Perancangan sistem informasi akuntansi penggajian pada PT.Bhanda Ghara reksa Bandung dengan menggunakan microsoft visual basic 6.0 dan SQL server 2000

  

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

PENGGAJIAN PADA PT BHANDA GHARA REKSA

BANDUNG DENGAN MENGGUNAKAN MICROSOFT

  Tugas Akhir Untuk Memenuhi Tugas Akhir Jenjang Studi D-III

  Guna Memperoleh Gelar Ahli Madya Komputer Program Studi Komputerisasi Akuntansi

  Oleh: KASMINI 11004129 Pembimbing: Supriyati, S.E. Rio Yunanto, S.Kom.

  PROGRAM STUDI KOMPUTERISASI AKUNTANSI FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA 2009

  

AT PT BHANDA GHARA REKSA BANDUNG

WITH MICROSOFT VISUAL BASIC 6.0 AND SQL SERVER 2000

FINAL PROJECT

Composed to Full the Final Project of Third Diploma Level

to Obtain the Title of Computer UnderGraduated

  

Study Program of Accountancy Computerization

By:

  KASMINI 11004129

  

Counsellor:

Supriyati, S.E.

  Rio Yunanto, S.Kom.

  

Study Program Of Accountancy Computerization

Faculty Of Engineering And Computer Science

Indonesian Computer University

  2009

  RIWAYAT HIDUP

  1. Nama : Kasmini

  2. Nama Lengkap : Kasmini Subur wahyuningsih

  3. Nama Panggilan : Minnie, Subur

  4. NIM : 11004129 5. Alamat tetap 1 : Jl. Mayangkoro, Purworejo, Balong, Ponorogo.

  6. Alamat tetap 2 : Bandar Jaya, Air Rusa, Rejang Lebong, Bengkulu

  7. No Telepon : 0852-2222-2597

  8. Alamat Email : Minnie_Suburwahyuni@yahoo.co.id

  9. Alamat Friendster : Minnie_Subur@yahoo.com

  10. Alamat Facebook : Minnie_Suburwahyuni@yahoo.com

  11. Anak ke : Tiga dari tiga bersaudara PENDIDIKAN

  1. Pendidikan Pra Universitas

  a. Tahun 1990 mendapat ijazah Taman kanak-kanak di TK Dharma Wanita Purworwjo Ponorogo.

  b. Tahun 1996 mendapat ijazah Sekolah Dasar di SDN Purworejo Ponorogo.

  Balong Ponorogo.

  d. Tahun 2003 mendapat ijazah Sekolah Menengah Umum di SMUN 1 Geger Madiun.

  2. Pendidikan Universitas Terdaftar di Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Komputer Indonesia program Studi Komputerisasi Akuntansi jenjang Diploma Tiga dan membuat Tugas Akhir dengan judul: ”Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penggajian pada PT. Bhanda Ghara Reksa Bandung dengan Menggunakan Microsoft Visual Basic dan SQL Server 2000” pada tahun 2009.

  3. Kegiatan Ekstra Kurikuler Seksi Kesekretariatan Organisasi Himpunan Mahasiswa Komputerisasi Akuntansi Periode 2005-2006.

  Halaman LEMBAR JUDUL BAHASA INDONESIA ................................................ i

  LEMBAR JUDUL BAHASA INGGRIS ...................................................... ii

  PERNYATAAN KEASLIAN ........................................................................ iii

  LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING ............................................... iv

  LEMBAR PENGESAHAN PENGUJI ......................................................... v

  ABSTRAK ...................................................................................................... vi

  ABSTRACT

  ..................................................................................................... vii MOTTO

  .......................................................................................................... viii KATA PENGANTAR

  .................................................................................... vix DAFTAR ISI

  ................................................................................................... xii DAFTAR TABEL

  .......................................................................................... xvi DAFTAR GAMBAR

  ...................................................................................... xix DAFTAR SIMBOL

  ........................................................................................ xxii DAFTAR LAMPIRAN

  .................................................................................. xxvii

  BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1

  1.1 Latar Belakang Masalah........................................................ 1

  1.2 Identifikasi Masalah ............................................................. 2

  1.3 Batasan Masalah.................................................................... 3

  1.4 Maksud dan Tujuan Penelitian.............................................. 3

  1.4.1 Maksud Penelitian...................................................... 3

  1.4.2 Tujuan Penelitian ....................................................... 3

  1.5 Metode Penelitian.................................................................. 4

  1.5.1 Desain Metode Penelitian .......................................... 4

  1.5.2 Metode Penelitian....................................................... 7

  1.5.3 Teknik Pengumpulan Data......................................... 8

  1.5.4 Metodologi Pengembangan Sistem............................ 10

  1.5.5 Struktur Pengembangan Sistem ................................. 12

  1.5.6 Kegunaan Penelitian................................................... 14

  1.6 Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................ 15

  Halaman

  1.7 Sistematika Penulisan............................................................ 16

  BAB II LANDASAN TEORI .................................................................... 18

  2.1 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penggajian............18

  2.1.1 Perancangan ................................... ........................... 18

  2.1.2 Sistem......................................................................... 18

  2.1.3 Informasi .................................................................... 19

  2.1.4 Akuntansi ................................................................... 19

  2.1.4.1 Proses Akuntansi.......................................... 20

  2.1.4.2 Siklus Akuntansi .......................................... 20

  2.1.4.3 Sistem Pencatatan Akuntansi ....................... 23

  2.1.4.4 Standar Jurnal umum ................................... 23

  2.1.4.5 Standar Buku Besar...................................... 27

  2.1.4.6 Laporan Keuangan ....................................... 29

  2.1.4.6.1 Laporan Laba Rugi....................... 31

  2.1.4.6.2 Laporan Arus Kas ........................ 32

  2.1.5 Penggajian .................................................................. 33

  2.1.5.1 Dokumen yang Digunakan........................... 34

  2.1.5.2 Catatan yang Digunakan .............................. 34

  2.1.5.3 Fungsi yang Terkait...................................... 35

  2.1.6 Sistem Informasi ........................................................ 35

  2.1.7 Sistem Akuntansi ....................................................... 36

  2.1.8 Sistem Informasi Akuntansi....................................... 36

  2.1.9 Sistem Informasi Akuntasni Penggajian .................... 37

  2.1.10 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penggajian .................................................................. 37

  2.2 Alat Kelengkapan Sistem....................................................... 38

  2.2.1 Data Flow Diagram (DFD) ....................................... 38

  2.2.2 Kamus Data................................................................ 40

  2.2.3 Bagan Alir Dokumen (Document Flowchart) ............................................... 41

  2.2.4 Entity Relationship Data (ERD)................................. 42

   Halaman

  2.2.5 Basis Data .................................................................. 47

  2.3 Software yang Digunakan ..................................................... 48

  2.3.1 Software Sistem Operasi ............................................ 48

  2.3.2 Software Compiler ..................................................... 49

  2.3.3 Software Aplikasi ....................................................... 49

  2.3.3.1 Microsoft Visual Basic 6.0........................... 50

  2.3.3.2 Microsoft SQL 2000 .................................... 51

  2.3.3.3 Crystal Report .............................................. 52

  BAB III SISTEM YANG BERJALAN ........................................................ 54

  3.1 Gambaran Umum Perusahaan................................................ 54

  3.1.1 Sejarah Perusahaan...................................................... 54

  3.1.2 Lokasi Perusahaan....................................................... 56

  3.1.3 Visi dan Misi Perusahaan............................................ 57

  3.1.4 Struktur Organisasi ..................................................... 57

  3.1.5 Deskripsi Jabatan ........................................................ 59

  3.2 Sistem Akuntansi Penggajian Berjalan ................................. 64

  3.2.1 Prosedur Penggajian.................................................... 64

  3.2.2 Dokumen Yang Digunakan......................................... 64

  3.2.3 Fungsi Yang Terkait.................................................... 65

  3.2.3 Catatan Yang Digunakan ............................................ 65

  3.2.5 Kebijakan Perusahaan Tentang Penggajian ................ 66

  3.2.6 Diagram Konteks Berjalan.......................................... 67

  3.2.7 Diagram Arus Data (Data Flow Diagram) ................. 69

  3.2.8 Kamus Data................................................................. 74

  3.2.9 Bagan Alir Dokumen Berjalan.................................... 76

  3.3 Permasalahan yang Terjadi di Perusahaan............................ 82

  BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENGGAJIAN ....................................................... 83

  4.1 Analisa dan Solusi Sistem yang Berjalan pada PT. Bhanda Ghara Reksa ................................... ..................................... 83

  Halaman

  4.2 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penggajian yang Diusulkan .............................................................................. 83

  4.2.1 Diagram Konteks Usulan ........................................... 83

  4.2.2 Data Flow Diagram (DFD) ....................................... 85

  4.2.3 Kamus Data................................................................ 92

  4.2.4 Bagan Alir Sistem Usulan.......................................... 94

  4.2.5 Entity Relationship Diagram...................................... 100

  4.2.6 Perancangan Kode...................................................... 102

  4.2.7 Perancangan Tabel ..................................................... 103

  4.2.8 Struktur Menu Program.............................................. 105

  4.2.9 Perancangan Database ............................................... 107

  4.2.10 Perancangan Program................................................. 109

  4.2.11 Kelebihan dan kelemahan sistem yang dirancang ..... 158

  4.2.12 Konversi Komponen Sistem ...................................... 158

  BAB V SIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 160

  5.1 Simpulan ...................................................................................... 160

  5.2 Saran............................................................................................. 160 DAFTAR PUSTAKA

  ..................................................................................... 161 LAMPIRAN-LAMPIRAN

  ............................................................................ 164 RIWAYAT HIDUP

  ........................................................................................ 165

  2.1 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penggajian

  2.1.1 Perancangan Perancangan dibuat untuk memecahkan masalah yang dikerjakan pada sistem dengan peringkat yang lebih tinggi kemudian bertahap ke sistem yang memiliki peringkat lebih rendah.

  Definisi perancangan menurut George M scott dalam buku Principle of Management Informatian System yang diterjemahkan oleh Jogiyanto HM menyatakan bahwa:

  “Perancangan adalah desain menentukan bagaimana sesuatu sistem akan menyelesaikan apa yang mesti diselesaikan dalam tahap ini menyangkut konfigurasi dari komponen-komponen perangkat lunak dari perangkat keras dari suatu sistem sehingga istilah instalasi dari sistem akan benar-benar memuaskan rancang bangun yang telah

  [16] ditetapkan pada akhir tahap analis sistem”.

  Menurut Adi Nugroho dalam buku Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek, menyatakan bahwa: “Perancangan adalah strategi untuk memecahkan masalah dan

  [3] mengembangkan solusi terbaik bagi permasalahan itu”.

  Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa perancangan adalah kegiatan untuk menyelesaikan suatu masalah yang dihadapi perusahaan atau organisasi untuk memperloleh sistem yang terbaik. Penulis merancang sebuah program penggajian pada PT. Bhanda Ghara Reksa dengan menggunakan software Microsoft Visual Basic 6.0.

  2.1.2 Sistem Menurut Jogiyanto HM dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Desain

  .Sistem Informasi adalah: “Sistem adalah suatu kerangka dari prosedur yang berhubung yang disusun sesuai dengan suatu skema yang menyeluruh (terintegrasi) untuk melakukan suatu kegiatan/fungsi utama dari

  [16] perusahaan”.

  Analisis Sistem Informasi adalah “Sistem sebagai suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan”.

  [32]

  Berdasarkan pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa pengertian sistem adalah sebagai satu kesatuan beberapa elemen atau unsur-unsur yang saling berkaitan satu sama lainnya untuk mencapai satu tujuan.

  2.1.3 Informasi Definisi informasi menurut pernyataan Hall A. James dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Akuntansi, adalah sebagai berikut:

  “Informasi adalah data diproses sehingga memiliki arti dan berguna bagi pemakai”.

  [13]

  Menurut Jogiyanto Hartono dalam bukunya Analisis & Desain sistem mengartikan bahwa: “Informasi adalah data yang telah diorganisasi dan telah memiliki kegunaan dan manfaat”.

  [16]

  Dari uraian di atas penulis dapat mengambil simpulan bahwa informasi adalah pengolahan data-data mentah yang dapat menghasilkan sesuatu yang lebih berguna bagi pemakainya dan dapat dijadikan sebagai pengambilan keputusan.

  2.1.4 Akuntansi Definisi akuntansi menurut buku karangan Wing Wahyu Winarno, dalam bukunya Sistem Informasi Akuntansi, adalah sebagai berikut: “Akuntansi merupakan kegiatan untuk mencatat transaksi yang terjadi di dalam perusahaan, mengolah transaksi tersebut, menyajikan informasi kepada pihak–pihak yang berhak, dan menginterprestasikan informasi atas laporan atau informasi yang diterima, sehingga dapat diambil suatu keputusan yang baik ”.

  [35]

   Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi mengemukakan bahwa:

  “Akuntansi adalah organisai formulir, catatan, dan laporan yang dikoordinasikan sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan oleh manajemen guna memudahkan pengelola perusahaan.”

  [25] menyimpulkan bahwa Akuntansi adalah proses mengidentifikasikan dan melaporkan informasi keuangan untuk memungkinkan adanya keputusan yang jelas dan tegas bagi yang menggunakan informasi tersebut.

  2.1.4.1 Proses Akuntansi Kegiatan akuntansi sendiri meliputi:

  A. Pengidentifikasian dan pengukuran data relevan untuk pengambilan keputusan.

  B. Pemrosesan data dan kemudian pelaporan informasi yang dihasilkan.

  C. Pengkomunikasian informasi kepada pemakai laporan.

  Kegiatan tersebut di atas merupakan suatu proses yang berulang sehingga membentuk siklus. Secara singkat proses Akuntansi menurut Soemarso S.R dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Suatu Pengantar, dapat digambarkan sebagai berikut:

  [29]

Gambar 2.1 Proses Akuntansi

  2.1.4.2 Siklus Akuntansi Siklus merupakan urutan transaksi, peristiwa, aktivitas dan proses dari awal sampai akhir dimulai dari awal seperti lingkaran yang tidak pernah putus.

  Menurut Winwin Yadiati dan Ilham Wahy udi dalam buku Pengantar Akuntansi menyatakan bahwa: “Siklus akuntansi adalah tahap-tahap yang mencatat transaksi bisnis hingga menghasilkan laporan keuangan bagi suatu

  [36] organsisasi dalam periode tertentu”.

  Jasa dan Dagang menyatakan bahwa: “Siklus akuntansi adalah rangkaian urutan tahapan proses dari suatu transaksi dan peristiwa sampai dengan pelaporan pada akhir periode dan berlanjut dari analisa transaksi sampai pelaporan periode

  [23] berikutnya dan begitu seterusnya”.

  Berdasarkan definisi di atas disimpulkan bahwa siklus akuntansi dimulai dari transaksi yang terjadi yang menghasilkan suatu dokumen, setelah itu melaksanakan tahap pencatatan yang terjadi dari dokumen transaksi ke dalam jurnal (buku harian), selanjutnya pemindahan bukuan (posting) ke buku besar, sampai akhirnya tahap pengikhtisaran yaitu penyusunan laporan keuangan.

  Menurut Achmad Tjahjono dan Sulastiningsih dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Pengantar Pendekatan Terpadu, Proses pembuatan laporan akuntansi kalau diikhtisarkan akan tampak seperti pada gambar berikut:

  [2]

Gambar 2.2 Siklus Akuntansi

  Berikut penjelasan masing-masing langkah dalam siklus akuntansi:

  A. Analisis transaksi bisnis Transaksi bisnis merupakan kejadian ekonomis yang secara langsung berpengaruh terhadap posisi keuangan atau hasil operasi perusahaan.

  Transaksi bisnis kemudian didokumentasikan dalam bentuk bukti-bukti transakasi

  Akuntansi membutuhkan sebuah catatan setiap transaksi bisnis secara kronologis atau urut sesuai dengan tanggal terjadinya. Daftar yang menyajikan informasi transaksi secara kronologis ini disebut dengan jurnal. Dengan demikian, jurnal adalah media untuk mencatat transaksi bisnis secara kronologis.

  C. Posting ke buku besar Posting adalah proses pemindahan ayat-ayat jurnal dari jurnal ke akun buku besar. Posting dilakukan secara individual setiap hari atau seminggu sekali.

  D. Penyusunan daftar saldo Tujuan penggunaan sistem akuntansi adalah untuk menyusun laporan keuangan yang lebih efektif dari pada harus menggunakan kertas kerja transaksi keuangan. Sebelum laporan keuangan disusun, saldo dari masing- masing akun harus ditentukan terlebih dahulu. Saldo tersebut dapat dilihat dari buku besar, dan harus dibuktikan persamaan debit dan kreditnya.

  E. Penyesuaian Beberapa akun dalam neraca saldo belum menunjukan informasi yang up to

  date (terkini) karena beberapa informasi baru dapat diketahui pada akhir tahun, melalui analisis terhadap keadaan pada akhir periode.

  F. Daftar saldo disesuaikan Setelah penyesuaian dicatat dan diposting ke akun buku besar, neraca saldo disesuaikan disiapkan. Dalam neraca saldo, besarnya saldo setiap akun sudah menunjukan kondisi yang mutakhir.

  G. Penyusunan laporan keuangan Penyusunan laporan keuangan diawali dengan menyiapkan laporan laba-rugi.

  Laba atu rugi bersih kemudian digunakan untuk menyusun laporan ekuitas pemilik. Laporan ekuitas pemilik menyajikan saldo modal akhir periode, yang diperlukan untuk menyusun neraca.

  H. Penutupan buku besar Saldo-saldo yang terdapat dalam neraca akun terus dibawa ke tahun-tahun berikutnya karena akun-akun neraca mempunyai sifat relatif permanen maka akan menjadikan semua saldo akun pendapatan, beban dan prive bersaldo nol.

  I. Daftar saldo setelah penutupan Setelah proses penutupan buku besar langkah berikutnya adalah mempersiapkan daftar saldo setelah penutupan. Pembuatan daftar saldo setelah penutupan bertujuan untuk menguji apakah penutupan buku telah dilakukan secara benar. Daftar saldo setelah penutupan hanya berisi semua akun riil. (akun aktiva, kewajiban, dan ekuitas pemilik).

  2.1.4.3 Sistem Pencatatan Akuntansi Menurut Aliminsyah dan Pudji dalam Kamus Istilah Akuntansi menyatakan bahwa: Cash Basics (Dasar Kas) adalah suatu dasar akuntansi yang mengakui pendapatan dan melaporkannya pada saat kas diterima, serta mengakui biaya atau beban dan mengurangkannya dari pendapatan pada saat pengeluaran kas untuk memabayar biaya atau

  [7] beban tersebut dilakukan dalam suatu periode Akuntansi”.

  Menurut Achmad Tjahjono dan Sulastiningsih dalam bukunya Akuntansi Suatu Pengantar Pendekatan Terpadu, menyatakan bahwa: “Cash Basis adalah dasar pencatatan dalam akuntansi yang hanya mengakui pandapatan apabila benar-benar diterima secara tunai dan akan mengakui

  [2] beban apabila betul-betul telah terjadi”.

  Berdasarkan definisi di atas disimpulkan bahwa metode pencatatan perkiraan dasar kas murni merupakan pendapatan yang hanya mengakui pada saat kas diterima dan hanya mengakui pada saat kas dibayarkan.

  2.1.4.4 Standar Jurnal Umum Pada prakteknya transaksi pertama kali akan dicatat dalam jurnal. Menurut

  Winwin Yadiati dan Ilham Wahyudi dalam buku Pengantar Akuntansi menyatakan bahwa: “Jurnal adalah formulir berupa buku harian untuk

  [36] mencatat pertama kalinya transaksi bisnis perusahaan”. menyatakan bahwa: “Jurnal adalah alat untuk mencatat transaksi perusahaan yang dilakukan secara kronologis (berdasarkan urut waktu terjadinya) dengan menunjukkan rekening yang harus didebet dan dikredit beserta

  [29] jumlah uang nominalnya masing-masing”.

  Berdasarkan definisi di atas disimpulkan bahwa jurnal merupakan catatan akuntansi pertama yang digunakan untuk mencatat transaksi perusahaan dengan menunjukkan rekening yang harus didebet dan dikredit beserta jumlah uang nominalnya masing-masing.

  Menurut Soemarso S.R. dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Suatu Pengantar standar Jurnal umum terlihat pada tabel di bawah ini:

  [29]

Tabel 2.1 Jurnal Umum untuk pembayaran Gaji Karyawan

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Beban Gaji 511 xxx Kas 111 Xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk penggajian di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan pembayaran gaji yang perhitungannya menggunakan gaji bersih maka beban bertambah di debet dan Kas berkurang di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

Tabel 2.2 Jurnal Umum untuk PPh Karyawan

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Kas 111 xxx Utang PPh karyawan 212 Xxx karyawan di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A. Transaksi ini merupakan utang PPh yang diterima sehingga kas bertambah di debet dan utang bertambah di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

Tabel 2.3 Jurnal Umum untuk Potongan Pensiun Karyawan

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Kas 111 xxx Utang Pensiun 213 Xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk utang PPh karyawan di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan utang pensiun yang diterima sehingga Kas bertambah di debet dan utang pensiun bertambah di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

Tabel 2.4 Jurnal Umum untuk Pembayaran Potongan Jabatan

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Kas 111 xxx Utang jabatan 214 Xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk utang Pensiun karyawan di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan utang jabatan yang diterima sehingga Kas bertambah di debet dan utang jabatan bertambah di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Kas 111 xxx Utang Astek 215 Xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk potongan astek diatas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan utang astek yang diterima sehingga Kas bertambah di debet dan utang astek bertambah di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

Tabel 2.6 Jurnal Umum untuk Pendapatan lain-lain

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Kas 111 xxx Pendapatan lain-lain 411 Xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk pendapatan di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan penerimaan pendapatan dari potongan gaji maka Kas bertambah di debet dan pendapatan lain-lain bertambah di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Piutang Karyawan 112 xxx Kas 111 Xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk peminjaman kasbon karyawan di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan peminjaman kasbon karayawan maka piutang bertambah di debet dan Kas berkurang di kredit dalam jumlah yang sama.

  [29]

Tabel 2.8 Jurnal Umum Piutang untuk Pembayaran kasbon karyawan

  PT. XX JURNAL UMUM Period At Januari 200A

  Tanggal No Bukti Keterangan Reff Debit Kredit

  1 Kas 111 xxx Piutang Karyawan 112 xxx

  Uraian atau penjelasan dari tabel jurnal umum untuk penerimaan piutang di atas adalah sebagai berikut: Transaksi tanggal 1 Januari 200A.

  Transaksi ini merupakan penerimaan kas dari pembayaran kasbon karyawan sehingga kas bertambah di debet dan piutang berkurang di kredit dalam jumlah yang sama.

  2.1.4.5 Standar Buku Besar Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Biaya, mengemukakan bahwa: “Buku Besar adalah kumpulan dari akun-akun yang

  [25] saling berhubungan dan yang merupakan satu kesatuan tersendiri”.

  Akuntansi Pengantar Pendekatan Terpadu, mengartikan bahwa: “Buku Besar adalah kumpulan dari akun-akun yang saling berhubungan, yang dicatat pada buku besar atau komputer buku besar. Merupakan catatan atas akun-akun sebuah perusahaan yang

  [2] akan disajikan pada laporan keuangan”.

  Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa buku besar merupakan kumpulan dari akun-akun yang saling berhubungan yang dicatat ke dalam sebuah media manual maupun komputer yang akan disajikan pada laporan keuangan. Adapun bentuk perkiraan buku besar yang digunakan penulis yaitu buku besar perkiraan 4 kolom, terlihat pada tabel di bawah ini:

  [29]

Tabel 2.9 Buku Besar Umum untuk Kas Nama Pekiraan : Kas No.Akun : 111

  Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo Januari

  1 Beban Gaji 511 xxx K Xxx 200A

  1 Utang PPh21 212 xxx K Xxx

  1 Utang Pensiun 213 xxx K Xxx

  1 Utang Jabatan xxx K Xxx 214

  1 Utang Astek 215 xxx K Xxx

  1 Pendapatan Lin-lain 411 xxx K Xxx

  1 Piutang Karyawan 112 xxx K Xxx

  [29]

Tabel 2.10 Buku Besar Umum untuk Piutang Karyawan Nama Pekiraan : Piutang Karyawan No.Akun : 112

  Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo Januari

  1 Kas 111 xxx K xxx 200A

  [29]

Tabel 2.11 Buku Besar Umum untuk Utang PPh Karyawan Nama Pekiraan : Utang PPh Karyawan No.Akun : 212

  Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo Januari

  1 Kas 111 xxx K xxx 200A

  [29]

  [29]

  “Neraca merupakan laporan yang memberikan informasi tentang posisi kekayaan perusahaan berupa keseimbangan antara aktiva dan kewajiban serta modal yang menjadi sumber kekayaan perusahaan tersebut”.

  Menurut Winwin Yadiati dan Ilham Wahyudi dalam buku Pengantar Akuntansi menyatakan bahwa:

  2.1.4.6 Laporan Keuangan Setelah proses posting dilakukan, langkah selanjutnya adalah memeriksa saldo sisi debit dan sisi kredit sama. Pemeriksaan ini menggunakan neraca saldo.

  1 Kas 111 xxx K xxx 200A

  Januari

  Nama Pekiraan: Pendapatan Lain-lain No.Akun : 411 Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo

  [29]

Tabel 2.16 Buku Besar Umum untuk pendapatan lain-lain

  1 Kas 111 xxx D xxx 200A

  Januari

  Nama Pekiraan : Beban Gaji No.Akun : 511 Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo

Tabel 2.15 Buku Besar Umum untuk Beban Gaji

  Nama Pekiraan : Utang Pensiun No.Akun : 213 Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo

  24 Kas 111 xxx K Xxx 200A

  Januari

  Nama Pekiraan : Utang Astek No.Akun : 215 Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo

  [32]

Tabel 2.14 Buku Besar Umum untuk Utang Jabatan

  24 Kas 111 xxx K Xxx 200A

  Januari

  Nama Pekiraan : Utang Jabatan No.Akun : 214 Tgl Keterangan P/R Debit Kredit D/K Saldo

  [29]

Tabel 2.13 Buku Besar Umum untuk Utang Pensiun

  24 Kas 111 xxx K Xxx 200A

  Januari

  [36] menyatakan bahwa: “Neraca merupakan daftar aktiva, kewajiban dan modal suatu perusahaan pada suatu saat tertentu. Daftar ini juga menunjukkan tentang kekayaan yang dipunyai perusahaan serta sumber pembelanjaanya. Neraca menunjukkan posisi keuangan perusahaan pada suatu saat tertentu”.

  [29]

  Berdasarkan definisi di atas dapat diambil simpulan bahwa neraca adalah suatu daftar aktiva, kewajiban dan modal yang dimiliki oleh perusahaan pada suatu saat tertentu. Menurut Soemarso S.R dalam buku Akuntansi Suatu Pengantar bentuk laporan keuangan neraca terlihat pada tabel 2.17

Tabel 2.17 Neraca

  [29]

  PT. XX Neraca Periode 31 Desember 2008 Aktiva Aktiva Lancar: Kas Piutang Biaya Dibayar Dimuka Total Aktiva Lancar Aktiva Tetap: Tanah Bangunan Peralatan Akumulasi Penyusutan Total Aktiva Tetap Total Aktiva xx xx xx xx xx xx xx xx

  (xx) xx Xx Kewajiban dan Modal Kewajiban:

  Utang Dagang Utang Bank Utang Gaji Total Kewajiban Modal: Modal Total Modal Total Kewajiban dan Modal xx xx xx xx xx xx Xx Penyajian neraca dengan mengelompokkan perkiraan-perkiraan ke aktiva lancar hingga aktiva tetap. Kelompok aktiva lancar ini terdiri dari perkiraan-perkiraan kas, piutang usaha, dan sewa dibayar dimuka. Sedangkan aktiva tetap berupa peralatan. Sementara kelompok kewajiban menyajikan utang terlebih dahulu dan kemudian ekuitas yaitu modal pemilik.

  2.1.4.6.1 Laporan Laba Rugi Menurut Achmad Tjahyono dan Sulastiningsih dalam bukunya

  Akuntansi Pengantar, mengemukakan bahwa: “Laporan Laba-Rugi merupakan ringkasan pendapatan dan beban selama periode waktu tertentu,

  [2] misalnya: bulanan, kuartalan, semesteran atau tahunan”.

  Menurut Soemarso dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Suatu Pengantar, mengartikan bahwa: “Laba Rugi adalah akun yang digunakan

  [29] untuk menutup akun pendapatan dan beban”.

  Sedangkan menurut Zaki Baridwan dalam bukunya Intermediate Accounting menyatakan bahwa: “laporan laba rugi adalah suatu laporan yang menunjukan pendapatan-pendapatan dan biaya-biaya dari suatu unit usaha

  [38] untuk suatu periode tertentu”.

  Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa laporan laba rugi adalah laporan yang menggambarkan hasil operasi perusahaan yang menunjukan pendapatan-pendapatan dan biaya-biaya dari suatu unit usaha untuk suatu periode tertentu. Bentuk dari laporan keuangan terlihat pada tabel 2.18

  [29]

PT. XX

LAPORAN LABA RUGI

PERIODE 31 DESEMBER 2008

  Pendapatan Pendapatan xxx

Total Pendapatan xxx

  Beban Operasi Beban Sewa xxx Beban Gaji xxx Beban Listrik xxx Beban Lain-lain xxx

  Jumlah Beban xxx xxx

  Laba Bersih

  2.1.4.6.2 Laporan Arus Kas Definisi Laporan Keuangan menurut Ony Widilestariningtyas dan kawan-kawan, dalam bukunya yang berjudul Modul Komputerisasi Praktikum Dasar Akuntansi. Menyatakan bahwa: “Laporan Arus Kas adalah laporan

  [27] informasi mengenai arus kas perusahaan selama satu periode akuntansi”.

  Menurut Soemarso dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Suatu Pengantar mengartikan bahwa: “Laporan Arus Kas adalah laporan yang mengikhtisarkan sumber kas yang tersedia untuk melakukan kegiatan

  [29] perusahaan serta penggunaannya selama satu periode tertentu”.

  Simpulan dari pengertian-pengertian di atas bahwa Laporan Arus Kas adalah laporan mengenai arus kas perusahaan yang tersedia untuk melakukan kegiatan perusahaan serta penggunaanya selama satu periode tertentu. Adapun bentuk dari Laporan Arus Kas terlihat pada tabel 2.19

  [29] PT. XX LAPORAN ARUS KAS PERIODE 31 DESEMBER 2008

  Arus kas dari aktivitas operasi Penerimaan kas dari pendapatan xxx Dikurangi: Pengeluaran kas untuk biaya-biaya

  (xxx) Kas bersih dari kegiatan operasi xxx Arus kas dari aktivitas investasi

  

Dikurangi: Pembelian Peralatan (xxx)

Arus kas dari aktivitas keuangan Investasi dari pemilik perusahaan Xxx Dikurangi: Prive dari pemilik perusahaan (xxx) (xxx)

  Kenaikan (penurunan) saldo kas xxx Saldo Kas pada awal periode xxx

  Saldo kas pada akhir periode xxx

  2.1.5 Penggajian Menurut Haryono Al Yusuf, dalam bukunya yang berjudul Pasar-Pasar Akuntansi.

  “Kewajiban perusahaan kepada karyawan untuk membayar jasa dan tenaga yang telah diberikan para karyawan kepada perusahaan berupa sejumlah uang dan kewajiban perusahaan untuk menyelenggarakan administrasi penggajian untuk setiap karyawan, termasuk data pajak penghasilan tiap karyawan”.

  [14]

  Menurut Mulyadi, dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi gaji adalah sebagai berikut: “Gaji umumnya merupakan pembayaran atas penyerahan jasa yang dilakukan oleh pegawai yang mempunyai jenjang jabatan manajer dan dibayarkan secara tetap perbulan”.

  [25]

  Sedangkan menurut Krismiaji, dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Akuntansi: “Sistem Penggajian adalah serangkaian kegiatan aktivitas bisnis dan kegiatan pengolahan data yang terkait dan berhubungan dengan pengelolaan karyawan perusahaan secara efektif”.

  [18]

  Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa gaji merupakan jasa yang diberikan oleh perusahaan kepada pihak pegawai yang telah memberikan jasa dan tenaganya kepada perusahaan sesuai dengan keahlian yang dimiliki pegawai.

  Dokumen-dokumen yang digunakan dalam sistem akuntansi penggajian menurut Mulyadi dalam buku Sistem Akuntansi adalah sebagai berikut:

  A. Dokumen pendukung perubahan gaji Dokumen ini umumnya dikeluarkan oleh fungsi kepegawaian berupa surat-surat keputusan yang bersangkutan dengan karyawan, seperti misalnya surat keputusan pengangkatan karyawan baru, kenaikan pangkat, perubahan tarif upah, penurunan pangkat, pemberhentian sementara dari pekerjaan (skorsing), pemindahan dan lain sebagainya.

  B. Kartu jam hadir Dokumen ini digunakan oleh fungsi pencatat waktu untuk mencatat jam hadir setiap karyawan di perusahaan.

  C. Kartu jam kerja Dokumen ini digunakan untuk mencatat waktu yang dikonsumsi oleh tenaga kerja langsung pabrik guna mengerjakan pesanan tertentu.

  D. Daftar gaji Dokumen ini berisi jumlah gaji bruto setiap karyawan, dikurangi potongan-potongan berupa PPh pasal 21, utang karyawan, iuran untuk organisasi karyawan dan lain sebagainya.

  E. Rekap daftar gaji Dokumen ini merupakan ringkasan gaji per departemen, yang dibuat berdasarkan daftar gaji.

  F. Surat pernyataan gaji Dokumen ini dibuat oleh fungsi pembuat daftar gaji bersamaan dengan pembuatan daftar gaji atau dalam kegiatan yang terpisah dari pembuatan daftar gaji.

  G. Amplop gaji Uang gaji karyawan diserahkan kepada setiap karyawan dalam amplop gaji.

  H. Bukti kas keluar Dokumen ini merupakan perintah pengeluaran uang yang dibuat oleh fungsi akuntnsi kepada fungsi keuangan berdasarkan informasi dalam daftar gaji yang diterima dari fungsi pembuat

  [25] daftar gaji”.

  2.1.5.2 Catatan yang digunakan Catatan-catatan yang digunakan dalam sistem akuntansi penggajian menurut Mulyadi dalam buku Sistem Akuntansi adalah sebagai berikut:

  

  A. Jurnal umum

  B. Kartu biaya

  [25] C. Kartu penghasilan karyawan”. Fungsi-fungsi yang terkait dalam penggajian menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi, adalah sebagai berikut: A. Fungsi kepegawaian Fungsi ini bertanggungjawab untuk mencari karyawan baru, menyeleksi calon karyawan, memutuskan penempatan karyawan, kenaikan pangkat, golongan gaji, dan pemberhentian karyawan.

  B. Fungsi pencatat waktu Fungsi ini bertanggungjawab untuk menyelenggarakan catatan waktu hadir bagi semua karyawan perusahaan.

  C. Fungsi pembuat daftar gaji Fungsi ini bertanggungjawab untuk membuat daftar gaji yang berisi penghasilan bruto yang menjadi hak dan berbagai potongan yang menjadi beban setiap karyawan selama jangka waktu pembayaran gaji.

  D. Fungsi akuntansi Fungsi ini bertanggungjawab untuk mencatat kewajiban yang timbul dalam hubungannya dengan pembayaran gaji karyawan. Fungsi akuntansi penggajian berada ditangan:

  1. Bagian utang

  Bagian ini memegang fungsi pencatat utang dalam sistem akuntansi penggajian bertanggungjawab untuk memproses pembayaran gaji seperti yang tercantum dalam daftar gaji.

  2. Bagian kartu biaya

  Bagian ini memegang fungsi akuntansi biaya yang dalam sistem akuntansi penggajian bertanggungjawab untuk mencatat distribusi biaya ke dalam ke dalam kartu pokok produk dan kartu biaya berdasarkan rekap daftar gaji dan kartu jam kerja.

  3. Bagian jurnal

  Bagian ini memegang fungsi pencatat jurnal yang bertanggungjawab untuk mencatat gaji dalam jurnal umum. E. Fungsi keuangan Fungsi ini bertanggungjawab untuk mengisi cek guna pembayaran gaji dalam jurnal umum”.

  [25]

  2.1.6 Sistem Informasi Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin, dalam bukunya yang berjudul

  Analisa dan Desain Sistem Informasi, menyatakan bahwa: “Sistem Informasi adalah suatu sistem yang dibuat oleh manusia yang terdiri dari komponen-komponen dalam organisasi untuk mencapai suatu tujuan yaitu penyajian informasi. Sistem Informasi adalah sekumpulan prosedur organisasi yang pada saat dilaksanakan akan memberikan informasi bagi pengambil keputusan dan/atau untuk mengendalikan organisasi”.

  [5]

   merupakan suatu organisasi yang bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan.

  2.1.7 Sistem Akuntansi Sistem akuntansi digunakan penyusunan berbagai prosedur untuk menangani suatu peristiwa (transaksi), mulai dari mencatat data, menggunakan dokumen yang sesuai, hingga menyajikan laporan informasi yang baik.

  Menurut Wing Wahyu Winarno dalam buku Sistem Informasi Akuntansi, menyatakan bahwa:

  “Sistem akuntansi adalah sekumpulan perangkat sistem yang berfungsi untuk mencatat data transaksi, mengolah data, dan menyajikan informasi akuntansi kepada pihak internal (manajemen perusahaan) dan pihak eksternal (pembeli, pemasok, pemerintah, kreditur, dan

  [35] sebagainya)”.

  Sedangkan menurut Mulyadi dalam buku Sistem Akuntansi menyatakan bahwa: “Sistem akuntansi adalah organisasi formulir, catatan, dan laporan yang dikoordinasi sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan oleh manajemen guna memudahkan

  [25] pengelolaan perusahaan”.

  Dari definisi di atas maka dapat disimpulkan bahwa sistem akuntansi merupakan suatu organisasi dari formulir, catatan dan laporan yang terkoordnir untuk menyediakan informasi keuangan yang diperlukan untuk membantu manajemen perusahaan.

Dokumen yang terkait

Perancangan sistem informsi tugas akhir program studi komputerisasi akuntansi Universitas Komputer Indonesia Bandung dengan menggunakan software microsoft visual basic.net dan database microsoft SQL server 2008 : laporan kerja praktek

1 10 74

Perancangan sistem manajemen basisdata bendaharawan atas pemotongan PPh Pasal 2 penghasilan dengan menggunakan software microsoft visual basic 6.0 dan SQL server 7.0 berbasis client server

1 9 41

Perancangan sistem informasi akuntansi penggajian pada PT.Bhanda Ghara reksa Bandung dengan menggunakan microsoft visual basic 6.0 dan SQL server 2000

0 5 45

Pembuatan program pendataan barang jenis perangkat keras komputer dengan menggunakan microsoft visual basic 6.0

1 5 3

Perancangan sistem informasi akuntansi laporan keuangan arus kas pada MTs.Al_Muktariyah Rajamandala menggunakan microsoft visual basic 2005 dan SQL server 2005 berbasis client server

0 6 1

Analisis sistem informasi pelayanan kesehatan KBI Bandung dengan menggunakan microsoft visual basic 6.0 : laporan hasil kerja praktek

0 3 1

Perancangan sistem informasi akuntansi biaya tenaga kerja produksi pada PT.Rawa Jaya dengan menggunakan microsoft visual basic 6.0 dan SQL server 2000 berbasis client server

0 4 1

Pembuatan program database pegawai BRI Kanca dan BRI unit dengan menggunakan microsoft visual basic 6.0 : laporan hasil kerja praktek

2 6 48

Perancangan sistem informasi akuntansi pendapatan pada PT.Mentari Cyber Media dengan menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005 berbasis client server

0 8 149

Perancangan sistem informasi akuntansi laporan keuangan laba rugi berdasarkan standar SAK-ETAP pada CV.Guna Property menggunakan software microsoft visual studio 2005 dan database MySQL berbasis client server

1 28 183

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

94 2595 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 673 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 570 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 369 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 503 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

42 845 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 749 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 474 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 695 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 827 23