PEMBUATAN ASAP CAIR DARI KAYU AKASIA DAN UJI AWAL KEMAMPUANNYA SEBAGAI BAHAN BAKAR CAIR

  

PEMBUATAN ASAP CAIR DARI KAYU AKASIA DAN

UJI AWAL KEMAMPUANNYA SEBAGAI

BAHAN BAKAR CAIR

Azhary H. Surest , Mayang Sofia Reza, Debby Priyayi

  • Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya Jln. Raya Palembang Prabumulih Km. 32 Inderalaya Ogan Ilir (OI) 30662

  ABSTRAK

  Asap cair merupakan hasil kondensasi dari pirolisis kayu yang mengandung sejumlah besar senyawa yang terbentuk akibat proses pirolisis komposisi kayu seperti selulosa, hemiselulosa dan lignin. Dengan menggunakan pirolisis, bahan bakar padat dapat diolah menjadi gas, cairan dan padatan. Teknologi pirolisis yang sederhana adalah pirolisis lambat. Sifat-sifat minyak pirolisis (bio oil) dari biomasa sangat bergantung pada jenis biomasa dan parameter operasi seperti temperatur dan waktu tinggal biomassa dalam reaktor. Pada penelitian ini, asap cair dibuat dengan menggunakan bahan baku kayu akasia (Acacia Mangium

  Mill ). Variasi temperature yang digunakan yaitu 200

  ⁰C, 300⁰C dan 400⁰C dengan variasi waktu pengambilan sampel adalah 30 menit, 60 menit dan 90 menit. Dari hasil penelitian didapatkan bahwa volume asap cair yang paling banyak dihasilkan pada kondisi temperatur 400 °C dan waktu 90 menit. Potensi asap cair untuk menjadi bahan bakar cair cukup memungkinkan melalui hasil uji sederhana, namun diperlukan proses pemisahan yang lebih baik untuk memisahkan komponen zat yang mudah terbakar dan zat yang tidak mudah terbakar.

  Kata kunci: Asap cair, pirolisis, kayu akasia ABSTRACT

  Liquid smoke is the result condensation of wood pyroliysis containing a large number of compounds formed by pyrolysis of wood composition such as cellulose, hemicellulose and lignin. By using pyrolysis, solid fuel can be processed into gas, liquid and solids. Properties of pyrolysis oil (bio- oil) from biomass depends on the type of biomass and operating parameters such as temperature and residence time in the reactor biomass. In this research, liquid smoke is made by using acacia woods (Acacia Mangium

  ) as raw materials. Variable temperature to find optimum conditions are 200

  Mill

  ⁰C, 300 ⁰C and 400 ⁰C with variations in sampling time is 30 minutes, 60 minutes and 90 minutes. The result showed that the most liquid smoke volume produced in temperature 400 °C and time 90 minutes. Potential of liquid smoke to be liquid enough to allow fuel through the results of a simple test, but needed a better separation process for separating components of combustible materials and flammable substances.

  Keywords: Liquid smoke, pyrolysis, acacia wood

  akasia. Pemanfaatan utama dari kayu akasia ini 1.

   PENDAHULUAN

  Indonesia merupakan salah satu negara adalah menjadi bahan baku untuk industri pulp tropis yang memiliki hutan yang sangat luas. and paper yang mengolah bahan baku berupa Hutan-hutan ini tersebar di seluruh wilayah kayu menjadi pulp (bubur kertas) untuk Indonesia dan menghasilkan kayu yang selanjutnya dibuat menjadi kertas. memiliki banyak manfaat. Salah satu kayu yang Asap cair merupakan hasil kondensasi dari jumlahnya melimpah di Indonesia adalah kayu pirolisis kayu yang mengandung sejumlah besar senyawa yang terbentuk akibat proses pirolisis konstituen kayu seperti selulosa, hemiselulosa dan lignin. Identifikasi asap cair dari berbagai macam kayu telah diidentifikasi, dan ternyata setiap bahan baku mempunyai spesifikasi yang hampir sama secara kualitatif. Namun berbeda secara kuantitatif. Komposisi asap dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya jenis kayu, kadar air kayu dan suhu pirolisis yang digunakan (Girard, 1992).

  Adapun perumusan masalah dari penelitian ini adalah apakah kayu akasia dapat dijadikan bahan baku pembuatan asap cair, Bagaimanakah pengaruh temperatur pada proses pirolisis untuk menghasilkan asap cair, bagaimanakah pengaruh lama waktu pirolisis terhadap jumlah produk asap cair yang didapatkan, dan apakah asap cair dapat menghasilkan nyala api apabila dibakar dengan pembakar Bunsen.

  Selulosa adalah makromolekul yang dihasilkan dari kondensasi linier struktur heterosiklis molekul glukosa. Selulosa terdiri dari 100-1000 unit glukosa. Selulosa terdekomposisi pada temperatur 280

  disebut hexosan. Zat-zat ini terdapat sebagai bahan bangunan dinding-dinding sel juga sebagai bahan zat cadangan.

  6

  12 O

  6 H

  disebut pentosan atau gula bergugus cincin enam C

  5

  10 O

  5 H

  C

  1. Pirolisis Hemiselulosa Hemiselulosa dapat tersusun oleh gula yang bergugus cincin lima dengan rumus

  o C.

  C dan berakhir pada 300-350

  o

  . Molekul-molekul glukosa disambung menjadi molekul-molekul besar, panjang dan berbentuk rantai dalam susunan menjadi selulosa. Selulosa merupakan bahan dasar yang penting bagi industri- industri yang memakai selulosa sebagai bahan baku misalnya: pabrik kertas, pabrik sutra tiruan dan lain sebagainya.

  Tujuan dari penelitian ini yaitu mengetahui cara mendapatkan asap cair melalui proses pirolisis, untuk mengetahui suhu optimal yang digunakan untuk mendapatkan asap cair dan untuk mendapatkan rendemen asap cair dengan jumlah terbaik melalui proses pirolisis serta mengetahui kemampuan asap cair sebagai bahan bakar dengan cara tes uji nyala.

  6

  12 O

  6 H

  a. Pirolisis Selulosa Selulosa adalah bahan kristalin untuk membangun dinding-dinding sel. Bahan dasar selulosa ialah glukosa dengan rumus C

  Pirolisis Komponen Bahan Asap Cair

  Asap diartikan sebagai suatu suspensi partikel-partikel padat dan cair dalam medium gas. Produksi asap cair merupakan hasil pembakaran yang tidak sempurna yang melibatkan reaksi dekomposisi karena pengaruh panas, polimerisasi, dan kondensasi. Asap yang dihasilkan dari pembakaran kayu keras akan berbeda komposisinya dengan asap yang dihasilkan dari pembakaran kayu lunak.

  Asap Cair

  3 .

  Kayu akasia merupakan salah satu jenis pohon yang dapat tumbuh dengan baik di segala cuaca karena jenis pohon ini tidak tergantung pada jenis tanah maupun iklim. Pohon akasia termasuk ke dalam salah satu jenis pohon yang paling umum digunakan dalam program pembangunan hutan tanaman di Asia dan Pasifik. Kayu gubal akasia tipis dan berwarna terang. Serat kayunya lurus hingga bertautan dangkal, teksturnya agak halus dan seragam. Kerapatan kayunya beragam mulai dari 450 hingga 690 kg/m

  Kayu Akasia

  Ruang lingkup penelitian ini yaitu bahan baku yang digunakan adalah kayu akasia yang tumbuh disekitar lingkungan Universitas Sriwijaya, Indralaya. Variabel yang digunakan pada penelitian ini adalah temperatur pada proses pirolisis dan waktu pirolisis yang digunakan. Proses pirolisis dilakukan di Laboratorium Unit Proses Universitas Sriwijaya dan Analisa Kualitatif Asap Cair dilakukan dalam skala laboratorium di Laboratorium Kimia Fisika dan Laboratorium Politeknik Sriwijaya Palembang.

  Hipotesa dari penelitian ini adalah asap cair dapat dihasilkan dari proses pirolisis kayu akasia. Semakin tinggi temperatur pirolisis maka asap cair yang dihasilkan juga semakin banyak. Lama waktu pirolisis dengan jumlah rendemen asap cair yang dihasilkan berbanding lurus. Asap cair yang didapatkan memiliki titik nyala.

  Manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah sebagai berikut mendorong peneliti lain untuk melakukan penelitian lebih lanjut mengenai kemungkinan asap cair dapat dijadikan bahan bakar cair. Memperkaya data penelitian ilmiah mengenai asap cair. Serta dari hasil penelitian ini diharapkan akan memberikan sumbangan ilmu pengetahuan khususnya dibidang pengembangan sumber energi dan teknologi.

  c. Pirolisis Lignin Lignin merupakan bagian yang termasuk non-karbohidrat, sebagai persenyawaan kimia yang jauh dari sederhana, tidak berstruktur, bentuknya amorf. Dinding sel tersusun oleh suatu rangka molekul selulosa, antara lain terdapat pula lignin. Lignin merupakan sebuah polimer kompleks yang mempunyai berat molekul tinggi dan tersusun atas unit-unit fenil propana. Senyawa-senyawa yang diperoleh dari pirolisis struktur lignin berperan penting dalam memberikan aroma asap produk asapan. Senyawa ini adalah fenol, eter fenol seperti guaiokol, siringol dan homolog beserta turunannya (Girrard, 1992). Lignin akan mulai terdekomposisi pada temperatur 300-350

  o

  Pisahkan rendemen asap cair yang terbentuk dari campuran menggunakan corong pemisah. 5)

  2) Tambahkan Na

  2 SO

  4

  anhidrat yang telah dipanaskan di dalam oven untuk menghilangkan kadar air di dalam Na

  2 SO

  4 .

  3) Tutup rapat beker gelas tersebut dan didiamkan selama

  24 jam. 4)

  Masukkan rendemen asap cair yang telah dipisahkan tersebut ke dalam bunsen. 6)

  C dan berakhir pada 400-450

  Bakar sumbu bunsen dan amati yang terjadi. 7)

  Ulangi langkah di atas untuk keseluruhan sampel.

  3. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Pembuatan Asap Cair

  Pirolisis merupakan suatu proses dekomposisi material organik dengan panas tanpa menggunakan oksigen. (Septa, 2009). Sebelum proses pirolisis dilakukan, perlakuan awal terhadap sampel berupa kayu akasia adalah proses pengeringan dengan cara dijemur dibawah sinar matahari untuk mengurangi kadar air yang terkandung didalam kayu tersebut. Setelah diperoleh berat kering dari sampel selanjutnya kayu tersebut dipotong kecil-kecil agar lebih mudah ditimbang dan dimasukkan ke dalam reaktor.

  Rentang temperatur yang digunakan dalam proses pirolisis ini yaitu 200 ⁰C, 300⁰C dan

  400 ⁰C. Pada temperatur 200⁰C dan 300⁰C sampel kayu tidak seluruhnya terdekomposisi dan menjadi arang. Temperatur optimum yang diperoleh untuk sampel kering kayu akasia ini adalah pada temperatur 400

  ⁰C, dimana pada temperatur ini sampel dapat terdekomposisi secara sempurna dan sebagian berubah menjadi arang. Asap cair yang dihasilkan pada temperatur 400

  ⁰C ini berwarna coklat kehitaman dan jumlahnya paling optimal dibandingkan dengan asap cair pada temperatur 200

  ⁰C dan 300⁰C dengan tiap-tiap rentang

  1) Siapkan seluruh sampel yang akan dianalisa di dalam beker gelas sebanyak 20 ml.

  Uji Sederhana Asap Cair Untuk Diketahui Kemampuannya sebagai Bahan Bakar Cair

  7) Catat volume asap cair yang didapat dan timbang arang yang terbentuk

2. METODOLOGI PENELITIAN Sampel

  3) Na

  o C.

  Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah kayu akasia.

  Alat dan Bahan

  Alat yang di butuhkan : 1.

  Reaktor (tempat terjadinya pirolisis kayu) 2. Unit kondensor 3. Beker gelas 4. Erlenmeyer 5. Piknometer 6. Gelas ukur 7. Termokopel digital 8. Kompor 9. Cawan petri 10.

  Viskometer bola jatuh Bahan yang di butuhkan adalah : 1)

  Kayu akasia 2)

  Media pendingin (es batu)

  4

  6) Hasil kondensasi di tampung di erlenmeyer dan lakukan proses kondensasi sesuai dengan lama pembakaran

  anhidrat

2 SO

  Prosedur penelitian Pengambilan contoh

  Sampel di ambil di sekitar kampus Universitas Sriwijaya Indralaya

  Proses Pembuatan Asap Cair

  1) Siapkan 1 unit kondensor

  2) Timbang potongan kayu sebanyak 250 gram

  3) Masukkan potongan kayu ke reaktor

  4) Hubungkan corong asap dengan kondensor menggunakan selang dan sambungkan termokopel ke reaktor .

  5) Nyalakan kompor, tunggu sampai suhu yang diinginkan tercapai dan jaga suhu agar tetap konstan. waktu yang sama (30 menit, 60 menit dan 90 menit).

  Gambar 1. Pengaruh waktu dan temperatur

  30

  Massa arang setelah pirolisis (gr)

  200°C 300°C 400°C

  50 100 150 200

  30 menit 60 menit 90 menit

  ml Jumlah Produk Asap Cair yang Didapatkan

  90 100

  80

  70

  60

  50

  40

  20

  pirolisis kayu akasia terhadap volume asap cair Dari gambar diatas terlihat bahwa semakin lama waktu pirolisis, secara umum jumlah asap cair yang dihasilkan mengalami kenaikan. Pada suhu 100

  10

  Berat jenis adalah perbandingan relatif antara massa jenis suatu zat dengan massa jenis air murni. Grafik dibawah ini menunjukkan pengaruh temperatur terhadap berat jenis dari asap cair.

  Analisa Hasil Berat Jenis

  ⁰C terjadi pengurangan massa paling besar karena komponen kayu mengalami dekomposisi termal menjadi cair, gas dan padat sehingga massa yang tertinggal didalam reaktor pirolisis menjadi lebih sedikit.

  ⁰C pengurangan massa yang terjadi tidak terlalu besar karena pada temperature tersebut, panas hanya dapat menguapkan kadar air yang terkandung didalam spesimen tanpa terjadi dekomposisi pada komponennya. Sedangkan pada temperature pirolisis 400

  pirolisis kayu akasia terhadap jumlah massa arang setelah pirolisis Temperatur pada saat pirolisis berdampak signifikan terhadap hasil pirolisis. Semakin tinggi temperature pirolisis maka semakin besar pula pengurangan massa spesimennya dalam hal ini kayu akasia. Pada saat temperature pirolisis 200

  Gambar 2. Pengaruh waktu dan temperatur

  ⁰C, terjadi reaksi pemutusan rantai selulosa menghasilkan tar dan senyawa volatile dengan berat molekul yang rendah.

  ⁰C, dimana pada jalur ini selulosa akan terdekomposisi dengan mereduksi derajat polimernya melaui pemecahan ikatan, pembebasan air, pembentukan karbonil, karboksil dan gugus-gugus hidropenoksida, pelepasan karbonmoksida dan karbondioksida serta pembentukan residu arang. Sedangkan pada jalur kedua yang terutama terjadi pada temperatur diatas 300

  ⁰C jumlah asap cair yang dihasilkan mengalami kenaikan yang sangat signifikan. Berdasarkan penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Maga (1987) pirolisis selulosa terjadi dalam dua jalur. Pada jalur satu terjadi jika temperatur pirolisis yang digunakan di bawah 300

  ⁰C dan 400

  ⁰C-200⁰C zat yang paling banyak dihasilkan adalah air karena pada suhu ini, kandungan air yang masih terdapat didalam kayu dipanaskan hingga menguap dan terkondensasikan. Pada temperatur 300

  30 menit 60 menit 90 menit

  Gambar 3. Pengaruh Temperatur Terhadap

  30

  4.4

  4.6

  4.8

  cP Kekentalan

  30 menit 60 menit 90 menit

  5

  10

  15

  20

  25

  35

  4

  40

  45

  % Kadar Air

  30 menit 60 menit 90 menit

  1

  2

  3

  4

  5

  6

  m g KO H /g r Angka Asam

  4.2

  3.8

  Densitas Asap Cair Dari gambar diatas dapat diketahui bahwa berat jenis sampel 2 pada temperatur 300

  ⁰C dan 400⁰C terjadi dekomposisi komponen-komponen bahan organik yang terkandung didalam kayu sehingga menghasilkan asap cair dengan warna yang lebih pekat dan kadar air yang cenderung menurun.

  ⁰C memiliki nilai lebih tinggi dibandingkan nilai berat jenis asap cair pada temperatur 200

  ⁰C dan 400 ⁰C.

  Viskositas

  Dibawah ini merupakan grafik yang menunjukkan hubungan antara viskositas atau kekentalan dengan temperatur pirolisis:

  Gambar 4. Pengaruh Temperatur Terhadap

  Kekentalan (Viskositas) Asap Cair Dari gambar tersebut dapat diketahui bahwa viskositas atau kekentalan asap cair naik seiring dengan naiknya temperatur dan semakin lama memiliki nilai yang paling tinggi dibandingkan dengan viskositas asap cair pada temperature 300

  ⁰C dan 400⁰C.

  Kadar Air

  Dari gambar di bawah ini dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi temperatur pirolisis maka kadar air yang terkandung didalam asap cair juga semakin sedikit. Pada temperatur 200

  ⁰C kadar air yang terkandung didalam asap cair cukup besar hal ini disebabkan karena pada temperatur tersebut air menguap dan terkondensasi. Sedangkan pada temperatur 300

  Gambar 5. Pengaruh Temperatur Terhadap

  30 menit 60 menit 90 menit

  Kadar Air dari Asap Cair

  Angka Asam

  Untuk lebih jelasnya, dapat dilihat gambar dibawah ini yang menunjukkan pengaruh temperatur terhadap nilai angka asam:

  Gambar 6. Pengaruh Temperatur Terhadap

  Angka Asam Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa semakin tinggi temperatur pirolisis maka nilai angka asam juga akan semakin bertambah. Pada penelitian ini nilai angka asam paling tinggi terjadi ketika suhu pirolisis 400 dan waktu pirolisis 90 menit yaitu 5,679 mgKOH/gr.

  Angka Penyabunan

  1.004 1.006 1.008

  1.01 1.012 1.014 1.016

  200 °C

  300°C 400°C

  g r/ m l Berat Jenis

  30 menit 60 menit 90 menit sifatnya tidak mudah terbakar yang

  Angka Penyabunan

  menyebabkan kecil sekali kemampuan asap cair untuk menghasilkan titik nyala. Oleh karena itu, 0.8 dibutuhkan metode pemisahan lain yang lebih 0.7 baik untuk memisahkan komponen yang mudah

  0.6

  r

  terbakar dan tidak mudah terbakar didalam asap

  /g

  30

  0.5 H cair sehingga potensi asap cair untuk

  0.4 menit dikembangkan menjadi bahan bakar cair dapat

   KO g

  0.3 tercapai.

  60

  m

  0.2 menit 0.1 4.

   KESIMPULAN

  90 menit 1)

  Kayu akasia dapat dijadikan bahan baku untuk pembuatan asap cair. 2)

  Semakin tinggi temperatur maka semakin

  Gambar 7. Pengaruh Temperatur Terhadap

  banyak volume asap cair yang dihasilkan Angka Penyabunan dari proses pirolisis. Dari hasil penelitian didapatkan bahwa volume asap yang paling

  Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa banyak dihasilkan pada sampel nomor 3 semakin tinggi temperatur pirolisis maka nilai dengan kondisi temperatur 400 °C. Dan angka penyabunan juga akan semakin yang paling rendah volumenya adalah pada bertambah. Pada penelitian ini angka sampel nomor temperatur 200 °C. penyabunan yang didapatkan dari masing-

  3) Semakin lama waktu pirolisis maka semakin masing sampel tidak berbeda jauh. Tetapi angka banyak pula jumlah asap cair yang penyabunan paling tinggi didapatkan ketika didapatkan. Pada penelitian ini dengan suhu pirolisis 400 dan waktu pirolisis 90 kondisi operasi 90 menit pirolisis diperoleh menit yaitu 0,6743 mgKOH/gr. hasil asap cair yang lebih banyak dibandingkan waktu pirolisis 30 menit.

  Uji Sederhana Asap Cair Untuk Diketahui

  4) Berdasarkan hasil penelitian ini, potensi asap

  Kemampuannya sebagai Bahan Bakar Cair

  cair untuk menjadi bahan bakar cair cukup Uji sederhana yang telah dilakukan adalah memungkinkan melalui hasil uji sederhana, masing-masing sampel dimasukkan ke dalam namun diperlukam proses pemisahan yang gelas beaker dan ditambahkan dengan senyawa lebih baik untuk memisahkan komponen zat Na SO anhidrat yang bertujuan untuk mengikat

  2

  4

  yang mudah terbakar dan zat yang tidak molekul-molekul air yang terkandung didalam mudah terbakar. asap cair tersebut. Kemudian gelas beaker tersebut ditutup dengan rapat dan didiamkan

DAFTAR PUSTAKA

  selama 24 jam agar zat-zat pengotor dalam sampel mengendap dan proses pengikatan air Cahyono dan Sigit, M. 2009. Konversi Sampah berlangsung secara optimal.

  Organik Menjadi Bio-Oil Melalui

  Tahap selanjutnya adalah pemisahan Proses Pirolisis dengan Recycle Gas . menggunakan corong pemisah dan diambil Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. rendemen asap cair yang terbentuk. Setelah itu asap cair dicelupkan ke sumbu pembakar

  Darmadji, P. 2002. Optimasi Pemurnian Asap Bunsen dan disulut dengan api. Dengan cara ini,

  Cair dengan Metode Redistilasi . Jurnal

  nyala api pada sumbu tidak ada namun terjadi Teknologi dan Industri Pangan 13(3), letupan-letupan kecil dari molekul air yang 267-271. masih terkandung didalam sampel.

  Karena sampel tersebut masih Doll, K.M., Sharma, B. K., Suarez, P.A.Z., mengandung air, maka dilakukan kembali

  Erhan, S.Z. 2008. Comparing Biofuels penambahan senyawa Na SO anhidrat dengan

  2

4 Obtained from Pyrolysis of Soybean

  perlakuan yang sama seperti sebelumnya sampai

  Oil or Soapstock with Traditional

  Na

  2 SO 4 tidak larut lagi. Kemudian sampel Soybean Biodiesel: Density, Kinematic

  dibakar kembali dengan menggunakan Bunsen

  Viscosity and Surface Tension. Journal

  dan tetap tidak terdapat nyala api namun of Energy Fuels . 22, 2061-2066. letupan-letupan kecil masih terjadi. Hal ini dimungkinkan di dalam sampel tersebut masih

  Doni, Marian, Rigel Andoine, dan Subriyer banyak terkandung senyawa-senyawa yang Nasir. 2008. Pengaruh Kondisi

  Operasi pada Pembuatan Asap Cair dari Ampas Tebu dan Serbuk Gergaji Kayu Kulim. Laporan Penelitian,

  Cair dan Pemurnian . Laporan

  Solichin, H.M. 2002. The Use of Liquid Smoke

  Laporan Penelitian, Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Malikkussaleh: Lhokseumawe

  tempurung Kelapa serta Cangkang SAwit untuk Pembuatan Asap Cair .

  Pranata, J. 2007. Pemanfaatan Sabut dan

  Production and Uses of Smoke Base Flavors . Food Tech. (49): 70-74

  Pszczola, D.E. 1995. Tour Highlights

  Pyrolysis of Wood/Biomass for Bio- Oil: A crtical Review: Jounal of Energy and Fuel . 3, 858-889.

  CRC Press, Inc. Boca Raton. Florida: 1-3, 131-138. Mohan, D., Pittman, C., U., Steele, P., H. 2006.

  Penelitian, Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sriwijaya: Palembang Maga, J.A. 1998. Smoke in Food Processing.

  York Kurniati, Rahmawati. 2007. Pembuatan Asap

  Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sriwijaya: Indralaya.

  Principles of Wood Science and Technology . Sprenger Verlag, New

  Horwood, New York pp: 165:205 Kollman, F. P. And Cote, W.A. 1984.

  Meat Products . Clermont Ferrand. Ellis

  Jakarta: Erlangga. Girrard, J.P. 1992. Smoking in Technology of

  Kimia Organik. Edisi Ketiga. Jilid 2.

  pertama. Sastrohamidjojo, H (penerjemah). Universitas Gadjah Mada: Yogyakarta Fessenden, R. J., dan Fessenden, J.S. 1986.

  Ultrastruktur, Reaksi-Reaksi . Cetakan

  Fengel, Wegener. 1984. Kayu: Kimia,

  Sastrohamidjojo, H (penerjemah). Universitas Gadjah Mada: Yogyakarta.

  Erro, Sjostrom. 1995. Kimia Kayu: Dasar-dasar dan Penggunaan . Cetakan kedua.

  for Natural Rubber Processing . Balai Penelitian Sembawa: Palembang.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23