Sekolah Tinggi Seni Rupa Dan Desain Di Medan (Arsitektur Ekspresionisme)

SEKOLAH TINGGI SENI RUPA DAN DESAIN DI MEDAN
(ARSITEKTUR EKSPRESIONISME)

LAPORAN PERANCANGAN
TKA 490 - TUGAS AKHIR
SEMESTER B TAHUN AJARAN 2009 / 2010

Sebagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar
Sarjana Teknik Arsitektur

Oleh :

FAHRI ILMAN NASUTION
050406011

DEPARTEMEN ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2010

Universitas Sumatera Utara

SEKOLAH TINGGI SENI RUPA DAN DESAIN DI MEDAN
(ARSITEKTUR EKSPRESIONISME)

Oleh :

FAHRI ILMAN NASUTION
050406011

Medan, 22 Februari 2010

Disetujui Oleh :

Pembimbing I

Pembimbing II

Devin Defriza, ST. MT.

Firman Eddy, ST. MT.

NIP. 197508101998021001

NIP. 196910182000031001

Ketua Departemen Arsitektur

Ir. Dwi Lindarto Hadinugroho, MT
NIP. 196307161998021001

Universitas Sumatera Utara

SURAT HASIL PENILAIAN PROYEK TUGAS AKHIR
(SHP2A)

Nama

: Fahri Ilman Nasution

NIM

: 050406011

Judul Proyek Tugas Akhir

: Sekolah Tinggi Seni Rupa Dan Desain Di Medan

Tema

: Arsitektur Ekspresionisme

Rekapitulasi Nilai :
A

B+

B

C+

C

D

E

Dengan ini mahasiswa yang bersangkutan dinyatakan :
Waktu
No.

Status

Pengumpulan
Laporan

1.

Lulus Langsung

2.

Lulus Melengkapi

3.

Perbaikan Tanpa

Paraf

Paraf

Koordinator

Pembimbing I

Pembimbing II

TKA-490

Sidang
4.

Perbaikan Dengan
Sidang

5.

Tidak Lulus

Medan, 22 Februari 2010
Ketua Departemen Arsitektur,

Koordinator TGA-490,

Ir. Dwi Lindarto Hadinugroho, MT

Ir. Dwi Lindarto Hadinugroho, MT

NIP. 196307161998021001

NIP. 196307161998021001
Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah yang maha menguasai semesta raya, serta shalawat ke junjungan
rasulullah Muhammad SAW. Dengan ridha-Nya dan do’a restu kedua orang tua yang telah
memberi saya kesempatan untuk menyalesaikan jenjang pendidikan S1 di Departemen Arsitektur
Universitas Sumatera Utara.

Perjuangan dalam menuntut ilmu ini tiada berarti tanpa dukungan dari kedua orang tuaku
tercinta : Ibunda Hj. Sarleni lubis, S.Pdi. dan Ayahanda H. Mhd. Azwar Nasution, SP.

Rasa terima kasih yang sebesar-besarnya saya sampaikan kepada :


Bapak Devin Defriza, ST. MT. dan Bapak Firman Eddy, ST. MT. yang telah bersedia
membimbing dan memberi motivasi dalam penyelesaian Tugas Akhir ini.



Bapak Prof.Ir. M. Nawawiy Lubis, M.Phil, Ph.D dan Ibu Hilma Tamiami F ST, M.Sc selaku
dosen penguji yang telah memberikan bimbingan, saran, dan kritik yang membangun.



Bapak Ir. Dwi Lindarto H. MT. Sebagai Ketua Jurusan dan Koodinator Studio Tugas
Akhir Semester A TA. 2008/2009.



Para Staf Pengajar dan Pegawai Tata Usaha di lingkungan Departemen Arsitektur Universitas
Sumatera Utara.



Dukungan yang sangat berarti dari ketiga adik ku : Ihsan Hakim Nasution, Hafsah Winda
Nasution, dan Arlan Budiman Nasution.



Teman - teman seperjuangan angkatan 2005, terima kasih atas perhatian dan dukungan kalian.
Terima kasih atas inspirasi yang tak terduga dari Faisyal Somarta , Azhar , Edu, Aulia Rahman
dan Surya ’06 .



Dan semua teman-teman di Departemen Arsitektur USU yang tidak sempat disebut namanya,
terima kasih untuk semua.

Universitas Sumatera Utara

Harapan saya semoga Laporan Tugas Akhir ini bisa memberi manfaat untuk semua,
khususnya di lingkungan Arsitektur USU.

Kritik dan saran diharapkan demi kesempurnaan

Laporan ini.

Medan, 22 Februari 2010

Fahri Ilman Nasution

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. i
DAFTAR ISI ................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................viii
DAFTAR SKEMA .......................................................................................................xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang …………………………………………………………1

1.2.

Maksud dan Tujuan ……………………………………………………4

1.3.

Masalah Perancangan ………………………………………………….4

1.4.

Pendekatan ……………………………………………………………..5

1.5.

Lingkup/ Batasan ………………………………………………………5

1.6.

Kerangka Berfikir ……………………………………………………...6

1.7.

Sistematika penulisan laporan …………………………………………7

BAB II DESKRIPSI PROYEK
2.1.

Terminologi Judul ……………………………………………………...8
2.1.1. Pengertian Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain di Medan…...8

2.2. Tinjauan Umum ………………………………………………………...9
2.2.1. Tinjauan Terhadap Seni………………………………………….9
2.2.2. Pengertian Seni ………………………………………………….9
2.2.3. Jenis-jenis Seni ………………………………………………....10
2.2.4. Tinjauan Terhadap Pendidikan …………………………………10
2.3. Program studi …………………………………………………………..14
2.4. Lokasi …………………………………………………………………..18

Universitas Sumatera Utara

2.4.1. Kriteria Pemilihan Lokasi ………………………………………18
2.4.2. Analisa Pemilihan Lokasi ……………………………………….20
2.4.3. Alternatif Lokasi ………………………………………………...21
2.4.4. Penilaian Alternatif Lokasi ……………………………………...26
2.4.5. Analisa dan Penetapan Lokasi …………………………………..27
2.5. Tinjauan Fungsi ………………………………………………………...28
2.5.1. Tinjauan Pengguna dan Kegiatan …………………………….....32
2.5.2. Deskripsi Kebutuhan Ruang dan Besaran Ruang …………….....34
2.5.3. Deskripsi Persyaratan dan Kriteria Ruang ……………………….39
2.5.4. Studi Banding Proyek sejenis …………………………………....40

BAB III ELABORASI TEMA
3.1. Pengertian Arsitektur Ekspresionisme ………………………………....49
3.2. Sejarah dan Representasi …………………………………………….....50
3.3. Intepretasi Tema ………………………………………………………..51
3.4. Studi Banding Tema Sejenis …………………………………………...53

BAB IV ANALISA PERANCANGAN
4.1. Analisa Fisik …………………………………………………………..57
4.1.1. Lokasi …………………………………………………………..57
4.1.2. Kondisi Eksisting dan Potensi Lahan ……………………….....58
4.1.3. Batas-batas Site ………………………………………………...59
4.1.4. Tata Guna Lahan ………………………………………………59
4.1.5. Posisi Site Terhadap Sarana Pendidikan ……………………….60
4.1.6. Analisa Pencapaian …………………………………………....61
4.1.7. Analisa Sirkulasi Kenderaan Bermotor dan Pejalan kaki ………61
4.1.8. Analisa View …………………………………………………...62

Universitas Sumatera Utara

4.1.9. Analisa Kebisingan ……………………………………………63
4.1.10. Analisa Vegetasi ……………………………………………..64
4.1.11. Analisa Matahari ……………………………………………..64
4.2. Analisa Bangunan …………………………………………………….65
4.2.1. Sirkulasi di dalam Bangunan ………………………………….65
4.2.2. Analisa Teknologi ……………………………………………..68
4.2.3. Analisa Utilitas Bangunan …………………………………….70
4.2.4. Analisa Fungsional ……………………………………………77
BAB V KONSEP PERANCANGAN
5.1. Konsep Penerapan Tema pada Bangunan ……………………………84
5.2. Konsep Perancangan Tapak ………………………………………….84
5.2.1. Penzoningan Ruang Luar ……………………………………..84
5.2.2. Penzoningan Ruang Dalam ……………………………………85
5.2.3. Konsep Lingkungan …………………………………………...85
5.2.4. Konsep Sirkulasi Pejalan Kaki ………………………………...86
5.2.5. Konsep Sirkulasi Kenderaan Bermotor ……………………….86
5.2.6. Konsep Vegetasi ……………………………………………....87
5.2.7. Konsep Peredam Kebisingan ………………………………….87
5.2.8. Konsep View Ke dalam dan view Keluar Site ………………..87
5.2.9. Konsep Angin …………………………………………………88
5.2.10. Konsep Lintasan Matahari …………………………………..88
5.2.11. Konsep Curah Hujan ………………………………………...89
5.2.12. Konsep Penataan Ruang Luar …………………………….....89
5.2.13. Konsep Bentukan Massa …………………………………….90

Universitas Sumatera Utara

BAB VI HASIL PERANCANGAN
6.1. Site Plan ……………………………………………………………91
6.2. Ground Plan ………………………………………………………...92
6.3. Denah Basement ……………………………………………………93
6.4. Denah Lantai 2 ……………………………………………………..94
6.5. Denah Lantai 3 ……………………………………………………...95
6.6. Denah Lantai 4 ……………………………………………………....96
6.7. Tampak Bangunan …………………………………………………...97
6.8. Potongan Bangunan …………………………………………………..98
6.9. Rencana Pondasi ……………………………………………………..99
6.10. Rencana Pembalokan Basement …………………………………..100
6.11. Rencana Pembalokan Lantai 1 dan 2 ……………………………...101
6.12. Rencana Pembalokan Lantai 3 …………………………………….102
6.13. Rencana Pembalokan Lantai 4 …………………………………….103
6.14. Rencana Atap ……………………………………………………...104
6.15. Rencana Elektrikal dan Sanitasi …………………………………...105
6.16. Rencana AC dan Kebakaran ……………………………………….106
6.17. Detail Pondasi dan Pembalokan ……………………………………107
6.18. Interior Bangunan ………………………………………………….108
6.19. Eksterior Bangunan ………………………………………………..109
6.20. Foto-foto Maket…………………………………………………….110

DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………………xii

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Paket Kurikulum ………………………………………………………………………13
Tabel 2 Kriteria Pemilihan Lokasi ………………………………………………………………….20

Tabel 3 Penilaian Alternatif Lokasi ……………………………………………………………26
Tabel 4 Analisa dan Penetapan Lokasi ………………………………………………………...27
Tabel 5 Presentase Jumlah Pecinta Seni di Medan …………………………………………….28
Tabel 6 Tingkat Pertumbuhan Rata-Rata Sektor Jasa .................................................................29
Tabel 7 Pengeluaran Penduduk Kota Medan untuk Kegiatan Seni .............................................29
Tabel 8 Deskripsi Kebutuhan Ruang dan Besaran Ruang ……………………………………...39
Tabel 9 Sirkulasi Horizontal …………………………………………………………………...66
Tabel 10 Sirkulasi Vertikal …………………………………………………………………….67
Tabel 11 Kriteria sirkulasi bangunan ……………………………………………………………68
Tabel 12 Analisa Pondasi ……………………………………………………………………….69
Tabel 13 Pencahayaan …………………………………………………………………………..75
Tabel 14 Program Ruang Administrasi …………………………………………………………78
Tabel 15 Program Ruang Edukasi ……………………………………………………………...80
Tabel 16 Program Ruang Service dan Galeri …………………………………………………..82

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Beberapa Karya Desain Komunikasi Visual ………………………………………15
Gambar 2 Hasil Karya Desain Interior ………………………………………………………..15
Gambar 3 Hasil Karya Desain Produk ………………………………………………………..16
Gambar 4 Hasil Karya Desain Kriya Tekstil dan Mode ……………………………………...17
Gambar 5 Hasil Karya Desain Seni Murni …………………………………………………...17
Gambar 6 Peta Pembagian WPP Kota Medan ………………………………………………..20
Gambar 7 Pemilihan Alternatif Lokasi ……………………………………………………….21
Gambar 8 Alternatif Lokasi A ……………………………………………………………….22
Gambar 9 Alternatif Lokasi B ……………………………………………………………….23
Gambar 10 Alternatif Lokasi C ……………………………………………………………....25
Gambar 11 Gedung ISI Yogyakarta …………………………………………………………40
Gambar 12 Gedung STSI Bandung ……………………………………………………….....43
Gambar 13 Gedung The One Academy ……………………………………………………..48
Gambar 14 Weisman Art Museum …………………………………………………………..53
Gambar 15 US Air Force Academy ……………………………………………………….....54
Gambar 16 Beijing National stadium ………………………………………………………...55
Gambar 17 Lokasi Site di Kota Medan ………………………………………………………57
Gambar 18 Batas - batas Site ………………………………………………………………...59
Gambar 19 Tata Guna Lahan ………………………………………………………………...59
Gambar 20 Posisi Site Terhadap Sarana Pendidikan ………………………………………..60
Gambar 21 Analisa Pencapaian ……………………………………………………………..61

Universitas Sumatera Utara

Gambar 22 Sirkulasi Kenderaan Bermotor …………………………………………………61
Gambar 23 Sirkulasi Pejalan Kaki ………………………………………………………...62
Gambar 24 View Ke Dalam Site …………………………………………………………..62
Gambar 25 View Ke Luar Site …………………………………………………………….63
Gambar 26 Analisa kebisingan …………………………………………………………….63
Gambar 27 Analisa Vegetasi ………………………………………………………………64
Gambar 28 Analisa Matahari ………………………………………………………………64
Gambar 29 Penzoningan Ruang Luar ……………………………………………………..84
Gambar 30 Penzoningan Ruang Dalam …………………………………………………...85
Gambar 31 Konsep Lingkungan …………………………………………………………...85
Gambar 32 Konsep Sirkulasi Pejalan Kaki ………………………………………………..86
Gambar 33 Konsep Sirkulasi Kenderaan Bermotor ………………………………………86
Gambar 34 Konsep Vegetasi ………………………………………………………………87
Gambar 35 Konsep Peredam Kebisingan ………………………………………………….87
Gambar 36 Konsep View ………………………………………………………………….87
Gambar 37 Konsep Angin ………………………………………………………………....88
Gambar 38 Konsep Lintasan Matahari …………………………………………………….88
Gambar 39 Konsep Curah Hujan ………………………………………………………….89
Gambar 40 Konsep Penataan Ruang Luar …………………………………………………89
Gambar 41 Konsep Bentukan Massa……………………………………………………….90
Gambar 42 Site Plan ……………………………………………………………………….91
Gambar 43 Ground Plan …………………………………………………………………...92
Gambar 44 Denah Basement ………………………………………………………………93
Gambar 45 Denah Lantai 2 ………………………………………………………………..94

Universitas Sumatera Utara

Gambar 46 Denah Lantai 3 ………………………………………………………………..95
Gambar 47 Denah Lantai 4 ………………………………………………………………..96
Gambar 48 Tampak Bangunan …………………………………………………………....97
Gambar 49 Potongan Bangunan …………………………………………………………..98
Gambar 50 Rencana Pondasi ……………………………………………………………...99
Gambar 51 Rencana Pembalokan Basement ……………………………………………..100
Gambar 52 Rencana Pembalokan Lantai 1 dan 2 ………………………………………...101
Gambar 53 Rencana Pembalokan Lantai 3 ………………………………………………..102
Gambar 54 Rencana Pembalokan Lantai 4 ……………………………………………….103
Gambar 55 Rencana Atap …………………………………………………………………104
Gambar 56 Rencana Elektrikal dan Sanitasi ……………………………………………....105
Gambar 57 Rencana AC dan Kebakaran …………………………………………………..106
Gambar 58 Detail Pondasi dan Pembalokan ……………………………………………....107
Gambar 59 Interior Bangunan ……………………………………………………………..108
Gambar 60 Eksterior Bangunan …………………………………………………………...109
Gambar 61 Foto Maket 1 ………………………………………………………………….110
Gambar 62. Foto Maket 2 ………………………………………………………………….110
Gambar 63. Foto Maket 3 ………………………………………………………………….110
Gambar 64. Foto Maket 4 ………………………………………………………………….111
Gambar 65. Foto Maket 5 ………………………………………………………………….111
Gambar 66. Foto Maket 6 ………………………………………………………………….111

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR SKEMA

Skema 1 Pola Pendidikan ……………………………………………………………………12
Skema 2 Analisa Kegiatan Mahasiswa ……………………………………………………....32
Skema 3 Analisa Kegiatan Staf Pengajar…………………………………………………….33
Skema 4 Analisa Kegiatan Pengunjung ……………………………………………………..33
Skema 5 Kegiatan Pengelola ………………………………………………………………...34
Skema 6 Elektrikal …………………………………………………………………………..71
Skema 7 Air Kotor …………………………………………………………………………..71
Skema 8 Air Bersih ………………………………………………………………………….72
Skema 9 Plumbing …………………………………………………………………………..73
Skema 10 Pengkondisisan Udara ……………………………………………………………73

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang

Satu hal yang tidak lepas dalam kehidupan manusia adalah manusia sangat
mendambakan keindahan dalam setiap sudut kehidupannya. Keindahan merupakan
bagian penting dari seni. Sejak zaman prasejarah manusia telah mengekspresikan jiwa
seninya pada dinding-dinding didalam goa berupa gambar-gambar budaya kehidupan
manusia, jenis-jenis hewan, dan objek-objek lain yang dianggap penting. Seiring
berjalannya waktu manusia terus mengembangkan jiwa seninya yang diekspresikan pada
bermacam-macam wadah disekitar manusia itu sendiri. Sampai

pada saat ini

perkembangan teknologi juga ikut mempengaruhi keberadaan ilmu seni dan
memunculkan cabang-cabang ilmu seni yang baru.

Seni pada mulanya adalah proses dari manusia, dan oleh karena itu merupakan
sinonim dari ilmu. Dewasa ini, seni bisa dilihat dalam intisari ekspresi dari kreatifitas
manusia. Seni sangat sulit untuk dijelaskan dan juga sulit dinilai, bahwa masing-masing
individu artis memilih sendiri peraturan dan parameter yang menuntunnya atau kerjanya,
masih bisa dikatakan bahwa seni adalah proses dan produk dari memilih medium, dan
suatu set peraturan untuk penggunaan medium itu, dan suatu set nilai-nilai yang
menentukan apa yang pantas dikirimkan dengan ekspresi lewat medium itu, untuk
menyampaikan baik kepercayaan, gagasan, sensasi, atau perasaan dengan cara seefektif
mungkin untuk medium itu. Sekalipun demikian, banyak seniman mendapat pengaruh
dari orang lain masa lalu, dan juga beberapa garis pedoman sudah muncul untuk
mengungkap gagasan tertentu lewat simbolisme dan bentuk (seperti bakung yang
bermaksud kematian dan mawar merah yang bermaksud cinta).1
Seni rupa adalah cabang seni yang membentuk karya seni dengan media yang bisa
ditangkap mata dan dirasakan dengan rabaan. Kesan ini diciptakan dengan mengolah
konsep garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan pencahayaan dengan acuan
estetika. Seni rupa dibedakan ke dalam tiga kategori, yaitu seni rupa murni atau seni
Universitas Sumatera Utara

murni, kriya, dan desain. Seni rupa murni mengacu kepada karya-karya yang hanya untuk
tujuan pemuasan ekspresi pribadi, sementara kriya dan desain lebih menitikberatkan
fungsi dan kemudahan produksi. Secara kasar terjemahan seni rupa di dalam Bahasa
Inggris adalah fine art. Namun sesuai perkembangan dunia seni modern, istilah fine art
menjadi lebih spesifik kepada pengertian seni rupa murni untuk kemudian
menggabungkannya dengan desain dan kriya ke dalam bahasan visual arts.2
Desain biasa diterjemahkan sebagai seni terapan, arsitektur, dan berbagai
pencapaian kreatif lainnya. Dalam sebuah kalimat, kata "desain" bisa digunakan baik
sebagai kata benda maupun kata kerja. Sebagai kata kerja, "desain" memiliki arti "proses
untuk membuat dan menciptakan obyek baru". Sebagai kata benda, "desain" digunakan
untuk menyebut hasil akhir dari sebuah proses kreatif, baik itu berwujud sebuah rencana,
proposal, atau berbentuk obyek nyata. Proses desain pada umumnya memperhitungkan
aspek fungsi, estetik dan berbagai macam aspek lainnya, yang biasanya datanya
didapatkan dari riset, pemikiran, brainstorming, maupun dari desain yang sudah ada
sebelumnya. Akhir-akhir ini, proses (secara umum) juga dianggap sebagai produk dari
desain, sehingga muncul istilah "perancangan proses". Salah satu contoh dari
perancangan proses adalah perancangan proses dalam industri kimia.3
Hubungan kedua terapan ilmu diatas adalah elemen dengan ekspresi visual (kalau
kita juga membicarakan senirupa dalam hal visual) seperti bentuk, warna, ataupun tema.
Kalau kita lihat sejarahnya dari jaman prehistoric lukisan dinding di gua-gua ,tujuan
awalnya bersifat sangat spiritual, semua ini terus berkembang sebagai media komunikasi,
juga sebagai ekspresi seni. Seni rupa pun berkomunikasi berdasarkan pengamatan yang
telah dilakukan pada kebudayaan pada prasejarah. Dengan diri sendiri, dengan duniawi,
protest sosial, ataupun secara spiritual dengan sang pencipta, tergantung seniman-nya
sendiri. Dan kemungkinan besar secara visual karya desain grafis bisa menyerupai seni
rupa.
_________________________
1

http://id.wikipedia.org wiki/Seni
http://id.wikipedia.org wiki/Seni Rupa
3
http://id.wikipedia.org wiki/Desain
2

Universitas Sumatera Utara

Perkembangan desain (dalam hal ini desain grafis) ikut didorong oleh
perkembangan media massa dan teknologi. Ia berkembang seiring dengan perkembangan
media massa dan teknologi. Karena itu, dapat dikatakan desain grafis telah menjadi
bidang yang cukup menjanjikan. Seiring dengan perkembangan industri, media massa
dan teknologi, peran desain grafis semakin hari semakin diakui. Masih banyak
masyarakat yang tidak mengerti mengenai bidang desain. Masyarakat yang mencampuradukan antara desain dengan seni. Sehingga, beranggapan bahwa desain merupakan
profesi yang tidak menjanjikan. Hal ini pun ikut berimbas kepada dunia pendidikan.
Banyak orang tua yang takut menitipkan anaknya di lembaga pendidikan desain. Padahal
kalau melihat pasar, tenaga desain sangat diperlukan sekali.

Proses komunikasi yang terjadi di masyarakat sudah berkembang menjadi
semakin kompleks. Tidak hanya melibatkan komunikasi personal saja. Namun juga
melibatkan media untuk menyampaikan komunikasi ke khalayak banyak. Karena
khalayak dalam satu masyarakat beragam, maka komunikasi pun mengambil bentuk yang
beragam pula. Bentuk komunikasi disesuaikan dengan khalayak yang akan dituju. Di
sinilah desain grafis mengambil peran. Ia mengemas komunikasi menjadi menarik,
mudah dipahami dan agar tujuan komunikasi dapat tercapai.

Hal ini dibenarkan Pembantu Ketua I Bidang Pendidikan Sekolah Tinggi Desain
Interstudi Drs Dadang Mulyana. Menurutnya antara desain dengan seni memiliki
perbedaan yang cukup jelas. Seni, menurut Dadang, merupakan bidang ilmu yang lebih
fokus kepada diri sendiri. Artinya, hasil yang didapatkan lebih kepada keinginan pribadi
tanpa ada campur tangan dari orang lain. Kepuasan yang dicapai lebih kepada kepuasan
pribadi. Hal ini berbeda dengan desain. Desain memiliki kaitan yang erat dengan industri.
Karena, desain ditujukan untuk keperluan industri. Sehingga ada kepentingan industri
yang ikut terlibat. Karena itulah, desain bersifat dialogis. Artinya, ada kompromi antara
pembuat desain dengan pihak industri yang diwakilinya.

Sekolah tinggi seni rupa dan desain sudah mulai menjamur di beberapa kota di
Indonesia, khususnya di kawasan pulau jawa dan sekitarnya. Sedangkan di kota medan
sendiri belum ada sekolah seni seperti yang diterapkan di beberapa perguruan tinggi di

Universitas Sumatera Utara

pulau jawa. Tuntutan perkembangan teknologi yang secara tidak langsung mempengaruhi
kebutuhan akan desain informasi sebagaimana yang telah diuraikan diatas menjadi
acuannya. Untuk itu sekolah tinggi seni rupa dan desain ini ditujukan khusus untuk
masyarakat kota medan dan masyrakat sumatera utara pada umunya yang berminat
ataupun yang memiliki jiwa seni. Sekolah ini merupakan sebuah wadah untuk
mengekspresikan jiwa seni dan menghasilkan karya-karya terbaik sumber daya manusai
lokal yang mandiri dan berkompeten.

1.2.

Maksud dan Tujuan

Maksud dan tujuan sekolah tinggi seni rupa dan desain ini direncanakan agar dapat
menjadi :


Salah satu sekolah tinggi yang dapat diandalkan sebagai lembaga penyedia sarana



seni dan desain yang berkompeten.



Akhir ataupun yang sederajat.



masyarakat akan hal-hal yang berhubungan dengan komunikasi visual.

Sebagai lembaga yang resmi untuk melanjutkan pendidikan dari Sekolah Menengah

Sebagai lembaga yang dapat langsung berperan dalam melayani permintaan

Sebagai lembaga untuk menuangkan karya-karya masyarakat terutama para pelajar
dan pemuda yang berjiwa seni.

1.3.

Masalah Perancangan
Permasalahan yang ada pada pembahasan proyek ini adalah :
• Bagaimana mendesain konsep bangunan yang sesuai dengan tema agar masyarakat
umum yang melihat tertarik untuk memasuki kawasan ini dan para pengunjung dapat


menikmati suasana yang nyaman.



privatisasi kegiatan belajar mengajar tidak terganggu.

Bagaimana mengatur sirkulasi pengguna ruang dengan para pengunjung, agar

Bagaimana mendesain ruang belajar agar terasa lebih nyaman.

Universitas Sumatera Utara



Bagaimana mendesain struktur bangunan yang disesuaikan dengan bentuk dan fungsi
dari bangunan.

1.4.

Pendekatan

Agar proses pengelolaan perancangan lebih terpusat pada satu bahasan, dibawah ini
diuraikan beberapa pendekatan perancangan :


Menganalisa data yang bersumber dari hasil pengamatan (survey) pada site proyek



dan kawasan disekitar .



dalam perancangan dan perencanaan sekolah tinggi seni rupa dan desain.



dengan perencanaan proyek.

Mengumpulkan data studi literature yang berhubungan dengan standar arsitekur

Studi banding proyek dan tema sejenis untuk memperoleh data-data yang berkaitan

Memperhatikan peraturan dan kebijakan pemerintah yang berlaku yang berhubungan
dengan konteks lingkungan dan masyarakat sekitar guna proses kelayakan proyek
selanjutnya.

1.5.

Lingkup/ Batasan

Lingkup pembahasan masalah dibatasi pada hal berikut :

• Konsep perencanaan bentuk, fungsi,dan struktur bangunan disesuiakan dengan tema
dengan mengindahkan program-program pemerintah seputar masalah pendidikan.

• Menganalisa kegiatan para mahasiswa sesuai dengan kegiatannya masing-masing
dan menata dimensi ruang-ruang yang diperlukan oleh setiap pengguna.

• Penerapan tema terhadap bentuk bangunan dengan menjiwai konsep utama maupun
fungsi menjadi satu bentuk yang unik dan menarik (ciri khas bangunan).

• Penerapan sistem struktur berdasarkan kegiatan para pengguna dan kegiatan diluar
bangunan yang dapat mempengaruhi kerja sistem ketahanan bangunan.

Universitas Sumatera Utara

1.6.

Kerangka Berfikir

Latar Belakang :

Maksud dan Tujuan :

Kebutuhan masyarakat akan sarana pendidikan
seni rupa dan desain.
Tuntutan keadaan akan pentingnya peranan
desainer dalam setiap kegiatan perindustrian dan
kegiatan dunia kerja lainnya yang berhubungan
dengan program perkuliahan.

Pengumpulan Data
:
survey
data literatur
wawancara

Menyediakan suatu wadah pendidikan seni
rupa dan desain yang dapat diterima dengan
baik dalam masyarakat kota Medan.
Membentuk sumber daya manusia yang
handal dan siap berkompeten dengan pesaingpesaing lainnya di dunia seni dan desain.

Perancangan
Sekolah Tinggi Seni Rupa dan
Desain

Kajian Teoritis dan
studi Banding

Identifikasi Masalah

Batasan Masalah

Analisa :
Analisa Eksisting
Analisa Fungsional
Analisa Teknologi
Analisa Penerapan
Tema
Tema Perancangan

Konsep Perancangan

SkematikDesain

Desain Akhir

Universitas Sumatera Utara

1.7. Sistematika Penulisan Laporan

BAB I

PENDAHULUAN

Terdiri dari latar belakang kasus proyek, maksud dan tujuan, masalah perancangan,
pendekatan, lingkup batasan, kerangka berfikir, dan sistematika laporan.

BAB II

DESKRIPSI PROYEK

Terdiri dari deskripsi proyek; terminologi judul; tinjauan teoritis; tinjauan konteks
lingkungan yang terdiri atas konteks lingkungan fisik dan non fisik; tinjauan kelayakan
proyek; pemilihan lokasi proyek; dan studi banding fungsi sejenis.

BAB III

ELABORASI TEMA

Terdiri dari tentang pengertian dari Integrasi Ruang Luar dan Ruang Dalam, bagaimana
menginterpretasikan tema tersebut ke dalam desain, analisa penentuan tema, dan studi
banding tema sejenis.

BAB IV

ANALISA PERANCANGAN

Terdiri dari tentang analisa makro yang berkaitan dengan lingkungan dan analisa mikro
yang berkaitan dengan tapak dan bangunan, analisa area pelayanan dan jumlah daya
tampung, analisa pemakai, analisa besaran ruang, analisa fasilitas dan kebutuhan ruang,
organisasi ruang dan alus sirkulasi kegiatan dari lokasi proyek Sekolah Tinggi Seni Rupa
dan Desain.

BAB V

KONSEP PERANCANGAN

Terdiri dari konsep-konsep dasar yang membahas tentang aspek-aspek arsitektur lansekap
terhadap desain, konsep perancangan tapak, konsep perancangan arsitektur.

BAB VI

HASIL PERANCANGAN

Terdiri dari gambar-gambar hasil akhir dari perancangan, yang meliputi site plan, ground
plan, tampak, potongan, sketsa maupun lampiran lain yang turut memperjelas gambar
hasil rancangan tersebut dan foto-foto maket.
DAFTAR PUSTAKA

Universitas Sumatera Utara

BAB II
DESKRIPSI PROYEK

2.1.

Terminologi Judul

2.1.1. Pengertian Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain di Medan

Bila ditinjau dari segi bahasa memiliki pengertian antara lain :

1. Sekolah Tinggi : perguruan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan ilmiah
dan/atau pendidikan profesional dalam satu disiplin ilmu tertentu. 4

2. Seni Rupa

: seni pahat dan seni lukis. 5

3. Dan

: penghubung satuan bahasa (kata, frasa, klausa, dan kalimat) yang

setara, yang termasuk tipe yang sama serta memiliki fungsi yang tidak berbeda. 6

4. Desain

: kerangka bentuk; rancangan. 7

5. Di

: kata depan untuk menandai tempat; kata depan untuk menandai

waktu; akan, kepada; dari. 8

6. Medan

: Medan yang dimaksudkan adalah kotamadya Medan sebagai pusat

aktifitas dan kehidupan masyarakat Sumatera Utara.

______________________________
4

7

5

8

Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga Hlm.1014
Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga Hlm.1038

Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga Hlm.257
Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga Hlm. 260

6

Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga Hlm.234

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan tinjauan pengertian judul diatas dapat diambil suatu definisi :
Sekolah Tinggi Seni Rupa Dan Desain di Medan adalah sebuah perguruan tinggi yang
menyelenggarakan pendidikan profesional dalam disiplin ilmu Seni Rupa dan Desain
yang berada di kotamadya Medan.

2.2.

Tinjauan Umum

2.2.1.

Tinjauan Terhadap Seni

2.2.2.

Pengertian Seni
Seni merupakan proses yang berasal dari manusia, dan oleh karena itu merupakan
sinonim dari ilmu. Dewasa ini, seni bisa dilihat dalam intisari ekspresi dari kreatifitas
manusia. Seni sangat sulit untuk dijelaskan dan juga sulit dinilai, bahwa masing-masing
individu artis memilih sendiri peraturan dan parameter yang menuntunnya atau kerjanya,
masih bisa dikatakan bahwa seni adalah proses dan produk dari memilih medium, dan
suatu set peraturan untuk penggunaan medium itu, dan suatu set nilai-nilai yang
menentukan apa yang pantas dikirimkan dengan ekspresi lewat medium itu, untuk
menyampaikan baik kepercayaan, gagasan, sensasi, atau perasaan dengan cara seefektif
mungkin untuk medium itu.
Kesenian adalah segala sesuatu mengenai seni yang merupakan ekspresi hasrat
manusia akan rasa keindahan dan dilahirkan melalui perantara alat-alat komunikasi ke
dalam bentuk yang dapat ditangkap oleh indera pengelihatan atau dilahirkan melalui
perantara gerak. 9
Pemahaman kesenian mencakup makna cantik, anggun, lembut, utuh, seimbang,
padu, hening, tenang, tegang hampa, suram, dinamik, kokoh, hidup, bergerak, selaras,
hambar, sentimental, penting, berharga dan tragis.10 Keindahan di sini pada hakekatnya
mengacu pada pengertian berbagai hal yang mensyaratkan adanya persentuhan selera,
pemahaman, dan kepekaan, guna membedakan dan mengapresiasi makna dari karya seni
yang mengakibatkan tumbuhnya perasaan elok, cantik, selaras, bagus, dan lain-lain
seperti dikemukakan di atas. Persentuhan selera, pemahaman, dan penghayatan yang

Universitas Sumatera Utara

menumbuhkan rasa pesona itu akan memperoleh maknanya jika orang yang terlibat di
dalamnya menggunakan simbol yang dipahami bersama dalam konteks kebudayaannya.
2.2.3. Jenis-jenis Seni
Berdasarkan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, jenis dan bentuk kesenian
dibagi menjadi 2 diantaranya :
• Kesenian Tradisional
Yaitu suatu bentuk seni yang bersumber dan berakar, serta telah dirasakan sebagai milik
oleh masyarakat di lingkungannya. Pengolahan didasarkan atas cita rasa masyarakat
pendukung dan diterima sebagai tradisi.
• Kesenian Modern
Yaitu merupakan seni yang penggarapannya didasarkan atas cita rasa masyarakat
pendukungnya. Cita rasa baru umumnya merupakan pembaharuan atau penemuan
sebagai akibat dari pengaruh luar.11
2.2.4. Tinjauan Terhadap Pendidikan


Sistem Edukasi Seni di Indonesia

A. Edukasi Informal

1. Cara Tradisional
Masih dilakukan di desa-desa yang berpotensi adatnya menonjol, edukasi ini dimulai dari
usia kanak-kanak. Latihan dilakukan di pendopo atau pusat-pusat pelatihan baik pagi
ataupun sore hari. Pada edukasi cara tradisional ini cenderung tidak terjadi perubahan
teknik dari tahun ke tahun.

2. Kursus-kursus Seni
Umumnya terdapat di kota-kota, dimana murid-murid atau pesertanya beragam, mulai
dari anak-anak, remaja dan dewasa. Jenis-jenis latihannya pun bermacam-macam mulai
dari menggunakan teknik daerah (tradisional) hingga ke teknik yang modern.

___________________________
9

www.wikipedia.com
American Heritage Dictionary, 1982

10

11

Garis-garis Besar Estetika, PT Karya, Yogyakarta, 1979, hal 61.

Universitas Sumatera Utara

B. Edukasi Formal
Pendidikan Menengah (Sekolah Menengah Kejuruan/SMK Jurusan Seni)
Edukasi meliputi 60% kelas praktek dan teori 40%, dengan dua jalur studi:

 Studi Vocational, yaitu menghasilkan seniman untuk masyarakat.

 Studi Akademis, menghasilkan calon mahasiswa pendidikan tinggi seni.
1. Pendidikan Tinggi
Indonesia memiliki pendidikan tinggi seni, contohnya: Institut Kesenian Jakarta,
Akademi Seni Rupa Indonesia di Yogyakarta, Institut Teknologi Bandung jurusan seni
dan sebagainya. Tahap edukasi adalah untuk mencapai sarjana muda atau sarjana penuh,
dengan lingkup pendidikan 60% praktek dan 40% kelas teori.


Sistem Edukasi Seni di Luar Negeri
Sistem edukasi seni di luar negeri pada dasarnya sama dengan di Indonesia. Namun yang
membedakannya adalah jenis-jenis budaya serta majunya kesadaran akan apresiasi seni
sehingga memungkinkan kesenian di luar negeri lebih tergali. Edukasi seni informal di
luar negeri dapat diperoleh dari art center dan kursus-kursus seni yang ada sedangkan



edukasi formal dapat diperoleh dari tingkat college sampai universitas.
Sistem Perguruan Tinggi
Universitas negeri dan swasta merupakan wadah penyelenggaraan program diploma dan
sarjana di lingkungan Direktorat Jenderal Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan
Nasional. Disamping itu, penyelenggaraan program diploma dan sarjana pada perguruan
tingggi negeri dan swasta dapat diwadahi dalam bentuk akademi dan sekolah tinggi,
dengan ketentuan bahwa akademi dapat menyelenggarakan program studi setinggitingginya hanya sampai dengan jenjang D III, sedangkan sekolah tinggi hanya sampai
dengan jenjang D IV.
Program pendidikan didalam Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain adalah merupakan
jenjang pendidikan tinggi yang dikembangkan, mengingat mendesaknya kebutuhan akan
ahli professional yang berpengalaman dan terampil.
A. Pola Pendidikan
Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain memenuhi pola pendidikan seperti dibawah ini :
Universitas Sumatera Utara

Lulusan
SMA

Diploma 3
(D3)

Strata 1
(S1)

Skema 1. Pola Pendidikan
Program pendidikan tersebut diatas merupakan program pendidikan berjenjang, yakni
merupakan proses pendidikan yang berkelanjutan, yang setiap jenjang dapat
menghasilkan lulusan yang siap bekerja professional.
B. Sasaran
Sasaran dari Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain adalah :
~ Menghasilkan diploma dan sarjana yang memiliki keahlian dan ketrampilan tertentu
~ Melengkapi keahlian yang sudah dimiliki oleh tenaga kerja
~ Meningkatkan produktivitas mutu dan efisiensi kerja
C. Sistem Pendidikan
Mengingat program pendidikan pada Art and design College menitikberatkan pada
ketrampilan, berdasarkan PP No. 3 Tahun 1980 mengenai pendidikan maka sistem
pertimbangan kurikulumnya adalah sebagai berikut :
Proporsi pelajaran antara teori dan praktek adalah :
Teori berkisar antara 40 – 50% dari jumlah keseluruhan mata pelajaran
Praktek berkisar antara 50 – 60% dari jumlah keseluruhan mata pelajaran
Paket kurikulum yang diajukan adalah :
URAIAN

D III

SI

Paket kurikulum

6 semester

8 semester

110-120 SKS

144-160 SKS

Beban Studi
Proporsi SKS :
MKDU

10 %

10 %

MKDK

20-25 %

20-25 %

MKK

65-70 %

65-70 %

Tabel 1. Paket Kurikulum
Universitas Sumatera Utara

D. Staf Pengajar
Dalam program pendidikan Art and college kedudukan ketenagaan antara lain sebagai
berikut :
1. Tenaga Edukatif
Tenaga edukatif terdiri dari tenaga akademik (dosen) dan instruktur. Tenaga edukatif
tetap adalah tenaga edukatif perguruan tinggi yang bersangkutan. Tenaga edukatif tidak
tetap adalah tenaga edukatif bantuan dari instansi lain di luar perguruan tinggi yang
bersangkutan yang berstatus pegawai pemerintah, perusahaan Negara, atau swasta.
Tenaga akademik mempunyai fungsi menjamin penyelenggaraan kurikulum dan program
akademik lainnya melalui peningkatan ketrampilan professional.
2. Tenaga Non Edukatif
Tenaga non edukatif terdiri dari tenaga administratif dan tenaga teknis.
- Tenaga Administratif
Tenaga administratif mempunyai fungsi menjamin terselenggaranya administrasi
pendidikan dengan baik, yang menyangkut tata usaha umum program, kepegawaian,
keuangan, dan administrasi pendidikan.
- Tenaga teknis
Tenaga teknis mempunyai fungsi menjamin kesinambungan penyelenggaraan kurikulum
melalui pengadaan, pemeliharaan, penyimpanan, dan pengaturan sarana fisik yang
diperlukan.

E. Persyaratan Mahasiswa

Calon mahasiswa yang akan ditampung dalam program diploma maupun sarjana,
memiliki persyaratan lulusan Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan. Tidak ada aturan
mengenai batasan umur, karena sasaran calon mahasiswa adalah para siswa lulusan SMA
atau SMK, praktisi yang sudah berkecimpung dibidangnya dan ingin menambah ilmu,
para ibu rumah tangga yang berkeinginan melanjutkan sekolah, dan semua lapisan
masyarakat yang memiliki kemauan dan minat di bidang seni dan desain.

Universitas Sumatera Utara

2.3. Program studi
1. Desain Komunikasi Visual
Program studi Desain Komunikasi Visual adalah program studi yang
berlandaskan pada ilmu desain berbasis komunikasi visual dan estetika yang
memanfaatkan serta memberdayakan elemen-elemen visual/rupa sebagai alat untuk
mengefektifkan dan mengefisiensikan suatu pesan atau informasi yang akan
dikomunikasikan agar pesan tersebut dapat mempengaruhi dan merubah perilaku
sasaran sesuai dengan tujuan yang diinginkan, secara informative, komunikatif dan
persuasive melalui pemahaman yang baik mengenai budaya rupa Nusantara. Sejalan
dengan ilmu desain, dimana penemuan dimungkinkan melalui jalur praktika dan teori,
maka program studi ini menyelenggarakan program sarjana yang merujuk pada
penelitian melalui praktika.
Program Studi Desain Komunikasi Visual bertujuan mempelajari, memahami,
menguasai teori dan praktek wawasan keilmuan dan pengetahuan, perancangan
desain Komunikasi Visual agar mampu mengolah data, memecahkan masalah dan
mencari solusi kebutuhan desain dan informasi, yang meliputi penguasaan cetak
informasi,

publikasi,

media

penerbitan,

kampanye

dan

promosi.

Lulusan Program Studi Desain Komunikasi Visual diharapkan dapat menciptakan
peluang pekerjaan, menjadi sarjana mandiri yang mampu berkarya, berwirausaha
sebagai perancang grafis profesional , bekerja pada biro iklan/advertensi,
percetakan/penerbitan, koran/majalah, media TV dan film.

Gambar 1. Beberapa Karya Desain Komunikasi Visual

Universitas Sumatera Utara

2. Desain Interior
Program studi Desain Interior adalah salah satu bidang studi keilmuan yang
diasarkan pada ilmu desain. Bidang keilmuan ini bertujuan untuk dapat menciptakan
suatu lingkungan binaan (ruang dalam) beserta elemen-elemen pendukungnya, baik
fisik maupun non fisik, sehingga kualitas kehidupan manusia yang berada didalamnya
menjadi lebih baik. Ada tiga hal utama yang menjadi kajian dalam desain interior,
yaitu ruang, alat dan manusia penggunanya.

Gambar 2. Hasil Karya desain Interior

3. Desain Produk
Program Studi Desain Produk bertujuan untuk mempelajari, memahami,
menguasai teori dan praktek wawasan keilmuan dan pengetahuan, perancangan
desain Produk - penguasaan dari bentuk-bentuk barang produksi massa, dengan
analisa bentuk yang estetis, ergonomis dan ekonomis dalam pemenuhan kebutuhan
kehidupan manusia.
Lulusan Program Studi Desain Produk diharapkan dapat menciptakan
peluang pekerjaan, menjadi sarjana mandiri yang mampu berkarya, berwirausaha
sebagai ahli desain Produk R&D, dalam skala industri massa/ besar, industri
menengah maupun industri kecil.

Universitas Sumatera Utara

Gambar 3. Hasil Karya desain Produk

4. Kriya Tekstil dan Mode
Bidang keilmuan yang mempelajari pengetahuan dan keterampilan berkarya
rupa yang bertolak dari pendekatan medium, kepekaan estetik, kebutuhan keseharian
(utiliatrian) dan mengandalkan keterampilan manual (manual dexterity). Hasil karya
kriya dapat mengandung nilai keunikan konseptual, tema, imajinatif, emosional dan
inderawi.

Program Studi Kriya Seni Tekstil dan Mode bertujuan mempelajari,
memahami, menguasai teori dan praktek wawasan keilmuan dan pengetahuan,
perancangan Kriya seni Tekstil yang berorientasi kepada dunia “Mode” maupun
penciptaan seni tekstil dengan

mempertimbangkan aspek

fungsi,

estetika,

kecenderungan gaya hidup, proses teknis dan memotivasi pasar.

Lulusan Program Studi Kriya seni Tekstil dan Mode diharapkan dapat
menciptakan peluang pekerjaan, menjadi sarjana mandiri yang mampu berkarya,
berwirausaha sebagai ahli dalam bidang tekstil dan mode, dapat sebagai perancang
bentuk dan motif tekstil, perancang mode, pekerja di industri tekstil, studio fashion,
pengamat tekstil dan mode .

Gambar 4. Hasil Karya Desain Kriya Tekstil dan
d

Universitas Sumatera Utara

5. Seni Rupa Murni
Program studi seni rupa merupakan program bidang seni yang diawali dari
pemahaman tradisi “Fine Art” yakni sebuah wacana yang bersumber dari
modernisme. Dalam perjalanannya kemudian dikembangkan dalam kesadaran nilainilai lokal dan global.
Program studi seni rupa tidak bertujuan praktis, tetapi berfungsi sebagai
sarana untuk meningkatkan kualitas kehidupan. Lingkup pendidikan seni rupa secara
garis besar memberikan kemampuan berlatih dan belajar berpikir melalui penalaran
deduktif dan induktif secara rupa dengan menggunakan logika rupa yang
menghubungkan kepekaan dan struktur, proses kreatif dan sistim perancangan serta
kaidah estetik serta pengembangan pada kemampuan keterampilan dan penguasaan
bahan serta teknik penunjangnya.

Gambar 5. Hasil Karya Desain Seni Murni

Universitas Sumatera Utara

2.4. Lokasi
2.4.1. Kriteria Pemilihan Lokasi
Untuk memilih lokasi yang tepat, keadaan disekitar proyek harus diperhatikan karena
sangat berpengaruh pada keberadaan proyek. Kriteria Pemilihan Lokasi ini adalah
sebagai berikut :




Lokasi dapat diakses dengan mudah dari berbagai arah



Tidak berada pada lokasi yang dapat menggangu kegiatan



Lokasi berada pada kawasan pusat kota



Lokasi termasuk wilayah pengembangan kota medan
Lokasi cukup strategis dalam lingkungan pendidikan

Pemilihan lokasi untuk sekolah tinggi seni rupa dan desain tidak terlepas dari peraturan
pemerintah dengan memperhatikan RUTRK (Rencana umum Tata Ruang Kota) Medan.
Dalam pengembangannya kota medan dibagi menjadi lima kawasan pengembangan
antara lain :

WPP

Cakupan Kecamatan

Pusat

Sasaran Peruntukkan

Pengembangan
A

1. Kec. Medan Belawan

Belawan

Pelabuhan, industri, pemukiman,

2. Kec. Medan Marelan

rekreasi, maritim, usaha kegiatan

3. Kec. Medan Labuhan

pembangunan jalan baru, jaringan
air minum, septic tank, sarana
pendidikan

B

Kec. Medan Deli

Tanjung Mulia

Kawasan perkantoran,
perdagangan, rekreasi indoor,
pemukiman, pembangunan jalan
baru, jaringan air minum,
pembuangan sampah, dan sarana
pendidikan

C

1. Kec. Medan Timur

Aksara

Pemukiman, perdagangan, dan

2. Kec. Medan perjuangan

rekreasi, pembangunan

3. Kec. Medan Tembung

sambungan air minum, septic tank,

4. Kec. Medan Area

jalan baru, rumah permanen,

Universitas Sumatera Utara

5. Kec. Medan Denai

sarana pendidikan dan kesehatan

6. Kec. Medan Amplas

D

1. Kec. Medan Johor

Inti Kota

Kawasan perdagangan,

2. Kec. Medan Kota

perkantoran, rekreasi indoor dan

3. Kec. Medan Baru

pemukiman, dengan program

4. Kec. Medan Maimoon

kegiatan pembangunan perumahan

5. Kec. Medan Polonia

permanen, penanganan sampah
dan sarana pendidikan

E

1. Kec. Medan Barat

Sei Sikambing

Kawasan pemukiman,

2. Kec. Medan Petisah

perdagangan, dan rekreasi dengan

3. Kec. Medan Sunggal

program kegiatan sambungan air

4. Kec. Medan Selayang

minum, septic tank, jalan baru,

5. Kec. Medan Tuntungan

rumah permanen, sarana
pendidikan dan kesehatan

(Sumber: RUTRK Kota Medan)

Berdasarkan RUTRK lokasi yang sesuai adalah dikawasan WPP C dan D.
No
1

Kriteria
Tinjauan
Terhadap
Struktur Kota

2

Pencapaian

Lokasi
• Berada pada kawasan pusat dengan kepadatan
sedang.
• Berada pada kawasan dengan popularitas dan citra
kawasan yang baik.
• Terletak diantara fungsi-fungsi lain yang menunjang
aktivitas pada bangunan.
• Dekat dengan sarana pendidikan, perdagangan,
pemukiman, serta rekreasi.
• Berada dikawasan pusat kota, dimana terdapat
bangunan yang dirancang dengan fungsi Kawasan
perdagangan, perkantoran, rekreasi indoor dan
pemukiman, dengan program kegiatan pembangunan
perumahan permanen, penanganan sampah dan
sarana pendidikan tabel Potensi Pengembangan
Wilayah Kota Medan diatas dapat kita simpulkan proyek
ini cocok di kawasan WPP D (Sumber: RUTRK Kota
Medan Tahun 2005)
• Dapat diakses dari segala penjuru kota, baik angku