Humanopolis

HUMANOPOLIS
SKRIPSI ALUR PROFESI (RTA 4231) SKRIPSI SARJANA SEMESTER B TAHUN AJARAN 2013/2014 Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar
Sarjana Arsitektur Oleh
MUHAMMAD FATAHILLAH
090406041
DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2014
Universitas Sumatera Utara

HUMANOPOLIS
SKRIPSI ALUR PROFESI (RTA 4231) SKRIPSI SARJANA SEMESTER B TAHUN AJARAN 2013/2014 Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar
Sarjana Arsitektur Oleh
MUHAMMAD FATAHILLAH
090406041
DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2014
Universitas Sumatera Utara

HUMANOPOLIS
Oleh MUHAMMAD FATAHILLAH
090406041 Medan, Oktober 2014
Menyetujui Dosen Pembimbing
Dr. Achmad Delianur Nasution, ST. MT. IAI

Koordinator Skripsi Ir. Bauni Hamid, M.Des, Ph.D

Ketua Departemen Arsitektur
Ir. N. Vinky Rahman, MT. NIP.19660622 199702 1 001

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan seluruh proses penyusunan Tugas Akhir ini sebagai persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Arsitektur, Departemen Arsitektur Universitas Sumatera Utara.
Skripsi ini adalah sebuah deskripsi dari keseluruhan proses perancangan Studio Perancangan Arsitektur 6. Setiap kegiatan didalamnya merupakan essay dari proses yang telah dijalani oleh penulis mulai dari pembahasan kerangka acuan kerja, pengambilan data, desain skematis dan konseptual, hingga bagaimana proses yang ada dibalik layar serta opini-opini subjektif penulis dalam merancang bangunan ini.
Selama proses hingga selesainya laporan ini, penulis tidak terlepas dari berbagai pihak yang turut andil dalam menyukseskannya. Oleh sebab itu, pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
• Bapak Dr. Achmad Delianur, ST, MT, IAI sebagai Dosen Pembimbing yang selalu dengan sabar memberikan bimbingan, masukan dan arahan sejak dimulainya proses desain hingga selesai.
• Bapak Ir. Tavip K. Mustafa, MT, IAI sebagai Konsultan Profesional yang selalu memberikan bimbingan, arahan, dan masukkan yang sangat positif dan membuka wawasan yang lebih luas.
• Bapak Ir. N. Vinky Rahman, MT. selaku Ketua Jurusan Arsitektur USU. • Bapak Ahmad Windhu, ST, MT, IAI selaku penguji dari pihak arsitek profesional
yang telah banyak memberikan masukan, saran dan kritik yang membangun. • Bapak Ir. Bauni Hamid, M.Des, Ph.D selaku Ketua Koordinator Studio
Perancangan Arsitektur 6 dan Skripsi Alur Profesi • Seluruh staf pengajar, Bapak Ibu Dosen Arsitektur Universitas Sumatera Utara atas
semua kritik dan sarannya selama asistensi.
i
Universitas Sumatera Utara

• Orang tua penulis yang tidak ternilai artinya, Ayah dan Mama, Arie F. Batubara dan Sulastri Sukeningsih. Terima kasih atas seluruh dukungannya terutama doa yang selalu menjadi sumber kekuatan, motivasi dan inspirasi selama proses pengerjaan ini.
• Adik penulis Muhammad Fahrizal Rizky yang setia menemani dalam keadaan apapun. Now it’s my turn to support you..
• Para saudara Penulis yang tidak akan terlupakan, Kevin Shah Maulana, Qudrah Nooriman, Friza Luthfi, Ade Setya Franata, dan Ahmad Baqir Adrian. Kalian akan selalu ada di hati Penulis.
• Teman-teman satu kelompok Studio Perancangan Arsitektur 6 dan Skripsi Alur Profesi, terima kasih atas kebersamaannya. Semoga sukses selalu menyertai kita semua.
• Teman-teman Alur Profesi, antusiasme dan kebersamaan yang terjalin selalu memberikan semangat tersendiri disaat Penulis membutuhkannya.
• Teman-teman angkatan 2009, dari NIM 09-001 s/d 09-104 yang tidak mungkin saya sebutkan satu persatu. Terima kasih atas kebersamaan dan kekompakan yang tidak terlupakan.
• Adik-adik dari angkatan 2010, 2011 dan 2012 yang selalu ceria dan optimis dalam serta memberikan warna yang berbeda di kampus Arsitektur USU.
Akhir kata, Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan penulisan laporan ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi pengembangan ilmu pengetahuan khususnya di lingkungan Departemen Arsitektur USU.
Medan, Juni 2014
Hormat saya
ii
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

....................................................................................... i

DAFTAR ISI

....................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR

....................................................................................... vi

ABSTRAK

...................................................................................... viii

PROLOGUE

A Humanopolis Design ....................................................................................... 1

Ruang Terbuka Publik

....................................................................................... 2

Humanopolis

....................................................................................... 3

Desain Kawasan Komersil ....................................................................................... 5

BAB 1

Langkah Awal

....................................................................................... 8

Kondisi Tapak

....................................................................................... 10

BAB 2

Ruang Publik, Ruang Untuk Semua ............................................................................ 14

Transportasi Umum

....................................................................................... 14

Brisbane

....................................................................................... 16

South Bank

....................................................................................... 18

BAB 3

Membangun Ruang Terbuka yang Manusiawi............................................................. 20

Desain yang Manusiawi ....................................................................................... 21

Penerapan Dalam Humanopolis ................................................................................... 22

iii
Universitas Sumatera Utara

Stakeholder

....................................................................................... 23

Brainstoming

....................................................................................... 24

Riverfront

....................................................................................... 26

Mengakomodasi Kebutuhan ....................................................................................... 27

Ruang Untuk Semua

....................................................................................... 29

BAB 4

Menggubah Rasa Menjadi Massa................................................................................. 32

Menjawab Bentuk

....................................................................................... 33

Desain Zona

....................................................................................... 34

Menggubah Rasa

....................................................................................... 36

Proses yang Tidak Linear ....................................................................................... 38

Mengupas Kaidah Humanopolis................................................................................... 39

BAB 5

Memulai Kembali, Mencari Benang Merah ................................................................. 43

Abraham Maslow

....................................................................................... 45

Interpretasi Dalam Humanopolis .................................................................................. 47

Evaluasi Tahap 1

....................................................................................... 50

BAB 6

Sistem atau Desain

....................................................................................... 57

Pemisahan Zona

....................................................................................... 59

Impresi Pertama

....................................................................................... 61

Akhir dari Perjalanan

....................................................................................... 66

iv
Universitas Sumatera Utara

Hasil Desain EPILOGUE DAFTAR PUSTAKA

....................................................................................... 67 ....................................................................................... 80

v
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Ilustrasi 1 - Museum of Medieval Stockholm Riverside .................................................. 1

Ilustrasi 2 – Sydney Harbour,Contoh Ruang Terbuka Riverfront ................................... 2

Ilustrasi 3 – South Bank Brisbane, Pedestrian di Pinggir Sungai Brisbane ..................... 4

Ilustrasi 4 – Jalur Sepeda, Melbourne.............................................................................. 6

Ilustrasi 5 – Kondisi Eksisting Tapak, Telah Diratakan .................................................. 9

Ilustrasi 6 – Kondisi Sekitar Tapak.................................................................................. 9

Ilustrasi 7 - Vegetasi Sepanjang Tapak yang Bersebelahan Dengan Sungai .................. 10

Ilustrasi 8 – Kondisi Jl. Guru Patimpus pada Sore Hari, pukul 17.00 ............................. 11

Ilustrasi 9 – Kepadatan Lalu Lintas DKI Jakarta............................................................. 14

Ilustrasi 10 – Dimensi Bus berdasarkan Data Arsitek Neufert ........................................ 15

Ilustrasi 11 – Pemberhentian Bus di Chermside, suburb Brisbane .................................. 17

Ilustrasi 12 – City Cat, Moda Transportasi Sekaligus Magnet Wisata Brisbane ............. 18

Ilustrasi 13 – Festival Sebagai Generator Aktivitas......................................................... 19

Ilustrasi 14 – Sempadan Bangunan yang Dimundurkan, serta Bangunan yang Dibagi Menjadi Beberapa Segmen ..................................................................................... 21

Ilustrasi 15 – Kerangka Berpikir Desain.......................................................................... 25

Ilustrasi 16 - Gandaria City, Shopping Center di Jakarta, dikembangkan juga oleh

Podomoro Group

..................................................................................... 28

Ilustrasi 17 – Indikasi Ruang Publik Ideal, Anak-anak dan Wanita Berkunjung dan

Beraktivitas

..................................................................................... 30

Ilustrasi 18 - Pembagian Zona ..................................................................................... 34

Ilustrasi 19 - Promenade Pada Bagian Pinggir Sungai (HIghlight Coklat)...................... 35

vi
Universitas Sumatera Utara

Ilustrasi 20 - Permainan Tradisional ................................................................................ 37

Ilustrasi 21 - Hierarki Kebutuhan Maslow....................................................................... 45

Ilustrasi 22 - Gubahan Massa Bangunan.......................................................................... 47

Ilustrasi 23 - Gubahan Massa Awal, Pembagian Sesuai Zona......................................... 49

Ilustrasi 24 – Promenade

..................................................................................... 52

Ilustrasi 25 - Siteplan Awal ..................................................................................... 53

Ilustrasi 26 – Promenade

..................................................................................... 54

Ilustrasi 27 - Pembagian Zona, Mall (Kuning), Lobby Kantor (Jingga),

dan Kantor (Biru)

..................................................................................... 59

Ilustrasi 28 - Jenis-Jenis Sistem Struktur ......................................................................... 60

Ilustrasi 29 - Walt Disney Concert Hall........................................................................... 63

Ilustrasi 30 - Eksterior Bangunan, Fasade Dengan Secondary Skin................................ 64

Ilustrasi 31 – Fitting Kaca Spider .................................................................................... 65

Ilustrasi 32 - Potongan 3D, Mall (Hijau), Public Space (Kuning), Kantor (Merah)........ 68

Ilustrasi 33 - Groundplan (Kiri) dan Denah Lt. 2 (Kanan) .............................................. 69

Ilustrasi 34 - Denah Lantai 3 (Kiri), dan Lt. 4 (Kanan) ................................................... 71

Ilustrasi 35 - Denah Lt 6-10 (Kiri), Lt. 5 (Kanan) ........................................................... 72

Ilustrasi 37 - Denah Lt. 11 (Kiri) & Lt 12-19 (Kanan) .................................................... 73

Ilustrasi 36 - Promenade & Jogging Track ...................................................................... 73

vii
Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Pengembangan kawasan muka sungai di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan dengan kota-kota maju diseluruh dunia seperti Stockholm, Venice, Miami, Singapura, Helsink, Sydney dll. Kawasan muka sungai di Indonesia justru identik dengan kawasan kumuh, ilegal, serta memiliki tingkat ekonomi rendah. Sehingga perubahan yang revolusioner tetapi mampu merangkul seluruh stakeholder adalah solusi yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah ini. Pendekatan desain yang mengandung kaidah Humanopolis pada konteks ini adalah salah satu cara yang tepat untuk memecahkan masalah yang ada, terutama karena melihat fungsi komersil campuran yang direncanakan. Fungsi komersil campuran berupa pusat perbelanjaan dan kantor sewa secara otomatis akan membuat bangunan ini menjadi sebuah ruang publik yang harus bisa di akses oleh berbagai kalangan. Untuk itu pendekatan Humanopolis yang berfokus terhadap manusia sebagai objek utama dalam perancangan arsitektur, diharapkan akan mampu untuk mencapai sebuah desain kawasan dan bangunan yang manusiawi, ramah, lembut serta mampu mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan manusia.
Kata Kunci: Manusia, Humanopolis, Fungsi Komersil, Ruang Publik.
ABSTRACT
The development of riverfront areas in Indonesian cities is still way behind other developed cities around the world such as Stockholm, Venice, Miami, Singapore, Hesinki, Sydney etc. Riverfront areas in Indonesia are usually associated with low economy, slums, and illegal activities. Thus, a revolutionary change that is capable of accommodating all stakeholders is the answer to eliminate this problem. The design approach that follows the principles of Humanopolis is one of the right solutions to solve it, due to the fact that the function of the building will be mixed use commercial. The mixed use commercial function that consists of a shopping mall and offices will instantly turn this building and its surroundings into public spaces that everyone can access. To that end, the Humanopolis approach which focuses on people as the main object in architectural design is expected to achieve a space that is humane, friendly, and able to accommodate human needs.
Keywprds: Human, Humanopolis, Commercial, Public Spaces
viii
Universitas Sumatera Utara

PROLOGUE

“A Humanopolis Design”

Penataan kawasan muka sungai di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan dengan kota-kota maju di dunia seperti Stockholm, Venice, Miami, Singapura, Helsinki dan Sydney. Penggunaan kawasan muka sungai di kota-kota tersebut memberikan contoh bagaimana kawasan muka sungai dapat digunakan sebagai ruang terbuka publik yang sukses baik secara sosial ataupun komersil. Di dalam konteks ini kawasan muka sungai dapat didefinisikan sebagai tanah atau bangunan yang berada di sepanjang sungai.1 Kondisi kawasan muka sungai di kota-kota besar di Indonesia identik dengan kawasan kumuh, ilegal, tidak tertata, miskin dan memiliki potensi kriminal yang tinggi. Kondisi ini diperparah lagi dengan pandangan umum bahwa kawasan muka sungai merupakan bagian belakang bangunan yang harus disembunyikan dalam desain bangunan.

Untuk

dapat memperbaiki

keadaan tersebut,

peran arsitek sangat

diperlukan dalam

mendesain kawasan

muka

sungai

sebagai area publik

yang dapat diakses

Ilustrasi 1 Museum of Medieval Stockholm Riverside

1 “a land or property alongside the river” http://www.oxforddictionaries.com/definition/english/riverfront?q=riverfront

1
Universitas Sumatera Utara

dan digunakan oleh berbagai macam kalangan. Untuk itu, dalam mendesain ruang terbuka publik yang sukses ada 4 kriteria kunci yang harus terpenuhi yaitu: 1. Access and Linkage (kemudahan untuk diakses dan dicapai), 2. Comfort and Image (memiliki tempat yang nyaman serta memiliki citra yang baik), 3. Uses and Activity (terdapat kegiatan dan orang-orang melakukan aktivitas di dalamnya), 4. Sociability (kemudahan bersosialisasi dimana orang saling bertemu satu sama lain)2. Kriteria diatas merupakan hasil dari observasi dan evaluasi ribuan ruang terbuka di seluruh dunia yang dilakukan oleh Project for Public Spaces (PPS).

Ruang Terbuka Publik

Ruang

terbuka

publik yang sukses adalah

ruang terbuka publik yang

dapat dengan mudah dicapai

dan dilalui, ruang terbuka

publik tersebut juga harus

dengan mudah terlihat baik

dari kejauhan atau dari jarak Ilustrasi 2 – Sydney Harbour,Contoh Ruang Terbuka Riverfront yang lebih dekat. Kemudahan akses diatas harus dapat melayani berbagai jenis transportasi, baik itu pejalan kaki, pengendara sepeda, sepeda motor, mobil, ataupun kendaraan umum. Dengan banyaknya pilihan untuk mengunjungi sebuah ruang terbuka publik, maka semakin banyak kalangan yang dapat menjangkau ruang tersebut. Elemen kunci yang kedua dalam mendesain adalah kenyamanan dan citra, apakah sebuah ruang terbuka publik nyaman dan mampu merepresentasikan dirinya dengan citra yang baik.
2 Disadur dari jurnal Project for Public Spaces, http://www.pps.org/reference/grplacefeat/

2
Universitas Sumatera Utara

Tingkat kenyamanan dan citra yang baik akan memberikan kesan yang baik di mata pengguna, kebersihan, keamanan, serta yang tidak kalah penting akan tetapi sering luput dari desain adalah ketersediaan tempat untuk duduk.
Fungsi dan aktivitas adalah hal yang mendasar dan fundamental dalam mendesain sebuah ruang publik. Adanya sebuah kegiatan atau tempat yang dituju memberikan pengguna alasan untuk mengunjungi sebuah ruang publik, dimana kegiatan tersebut bisa merupakan kegiatan komersil ataupun non-komersil. Semakin banyak aktivitas yang dapat dilakukan dan pengguna memiliki kesempatan untuk berpartisipasi bersama, maka semakin baik untuk keberlangsungan dan kehidupan sebuah ruang terbuka publik. Selain itu keragaman aktivitas juga berarti semakin beragam kalangan yang akan datang dan menggunakan ruang publik tersebut. Keragaman pengguna merupakan salah satu tolok ukur keberhasilan ruang terbuka publik, semakin beragam pengguna (anakanak, wanita, orang tua juga menggunakannya) maka semakin sukses juga ruang terbuka publik. Kemudahan untuk bersosialisasi adalah hal yang paling sulit untuk dicapai, karena hal ini melibatkan banyak faktor seperti misalnya perasaan aman saat bertemu dengan orang asing. Saat hal ini terpenuhi, maka sebuah ruang terbuka publik akan menjadi hidup, karena terjadi interaksi antara satu pengguna dengan pengguna lain.
Humanopolis
Jika dielaborasi, maka seluruh faktor yang ada diatas dapat bermuara kepada satu hal yang paling fundamental, yaitu manusia. Tingkat kesuksesan sebuah bangunan atau ruang terbuka dapat dinilai secara objektif berdasarkan penggunanya, baik secara kualitas ataupun kuantitas. Secara kualitas sudah dijelaskan diatas, apakah manusia yang menggunakannya nyaman, senang dan menikmati bangunan atau fasilitas yang disediakan. Dari segi kuantitas tentu saja dilihat dari jumlah pemakai bangunan atau
3
Universitas Sumatera Utara

ruang terbuka publik tersebut. Beranjak dari hal-hal tersebut, maka muncullah sebuah
Ilustrasi 3 – South Bank Brisbane, Pedestrian di Pinggir Sungai Brisbane
pikiran yang timbul yaitu bagaimanakah cara merancang desain yang manusiawi terutama di kawasan komersial yang biasanya serba masif dan tertutup, sehingga manusia merasa nyaman dan menjadi satu kesatuan terhadap lingkungan binaan.
Konsep diatas sejalan dengan gagasan Peter Hall yaitu perencanaan Humanopolis seperti disebutkan Budihardjo dan Hardjohubojo (2009) dalam bukunya yaitu sebagai rancangan kota yang lembut dan manusiawi, dengan menyembuhkan luka-luka yang diakibatkan oleh perlakuan manusia yang sewenang-wenang terhadap alam dan mengolah hubungan manusia dengan lingkungan binaannya secara lebih akrab.3 Hal yang ingin digarisbawahi adalah bagaimana cara menciptakan desain seperti yang disebutkan oleh Peter Hall? Apakah yang harus dilakukan oleh arsitek? Desain seperti apa yang manusiawi?
3 Humanopolis, Wawasan Lingkungan Dalam Pembangunan Perkotaan, Eko Budihardjo dan Sudanti Hardjohubojo
4
Universitas Sumatera Utara

Kielgast (2014) dari Gehl Architects menyebutkan bahwa desain kota yang manusiawi adalah yang dapat dicapai dengan mudah oleh semua orang.4 Banyak kota di seluruh dunia memiliki masalah dengan kemacetan lalu lintas yang diperparah oleh kepadatan kota yang semakin meningkat. Dalam hal ini, penggunaan moda transportasi alternatif seperti sepeda tidak jarang menjadi cara tercepat untuk berpindah dari satu tempat ke tempat yang lainnya. Kembali ke konteks kota Medan, dimana belum menjadi sebuah kebiasaan sebuah bangunan menyediakan lahan parkir untuk sepeda. Sehingga dalam desain proyek ini, penggunaan moda transportasi alternatif seperti sepeda akan diberikan dukungan fasilitas parkir serta jalur khusus untuk sepeda. Desain Kawasan Komersil
Dengan pemaparan yang sudah diberikan diatas, maka pembangunan kawasan komersil yang akan dilakukan hendaknya memenuhi faktor-faktor tersebut. Selain untuk memenuhi syarat 30% ruang terbuka hijau dalam desain, ruang terbuka publik dapat menjadi daya tarik tersendiri dari perencanaan ruang komersil dan hal ini berlaku juga sebaliknya, kawasan komersil dapat menjadi daya tarik juga bagi ruang terbuka hijau. Hubungan timbal balik yang saling menguntungkan ini adalah sebuah kesempatan untuk melakukan integrasi antara ruang terbuka hijau, area komersil, dan kawasan muka sungai yang diharapkan akan menjadi sebuah gaya hidup baru masyarakat koda Medan.
4 Artikel Jan Gehl, http://denmark .dk /en/green-liv ing/bicy cle-culture/the-cities-of-the-futureare-people-friendly -cities/ 1/4
5
Universitas Sumatera Utara

Perencanaan

kawasan yang akan

dibangun meliputi

pusat perbelanjaan,

tempat makan, kafe,

pusat

kebugaran,

gedung parkir, taman

Ilustrasi 4 – Jalur Sepeda, Melbourne
tematik dan kantor. Seluruh fasilitas yang disebutkan diatas merupakan perwujudan dari gaya hidup urban di kota Medan, diharapkan kawasan ini menjadi pusat kegiatan baru di kota Medan. Fungsi kawasan ini dapat melayani berbagai macam kebutuhan dan kegiatan pengguna, sebagai contoh misalnya pegawai kantoran yang berada di kawasan ataupun sekitar kawasan. Untuk menghemat waktu perjalanan dan biaya transportasi, sepeda seperti yang disinggung diatas dapat menjadi moda transportasi alternatif. Karyawan yang berkantor di sekitar kawasan dapat berangkat dan parkir di kawasan yang akan dibangun. Untuk pengendara kendaraan bermotor, disediakan gedung parkir berlangganan untuk menitipkan kendaraannya kemudian berjalan kaki ke tempat kerja masing-masing yang berada di sekitar tapak atau memilih untuk sarapan dan minum kopi terlebih dahulu di area makan. Khusus pengendara sepeda, disediakan fasilitas parkir sepeda yang dijamin keamanannya oleh pengelola dan asuransi sehingga pengguna dapat memarkir sepedanya dengan aman.
Masalah yang sering dihadapi oleh pengguna sepeda adalah saat mereka tiba di tempat tujuan, pengguna sepeda terkadang membutuhkan fasilitas untuk membersihkan badan yang berkeringat. Fasilitas pusat kebugaran disini menyediakan sarana untuk mandi dan loker untuk menyimpan baju kerja, jadi saat pengendara sepeda berangkat ke

6
Universitas Sumatera Utara

kantor dapat tetap terjaga penampilannya. Integrasi kawasan komersil seperti ini, merupakan tanggapan dari kehidupan urban yang serba cepat dan dinamis, dimana pengguna tidak perlu berpindah kawasan untuk mendapatkan kebutuhannya. Konsep ini merupakan cerminan superblok yang lebih manusiawi dan tidak terbatas untuk kalangan tertentu saja yang artinya seluruh fasilitas-fasilitas diatas (kecuali kantor yang bersifat semi publik) dapat juga digunakan untuk umum
Aktivitas lainnya dapat berjalan secara paralel dengan kegiatan diatas, misalnya di pagi hari orang lanjut usia dan anak-anak dapat menggunakan ruang terbuka publik sebagai sarana rekreasi. Rangkaian aktivitas yang berlanjut ini sangat penting untuk memberikan kesinambungan kegiatan di dalam kawasan dan akan menjadikan kawasan ini tidak terlihat kosong. Dengan berbagai macam aktivitas yang dapat diakomodasi, diharapkan kedatangan pengunjung untuk beraktivitas di kawasan akan semakin besar. Dengan berbagai pertimbangan yang sudah disebutkan diatas, maka pembangunan kawasan komersil yang manusiawi serta terintegrasi dengan ruang terbuka publik dan kawasan muka sungai dapat menjadi solusi alternatif untuk mengatasi masalah perkotaan sekaligus menjadi gaya hidup baru yang lebih sehat, modern, dan ramah terhadap lingkungan.
7
Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Pengembangan kawasan muka sungai di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan dengan kota-kota maju diseluruh dunia seperti Stockholm, Venice, Miami, Singapura, Helsink, Sydney dll. Kawasan muka sungai di Indonesia justru identik dengan kawasan kumuh, ilegal, serta memiliki tingkat ekonomi rendah. Sehingga perubahan yang revolusioner tetapi mampu merangkul seluruh stakeholder adalah solusi yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah ini. Pendekatan desain yang mengandung kaidah Humanopolis pada konteks ini adalah salah satu cara yang tepat untuk memecahkan masalah yang ada, terutama karena melihat fungsi komersil campuran yang direncanakan. Fungsi komersil campuran berupa pusat perbelanjaan dan kantor sewa secara otomatis akan membuat bangunan ini menjadi sebuah ruang publik yang harus bisa di akses oleh berbagai kalangan. Untuk itu pendekatan Humanopolis yang berfokus terhadap manusia sebagai objek utama dalam perancangan arsitektur, diharapkan akan mampu untuk mencapai sebuah desain kawasan dan bangunan yang manusiawi, ramah, lembut serta mampu mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan manusia.
Kata Kunci: Manusia, Humanopolis, Fungsi Komersil, Ruang Publik.
ABSTRACT
The development of riverfront areas in Indonesian cities is still way behind other developed cities around the world such as Stockholm, Venice, Miami, Singapore, Hesinki, Sydney etc. Riverfront areas in Indonesia are usually associated with low economy, slums, and illegal activities. Thus, a revolutionary change that is capable of accommodating all stakeholders is the answer to eliminate this problem. The design approach that follows the principles of Humanopolis is one of the right solutions to solve it, due to the fact that the function of the building will be mixed use commercial. The mixed use commercial function that consists of a shopping mall and offices will instantly turn this building and its surroundings into public spaces that everyone can access. To that end, the Humanopolis approach which focuses on people as the main object in architectural design is expected to achieve a space that is humane, friendly, and able to accommodate human needs.
Keywprds: Human, Humanopolis, Commercial, Public Spaces
viii
Universitas Sumatera Utara

BAB 1
Langkah Awal
Cuaca panas kota Medan di siang hari merupakan tantangan besar untuk penduduknya, bagaimana tidak dengan rata-rata suhu bisa mencapai 32 derajat celcius5 dapat dibayangkan seberapa panas dan tidak nyamannya melakukan kegiatan di luar ruangan. Jangankan untuk melakukannya, bagi beberapa orang sekedar membayangkannya saja bisa membuat lelah, mungkin hal itu yang ada di dalam pikiran orang-orang kota Medan, setidaknya mungkin itulah yang ada di kepala penulis pada siang itu. Namun teriknya siang itu tidaklah terlalu mempengaruhi kegiatan yang berlangsung di Studio Profesi Perancangan Arsitektur 6 USU yang menggunakan pendingin ruangan, walaupun belakangan perusahaan penyedia listrik negara sering “memaksa” pelanggan melakukan earth hour tanpa peringatan terlebih dahulu.
Setelah melakukan pembahasan mengenai topik desain yang akan dilakukan, pada 6 Maret 2014 penulis bersama kelompok perancangan melakukan diskusi dan briefing dengan arsitek profesional, selaku konsultan dan pembimbing selama proses pengerjaan desain. Konsultasi pertama ini terfokus kepada pembahasan mengenai Kerangka Acuan Kerja (KAK) proyek yang akan dilaksanakan dengan sangat detail menurut penulis. Hampir seluruh aspek yang ada dibahas satu persatu dengan teliti bersama arsitek profesional, dimulai dari aspek tapak, sosial hingga aspek sejarah. Diskusi yang dilakukan dengan arsitek profesional ternyata berhasil membuka mata penulis mengenai banyak hal, banyak sekali wawasan yang diberikan dan dibuka oleh beliau mengenai bagaimanakah sebuah desain harus dapat memecahkan masalah serta digunakan oleh penggunanya. Sebenarnya, masih banyak sekali hal-hal yang dibahas
5 Berdasarkan data BPS tahun 2012 - http://sumut.bps.go.id/?opt=1&qw=tstasek&kd=2401
8
Universitas Sumatera Utara

dalam briefing tadi, tetapi jika dibahas dalam satu pembahasan penulis merasa tidak akan cukup waktu untuk mengejar deadline pengumpulan.

Setelah

briefing

selesai, penulis bersama

dengan kolega berangkat menuju tapak proyek yang telah ditentukan untuk

Vegetasi

Tapak Proyek

Podomoro City

melakukan observasi dan melihat langsung keadaan tapak yang berada di Jl. Guru

Residensial

Deli Maskapai

Patimpus, yaitu di sebuah Ilustrasi 6 – Kondisi Sekitar Tapak

lahan kosong yang tepat berada di pinggir sungai Deli dan bersebelahan langsung dengan

tapak Deli Plaza Medan. Tapak proyek sudah diratakan oleh pengembang sehingga

kondisinya sudah rata dan tidak terdapat vegetasi di dalam tapak, hanya pada sepanjang

pinggir sungai terdapat vegetasi berupa pepohonan besar dan semak-semak liar. Selain

lokasi hal yang penting untuk menjadi perhatian adalah batas tapak dan kondiri eksisting

dari bangunan. Tapak proyek berbatasan dengan Jl. Guru Patimpus di sisi utara yang

merupakan akses dan jalan utama menuju ke tapak. Pada sisi barat, tapak berbatasan

langsung dengan Sungai Deli yang

Ilustrasi 5 – Kondisi Eksisting Tapak, Telah Diratakan

9
Universitas Sumatera Utara

menjadi tema dan fokus utama dalam desain SPA 6 ini, dengan pemandangan keluar menghadap ke area pemakaman. Bagian selatan tapak berbatasan dengan area residensial yang memiliki akses tembusan menuju tapak, sedangkan sisi timur tapak berbatasan dengan tapak Podomoro City (kondisi eksisting Deli Plaza, sedang dalam pengembangan).
Kondisi Tapak Suasana tapak
terasa tenang dan sejuk dikarenakan matahari sudah lebih condong ke arah barat sehingga terik yang terasa sejak tadi siang perlahan-lahan mereda. Terlebih lagi Ilustrasi 7 - Vegetasi Sepanjang Tapak yang Bersebelahan Dengan
Sungai
vegetasi sepanjang pinggiran sungai yang telah disebutkan sebelumnya menambah rasa sejuk saat melakukan pengamatan. Penggunaan vegetasi dapat menurunkan panas yang ada di suatu wilayah atau bangunan dengan beberapa cara yaitu: menghalangi sinar matahari langsung, kemudian dengan cara evapotranspiration yaitu sebuah proses dimana daun mengeluarkan air sisa fotosintesis yang kemudian menguap dan membantu mendinginkan udara. Vegetasi juga dapat menjaga suhu tanah menjadi lebih dingin
10
Universitas Sumatera Utara

karena meminimalisir turunnya kelembaban tanah.6 Walaupun suasana sejuk hanya terasa di sepanjang pinggiran sungai, paling tidak masih ada sebagian wilayah yang terasa nyaman untuk digunakan untuk berjalan kaki.

Kondisi

ini

sangat kontras dengan

suasana di batas tapak

sebelah utara yaitu

sepanjang Jl. Guru

Patimpus. Lalu lalang

kendaraan bermotor

disertai

dengan Ilustrasi 8 – Kondisi Jl. Guru Patimpus pada Sore Hari, pukul 17.00

kemacetan yang lazim ditemui pada setiap jam pulang kantor membuat udara di utara

tapak terasa lebih panas walaupun waktu sudah menunjukan pukul 17.30. Dengan

sirkulasi yang satu arah, Jl.Guru Patimpus masih terhitung padat dan macet karena dilalui

merupakan jalur terusan 2 jalan besar lainnya yaitu Jl. Balai Kota dan Jl. Perintis

Kemerdekaan. Kepadatan jalan membuat beberapa pengendara sepeda motor

menggunakan trotoar sebagai jalurnya, sedangkan penulis yang saat itu mengguakan jalur

pejalan kaki hanya bisa mengalah saja saat jalur yang seharusnya digunakan diserobot

oleh para oknum pengendara sepeda motor tersebut. Kondisi trotoar di sekitar tapak juga

terhitung baik dan hanya memerlukan sedikit penataan tanpa perlu melakukan

perombakan besar-besaran. Lebar trotoar yang mencapai 1,5 meter dirasakan sudah

cukup nyaman digunakan untuk berjalan kaki walaupun ada beberapa halangan seperti

vegetasi yang ditanam di trotoar atau penempatan halte bus yang tidak sesuai, sehingga

6 Artikel Bulleen Art & Garden, “Reducing the heat with vegetation” http://www.baag.com.au/?p=5985

11
Universitas Sumatera Utara

tetap membutuhkan penataan lebih lanjut. Karena matahari yang semakin condong ke arah barat dan hari semakin gelap, maka observasi tapak di hari ini juga selesai.
Berdasarkan hasil observasi, maka dimulailah penyusunan data yang digunakan untuk menganalisis aspek-aspek yang berkaitan dengan desain proyek. Setiap data didokumentasikan dan disusun berdasarkan jenis datanya. Penulis mencari beberapa data selain dari observasi langsung, yaitu menggunakan data sekunder dari berbagai sumber diiantaranya peta kota Medan untuk mengetahui ukuran tapak, Rencana Umum Tata Ruang Kota (RUTRK) Medan sebagai acuan fungsi bangunan di sekitarnya. Dengan menggabungkan data primer dan sekunder maka didapatkanlah hasil yang lebih akurat dari inventarisasi data sebelumnya. Berbagai macam data seperti fungsi bangunan sekitar, peruntukan lahan, alur sirkulasi kendaraan dan manusia, batas-batas tapak, garis sempadan bangunan, koefisien dasar bangunan, vegetasi tapak, arah matahari, angin, fasilitas tapak, utilitas dan lain-lain didokumentasikan secara terperinci.
Pada kesempatan diskusi berikutnya dengan konsultan profesional, kelompok penulis memberikan data yang telah di pilah-pilah, tetapi ternyata menurut konsultan profesional, masih banyak sekali kekurangan dalam dokumentasi data kelompok. Beliau memberikan penjelasan bagaimana sebuah data harus mencantumkan sumbernya apakah sumberya terpercaya atau tidak serta bagaimana validitas dari sumber tersebut. Selain itu beliau juga memberi tahu sebelum melakukan inventarisasi data dan observasi langsung ke lapangan, sebaiknya dilakukan perencanaan dan daftar hal-hal yang akan di amati. Beliau memberitahu agar pengumpulan data menjadi lebih efisien sehingga kelompok penulis dan tentunya penulis sendiri tidak membuang-buang waktu dalam pengerjaan halhal seperti ini. Dalam pembuatan rencana observasi ini beliau mengatakan bahwa selain data apa yang akan diambil perkiraan sumber dari data yang akan diambil juga harus
12
Universitas Sumatera Utara

sudah dibuat, sehingga dalam pengerjaannya terdapat gambaran yang jelas serta penulis tahu harus pergi kemana dan melakukan apa untuk mendapatkan data tersebut.
Diskusi kali ini juga memberikan sebuah pencerahan bagi penulis, dimana pihak arsitek profesional membicarakan mengenai sejarah terbentuknya kota Medan yang dimulai oleh perdagangan. Pembahasan ini berlanjut sampai bagaimana etnis Tionghoa dan India datang ke kota Medan (Deli), serta transmigrasi besar-besaran dari pulau Jawa yang merupakan permulaan munculnya orang yang sekarang disebut Jawa Deli (orang Jawa yang menetap kemudian memiliki keturunan yang lahir di Deli). Selain itu juga cerita konon Laksamana Cheng Ho pernah berlabuh di kota Medan, dan mendirikan beberapa kelenteng disini, cerita-cerita tersebut sangatlah menarik bagi penulis karena selain membuka wawasan juga menginspirasi untuk mencari tahu lebih jauh lagi mengenai hal tersebut. Dalam pikiran penulis terbesit bahwa diskusi hari ini merupakan sebuah langkah awal, sebuah perjalanan yang panjang, walaupun sebenarnya tidak sepanjang yang dibayangkan, and the long journey started.
13
Universitas Sumatera Utara

BAB 2
Ruang Publik, Ruang Untuk Semua
Dinginnya udara pagi kota Medan membuat tubuh dan mata terasa berat untuk meninggalkan kasur yang walaupun tidak mewah, tapi cukup nyaman bagi penulis. Waktu sudah menunjukan pukul 5.45 pagi, tapi rasa lelah setelah beraktivitas seharian kemarin agaknya tidak terbayarkan oleh tidur malam ini. Dalam pikiran tiba-tiba penulis terbayang bagaimana di setiap pagi yang dingin seperti ini masyarakat urban di Jakarta harus bangun jauh lebih awal daripada penulis sekarang untuk berangkat ke kantor atau sekolah dan menghindari kemacetan yang pada kenyataannya tetap tidak terhindari juga. Terlintas di dalam pikiran, jika kota Medan tidak ditata dengan baik mungkin dalam 5, 10 atau 15 tahun lagi kondisi serupa dapat terjadi disini bahkan bisa jadi situasinya menjadi lebih akut

daripada kemacetan Jakarta.

Ilustrasi 9 – Kepadatan Lalu Lintas DKI Jakarta

Transportasi Umum

Situasi di kota-kota besar Indonesia pada pagi hari sangatlah identik antara satu
sama lainnya, dimana jalan “dikuasai” oleh pengguna sepeda motor. Sangatlah jelas dan
nyata jika dilihat dari jumlahnya pada tahun 2012 jumlah mobil penumpang berjumlah 10.432.2597, dan jika dibandingkan dengan jumlah sepeda motor? Angka yang sangat
fantastis muncul yaitu 76.381.183, penulis bisa memastikan bahwa pembaca tidak salah
7 Badan Pusat Statistik “Perkembangan Jumlah Kendaraan Bermotor Menurut Jenis tahun 19872012” - http://www.bps.go.id/tab_sub/view.php?tabel=1&id_subyek=17¬ab=12

14
Universitas Sumatera Utara

membaca ataupun terdapat kesalahan dalam penulisan, tujuh puluh enam juta sepeda motor berseliweran di jalanan Indonesia. Kondisi ini akan terlihat lebih buruk jika kita beranjak ke fakta berikutnya mengenai salah satu moda transportasi umum di Indonesia, yaitu bus. Jumlah total bus di seluruh Indonesia jika dibandingkan dengan mobil penumpang terlihat menyedihkan, apalagi jika dibandingkan dengan sepeda motor, yaitu hanya sejumlah 2.273.821.
Fakta-fakta diatas tentunya sangat menyedihkan jika ditelisik, terlebih lagi jika dibandingkan dengan kemampuan angkut dan luas jalan yang dibutuhkan per penumpang, bus memiliki efektifitas yang jauh lebih tinggi daripada mobil atau sepeda motor. Apabila dihitung, satu mobil dengan lebar rata-rata 1,5 m dan panjang 3-4 m, mampu mengangkut 4-6 orang maka didapatkan luas per mobil di jalan sekitar 6 m2 yang artinya menghabiskan area sekitar 11,5 m2 per penumpang tanpa memperhitungkan jarak antar
kendaraan. Sedangkan pada Ilustrasi 10 – Dimensi Bus berdasarkan Data Arsitek Neufert bus dengan lebar 2,5 m dan panjang 12 m, daya angkutnya rata-rata adalah 50 orang sehingga luas per penumpangnya adalah 0,5 m2.8 Dapat dibayangkan efisiensi dengan bus saja mencapai 3x lipat dibandingkan mobil pribadi.
Lamunan penulis teralih sejenak karena tiba-tiba alarm berbunyi, pertanda penulis harus segera bersiap-siap pergi menuju kampus. Sepanjang jalan penulis tetap memikirkan lamunan pagi hari tadi, sambil membayangkan betapa nikmatnya jika kota ini memiliki sarana transportasi yang murah, mudah, nyaman dan aman. Sejujurnya bagi penulis menggunakan tranportasi umum jauh lebih menyenangkan dan nyaman
8 Dikutip dari bab Mencegah Keambrukan Lalu Lintas “Wawasan Lingkungan dalam Pembangunan Perkotaan” – Eko Budihardjo.
15
Universitas Sumatera Utara

dibandingkan dengan menggunakan kendaraan pribadi, terlebih lagi jika harus menyetir sendiri. Karena perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dapat menjadi sangat melelahkan jika dilakukan pada jam-jam puncak kepadatan lalu lintas. Waktu yang terbuang pada saat seperti itu tentunya bisa digunakan untuk hal-hal yang lebih produktif misalnya membaca buku, atau mungkin kegiatan rekreatif seperti mendengar musik dan bermain video game, yang hanya bisa dilakukan jika kita tidak sedang berkendara.
Brisbane
Tak disangka-sangka lamunan tadi pagi memberikan ide bagaimana proyek desain Perancangan Arsitektur 6 seharusnya dibuat. Penulis mendapatkan ide bagaimana sebuah kota dan kawasan haruslah memberikan rasa nyaman dan manusiawi terhadap penggunanya. Segala aspeknya sebaiknya memperhatikan unsur-unsur manusia dan tanggapannya terhadap lingkungan sekitar. Penulis memutuskan aspek manusia dan lingkungan sekitar akan menjadi kerangka serta pondasi dari desain yang akan penulis buat nantinya. Mengapa? Karena pertanyaan pertama dan yang paling fundamental setelah sebuah lingkungan binaan dirancang dan dibangun adalah, apakah tempat itu digunakan oleh penggunanya? Menurut sudut pandang pribadi penulis, dalam konteks ini apalah guna estetika jika tidak memberikan manfaat bagi penggunanya.
Berangkat dari kerangka tersebut, maka penulis memulai proses menganalisa aspek-aspek yang akan mempengaruhi desain kawasan dan bangunan. Banyak sekali aspek yang harus dianalisa sebelum melakukan desain bangunan, mulai dari aspek tapak sampai ke manusianya itu sendiri. Aspek pertama yang akan dianalis adalah masalah akses menuju tapak, hal ini membawa penulis ke memori 7 tahun yang lalu saat penulis mengunjungi salah satu kota di Australia. Pada satu sore disana kebetulan penulis memiliki waktu yang agak senggang dan memutuskan untuk pergi ke Brisbane River,
16
Universitas Sumatera Utara

yaitu sungai yang membelah kota Brisbane menjadi 2 bagian utara dan selatan. Untuk pergi kesana penulis harus berjalan kaki kira-kira 600 m untuk mencapai pemberhentian bus terdekat, dan penulis melakukan itu dengan perasaan yang senang tanpa keberatan sama sekali selain karena jaraknya yang tidak terlalu jauh9 kemudian dapat ditempuh dengan sangat nyaman dengan lebar pedestrian kurang lebih 2 m serta dipenuhi dengan vegetasi yang rindang dan udara yang bersih.
Sekitar 3 menit setelah sampai di halte, bus tiba sesuai jadwal yang terpajang di papan informasi, sangat kontras jika dibandingkan pengalaman penulis saat Ilustrasi 11 – Pemberhentian Bus di Chermside, suburb Brisbane menunggu Transjakarta beberapa bulan yang lalu, saat itu penulis menunggu bus datang lebih dari satu jam di dalam kotak besi yang sangat panas. Kembali ke perjalanan ke Brisbane River, perjalanan memakan kurang lebih 20 menit untuk sampai ke pemberhentian bus terdekat. Mudahnya akses untuk pergi kesana merupakan salah satu alasan mengapa tempat ini ramai dikunjungi, walaupun sebenarnya hampir semua daerah di Brisbane terjangkau dengan transportasi publik dan nyaman dilalui, tetapi sekali lagi hal ini memberikan gambaran bagaimana pentingnya kemudahan akses terutama pejalan kaki untuk mencapai suatu tempat.
9 Walkcore – Measure walkability score - http://www.walkscore.com/methodology.shtml
17
Universitas Sumatera Utara

South Bank

Desain dari South Bank- nama daerah ini disebut- memang dengan sengaja dibuat

sebagai tempat berkumpul penduduk Brisbane. Terdapat berbagai macam fasilitas yang

mendukung seperti jogging track, stan makanan toilet umum dan sebagainya. Bahkan

tidak Cuma fasilitas umum, terdapat juga titik-titik yang dapat menjadi generator aktivitas

seperti moda transportasi Citycat, sebuah kapal yang namanya diambil dari catfish (ikan

lele) karena bentuknya yang mirip dengan ikan lele dan digunakan untuk menyeberangi

sungai serta kini

berhasil menjadi

salah satu magnet

wisata

yang

menarik bagi turis,

museum seni,

amphiteater,

Ilustrasi 12 – City Cat, Moda Transportasi Sekaligus Magnet Wisata Brisbane

apartemen, mini market dan lain-lain. Saat itu, penulis tidak menyadari bahwa desain

disepanjang muka sungai itu sangat berhasil mengakomodasi kebutuhan penggunanya,

yang ada dipikiran hanyalah bagaimana suasana saat itu tidak pernah penulis temukan di

Indonesia. Bagaimana penduduk kota Brisbane berbaur dan bercampur di tempat tersebut,

mulai dari turis, warga lokal, kulit hitam, kulit putih, asia semua bercampur disana.

Bayangan tempat nilah yang menjadi acuan bagaimana kegiatan di muka sungai desain

studio perancangan arsitektur 6 seharusnya.

Banyaknya generator aktivitas disana serta dikombinasikan dengan mudahnya dan nyamannya akses menjadi faktor yang sangat besar bagaimana sebuah tempat bisa memiliki tingkat okupansi yang tinggi dan tetap nyaman digunakan. Penulis sangat

18
Universitas Sumatera Utara

terkesima bagaimana banyak sekali orang menggunakan South Bank dalam beraktivitas dan bersosialisasi. Keragaman ini juga menunjukan bahwa
Ilustrasi 13 – Festival Sebagai Generator Aktivitas
ruang terbuka publik tersebut secara desain telah sukses10 dan dapat menjadi acuan untuk desain ruang terbuka yang baik. Keragaman aktivitas tadi tidak terlepas dari banyaknya titik-titik aktivitas yang ada disana seperti disebutkan diatas, oleh karena itu penulis berpikiran bagaimana desain riverfront penulis nanti memiliki keragaman aktivitas yang dapat dilakukan dan mampu mengakomodasi aktivitas-aktivitas tersebut. Potensi ini sungguhnya ada, karena secara umum penduduk kota Medan terdiri dari berbagai macam golongan, suku agama dan alatar belakang yang berbeda-beda. Kemampuan penulis untuk merangkul pihak-pihak inilah yang nantinya akan menjadi kunci keberhasilan desainnya.
10 Project for Public Spaces | What Mak es a Successful Place? http://www.pps.org/reference/grplacefeat/5/6
19
Universitas Sumatera Utara

BAB 3
Membangun Ruang Terbuka yang Manusiawi
Sebuah kota yang ramah dan manusiawi merupakan kota yang mudah untuk dicapai, sehingga memungkinkan mobilitas untuk semua kalangan.11 Pernyataan diatas menunjukan bagaimana bentuk rancangan sebuah kota di masa depan yang mudah untuk dicapai, terbuka untuk semua kalangan, dan ramah terhadap manusia. Selain dari hal yang sudah disebutkan, masih ada aspek lain yang mempengaruhi keramahan suatu kawasan dan bangunan, terutama ditinjau dari aspek desain bangunan. Bentukan massa dan desain fasade sebuah bangunan mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap persepsi serta kenyamanan pengguna bangunan tersebut.
Dalam beberapa dekade terakhir, desain bangunan memiliki kecenderungan bentang yang lebih lebar dan pintu masuk utamanya menjadi lebih minimalis atau dipindahkan dari depan jalan besar ke area parkir.12 Kecenderungan bangunan dengan skala yang terlalu besar untuk manusia menyebabkan rasa tidak nyaman, tertekan dan kurang manusiawi untuk pengguna. Terbentuknya banyak ruang mati pada pedestrian dari bangunan yang masif menyebabkan jalan untuk manusia terasa sangat sempit, selain itu bentuk bangunan yang masif juga mengesankan bangunan menjadi monoton dan kurang variatif. Skala bangunan yang nyaman dapat dicapai dengan mengatur ukuran baik secara horizontal (bentang bangunan) atau secara vertikal (tinggi bangunan).
11 Louise Kielgast, Gehl Architects – The Cities of The Future are People-Friendly City http://denmark .dk /en/green-liv ing/bicy cle-culture/the-cities-of-the-future-are-people-friendly -cities/ 12 Pedestrian Friendly Code Directory: Human-Scale Building Facade http://changelabsolutions.org/childhood-obesity/human-scale-building-facade
20
Universitas Sumatera Utara

Desain yang manusiawi
Secara horizontal, desain bangunan yang baik dapat dicapai dengan cara membagi menjadi modulmodul yang tidak terlalu lebar, sehingga terlihat lebih variatif dan manusiawi. Dalam kasus bangunan komersil fasade bangunan yang berukuran masif dapat dipecah menjadi retail-retail yang lebih kecil sehingga bangunan yang sebenar nya merupakan satu kesatuan yang besar menjadi kumpulan atau deretan retail yang lebih Ilustrasi 14 – Sempadan Bangunan yang Dimundurkan,
serta Bangunan yang Dibagi Menjadi Beberapa Segmen
manusiawi dan ramah terhadap pengguna. Secara vertikal bangunan yang terlalu tinggi akan menghalangi cahaya matahari dan membuat pedestrian seakan-akan terhalangi oleh dinding yang sangat tinggi. Untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal tersebut ada dua alternatif yang dapat dilakukan, yang pertama adalah apabila sebuah bangunan dengan tinggi lebih dari 3 lantai, maka bangunan tersebut sebaiknya lebih dimundurkan dari garis sempadan bangunan (GSB) depan. Cara berikutnya adalah dengan menyusun bangunan secara bertingkat, sehingga efek kenaikan dan sudut pandang dari arah pejalan kaki tidak terlalu tinggi.
Pendekatan desain lainnya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan pemilihan material serta komponen pembentuk fasade. Pemilihan komponen fasade yang tepat akan sangat mempengaruhi tingkat kenyamanan dan keramahan bangunan terhadap
21
Universitas Sumatera Utara

pengguna. Pengolahan fasade bangunan sebaiknya memiliki pola yang terlihat dengan jelas dan teratur atau dikelompokan sehingga membentuk desain yang padu, kemudian elemen-elemen arsitektur seperti kolom, balok, kanopi, jendela dan pintu sebaiknya sejajar dengan bagian fasade yang berdekatan. Memperjelas batasan antara lantai juga dapat digunakan sebagai salah satu cara pendekatan untuk mencapai bangunan yang ideal. Memb

Dokumen yang terkait

Humanopolis

 0  3  93

Dokumen baru