PERAN PENGAWASAN OTORITAS JASA KEUANGAN TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN INDUSTRI ASURANSI DI KOTA MALANG"

PERAN PENGAWASAN OTORITAS JASA KEUANGAN
TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN INDUSTRI ASURANSI
DI KOTA MALANG

SKRIPSI
Diajukan kepada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang
Sebagai Persyaratan untuk Mendapatkan Gelar Sarjana (S-1)

Oleh:
Dedy Cahya Kurniawan
201010050311057

JURUSAN ILMU PEMERINTAHAN
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2016

LEMBAR PERSETUJUAN UJIAN SKRIPSI

Nama

: Dedy Cahya Kurniawan

NIM

: 201010050311057

Jurusan

: Ilmu Pemerintahan

Fakultas

: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Judul Skripsi

: PERAN PENGAWASAN OTORITAS JASA KEUANGAN
TERHADAP

KINERJA

PERUSAHAAN

INDUSTRI

ASURANSI DI KOTA MALANG

Diterima dan Disetujui

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

( Yana S. Hijri, M.Ip )

( Gonda Yumitro, MA )

Mengetahui
Ketua Jurusan Ilmu Pemerintahan

(Hevi Kurnia Hardini, S.IP, MA.Gov)

LEMBAR PENGESAHAN

Nama
NIM
Jurusan
Fakultas
Judul Skripsi

:
:
:
:
:

Dedy Cahya Kurniawan
201010050311057
Ilmu Pemerintahan
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
PERAN PENGAWASAN OTORITAS JASA KEUANGAN
TERHADAP
KINERJA
PERUSAHAAN
INDUSTRI
ASURANSI DI KOTA MALANG

Telah dipertahankan dihadapan dewan Penguji Skripsi
Jurusan Ilmu Pemerintahan
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang
Dan dinyatakan LULUS

Pada Hari
Tanggal
Tempat

: Jum’at
: 29 Januari 2016
: Kajur Ilmu Pemerintahan

Mengesahkan
Dekan FISIP UMM

Dr. Asep Nurjaman, M.Si

Dewan Penguji

1. Hevi Kurnia Hardini, S.IP, MA.Gov

(

)

2. Drs. Jainuri, M.Si

(

)

3. Yana S Hijri, S,Ip, M.Ip

(

)

4. Gonda Yumitro. MA

(

)

BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI
Nama
NIM
Jurusan
Fakultas
Judul Skripsi

:
:
:
:
:

Pembimbing I

Dedy Cahya Kurniawan
201010050311057
Ilmu Pemerintahan
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
PERAN PENGAWASAN OTORITAS JASA KEUANGAN
TERHADAP
KINERJA
PERUSAHAAN
INDUSTRI
ASURANSI DI KOTA MALANG
: Yana S. Hijri, M.Ip

Pembimbing II

: Gonda Yumitro, MA

Tanggal

Paraf Pembimbing
Pembimbing I
Pembimbing II

Keterangan

24 September 2015

Pengajuan Judul

29 September 2015

ACC Judul

6 Oktober 2015

ACC Bab I

10 Oktober 2015

Seminar Proposal

26 November 2015

Revisi Bab II

15 Desember 2015

ACC Bab II

31 Desember 2015

Revisi Bab III

7 Januari 2016

ACC Bab III

12 Januari 2016

Revisi Bab IV

18 Januari 2016

ACC Bab IV

21 Januari 2016

Revisi Keseluruhan

26 Januari 2016

ACC Keseluruhan
Malang, 24 Januari 2016
Disetujui,

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

( Yana S. Hijri, M.Ip )

( Gonda Yumitro, MA )

SURAT PERNYATAAN

Nama

: Dedy Cahya Kurniawan

Tempat, Tanggal Lahir

: Sumenep, 06 Agustus 1992

NIM

: 201010050311057

Jurusan

: Ilmu Pemerintahan

Fakultas

: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Jenjang studi

: Setara-1

Menyatakan Bahwa Karya Ilmiah / Skripsi saya: PERAN PENGAWASAN
OTORITAS

JASA

KEUANGAN

TERHADAP

KINERJA

PERUSAHAAN

INDUSTRI ASURANSI DI KOTA MALANG.
Adalah bukan karya tulis orang lain, baik sebagaian maupun keseluruhan, kecuali
dalam bentuk kutipan yang telah saya sebutkan sumbernya.
Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan apabila
pernyataan ini tidak benar, saya bersedia mendapatkan sanksi akademik sebagaimana
yang berlaku.

Malang, 24 Januari 2016
Yang menyatakan,

(Dedy Cahya Kurniawan)

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT., yang telah memberikan
rahmat, taufik serta hidayahNya kepada penulis, sehingga penulis dapat
menyelesaikan

penulisan

skripsi

dengan

judul:

PERAN

PENGAWASAN

OTORITAS JASA KEUANGAN TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN
INDUSTRI ASURANSI DI KOTA MALANG
Karya yang sederhana ini tidak akan terwujud tanpa adanya bantuan,
bimbingan, serta dukungan dari berbagai pihak yang sangat berarti bagi penulis
selama menyusun skripsi ini, pada kesempatan ini dan lewat tulisan ini pula peneliti
menyampaikan terima kasih kepada :
1. Dr. Asep Nurjaman, M.Si., selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang
2. Hevi Kurnia Hardini, S.IP, MA.Gov, selaku Ketua Jurusan Ilmu Pemerintahan
Universitas Muhammadiyah Malang
3. Yana S. Hijri, M.Ip, selaku Dosen Pembimbing I yang telah memberikan
bimbingan dan arahan kepada penulis
4. Gonda Yumitro, MA, sebagai Dosen Pembimbing II, yang telah memberikan
petunjuk dan pengarahan kepada peneliti
5. Orang tua, Saudara, dan semua keluarga serta semua pihak yang turut membantu
peneliti dalam hal apapun selama mengerjakan penulisan skripsi ini.

Semoga skripsi yang penulis susun ini dapat bermanfaat dan bisa dijadikan
dasar atau ide untuk mengadakan penelitian selanjutnya yang lebih mendalam tentang
analisis isi. Akhirnya semoga Allah SWT memberikan balasan yang setimpal kepada
mereka semua dan senantiasa memberikan rahmat dan hidayahNya kepada kita
semua. Amin.

Malang, Januari 2016
Penulis

(Dedy Cahya Kurniawan)

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR JUDUL ..................................................................................................

i

LEMBAR PERSETUJUAN....................................................................................

ii

LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................

iii

LEMBARORISINALITAS.....................................................................................

iv

BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI ...........................................................

v

KATA PENGANTAR ............................................................................................

vi

DAFTAR ISI ........................................................................................................... viii
ABSTRAK ..............................................................................................................
BAB I.

PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

BAB II.

x

Latar Belakang................................................................................
Rumusan Masalah ..........................................................................
Tujuan Penelitian ............................................................................
Manfaat Penelitian ..........................................................................
Definisi Konsep ..............................................................................
Definisi Operasional.......................................................................
Metode Penelitian...........................................................................
1. Tipe Penelitian .........................................................................
2. Jenis Penelitian .........................................................................
3. Subjek Penelitian......................................................................
4. Lokasi Penelitian ......................................................................
5. Sumber Data .............................................................................
6. Teknik Pengumpulan Data ........................................................
7. Teknik Analisis Data .................................................................

1
11
11
11
12
14
18
18
18
19
19
20
20
22

TINJAUAN PUSTAKA
A. Lembaga Negara Bantu ..................................................................
B. Kelembagaan Negara .....................................................................
1. Ketatanegaraan Indonesia .......................................................
2. Lembaga Negara .....................................................................
3. Teori Kelembagaan Negara ....................................................
C. Asuransi..........................................................................................

27
38
38
40
43
47

1.
2.
3.

Pengertian Asuransi ................................................................ 47
Macam-macam Asuransi ......................................................... 52
Tujuan Asuransi ...................................................................... 53

D. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) ...............................................
1. Dasar Hukum OJK ...........................................................
2. Pembentukan OJK............................................................
3. Fungsi dan Wewenang OJK ............................................
BAB III.

DESKRIPSI WILAYAH
A. Gambaran Umum Kota Malang .....................................................
1. Kondisi Geografis ...................................................................
2. Visi Misi Kota Malang ............................................................
3. Pembagian Administratif ........................................................
B. Lembaga Asuransi ..........................................................................
1. Visi AAUI ...............................................................................
2. Misi AAUI ..............................................................................
3. Struktur Organisasi .................................................................
C. Lembaga Otoritas Jasa Keuangan (OJK) .......................................
1. Gambaran Umum Otoritas Jasa Keuangan (OJK) ..................
2. Struktur Organisasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) ................

BAB IV.

66
66
69
70
72
72
72
73
76
76
80

PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA
A.
B.
C.

BAB V.

57
57
58
59

Kebijakan OJK Terkait dengan Lembaga Asuransi ................ 83
Mekanisme Kebijakan OJK ................................................... 111
Capaian Tujuan ..................................................................... 119

KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ................................................................................. 127
B. Saran............................................................................................. 131

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1.

Proses Analisis Data Model Interaktif .............................................. 23

Gambar 3.1

Struktur Organisasi dan Kepengurusan Asosiasi Asuransi Umum
Indonesia Tahun 2014-2017............................................................. 74

Gambar 3.2

Struktur Organisasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang ............ 82

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 3.1

Pembagian Administratif kota Malang ............................................. 72

DAFTAR PUSTAKA

A. Burhan Bungin, 2008. Sosiologi Komunikasi, Jakarta: Kencana Prenada Media
Group
Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.
Adrian Sutedi, 2014. Aspek Hukum Otoritas Jasa Keuangan, Jakarta: Raih Asa
sukses
Afika Yumya Syahmi, 2004. Pengaruh Pembentukan Pengawasan Lembaga
Perbankan Suatu Kajian Terhadap Undang-Undang Otoritas Jasa Keuangan,
Skripsi Sarjana, Depok: Fakultas Hukum Universitas Indonesia
Bambang Muryadi, 2012, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Pengawas Lembaga
Keuangan Baru Yang Memiliki Kewenangan Penyidikan,
Bambang Muryadi, 2012, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Pengawas Lembaga
Keuangan Baru Yang Memiliki Kewenangan Penyidikan
Chalid, Pheni. 2005. Keuangan Daerah, Investasi dan desentralisasi. Kemitraan.
Jakarta.
Darmin Nasution, 2004. Kebijakan Fiskal: Pemikiran, Konsep dan Implementasi,
Penerbit Buku Kompas, Februari 2004
Dasrol, 2013, Fungsi Strategis Lembaga Otoritas Jasa Keuangan Dalam
Pengawasan Perbankan Nasional Indonesia
Dewan Asuransi Indonesia, Perjanjian Asuransi Dalam Praktek dan Penyelesaian
Sengketa, Hasil simposium tentang Hukum Asuransi (Padang: BPHN, 1978),
EnsikloMedi@, Asuransi Syariah, juli 2006
Herman Darmawi. 2004. Manajemen Asuransi. Jakarta: Bumi Aksara
Hüpkes, Quintyn, andTaylor,―The Accountability of Financial Sector Supervisors:
Principles and Practice.
Ilustrasi OJK, 2014. Berita satu.com, 214178-ojk-tindak-tegas-perusahaan-asuransiyang-terbukti-lakukan-pidana, tanggal 1 Oktober 2014.html

Jimly Asshiddiqie, 2004. “Perkembangan Ketatanegaraan Pasca Perubahan UUD
NRI 1945 dan Tantangan Pembaruan Pendidikan Hukum di Indonesia ―,
Makalah disampaikan dalam Seminar Nasioanal ― Perkembangan
Ketatanegaraan Pasca Perubahan UUD dan Lokakarya Pembaruan Kurikulum
Pendidikan Tinggi Hukum Indonesia “, diselenggarakan Oleh Asosiasi
pengajar HTN dan HAN, di Jakarta, 7 September 2004
Kamus

besar Bahasa Indonesia. Prof Has Natabaya S,H. LLM
Lembaga(tinggi)Negara menurut UUD 1945 dalam Refly Harun ,dkk
Menjaga Denyut Konstitusi: Refleksi Satu Tahun Mahkamah Konstitusi ,
Jakarta; Konstitusi Pers

Konsorsium Reformasi Hukum Nasioanal (KRHN) bekerjasama dengan Mahkamah
Konstitusi Republik Indonesia (MKRI) , Lembaga Negara dan Sengketa
Kewenangan Antarlembaga Negara , Jakarta:2005
Lisa, Harison, 2004, Metodologi Penelitian Politik Perdana. Media Group. Jakarta.
Malang, Actual.co OJK Malang Siap Tampung Aduan Keluarga Korban AirAsia, 14
Januari 2015.
Mamiko Yokoi-Arai, “The Regulatory Efficiency of a Single Regulator in Financial
Services: Analysis of the UK and Japan”, Banking and Finance Law Review,
(Oktober 2006), hlm. 1
Man Suparman dan Endang, Hukum Asuransi : Perlindungan Tertanggung Asuransi
Deposito Usaha Perasuransian, Bandung, Alumni, 1997, hlm.1.
Moenir.2001. Manajemen Pelayanan Umum Indonesia. Bumi Aksara. Jakarta.
Moral hazard adalah suatu tindakan yang dilakukan bank untuk memanfaatkan celah
hukum dan keadaan demi keuntungan pribadi dan pihak lain dari adanya
keterbukaan kebijakan
Muhammad, Abdulkadir, 2006. Hukum Asuransi Indonesia, Bandung: Citra Aditya
Bakti,
Mulyadi Nitisusastro, 2013. Asuransi Dan Usaha Perasuransian Di Indonesia,
Bandung, Alfabeta
Nova Asmirawati, 2012.Catatan Singkat Terhadap Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, Jurnal
Legisasi Indonesia Vol. 9 No.3, 2012
Prodjodikoro, Wirjono, 1987.; Hukum Asuransi di Indonesia, Jakarta: PT. Intermasa
Radiks Purba. 2002. Asuransi Indonesia. Jakarta: Salemba Empat.

Rebekka Dosma Sinaga, 2013. Sistem Koordinasi Antara Bank Indonesia Dan
Otoritas Jasakeuangan Dalam Pengawasan Bank Setelah Lahirnya UndangUndang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, Jurnal
Hukum Ekonomi Universitas Sumatera Utara
Soehartono, Irawan, 2008, Metode Penelitian Sosial. PT Remaja Roesdakarya.
Bandung.
Soehartono, Irawan. 2002. Metode Penelitian Sosial. PT Remaja Roesdakarya.
Bandung
Sri Sumantri M. 1993. Lembaga Negara dan State Auxiliary Bodies dalam Sistem
Ketatanegaraan Menurut UUD NRI 1945” dalam Departemen Hukum Tata
Negara Universitas Airlangga, Dinamika Perkembangan Hukum Tata Negara
dan Hukum Lingkungan, Airlangga University Press, Surabaya
Sugiyono,
2005. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D,
Bandung:Alfabeta. hal 50
Sugiyono, 2005. Memahami Penelitian Kualitatif, Jakarta: Penerbit Alfbeta
Sugiyono, 2010. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, Bandung:
Alfabeta
Sugiyono, 2010. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, Bandung:
Alfabeta.
Sutrisno, 2000, Hadi. Metodologi Research. Pustaka Pelajar.

Perundang-Undangan
Kitab Undang – Undang Hukum Dagang, Pasal 246
Pasal 38 Keppres No. 77 Tahun 2003 tentang Komisi Perlindungan Anak Indonesia
Pasal 4 Keputusan Presiden No. 181 Tahun 1998 tentang Komisi Nasional Anti
Kekerasan terhadap Perempuan Presiden Republik Indonesia
Penjelasan atas Undang-undang Republik Indonesia No.21 Tahun 2011 Tentang
Otoritas Jasa Keuangan
Penjelasan Pasal 34 ayat (1) 34 Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 tentang
Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank
Indonesia.
Penjelasan UU Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan

TIM Kerja Sama Pantia FEB-UGM dan FE-UI. Alternatif Stuktur OJK Yang
Optimum: Kajian Akademik h.29
Tim Panitia Antar Departemen Rancangan Undang-Undang Tentang Otoritas Jasa
Keuangan, Naskah Akademin Pembentukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK),
Jakarta: 2010.
Undang-Undang Perasuransian, UU No. 40 Tahun 2014, LN No. 337 Tahun 2014,
TLN No. 5618, Ps. 57 ayat (1)
Undang-Undang No, 32 Tahun 2003 tentang Penyiaran (Lembaran Negara Tahun
2003 Nomor 147, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4342).
Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Republik Indonesia
(Lembaran Negara Tahun 2002 Nomor 2, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 4168
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa
Keuangan (UU OJK), Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011
Nomor 111, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5253,
Penjelasan Umum Paragraf 3 dan 4.

Sumber Lain
Ahmad Syaiful Afandi, 26 februari 2015. dalam http://mediacenter.malangkota.
go.id/2015/02/hadapi-mea-tantangan-lembaga-keuangan-tidak-ringan/#ixzz3s
CdWICjv
Asuransi dalam https://id.wikipedia.org/wikisumber/Asuransi/2015.
http://aaui.or.id/index.php/about-aaui/history-of-aaui
http://keuangan.kontan.co.id/news/ini-dua-permasalahan-di-industri-asuransi-umum,
diakses tanggal 12 September 2015.
http://keuangan.kontan.co.id/news/ini-dua-permasalahan-di-industri-asuransi-umum,
diakses tanggal 12 September 2015.
http://koran.bisnis.com/read/20130618/245/145593/editorial-hari-ini-ojk-perlu-tegastangani-asuransi, diakses tanggal 24 Januari 2016.
http://malang-post.com/component/content/article/96372-ojk-malang-buru-500karyawan-baru
http://www.ojk.go.id/id/kanal/iknb/berita-dan-kegiatan/info-terkini/default.aspx,
diakses tanggal 08 Januari 2016

http://www.ojk.go.id/struktur-organisasi .
https://id.wikipedia.org/wiki/Kota_Malang
OJK malang buru 500 karyawan baru dalam http://malang-post.com/component/
content/article/ 96372-ojk-malang-buru-500-karyawan-baru
Otoritas jasa keuangan dalam https://id.wikipedia.org/wiki/ Otoritas _Jasa Keuangan/
2011
Pengawasan Controlling dalam
pengawasan-controlling. html

http://bloggerukri.blogspot.co.id/2012/

10/

Pengertian, Definisi, Peran, Info dalam https://carapedia.com/pengertian definisi
peran_info2184/ 2011.html
Seputar pengetahuan dalam http://www.seputarpengetahuan.com
Tugas, teori, organisasi umum dalam https://pyia.wordpress.com/2010/01/03/tugasteori-organisasi-umum/
Subarjo Joyosumarto, 2012. Pemenuhan Kompetensi Dewan Komisioner dan
Rekrutmen Pegawai OJK, (makalah dipresentasikan dalam seminar OJK)
Jakarta 13 Febuari 2012.
Zainal Arifin Mochtar dan Iwan Satriawan, 2012. Jurnal Konstitusi, Volume 6,
Nomor 3, September 2012
Zulkarnain Sitompul, 2012. “Konsepsi dan Transformasi Otoritas Jasa Keuangan”,
Journal Legislasi Indonesia Vol. 9 No. 3 Oktober 2012

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sistem keuangan memegang peranan penting dalam perekonomian
suatu bangsa karena sistem keuangan memberikan jasa penyaluran dari pihak
yang mempunyai surplus finansial kepada pihak yang mengalami defisit
finansial. Apabila sistem keuangan tidak berjalan dengan baik, hal ini tentu
akan menghambat pertumbuhan ekonomi. Sistem perbankan yang merupakan
salah satu unsur sistem keuangan juga mengambil peran strategis dalam hal
ini. Sebuah negara yang iklim perekonomiannya berkembang pesat pasti
memiliki

sistem

perbankan

yang baik

pula.1

Pengawasan

sebagai

mendeterminasi apa yang telah dilaksanakan, maksudnya mengevaluasi
prestasi kerja dan apabila perlu, menerapkan tidankan-tindakan korektif
sehingga hasil pekerjaan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
Indonesia dengan krisis Perekonomian di tahun 1997, Kasus BLBI,
dan kasus Bank Century di tahun 2008 merupakan beberapa masalahyang
menunjukan bahwa efektivitas pengaturan dan pengawasan bank oleh Bank
Indonesia dinilai Gagal. Berdasarkan Pasal 34 Undang-undang Nomor 3
Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999
tentang Bank Indonesia (BI), pemerintah diamanatkan membentuk lembaga
pengawas sektor jasa keuangan yang independen, selambat-lambatnya akhir
1

Chalid, Pheni. 2005. Keuangan Daerah, Investasi dan desentralisasi. Kemitraan. Jakarta.

1

2

tahun 2010. Lembaga ini bertugas mengawasi industri perbankan, asuransi,
dana pensiun, pasar modal, modal ventura, dan perusahaan pembiayaan, serta
badan-badan lain yang menyelenggarakan pengelolaan dana masyarakat.2
Kesepakatan pemerintah dan DPR untuk membentuk lembaga baru
melalui Undang-Undang No.1 tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan
(OJK) mencetak sejarah reformasi sektor keuangan di Indonesia. Pada 22
November 2012, UU No. 21 tentang OJK disahkan. Lembaga yang disebut
independen ini mulai berfungsi pada 31 Desember 2012 dengan mengambil
alih fungsi, tugas dan wewenang pengaturan yang sebelumnya dilakukan oleh
Kementerian Keuangan melalui Badan Pengawas Pasar Modal serta Lembaga
Keuangan (Bapepam-LK). Menyusul kemudian di akhir tahun 2013, giliran
fungsi, tugas dan wewenang pengaturan dan pengawasan perbankan oleh
Bank Indonesia yang juga dialihkan ke OJK.3
Menurut Undang-undang No. 1 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa
Keuangan (UU OJK), OJK sendiri merupakan lembaga yang independen dan
bebas dari campur tangan pihak lain, mempunyai fungsi, tugas, dan
wewenang pengaturan, pengawasan, pemeriksaan, serta penyidikan sektor
jasa keuangan di Indonesia.Sebagai lembaga baru yang krusial dalam
menjaga kestabilan perekonomian Indonesia, efektivitas kinerja OJK perlu
dicermati secara kritis. Dibentuknya sebuah kelembagaan baru dalam struktur
pemerintahan tentunya
2

bertujuan untuk mewujudkan cita-cita

good

Bambang Muryadi, 2012, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Pengawas Lembaga Keuangan Baru
Yang Memiliki Kewenangan Penyidikan, hlm. 1
3
Dasrol, 2013, Fungsi Strategis Lembaga Otoritas Jasa Keuangan Dalam Pengawasan Perbankan
Nasional Indonesia

3

governance dengan ukuran berjalannya fungsi lembaga, tercapainya tujuan
dengan indikator tertentu, serta membandingkan dampak sebelum dan
sesudah didirikannya, termasuk dalam hal ini lembaga asuransi.4
Asuransi adalah perjanjian antara penanggung dan tertanggung yang
mewajibkan tertanggung membayar sejumlah premi untuk memberikan
penggantian atas risiko kerugian, kerusakan, kematian, atau kehilangan
keuntungan yang diharapkan, yang mungkin terjadi atas peristiwa yang tak
terduga.Usaha perasuransian merupakan kegiatan usaha yang bergerak di
bidang: 1) Usaha asuransi, yaitu usaha jasa keuangan yang dengan
menghimpun dana masyarakat melalui pengumpulan premi asuransi
memberikan perlindungan kepada anggota masyarakat pemakai jasa asuransi
terhadap kemungkinan timbulnya kerugian karena suatu peristiwa yang tidak
pasti atau terhadap hidup atau meninggalnya seseorang dan 2) Usaha
penunjang usaha asuransi, yang menyelenggarakan jasa keperantaraan,
penilaian kerugian asuransi, dan jasa akturia.5
Usaha asuransi merupakan suatu mekanisme yang memberikan
perlindungan pada tertanggung apabila terjadi risiko di masa mendatang.
Apabila risiko tersebut benar-benar terjadi, pihak tertanggung akan
mendapatkan ganti rugi sebesar nilai yang diperjanjikan antara penanggung
dan tertanggung. Mekanisme perlindungan ini sangat dibutuhkan dalam dunia
bisnis yang penuh dengan risiko. Secara rasional, para pelaku bisnis akan

4

Dasrol, 2013, Fungsi Strategis Lembaga Otoritas Jasa Keuangan Dalam Pengawasan Perbankan
Nasional Indonesia
5
Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

4

mempertimbangkan untuk mengurangi risiko yang dihadapi. Pada tingkat
kehidupan keluarga atau rumah tangga, asuransi juga dibutuhkan untuk
mengurangi permasalahan ekonomi yang akan dihadapi apabila ada salah satu
anggota keluarga yang menghadapi risiko cacat atau meninggal dunia.
Perkembangan asuransi di Indonesia saat ini telah mengalami
kemajuan yang sangat pesat. Berbagai perusahaan asuransi berlomba-lomba
menawarkan program asuransi baik bagi masyarakat maupun perusahaan.
Seiring dengan perkembangan berbagai program syariah yang telah diusung
oleh lembaga keuangan lain, banyak perusahaan asuransi yang saat ini juga
menawarkan program asuransi.
Peneliti memilih objek penelitian di asuransi dengan alasan bahwa
asuransi merupakan salah satu pendukung laju perekonomian di Indonesia.
Asuransi menjadi salah satu indikator kemakmuran suatu negara yaitu dilihat
melalui jumlah pemegang polis maupun jumlah dana yang berhasil
dikumpulkan dari masyarakat melalui pembayaran premi. Peran asuransi
sebagai suatu produk jasa relatif lambat di dalam perkembangannya karena
produk asuransi kurang diminati konsumen untuk membeli (un-sought
goods). Namun tidak dipungkiri bahwa asuransi berperan penting dalam
sejumlah aktifitas industri dan perdagangan6. Pemanfaatan asuransi semakin
terasa oleh individu maupun perusahaan dalam menggunakan asuransi dalam
kehidupan.

6

Mulyadi Nitisusastro, Asuransi Dan Usaha Perasuransian Di Indonesia, Bandung, Alfabeta,
2013, hlm. 3-6

5

Asuransi sebagai lembaga pengalihan dan pembagian risiko
mempunyai kegunaan positif baik bagi masyarakat, perusahaan maupun bagi
pembangunan negara. Bagi masyarakat, seseorang yang menutup perjanjian
asuransi

akan

merasa

tentram

sebab

mendapat

perlindungan

dari

kemungkinan tertimpa suatu kerugian. Bagi perusahaan, suatu perusahaan
yang mengalihkan risikonya melalui perjanjian asuransi akan dapat
meningkatkan usahanya dan berani menggalang tujuan yang lebih besar. Bagi
pembangunan negara, premi-premi yang terkumpul dalam suatu perusahaan
asuransi dapat diusahakan dan digunakan sebagai dana untuk
pembangunan.

Hasilnya

akan

dapat

dinikmati

oleh

usaha

masyarakat7.

Perkembangan asuransi di Indonesia sudah mengalami perkembangan yang
signifikan. Hal ini dapat dilihat semakin maraknya perusahaan asuransi dan
variatifnya jenis asuransi yang dijual. Salah satu variasi dari asuransi yang
ada yaitu unit link. Produk unit link memberikan solusi bagi nasabah,
seseorang bisa mendapatkan manfaat ganda yaitu perlindungan asuransi dan
investasi.
Dewasa ini, kebutuhan masyarakat akan produk-produk asuransi
menjadi meningkat, seiring dengan adanya kesadaran dari masyarakat,
terutama masyarakat perkotaan akan pentingnya hakikat dari asuransi tersebut
dalam

mengantisipasi

timbulnya

kerugian,

kerusakan

barang

yang

dimilikinya, atau kehilangan keuntungan dari suatu kegiatan usaha yang
dijalankannya. Hal ini kemudian direspon positif oleh perusahaan asuransi
7

Man Suparman dan Endang, Hukum Asuransi : Perlindungan Tertanggung Asuransi Deposito
Usaha Perasuransian, Bandung, Alumni, 1997, hlm.1.

6

dengan meningkatkan penawaran produk asuransinya. Kebutuhan akan jasa
asuransi semakin penting baik oleh perorangan maupun dunia usaha karena
asuransi merupakan sarana finansial dalam tata kehidupan rumah tangga, baik
dalam menghadapi resiko atas harta benda yang dimiliki. Walaupun banyak
metode yang digunakan untuk menangani resiko, namun asuransi merupakan
merupakan metode yang paling bagus dan efektif digunakan, hal ini
disebabkan oleh manfaat asuransi yang menjanjikan perlindungan kepada
pihak tertanggung kepada resiko yang akan dihadapi perorangan maupun
yang dihadapi perusahaan. Resiko merupakan kondisi ketidakpastian yang
diakibatkan oleh ketidaksempurnaan peramalan seperti musibah, cedera,
kegagalan pendidikan dan lain-lain yang sifatnya menimbulkan kerugian.
Pemerintah dalam hal ini Menteri Keuangan sebagai regulator, yang
sekaligus bertindak sebagai pembina dan pengawas usaha perasuransian,
supaya melakukan tugasnya dengan maksimal. Law enforcement harus
dilakukan.Dari segi pembinaan, sebenarnya pemerintah sudah cukup baik
dalam tugasnya, di mana saat ini Indonesia telah memiliki Undang-Undang
Perasuransian, ditambah dengan Peraturan Pemerintah di Bidang Usaha
Perasuransian, serta banyak keputusan Menteri Keuangan.

Namun,

implementasi serta law enforcement dari undang-undang dan peraturan
tersebut belum optimal.Untuk menghindari terjadinya masalah besar,
pemerintah harus menuntaskan setiap ada masalah yang kecil sehingga tidak
menjadi besar. Frekuensi pengawasan langsung ke lapangan harus

7

ditingkatkan karena yang ada selama ini rata rata perusahaan perasuransian
hanya dikunjungi sekali setahun.8
Industri asuransi umum saat ini masih terdapat permasalahan dalam
industri asuransi umum yaitu perihal permodalan yang tidak mencukupi dan
klaim yang bermasalah. Deputi Komisioner Pengawasan Industri Keuangan
Non Bank II OJK, Dumoly F. Pardede mengatakan masalah permodalan
dalam industri asuransi umum dan reasuransi membuat retensi yang terbuang
ke luar negeri begitu besar. Padahal jika modal industri dalam negeri
diperkuat, maka akan bisa menampung banyak resiko yang timbul dari
produk asuransi. Ekuitas sangat menentukan dalam hal menutup resiko. Saat
ini, asuransi masih mempunyai modal yang minim dengan masih banyaknya
perusahaan asuransi umum yang belum memenuhi persyaratan modal disetor
sebesar Rp 100 miliar. Padahal dengan modal Rp 100 miliar, perusahaan
asuransi hanya bisa menampung resiko sebesar Rp 1000 miliar, sehingga
perusahaan asuransi membutuhkan perusahaan reasuransi luar negeri yang
akhirnya membawa uang premi keluar. Selain permasalah tersebut, asuransi
umum juga mengalami permasalah dalam hal klaim asuransi suretyship.
Banyak pengaduan masyarakat terkait klaim asuransi suretyship yang tidak
dibayar9
Sedangkan permasalahan asuransi yang ditemukan di kota Malang
adalah mengenai pengaduan klaim dari masyarakat yaitu masalah keuangan,
jikas terjadi kecelakaan yang sebenarnya permasalahan harus ditangani di
8

Radiks Purba. 2002. Asuransi Indonesia. Jakarta: Salemba Empat.
Ini dua permasalahan asuransi umum dalam http://keuangan.kontan.co.id/news/ini-duapermasalahan-di-industri-asuransi-umum, diakses tanggal 12 September 2015.

9

8

pusat, namun pihak asuransi di kota Malang siap membantu masyarakat jika
ada pengaduan. Pengaduan yang masuk ke OJK Malang nantinya akan
langsung diteruskan ke pusat. Selain permasalahan asuransi, OJK Malang
juga siap membantu jika ada korban yang memiliki tabungan maupun kredit
di bank. Selama ini masih belum ada pengaduan soal klaim asuransi dari
keluarga korban. Namun pengaduan soal permasalahan tabungan dan
pinjaman sudah mulai masuk ke kantor OJK.
Dengan dikeluarkannya Keputusan Menteri Keuangan Nomor
412/KMK06.2003 tentang Tes Uji Kepatutan dan Kelayakan (fit and proper
test), bagi pemegang saham, komisaris, dan direksi usaha perasuransian,
diharapkan kasus-kasus asuransi yang terjadi akan semakin berkurang.
Dengan adanya minimal 2 (dua) aspek yang dinilai, yaitu kompetensi dan
integritas, maka ada harapan usaha perasuransian akan dikelola dengan lebih
baik sehingga masalah yang mungkin timbul dapat diminimalkan.Pengelola
usaha perasuransian harus menunjukkan prinsip utmost good faith-nya,
jangan hanya menuntut utmost good faith dari tertanggung. Kontrak asuransi
harus dijelaskan dengan baik kepada calon tertanggung, bagaimana hak dan
kewajiban tertanggung berkaitan dengan kontrak, apa akibatnya apabila
tertanggung melanggar ketentuan yang ada dalam polis. Sudah harus
dihilangkan konsep pemikiran "adalah kewajiban tertanggung untuk
membaca kontrak asuransi". Perusahaan asuransi harus selektif dalam
menjalin kerja sama dengan agen asuransi, jangan asal terima bisnis.
Perusahaan asuransi juga harus menjalankan prinsip underwriting yang

9

prudent.Harus diingat bahwa tujuan perusahaan asuransi bukan sekadar
bagaimana menjual produk atau bagaimana menghimpun premi sebanyakbanyaknya, jauh lebih penting adalah bagaimana melaksanakan kewajiban
kepada tertanggung kelak.10
Otoritas Jasa

Keuangan (OJK) Malang mempunyai

fungsi

menyelenggarakan sistem pengaturan dan pengawasan yang terintegrasi
terhadap keseluruhan kegiatan di sektor jasa keuangan. Otoritas Jasa
Keuangan (OJK) Malang dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan kegiatan
di dalam sektor jasa keuangan di kota Malang terselenggara secara teratur,
adil, transparan, dan akuntabel, dan mampu mewujudkan sistem keuangan
yang tumbuh secara berkelanjutan dan stabil, juga mampu melindungi
kepentingan konsumen dan masyarakat khususnya kota Malang 11.
Pertumbuhan industri asuransi di bawah naungan otoritas jasa
keuangan kota Malang yang bertujuan memberikan jaminan perlindungan
dari risiko-risiko kerugian yang diderita satu pihak, meningkatkan efisiensi,
karena tidak perlu secara khusus mengadakan pengamanan dan pengawasan
untuk memberikan perlindungan yang memakan banyak tenaga, waktu
dan biaya, pemerataan biaya, yaitu cukup hanya dengan mengeluarkan biaya
yang jumlahnya tertentu dan tidak perlu mengganti atau membayar sendiri
kerugian yang timbul yang jumlahnya tidak tentu dan tidak pasti, dasar bagi
pihak bank untuk memberikan kredit karena bank memerlukan jaminan
perlindungan atas agunan yang diberikan oleh peminjam uang, Sebagai
10

Herman Darmawi. 2004. Manajemen Asuransi. Jakarta: Bumi Aksara
Tugas, teori, organisasi umum dalam https://pyia.wordpress.com/2010/01/03/tugas-teoriorganisasi-umum/ diakses tanggal 25 Nopember 2015

11

10

tabungan, karena jumlah yang dibayar kepada pihak asuransi akan
dikembalikan dalam jumlah yang lebih besar. Hal ini khusus berlaku untuk
asuransi jiwa, menutup Loss of Earning Power seseorang atau badan usaha
pada saat ia tidak dapat berfungsi (bekerja).12 Akan tetapi realita yang terjadi
di masyarakat kota Malang bahwasanya masyarakat kota Malang kurang
percaya terhadap industri asuransi, khususnya dalam penjaminan keuangan
dan pengawasan dari pemerintah.
Adanya pengalaman masyarakat tentang sulitnya saat mengajukan
klaim dan uang nasabah yang bermasalah efek kasus moneter tahun 1997,
tetapi permasalahan di atas bukan hanya karena krisis moneter melainkan
juga disebabkan karena kurangnya seleksi dalam perekrutan tenaga
pemasaran yang berpotensi dan tidak adanya tindakan penutupan perusahaan
asuransi yang track record-nya kurang jelas dan bermasalah.
OJK Malang itu sendiri belum bisa dikatakan efektif karena belum
dapat mencapai 10 sasaran startegis dengan keterbatasan SDM yang dimiliki
sekarang, keterbatasan tersebut meliputi, pemetaan terhadap segmen OJK,
sosialisasi ke berbagai elemen masyarakat, tindakan pengawasan dan lainlain. Dampaknya, belum banyak pengguna jasa keuangan di masyarakat yang
mengetahui secara pasti apa fungsi dan tugas OJK. Sampai sekarang
sosialisasi baru dilakukan ke akademisi dan ibu rumah tangga saja. OJK
masih memiliki keterbatasan di SDM, disamping usia OJK di Malang masih

12

OJK malang buru 500 karyawan baru dalam http://malang-post.com/component/content/article/
96372-ojk-malang-buru-500-karyawan-baru, diakses tanggal 02 Desember 2015

11

muda. Dengan menambah SDM di Kota Malang, OJK kanwil Malang bisa
maksimal dalam melaksanakan tugasnya.13
Dari uraian di atas penulis tertarik untuk mengamati dan
meneliti lebih lanjut akan peran OJK dan melakukan pengawasan kinerja
asuransi, yang dituangkan dalam bentuk skripsi dengan judul “Peran
Pengawasan Otoritas Jasa Keuangan terhadap Kinerja Perusahaan
Industri Asuransi di Kota Malang”.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang penelitian maka rumusan masalah dalam
penelitian ini adalah bagaimana peran pengawasan otoritas jasa keuangan
terhadap kinerja perusahaan asuransi di Kota Malang?

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini yaitu untuk mengetahuiperan pengawasan otoritasi
jasa keuangan terhadap kinerja perusahaan asuransi di Kota Malang.

D. Manfaat Penelitian
1.

Manfaat Akademis
Sebagai salah satu bahan kajian dalam mata kuliah Ilmu Pemerintahan
khususnya mengenai pengelolaan suatu jasa asuransi dengan mengetahui
peran otoritas jasa keuangan, di samping itu juga sebagai bahan

13

OJK malang buru 500 karyawan baru dalam http://malang-post.com/component/content/
article/96372-ojk-malang-buru-500-karyawan-baru, diakses tanggal 02 Desember 2015

12

referensi dan informasi bagi penyusun lain yang hendak melakukan
penelitian dengan tema dan masalah yang serupa.
2.

Manfaat Praktis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan kepada
pelaku usaha bidang asuransi terkait dengan peran yang dimiliki oleh
otoritas jasa keuangan.

E. Definisi Konsep
Definisi konsep merupakan penguraian tentang beberapa istilah atau
konsep yang terkait dalam penelitian yang dilakukan. Dalam memperjelas
penulisan lebih lanjut maka perlu dilakukan penjelasan terkait beberapa
istilah atau konsep dan penyeragaman pemahaman terhadap pokok
pembahasan untuk menghindari kesalah pahaman didalam penelitian ini.
Konsep yang akan dijabarkan tentunya mengacu pada judul penelitian, untuk
itu konsep yang dijabarkan adalah:
1. Peran
Perilaku individu dalam kesehariannya hidup bermasyarakat
berhubungan erat dengan peran. Karena peran mengandung hal dan
kewajiban yang harus dijalani seorang individu dalam bermasyarakat.
Sebuah peran harus dijalankan sesuai dengan norma-norma yang berlaku
juga di masyarakat. Seorang individu akan terlihat status sosialnya hanya
dari peran yang dijalankan dalam kesehariannya.14

14

Pengertian, Definisi, Peran, Info dalam https://carapedia.com/pengertian
_peran_info2184/ 2011.html, diakses tanggal 12 Oktober 2015

_definisi

13

2. Pengawasan
Dari beberapa definisi yang dikemukakan tersebut dapat diambil
suatu pengertian bahwa pengawasan adalah proses pengamatan yang
dilakukan pimpinan untuk mengetahui dan menilai kenyataan yang
sebenarnya mengenai pelaksanaan pekerjaan dari pegawai-pegawai yang
menjadi bawahannya agar pelaksanaan pekerjaan tersebut bisa sesuai
dengan rencana yang telah ditetapkan.15
3. Otoritas Jasa Keuangan
Otoritas

Jasa

Keuangan (OJK)

adalah lembaga

negara yang

dibentuk berdasarkan UU Nomor 21 Tahun 2011 yang berfungsi
menyelenggarakan sistem pengaturan dan pengawasan yang terintegrasi
terhadap keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa keuangan. OJK adalah
lembaga yang independen dan bebas dari campur tangan pihak lain, yang
mempunyai fungsi, tugas, dan wewenang pengaturan, pengawasan,
pemeriksaan, dan penyidikan. OJK didirikan untuk menggantikan
peran Bapepam-LK dalam pengaturan dan pengawasan pasar modal dan
lembaga keuangan, dan menggantikan peran Bank Indonesia dalam
pengaturan dan pengawasan bank, serta untuk melindungi konsumen
industri jasa keuangan.16

15

Pengawasan
Controlling
dalam
http://bloggerukri.blogspot.co.id/2012/10/pengawasancontrolling. html, diakses tanggal 12 Oktober 2015
16
Otoritas jasa keuangan dalam https://id.wikipedia.org/wiki/Otoritas_Jasa_Keuangan/2011,
diakses tanggal 03 Oktober 2015

14

4. Asuransi
Asuransi adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada
tindakan, sistem, atau bisnis di mana perlindungan finansial (atau ganti
rugi secara finansial) untuk jiwa, properti, kesehatan dan lain sebagainya
mendapatkan penggantian dari kejadian-kejadian yang tidak dapat diduga
yang dapat terjadi seperti kematian, kehilangan, kerusakan atau sakit, di
mana melibatkan pembayaran premi secara teratur dalam jangka waktu
tertentu sebagai ganti polis yang menjamin perlindungan tersebut.Istilah
"diasuransikan" biasanya merujuk pada segala sesuatu yang mendapatkan
perlindungan.17

F. Definisi Operasional
Definisi operasional merupakan unsur penelitian yang memberitahukan
cara mengukur suatu variabel, definisi operasional juga merupakan suatu
informasi ilmiah yang dapat membantu peneliti lain yang menggunakan
variabel yang sama18. Adapun indikator-indikator yang digunakan adalah
sebagai berikut:
1. Kebijakan OJK terkait dengan Industri Asuransi, merupakan bentukbentuk kebijakan yang ditetapkan oleh OJK dalam upaya untuk
peningkatan kinerja asuransi di Indonesia. Peningkatan kinerja
asuransi tersebut disesuaikan dengan ketentuan atau perundangundangan yang telah ditetapkan di Indonesia dan OJK memiliki
17

Asuransi dalam https://id.wikipedia.org/wikisumber/Asuransi/2015.

18

Moenir. Manajemen Pelayanan Umum Indonesia. Bumi Aksara. Jakarta. 2001

15

peranan sebagai lembaga pengawasan aktivitas asuransi di Indonesia.
Terkait Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan (Bank dan Non-Bank)
yang meliputi :
1) Menetapkan kebijakan operasional pengawasan terhadap kegiatan
jasa keuangan;
2) Melakukan

pengawasan,

pemeriksaan,

penyidikan,

perlindungan Konsumen
3) Memberikan perintah tertulis kepada Lembaga Jasa Keuangan;
4) Menetapkan sanksi administratif terhadap pihak yang melakukan
pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di sektor jasa
keuangan;
5) Memberikan

dan/atau

mencabut:

izin

usaha,

izin

orang

perseorangan, efektifnya pernyataan pendaftaran, surat tanda
terdaftar, persetujuan melakukan kegiatan usaha, pengesahan,
persetujuan atau penetapan pembubaran dan penetapan lain.
2. Mekanisme Kebijakan OJK
a. Pengawasan, merupakan upaya dari OJK untuk mengendalikan
upaya dari aktivitas operasional dari asuransi sehingga sistem atau
perundangan yang berlaku mengenai asuransi di Indonesia dapat
dijalankan secara maksimal.
b. Pengelolaan, merupakan aktivitas dari OJK untuk mengendalikan
setiap aktivitas operasional yang dilaksanakan oleh kegiatan
aktivitas operasional asuransi.

16

c. Tindakan, melaksanakan setiap aktivitas yang dilakukan oleh
asuransi dengan memberikan tindakan secara langsung terhadap
aktivitas asuransi yang tidak sesuai dengan prosedur.
3. Capaian Tujuan
1. Terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel
2. Mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara
berkelanjutan dan stabil.
3. Mampu melindungi kepentingan Konsumen dan masyarakat.

17

Gambar 1
Kerangka Pikir Penelitian
Pemerintah

Peran Otoritas Jasa
Keuangan

Kebijakan OJK Malang
Memberikan atau mencabut:
1. izin usaha,
2. izin orang perseorangan,
3. efektifnya pernyataan pendaftaran,
4. surat tanda terdaftar,
5. persetujuan melakukan kegiatan usaha,
pengesahan

Perusahaan
Asuransi
Pemerintah

Perusahaan
Asuransi
Swasta

Peran Pengawasan

Pengawasan yang
dilakukan OJK
adalah Efektif

Pengawasan yang
dilakukan oleh OJK
adalah Tidak Efektif

Kinerja perusahaan industri
Asuransi di Kota Malang

18

Berdasarkan kerangka pikir penelitian dapat diketahui peranan dari
kepengawasan otoritas jasa keuangan terhadap kinerja perusahaan industri
Asuransi di Kota Malang adalah mencakup izin usaha,

izin orang

perseorangan, efektifnya pernyataan pendaftaran, surat tanda terdaftar,
persetujuan melakukan kegiatan usaha, pengesahan. Peran kepengawasan
tersebut dapat dikategorikan efektif dan tidak efektif. Dikatakan tidak
efektif apabila peran kepengawasan yang dilakukan belum memberikan
dukungan dalam upaya peningkatan kinerja industri asuransi di Kota
Malang, begitu pula sebaliknya jika peran kepengawasan tersebut sudah
dapat memberikan dukungan dalam meningkatkan kinerja industri asuransi
adalah sudah efektif. Pada dasarnya kebijakan yang ditetapkan oleh OJK
dapat digunakan sebagai dasar dalam penetapan pengawasan baik isntansi
pemerintah maupun pihak swasta. Jaminan tingkat efektifitas ditinjau dari
kemampuan yang dimiliki oleh OJK dalam proses kepengawasan industri
asuransi di Indonesia.

G. Metode Penelitian
Metode adalah prosedur untuk mengetahui sesuatu yang mempunyai
langkah-langkah sistematis, dalam hal ini metode penelitian adalah suatu
pengkajian tentang peraturan-peraturan suatu metode dalam penelitian. Oleh
karena itu didalam metode penelitian ini akan dijelaskan beberapa uraian
sebagai berikut:

19

1. Tipe Penelitian
Tipe penelitian yang digunakan adalah deskriptif kualitatif.
Dijelaskan bahwa penelitian deskriptif bertujuan menggambarkan,
meringkas berbagai kondisi, berbagai situasi, atau berbagai fenomena
sosial yang menjadi objek penelitian dan berupaya menarik realitas itu ke
permukaan sebagai suatu ciri, karakter, sifat, model, tanda atau gambaran
tentang kondisi, situasi, ataupun fenomena yang dimaksud 19.

2. Jenis Penelitian
Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif, dengan
alasan agar dapat menggali informasi yang mendalam mengenai objek
yang diteliti. Metode deskriptif sebagai prosedur pemecahan masalah yang
diteliti

berdasarkan

fakta-fakta

yang

ada,

dengan

tujuan

untuk

menggambarkan tentang suatu masyarakat atau kelompok tertentu atau
gambaran tentang gejala sosial20. Dalam penelitian deskriptif peneliti
berusaha menggambarkan atau mendeskripsikan secara tepat mengenai
fenomena yang terjadi pada saat sekarang dan berdasarkan fakta-fakta
yang tampak atau sebagaimana adanya.

3. Subyek Penelitian
Menurut Sugiono sampel dalam penelitian kualitatif bukan
dinamakan responden, tetapi sebagai nara sumber atau partisipan,

19
20

A. Burhan Bungin, 2008. Sosiologi Komunikasi, Jakarta: Kencana Prenada Media Group, hal 68
Soehartono, Irawan. 2002. Metode Penelitian Sosial. PT Remaja Roesdakarya. Bandung

20

informan/subjek, teman dan guru dalam penelitian21. Subyek penelitian
berupa benda, hal, atau orang tempat variabel penelitian melekat, oleh
karena itu subjek juga diartikan sebagai seseorang atau lebih yang dipilih
dengan sengaja sebagai narasumber data yang dikumpulkan, sesuai bidang
yang berhubungan dengan sasaran penelitian. Adapun subjek yang
dijadikan sumber dari penelitian ini adalah: Pimpinan OJK dan beberapa
staf Otoritas Jasa Keuangan Kota Malang.

4. Lokasi Penelitian
Lokasi

penelitian

merupakan

tempat

dimana

penyusun

mengadakan pengamatan langsung terhadap masalah yang ada sehingga
peneliti bisa mendapatkan informasi, gambaran, dan data-data yang
diinginkan. Tempat penelitian yang dituju oleh penyusun adalah: Otoritas
Jasa Keuangan Kota Malang.

5. Sumber Data
a. Data Primer
Sumber data primer dalam penelitian ini adalah data yang langsung
diperoleh di lapangan, baik yang diamati oleh penyusun maupun dalam
bentuk pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh penyusun kepada
nara sumber. Sumber data primer akan penyusun dapatkan dari hasil
wawancara dengan Pimpinan Otoritas Jasa Keuangan Kota Malang.

21

50

Sugiyono, 2005. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D, Bandung:Alfabeta. hal

21

b. Data Sekunder
Dalam penelitian ini penyusun juga menggunakan sumber-sumber data
sekunder yang pada dasarnya diperoleh dari berbagai macam referensi
mulai dari dokumen, jurnal, buku, arsip, dan internet guna mendukung
kandungan/isi penelitian ini.

6. Teknik Pengumpulan Data
Berdasarkan Jenis data yang akan dikumpulkan maka tekhnik
penelitian yang akan digunakan peneliti adalah berupa studi lapangan
(FieldReseach) yang merupakan suatu cara pengumpulan data yang
dilakukan pada lokasi penelitian. Pengumpulan data menurut cara ini dapat
dilakukan dengan cara :
a. Observasi
Menurut Spradley22, obyek observasi dalam penelitian kualitatif terdiri
atas tiga komponen yaitu, place, actor dan activity. Dalam pengertian
yang sempit observasi merupakan teknik pengumpulan data yang
dilakukan secara sistematis dan disengaja dengan menggunakan alat
indera sebagai alat penangkap secara langsung kejadian yang terjadi
pada waktu itu, yang berarti tidak mengajukan pertanyaan. Dalam arti
yang lebih luas observasi sebenarnya tidak terbatas pada pengamatan
yang dilakukan baik secara langsung maupun tidak langsung.
Observasi ini dilakukan untuk memperoleh informasi akan keadaan
22

Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, (Bandung:Alfabeta. 2010) hal
226.

22

yang ada atau terjadi, dalam hal ini mengenai Peran Otoritas Jasa
Keuangan Dalam Mengawasi Kinerja Perusahaan Industri Asuransi
Kota Malang.23
b. Wawancara Langsung
Wawancara langsung adalah pertemuan antara periset dan responden,
dimana jawaban responden akan menjadi data mentah. Secara khusus,
wawancara adalah alat yang baik untuk menghidupkan topik riset.
Wawancara juga merupakan metode bagus untuk melakukan
pengumpulan data24. Wawancara dilakukan kepada Kepala Eksekutif
Pengawas Perasuransian dalam hal ini untuk mengetahui peran dari
OJK dalam melakukan kepengawasan otoritas jasa keuangan terhadap
kinerja perusahaan industri asuransi di Kota Malang.
c. Dokumentasi
Adalah laporan dari kejadian-kejadian yang berisi pandanganpandangan serta pemikiran-pemikiran manusia yang lalu, dokumen
tersebut secara sadar ditulis untuk tujuan komunikasi dan transfusi
keterangan. Teknik ini dapat dilakukan dengan menggunakan cara
mendapatkan dokumen-dokumen atau arsip-arsip data, gambarangambaran tabel data, dan lain-lain yang ada hubungannya dengan
penelitian25. Teknik ini dapat mengumpulkan data dari bentuk tulisan,
gambar, atau karya-karya dari seseorang, dokumen yang berbentuk

23

Soehartono, Irawan, 2008, Metode Penelitian Sosial. PT Remaja Roesdakarya. Bandung.
Sutrisno, 2000, Hadi. Metodologi Research. Pustaka Pelajar.
25
Lisa, Harison, 2004, Metodologi Penelitian Politik Perdana. Media Group. Jakarta.
24

23

tulisan bisa berbentuk catatan harian, sejarah kehidupan, peraturan,
kebijakan26.
Data yang diperoleh dari dokumen berasal dari Otoritas Jasa
Keuangan Kota Malang dan membaca serta mempelajari buku-buku
literatur, peraturan-peraturan perundang-undangan yang masih berlaku
yang ada kaitannya dengan masalah yang akan diteliti.

7. Teknik Analisis Data
Analisis data adalah proses penyederhanaan data kedalam bentuk
yang lebih mudah dibaca dan di interprestasikan. Analisis data yang
dipergunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif.
Penelitian ini menggunakan teknik analisis data, yaitu analisis
kualitatif. Analisis data merupakan cara atau langkah mengolah data.
Analisis data ini sangat penting dilakukan karena akan dapat diketahui
manfaatnya terutama dalam memecahkan masalah dalam penelitian ini dan
mencapai tujuan akhir penelitian. Miles dan Hubberman dalam
Sugiyono27, mengemukakan bahwa analisis data kualitatif dilakukan
secara interaktif dan berlangsung secara terus menerus sampai tuntas,
sehingga datanya sudah jenuh. Proses analisis data dalam penelitian ini
digambarkan sebagai berikut:

26
27

Sugiyono, 2010. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, Bandung:Alfabeta, hal 240
Sugiyono, 2005. Memahami Penelitian Kualitatif, Jakarta: Penerbit Alfbeta, hal 91

24

Gambar 1
Proses Analisis Data Model Interaktif

Data
collection

Data
Reduction

Data Display

Conclusions:
Drawing/verifying

Sumber: Miles dan Huberman 1992 (dalam Sugiyono, 2005:92)

Dari gambar diagram alur teknik analisis data dapat dijelaskan satu
persatu sebagai berikut:
1. Pengumpulan data (Data Collection)
Kegiatan yang dilakukan untuk mengumpulkan data yang diperoleh
dari subyek penelitian yang ada relevansinya dengan perumusan
masalah dan tujuan penelitian. Dalam pengumpulan data ini peneliti
mengumpulkan data yang terkait dengan judul penelitian

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23