PENINGKATAN HASIL BELAJAR PADA OPERASI HITUNG BENTUK ALJABAR DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PERAGA KATBAR (isni)

  PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII A SMP NEGERI 3 MINASATENE PADA OPERASI HITUNG BENTUK ALJABAR DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PERAGA KATBAR

  ISNI

Abstrak : penelitian ini menggunakan alat peraga KATBAR ( KArTu

  aljaBAR) untuk membantu siswa kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene yang mengalami kesulitan belajar pada konsep penjumlahan, pengurangan, perkalian bentuk aljabar. Sabjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene pada semester ganjil tahun pelajaran 2012/2013, dengan jumlah siswa 29 orang. Siklus I dilakukan 2 kali pertemuan tatap muka dan 1 kali tes, dan siklus II juga dilakukan 2 pertemuan tatap muka, dan 1 kali tes. Penelitian ini menggunaklan analisis data kuantitatif dan kualitatif. Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan tes hasil belajar, observasi aktivitas siswa,observasi kemampuan guru melaksanakan tindakan dan angket untuk mengetahui Respon siswa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa : (1) Skor rata-rata hasil belajar matematika pada siklus I sebesar 65,95 berada pada kategori “tinggi” dengan standar deviasi 15,1. Sedangkan pada siklus II mengalami peningkatan serbesar 12,8 dengan skor rata- rata hasil belajar 78,25 berada pada kategori “tinggi”. (2) Ketuntasan belajar juga mengalami peningkatan. Pada siklus I dari 29 siswa sebanyak 16 siswa atau 55,17 % mencapai ketuntasan belajar, sedangkan pada siklus II sebanyak 27 siswa atau 93,10 % mencapai ketuntasan belajar dan ketuntasan belajar klasikal tercapai. (3) terjadi peningkatan aktivitas siswa memperhatikan penjelasan guru, keaktifan dalam kelompok, menjawab atau merespon pertanyaan, mempresen- tasikan hasil diskusi, siswa yang membantu teman dalam belajar dan mengerjakan soal latihan dengan mandiri, sedangkan siswa yang melakukan aktifitas lain pada saat pembelajaran semakin berkurang. Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa penerapan konsep operasi bentuk aljabar dengan menggunakan alat peraga KATBAR dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene.

  Kata Kunci : Alat peraga KATBAR, hasil belajar siswa,aktivitas siswa, operasi

  aljabar Pendahuluan

  Setiap guru menginginkan proses pembelajaran yang dilaksanakannya meyenangkan dan berpusat pada siswa. Siswa antusias mengacungkan tangan untuk menjawab pertanyaan atau memberikan respon dan pendapat, bersorak merayakan keberhasilan mereka, bertukar informasi dan saling memberikan semangat. Tujuan akhir dari semua proses itu adalah penguasaan konsep dan hasil belajar yang memuaskan. Sebenarnya setiap guru telah berusaha menciptakan pembelajaran agar siswa lebih aktif, diantaranya: pengamatan objek langsung, diskusi kelompok mengerjakan LKS, menggunakan media yang ada di sekolah, dan mengunakan metode tanya-jawab. Namun hasilnya belum dapat meningkatkan gairah dan aktivitas secara maksimal.

  Pelajaran akan lebih menarik dan berhasil, apabila dihubungkan dengan pengalaman-pengalaman di mana anak dapat melihat, meraba, mengucap, berbuat, mencoba, berfikir, dan sebagainya. Pelajaran tidak hanya bersifat intelektual, melainkan juga bersifat emosional. Kegembiraan belajar dapat mempertinggi hasil pelajaran.

  Proses pembelajaran akan berlangsung dengan baik apabila terjadi interaksi edukatif antara guru, siswa, tujuan pembelajaran, materi, metode, dan media. Keberhasilan pembelajaran dipengaruhi oleh penggunaan metode yang sesuai dengan tujuan pembelajaran. Metode pembelajaran yang dipilih dan disiapkan secara teliti dapat memenuhi tujuan pembelajaran, yaitu : memotivasi peserta didik, melibatkan siswa dalam pengalaman belajar yang bermakna, melaksanakan pembelajaran individual, menjelaskan dan menggambarkan materi pelajaran dan ketrampilan kinerja, serta dapat memberi kesempatan untuk menganalisis kinerja individual dan perilaku.

  Sebelum suatu metode pengajaran diterapkan, terlebih dahulu harus dipertimbangkan keefektifan, keefisienan, dan kecocokan dengan materi yang diberikan. Penggunaan metode mengajar yang tepat merupakan suatu alternatif dalam usaha meningkatkan mutu pembelajaran. Setiap guru sebaiknya mengembangkan metode mengajar yang tepat guna mengarahkan siswa untuk mencapai tujuan pengajaran yang diharapkan.

  

Intake siswa yang meliputi kemampuan, kecepatan belajar, minat, waktu

  yang dimiliki serta keadaan sosial ekonominya juga menjadi pertimbangan khusus.

  Matematika sering dianggap sebagai mata pelajaran yang cukup sulit bagi siswa, bahkan menjadi mata pelajaran yang menjadi momok bagi beberapa siswa. Kenyataan seperti ini berdampak negatif bagi prestasi atau hasil belajar siswa. Adanya bukti dari hasil evaluasi pelajaran matematika tiap semester maupun ujian akhir masih sering di bawah standar mata pelajaran lain. Upaya dalam mengatasi keadaan ini adalah mengajak siswa untuk memahami pelajaran yang diberikan dan tidak merasa terbebani jika belajar matematika, memiliki semangat untuk belajar matematika serta menanamkan dalam diri siswa bahwa matematika bukan pelajaran yang sulit.

  Sebagian besar siswa SMP Negeri 3 Minasatene masih menganggap bahwa pelajaran matematika susah, membosankan sehingga beberapa diantara mereka hanya datang, duduk dan mendengarkan apa yang disampaikan oleh guru. Mereka masih membawa kebiasaannya dari SD yang masih banyak bermain ketimbang serius memperhatikan pelajaran yang diberikan oleh gurunya, terlebih lagi jika Sang Guru lebih banyak menerapkan metode pembelajaran konvensional.

  Pembelajaran matematika, khususnya di kelas VIII A SMP Negeri

  3 Minasatene dengan materi Operasi Hitung pada Bentuk Aljabar, masih ditemukan kendala yang serius, seperti kurangnya kemampuan siswa dalam melakukan operasi penjumlahan, pengurangan, dan operasi bentuk aljabar bentuk aljabar. Hal ini dikarenakan rendahnya pemahaman siswa terhadap materi aljabar yang disebabkan oleh beberapa faktor antara lain: 1) lemahnya siswa dalam operasi hitung bilangan bulat dan pecahan yang telah dipelajari pada materi sebelumnya, 2) pelaksanaan pembelajaran tidak kontekstual sehingga siswa kurang dapat memaknai hakikat simbol- simbol aljabar dan makna dari operasinya, 3) kurang tepat dalam memilih dan mengelola media pembelajaran yang sesuai.

  Berdasarkan uraian diatas, peneliti mencoba mengadakan penelitian tindakan kelas dalam sub pokok bahasan tersebut dengan cara melakukan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga KatBar

  Melihat permasalahan diatas maka penulis mencoba mengadakan penelitian tentang “Peningkatan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene pada Operasi Hitung Bentuk Aljabar dengan Menggunakan Alat Peraga KatBar”.

  Hasil Belajar Matematika

  Hasil belajar matematika sebagai wujud tercapainya tujuan pengajaran matematika.perubahan tingkah laku adalah tujuan yang ingin dicapai dari setiap aktivitas belajar, maka perubaha tingkah laku dapat menjadi salah satu indikator sebagai pedoman untuk mengetahui kemajuan siswa dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah, kemudian untuk mengetahui kemajuan berupa penguasaan dari siswa terhadap bidang studi tertentu, maka dilakukan evaluasi atau penilaian dengan memberikan tes.

  Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia, “hasil” diartikan sebagai sesuatu yang telah dicapai dari yang telah dilakukan atau dikerjakan sebelumnya. (Poerwadarminta, 1984), selanjutnya dikemukakan oleh Bahri (1994) bahwa :

  “Hasil adalah sesuatu yang diperoleh dari suatu kegiatan yang telah dikerjakan, diciptakan baik secara individual maupun secara berkelompok. Hasil tersebut tidak akan pernah dihasilkan selama seseorang tidak melakukan suatu kegiatan. Hanya dengan keuletan dan optimisme dari yang dapat membantu untuk mencapainya, oleh karena itu wajarlah pencapaian hasil yang optimal harus dengan jalan keuletan.”

  Selanjutnya menurut Abdul Azis, (2012) bahwa hasil belajar matematika adalah tingkat keberhasilan siswa dalam menguasai bahan pelajaran matematika setelah memperolah pengalaman belajar matematika dalam suatu kurung waktu tertentu.

  Menurut (Sardiman ,2001:172) Langkah-langkah yang harus dilakukan guru untuk menilai prestasi siswa untuk kepentingan pengajaran sebagai berikut :

  a. Mengumpulkan data hasil belajar siswa : 1) Setiap kali ada usaha mengevaluasi selama pelajaran berlangsung.

  2) Pada akhir pelajaran

  b. Menganalisa data hasil belajar siswa. Dengan langkah ini guru akan mengetahui : 1). Siswa yang menemukan pola-pola belajar yang lain. 2). Keberhasilan atau tidaknya dalam belajar. c. Menggunakan data hasil belajar siswa, dalam hal ini menyangkut : 1) Lahirnya feed back untuk masing-masing siswa dan ini perlu diketahui guru.

  2) Adanya feed back itu maka guru akan menganalisa dengan tepat follow up atau kegiatan-kegiatan berikutnya. Dari ungkapan di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar matematika adalah sesuatu yang diperoleh dari suatu kegiatan belajar pada penguasaan bahan pelajaran matematika dalam kurang waktu tertentu.

  Alat Peraga Matematika

  Alat peraga sangat berguna untuk menanamkan konsep atau melatih ketrampilan konsep. Semua bermuara untuk mencapai kompetensi yang akan dicapai. Seperti yang diungkapkan Didi Suryadi (1998: 7.5), bahwa media ataupun alat peraga mempunyai tiga peranan yaitu :

  (1) Untuk membantu proses pemahaman konsep (2) Untuk membantu menguatkan daya ingat siswa tentang konsep yang dipelajari (3) Untuk meningkatkan minat serta apresiasi siswa terhadap konsep yang dipelajari khususnya serta terhadap matematika pada umumya.

  Alat peraga merupakan media pembelajaran yang mengandung atau membawakan ciri-ciri dari konsep yang dipelajari .Alat peraga adalah alat bantu, metode dan teknik yang digunakan dalam rangka untuk lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses belajar mengajar di kelas yang bersifat kongkrit.

  Pemilihan alat peraga untuk belajar dan mengajar sangat penting peranannya, karena itu patut diadakan dan dimanfaatkan. Penggunaan alat peraga yang tepat akan melipat gandakan hasil belajar dan membuat proses belajar menjadi menarik dan menyenangkan.

  Dalam arti luas media pembelajaran adalah sarana pembelajaran bergerak yang digunakan secara tidak langsung dan pelengkap penyajian bahan pelajaran. Arti sempit media pembelajaran adalah sarana pembelajaran sebagai perantara dengan menggunakan alat penampil baik dengan suara atau tidak, diam atau bergerak untuk mempertinggi efektifitas dan efisiensi didalam mencapai tujuan pembelajaran.

  Dari Uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Alat peraga adalah suatu sarana atau media pembelajaran yang digunakan untuk meningkatkan kulitas mengajar guru, dan dalam penggunaannya disesuaikan dengan tujuan pembelajaran. Dengan demikian alat peraga sebagai media mempunyai arti yang sangat penting dalam pembelajaran matematika terutama untuk lebih menjelaskan masalah-masalah komplek pada peserta didik serta memusatkan perhatian mereka.

  KatBar

  KatBar adalah istilah untuk KATBAR. KATBAR yang dipergunakan dalam penelitian ini merupakan model geometri yang digunakan untuk mengkonkritkan pengertian variabel dan konstanta dalam aljabar yang bersifat konsep abstrak. Merupakan model geometri karena alat ini berupa kartu yang berbentuk bangun geometri, yaitu: persegi dan persegipanjang, dan penggunaan alat ini juga mengacu pada prinsip-prinsip yang ada dalam geometri, yaitu konsep panjang, lebar dan luas. Alat peraga KATBAR terdiri dari 3 jenis kartu, yaitu:

  X X

  1

  2

  • 1

  X X

  Ketentuan

  = 0 = 0 = 0

  1. Kartu satuan, berupa persegi dengan panjang sisinya satu satuan panjang atau dengan 1 cm x 1 cm. Pada kartu satuan ini ada dua jenis, yaitu yang berwarna menunjukkan positif satu (1) dan tidak berwarna (putih) menunjukkan negatif satu (-1).

  2. Kartu x, berupa persegi panjang dengan ukuran 2 cm x 1 cm. Pada kartu ini juga menggunakan dua jenis yaitu yang berwarna menunjukkan positif x (x) dan tidak berwarna (putih) menunjukkan negatif x (-x). 2

  3. Kartu x , berupa persegi dengan panjang sisi 2 cm. Pada kartu ini juga 2 menggunakan dua jenis warna, yaitu berwarna menunjukkan positif x 2 2 2 (x ) dan tidak berwarna (putih) menunjukkan negatif x (-x ).

  Berikut ini contoh penggunakan KATBAR dalam penyajian materi Operasi

  Hitung pada Bentuk Aljabar :

Soal 1. Sederhanakanlah bentuk 2x - 3 – 3x + 1 dengan menggunakan

  KATBAR ! Pembahasan : Bentuk 2x - 3 – 3x + 1 dapat dimodelkan sebagai berikut :

  • – 2x – 3x

  1 Model tersebut di atas dapat disederhanakan dengancara mengelompokkan

  model-model sejenis. Jika pada pengelompokan itu terdapat pasangan nol, maka semua pasangan nol yang ada dihapus.

  Pasangan Pasangan Pasangan nol nol nol

  DIHAPUS DIHAPUS DIHAPUS Yang tinggal hanya atau

  • – x – 2

  Jadi bentuk sederhan dari 2x - 3 – 3x + 1 adalah – x – 2.

  • Soal 2. Tentukan hasil dari (x + 2)(x 3) !

  Pembahasan : Langkah I :

  • – Bentuk (x + 2)(x 3) dapat dimodelkan sebagai persegi panjang dengan
  • panjang (x + 2) dan lebarnya (x 3) sebagai berikut :

  x 1 1 x

  • –1
  • –1
  • –1

  Langkah II : Lengkapi kartu sehingga membentuk persegi panjang. x 1 1 x

  Pasangan nol

  • –1

  DIHAPUS

  • –1

  2 Hasilnya adalah : x – x – 6

  • –1 x

  Pelaksanaan Penelitian

  Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (Classroom Action Research) dengan empat tahapan pelaksanaan meliputi : (a). perencanaan tindakan, (b). pelaksanaan tindakan, (c). pengamatan (observasi) dan (d). refleksi. Penelitian ini di laksanakan di SMP Negeri 3 Minasatene dengan subjek penelitian adalah siswa Kelas VIII A dengan jumlah siswa 29 orang yang terdiri atas 14 orang laki – laki dan 15 orang perempuan pada semester ganjil tahun pelajaran 2012/2013.

  Perencanaan Tindakan

  Penelitian tindakan ini di rencanakan terdiri atas dua siklus. Kedua siklus ini merupakan rangkaian kegiatan yang saling berkaitan, artinya pelaksanaan siklus II merupakan lanjutan dan perbaikan berdasarkan refleksi dari siklus I. Siklus I dilaksanakan dengan 2 kali pertemuan tatap muka dan 1 kali untuk tes, sedangkan siklus II dilaksanakan 2 kali pertemuan tatap muka dan 1 kali untuk tes. Perencanaan : Merencanakan pembelajaran yang akan dilaksanakan, membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran untuk setiap pertemuan, membuat pedoman observasi untuk melihat bagaimana kondisi siswa pada saat proses belajar mengajar di kelas berlangsung, menyiapkan contoh alat peraga yang akan di gunakan kemudian meminta siswa membuat sendiri alat peraga secara berkelompok.

  Observasi dan Evaluasi

  Selama tindakan siklus I dan siklus II berlangsung, guru dan kolaboran melakukan observasi Mendokumentasikan pengaruh tindakan yang diberikan selama pembelajaran berupa pengamatan terhadap kondisi selama pelaksanaan tindakan berlangsung

  Hasil Tes Akhir Siklus I

  Rangkuman statistik tes hasil belajar matematika siklus I adalah sebagai berikut Tabel 1. Statistik Nilai Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas VIII A SMP Negeri

  Statistik Nilai Statistik

  Subjek

  29 Nilai Ideal 100 Nilai Tertinggi 87,5 Nilai Terendah 42,5 Rentang Nilai

  45 Nilai Rata-rata 65,95 Standar Deviasi 15,1

  Jika nilai hasil belajar siswa di atas dikelompokkan dalam lima kategori, maka diperoleh distribusi frekuensi nilai seperti yang disajikan pada tabel berikut : Tabel 2. Distribusi Frekuansi dan Proporsi Nilai Hasil Belajar Matematika Siswa

  Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene pada Siklus I No

  Persentase Nilai Kategori Frekuensi .

  (%)

  1. 0 - 34 Sangat rendah 2. 35 - 54 Rendah 7 24,14 3. 55 - 64 Sedang 6 20,69 4. 65 - 84 Tinggi 10 34,48 5. 85 - 100 Sangat Tinggi 6 20,69

  Jumlah 29 100 Setelah digunakan ketagorisasi pada Tabel 2 terlihat bahwa dari 29 orang siswa kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene yang dijadikan subjek penelitian, diperoleh bahwa pada umumnya siswa berada pada kategori tinggi dengan persentase 34,48 %, dan tidak ada siswa yang berada pada kategori sangat rendah. Apabila hasil belajar pada siklus I dianalisis maka persentase ketuntasan belajar siswa setelah diterapkan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga KATBAR dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 3. Deskripsi ketuntasan belajar siswa Kelas VIII A SMP Negeri 3

  Minasatene pada Siklus I Persentase Nilai Kategori Frekuensi (%)

  0 – 64 Tidak Tuntas 13 44,83 65 – 100 Tuntas 16 55,17

  Dari tabel 3 di atas menunjukkan bahwa ketuntasan belajar secara klasikal (dengan nilai KKM 65) adalah 55,17 %, yaitu 16 orang dari 29 orang siswa di Kelas VIII A telah mencapai ketuntasan belajar individual, sedangkan 13 siswa yang lain belum tuntas.

  Hasil Tes Akhir Siklus II

  Hasil tes siklus II menunjukkan bahwa nilai rata-rata hasil belajar siswa adalah 78,25 dengan rentang nilai 38,4. Nilai diperoleh tersebar dengan nilai tertinggi 100 nilai terendah 61,6. Data nilai hasil tes dan analisis selengkapnya bisa dilihat pada tabel berikut.

  TABEL 4. Statistik Nilai Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas VIII A SMP

  Negeri 3 Minasatene pada Siklus II Statistik Nilai Statistik

  Subjek

  29 Nilai Ideal 100 Nilai Tertinggi 100 Nilai Terendah 61,6 Rentang Nilai 38,4 Nilai Rata-rata 78,25 Standar Deviasi 12,1

  Jika nilai hasil belajar siswa di atas dikelompokkan dalam lima kategori, maka diperoleh distribusi frekuensi nilai seperti yang disajikan pada tabel berikut : TABEL 5. Distribusi Frekuansi dan Proporsi Nilai Hasil Belajar Matematika Siswa

  Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene pada Siklus II

  No Persentase Nilai Kategori Frekuensi .

  (%)

  1. 0 - 34 Sangat rendah - - 2.

  • 35 - 54 Rendah - 3. 55 - 64 Sedang

  2 6,90 4. 65 - 84 Tinggi 18 62,07 5. 85 - 100 Sangat Tinggi 9 31,03

  Jumlah 29 100 Setelah digunakan ketagorisasi pada Tabel 5 terlihat bahwa dari 29 orang siswa kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatenen yang dijadikan subjek penelitian, diperoleh bahwa pada umumnya siswa berada pada kategori tinggi dengan persentase 62,07 % mengalami peningkatan dari siklus I sekitar 37,93 %, dan sudah tidak ada siswa yang berada pada kategori rendah dan sangat rendah. Apabila hasil belajar pada siklus I dianalisis maka persentase ketuntasan belajar siswa setelah diterapkan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga KATBAR dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 6. Deskripsi ketuntasan belajar siswa Kelas VIII A SMP Negeri

  Minasatene pada Siklus II Persentase Nilai Kategori Frekuensi (%)

  0 – 64 Tidak Tuntas

  2

  6.90 65 - 100 Tuntas 27 93,10

  Dari tabel 6 di atas menunjukkan bahwa ketuntasan belajar klasikal 93,10 %, yaitu 27 orang dari 29 orang siswa di Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene telah mencapai ketuntasan belajar individual, sedangkan 2 siswa yang lain belum tuntas.

  Berdasarkan beberapa tabel diatas terlihat bahwa rata-rata hasil belajar yang dilaksanakan dalam dua siklus mengalami peningkatan dari nilai rata-rata dan jumlah siswa yang tuntas. Hasil tersebut menunjukkan adanya

  

peningkatan hasil belajar matematika siswa Kelas VIII A SMP Negeri 3

Minasatene melalui pembelajaran dengan menggunakan alat peraga KatBar.

  perubahan sikap siswa dalam proses pembelajaran

  Data tentang sikap siswa dalam mengikuti pembelajaran matematika dengan menggunakan alat peraga , diperoleh melalui lembar partisipasi yang ditulis siswa. Adapun deskripsi tentang sikap siswa selama mengikuti pembelajaran pada siklus I dan siklus II ditunjukkan dalam tabel 7 berikut:

  TABEL 7. Lembar Partisipasi Siswa Selama Mengikuti Pembelajaran Siklus I dan

  Siklus II

  Siklus I Siklus II

  Indikator yang Pert Pert Mean Persen Mean Persen

  NO

  di amati ke- ke-

   

  (%) (%)

  1

  2

  1

  2 Siswa yang hadir

  pada saat proses 1. pembelajaran

  27 29 28 96,55

  29

  29 29 100

  Siswa yang memiliki kelengkapan alat

  2.

  pelajaran.

  15 23 19 65,52

  28 29 28,5 98,28

  Siswa yang aktif pada saat pembelajaran

  3.

  15 20 17,5 60,34

  26 27 26,5 91,38

  Siswa yang aktif bekerjasana dalam

  4.

  18 27 22,5 77,59

  20

  28 24 82,76

  kelompok Siswa yang memperhatikan guru dan mencatat pada

  5.

  saat pembelajaran

  17 26 21,5 74,14

  26 27 26,5 91,38

  Siswa aktif menger- jakan/menyelesaiakn tugas-tugas belajar 6. pada LKS

  21 18 19,5 67,24

  25 26 25,5 87,93

  7. Siswa yang memberi

  19 25 22 75,86

  Aktivitas guru dalam proses mengajar dan menyajikan materi diamati melalui lembar observasi seperti yang terlampir. Lembar observasi tersebut terdiri atas 19 item aktivitas guru yang dibagi dalam lima kategori penilaian yaitu tidak terlaksana, terlaksana tidak baik, terlaksana kurang baik, terlaksana baik dan terlaksana sangat baik

  Aktivitas guru dalam pembelajaran selama pemberian tindakan

  27 28 27,5 94,83 Berdasarkan hasil analisis deskriftif mengenai perubahan sikap siswa pada awal siklus I sampai pada akhir siklus II diatas menunjukkan bahwa telah terjadi perubahan sikap siswa dalam mengikuti proses pembelajaran setiap pertemuan. Perubahan tersebut meliputi semakin meningkatnya persentase siswa yang memperhatikan penjelasan guru, aktif kerjasama dalam kelompok, siswa yang membantu temannya dalam belajar dan mengerjakan latihan dengan mandiri. Selain itu jumlah siswa yang merespon terhadap pertanyaan guru tentang materi yang belum dipahami mengalami peningkatan.

  19 27 23 79,31

  Siswa yang mengerjakan latihan mandiri atau tugas/PR

  25 25 86,21 10.

  25

  Siswa yang mencatat hasil keputusan (kesimpulan kelas)

  respon pada saat diajukan pertanyaan tentang materi pelajaran

  22 21 72,41 9.

  20

  15 51,72

  Siswa yang menerima tanggapan atau masukan dari kelompok lain 12 18

  25 20 68,97 8.

  15

  12 9 31,03

  6

  Aktivitas guru dalam proses mengajar dan menyajikan materi diamati melalui lembar observasi seperti pada siklus I dan siklus II. Dari hasil observasi dapat diketahui bahwa aktivitas guru pada kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan akhir sudah berlangsung dengan baik sesuai dengan yang diharapkan.

  Aspek umum pembelajaran juga sudah terlaksana dengan baik. siswa sangat antusias dalam mengikuti pembelajaran. Rencana Pelajaran yang di buat juga sudah terlaksana dengan baik.

  Tanggapan Pada akhir penelitian penulis memberikan lembar kuesioner siswa

terhadap pembelajaran bentuk aljabar. Hasil tanggapan siswa berdasarkan

lembar kuesioner yang diberikan kepada siswa menunjukkan bahwa pada

umumnya siswa memberikan respon positif terhadap pembelajaran matematika

dengan menggunakan alat peraga KATBAR yang diberikan. Pembelajaran

dengan menggunakan alat peraga KATBAR membantu siswa lebih memahami

pelajaran sehingga mereka dapat menyelesaikan soal yang diberikan dan

merasa yakin bahwa jawaban yang diberikan adalah benar. Nilai ulangan

mereka juga menjadi lebih baik. disamping itu juga dengan menggunakan alat

peraga KATBAR minat siswa untuk mengikuti pembelajaran semakin meningkat.

  Pembahasan

  Dalam upaya mengkongkritkan objek matematika yang abstrak menjadi reel. Seperti penggunaan dalam materi operasi aljabar koefisien dan nilai- nilainya diganti dengan katru, Penggunaan alat peraga KATBAR dalam pembelajaran aljabar memberikan dukungan. Berdasarkan analisis deskriptif hasil belajar matematika siswa Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene, diperoleh bahwa nilai rata-rata hasil belajar siswa pada Siklus I adalah 65,95. Jumlah siswa yang tuntas secara individual dengan KKM 65 adalah 16 orang dari 29 orang siswa, dan 13 orang siswa tidak tuntas. Sedangkan nilai rata-rata hasil belajar siswa pada siklus II adalah 78,25. Jumlah siswa yang tuntas secara individual dengan KKM 65 adalah 27 orang dari 29 orang siswa, dan hanya 2 orang saja siswa tidak tuntas. Dari data tersebut disimpulkan bahwa terjadi peningkatan Hasil Belajar Siswa (HBS) seperti yang ditunjukkan dari nilai rata- rata dan jumlah siswa yang tuntas secara individual. Sehingga secara kuantitatif diperoleh bahwa hasil belajar siswa mengalami peningkatan setelah penerapan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga KATBAR.

  Hasil analisis secara kualitatif juga menunjukkan bahwa persentase siswa yang memperhatikan penjelasan guru, keaktifan dalam kelompok, menjawab pertanyaan, mempresentasekan hasil diskusi, siswa yang membantu teman dalam belajar dan mengerjakan soal latihan dengan mandiri siklus I sampai siklus II terus mengalami peningkatan. Demikian pula siswa yang merespon pertanyaan guru tentang materi yang diajarkan mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II. Di samping itu juga siswa yang memerlukan bimbingan guru juga mengalami penurunan. Dengan demikian, secara kualitatif selama siklus I hingga siklus II hasil belajar matematika siswa Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene melalui pembelajaran dengan alat peraga KATBAR dapat meningkat. Dengan meningkatnya hasil belajar siswa Kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene secara kualitatif dan secara kuantitatif menunjukkan bahwa penggunaan alat peraga KATBAR efektif digunakan dalam pembelajaran. Ini disebabkan oleh karena penggunaan alat peraga KATBAR dalam pembelajaran dapat menumbuhkan motivasi dan minat siswa untuk belajar matematika. Siswa menganggap dengan adanya alat peraga belajar matematika seperti bermain, konsep pembelajaran mudah dipahami. Selain itu, siswa lebih mudah memecahkan masalah-masalah matematika yang diberikan kepada siswa melaui Lembar Kerja yang dikerja secara berkelompok maupun latihan mandiri.

   KESIMPULAN Kesimpulan dari hasil penelitian tindakan kelas ini adalah :

  1. Menggunaan alat peraga KATBAR atau KatBar dalam pembelajaran dapat meningkatkan hasil belajar siswa dengan skor rata-rata hasil belajar matematika pada siklus I sebesar 65,95 ber ada pada kategori “tinggi” dengan standar deviasi 15,1. Sedangkan pada siklus II mengalami peningkatan serbesar 12,8 dengan skor rata-rata hasil belajar 78,25 berada pada kategori “tinggi”.

  2. Ketuntasan belajar matematika siswa kelas VIII A SMP Negeri 3 Minasatene juga mengalami peningkatan. Pada siklus I dari 29 siswa sebanyak 16 siswa atau 55,17 % mencapai ketuntasan belajar, sedangkan pada siklus II sebanyak 27 siswa atau 93,10 % mencapai ketuntasan belajar dan ketuntasan belajar klasikal tercapai.

  3. Keaktifan siswa dalam pelaksanaan tindakan juga semakin meningkat hal ini dapat dilihat bahwa siswa yang memperhatikan penjelasan guru, keaktifan dalam kelompok, menjawab atau merespon pertanyaan, mempresentasikan hasil diskusi, siswa yang membantu teman dalam belajar dan mengerjakan soal latihan dengan mandiri semakin meningkat sedangkan siswa yang melakukan aktifitas lain pada saat pembelajaran semakin berkurang.

  4. Menggunaan alat peraga KatBar dapat menumbuhkan minat dan memotifasi siswa untuk lebih giat lagi belajar, meningkatkan pemahaman materi dan bermakna bagi siswa. Hal ini sesuai dengan hasil refleksi siswa yang pada umumnya bersikap dan beranggapan positif terhadap pelajaran matematika

  SARAN Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh diajukan beberapa saran sebagai berikut :

  1. Penggunaan alat peraga dalam proses pembelajaran matematika akan lebih baik dalam membantu siswa untuk memudahkan memahami dan mengerti dari materi yang diajarkan oleh guru, sehingga siswa menganggap bahwa pelajaran matematika bukan merupakan pelajaran yang menakutkan (unearthly) melainkan pelajaran yang dapat disesuaikan dengan suasana bermain.

  2. Guru matematika hendaknya mamilki keterampilan yang lebih baik dalam memilih strategi pembelajaran dan media pembelajaran yang relevan agar siswa tidak merasa jenuh (surfieted) dan bosan (bored) untuk mengikuti pelajaran matematika.

  3. Kepada pihak sekolah agar menyediakan sarana dan prasarana belajar yang memadai guna peningkatan kualitas dan kuantitas hasil belajar siswa.

  Daftar Pustaka

  Azis Abdul. 2012. Penggunaan Media Kerek A Go Go untuk meningkatkan hasil

  belajar Operasi Aljabar pada siswa kelas VIIb SMP Negeri 2 Bungoro Pangkep. Pangkep : MGMP Matematika SMP Reguler Pangkep. Bahri, 1994. Studi Analisis Fakts Penyebab Rendahnya Kemampuan Siswa dalam Memecahkan Soal-Soal Fisika Unit Fisika Inti. Skripsi .

  Gorongtalo : STKIP Gorongtalo Haling. 2004. Belajar dan Pembelajaran (Suatu Ringkasan). Makassar. Fakultas

  Ilmu Pendidikan UNM Hudoyo, Herman. 1988. Strategi Belajar mengajar Matematika. Malang : IKIP Malang.

  Sardiman . A.M., 2001. Interaksi dan motivasi belajar mengajar. Jakarta : CV.

  Rajawali Pers Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.

  Sriwahyuni, Andi. 2005. Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika Realistik di Kelas V (Studi pada SDN Mallengkeri Bertingkat I Makassar).

  Skripsi FMIPA UNM Makassar Sudjana, Nana. 1996. Cara Belajar Siswa Aktif dalam Proses Belajar Mengajar.

  Bandung: Sinar Baru Algesindo. Yahya, Muhammad. 2002. Meningkatkan Prestasi Belajar Matematika Siswa

  Kelas III SLTP Negeri 1 Tonra Melalui Pemberian Tes Pada Setiap Akhir Pembelajaran. Skripsi

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23