Strategi Pemenangan Pilkada Langsung di Kota Batu Periode 2012-2017 (Studi Tentang Strategi Pemenangan Pilkada Langsung Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan Punjul Santoso)

Strategi Pemenangan Pilkada Langsung di Kota Batu
Periode 2012-2017
(Studi Tentang Strategi Pemenangan Pilkada Langsung Pasangan Calon Edi
Rumpoko Dan Punjul Santoso)

SKRIPSI
Diajukan Guna Memenuhi Syarat Meraih Gelar
Sarjana Strata Satu (S1) Jurusan Ilmu Pemerinatahan
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang

Oleh :
Benni Riyan Handika
09230046

JURUSAN PEMERINTAHAN
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2013

LEMBAR PEERSETUJUAN
UJIAN SKRIPSI
Siap dipertahankan Dihadapan
Sidang Dewan Penguji Skripsi
Jurusan Ilmu pemerintahan
Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang
Pada :

Hari

: Sabtu

Tanggal

: 2013

Jam

:

Tempat

: Kantor Jurusan Ilmu Pemerintahan

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

Drs. Krishno Hadi, M. A

Drs. H. Achmadur Rifa’i, M. Si

Mengetahui
Ketua Jurusan Ilmu Pemerintahan

Dr. Tri Sulistyaningsih, M.Si

LEMBAR PENGESAHAN
Telah Dipertahankan Dihadapan
Sidang Dewan Penguji Skripsi
Jurusan Ilmu Pemerintahan
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang
Pada:
Hari

: Sabtu

Tanggal

:

Jam

: WIB

Tempat

: Jurusan Ilmu Pemerintahan

Dewan Penguji
1. Drs. Krishno Hadi, M. A

: ...............................

2. Drs. H. Achmadur Rifa’i, M. Si

3.

: ...................................

: ...............................

4.

: ...................................

Mengesahkan
Dekan
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Muhammadiyah Malang

Dr. Wahyudi., M.Si

BERITA ACARA BIMBINGAN

Nama
NIM
Fakultas
Jurusan
Judul

Pembimbing

Konsultasi Skripsi

Tanggal Bimbingan

: Benni Riyan Handika
: 09230046
: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
: Ilmu Pemerintahan
: Strategi Pemenangan Pilkada Langsung di Kota Batu
Periode 2012-2017(Studi Tentang Strategi Pemenangan
Pilkada Langsung
Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan Punjul Santoso)
: 1. Drs. Krishno Hadi, M. A
2. Drs. H. Achmadur Rifa’i, M.Si
:

Paraf
Paraf
Pembimbing Pembimbing
I
II

28 - 12 - 2012
22 - 04 - 2013
04 - 05 - 2013
07 – 06 - 2013
27 – 06 - 2013

Keterangan Bimbingan

Pengajuan judul skripsi
ACC bab 1
Seminar Proposal
ACC bab 2 dan 3
ACC bab 4 dan 5

Dosen Pembimbing I

Drs. Krishno Hadi, M. A

Dosen Pembimbing II

Drs. H. Achmadur Rifa’i, M. Si

Mengetahui
Ketua Jurusan Ilmu Pemerintahan

Dr. Tri Sulistyaningsih, M.Si

SURAT PERNYATAAN
Nama

: Benni Riyan Handika

Tempat, Tanggal Lahir

: Malang, 08 Januari 1991

NIM

: 09230046

Fakultas

: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Jurusan

: Ilmu Pemerintahan

Menyatakan bahwa Karya Ilmiah/ Skripsi saya yang berjudul :“Strategi Pemenangan
Pilkada Langsung di Kota Batu periode 2012-2017 (Studi Tentang Strategi
Pemenangan Pilkada Langsung Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan Punjul
Santoso)”. Adalah bukan karya tulis orang lain, baik sebagian maupun keseluruhan,
kecuali dalam bentuk kutipan yang telah saya sebutkan sumbernya.
Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan apabila
pernyataan ini tidak benar, saya bersedian mendapatkan sanksi akademik
sebagaimana berlaku

Malang, 30 Juni 2013
Yang Menyatakan

Benni Riyan Handika

“MOTTO”

HIDUP INI INDAH
HADAPI DENGAN
SENYUMAN
DAN MENANGISLAH JIKA
HARUS MENANGIS
KARENA KITA SEMUA
MANUSIA
YANG TAK SEMPURNA

KATA PENGANTAR
Tiada uraian kata syukur kepada Allah Swt dengan keberkahan kehidupan
yang diberikan-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan Skripsi sebagai
persyaratan akademis untuk lulus di Universitas Muhammadiyah Malang, tidak lupa
juga kepada sang Revolusioner dunia ini yaitu Nabi Muhammad Saw, dengan
kesabaran beliau, dan keikhlasan beliau sehingga mampu merubah peradaban dunia
ini menjadi besar dan bermoral.
Peneliti mencoba mengangkat judul penelitian Skripsi tentang “Strategi
Pemenangan Pilkada Langsung di Kota Batu periode 2012-2017 (Studi Tentang
Strategi Pemenangan Pilkada Langsung Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan
Punjul Santoso), dalam skripsi ini mengupas tentang bagaimana strategi yang
digunakan oleh pasangan Edi Rumpoko – Punjul Santoso dalam memenangkan
Pilkada Kota Batu periode 2012-2017 .
Dengan terselasinya skripsi ini, yang merupakan usaha penyusun secara
maksimal, tentu saja melibatkan bantuan dan partisipasi dari berbagai pihak, untukitu,
peneliti merasa wajib menyampaikan terima kasih yang tak terhingga kepada mereka
secara khusus sebagai berikut :
1. Kepada Dosen Pembimbing I (Drs. Krishno Hadi, M.A) dan Dosen
Pembimbing II ( Drs. H. Achmadur Rifa’i, M.Si). terima kasih atas kesabaran,
pengertian dan kesedian menjadi sharing partner sehingga skripsi ini dengan
segera terselesaikan.

2. Kedua orang tua, ayah saya tercita Bapak Miskat yang telah menuntun hidup
saya dengan keteladanan, kesabaran, kedamaian dan cinta kasih yang sangat
dalam dan tulus, Ibunda tercinta Jumiati, yang telah menitiskan niat dan ruh
suci dan keikhlasan dalam menuntut ilmu sehinggan penyusun dapat
mencapai cita-cita. Selanjutnya, terima kasih pula untuk seseorang yang
tercinta Widi Astutik yang telah memaknai kehidupan dalam satu keluarga.
3. Kepada Dosen Ilmu Pemerintahan yang telah merintis ilmu kepada peneliti
Bapak Jainuri, Bapak Asep Nurjaman, Bapak Krishno Hadi, Bapak
Salahuddin, Bapak Saiman, Bapak Imam Hidayat, Bapak A. Rifai, Bapak
Mas’ud Said, Bapak Salim Said dan Ibu Hevi kurnia. Yang telah berjasa
banyak kepada penulis dalam memberikan keikhlasan ilmunya
4. Kepada teman-teman Ilmu Pemerintahan angkatan 2009 Agyl, Wahyu,
Rahmat, Leo, Gunadi, Hendi, Iron dan lain-lain yang tidak bisa saya sebutkan
satu persatu.
Malang, 30 Juni 2013
Penyusun

Benni Riyan Handika

ABSTRAKSI
Benni Riyan Handika, 2013, 09230046, Universitas Muhammadiyah Malang,
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Jurusan Ilmu Pemerintahan, Strategi
Pemenangan Pilkada Langsung di Kota Batu periode 2012-2017 (Studi Tentang
Strategi Pemenangan Pilkada Langsung Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan
Punjul Santoso)1 : Drs. Krishno Hadi, M.A Pembimbing 2 : Drs. H. Achmadur
Rifa’i, M. Si
Pasangan Edi Rumpoko – Punjul Santoso menang dalam pilkada Kota
Batu yang dimana Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah dipilih secara
langsung oleh rakyat . Strategi Pemenangan Pilkada Langsung di Kota Batu
periode 2012-2017 (Studi Tentang Strategi Pemenangan Pilkada Langsung
Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan Punjul Santoso) diharpkan dengan studi kasus
ini dapat membangun proses Pilkada secara langsung dapat lebih baik lagi ,
khusunya di Kota Batu .
Dari data yang diperoleh : Stategi pemenangan yang di gunakan pasangan
calon kepala daerah Edi Rumpoko – Punjul Santoso dalam pilkda langsung
periode 2012-2017 di Kota Batu, adalah dilakukan koalisi partai dengan cara : (1)
merankul aspirasi dari partai koalisi yang mendukung pasangan Edi Rumpoko –
Punjul Santoso agar mereka lebih mengarahkan pada PAC maupun ranting untuk
melakukan pendekatan terhadap masyarakat. (2) pembentukan tim baik dari
koalisi partai agar dapat melakukan sering untuk memgetahui problem nantinya
dalam pembentukan tim supaya tidak terjadi kesalahan pahamanmulai dari tingkat
PAC sampai ketingkat anak ranting . (3) Membuat kesepakatan dari partai
pasangan Edi Rumpoko – Punjul Santoso dengan partai pendukungnya .(4)
Mendirikan posko sebagai tempat bertemu dan berkomunikasi antar sesama baik
dari pendukung Edi Rumpoko – Punjul Santoso maupun dari partai koalisi . (5)
Memberikan fasilitas agar para tim lebih giat dalam melakukan apa yang menjadi
visi dan misi calon seperti apa yang dilakukan stategi –strategi calon bupati .
Dalam koalisi partai dibentuk komposisi pengurus tim pengurus : 1) Ketua (ketua
partai pemenang no 1 di wilayahnya) 2. Sekretaris ketua partai pemenang no 2 di
wilayahnya 3). Bendahara: ketua partai pemenang no 3 di wilayahnya. 3).
Membuat posko bersama untuk sarana komunikasi pendukung SAHABAT ER
(Edi Rumpoko).
Strategi koalisi pasangan Edi Rumpoko – Punjul Santoso adalah dengan
memberikan konsolidasi wawasan dan konsolidasi organisasi secara keseluruhan .
Suksesnya konsolidasi ini merupakan upaya yang sangat penting dan mendasar
karena keberhasilan dan kesuksesannya konsolidasi merupakan modal utama
guna menuju suksesnya pilkada. Dalam melaksanakan sukses konsolidasi maka
dilakukan konsolidasi ideal, dan konsolidasi wawasan.
Kendala yang dihadapi pasangan calon kepala daerah Edi Rumpoko –
Punjul Santoso dalam mengimplentasikan strategi pemenangan pilkada di Kota

Batu, adalah ketika tokoh masyarakat menyampaikan sosialisasi terhadap
masyarakat sering menimbulkan kesalahan dalam menyampaikan progam
pasangan calon sehingga terjadi penggembosan terhadap informasi yang di
dapatkan, kemudian sering terjadi kesalah pahaman antara tokoh masyarakat
dengan penggerak partai di wilayah masing-masing.
Upaya pasanga calon Edi Rumpoko – Punjul Santoso dalam menghadapi
kendala terkait dengan implementasi strategi pemenangan digunakan adalah
dengan cara pendekatan komunikasi , melakukan kunjungan setiap yang terjadi
masalah. Untuk mengatasi masalah tersebut pimpinan induk mengirim tim khusus
untuk menyelesaikan masalahn atau kendala yang terjadi baik di pimpinan ranting
maupun DPC yang nantinya tim khusus yang ditunjuk oleh pimpinan untuk
melaporkan apa yang menjadi permasalahan yang terjadi di lapangan.
Memberikan kesempatan di setiap daerah apa yang menjadi kendala segera cepat
terselesaikan, tetapi tidak lepas juga di dampingi oleh tim khusus dari tingkat
kabupaten, agar bisa terkordinasi dengan para tim yang ada di tingkat kecamatan
sampai dengan tingkat desa atau dusun.

Menyetujui,

Dosen Pembimbing I

Drs. Krishno Hadi, M. A

Dosen Pembimbing II

Drs. H. Achmadur Rifa’i, M. Si

ABSTRACT
Benni Riyan Handika, 2013, 09230046, Malang Muhammadiyah University,
Faculty of Science Social and Political Sciences, Department of
Government, Campaign Strategy Direct elections in Batu period 2012-2017
(Studies Winning Strategy Direct Election Candidate Rumpoko And Punjul Edi
Santoso) 1: Drs. Krishno Hadi, M.A Supervisor 2: Drs. H. Achmadur Rifa'i, M.
The Edi pair Rumpoko - Punjul Santoso won the election for which the
Batu City Regional Head and Deputy Head of elected directly by the people.
Winning Strategies Direct elections in Batu period 2012-2017 (Studies Direct
Election Campaign Strategy Candidate Edi Rumpoko and Punjul Santoso) hoped
with this case study can establish direct election process can be better, especially
in Batu City.
From the data obtained: a winning strategy in use regional head candidates
Edi Rumpoko - Punjul Santoso in direct pilkada period 2012-2017 in Batu City, is
a coalition made by: (1) merankul aspirations of the parties supporting the
coalition partner Edi Rumpoko - Punjul Santoso so that they are directed at the
PAC and twigs to approach people. (2) the formation of a coalition of parties both
teams to be able to do often for memgetahui problem later in the formation of the
team in order to avoid mistakes from PAC level to the level of small twigs. (3)
Make deals from party partner Edi Rumpoko - Punjul Santoso with party
supporters. (4) Set up the post as a place to meet and communicate between the
members of both the supporters Edi Rumpoko - Punjul Santoso or coalition of
parties. (5) Provide facilities that the team be more active in doing what is the
vision and mission of the candidate as what strategies-strategies candidates. In the
composition of the caracter coalition formed management teams: 1) Chairman
(head of the winning party No. 1 in the region) 2. Secretary of the party chairman
winner No. 2 in region 3). Treasurer: chairman of the party winning the No. 3 in
the region. 3). Make a post with a means of communication to support Friends of
the ER (Edi Rumpoko).
Edi Rumpoko coalition partner strategy - Punjul Santoso is to provide
insight and consolidation organization as a whole. Success of this consolidation is
an effort that is very important and fundamental for the success and consolidation
of its success is the main capital in order for successful elections. Success in
implementing the consolidation is carried ideal consolidation, and consolidation
of insight.
Constraints faced by regional head candidates Edi Rumpoko - Punjul
Santoso in implementing the strategy of winning elections in Batu, is when public
figures express the socialization of society often lead to errors in delivering
programs resulting in deflation candidates to get the information in, then common
mistakes unfamiliarity among community leaders to drive the party in their
respective territories.

Coalition efforts candidate Edi Rumpoko - Punjul Santoso in the face of
constraints associated with the implementation of winning strategies used by way
of the approach of communication is, do visit any problems that occur. To
overcome these problems stem leaders sent a special team to finish the problems
or constraints that occur in both branches and DPC leadership team that will be
specially appointed by the leadership to report what the problem is happening on
the ground. About providing opportunities in every area of what the problem is
quickly resolved soon, but do not loose also accompanied by a special team of the
district, to be coordinated with the existing teams at district level up to the level of
the village or halmet.
Approve,
Supervisor I

Drs. Krishno Hadi, M. A

Supervisor II

Drs. H. Achmadur Rifa’i, M. Si

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGUJIAN .................................................................................. iii
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii
BERITA ACARA ............................................................................................ iii
SURAT PERNYATAAN................................................................................. iii
MOTTO ........................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ..................................................................................... iv
ABSTRACT ..................................................................................................... ix
DAFTAR ISI .................................................................................................... xi
DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiv
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. 1
A

Latar Belakang ........................................................................... 1

B

Rumusan Masalah ....................................................................... 13

C

Tujuan Penelitian ........................................................................ 13

D Manfaat Penelitian ...................................................................... 14

E

a

Manfaat Akademis ............................................................. 14

b

Manfaat Praktis .................................................................. 14

Definisi Konseptual .................................................................... 14

F Definisi Operasional ................................................................... 16
G

Metode Penelitian ...................................................................... 17
1

Jenis Penelitian .................................................................. 17

2

Subyek Penelitian .............................................................. 18

3

Lokasi Penelitian................................................................ 18

4

Teknik Pengumpulan Data.................................................. 19

5

Analilis Data ...................................................................... 20

6

Pemeriksaan Keabsahan Data ............................................ 21

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..................................................................... 23
A

Strategi Pemenangan Pilkada Langsung .................................... 23
1

Strategi Penetapan Calon ................................................... 24

B

2

Strategi Koalisi .................................................................. 36

3

Pemasaran Politik .............................................................. 38

3

Publisitas ............................................................................ 43

Pilkada ........................................................................................ 52
1

Pengertian .......................................................................... 53

2

Proses ................................................................................. 54

3

Problematika ...................................................................... 60

BAB III DESKRIPSI WILAYAH .................................................................. 66
A

Gambaran Umum Kota Batu ...................................................... 66

B

Sejarah Berdirinya Kota Batu ..................................................... 67

C

1

Batu Sebagai Kotatif .......................................................... 68

2

Batu Sebagai Kota ............................................................. 70

Potensi Wilayah Kota Batu ......................................................... 81
1

Batu Sebagai Kota Pariwisata ............................................ 82

2

Batu Sebagai Kota Agrobisnis ........................................... 85

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA ........................................... 91
A

Pengantar .................................................................................... 91

B

Strategi Pemenangan Pasangan Calon ........................................ 92

C

D

1

Strategi Koalisi Partai ........................................................ 92

2

Strategi Pendekatan Terhadap Tokoh Masyarakat ............ 98

3

Strategi Pendekatan Terhadap Masyarakat ........................ 102

4

Strategi Pendekatan Terhadap Birokrasi ............................ 109

Kendala yang Dihadapi Pasangan Calon .................................... 111
1

Kendala dari Masyarakat ................................................... 111

2

Kendala dari Partai Politik ................................................. 115

Upaya Pasangan Calon dalam Menghadapi Kendala ................. 116

BAB V PENUTUP ......................................................................................... 126
A

Kesimpulan ................................................................................ 126

B

Saran .......................................................................................... 129

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 13

DAFTAR PUSTAKA
Adnan Nursal. 2004. Political Marketing : Strategi Memenangkan Pemilu.
Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Advertising”. Rhetoric & Public Affairs. Vol. 3. No.4. Hal. 603
Ahmad Nur,2004,political marketing: strategi memenangkan pemilu, gramedia
pustaka utama
Amirudin. A .Zaini.206. pilkada langsung.yogyakarta : pustaka belajar
Arifin, Anwar. 2006. Pencitraan dalam politik. Jakarta: pustaka Indonesia, hal.39
Asfar Muhammad. 2005. Mendesain Managemen Pilkada. Surabaya; Eureka
Astrid, S. Soesanto. 1980. Komunikasi Sosial di Indonesia. Bina Cipta, Jakarta.
Dan Nimmo, 2001 Komunikasi Politik Khalayak dan Efek. Bandung: PT Remaja
Rosda Karya Hal: 91.
Deliarnov. 2006. Ekonomi Politik. Jakarta: Erlangga.
Firmanzah. 2007. Marketing Politik Antara Pemasaran dan Realitas.Jakarta:
Yayasan Obor Fred N.
Fukuyama, Francis. 2006. America at the Crossroads: Democracy, Power, and the
Gallagher JA. 2003. Human osteoblast culture. Methods Mol Med
80:3– 18.
Gulko, W . 2002. Metode Penelitian, Jakarta: Gramedia Widiasrana Indonesia.
Hal 115
Haris S, Menggugat Pemilihan Umum Orde Baru: Sebuah Bunga Rampai,
(Jakarta, Yayasan Obor Indonesia dan PPW-LIPI, 1998)
Kantaprawira, Rusadi, 1983. Sistem Politik di Indonesia, Sinar Baru, Bandung
Kasali Rhenald , 1995, Manajemen Periklanan, PT Anem Kosong Jakarta hal 121
Kusnaedi,2009.Memenagkan Pemilu Dengan Pemasaran Efektif, duta mediantara,
Jakarta:32

Lay, Cornelis. 2006. Pilkada Langsung dan Pendalaman Demokrasi.Catatan
Pengantar dalam ”Dinner Lecture – KID, Jakarta, 21 November 2006.
Lees-Marshment (2005) “political Marketing” principles and application.
Routledge, Aukland University
Mainwaring, Scott and Scully, Timothy R. (1995). Party Systems in Latin
America. In
Marijan, Kacung. 2006. Demokratisasi di Daerah: Pelajaran dari Pilkada Secara
Langsung. Eureka, Surabaya.
Mauser, G., (1983) “Political Marketing : An Approach to Campaign Strategy”,
(New York : Praeger, 1983), h.5
Melrong, Lexy J. 2000 Metodoloi Penelitian Kualitatif. Bandung : Rosdakarya .
Hal 178
Neoconservative Legacy. Yale University: New Haven and London.
Nimmo, Dan. 2000. Komunikasi Politik (Komunikator, Pesan, dan Media).
Terjemahan: Tjun Surjaman. Cetakan III, Remadja Rosdakarya, Bandung.
Prihatmoko, J. Joko. 2005. Pemilihan Kepala Daerah Langsung Filosofi, Sistem,
dan Problem Penerapan di Indonesia. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Richardson, Glenn.2000. “Pulp Politics: Popular Culture and Political
Scott Mainwaring and Timothy R. Scully (Eds.), Building Democratic
Institutions: Party Systems in Latin America (pp. 1–34). Stanford, CA: Stanford
Setiawan, Reza N., dkk. 2008. Kota Batu: Dahulu dan Kini
Soehartono, Irawan. 2002. Metode Penelitian Sosial. Bandung: hlm 35
Suardi Abubakar, dkk. 2000. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan.
Jakarta: Yudhistira.
Sumarno, A.P. 1989. Dimensi-Dimensi Komunikasi Politik. Citra Aditya Bakti,
Bandung.
Suparmoko, M . 1999. Metode Penelitian Praktis, BPEE, yogyakarta. Hlm 30

Syamsudin Harris: “Menggugat Pemilihan Umum Orde Baru”, (Jakarta, yayasan
obor Indonesia, 1998).University Press.
Trans Media Pustaka, Cet-3 2008. Undangundang Pemilu Dan Partai Politik.
Gramedien Mediatama. Yogyakrta. HAL 7.
UU No.32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah
Varma, S.P. 1995. Teori Politik Modern, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta.
Widji Astuti, (2008) “Peranan Pemasaran Politik Kandidat” National Conference
on Management Research 2008
Yamit Zulham, 2005, Management Kualitas Produk Dan Jasa, Ekonisia
YPBHI-NSN dan Friedrich Nauman Stiftung. 2005. Beberapa pertimbangan
Strategis untuk Pemilihan Langsung Kepala Daerah (Pilkada Langsung).
Zamroni. Memetakan tipologi pemilih PPP Kabupaten Jepara, Yogyakarta
Sember Lain :
Agropolitan Kota Batu. Bappeda Pemerintah Kota Batu.
Agropolitan Provinsi Jawa Timur Tahun 2011. 43p
Bappeda Pemerintah Kota Batu, 2010. Penyusunan Master Plan dan Action Plan
Bappeda Provinsi Jawa Timur, 2011. Pedoman Umum Pengembangan Kawasan
BPS Kota Batu, 2011. Batu Dalam Angka 2011. BPS Kota Batu
Dinas Infokompust Batu Bidang Informasi
http://www.dev.diskoperindag-kotabatu.com/
_____ ,Coblosan Pemilu Dimulai, www.pemilu-online.com,5 November 2007
http://worldayu.blogspot.com/2013/03/praktik-sosial-masyarakat-desadalam_7091.html
http://www.kotawisatabatu.com/sejarah/82-sejarah-pemerintahan-kota-batu
http://jatim.bps.go.id

http://radarsurabaya.co.id/web/index.php?option=com_content&task=
view&id=8126&Itemid=31.
http:// file-hameedfinder.blogspot.com/201210/politik-dan-strategi-nasional.html.
httpwww.beritajatim.comdetailnews.php6Politik_&_Pemerintahan2012-1110152103Anggota_DPRD_Laporkan_Praktik_Politik_Uang_Pasangan_Calon.ht
ml
httpmajalahbuser.combuntut-pencoretan-pendukung-eddy-rumpoko-demo-kantorkpud-batu.html.html
http://revolterislam.wordpress.com/2009/11/03/bab-i-pendahuluan-apendahuluan-tahun-1955-indonesia-pertama-kali-mengenal-pemilihan-umumuntuk-memilih-calon-wakil-wakil-rakyat-bersamaan-dengan-10-tahunkemerdekaan-indonesia-yang-jelas-ti/
Lingkaran Survei Indonesia. Incumbent dan Pilkada (Jakarta:2007).
”Kepala Daerah incumbent yang maju kembali sebagai calon kepala daerah
dalam pilkada (230 orang). Mereka yang menang dan terpilih kembali 143 orang
(62,17%), sedangkan incumbent yang lunglai atau kalah hanya 87 orang
(37,83%). Keunggulan incumbent yang terlihat mencolok pada pilkada
kabupaten/kota, yakni menang 62,73% dan yang kalah 32,27%. Sedangkan pada
pilkada provinsi hasilnya berimbang yakni yang menang 50% dan kalah 50%.”
Sekertariat Pemkot Batu,2005
Setiawan, Reza N., dkk. 2008. Kota Batu: Dahulu dan Kini

1

BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pemilihan Umum adalah adalah proses pemilihan orang –orang untuk
mengisi jabatan-jabatan politik tertentu. Pemilu merupakan salah satu usaha
untuk memengaruhi rakyat secara persuasif (tidak memaksa) dengan
melakukan kegiatan retorika, public relations, komunikasi massa, lobby dan
lain-lain kegiatan1. Dalam hubunganya dengan pengembangan demokrasi
partisipasi masyarakat sebenarnya tidak hanya sebatas dalam menetukan
pemimpinya saja, tetapi juga menentukan proses demokrasi itu senndiri.

2

Demokrasi sendiri berasal dari bahasa Yunani yaitu demos yang berarti rakyat
dan kratos yang berarti pemerintahan. Sehingga demokrasi dapat diartikan
pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat. Pemerintahan yang
kewenangannya pada rakyat. Semua anggota masyarakat (yang memenuhi
syarat ) diikutsertakan dalam kehidupan kenegaraan dalam aktivitas pemilu.
Demokrasi di negara Indonesia bersumberkan dari Pancasila dan UUD ’45
sehingga sering disebut dengan demokrasi pancasila. Demokrasi Pancasila

1
2

Arifin, Anwar. Pencitraan dalam politik, (Jakarta: pustaka Indonesia, 2006) hal.39
Asfar Muhammad. 2005. Mendesain Managemen Pilkada. Surabaya; Eureka

2

berintikan musyawarah untuk mencapai mufakat dengan berpangkal tolak
pada faham kekeluargaan dan kegotong royongan.

3

Dengan lahirnya UU No. 22 Tahun 1999 , telah memberikan kepada
daerah untuk menentukan sendiri kepala daerah. Namun, berdasarkan UU
tersebut pemilihan kepala daerah masih ditentukan oleh DPRD . Sehingga hal
ini kurang meberikan ruang partisipasi bagi masyarakat. Oleh karena itu UU
tersebut kemudian direvisai melalu UU No. 32 Tahun 2004. Berdasarkan UU
tersebut pilada dselenggarakan secara langgsung.
Semenjak bulan Juni 2005 kepala daerah seperti gubernur, bupati
maupun walikota yang sebelumnya dipilih oleh DPRD dan menjadi dipilih
langsung olleh masyarakat.4 Pada tahun 2004 telah dilaksanakan

pemilu

yang secara langsung untuk memilih wakil wakil rakyat serta presiden dan
wakilnya. Mulai bulan Juni 2005 telah dilaksanakan Pemilihan Kepala Daerah
atau sering disebut pilkada langsung. Pilkada langsung merupakan
perwujudan konstitusi dan UUD 1945. Seperti telah diamanatkan Pasal 18
Ayat (4) UUD 1945, Gubernur, Bupati dan Wali Kota, masing-masing
sebagai kepala pemerintahan daerah provinsi, kabupaten, dan kota dipilih
secara demokratis. Hal ini telah diatur dalam UU No 32 Tahun 2005 tentang

3

Suardi Abubakar, dkk. 2000. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan. Jakarta:
Yudhistira.
4
Trans Media Pustaka, Cet-3 2008. Undangundang Pemilu Dan Partai Politik. Gramedien
Mediatama. Yogyakrta. HAL 7.

3

Pemilihan, Pengesahan, Pengangkatan, dan Pemberhentian Kepala Daerah
dan Wakil Kepala Daerah.
Pemilihan kepala daerah (pilkada) secara langsung yang digelar di
tanah air sejak tahun 2005, memberikan kesempatan yang luas bagi pemilih
untuk

menentukan pilihannya sesuai keinginan dan hati nurani masing-

masing yang ada di daerah. Dalam pelaksanaan pilkada sering kali kita jumpai
di beberapa daerah dimenangkan pasangan kandidat incumbent . Kesuksesan
pasangan kandidat incumbent merupakan fenomena terkini yang terjadi dalam
era pesta demokrasi lokal di berbagai daerah, baik tingkat provinsi, maupun
kabupaten dan kota se-Indonesia. Kehadiran pasangan kandidat incumbent
dalam proses demokratisasi yang digulirkan pasca krisis moneter pada tahun
1997/1998, menorehkan sejarah tersendiri dalam perjalanan kepemimpinan di
daerah masing-masing. Dalam sebuah jurnal yang diterbitkan oleh Lingkaran
Survei Indonesia (LSI).5 Data yang diterbitkan LSI di atas dapat ditarik
kesimpulan bahwa, betapa kuatnya power yang dimiliki pasangan kandidat
dari incumbent yang maju dalam pilkada langsung. Jika dilihat dari segi
personal pasangan kandidat, pasangan kandidat incumbent setidaknya sudah
5

”Kepala Daerah incumbent yang maju kembali sebagai calon kepala daerah dalam pilkada (230

orang). Mereka yang menang dan terpilih kembali 143 orang (62,17%), sedangkan incumbent yang
lunglai atau kalah hanya 87 orang (37,83%). Keunggulan incumbent yang terlihat mencolok pada
pilkada kabupaten/kota, yakni menang 62,73% dan yang kalah 32,27%. Sedangkan pada pilkada
provinsi hasilnya berimbang yakni ya g

e a g 50% da kalah 50%.”

4

mempunyai keunggulan tersendiri dibandingkan dari kandidat non-incumbent
seperti, popularitas, citra, penguasaan opini di masyarakat serta penguasaan
opini yang ada di media massa, dan persiapan finansial, rekrutmen tim sukses,
strategi, taktik pemenangan serta pemahaman karakteristik masyarakat
pemilih6.
Besarnya peluang kepala daerah terpilih kembali ini tidak bisa
dilepaskan dari keuntungan yang didapat oleh kepala daerah, baik keuntungan
langsung maupun tidak langsung. Keuntungan langsung yang didapat oleh
kepala daerah yang tengah menjabat adalah dalam bentuk popularitas. Kepala
daerah kemungkinan adalah orang yang paling dikenal oleh pemilih.
Popularitas adalah modal utama bagi kandidat yang maju dalam pemilihan
langsung seperti Pilkada. Pemilih pertama-tama akan memilih kandidat yang
dikenal-paling tidak pernah didengar. Sebagus apapun kualitas dari kandidat
tidak akan banyak membantu jikalau kandidat tidak dikenal oleh pemilih.
Aspek popularitas ini dengan mudah bisa didapat oleh kepala daerah
incumbent. Foto-foto kepala daerah biasa ditempel di kantor-kantor kepala
desa atau rumah-rumah penduduk. Nama kepala daerah juga tiap hari muncul
di media lokal. Gambaran lebih detil mengenai keikutsertaan kepala daerah
dalam Pilkada ini bisa dirinci menurut provinsi. Hampir semua provinsi
ditandai dengan majunya kembali kepala daerah incumbent. Fenomena

6

Diakses dari http://radarsurabaya.co.id/web/index.php?option=com_content&task=
view&id=8126&Itemid=31.

5

terpilihnya kembali pejabat yang tengah memerintah untuk periode
berikutnya, bukanlah khas Indonesia. Di Amerika misalnya, tingkat
keberhasilan pejabat yang tengah memerintah untuk terpilih kembali juga
sangat tinggi. Misalnya untuk legislator. Rata-rata Sekitar 90%

anggota

dewan (house of representatives) dan 80% senator terpilih kembali untuk
periode berikutnya7.
Sama dengan di Indonesia, pejabat yang tengah memerintah
mempunyai keuntungan lebih yang tidak dipunyai oleh orang baru. Pertama,
keuntungan finansial. Sejumlah keperluan (seperti biaya komunikasi dengan
konstituen, perjalanan, biaya kantor dsb) bisa ditutupi dengan memakai
anggaran yang telah disediakan oleh negara sebagai legislator. Legislator
yang tengah menjabat incumbent ini juga bisa mendayagunakan fasilitas yang
dipunyai seperti staf ahli, administrasi, dan fasilitas penunjang kantor lain.
Dengan kemudahan dalam hal finansial dan perlengkapan itu, legislator yang
tengah memerintah punya kesempatan melakukan kampanye secara terus
menerus sepanjang waktu.
Fenomena pejabat incumbent yang maju kembali dalam pemilihan ini,
telah menjadi salah satu bidang garapan dan kajian yang menarik oleh para
ahli. Para ahli pemasaran politik menyebut pola pemasaran politik bagi
pejabat yang tengah memerintah ini sebagai kampanye permanen atau the

7

Gunawan , Ilham dan Frans B.S. 2003. Kamus Politik Dalam Dan Luar Negeri Jakarta: CV.
Restu Agung.

6

permanent campaign8. Disebut kampanye permanen karena, semua aktivitas
pejabat yang tengah memerintah incumbent pada dasarnya adalah kampanye.
Mereka menjalankan tugasnya sebagai pejabat dan pada saat bersamaan,
secara tidak langsung juga melakukan kampanye. Mengunjungi masyarakat,
memberikan

informasi

dan

menyajikan

tanggapan

atas

pertanyaan

masyarakat, meresmikan sebuah proyek adalah bagian dari tugas seorang
pejabat. Aktivitas tersebut secara bersamaan juga bisa dikemas untuk menjual
diri kandidat, mulai kandidat yang sudah dkenal oleh masyarakat, terbukti
kinerjanya, bisa juga memfaatkan jalur brokrasi untuk memperoleh dukungan.
Pendeknya, jika kandidat lain hanya berkampanye menjelang pemilihan,
pejabat yang tengah memerintah (disadari atau tidak) telah berkampanye
selama 5 tahun menjabat. Tidak mengherankan jikalau potensi kemenangan
dari incumbent ini jauh lebih besar dibandingkan dengan orang baru.
Sebagai contoh menangnya calon incumbent dalam pemilukda
diberbagai daerah di Indonesi. Sebagaimana hasil penelitian Lingkaan Survei
Indonesia yang mengatakan bahwa kepala daerah yang memerintah incumbent
masih memiliki peluang lebih besar dalam memenangkan pemilihan kepala
daerah. Dimana dari pelaksanaan pemilihan kepala daerah hingga Desember
2006, sebanyak 62,2% kepala daerah incumbent berhasil menang9.
Sebagaimana terlihat pada tabel berikut :

8
9

Deliarnov. 2006. Ekonomi Politik. Jakarta: Erlangga.
Lingkaran Survei Indonesia. Incumbent dan Pilkada (Jakarta:2007).

7

Table 1.1 Rekapitulasi Perolehan Suara Calon pasangan incumbent
yang memenangkan pilkada langsung di Indonesia
No

Kabupaten/Kota/Provnsi

Jumlah calon

Persentase kemenangan

1

Jawa Barat

5

32.39%

2

Sumatra Utara

5

40 %

3

Sumatera Barat

7

28.59%

4

Subang, Jawa Barat

6

42.6 %

5

Nganjuk

6

31.76 %

6

Bojonegoro

5

44.41%

7

Muara Enim, Sumatera Selatan

4

40,40 %

8

Kapuas, Kalimantan Tengah

3

49,08 %

9

Sulawesi Selatan

4

53,24 %

10

Muaraenim, Sumatera Selatan

4

40,40 %

11

Kalimantan Barat

4

51,4 %

Sumber : KPU
Berdasarkan data di atas fenomena pasangan calon incumbent terbukti
jauh lebih unggul dari pasangan dari pasangan calon yang lain, hal ini
membuktikan bahwa pasangan calon incumbent berpeluang besar untuk
kembali memenangkan pilkada.

8

Berbagai praktik kecurangan dalam pilkada langsung ini pun dapat
sering dijumpai seperti money politics dan pengaruh kekuasaan partai besar
masih membayangi kemenangan calon kepala daerah. Praktik money politic
ini pun sudah terjadi sejak lama yang dulu di elite DPRD, dan sekarang
meluas ke elite parpol, broker politik, dan pemilih. Seperti yang terjadi si
bojonegoro. Merasa kecewa dengan banyaknya anggaran yang sudah
dikeluarkan untuk Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada) Bojonegoro
2012 ini, salah satu anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD)
setempat melaporkan indikasi adanya praktik politik uang (money politik)
yang dilakukan oleh pasangan calon bupati-wakil bupati Bojonegoro.
Ketua Komisi A DPRD Bojonegoro, Agus Susanto Rismanto menyatakan
kecewa dengan adanya praktik politik uang yang bisa merusak maksud dan
tujuan pilkada, dan menciderai semangat Demokrasi yang baik. Komisi
Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bojonegoro agar memberikan surat
kepada seluruh pasangan calon agar tidak menggunakan cara politik kotor.
Sesuai Undang-Undang Pemerintah Daerah nomor 32 tahun 2004 atas
perubahan Undang-Undang nomor 12 tahun 2008 Pasal 17 ayat 2 yang
diantaranya berbunyi setiap orang yang barang sengaja memberi atau
menjanjikan uang atau materi lainnya kepada seseorang supaya tidak
menggunakan hak pilihanya atau memilih pasangan calon tertentu atau
menggunakan hak pilihnya dengan cara tertentu dapat dikenakan pidana
kurungan minimal 2 bulan dan maksimal 12 bulan.

9

Pilkada di daerah sering kali menimbulkan trauma pada masyarakat
karena para pasangan calon pemimpin, banyak yang hanya menjajikan dan
menawarkan banyak sekali program-program ataupun solusi terhadap
permasalahan yang di hadapi oleh masysrakat. Berbagai cara baik sehat
ataupun tidak sehat untuk mendapatkan posisi nomor satu di daerah. Sering
juga timbul anarkisme massa pendukung calon yang tidak puas dengan hasil
atau keputusan yang ada. Penyelenggaran pilkada langsung sebagai pesta
demokrasi di aras local, ternyata dinilai masih kurang demokratis. Hal ini
karena di beberapa daerah masih diwarnai oleh tindakan anrkisme massa dan
perselisihan.
Dalam pilkada langsung di Kota Batu, pada 2 oktober 2012, telah
terjadi kompetisi antara pasangan calon incumbent dengan non-incumbent,
sehingga masing-masing pasangan calon bersama tim sukses membutuhkan
sebuah strategi komunikasi yang efektif. Hal itu dimaksudkan untuk
memunculkan kesadaran, rasa simpati, dan dukungan. Serta bagaimana
membina hubungan antara pasangan calon dengan para pemilih, sehingga para
pemilih mencoblos pasangan calon yang diusung tim sukses tersebut.
Suhu politik menjelang Pemilihan Kepala Daerah di Kota Batu, Jawa
Timur, mulai memanas. Apalagi KPUD setempat telah mencoret nama bakal
calon yang diusung PDIP dan gabungan parpol lainnya.Massa menuntut
KPUD menyampaikan secara tertulis atas pencoretan pasangan Edi Rumpoko
- Punjul Santoso. Aksi massa itu imbas dari keputusan pleno KPUD Batu

10

yang mencoret nama Edi Rumpoko terkait keabsahan ijazah atau surat
keterangan lulus SMP Taman Siswa Surabaya miliknya Edi Rumpoko seakan
tak terpengaruh atas keputusan KPUD Kota Batu terkait pencoretan nama
dirinya dalam pencalonan pada Pilkada terkait keabsahan surat keterangan
lulus SMP Taman Siswa miliknya. Menurut Edi Rumpoko, pemerintahan dan
pelayanan masyarakat Kota Batu harus tetap berjalan seperti biasanya, tanpa
tercampuri masalah politik. Karena masyarakat Kota Batu telah memberikan
amanat, supaya dibawah kepemimpinanya Batu bisa jauh lebih baik
lagi."Yang penting tetap kerja, kerja dan kerja. Karena itu amanat diberikan
pada saya," tuturnya. Menyinggung kembali keputusan pleno KPUD, karena
terganjal ijazah, namanya dicoret dalam bursa pencalonan. "Tanya saja ke
partai, mereka yang mengusung saya," ujar Edi Rumpoko yang akan
mengakhiri jabatannya Desember nanti.10
Bagi Edi Rumpoko, partai sudah memberikan kepercayaan
kepadanya maju kembali pada Pilkada. Karena itu dirinya menjalankan
amanat itu. "Partai mengusung saya," ulangnya. Ia menambahkan, partai
dalam hal ini PDI Perjuangan harusnya sudah memiliki pertimbangan matang
untuk kembali mengusung dirinya dan pastinya menilai tidak ada
permasalahan seperti yang ramai dibicarakan saat ini."Dengan mengusung
saya, mestinya sudah ada alasannya," imbuh Edi Rumpoko. Dirinya berharap

10

httpmajalahbuser.combuntut-pencoretan-pendukung-eddy-rumpoko-demo-kantor-kpudbatu.html.html

11

pembelajaran demokrasi di Kota Batu tetap berjalan. Sehingga tidak mudah
termakan kepentingan politik tertentu. Pada Pemilihan Umum Kepala Daerah
(Pemilukada) Kota Batu, Oktober mendatang. Mereka adalah Suhadi–Suyitno
(Partai Golkar dan PKB), Gunawan Wirutomo–Sundjojo (Partai Hanura dan
PKNU), serta calon independen Abdul Madjid – Kustomo.Sedangkan
pasangan incumbent Edi Rumpoko dan Punjul Santoso harus terpental dari
pertarungan karena KPUD menyatakan keduanya tidak lolos verifikasi karena
terganjal keabsahan berkas surat keterangan lulus SMP milik Edi Rumpoko.
Dan calon independen yang gagal lolos adalah Sugiarto–Solihin. DPC PDI
Perjuangan tetap mengakui Edi Rumpoko dan Punjul Santoso sebagai
kandidat pasangan calon yang diusung pada Pilkada 2012 mendatang. Meski
tersiar kabar keduanya dicoret dari hasil pleno KPUD Batu .
Setelah masa jabatan Edi Rumpoko pada periode sebelumnya berahir
maka dimulai lagi pesta demokrasi. Pada pemilu kada yang berlangsung pada
2 oktober 2012 ada empat pasangan calon yang lolos yaitu pasangan Abdul
Majid-Kustomo, Suhadi-Suyitno, Gunawan-Sundjojo dan Edi Rumpoko –
Punjul Santoso. Untuk menjabat di kursi panas ini tentu banyak strategistrategi yang dilakukan. Begitu pula dengan pemilihan walikota agar mereka
menang dalam pemelihan salah satunya dengan melakukan pendekatan
kepada para masyarakat dan para tokoh-tokoh masyarakat untuk meminta
dukungan dalam pemilkuda. Di mana masyarakat kota Batu memilih calon
walikotanya terkadang melihat dari segi parpol, dan latar belakang calon itu

12

sendiri. Ada beberapa strategi unntuk memenangkan pasangan calon yang tak
terlihat oleh masyarakat pada umumnya, strategi ini khusunya hanya para
calon Calon Walikota dan Wakil walikota beserta kelompok dan rekan –
rekan pendukung saja yang mengetahui. Tak terlepas cara ini bersih ataupun
kotor. Namun pada hakekatnya pelaksanaan pilkada seharusnya berjalan
dengan jujur dan bersih. Dengan pelaksanaan pilkada yang jujur dan bersih
diharapkan akan menjamin legitimasi politik dan kredibilatas pemerintah
dengan hasil pilkada menumbuhkan kesadaran politik dan menciptakan
atusiasme warga terhadap politik.
Dengan mengacu latar belakang di atas, maka penulisan mengambil
judul skripsi ini yaitu tentang “Strategi Pemenangan Pilkada Langsung di
Kota Batu periode 2012-2017 (Studi Tentang Strategi Pemenangan Pilkada
Langsung Pasangan Calon Edi Rumpoko Dan Punjul Santoso). Diharapkan
dengan ini dapat membangun Pilkada secara langsung yang lebih baik,
khususnya di kota Batu.

13

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian permasalahan dalam latar belakang di atas, maka
yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Bagamana strategi pemenangan yang digunakan pasangan calon Edi
Rumpoko –Punjul Santoso dalam pilkada lansung periode 2012-2017
di Kota Batu ?
2. Bagaimana kendala yang dihadapi pasangan calon Edi Rumpoko –
Punjul Santoso dalam pemenangan pilkada langsung periode 20122017 di Kota Batu ?
C. Tujuan Penelitian
Relevan dengan rumusan maslah diatas, maka tujuan dari
penelitian ini adlah:
1. Mendeskripsikan strategi pemenangan yang digunakan pasangan
calon Edi Rumpoko –Punjul Santoso dalam Pilkada langsung
periode 2012-2017 di Kota Batu.
2. Mendeskripsikan kendala yang dihadapi pasangan calon Edi
Rumpoko –Punjul Santoso dalam Pilkada langsung periode 20122017 di Kota Batu.

14

D. Manfaat Penelitian
Untuk mendelati kerangka hal yang sempurna, maka sangat
perlu memberikan manfaat kepada khalayak umum. Sedangkan
manfaat penelitian yaitu sebagai berikut:
a. Manfaat akademis :
Secara

akademis

pnelitian

ini

diharapkan

memberikan

sumbangsih kepada pihak akademis sebagai wacana atau bahan bacaan
dalam memperkaya wawasan keilmuan tentang partai politik
khususnya untuk penunjang dalm permatakuliahan jurusan ilmu
pemerintahan.
b. Manfaat Praktis :
Sedangkan

secara

praktis

penelitian

ini

di

harapkan

memberikan sumbangsih pemikiran, kontribusi dan masukan
bagi pemerintah, jajaran elite politik, pengurus parpol dan
dapat di jadikan referensi bagi asyarakat luas mengenai proses
pilkada secara langsung.
E. Definisi Konseptual
Definisi konseptual dalam penelitian ini bertitik pada
permasalahan yang di angkat peneliti, dengan mengemukakan
pandangan umum atau pemahaman suatu konsep yaitu strategi

15

pasangan Edi-Punjul dalam pemenangan Pilkada Langsung. Untuk
mempertegas kajian, maka perlu kiranya memberikan pengertian
terhadap satu persatu pengertian tentang judul sebagai berikut:
1. Strategi Pemenangan Calon Dalam Pilkada
Dalam

pengertian

umum,

strategi

adalah

cara

untuk

mendapatkan kemenangan atau pencapaian tujuan. Dengan demikian,
strategi

tidak hanya menjadi monopoli para jendral atau bidang

militer, tetapi telah meluas kesegala bidang kehidupan.11 Jadi strategi
merupakan siasat, taktik, metode atau cara dan usaha yang dilakukan
oleh individu, kelompok maupun organisasi untuk mencapai target dan
tujuan yang di inginkan, strategi atau cara yang sangat penting
dipelajari karena ini merupakan indicator penentuan kemenangan.
2. Pemilu
Sebuah prosedur yang mengatur proses pemberian mandat
Rakyat kepada wakil – wakilnya untuk duduk di legislatif maupun
eksekutif dalam rangka mengendalikan jalanya roda pemerintahan12.

11
12

Diakses dari : http:// file-hameedfinder.blogspot.com/201210/politik-dan-strategi-nasional.html.
Zamroni. Memetakan tipologi pemilih PPP Kabupaten Jepara, Yogyakarta

16

F. Definisi Operasional
Suatu definisi mengenai variable yang dirumuskan berdasarkan
Karasteristik-karasteristik variable tersebut.13 Karena penelitian ini
bersifat studi empiris, maka memerlukan data yang benar-benar valid
dan sesuai keadaan di lapangan. Sehingga harus ditetapkan batasanbatasan untuk penelitian terlebih dahulu, dengan menentukan
indicator-indikatornya terhadap data yang diperoleh. Dalam penelitian
ini , sebagaimana indicator yang akan dijadikan sebagai orientasi
umtuk dikaji menyangkut Strategi Pemenangan Pilkada Langsung di
Kota Batu periode 2012-2017, adalah:
1. Strategi pemenangan yang digunakan pasangan calon Edi-Punjul
dalam pilkada lansung periode 2012-2017 di Kota Batu, meliputi:
a. Strategi koalisi partai
b. Strategi pendekatan terhadap birokrasi
c. Strategi pendekatan terhadap tokoh masyarakat
d. Strategi pendekatan terhadap masyarakat
e. Strategi pendekatan terhadap para pengusaha
2. Kendala yang dihadapi pasangan calon Edi-Punjul dalam
pemenangan pilkada langsung periode 2012-2017 di Kota Batu,
meliputi:
13

Suparmoko, M . 1999. Metode Penelitian Praktis, BPEE, yogyakarta. Hlm 30

17

a. Kendala dari masyarakat
b. Kendala dari partai politik
3. Upaya pasangan calon Edi-Punjul dalam menghadapi kendala
terkait dengan implementasi strategi pemenangan yang digunakan.
G. Metode Penelitian
1. Jenis Penelitian
Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif,
dengan alasan agar dapat menggali informasi yang mendalam
mengenai objek yang diteliti dalam hal ini strategi pemenangan yang
digunakan pasangan calon kepala daerah Edi Rumpoko-Punjus
Santoso dalam pilkada langsung. Metode deskriptif sebagai prosedur
pemecahan masalah yang diteliti berdasarkan fakta-fakta yang ada,
sehingga tujuan dari metode deskriptif adalah untuk menggambarkan
tentang suatu masyarakat atau kelompok tertentu atau gambaran gejala
social.14 Maka dari itu metode yang dilakukan dalam penelitian ini
adalah metode kualitatif dengan pendekatan deskriptif, yang bisa
dipahami sebagai serangkaian prosedur yang digunakan dalam upaya
pemecahan masalah yang diselidiki dengan menggambarkan atau
melukiskan obyek penelitian atau subyek penelitian seseorang,
lembaga masyarakat, nilai-nilai pada saat sekarang berdasarkan faktafakta yang tampak atau sebagai adanya
14

Soehartono, Irawan. 2002. Metode Penelitian Sosial. Bandung: hlm 35

18

2. Subyek Penelitian
Subyek penelitian adalah orang yang bermanfaat unutk
memberikan informasi tentang situasi dan kondisi luar sebuah
penelitian.13 Karena sebagai subyek yang mampu memberikan
informasi yang seluas-luasnya mengenai strategi pemenangan yang
digunakan pasangan calon kepala daerah Edi Rumpoko-Punjus
Santoso dalam pilkada langsung di Kota Batu, sehingga ditetapkanlah
subyek penelitian yang dimaksud adalah:
1. Tim Pemenangan Calon
2. DPC-PDI
3. DPC-DEMOKRAT
4. Masyarakat
5. Tokoh masysarakat
3. Lokasi Penelitian
Lokasi

penelitian

dimaksudkan

agar

peneliti

mampu

mengungkapkan fakta supaya mendapatkan data-data dan informasi
yang dibutuhkan oleh peneliti. Adapun lokasi penelitian yang dipilih
adalah di Kota Batu.

19

4. Tekni Pengumpulan Data.
Pada prinsipnya pengumpulan data empiric diawali dengan
memahami setting. Dalam hal ini peneliti masuk sebagai bagian dari
subyek penelitian. Sehubungan dengan hal tersebut, maka digunakan
tehnik pengumpulan data berupa pengamatan, wawancara atau
interview, dan dokumentasi.15
a. Wawancara atau interview
Metode wawancara yaitu metode pengumpulan data
dengan melalui perbincangan langsung antara interviewer
dan interviewe. Jadi hal ini dilakukan untuk mendapatjkan
informasi yang diinginkan peneliti. Teknik ini dilakukan
secara trstruktur dan berpartisipasi langsung dengan tujuan
peneliti mendapatkan data-data yang diinginkan sesuai
dengan kebutuhan peneliti.
b. Metode Observasi
Metode observasi yaitu pengumpulan data dengan cara
melakukan pengamatan langsung terhadap obyek yang
diteliti.

15

Gulko, W . 2002. Metode Penelitian, Jakarta: Gramedia Widiasrana Indonesia. Hal 115

20

c. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi yaitu pengumpulan data dengan cara
melalui tulisan-tulisan buku-buku dokumen,monografi, dan
lain-lain.16
5. Analisa Data
Teknik analisis data merupakan bagian yang sangat penting
dalam metode ilmiah karena dengan analisis data dapat diberi arti
tentang makna yang berguna dalam memecahkan masalah penelitian.
Untuk analisis data peneliti menggunakan teknik analisis data
kualitatif17, analisis data kualitatif terdiri dari:
a. Pengumpulan Data
Dalam hal ini peneliti mencari dan mengumpulkan semua
data yang ada di lapangan sesuai dengan judul penelitian,
untuk kemudian dijadikan sebagai tambahan dalam
penulisan.
b. Reduksi Data

16
17

Ibid hal 82
Ibid hal 91

21

Merupakan proses penyajian, kompilasi data setelah
direduksi ke dalam bentuk-bentuk symbol yang bias
menggambarkan keseluruhan data-data utamanya hasil
penelitian. Kegiatan ini merupakan penyederhanaan data
yang kompleks ke dalam narasi-narasi pendek sesuai
kreteria dan klasifikasi data berdasarkan rumusan masalah
sehingga dengan mudah bias difahami maknanya.
c. Display Data
Merupakan tahap seleksi data atas data atau catatan-catatan
lapangan, sehinga data yang didapat sesuai dengan pokok
yang dituju dalam penelitian.
d. Verifikasi Data
Setelah data diolah atau disajikan, maka diambil beberapa
alternative

yang

terbaik

untuk

dijadikan

bahan

penyampaian informasi dan pengambilan keputusan guna
kemudian diambil sebuah kesimpulan.

6. Pemeriksaan Keabsahan Data
Untuk menguji keabsahan data yang dikumpulkan,
peneliti akan menggunakan teknik triangulasi, yaitu teknik
pemeriksaan data yang memanfaatkan sumber data yang lain di

22

luar data itu untuk keprluan perbandingan atau pengecekan
derajat hasil penelitian. Taknik triangulasi yang banyak
digunakan ialah pemeriksaan melalui sumber lain.
Dalam metode pemeriksaan data ini dapat melalui
perbandingan antara data dan hasil pengamatan dengan hasil
wawancara, membandingkan antara data dan hasil wawancara
dengan

data

dokumentasi,

membandingkan

data

hasil

penelitian dengan hasil penelitian-penelitaian sebelumnyayang
diangap relevan, dengan membandingkan data hasil penelitian
dengan teori.18

18

Melrong, Lexy J. 2000 Metodoloi Penelitian Kualitatif. Bandung : Rosdakarya . Hal 178

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

102 3170 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 795 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 706 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 461 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 612 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1055 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 963 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 580 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 849 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1045 23