KAJIAN TEORI TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN S

KAJIAN TEORI TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN SUAMI ISTRI
MENURUT PANDANGAN FUQOHA
Oleh: Arif Kurniawan, Lc

PENDAHULUAN
Dalam Islam, perkawinan diakui sebagai pelengkap dari separuh agama. Jika seorang muslim belum
menikah walaupun telah melaksanakan berbagai ibadah baik tercantum dalam rukun Islam maupun lainnya,
dianggap belum menyempurnakan agamanya. Perkawinan juga adalah satu bagian pokok utama untuk
membentuk masyarakat. Jika sebuah keluarga ditopang dengan kinerja perkawinan yang sakinah, mawaddah wa
rahmah, bisa barang tentu akan berimbas dengan masyarakat yang di sekitarnya.
Oleh karena itu, Islam sebagai agama yang paling mengerti manusia, memberikan begitu banyak aturan
dalam pernikahan. Begitu banyaknya aturan yang ada, kadang dinilai oleh segelintir orang bagai mengekang
kehidupan perkawinan itu sendiri. Padahal yang terjadi bukanlah demikian. Justru dengan adanya aturan yang
ketat, baik itu pra perkawinan, saat perkawinan hingga pasca perkawinan diharapkan perkawinan itu akan
sempurna.
Anda mungkin bisa melihat sebuah negara modern di Eropa sana, dibangun dengan aturan dan undangundang yang maha ketat. Sehingga kemudian bisa maju akibat konsekwensi yang diambil bersama oleh rakyat
dan pemimpinnya atas aturan dan undang-undang yang ada. Sebaliknya negara-negara terbelakang (ekonomi
dan sosialnya) adalah negara yang paling longgar aturan-aturan kehidupannya.
Sebagai bentuk aturan yang ada dalam perkawinan adalah pembagian hak dan kewajiban antara suami
dan istri. Islam telah menetapkan ketentuan yang seimbang antara hak dan kewajiban, bukan hanya dalam
rumah tangga, tetapi juga dalam setiap permasalahan dan ketentuan yang ada. Hanya Islam yang mampu
mengatur hukum yang berkenaan dengan umatnya pada penempatan masalah secara adil dan proprsional, tidak
ditambah atau dikurangi, karena setiap hamba memiliki hak dan kewajiban yang sama.
Para Imam Madzhab telah membahas hal ini sejak beberapa abad silam. Dengan keilmuan dan
kefahaman mereka terhadap Al Qur’an dan Sunnah, mereka menjabarkan masing-masing hak itu dengan detail
dan seksama. Sebagian hak dan kewajiban itu ada yang merupakan kesepakatan bersama (Ijma’), ada pula yang
masih diperselisihkan kaifiyatnya. Untuk menjelaskannya, Insya Allah akan kami bagi makalah ini menjadi
beberapa bagian sebagai berikut:
1. Hak Istri atas Suami
2. Hak Suami atas Istri
3. Hak dan kewajiban bersama Suami-Istri
4. Kewajiban Suami pada hal-hal yang diperselisihkan para Imam Madzhab

1

INTI KAJIAN
Bentuk-bentuk Hak dan Kewajiban Suami Istri
A.

Hak dan Kewajiban Suami Istri menurut Fiqh

Dalam sebuah keluarga apabila akad nikah telah berlangsung secara sah, maka konsekwensi yang harus
dilaksanakan oleh pasangan suami istri adalah memenuhi hak dan kewajibannya masing-masing, yaitu :
1.

Hak istri atas suami

Hak istri yang harus dipenuhi oleh suami terdiri dari hak kebendaan dan hak rohaniah.
1)

Hak kebendaan

a)

Mahar

Diantara hak material istri adalah mahar (mas kawin). Pemberian mahar dari suami kepada istri adalah
termasuk keadilan dan keagungan Hukum Islam. Jika seorang wanita diberi hak miliknya atas mahar tersebut.
Firman Allah dalam Surat An-Nisa' (4) : 4
             
 
Artinya : "Berikanlah maskawin kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian yang wajib,
kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka
makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya." (Q.S. An-Nisa' :4)
b)

Belanja (nafkah)

Yang dimaksud dengan belanja (nafkah) di sini yaitu memenuhi kebutuhan makan, tempat tinggal,
pakaian, pengobatan istri dan pembantu rumah tangga jika ia seorang kaya. Hukum memberi belanja terhadap
istri adalah wajib.
Firman Allah dalam surat Al-Baqarah (2) : 233 disebutkan:
             
Artinya : "…dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf.
Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya.”
Mengenai kadar nafkah pada dasarnya berapa besar yang wajib diberikan oleh suami kepada istrinya
adalah dapat mencukupi keperluan secara wajar.
2)

Hak bukan kebendaan (rohaniyah)

Diantara hak istri sebagaimana yang telah disebutkan yang berupa kebendaan itu ada dua macam yaitu
mahar dan nafkah. Sedangkan hak istri yang lainnya adalah berwujud bukan kebendaan adapun hak tersebut
yaitu:
a) Mendapat pergaulan secara baik dan patut.
Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam surat An-Nisa' ayat 19
2

           
  
Artinya : "…pergaulilah mereka (istri-istrimu) secara baik kamu tidak menyukai mereka (bersabarlah)
karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.”
Yang dimaksud dengan pergaulan secara khusus di sini adalah pergaulan suami istri termasuk hal-hal
yang berkenaan dengan pemenuhan kebutuhan seksual. Selain itu suami juga harus menjaga ucapan dan
perbuatannya jangan sampai merusak atau menyakiti hatinya.
b) Mendapatkan perlindungan dari segala sesuatu yang mungkin melibatkannya pada suatu perbuatan
dosa dan maksiat atau ditimpa oleh suatu kesulitan dan mara bahaya.
c) Mendapatkan rasa tenang, kasih sayang, dan rasa cinta dari suami.
d) Pembatasan kelahiran
Dalam Islam disebutkan menyukai banyak anak karena hal ini sebagai tanda dari adanya kekuatan daya
pertahanan terhadap umat-umat dan bangsa lain. Sebagaimana dikatakan bahwa kebesaran adalah terletak pada
keturunan yang banyak, karena itu Islam mensyari'atkan kawin.
Namun dalam keadaanistimewa Islam tidak menghalangi pembatasan kelahiran dengan cara pengobatan
guna mencegah kehamilan atau cara-cara lain. Pembatasan kelahiran ini dibolehkan bagi laki-laki yang sudah
banyak anaknya dan tidak sanggup lagi memikul beban pendidikan anaknya dengan sebaik-baiknya begitu pula
kalau istri keadaannya lemah atau mudah hamil atau suami dalam keadaan miskin.
e) Mendapatkan Pengajaran Ilmu Syariat dan Akhlak
         
            
Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya
adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah
terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.
2.

Hak suami atas istri

Hak-hak suami yang wajib dipenuhi istri adalah hak-hak yang sifatnya bukan benda, mengapa demikian?
Sebab menurut ketentuan Hukum Islam istri tidak dibebani kewajiban kebendaan yang diperlukan untuk
mencukupkan kebutuhan hidup keluarga. Bahkan lebih diutamakan istri tidak bekerja mencari nafkah, jika
suami memang mampu memenuhi kewajiban nafkah keluarga dengan baik.
Hal ini dimaksudkan agar istri dapat mencurahkan perhatiannya untuk melaksanakan serta membina
keluarga. Kewajiban ini cukup berat bagi istri yang memang benar-benar akan melaksanakannya dengan baik.
Sesuatu yang menjadi hak suami merupakan kewajiban bagi istri untuk melaksanakannya adapun
kewajiban istri terhadap suaminya yaitu:
a) Menggauli suaminya secara layak sesuai dengan fitrahnya
3

b) Memberikan rasa tenang dalam rumah tangga untuk suaminya, dan memberikan rasa cinta dan kasih
sayang kepada suaminya dalam batas-batas yang berada dalam kemampuannya.
c) Taat dan patuh pada suami selama suaminya tidak menyuruhnya untuk melakukan perbuatan
maksiat kewajiban ini sesuai dengan firman Allah Surat An-Nisa' ayat 34.
       
Artinya : "…perempuan-perempuan yang saleh ialah perempuan yang taat kepada Allah (dan patuh
kepada suami) memelihara diri ketika suaminya tidak ada oleh karena Allah telah memelihara mereka…".
d) Menjaga dirinya dan menjaga harta suaminya bila suaminya sedang tidak berada di rumah.
e) Menjauhkan dirinya dari segala sesuatu perbuatan yang tidak disenangi oleh suaminya.
f)

Menjauhkan dirinya dari memperlihatkan muka yang tidak enak dipandang dan suara yang tidak

enak didengar.
g) Tidak keluar rumah tanpa seizin suami
Allah Swt berfirman dalam surat At Thalaq ayat 6:
         
“Tempatkanlah mereka (para isteri) di mana kamu bertempat tinggal menurut kemampuanmu dan
janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka…”
3.

A. Hak bersama suami istri

a)

Halal saling bergaul dan bersenang-senang diantara keduanya (Haqqul istimta’ baina Zaujaini)

Yaitu terhadap apa yang tidak dilarang menurut syariat, maka semuanya diperbolehkan:
1. mendatangi istri melalui qubul bukan dubur
2. mendatangi istri bukan di saat haid, nifas, ihram dan Dzihar sebelum membayar kafarat. Seperti
firman Allah dalam surat Al Mu’minun 5-6:
            
  
“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang
mereka miliki..”
Al Baqoroh 222:
             
               
 
Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: "Haidh itu adalah suatu kotoran". oleh sebab itu
hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum
mereka suci. apabila mereka telah Suci, Maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah

4

kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang
mensucikan diri.
Baca juga: AlBaqoroh 223 dan Al Mujadilah 2.
b) Haram melakukan perkawinan
Setelah akad nikah di sini terjadi hubungan suami dengan keluarga istrinya dan sebaliknya hubungan
istri dengan keluarga suaminya, akibatnya istri haram dinikahi oleh ayah suaminya, kakeknya, anaknya,
cucunya begitu juga ibu istrinya, anak perempuannya dan seluruh cucunya haram dinikahi oleh suaminya.
c) Hak untuk saling mendapat warisan
Akibat dari ikatan perkawinan yang sah adalah bila salah seorang meninggal dunia sesudah sempurnanya
ikatan perkawinan maka akan mendapatkan warisan. Baik itu kematian karena sakit atau sebagainya. Entah itu
karena Talaq Raj’i (Jumhur Ulama) atau sedang dalam iddah Thalaq Ba’in (Jumhur kecuali Syafiiyah). Bahkan
bagi Malikiah dan Hanabilah, istri masih akan mendapat warisan walau telah selesai dari Iddahnya. Sesuai
dengan firman Allah dalam surat An Nisaa ayat 12:
     
Dan bagimu (suami-suami) seperdua dari harta yang ditinggalkan oleh isteri-isterimu…
d) Hal untuk mendapatkan perwalian nasab pada anak
Rasulullah Saw bersabda dalam hadist riwayat Bukhari: “anak (nasabnya adalah) kepada teman
seranjang.”
B. Kewajiban Bersama Suami dan Istri dalam Keluarga
Selain hak bersama antara suami istri, dalam fiqh juga disebutkan mengenai tanggung jawab diantara
keduanya secara bersama-sama setelah terjadinya perkawinan. Kewajiban itu ialah:
1)

Memelihara dan mendidik anak keturunan yang lahir dari perkawinan tersebut.

2)

Memelihara kehidupan rumah tangga yang sakinah, mawadah dan rohmah.

4. Kewajiban Suami Pada Hal-Hal yang Diperselisihkan Imam Madzhab
Pertama: memberi Nafkah
Secara harfiah nafkah artinya belanja. Adapun pengertian nafkah ialah uang atau harta yang dikeluarkan
untuk suatu keperluan atau untuk membayar suatu kebutuhan yang dinikmati seseorang. Yang dimaksud nafkah
di sini adalah semua macam belanja yang dikeluarkan oleh seseorang untuk memenuhi keperluan hidup suami,
istri, dan anak-anaknya.
Adapun dasar kewajiban suami menafkahi istri yaitu dalam firman Allah Surat al Baqarah (2) ayat 233
yang berbunyi :
            
       
5

Artinya : "Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin
menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan Pakaian kepada para ibu dengan cara
ma'ruf…."
Ayat tersebut menegaskan bahwa ayah diwajibkan menanggung segala kebutuhan makan dan pakaian
ibu yang menyusi anaknya sekalipun telah diceraikan oleh ayah anaknya. Jika terhadap mantan istri yang masih
menyusui anaknya seorang laki-laki diwajibkan menafkahinya, apalagi terhadap perempuan yang masih
menjadi istrinya, sudah tentu lebih patut untuk dinafkahi.
Juga Allah berfirman dalam surat At Thalaq (65) : 7
                
           
Artinya : "Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. dan orang yang
disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak
memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan
memberikan kelapangan sesudah kesempitan"
Pada ayat tersebut di atas suami diperintahkan untuk memberikan nafkah kepada istri sesuai dengan
kemampuan atau pendapatan yang dimilikinya. Disamping itu, ayat tersebut di atas juga mengingatkan istri agar
dalam menuntut hak nafkah dari suami benar-benar mempertimbangkan kemampuan suaminya.
Masing-masing orang tentu memiliki kemampuan serta pendapatan ekonomi yang berlainan, maka dari
itu besarnya nafkah untuk istri dan anak-anak dapat menjadi perbedaan setiap keluarga. Oleh karena itu, jika
suami memiliki kemampuan lebih maka ia berkewajiban untuk memberikan makan dan pakaian yang layak
kepada istri dan anak-anaknya.
Keempat Imam madzhab yaitu Maliki, hanafi, Shafi'i, dan Hambali sepakat bahwa memberikan nafkah
itu hukumnya wajib setelah adanya ikatan dalam sebuah perkawinan. Akan tetapi keempat imam madzhab
memiliki perbedaan mengenai kondisi, waktu dan tempat, perbedaan tersebut terletak pada waktu, ukuran, siapa
yang wajib mengeluarkan nafkah dan kepada siapa saja nafkah itu wajib dberikan. Keempat imam madzhab
sepakat bahawa nafkah meliputi sandang, pangan dan tempat tinggal.
Adapun pendapat dari masing-masing fuqaha sebagai berikut :
a.

Madzhab Maliki

Menurut Imam Malik mencukupi nafkah keluarga merupakan kewajiban ketiga dari seorang suami
setelah membayar mahar dan berlaku adil kepada istri. Kalau terjadi perpisahan antara suami dan istri, baik
karena cerai atau meninggal dunia maka harta asli istri tetap menjadi milik istri dan harta asli milik suami tetap
menjadi milik suami, menurut madzhab Maliki waktu berlakunya pemberian nafkah wajib apabila suami sudah
mengumpuli istrinya. Jadi nafkah itu tidak wajib bagi suami sebelum ia berkumpul dengan istri. Sedangkan
mengenai ukuran atau banyaknya nafkah yang harus dikeluarkan adalah disesuaikan dengan kemampuan suami.
6

Nafkah ini wajib diberikan kepada istri yang tidak nusuz. Jika suami ada atau masih hidup tetapi dia tidak ada
ditempat atau sedang bepergian suami tetap wajib mengeluarkan nafkah untuk istrinya.
b.

Madzhab Hanafi

Menurut Imam Hanafi mencukupi nafkah istri merupakan kewajiban kedua dari suami setelah membayar
mahar dalam sebuah pernikahan. Nafkah diwajibkan bagi suami selama istri sudah baligh.
Mengenai jumlah nafkah yang wajib dipenuhi oleh suami terhadap istri disesuaikan dengan tempat
kondisi dan masa. Hal ini dikarenakan kemampuan antar satu orang dengan orang yang lain berbeda.
Pembedaan jumlah nafkah itu berdasarkan pada pekerjaan suami, jadi kadar atau jumlah nafkah bisa berbedabeda antara keluarga yang satu dengan yang lain.
Pendapat Imam Hanafi menyebutkan bahwa nafkah wajib diberikan kepada istri yang tidak nusuz. Tetapi
jika suami masih hidup dia tidak berada ditempat maka suami tidak wajib memberikan nafkah kepada istri.
c.

Madzhab Syafi'i

Menurut Imam Syafi'i hak istri sebagai kewajiban suami kepada istrinya adalah membayar nafkah.
Nafkah tersebut meliputi, pangan, sandang, dan tempat tinggal. Nafkah wajib diberikan kepada istrinya yang
sudah baligh. Sedangkan mengenai ukuran nafkah yang wajib diberikan kepada istri berdasarkan kemampuan
masing-masing.
Adapun perinciannya yakni jika suami orang mampu maka nafkah yang wajib dikeluarkan setiap hari
adalah 2 mud, menengah 1 ½ mud, dan jika suami orang susah adalah 1 mud. Nafkah tersebut wajib diberikan
kepada istri yang tidak nusuz selama suami ada dan merdeka.
d.

Madzhab Hambali

Menurut Hambali suami wajib membayar atau memenuhi nafkah terhadap istrinya jika pertama istri
tersebut sudah dewasa dan sudah dikumpuli oleh suami, kedua, istri (wanita) menyerahkan diri sepenuhnya
kepada suaminya. Nafkah yang wajib dipenuhi oleh suami meliputi makanan, pakaian, dan tepat tinggal.
Memberikan makanan ini wajib, setiap harinya yaitu dimulai sejak terbitnya matahari.
Sedangkan mengenai nafkah yang berwujud pakaian itu disesuaikan dengan kondisi perekonomian
suami. Bila istri memakai pakaian yang kasar maka diwajibkan bagi suami memberi kain yang kasar juga untuk
tempat tinggal kewajiban disesuaikan menurut kondisi suami.
Kedua: Berbuat Adil ketika melakukan Poligami
Adil di sini dalam masalah pangan (makanan dan minuman), sandang (pakaian) dan papan (tempat
tinggal). Juga adil dalam menggilir para istri. Tapi tidak musti dalam masalah cinta dan berhubungannya. Allah
Swt berfirman dalam surat An Nisaa ayat 3:

           
             
    
7

“Dan jika kamu takut tidak akan dapat Berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana
kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. kemudian
jika kamu takut tidak akan dapat Berlaku adil, Maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu
miliki. yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.”
Aisyah Ra berkata:
"‫ ويللني بلله الحب‬:‫( قللال الترمللذي‬2)"‫ ف تلُمللني فيمللا تملللك ل أملللك‬،‫ اللهم هذا قَسْمي فيمللا أملللك‬:‫( ويسم فييعل لويقول‬) ‫كان ر قول ل‬
‫ في الحب لالجماع‬:‫] قال‬129 /4 ‫ لأخرج البيهيي عن ابن عباس في ققوله {للن تستطييقوا أن تيقولقوا بين النساء للقو حرصتم} [النساء‬،‫ لالمقودة‬.
‫ جياء يييوم‬،‫لخأييرى‬

‫ يميييل خأيدلهما عى‬،‫ "من كيانت ليه لمرأتييان‬:‫وعن أبي هريييرة عن للنيبي (ص) قيال‬

"‫ يير أأد شايه ساققا أو مائل‬،‫للايامم‬.

)3(

PENUTUP
Keluarga merupakan dasar dalam membina sebuah masyarakat, dasar pembentukannya yaitu atas unsur
ketakwaan hamba kepada Allah SWT. Hal ini merupakan perantara menuju jalan kebahagiaan dan kemuliaan
Islam menganjurkan umatnya untuk mendirikan sebuah keluarga atas dasar iman, Islam dan ihsan yang mana
unsur tersebut didasari rasa cinta, kasih dan sayang, yang pada akhirnya hal ini akan menumbuhkan kerja sama
yang baik antara suami istri dengan modal utamanya yaitu rasa cinta, kasih dan sayang, saling percaya juga
saling menghormati karena setiap muslim itu bersaudara satu sama lain.
Dalam Islam, Hak dan kewajiban suami istri diperhatikan dengan baik. Bahkan para ulama telah
menjelaskannya secara terperinci sebagaimana di atas. Karena jika terjadi ketidakseimbangan keduanya akan
memberikan pengaruh tidak hanya bagi keluarga itu, juga bagi masyarakat di sekitarnya. Sebaliknya jika terjadi
keseimbangan baik hak dan kewajiban istri dengan hak dan kewajiban suami maka akan memberi pengaruh
yang signifikan bukan hanya kebahagiaan pasutri itu, tapi juga masyarakat luas.

DAFTAR PUSTAKA
Al Jaziri, Abdur Rohman, Kitab Fiqh al madzahib al Arba'ah, Juz 4, Al Maktabah Al Tijariyyah Al
Kubro, Mesir, 1969
Muhammad bin Ahmad, Imam Qodzi Abu Walid, Bidayatul Mujtahid, Juz 3, Dar Al- Fikr
Sabiq, Sayyid, Fiqih Sunnah Jilid VII, terjemah Fiqhusunnah, PT. Al Ma'arif, Bandung
Syarifudin, Amir, Hukum Perkawinan di Indonesia Antara Fikih Munakahat dan undang-undang
perkawinan, edisi. I, Cet I, Kencana, 2006
Thalib, Muhammad, Ketentuan Nafkah Istri dan Anak, Cet. I, Irsyad Baitus Salam, Bandung, 2000
Zuhaili, Wahbah, Fiqih Islam Wa Adillatuhu, Juz 9, Darul Fikr Muassir, Beirut

8

9


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

76 1860 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 488 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 432 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 260 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 381 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 571 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 502 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 319 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 491 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 585 23