STRATEGI PUBLIC RELATIONS DALAM MENANGANI KELUHAN PELANGGAN SPEEDY ( Studi Pada Public Relations PT Telkom Madiun)

(1)

STRATEGI PUBLIC RELATIONS DALAM MENANGANI KELUHAN PELANGGAN SPEEDY

( Studi Pada Public Relations PT Telkom Madiun) Skripsi

Oleh : MEGA UMAMI

07220434

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG


(2)

STRATEGI PUBLIC RELATIONS DALAM MENANGANI KELUHAN PELANGGAN SPEEDY

( Studi Pada Public Relations PT Telkom Madiun) Skripsi

Diajukan kepada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang

Sebagai Persyaratan untuk Mendapatkan Gelar Sarjana (S-1)

Oleh : MEGA UMAMI

07220434

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG


(3)

LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI

Nama : Mega Umami

Nim : 07220434

Jurusan : Ilmu Komunikasi

Fakultas : Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik

Judul Skripsi :Penerapan Strategi Public Relations dalam Menangani Keluhan Pelanggan Speedy (Studi pada Pelanggan Speedy PT Telkom Madiun)

Disetujui,

Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

Dra. Frida Kusumastuti, M. Si Drs. Abdullah Masmuh, M.Si

Mengetahui,

Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi


(4)

LEMBAR PENGESAHAN

Di Pertahankan Di hadapan Dewan Penguji Skripsi Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik

Universitas Muhammadiyah Malang Jurusan Ilmu Komunikasi Program Studi Audio Visual

Pada hari: …….

Tanggal : Agustus 2011 Tempat : ……

Mengesahkan

Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang

Dekan

Dr. Wahyudi M.si

Dewan Penguji :

1. Joko Susilo Sos. M.Si ( )

2. Nasrulloh M.Si ( )

3. Dra Frida Kusumastuti M.Si ( )


(5)

LEMBAR ORISINALITAS

Yang bertanda tangan di bawah ini,

Nama : Mega Umami

Tempat, tanggal lahir : Ponorogo,16 Mei 1989 Nomor Induk Mahasiswa : 07220434

Fakultas : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Jurusan : Ilmu Komunikasi

Menyatakan bahwa karya ilmiah (skripsi) dengan judul :

Penerapan Strategi Public Relations dalam Menangani Keluhan Pelanggan Speedy ( Studi pada Pelanggan Speedy PT Telkom Madiun )

adalah bukan karya tulis ilmiah (skripsi) orang lain, baik sebagian ataupun seluruhnya, kecuali dalam bentuk kutipan yang telah saya sebutkan sumbernya dengan benar.

Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan apabila pernyataan ini tidak benar, saya bersedia mendapatkan sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Malang, 3 Agustus 2011

Yang Menyatakan,


(6)

BERITA ACARA BIMBIMNGAN SKRIPSI

1. Nama : Mega Umami

2. Nim : 07220434

3. Fakultas : Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik 4. Jurusan : Ilmu Komunikasi

5. Program Studi : Audio Visual

6. Judul Skripsi : Penerapan Strategi Public Relations dalam Menangani Keluhan Pelanggan Speedy ( studi pada pelanggan Speedy PT Telkom Madiun) 7. Dosen Pembimbing : 1. Dra. Frida Kusumastuti, M. Si.

2. Drs. Abdullah Masmuh, M. Si. 8. Kronolgi Bimbingan :

Tanggal

Paraf Pembimbing

Keterangan

I II

4 Maret 2011 - 11 Maret 2011 ACC Judul

17 Juni 2011 Seminar Proposal

21 Juni 2011 ACC Proposal

21 Juni 2011 - 23 Juni 2011 ACC BAB I

28 Juni 2011 - 8 Juli 2011 ACC BAB II

28 Juli 2011- 30 Juli 2011 ACC BAB III

30 Juli 2011- 3 Agustus 2011 ACC BAB IV

3 Augustus 2011- 3 Agustus 2011 ACC Seluruh Naskah

Malang, 3 Agustus 2011 Di Setujui :

Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II


(7)

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi yang berjudul “PENERAPAN STRATEGI PUBLIC RELATIONS DALAM MENANGANI KELUHAN PELANGGAN SPEEDY. (STUDI PADA PELANGGAN SPEEDY PT TELKOM MADIUN) Banyak pihak yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini baik secara moril maupun spiritual, oleh karena itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Muhadjir Effendy selaku Rektor Universitas Muhammadiyah Malang, 2. Bapak Drs. Wahyudi, M.Si selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu

Politik Universitas Muhammadiyah Malang,

3. Ibu Frida Kusumastuti P, M.Si, selaku Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi sekaligus Dosen Pembimbing yang telah banyak meluangkan waktu dan perhatiannya memberikan bimbingan dan pengarahan selama proses penyusunan skripsi ini.

4. Bapak Drs Abdullah Masmuh, M.Si, selaku Dosen Pembimbing yang telah mendampingi dan membimbing penulis selama menuntut ilmu di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang.

5. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang yang telah mendidik dan membekali ilmu pengetahuan.

6. Para Staf Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang yang telah membantu selama masa perkuliahan.

7. Bapak Tursilo Budi Santoso selaku Officer Customer Education and Community PT Telkom madiun yang telah membimbing dan mendampingi penulis dalam waktu penelitian.

8. MAMAH yang telah memberikan seluruh kasih sayang dan senantiasa membantuku baik moril maupun materiil yang tidak dapat terhitung. Untuk mamah tercinta terima kasih atas kasih sayang, doa, bimbingan, nasehat,


(8)

pendidikan, dan banyak lagi yang telah penulis terima selama ini dengan tulus tanpa pamrih.

9. Kakakku Enggar Fachrur Rahman terima kasih buat semua bantuan dalam menyusun dan menyelesaikan tugas akhir ini.

10. Adekku tersayang Alfina R semoga selalu berbakti sama mamah.

11. H Mahmud Thoha terima kasih atas semua doa, suport dan kasih sayang nya selama ini.

12. Yogi Ramadhani terima kasih buat semua perhatian, suport selama ini sampai kapanpun kamu adalah yang terbaik yang pernah menjagaku dan semoga kamu mendapatkan yang terbaik.

13. Semua teman-teman Jurusan Ilmu Komunikasi 2007, Ayu, Uli, Vinda, Eliza, Zein, Reza, Ella, dan teman-teman lainnya yang tidak dapat disebutkan satu per satu terima kasih atas ilmu, pengalaman, motivasi dan kritiknya.

14. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu, yang telah dengan tulus ikhlas memberikan doa dan motivasi sehingga dapat terselesaikannya skripsi ini.

Dalam penulisan skripsi ini masih banyak kekurangan dan kesalahan, karena itu segala kritik dan saran yang membangun akan menyempurnakan penulisan skripsi ini serta bermanfaat bagi penulis dan para pembaca.

Malang, 11 Agustus 2011 Penulis


(9)

DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI ... i

LEMBAR PENGESAHAN ... ii

PERNYATAAN ORISINALITAS ... iii

BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI ... iv

HALAMAN PERSEMBAHAN ... v

ABSTRAK ... vi

KATA PENGANTAR ... viii

DAFTAR ISI ... x

DAFTAR TABEL ... xv

DAFTAR LAMPIRAN ... xvi

BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ... 1

1.2 Rumusan Masalah ... 4

1.3 Tujuan Penelitian... 4

1.4 Manfaat Penelitian ... 4

1.5 Tinjauan pustaka ... 5

1.5.1 Penerapan ... 5

1.5.2 Strategi ... 6

1.5.2.1 Pengertian Strategi ... 6

1.5.2.2 Perencanaan Strategi ... 7

1.5.2.3 Tingkat Strategi ... 9

1.5.3 Pengertian Public Relations ... 11

1.5.4 Strategi Public Relations ... 14

1.5.4.1 Pengertian Strategi Public Relations ... 14

1.5.4.2 Strategi Operasional Publik Relations ... 15

1.5.5 Keluhan Pelanggan ... 16

1.5.5.1 Pengertian, Keluhan Pelanggan ... 16

1.5.5.2 Keluhan Pelanggan ... 19


(10)

1.5.5.4 Penanganan Keluhan ... 23

1.5.5.5 Kepuasan Konsumen ... 26

1.6 Definisi Konseptual ... 31

1.6.1 Strategi Public Relations ... 31

1.6.2 Keluhan Pelanggan ... 32

1.7 Fokus Penelitian ... 32

1.8 Metode Penelitian ... 33

1.8.1 Pendekatan dan Tipe Penelitian ... 33

1.8.2 Subjek Penelitian ... 34

1.8.3 Waktu dan Penelitian ... 34

1.9 Teknik Pengumpulan Data ... 35

1.10 Analisis Data... 35

BAB II. DESKRIPSI WILAYAH PENELITIAN 2.1 Gambaran Umum Kota Madiun ... 38

2.2 Lokasi PT Telkom ... 46

2.3 Sejarah PT Telkom ... 46

a. Gambaran Umum PT Telkom ... 48

b. Tata Kelola Perusahaan ... 50

2.4 Unit – Unit Bisnis PT Telkom ... 53

a. Visi PT Telkom ... 56

b. Misi PT Telkom ... 56

c. Moto PT Telkom ... 57

d. Logo PT Telkom ... 59

2.5 Jenis Jasa dan Pelayanan... 33

a. Jenis Jasa Telekomunikasi ... 60

b. Fasilitas Telekomunikasi ... 60

2.6 Sarana dan Prasarana PT Telkom Madiun ... 61

2.7 Layanan Speedy Telkom Madiun ... 64 2.8 Struktur Organisasi PT Telkom ...


(11)

BAB III. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

3.1 Identitas Informan ... 70

3.1.1 Identitas Subyek Penelitian ... 70

3.1.2 Identitas Informan Berdasarkan Usia ... 71

3.1.3 Identitas Informan Berdasarkan Jenjang Pendidikan ... 73

3.1.4 Identitas Informan Berdasarkan jenis Kelamin ... 74

3.1.5 Identitas Informan Berdasarkan Pekerjaan ... 75

3.2 Strategi Public Relations Dalam Menjaga Nama Baik Perusahaan .... 76

3.3 Strategi Berdasarkan Tingkat kesulitan Masalah ... 80

3.4 Strategi Public Relations Dari Aspek Keluhan Pelanggan ... 85

3.5 Strategi Public Relations untuk Meningkatkan Kepuasan Pelanggan ... 92

BAB IV. PENUTUP 4.1 Kesimpulan ... 99

4.2 Saran ... 99

4.2.1 Saran Secara Akademik ... 99

4.2.2 Saran Secara Praktis ... 99

DAFTAR PUSTAKA ... 100 LAMPIRAN


(12)

DAFTAR TABEL

3.1 Identitas Subyek Penelitian………..70

3.1.2 Identitas Informan Berdasarkan Usia ... 71

3.1.3 Identitas Informan Berdasarkan Jenjang Pendidikan ... 73

3.1.4 Identitas Informan Berdasarkan jenis Kelamin ... 74


(13)

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Lembar Draft Wawancara Lampiran 2 : Dokumentasi

Lampiran 3 : Ijin Penelitian Skripsi Lampiran 4 : Daftar Identitas Responden

Lampiran 5 : Daftar Hadir Peserta Seminar dan Berita Acara Seminar Proposal Skripsi


(14)

DAFTAR PUSTAKA

Buku

Abdurrachman, A. Waris Oemi. 1993. Dasar-dasar Public Relations. Citra Aditya: Yogyakarta

Al Ries, Jack Trout. 2002. Positioning : The Battle Your Mind. Salemba Empat: Jakarta

Cutlip, Scott M.; Center, Allen H.; Broom, Glen M. 2005. Effective Public Relations: Merancang dan Melaksanakan Kegiatan Kehumasan dengan Sukses. Edisi Kedelapan. PT Indeks Kelompok Gramedia: Jakarta

Frank, Flo and Smith, Anne. 1999, The Community Development Handbook, a Tool to build Community Capacity for Human Resources Development. Minister of Public Works and Government Services Canada. Quebec Gaspersz, V. 1997. Manajemen Kualitas Dalam Industri Jasa. Gramedia Pustaka

Utama: Jakarta

Glueck, W. F and Jauch, L.R 1989. Manajemen Strategis dan kebijakan perusahaan. Edisi ke 9, (alih bahasa Drs Murad, Msc dan A. R Henry Sitanggang, SH). Erlangga: Jakarta

Haryadi, A. 2005. Promosi Penjualan. PT Media Elex Komputindo: Jakarta Kotler, Philip. 1994. Manajemen Pemasaran: Analisis, perencanaan dan

pengendalian. Jilid pertama, Edisi keenam, Terjemahan, Erlangga: Jakarta Lattimore, Dan; Suzette T., Otis Baskin; Toth, Elizabeth L. 2010. Public

Relations: Profesi dan Praktik. Edisi Tiga. Salemba Humanika: Jakarta

McNally, David. 2004. Speak ; Be Your Own Brand. Gramedia Pustaka Utama: Jakarta

Moleong, L.J. 2002. Metode Penelitian Kualitatif. Cetakan ke 6. Remaja Rosdakarya: Bandung

Morissan. 2008. Manajemen Public Relations: Strategi Menjadi Humas Profesional. Kencana Prenada Media Group: Jakarta


(15)

Rangkuti, Freddy. 2003. Measuring Customer Satisfaction. PT Gramedia Pustaka Utama: Jakarta

Ruslan, Rosady. 2008. Manajemen Public Relations dan Media Komunikasi. PT RajaGrafindo Persada: Jakarta

Ruslan, Rosady. 2006. Metode Penelitian Public Relation dan Komunikasi. Raja Grafindo Persada: Jakarta

Salusu, J. 1996. Pengambilan Keputusan Strategik Untuk Organisasi Publik dan organisasi non Profit. PT. Gramedia: Jakarta

Suharto, Edi. 2009. Membangun Masyarakat Memberdayakan Rakyat Kajian Strategis Pembangunan Kesejahteraan Sosial. Rafika Aditam: Bandung Sutisna. 2001. Perilaku Konsumen dan Komunikasi Pemasaran. Rosda Karya:

Jakarta

Tjiptono, Fandy. 2005. Pemasaran Jasa. Bayumedia Publishing: Jawa Timur. Internet

http://members.tripod.com /octa_haris/ internet.html/diakses pada tanggal 1 April 2011 jam 13.37

http://www.geochi.com/newsletter.html/diakses tanggal 25 Desember 2010 jam 20.00

http://www.telkom.net/diakses tanggal 25 Desember 2010 jam 16.45 Artikel

Hutapea, EB. 2000. Public Relations sebagai Fungsi Manajemen. Majalah WIDYA Agustus 2000, No. 179 Tahun XVII.


(16)

1 BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Di jaman sekarang ini dimana perkembangan teknologi tidak dapat lagi dibendung membuat komunikasi menjadi sebuah sesuatu aspek penting dalam kehidupan manusia, karena sebagian besar dari kehidupan manusia tidak luput dari komunikasi. Manusia melakukan komunikasi mulai dari ketika ia dilahirkan hingga akhir hidupnya. Kemajuan teknologi komunikasi yang berlangsung dari waktu ke waktu telah memberi perubahan terhadap cara-cara manusia berkomunikasi. Komunikasi tidak hanya dapat diakukan secara tatap muka, tetapi juga secara tidak langsung dapat dilakukan melalui sarana atau media. Hal ini semakin dipermudah dengan keberadaan satelit komunikasi. Melalui media komunikasi yang ada, pesan yang menyangkut peristiwa-peristiwa penting dari berbagai belahan dunia, opini, berita, ilmu pengetahuan, dan acara yang bersifat hiburan dapat dengan mudah diakses oleh masyarakat tanpa dibatasi oleh ruang dan waktu. Selain itu, kemajuan teknologi komunikasi memudahkan seseorang untuk berkomunikasi dengan orang lain yang letaknya berjauhan.

PT. Telekomunikasi Indonesia adalah Badan Usaha Milik Negara yang bergerak dalam bidang pelayanan jasa telekomunikasi untuk umum dalam negeri memperoleh pengesahan dari pemerintah pada bulan Mei 1991, menyediakan pelayanan jaringan telepon dan internet di Indonesia


(17)

2

(http://www.telkom.net/diakses tanggal 25- 04 - 2011). Melihat perkembangan teknologi yang semakin modern terutama dalam dunia internet,

PT.Telekomunikasi Indonesia juga melakukan strategi dengan melihat seberapa besar kebutuhan masyarakat, trend masyarakat dan apa yang diminati masyarakat, sehingga Telkom mengeluarkan produk Speedy.

Speedy diluncurkan pada bulan Mei 2006, merupakan layanan internet dengan basis teknologi Asymetric Digital Subscriber Line (ADSL) yang dapat menyalurkan data dan suara secara simultan melalui satu saluran telepon biasa dengan kecepatan maksimal 384 kbps. Strategi pemasaran yang dibangun oleh Telkom menjadikan Speedy sebagai jaringan internet yang tidak hanya digunakan untuk kalangan bisnis saja, namun meluas untuk kalangan rumah tangga. Berbagai program diluncurkan untuk mempublikasikan Speedy.

Speedy menawarkan beragam paket koneksi internet yang bisa dipilih sesuai dengan kebutuhan customer. Speedy juga merupakan jawaban bagi para customer untuk berinternet dengan mudah dan dengan tarif sesuai dengan kebutuhan. Keunggulan dan fitur yang menguntungkan dari produk Speedy:

1. Bebas biaya aktivasi 100%.

2. Diskon 50% selama 3 bulan sejak berlangganan. 3. kecepatan Up-stream (upload) mencapai 128 KbpS. 4. Kecepatan Down-stream (download) mencapai 1 MbpS.

5. Menyediakan aplikasi Quota Alert untuk menginformasikan pemakaian yang melebihi quota kepada para pelanggan.


(18)

3

6. Pengisian ulang selain dapat dilakukan di di Plaza Telkom, juga dapat dibeli di mana saja seperti Telkomsel M-kios.

Akhir-akhir ini, banyak terjadi beberapa keluhan-keluhan dari para pelanggan PT Telkom madiun mulai dari koneksi yang lamban, sering terjadi putus hubungan (disconect), serta layanan keluhan yang kurang ditanggapi secara maksimal oleh PT Telkom maka sebagai public relation (Humas bisa melakukan beberapa langkah untuk menjaga citra baik dari perusahaan serta kepuasan konsumen atas pelayanan yang diberikan.

Dalam memberikan pelayanan ataupun mempersembahkan produk yang berkualitas guna meningkatkan jumlah pelanggan ataupun calon pelanggan, perlu adanya pengkomunikasian yang dapat dipercaya dan melalui kesan-kesan positif dalam menyediakan berbagai informasi kepada konsumen perihal produk dan jasa selengkap mungkin agar menciptakan suatu pengetahuan yang maksimal dalam menjangkau pengertian khalayak, sehingga dapat berpengaruh dalam proses penanganan keluhan yang baik dan dapat menjaga kesetiaan pelanggan.

Ketertarikan dalam penelitian ini ialah strategi yang dilakukan PT. Telekomunikasi Indonesia dalam menangani keluhan pelanggan speedy di wilayah Madiun dengan bermunculannya provider-provider internet non-cabel di Indonesia, salah satunya ialah dengan strategi Public Relations (Humas). Strategi Publik Relations yang dilakukan Telkom Speedy misalnya seperti Audience Participation, menggunakan taktik komunikasi dua arah dan melakukan aktivitas


(19)

4

produk atau jasa yang dihasilkan organisasi, diantaranya dengan cara memberikan kesempatan kepada audience memberikan feedback atas pesan yang disampaikan. perlu diketahui kota Madiun tercatat salah satu kota yang memiliki banyak area hotspot dengan teknologi wifi yang tersebar di mall, kantor, supermarket, cafe. Dari ulasan-ulasan tersebut diatas maka penelitian ini menjadi menarik untuk diteliti, saat ini adalah era Internet dimana banyak sekali ornag yang menggunakan internet sehingga masyarakat merasa puas atas pelayanan PT Telkom apabila terjadi keluhan oleh masyarakat.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dijabarkan di atas, maka dapat dirumuskan permasalahan dalam penelitian ini yakni :

Bagaimana penerapan strategi Public Relations PT Telkom Madiun dalam penanganan keluhan pelanggan Speedy PT Telkom Madiun?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah yang telah diuraikan diatas, maka tujuan peneliti adalah untuk mendeskripsikan secara rinci tentang penerapan strategi Public Relations yang dilakukan PT Telkom dalam menagani keluhan pelanggan

Speedy di area Madiun.

1.4 Manfaat Penelitian

Adapun kegunaan penelitian ini antara lain: 1. Secara Akademis


(20)

5

Dari hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi pembelajaran bagi penelitian selanjutnya serta wacana baru tentang kehumasan khusunya tentang strategi Humas swasta dalam menangani keluhan pelanggan speedy yang terjadi.

2. Secara Praktis

Dari hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai gambaran dan masukan maupun bahan evaluasi tentang peran humas PT Telkom dalam menangani complain dari pelanggan atas pelayanan yang diberikan serta dapat digunakan sebagai perbaikan pada Humas Perusahaan PT Telkom untuk kedepannya.

1.5 Tinjauan Pustaka 1.5.1 Penerapan

1.5.1.1Pengertian Penerapan

Menurut kamus besar Bahasa Indonesia (Indrawan, 1044) :

a. Menerapkan adalah mengenakan ada atau mempraktekkan. Contohnya : kita harus menerapkan ilmu itu dalam kehidupan sehari-hari.

b. Penerapan adalah pengenaan : perihal mempraktekkan.

Contohnya : penerapan teori sosiologi pedesaan hendaklah dimanfaatkan untuk pembinaan desa transmigrasi.

Bloom (1986) menjelaskan penerapan adalah mencakup kemempuan untuk menerapkan informasi pada suatu kasus atau problem yang kongkret dan baru. Adanya kemmpuan dinyatakan dalam aplikasi suatu rumus ada


(21)

6

persoalan yang belum dihadapi atau aplikasi suatu metode keraja pada pemecahan problem baru.

1.5.2 Strategi

1.5.2.1 Pengertian Strategi

Strategi adalah cara untuk mencapai tujuan jangka panjang. Strategi bisnis bisa berupa perluasan geografis, diversifikasi, akusisi, pengembangan produk, penetrasi pasar, rasionalisasi karyawan, divestasi, likuidasi dan joint venture (David, 2004). Strategi adalah Rencana yang disatukan, luas dan berintegrasi yang menghubungkan keunggulan strategis perusahaan dengan tantangan lingkungan, yang dirancang untuk memastikan bahwa tujuan utama dari perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh organisasi (Glueck dan Jauch, 1989).

Strategi menurut (kamus Besar Bahasa Indonesia 1993:856) adalah rencana cermat mengenai kegiatan untuk mencapai sasaran khusus. Strategi pada intinya adalah adalah perencanaan atau planning. Strategi juga dapat dimaknai program untuk menentukan dan mencapai tujuan organisasi. Tujuan dasar strategi adalah untuk membimbing keputusan manajemen dan ikut andil dalam visi, misi serta kebijakan perusahaan dalam membentuk dan mempertahankan keunggulan kompetitif perusahaan, sehingga perusahaan dapat mencapai kesuksesan.

Pengertian strategi secara umum dan khusus sebagai berikut:

a) Pengertian Umum Strategi adalah proses penentuan rencana para pemimpin puncak yang berfokus pada tujuan jangka panjang organisasi, disertai penyusunan suatu cara atau upaya bagaimana agar tujuan tersebut dapat dicapai.


(22)

7

b) Pengertian khusus Strategi merupakan tindakan yang bersifat incremental (senantiasa meningkat) dan terus-menerus, serta dilakukan berdasarkan sudut pandang tentang apa yang diharapkan oleh para pelanggan di masa depan. Dengan demikian, strategi hampir selalu dimulai dari apa yang dapat terjadi dan bukan dimulai dari apa yang terjadi. Terjadinya kecepatan inovasi pasar yang baru dan perubahan pola konsumen memerlukan kompetensi inti (core competencies). Perusahaan perlu mencari kompetensi inti di dalam bisnis yang dilakukan.

Sedangkan menurut Jack Trout (2004:87), Strategi adalah arah pemasaran yang koheren (coherent marketing direction). Pertama, strategi dikatakan koheren jika berfokus pada taktik yang dipilih. Kedua, strategi mengandung aktivitas-aktivitas pemasaran yang koheren. Produk, harga, distribusi, iklan atau semua aktiviatas yang merupakan elemen-elemen bauran pemasaran yang berfokus pada taktik yang dipilih.

1.5.2.2 Perencanaan Strategi

Menurut John Bryson (2003:23) perencanaan strategi adalahUpaya yang

didisiplinkan untuk membuat keputusan dan tidakanpenting yang membentuk dan

mengarahkan bagaimana suatu organisasi, apa yang dilakukan organisasi, dan

mengapamelakukan apa yang dikerjakan itu. Strategi yang baik dapat membantu

menyusun dan mengalokasikan sumber-sumber organisasi kedalam sikap aktif dan khusus yang akan menentukan kelebihan dan kelemahan organisasi dalam mengatasi perubahan lingkungan dan menyatukan gerak dengan memanfaatkan


(23)

8

kepandaian pesaing. Untuk mengetahui hasil positif atau negatif dari strategi yang dijalankan, maka perlu dilakukan kegiatan evaluasi.

Perumusan strategi merupakan proses penyusunan langkah-langkah ke depan yang dimaksudkan untuk membangun visi dan misi organisasi, menetapkan tujuan strategis dan keuangan perusahaan, serta merancang strategi untuk mencapai tujuan tersebut dalam rangka menyediakan customer value terbaik. Menurut Hariadi (2005) ada beberapa langkah yang perlu dilakukan perusahaan dalam merumuskan strategi, yaitu:

a) Mengidentifikasi lingkungan yang akan dimasuki oleh perusahaan di masa depan dan menentukan misi perusahaan untuk mencapai visi yang dicita-citakan dalam lingkungan tersebut.

b) Melakukan analisis lingkungan internal dan eksternal untuk mengukur kekuatan dan kelemahan serta peluang dan ancaman yang akan dihadapi oleh perusahaan dalam menjalankan misinya.

c) Merumuskan faktor-faktor ukuran keberhasilan (key success factors) dari strategi-strategi yang dirancang berdasarkan analisis sebelumnya.

d) Menentukan tujuan dan target terukur, mengevaluasi berbagai alternatif strategi dengan mempertimbangkan sumber daya yang dimiliki dan kondisi eksternal yang dihadapi.

e) Memilih strategi yang paling sesuai untuk mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjang.


(24)

9

1.5.2.3 Tingkat Strategi

Dengan merujuk pada pandangan Dan Schendel dan Charles Hofer, Higgins (1985) menjelaskan adanya empat tingkatan strategi. Keseluruhannya disebut Master Strategy, yaitu: enterprise strategy, corporate strategy, business strategy dan functional strategy.

1. Enterprise Strategy, Strategi ini berkaitan dengan respons masyarakat. Setiap organisasi mempunyai hubungan dengan masyarakat. Masyarakat adalah kelompok yang berada di luar organisasi yang tidak dapat dikontrol. Di dalam masyarakat yang tidak terkendali itu, ada pemerintah dan berbagai kelompok lain seperti kelompok penekan, kelompok politik dan kelompok sosial lainnya. Jadi dalam strategi enterprise terlihat relasi antara organisasi dan masyarakat luar, sejauh interaksi itu akan dilakukan sehingga dapat menguntungkan organisasi. Strategi itu juga menampakkan bahwa organisasi sungguh-sungguh bekerja dan berusaha untuk memberi pelayanan yang baik terhadap tuntutan dan kebutuhan masyarakat.

2. Corporate Strategy, Strategi ini berkaitan dengan misi organisasi, sehingga sering disebut Grand Strategy yang meliputi bidang yang digeluti oleh suatu organisasi. Pertanyaan apa yang menjadi bisnis atau urusan kita dan bagaimana kita mengendalikan bisnis itu, tidak semata- mata untuk dijawab oleh organisasi bisnis, tetapi juga oleh setiap organisasi pemerintahan dan organisasi nonprofit. Apakah misi universitas yang utama? Apakah misi yayasan ini, yayasan itu, apakah misi lembaga ini, lembaga itu? Apakah misi utama direktorat jenderal ini, direktorat jenderal itu? Apakah misi


(25)

10

badan ini, badan itu? Begitu seterusnya. Jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan itu sangat penting dan kalau keliru dijawab bisa fatal. Misalnya, kalau jawaban terhadap misi universitas ialah terjun kedalam dunia bisnis agar menjadi kaya maka akibatnya bisa menjadi buruk, baik terhadap anak didiknya, terhadap pemerintah, maupun terhadap bangsa dan negaranya. Bagaimana misi itu dijalankan juga penting. Ini memerlukan keputusan-keputusan stratejik dan perencanaan stratejik yang selayaknya juga disiapkan oleh setiap organisasi.

3. Business Strategy, Strategi pada tingkat ini menjabarkan bagaimana merebut pasaran di tengah masyarakat. Bagaimana menempatkan organisasi di hati para penguasa, para pengusaha, para donor dan sebagainya. Semua itu dimaksudkan untuk dapat memperoleh keuntungan-keuntungan stratejik yang sekaligus mampu menunjang berkembangnya organisasi ke tingkat yang lebih baik.

4. Functional Strategy, Strategi ini merupakan strategi pendukung dan untuk menunjang suksesnya strategi lain. Ada tiga jenis strategi fungsional yaitu:

a. Strategi fungsional ekonomi yaitu mencakup fungsi-fungsi yang memungkinkan organisasi hidup sebagai satu kesatuan ekonomi yang sehat, antara lain yang berkaitan dengan keuangan, pemasaran, sumber daya, penelitian dan pengembangan.

b. Strategi fungsional manajemen, mencakup fungsi-fungsi manajemen yaitu planning, organizing, implementating,


(26)

11

controlling, staffing, leading, motivating, communicating, decision

making, representing, dan integrating.

c. Strategi isu stratejik, fungsi utamanya ialah mengontrol lingkungan, baik situasi lingkungan yang sudah diketahui maupun situasi yang belum diketahui atau yang selalu berubah.

Tingkat-tingkat strategi itu merupakan kesatuan yang bulat dan menjadi isyarat bagi setiap pengambil keputusan tertinggi bahwa mengelola organisasi tidak boleh dilihat dari sudut kerapian administratif semata, tetapi juga hendaknya memperhitungkan soal “kesehatan” organisasi dari sudut ekonomi (J. Salusu, 1996).

1.5.3 Pengertian Public Relations

Menurut Scott M. Cutlip, Aleen H. Center dan Glen M. Broom (2005), dalam bukunya Effective Public Relations, yakni Public Relations is the management function which evaluate public attitudes, identifies the policies and

procedures of an individual or an organization with the public interest, and plans

and executes a program of action to earn public understanding an acceptances

(Humas adalah fungsi manajemen yang menilai sikap-sikap publik, mengidentifikasi kebijakan-kebijakan dan prosedur-prosedur dari individu atau organisasi atas dasar kepentingan publik dan melaksanakan rencana kerja untuk memperoleh pengertian dan pengakuan publik).

Mengutip dari Dan Lattimore, Otis Baskin, Suzette T. Heiman dan Elizabeth L. Toth(2010:4), mengartikan public relations adalah sebuah fungsi


(27)

12

kepemimpinan dan manajemen yang membantu pencapaian tujuan sebuah organisasi, membantu mendefinisikan filosofi, serta memfasilitasi perubahan organisasi. Para praktisi humas berkomunikasi dengan semua masyarakat internal dan eksternal yang relevan untuk mengembangkan hubungan yang positif serta menciptakan konsistensi antara tujuan organisasi dengan harapan masyarakat. Mereka juga mengembangkan, melaksanakan, dan mengevaluasi program organisasi yang mempromosikan pertukaran pengaruh serta pemahaman di antara konstituen organisasi dan masyarakat.

Public Relations yang diterjemahkan menjadi hubungan masyarakat

(humas) mempunyai dua pengertian. Pertama, humas dalam artian sebagai teknik komunikasi atau technique ofcommunication dan kedua, humas sebagai metode komunikasi atau method of communication (Abdurrahman, 1993).

Selain itu, Cutlip-Center-Broom (Morissan, 2008:7) juga mendefinisikan public relations sebagai the planned effort to influence opinion through good

character and responsible performance, based on mutually satisfactory two-way

communications (usaha terencana untuk mempengaruhi pandangan melalui

karakter yang baik serta tindakan yang bertanggung jawab, didasarkan atas komunikasi dua arah yang saling memuaskan).

Dari buku Rosady Ruslan berjudul “Manajemen Public Relations dan Media Komunikasi”, mengambil pengertian public relations dari The British Institute of Public Relations, berbunyi:

a. “Public Relations activity is management of communications between an organization and its publics.”


(28)

13

(aktivitas humas adalah mengelola komunikasi antara organisasi dan publiknya).

b. “Public Relations practice is deliberate, planned and sustain effort to establish and maintain mutual understanding between an organization and

its public.”

(praktik humas adalah memikirkan, merencanakan dan mencurahkan daya untuk membangun dan menjaga saling pengertian antara organisasi dan publiknya).

Dr. Rex Harlow dalam bukunya berjudul: A Model for Public Relations Education for Professional Practices yang diterbitkan oleh International Public

Relations Association (IPRA) 1978, menyatakan bahwa pengertian dari public relations adalah “Public Relations adalah fungsi manajemen yang khas dan mendukung pembinaan, pemeliharaan jalur bersama antara organisasi dengan publiknya, menyangkut aktivitas komunikasi, pengertian, penerimaan dan kerja sama; melibatkan manajemen dalam menghadapi persoalan/permasalahan, membantu manajemen untuk mampu menanggapi opini publik; mendukung manajemen dalam mengikuti dan memanfaatkan perubahaan secara efektif; bertindak sebagai sistem peringatan dini dalam mengantisipasi kecenderungan penggunaan penelitian serta teknik komunikasi yang sehat dan etis sebagai sarana utama” (Rosady Ruslan, 2008:16).

Grunig & Hunt juga menyebutkan public relations adalah manajemen komunikasi antara organisasi dengan publiknya (Rachmat Kriyantono, 2008:5).


(29)

14

Definisi lain tentang public relations menurut Frank Jeffkins (1997:7) yaitu public relations practice is the planned and sustained effort to establish and maintain goodwill and mutual understanding between an organization and its

publics’ yang artinya humas merupakan aktifitas terencana yang terus menerus.

Tujuan dari aktifitas tersebut membangun dan memelihara pemahaman dan penerimaan publik suatu organisasi.

1.5.4 Strategi Publik Relations

1.5.4.1 Pengertian Strategi Publik Relations

Dalam peranan sebagai penata rumah tangga perusahaan yang baik, sebagai Public Relations Officer harus memiliki beberapa strategi agar dapat menjangkau sasarannya baik internal maupun eksternal.

Menurut Ahmad S. Adnanputra , MA, MS, pakar Humas dalam naskahnya berjudul PR Strategy, yang mengatakan bahwa strategi adalah bagian terpadu dari suatu rencana (plan), sedangkan rencana merupakan produk dari suatu perencanaan (planning), yang pada akhirnya perencanaan adalah salah satu fungsi dasar dari proses manajemen. Mengacu pada pola strategi humas tersebut, maka menurut Ahmad S. Adnanputra, Presiden Instintut Bisnis dan Manajemen Jayakarta, memberikan batasan pengertian tentang strategi humas, antara lain berbunyi: “Alternatif optimal yang dipilih untuk ditempuh guna mencapai tujuan public relations dalam kerangka suatu rencana public relations (Public Relations Plan).” ( Ruslan, 1998: 107).

Berdasarkan kutipan di atas, humas sebagai salah satu komponen yang mampu membaca rintangan baik dari luar maupun dari dalam perusahaan agar tujuan humas tercapai sesuai dengan yang diharapkan.


(30)

15

Humas memberi sumbangan yang sangat besar bagi perusahaan dengan mengembangkan hubungan-hubungan yang harmonis dengan stakeholdernya agar perusahaan dapat mengembangkan kemampuannya mencapai misinya. Dalam peranan sebagai penata rumah tangga perusahaan yang baik, sebagai humas harus memiliki beberapa strategi agar dapat menjangkau sasarannya baik internal maupun eksternal.

1.5.4.2 Strategi Operasional Public Relations

Untuk mengokohkan dan memantapkan fungsi Public Relations agar mengenai sasarannya dalam suatu tujuan organisasi/lembaga, maka aktivitas utama Public Relatios secara operasional seharusnya berada di posisi yang sedekat mungkin dengan pimpinan puncak organisasi (Top Management), dan diharapkan kegiatan Public Relations akan tercapai, seperti yang dijelaskan dibawah ini:

a. Seorang humas yang dekat dengan pimpinan tertinggi akan lebih mengetahui secara jelas dan rinci mengenai suatu sistem perencanaan, kebijakan, keputusan yang diambil, visi dan arah tujuan organisasi bersangkutan, agar tidak terjadi kesalahan dalam penyampaian pesan dan informasi yang berasal dari lembaga/organisasi kepada publikya. b. Aktivitas humas dalam mewakili lembaga/organisasi tersebut dapat

dipertegas batas-batas wewenang dan tanggung jawab dalam memberikan keterangan.

c. Seorang humas bertugas sebagai latar belakang perusahaan agar mengetahui suatu proses perencanaan, kebijaksanaan, arah dan hingga tujuan organisasi yang akan dicapai.

d. Fungsi humas berlangsung secara optimal, antisipasif dan dapat melaksanakan berbagai macam perencanaan, peranan komunikasi atau dengan kewenangan yang ada akan mampu mengatasi berbagai masalah yang mungkin akan timbul tanpa diduga sebelumnya.

e. Humas bersifat fleksibel dan pro-aktif sebagai narasumber atau mengatur saluran informasi baik ke dalam maupun ke luar, untuk


(31)

16

menghindarkan sikap reaktif (pasif) dalam menghadapi berbagai masalah atau tantangan yang akan dihadapinya

f. Humas berperan melakukan tindakan mulai dari memonitor, merekam, menganalisis, menelaah hingga mengevaluasi setiap rekasi, khususnya dalam upaya penilaian sikap tindak serta mengetahui persepsi masyarakat.

g. Humas dapat secara langsung memberikan sumbang saran, ide dan rencana atau program kerja public relations dalam rangka untuk memperbaiki, atau mempertahankan nama baik, kepercayaan dan citra perusahaan terhadap publiknya sekaligus mendapatkan dukungan dan partisipasi dari masyarakat.

(Ruslan, 1998: 115-117).

Posisi Public Relations Officer harus sedekat mungkin dengan General Manager (GM) agar bisa berhubungan langsung tanpa melalui perantara, kemudian dalam menjalankan aktivitasnya, batas-batas wewenang dan tanggung jawab humas dipertegas dalam uraian jabatan humas. Public Relations tidak sekedar bertanggung jawab sebagai juru bicara perusahaan, tetapi dalam menjalankan fungsi kehumasannya, setiap ada rapat atau pertemuan pada tingkat pimpinan, seorang humas berusaha untuk menghadiri walaupun tidak diundang. Tujuannya adalah mengetahui secara langsung dengan tepat suatu proses perencanaan, kebijaksanaan, arah dan tujuan perusahaan yang hendak dicapai, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

1.5.5 Keluhan Pelanggan 1.5.5.1 Pengertian pelanggan

Menurut Yoeti dalam (Suharto, 2009:11) pelanggan adalah yang membeli produk dan jasa pada suatu perusahaan. Sedangkan menurut Nasution dalam (Suharto, 2009:11) pelanggan adalah semua orang yang menuntut kita atau perusahaan untuk memenuhi suatu standar kualitas tertentu, karena itu akan


(32)

17

memberikan pengaruh pada performa perusahaan. Dari pemaparan diatas dapat disimpulkan pelanggan adalah seseorang yang menggunakan produk atau jasa pada sebuah perusahaan.

Kepercayaan konsumen adalah semua pengeathuan yang dimiliki konsumen dan semua kesimpulan yang dibuat konsumen tentang obyek atribut dan manfaatnya. Atribut instrinsik merupakan segala sesuatu yang berhubungan dengan sifat aktual produk, sedangkan atribut ekstrinsik adalah segala sesuatu yang diperoleh dari aspek eksternal produk seperti nama dan label. Pada dasarnya seorang pelanggan mempunyai kebutuhan, keinginan, dan selera yang berbeda. Apabila perusahaan dapat memenuhi tersebut maka pelanggan akan merasa puas. Kepercayaan berasal dari kepuasan pelanggan yang diterima atas terpenuhinya kebutuhan terhadap barang dan jasa. Kepercayaan pelanggan terhadap suatu perusahaan akan terjaga apabila perusahaan tersebut dapat menepati janji dan argument yang bisa dipertanggungjawabkan. Terciptanya kepercayaan dapat saling memberikan keuntungan, saling menghargai antara kedua belah pihak yakni perusahaan dan pelanggan.

Adapun macam-macam pelanggan menurut Gaspersz (1997:73-74), yaitu: a. Pelanggan internal, merupakan orang yang berada di dalam perusahaan

dan memiliki pengaruh pada performance perusahaan.

b. Pelanggan antara, merupakan mereka yang bertindak sebagai perantara bukan sebagai pemakai akhir produk itu.

c. Pelanggan eksternal, merupakan pembeli atau pemakai akhir produk itu yang sering disebut sebagai pelanggan nyata. Pelanggan eksternal


(33)

18

merupakan orang yang membayar untuk menggunakan produk yang dihasilkan.

Hubungan antara pelanggan dengan perusahaan dapat terbentuk ketika pelanggan mendapatkan keuntungan yang lebih dari sekedar mengkonsumsi atau menggunakan produk atau layanan, keuntungan tersebut menurut Rangkuti (2003:26) antara lain:

1. Pengakuan Pelanggan akan merasa lebih dihargai ketika ada pengakuan perusahaan, misalkan dikenal dan dipanggil dengan sebutan nama. 2. Personalitas adalah pelayanan diberikan sesuai dengan keinginan

perseorangan pelanggan, biasanya berdasarkan pengalaman atau preferensi sebelumnya.

3. Kekuasaan Pelanggan memiliki kuasa sengan siapa dia ingin melakukan transaksi, misalnya seorang pelanggan mungkin saja lebih memilih menjalin hubungan dengan kantor cabang daripada kantor pusat, karena pelanggan tersebut merasa memiliki hubungan personal dengan kantor cabang.

4. Pengurangan resiko dengan menjalin hubungan dengan perusahaan, pelanggan merasa resiko kerusakan produk akan dapat dikurangi. 5. Status pelanggan merasa statusnya akan meningkat ketika berhubungan

dengan sebuah organisasi atau perusahaan.

6. Afiliasi Orang-orang yang memiliki jiwa sosial sangat senang menjalin hubungan dengan orang.


(34)

19

Kepuasan dan keloyalitasan konsumen sangat bergantung pada kualitas produk dan pelayanan serta fasilitas yang diberikan oleh perusahaan. Cara efektif untuk memperoleh respon dari pelanggan yaitu dengan cara mendengar langsung dari mereka mengenai pelayanan perusahaan. Untuk memastikan bahwa semua yang dilaksanakan tetap efektif, maka program hubungan pelanggan atau customer relations harus dievaluasi kembali secara berkesinambungan. Suatu perusahaan atau organisasi dalam menjalin hubungan dengan konsumen, harus mampu menyusun perencanaan strategi customer relations dengan baik. Seperti yang dikemukakan oleh (Moore, 2004:512) berikut ini :

a. Tanggung jawab hubungan konsumen b. Pengorganisasian hubungan konsumen c. Kebijaksanaan hubungan konsumen d. Landasan hubungan konsumen yang baik e. Tujuan program hubungan konsumen f. prencanaan program hubungan konsumen

1.5.5.2 Keluhan Pelanggan

Kualitas suatu pelayanan jasa harus dimulai dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada opini pelanggan. Hal ini berarti bahwa citra kualitas yang baik bukan berdasarkan sudut pandang atau opini pihak penyedia layanan jasa melainkan berdasarkan pada sudut pandang pelanggan. Opini pelanggan terhadap kualitas layanan jasa merupakan penilaian menyeluruh suatu pelayanan. Namun perlu diperhatikan bahwa kinerja pelayanan seringkali tidak konsisten. Jika


(35)

20

pelanggan mengeluh karena tidak puas maka mereka tidak puas karena harapannya tidak terpenuhi. Dengan demikian semakin tinggi harapan pembelian seorang pelanggan, semakin besar pula kemungkinan ia tidak puas terhadap layanan jasa yang dikonsumsinya (Tjiptono 2002:153). Menganalisis pelanggan yang tidak puas, merancang sistem penanganan keluhan yang efisien dan syarat jaminan yang baik merupakan strategi yang cukup efektif untuk membangun kepuasan pelanggan. Jika terjadi ketidakpuasan pelanggan terhadap kualitas pelayanan jasa, maka menurut Tjiptono (2002:154-155) kemungkinan tindakan yang akan dilakukan oleh pelanggan yaitu :

a. Tidak melakukan apa-apa b. Melakukan Komplain

Keluhan atau komplain adalah perasaan seseorang yang merasa tidak senang atau tidak puas khususnya terhadap penilaian suatu barang atau jasa yang telah di beli. Menurut (Kotler 1994 :199) ada beberapa macam keluhan, yaitu : a. Keluhan yang telah disampaikan secara lisan atau telepon dan komuniksai

secara langsung.

b. Keluhan yang dilakukan secara tertulis melalui guest complaint form.

Manfaat yang dapat diperoleh dari keluhan-keluhan pelanggan yaitu menawarkan sebuah peluang usaha untuk memperbaiki masalah dengan segera, selain itu, sebuah keluhan juga dapat memberikan ide-ide konstruktif untuk memperbaiki mutu produk, peningkatan layanan, atau menambah informasi


(36)

21

tentang produk. Menurut (Lovelock 2004:383) menyatakan bahwa secara umum pelanggan menyatakan keluhannya dengan tujuan untuk :

a) Untuk memperolah kompensasi Seringkali pelanggan mengeluh untuk menutupi nilai-nilai ekonomi yang hilang dengan cara meminta kompensasi ataupun uang, bahkan meminta untuk dilayani kembali. b) Untuk mengungkapkan kemarahan pelanggan beberapa pelanggan

kadangkala membangun pertahanan diri mereka ataupun mengungkapkan kemarahan dan frustasi mereka. Ketika proses dari layanan yang mereka terima tidak sesuai dengan harapan mereka, atau pegawai bersikap tak peduli, maka rasa pertahanan diri dan harga diri pelanggan akan merasa disukai. Pelanggan akan merasa marah dan emosi.

c) Untuk memberikan feedback solusi demi peningkatan layanan ketika pelanggan berpartisipasi dengan ukuran yang besar dalam suatu proses layanan, maka feedback solusi dan kontribusi mereka dalam layanan akan meningkat juga. Para pelanggan akan merasa termotivasi untuk mendapatkan layanan yang lebih baik dii masa yang akan datang.

Untuk kepentingan pelanggan itu sendiri Sebagian pelanggan akan termotivasi oleh karena kepentinganny sendiri. Mereka ingin membagi pengalaman dan juga keluhan yang mereka temukan dari layanan yang telah mereka rasakan kepada pelanggan lain.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi apakah seorang pelanggan yang tidak puas akan melakukan komplain atau tidak, yaitu:


(37)

22

a) Derajat kepentingan konsumsi yang dilakukan, menyangkut derajat pentingnya jasa yang dikonsumsi dan harganya bagi konsumen, waktu yang dibutuhkan untuk mengkonsumsi jasa, serta social fisibility.

b) Tingkat ketidakpuasan pelanggan semakin tidak puas seorang pelanggan maka semakin besar kemungkinannya ia melakukan komplain.

c) Manfaat yang diperoleh, apabila manfaat yang diperoleh dari penyampaian complain besar, maka semakin besar pula kemungkinan pelanggan akan melakukan complain.

d) Pengetahuan dan pengalaman, hal ini meliputi jumlah pembelian sebelumnya, pemahaman akan jasa.

e) Sikap pelanggan terhadap keluhan, pelanggan yang bersikap positif terhadap penyampaian keluhan biasanya sering menyampaikan keluhannya karena yakin akan manfaat positif yang akan diterima.

f) Tingkat kesulitan dalam mendapatkan ganti rugi. Faktor ini mencakup waktu yang dibutuhkan, gangguan terhadap aktivasi rutin yang dijalankan serta biaya yang dibutuhkan untuk melakukan complain.

g) Peluang keberhasilan dalam melakukan complain, bila pelanggan merasa bahwa peluang keberhasilannya dalam melakukan complain sangat kecil, maka ia cenderung tidak akan melakukannya.

Pada umumnya yang sering terjadi adalah ketika pelanggan mendapatkan pelayanan yang buruk, mereka akan melakukan complain. Akan tetapi jika penanganan yang dilakukan oleh pihak penyedia pelayanan jasa tersebut kurang cepat terselesaikan, maka pelanggan akan membuat sebuah penilaian sendiri


(38)

23

terhadap kualitas pelayanan yang kemudian akan dapat berkembang membentuk sebuah opini publik, dimana akhirnya berakibat buruk terhadap citra perusahaan.

1.5.5.3 Macam-macam Keluhan (Komplain) Pelanggan

Komplain yang pada umumnya disampaikan berkenaan dengan adanya ketidakpuasan pelanggan dapat dikelompokkan menjadi 3 kategori (Tjiptono 2002:155-156) :

1. Voice Respon : kategori ini meliputi usaha menyampaikan keluhan secara langsung dan meminta ganti rugi kepada perusahaan yang bersangkutan. 2. Privat Respon : tindakan yang dilakukan antara lain memberitahu kolega atau

keluarganya mengenai pengalamannya dengan jasa yang bersangkutan.

3. Third – Party Response : tindakkan yang dilakukan meliputi usaha meminta ganti rugi secara hokum atau secara langsung mendatangi lembaga konsumen. 1.5.5.4 Penanganan Keluhan

Perusahaan juga harus dapat memiliki strategi khusus untuk dapat memecahkan masalah yang harus diterima dengan baik, karena tanpa keluhan dari konsumen suatu perusahaan tidak dapat berkembang untuk menjadi lebih baik. Perusahaan harus belajar dari masalah yang ada, harus mempermudah fasilitas untuk mengurangi masalah yang akan terjadi yang berhubungan dengan konsumen, harus mampu menangani konsumen dengan seserius mungkin, menerapkan pendapat bahwa konsumen sangat amat benar. Perusahaan yang baik sealu mengiginkan konsumennya merasa puas dengan layanan yang diberikan dan memiliki kemampuan cepat tanggap terhadap segala komunikasi yang terjadi dengan konsumen. Cara penyelesaian masalah yang terjadi terhadap konsumen


(39)

24

harus mampu bertahan dalam waktu jangka panjang untuk mendapatkan loyalitas atau kesetiaan dari konsumen, dan semua ini dilakukan demi kesuksesan suatu organisasi atau perusahaan. Setiap konsumen yang mengeluh pasti memiliki alasan akan ketidakpuasan atas suatu barang atau jasa yang digunakannya yang diberikan oleh suatu perusahaan. Oleh karena itu sebaiknya perusahaan harus memperhatikan langkah-langkah penting untuk mengatasi keluhan tersebut, seperti yang diungkapkan oleh (Smith, 1999:89) :

1. Mendengarkan keluhan yang datang dari konsumen.

2. Mengerti masalah dan mengkroscek dengan pihak yang bersangkutan. 3. Meminta maaf atas nama perusahaan dan berterima kasih atas keluhan

yang disampaikan.

4. Menjelaskan proses yang akan dilakukan oleh perusahaan untuk memecahkan masalah tersebut.

5. Berikan informasi secara detail kapan keluhan tersebut dapat terselesaikan, dan dengan siapa konsumen dapat menghubungi.

Dalam pemilihan suatu produk, konsumen tidak hanya berhenti pada saat menentukan apakah produk tersebut berkualitas saja, tetapi ada salah satu faktor yang menjadi salah satu penentu yaitu service atau jasa pada saat terjadinya pembelian dan pelayanan yang dilakukan setelah pembelian. Dengan adanya jasa, semakin memudahkan konsumen yang potensial untuk dapat berbelanja produk dan memudahkan transaksi dengan melengkapi kebutuhan dan keinginan konsumen, hal ini mengacu pada kepuasan konsumen atau customer satisfaction.


(40)

25

Schnaars (Tjiptono, 2002 :166) mengemukakan bahwa ada empat aspek dalam penanganan Keluahan Pelanggan, yaitu :

1. Empati dengan konsumen, Empati dengan kemarahan konsumen merupakan hal yang penting pada penanganan keluhan konsumen. Manajemen dapat memperoleh empati dari konsumen dengan menyediakan lebih banyak waktu untuk mendengarkan keluhan konsumen.

2. Kecepatan memberikan tanggapan, Kecepatan merupakan hal yang krusial dalam penanganan keluhan konsumen. Bila konsumen mengajukan keluhan dan tidak mendapatkan penanganan yang tepat, maka besar kemungkinan konsumen akan tidak puas dan tidak dapat diubah menjadi puas dengan layanan perusahaan.

3. Kewajaran atau keadilan dalam memecahkan permasalahan atau keluhan, perusahaan harus memperhatikan aspek kewajaran dalam hal biaya dan kinerja jangka panjang. Hasil yang diharapkan tentunya adalah situasi “win-win” (realistis, fair dan proporsional), dimana pelanggan dan perusahaan sama-sama diuntungkan.

4. Kemudahan menghubungi perusahaan, Dalam era globalisasi karena komunikasi merupakan suatu kebutuhan yang mutlak dipenuhi. Dengan membuka suatu jalur komunikasi konsumen akan dengan mudah menghubungi perusahaan. Walaupun dalam kenyataan unsur biayanya besar, tapi akan sangat bermanfaat bagi perusahaan untuk menciptakan good will di mata konsumen dalam jangka panjang.


(41)

26

1.5.5.5 Kepuasan Konsumen

Kepuasan konsumen merupakan konsep penting dalam konsep pemasaran dan penelitian pemasaran. Jika konsumen merasa puas dengan suatu produk atau pelayanan jasa, konsumen cenderung terus membeli dan menggunakan srta memberitahukan kepada orang lain tentang pengalaman mereka yang menyenangkan dengan produk pelayanan jasa tersebut. Jika konsumen tidak dipuaskan maka cenderung beralih ke produk pelayanan jasa lain, mengajukan keberatan pada perusahaan penyedia jasa bahkan menceritakan kepada calon konsumen lain.

Kepuasan konsumen dan ketidakpuasan konsumen didefinisikan oleh para ahli. Menurut Mowen (Sutisna 2001:158) kepuasan ialah rangkuman kondisi psikologis yang dihasilkan ketika emosi yang mengelilingi harapan yang tidak cocok di lipat gandakan oleh perasaan-perasaan yang terbentuk oleh konsumen tentang pengalaman pengkonsumsian.

Sedangkan definisi kepuasan konsumen menurut Moven dan Minor (Sutisna 2001:89) menyatakan bahwa kepuasan konsumen merupkan evaluasi yang dilakukan sebagai keseluruhan sikap yang ditujukan konsumen atas barang atau jasa setelah mereka memperoleh dan menggunakannya melampaui harapan konsumen, sedangkan ketidakpuasan konsumen adalah akibat yang ditimbulkan apabila hasil (outcomes) tidak sesuai harapan.

Dewasa ini banyak perusahaan yang menyatakan bahwa tujuan perusahaan bersangkutan ialah memuaskan konsumen. Kini semakin disadari bahwa pelayanan dan kepuasan konsumen merupakan aspek vital dalam rangka


(42)

27

bertahan dalam bisnis dan memenangkan persaingan. Walaupun tidak mudah untuk mewujudkan kepuasan konsumen secara menyeluruh dan pada saat yang bersamaan perusahaan perlu juga mempertahankan konsumen yang kurang merasa puas. Dengan perhatian besar suatu perusahaan terhadap kepuasan konsumennya maka perusahaan akan mendapatkan keuntungan-keuntungan positif.

Dalam mengevaluasi ketidakpuasan terhadap perusahaan tertentu, faktor-faktor penentu yang digunakan bisa berupa kombinasi dari faktor-faktor penentu kepuasan terhadap barang dan jasa. Umumnya yang sering digunakan konsumen adalah aspek pelayanan dan kualitas barang dan jasa yang diperoleh, karena konsumen akan merasa jasa yang diberikan oleh perusahaan. Kebijakan pelayanan menyediakan pengawasan secara periodik dan memelihara yang esensial dan member jaminan kepuasan kepada konsumen akan dapat mengurangi rasa ketidakpuasan konsumen kan produk tersebut. Kepuasan konsumen adalah respons berupa perasaan puas yang timbul karena pengalaman menggunakan suatu produk atau layanan. Kepuasan akan meningkat karena informasi yang mendalam tentang konsumen yang membuat perusahaan lebih memahami mereka sehingga meningkatkan pula nilai perusahaan di mata konsumen. Dengan meningkatnya kepuasan konsumen, akan meningkat pula kecenderungan konsumen untuk kembali membeli produk yang ditawarkan perusahaan.

Kepuasan pelanggan juga dapat didefinisikan sebagai respons pelanggan terhadap ketidaksesuaian antara tingkat kepentingan sebelumnya dan kinerja


(43)

28

aktual yang dirasakannya setelah pemakaian. Menurut Rangkuti (2002:30) terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kepuasan pelanggan, yaitu:

1. Nilai, didefinisikan sebagai pengkajian secara menyeluruh manfaat dari suatu produk, yang didasarkan pada persepsi pelanggan atas apa yang telah diterima oleh pelanggan dan yang telah diberikan oleh produk tersebut.

2. Daya saing, Keunggulan suatu produk atau jasa terletak pada keunikan serta kualitas pelayanan kepada pelanggan, agar dapat bersaing suatu produk harus memiliki keunikan dibandingkan dengan produk lain yang sejenis.

3. Persepsi pelanggan, Didefinisikan sebagai pross dimana individu memilih, mengorganisasikan, serta mengartikan stimulus yang telah diterima melalui alat inderanya menjadi suatu makna

4. Citra, yang baik menimbulkan persepsi produk yang berkualitas, sehingga pelanggan memaafkan suatu kesalahan meskipun tidak untuk kesalahan selanjutnya, sebaliknya citra yang buruk akan menimbulkan persepsi produk tidak berkualitas, sehingga pelanggan mudah marah untuk kesalahan kecil sekalipun.

Jadi pada dasarnya kepuasan konsumen terhadap suatu produk dapat terjadi akibat pelayanan dan fasilitas yang kurang memuaskan dari perusahaan yang merupakan suatu nilai dimata pelanggan. Pada saat ini perusahaan mampu menciptakan nilai pelanggan dari strategi komunikasi yang mustahil dilakukan


(44)

29

pada tahun-tahun terdahulu. Perusahaan harus berpikir tentang bagaimana perusahaan membangun komunikasi secara multilateral, seperti perusahaan dengan pelanggan dan pelanggan dengan pelanggan. Perusahaan pada masa sekarang dapat berkomunksai melalui e-mail, website, telepon, saluran keluhan pelanggan dan lain-lain. Komunikasi antara perusahaan dengan pelanggan dapat juga dilakukan dengan cara yang bersifat unilateral seperti melalui iklan, promosi penjualan, publisitas, yang kesemua itu dapat menciptakan kekuatan kepuasan konsumen jika dilakukan dengan baik dan berkala oleh perusahaan.

Tujuan dari strategi kepuasan konsumen adalah untuk membuat para konsumen tidak mudah pindah ke pesaing, strategi-strategi yang dapat dilakukan untuk meraih dan meningkatkan kepuasan konsumen menurut (Gaspersz, 1997:133) salah satunya ialah dengan strategi customer relationship marketing. Dalam strategi ini transaksi antara pembeli dan penjual berlanjut setelah penjualan selesai, dengan kata lain perusahaan menjalin suatu kemitraan dengan pelanggan secara terus menerus yang pada akhirnya akan menimbulkan kesetiaan pelanggan sehingga dapat terjadi bisnis ulang. Agar strategi ini dapat diiplementasikan, perusahaan perlu memiliki database pelanggan, yaitu daftar nama pelanggan yang dianggap perlu oleh perusahaan untuk terus membina hubungan yang baik dalam jangka panjang. Dengan tersedianya informasi mengenai nama pelanggan, frekuensi, dan jumlah pembelian, perusahaan diharapkan dapat memuakan pelanggannya secara lebih baik yang pada gilirannya dapat menumbuhkan loyalitas pelanggan.


(45)

30

Menurut (Schnaars 1991:167) strategi komunikasi yang dapat dilakukan untuk mencapai kepuasan pelanggan antara lain :

1. Melakukan komunikasi pemasaran yaitu dengan Promosi, maksudnya ialah melakukan aktivitas pemasaran yang berusaha menyebarkan informasi, mempengaruhi atau membujuk, dan mengingatkan pasar sasaran atas perusahaan dan produknya agar bersedia menerima, membeli, dan loyal pada produk yang ditawarkan perusahaan yang bersangkutan. Karena promosi merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan suatu program pemasaran.

2. Strategi penetapan harga merupakan komponen yang berpengaruh langsung terhadap laba perusahaan. Agar dapat sukses dalam memasarkan suatu barang atau jasa, setiap perusahaan harus menetapkan harganya secara tepat. Karena harga merupakan satusatunya unsur bauran pemasaran yang memberikan pemasukan ataupendapatan bagi perusahaan. Apalagi jika harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan dengan Mini Market lain, maka secara otomatis para konsumen akan memilih harga yang lebih murah.

3. Strategi produk, produk merupakan segala sesuatu yang ditawarkan produsen untuk diperhatikan, diminta, dicari, dibeli, digunakan, atau dikonsumsi pasar sebagai pemenuhan kebutuhan atau keinginan pasar yang bersangkutan. Jika produk yang dijual dan dipasarkan dalam perusahaan ini sangat lengkap dan bermanfaat bagi kebutuhan seharihari, maka konsumen akan memilihnya sebagai tempat belanja yang tepat.


(46)

31

Terciptanya kepuasan pelanggan dapat memberikan beberapa manfaat, diantaranya hubungan antara perusahaan dan pelanggan menjadi harmonis, memberikan dasar yang baik bagi pembelian ulang dan terciptanya loyalitas pelanggan, dan membentuk suatu rekomendasi dari mulut ke mulut yang menguntungkan suatu perusahaan.

1.6 Definisi Konseptual 1.6.1 Strategi Public Relations

Ahmad S. Adnanputra, Presiden Institute Bisnis dan Manajemen Jayakarta, memeberikan batasan strategi PR adalah :

“Alternatif optimal yang dipilih untuk ditempuh guna mencapai tujuan publik relations dalam kerangka suatu rencana public relations (public Relations plan)

Sebagaimana telah diketahui PR/Humas bertujuan untuk menegakkan dan mengembangkan suatu “citra yang menguntungkan” (favorable image) bagi organisasi atau perusahaan, atau produk barang dan jasa terhadap para stakeholdernya, sasaran yang terkait yakni publik internal dan publik eksternal. Untuk mencapai tujuan tersebut, strategi kegiatan PR semestinya diarahkan kepada upaya menggarap persepsipara stakeholdernya, yakni pada akar tindakan dan persepsi mereka. Konsekuensinya, jika strategi penggarapan itu berhasil maka akan diperoleh sikap, tindak dan persepsi yang menguntungkan dari stakeholder sebagai khalayak sasaran. Yang pada akhirnya akan tercipta suatu opini dan citra yang menguntungkan (Ruslan, 2010:134).


(47)

32

Menurut Ahmad S. Adnanputra , MA, MS, pakar Humas dalam naskahnya berjudul PR Strategy, yang mengatakan bahwa strategi adalah bagian terpadu dari suatu rencana (plan), sedangkan rencana merupakan produk dari suatu perencanaan (planning), yang pada akhirnya perencanaan adalah salah satu fungsi dasar dari proses manajemen. Mengacu pada pola strategi humas tersebut, maka menurut Ahmad S. Adnanputra, Presiden Instintut Bisnis dan Manajemen Jayakarta, memberikan batasan pengertian tentang strategi humas, antara lain berbunyi: “Alternatif optimal yang dipilih untuk ditempuh guna mencapai tujuan public relations dalam kerangka suatu rencana public relations (Public Relations

Plan).” ( Ruslan, 1998: 107). Berdasarkan kutipan di atas, humas sebagai salah

satu komponen yang mampu membaca rintangan baik dari luar maupun dari dalam perusahaan agar tujuan humas tercapai sesuai dengan yang diharapkan.

1.6.2 Keluhan Pelanggan

Keluhan atau komplain adalah perasaan seseorang yang merasa tidak senang atau tidak puas khususnya terhadap penilaian suatu barang atau jasa yang telah di beli. Menurut (Kotler 1994 :199) ada beberapa macam keluhan, yaitu :

a. Keluhan yang telah disampaikan secara lisan atau telepon dan komuniksai secara langsung.

b. Keluhan yang dilakukan secara tertulis melalui guest complaint form.

1.7 Fokus Penelitian


(48)

33

- Penerapan strategi yang dilakukan Public Relations PT Telkom dalam menangani dan menyelesaikan keluhan pelanggan speedy.

- Langkah dalam penyusunan stategi Public Relations PT Telkom mulai dari pemikiran, perencanaaan dan pelaksanaan nya dalam menangani keluhan pelanggan speedy yang di lakukan oleh petugas Public Relations.

1.8 Metode Penelitian

1.8.1 Pendekatan dan Tipe Penelitian

Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah kualitatif, yakni penyajian datanya dalam bentuk narasi, cerita mendalam atau rinci dari para responden hasil wawancara dan dokumentasi. Perspektif penelitian dalam hal ini dikemukakan dalam sebutan perpektif emik, yakni data dipaparkan dalam bentuk deskripsi menurut bahasa, cara pandang subjek penelitian (Hamidi, 2010:55).

Peneliti berusaha mendeskripsikan atau menggambarkan bagaimana strategi public relations dalam menangani keluhan pelanggan speedy dilihat dari aspek kecepatan pelayanan, kualitas pelayanan dan loyalitas pelayanan.

Tipe penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Deskriptif, yakni bertujuan melukiskan secara sistematis fakta atau karakteristik populasi tertentu atau bidang tertentu secara faktual dan cermat menurut Isaac dan Michael dalam Rakhmat (2009:22).


(49)

34

1.8.2 Subyek Penelitian

- Public Relations PT Telkom Madiun

- Pelanggan PT Telkom Madiun yang pernah mengadukan keluhan secara lisan maupun tulisan sejumlah 15 orang diantaranya 9 adalah wanita dan 6 nya adalah pria.

1.8.3 Waktu dan Penelitian

- Waktu Penelitian dimulai dari tanggal 27 Juni 2011 sampai dengan selesai. - Penelitian ini akan di lakukan di JL. Panjaitan no 19 Madiun.

1.9 Teknik Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data merupakan salah satu rangkaian penelitian yang penting untuk berhasilnya suatu penelitian karena data yang terkumpul akan digunakan sebagai bahan informasi yang valid dan representative untuk dianalisa lebih lanjut. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

1. Wawancara yaitu pengumpulan data yang dilakukan dengan cara melakukan interview secara langsung dengan nara sumber data juga tanya jawab secara tidak langsung melalui daftar pertanyaan tertulis yang telah disiapkan peneliti. Adapun yang akan diwawancarai adalah Humas PT Telkom Madiun serta Masyarakat yang menjadi konsumen.

2. Dokumentasi yaitu pengumpulan data dengan menggunakan dokumen-dokumen resmi yang sifatnya internal. Studi dokumen-dokumen merupakan pelengkap dari penggunaan metode observasi dan wawancara dalam penelitian kualitatif. Pada penelitian ini dokumentasi yang dilakukan


(50)

35

adalah berupa pencatatan hasil wawancara, perekam hasil wawancara dalam penelitian kualitatif.

1.10 Analisis Data

Sebagai langkah selanjutnya, data yang telah dikumpulkan, yang masih mentah dan berdiri sendiri-sendiri harus dianalisa untuk melakukan klasifikasi data dan untuk menghubungkan setiap data yang diperoleh dan kemudian diambil kesimpulan terhadap hasil data tersebut. Menurut Patton dalam Moleong (2000:103), yang dimaksud dengan analisa data adalah proses mengatur urutan data, mengorganisasikannya ke dalam suatu pola, kategori dan satuan uraian dasar.

Adapun kegiatan dalam analisis data yang dilakukan oleh penulis dalam penelitian ini terdiri dari reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Miles dan Huberman (1992:20) bahwa analisis data kualitatif terdiri dari tiga alur kegiatan sebagai berikut:

1. Reduksi Data

Reduksi data merupakan proses pemilihan, pemusatan perhatian pada penyederhanaan, pengabstrakan, dan transformasi data-data kasar yang muncul dari catatan tertulis di lapangan.

2. Penyajian Data

Penyajian data merupakan sekumpulan informasi yang tersusun, yang memberi kemungkinan adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan.

3. Penarikan Kesimpulan atau Verifikasi

Pada penelitian ini menggunakan analisa data kualitatif dengan alasan karena penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang akan berusaha menggambarkan dan menjelaskan suatu fenomena yang ada di lapangan, yang mana dalam upaya memberi penjelasan tentang fenomena itu akan lebih banyak berupa kata-kata ataupun kalimat (data kualitatif) daripada data yang


(51)

36

berupa angka-angka. Oleh karena itulah, maka pengolahan datanya menggunakan analisa data kualitatif.

Gambar 3. Model Analisis Interaktif

Sumber: Miles dan Huberman, 1992:20. 1.11 Teknik Keabsahan Data

Untuk menetapkan keabsahan data diperlukan teknik pemeriksaan. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan Trianggulasi Sumber yakni data yang diperoleh akan diperiksa kebenarannya dari sumber (responden) yang berbeda, dan Teknik Trianggulasi Metode yakni pemeriksaan melalui teknik pengumpulan data yang berbeda (Hamidi, 2010:158).

Agar penelitian ini benar-benar dapat dipertanggung jawabkan maka diperlukan pengecekan keabsahan temuan atau keabsahan data. Moleong

Pengumpulan dat a

Penyajian dat a

Penarikan kesimpulan at au verif ikasi Reduksi dat a


(52)

37

(2000:173-180) mengemukakan bahwa ada empat kriteria yang digunakan untuk memeriksa keabsahan data, yaitu:

1. Memperpanjang keikutsertaan di lapangan, Keikutsertaan peneliti sangat menentukan dalam pengumpulan data. Perpanjangan keikutsertaan peneliti akan memungkinkan peningkatan derajat kepercayaan data yang dikumpulkan.

2. Melakukan pengamatan secara intensif, Ketekunan pengamatan dimaksudkan untuk menemukan ciri-ciri dan unsur-unsur dalam situasi yang relevan dengan persoalan atau isu yang sedang dicari dan kemudian memusatkan diri pada hal-hal tersebut secara rinci.

3. Melakukan peer debriefing, Teknik ini dilakukan untuk mendapatkan berbagai masukan baik berupa kritik dan saran dari rekan-rekan sejawat yang diperoleh melalui diskusi.

4. Triangulasi, Teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan pengecekan atau perbandingan terhadap data itu. Menurut Denzim (Moleong, 2000:178) ada empat triangulasi sebagai teknik pemeriksaan yaitu memanfaatkan penggunaan sumber, metode, penyelidik dan teori. Dalam penelitian ini teknik triangulasi yang digunakan dalam memanfatkan penggunaan sumber, metode dan teori


(1)

Menurut Ahmad S. Adnanputra , MA, MS, pakar Humas dalam naskahnya berjudul PR Strategy, yang mengatakan bahwa strategi adalah bagian terpadu dari suatu rencana (plan), sedangkan rencana merupakan produk dari suatu perencanaan (planning), yang pada akhirnya perencanaan adalah salah satu fungsi dasar dari proses manajemen. Mengacu pada pola strategi humas tersebut, maka menurut Ahmad S. Adnanputra, Presiden Instintut Bisnis dan Manajemen Jayakarta, memberikan batasan pengertian tentang strategi humas, antara lain berbunyi: “Alternatif optimal yang dipilih untuk ditempuh guna mencapai tujuan public relations dalam kerangka suatu rencana public relations (Public Relations Plan).” ( Ruslan, 1998: 107). Berdasarkan kutipan di atas, humas sebagai salah satu komponen yang mampu membaca rintangan baik dari luar maupun dari dalam perusahaan agar tujuan humas tercapai sesuai dengan yang diharapkan.

1.6.2 Keluhan Pelanggan

Keluhan atau komplain adalah perasaan seseorang yang merasa tidak senang atau tidak puas khususnya terhadap penilaian suatu barang atau jasa yang telah di beli. Menurut (Kotler 1994 :199) ada beberapa macam keluhan, yaitu :

a. Keluhan yang telah disampaikan secara lisan atau telepon dan komuniksai secara langsung.

b. Keluhan yang dilakukan secara tertulis melalui guest complaint form.

1.7 Fokus Penelitian


(2)

- Penerapan strategi yang dilakukan Public Relations PT Telkom dalam menangani dan menyelesaikan keluhan pelanggan speedy.

- Langkah dalam penyusunan stategi Public Relations PT Telkom mulai dari pemikiran, perencanaaan dan pelaksanaan nya dalam menangani keluhan pelanggan speedy yang di lakukan oleh petugas Public Relations.

1.8 Metode Penelitian

1.8.1 Pendekatan danTipe Penelitian

Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah kualitatif, yakni penyajian datanya dalam bentuk narasi, cerita mendalam atau rinci dari para responden hasil wawancara dan dokumentasi. Perspektif penelitian dalam hal ini dikemukakan dalam sebutan perpektif emik, yakni data dipaparkan dalam bentuk deskripsi menurut bahasa, cara pandang subjek penelitian (Hamidi, 2010:55).

Peneliti berusaha mendeskripsikan atau menggambarkan bagaimana strategi public relations dalam menangani keluhan pelanggan speedy dilihat dari aspek kecepatan pelayanan, kualitas pelayanan dan loyalitas pelayanan.

Tipe penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Deskriptif, yakni bertujuan melukiskan secara sistematis fakta atau karakteristik populasi tertentu atau bidang tertentu secara faktual dan cermat menurut Isaac dan Michael dalam Rakhmat (2009:22).


(3)

1.8.2 Subyek Penelitian

- Public Relations PT Telkom Madiun

- Pelanggan PT Telkom Madiun yang pernah mengadukan keluhan secara lisan maupun tulisan sejumlah 15 orang diantaranya 9 adalah wanita dan 6 nya adalah pria.

1.8.3 Waktu dan Penelitian

- Waktu Penelitian dimulai dari tanggal 27 Juni 2011 sampai dengan selesai. - Penelitian ini akan di lakukan di JL. Panjaitan no 19 Madiun.

1.9 Teknik Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data merupakan salah satu rangkaian penelitian yang penting untuk berhasilnya suatu penelitian karena data yang terkumpul akan digunakan sebagai bahan informasi yang valid dan representative untuk dianalisa lebih lanjut. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

1. Wawancara yaitu pengumpulan data yang dilakukan dengan cara melakukan interview secara langsung dengan nara sumber data juga tanya jawab secara tidak langsung melalui daftar pertanyaan tertulis yang telah disiapkan peneliti. Adapun yang akan diwawancarai adalah Humas PT Telkom Madiun serta Masyarakat yang menjadi konsumen.

2. Dokumentasi yaitu pengumpulan data dengan menggunakan dokumen-dokumen resmi yang sifatnya internal. Studi dokumen-dokumen merupakan pelengkap dari penggunaan metode observasi dan wawancara dalam penelitian kualitatif. Pada penelitian ini dokumentasi yang dilakukan


(4)

adalah berupa pencatatan hasil wawancara, perekam hasil wawancara dalam penelitian kualitatif.

1.10 Analisis Data

Sebagai langkah selanjutnya, data yang telah dikumpulkan, yang masih mentah dan berdiri sendiri-sendiri harus dianalisa untuk melakukan klasifikasi data dan untuk menghubungkan setiap data yang diperoleh dan kemudian diambil kesimpulan terhadap hasil data tersebut. Menurut Patton dalam Moleong (2000:103), yang dimaksud dengan analisa data adalah proses mengatur urutan data, mengorganisasikannya ke dalam suatu pola, kategori dan satuan uraian dasar.

Adapun kegiatan dalam analisis data yang dilakukan oleh penulis dalam penelitian ini terdiri dari reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Miles dan Huberman (1992:20) bahwa analisis data kualitatif terdiri dari tiga alur kegiatan sebagai berikut:

1. Reduksi Data

Reduksi data merupakan proses pemilihan, pemusatan perhatian pada penyederhanaan, pengabstrakan, dan transformasi data-data kasar yang muncul dari catatan tertulis di lapangan.

2. Penyajian Data

Penyajian data merupakan sekumpulan informasi yang tersusun, yang memberi kemungkinan adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan.

3. Penarikan Kesimpulan atau Verifikasi

Pada penelitian ini menggunakan analisa data kualitatif dengan alasan karena penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang akan berusaha menggambarkan dan menjelaskan suatu fenomena yang ada di lapangan, yang mana dalam upaya memberi penjelasan tentang fenomena itu akan lebih banyak berupa kata-kata ataupun kalimat (data kualitatif) daripada data yang


(5)

berupa angka-angka. Oleh karena itulah, maka pengolahan datanya menggunakan analisa data kualitatif.

Gambar 3. Model Analisis Interaktif

Sumber: Miles dan Huberman, 1992:20.

1.11 Teknik Keabsahan Data

Untuk menetapkan keabsahan data diperlukan teknik pemeriksaan. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan Trianggulasi Sumber yakni data yang diperoleh akan diperiksa kebenarannya dari sumber (responden) yang berbeda, dan Teknik Trianggulasi Metode yakni pemeriksaan melalui teknik pengumpulan data yang berbeda (Hamidi, 2010:158).

Agar penelitian ini benar-benar dapat dipertanggung jawabkan maka diperlukan pengecekan keabsahan temuan atau keabsahan data. Moleong

Pengumpulan dat a

Penyajian dat a

Penarikan kesimpulan at au verif ikasi Reduksi dat a


(6)

(2000:173-180) mengemukakan bahwa ada empat kriteria yang digunakan untuk memeriksa keabsahan data, yaitu:

1. Memperpanjang keikutsertaan di lapangan, Keikutsertaan peneliti sangat menentukan dalam pengumpulan data. Perpanjangan keikutsertaan peneliti akan memungkinkan peningkatan derajat kepercayaan data yang dikumpulkan.

2. Melakukan pengamatan secara intensif, Ketekunan pengamatan dimaksudkan untuk menemukan ciri-ciri dan unsur-unsur dalam situasi yang relevan dengan persoalan atau isu yang sedang dicari dan kemudian memusatkan diri pada hal-hal tersebut secara rinci.

3. Melakukan peer debriefing, Teknik ini dilakukan untuk mendapatkan berbagai masukan baik berupa kritik dan saran dari rekan-rekan sejawat yang diperoleh melalui diskusi.

4. Triangulasi, Teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan pengecekan atau perbandingan terhadap data itu. Menurut Denzim (Moleong, 2000:178) ada empat triangulasi sebagai teknik pemeriksaan yaitu memanfaatkan penggunaan sumber, metode, penyelidik dan teori. Dalam penelitian ini teknik triangulasi yang digunakan dalam memanfatkan penggunaan sumber, metode dan teori


Dokumen yang terkait

Strategi Divisi Public Relations dalam Manajemen Krisis (Studi Deskriptif Kualitatif Strategi Manajemen Krisis Divisi Public Relations PT PLN (Persero) Wilayah Sumatera Utara)

1 57 150

AKTIFITAS PUBLIC RELATIONS DALAM MEMENUHI INFORMASI YANG BERKAITAN DENGAN KELUHAN PELANGGAN (Studi pada Unit Public Relations PT. Telkom Kandatel Jember)

1 19 1

STRATEGI CUSTOMER RELATIONS PT. TELKOM DALAM MENANGANI KELUHAN PELANGGAN SPEEDY DI DIVRE IV AREA KOTA YOGYAKARTA

0 3 106

Aktivitas Public Relations dalam peliputan dan sosialisasi speedy edu competition pada PT. Telkom Kandatel Yogyakarta

0 6 61

STRATEGI MARKETING PUBLIC RELATIONS TELKOMSEL SURAKARTA DALAM MENJAGA LOYALITAS PELANGGAN Strategi Marketing Public Relations Dalam Menjaga Loyalitas Pelanggan, (Studi Deskriptif Kualitatif Strategi Marketing Public Relations Telkomsel Dalam Menjaga Loya

1 2 14

PENDAHULUAN Strategi Marketing Public Relations Dalam Menjaga Loyalitas Pelanggan, (Studi Deskriptif Kualitatif Strategi Marketing Public Relations Telkomsel Dalam Menjaga Loyalitas Pelanggan).

0 0 7

STRATEGI MARKETING PUBLIC RELATIONS TELKOMSEL SURAKARTA DALAM MENJAGA LOYALITAS PELANGGAN Strategi Marketing Public Relations Dalam Menjaga Loyalitas Pelanggan, (Studi Deskriptif Kualitatif Strategi Marketing Public Relations Telkomsel Dalam Menjaga Loya

0 3 19

Strategi Public Relations PT. Telkom Indonesia dalam Memperkenalkan Konsep Digital Estate.

0 0 2

Proses Public Relations yang Dilakukan Oleh Unit Investor Relations PT Telkom.

0 0 2

Peran Public Relations PT. Telkom Regional V Jatim Bali Nusra dalam Menangani Keluhan Pelanggan untuk Menjaga Citra Positif Perusahaan - UNS Institutional Repository

0 0 16

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23