penyakit lepra, pencegahan dan pengobatannya

BAB 1 LAPORAN KASUS 1. IDENTITAS PASIEN Nama : Tn. Ramadhan Saputra Umur : 26 tahun Jenis Kelamin : Laki-laki Pekerjaan : Asisten rumah tangga Agama : Islam No RM : 20.83.35 Tanggal Pemeriksaan : 15 Desember 2018 Jam Pemeriksaan : 10.30 WIB

2. ANAMNESIS

  a. Keluhan Utama Ruam dengan rasa gatal dan panas di lengan.

  b. Riwayat Penyakit Sekarang

  Pasien datang ke UGD RSUD EF dengan keluhan muncul ruam putih di kulit pada kedua lengan yang disertai dengan rasa gatal dan panas sejak 5 bulan SMRS. Os juga mengatakan ruam bercak putih tersebut awalnya kecil dan kelama-lamaan membesar, dan juga awalnya ruam hanya satu lama kelamaan jumlahnya bertambah yang disertai dengan rasa gatal dan rasa panas pada ruam, kondisi ini semakin memberat saat pasien merasa cepat lelah dan banyak pikiran. Pasien juga mengeluhkan nyeri pada sendi tangan dan kaki, demam juga dirasakan yang hilang timbul dan rasa cepat lelah.

  Os juga mengeluhkan mual (+) dan muntah (+), muntah sebayak 2 x/ hari, muntah berisi makanan yang di makan, muntah darah (-).

  .

  c. Riwayat Penyakit Dahulu

  Pasien mengaku sebelumnya didiagnosis dengan morbus hansen pada tahun 2015 di Rumah Sakit Malaysia dan telah mendapat pengobatan disana tapi pasien tidak mengetahui secara detail.

  Pasien menyangkal adanya riwayat sakit deiabetes melitus, hipertensi, penyakit jantung, keganasan, sakit kuning, sesak napas, asma, batuk lama dan alergi.

  d. Riwayat Pemakaian Obat

  Pasien sudah mengkonsumsi MDT dari RSUD BP secara teratur dan dinyatakan tuntas. Selain itu pasien juga mengkonsumsi parasetamol 500 mg dan metil prednisolon 8 mg selama kurang lebih 1 bulan dan keluhan masih dirasakan hilang timbul.

  e. Riwayat Penyakit Keluarga

  f. Riwayat kencing manis : - Riwayat hipertensi : - - Riwayat asma : - -

  g. Riwayat Kebiasaan

  Pasien mengaku sering mengkonsumsi makan yang asam dan cepat saji, dan jarang berolah raga. .

  h. Riwayat Kebiasaan Sosial Pasien sehari-hari bekerja sebagai petugas kebersihan.

3. PEMERIKSAAN FISIK

a. Status generalis

  Keadaan umum: Tampak sakit sedang Kesadaran : Compos Mentis, GCS E4 V5 M6 Vital Sign :

  • TD : 110/80 mmHg
  • Nadi : 84x/menit teratur, kuat
  • RR : 20 x/menit teratur
  • Suhu : 36,2 C - Spo2 : 100 %

  b. Kepala dan Leher

  Normocephali. Pupil isokhor 2/2 mm, reflek pupil direk +/+, reflek pupil indirek +/+, conjungtiva anemis -/-, sklera ikterik -/-. Bibir sianosis-, lidah kotor-. Pembesaran KGB tidak didapatkan. JVP tidak meningkat.

  c. Thorax - Pulmo

  Inspeksi : Bentuk normochest, dada kanan dan kiri simetris, tidak ada ketinggalan gerak pernafasan, tidak ada retraksi otot bantu pernafasan. Palpasi : Fremitus kanan dan kiri normal, krepitasi -, nyeri - Perkusi : Sonor pada kedua lapangan paru. Auskultas : Suara dasar vesikular +/+, wheezing -/-, ronkhi -/- i

  • - Cor

  Inspeksi : Pulsasi, ictus cordis dan voussour cardiaque tidak terlihat. Palpasi : Ictus cordis teraba di ICS V MCL kiri, tidak kuat angkat, thrill tidak teraba. Perkusi : Batas kanan : ICS IV linea parasternal dextra

  Batas kiri : ICS Vlinea midclavicula sinistra Auskultas : BJ I dan II reguler, murmur dan gallop tidak ada. i

  d. Abdomen

  Inspeksi : Simetris, distensi -, sikatriks -, venektasi - Auskultasi : Bising usus + normal. Palpasi : Turgor normal, defans muskular -, nyeri tekan (+) di regio epigastrium, hepar/lien dan massa tidak teraba.

  Perkusi : Timpani di 4 kuadran, shifting dullness (-)

  e. Genitalia

  Tidak dilakukan pemeriksaan

  f. Ekstremitas

  Atas : Akral hangat +/+, edema -/-, parese -/-, CRT <2” Bawah : Akral hangat +/+, edema -/-, parese -/-, CRT <2”

  g. Pemeriksaan Fisik Kulit Status Dermatologis Tanggal 15 Desamber 2018 Gambar 1. Gambaran klinis pasien

  Gambar 2. Gambaran klinis pasien Deskripsi Lesi :

  Tampak nodul eritematus, berbatas tidak tegas, tepi reguler, ukuran gutata, jumlah multiple, dan distribusi regional bilateral.

  2.3.2 Pemeriksaan Saraf Tabel 1. Pemeriksaan Pembesaran Saraf

Pembesaran/

Pemeriksaan

  No. Penebalan (kanan/ Nyeri Keterangan Nervus kiri)

  N. auricularis 1. magnus Tidak ada/Menebal Nyeri Menebal

  (dextra/sinistra) N. ulnaris

  2. (dextra/sinistra) Menebal/Tidak ada Nyeri Menebal N. proneus comunis/ Poplitea lateralis

  3. Tidak ada/Tidak ada Nyeri Tidak menebal (dextra/sinistra) N. tibialis posterior

  4. Tidak ada/ Tidak ada Nyeri Tidak menebal (dextra/sinistra)

  Tabel. 2 Pemeriksaan Fungsi Saraf

  Fungsi Saraf

  Motorik Sensorik Otonom Fasialis Lagoftalmus (-) Tidak ada kulit

4. PEMERIKSAAN PENUNJANG

a. Darah lengkap

  12

  3.4 3.50 – 5.50 mmol/L

  Elek. Kalium (K

  HbsAg Negatif Anti HCV Negatif HIV Non reaktif Elektrolit Elek. Natrium (Na

  Pemeriksaan Angka Nilai Rujukan Satuan

  /L MCV 97 75.0 – 100.0 fL MCH 31 25.0 – 35.0 Pg MCHC 33 31.0 – 38.0 g/dL Hitungan jenis lekosit Basofil 0-1 % Eosinofil 0-4 % Netrofil Segment 87 46-73 % Limfosit 8 17-48 % Monosit 5 4-10 % Golongan darah O RH+

  9

  10

  /L Trombosit 178 145 – 450

  10

  kering maupun kulit retak Ulnaris Tidak ada kelumpuhan digiti

  /L Hematokrit 27 35.0 – 55.0 % Eritrosit 2.8 3.5 – 5.5

  9

  10

  Haemoglobin 9.0 11.5 – 16.5 g/dL Leukosit 9.100 3500 – 10.000

  Pemeriksaan Angka Nilai Rujukan Satuan

  Tanggal 15 Desember 2018 pukul 10.20 WIB

  Radialis Drop hand (-) Peroneus Drop foot (-) Tibialis posterior Claw toes (-) Hipoetesi pada kedua kaki

  Hipoestesi pada digiti 1, 2 dan 3 pada kedua tangan

  Medianus Tidak ada kelumpuhan digiti 1,2, dan 3

  4 dan 5 Hipoestesi pada digiti 4 dan 5 pada kedua tangan

  • ) 122 135 – 148 mmol/L
  • )
  • Elek. Clorida (Cl )

  90 95 – 108 mmol/L

  Gambaran sel darah tepi

  Eritrosit : Normokrom, anisositosis, spherosit (+), shicistocyte (+) Leukosit : Kesan jumlah cukup, neutrofilia, morfologi dalam batas normal, sel mmuda (-) Trombosit : Kesan jumlah cukup, big trombosit (+), morfologi dalam batas normal

  Kesan : Anemia normokrom ec ?

  Dd 1. Anemia Hemolitik

  2. Adakah perdarahan ?

  3. Adakah riwayat transfusi ?

5. DIAGNOSIS Diagnosis Banding

  1. Eritema Nodosum Leprosum + Anemia + dispepsia

  2. Eritema Induratum + Anemia + dispepsia

  3. Sarkoidosis + Anemia + dispepsia

  Diagnosa Klinis :

  Eritema Nodosum Leprosum + Anemia + dispepsia

  6. PLANNING

  Usulan pemeriksaan penunjang :

  1. Cek Darah rutin ulang

  2. Foto thorak

  7. TERAPI

a. Medikamentosa

  • - Diet : makan biasa
  • - IVFD RL 15 tpm
  • ceftriaxone 2 x i gr inj
  • metilprednisolone 1x 62,5 mg inj
  • Ranitidin inj 2x1
  • omz inj 40 mg 1x 1
  • MDT pengobatan bulanan: hari per>Rifampisin 600 mg
  • Lampren 300 mg
  • Dapson/DDS 10>MDT pengobatan harian: Hari ke-2 sampai 28
  • Lampren 50 mg
  • Dapson/DDS 10
  • Antalgin 3 x1 mg tab
  • kalk 1x1 tab
  • vit B com 1x1 tab
  • Asam folat 1x 1 tab

b. Non Medikamentosa

  Menjaga higien tubuh, mandi menggunakan sabun anti septik dan menghindari paparan langsung sinar Ultraviolet

8. EDUKASI

  1. Menjelaskan kepada pasien dan keluarga mengenai penyakit pasien, terutama cara penularan dan pengobatannya

  2. Menjelaskan kepada keluarga pasien untuk membantu mengawasi pasien minum obat sehingga pengobatan yang diberikan tuntas sesuai waktu pengobatan

  3. Menjelaskan kepada pasien dan keluaga mengenai pentingnya asupan nutrisi dan istirahat yang cukup.

  4. Menjelaskan kepada pasien upaya pencegahan kecacatan

9. PROGNOSIS

  Quo ad vitam : bonam

  Quo ad functionam : bonam Quo ad sanationam : bonam

BAB 2 LANDASAN TEORI

2.1 Pendahuluan

  Kusta yang dikenal juga dengan lepra atau Morbus Hansen adalah penyakit infeksi yang berlangsung dalam waktu lama, penyebabnya adalah

  

Mycobacterium leprae yang bersifat tahan asam. Berbentuk batang dengan ukuran

  1-8 μ dan lebar 0,2-0,5 μ. Saraf perifer merupakan organ yang paling pertama diserang lalu kulit dan mukosa saluran napas atas kemudian dapat ke organ lain kecuali susunan saraft pusat. Meskipun cara masuk M. leprae ke dalam tubuh masih belum diketahui dengan pasti, beberapa penelitian telah memperlihatkan bahwa yang tersering ialah melalui kulit yang lecet pada bagian tubuh yang bersuhu dingin dan melalui mukosa nasal. Pengaruh M. leprae pada kulit bergantung pada faktor imunitas seseorang, kemampuan hidup M. leprae pada suhu tubuh yang rendah, waktu regenerasi yang lama, serta sifat kuman yang virulen, dan non-toksik. M. leprae merupakan parasit obligat intraseluler yang terutama terdapat pada sel makrofag di sekitar pembuluh darah superfisial pada dermis atau sel Schwann di jaringan saraf. Bila kuman M. leprae masuk ke dalam tubuh, maka tubuh akan bereaksi mengeluarkan makrofag (berasal dari sel monosit darah) untuk menfagositnya.

  Penyakit lepra merupakan penyakit yang menyebar hampir di seluruh dunia, terutama di negara berkembang dengan insiden paling banyak di Afrika. Penyakit lepra berhubungan dengan kemiskinan dan daerah pedesaan. Angka insidens paling tinggi terjadi pada dekade 2 dan 3 dan yang paling sedikit angka insidensnya pada wanita dan anak-anak. Jumlah kasus kusta di seluruh dunia selama 12 tahun terakhir telah menurun 85 % di sebagian besar negara atau wilayah endemis. Kasus yang terdaftar pada permulaan tahun 1997 kurang lebih 890.000 penderita. Di Indonesia jumlah kasus kusta yang tercatat pada akhir tahun 1997 adalah 31.699 orang dengan prevalensi 1,57/10.000 penduduk.

  Klasifikasi untuk kepentingan program kusta berdasarkan WHO (1981) dan modifikasi WHO (1988) adalah : (1) Morbus Hansen Pausibasiler (MH PB) dan (2) Morbus Hansen Multibasiler (MH MB). Gejala klinis yang khas (tanda Kardinal), yaitu : bercak kulit yang mati rasa, penebalan saraf tepi, dan ditemukannya kuman batang tahan asam.

2.2. Definisi kusta

  Penyakit kusta adalah sebuah penyakit infeksi kronis yang di sebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae. Penyakit ini adalah tipe penyakit granulomatosa pada syaraf tepi dan mukosa dari saluran pernapasan atas, dan lesi pada kulit adalah tanda yang bisa diamati dari luar. Bila tidak ditangani, kusta dapat sangat progresif, menyebabkan kerusakan pada kulit, syaraf-syaraf, anggota gerak, dan mata.

2.3 Penyebab kusta

  Penyebab dari penyakit ini adalah kuman kusta yang berbentuk batang di kelilingi oleh membran sel lilin yang merupakan ciri dari spesies Mycobacterium, dan biasa berkelompok dan ada yang tersebar satu satu dengan ukuran panjang 1-8 mic, lebar 0,2 - 0,5 mic yang bersifat tahan asam, Mycobacterium leprae juga merupakan bakteri aerobik, tidak membentuk spora. Sifat tahan asam Mycobacterium

  

leprae disebabkan adanya asam mikolat dan komponen seperti lilin yang

mengikat karbol fuksin.

  Kuman Mycobacterium leprae dapat hidup di luar tubuh manusia antara 1 – 9 hari tergantung pada suhu dan cuaca dan di ketahui kuman kusta yang utuh yang dapat menimbulkan penularan.

  Kuman Mycobacterium leprae menular kepada manusia melalui kontak langsung dengan penderita dan melalui pernapasan, kemudian kuman membelah dalam jangka 14 – 21 hari dengan masa inkubasi rata- rata dua hingga lima tahun. Setelah lima tahun, tanda-tanda seorang menderita penyakit kusta mulai muncul antara lain, kulit mengalami bercak putih, merah, rasa kesemutan bagian anggota tubuh hingga tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

2.3 Klasifikasi kusta

  Klasifikasi Ridley-Jopling, penyakit kusta dapat di klasifikasikan dalam tiga tipe, yaitu : Kusta tipe indetermnate (I),

  Tuberculoid (TT), Borderline Lepramatause (BL), dan Lepramatouse

  (LL). Sedangkan menurut WHO penyakit kusta di klasifikasikan dalam dua tipe yaitu : tipe Pausi Basiler (PB), dan tipe Multi Basiler (MB).

  1. Klasifikasi Ridley- Jopling

  a) Penyakit Kusta Indeterminate

  Lesi kulit terdiri dari suatu makula yang pipih dan tunggal, biasanya sedikit hipopigmentasi ataupun sedikit erythematose, sedikit oval ataupun bulat dalam hal bentuk. Permukaannya rata dan licin, tidak di temukan tanda-tanda ataupun perubahan tekstur kulit. Pemeriksaan Basil Tahan Asam (BTA) pada umumnya negatif atau sedikit positif.

  b) Penyakit Kusta Tipe Tubercoloid Jenis Lesi ini pada umumnya bersifat stabil, lesi pada umumnya berwarna kemerah-merahan dan kecoklat- coklatan ataupun mengalami hipopigmentasi berbentuk oval atau bulat, berbatas tegas dari kulit yang normal di sekitarnya.

  c) Penyakit Kusta Tipe Bordeline Tipe ini sangat labil (tidak stabil), lesi-lesi kulit pada umumnya sukkulent atau eras, pleimorfik menebal secara seragam (uniform) atau pun dengan suatu daerah penyambuhan sentral.

  d) Penyakit Kusta Tipe Bordeline Tuberculoid (BT) Lesi kulit dapat ditentukan dari beberapa sampai banyak berwarna kemerah–merahan sampai kecoklat-coklatan atau hypochronik, dan ada lesi-lesi yang tersendiri yang dapat meninggi batasnya tampak dengan nyata apabila dibandingkan dengan kulit yang sehat di sekelilingnya. Syaraf–syaraf tepi kadang dapat terus menebal, dengan hasil pemeriksaan BTA positif yang ringan.

  e) Penyakit Kusta Tipe Bordeline Lepramatouse (BL)

  Lesi kulit bentuknya berbagai ragam, bervariasi dalam hal ukuran, menebal atau mengalami infitrasi, berwarna kemerah-merahan ataupun kecoklatan, sering banyak dan meluas. Hasil pemeriksaan BTA adalah positif.

  f) Penyakit Kusta Tipe Lepramatouse (LL) Pada tipe penyakit kusta Lepramatouse yang sub polar, lesi-lesi kulit sangat menyerupai lesi-lesi penyakit kusta

  Lepramatouse yang polar, namun masih dijumpai

  sejumlah kecil sisa lesi-lesi dari kusta yang asimetrik, juga kerusakan syaraf (tepi yang asimetrik dengan pembesaran syaraf dapat pula diperlihatkan pada tipe kusta ini.

  Klasifikasi menurut WHO

  Klasifikasi kusta menurut WHO dapat di golongkan dalam dua tipe yaitu Tipe Pause Basiler (PB) tipe Multi Basiler (MB).

2.4 Cara Penularan

  Cara penularan penyakit kusta belum di ketahui dengan jelas. Penularan dapat terjadi di dalam rumah tangga maupun kontak/hubungan dekat dalam waktu yang lama. Basil di keluarkan melalui lendir hidung pada penderita kusta tipe lepramatouse yang tidak di obati dan basil terbukti dapat hidup selama 7 hari pada lendir hidung yang kering. Ulkus kulit pada penderita kusta

  lepramatouse dapat menjadi sumber penyebar basil. Organisme kemungkinan

  masuk melalui saluran pernapasan atas dan juga melalu kulit yang terluka. Pada kasus anak-anak dibawah umur satu tahun, penularannya diduga melalui plasenta.

  Mycobacterium leprae keluar dari tumbuh manusia melalui kulit dan

  mukosa hidung. Pada kasus lepramatouse menunjukkan adanya sejumlah organisme di dermis kulit dan di buktikan bahwa organisme tersebut dapat berpindah ke permukaan kulit. Walaupun terdapat laporan bahwa di temukannya bakteri tahan asam di epitel. Hal ini membentuk sebuah pendugaan bahwa organisme tersebut dapat keluar melalui kelenjar keringat. Jumlah dari bakteri dari lesi mukosa hidung di kusta lepramatouse antara

  18

  10.000 hingga 10.000.000 bakteri. Sebagian besar pasien lepramatouse memperlihatkan adanya bakteri di sekret hidung mereka dan mengindikasi bahwa sekret hidung dari pasien lepramatouse dapat memproduksi 10.000.000 organisme perhari.

  Penyakit kusta dapat di tularkan dari penderita kusta tipe Multi Basiler (MB) kepada orang lain dengan cara penularan langsung. Timbulnya penyakit kusta bagi seseorang tidak mudah dan tidak perlu ditakuti tergantung dari beberapa faktor antara lain adalah penderita kusta tipe MB. Penderita Multi Basiler (MB) tidak akan menularkan kusta apabila berobat teratur.

2.5 Diagnosa Penyakit Kulit

  Penyakit kusta dapat menunjukkan gejala yang mirip dengan banyak penyakit lain. Sebaliknya banyak penyakit lain dapat menunjukkan gejala yang mirip dengan penyakit kusta. Oleh karena itu dibutuhkan kemampuan untuk mendiagnosis penyakit kusta secara tepat dan membedakannya dengan berbagai penyakit yang lain agar tidak membuat kesalahan yang merugikan pasien. Diagnosis penyakit kusta didasarkan pada penemuan tanda kardinal (tanda utama), yaitu :

  1.Lesi (Kelainan) kulit yang mati rasa Kelainan kulit dapat berbentuk bercak keputih–putihan (hipopigmentasi) atau kemerah – merahan (eritematous). Mati rasa dapat bersifat kurang rasa (nipestesi) atau tidak merasa sama sekali (anestesi)

  2. Penebalan saraf tepi yang disertai dengan gangguan fungsi saraf Gangguan fungsi saraf ini merupakan akibat dari peradangan kronis saraf tepi (neuritis perifer). Gangguan fungsi saraf bisa berupa gangguan fungsi sensorik seperti mati rasa, gangguan fungsi motoris seperti kelemahan otot (Parese) atau kelumpuhan (Paralise), gangguan fungsi otonom seperti kulit kering, retak, pembengkakan (edema) .

  3.Basil tahan asam (BTA) positif Bahan pemeriksaan BTA diambil dari kerokan kulit (skin smear), cuping telinga dan bagian aktif suatu lesi kulit. Untuk tujuan tertentu kadang diambil dari bagian tubuh tertentu (biopsi). Seseorang dinyatakan sebagai penderita kusta bilamana terdapat sekurang-kurangnya dua dari tanda-tanda kardinal diatas atau bila terdapat tanda (BTA positif) diambil dari bagian kulit yang dicurigai. Bilamana terdapat hanya salah satu dari empat tanda pertama 1- 4, maka pemeriksaan laboratium diulangi lagi, terutama bila hanya terdapat tanda infiltrat. Dan apabila tidak adanya cardinal sign bisa dinyatakan tersangka (suspek) kusta.

  a. Tanda-tanda tersangka (suspek) pada kulit. Tanda-tanda pada kulit Kelainan kulit berupa bercak merah atau putih, atau benjolan

  • Kulit mengkilap
  • Bercak yang tidak gatal
  • Adanya bagian-bagian tubuh yang tidak berkeringat atau tidak berambut

  b. Tanda-tanda pada saraf

  • Rasa kesemutan, tertusuk-tusuk, dan nyeri pada anggota badan atau bagian muka -Gangguan gerak anggota badan atau bagian muka .
  • Diagnosa kusta di lapangan dengan menggunakan jenis pemeriksaan yaitu

  Anamnesis

  • Dengan mencatat identitas penderita, riwayat tanda-tanda kulit/saraf yang dicurigai, riwayat kontak dengan penderita. Pemeriksaan klinis

  Dengan melakukan periksa raba pada kelainan kulit untuk mengetahui hilangnya rasa (dengan menggunakan kapas yang di runcingkan ujungnya, maupun dengan lidi, Periksa saraf tepi dengan perabaan, apakah ada penebalan atau nyeri raba. Untuk dapat membedakan dengan mudah apakah ada penebalan/pembesaran perbandingan dengan yang normal pada orang sehat.

2.6 Gejala – gejala Klinis

  kusta meliputi :

  1. Kehilangan perasaan Kehilangan perasaan baik total maupun partial terhadap rasa sakit atau suhu, tanpa menifestasi pada kulit. selain pada penyakit lepra dapat terjadi pada penyakit-penyakit dari sistem saraf pusat atau tepi. Jika ini menunjukan gejala- gejala neurologis, sebaiknya dievakuasi oleh seseorang neurolog yang berkompeten.

  2.Hipopigmentasi

  Hipopigmentasi terdapat pada anak-anak dengan riwayat keluarga positif menderita lepra suatu waktu dapat dikacaukan dengan lesi-lesi karena fungsi, bakteri, alergi, dan kelainan-kelainan kongenital.

  3.Impetigo furfurace

  Terutama terdapat pada wajah atau pada sebagian dari tumbuh, dan terutama pada anak-anak disebabkan oleh sterpyococus, dan mempunyai gambaran yang khas, berupa makula.

  4.Nevus anemicus Dapat terlihat pada waktu lahir atau tampak pada usia yang lebih tua.

  Lesi-lesi terlihat bulat, atau geometris dan ukuran bertambah besar sejalan dengan bertambahnya usia penderita. Lesi tersebut tidak bersisik, tidak gatal, dan tidak anestetik, dan kerokan pada kulit memberi hasil yang negative.

  5.Depigmentasi (leukoderma atau vitiligo)

  Leukoderma dapat merupakan keadaan sekunder dari penyakit kulit yang lebih dulu, sedangkan vitiligo merupakan suatu penyakit primer yang disebabkan karena ketidakmampuan untuk membentuk melanin. Kedua penyakit tersebut tidak anestetik, dan pemeriksaan laborat menunjukkan penemuan-penemuan yang negative.

  6.Tinea sirsinata

  Merupakan lesi bulat dan eritermatosa dengan atau tanpa cekungan atau tepi yang infiltratif sering diduga lesi leprae khususnya jenis tuberkuloid. Tinea sirsinata disebabkan karena suatu jamur dermatofit yang biasanya ditandai dengan sisik – sisik atau dibatasi vesikel – vesikel.

  7. Erythema multiforme

  Tipe ini merupakan suatu keadaan kulit yang akut yang menunjukkan pruritus atau lebih sakit dari anestetik bercak – bercak infiltrate terutama terdapat bilateral.

  8.Dermatorniositis

  Mulai muncul di wajah seperti udema, tetapi kelainan ini segera diikuti dengan nyeri otot khususnya pada daerah dada dan pelvic, kemudian berkembang menjadi atrofi.

  9.Periarteritis nodosa

  Ditandai adanya nodul-nodul sepanjang rute arteri yang mirip dengan

  Eritema Nodosum Leprosum sebab keduanya ada rasa sakit dan timbul secara

  berkelompok. Eritema Nodosum Leprosum terdapat pada beberapa penderita dengan penyakit leprae lepromatosa yang sebelumnya sudah ada infiltrasi yang menyeluruh atau oleh adanya nodul-nodul.

2.7 Faktor-faktor Risiko Yang Mempengaruhi Kejadian Kusta

  1.Umur Penyakit ini dapat mengenai semua umur, namun demikian jarang dijumpai pada umur yang sangat muda. Frekuensi terbanyak adalah pada umur

  15-29 tahun. Pada beberapa penelitian dilaporkan bahwa prevalensi kusta meningkat sampai usia 20 tahun, kemudian mendatar antara 20-50 tahun dan setelah itu menurun.

  Kejadian kusta lebih sering terjadi pada penderita orang tua dibandingkan pada anak-anak dan dewasa muda. terjadinya kecacatan kusta pada usia yang lebih tua tergantung pada kondisi fisik seseorang (daya tahan tubuh), terjadinya penurunan berbagai fungsi organ tubuh yang akan mempermudah kelompok usia tua jatuh dalam kondisi yang lebih parah dengan penyakit yang cenderung bersifat progresif dan irreversible.

  2.Jenis Kelamin Penyakit kusta dapat menyerang semua orang. Laki-laki lebih banyak terkena dibandingkan wanita. Perbandingan 2 : 1, walaupun ada beberapa daerah yang menunjukkan insiden ini hampir sama, bahkan ada daerah yang menunjukkan penderita wanita lebih banyak.

  3.Tingkat pendidikan Tingkat pendidikan dianggap sebagai salah satu unsur yang ikut menentukan pengalaman dan pengetahuan seseorang, baik dalam ilmu pengetahuan maupun kehidupan sosial.

  4.Jenis lantai Lantai merupakan dinding penutup ruangan bagian bawah, kontruksi lantai rumah harus kedap air dan selalu kering agar mudah dibersihkan dari kotoran dan debu. Keadaan lantai rumah perlu dibuat dari bahan yang kedap terhadap air seperti tegel, semen, keramik. Lantai yang tidak memenuhi syarat dapat dijadikan tempat hidup dan perkembangbiakan kuman dan vektor penyakit. Selain itu dapat menyebabkan meningkatnya kelembaban dalam ruangan.

  5.Faktor Imunitas Pada individu dengan respon imunitas selular baik akan menjadi kusta tuberkuloid, sedang bila respon imunitas jelek menjadi kusta lepromatosa.

  Respon imunitas selular meningkat sesuai dengan bertambahnya umur, tetapi pada usia tertentu akan mengalami penurunan. Respon imun tersebut tidak

  21 berbeda antara laki-laki dan wanita.

  6.Faktor Kuman Kusta Dari hasil penelitian dibuktikan bahwa kuman-kuman kusta yang masih utuh kemungkinan dapat menimbulkan penularan, sedangkan bentuk yang tidak utuh tidak menular. Suatu kenyataan kuman bentuk utuh yang keluar dari tubuh yang sakit tidak banyak. Juga faktor lamanya kuman kusta di luar badan manusia memegang peranan pula dalam hal penularan ini, yaitu bila kuman keluar dari badan penderita maka kuman dapat bertahan 1-2 hari dan ada pula yang berpendapat 7 hari, hal ini tergantung dari suhu/cuaca di luar, maka panas cuaca di luar makin cepat kuman kusta akan mati.

  7.Kelembaban Kelembaban sangat penting untuk pertumbuhan kuman penyebab penyakit. Kelembaban yang tinggi dapat menjadi tempat yang disukai oleh

  29

  kuman untuk pertumbuhan dan perkembangbiakannya. Secara umum penilaian kelembaban dalam rumah dengan menggunakan hygrometer. Menurut indikator pengawasan perumahan, kelembaban udara yang memenuhi syarat kesehatan dalam rumah adalah 40-70% dan kelembaban udara yang tidak memenuhi syarat kesehatan adalah <40% atau >70%. Komponen rumah harus memenuhi persyaratan fisik dan biologis agar aman bagi penguhinya, salah satunya adalah lantai harus kedap air. Jenis lantai tanah menyebabkan kondisi rumah menjadi lembab yang memungkinkan segala bakteri berkembangbiak. Hal ini menyebabkan kondisi ketahanan tubuh menjadi lebih buruk, sehingga dapat menyebabkan gangguan atau penyakit terhadap

  30

  penghuninya dan memudahkan seseorang terinfeksi penyakit. Kelembaban yang tinggi dapat menyebabkan membran mukosa hidung menjadi kering sehingga kurang efektif dalam menghadang mikro organism.Kelembaban unutk

  Mycobactrium leprae dapat hidup dalam secret hidung yang dikeringkan pada

  30

  temperature kamar 36,7 C dengan kelembaban 77,6%. Mycobacterium leprae hidup diluar hospes dengan temperature dan kelembaban yang bervariasi.

  Mycobacterium leprae dapat bertahan hidup 7-9 hari pada kelembaban 70,9%.

  Sedangkan pada temperatur kamar dibuktikan dapat bertahan hidup sampai 46 hari.

  8.Ventilasi Ventelasi adalah usaha untuk memenuhi kondisi atmosfer yang menyenangkan dan menyehatkan manusia. Berdasarkan kejadiannya, maka

  31,32

  ventelasi dapat dibagi ke dalam dua jenis yaitu: a. Ventilasi alam.

  Ventilasi alam berdasarkan pada tiga kekuatan, yaitu: daya difusi dari gas-gas, gerakan angin dan gerakan massa di udara karena perubahan temperatur. Ventilasi alam ini mengandalkan pergerakan udara bebas (angin). temperatur udara dan kelembabannya. Selain melalui jendela, pintu dan lubang angin, maka ventilasi pun dapat diperoleh dari pergerakan udara sebagai hasil sifat porous dinding ruangan, atap dan lantai.

  b. Ventilasi buatan.

  Pada suatu waktu, diperlukan juga ventilasi buatan dengan menggunakan alat mekanis maupun elektrik. Alat-alat tersebut diantaranya adalah kipas angin, exhauster dan AC (Air Conditioner).

  Rumah dengan luas ventilasi yang tidak memenuhi syarat kesehatan akan membawa pengaruh bagi penghuninya. Ventilasi rumah mempunyai banyak fungsi yaitu:

  1) Menjaga agar aliran udara di dalam rumah tetep segar / bersih, ini berarti keseimbangan oksigen yang diperlukan oleh penghuni rumah tersebut tetap terjaga. Kurangnya ventilasi akan menyebabkan kurangnya oksigen di dalam rumah yang berarti kadar CO yang

  2

  bersifat racun bagi penghuni rumah akan meningkat. Disamping itu tidak cukupnya ventilasi akan menyebabkan kelembaban udara di dalam ruangan naik karena terjadinya proses penguapan cairan dari kulit.

  2) Membebaskan udara ruangan dari bakteri-bakteri, terutama bakteri pathogen karena terjadinya aliran udara yang terus-menerus sehingga bakteri yang terbawa udara akan selalu mengalir.

  3) Menjaga agar ruangan rumah selalu tetap di dalam kelembaban yang optimum.Tersedianya udara segar dalam rumah atau ruangan amat dibutuhkan manusia. Suatu ruangan yang tidak mempunyai ventilasi yang baik akan menyebabkan kadar oksigen yang kurang, kadar karbondioksida meningkat, ruangan akan berbau dan kelembaban udara akan meningkat.

  Menurut indicator penghawaan rumah, luas ventilasi yang memenuhi syarat kesehatan adalah ≥10% luas lantai rumah dan luas ventilasi yang tidak memenuhi syarat kesehatan adalah < 10%luas lantai rumah (Depkes RI, 2005). Menurut Lubis (1989), luas ventilasi yang tidak memenuhi syarat kesehatan akan mengakibatkan terhalangnya proses pertukaran aliran udara dan sinar matahari yang masuk ke dalam rumah, akibatnya kuman kusta yang ada di dalam rumah tidak dapat keluar dan ikut terhisap bersama udara pernafasan.

  9.Suhu Rumah atau bangunan yang sehat haruslah mempunyai suhu yang diatur sedemikian rupa sehingga suhu badan dapat dipertahankan. Jadi suhu dalam ruangan harus dapat diciptakan rupa sehingga tubuh tidak terlalu banyak kehilangan panas atau sebaliknya tubuh tidak sampai kepanasan.

  10.Kepadatan hunian Kuman M.lepra sebagai penyebab penyakit kusta merupakan kuman yang hidup dengan baik di suhu 27-30

  C. Maka jika suhu di suatu rumah tidak memenuhi suhu normal (18-20 C), rumah atau ruangan tersebut berpotensi untuk menularkan penyakit menular, seperti kusta. Ketidakseimbangan antara luas rumah dengan jumlah penghuni akan menyebabkan suhu didalam rumah menjadi tinggi dan hal ini dapat mempercepat penularan kusta. Tidak padat

  2

  hunian (memenuhi syarat ) adalah jika luas >9 m per orang dan padat penghuni

  2 jika luas < 9 m per orang.

  11.Riwayat Kontak dengan penderita Riwayat kontak adalah riwayat seseorang yang berhubungan dengan penderita kusta baik serumah maupun tidak. Sumber penularan kusta adalah kusta utuh yang berasal dari penderita kusta, jadi penularan kusta lebih mudah terjadi jika kontak dengan penderita kusta langsung. Jumlah kontak serumah pada penderita lepramatouse sebesar 4 kali lebih banyak yang kemudian menderita kusta disbanding dengan tiap tuberkuloid dengan adanya hal tersebut dapat dipastikan bahwa kontak serumah merupakan kelompok yang paling terancam (high risk) untuk menderita penyakit kusta.

  12.Lama kontak Lama kontak adalah jumlah waktu kontak dengan penderita kusta. Penyakit kusta menular melalui kontak yang lama (2-5 tahun). penyakit kusta mempunyai masa inkubasi 2-5 tahun.

  13.Personal hygiene Personal hygiene (kebersihan perorangan) merupakan tindakan pencegahan yang menyangkut tanggung jawab individu untuk meningkatkan kesehatan serta membatasi penyebaran penyakit menular. Pencegahan penyakit kusta dapat dilakukan dengan meningkatkan personal hygiene, diantaranya pemeliharaan kulit, pemeliharaan rambut dan pemeliharaan kuku.

DAFTAR PUSTAKA

  

1. Eichelmann K, Salas-Alanis JC and Ocompo-Candiani J. 2013. Review:

  Leprosy. An Update: Definition, Pathogenesis, Classification, Diagnosis and Treatment. Elsevier DOYMA: 104 (7). p.555-63

  

2. World Health Organization. Weekly Epidemiological Report. Geneva : World

  Health Organization; 2014

  

3. Listiyawati IT, Listiawan MY. Studi Molekuler pada Penyakit Kusta. In

Cholis M, Hidayat T, Tantari SHW, Basuki S, Widasmara D, editors.

  Dermato-venerology update 2015 towards better quality of dermato- venerology service. Malang, Indonesia : Universitas Brawijaya Press; 2014. P1-13.

  

4. Depkes RI. 2015. Riset Kesehatan Dasar. Jakarta : Badan Penelitian dan

Pengembangan Kesehatan Kementrian Kesehatan RI.

  

5. Thomas, R, Robert, L. Leprosy. Fitzpatrick’s Dermatology in General

Medicine. Eighth Edition, Vol.2, Chapter 189; 2012. hlm. 1786-1796.

  

6. Lambert, SM, et al. Comparison of Efficacy and Safety of Ciclosporin to

  Prednisolone in the Treatment of Erythema Nodosum Leprosum: Two Randomised, Double Blind, Controlled Pilot Studies in Ethiopia. PLOS Neglected Tropical Diseases | DOI:10.1371. 2016. p.2

  7. World Health Organization. Leprosy: The Disease; 2017

  

8. Kosasih, A., Wisnu, I. M., Daili, E. S., Menaldi, S. L. Kusta. Ilmu penyakit

  kulit dan kelamin. Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia; 2011. hlm. 73-88.

  9. Tony Burns and Stephen Breathnach. Rook's textbook of Dermatology 9th edition volume 2. UK: Wiley-Blackwell; 2010.

  10. Van Brakel, W. H., Saunderson, P., Shetty, V., Brandsma, J. W., Post, E., Jellema, R., McKnight, J. International workshop on neuropathology in leprosy—consensus report. Leprosy review. 2007; 78(4):416.

  11. Natasja HJ, Van Veen, Diana NJ, Lockwood, Wim H, Van Brakel, et al.

  Interventions for erythema nodosum leprosum. Lepr Rev. 2009; 80(1):355- 372.

  12. Williams, D. L., Gillis, T. P. Drug-resistant leprosy: monitoring and current status. Lepr Rev. 2012; 83(3):

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23