Perancangan media pengenalan aksara Sunda melalui buku Barancang Wangun Aksara Sunda

  Curriculum Vitae Personal Details Full Name : Irfan Maulanasam Nick Name : Irfan Sex : Male Place, Date of Birth : Sumedang, 12 May 1989 Nationality : Indonesia Marital Status : Single Status : College Student Height, Weight : 170 cm, 50 kg Health : Perfect Religion : Moeslem Address : Komp. Gading Asri jl. Cendana blok B-09 karangtengah Cianjur Mobile : 085624261611 Phone : - E-mail : fan_alternatiflab@yahoo.co.id Motivation : make it better from the best thing nowadays

  Educational Background 1995 – 2001 : Elementary School Peuteuycondong No.1, Cianjur 2001 – 2004 : Junior High School No.1, Tanjungsari 2004

  • – 2007

    : Senior High School No.1, Cianjur

    2007 – untill now : Visual Design Communication at the Indonesian Computer University (UNIKOM) 8 th

  Grade (In graduation task) Informal Education

   Illustration Course in CV PROCESS CREATIVE Formal Experience

   Member of extracurricular DKM, LSBD HI, and Painting SMAN 1 Cianjur  Junior Designer at CV.kultura  Photographer at CV. Alternatiflaboratory

  Informal Experience  Illustrator in CREATIVE PROCESS, Bandung  Participants NOMA ILLUSTRATION AWARD 2009, Germany  Exhibitor in Typography DKV 2009, Bandung  Exhibitor in Neversleep DKV 2008, Bandung  Exhibitor in 200 Ideaversity 2010, Bandung

  Riwayat hidup Rincian pribadi Nama Lengkap : Irfan Maulanasam Nama Panggilan : Irfan Jenis Kelamin : Laki-laki Tempat, Tanggal Lahir : Sumedang, 12 Mei 1989 Kebangsaan : Indonesia Status Perkawinan : Belum Menikah Status : Mahasiswa Tinggi, Berat : 170 cm, 50 kg Kesehatan : Sempurna Agama : Islam

Alamat : komp.Gading Asri Jl.Cendana Blok B-09 Karangtengah, Cianjur

Hand Phone : 085624261611 Telepon : - E-mail : fan_alternatiflab@yahoo.co.id Motivasi Hidup : buat lebih baik dari yang terbaik sekarang Latar belakang pendidikan

  1995 – 2001 : Sekolah Dasar Negeri Peuteuycondong 1, Cianjur 2001

  • – 2004 : Sekolah Menengah Pertama Negeri 1 Tanjungsari, Sumedang 2004 – 2007 : Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Cianjur 2007 - sampai sekarang : Desain Komunikasi Visual, Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM) Tingkat 8 (menyusun tugas Akhir)

  Pendidikan Informal  Kursus Ilustrasi di CV PROSES CREATIVE

  Pengalaman Formal  Anggota Ekstrakulikuler DKM, LSBD HI, dan Seni Rupa SMAN 1Cianjur  Junior Designer di CV.KULTURA  Fotografer di CV. ALTERNATIFLABORATORY

  Pengalaman Informal  Illustrator di Biro Desain dan Periklanan PROCESS CREATIVE, Bandung  Peserta NOMA ILLUSTRATION AWARD 2009, Jerman  Peserta Pameran Tipografi DKV Unikom 2009, Bandung  Peserta Pameran Neversleep DKV Unikom 2008, Bandung  Peserta Pameran 200 Ideaversity, Bandung

  Laporan Pengantar Tugas Akhir

PERANCANGAN MEDIA PENGENALAN AKSARA

SUNDA

  MELALUI BUKU “RARANCANG WANGUN

AKSARA SUNDA

   DK 38315 Tugas Akhir Semester I 2012/2013

  Oleh :

  Irfan Maulanasam 51907094 Program Studi Desain Komunikasi Visual FAKULTAS DESAIN UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG

KATA PENGANTAR

  

Dalam ilmu sejarah, waktu dibagi dalam dua zaman. Yaitu zaman prasejarah dan zaman

sejarah. Masa prasejarah ialah zaman dimana manusia belum menemukan tulisan dan

menggunakannya untuk mencatat setuatu tentang kehidupan manusia. Sedangkan, Zaman

sejarah ialah zaman dimana manusia sudah menemukan tulisan dan menuliskan

sejarahnya sebagai bukti keberadaan manusia di alam bumi.

Sebagai media untuk menuliskan sejarah tersebut, mereka membuat dan menyusun aksara

dengan Tata Aksara yang diatur dengan sedemikian rupa agar aksara tersebut bisa terus

dituliskan dan diajarkan pada anak cucu dari kelompok manusia tersebut.

Sebagai bukti keberadaan adanya sekelompok manusia yang disebut masyarakat di suatu

daerah. Bukti sejarah akan ditinggalkan oleh kelompok masyarakat tersebut sebagai bukti

adanya kebudayaan di kelompok masyarakat tersebut. Aksara Sunda ialah warisan

budaya yang ditinggalkan oleh nenek moyang suku Sunda sebagai bukti bahwa kelompok

masyarakat ini sudah memiliki peradaban yang tinggi dalam perkembangan budayanya.

Namun akibat perkembangan kebudayaan yang terjadi di kelompok masyarakat tersebut,

Aksara ini terkesan dilupakan oleh pemiliknya dan tidak dkenali sebagai warisan budaya

yang dimiliki oleh pemiliknya.

Perubahan budaya yang terjadi dalam kehidupan masyarakat Sunda dalam hal Aksara

Sunda sebagai warisan budaya yang menanamkan kearifan lokal dalam masyarakat

Sunda, yang merupakan bahasan penelitian ini sebagai kearifan lokal yang ditanamkan

dalam penyaring dari budaya asing yang masuk dalam kebudayaan sunda sehingga tidak

kehilangan jati dirinya sebagai masyarakat Sunda di daerah Kota Bandung.

  Ucapan terima kasih penulis berikan atas saran dan kritik yang membangun dan syukur Alhamdulillah penulis panjatkan ke Khadirat Allah SWT, karenaNya Lah penulis bisa menyelesaikan makalah ini dengan segala jalan dan rezeki yang diberikan kepada penulis selama ini.

  Bandung, 5 Februari 2013 Irfan maulanasam

  DAFTAR ISI

Kata Pengantar ........................................................................................................i

Daftar Isi ............................................................................................................... iii

Daftar Gambar ...................................................................................................... iv

Daftar Tabel ............................................................................................................ v

  2.2 Buku ..................................................................................................... 14

  2.3.1. Legibility pada Huruf .......................................................................... 24

  2.3.2. Kelompok Huruf ................................................................................. 16

  2.3.1. Anatomi Huruf .................................................................................... 16

  2.3 Metode Analisis Bentuk Huruf Modern ................................................. 16

  2.2.2.1. Jenis Buku Pop Up ................................................................ 15

  2.2.2. Buku ”Pop Up” ................................................................................... 14

  2.2.1. Buku Interaktif .................................................................................... 14

  2.1.3 Aksara Sunda dan Upaya Pengembangannya ........................... 9

  BAB I PENDAHULUAN

  2.1.2 Penggunaan Aksara Sunda Pada Saat Ini ................................. 9

  2.1.1 Komponen Aksara Sunda ........................................................ 6

  2.1 Aksara Sunda ........................................................................................... 6

  BAB II AKSARA SUNDA DI KALANGAN MASYARAKAT KOTA BANDUNG

  1.4 Tujuan Perancangan ................................................................................ 4

  1.3 Fokus Masalah......................................................................................... 4

  1.2 Identifikasi Masalah ................................................................................ 3

  1.1 Latar Belakang Masalah .......................................................................... 1

  2.4 Segmentasi ............................................................................................ 25

  BAB III PERANCANGAN BUKU “RARANCANG WANGUN AKSARA SUNDA” SEBAGAI MEDIA PENGENALAN AKSARA SUNDA

  3.1 Strategi Perancangan............................................................................. 27

  3.1.1 Pendekatan Komunikasi ............................................................... 27

  3.1.2 Tujuan Komunikasi ...................................................................... 28

  3.2 Strategi Kreatif ...................................................................................... 29

  3.2.1 Referensi Visual ...................................................................... 29

  3.2.1.1 Referensi Visual .......................................................... 29

  3.2.1.2 Referensi Layout ......................................................... 29

  3.2.1.3 Warna .......................................................................... 31

  

3.3 Strategi Media ................................................................................... 31

  3.3.1 Media Utama .......................................................................... 31

  3.3.1 Media Pembelajaran................................................................ 31

  3.3.2 Media Pendukung ................................................................... 32

  BAB IV TEKNIK PRODUKSI

  4.1 Media Utama .................................................................................... 34

  4.1.1 Buku Rarancang Wangun Aksara Sunda................................34

  4.2 Media Pembelajaran.......................................................................... 35

  4.2.1 Poster Kelompok Aksara ......................................................... 35

  4.2.2 Kamus Praktis Aksara ............................................................. 36

  4.2.3 Buku Sketsa “Ngararancang Wangun Aksara Sunda” .............. 37

  4.2 Media Pendukung ............................................................................. 38

  4.2.1 Pembatas Buku ........................................................................ 38

  4.2.2 Stiker ....................................................................................... 38

  4.2.3 Handbag .................................................................................. 39

  4.2 Media Promosi .................................................................................. 40

  4.2.1 Poster ...................................................................................... 40

  

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 41

  Buku

  Atmamihardja. M, (1958), Sadjarah Sunda. Bandung: Ganaco N. V

  

Baidillah. I; Darsa. U. A; Abdurahman. I; Permadi. T; Gunardi. G; Suherman. A;

Ampera. T; Purba. H. S; Nugraha. D. T; Sutisna. D ,(2008), Direktori Aksara

Sunda Untuk Unicode. Bandung: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat

  Darsa. U. A; Suryani. E;Kusweri. U;Ruhimat. M; Wartini. T, (2007). Aksara

  Sunda. Bandung: Dinas Kebudayaan dan Pariwisata

  Rustan, Surianto. (2011). Huruf Font Tipografi. Jakarta : Gramedia PustakaUtama.

  Sihombing. D, (2001),Tipografi Dalam Desain Grafis. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Tinarbuko. S, (2009),Semiotika Komunikasi Visual (edisi revisi). Jogjakarta: Jalasutra

  Wawancara

  Sinta Ridwan, pengelola AKSAKUN, Bandung

  DepartemenPendidkan.KamusBesarBahasa Indonesia.Diaksespada26November 2011dari http://pusatbahasa.diknas.go.id/kbbi/index.php (2008), Unpad Dukung Perwujudan Aksara Sunda Untuk Unicode.

  Diaksespada8Februari 2011dari http://www.unpad.ac.id/archives/2240 http://dkv-unpas.blogspot.com/2010/05/membaca-borobudur.html http://koikoikoi.com/2009/10/my-sketchbook-feat-tommy-kane

  Tugas Akhir:

  Rahmat, Andi. (2008) Perancangan Huruf Latin Karakter Aksara Sunda

   . TugasAkhir Bandung: UNIKOM

  PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

  Manusia adalah makhluk sosial yang tak bisa lepas dari kehidupan bermasyarakat. Perbedaan didalam suatu kebersamaan kelompok masyarakat menjadi sebuah fitur yang tak bisa lepas dari identitas dari satu individu dalam sebuah kelompok masyarakat. Saat seseorang masuk dan hidup dalam satu kelompok masyarakat, pertanyaan yang pertama akan ditanyakan masyarakat ialah bagaimana identitas dari individu tersebut. Tentang siapakah nama individu tersebut serta darimana ia berasal. Hal ini telah menjadi pertanyaan yang lumrah dan telah menjadi kebiasaan dalam satu kelompok masyarakat bila ada anggota baru yang masuk. Sebuah pertanyaan yang mempertanyakan identitas seseorang. Identitas tersebut akan terlihat dari bagaimana penampilan fisiknya, gaya bicara, cara bersikap, serta legalitas dalam artian tanda pengenal sebagai identitas dari suatu individu.

  Identitas secara tidak langsung juga mengarah pada suatu kebudayaan di masyarakat. Hal ini menunjuk pada bagaimana orang berbicara, bagaimana orang membaca dan menulis dengan bahasa daerahnya yang secara tidak langsung mengidentifikasi identitas dari inidividu masyarakatnya. Perbedaan dalam masyarakat indonesia merupakan kekayaan budaya yang tidak dimiliki negara lain. Perbedaan kebudayaan menjadi identitas yang merupakan hal yang bisa menyatukan juga sekaligus menyudutkan indonesia dalam hal identitas kebangsaan. Kepentingan identitas dalam suatu kelompok masyarakat sunda utamanya ialah juga memberi peranan pada pondasi dasar terbentuk dan berkembangnya negara Indonesia. Hal ini yang menjadi motivasi akan terbentuknya negara Indonesia dari sebuah perbedaan sehingga bisa saling bahu membahu dalam membangun negara baik dari segi budaya maupun lain hal sebagainya. Sehingga apabila salah satu budaya di negara Indonesia hilang maka akan berkurang juga pondasi dalam membangun dan pengaruh global terhadap hal-hal yang kurang baik dalam membangun dan mengembangkan suatu negara. Sehingga kebudayaan-kebudayaan daerah layak dijaga dan harus terus dilestarikan sehingga bisa memdukung dalam pembangunan negara Indonesia ke arah yang lebih baik.

  Bila dilihat secara kesejarahan orang Sunda. Yaitu salah satu dari sekian banyak suku bangsa yang hidup di Indonesia. Suku bangsa Sunda bisa jadi adalah suku bangsa yang pertama kali datang dan menempati wilayah negara kepulauan Indonesia. Pada pemetaan jaman dahulu, adanya wilayah kepulauan Sunda Besar serta kepulauan Sunda Kecil bisa mengidentifikasikan bahwa Sunda telah lama menempati wilayah tersebut. Kata Sunda Sendiri diambil dari bahasa Hindi yang berarti cahaya. Beberapa Artefak sejarah seperti prasasti, naskah serta lain hal sebagainya yang mendukung tentang bagaimana orang Sunda bisa disebut sebagai manusia pertama yang hidup di wilayah Indonesia ialah aksara, orang Sunda telah terbiasa memakai dan membaca tulis dalam setiap kegiatan pendokumetasian, informasi, pemberitahuan dan lain hal sebagainya. Aksara Sunda sendiri merupakan hasil pengadaptasian dari Aksara Pranagari yang berasal dari wilayah India bagian utara. Kemunculan Aksara Sunda sendiri juga bersamaan dengan kemunculan Aksara Bali, Bugis, Lampung, serta Aksara lain yang bentuknya mengadaptasi dari Aksara Pallawa yang berasal kitab suci umat hindu di India.

  Realitas saat ini, Aksara Sunda yang menjadi warisan kebudayaan Indonesia mulai hilang dan tidak terpakai di masyarakat karena adanya perubahan kekuasaan politik di Indonesia. Sejalan dengan adanya aksara Sunda juga dibarengi dengan kekuasaan pemerintah yang berkuasa saat itu, hal ini dapat dilihat ketika aksara Sunda mulai jarang digunakan ketika intervensi budaya Islam masuk ke dalam masyarakat Sunda. Hal ini juga membuat Aksara Sunda tidak digunakan selama beberapa dekade dan tak pernah lagi dipakai sebagai alat pendokumentasian budaya di masyarakat Sunda. Akan menjadi orang Sunda). Hal ini terjadi karena sejak dari jaman politik etis diberlakukan di Indonesia, pemerintahan kolonial hanya mengajarkan aksara Latin dan aksara Cacarakan. Hal ini juga dimanfaatkan belanda untuk membentuk orang-orang yang sekolah menjadi pesuruh mereka dan tidak semua golongan dapat bersekolah di sekolah formal saat itu. Sehingga tidak semua anak dapat menikmati pendidikan yang layak saat itu.

  Pengajaran aksara Sunda pada zaman dahulu yaitu pada saat kerajaan Hindu juga tidak seperti sekarang ini. Aksara Sunda pada saat itu hanya dipelajari oleh beberapa golongan tertentu saja. Hal ini sejalan dengan fungsi seorang individu di hadapan masyarakat, aksara Sunda hanya dipelajari dari golongan kerajaan dan kerabat-kerabat kerajaan yang membutuhkan aksara sebagai alat perekam atau dokumentasi. Pada saat itu aksara sangat disakralkan dan tidak semua orang dapat membacanya. Mereka yang tidak mengerti bagaimana cara membaca begitu mensakralkan apapun yang berhubungan dengan aksara tersebut tanpa mengetahui apa yang mereka jaga. Hal ini bisa jadi juga menjadi penyebab kenapa aksara Sunda tidak begitu dikenal semua golongan masyarakat. Bila melihat pada zaman sekarang, dimana kebebasan informasi begitu dijunjung tinggi dan tidak ada lagi pembatasan golongan dalam satu lingkup masyarakat. Hal ini memberikan kebebasan kepada individu apakah mereka memiliki keinginan untuk mempelajari aksara Sunda tersebut atau tidak. Karena mati hidupnya aksara tidak akan jauh bergantung kepada orang-orang yang mau menjaga dan memelihara serta melestarikan aksara tersebut sebagai warisan budaya yang menjadi identitas dan penyaring terhadap budaya luar yang kurang baik.

  Perhatian masyarakat terhadap aksara Sunda sendiri menjadi kurang karena secara tidak langsung telah hilang dari kebiasaan masyarakatnya dalam mengggunakan aksara Sunda sebagai alat dokumentasi. Aksara Sunda menjadi berubah nilainya menjadi sebuah bagian dari identitas bangsa Sunda. Karena pembiasaan diri masyarakat terhadap pendokumentasian lebih banyak politik yang kuat pada jamannya. Hal yang menyangkut tentang pembendaharaan serta pengajaran aksara Sunda lebih mengedepankan bagaimana cara menyusun, menulis, serta membaca aksara Sunda. Namun hal yang paling sederhana dalam mempelajari aksara seperti bagaimana membedakan karakter aksara serta mengidentifikasi aksara tersebut masih jarang dikemukakan dan diaplikasikan secara langsung dalam pembelajarannya sendiri. Sehingga terjadi suatu ganjalan dimana aksara Sunda menjadi seakan lebih sulit untuk dipelajari karena bentuk karakter yang hampir sama satu sama lain. Belum lagi ditambah dengan penambahan karakter-karakter baru yang sebelumnya tidak ditemukan dalam karakter aksara Sunda Kuna. Penghafalan karakter aksara Sunda menjadi lebih sulit dilakukan apabila tidak adanya pembahasan tentang perbedaan karakter aksara yang satu dengan yang lain karena hal ini tidak kurang menjadi ilmu dasar dalam mengidentifikasi bentuk aksara baik pada saat membaca atau menulis.

1.2. Identifikasi Masalah

   Perubahan nilai Aksara Sunda dalam masyarakat berpengaruh terhadap kepedulian masyarakat Sunda dalam menjaga dan melestarikan budayanya.

   Pola pendidikan jaman dahulu (Jaman Kerajaan Hindu Budha) mempengaruhi masyarakat sunda saat itu dalam mengenali dan mempelajari Aksara Sunda hanya pada lingkungan terbatas sehingga menimbulkan self destruction (kehancuran yang disebabkan dari faktor internal), dimana Aksara hanya dipelajari oleh kalangan terbatas sehingga hanya sebagian dari masyarakatnya yang bisa dan mengerti bagaimana cara membaca dan menulis Aksara Sunda karena bergantung pada kebutuhan anggota masyarakat tersebut terhadap Aksara Sunda. bentuk rupa Aksara Sunda Baku sehingga hal tersebut juga menjadi alasan kenapa Aksara Sunda jarang digunakan oleh banyak kalangan masyarakat.  Eksistensi suatu kelompok masyarakat dilihat dari identitas suatu kelompok masyarakat tersebut di lingkungan masyarakatnya, hal ini dimaksudkan pada suatu kelompok masyarakat yang memerlukan eksistensi sehingga diakui keberadaannya dan memiliki kedudukan yang bisa dibedakan dengan yang lain  Pengenalan kembali aksara Sunda kepada masyarakat Sunda menjadi

  absurd (tidak tentu tujuan yang akan dicapai) karena perubahan bentuk

  dan fungsi Aksara tersebut, dimana Aksara Sunda sekarang tampil hanya sebagai bagian dari dekorasi. Melainkan pada jaman keemasannya, Aksara Sunda menjadi bahasa tulis yang dipakai dan dijaga keberadaannya meskipun hanya pada kalangan terbatas karena unsur sakral yang terdapat didalamnya. Bentuknya sendiri menjadi berbeda sehingga orang-orang yang telah bisa dan mengerti aksara Sunda zaman dahulu (Zaman kerajaan Hindu Budha) harus mempelajari kembali aksara Sunda yang baru, hal ini juga memberikan pekerjaan baru kepada masyarakatnya baik yang tidak tahu maupun yang telah mengerti aksara Sunda karena bentuk juga mempengaruhi bagaimana cara membaca Aksara tersebut.

1.3. Fokus Permasalahan

  Menjelaskan bagaimana membedakan karakter aksara Sunda dengan metode

  popup book

   Tujuan Perancangan

  Adapun tujuan dari perancangan ini ialah:  Bagaimana masyarakat sunda terbiasa untuk melihat dan mengenal

  Aksara Sunda  Alternatif cara pengenalan dan membedakan Karakter Bentuk Aksara Sunda baku terhadap masyarakat Sunda  Bagaimana masyarakat sunda bisa berbangga hati dengan warisan budayanya yaitu Aksara Sunda  Membuat pembiasaan diri terhadap Aksara Sunda melalui hal yang disukai masyarakatnya  Penguatan kearifan lokal dalam menghargai warisan budaya sebagai upaya penyaringan terhadap pengaruh globalisasi dan identitasnya dengan cara yang disesuaikan dengan peradaban sekarang  Pengembangan bentuk Aksara Sunda sebagai upaya pelestarian

  Aksara tersebut

  AKSARA SUNDA DI KALANGAN MASYARAKAT KOTA BANDUNG 2.1. Aksara Sunda

  Aksara Sunda merupakan bahasa tulis yang dipakai oleh suku bangsa Sunda dalam merekam sesuatu. Aksara Sunda dipakai sebagai alat perekam atas ide dan hasil kebudayaan masyarakat sebelum adanya alat perekam seperti kamera video.

  Aksara yang merupakan alat perekam dari bahasa verbal yang dipakai oleh sekelompok manusia untuk menyampaikan informasi atau pesan dari satu individu kepada individu lainnya ataupun dari satu individu ke kelompok maupun sebagainya. Aksara dibuat berdasarkan bahasa verbal yang digunakan sekelompok orang dalam berinteraksi antar manusia.

2.1.1. Komponen Aksara Sunda

   Aksara Swara:

Gambar 2.1 Aksara Swara

  (sumber : Direktori Aksara Sunda Untuk unicode, 2008) Aksara Ngalagena:

Gambar 2.2 Aksara Ngalagena

  (sumber : Direktori Aksara Sunda Untuk unicode, 2008)

   Tanda Vokalisasi:

Tabel 2.1 Tanda Vokalisasi

  (sumber :Direktori Aksara Sunda untuk Unicode 2008)  Angka:

Gambar 2.3 Angka Ngalagena

  (sumber : Direktori Aksara Sunda Untuk unicode, 2008)  Pungtuasi (Tanda Baca)

  Pungtuasi atau tanda baca yang dipakai untuk melengkapi penggunaan aksara Sunda dalam penulisan suatu kalimat, alinea,maupun wacana dilakukan dengan mengadopsi semua tanda baca yang berlaku pada sistem tata tulis huruf Latin. Tanda baca yang dimaksud adala h koma ( , ), peun „titik‟ ( . ), titik-koma ( ; ), deubeul peun „titik-dua‟ ( :), panyeluk „tanda seru‟ ( ! ), pananya „tanda tanya‟ ( ? ), kekenteng „tanda kutip‟ ( “ … “ ), panyambung „tanda hubung‟ disesuaikan dengan ukuran fisik aksara Sunda. Sementara itu yang berkaitan dengannama predikat atau gelar, baik gelar akademis maupun gelar keagamaan penulisannya tetap menggunakan sistem tata tulis dengan huruf Latin yang berlaku saat ini.

  2.1.2. Penggunaan Aksara Sunda Pada Saat Ini

  Aksara Sunda saat ini mulai diajarkan kepada masyarakat luas dan dipakai dalam beberapa aplikasi seperti pakaian (kaos Oblong), pengumuman acara baik konser musik maupun acara lainnya, atau benda lainnya yang mudah dalam pengaplikasiannya.

  Pengajaran Aksara Sunda kepada masyarakat dilakukan baik secara Formal maupun Informal.  Secara Formal Aksara Sunda diajarkan kepada pelajar dari mulai tingkat Sekolah Dasar sampai dengan tingkat Sekolah Menengah Atas yang dimasukan dalam mata pelajaran Mulok(Muatan Lokal) sejak tahun 2007.

   Secara informal Aksara Sunda dipelajari dan disebarkan dengan berbagai media, baik elektronik maupun media cetak. Dalam media elektronik Aksara Sunda diajarkan melalui acara belajar Aksara Sunda yang disiarkan salah satu stasiun televisi swasta di kota Bandung. Selain itu, pembelajaran Aksara sunda bisa kita unduh secara bebas di situs-situs penggiat aksara Sunda.

  2.1.3. Aksara Sunda dan Upaya Pengembangannya

  Masyarakat Jawa Barat (tatar Pasundan) pernah menggunakan sejumlah aksara. Hal itu berarti bahwa sejak lama (sekitar 16 abad silam) masyarakat yang tinggal di daerah ini termasuk kelompok yang beraksara. Untuk menentukan satu dari jenis-jenis aksara yang pernah digunakan itu maka diperlukan beberapa persyaratan meliputi waktu pemakaian; (c) luas wilayah pemakaian; (d) kesederhanaan bentuk sehingga mudah ditiru; dan (e) kemungkinan untuk dijadikan sebagai salah satu lambang jati diri orang Sunda.

  Dalam upaya melestarikan dan mengembangkan identitas serta kebanggaan Masyarakat Jawa Barat terhadap kebudayaannya sendiri, Pemerintah Daerah Tingkat I Jawa Barat telah mengeluarkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 6 tahun 1996 tentang bahasa, sastra, dan Aksara Sunda. Perda Nomor 6 tahun 1996 dilatarbelakangi oleh Keputusan Presiden No. 082/B/1991 tanggal 24 juli 1991. (Darsa .U.A ,2006)

  Sebagai tindak lanjut dari adanya Perda tersebut maka dilaksanakanlah lokakarya pada tanggal 21 Oktober 1997 bertempat di Aula Pusat Studi Bahasa Jepang (PSBJ) Kampus Fakultas Sastra Unpad Jatinangor yang menghasilkan beberapa kesimpulan antara lain:

  A.

  Berdasarkan data sejarah, di Jawa Barat telah digunakan 7 (tujuh) jenis aksara, yaitu aksara-aksara: Pallawa, Pranagari, Sunda Kuno, Jawa (Carakan), Arab (Pegon), Cacarakan, dan Latin. Ketujuh aksara tersebut dipakai sejak abad ke-5 Masehi hingga sekarang, dengan perincian: aksara Pallawa dan Pranagari (abad ke-5 hingga abad ke-7 Masehi; ± selama 3 abad), Aksara Sunda Kuno (abad ke- 14 hingga abad ke18 Masehi; ± selama 5 abad), aksara Jawa atau Carakan (abad ke-11 dan abad ke-17 hingga abad ke-19 Masehi; ± selama 4 abad), aksara Arab atau Pegon (abad ke-17 hingga pertengahan abad ke-20 Masehi; ± selama 3 abad), aksara Cacarakan (abad ke-19 hingga pertengahan abad ke-20 Masehi; ± selama 2 abad), dan huruf Latin (akhir abad ke-19 hingga sekarang; ± selama 2 abad). Kriteria yang seharusnya digunakan untuk menentukan jenis aksara yang disebut Aksara Sunda sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Daerah (Perda) Nomor 6 Tahun 1996, yang dikeluarkan oleh Pemerintah Daerah Tingkat I Propinsi Jawa Barat adalah rumusan tentang Aksara Sunda dalam Perda tersebut. Rumusan dimaksud berbunyi,

  Aksara Sunda adalah sistem ortografi hasil kreasi masyarakat Jawa Barat yang meliputi aksara dan sistem pengaksaraan untuk menuliskan bahasa Sunda

  (Pasal 1 nomor k.).

  C.

  Ditinjau dari sudut bentuk aksara (sederhana), rentang waktu dan luas wilayah pemakaian (lama dan luas wilayah pemakaiannya), fungsi (merekam bahasa Sunda), hukum (Keputusan Presiden No.

  082/B/1991 tanggal 24 Juli 1991 dan Perda No. 6 tahun 1996), tingkat aktivitas kreasi pemakai (tinggi 63 presentase hasil kreasi masyarakat Sunda), dan tingkat kemungkinan dijadikan lambang jatidiri dan kebanggaan orang Sunda/Jawa Barat (tinggi), maka aksara yang sesuai dengan rumusan Perda No. 6 tahun 1996 adalah jenis aksara yang tampak masih dipakai pada abad ke-14 Masehi hingga abad ke-18 Masehi yang disebut Aksara Sunda Kuno. Sejak sekarang jenis aksara tersebut disepakati untuk dinamai Aksara Sunda (tanpa tambahan kata Kuno).

  D.

  Berhubung dengan Aksara Sunda itu dapat dibedakan atas beberapa variasi sesuai dengan bahan tulisannya (batu, logam, kulit, daun, pisau pangot, tinta, pahat, palu), masa pemakaiannya, serta perkembangan penguasaan teknik dan kecerdasan manusianya, maka perlu ditentukan satu variasi yang dapat dijadikan aksara yang baku. Berdasarkan kelengkapan aksara dan sistem pengaksaraannya serta kepraktisan untuk menuliskannya dewasa ini, Aksara Sunda variasi yang ditulis pada naskah yang seyogyanya ditetapkan sebagai Aksara Sunda yang akan dipakai sekarang (Aksara Sunda Baku).

  

Penamaan aksara Cacarakan menjadi Aksara Sunda berasal dari

buku karangan G.J. Grashuis berjudul “Handleiding voor Aanleren van het Soendaneesch Letterschrift

  ” (Buku Petunjuk untuk Belajar Aksara Sunda) yang terbit tahun 1860 dan berisi pedoman untuk menuliskan bahasa Sunda dengan menggunakan aksara Cacarakan. Dalam perkembangannya, oleh karena itu, aksara Cacarakan disebut pula Aksara Sunda. Jadi penamaan tersebut dimulai oleh Grashuis, seorang Belanda yang mempelajari dan menulis buku tentang bahasa Sunda. Penamaan selanjutnya oleh orang Sunda sesungguhnya merupakan “salah kaprah”, karena penamaan yang benar adalah aksara Cacarakan, sesuai dengan bentuknya meniru dari aksara Carakan (aksara Jawa). Dalam hal aksara Cacarakan persentase hasil kreasi orang Sunda hanya sebesar 10%, yakni berupa pengurangan aksara dan sistem pengaksaraannya sesuai kekhasan lafal/bunyi bahasa Sunda yang jumlahnya sedikit saja.

  F.

  

Ditinjau dari sudut kebudayaan, Aksara Sunda merupakan salah satu

bagian dari kebudayaan Sunda. Oleh karena itu, pemasyarakatannya hendaknya dikaitkan dengan upaya pemeliharaan kebudayaan Sunda secara keseluruhan. Berdasarkan pandangan ini, maka pemasyarakatan Aksara Sunda memiliki kaitan dan ruang lingkup yang luas, seluas kehidupan manusia dan masyarakat Sunda, manusia dan masyarakat Jawa Barat umumnya. Pemasyarakatan Aksara Sunda berkaitan erat dengan pemeliharaan bahasa Sunda, pengajaran bahasa Sunda di sekolah, dan aspek-aspek kehidupan lainnya dari masyarakat di Jawa Barat, di Indonesia umumnya, baik unsur kehidupan tradisional maupun kehidupan modern sekarang ini dan di masa yang akan datang.

  G.

  Pemasyarakatan Aksara Sunda hendaknya dilakukan secara bertahap karena jenis aksara ini sudah lama (sekitar 3 abad) tidak dikenal lagi adalah: a.

  Tahap Pawanohan (Pengenalan Kembali) Pada tahap ini Aksara Sunda diperkenalkan kepada kelompok masyarakat dan lembaga yang nantinya dapat menyebarluaskan ke kalangan yang lebih luas.

  b.

  Tahap Palomaan (Membiasakan) Pada tahap ini diusahakan agar masyarakat Sunda merasa loma atau terbiasa dan akrab dengan Aksara Sunda.

  c.

  Tahap Pangagulan (Lambang Kebanggaan) Pada tahap ini diupayakan agar Aksara Sunda menjadi keagulan atau kebanggaan rakyat Jawa Barat, dan Indonesia umumnya, bahwa telah dapat berkomunikasi tertulis dengan menggunakan Aksara Sunda.

  d.

  Tahap Pamibandaan (Rasa Memiliki) Suatu tahap ketika masyarakat Sunda sudah menganggap Aksara Sunda sebagai milik bersama. Selanjutnya mengenai keberadaan dan fungsi Aksara Sunda

dalam kehidupan sosial budaya masyarakat Jawa Barat, umumnya

masyarakat Sunda, dewasa ini dan masa datang dikukuhkan dan

disyahkan dengan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah

Tingkat I Jawa Barat No. 434/SK.614-Dis.PK/99 mengenai

Pembakuan Aksara Sunda. Adapun Perda nomor 6 tahun 1996

tersebut kini sudah disesuaikan lagi dengan situasi dan kondisi saat

ini menjadi

  “Peraturan Daerah Propinsi Jawa Barat Nomor 5 Tahun

2003” Tentang Pemeliharaan Bahasa, Sastra dan Aksara

Daerah.“yang diikuti dengan petunjuk pelaksanaan dalam SK

Gubernur Jawa Barat Nomer 3 Tahun 2004. (Aksara Sunda, dinas

  kebudayaan dan pariwisata,2007)

   Buku

  Buku adalah media informasi yang seringkali dipakai oleh masyarakat sebagai bagian dari pendokumentasian ilmu pengetahuan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) buku mempunyai arti yaitu lembar kertas yang berjilid, berisi tulisan atau kosong. Sedangkan menurut Jennings, buku juga adalah sebuah benda yang nyata, yang memiliki 3 dimensi. Buku adalah sebuah objek fisik, sebuah kumpulan yang bertindak sebagai sistem pencarian informasi. Ia harus dibaca, karena itu informasi di dalamnya harus dapat diterima dan dimengerti. (The Complete Guide to Advance Illustration and Design, h.134).

  2.2.1. Buku Interaktif

  Buku interaktif merupakan buku yang berisikan kumpulan informasi yang disesuaikan dengan faktor psikologis dan sosial yang harus memiliki nilai kreatif sehingga informasi tersebut dapat lebih hidup dan dikembangkan oleh pengguna

  2.2.2. Buku “Pop Up

  buku pop up menurut Jackson yaitu merupakan buku yang memiliki bagian yang dapat bergerak atau berunsur tiga dimensi. Dahulunya digunakan untuk media pembelajaran sains atau ilmiah namun saat ini berkembang menjadi bersifat hiburan yang menyenangkan, selain itu buku ini memberikan visualisasi cerita yang lebih menarik dengan tampilan gambar yang terlihat lebih memiliki dimensi. Gambar yang dapat bergerak ketika halamannya dibuka atau bagiannya digeser hingga bagian yang dapat berubah bentuk. Buku ini juga memberikan kejutan-kejutan dalam setiap halamannya yang dapat mengundang ketakjuban ketika halamannya dibuka. Jenis cerita yang disampaikan dalam buku pop-up bisa sangat beragam mulai dari ilmu pengetahuan seperti pengenalan hewan, geografis suatu Negara, kebudayaan, sejarah, kegiatan keagamaan, hingga cerita seperti dongeng, cerita rakyat, mitos, legenda. Pop up seringkali dikaitkan akhirnya pada tahun 1920 Louis Giraud bekerja pada Departemen Buku Daily Express dan memproduksi buku pop up anak-anak pada setiap tahun-nya. Kelebihan Pop up dalam sebuah buku cerita adalah mampu membuat dimensi pada visual setiap adegan, sehingga dapat lebih menarik minat si pembaca dengan adanya kejutan-kejutan pada bentuk visual yang dihadirkan.

2.2.2.1. Jenis Buku Pop Up

  Menurut Paul Jakcson dalam bukunya Pop Up Book, buku pop up memiliki banyak jenis seperti transformations,

  tunnel books, volvelles, flaps, pull-tabs, pop-outs, pull-downs

  dan masih banyak lagi. Setiap jenis pop up ini mempunyai cara kerja yang berbeda pula. Dari banyak jenis tersebut terdapat tiga bentuk yang banyak dipakai dalam pembuatan buku pop up yaitu transformations, tunnel books, dan volvelles,

  a.

   Transformations Transformasi menunjukan bagian vertikal dan saling menutupi

antara bagian atas dan bagian bawah satu sama lain

b.

   Volvelles Kertas konstruksi dengan bagian – bagian yang berputar.

  c. pull-tabs Kertas konstruksi dengan bagian

  • – bagian yang bisa beruntuknya dengan menarik salah satu kenob pada slot tertentu.

  d.

   Tunnel Books Disebut juga terowongan buku, terdiri dari serangkaian halaman buku yang terikat dan dilihat melalui lubang penutup.

  Bukaan dari setiap halaman memungkinkan pembaca dapat melihat keseluruhan buku ke belakang dan gambar dari setiap halaman saling melengkapi sehingga membentuk sebuah dimensi.

   Metode Analisis Bentuk Huruf Modern

  Setiap bentuk huruf memiliki keunikan fisik yang menyebabkan mata kita dapat membedakan antara huruf „m‟ dengan „p‟ atau „C‟ dengan „Q‟. Keunikan ini disebabkan oleh cara mata kita melihat korelasi antara komponen visual yang satu dengan yang lain. Sekelompok pakar psikologi dari Jerman dan Austria pada tahun 1900 memformulasikan sebuah teori yang dikenal dengan teori Gestalt. Teori ini berbasis pada „pattern seeking‟ dalam perilaku manusia. Setiap bagian dari sebuah gamabar dapat dianalsisi dan dievaluasi sebagai komponen yang berbeda. Salah satu hukum persepsi dan teori ini membuktikan bahwa untuk mengenal atau „membaca‟ sebuah gambar diperluakan adanya kontras atara ruang positif yang disebut dengan

  

figure dan ruang negatif yang disbut dengan ground (Sihombing, 2001)

  Gambar 2.4

  Figure and Ground “

  (sumber: Dokumentasi pribadi) 2.3.1.

   Anatomi Huruf

  Huruf memiliki berbagai organ yang berbeda, seluruh komponen dari satu huruf merupakan identifikasi visual yang dapat membedakan antara huruf yang satu dengan yang lain.

  Berikut ini adalah terminologi yang umum digunakan dalam penamaan setiap komponen visual yang terstruktur dalam fisik huruf.

Gambar 2.5 Anatomi Huruf

  (sumber :dokumentasi pribadi)

  Baseline

  Sebuah garis maya lurus horisontal yang menjadi batas dari bagian terbawah dari setiap huruf besar.

  Capline

  Sebuah garis maya lurus horisontal yang menjadi batas dari bagian terbawah dari bagian teratas dari setiap huruf besar.

  Meanline

  Sebuah garis maya lurus horisontal yang menjadi batas dari bagian terbawah dari bagian teratas dari badan setiap huruf kecil.

  x-Height

  Jarak ketinggian dari Baseline sampai ke Meanline.x-Height merupakantinggi dari badan huruf kecil. Cara yang termudah mengukur ketinggian badan huruf kecil adalah dengan menggunakan huruf ‟x‟.

  Ascender

  Bagian dari huruf kecil yang posisinya tepat berada diantara meanline dan capline.

  Descender

  Bagian dari huruf kecil yang posisinya tepat berada diantara dibawah baseline. Setiap individu huruf, angka, dan tanda baca dalam tipografi disebut sebagai character. Seluruh character secara optis rata dengan

  

baseline. Tnggi dari badan huruf kecil secara optis rata dengan x-

height. Setiap character apakah huruf besar atau kecil memiliki batang

  (stem) yang pada bagian ujung-ujungnya dapat ditemukan beberapa garis akhir sebagai penutup yang disebut terminal.

Gambar 2.9 bagian Stem dan terminal dalam karakter Aksara Sunda

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 2.10 bagian stroke dan serif dalam karakter Aksara Sunda

  (Sumber : Laporan Pengantar Proyek Tugas Akhir “Perancangan Huruf Latin karakter Aksara Sunda”, 2008)

  Garis pembuka dan penutup dari stroke disebut serif. Huruf yang tidak memiliki serif disebut sebagai sans serif. Nama huruf-huruf serif misalnya, Times New Roman, Adobe Gramond Pro, Bodoni, dsb. Nama huruf sans serif misalnya, Arial, Helvetica, Franklin Ghotic Book, Microsoft San Serif, dsb. Huruf terdiri dari kombinasi berbagai guratan garis (stroke) yang terbagi menjadi dua, yaitu guratan garis dasar (basic stroke) dan guratan garis sekunder (secondary stroke)

Gambar 2.11 bagian-bagian Stroke dalam karakter Aksara Sunda

  (Sumber : Laporan Pengantar Proyek Tugas Akhir “Perancangan Huruf Latin karakter Aksara Sunda”, 2008) 2.3.2.

   Kelompok Huruf

  Garis dasar yang mendominasi struktur huruf dalam alfabet dapat dibagi menjadi 4 kelompok besar, yaitu :  Tegak lengkung

Gambar 2.12 pengelompokan huruf latin tegak lengkung

  (Sumber : Laporan Pengantar Proyek Tugas Akhir “Perancangan Huruf Latin karakter Aksara Sunda”, 2008)

   Tegak Miring

Gambar 2.13 pengelompokan huruf latin tegak miring

  (Sumber : Laporan Pengantar Proyek Tugas Akhir “Perancangan Huruf Latin karakter Aksara Sunda”, 2008)

   Tegak - Lengkung

Gambar 2.14 pengelompokan huruf latin tegak lengkung

  (Sumber : Laporan Pengantar Proyek Tugas Akhir “Perancangan Huruf Latin karakter Aksara Sunda”, 2008)

   Garis lengkung

Gambar 2.15 pengelompokan huruf latin lengkung

  (Sumber : Laporan Pengantar Proyek Tugas Akhir “Perancangan Huruf

  Latin karakter Aksara Sunda”, 2008) Pengelompokan aksara Sunda berdasarkan bentuk yang hampir sama dapat dibagi 10 kelompok, yaitu :

   Garis lengkung bersudut.

Gambar 2.16 kelompok garis lengkung bersudut

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.17 kelompok garis lurus miring bersudut

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

   Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.18 kelompok garis lurus miring bersudut

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lengkung miring bersudut

Gambar 2.19 kelompok garis lengkung miring bersudut

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lurus miring lengkung bersudut  Gambar 2.20 kelompok garis lurus miring lengkung bersudut

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.21 kelompok garis lurus miring bersudut

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.17 Bentuk Aksara Sunda

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

   Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.17 Bentuk Aksara Sunda

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.17 Bentuk Aksara Sunda

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi)  Garis lurus miring bersudut

Gambar 2.17 Bentuk Aksara Sunda

  (Sumber : Dokumentasi Pribadi) 2.3.3.

   Legibility pada Huruf

  Legibility pada huruf memiliki pengertian suatu kualitas dari huruf dalam tingkat kemudahannya untuk dibaca yang dipelajari dalam ilmu tipografi. Tingkat keterbacaan dari huruf tergantung kepada tampilan bentuk fisik huruf itu sendiri. Walaupun huruf dipotong dengan ekstrim hingga bagian tertentupun tetap masih bisa dikenali. Legibility menentukan tingkat keterbacaan huruf dalam kondisi yang sulit, seperti saat digerakkan dalam kecepatan tinggi, cahaya remang, dan lain-lain.

  Huruf “C”Huruf “G”

Gambar 2.23 legibility huruf modern

  (Sumber : Tipografi Dalam desain grafis, 2007) Setiap huruf memiliki identifikasi visual yang berupa garis- garis inti di wilayah-wilayah tertentu yang terstruktur dalam setiap fisik huruf.

2.4. Segmentasi 2.4.1. Segmentasi Target Audiens

  Target Audiens dari perancangan media informasi yaitu : 1.

   Demografis

  Jenis kelamin : Laki-laki dan Perempuan Usia : 14-24 tahun Pendidikan : SMP-SMA-kuliah awal Sosial Ekonomi : Menengah ke atas 2.

   Geografis

  Kotamadya Bandung dan sekitarnya

   Psikografis

   Aktif : Senang bertanya dan tidak bisa diam dalam waktu yang lama

   Labil: Masih mudah terpengaruh pada keadaan lingkungan dan omongan orang sekitar.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3562 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 911 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 829 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 539 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 696 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1192 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

62 1097 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 700 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 973 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1189 23