Dosis dan Lama Fermentasi Kulit Buah Markisa (Passiflora edulis var.edulis) oleh Phanerochaete chrysosporium Terhadap Kualitas Fisik dan Kimia Pakan

41

Lampiran 1. Pengolahan Tepung KBM fermentasi Phanerochaete chrysosporium

Kulit Buah Markisa (KBM) SEGAR
Dicuci
Jemur dibawah sinar matahari (3 hari)
Dicacah
Digiling
Tepung KBM
Disterilkan/diautoclave
0
(15 menit, 121 C)
Tepung KBM + Phanerochaete chrysosporium
Fermentasi selama 0, 7, 14, 21 hari
(suhu kamar, Dosis 104 & 106 CFU/g,
1,18 ml suspensi spora untuk
1 gram Tepung KBM)
Pengeringan
Dioven
0
(24 jam, 60 C)
KBM PRODUK FERMENTASI

Universitas Sumatera Utara

42
Lampiran 2. Hasil Analisis Proksimat Tepung Kulit Buah Markisa (KBM) non
fermentasi (P0) dan KBM fermentasi Phanerochaete chrysosporium
selama 7 hari (P1).

Universitas Sumatera Utara

43
Lampiran 3. Hasil Analisis Proksimat Tepung Kulit Buah Markisa (KBM) fermentasi
Phanerochaete chrysosporium selama 14 hari (P2).

Universitas Sumatera Utara

44
Lampiran 4. Hasil Analisis Proksimat Tepung Kulit Buah Markisa (KBM) fermentasi
Phanerochaete chrysosporium selama 21 hari (P3).

Universitas Sumatera Utara

45
Lampiran 5. Analisis Keragaman Pengaruh Dosis dan Lama Fermentasi yang
berbeda terhadap Berat Jenis tepung kulit buah markisa.
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 2
The GLM Procedure

Dependent Variable: Berat Jenis
Sum of
Source
DF
Squares
Mean Square
Model
7
747.669000 106.809857
Error
16
615.945133 38.496571
Corrected Total 23
1363.614133

F Value Pr > F
2.77
0.0431

R-Square
0.548300

Coeff Var
2.611036

Berat Jenis Mean
237.6283

Source
Dosis
Lama hari
Dosis*Lama hari

DF
1
3
3

The SAS System

Root MSE
6.204560

Type I SS
Mean Square
12.2694000 12.2694000
444.1672667 148.0557556
291.2323333 97.0774444

F Value
0.32
3.85
2.52

Pr > F
0.5802
0.0301
0.0946

13:47 Thursday, November 16, 2015 3
The GLM Procedure
Duncan's Multiple Range Test for Berat Jenis

NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom
16
Error Mean Square
38.49657
Number of Means
Critical Range

2
5.370

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping
A
A
A

Mean

N

Dosis

238.343

12

6

236.913

12

4

Universitas Sumatera Utara

46
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 4
The GLM Procedure
Duncan's Multiple Range Test for Berat Jenis

NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom
16
Error Mean Square
38.49657
Number of Means
Critical Range

2
7.594

3
7.963

4
8.194

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

B
B
B

A
A
A
A
A

Mean

N

Lama hari

242.017

6

14

241.447

6

7

235.330

6

0

231.720

6

21

Lampiran 6. Analisis Keragaman Pengaruh Dosis dan Lama Fermentasi yang
berbeda terhadap Kerapatan Pemadatan Tumpukan tepung kulit buah
markisa.
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 7
The GLM Procedure

Dependent Variable: Kerapatan Pemadatan Tumpukan
Sum of
Source
DF
Squares
Mean Square
Model
7
14792.28260 2113.18323
Error
16
7752.84587 484.55287
Corrected Total 23
22545.12846
R-Square
0.656119

Coeff Var
4.954897

Source
Dosis
Lamahari
Dosis*Lamahari

DF
1
3
3

Root MSE
22.01256

F Value Pr > F
4.36
0.0070

Kerapatan Pemadatan Tumpukan Mean
444.2588

Type I SS
Mean Square
480.346538 480.346538
7063.455246 2354.485082
7248.480813 2416.160271

F Value
0.99
4.86
4.99

Pr > F
0.3342
0.0137
0.0125

Universitas Sumatera Utara

47

The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 8
The GLM Procedure

Duncan's Multiple Range Test for Kerapatan Pemadatan Tumpukan
NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom 16
Error Mean Square
484.5529
Number of Means
Critical Range

2
19.05

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping
A
A
A
The SAS System

Mean

N

Dosis

448.733

12

6

439.785

12

4

13:47 Thursday, November 16, 2015 9
The GLM Procedure

Duncan's Multiple Range Test for Kerapatan Pemadatan Tumpukan
NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom 16
Error Mean Square
484.5529
Number of Means
Critical Range

2
26.94

3
28.25

4
29.07

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

B
B
B

A
A
A
C
C
C

Mean

N

Lama hari

467.87

6

14

450.68

6

7

437.24

6

0

421.25

6

21

Universitas Sumatera Utara

48

Lampiran 7. Analisis Keragaman Pengaruh Dosis dan Lama Fermentasi yang
berbeda terhadap Kerapatan Tumpukan tepung kulit buah markisa.
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 12
The GLM Procedure

Dependent Variable: Kerapatan Tumpukan
Sum of
Source
DF
Squares
Mean Square
Model
7
43762.50000 6251.78571
Error
16
9000.00000 562.50000
Corrected Total 23
52762.50000
R-Square
0.829424

Coeff Var
6.345708

Source
Dosis
Lama hari
Dosis*Lama hari
The SAS System

Root MSE
23.71708

DF
1
3
3

F Value Pr > F
11.11
<.0001

Kerapatan Tumpukan Mean
373.7500

Type I SS
Mean Square
1504.16667 1504.16667
39445.83333 13148.61111
2812.50000
937.50000

F Value
2.67
23.38
1.67

Pr > F
0.1215
<.0001
0.2140

13:47 Thursday, November 16, 2015 13
The GLM Procedure

Duncan's Multiple Range Test for Kerapatan Tumpukan
NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom
16
Error Mean Square
562.5
Number of Means
Critical Range

2
20.53

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping
A
A
A

Mean

N Dosis

381.667 12

6

365.833 12

4

Universitas Sumatera Utara

49
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 14
The GLM Procedure

Duncan's Multiple Range Test for Kerapatan Tumpukan
NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
Error Degrees of Freedom
Error Mean Square
Number of Means
Critical Range

2
29.03

0.05
16
562.5
3
30.44

4
31.32

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

Mean

N

Lama hari

A
A
A

425.00

6

7

401.67

6

14

B
B
B

338.33

6

0

330.00

6

21

Lampiran 8. Analisis Keragaman Pengaruh Dosis dan Lama Fermentasi yang
berbeda terhadap Protein Kasar tepung kulit buah markisa.
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 17
The GLM Procedure

Dependent Variable: Protein Kasar
Sum of
Source
DF
Squares
Mean Square
Model
7
308.8904500 44.1272071
Error
16
4.4805333 0.2800333
Corrected Total 23
313.3709833
R-Square
0.985702

Coeff Var
3.876553

Source
Dosis
Lamahari
Dosis*Lama hari

DF
1
3
3

Root MSE
0.529182

F Value Pr > F
157.58 <.0001

Protein Kasar Mean
13.65083

Type I SS
Mean Square
12.2694000 12.2694000
290.2567167 96.7522389
6.3643333
2.1214444

F Value
43.81
345.50
7.58

Pr > F
<.0001
<.0001
0.0023

Universitas Sumatera Utara

50
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 18
The GLM Procedure
Duncan's Multiple Range Test for Protein Kasar

NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom 16
Error Mean Square
0.280033
Number of Means
Critical Range
.

2
4580

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

Mean

N

Dosis

A

14.3658

12

6

B

12.9358

12

4

The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 19
The GLM Procedure
Duncan's Multiple Range Test for Protein Kasar

NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom 16
Error Mean Square
0.280033
Number of Means
Critical Range

2
.6477

3
.6792

4
.6989

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

Mean

N

Lama hari

A

17.1667

6

21

B

16.4867

6

14

C

12.4500

6

7

D

8.5000

6

0

Universitas Sumatera Utara

51
Lampiran 9. Analisis Keragaman Pengaruh Dosis dan Lama Fermentasi yang
berbeda terhadap Serat Kasar tepung kulit buah markisa.
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 22
The GLM Procedure

Dependent Variable: Serat Kasar
Sum of
Source
DF
Squares
Mean Square
Model
7
51.56058333 7.36579762
Error
16
3.96086667 0.24755417
Corrected Total 23
55.52145000
R-Square
0.928661

Coeff Var
1.322299

Source
Dosis
Lama hari
Dosis*Lama hari
The SAS System

DF
1
3
3

Root MSE
0.497548

F Value Pr > F
29.75
<.0001

Serat Kasar Mean
37.62750

Type I SS
Mean Square F Value
4.03440000 4.03440000 16.30
46.12608333 15.37536111 62.11
1.40010000 0.46670000 1.89

Pr > F
0.0010
<.0001
0.1728

13:47 Thursday, November 16, 2015 23
The GLM Procedure
Duncan's Multiple Range Test for Serat Kasar

NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
0.05
Error Degrees of Freedom 16
Error Mean Square
0.247554
Number of Means
Critical Range

2
.4306

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

Mean

N Dosis

A

38.0375 12 4

B

37.2175 12 6

Universitas Sumatera Utara

52
The SAS System

13:47 Thursday, November 16, 2015 24
The GLM Procedure
Duncan's Multiple Range Test for Serat Kasar

NOTE: This test controls the Type I comparisonwise error rate, not the
experimentwise error rate.
Alpha
Error Degrees of Freedom
Error Mean Square
Number of Means
Critical Range

2
.6090

0.05
16
0.247554
3
.6386

4
.6571

Means with the same letter are not significantly different.
Duncan Grouping

Mean

N

Lama hari

A

39.5700

6

0

B

38.1850

6

7

C

36.8667

6

21

D

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR PUSTAKA
AL-Mahasneh, M. A. and T.M. Rababah. 2007. Effect Moisture of Content on Some
Physical Properties of Green Wheat. J. Food Engineering, 79 (4): 14671473.
AOAC, 1995. Official Methods of Analysis of the Assocation of Analytical Chemist,
Washington D.C.
Astuti, T. 2008. Evaluasi Nilai Nutrisi Kulit Buah Markisa yang Difermentasi
dengan Aspergillus niger dan Trichoderma harizanum sebagai Bahan Pakan
Ternak secara In-Vitro. Tesis. Program Pasca Sarjana. Universitas Andalas.
Padang.
Balai Penelitian Holtikultura Lembang. 1983. Morfologi dan Anatomi Tanaman
Passiflora sp. Sub Balai Penelitian Holtikultura Lembang.
Boominathan, K. dan C.A Reddy. 1992. Fungal Degradation of Lignin :
Biotechnological Aplications. Handbooks of Mycology. Volume 4: Fungal
Biotechnology. Edited by Arora D.K., R.P Elander dan K.G. Mukerji.
Marcel Dekker, Inc New York. Basel Hongkong.
Buletin CP. 2007. Mengenal Jenis Antinutrisi pada Bahan Pakan.
Cookson, J.T. 1995. Bioremediation Engineering ; Design and Application. Me
Graw Hill, Inc.
DeMan, J.M. 1997. Kimia Makanan. Ed. Kedua. Penerjemah Kosasih Padmawinata.
Jurusan Farmasi ITB. Penerbit ITB. Bandung.
Eaton, D., Chang, H.M, Kirk, T.K. 1980. Fugal Decoloritation of Kraft Bleach
Plants Effluents, TAPPI Journal vol. 63, No. 10.
Gautama, P. 1998. Sifat Fisik Pakan Lokal Sumber Energi, Sumber Mineral serta
Hijauan pada Kadar Air dan Ukuran Partikel yang Berbeda. Skripsi.
Fakultas Peternakan. Institut Pertanian Bogor.
Ginting, S.P. dan Rantan K. 2006. Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan
Veteriner. Pengaruh Fermentasi Menggunakan Beberapa Strain
Trichoderma dan Masa Inkubasi Berbeda Terhadap Komposisi Kimiawi
Bungkil Inti Sawit.
Herrick, F. W., 1980. Chemistry and Utilization of western Hemlock Bark
Extractives. J. Agric. Food Chem. 28:879-888.
Hoffman, A. 1997. The Flow Properties of Industrial Powders. Email Information:
Hoffman@chem.rug.nl.

37
Universitas Sumatera Utara

38
http://chte26.chem.rug.nl/subjects/disphase/flowprop.html.

Howard R.L., E. Abotsi, E.L.J. van Rensburg and S. Howard. 2003. Lignocellulose
biotechnology: issues of bioconversion and enzyme production. Afr. J.
Biotechnol. 2:602-619.
Irawati, D. 2006. Pemanfaatan Serbuk Kayu untuk Produksi Etanol [tesis]. Bogor:
Sekolah Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor.
Johnson, J.R. 1994. The realities of bulk solid propeerties testing. Bulk Solid
handling, 14(!): 129-134.
Khalil.1999a. Pengaruh kandungan air dan ukuran partikel terhadap sifat fisik
pakan loka; kerapatan tumpukan, kerapatan pemadatan tumpukan dan
berat jenis. Media Peternakan. 22(1):1-11
Laconi, A., 1998. Penggunaan Kulit Buah Kakao sebagai Pakan Ternak. Fakultas
Peternakan, Institut Pertanian Bogor, Bandung.
Loka Penelitian Kambing Potong Sei Putih., 2009. Galang.
Messner, K. Jacklin – Farcher, S., Ertler, G. Blaha, A., 1988. Decolorization and
Dechlorination of Bleach Plant Effluents by Phanerocaete chrysosporium
Immoblized on foam, dalam DECHEMA Biotechnology Conferences vol.2:
Bioreactor, Down stream Processing, Process and Reactor Modelling, Bio
Process, Vett Publisher.
National Research Council., 2001. Nutrient Requirment of Dairy Cattle. 7th Ed.
National Academy of Science. National Academy Press, Washington, D.C.
Nelson dan Suuparjo. 2011. Penentuan Lama Fermentasi Kulit Buah kakao dengan
Phanerocaete chrysosporium : Evaluasi Kualitas Nutrisis secara Kimia.
AGRINAK Vol. 01. No. 1. September 2011 ; 1-10.
Palupi dan Tungadi. 1988. Isolasi Pektin dan Limbah Pengolahan Sari buah Markisa
Laporan Penelitian Laboratorium Kimia dan Pangan. Pusat antar
Universitas Pangan dan Gizi. IPB.
Preton, T.R. Dan R.A. Leng. 1987. Matching Ruminant Production System with
Available ReSumber keragamans in the Tropics and Sub Tropics.
Penambule Books. Armidale. Australia.
Retnani,Y.,N. Hasanah, Rahmayeni dan L. Herawati. 2010. Uji sifat fisik ransum
ayam broiler bentuk pellet yang ditambahkan perekat onggok melalui
prosespenyemprotan air. Agripet., 11(1); 13-18.

Universitas Sumatera Utara

39
Rikmawati, W. 2005. Pengaruh substitusi tepung ikan impor dengan corn gluten
meal terhadap laju alir pakan pelletbrooiler finisher pada system produksi
continous. Skripsi. Fakultas Peternakan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Rismunandar, 1986. Mengenal Tanaman Buah-buahan. Sinar Baru, Bandung.
Rosningsih,S., 2000. Pengaruh Lama Fermentasi dengan EM-4 terhadap
Kandungan Ekskreta Layer. Buletin Pertanian dan Peternakan. Universitas
Wangsa Manggala. Yogyakarta. 1(2): 62-69
Satiningrum Y., 2004. Kajian Awal Degradasi Lignin Pada Lindi Hitam Pulp Kraft
oleh Pelet Misselium Phanerocaete chrysosporium buds Amobil. Tugas
Jurusan Biologi ITB. Bandung.
Sembiring, P., 2004. Biokonversi Limbah Pabrik Minyak Inti Sawit dengan
Phanerocaete chrysosporium dan implikasinya terhadap Ayam Broiler.
Disertasi Doktor. Universitas Pasjajaran, Bandung.
Setiyarto. 2011. Peningkatan Kadar Protein Kasar Ampas Kulit Nanas melalui
Fermentasi media Padat. Skripsi. Fakultas Teknologi Pertanian. Institut
Pertanian Bogor. Bogor.
Steel, R.G.D.& J. H. Torrie. 1993. Prinsip dan Prosedur Statistika Suatu Pendekatan
Biometrik. Terjemahan : M.syah. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Sudarmadji, S.R., Kasmidjo, Sardjono, D. Wibowo,S. Margino dan S.R. eNDang,
1989. Mikrobiologi Pangan. Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Sutardi, T., 1997.Peluang dan Tantangan Pengenmbangan Ilmu-Ilmu Nutrisi Ternak.
Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Syarifuddin, U.H. 2001. Pengaruh penggunaan tepung gaplek sebagai perekat
terhadapsifat fisik ransum broiler bentuk crumble. Skripsi. Fakultas
Peternakan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Tilman,

A.D, H. Hartadi, S.Rekso Hadiprojo, S.Prawiro Kusumo dan
S.Lebdosoekojo, 1989. Ilmu Makanan Ternak Dasar.Gadjah Mada
University Press. Yogyakarta.

Uhi, H.T. 2007. Jurnal Ilmu Ternak, vol.7 no. 1, 26-31 Peningkatan Nilai Nutrisi
Ampas Sagu (Metroxylon sp) melalui Bio-Fermentasi. Manokwari.
Vansoest, P.J. and J.B. Robertson, 1968.System of Analisys for Evaluating Fibrous
feeds in Standarisation of Analitical Methodology for Feed. Pigdem,
W.J.CC Balch and M.Graham (eds) IDRC Canada..
Wain Wriht, M., 1992. An Introduction to Fungal . Biotechnology, John Wiley and
Son Ltd.

Universitas Sumatera Utara

40
Wang, D. I. C., C. L. Conney, A. M. Demain and M. D.Lilly. 1979. Fermentation
and Enzymes Technology. New York
Winarmo, F.G., 1980. Microbial Convertion of Lignocellulise into Feed Straw and
Other Fibrous by Product as Feed Elsevier, Amsterdam, Oxford, New York.

Universitas Sumatera Utara

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Pemuliaan dan Reproduksi Ternak
Program Studi Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara. Penelitian
ini dimulai bulan juni sampai dengan juli 2015.
Bahan dan Alat
Bahan
Bahan yang digunakan kulit buah markisa yang dikeringkan di bawah sinar
matahari dan digiling menjadi tepung, jamur Phanerochaete chrysosporium sebagai
fermentator. Potatoes Dextrose Agar (PDA) sebagai media pembiakan jamur.
Alat
Alat yang digunakan hot plate atau kompor, pemanas spiritus, labu
elemenyer, kapas steril, aluminium foil, ose, tabung reaksi, cawan petri, kertas
saring, plastik bening, timbangan elektronik, oven dan alat tulis.
Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan adalah secara experimental dengan
menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) faktorial, dengan dua faktor yaitu lama
waktu fermentasi dan dosis inokulum yang masing-masing faktor terdiri dari:

12

Universitas Sumatera Utara

13
I. Faktor dosis inokulum dengan 2 taraf :
K1

= 104 CFU /gram Phanerochaete chrysosporium

K2

= 106 CFU/gram Phanerochaete chrysosporium

II. Faktor lama fermentasi dengan 4 taraf :
P0

= fermentasi 0 hari (Tanpa Fermentasi)

P1

= fermentasi 7 hari

P2

= fermentasi 14 hari

P3

= fermentasi 21 hari

Maka kombinasi unit perlakuan sebagai berikut :
P0K1

P3K1

P2K2

P1K1

P0K1

P0K2

P1K1

P1K2

P1K1

P1K2

P0K2

P2K1

P2K1

P0K1

P2K1

P2K2

P1K2

P2K2

P0K2

P3K2

P3K2

P3K1

P3K1

P3K2

Model rancangan yang digunakan :
Yij = µ + σi + ßj + (σ ß)ij + Ɛijk
Dimana :
Yij

= Nilai hasil pengamatan

σi

= Pengaruh lama fermentasi dalam dosis inokulum ke j

ßj

= Pengaruh dosis inokulum terhadap substrat ke i

µ

= Nilai tengah umum

(σ ß)ij = Pengaruh interaksi antara perlakuan taraf ke-i faktor lama

Universitas Sumatera Utara

14

fermentasi dan taraf ke-j faktor dosis inokulum
εijk

= Pengaruh galat yang ditimbulkan oleh perlakuan taraf ke-i dan
taraf ke-j pada ulangan ke-k.

Peubah Penelitian
A. Uji kualitas fisik pakan
1.

Kerapatan Tumpukan (Khalil, 1999a)
Kerapatan Tumpukan (kg/m3). Kerapatan tumpukan dihitung dengan

mencurahkan bahan sampai volume 100 ml ke dalam gelas ukur (500 ml). Metode
pemasukan bahan ke dalam gelas ukur sama setiap pengamatan, baik cara maupun
ketinggian pencurahan. Pencurahan ransum

dibantu corong plastik, guna

meminimumkan penyusutan volume curah akibat daya berat itu sendiri saat
dicurahkan dan terjadi guncangan pada gelas ukur perlu dihindari. Kerapatan
tumpukan dihitung dengan rumus :
Kerapatan tumpukan =

Berat Bahan (kg)
Volume Ruang (m3)

2.

Kerapatan Pemadatan Tumpukan ( Khalil, 1999a).
Kerapatan Pemadatan Tumpukan (kg/m3). Kerapatan pemadatan tumpukan

ditentukan dengan cara yang sama dengan penentuan kerapatan tumpukan, tetapi
volume bahan dibaca setelah dilakukan proses pemadatan dengan cara mengoyanggoyangkan gelas ukur sampai volume tidak berubah lagi. Besarnya nilai kerapatan
tumpukan sangat tergantung pada intensitas proses pemadatan sedangkan volume
yang dibaca merupakan volume terkecil yang diperoleh selama penggetaran.
Sebaiknya penggetaran dilakukan dalam waktu tidak lebih dari 10 menit. Kerapatan
pemadatan tumpukan dihitung dengan rumus:

Universitas Sumatera Utara

15
Kerapatan pemadatan tumpukan =

Berat bahan (kg)
Volume setelah pemadatan (m3)

3.

Berat Jenis (Khalil,1999a)
Berat Jenis (kg/m3). Sampel sebanyak 100 gram dimasukkan ke dalam

gelas ukur yang berisi air 300 ml lalu dilakukan pengadukan untuk mempercepat
penghilangan ruang udara antar partikel. Pembacaan volume dilakukan setelah
volume air konstan . Berat jenis dihitung dengan rumus :
Berat Jenis =

Berat Bahan (kg)
Perubahan Volume Aquades (m3)

B. Uji kimia pakan
1.

Kadar serat kasar (AOAC 1995)
Serat kasar merupakan residu dari bahan makanan atau pertanian setelah

diperlakukan dengan asam dan alkali mendidih yang terdiri dari selulosa dengan
sedikit lignin dan pentosa. Sampel yang akan diukur dihaluskan terlebih dahulu
sehingga dapat melalui saringan diameter 1mm dan diaduk merata. Sebanyak 1 gram
sampel yang telah halus diekstraksi lemaknya dengan menggunakan metode soxhlet.
Sampel dipindahkan ke erlemenyer danditambah 150 ml H2SO4 1,25% mendidih dan
dididihkan selama 30 menit dan sekali-sekali digoyang-goyang. Suspensi yang
terbentuk disaring dengan penyaring Van Bosch vakum dan dicuci dengan air panas.
Residu dalam kertas saring dicuci sampai air cucian tidak bersifat asam lagi.
Residu dimasukan dalam erlemenyer dan ditambahkan 150 ml NaOH 1,25 %
mendidih. Erlemenyer yang telah terisi sampel dan NaOH dididihkan selama 30

Universitas Sumatera Utara

16

menit kemudian disaring dengan kertas saring yang telah diketahui beratnya (A) .
Residu yang diperoleh dicuci dengan air mendidih 100 ml kemudian dicuci dengan
etanol 20 ml dan diethyl ether 20 ml. Kertas saring ditanur pada 1050C sampai berat
konstant. Distabilkan dalam desikator dan ditimbang (B), residu dipijarkan didalam
muffe firmance selama 4 jam, sisa pijaran ditimbang sebagai abu (C). Kadar serat
kasar dapat diperoleh sebagai berikut:

% Serat Kasar

(B - ( A+ C))
=
Berat Sampel

Keterangan : A = Berat kertas saring (g)
B = Berat kertas saring + berat sampel (g)
C = Berat Abu (g)
2. Kadar protein (AOAC 1995)
Prinsip dari analisis protein, yaitu untuk mengetahui kandungan protein kasar
(crude protein) pada suatu bahan. Tahap-tahap yang dilakukan dalam analisis protein
terdiri dari tiga tahap yaitu destruksi, destilasi dan titrasi.
a. Tahap destruksi
Sampel ditimbang seberat 0,5 gram, kemudian dimasukkan ke dalam tabung
kjedahl dimasukkan kedalam tabung tersebut dan ditambahkan 10 ml H2SO4. Tabung
yang berisi larutan tersebut dimasukkan kedalam alat pemanas dengan suhu 4100 C
ditambahkan 10 ml air. Proses destruksi dilakukan sampai larutan menjadi bening.
b. Tahap distilasi

Universitas Sumatera Utara

17
Isi labu dituangkan ke dalam labu distilasi, lalu ditambahkan dengan aquades
(50 ml). Air bilasa juga dimasukkan ke dalam alat distilasi dan ditambahkan larutan
NaOH 40% sebanyak 20 ml. Cairan dalam ujung tabung kondensor ditampung dalam
erlemenyer 125 ml berisi larutan H3BO3 dan 3 tetes indikator (cairan methyl red dan
brom cresol green) yang ada dibawah kondensor. Distilasi dilkukan sampai diperoleh
200 ml distilat yang bercampur dengan H3BO3 dan indikator dalam erlemenyer.
c. Tahap titrasi
Titrasi dilakukan dengan menggunakan HCl 0,1 N sampai warna larutan
erlemenyer berubah warna menjadi pink. Perhitungan kadar protein adalah sebagai
berikut :
% Protein =

Volume HCl x N HCl x 14,01x 6,25 x FP

X 100%

mg sampel
Keterangan : FP = Faktor Pengenceran
Pelaksanaan Penelitian
Persiapan Perbanyakan Biakan Phanerochaete chrysosporium
Disiapkam media PDA ( Potatoes Dexstrose Agar) dalam bentuk pasta untuk
memperbanyak biakan Phanerochaete chrysosporium. Adapun prosedur yang
dilakukan sebagai berikut :
– Siapkan Potatoes Dexstrose Agar sebanyak 39 gram ditambahkan 500 ml aquades
dan dipanaskan hingga mendidh hingga warna suspensi jernih.
– Sterilkan PDA yang telah dimasakan dengan suhu 121o C selama 15 menit.

Universitas Sumatera Utara

18
– Seterusnya tuangkan pasta agar ke sederetan tabung reaksi masing-masing
sebanyak 10 ml untuk pembuatan agar miring.
– Biakan murni Phanerochaete chrysosporium ditanam dengan menggoreskan pada
agar miring dengan ose, kemudian tabung reaksi ditutup dengan kapas steril.
– Tabung reaksi disimpan pada rak dan di inkubasi pada suhu kamar 280C hingga
terbentuk Miselium/hifa antara 2-5 hari.
Pembuatan Suspensi dan Pengenceran
- Biakan jamur Phanerochaete chrysosporium agar miring ditambah aquades steril
atau NaCl fisiologis sebanyak 10 ml kemudian dikocok hingga spora tersuspensi.
- Lakukan hingga mendapatkan 1 liter suspensi spora jamur yang menjadi inokulen
cair.
- Hitung populasi mikroba dalam inokulen cair untuk mendapatkan dosis yang
dibutuhkan.
Pelaksanaan Fermentasi Kulit Buah Markisa
Kulit buah markisa yang telah ditepungkan dikemas pada plastik bening
kemudian disterilkan pada suhu 1200C selama 20 menit lalu didinginkan, setelah
mencapai suhu ruang substrat diinkubasi dengan inokulum yang telah dibuat
sebelumnya sesuai dengan perlakuan 104 CFU/gram dan 106 CFU/gram

diaduk

sampai rata dalam wadah kemudian wadah ditutup dengan cling wrap dan diberi
lubang kecil dipermukaannya dan dimasukkan kedalam laminar airflow. Kemudian
diinkubasikan pada suhu 280C selama 0, 7, 14 dan 21 hari. Masing-masing
kombinasi diulang 3 kali. Setelah masing-masing waktu inkubasi dicapai, Kulit buah
markisa dikeringkan dengan oven pada suhu 60oC selama 24 jam dan diperoleh

Universitas Sumatera Utara

19
berat konstant. Selanjutnya dilakukan pengujian nilai nutrisi melalui analisis
proksimat serta uji fisik terhadap kulit buah markisa yang telah difermentasi.
Analisis Data
Data yang diperoleh akan dianalisis dengan menggunakan sidik ragam
(ANOVA). Apabila terdapat perbedaan yang nyata akan dilanjutkan dengan uji
Duncan (Steel dan Torrie,1993).

Universitas Sumatera Utara

HASIL DAN PEMBAHASAN

I. Uji Kualitas Fisik Pakan
Bahan penelitian memiliki sifat fisik yang berbeda dari setiap bahan, hal ini
dikarenakan bentuk dan teksturnya yang berbeda sehingga perlu diketahui nilai sifat
fisik dari bahan dasar penelitian dan pengaruh perlakuan yang diberikan terhadap
perubahan nilai sisat fisik bahan tersebut. Nilai sifat fisik kulit buah markisa dan
pengaruh perlakuan yang diberikan terhadap perubahan nilai sifat fisik tepung kulit
buah markisa adalah sebagai berikut :
1. Kerapatan Tumpukan (kg/m3)
Kerapatan tumpukan adalah perbandingan antara berat bahan dengan
volume ruang yang ditempatinya dan satuannya adalah kg/m3. Kerapatan tumpukan
memegang peranan penting dalam memperhitungkan volume ruang yang dibutuhkan
suatu bahan dengan berat jenis tertentu. Nilai kerapatan tumpukan tepung kulit buah
markisa yang difermentasi dengan

Phanerocaete chrysosporium dan tanpa

fermentasi dapat dilihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Nilai Kerapatan Tumpukan tepung kulit buah markisa fermentasi
Phanerocaete chrysosporium
Lama Fermentasi (Hari)

Rata-rata

Dosis (CFU/g)
7

10⁴

333,33

430,00

376,67

323,33

365,83a

10⁶

343,33

420,00

426,67

336,67

381,67a

338,33b

425,00a

401,67a

330,00b

Rata-rata (kg/m3)
Ket

14

21

(kg/m3)

0

: Superskrip yang berbeda pada baris dan kolom yang sama menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,01)

20
Universitas Sumatera Utara

21
Hasil analisis keragaman menunjukan bahwa faktor lama fermentasi
memberikan pengaruh sangat nyata (P < 0,01) sedangkan faktor dosis memberikan
pengaruh tidak berbeda nyata (P > 0,05) terhadap nilai kerapatan tumpukan tepung
kulit markisa serta tidak terdapat interaksi antar faktor. Terjadi peningkatan nilai
kerapatan tumpukan pada hari ketujuh sebesar 25,6% dan turun secara berurut, pada
hari ke-14 nilai kerapatan tumpukan menunjukan peningkatan 18,7% dari hari ke-0
yang menyatakan adanya penurunan 6,9% dari nilai pada hari ke-7 dan pada hari ke21 nilai kerapatan tumpukan turun sebesar 2,52% dari nilai pada hari ke-0.
Meningkatnya nilai kerapatan tumpukan disebabkan karena semakin halus
atau semakin kecil ukuran partikel akibat dari hasil kerja kapang Phanerocaete
chrysosporium yang mendegradasi serat kasar seiring dengan lama fermentasi,
semakin rendah kandungan serat kasar maka tekstur substrat juga semakin halus. Hal
ini sesuai dengan pernyataan Johnson (1994), yang menyatakan bahwa ukuran
partikel bahan mempengaruhi nilai kerapatan tumpukan. Semakin banyak jumlah
partikel halus dalam ransum, maka akan meningkatkan nilai kerapatan tumpukan.
Penurunan nilai kerapatan tumpukan juga dapat disebabkan karena
menurunnya kadar air substrat yang merupakan akibat dari pemecahan karbohidrat
substrat oleh mikroba yang menghasilkan zat sisa berupa CO2 dan H2O dan juga
dapat disebabkan oleh menumpuknya misellium kapang apabila waktu fermentasi
terlalu lama sehingga meningkatkan kadar serat kasar yang menyebabkan tekstur
substrat menjadi kasar akibat keberadaan misellium yang menumpuk. Al-Mahasneh
dan Rababah (2007), menyatakan bahwa ukuran partikel meningkat seiring dengan
meningkatnya kadar air dan penurunan nilai kerapatan tumpukan kemungkinan

Universitas Sumatera Utara

22
disebabkan karena mengerasnya substrat yang disebabkan pertumbuhan kapang yang
lebat.
Nilai kerapatan pemadatan tumpukan yang semakin besar menunjukan
bahwa tempat yang dibutuhakan suatu sample semakin efisien. Khalil (1999a),
menyebutkan bahwa bahan yang mempunyai kerapatan tumpukan rendah
membutuhkan waktu mengalir dengan arah vertikal lebih lama sebaliknya dengan
bahan yang mempunyai kerapatan tumpukan yang lebih besar. Produsen lebih
memilih bahan dengan kerapatan tum pukan tinggi apabila melakukan pengiriman
jarak jauh karena dapat menghemat pengeluaran biaya pengemasan dan
penyimpanan bahan. Nilai kerapatan tumpukan tepung kulit buah markisa yang diuji
dengan polinomial orthogonal dapat dilihat pada Gambar 1 :
kg/m3

104 cfu/g
106 cfu/g

Gambar 1. Dosis 104cfu/g dan 106cfu/g P.chrysosporium Terhadap Kerapatan Tumpukan

Berdasarkan gambar di atas dapat dilihat bahwa pada dosis 104 CFU/g dan
10⁶ CFU/g membentuk pola kurva kuadratik secara bersama dengan persamaan
garis

masing-masing

y

=

-

0,765x2

+

14,88x

+

340,8

(R² = 0,841) dan y = - 0,850x2 + 17,66x + 342 (R² = 0,994). Pada kurva di atas dapat
dilihat bahwa berkisar pada lama fermentasi hari ke-5 peningkatan mulai terjadi
hingga lama fermentasi hari ke-10 sedangkan pada lama fermentasi

hari ke-11

Universitas Sumatera Utara

23
hingga hari

ke-15 kurva telah menunjukan penurunan. Dari hasil uji lanjut

(Duncan’s Multiple Range Test) yang dilakukan menunjukan bahwa nilai kerapatan
tumpukan kulit buah markisa pada lama fermentasi 7 hari lebih tinggi di bandingkan
dengan lama fermentasi 0, 14 dan 21 hari.
Kerapatan Pemadatan Tumpukan (kg/m3)

2.

Kerapatan Pemadatan Tumpukan adalah perbandingan antara berat bahan
terhadap volume ruang yang ditempatinya setelah melalui proses pemadatan. Nilai
kerapatan pemadatan tumpukan tepung kulit buah markisa yang difermentasi dengan
Phanerocaete chrysosporium dan tanpa fermentasi dapat dilihat pada Tabel 3.
Tabel 3. Nilai Kerapatan Pemadatan Tumpukan tepung kulit buah markisa fermentasi
Phanerocaete chrysosporium
Lama Fermentasi (Hari)

Rata-rata

Dosis (CFU/g)
0

7

14

21

(kg/m3)

10⁴

444,44

459,26

433,77

421,67

439,79a

10⁶

430,03

442,11

501,96

420,83

448,73a

Rata-rata (kg/m3)

437,24bc

450,69ab

467,87a

421,25c

Ket

: Superskrip yang berbeda pada baris dan kolom yang sama menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,05)

Hasil analisis keragaman menunjukan bahwa faktor dosis memberikan
pengaruh tidak berbeda nyata (P<0.05), sedangkan

faktor lama hari fermentasi

memberikan pengaruh yang berbeda nyata (P<0.05) terhadap kerapatan pemadatan
tepung kulit buah markisa. Peningkatan nilai kerapatan pemadatan tumpukan
dimulai hari ke-7 sebesar 3,07% dan pada hari ke-14 nilai kerapatan pemadatan
tumpukan naik sebesar 7% dari hari ke-0 sedangkan pada hari ke-21 nilai kerapatan
pemadatan tumpukan menurun sebesar 3,78% dari nilai hari ke-0.

Universitas Sumatera Utara

24
Penurunan nilai kerapatan pemadatan tumpukan dapat dipengaruhi oleh
beberapa hal antara lain getaran saat proses pemadatan, intensitas dam lama proses
pemadatan. Hal ini didukung oleh pernyataan Retnani (2010), yang menyatakan
getaran yang diberikan dalam gaya yang berbeda saat memadatkan ransum dapat
menyebabkan

ketidaktepatan

pengukuran.

Kerapatan

pemadatan

tumpukan

dipengaruhi oleh intensitas dan cara pemadatan, semakin lama proses pemadatan
yang dilakukan maka kerapatan pemadatan tumpukan cenderung menurun dan
sebaliknya.
Interaksi antara kedua faktor memberikan pengaruh yang nyata (P<0.05)
terhadap peningkatan kerapatan pemadatan tepung kulit buah markisa. Dan interaksi
dengan nilai terbaik ditunjukan pada dosis 10⁶ CFU/ml dengan lama fermentasi 14
hari sebesar 501,96 kg/m3.
Nilai kerapatan pemadatan tumpukan yang semakin besar menunjukan bahwa
kemampuan memadat substrat semakin tinggi sebaliknya, apabila nilai kerapatan
pemadatan tumpukan semakin kecil maka kemapuan memadat substrat semakin
rendah sehingga mengurangi efisiensi tempat penyimpanan. Hal ini sesuai dengan
pernyataan Rikmawati (2005) yang menyatakan bahwa kerapatan pemadatan
tumpukan yang tinggi berarti bahan memiliki kemampuan memadat yang tinggi
dibandingkan dengan bahan yang lain. Semakin rendah kerapatan pemadatan
tumpukan yang dihasilkan maka laju alir semakin menurun.
Nilai kerapatan tumpukan tepung kulit buah markisa yang diuji dengan
polinomial orthogonal dapat dilihat pada Gambar 2 :

Universitas Sumatera Utara

25
kg/m3

104 cfu/g
106 cfu/g
000,00

Gambar 2. Dosis 104cfu/g dan 106cfu/g P.chrysosporium Terhadap Kerapatan Tumpukan

Berdasarkan gambar diatas dapat dilihat bahwa pada dosis 10⁶ CFU/g
membentuk kurva kuadratik dengan persamaan y = -0,475x2 + 10,44x + 420,5 (R² =
0,555) yang berpotongan berkisar di titik hari ke-3 dengan kurva kuadratik dosis 104
CFU/g

dengan

persamaan

y

=

-0,137x2

+

1,544x

(R² = 0,811). Hal ini menunjukan bahwa pada dosis 10⁶ CFU/g

+

447,1
dapat di

fermentasikan maksimal 14 hari, bila lebih dari 14 hari nilai kerapatan pemadatan
tumpukan cenderung turun dan pada dosis 104 CFU/g dapat difermentasikan
maksimal 7 hari.
Dari hasil uii lanjut (Duncan’s Multiple Range Test) yang dilakukan juga
menunjukan bahwa nilai kerapatan pemadatan tumpukan kulit buah markisa untuk
dosis 10⁶ CFU/g ditunjukan pada lama fermentasi hari ke-14 namun pada dosis 104
CFU/g nilai kerapatan pemadatan tumpukan tertinggi ditunjukkan pada lama
fermentasi hari ke-7.
3.

Berat Jenis (kg/m3)
Berat jenis juga disebut berat spesifik (specific gravity), merupakan

perbandingan antara berat bahan terhadap volumenya, satuannya adalah kg/m3.

Universitas Sumatera Utara

26
Menurut Khalil (1999a), berat jenis memegang peranan penting dalam berbagai
proses pengolahan, penanganan dan penyimpanan. Berat jenis diukur dengan
menggunakan prinsip Hukum Archimedes. Berat jenis tepung kulit buah markisa
yang difermentasi dengan Phanerocaete chrysosporium dan tanpa fermentasi dapat
dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4. Nilai Berat Jenis tepung kulit buah markisa fermentasi Phanerocaete
chrysosporium
Lama Fermentasi (Hari)
Rata-rata
Dosis (CFU/g)
0
7
14
21
(kg/m3)
10⁴

236,25

234,93

242,07

234,41

236,92a

10⁶

234,41

247,97

241,97

229,03

238,35a

Rata-rata (kg/m3)

235,33ab

241,45a

242,02a

231,72b

Ket

: Superskrip yang berbeda pada baris dan kolom yang sama menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,05)

Hasil analisis keragaman menunjukan bahwa faktor lama fermentasi
memberikan pengaruh yang nyata (P < 0,05) sedangkan faktor dosis memberikan
pengaruh tidak berbeda nyata (P < 0,05) terhadap nilai berat jenis tepung kulit buah
markisa serta tidak ada interaksi dari kedua faktor.
Nilai berat jenis mulai meningkat pada fermentasi hari ke-7 sebesar 2,6%,
pada hari ke-14 meningkat sebesar 2,8% dari hari ke-0 namun pada hari 21 nilai
berat jenis turun sebesar 1,56% dari hari ke-0.
Peningkatan dan penurunan nilai berat jenis kemungkinan disebabkan oleh
perubahan kandungan kadar air serta ukuran partikel yang semakin halus dan
semakin kasar akibat dari lama fermentasi yang apabila terlalu lama akan
menghasilkan pertumbuhan kapang Phanerocate chrysosporium yang lebat yang

Universitas Sumatera Utara

27
menghasilkan banyak misellium yang

mempengaruhi tingkat kehalusan tekstur

substrat. Hal ini didukung oleh pernyataan Gautama (1998), yang menyatakan bahwa
berat jenis dipengaruhi oleh komposisi kimia pakan. Gautama (1998), juga
menyatakan bahwa menurunnya nilai berat jenis disebabkan ruang antar partikel
bahan sudah terisi oleh aquades dalam pengukuran sehingga nilai berat jenisnya
rendah. Apabila partikel semakin kasar maka ukuran partikel semakin besar dan
kerapatan semakin menurun sehingga air lebih mudah mengisi ruang antara partikel.
Namun hasil penelitian ini tidak sesuai dengan pernyataan Khalil (1999a), yang
menyatakan bahwa pengecilan ukuran partikel dan kadar air tidak berpengaruh nyata
terhadap pengukuran berat jenis dari berbagai kelompok bahan pakan sumber energi,
sumber hijauan, sumber protein nabati dan hewani serta bahan pakan mineral.
Nilai berat jenis yang semakin tinggi menunjukan bahwa kemampuan
homogenitas substrat dalam pencampuran bahan pembuatan pellet semakin tinggi
serta mengisi ruang udara lebih rapat. Semakin tinggi nilai berat jenis maka kapasitas
ruang penyimpanan semakin besar serta proses pengangkutan semakin mudah. Hal
ini didukung oleh pernyataan Syarifudin (2001), yang menyatakan semakin tinggi
berat jenis maka akan semakin meningkatkan kapasitas ruang penyimpanan dan
memudahkan pengangkutan.
Nilai berat jenis tepung kulit buah markisa yang diuji dengan polinomial
orthogonal dapat dilihat pada Gambar 3 :

Universitas Sumatera Utara

28

kg/m3

104 cfu/g
106 cfu/g

000,00

Gambar 3. Dosis 104cfu/g dan 106cfu/g P.chrysosporium Terhadap Berat Jenis

Berdasarkan gambar diatas dapat dilihat bahwa pada dosis 10⁶ CFU/g dan
104 CFU/g membentuk pola kurva kuadratik secara bersama dengan persamaan garis
masing-masing y = - 0,135x2 + 2,522x + 235,0 (R² = 0,961) dan y = -0,032x2 +
0,701x + 235,0 (R² = 0,272) yang berpotongan berkisar pada titik hari fermentasi ke13. Hal ini menunjukkan bahwa pada dosis 10⁶ CFU/g lama hari fermentasi
maksimal adalah antara 5–14 hari, titik tertinggi pada hari ke-10, bila lebih dari 14
hari cenderung menurun dengan cepat. Pada dosis 104 CFU/g

menunjukan

peningkatan dan penurunan pada hari ke 5–18 namun peningkatan dan penurunan
tidak drastis. Dari hasil uji lanjut (Duncan’s Multiple Range Test) yang dilakukan
juga menunjukan bahwa nilai berat jenis kulit buah markisa pada lama fermentasi 14
hari lebih tinggi di bandingkan dengan lama fermentasi 0, 7 dan 21 hari.
II. Uji Kimia Pakan
Bahan pakan adalah segala sesuatu yang dapat diberikan kepada ternak baik
yang berupa bahan organik maupun anorganik yang sebagian atau semuanya dapat
dicerna tanpa mengganggu kesehatan ternak, sehingga bahan pakan yang di teliti
harus di analisis proksimat yaitu suatu metode analisis kimia untuk mengidentifikasi

Universitas Sumatera Utara

29
kandungan nutrisi seperti protein, karbohidrat, lemak dan serat pada bahan pakan.
Namun pada penelitian ini analisis proksimat yang dilakukan terkhusus untuk
kandungan protein dan serat.
1.

Protein Kasar
Protein kasar memiliki pengertian banyaknya kandungan nitrogen (N) yang

terkandung pada suatu bahan dikali dengan 6,25. Nilai kandungan protein kasar
tepung kulit buah markisa yang difermentasi dengan Phanerocaete chrysosporium
dan tanpa fermentasi dapat dilihat pada Tabel 5.
Tabel 5. Kandungan protein kasar tepung kulit buah markisa fermentasi
Phanerocaete chrysosporium
Lama Fermentasi (Hari)
0

7

14

21

Rata-rata
(kg/m3)

10⁴

8,50

11,88

15, 06

16,30

12,94b

10⁶

8,50

13,02

17,91

18,03

14,37a

8,50d

12,45c

16,49b

17,17a

Dosis (CFU/g)

Rata-rata (kg/m3)
Ket

: Superskrip yang berbeda pada baris dan kolom yang sama menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,01)

Hasil analisis keragaman menunjukan bahwa faktor dosis, faktor lama
fermentasi serta interaksi antar kedua faktor masing-masing memberikan pengaruh
yang sangat berbeda nyata (P<0.01) terhadap kandungan protein kasar tepung kulit
buah markisa.
Kandungan protein kasar

pada fermentasi hari ke-7 meningkat sebesar

46,47% dari hari ke-0, pada hari ke-14 meningkat sebesar 94% dari hari ke-0 dan
pada hari ke-21 meningkat sampai 100% dari hari ke-0 dengan persentase kadar
protein hari ke-0 (tanpa fermentasi) 8,50% menjadi 17,17% pada hari ke-21.

Universitas Sumatera Utara

30
Pengaruh dosis yang terbaik terhadap kandungan protein kasar adalah 10⁶
CFU/g dengan dengan nilai rata-rata 14,37% dan pada dosis 10⁴ CFU/g. Sedangkan
interaksi terbaik ditunjukan oleh dosis 10⁶ CFU/g dengan lama fermentasi 21 hari
dengan nilai rata-rata sebesar 18,03%.
Salah satu penyebab kandungan protein meningkat disebabkan biokonversi
dari komponen anorganik menjadi bahan organik yaitu adanya kerja optimal kapang
Phanerocaete chrysosporium yang mengubah komponen anorganik menjadi bahan
organik, namun peningkatan kadar protein yang paling dominan selama proses
fermentasi berlangsung juga dikarenakan

adanya penambahan protein yang

disumbangkan dari tubuh kapang fermentator itu sendiri atau juga disebut sebagai
protein sel tunggal (single cell protein). Hal ini sesuai dengan pernyataan Setiyarto
(2011) yang menyatakan bahwa protein sel tunggal adalah istilah yang digunakan
untuk protein kasar murni yang berasal dari mikroorganisme bersel satu atau banyak
, seperti bakteri, khamir, jamur, ganggang dan protozoa yang sederhana yang
merupakan salah satu jalan untuk memperkaya kadar protein bahan dengan cara
membudidayakan sel mikroba sebagai sumber protein (protein sel tunggal). Oleh
karena itu semakin lama proses fermentasi maka semakin banyak mikroba yang
dihasilkan dan akan menyebabkan peningkatan protein yang semakin tinggi pula. Hal
ini juga sesuai dengan pernyataan Wang et al. (1979), yang menyatakan bahwa
selama proses fermentasi berlangsung, kadar protein media mengalami peningkatan,
.karena adanya kenaikan jumlah massa mikroba.
Nelson dan Suparjo (2011) juga menyatakan bahwa peningkatan kandungan
protein terjadi karena biokonversi kandungan gula menjadi protein miselium atau

Universitas Sumatera Utara

31
protein sel tunggal. Sekresi enzim ektraseluler oleh P. chrysosporium turut berperan
dalam meningkatkan kandungan protein.
Kandungan protein kasar tepung kulit buah markisa yang diuji dengan
polinomial orthogonal dapat dilihat pada Gambar 4:

104 cfu/g
106 cfu/g

Gambar 4. Dosis 104cfu/g dan 106cfu/g P.chrysosporium Terhadap Protein Kasar

Berdasarkan gambar diatas dapat dilihat bahwa kedua garis yang menyatakan
dosis 10⁶ CFU/g

dan dosis 104 CFU/g menbentuk kurva kuadratik dengan

persamaan secara berurutan y = -0,022x2 + 0,950x + 8,242 (R² = 0,978 ) dan y = 0,010x2 + 0,608x + 8,413 (R² = 0,995). Pada kurva dosis 10⁶ CFU/g menunjukan
peningkatan kadar protein yang lebih tinggi dibanding kurva dosis 104 CFU/g. Dari
hasil uji lanjut (Duncan’s Multiple Range Test) yang dilakukan menunjukan bahwa
kadar protein kasar yang tertinggi terdapat pada dosis 10⁶ CFU/g

dengan lama

fermentasi 21 hari.

Universitas Sumatera Utara

32
2.

Serat Kasar
Serat kasar suatu bahan pakan

merupakan komponen kimia yang besar

pengaruhnya terhadap pencernaan yang merupakan sisa makanan yang tinggal
setelah proses pencernaan asam dan basa. Nilai kandungan serat kasar tepung kulit
buah markisa yang difermentasi dengan Phanerocaete chrysosporium dan tanpa
fermentasi dapat dilihat pada Tabel 6.
Tabel 6. Kandungan serat kasar tepung kulit buah markisa fermentasi Phanerocaete
chrysosporium
Lama Fermentasi (Hari)

Rata-rata

Dosis (CFU/g)
0

7

14

21

(kg/m3)

10⁴

39,57

38,27

36,51

37,57

37,98a

10⁶

39,57

37,65

35,27

36,38

37,22b

Rata-rata (kg/m3)

39,57a

37,96b

35,89d

36,98c

Ket

: Superskrip yang berbeda pada baris dan kolom yang sama menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,01)

Hasil analisis keragaman menunjukan bahwa faktor dosis dan faktor lama
fermentasi masing-masing memberikan pengaruh yang sangat berbeda nyata
(P<0.01) terhadap kandungan serat kasar tepung kulit buah markisa. Namun tidak
ada pengaruh interaksi dari kedua faktor.
`

Penurunan kadar serat kasar dimulai sejak fermentasi hari ke-7, dengan

persentase penurunan sebesar 4,24% dan pada lama fermentasi hari ke-14 persentase
penurunan kadar serat kasar sebesar 10,25% dari hari ke-0 tetapi pada lama
fermentasi hari ke-21 terjadi peningkatan kadar serta kasar sebesar 7% dari hari ke-0
atau meningkat sebesar 3,25% dari hari ke-14. Pengaruh dosis yang terbaik terhadap
kandungan serat kasar adalah 10⁶ CFU/g dengan nilai rata-rata 37,22%.

Universitas Sumatera Utara

33
Penurunan kadar serat kasar diakibatkan hasil dari kerja mikroba fermentator
yang memanfaatkan substrat sebagai sumber makanannya yang digunakan untuk
berkembangbiak dan bertahan hidup. Dan pola penurunan serat kasar pada penelitian
ini secara konstant berkisar 7-14 hari. Pada rentang waktu ini menunjukan bahwa
semakin lama waktu fermentasi maka kandungan serat kasar akan semakin menurun.
Hal ini didukung oleh pernyataan Ginting (2006) dalam penelitiannya terhadap BIS
yang menyatakan bahwa lama inkubasi 9 atau 12 hari dapat dianggap sebagai
masa inkubasi optimal.
Sedangkan peningkatan kadar serat kasar dipengaruhi oleh lama fermentasi,
semakin lama waktu fermentasi maka akan semakin banyak pula kapang
Phanerocate

chrysosporium

yang

sebagai

fermentator

dihasilkan

yang

menyumbangkan banyak misellium yang menjadi sumber serat pada substrat dan
tidak seimbang dengan enzim pemecah yang dihasilkan oleh fermentator. Hal ini
sesuai dengan pernyataan Uhi (2007) bahwa penurunan kadar serat kasar diakibatkan
karena adanya kerja dari mikroba dalam pemanfaatan media sebagai sumber
energinya yang digunakan selama proses fermentasi berlangsung dan untuk
kebutuhan hidup tubuh mikroba itu sendiri. Howard et al., (2003) juga menyatakan
penurunan kandungan serat kasar dapat terjadi karena proses dekomposisi komponen
serat oleh kapang Phanerocate chrysosporium. Serat kasar sebagian besar berasal
dari sel dinding tananam dan mengandung selulosa, hemiselulosa dan lignin.
Phanerocate

chrysosporium

mempunyai

kemampuan

dalam

mendegradasi

komponen serat karena disamping menghasilkan enzim pendegradasi lignin, kapang
ini juga mampu menghasilkan enzim pendegradasi selulosa.

Universitas Sumatera Utara

34
Selain itu peningkatan kadar serat kasar produk fermentasi dapat dipengaruhi
oleh lamanya waktu fermentasi. Semakin lama waktu fermentasi, akan menghasilkan
pertumbuhan miselium yang lebat tetapi tidak didukung dengan kemampuan kapang
untuk menghasilkan enzim pemecah serat. Peningkatan serat kasar juga diduga
akibat dari berkurangnya kandungan air pada substrat. Hal ini juga didukung oleh
pernyataan Ginting (2006) dalam penelitiannya yang menyatakan bahwa lama
inkubasi yang semakin panjang menyebabkan terjadinya peningkatan kandungan
serat kasar pada substrat. Hal ini diduga disebabkan oleh menurunnya kadar air pada
substrat, sehingga serat kasar semakin terkonsentrasi. Disamping itu, perkembangan
kapang Phanerocate chrysosporium yang secara konsisten meningkat menurut masa
fermentasi dapat menyumbang serat kasar melalui dinding selnya. Oleh karena itu,
lama inkubasi 9 atau 12 hari dapat dianggap sebagai masa inkubasi optimal.
Kandungan serat kasar tepung kulit buah markisa yang diuji dengan
polinomial orthogonal dapat dilihat pada Gambar 5:

104 cfu/g
106 cfu/g

00,00

Gambar 5. Dosis 104cfu/g dan 106cfu/g P.chrysosporium TerhadaP Serat Kasar

Gambar 1. menunjukkan kedua garis yang menyatakan dosis 10⁶ CFU/g dan
dosis 104 CFU/g menbentuk kurva kuadratik dengan persamaan secara berurutan y =

Universitas Sumatera Utara

35
0,015x2 - 0,495x + 39,76 (R² = 0,923) dan y = 0,008x2 - 0,307x + 39,79 (R² = 0,825).
Dari hasil uji lanjut (Duncan’s Multiple Range Test) yang dilakukan menunjukan
bahwa kadar serat kasar terendah kulit buah markisa ditunjukan pada lama
fermentasi 14 hari dengan dosis 10⁶ CFU/g.

Universitas Sumatera Utara

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan maka dapat disimpulkan bahwa faktor
dosis inokulum kapang Phanerocate chrysosporium tidak memberikan pengaruh
yang signifikan terhadap kualitas fisik, tetapi memberikan pengaruh yang sangat
signifikan terhadap kualitas kimia dengan meningkatkan kadar protein kasar dan
menurunkan kadar serat kasar tepung kulit buah markisa, sedangkan interaksi antara
kedua faktor memberikan faktor yang signifikan terhadap kualitas kimia tetapi secara
umum tidak memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kualitas fisik tepung
kulit buah markisa.
Saran
Pelaksanaa fermentasi menggunakan kapang Phanerocaete chrysosporium
pada penelitian selanjutnya disarankan menggunakan dosis inokulum 106 CFU/g dan
lama fermentasi 14 hari.

36
Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Kulit Buah Markisa

Buah markisa yang digunakan dalam pembuatan sari buah adalah passiflora
edulis yang ada di Indonesia dikenal dengan nama sluh. Berbentuk agak lonjong
seperti telur ayam panjangnya 4-6 cm, kulitnya hijau muda bila sudah masak berubah
warna menjadi violet (purple), kulit buahnya tipis tahan benturan, buah mencapai
massa petik pada umur 60-80 hari setelah persarian berlangsung (Rismunandar,
1986).
Taksonomi tanaman markisa adalah sebagai berikut:
Divisio

: Spermatophyta

Sub Divisio

: Angiospermae

Kelas

: Dycotyledoneae

Ordo

: Parictalcs

Family

: Passifloraceae

Genus

: Passiflora

Spesies

: Passiflora edulis

(BPHL, 1983).
Kulit buah markisa merupakan salah satu limbah pengolahan buah markisa
menjadi produk minuman (sari markisa) yang mempunyai potensi yang cukup besar

4
Universitas Sumatera Utara

5
bila dilihat dari produksi maupun dari kandungan zat-zat makanan yang terdapat di
dalamnya. Secara nasional, sentra produksi markisa terletak di Sumatera Utara dan
Sulawesi Selatan. Di Sumatera Utara sendiri, industri pengolahan hortikultura
menjadi pangan cukup berkembang. Satu pabrik pengolahan buah markisa menjadi
produk minuman (sari markisa) mampu berproduksi 10-15 ton per hari dengan
limbah berupa biji dan kulit buah sebanyak 2-3 ton per hari. Limbah tersebut belum
dimanfaatkan dan malah membutuhkan biaya untuk penanganannya (Tangdinlintin
et al., 1994).
Dewasa ini pemanfaatan buah markisa masih terbatas pada daging buahnya.
Kalau biji masih dapat digunakan sebagai benih, maka kulit buah markisa sama
sekali belum dimanfaatkan, bahkan membutuhkan biaya untuk penangannya. Dari
buah markisa sari buah sebanyak 40,69% berat buah selebihnya adalah kulit buah
sebanyak 44,

Dokumen yang terkait

Dokumen baru