Laporan Praktek Kerja Profesi Farmasi Rumah Sakit Di Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Medan

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI
FARMASI RUMAH SAKIT

Di
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH Dr. PIRNGADI
MEDAN

Disusun oleh:

Ida Mukhlisa, S. Farm

103202018

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

Lembar Pengesahan
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
FARMASI RUMAH SAKIT
di
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH DR. PIRNGADI
MEDAN

Laporan ini disusun untuk melengkapi salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Apoteker pada Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara Medan

Disusun oleh:
Ida Mukhlisa, S.Farm.

103202018

Pembimbing,

Prof. Dr. Karsono, Apt.
NIP 195409091982011001

Drs. Juangga Tobing, Apt.
NIP 195306191985031001

Fakultas Farmasi
Universitas Sumatera Utara
Dekan,

Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt.
NIP 195311281983031002

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat,
karunia, dan ridha-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan
laporan Praktik Kerja Profesi (PKP) Farmasi Rumah Sakit di Rumah Sakit Umum
Daerah Dr. Pirngadi Medan. Pelaksanaan Praktik Kerja Profesi ini tidak lepas dari
bantuan berbagai pihak, oleh karena itu penulis ingin menyampaikan terima kasih
yang sebesar-besarnya kepada:
1. Ibu dr. Dewi Fauziah Syahnan, Sp.THT., sebagai Direktur RSUD Dr.
Pirngadi Medan yang telah memberikan fasilitas untuk melaksanakan
PKP.
2. Bapak Drs. Juangga Tobing, Apt., sebagai Kepala Instalasi Farmasi RSUD
Dr. Pirngadi Medan yang telah memberikan fasilitas, bimbingan dan
pengarahan kepada penulis selama melakukan PKP.
3. Bapak Prof. Dr. Karsono, Apt., sebagai pembimbing dari Fakultas Farmasi
USU dan Bapak Drs. Juangga Tobing, Apt., sebagai pembimbing dari
Instalasi Farmasi RSUD Dr. Pirngadi Medan yang telah memberikan
bimbingan dan pengarahan kepada penulis selama melakukan PKP dan
proses penyusunan laporan ini.
4. Bapak Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt., selaku Dekan Fakultas
Farmasi dan Bapak Drs. Wiryanto, M.Si., Apt., selaku Koordinator
Program Pendidikan Profesi Apoteker Fakultas Farmasi USU yang telah
memberikan fasilitas kepada penulis untuk melakukan PKP.

Universitas Sumatera Utara

5. Bapak dan Ibu Apoteker, Staf, dan Karyawan Instalasi Farmasi RSUD Dr.
Pirngadi Medan yang telah memberi petunjuk dan bantuan selama
melaksanakan PKP.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan ini, untuk
itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang dapat membangun dari seluruh
pembaca. Semoga tulisan ini bermanfaat bagi seluruh pihak yang membutuhkan.

Medan,

Juni 2011

Penulis

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................

ii

KATA PENGANTAR ................................................................................ iii
DAFTAR ISI ...............................................................................................

v

DAFTAR TABEL ....................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................

ix

RINGKASAN .............................................................................................

xi

BAB I PENDAHULUAN ..........................................................................

1

1.1 Latar Belakang ............................................................................

1

1.2 Tujuan Kegiatan .........................................................................

3

BAB II TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT DAN INSTALASI
FARMASI RUMAH SAKIT ........................................................

4

2.1 Definisi Rumah Sakit .................................................................

4

2.2 Tugas Rumah Sakit .....................................................................

4

2.3 Fungsi Rumah Sakit.....................................................................

5

2.4 Klasifikasi Rumah Sakit .............................................................

6

2.5 Peran Apoteker Dalam Proses Pelayanan Kesehatan
Di Rumah Sakit ………………………………………………....

9

2.6 Komite Medik/panitia farmasi dan Terapi ...................................

9

`

2.7 Formularium ................................................................................. 10
2.8 Rekam Medik ............................................................................... 11
2.9 Instalasi Farmasi Rumah Sakit ..................................................... 12
2.9.1 Pelayanan Farmasi yang Berorientasi pada Produk …….. 13

Universitas Sumatera Utara

2.9.2 Pelayanan Farmasi yang Berorientasi pada
Pasien/Klinis .........................................................……… 18
2.10 Central Sterile Supply Department (CSSD)………………….

19

BAB III TINJAUAN KHUSUS RUMAH SAKIT DAN INSTALASI
FARMASI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
Dr. PIRNGADI MEDAN …………………………………

20

3.1 Klasifikasi rumah sakit ...........................................................

20

3.2 Sarana Rumah Sakit .................................................................

20

3.3 Struktur Organisasi ....................................................................

20

3.4 Struktur Instalasi Farmasi RSUD Dr. Pirngadi Medan ..............

21

3.4.1 Sub Instalasi Administrasi ……………………………….

21

3.4.2 Sub Instalasi Perbekalan ....................................................

24

3.4.3 Sub Instalasi Distribusi ………………………………....

28

3.4.3.1 Pelayanan Farmasi Rawat Inap/Rawat
Jalan Umum ……………………………………..

28

3.4.3.2 Pelayanan Farmasi Rawat Inap ASKES/Jamkesmas/
Medan Sehat/PJKMU ..........…………................... 30
3.4.3.3 Pelayanan Farmasi untuk Pasien Rawat Jalan
Jamkesmas/Medan Sehat …………......................

33

3.4.3.4 Pelayanan Farmasi Instalasi Gawat Darurat
(IGD)………………………………………….......

35

3.4.3.5 Pelayanan Farmasi Instalasi Bedah Sentral
(IBS) ……………………………………………...

39

3.4.3.6 Distribusi Ruangan …………………………….. ..

43

3.4.4 Sub Instalasi Farmasi Klinis ……………………………....

43

3.4.4.1 Pelayanan Informasi Obat (PIO) ………………...

44

3.4.4.2 Penyuluhan Kesehatan Masyarakan
Rumah Sakit (PKMRS)..........................................

44

Universitas Sumatera Utara

3.4.4.3 Pencampuran Obat Sitotoksik ................................

44

3.4.4.4 Wawancara dan Konseling Kemoterapi Sitotoksik.. 46
3.5 Instalasi Central Sterilization Supply Department (CSSD) ......

47

BAB IV PEMBAHASAN ....................................................................

49

BAB V

54

KESIMPULAN DAN SARAN …………………………..

5.1

Kesimpulan ………………………………………………..

54

5.2

Saran ………………………………………………………

55

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................

56

LAMPIRAN ..........................................................................................

58

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Perhitungan unit cost perbekalan farmasi untuk pasien
operasi sedang dan operasi besar tanpa
anastesi umum ........................... ……………………………

25

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1.

Struktur Organisasi RSUD Dr. Pirngadi Medan ...............................

58

2.

Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD Dr. Pirngadi
Medan .................................................................................................

58

3.

Formulir B2 (Daftar Permintaan dan Pengeluaran Farmasi) ............... 59

4.

Form P.I ……………………………………………………………

60

5.

Form N-9 ………………………………… .....................................

61

6.

Form Pemesanan Obat Psikotropika ...............................................

62

7.

Faktur PBF .......................................................................................

63

8. Kuitansi Pembayaran Pengadaan Perbekalan Farmasi......................

64

9.

Surat Pesanan ...................................................................................

65

10. Faktur Pajak Standar ........................................................................

66

11. Surat Setoran Pajak Penghasilan (SSP PPh) ....................................

67

12. Surat Setoran Pajak Pertambahan Nilai (SSP PPN) ..........................

68

13. Berkas Pemeriksaan Untuk Pengajuan Pembayaran ….......................

69

14. Kartu Gudang .....................................................................................

70

15. Form Pemakaian Obat Golongan Narkotika .......................................

71

16. Protokol Terapi Askes Sosial .............................................................

72

17. CPO (Catatan Pemberian Obat)……………………………………… 73
18...Protokol Terapi

..............................................................................

74

Universitas Sumatera Utara

19. Kartu Kendali Obat Pasien ................................................................

75

20. Kartu Obat ..........................................................................................

76

21. Resep Sementara IGD ………………………………………………. 77
22. Protokol Terapi IBS (Instalasi Bedah Sentral) ……………………..

78

23. Form Pemakaian Obat-Obatan dan Alat Kesehatan untuk
Pasien Operasi ………………………………………………………

79

24. Resep Sementara IBS (Instalasi Bedah Sentral) ……………………

80

25. Form B2 (Daftar Permintaan dan Penggunaan Farmasi) …………..

81

26. Form PIO (Pelayanan Informasi Obat) ……………………………

82

27. Form Konseling Kemoterapi ............................................................

84

Universitas Sumatera Utara

RINGKASAN
Telah dilakukan Praktek Kerja Profesi (PKP) Farmasi Rumah Sakit di
Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Kota Medan. PKP ini dilaksanakan agar
calon apoteker memperoleh perbekalan, keterampilan dan keahlian dalam
mengelola perbekalan farmasi di rumah sakit dan melihat secara langsung peran
serta apoteker dalam pelayanan kefarmasian di rumah sakit. PKP ini dilaksanakan
pada tanggal 08 Mei – 08 Juni 2011. Kegiatan PKP yang dilaksanakan di rumah
sakit meliputi: mempelajari fungsi dan tugas rumah sakit dalam pelayanan
kesehatan masyarakat, mempelajari sistematika kerja Instalasi Farmasi Rumah
Sakit, mempelajari sistem pendistribusian perbekalan farmasi di rumah sakit
(pelayanan rawat inap dan rawat jalan pada pasien Umum, Askes, Jamkesmas,
dan Medan Sehat), perlengkapan perbekalan farmasi (pengadaan, penyimpanan,
produksi), pengelolaan keuangan dan administrasi serta melakukan pelayanan
farmasi klinis seperti Pelayanan Informasi Obat (PIO) di unit rawat dan rawat
inap, Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Rumah Sakit (PKMRS) mengenai cara
penggunaan obat, dan serta meningkatkan kepatuhan pasien dalam berobat. Selain
itu juga melakukan pemantauan terapi obat dan pengkajian rasionalisasi
penggunaan obat melalui studi kasus dan kunjungan langsung ke pasien, serta
melakukan peninjauan ke Instalasi Central Sterilized Supply Department (CSSD)
untuk melihat sistem sterilisasi di rumah sakit dalam rangka penurunan angka
infeksi nosokomial.

Universitas Sumatera Utara

RINGKASAN
Telah dilakukan Praktek Kerja Profesi (PKP) Farmasi Rumah Sakit di
Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Kota Medan. PKP ini dilaksanakan agar
calon apoteker memperoleh perbekalan, keterampilan dan keahlian dalam
mengelola perbekalan farmasi di rumah sakit dan melihat secara langsung peran
serta apoteker dalam pelayanan kefarmasian di rumah sakit. PKP ini dilaksanakan
pada tanggal 08 Mei – 08 Juni 2011. Kegiatan PKP yang dilaksanakan di rumah
sakit meliputi: mempelajari fungsi dan tugas rumah sakit dalam pelayanan
kesehatan masyarakat, mempelajari sistematika kerja Instalasi Farmasi Rumah
Sakit, mempelajari sistem pendistribusian perbekalan farmasi di rumah sakit
(pelayanan rawat inap dan rawat jalan pada pasien Umum, Askes, Jamkesmas,
dan Medan Sehat), perlengkapan perbekalan farmasi (pengadaan, penyimpanan,
produksi), pengelolaan keuangan dan administrasi serta melakukan pelayanan
farmasi klinis seperti Pelayanan Informasi Obat (PIO) di unit rawat dan rawat
inap, Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Rumah Sakit (PKMRS) mengenai cara
penggunaan obat, dan serta meningkatkan kepatuhan pasien dalam berobat. Selain
itu juga melakukan pemantauan terapi obat dan pengkajian rasionalisasi
penggunaan obat melalui studi kasus dan kunjungan langsung ke pasien, serta
melakukan peninjauan ke Instalasi Central Sterilized Supply Department (CSSD)
untuk melihat sistem sterilisasi di rumah sakit dalam rangka penurunan angka
infeksi nosokomial.

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Menurut UU No.36 Tahun 2009, kesehatan adalah keadaan sehat, baik
secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang
untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis.
Fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan/atau tempat yang
digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik promotif,
preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah,
pemerintah daerah, dan/atau masyarakat.(DPR RI,2009)
Dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1197 Tahun 2004, yang
dimaksud dengan upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara
dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan
yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan
pendekatan

pencegahan

penyakit

(preventif),

peningkatan

kesehatan

(promotif), pengobatan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan
(rehabilitatif),

yang

dilaksanakan

secara

terpadu,

menyeluruh,

dan

berkesinambungan. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman
dan pegangan bagi semua fasilitas pelayanan kesehatan di Indonesia termasuk
rumah sakit. Rumah sakit yang merupakan salah satu dari fasilitas pelayanan
kesehatan, merupakan rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi utama
menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat penyembuhan dan
pemulihan bagi pasien (Kepmenkes No. 1197/Menkes/SK/X/2004).

Universitas Sumatera Utara

Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah
sakit yang menunjang upaya pelayanan kesehatan yang bermutu. Hal tersebut
diperjelas

dalam

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Nomor

1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit, yang
menyebutkan bahwa pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada
pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan farmasi
klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat ((Kepmenkes No.
1197/Menkes/SK/X/2004).
Bagian yang berwenang untuk menyelenggarakan pelayanan obat di
rumah sakit adalah Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS). Kegiatan yang
dilakukan oleh IFRS meliputi pengelolaan perbekalan farmasi seperti pemilihan,
perencanaan,

pengadaan,

memproduksi,

penerimaan,

penyimpanan,

dan

pendistribusian, serta pelayanan kefarmasian terkait penggunaan obat dan alat
kesehatan yang habis pakai. Untuk memaksimalkan pelayanan obat di rumah
sakit, sangat diperlukan profesionalisme apoteker. Sebagai salah satu tenaga
kesehatan, apoteker bertanggung jawab dalam menjamin penggunaan obat yang
rasional, efektif, aman, dan terjangkau oleh pasien dengan menerapkan
pengetahuan, keterampilan, dan bekerja sama dengan tenaga kesehatan lainnya
(Siregar dan Lia, 2004).
Apoteker merupakan tenaga kesehatan yang memiliki dasar pendidikan
dan keterampilan di bidang farmasi serta diberi wewenang dan tanggung jawab
untuk melaksanakan pekerjaan kefarmasian. Seiring perkembangan zaman,
profesionalisme apoteker semakin diperlukan, karena pekerjaan kefarmasian tidak

Universitas Sumatera Utara

lagi berorientasi pada produk semata (product oriented), tetapi cenderung
berorientasi pada pasien (patient oriented). Perubahan orientasi pekerjaan tersebut
menuntut apoteker untuk memiliki pengetahuan yang luas dalam melaksanakan
pelayanan kefarmasian, baik pengelolaan perbekalan farmasi maupun pelayanan
farmasi klinik.
Dalam upaya meningkatkan wawasan, pengetahuan, keterampilan, dan
kemampuan bekerja sama dengan tenaga kesehatan lainnya di rumah sakit, maka
Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara menyelenggarakan Praktik Kerja
Profesi (PKP) bagi mahasiswa Program Pendidikan Profesi Apoteker, yang
bekerja sama dengan Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Medan. Melalui
kegiatan ini diharapkan calon apoteker memiliki bekal mengenai IFRS sehingga
dapat mengabdikan diri sebagai apoteker yang profesional.
Praktik Kerja Profesi ini meliputi:
1. Pengarahan materi tentang Instalasi Farmasi RSUD Dr. Pirngadi Medan.
2. Melihat langsung aktivitas dan peranan apoteker secara umum di RSUD Dr.
Pirngadi Medan, khususnya di bagian Instalasi Farmasi Rumah Sakit dalam
pelayanan farmasi rumah sakit dan pengelolaan perbekalan farmasi.
3. Melakukan pemberian obat dan informasi terhadap pasien di pelayanan
farmasi rawat jalan.
4. Melakukan wawancara dan konseling terhadap pasien kemoterapi sitotoksik.
5. Melakukan pemantauan terapi obat dan pengkajian rasionalisasi penggunaan
obat melalui studi kasus
6. Mengetahui peran dan tugas CSSD di RSUD Dr. Pirngadi Medan.

Universitas Sumatera Utara

1.2 Tujuan Kegiatan
Tujuan umum dilaksanakannya Praktik Kerja Profesi Apoteker di Rumah
Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Medan ini adalah untuk mendidik calon
apoteker agar mampu mengelola kegiatan kefarmasian di rumah sakit sesuai
dengan etika dan ketentuan yang berlaku di dalam sistem pelayanan rumah sakit
serta dapat meningkatkan peranan apoteker di rumah sakit pada masa yang akan
datang.

Universitas Sumatera Utara

BAB II
TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT
2.1 Definisi Rumah Sakit
Rumah

sakit

adalah

salah

satu

dari

sarana

kesehatan

tempat

menyelenggarakan upaya kesehatan dan difungsikan oleh berbagai kesatuan
personel terlatih dan terdidik dalam menghadapi dan menangani masalah medik
yang semuanya terikat bersama-sama dalam tujuan yang sama yaitu untuk
pemulihan dan pemeliharaan kesehatan yang baik.
Menurut peraturan Menteri Kesehatan No, 147/Menkes/PER/I/2010,
Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan
rawat inap, rawat jalan dan gawat darurat.
2.2 Tugas Rumah Sakit
Menurut

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

983/Menkes/SK/XI/1992, tugas rumah sakit adalah melaksanakan upaya
kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya
penyembuhan dan pemeliharaan yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu
dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan rujukan. Tugas
rumah sakit pada umumnya adalah menyediakan keperluan untuk pemeliharaan
dan pemulihan kesehatan (Siregar dan Lia, 2004).
2.3 Fungsi Rumah Sakit
Guna melaksanakan tugasnya, rumah sakit mempunyai beberapa fungsi
yaitu menyelenggarakan pelayanan medik; pelayanan penunjang medik dan non
medik; pelayanan dan asuhan keperawatan; pelayanan rujukan; pendidikan dan
pelatihan; penelitian dan pengembangan; serta administrasi umum dan keuangan.

Universitas Sumatera Utara

Empat fungsi dasar rumah sakit adalah :
a. Pelayanan Penderita
Pelayanan penderita yang langsung di rumah sakit terdiri atas pelayanan
medis, pelayanan farmasi dan pelayanan keperawatan. Pelayanan penderita
melibatkan pemeriksaan dan diagnosis, pengobatan penyakit atau luka,
pencegahan, rehabilitasi, perawatan, pemulihan penyakit (Siregar dan Lia, 2004).
b. Pendidikan dan Pelatihan
Fungsi rumah sakit dalam pendidikan terdiri atas dua bentuk utama:
-

Pendidikan/pelatihan profesi kesehatan; mencakup dokter, apoteker,
perawat, pekerja sosial pelayanan medik, personel rekam medik, ahli gizi,
teknisi sinar-X dan laboratorium serta administrasi.

-

Pendidikan/pelatihan penderita; mencakup pendidikan penderita misalnya
penderita diabetes, kelainan jantung dimana pasien akan dapat
meningkatkan kepatuhan sehingga dapat meningkatkan hasil terapi yang
optimal (Siregar dan Lia, 2004).

c. Penelitian
Penelitian mempunyai dua tujuan utama yaitu memajukan pengetahuan
medik tentang penyakit dan peningkatan pelayanan rumah sakit, kedua hal ini
bermaksud agar pelayanan kesehatan yang lebih baik bagi penderita (Siregar dan
Lia, 2004).

Universitas Sumatera Utara

d. Kesehatan Masyarakat
Tujuan utama dari kesehatan masyarakat adalah membantu masyarakat
mengurangi timbulnya penyakit serta meningkatkan kesehatan masyarakat.
Rumah sakit berperan dalam pencegahan dan penanggulangan penyakit. Apoteker
juga memiliki peranan penting yaitu memberikan informasi yang di butuhkan
mengenai penggunaan obat yang baik serta pencegahan keracunan (Siregar dan
Lia, 2004).
2.4 Klasifikasi Rumah Sakit
Menurut Siregar (2004), rumah sakit dapat diklasifikasikan berdasarkan
berbagai kriteria sebagai berikut:
a. Klasifikasi Berdasarkan Kepemilikan
Berdasarkan kepemilikan, rumah sakit terdiri atas rumah sakit pemerintah
yang terdiri dari rumah sakit pemerintah daerah, rumah sakit militer dan rumah
sakit BUMN dan rumah sakit swasta yang dikelola oleh masyarakat.
Rumah sakit umum pemerintah diklasifikasikan menjadi tipe A, B, C, D.
-

Rumah sakit umum kelas A adalah rumah sakit yang mempunyai fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik spesialitik dan subspesialitik luas.

-

Rumah sakit umum kelas B adalah rumah sakit yang mempunyai fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik sekurang-kurangnya 11 spesialitik dan
subspesialitik terbatas

-

Rumah sakit umum kelas C adalah rumah sakit yang mempunyai fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik spesialitik dasar

-

Rumah sakit umum kelas D rumah sakit yang mempunyai fasilitas dan
kemampuan pelayanan medik medik dasar.

Universitas Sumatera Utara

Rumah sakit swasta adalah rumah sakit yang diselenggarakan oleh pihak swasta
(Siregar dan Lia, 2004).
b. Klasifikasi Berdasarkan Jenis Pelayanan
Berdasarkan jenis pelayanannya, rumah sakit terdiri atas Rumah Sakit
Umum dan Rumah Sakit Khusus. Rumah sakit umum memberikan pelayanan
kepada berbagai penderita dengan berbagai jenis penyakit, memberi pelayanan
diagnosis dan terapi untuk berbagai kondisi medik seperti penyakit dalam, bedah,
psikiatrik dan lain-lain. Rumah sakit khusus adalah rumah sakit yang memberikan
pelayanan diagnosa dan pengobatan untuk penderita dengan kondisi medik
tertentu, misalnya rumah sakit TBC, ketergantungan obat, kanker dan lain-lain
(Siregar dan Lia, 2004).
c. Klasifikasi Berdasarkan Lama Tinggal
Berdasarkan lama tinggal, rumah sakit terdiri atas rumah sakit jangka
pendek dan jangka panjang. Rumah sakit jangka pendek adalah rumah sakit yang
merawat penderita selama rata-rata kurang dari 30 hari sedangkan rumah sakit
jangka panjang merawat penderita dalam waktu 30 hari atau lebih (Siregar dan
Lia, 2004).
d. Klasifikasi Berdasarkan Kapasitas Tempat Tidur
Menurut Siregar (2004), Rumah sakit pada umumnya diklasifikasikan
berdasarkan kapasitas tempat tidur yaitu:
-

Dibawah 50 tempat tidur

-

50-99 tempat tidur

-

100-199 tempat tidur

-

200-299 tempat tidur

Universitas Sumatera Utara

-

300-399 tempat tidur

-

400-499 tempat tidur

-

500 tempat tidur atau lebih

e. Klasifikasi Berdasarkan Afiliasi Pendidikan
Berdasarkan afiliasi pendidikan rumah sakit terdiri dari rumah sakit
pendidikan dan rumah sakit non pendidikan. Rumah sakit pendidikan adalah
rumah sakit yang melaksanakan program pelatihan residensi dalam medik, bedah,
pediatrik dan lain-lain. Rumah sakit non kependidikan tidak memiliki program
pelatihan residensi dan tidak ada afiliasi rumah sakit dengan universitas (Siregar
dan Lia, 2004).
f. Klasifikasi Berdasarkan Status Akreditasi
Rumah sakit yang telah diakreditasi adalah rumah sakit yang telah diakui
secara formal oleh suatu badan sertifikasi yang diakui yang menyatakan bahwa
rumah sakit tersebut telah memenuhi persyaratan melakukan kegiatan tertentu
(Siregar dan Lia, 2004).
2.5 Peran Apoteker dalam Proses Pelayanan Kesehatan di Rumah Sakit
Di rumah sakit apoteker berperan dalam penerapan terapi dengan
memastikan ketepatan pemberian obat oleh dokter, penyediaan obat dan
memastikan penggunaan obat dengan tepat. Apoteker juga berperan dalam
manajemen farmasi rumah sakit (Siregar dan Lia, 2004).
2.6 Komite Medik/Panitia Farmasi dan Terapi
Menurut Siregar (2004), Komite medik adalah wadah non struktural yang
keanggotaannya dipilih dari ketua Staf Medis Fungsional (SMF) atau yang

Universitas Sumatera Utara

mewakili SMF yang ada di rumah sakit. Komite medik berada di bawah dan
bertanggung jawab kepada Direktur Utama.
Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah organisasi yang berada di bawah
komite medik rumah sakit yang diketuai oleh seorang dokter senior yang
diusulkan oleh komite medik yang disetujui oleh pimpinan rumah sakit dan
seorang sekretaris yaitu apoteker dari IFRS.
Susunan anggota PFT harus mencakup dari tiap staf medik fungsional
(SMF) yang besar, misalnya penyakit dalam, bedah, kesehatan anak, kebidanan
dan penyakit kandungan, penyakit saraf dan kejiwaan dan SMF lain yang
dianggap perlu oleh anggota. Selain itu anggota PFT dapat juga berasal dari
bagian lain yang menggunaan obat atau dapat menyediakan data yang berkaitan
dengan penggunaan obat misalnya pelayanan gigi, laboratorium klinik, pelayanan
keperawatan.
Menurut SK Menkes No. 1197/Menkes/SK/X/2004 fungsi dan ruang
lingkup PFT terkait dengan perannya dalam pelayanan farmasi rumah sakit
adalah:
a. Menyusun formularium rumah sakit sebagai pedoman utama bagi para
dokter dalam memberi terapi kepada pasien.
b. Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di rumah sakit
c. Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di rumah sakit dengan
meneliti rekam medik kemudian dibandingkan dengan standar diagnosa
dan terapi
d. Mengumpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat
e. Mengembangkan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf
medis dan perawat

Universitas Sumatera Utara

f. Membantu instalasi farmasi dalam mengembangkan tinjauan terhadap
kebijakan-kebijakan dan peraturan-peraturan mengenai penggunaan obat
di rumah sakit sesuai dengan peraturan yang berlaku secara lokal maupun
nasional.
2.7 Formularium
Menurut Siregar (2004), Formularium adalah dokumen yang berisi
kumpulan produk obat yang dipilih Komite Farmasi Terapi disertai informasi
tambahan penting tentang penggunaan obat tersebut serta kebijakan dan prosedur
berkaitan dengan obat yang relevan untuk rumah sakit tersebut yang secara terus
menerus direvisi agar selalu akomodatif bagi penderita dan staf professional
kesehatan berdasarkan data konsumtif dan data morbiditas serta pertimbangan
klinik dari staf medik di rumah sakit tersebut.
Kegunaan dari Formularium:
-

Untuk membantu meyakinkan mutu dan ketepatan penggunaan obat di
rumah sakit

-

Sebagai bahan edukasi bagi staf tentang terapi yang tepat.

-

Memberi rasio biaya manfaat tertinggi bukan hanya pengurangan harga

2.8 Rekam Medik
Menurut Siregar (2004), Rekam Medik adalah sejarah ringkas, jelas, dan
akurat dari kehidupan dan penyakit penderita, ditulis dari sudut pandang medis.
Rekaman medik ini harus secara akurat didokumentasikan, segera tersedia, dapat
digunakan, mudah ditelusuri kembali dan lengkap informasi. Rekaman Medik
dikatakan lengkap apabila mencakup data identifikasi dan sosiologis, sejarah
famili, sejarah penyakit sekarang, pemeriksaan fisik dan klinik, pemeriksaan

Universitas Sumatera Utara

khusus seperti konsultasi, data laboratorium klinis, pemeriksaan sinar-X dan
pemeriksaan lain, diagnosis, penanganan medik dan bedah, patologi, tindak lanjut.
Kegunaan Rekam Medik:
a.

Digunakan sebagai dasar perencanaan dan keberlanjutan perawatan penderita.

b.

Merupakan suatu sarana komunikasi antar dokter dan setiap professional
yang berkontribusi terhadap perawatan penderita.

c.

Melengkapi bukti dokumen penyebab penyakit penderita.

d.

Digunakan sebagai dasar untuk mengkaji ulang perawatan yang diberikan
pada penderita.

e. Membantu kepentingan hukum bagi penderita, rumah sakit dan praktisi yang
bertanggung jawab.
f. Sebagai dasar perhitungan biaya bagi penderita.
2.9 Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah suatu unit di rumah sakit yang
merupakan fasilitas penyelenggaraan kefarmasian yang dipimpin oleh seorang
farmasis dan memenuhi persyaratan secara hukum untuk mengadakan,
menyediakan dan mengelola seluruh aspek penyediaan perbekalan kesehatan di
rumah sakit yang berintikan pelayanan produk yang lengkap dan pelayanan klinik
yang sifat pelayanannya berorientasi kepada penderita (Siregar dan Lia, 2004).
Sesuai dengan SK Menkes Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang
standar pelayanan rumah sakit bahwa pelayanan farmasi di rumah sakit adalah
bagian yang tak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang
utuh dan berorientasi pada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu,
termasuk pelayanan farmasi klinis yang terjangkau bagi semua lapisan

Universitas Sumatera Utara

masyarakat. Farmasi rumah sakit bertanggung jawab terhadap semua barang
farmasi yang beredar di rumah sakit tersebut. Salah satu tujuan yang ingin dicapai
oleh IFRS adalah memberi manfaat kepada pasien,rumah sakit dan sejawat profesi
kesehatan. Untuk mencapai tujuan tersebut dapat dilakukan dengan berbagai cara
antara lain IFRS memberikan pelayanan yang terbaik bagi pasien, pelayanan yang
bebas dari kesalahan (zero defect) dan pelayanan bebas copy resep (semua resep
terlayani IFRS) sehingga cakupan pelayanan resep dapat mencapai 100% yang
artinya semua resep dapat terlayani oleh IFRS. Faktanya dilapangan pasien tidak
mengambil obat di IFRS karena obat yang ditulis oleh dokter tidak tersedia
disana. Hal ini dapat disebabkan karena obat tersebut tidak tersedia dalam
Formularium atau karena obat kosong sebagai dampak dari perencanaan obat
yang kurang baik dan karena sistem distribusi obat yang memungkinkan pasien
membeli obat dari tempat lain.
Semua resep untuk pasien rawat inap hendaknya dapat dilayani seluruhnya
oleh IFRS agar pasien dapat memperoleh obat dengan cepat, tepat dan mutu obat
yang terjamin agar IFRS dapat memaksimalkan pendapatan bagi rumah sakit.
Oleh karena itu, agar dapat meningkatkan pelayanan bagi pasien, memaksimalkan
pendapatan rumah sakit, serta meningkatkan citra rumah sakit di masyarakat
diperlukan upaya-upaya yang maksimal.
Fungsi farmasi rumah sakit adalah memberikan pelayanan yang bermutu
dengan ruang lingkup yang berorientasi pada kepentingan masyarakat yang
meliputi dua fungsi yaitu:

Universitas Sumatera Utara

2.9.1 Pelayanan Farmasi yang Berorientasi pada Produk
Yaitu mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efisien mulai dari
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, produksi, pendistribusian,
dan evaluasi penggunaan perbekalan farmasi.
a. Perencanaan
Perencanaan adalah salah satu fungsi yang menentukan dalam proses
pengadaan perbekalan farmasi di rumah sakit. Tujuannya untuk menetapkan jenis
dan jumlah perbekalan farmasi yang sesuai dengan pola penyakit dan kebutuhan
pelayanan kesehatan di rumah sakit.
Tahapan perencanaan kebutuhan perbekalan farmasi meliputi pemilihan obat
berdasarkan DOEN (Daftar Obat Essensial Nasional), Formularium Rumah Sakit,
Formularium Jaminan Kesehatan bagi Masyarakat Miskin, Daftar Plafon Harga
Obat (DPHO) atau standar terapi lain. Demikian juga halnya dengan pemilihan
perbekalan farmasi lainnya disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan kesehatan di
rumah sakit tersebut (Anonima, 2010).
b. Pengadaan
Pengadaan

merupakan

kegiatan

untuk

merealisasikan

kebutuhan

perbekalan farmasi di rumah sakit yang telah direncanakan dan disetujui.
Tujuannya adalah mendapatkan perbekalan farmasi dengan harga yang layak
dengan mutu yang baik dari distributor resmi, prosedur pembayaran yang sesuai,
pengiriman tepat waktu, pengembalian barang yang kadaluarsa tidak rumit serta
proses berjalan lancar dan tidak membutuhkan waktu dan tenaga yang berlebih
(Anonima, 2010).

Universitas Sumatera Utara

c. Penerimaan
Biasanya barang diterima oleh panitia penerima dan melakukan
pemeriksaan apakah barang yang diterima sesuai dengan pesanan, memeriksa
waktu kadaluarsa, jumlah, dan ada atau tidaknya kerusakan. Jika barang tidak
sesuai, rusak, waktu kadaluarsa terlalu dekat maka dilakukan retur. Barang-barang
yang masuk dicatat dalam buku penerimaan dan kartu stok, Pencatatan dilakukan
dengan menggunakan sistem komputerisasi (Anonima, 2010).
d. Penyimpanan
Penyimpanan dilakukan di gudang dengan mengelompokkan berdasarkan
jenisnya. Disimpan pada suhu yang sesuai sesuai jenis obatnya (Anonima, 2010).
e. Produksi
Barang yang diproduksi biasanya cairan yang membutuhkan pengenceran.
Misalnya alkohol, hidrogen peroksida, formalin dan lain-lain. Cairan yang dibeli
dalam jumlah banyak dan dibagi ke dalam wadah-wadah yang banyaknya
disesuaikan dengan kebutuhan rumah sakit (Anonima, 2010).
f. Distribusi
Menurut Anonima, (2010), distribusi merupakan kegiatan penyaluran
perbekalan kesehatan. Barang dikeluarkan berdasarkan First In First Out (FIFO)
dan First Expired First Out (FEFO).
Penyaluran perbekalan farmasi di rumah sakit melayani:
a) Pasien Rawat Jalan
Pasien dan atau keluarganya langsung menerima obat dari Instalasi
Farmasi sesuai resep dokter sehingga memungkinkan dilakukan konseling pada
pasien dan atau keluarganya.

Universitas Sumatera Utara

b) Pasien Rawat Inap
Ada 3 sistem penyaluran perbekalan farmasi pada pasien rawat inap:
a. Resep Perseorangan (Individual Prescription)
Sistem ini memungkinkan semua resep dokter dapat dianalisis langsung
oleh apoteker dan terjalin kerjasama antar sesama petugas kesehatan.
Keuntungan sistem ini adalah:
-

Resep dapat dikaji terlebih dahulu oleh apoteker

-

Ada interaksi antara apoteker, dokter, perawat dan pasien

-

Adanya legalisasi persediaan

Kelemahan sistem ini adalah:
-

Bila obat berlebih, maka pasien harus membayarnya

-

Kemungkinan obat diterima pasien lebih lama
b. Floor Stock
Pada sistem floor stock perbekalan farmasi diberikan kepada masing-

masing unit perawatan persediaan, sehingga memungkinkan tersedianya obat
dengan cepat apabila dibutuhkan segera.
Keuntungan sistem ini adalah:
-

Obat yang dibutuhkan dapat tersedia dengan cepat

-

Meniadakan obat yang diretur

-

Pasien tidak harus membayar lebih untuk obatnya

-

Tidak dibutuhkan tenaga yang banyak

Kelemahan dari sistem ini adalah:
-

Sering terjadi kesalahan, seperti kesalahan peracikan oleh perawat atau
adanya kesalahan penulisan etiket

Universitas Sumatera Utara

-

Persediaan obat harus lebih banyak

-

Kemungkinan kehilangan dan kerusakan obat lebih besar
c. One Day Dose Dispensing (ODDD)
One Day Dose Dispensing (ODDD) adalah suatu cara penyerahan obat

dimana obat-obatan yang diminta, disiapkan dan digunakan serta dibayar dalam
dosis perhari yang berisi obat untuk pemakaian satu hari.
Keuntungan sistem ini adalah:
-

Pasien hanya membayar obat yang dipakai

-

Tidak ada kelebihan obat atau alat yang tidak dipakai di ruangan perawat

-

Menciptakan pengawasan ganda oleh apoteker dan perawat

-

Kerusakan dan kehilangan obat hampir tidak ada

-

Obat yang tidak digunakan dikembalikan ke instalasi farmasi

Sistem penyaluran/distribusi perbekalan farmasi dapat dilakukan secara:
a) Sentralisasi
Semua pelayanan perbekalan farmasi diatur oleh instalasi farmasi
sentral dan tidak ada cabang IFRS di daerah perawatan penderita.
b) Desentralisasi
Pelayanan perbekalan farmasi terbagi-bagi di daerah perawatan
farmasi sehingga lebih cepat menjangkau penderita.
Sistem Pelayanan Farmasi
A. Pelayanan Farmasi Satu Pintu
Pelayanan Farmasi Satu Pintu adalah rumah sakit hanya memiliki satu
kebijakan kefarmasian termasuk pembuatan formularium, pengadaan dan
pendistribusian alat kesehatan, sedian farmasi dan bahan habis pakai yang

Universitas Sumatera Utara

bertujuan untuk mengutamakan kepentingan pasien melalui instalasi farmasi
rumah sakit.
Dengan demikian semua perbekalan farmasi yang beredar di rumah sakit
merupakan tanggung jawab mutlak instalasi farmasi rumah sakit sehingga tidak
dibenarkan adanya pengelolaan perbekalan farmasi di rumah sakit yang
dilaksanakan selain oleh instalasi farmasi rumah sakit.
Dengan kebijakan pengelolaan sistem satu pintu, instalasi farmasi sebagai
satu – satunya penyelenggara pelayanan kefarmasian di rumah sakit, maka rumah
sakit akan mendapatkan mamfaat dalam hal :
-

Pelaksanaan pengawasan

dan pengendalian penggunaan perbekalan

farmasi,
-

Standarisasi perbekalan farmasi

-

Penjaminan mutu perbekalan farmasi

-

Pengendalian harga perbekalan farmasi

-

Pemantauan terapi obat

-

Penurunan resiko kesalahan terkait penggunaan perbekalan farmasi
(keselamatan pasien)

-

Kemudahan akses data perbekalan farmasi yang akurat

-

Peningkatan mutu pelayanan rumah sakit dan citra rumah sakit

-

Peningkatan pendapatan rumah sakit dan peningkatan kesejahteraan
pegawai

B. Administrasi
Administrasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit dibutuhkan untuk mengawasi
peredaran perbekalan farmasi di rumah sakit. Sehingga dapat diketahui

Universitas Sumatera Utara

keuntungan ataupun kerugian yang diperoleh. Hal ini juga berguna untuk
mengetahui kelemahan-kelemahan dari sistem yang telah dijalankan selama ini.
2.9.2 Pelayanan Farmasi yang Berorientasi pada Pasien/Klinis
Pelayanan farmasi yang berorientasi pada pasien/klinis meliputi:
a. Mewujudkan perilaku sehat melalui penggunaan obat yang rasional.
b. Mengidentifikasi permasalahan yang berhubungan dengan obat melalui
kerjasama dengan pasien dan tenaga kesehatan lainnya.
c. Memonitor penggunaan obat dan melakukan pengkajian penggunaan obat
yang diberikan kepada pasien.
d. Memberikan informasi yang berhubungan dengan obat.
e. Melakukan konseling kepada pasien/keluarganya maupun tenaga kesehatan
lain untuk mendapat terapi yang optimal.
f. Melakukan pelayanan TPN (Total Parenteral Nutrition), pelayanan dan
pencampuran obat sitostatik.
g. Berperan serta dalam kepanitian seperti Panitia Farmasi dan Terapi (PFT).
2.10 Central Sterile Supply Department (CSSD)
Central Sterile Supply Department (CSSD) atau Instalasi Pusat Pelayanan
Sterilisasi

merupakan

satu

unit/departemen

dari

rumah

sakit

yang

menyelenggarakan proses pencucian, pengemasan, sterilisasi terhadap semua alat
atas bahan yang dibutuhkan dalam kondisi steril.
Central Sterile Supply Department (CSSD) di rumah sakit bertujuan:
-

Mengurangi infeksi nosokomial dengan menyediakan peralatan yang telah
mengalami pensortiran, pencucian, dan sterilisasi yang sempurna.

-

Memutuskan mata rantai penyebaran kuman di lingkungan rumah sakit.

Universitas Sumatera Utara

-

Menyediakan dan menjamin kualitas hasil sterilisasi produk yang dihasilkan.
Fungsi utama CSSD adalah menyiapkan alat-alat bersih dan steril untuk

keperluan perawatan pasien di rumah sakit. Secara lebih rinci fungsinya adalah
menerima, memproses, mensterilkan, menyimpan serta mendistibusikan peralatan
medis ke berbagai ruangan di rumah sakit untuk kepentingan perawatan pasien.
Alur

aktivitas

fungsional

CSSD

dimulai

dari

proses

pembilasan,

pembersihan/dekontaminasi, pengeringan, inspeksi dan pengemasan, memberi
label, sterilisasi, sampai proses distribusi. Lokasi CSSD sebaiknya berdekatan
dengan ruangan pemakai alat steril terbesar. Dengan pemilihan lokasi seperti ini
maka selain meningkatkan pengendalian infeksi dengan meminimalkan resiko
kontaminasi silang, serta meminimalkan lalu lintas transportasi alat steril
(Hidayat, 2003).

Universitas Sumatera Utara

BAB III
TINJAUAN KHUSUS RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
Dr. PIRNGADI MEDAN
3.1 Klasifikasi Rumah Sakit
Rumah sakit umum daerah Dr. Pirngadi Medan adalah rumah sakit daerah
pemerintahan kota Medan yang digolongkan kedalam rumah sakit kelas B.
Rumah sakit kelas B merupakan rumah sakit yang mempunyai fasilitas dan
kemampuan medis spesialis dasar, spesialis luas dan beberapa subspesialis.
RSUD Dr.Pirngadi Medan terletak di jl. H. M Yamin no.47 kelurahan
perintis kemerdekaan kecamatan medan timur kota medan. Kepegawaian RSUD
Dr. Pirngadi Medan meliputi tenaga medis, tenaga non medis, apoteker, tenaga
keperawatan, tenaga gizi, tenaga umum dan tenaga kesehatan lainnya.
3.2 Sarana Rumah Sakit
Rumah Sakit Umum Pringadi Medan mempunyai:
-

Luas 76.990,00 m2

-

Ruang rawatan 29 ruangan

-

646 tempat tidur

-

Kamar operasi 12 unit

-

Klinik rawat jalan 58 unit

3.3 Struktur Organisasi
RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan dipimpin oleh seorang Direktur yang
dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh 3 orang Wakil Direktur yaitu:
a. Wakil Direktur bidang administrasi umum.
b. Wakil Direktur bidang pelayanan medis dan keperawatan.
c. Wakil Direktur bidang sumber daya manusia dan pendidikan.

Universitas Sumatera Utara

Direktur RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan juga dibantu oleh Staf Medik
Fungsional yang bertanggung jawab kepada Direktur RSUD Dr. Pirngadi Kota
Medan serta berbagai Instalasi yang bertanggung jawab pada Direktur melalui
Wakil Direktur. Salah satu instalasi tersebut adalah Instalasi Farmasi yang
bertugas mengatur dan menyelenggarakan semua kegiatan kefarmasian di rumah
sakit. Struktur organisasi RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan dapat dilihat pada
Lampiran 1.
3.4 Struktur Instalasi Farmasi RSUD Dr. Pirngadi Medan
Instalasi Farmasi RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan merupakan salah satu
unit fungsional bersifat swakelola yang dipimpin oleh seorang Apoteker dan
dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Wakil Direktur Bidang
Administrasi Umum RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan. Motto instalasi farmasi
adalah ”Obat yang Bermutu dan Terjangkau Adalah yang Utama”.
Instalasi Farmasi dibagi menjadi empat bagian sub instalasi, yaitu: Sub
Instalasi Administrasi, Sub Instalasi Perbekalan, Sub Instalasi Distribusi, dan Sub
Instalasi Farmasi Klinis. Struktur Instalasi Farmasi dapat dilihat di Lampiran 2.
3.4.1

Sub Instalasi Administrasi
Sub instalasi administrasi merupakan bagian dari Instalasi Farmasi Rumah

Sakit yang bertugas melaksanakan kegiatan administrasi kefarmasian di Instalasi
Farmasi. Dalam melaksanakan tugasnya sub instalasi administrasi dibagi dua,
yaitu:

Universitas Sumatera Utara

a. Umum, kepegawaian dan rumah tangga
Tugasnya antara lain:
- mencatat surat-surat yang masuk ke Instalasi Farmasi dan mengarsipkannya.
Pada buku agenda, surat-surat yang masuk dicatat: tanggal, asal surat, isi
ringkas, nomor surat dan sebagainya.
- mencatat surat-surat yang keluar dari Instalasi Farmasi dan menyampaikan ke
alamat

yang

dituju

dengan

pertanggungjawaban

yang

jelas

dan

mengarsipkannya.
- mengarsipkan data dan mengatur mutasi pegawai di Instalasi Farmasi.
- membalas surat yang masuk ke Instalasi Farmasi.
- mengarsipkan resep dan kuitansi penjualan resep.
- mengurus permintaan keperluan rumah tangga di Instalasi Farmasi misalnya
alat tulis, dan mengurus kerusakan alat-alat rumah tangga.
b. Akuntansi, Laporan dan Statistik
Tugasnya antara lain:
-

mencatat semua data-data pengeluaran dan pemasukan obat-obatan dan alat
kesehatan.

-

membuat laporan pengeluaran obat-obatan dan alat kesehatan yang
dikeluarkan Instalasi Farmasi dalam bentuk laporan tahunan.

-

melakukan pemeriksaan silang (cross check) dengan gudang dan sub instalasi
distribusi setiap bulan dan menyesuaikannya dengan Kartu Administrasi
Persediaan Farmasi.

-

membuat laporan bulanan penjualan obat-obatan yang terjual melalui resep
setiap bulan.

Universitas Sumatera Utara

-

menyesuaikan jumlah uang hasil penjualan dengan kuitansi penjualan resep
yang akan disetor ke Bagian Keuangan Instalasi Farmasi setiap hari.

-

membuat neraca rugi laba berdasarkan data dari semua bagian IFRS tiap akhir
tahun. Berdasarkan data yang dikumpulkan tersebut dapat diketahui
persediaan akhir setiap bulan dan setiap tahun.
Selain itu, sub instalasi administrasi juga bertugas membuat, mengatur,

dan mengevaluasi perhitungan unit cost. Unit cost adalah biaya yang dikeluarkan
oleh IFRS untuk keperluan pemeriksaan, perawatan, dan tindakan medis bagi
pasien, yang dalam penggunaannya tidak dapat ditentukan jumlah satuannya
seperti reagen, kapas, plester, dan lain-lain.
Penentuan besarnya biaya unit cost untuk pasien rawat jalan, operasi dan
rawat inap dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
a) pasien rawat jalan
Unit cost perbekalan farmasi 

jumlah biaya perbekalan farmasi yang dikeluarka n setiap bulan
jumlah pasien berkunjung setiap bulan

Keterangan: Data diambil minimal selama 3 bulan berturut-turut kemudian
dihitung rata-ratanya.
b) pasien rawat inap
Unit cost perbekalan farmasi 

Jumlah biaya perbekalan farmasi yang dikeluarkan setiap bulan
Jumlah hari rawatan setiap bulan

Biaya unit cost untuk pasien Askes, Jamkesmas, Medan sehat, PJKMU
dan Umum besarnya sama. Jumlah biaya unit cost ini di input ke komputer,
kemudian dihitung jumlahnya oleh petugas Instalasi Farmasi dan pembayarannya
langsung diklaim oleh Instalasi Farmasi ke bagian keuangan Rumah Sakit.

Universitas Sumatera Utara

Neraca Rugi/Laba untuk unit cost setiap bulan dapat dievaluasi secara
berkala dan dapat segera disesuaikan jika mengalami kerugian, yaitu dengan
menaikkan tarif unit cost. Contoh biaya yang termasuk Unit Cost serta
tindakannya dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Perhitungan Unit Cost Perbekalan Farmasi untuk Pasien Operasi
Sedang dan Operasi Besar Tanpa Anastesi Umum

1.

Nama Perbekalan
Farmasi
KY Jelly

Tube 82 g

Rp. 37028.,

1,23 g

Harga
Pemakaian
Rp. 555,39,.

2.

Kapas

Rol 1 Kg

Rp. 47.916,.

2,5 gr

Rp. 119, 79

3.

Plester

Rol

Rp. 32.859,3,.

0,08 rol

Rp. 2.628,04,.

4.

Nald Hecting

Bks/12 buah

Rp. 169.400,.

1 buah

Rp. 14.116.67,.

5.

Scalpel Biasa

Buah

Rp. 2.464,01.,

1,5 buah

Rp. 3.696,01,.

6.

Sucction Cateter

Set

Rp. 12.100,.

0,1 set

Rp. 1.210,.

No.

Kemasan

Harga Satuan

Pemakaian

Jumlah Rp. 22.325,90,.

Jumlah harga pemakaian

Rp. 22.325,90,.

Digenapkan menjadi

Rp. 22.500,.

3.4.2 Sub Instalasi Perbekalan
Sub instalasi perbekalan farmasi dipimpin oleh seorang apoteker. Sub
instalasi ini bertugas membantu dan menunjang fungsi Instalasi Farmasi Rumah
Sakit dalam hal perencanaan, pengadaan, dan penyimpanan perbekalan farmasi
sesuai kebutuhan rumah sakit.
Sub instalasi perbekalan farmasi dibagi atas dua bagian, yaitu:
a. Unit perencanaan dan pengadaan.
Unit perencanaan dan pengadaan mempunyai tugas sebagai berikut:

Universitas Sumatera Utara

- Merencanakan seluruh kebutuhan perbekalan farmasi dan alat kesehatan di
dalam rumah sakit. Perencanaan ini dilakukan berdasarkan data pemakaian
periode yang lalu, sisa persediaan, dan data catatan medik, kemudian
ditambahkan sebesar 10%.
- Memesan dan menyediakan perbekalan farmasi sesuai permintaan untuk
kebutuhan rumah sakit.
Bahan-bahan obat dan alat kesehatan di pesan oleh bagian perencanaan
dan pengadaan untuk kebutuhan selama satu bulan berdasarkan permintaan dari
gudang kecuali ada permintaan kebutuhan khusus yang mendesak.
Prinsip pengadaan perbekalan farmasi yaitu tersedianya seluruh kebutuhan
perbekalan farmasi dengan jenis dan jumlah yang memadai sesuai dengan
formularium yang berlaku di rumah sakit tersebut. Proses pengadaan perbekalan
farmasi dapat dijelaskan melalui tahap berikut:


Sub instalasi distribusi meminta barang ke gudang dengan menyerahkan
formulir B2 (Daftar Permintaan dan Pengeluaran Farmasi) yang dapat dilihat
pada Lampiran 3. Jika barang yang diminta hampir habis (dilihat dari kartu
stok gudang) maka gudang akan membuat permohonan pembelian barang
dengan menggunakan Formulir P1 (Lampiran 4) dan menyerahkannya pada
unit pengadaan.



Unit pengadaan memesan perbekalan farmasi dengan menggunakan surat
pesanan pembelian kepada Pedagang Besar Farmasi (PBF) setelah disetujui
dan ditandatangani oleh Kepala Instalasi Farmasi dan direktur. Untuk
pemesanan obat-obat Askes harus sesuai dengan DPHO (Daftar Plafon Harga
Obat) dan disetujui oleh petugas Askes.

Universitas Sumatera Utara



Untuk pengadaan obat golongan narkotika seperti Codein, Pethidin dan
Fentanyl dilakukan oleh unit pengadaan dengan menggunakan surat pesanan
form N-9 (Lampiran 5) kepada PT. Kimia Farma yang ditandatangani oleh
Kepala Instalasi Farmasi dan direktur. Sedangkan obat psikotropika seperti
Diazepam dan Luminal dapat dipesan dari PBF lainnya selain PT. Kimia
Farma. Contoh formulir pemesanan obat psikotropika dapat dilihat pada
(Lampiran 6) yang hanya ditandatangani oleh kepala instalasi farmasi.



Perbekalan farmasi yang telah dipesan selanjutnya akan diantar oleh PBF ke
bagian gudang. Adapun prosedur penerimaan dan penyimpanan perbekalan
farmasi di gudang instalasi farmasi yaitu:
a. Petugas memeriksa kesesuaian perbekalan farmasi yang terdapat di
dalam faktur dengan pesanan pembelian
b. Nama perbekalan farmasi sesuai dengan surat pesanan
c. Jumlah sesuai order pembelian
d. Bentuk sediaan sesuai dengan permintaan
e. Dosis sediaan sesuai permintaan
f. Bentuk fisik sediaan/perbekalan farmasi
g. Tanggal kadaluwarsa
h. Apabila telah sesuai maka barang yang diantar dicatat di buku barang
masuk disertai potongan harganya, lalu dicatat di kartu stok gudang dan
dimasukkan ke komputer oleh petugas gudang. Harga di buku barang
masuk gudang sudah disesuaikan dengan Harga Pokok Penjualan (HPP)
yaitu harga modal ditambah PPN 10%. Jika barang yang diterima tidak

Universitas Sumatera Utara

sesuai dengan faktur dan surat pesanan maka barang akan
dikembalikan.
i. Petugas gudang menandatangani faktur pembelian.
 Penagihan oleh PBF diusulkan dua minggu sebelum jatuh tempo dengan
membawa faktur asli beserta kuitansi, copy surat pesanan, dan faktur pajak
standar. Pemb