cara / teknik yang digunakan, analisis sistem, identifikasi dan evaluasi masalah sistem.

  BAB 4 KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran-saran yang didapat dari pembahasan laporan ini.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Profil PT. Pupuk Kujang Cikampek

  Berdasarkan data yang ada dalam perusahaan maka diperoleh profil perusahaan sebagai berikut :

2.1.1 Sejarah perusahaan

  PT Pupuk Kujang didirikan pada tanggal 9 Juni 1975 dengan dana US$ Penyertaan Modal Pemerintah (PMP) Indonesia sebesar US$ 60 juta. Pinjaman kepada Pemerintah Iran telah dilunasi tahun 1989. Pembangunan pabrik Pupuk Kujang pertama yang kemudian diberi nama Pabrik Kujang 1A dengan kapasitas produksi 570.000 ton/tahun urea dan 330.000 ton/tahun amoniak pembangunannya dilaksanakan oleh kontraktor utama Kellogg Overseas

  (USA) dan Toyo Engineering Corporation (Japan). Pembangunan

  Corporation

  Pabrik Kujang 1A ini berhasil dibangun selama 36 bulan dan diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia pada tanggal 12 Desember 1978.

  Sejalan dengan perkembangannya di usia pabrik yang semakin tua, membawa konsekuensi kepada pembebanan biaya pemeliharaan yang semakin tinggi dan down time yang semakin meningkat pula. Penanggulangan masalah tersebut memerlukan dana yang besar terutama untuk replacement dan rekondisi beberapa peralatan inti. Untuk mengantisipasi masalah tersebut PT. Pupuk Kujang telah menyusun action plan sehingga kesinambungan usaha dapat terus berjalan. Salah satu rencana yang sudah dilaksanakan adalah penggantian reaktor urea pada tahun 2001 dan pembangunan Pabrik Kujang 1B. Pembangunan Pabrik Kujang

  1B dengan kapasitas produksi 570.000 ton/tahun urea dan 330.000 ton/tahun

  

amonia dilaksanakan oleh kontraktor utama Toyo Engineering Corporation (TEC)

  Japan dan didukung oleh 2 (dua) kontraktor dalam negeri yaitu PT Rekayasa Industri dan PT Inti Karya Persada Teknik. Pembangunan Pabrik Kujang 1B ditempuh dalam waktu 36 bulan, dimulai tanggal 1 Oktober 2003 sampai dengan

  6 September 2005. Selain dari equity yang dimiliki oleh PT Pupuk Kujang, pendanaan proyek ini diperoleh dari pinjaman Japan Bank for International (JBIC) sebesar JPY 27.048.700.000. Peresmian Pabrik Kujang 1B

  Cooperation dilakukan oleh Presiden Republik Indonesia pada tanggal 3 April 2006.

  Pada tanggal 4 Januari 2011, PT Pupuk Kujang melakukan Kredit Refinancing pembangunan pabrik Kujang 1B melalui proses Take Over oleh 4 perbankan nasional. Hal ini merupakan langkah untuk menghindari fluktuasi utang luar negeri atas mata uang asing, yen serta merupakan arahan dari para pemegang saham serta implementasi dari Surat Kementerian BUMN no. S- Dengan Kredit Refinancing ini, PT Pupuk Kujang meminjam uang sebesar Rp 1,9 triliun kepada 4 bank nasional yaitu Bank BRI, BNI, Mandiri, dan BCA. Uang tersebut digunakan untuk membeli yen dan membayar utang kepada JBIC. Rencana pembayaran PT Pupuk Kujang kepada 4 perbankan nasional akan dilakukan dalam jangka waktu 8 tahun mulai 2012 hingga 2019.

  Bahan baku utama dalam pembuatan urea adalah gas bumi, air dan udara. Ketiga bahan baku tersebut diolah sehingga menghasilkan amonia dan akhirnya menjadi urea. Penyediaan gas bumi berasal dari Pertamina dan Perusahaan Gas Swasta lainnya yang diambil dari sumber lepas pantai laut Jawa, sedangkan air baku diambil dari Perum Jasa Tirta II Jatiluhur-Purwakarta. Untuk memanfaatkan ekses operasional Pabrik Pupuk Kujang maka dibangunlah beberapa anak Perusahaan yang merupakan Joint Venture dengan pihak swasta dalam negeri maupun luar negeri. Saat ini PT Pupuk Kujang mempunyai 5 (lima) anak perusahaan yang merupakan perusahaan patungan dengan pihak swasta yaitu : PT. Sintas Kurama Perdana yang memproduksi Asam Formiat, PT. Multi Nitrotama Kimia yang memproduksi Ammonium Nitrat dan Asam Nitrat, PT. Peroksida Indonesia Pratama memproduksi Hydrogen Peroksida, PT. Kujang Sud-Chemie

  

Catalysts yang memproduksi Katalis, dan yang terakhir adalah PT. Kawasan

Industri Kujang Cikampek yang mengelola lahan di Kawasan PT. Pupuk Kujang.

  Mengingat biaya produksi pupuk urea masih lebih tinggi dari Harga Eceran Tertinggi (HET), maka Pemerintah memberikan subsidi melalui Peraturan Menteri Keuangan No. 122/KMK.02/2006 tanggal 7 Desember 2006, tentang Tata

  Cara Perhitungan dan Pembayaran Subsidi Pupuk Tahun Anggaran 2006 merubah pola subsidi gas menjadi subsidi harga, dalam subsidi harga tersebut besaran subsidi dari Pemerintah terhadap industri pupuk adalah seluruh biaya produksi termasuk harga bahan baku utama yaitu gas alam ditambah margin 10% dan biaya distribusi dikurangi dengan Harga Eceran Tertinggi.

  Sesuai Peraturan Menteri Perdagangan No. 17/MDAG/PER/6/2011, tentang Pengadaan dan Penyaluran Pupuk Bersubsidi, dan Surat Direktur Utama PT Pupuk Sriwidjaja (Persero) No. U-909/A00000.UM/2011 tanggal 11 Agustus Barat menjadi daerah tanggung jawab PT. Pupuk Kujang.

  Posisi strategis Perusahaan yang terletak di Provinsi Jawa Barat dan berdekatan dengan Ibu Kota DKI Jakarta menjadi salah satu tantangan tersendiri, mengingat Jawa Barat sebagai lumbung padi nasional harus ditunjang dengan pasokan pupuk yang memadai sehingga Ketahanan Pangan Nasional dapat terjamin. Mengenai harga jual, Harga Eceran Tertinggi pupuk urea bersubsidi berdasarkan pada Peraturan Menteri Pertanian No. 87/Permentan/SR.130/12/2011 adalah Rp 1.800/Kg. Sedangkan ammonia, yang merupakan kelebihan dari produksi ammonia yang diproses menjadi urea, sebagian besar disalurkan ke PT. Multi Nitrotama Kimia serta sebagian lagi dipasarkan ke wilayah Jawa Barat, Jawa Timur dan diekspor dalam partai kecil (small cargo) Sesuai dengan arahan dari Surat Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Kementerian Pertanian No. 712/SR.130/B.5/8/2011 tanggal 23 Agustus 2011 perihal Pewarnaan pupuk Urea Bersubsidi, PT. Pupuk Kujang per tanggal 1 Januari 2012 warna pupuk urea bersubsidi menjadi berwarna merah jambu (pink). Tujuannya agar pengawasan pupuk tersebut bisa lebih mudah. Pewarna pupuk yang digunakan dalam proses ini menggunakan bahan-bahan Food-edible-grade atau aman untuk dikonsumsi, tidak beracun bagi tanaman, tidak mengubah kandungan zat hara yang ada pada pupuk, serta sesuai dengan Standar Nasional Indonesia

  [1] (SNI) .

2.1.2 Visi dan Misi PT. Pupuk Kujang

  Dalam menjalankan perusahaannya PT. Pupuk Kujang memiliki visi dan misi sebagai pedoman dalam mencapai tujuannya. Adapun visi dan misi yang dimiliki oleh PT. Pupuk Kujang adalah sebagai berikut: a.

   Visi

  "MENJADI PERUSAHAAN DIBIDANG INDUSTRI PUPUK DAN

  INDUSTRI KIMIA YANG UNGGUL DAN TERPERCAYA" b.

   Misi 2.

  Mengembangkan Industri Pupuk dan Industri Kimia yang kompetitif dan ramah lingkungan

  3. Mengembangkan Jasa Pelayanan dan Perdagangan Agro Industri

  4. Mendukung pengembangan perekonomian nasional 5.

  Mengembangkan perekonomian daerah melalui pemberdayaan masyarakat sekitar perusahaan

2.1.3 Tata Nilai/ Budaya

  Segenap kegiatan PT. Pupuk Kujang dilandasi nilai-nilai S-I-A-P (Selamat-Integrasi-Adaptif-Pelanggan), yaitu : a.

  Selamat 1.

  Mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja serta mempedulikan lingkungan.

2. Menggunakan sumber daya perusahaan yang terbatas dengan efektif dan efisien.

  b.

  Integritas 1.

  Melakukan pekerjaan dengan (jujur) benar dan tepat.

  2. Memenuhi komitmen atau perjanjian kepada pelanggan.

  3. Menghargai orang berprestasi. c.

  Adaptif 1. Mendayagunakan inovasi dan kreatifitas karyawan.

  2. Mengantisipasi perubahan dalam lingkungan usaha.

  3. Secara terus-menerus memperbaiki cara kerja.

  4. Menggunakan sumber daya dari luar untuk mencapai tujuan.

  d.

  Pelanggan 1. Memperoleh kepercayaan pelanggan.

2.1.4 Logo PT. Pupuk Kujang Cikampek

  PT. Pupuk Kujang memiliki sebuah logo yang sudah menjadi ciri khasnya (Gambar 2.1). Logo ini sudah ada dari saat PT Pupuk Kujang di bangun sampai saat ini dan tidak pernah mengalami perubahan, baik perubahan bentuk, tulisan, maupun warna. Didalam logo PT. Pupuk Kujang ini terdapat makna

  • – makna yang mencerminkan PT. Pupuk Kujang itu sendiri. Adapun makna dari logo PT. Pupuk Kujang pada adalah sebagai berikut : 1.

  Logo berbentuk perisai bermakna pelindung.

  2. Sentra dari logo adalah Kujang senjata tajam Rakyat Jawa Barat mengandung makna kejayaan.

  3. Lingkaran dalam logo :

  a) Lingkaran besar : Kebijakan pemimpin

  b) Lingkaran kecil : Kepatuhan yang dipimpin 4.

  Bulatan-bulatan dalam lingkaran menunjukan bentuk butiran Urea.

  5. Bentuk padi pada batangnya di kiri kanan Kujang bermakna kemakmuran.

2.1.4.1 Makna Warna

  Dalam logo yang dimiliki PT. Pupuk Kujang terdapat beberapa macam warna. Warna yang di gunakan memiliki makna tertentu. Makna warna pada logo pupuk kujang adalah sebagai berikut :

  1. : Kesuburan Hijau 2.

  Kuning : Keagungan 3. : Kesucian

  Putih 4. Hitam : Keteguhan

2.1.4.2 Makna Angka

  Selain dari warna, angka dalam logo yang dimiliki PT Pupuk Kujang memiliki makna tersendiri. Sembilan butir yang ada pada masing-masing dan kiri (lihat Gambar 2.1 ) bermakna tanggal 9 bulan 6 (Juni) yaitu tanggal didirikannya PT Pupuk Kujang di tahun 1975.

Gambar 2.1 Logo Instansi

2.1.5 Bentuk dan Badan Hukum Perusahaan

  Guna mengelola pabrik pupuk urea yang akan dibuat dari proyek pupuk Jawa Barat, perlu di bentuk sebuah badan hukum (PERSERO). Maka keluarlah peraturan pemerintah RI No.19 tahun 1975 2 juni 1975 yang mengatur pendirian badan hokum (PERSERO) tersebut.

  Guna memperoleh nama bagi badan hukum (PERSERO) tersebut Mentri Perindustrian telah meminta pertimbangan Gubernur Jawa Barat Bapak Aang Kunaefi dan mengajukan nama

  • – nama alternative, yaitu : Pupuk Indonesia, Pupuk Nusantara, Pupuk Jawa Barat, Pupuk Pajajaran, Pupuk Siliwangi, Pupuk
Karawang, Pupuk Cikampek, Pupuk Dawuan. Bapak Aang Kunaefi yang baru menjabat sebagai Gubernur Jawa Barat pada saat itu menyarankan nama Badan Hukum (PERSERO). Tersebut menggunakan nama “Pupuk Kujang”, dan saran ini diterima baik oleh Mentri perindustrian pada saat itu.

  Tanggal 9 Juni 1975 dibentuk PT. Pupuk Kujang (PERSERO) dengan Akte Notaris Sulaiman Ardjasasmita S. H. No. 19 dan keluar pula surat Keputusan Mentri Keuangan dengan No. 1372/MK/IV/II/1975 tanggal 28 November 1975 mengangkat Dewan Komisaris PT. Pupuk Kujang (PERSERO) :

  Drs. Irzan Tanjung, MA. Dari Departemen Keuangan sebagai Presiden Komisaris.

  2. Drs. Syahbudin Arifin dari Departemen Luar Negeri Sebagai Komisaris.

  3. Ir. Agil Dahlan dari Departemen Luar Negeri sebagai Komisaris. Sedangkan tercatat pada SK Mentri Keuangan NO. 616/MK/IV/6/1975 tanggal 5 Juni 1975 dan NO. 147/MKM/77 tanggal 20 Mei 1977 menetapkan direktur untuk beberapa bagian, yaitu :

  1. Ir. A. Salmon Mustafa sebagai Presiden Direktur.

  2. Ir. Didi Suwardi sebagai Direktur Teknik.

  3. Drs. Soekarwadi Kartowardojo sebagai Direktur Finek.

  4. Brigjen L. I Anwar sebagai Direktur Umum.

2.1.6 Sruktur Organisasi Perusahaan dan Deskripsi Pekerjaan

  Dalam pelaksanaannya PT. Pupuk Kujang memiliki prinsip organisasi yang digunakan. Prinsip yang digunakan adalah sebagai berikut :

1. Susunan organisasi adalah susunan pembagian tugas atau pekerjaan untuk mencapai tujuan perusahaan.

  2. Untuk mencapai tujuan tersebut dan tanggung jawab direksi didelegasikan kepada pembantu yang terdiri dari unit

  • – unit. Sedangkan tugas pokok yang dimiliki organisasi peruhahaan PT. Pupuk Kujang saat ini adalah sebagai berikut :

1. Untuk mencapai tujuan perusahaan, baik dalam jangka waktu penyelesaian pebangunan pabrik, maupun dalam jangka waktu lama.

  2. Berusaha mencapai target produksi, distribusidan rehabilitasi sebagaimana ditetapkan dalam rapat unsur

  • – unsur organisasi PT. Pupuk Kujang terdiri atas : 1.

  Unsur Pimpinan 2. Unsur Pembantu Pimpinan 3. Pelaksanaan Operasional 4. Unsur Penunjang

2.1.7 Bidang Pekerjan Divisi/Departemen Tempat Kerja Praktek

  Sesuai dengan bidang perkuliahan maka analisis dilaksanakan di bagian Biro Teknologi Informasi PT. Pupuk Kujang.

2.1.7.1 Struktur Organisasi Biro Teknologi Informasi

  Biro Teknologi Informasi dipimpin oleh seorang Kepala Biro yang

  • – membawahi dan mengkoordinasi unit kerja lihat pada Gambar 2.2. Masing masing bagian dipimpin oleh seorang Kepala Bagian yang mengkoordinasi staff setingkat Kepala Bidang. Biro ini mempunyai bagian
  • – bagian pekerjaan dan tanggung jawab (Job Description) sesuai bakat dan kemampuan individual.

  Adapun ruang lingkup Biro TI dibagi kedalam 3 (Tiga) bagian yang diantaranya yaitu sebagai berikut :

  1. Bagian Pengembangan Sistem.

  2. Bagian Operasional.

  3. Bagian Bantuan Teknis.

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Biro Teknologi Informasi

2.1.7.2 Deskripsi Pekerjaan

  Pada Biro Teknologi Informasi terdapat beberapa bagian kepegawaian yang masing

  • – masing bagian memiliki tugas tersendiri dan bertanggung jawab atas pekerjaannya. Tugas yang dimiliki oleh masing
  • – masing bagan adalah sebagai berikut : 1.

  Kepala Biro

  a) Membantu Direktur, Kepala Kompartemen Administrasi dan Keuangan dalam pelayanan pengolahan data yang terkomputeriasi dari semua unit kerja yang cepat dan akurat, terutama untuk aplikasi

  • – aplikasi dalam bidang keuangan, kepegawaian dan persediaan atau material.

  b) Menerima rencana kerja serta kesiapan dari masing – masing bagian serta mengajukan atau mengusahakan pengadaan kebutuhan resource dari semua rencana kerja. BIRO TEKNOLOGI INFORMASI BAGIAN OPERASIONAL BIDANG PEMELIHARAAN & OPERASIONAL KOMPUTER BAGIAN BANTUAN TEKNIS BIDANG DATABASE ADMINISTRATOR & JARINGAN BAGIAN PENGEMBANGAN SISTEM STAFF ADMINISTRASI

2. Kepala Bagian

  a) Membantu Kepala Biro Teknologi Informasi dalam merumuskan strategi dan kebijaksanaan kerja Biro serta mempertimbangkan usulan kerja staff sistem baru dan sistem analisis.

  b) Memberikan bimbingan dalam perncanaan pembangunan aplikasi kepada staf sisem analisis.

  c) Merencanakan proyek – proyek baru dengan tujuan mengintegrasikan sistem informasi yang ada di perusahaan.

  Meninjau kembali aplikasi yang sudah dioprasikan serta dianalisa kembali sesuai kebutuhan user.

  Kepala bagian yang ada dalam Biro Teknologi Informasi terbagi menjadi beberapa bagian dan memiliki tugas masing - masing, yaitu :

  1. Kepala Bagian Pengembangan Sistem Bertugas membantu Kepala Biro dalam merumuskan strategi dan kebijaksanaan kerja di Biro Teknologi Informasi serta mempertimbangkan atas usulan terhadap aplikasi

  • – aplikasi baru dan masalah yang ada pada user. Kepala Bagian bertanggung jawab kepada Kepala Biro, dan membawahi beberapa bawahan : a.

  Kelompok Sistem Analis b.

  Kelompok Programmer Batasan dan wewenang : a.

  Menentukan prioritas sistem aplikasi dan mengatur pembuatan sistem tersebut kepada sistem analis.

  b.

  Menghubungkan para fungsional yang berkaitan dengan sistem aplikasi yang dibuat.

  2. Kepala Bagian Operasional Bertugas membantu Kepala Biro dalam merumuskan strategi serta kebijaksanaan operator komputer sehingga sesuai dengan rencana serta mengambil langkah

  • – langkah yang tepat bila terdapat pengoprasian diluar jadwal. Kepala Bagian Operasional bertanggung jaawab langsung kepada Biro Teknologi Informasi, dan memenuhi : a.

  Bidang Operational Komputer.

  b.

  Bidang Penyiapan Data. Batas dan wewenang : a.

  Merencanakan dan menentukan sistem perawatan hardware dan software b.

  Memelihara dan menjaga kelancaran sistem jaringan agar aplikasi dapat berjalan sesuai dengan tujuan perusahaan.

3. Kepala Bagian Bantuan Teknis dan Statistik

  Bertugas membantu Kepala Biro dalam merumuskan kebijaksanaan biro, mengkordinir kesiapan operasi, memberikan bantuan teknik kepada para pemakai komputer, mengkordinir pengadaan statistik perusahaan, data file dari sistem

  • – sistem terapan. Kepala Bidang Bantuan Teknik dan Statistik membawahi beberapa bawahan yaitu : a.

  Kelompok Sistem Programmer.

  b.

  Kelompok Database Administrator.

  c.

  Kelompok Statistik.

2.2 Landasan Teori

  Landasan Teori akan membahas tentang teori - teori yang berhubungan dengan jaringan computer yang akan analisis, dimana meliputi penjelasan mengenai pengertian jaringan komputer, jenis jaringan, topologi jaringan, hardware jaringan computer yang saat ini dipakai PT. Pupuk Kujang.

2.2.1 Pengertian Jaringan Komputer

  Jaringan komputer bukanlah sesuatu yang baru saat ini, komputer di setiap perusahaan terdapat jaringan komputer untuk memperlancar arus informasi di dalam perusahaan tersebut. Internet yang mulai komputer saat ini adalah suatu jaringan komputer raksasa yang merupakan jaringan komputer yang terhubung dan dapat saling berinteraksi. Hal ini dapat terjadi karena adanya perkembangan teknologi jaringan yang sangat pesat, sehingga dalam beberapa tahun saja jumlah pengguna jaringan komputer yang tergabung dalam internet berlipat ganda. Jaringan komputer adalah sebuah kumpulan komputer, printer dan peralatan lainnya yang terhubung dalam satu kesatuan. Informasi dan data bergerak melalui kabel

  • – kabel atau tanpa kabel sehingga memungkinkan pengguna jaringan sama dan bersama
  • – sama menggunakan hardware/software yang terhubung dengan jaringan disebut node. Sebuah jaringan komputer dapat memiliki dua, puluhan, ribuan, atau bahkan jutaan node. Jaringan komputer merupakan suatu teknik yang digunakan Personal Computer (PC) untuk melakukan komunikasi dengan PC yang lain dengan menggunakan media transmisi sebagai jalur komunikasinya. Penggunaan jaringan komputer mencangkup wilayah yang sangat luas baik satu daerah, provinsi, bahkan antar komp
  • – komputer melakukan komunikasi tanpa harus terikat waktu dan jarak.

  Pada mulanya Personal Computer (PC) digunakan oleh masing

  • – masing user atau individu yang berdiri sendiri (stand alone) tanpa ada hubungan atau komunikasi dengan PC yang lain. Karena pengguna PC secara stand alone pengolahan dan pembagian data masih sangat lambat dan tidak efesien karena harus membutuhkan waktu yang lebih untuk memasukkan data untuk memberikan 23 anak line ke setiap PC. Pada akhirnya timbul suatu gagasan untuk dapat menggabungkan beberapa PC kedalam satu jalur komunikasi yang disebut jaringan, yang mana pada setiap PC dapat mengakses PC yang lain yang berada pada tempat yang berbeda. Dari gagasan tersebut timbul suatu konsep jaringan yang dikenal dengan Local Area Network (LAN) yang di dasari pada penggunaan sumber daya secara bersama
  • – sama (resource sharing). Secara umum, jaringan mempunyai beberapa manfaat yang lebih dibandingkan dengan komputer yang berdiri sendiri dan dunia usaha telah mengakui bahwa akses ke teknologi informasi modern selalu memiliki keunggulan kompetitif dibandingkan pesaing
yang terbatas dalam bidang teknologi. Adapun beberapa manfaat jaringan komputer adalah :

  1. Jaringan memungkinkan memanajemen sumber daya alam lebih efesien.

  Misalnya banyak pengguna dapat saling berbagi printer tunggal dengan

  • – kualitas tinggi, dibandingkan memakai printer kualitas rendah di masing masing meja kerja. Selain itu, lisensi perangkat lunak jaringan dapat lebih murah dibandingkan lisensi stand alone terpisah untuk jumlah pengguna sama.

  Jaringan membantu mempertahankan informasi agar tetap handal dan up –

  to

  • – date. Sistem penyimpanan data terpusat yang dikelola dengan baik

  memungkinkan banyak pengguna mengakses data dari berbagai lokasi yang berbeda, dan membatasi akses ke data sewaktu sedang diproses.

  3. Jaringan membantu mempercepat proses berbagi data (data sharing).

  Transfer data pada jaringan selalu lebih cepat dibandingkan sarana berbagi data lainnya yang bukan jaringan.

  4. Jaringan memungkinkan kelompok kerja berkomunikasi dengan lebih efesien. Surat dan penyampaian pesan elektronik merupakan substansi sebagian besar komputer jaringan, disamping sistem penjadwalan, pemantauan proyek, konferensi online dan groupware, dimana semuanya membantu team bekerja lebih produktif.

  5. Jaringan membantu usaha dalam melayani klien mereka secara lebih efektif.

  Akses jarak jauh ke data terpusat memungkinkan karyawan dapat melayani klien di lapangan komputer dapat langsung berkomunikasi dengan pemasok

  [2] .

2.2.2 Jenis Jaringan

  LAN (Local Area Network) adalah jaringan yang dibatasi oleh area yang relatif kecil, umumnya dibatasi oleh area lingkungan, seperti sebuah kantor pada sebuah gedung, atau tiap – tiap ruangan pada sebuah sekolah (Gambar 2.3).

  [3] Biasanya jarak antar node tidak lebih jauh dari sekitar 200 m .

Gambar 2.3 Contoh Jaringan LAN

2.2.3 Topologi Jaringan

  Topologi jaringan atau arsitektur jaringan adalah gambaran perencanaan hubungan antar komputer dalam Local Area Network, yang umumnya menggunakan kabel (sebagai media transmisi), dengan konektor, Ethernet card dan perangkat pendukung lainnya. Topologi jaringan yang digunakan adalah topologi star, karakteristik dari topologi jaringan ini adalah node (station) berkomunikasi langsung dengan station lain melalui central node (hub/switch), traffic data mengalir dari node ke central node dan diteruskan ke node (station) tujuan. Jika salah satu segmen kabel putus, jaringan lain tidak akan terputus. Keuntungan : a.

  Akses ke station lain (client atau server) cepat.

  b.

  User dapat lebih banyak dibanding topologi bus, maupun ring.

  c.

  Hub / switch dapat disusun seri (bertingkat) untuk menambah jumlah station yang terkoneksi di jaringan.

  d.

  Dapat menerima workstation baru selama port di centralnode (hub/switch) tersedia.

  e.

  Hub / switch bertindak sebagai konsentrator. Kerugian : a.

  Bila traffic data cukup tinggi dan terjadi collision, maka semua komunikasi akan di tunda, dan koneksi akan dilanjutkan/ dipersilahkan dengan cara random, apabila hub/ switch men-detect tidak ada jalur yang sedang

  [2] dipergunakan oleh node lain .

2.2.4 Hardware Jaringan Komputer

  jaringan komputer yang digunakan oleh

  Hardware atau perangkat keras

2.2.4.1 Ethernet Card/ Network Interface Card (Network Adapter)

  Cara kerja Ethernet Card berdasarkan broadcast network yaitu setiap node dalam suatu jaringan menerima setiap transmisi data yang dikirim oleh suatu node yang lain. Setiap Ethernet Card mempunyai alamat sepanjang 48 bit yang dikenal sebagai Ethernet address (MAC Address).

  Alamat tersebut telah ditanam kedalam setiap rangkaian kartu jaringan

  (NIC)

  yang dikenali sebagai ‘Media Access Control(MAC) atau lebih dikenali dengan istilah ‘hardware address’. 24 bit atau 3 byte awal merupakan node yang telah ditentukan oleh IEEE (lihat Gambar 2.4).

Gambar 2.4 Pembagian bit pada MAC Address

  Kartu jaringan Ethernet biasanya dibeli terpisah dengan komputer, kecuali

  

network adaptor yang sudah onboard. Komputer macintosh juga sudah

  mengikutkan kartu jaringan Ethernet di dalamnya. Kartu jaringan Ethernet model

  10Base umumnya telah menyediakan port koneksi untuk kabel coaxial ataupun kabel twisted pair, jika didesain untuk kabel coaxial konektornya adalah BNC, dan bila didesain untuk kabel twisted pair maka akan punya port konektor RJ- (Gambar 2.5).

45 Beberapa kartu jaringan Ethernet kadang juga punya konektor AUI. Semua

  [4] itu dikoneksikan dengan coaxial, twisted pair, ataupun dengan kabel fiber optic .

Gambar 2.5 Network Interface Card (dari atas ke bawah konektor RJ-45,

  

konektor AUI, dan konektor BNC)

2.2.4.2 Hub dan Switch (Konsentrator)

  Sebuah konsentrator (Hub atau Switch) adalah sebuah perangkat yang menyatukan kabel

  • – kabel network dari tiap workstation, server atau perangkat lain. Dalam topologi bintang, kabel twisted pair dating dari sebuah workstation masuk kedalam hub atau switch (Lihat Gambar 2.6).

  dan Switch mempunyai banyak lubang port RJ-45 yang dapat di

  Hub

  pasang konektor RJ-45 dan terhubung ke sejumlah komputer. Beberapa jenis hub dapat dipasang bertingkat (stackable) hingga 4 susun. Biasanya hub atau switch memiliki jumlah lubang sebanyak 4 port, 8 port, 16 port, sampai 24 port. beberapa komputer yang terhubung melalui hub/switch

  Gambar 2.6 Switch merupakan konsentrator yang memiliki kemampuan manajemen

  data lebih baik bila di bandingkan hub. Saat ini telah terdapat banyak tipe

  trafic

  yang managible, selain dapat mengatur trafic data juga dapat di beri IP

  switch [5] Address .

2.2.4.3 Router

  Sebuah router mampu mengirimkan data / informasi dari satu jaringan ke jaringan yang lain yang berbeda, router hampir sama dengan bridge, meski tidak lebih pintar di bandingkan bridge, namun pengembangan perangkat router saat ini sudah mulai mencapai bahkan melampaui batas tuntutan teknologi yang diharapkan. akan mencari jalur yang terbaik untuk mengirimkan sebuah pesan

  Router

  yang berdasarkan atas alamat tujuan dan alamat asal. Router mengetahui alamat masing

  • – masing komputer dilingkungan jaringan lokalnya, mengetahui alamat bridge dan router lainnya.

  juga dapat mengetahui keseluruhan jaringan dengan melihat sisi

  Router

  mana yang paling sibuk dan bisa menarik data dari sisi yang sibuk tersebut sampai sisi tersebut bersih /clean. Router memiliki kemampuan, diantaranya:

  1. Router dapat menterjemahkan informasi diantara LAN anda dan internet.


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

85 2181 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 560 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 484 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 313 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 433 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 690 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 598 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 386 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 567 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 686 23