Makalah Tutorial CASE 4 Manajemen Bencan

  Makalah Tutorial CASE 4 Manajemen Bencana

  Tutorial : B4

  Tutor : dr. Wahyu Karno Disusun oleh : o Wahyu Bintara Putra

  0910211126 o Dhisa Zainita Habsari 1010211020 o Elsa Ameliana 1010211031 o Twinda Rarasati 1010211042 o Ranti Kusuma Dewi 1010211053 o Nita Juliana Anggraini 1010211097 o Hanif Putra Gunadi 1010211109 o Shofia Nur Aini 1010211166 o Harry Fernando S 1010211173 o Lia Trisna Pertiwi 1010211174 o Sanni Rizky Putri 1010211183

  Fakultas Kedokteran UPN Veteran Jakarta Tahun 2013/2014

KATA PENGANTAR

  Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT. Yang dengan izinnya maka makalah ini dapat diselesaikan. Makalah ini merupakan makalah rangkuman hasil belajar di tutorial.

  Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah sebagai laporan dan kesimpulan dari diskusi yang telah kami lakukan dalam pembahasan kasus di tutorial, serta syarat untuk mengikuti ujian.

  Kami menyadari bahwa makalah ini masih sangat jauh dari kesempurnaan, maka dari itu penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca agar kami dapat lebih baik lagi untuk kedepannya. Terima kasih atas segala perhatiannya dan semoga makalah ini dapat bermanfaat.

  Jakarta, 5 Januari 2014 Penyusun

  

Lembar Pengesahan

Tutorial B4

Makalah Case 4

  Ketua Sekretaris Wahyu Bintara Putra Lia Trisna Pertiwi

  Mengetahui, dr. Wahyukarno

  

MANAJEMEN PENANGGULANGAN BENCANA

Definisi Bencana (1)

  Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau non-alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis (UU 24/2007)

  Definisi Bencana (2)

  Suatu gangguan serius terhadap keberfungsian suatu masyarakat, sehingga menyebabkan kerugian yang meluas pada kehidupan manusia dari segi materi, ekonomi atau lingkungan dan yang melampaui kemampuan masyarakat yang bersangkutan untuk mengatasi dengan menggunakan sumberdaya mereka sendiri. (ISDR, 2004)

  Jenis Bencana (UU 24/2007) Terdiri dari 3 yaitu

  • Alam - Non Alam - Sosial

  Bencana Alam :

  • Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam antara lain berupa gempabumi, tsunami, gunung meletus, banjir, kekeringan, angin topan, dan tanah longsor

  Bencana non-Alam :

  • Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau rangkaian peristiwa nonalam yang antara lain berupa gagal teknologi, gagal modernisasi, epidemi, dan wabah penyakit.

  Bencana Sosial :

  • Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau rangkaian peristiwa yang diakibatkan oleh manusia yang meliputi konflik sosial antarkelompok atau antarkomunitas masyarakat, dan teror.

  Terjadinya Bencana AncamanBahaya Pemicu Risiko Bencana BENCANA

  Kerentanan

  Kerentanan (vulnerability)

  Sekumpulan kondisi dan atau suatu akibat keadaan (faktor fisik, sosial, ekonomi dan lingkungan) yang berpengaruh buruk terhadap upaya-upaya pencegahan dan penanggulangan bencana.

  Faktor Kerentanan Fisik: •

  • – Kekuatan bangunan struktur (rumah, jalan, jembatan) terhadap ancaman bencana

  Sosial: •

  • – Kondisi demografi (jenis kelamin, usia, kesehatan, gizi, perilaku masyarakat) terhadap ancaman bencana

  Ekonomi: •

  • – Kemampuan finansial masyarakat dalam menghadapi ancaman di wilayahnya

  Lingkungan: •

  • – Tingkat ketersediaan / kelangkaan sumberdaya (lahan, air, udara) serta kerusakan lingkungan yan terjadi.

  Jenis Bencana Geologi

  • – Gempabumi, tsunami, longsor, gerakan tanah
    • Hidro-meteorologi

  • – Banjir, topan, banjir bandang,kekeringan
    • Biologi – Epidemi, penyakit tanaman, hewan
    • Teknologi – Kecelakaan transportasi, industri
    • Lingkungan – Kebakaran,kebakaran hutan, penggundulan hutan.
    • Sosial – Konflik, terrorisme

WILAYAH RAWAN BENCANA GEMPABUMI SEBARAN GUNUNGAPI DI INDONESIA

  

PETA PERKIRAAN DAERAH RAWAN BANJIR

MANAJEMEN BENCANA

Penanggulangan Bencana (Disaster Management)

  Serangkaian upaya yang meliputi penetapan kebijakan pembangunan yang berisiko timbulnya bencana, kegiatan pencegahan bencana, tanggap darurat, rehabilitasi dan rekonstruksi (UU 24/2007).

   Pra Bencana Tanggap Darurat Pasca Bencana Kegiatan-kegiatan Manajemen Bencana

  A. Pencegahan (prevention)

  B. Mitigasi (mitigation)

  C. Kesiapan (preparedness)

  D. Peringatan Dini (early warning)

  E. Tanggap Darurat (response)

  F. Bantuan Darurat (relief)

  G. Pemulihan (recovery)

  H. Rehablitasi (rehabilitation)

I. Rekonstruksi (reconstruction)

PRA BENCANA

  Menurut PP Nomor 21 Tahun 2008 Tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana, pada Pasal 4 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana, manajemen Pra Bencana meliputi :

  A. Dalam Situasi Tidak Terjadi Bencana Penyelenggaraan penanggulangan bencana pada tahapan prabencana meliputi:

  a. Dalam situasi tidak terjadi bencana; meliputi:

  1. Perencanaan penanggulangan bencana; yang terdiri atas :  Pengenalan dan pengkajian ancaman bencana;  Pemahaman tentang kerentanan masyarakat;  Analisis kemungkinan dampak bencana;  Pilihan tindakan pengurangan risiko bencana;  Penentuan mekanisme kesiapan dan penanggulangan dampak bencana;  Alokasi tugas, kewenangan, dan sumber daya yang tersedia.

  2. Pengurangan risiko bencana; yang terdiri atas :  Pengenalan dan pemantauan risikobencana;  Perencanaan partisipatif penanggulangan bencana;  Pengembangan budaya sadar bencana;  Peningkatan komitmen terhadap pelaku penanggulangan bencana;  Penerapan upaya fisik, nonfisik, dan pengaturan penanggulangan bencana

  3. Pencegahan; yang terdiri atas :  Identifikasi dan pengenalan secara pasti terhadap sumber bahaya atau ancaman bencana;  Kontrol terhadap penguasaan dan pengelolaan sumber daya alam yang secara tiba-tiba dan/atau berangsur berpotensi menjadi sumber bahaya bencana;  Pemantauan penggunaan teknologi yang secara tiba-tiba dan/atau berangsur berpotensi menjadi sumber ancaman atau bahaya bencana;  Penataan ruang dan pengelolaan lingkungan hidup;  Penguatan ketahanan sosial masyarakat

  4. Pemaduan dalam perencanaan pembangunan yang dilakukan dengan cara mencantumkan unsur-unsur rencana penanggulangan bencana ke dalam rencana pembangunan pusat dan daerah, dilakukan secara berkala dikoordinasikan oleh suatu Badan.

  5. Analisis resiko bencana

  6. Pelaksanaan dan penegakan rencana tata ruang dilakukan untuk mengurangi resiko bencana yang mencakup pemberlakuan peraturan tentang penataan ruang, standar keselamatan, dan penerapan sanksi terhadap pelanggar.

  7. Pendidikan dan pelatihan; dan 8. Persyaratan standar teknis penanggulangan bencana.

  b. Dalam situasi terdapat potensi terjadinya bencana, meliputi kesiapsiagaan, peringatan dini, dan mitigasi bencana B. Dalam Situasi Terdapat Potensi Terjadinya Bencana

  • Potensi Bahaya Utama (Main Hazard)

  a. Gempa bumi

  b. Tanah longsor

  c. Letusan Gunung Api

  d. Tsunami

  e. Banjir

  f. dll

  • Potensi Bahaya Ikutan (Collateral Hazard)

  Hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator misalnya, persentase bangunan yang terbuat dari kayu, kepadatan bangunan, dan kepadatan industri berbahaya. Potensi yang tinggi terutama didaerah perkotaan yang memiliki kepadatan, persentase bangunan kayu (terutama didaerah pemukiman kumuh perkotaan) dan jumlah industri berbahaya.

  1. Situasi Terdapat Potensi Terjadi Bencana

  A. KESIAPSIAGAAN Adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk mengantisipasi bencana melalui pengorganisasian serta melalui langkah yang tepat guna dan berdaya guna. Pelaksanaan dilakukan oleh instansi/lembaga yang berwenang dan dikoordinasikan oleh BNPB/BPBD

  • Tahapan kegiatan kesiapsiagaan :

  Penyusunan & uji coba rencana penanggulangan kedaruratan bencana - Pengorganisasian, pemasangan, dan pengujian sistem peringatan dini -

  • penyediaan dan penyiapan barang pasokan pemenuhan kebutuhan dasar
  • pengorganisasian, penyuluhan, pelatihan, dan gladi tentang mekanisme tanggap darurat
  • penyiapan lokasi evakuasi
  • penyusunan data akurat, informasi, dan pemutakhiran prosedur tetap tanggap darurat bencana
  • penyediaan dan penyiapan bahan, barang, dan peralatan untuk pemenuhan pemulihan prasarana dan sarana.

  Kesiapsiagaan merupakan tanggung jawab Pemerintah, pemerintah daerah dan • dilaksanakan bersama-sama masyarakat dan lembaga usaha. Rencana penanggulangan kedaruratan bencana disusun secara terkoordinasi oleh BNPB dan/atau BPBD serta pemerintah daerah. Rencana penanggulangan kedaruratan bencana dapat dilengkapi dengan penyusunan rencana kontinjensi.

  B. PERINGATAN DINI Adalah serangkaian kegiatan pemberian peringatan sesegera mungkin kepada masyarakat tentang kemungkinan terjadinya bencana pada suatu tempat oleh lembaga yang berwenang. Tujuannya untuk mengambil tindakan cepat dan tepat dalam rangka mengurangi risiko terkena bencana serta mempersiapkan tindakan tanggap darurat.

  Tahapan peringatan dini :

  a. mengamati gejala bencana;

  b. menganalisa data hasil pengamatan; d. menyebarluaskan hasil keputusan; dan e. mengambil tindakan oleh masyarakat. Pengamatan gejala bencana sebagaimana dilakukan oleh instansi/lembaga yang • berwenang sesuai dengan jenis ancaman bencananya, dan masyarakat untuk memperoleh data mengenai gejala bencana yang kemungkinan akan terjadi, dengan memperhatikan kearifan lokal.

  C. MITIGASI Adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana Tujuannya untuk mengurangi risiko dan dampak yang diakibatkan oleh bencana terhadap masyarakat yang berada pada kawasan rawan bencana.

  Tahapan mitigasi :

  a. perencanaan dan pelaksanaan penataan ruang yang berdasarkan pada analisis risiko bencana; b. pengaturan pembangunan, pembangunan infrastruktur, dan tata bangunan; dan c. penyelenggaraan pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan, baik secara konvensional maupun modern. Penyelenggaraan pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan, wajib menerapkan • aturan standar teknis pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan yang ditetapkan oleh instansi/lembaga berwenang.

  Gambar: Mekanisme Penanggulangan Bencana

POS KOMANDO

  Manajemen berarti pengelolaan dan POSKO berarti suatu tempat sebagai pusat kegiatan

  yang dilaksanakan bisa bersi fat tetap atau sementara. Bila pengertian tersebut digunakan, maka pengertianManajemen

  POSKO adalah pengelolaan suatu tempat sebagai pusat kegiatan yang sedang berlangsung. Macam dan Sifat POSKO

1. Pos Komando (POSKO) Kesiapsiagaan.POSKO kesiapsiagaan adalah salah satu jenis

  POSKO yang diaktifkan guna mengantisipasi kejadian bencana yang menurut perhitungan diperkirakan akan terjadi. POSKO kesiapsiagaan bisa dibentuk di tingkat Desa/kelurahan, Kecamatan, bahkan ditingkat kabupaten atau propinsi. Di masing-masing tingkat, fungsi POSKO kesiapsiagaan berbeda-beda sesuai dengan fungsi POSKO tersebut terhadap kepentingannya yang dikaitkan dengan bencana yang akan terjadi. Sebagai contoh POSKO kesiapsiagaan tingkat Desa/kelurahan, lebih berfungsi sebagai POSKO yang berperan aktif dalam persiapan kemungkinan adanya bencana yang akan menimpa wilayah tersebut, sehingga segala kegiatan yang ada selalu terkait langsung dengan kemungkinan bahaya yang akan menimpa wilayah tersebut.Berbeda dengan Posko kesiapsiagaan di tingkat Desa/ kelurahan, POSKO kesiapsiagaan yang berada di tingkat Kecamatan atau Kabupaten lebih berfungsi sebagai pusat informasi, koordinasi dan kemungkinan bantuan bila diperlukan, sedangkan POSKO kesiapsiagaan di tingkat Propinsi berfungsi sebagai pusat informasi dan koordinasi. Posko kesiapsiagaan diaktifkan pada siklus kesiapsiagaan.2. POSKO Kesiapsiagaan di tingkat Desa/

  Kelurahan

  Seperti diuraikan diatas, fungsi POSKO di tingkat Desa/Kelurahan mempunyai nilai dan fungsi strategis di garis paling depan yang akan menghadapi langsung bahaya akibat bencana yang diperkirakan akan terjadi, sehingga POSKO di tingkat ini harus memiliki fungsi dan peran utama terkait dengan keselamatan masyarakat di wilayah tersebut.

  Pemilihan Lokasi Sebagai POSKO Kesiapsiagaan

  Untuk menentukan tempat atau lokasi POSKO harus memiliki persyaratan dasar tertentu, antara lain :

  • Pilih lokasi yang paling aman dari kemungkinan bahaya bencana yang diperkirakan akan terjadi.
  • Lokasi yang mudah di jangkau oleh kendaraan, baik sepeda motor atau mobil.
  • Pilih lokasi yang mudah dikenali, misal Balai Desa.
  • Lokasi masih berada di wilayah desa yang bersangkutan.

  Fasilitas Standard POSKO kesiapsiagaan

  a. Fasilitas Umum

  • Ada fasilitas ruang yang cukup luas untuk tempat koordinasi dan rapat
  • Ada aliran listrik sebagai penerangan dan tenaga penggerak alat komunikasi
  • Ada fasilitas kamar mandi dan WC
  • Bila perlu, ada fasilitas dapur untuk menyiapkan logistik petugas
  • Tersedia ruang untuk menyimpan dengan aman perlengkapan, data dan arsip secara aman apabila POSKO ditutup

  b. Fasilitas Sumber Daya Manusia

  • Petugas POSKO
  • Struktur organisasi dan penjadwalan petugas POSKO
  • Penanggung jawab POSKO

  c. Fasilitas Administrasi

  • Buku tamu
  • Buku jurnal kegiatan
  • Buku catatan komunikasi
  • Catatan – catatan lain

  • Peta wilayah rawan bencana daerah yang bersangkutan
  • Peta situasi
  • Peta topografi atau peta rupa bumi sesuai wilayah kerja
  • Papan papan pengumuman
  • Papan tulis
  • Daftar instansi, lembaga, dinas dan organisasi terkait beserta alamat, nomor telepon, frekuensi kerja (bila memiliki fasilitas radio komunikasi)
  • Data – data yang diperlukan

  e. Fasilitas Komunikasi

  • Ada perangkat komunikasi yang berupa radio komunikasi beserta kelengkapannya, telepon, radio biasa yang bisa digunakan sebagai sumber informasi tambahan
  • Alat komunikasi alternatif yang bisa digunakan sebagai alat peringatan dini dan tanda bahaya lokal, misalnya kentongan

  f. Fasilitas Transport

  • Perlu adanya kendaraan siaga yang sewaktu – waktu dapat digunakan untuk berbagai kegiatan POSKO
  • Atur dan kelola fasilitas transport yang tersedia di wilayah tersebut untuk disiagakan

  g. Fasilitas Logistik

  • Fasilitas logistik sangat penting, karena logistik adalah faktor pendukung utama dalam kegiatan, sehingga pengadan logistik tidak bisa diabaikan

  h. Fasilitas Pendukung

  • Peralatan navigasi
  • Peralatan pertolongan pertama (P3K)

  • Peralatan penerangan jinjing (senter) dan kelengkapannya

i. Fasilitas Lain – lain

  adalah fasilitas tambahan yang disesuaikan dengan kebutuhan, perkembangan dan kemampuan pada suau kegiatan.

2. POSKO Operasi

  POSKO Operasi adalah perkembangan dan pengalihan fungsi dan status dari POSKO kesiapsiagaan, sehingga POSKO operasi sebetulnya merupakan alih fungsi dari POSKO kesiapsiagaan, bukan mendirikan POSKO baru sehingga terdapat dua POSKO. POSKO operasi diaktifkan pada saat kejadian bencana dan wilayah bersangkutan dilanda bahaya dari bencana yang terjadi. POSKO operasi diaktifkan apabila musibah yang diperkirakan betul-betul terjadi dan menimpa wilayah bersangkutan.

  Fungsi POSKO juga beralih dari POSKO kesiapsiagaan yang bersifat koordinasi dan kesiapsiagaan menjadi POSKO operasi yang bersifat aktif.

  Fasilitas POSKO Operasi

  Fasilitas POSKO operasi hampir sama dengan POSKO kesiapsiagaan. Yang membedakan selain fungsi POSKO yang beralih juga fasilitas sumber daya manusia akan meningkat disini, sehingga otomatis dukungan logistikpun akan mengalami peningkatan. Selain itu, diperlukan juga penyiapan peralatan pertolongan, PPPK, peralatan navigasi, dll.

  Bila POSKO operasi diaktifkan, maka lakukan pengelolaan sesuai dengan status POSKO, sehingga fungsi utama POSKO adalah sebagai POSKO operasi, yaitu antara lainsebagai pusat kordinasi, informasi dan pengendalian operasi penyelamatan di lapangan.

  Fungsi Petugas Dalam POSKO KESIAPSIAGAAN Koordinator POSKO

  • Bertugas mengendalikan, membuat jadwal piket rutin 24 jam yang disesuaikan dengan kebutuhan dan sumberdaya manusia yang tersedia.
  • Membuat laporan berkala, bias harian atau mingguan kepada Pemerintah Desa.
  • Mempersiapkan kelengkapan POSKO, termasuk logistic petugas POSKO bila dianggap perlu.

  Petugas Piket

  • Petugas piket terdiri dari unsure masyarakat setempat yang ditugaskan secara bergilir untuk pemantauan perkembangan bencana yang diperkirakan akan terjadi.
  • Piket POSKO dilaksanakan secara bergilir selama 24 jam dalam 1 hari, sehingga selama 24 jam tersebut POSKO selalu dijaga oleh petugas yang ditentukan, terutama pada malam hari.
  • Petugas piket menyusun dan melaporkan kegiatan piket dan situasi selama giliran piketnya kepada koordinator POSKO.

  Fungsi Petugas POSKO OPERASI

  Petugas POSKO OPERASI tidak sesederhana petugas POSKO Kesiapsiagaan. Ada penambahan fungsi posko, sehingga POSKO OPERASI merupakan manajemen yang lebih kompleks. Koordinator POSKO

  • Koordinator POSKO merupakan pengendali dan penanggung jawab penuh fungsi POSKO. Biasanya Koordinator POSKO dijabat oleh Perangkat Desa yang ditunjuk oleh Kepala Desa setempat.
  • Berkonsultasi kepada pemerintah Desa tentang bentuk dan kegiatan POSKO.
  • Menyusun dan melaporkan kegiatan POSKO kepada Pemerintah Desa.

  Sekretaris - Bertugas mengumpulkan dan mencatat semua kegiatan POSKO.

  • Melaksanakan fungsi surat menyurat baik yang bersifat intern maupun ekstern.
  • Mewakili Koordinator POSKO bila Koordinator POSKO berhalangan.

  • Mewakili Koordinator untuk berhubungan dengan pihak lain.
  • Menyusun laporan kegiatan dan dilaporkan kepada coordinator.

  Bendahara - Mengurusi hal-hal yang berkaitan dengan pendanaan dan keuangan.

  • Merencanakan anggaran kegiatan.
  • Berkonsultasi dengan coordinator terkait dengan pengeluaran dana diluar rencana yang telah dibuat.
  • Membuat laporan keuangan kepada Koordinator.

  Bidang Operasi - Berkonsultasi dengan coordinator terkait rencana kegiatan operasi.

  • Mengatur system pengungsiap, bila dirasa perlu diadakan pengungsian ke tempat yang lebih aman.
  • Mengkoordinir operasi pencarian dan pertolongan (Rescue atau SAR) bila terjadi kasus warga yang hilang atau mengalami musibah terkait bencana yang terjadi.
  • Mengkoordinir tenaga bantuan yang ada sesuai dengan fungsi bantuannya.
  • Membuat laporan kegiatan kepada coordinator.

  Bidang Logistik - Berkoordinasi dengan coordinator untuk membuat perencanaan logistic.

  • Menyediakan fasilitas d an kelengkapan POSKO, termasuk makan dan minum petugas POSKO.
  • Menyiapkan dan mengatur transportasi setempat untuk pengungsian.
  • Membuat laporan kepada coordinator terkait dengan kegiatan bidang logistic.

  Bidang Humas

  Bertugas sebagai penghubung antara wilayah dimana POSKO berada dengan pihak luar. Bidang ini bertugas antara lain :

  • Menyediakan data terkini terkait dengan bencana yang terjadi kepada masyarakat, wartawan maupun pihak-pihak lain termasuk pemerintah.
  • Mengumumkan atau memasyarakatkan kebijakan pemerintah desa terkait dengan bencana yang terjadi.
  • Menyusun dan melaporkan kegiatan bidang humas kepada coordinator.

  Bidang Bantuan

  • Menerima dan mencatat semua bantuan yang ada, baik berupa barang, uang maupun tenaga.
  • Bersama-sama dengan coordinator merencanakan distribusi (pembagian) bantuan untuk masyarakat setempat.
  • Mendistribusikan (membagi) bantuan sesuai rencana yang dibuat.
  • Menyusun dan melaporkan pendistribusian (pembagian) bantuan yang dilakukan kepada coordinator.

TANGGAP DARURAT BENCANA

  Tanggap darurat bencana

  Adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan dengan segera pada saat kejadian bencana untuk menangani dampak buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan penyelamatan dan evakuasi korban, harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan pengurusanpengungsi, penyelamatan, serta pemulihan prasarana dan sarana.

  Sistem Komando Tanggap Darurat Bencana

  Adalah suatu sistem penanganan darurat bencana yang digunakan oleh semua instansi/lembaga dengan mengintegrasikan pemanfaatan sumberdaya manusia, peralatan dan anggaran.

  Tim Reaksi Cepat BNPB/BPBD

  Adalah tim yang ditugaskan oleh Kepala BNPB/BPBD sesuai dengan kewenangannya untuk melakukan kegiatan kaji cepat bencana dan dampak bencana, serta memberikan dukungan pendampingan dalam rangka penanganan darurat bencana

  Komando Tanggap Darurat Bencana

  Adalah organisasi penanganan tanggap darurat bencana yang dipimpin oleh seorang Komandan Tanggap Darurat Bencana dan dibantu oleh Staf Komando dan Staf Umum, memiliki struktur organisasi standar yang menganut satu komando dengan mata rantai dangaris komando yang jelas dan memiliki satu kesatuan komando dalam mengkoordinasikan instansi/lembaga/organisasi terkait untuk pengerahan sumberdaya.

  Staf Komando

  Adalah pembantu Komandan Tanggap Darurat Bencana dalam menjalankan urusan sekretariat, hubungan masyarakat, perwakilan instansi/lembaga serta keselamatan dan keamanan.

  Staf Umum

  Adalah pembantu Komandan Tanggap Darurat Bencana dalam menjalankan fungsi utama komando untuk bidang operasi, bidang perencanaan, bidang logistik dan peralatan

  Fasilitas Komando Tanggap Darurat Bencana

  Adalah personil, sarana dan prasarana pendukung penyelenggaraan penanganan tanggap darurat bencana yang dapat terdiri dari Pusat Komando, Personil Komando, gudang, sarana dan prasarana transportasi, peralatan, sarana dan prasarana komunikasi serta informasi.

  Tahapan Pembentukan Komando Tanggap Darurat Bencana

  Informasi Kejadian Awal •

  • Penugasan Tim Reaksi Cepat (TRC) Penetapan Status/Tingkat Bencana • Pembentukan Komando Tanggap Darurat Bencana •

  Informasi Kejadian Awal Bencana

  • Informasi awal kejadian bencana diperoleh melalui berbagai sumber antara lain pelaporan, media massa, instansi/lembaga terkait, masyarakat, internet, dan informasi lain yang dapat dipercaya. BNPB dan/atau BPBD melakukan klarifikasi kepada instansi/lembaga/masyarakat di • lokasi bencana.
    • Format pertanyaan

  a. Apa : jenis bencana

  b. Bilamana : hari, tanggal, bulan, tahun, jam, waktu setempat c. Dimana : tempat/lokasi/daerah bencana

  d. Berapa : jumlah korban, kerusakan sarana dan prasarana e. Penyebab : penyebab terjadinya bencana

  f. Bagaimana : upaya yang telah dilakukan

  Penugasan Tim Reaksi Cepat (TRC)

  Dari informasi kejadian awal yang diperoleh, BNPB dan/atau BPBD menugaskan • Tim Reaksi Cepat (TRC) tanggap darurat bencana, untuk melaksanakan tugas pengkajian secara cepat, tepat, dan dampak bencana, serta serta memberikan dukungan pendampingan dalam rangka penanganan darurat bencana.

  Hasil pelaksanaan tugas TRC tanggap darurat dan masukan dari berbagai instansi/ • lembaga terkait merupakan bahan pertimbangan bagi : a. Kepala BPBD Kabupaten/Kota untuk mengusulkan kepada Bupati/Walikota dalam rangka menetapkan status/tingkat bencana skala kabupaten/kota.

  b. Kepala BPBD Provinsi untuk mengusulkan kepada Gubernur dalam rangka menetapkan status/tingkat bencana skala provinsi.

  c. Kepala BNPB untuk mengusulkan kepada Presiden RI dalam rangka menetapkan status/ tingkat bencana skala nasional.

  Penetapan Status / Tingkat Bencana

  Berdasarkan usul sesuai butir B.2 di atas dan berbagai masukan yang dapat dipertanggung jawabkan dalam forum rapat dengan instansi/lembaga terkait, maka : a. Bupati/Walikota menetapkan status/tingkat bencana skala kabupaten/kota.

  b. Gubernur menetapkan status/tingkat bencana skala provinsi.

  c. Presiden RI menetapkan status/tingkat bencana skala nasional.

  Pembentukan Komando Tanggap Darurat Bencana

  Kepala BNPB/BPBD Provinsi/BPBD Kabupaten/Kota sesuai status/tingkat bencana dan tingkat kewenangannya : a. Mengeluarkan Surat Keputusan pembentukan Komando Tanggap Darurat Bencana.

  b. Melaksanakan mobilisasi sumberdaya manusia, peralatan dan logistik serta dana dari instansi/lembaga terkait dan/atau masyarakat.

  c. Meresmikan pembentukan Komando Tanggap Darurat Bencana.

  Organisasi

  Organisasi Komando Tanggap Darurat Bencana merupakan organisasi satu komando, • dengan mata rantai dan garis komando serta tanggung jawab yang jelas. Instansi/ lembaga dapat dikoordinasikan dalam satu organisasi berdasarkan satu kesatuan komando. Organisasi ini dapat dibentuk di semua tingkatan wilayah bencana baik di tingkat kabupaten/kota, provinsi maupun tingkat nasional. Struktur organisasi komando tanggap darurat terdiri atas Komandan yang dibantu oleh • staf komando dan staf umum, secara lengkap terdiri dari: a. Komandan Tanggap Darurat Bencana

  b. Wakil Komandan Tanggap Darurat Bencana

  c. Staf Komando: 1) Sekretariat 2) Hubungan Masyarakat 3) Keselamatan dan Keamanan 4) Perwakilan instansi/lembaga

  d. Staf Umum: 1) Bidang Operasi 2) Bidang Perencanaan 3) Bidang Logistik dan Peralatan 4) Bidang Administrasi Keuangan

  Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi

  1. Komando Tanggap Darurat Bencana memiliki tugas pokok untuk: a. Merencanakan operasi penanganan tanggap darurat bencana.

  b. Mengajukan permintaan kebutuhan bantuan. c. Melaksanakan dan mengkoordinasikan pengerahan sumber daya untuk penanganan tanggap darurat bencana secara cepat tepat, efisien dan efektif.

  d. Melaksanakan pengumpulan informasi dengan menggunakan rumusan pertanyaan, sebagai dasar perencanaan Komando Tanggap Darurat Bencana tingkat kabupaten/ kota/provinsi/nasional.

  e. Menyebarluaskan informasi mengenai kejadian bencana dan pananganannya kepada media massa dan masyarakat luas.

  2. Fungsi Komando Tanggap Darurat Bencana adalah mengkoordinasikan, mengintegrasikan dan mensinkronisasikan seluruh unsur dalam organisasi komando tanggap darurat untuk penyelamatan dan evakuasi korban, harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan pengurusan pengungsi, penyelamatan serta pemulihan sarana dan prasarana dengan segera pada saat kejadian bencana.

  Pola Penyelenggaraan Sistem Komando Tanggap Darurat Bencana

  Sistem Komando Tanggap Darurat Bencana diselenggarakan dengan pola yang terdiri • atas

  • – rencana operasi
  • – permintaan
  • – pengerahan/mobilisasi sumberdaya yang didukung dengan fasilitas komando yang diselenggarakan sesuai dengan jenis, lokasi dan tingkatan bencana

  Pola Penyelenggaraan di Tingkat Nasional

  Pendistribusian logistik kepada masyarakat dilaksanakan oleh Komando Tanggap • Darurat Bencana sesuai dengan dinamika yang terjadi, terutama untuk pemenuhan kebutuhan dasar hidup meliputi pangan, sandang, air bersih, sanitasi, hunian sementara, pelayanan kesehatan dan lain-lain.

  Pengakhiran

  1. Menjelang berakhirnya waktu pelaksanaan operasi tanggap darurat bencana, Kepala BPBD Kabupaten/Kota/Provinsi atau Kepala BNPB membuat rencana pengakhiran operasi tanggap darurat bencana dengan mengeluarkan Surat Perintah Pengakhiran Operasi Tanggap Darurat Bencana kepada Komandan Tanggap Darurat Bencana sesuai dengan kewenangannya.

  2. Pada hari dan tanggal waktu berakhirnya operasi tanggap darurat bencana, Kepala BNPB/BPBD membubarkan Komando Tanggap Darurat Bencana dengan menerbitkan Surat Keputusan Pembubaran.

  PASCA BENCANA Manajemen Pemulihan adalah pengaturan upaya penanggulangan bencana dengan penekanan pada faktor-faktor yang dapat mengembalikan kondisi masyarakat dan lingkungan hidupyang terkena bencana dengan memfungsikan kembali kelembagaan, prasarana, dan sarana secara terencana, terkoordinasi, terpadu dan menyeluruh setelah terjadinya bencana dengan fase- fasenya nya yaitu :

  1. Rehabilitasi adalah perbaikan dan pemulihan semua aspek pelayanan publik atau masyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah pascabencana dengan sasaran utama untuk normalisasi atau berjalannya secara wajar semua aspek pemerintahan dan kehidupan masyarakat pada wilayah pascabencana.

  2. Rekonstruksi adalah pembangunan kembali semua prasarana dan sarana, kelembagaan pada wilayah pascabencana, baikpada tingkat pemerintahan maupun masyarakat dengan sasaran utama tumbuh dan berkembangnya kegiatan perekonomian, sosial dan budaya, tegaknya hukum dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam segala aspek kehidupan bermasyarakat pada wilayah pascabencana.

  Kegiatan paska bencana

  

a) Pengamatan terhadap dampak bencana (Misalnya sumur yg rusak, pipa air putus atau

jamban hancur)

b) Membantu memulihkan kondisi emosi warga (menghibur, menenangkan warga dg cara

berdoa/ berzikir bersama atau mendampingi korban)

5. Apa saja yang dicatat dan dilaporkan

  a) Nama korban

  b) Umur dan jenis kelamin

  c) Tempat dan waktu kejadian

  d) Penolong

  e) Tindakan yang dilakukan

  f) Tempat rujukan selanjutnya

  III. PENYAKIT PASCA BENCANA Bencana alam yang terjadi selalu menyisakan kepedihan yang mendalam. Baik berupa gempa bumi, tanah longsor, banjir, gunung meletus, ataupun tsunami. Banyak korban nyawa, fisik, dan harta akibat bencana yang terjadi. Bencana menyebabkan korban yang selamat, kehilangan keluarga, sahabat, harta, bahkan tempat tinggal. Bencana ini selanjutnya menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Menurut Ketua Umum PB IDI Fachmi Idris, secara umum, masalah kesehatan utama setelah bencana adalah trauma fisik seperti luka dan patah tulang. Kemudian, selama dan sesudah masa itu korban bencana yang selamat dan tinggal di pengungsian juga terancam penyakit jika upaya antisipasinya tidak memadai. Berbagai penyakit yang muncul pascabencana alam antara lain malaria,

  ISPA, diare, leptospirosis, kolera, dan infeksi kulit.

  Pada umumnya masalah kesehatan pasca gempa dapat dibagi dalam 3 fase: a) Penyakit akut pasca bencana. Yaitu penyakit yang berhubungan langsung dengan bencana yang terjadi. Misalnya, kasus gempa bumi di Padang tanggal 30 September 2009, penyakit yang berhubungan langsung dengan gempa adalah cedera akibat reruntuhan. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa cedera utama akibat gempa adalah cedera kepala dan patah tulang.

  b) Penyakit ikutan pada beberapa hari-minggu pasca bencana 1)

  Malaria Penyakit malaria dapat timbul misalnya saat masyarakat berada di pengungsian ( tenda- tenda darurat ), nyamuk anopheles bisa menginfeksi korban-korban bencana.

  2) DBD

  Misalnya banjir, air yang tergenang dapat menyebabkan bersarangnya nyamuk aides aigypti. Kemudian menginfeksi korban-korban bencana. 3) Diare dan penyakit kulit

  Penyakit ini bisa menginfeksi korban bencana karena sanitasi yang jelek. Misalnya kuman-kuman penyebab diare seperti ; Vibrio kolera, Salmonella dysentriae pada genangan banjir, diare akibat kurangnya asupan air bersih karena saluran air bersih dan sanitari yang rusak. Seseorang menderita diare bila frekuensi buang air besar telah melampaui kebiasaannya dengan kotoran encer dan banyak cairan. Diare yang terus menerus mungkin merupakan gejala penyakit berat seperti tipus, kolera dan kanker usus. Diare yang berat bisa menyebabkan dehidrasi dan bisa membahayakan jiwa. Gejala-gejalanya seperti frekuensi buang air besar melebihi normal, kotoran encer/cair, sakit/kejang perut, demam dan muntah. Penyebabnya bisa dari Anxietas (rasa cemas), keracunan makanan, infeksi virus dari usus, alergi terhadap makanan tertentu. Penanggulangannya adalah dengan minum banyak cairan, hindari makanan padat atau yang tidak berperasa selama 1-2 hari, minum cairan rehidrasi oral-oralit. 4)

  ISPA ( Infeksi Saluran Pernapasan Atas )

  ISPA terjadi karena masuknya kuman atau mirkoorganisme ke dalam tubuh manusia dan berkembang biak sehingga menimbulkan gejala penyakit. Istilah ini diadaptasi dari istilah dalam bahasa Inggris acute respiratory infections (ARI). Istilah ISPA meliputi tiga unsur yakni infeksi, saluran pernapasan dan akut, dengan pengertian sebagai berikut: a. Infeksi adalah masuknya kuman atau mirkoorganisme ke dalam tubuh manusia dan berkembang biak sehingga menimbulkan gejala penyakit.

  b. Saluran pernapasan adalah organ mulai dari hidung hingga alveoli. Secara anatomis mencakup saluran pernapasan bagian atas, saluran pernpasan bagian bawah (termasuk jaringan saluran pernapasan).

  c. Infeksi akut adalah infeksi yang berlangsung sampai dengan 14 hari, Batas 14 hari diambil untuk menunjukkan proses akut meskipun untuk beberapa penyakit yang dapat digolongkan dalam ISPA proses ini dapat berlangsung lebih dari 14 hari. Selain ISPA sering juga ditemukan pnemonia yaitu proses infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli). Terjadinya pnemonia pada anak seringkali bersamaan dengan proses infeksi akut pada bronkus (biasa disebut bronchopneumonia). Gejala penyakit ini berupa napas cepat dan napas sesak, karena paru meradang secara mendadak. Batas napas cepat adalah frekuensi pernapasan sebanyak 50 kali per menit atau lebih pada anak usia dua bulan sampai kurang dari satu tahun, dan 40 kali permenit atau lebih pada anak usia satu tajun sampai kurang dari lima tahun. Pada anak di bawah usia dua bulan, tidak dikenal diagnosis pnemonia. Pencegahannya dengan pengadaan rumah dengan ventilasi yang memadai, perilaku hidup bersih dan sehat, peningkatan gizi balita. 5)

  Leptospirosis Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri leptospira berbentuk spiral dan hidup di air tawar. Penyakit ini timbul karena terkontaminasinya air oleh air seni hewan yang menderita leptospirosis. Biasanya penyakit ini terdapat pada korban banjir.

  6) Tipes Penyakit tipes sebenarnya juga berkaitan erat dengan faktor daya tahan tubuh seseorang.

  Oleh sebab itu, untuk mencegah terkena penyakit tipes, masyarakat harus menjaga kondisi tubuh dengan makan makanan bergizi dan jangan sampai kelelahan.

  c) Masalah kesehatan mental akibat gempa.

  Penyakit psikologis / Trauma berkepanjangan akibat reaksi stres akut saat bencana bisa menetap menjadi kecemasan yang berlebihan. Akibat kehilangan rumah, kehilangan anggota keluarga atau bisa juga trauma karena ketakutan yang mendalam

  IV. PENANGGULANGAN PASCA BENCANA

  a. Tatakelola lingkungan pasca bencana

  b. Ketersediaan fasilitas sanitasi

  c. Suplay makanan dan air bersih

  d. Pengiriman relawan-relawan ke lokasi bencana GANGGUAN STRESS PASCATRAUMA DAN GANGGUAN STRESS AKUT Stres emosional besar yang akan menyebabkan traumatik akibat trauma peperangan, bencana alam, penyerangan, pemerkosaan, dan kecelakaan yang serius. Epidemiologi

  1-3% populasi umum • Meningkat pada dewasa muda pria/wanita •

  Etiologi

  • Stresor Stresor adalah faktor penyebab utama dalam perkembangan gangguan stres pasca trauma. Faktor kerentanan timbulnya stresor :

  Trauma masa anak-anak • Gangguan kepribadian • Sistem pendukung yang tidak adekuat •

  • Genetik penyakit psikiatri
  • Perubahan hidup yang baru Pengguna alkohol •

  Faktor psikodinamika • Faktor biologis •

  Gambaran klinis

  • Pola menghindar (menutup diri)

  Kekakuan emosional • Kesadaran yang berlebihan • Agresi, kekrasan, depresi, gangguan berhubungan zat, pengendalian impuls yang • buruk

  Perjalanan penyakit Berkembang pada suatu waktu setela trauma, dgn keterlambatan minimal 1minggu •

  Gejala berfluktuasi dengan berjalannya waktu dan paling kuat selama periode stres •

  • Efek trauma dieksaserbasi oleh kecacatan fisik yang karakteristik untuk kehidupan lanjut yang mempengaruhi kecacatan psikiatri

  Terapi Farmakoterapi •

  • – SSRI (serotonin-spesific reuptake inhibitor)
  • – MAOI ( monoamine oxidase inhibitor)
  • – Antikonvulsan : carbamazepine, valproate Psikoterapi •
  • – Dukungan sosial
  • – Terapi prilaku
  • – Terapi kognitif
  • – Hipnosis

  DAFTAR PUSTAKA Undang - Undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana • Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 Tentang Penyelenggaraan • Penanggulangan Bencana Peraturan Kepala BNPB Nomor 4 Tahun 2008 Tentang Pedoman Penyusunan • Rencana Penanggulangan Bencana

  • Keputusan Menteri Kesehatan Tentang Pedoman Penanganan Bencana Bidang Kesehatan


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1631 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 423 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 383 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 238 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 347 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 488 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 437 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 277 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 515 23