Perancangan Media CD Interaktif Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 3 Sekolah Dasar

  Surat Persetujuan Publikasi

  Lembar Pernyataan Orsinilitas

RIWAYAT HIDUP

  Alamat : Jl. Belakang Dipati Ukur Blok.A2 No. 86 Email : raniruspita94@gmail.com No. HP : 082121825728

  Nama : Rani Ruspita Tempat Tanggal Lahir : Tasikmalaya, 01 Agustus 1994 Jenis Kelamin : Perempuan Agama : Islam Pendidikan :

  • SD N Ciawitali, Tasikmalaya.
  • SMP N 1 Karangnunggal, Tasikmalaya.
  • SMK N 1 Bantarkalong, Tasikmalaya.

  Laporan Pengantar Tugas Akhir

PERANCANGAN MEDIA CD INTERAKTIF PEMBELAJARAN BAHASA

  INGGRIS KELAS 3 SEKOLAH DASAR DK 38315 / Tugas Akhir Semester II 2015-2016 oleh: Rani Ruspita NIM. 51912027 Program Studi Desain Komunikasi Visual FAKULTAS DESAIN UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2016

KATA PENGANTAR

  Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Tugas Akhir yang berjudul “PERANCANGAN MEDIA CD INTERAKTIF PEMBELAJARAN

  KELAS 3 SEKOLAH DASAR

  ” ini tepat pada waktu yang ditentukan. Laporan ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu syarat kelulusan akademik dalam mencapai gelar sarjana (S1) pada program studi Desain Komunikasi Visual di Universitas Komputer Indonesia.

  Dengan kerendahan hati, penulis mengucapkan terima kasih banyak dalam penyusunan laporan ini terutama kepada Bapak Cherry Dharmawan, M.Sn selaku dosen pembimbing mata kuliah Tugas Akhir dan dosen wali yang selalu memberikan arahan dan nasihatnya, para Dosen DKV, sekertariat yang telah memberikan bimbingan dan pelayanan yang baik. Kepada kedua Orang tua yang atas kasih sayangnya, yang selama ini memberikan semangat, do

  ’a dan dorongan. Kepada keluarga dan khususnya teman-teman DKV 2012 atas segala kerjasama, kebersamaan, dan semangatnya selama kegiatan kuliah di Universiatas Komputer Indonesia (UNIKOM).

  Penulis sadar bahwa laporan ini belum sempurna dan perlu penyempurnaan, untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat diharapkan. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih kepada pembaca yang telah membaca laporan ini. Semoga bermanfaat, amin. .

  Bandung, 04/Agustus/2016 Penulis,

  Rani Ruspita

  DAFTAR ISI

  LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. i LEMBAR PERNYATAAN ORSINALITAS ...................................................... ii KATA PENGANTAR ......................................................................................... iii ABSTRAK ........................................................................................................... iv

  

ABSTRACT ........................................................................................................... v

  DAFTAR ISI ........................................................................................................ vi DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii DAFTAR TABEL ................................................................................................ x

  BAB I. PENDAHULUAN ................................................................................... 1 I.1 Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1 I.2 Identifikasi Masalah ....................................................................................... 3 I.3 Rumusan Masalah .......................................................................................... 3 I.4 Batasan Masalah ............................................................................................ 4 I.5 Tujuan Perancangan ....................................................................................... 4 BAB II. TIJAUAN II.1 Tinjauan Bahasa Inggris ............................................................................. 5 II.2 Pendidikan Bahasa Inggris ......................................................................... 6 II.2.1 Pembelajaran Bahasa Inggris Untuk Anak ................................................. 7 II.2.2 Komunikasi Dalam Pembelajaran .............................................................. 8 II.2.3 Kurikulum Pendidikan Bahasa Inggris Sekolah Dasar ............................... 9 II.2.4 Materi Pembelajaran Bahasa Inggris Sekolah Dasar .................................. 9 II.3 Analisa ........................................................................................................ 11 II.3.1 Kondisi Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 3 Sekolah Dasar di Desa Karangnunggal ................................................................................... 12 II.4 Kesimpulan dan Solusi ............................................................................... 15

  BAB III. STRATEGI PERANCANGAN III.1 Strategi Perancangan ..................................................................................... 17 III.1.1 Khalayak Sasaran ....................................................................................... 17 III.1.2 Strategi Komunikasi ................................................................................... 20 III.1.3 Mandatory .................................................................................................. 21 III.1.4 Strategi Kreatif ........................................................................................... 22 III.1.5 Strategi Media ............................................................................................ 23 III.1.6 Strategi Distribusi....................................................................................... 27 III.2 Konsep Visual ............................................................................................... 28 III.2.1 Format Desain ........................................................................................... 28 III.2.2 Tata Letak (Layout) .................................................................................... 28 III.2.3 Huruf .......................................................................................................... 30 III.2.4 Warna ......................................................................................................... 32 III.2.5 Illustrasi ...................................................................................................... 33 III.2.6 Maskot ....................................................................................................... 35 III.2.7 Logo .......................................................................................................... 36 BAB IV. TEKNIS PRODUKSI DAN APLIKASI MEDIA IV.1 Media Utama ................................................................................................. 37 IV.1.1 Pemilihan Jilid CD Interaktif ..................................................................... 37 IV.1.2 Pembuatan Sketsa ...................................................................................... 37 IV.1.3 Proses Trasing ............................................................................................ 38 IV.1.4 Pengambilan Suara..................................................................................... 38 IV.1.5 Proses Editing ............................................................................................ 39 IV.1.6 Fhinishing .................................................................................................. 41 IV.2 Media Pendukung ......................................................................................... 49 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 54 LAMPIRAN Pertanyaan dan Jawaban Hasil Kuisioner

  DAFTAR PUSTAKA Sumber Buku

  Sudjana, Nana. & Rivai, Ahmad. (1990). Media Pengajaran. Bandung: Sinar Baru Bandung. B.Hurlock, Elizabeth. (1988). Pisikologi Perkembangan. Jakarta: Erlangga.

  Sumber Jurnal Internet

  Wulandari, Ratna. (2013). Polemik Pembelajaran Bahasa Inggris Di Sekolah

  Dasar. Diambil dari

  Bait, E.H. (2014). Pembelajaran Bahasa Inggris di SD Kelas Rendah. Diambil dari Widyaiswara, Fahrawaty. (2014). Bahasa Inggris dan Pengaruhnya Terhadap

  Kurikulum Pendidikan di Indonesia. Diambil dari :

   Psikologi, Lukman. (2013)

  Linggasari, Yohannie.(2014). Menteri Anies Keluarkan Peraturan Kurikulum 2013. Diambil dari :

  Pemerintahan.net.(2014). Kurikulum 2013. Diambil dari :

BAB I. PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah Bahasa tentunya merupakan sesuatu yang sangat penting bagi kehidupan

  manusia. Berbahasa berarti berkomunikasi, dan tanpa bahasa seseorang tidak dapat berkomunikasi dengan orang lain. Pada jaman globalisasi seperti sekarang, kemampuan berbahasa Inggris sangatlah penting dimiliki oleh setiap orang di berbagai negara, termasuk di Indonesia. Karena dilihat dari penggunaanya, sekarang ini bahasa Inggris dijadikan sebagai bahasa Internasioanal, yang artinya tidak menguasai bahasa Inggris berarti tidak dapat berkomunikasi dengan dunia internasional. Pendidikan pada dasarnya mempunyai peranan penting sebagai upaya menaikan standar dan kualitas taraf hidup setiap individu. Oleh sebab itu, khususnya di Indonesia mulai memasukan Bahasa Inggris ke dalam pembelajaran-pembelajar di sekolah bahkan mulai dari tingkat Sekolah Dasar (Masa anak-anak). Namun, berdasarkan kurikulum 2013, diketahui bahwa tidak ada lagi pembelajaran Bahasa Inggris untuk tingkat Sekolah Dasar.

  Meskipun dalam pemberlakuannya kurikulum 2013 masih belum efektif, kurikulum ini sudah mulai di berlakukan mulai dari tahun 2014 (seperti dikutip dalam website Pemerintahan.net, 2014), dan hanya beberapa kelas saja pada tingkat sekolah dasar yang mulai diberlakukan untuk kurikulum 2013 yaitu pada kelas I, II, IV dan V. Maka untuk sisanya yaitu pada kelas III dan VI masih diberlakukan kurikulum sebelumnya yaitu kurikulum 2006. Hal ini ditetapkan berdasarkan keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) (seperti dikutif dalam website oleh Yohannie Linggasari, 2014) Anies Baswedan yang mengeluarkan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan Kurikulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013. Peraturan menteri ini ditetapkan pada 11 Desember 2014 dan mulai berlaku efektif sejak 12 Desember 2014 sesuai dengan yang ditentukan oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.

  Sebagai salah satu contohnya di kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya yang memberikan pembelajaran Bahasa Inggrisnya mulai dari kelas 3 Sekolah Dasar. Tasikmalaya merupakan salah satu kota di Jawa barat yang di dominasi dengan pedesaan-pedesaan. Salah satunya seperti kawasan Desa Karangnunggal yang berada di bagian selatan kota Tasikmalaya. Jika dilihat dari tingkat kebutuhan dalam penguasaan berbahasa asingnya, kawasan desa karangnunggal memang masih sangat kurang jika di bandingkan dengan kawasann kota-kota industri lain seperti Jakarta, Bandung dan lain-lain. Namun walaupun demikian, seiring dengan kemajuan teknologi dan media pengolahan informasi saat ini, kemampuan untuk berbahasa inggris menjadi hal yang penting, khususnya sebagai sarana untuk membantu setiap individu baik dari segi pendidikan maupun memperoleh wawasan yang lebih luas.

  Meskipun menurut ketentuan dari KURTILAS (Kurikulum 2013) pembelajaran Bahasa Inggris di tidak adakan, nyatanya masih terdapat ketidak pastian dalam pemberlakuannya. Seperti yang di kemukakan oleh Bapak Ending, S.Pd selaku kepala sekolah dari SDN Ciawitali, Karangnung gal. “ Sesuai dengan ketentuan KURTILAS, pembelajaran Bahasa Inggris memang di tidak adakan hanya saja ketika menjelang US (Ujian Sekolah) Dinas Pendidikan masih saja memberikan soal-soal untuk pembelajaran Bahasa Inggris, sehingga pihak sekolah pun memasukan pembelajaran Bahasa Inggris sebagai pelajaran Muatan Lokal kedua setelah bahasa sunda mulai dari kelas 3, tujuannya adalah sebagai pengenalan, dan materi yang diberikanpun adalah materi-materi dasar pengenalan berbahasa Inggris, walaupun proses belajar-mengajarnya tidak terlalu efektif seperti mata pelajaran yang lainnya.

  Pemberian pembelajaran bahasa Inggris yang tidak terlalu efektif di sekolah, menjadikan kebanyakan siswa beranggapan bahwa pembelajaran bahasa inggris itu sangat susah dimengerti dan membosankan alasan utamanya disebabkan karena pengajar di sekolah hanya menggunakan media buku paket dengan gambar-gambar yang tidak berwarna sehingga kurang menarik jika digunakan untuk mengajar khususnya pembelajaran bahasa Inggris.

  Sedangkan untuk berhasilnya proses pembelajaran bahasa Inggris, tidak akan cukup dengan menggunakan buku dan penjelasan dari pengajar saja, dibutuhkan media-media pendukung lainya untuk keberhasilan belajarnya seperti media yang bisa dilihat dan di dengar oleh siswa, karena pada dasarnya pembelajaran awal Bahasa Inggris itu adalah writing, reading, dan listening. Hanya saja pengajar maupun siswa nyatanya sulit untuk mencari media-media lain utamanya seperti media yang berbasis audio maupun visual di kawasan tersebut (Karangnunggal, Tasikmalaya) yang dapat digunakan sebagai media dalam membantu proses kegiatan belajar-mengajar Bahasa Inggris.

  I.2 Identifikasi Masalah

  Dari uraian diatas, maka dapat diketahui beberapa masalah seperti :  Pembelajaran Bahasa Inggris yang diberikan di sekolah pada tingkat kelas

  3 Sekolah Dasar di kawasan karangnunggal, Tasikmalaya masih belum efektif.  Media pembelajaran di sekolah seperti buku, khususnya di kawasan desa

  Karangnunggal masih kurang membantu mempermudah siswa memahami pembelajaran Bahasa Inggris awal seperti untuk kebutuhan belajar

  reading, writing dan listening.

   Siswa ataupun pengajar di kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya masih kesulitan untuk mencari media lain sebagai sarana pembantu dalam pembelajaran Bahasa Inggris, utamanya media yang mengandung audio maupun visual.

  I.3 Rumusan Masalah

  Berdasarkan identifikasi masalah diatas, maka terdapat permasalahan yang muncul, seperti :  Bagaimana cara agar siswa merasa senang untuk mengenal serta mempelajari belajar Bahasa Inggris, serta bisa dengan mudah memahami setiap pembelajaran dasar bahasa Inggris meskipun kondisi pembelajaran yang diberikan di sekolah masih tidak terlalu efektif?

   Apakah media alternatif lain yang tepat dan dibutuhkan oleh siswa khususnya yang mengandung unsur audio visual, serta sebagai salah satu solusi untuk mengatasi kesulitan dalam mencari media pendukung pembelajaran Bahasa Inggris di kawasan desa Karangnunggal ?

  I.4 Batasan Masalah

  Permasalahan ini dibatasi untuk media pembelajaran Bahasa Inggris Sekolah Dasar, di kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya. Terutama untuk kelas 3 Sekolah Dasar semester I yang meliputi reading, writing, dan listening.

  I.5 Tujuan Perancangan

  Adapun tujuannya adalah untuk :  Membantu dan meningkatkan minat siswa untuk belajar Bahasa Inggris, sehingga siswa senang saat mempelajari Bahasa Inggris.

   Sebagai salah satu solusi yang diharapkan dapat membantu siswa maupun pengajar yang kesulitan mencari media alternatif untuk mendukungpembelajaran dengan unsur audio dan visual khususnya pelajaran Bahasa Inggris di kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya.

BAB II. TINJAUAN II.1 Tinjauan Bahasa Inggris Bahasa Inggris merupakan bahasa yang digunakan sebagai media komunikasi dan

  sebagai bahasa Internasional pertama yang digunakan untuk berinteraksi dengan orang lain di seluruh dunia. Selain itu (seperti di kutip di website sekolah inggris, 2015), bahasa Inggris merupakan bahasa ibu di Negara Amerika Serikat, Inggris, Britania raya, Irlandia, Australia, Africa Selatan, New Zealand dan Negara persemakmuran Inggris seperti Singapura dan Malaysia.

  Kebutuhan masyarakat di dunia akan penguasaan bahasa Inggris, saat ini semakin menunjukkan peningkatan yang sangat pesat. Bahkan di beberapa negara, bahasa Inggris dijadikan sebagai bahasa kedua setelah bahasa nasional. Beberapa negara lain juga menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa nasional mengingat keanekaragaman suku dan bangsa penduduknya dan Bahasa Inggris dianggap sebagai satu-satunya alat pemersatu bangsa. Kachru dan Nelson (2011) membagi negara pengguna bahasa Inggris ke dalam tiga kategori (seperti dikutip dalam website oleh Fahrawaty Widyaiswara, 2014) :

   Pertama, negara yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa ibu seperti Inggris, Canada, Australia, New Zealand, dan Amerika Serikat.  Yang kedua adalah negara yang memiliki sejarah institusional Inggris sehingga bahasa ini memegang peranan penting terutama dalam bidang pendidikan, pemerintahan, kesusastraan, dan kebudayaan popular. Negara ini termasuk Nigeria, Singapura, dan India.

   Ketiga adalah negara yang menggunakan bahasa Inggris untuk berbagai kepentingan namun tidak menjadikannya sebagai bahasa dominan dalam komunikasi sehari-hari. Adapun negara-negara yang termasuk dalam katagori ini seperti, Indonesia, Rusia, dan China.

  Penggunaan bahasa Inggris pada setiap negara tersebut, sesungguhnya bukan semata-mata usaha negara-negara yang menjadikan bahasa inggris sebagai bahasa utama untuk menyebarkan bahasanya, namun lebih kepada kesadaran masayarakat dunia akan pentingnya penguasaan bahasa Inggris. Tidak dapat dipungkiri bahwa secara global, berbagai informasi dunia tertuang dalam bahasa Inggris sehingga untuk mengaksesnya, setiap individu harus memiliki penguasaan tersendiri akan bahasa tersebut.

II.2 Pendidikan Bahasa Inggris

  Keputusan pemerintah yang menetapkan bahasa Inggris sebagai salah satu mata pelajaran di berbagai jenjang pendidikan sangat beralasan, yaitu untuk mempersiapkan generasi Indonesia untuk bersaing secara global. (seperti dikutip dalam website oleh Fahrawaty Widyaiswara, 2014) Alwasilah (2001) menyatakan bahwa bahasa Inggris seharusnya menjadi bagian dari kurikulum karena bahasa ini merupakan penunjang perkembangan generasi Indonesia. Karena nyatanya setiap individu tidak akan mampu untuk berinteraksi secara luas jika tidak ditunjang dengan kemampuan berbahasa internasional yang baik. Tsui dan Tollefson (2007) menambahkan bahwa jika ingin mengakses ilmu pengetahuan dan teknologi, maka harus memiliki pemahaman tentang penggunaan bahasa Inggris.Adapun salah satu cara pemerintah dalam meningkatkan kemampuan setiap individu dalam berbahasa Inggris adalah memperkenalkan bahasa Inggris lebih dini, yaitu dimulai dari Sekolah dasar. Berdasarkan kebijakan tentang memasukkan pelajaran bahasa Inggris di sekolah dasar, sesuai dengan kebijakan (seperti dikutip dalam website oleh Ratna Wulandari, 2013) Depdikbud RI No. 0487/1992, Bab VIII, yang menyatakan bahwa sekolah dasar dapat menambah mata pelajaran dalam kurikulumnya, asalkan pelajaran itu tidak bertentangan dengan tujuan pendidikan nasional. Kemudian, kebijakan ini disusul oleh SK Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 060/U/1993 tanggal 25 Februari 1993 tentang dimungkinkannya program bahasa Inggris sebagai mata pelajaran muatan lokal Sekolah Dasar, dan dapat dimulai pada kelas 4 Sekolah Dasar. Kemudian, menurut Permendiknas No. 22-23/2006 tentang Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan, menyebutkan bahwa pembelajaran bahasa Inggris di tingkat SD/MI diarahkan untuk mengembangkan keterampilan-keterampilan membaca, menulis, berbicara dan mendengarkan agar lulusan mampu berkomunikasi dan berwacana dalam bahasa Inggris.

II.2.1 Pembelajaran Bahasa Inggris Untuk Anak

  Pembelajaran bahasa Inggris pada anak-anak yang efektif sebaiknya mengingatkan tentang terjadinya pemerolehan bahasa seperti halnya belajar bahasa ibu, bukannya pembelajaran bahasa baru. Salah satu cara pemerolehan bahasa ini dilakukan dengan memberikan berbagai kesempatan untuk anak menggunakan bahasa sebagai alat untuk menciptakan makna dan berbagi makna dengan memberikan alasan kuat untuk membantu tingkat pemikiran bahasa anak- anak berfungsi secara komunikatif dalam waktu pertumbuhannya. Oleh karena itu pembelajaran Bahasa Inggris yang efektif harusnya melibatkan komunikasi alami antara siswa dan pengajar, antara siswa dan siswa dan juga berbasis kegiatan yang berupa kegiatan belajar termasuk belajar dengan menggunakan media. Pembelajaran yang efektif juga harus memberikan berbagai cara-cara bagi siswa untuk bisa menggunakan bahasa yang sesuai dengan usianya. Adapun prinsip dasar pembelajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar (seperti dikutip dalam website oleh Elmi Hajar Bait,2014) , adalah sebagai berikut:

   Kemampuan memahami sekitar  Penggunaan permainan dan gerak fisik

   Pembelajaran secara tidak langsung (indirect Learning)  Pengembangan imajinasi  Pengaktifan seluruh indera  Kegiatan pembelajaran yang berganti-ganti setiap waktu  Perlunya penguatan melalui pengulangan  Perlunya pendekatan kepada siswa secara individu Pada dasarnya anak dalam usia 8 sampai 9 tahun mulai senang untuk mencampur adukan bahasa ketika berbicara, oleh sebab itu pembelajaran bahasa asing seperti bahasa inggris tentunya akan lebih mudah di ingat oleh siswa. (Seperti dikutip dalam website oleh Lukman Psikologi, 2013), perkembangan bahasa anak usia 8 sampai 9 tahun (kelas 3 Sekolah Dasar) adalah sebagai berikut:  Menggunakan kata-kata bersifat deskripsi

   Senang bermain dalam kata dan bahasa serta informasi  Menggunakan kata-kata yang melebih lebihkan  Berbicara aktif  Mencampur adukan bahasa ketika berbicara  Mendengarkan tapi penuh dengan gagasan sehingga tidak dapat selalu ingat apa yang telah dikatakannya  Perluasan kosa kata yang sangat cepat Selain itu, Elizabeth B Horlock (1991:151) dalam bukunya menyebutkan bahwa pada usia ini, anak mengalami kemajuan berbicara dalam beberapa bidang, seperti penambahan kosakata, pengucapan dan pembentukan kalimat.

II.2.2 Komunikasi Dalam Pembelajaran

  Pembelajaran Bahasa Inggris pada jenjang pendidikan Sekolah Dasar sama halnya dengan mengajari seorang bayi bahasa ibu. Dimana secara umum siswa di sekolah dasar belum mengenal Bahasa Inggris. Hal itu akan berdampak pada pola pengajaran Bahasa Inggris pada tingkat Sekolah Dasar yang lebih bersifat pengenalan. Dalam proses berlangsungnya pembelajaran, tentunya peranan media sangat penting utamanya sebagai sarana komunikasi dalam pemberian materi pengajaran. Adapun beberapa alasan pentingnya pengunaan media dalam pengajaran seperti menurut DR. Nana Sudjana dan Ahmad Rivai (1990: h.2) adalah sebagai berikut :

   Pengajaran akan lebih menarik perhatian siswa sehingga dapat menumbuhkan motivasi belajar.

   Bahan pembelajaran akan lebih jelas maknanya, sehingga dapat lebih dipahami oleh para siswa, dan memungkinkan siswa untuk memperoleh tujuan pengajaran yang lebih baik.

   Metode mengajar akan lebih bervariasi, tidak semata-mata komunikasi verbal melalui penuturan kata-kata oleh pengajar, sehingga siswa tidak bosan dan pengajar tidak kehabisan tenaga.

   Siswa lebih banyak melakukan kegiatan belajar, sebab tidak hanya mendengarkan uraian dari pengajar, tetapi juga aktivitas lain, seperti mengamati, melakukan, mendemonstrasikan dan lain-lain.

  Namun walaupun demikian, media yang digunakan dalam proses pembelajaran harus di sesuaikan dengan kondisi dan tingkat pemahaman siswa, sehingga proses pembelajaranpun bisa dikatagorikan menjadi pembelajaran yang lebih efektif. DR.Nana Sudjana dan Ahmad Rivai (1990) dalam bukunya menyebutkan bahwa ada beberapa jenis media pengajaran yang bisa digunakan dalam proses pembelajaran yaitu seperti, media grafis (foto, gambar, poster, kartun dan lain-lain ), media tiga dimensi, media proyeksi (slide, film dan lain-lain), dan penggunaan lingkungan sebagai media pengajaran . Penggunaan media-media tersebut, sangat bergantung kepada tujuan dari pembelajaran, bahan pengajaran, kemudahan memperoleh media yang diperlukan, juga kemampuan dari pengajar dalam proses pembelajaran.

  II.2.3 Kurikulum Pendidikan Bahasa Inggris Sekolah Dasar

  Struktur Kurikulum dan Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Inggris mengacu pada Undang-undang No. 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas. Dimana Mata Pelajaran Bahasa Inggris berkedudukan hanya sebagai Muatan Lokal. Standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Inggris adalah progam untuk mengembangkan pengetahuan, keterampilan bahasa, dan sikap positif terhadap Bahasa Inggris. Ruang lingkup standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar terdiri dari aspek: listening, speaking, reading, dan writing.

  II.2.4 Materi Pembelajaran Bahasa Inggris Sekolah Dasar

  Materi bahasa inggris sekolah dasar (seperti dikutip dalam website oleh Elmi Hajar Bait,2014) haruslah mencakup semua aspek skill bahasa Inggris, mulai dari

  

reading, speaking, listening, dan writing. Hal ini bertujuan agar para siswa

  sekolah dasar mampu meningkatkan kemampuan bahasa Inggris mereka secara keseluruhan.Namun semua materi yang disampaikan sebaiknya merupakan materi dasar yang memang dibuat khusus untuk siswa sekolah dasar. Adapun Kompetisi Dasar pembelajaran Bahasa Inggris, khususnya untuk kelas 3 Sekolah Dasar adalah : Tabel II.I Kompetensi Dasar Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 3 Sekolah Dasar

  Sumber : Buku Cakap (2006), Kelas 3 SD Semester I Standar Kompetensi Kompetensi Dasar

    Memahami intstruksi dan informasi Memahami cerita lisan secara sangat sederhana baik secara berterima dengan bantuan gambar. tindakan maupun bahasa dalam konteks sekitar peserta didik. Mengungkapkan instruksi dan Bercakap-cakap untuk menyertai   informasi sangat sederhana dalam tindakan secara berterima yang konteks sekitar peserta didik. melibatkan tindak tutur : menyebutkan nama diri, menanyakan nama orang lain, memberi salam/sapaan.

   Bercakap-cakap yang melibatkan tindak tutur : menyebutkan nama- nama hewan peliharaan, nama- nama benda dikelas, nama-nama pakaian dan nama-nama bagian rumah.

    Memahami teks fungsional pendek Memahami teks deskriptif dan deskriptif ber gambar sangat bergambar sangat sederhana dalam sederhana dalam konteks sekitar. konteks sekitar siswa.

    Menulis teks fungsional pendek Menyalin teks fungsional pendek sangat sederhana dalam konteks sangat sederhana secara berterima. sekitar siswa.

  Materi bahasa inggris sekolah dasar yang sudah berjalan saat ini fokus penekanannya kepada penguasaan vocabulary. Hal ini tentunya salah, akan tetapi ada hal yang perlu digaris bawahi dalam mengajar Bahasa Inggris di sekolah dasar, yaitu pendekatan pengajaran yang komunikatif. Dengan cara membiasakan penyampaian materi dengan menggunakan bahasa Inggris dalam setiap kesempatan, meskipun kata-kata tersebut sulit disampaikan secara verbal, akan tetapi bisa menggunakan metode visual ataupun gerak tubuh. Karena penyampaian materi bahasa Inggris yang komunikatif akan mendorong anak untuk menggunakan Bahasa Inggris secara nyata di dalam kelas. Hal ini tentunya akan memberikan pengalaman dan pembelajaran bahasa Inggris, yang memang tujuan utamanya adalah dapat menerapkannya untuk tujuan komunikasi dimasa mendatang.

II.3 Analisa

  Mengingat pentinnya pemahaman bahasa inggris di setiap daerah-daerah seluruh Indonesia, tidak dapat dipungkiri bahwa nyatanya faktor kebutuhan berbahasa inggris di setiap daerah jelas berbeda. Seperti contoh di Tasikmalaya.

  Tasikmalaya merupakan salah satu kota di Jawa Barat yang di dominasi oleh kawasan-kawasan pedesaan. Namun untuk saat ini keberadaan kota Tasikmalaya telah menjadi sorotan oleh warga-warga asing, utamanya dalam seperti kerajinan tangan, batik dan lain-lain. Selain itu kawasan-kawasan wisatanyapun saat ini mulai di datangi oleh wisatawan-wisatawan asing dari berbagai negara tetangga, seperti salah satu contohnya yaitu wisata islami Gua Pamijahan yang tepatnya berada di kampung pamijahan, Tasikmalaya selatan.

  Hanya saja terdapat perbedaan dalam tingkat pemahan pembelajaran bahasa inggris di kawasan ini, seperti contoh di desa Karangnunggal. Desa Karangnunggal merupakan salah satu desa di Tasikmalaya yang menerapkan pembelajaran bahasa inggris pada tingkat sekolah dasar sebagai pembelajaran mulok ke dua setelah bahasa daerahnya yaitu bahasa sunda. Pembelajarannya pun di berikan mulai dari kelas tiga sekolah dasar, adapun alasan dari pihak sekolah memasukan pembelajaran bahasa inggris mulai dari kelas 3 Sekolah Dasar adalah, karena tidak menentunya kebijakan yang diberikan oleh pemerintah setempat untuk pembelajaran Bahasa Inggris. Seperti yang di utarakan oleh Bapak Ending selaku Kepala Sekolah SDN. Ciawitali menyatakan bahwa, “sesuai dengan kurikulum baru yaitu kurikulum 2013, pembelajaran Bahasa Inggris untuk Sekolah Dasar memang di tidak adakan, hanya saja masih terdapat ketidak pastian untuk keberadaan pembelajaran Bahasa Inggris yang harusnya berdasarkan Kurikulum 2013 di tidak adakan ini, seperti contoh ketika menjelang Ujian Sekolah (US) soal-soal untuk materi-materi Bahasa Inggris masih tetap di berikan oleh Dinas Pendidikan setempat. Maka dari itu pihak sekolah pun sepakat untuk memasukan pembelajaran Bahasa Inggris dan diberikan mulai dari kelas 3 Sekolah Dasar, adapun tujuan utamanya adalah hanya sebagai pengenalan sajameskipun dalam proses pembelajaran yang diberikanpun masih tidak terlalu efektif.

II.3.1 Kondisi Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 3 Sekolah Dasar di Desa Karangnunggal.

  Berdasarkan tinjauan langsung dari beberapa sekolah di kawasan Desa Karangnunggal Tasikmalaya, dapat diketahui tentang kondisi pembelajaran Bahasa Inggris yang sebenarnya di setiap Sekolah Dasar khususnya kelas III.

  Adapun pernyataan-pernyataan yang dikumpulkan berdasarkan hasil kuisioner langsung dari dua sekolah dasar daerah Karangnunggal, Tasikmalaya dengan jumlah khalayak 70 orang yang merupakan siswa kelas 3 sekolah sekolah dasar mengenai: Keberlangsungan pembelajaran bahasa Inggris di kelas, materi pembelajaran yang di anggap sulit oleh anak, alasan anak menganggap Bahasa

  Inggris susah, dan hal yang menyenangkan bagi anak untuk mulai belajar Bahasa Inggris adalah sebagai berikut :

  Tabel II.2 Data Responden Tentang Kegiatan Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 3 Sekolah Dasar

  Sumber : Data Pribadi No Daftar Pertanyaan Ya Tidak

  Apakah guru menggunakan alat peraga

  1 31 44,28% 38 54,28% dalam mengajar Bahasa Inggris ?

  Apakah sering menghafal Bahasa

  2 47 67,14% 23 32,86%

  Inggris di Rumah ? Apakah guru sering atau suka

  3 57 81,43% 13 18,57% mengulang pembelajaran sebelumnya ?

  Apakah guru memberikan banyak 4 contoh ketika mengajarkan Bahasa 57 18,57% 13 81,43%

  Inggris ? Tabel II.3 Data Responden Tentang Materi

  Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 3 Sekolah Dasar yang dianggap Susah Sumber : Data Pribadi

  Pertanyaan No

  Jumlah dan Persentase Manakah materi Bahasa Inggris yang lebih susah ? Menghafal nama hewan, benda di kelas, pakaian,

  1 16 22,86% dan bagian-bagian rumah

  Menghafal salam atau sapaan dalam bahasa inggris

  2 26 37,14%

  (greeting) 3 Menghafal perkenalan diri dalam bahasa inggris. 28 40% Tabel II.4 Data Responden Tentang Alasan susah untuk belajar Bahasa Inggris

  Sumber : Data Pribadi No Pertanyaan Jumlah dan Persentase Apakah yang menjadi alasan susah belajar Bahasa Inggris ?

  1 Karena sulit dalam membaca dan mengucapkannya 29 32,58%

  2 Guru terlalu cepat dalam mengajarkannya 3 3,37%

  3 Kurang contoh atau alat peraga dari guru 5 31,46%

  4 Kelas berisik 28 5,62%

  Susah untuk mencari media alternatif lain selain

  5 24 26,97% buku.

  Adapun beberapa alasan yang mempengaruhi siswa untuk menyukai pembelajaran Bahasa Inggris berdasarkan hasil kajian langsung dilapangan antara lain :

  Tabel II.5 Data Responden Tentang Hal yang Menyenangkan untuk belajar Bahasa Inggris.

  Sumber : Data Pribadi No Jenis Pembelajaran Bahasa Inggris yang di sukai Siswa Persentase

  1 Menggunakan Unsur Suara 48,71%

  2 Menggunakan Game 8,97%

  3 Menggunakan Gambar 8,97%

  4 Menggunakan Buku 3,84%

  5 Menggunakan Video 16,66%

  Melihat dari data yang dikumpulkan seperti pada beberapa tabel di atas, maka dapat diketahui bahwa nyatanya pembelajaran bahasa Inggris pada kelas III Sekolah Dasar di Karangnunggal, Tasikmalaya benar-benar tidak berjalan efektif . Utamanya di sebabkan oleh tidak adanya alat peraga atau media lain yang dapat membantu proses pembelajaran khususnya bahasa Inggris selain media buku paket yang dimiki oleh pengajar. Sehingga siswa pun juga tidak bisa mengerti dan memahami pembelajaran yang diberikan sekalipun jika siswa menghafalkannya di rumah, karena pada kenyataan nya siswa cenderung lebih suka menghafal pembelajaran-pembelajaran di rumah, dengan dibantu media-media seperti yang mengandung unsur suara, visual yang bergerak, game dan gambar.

  Hanya saja faktanya untuk wilayah Karangnunggal, Tasikmalaya media-media yang mengandung unsur-unsur seperti yang disebutkan sebelumnya, nyatanya masih jarang bahkan tidak ada. Sehingga pembelajaran pun di berikan hanya dengan media buku.

II.4 Kesimpulan dan Solusi

  Berdasarkan uraian diatas maka, dapat diketahui bahwa bahasa Inggris merupakan bahasa yang penting untuk dikuasai oleh setiap warga ataupun setiap individu di Indonesia, tidak terkecuali untuk kawasan pedesaan seperti contoh kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya.Hal tersebut diakibatkan oleh semakin maraknya penggunaan-penggunaan media yang berbasis digital pada saat ini yang mayoritas dirancang menggunakan bahasa Inggris.Maka tidak heran jika tingkat pemahaman berbahasa inggris pada saat ini menjadi tuntutan tersendiri untuk setiap individu, kususnya untuk mengimbangi kemajuan jaman pada saat ini ataupun masa mendatang, oleh sebab itu banyak sekolah-sekolah yang memasukan pembelajaran bahasa Inggris mulai dari tingkat Sekolah Dasar.Seperti halnya kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya yang memasukan pembelajaran bahasa Inggris di sekolah-sekolahnya mulai dari kelas 3 Sekolah Dasar. Namun nyatanya pembelajaran yang berlangsung di sekolah-sekolah tersebut, masih tidak terlalu efektif. Hal tersebut di pengaruhi oleh kedudukan pembelajaran bahasa Inggris yang masih belum jelas utamanya pada kurikulum 2013.Juga dipengaruhi oleh faktor lingkungannya juga. Berdasarkan observasi langsung ke lapangan, diketahui bahwa tingkat pemahaman siswa pada kelas 3 Sekolah Dasar masih kurang, kebanyakan siswapun beranggapan bahwa pembelajaran bahasa Inggris itu susah untuk dimengerti. Hal tersebut di sebabkan oleh sulitnya menemukan media lain sebagai pembantu dalam proses belajar mengajar, sehingga pembelajaran di sekolahpun hanya di sampaikan dengan bantuan media berupa buku paket yang di miliki oleh pengajar. Sedangkan berdasarkan data-data dari lapangan, nyatanya siswa lebih menyukai dan lebih mudah mengerti pembelajaran bahasa Inggris jika di sampaikan dengan menggunakan media berbasis digital yang mengandung unsur suara dan visual yang bergerak seperti video. Adapun persentase siswa yang sangat menyukai pembelajaran menggunakan media, utamanya media berbasis digital adalah seperti berikut : Tabel II.6 Data Responden Tentang Media Pembelajaran Menggunakan Digital

  Sumber : Data Pribadi

  

Persentase Pembelajaran Bahasa Inggris Menggunakan

Media Digital

  Other Tidak Suka Suka

  6% 6%

  94% Oleh sebab itu, maka dibutuhkan pembuatan media alternatif pembelajaran lain seperti media yang berbasis digital khususnya untuk kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya yang terdapat unsur suara ,gambar dan gerak dengan pendekatan media yang menggambarkan suasana lingkungan sekitar siswa. Utamanya untuk mebantu siswa agar lebih mudah memahami setiap materi-materi dasar dalam pembelajaran bahasa Inggris, juga sebagai solusi lain untuk membantu kesulitan dalam pencarian media pembelajaran lain khususnya untuk bahasa Inggris di kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya.

  Berdasarkan uraian materi-materi diatas, maka dapat ketahui bahwa media alternatif yang paling tepat untuk digunakan dalam pembelajaran bahasa inggris untuk siswa kelas 3 SD di daerah Karangnunggal adalah media yang berbasis digital seperti CD Interaktif.

BAB III. STRATEGI PERANCANGAN III.1 Strategi Perancangan Strategi perancangan adalah langkah awal untuk membuat sebuah karya. Adapun

  strategi yang dilakukan untuk mengangkat permasalahan pembelajaran bahasa Inggris dasar kelas III Sekolah Dasar yaitu dengan cara memperkenalkannya menggunakan media alternatif lain sekaligus menjadi media tambahan untuk belajar bahasa Inggris dasar dengan menggunakan CD interaktif. Adapun alasan dari penggunaan media CD interaktif adalah diharapkan agar siswa menjadi tertarik untuk belajar bahasa Inggris didukung dengan menggunakan media yang mengandung unsur audio dan visual yang bergerak. Sehingga proses pembelajarannya lebih efektif, serta dapat dilakukan secara personal maupun berkelompok (di sekolah) dan mudah dipahami baik itu secara visual maupun

  audio.

  Agar perancangan ini maksimal, maka dibutuhkan pendekatan komunikasi, materi pesan, gaya bahasa, khalayak sasaran perancangan, strategi kreatif, strategi media, dan strategi distribusi untuk waktu penyebarannya.

III.1.1 Khalayak Sasaran

  • Consumer Insight Sebuah keinginan dari benak seseorang. Anak yang ingin belajar berbahasa inggris dengan menggunakan media pendukung yang mudah dipelajari dan dipahami dengan cara yang berbeda yaitu menggunakan visual dan audio serta tidak membosankan. Selain melihat dan membaca, namun juga bisa mendengarkan.
  • Consumer Journey Sebuah kebiasaan yang biasa dilakukan oleh seseorang atau pun sebuah kelompok. Adapun Journey yang dilakukan oleh anak kelas 3 Sekolah Dasar yaitu seperti berikut :

  Tabel III.1 Journey usia anak Kelas 3 Sekolah Dasar Sumber: Dokumen pribadi (2016).

  No Waktu Kegiatan Tempat Point Of Contact 1 6:00 - 6:05 Bangun tidur Kamar Tidur Kasur, lemari, guling, bantal, seprei, kaca. 2 6:05 - 6:10 Nonton TV Ruang Remote TV, iklan TV, acara keluarga TV. 3 6:10 - 6:25 Mandi Kamar Handuk, gayung, tempat sabun, mandi sampo, pasta gigi, sikat gigi.

4 6:25 - 6:30 Sarapan Ruang Meja makan, kursi, piring,

Makan sendok, garpu, gelas, makanan,

  Televisi.

5 6:30 - 6:50 Berangkat Jalan Tembok rumah, pohon, jalan,

sekolah rumah, ladang, motor, warung.

  6 6:50 - 6:55 Sampai Sekolahan Gedung sekolah, teman, sekolah halaman sekolah, jajan. 7 6:55 - 7:00 Masuk kelas Ruang kelas Buku, pensil, pulpen, meja, kursi, tembok, teman, tas sekolah. 8 7:00 - 7:05 Bersosialisasi Ruang kelas Buku, pensil, pulpen, meja, kursi, tembok, teman, tas sekolah. 9 7:05 - 7:25 Bermain Ruang kelas Buku, pensil, pulpen, meja, kursi, tembok, teman, tas sekolah. 10 7:25 - 10:00 Belajar Ruang kelas Buku, pensil, pulpen, meja, kursi, tembok, teman, tas sekolah.

11 10:00 10:30 Pulang Perjalanan Tembok Rumah, jalan, rumah,

pulang motor, rumah, warung. 12 10:00 - 10:15 Jajan Lingkungan Warung, tukang jualan sekolah makanan, jajanan, mainan, teman, main.

13 10:30 - 10:30 Sampai rumah, Rumah Perabotan rumah, meja makan,

Ganti baju, kursi, piring, sendok, garpu,

  Makan gelas, makanan. 14 10:30 - 12:30 Bermain Halaman Pohon, rumah, ayam, kucing,

  Rumah teman. 15 13:00 - 13:30 Mandi Kamar

Mandi

  Handuk, gayung, tempat sabun, sampo, pasta gigi, sikat gigi.

  16 13:30 - 16:00 Sekolah Agama Lingkungan sekolah tukang jualan makanan, warung, mainan, teman, guru.

  17 16:00 - 16:30 Pulang Sampai rumah, Ganti baju, Makan

  Rumah Perabotan rumah, meja makan, kursi, piring, sendok, garpu, gelas, makanan. 18 16:30 - 17:00 Nonton TV, Bermain

  Ruang TV Jajanan, iklan TV, acara TV.

  19 17:00 - 17:15 Mandi sore, Bermain Lingkungan rumah atau dalam rumah Handuk, gayung, tempat sabun, sampo, pasta gigi, sikat gigi.

  20 17:30 - 19:00 Mengaji Mesjid Mukena, sejadah, al- Qur’an, teman, guru ngaji.

  21 19:00 - 21:00 Belajar Ruang Keluarga

atau

Kamar

  Buku, pulpen, pensil, tas sekolah, buku pelajaran, kasur, meja, belajar, kursi.

  22 21:00 - 22:00 Tidur Kamar tidur Kasur, bantal, selimut, guling.

  Dari journey diatas diperoleh informasi aktivitas yang paling banyak dilakukan oleh usia anak kelas 3 SD. Aktivitas tersebut adalah bermain, dimanapun tempatnya. Lingkungan sekolah dasar, halaman rumah, tempat tersebut memungkinkan untuk dijadikan tempat sebagai media promosi CD Interaktif, karena berdasarkan karakteristiknya, anak kelas 3 Sekolah Dasar cenderung masih membutuhkan pendamping dalam proses pembelajarannya.

III.1.2 Strategi Komunikasi

  Pendekatan komunikasi ini dilakuakan untuk menyampaikan informasi dan materi pembelajaran bahasa inggris dasar. Dengan melakukan pendekatan komunikasi secara verbal dan visual yang disesuaikan dengan target audiens baik itu berupa gaya gambar dan ilustrasi yang menggambarkan suasana kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya dimana siswa suka berkumpul dan bermain di lingkungan sekitar rumah, sekolah dan lapangan bermain.

  Kebanyankan siswa menjadikan tempat tersebut sebagai sarana untuk bertegur sapa atau berkumpul dan bermain bersama.Adapun tipografi yang digunakan yaitu yang berkesan lucu dan tidak kaku, serta layout-nya disesuaikan dengan tema yang diangkat yaitu pedesaan.Hal ini dilakukan agar dapat dipahami dan diterima dengan baik. Sehingga memunculkan keterikatan antara CD intraktif dan target audiens.

  • • Pendekatan Verbal

  Dalam penyampaian media pembelajaran bahasa Inggris dasar pada kelas 3 Sekolah Dasar yaitu menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris (sebagai bahan pembelajaran). Adapun alasan menggunakan bahasa Indonesia adalah agar lebih terdengar formal serta mudah dipahami oleh anak kelas 3 sekolah dasar. Terlebih dijika digunakan sebagai media pembelajaran dan pengajaran di Sekolah- sekolah dasar.

  • Pendekatan Visual Pendekatan visual yang digunakan untuk media ini adalah menggunakan konsep

  

cartoon 2D, dengan menambahkan karakter seekor kucing yang ditujukan agar

  anak-anak semakin tertarik dengan pembelajaran yang diberikan, mengingat sebagian besar anak-anak khususnya di kawasan Karangnunggal, Tasikmalaya menyukai kucing. Selain itu, huruf yang digunakan dalam setiap tampilan pada pembelajarannya menggunakan huruf yang lucu dan memiliki latar belakang sebagai huruf yang di buat khusus untuk anak-anak agar mudah dimengerti oleh siswa serta menggunakan latar suasana desa Karangnunggal, Tasikmalaya yaitu rumah-rumah yang masih di kelilingi oleh perkebunan dan lahan yang luas.Hal ini dibuat agar target audiens merasa nyaman saat membaca dan melihatnya, serta memberikan keterikatan emosional kepada setiap anak karena tempat-tempat tersebut merupakan tempat yang menjadi sarana untuk berkumpul ataupun bermain bersama.

  • Pendekatan Audio Adapun pendekatan audio yang diberikan pada perancangan media CD Interaktif ini yaitu, menggunakan suara-suara alam sekitar pedesaan sebagai suara latar dan suara untuk pembelajarannya menggunakan suara anak kecil. Tujuannya adalah agar target audiens merasa tertarik dan senang untuk belajar, karena suara-suara yang diberikan tersebut sesuai dengan keadaan linggkungan dari target audiens, yaitu daerah pedesaan di Karangnunggal, Tasikmalaya.

III.1.3 Mandatory

  Perancangan media Cd Interaktif pembeajaran bahasa Inggris kelas 3 sekolah dasar ini mendapatkan mandat dari Dinas Pendidikan Kabupaten Tasikmalaya, yaitu sebagai salah satu upaya untuk menaikan kualitas pengetahuan dan tarap hidup dari masyarakat Tasikmalaya. Adapun pihak yang terkait dalam pembuatan serta perancangan media ini adalah sekolah-sekolah dasar di desa Karangnunggal, Tasikmalaya, seperti : SDN Ciawitali dan SDN Parakanmuncang, Karangnunggal, Tasikmalaya.

  Gambar III.1 Foto SDN Parakanmuncang dan suasana dalam kelas SDN Ciawitali Sumber : Dokumentasi Pribadi (2016) Sekolah-sekolah diatas merupakan sekolah yang didatangi sebagai tempat dalam pencarian data lapangan. Dan merupakan sekolah yang mendukung untuk perancangan media Cd Interaktif pembelajaran bahasa Inggris, khususnya kelas 3 Sekolah Dasar.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

103 3194 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 803 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 714 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 465 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 618 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1063 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 969 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 586 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 851 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1056 23