Cara Kerja Pompa Sentrifugal

19  Pompa jenis turbin ; Pompa ini juga dikenal dengan pompa vorteks,peri – peri, dan regeneratif, cairan pada jenis ini dipusar oleh baling – baling impeller dengan kecepatan yang tinggi selama hampir dalam satu putaran didalam saluran yang berbentuk cincin annular , tempat impeller tadi berputar. Energi ditambahkan kecairan kedalam bentuk impuls. Jadi pompa trubin menambah energi pada cairan dalam sejumlah impuls.  Jenis aliran campuran dan airan aksial ; Pompa aliran campur menghasilkan tinggi tekan head sebagian oleh pengangkatan lift baling – baling pada cairan. Diameter sisi buang baling – baling ini lebih besar dari sisi masuknya. Pompa aliran aksial menghasilkan tinggi tekan oleh propeler atau oleh aksi pengangkatan lift baling – baling pada cairan. Diameter baling – baling pada sisi hisap sama dengan pada sisi buang. Pompa propeler merupakan jenis pompa aliran aksial.

2.3.1. Cara Kerja Pompa Sentrifugal

Gambar 2.7. Bagian dari pompa sentrifugal Universitas Sumatera Utara 20 Berdasarkan gambar dapat dijelaskan cara kerja pompa sentrifugal sebagai berikut : Fluida masuk melalui saluran hisap Ds kemudian dalam arah aliran aksial mengalir masuk kedalam impeller dengan kecepatan terbatas Cs. Sudu pompa dimulai dai D 1 , lebar sudunya b 1 . kecepatan mutlak mengalirnya fluida C 1 dan luas penampang yang dilalui aliran fluida = D1 x π x b 1 ; maka menurut persamaan kontinuitas didapat : Dimana : b 1 = lebar sudu m Q = kapasitas aliran m 3 det D 1 = diameter masuk sudu pompa m C 1 Segitiga Aliran Kecepatan Fluida = kecepatan mutlak aliran fluida masuk sudu impeller mdet Dengan adanya sudu penampang yang dilewati fluida menjadi semakin sempit dan dengan demikian kecepatan fluida mengalir masuk naik sekitar 10 . Gambar 2.8. Segitiga aliran kecepatan fluida Universitas Sumatera Utara 21 Pada titik 1 dar gambar 2.7. diperoleh kecepatan aliran fluida masukC1 yang arahnya tegak lurus U1 di dapat dari : Dimana : n = kecapatan putaran impeller dalam rpm D 1 = diameter masuk sudu pompa m Keterangan gambar : α W 1 = kecepatan relative aliran fluida pada sisi masuk Β 1 = sudut masuk aliran fluida Lihat gambar segitiga berikut : Gambar 2.9. Segiitiga kecepatan aliran fluida masuk impeller Dari titik 1 pada gambar 2.7 fluidamengalir ke bagian belakang dari sudu impeller yang melengkung, supaya mendapatkan paenghantaran dan pengaliran yang baik maka jumlah sudu impeller harus tertentu, karena adanya gaya sentrifugal pada sudu impeller. Jadi akibat dari berputarnya impeller dengan kecepatan U dan bentuk sudu impeller yang sedemikian rupa didapat kecepatan relative aliran fluida dibagian masuk sudu impeller W 1 dan saluran kelar W 2 . Besarnya kecepatan W didapat dari persamaan Universitas Sumatera Utara 22 kontinuitas. Diameter impeller dibagian keluar D 2 dan pada bagian masuk D 1. Lebar sudu b 2 hanya sedikit lebih kecil dari pada dibagian masuk b 1 , sehingga pada umumnya W 2 lebih kecil dari W 1 . Pada titik 2 dari gambar 2.7. fluida mempunyai kecepatan keluar mutlak C 2 . Kecepatan keliling impeller pada sisi keluar U 2 adalah : dimana : W 2 = kecepatan relative aliran fluida pada sisi keluar impeller β 2 = sudut keluar aliran fluida Untuk pompa sentrifugal sudut impeller yang berguna adalah 15 – 30 maksimum sampai 50 . Gambar 2.10. Segitiga kecepatan aliran fluida keluar impeller Jika pompa dibuat bertingkat, sesudah keluar dari sudu fluida melalui ruang 3 tanpa sudu dan sampai didalam sudu pengarah dengan kecepatan aliran fluida C 4 . tapi bila konstruksi pompa dibuat sederhana dimana fluida yang keluar dari impeller langsung masuk kedalam rumah pompa, maka kecepatan mutlak aliran fluida keluar C 2 harus diarahkan sedemikian rupa, perpindahan fluida dari impeller kerumah pompa sedapat mungkin bisa bebas tanpa tumbukan. Universitas Sumatera Utara 23

2.3.3. Persamaan Utama Pada Mesin Arus Aliran Fluida Persamaan Euler

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2934 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 749 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 648 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 419 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 575 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 968 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 880 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 533 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 790 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 954 23