GAMBARAN PERAN KELUARGA DALAM MERAWAT LANSIA DENGAN KETERGANTUNGAN Gambaran Peran Keluarga Dalam Merawat Lansia Dengan Ketergantungan Di Desa Pabelan.

GAMBARAN PERAN KELUARGA DALAM MERAWAT
LANSIA DENGAN KETERGANTUNGAN
DI DESA PABELAN

PUBLIKASI ILMIAH
Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I
Keperawatan pada Fakultas Ilmu Kesehatan

Oleh:
PUJIAN YUHONO
J210151018

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2017

HALAMAN PERSETUJUAN

GAMBARAN PERAN KELUARGA DALAM MERAWAT LANSIA
DENGAN KETERGANTUNGAN DI DESA PABELAN

PUBLIKASI ILMIAH

Oleh:

PUJIAN YUHONO
J210151018

Telah diperiksa dan disetujui untuk diuji oleh:

Dosen Pembimbing

H. M. Abi Muhlisin, S,K.M., M.Kep
NIDN 0605016801

i

HALAMAN PENGESAHAN

GAMBARAN PERAN KELUARGA DALAM MERAWAT
LANSIA DENGAN KETERGANTUNGAN DI DESA PABELAN

Oleh
PUJIAN YUHONO
J210151018
Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji
Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Surakarta
Pada hari ……., ………. 2017
dan dinyatakan telah memenuhi syarat
Dewan Penguji:
1. H.M Abi Muhlisin, SKM., M. Kep
(Ketua Dewan Penguji)

(……..……..)

2. Arina Maliya, S.Kep., Ns.,M.Si.Med.
(Anggota I Dewan Penguji)

(……………)

3. Enita Dewi, S.Kep.,Ns.,MN
(Anggota II Dewan Penguji)

(…………….)

Dekan,

Dr. Suwaji, M.Kes

ii

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam naskah publikasi ini tidak
terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu
perguruan tinggi dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau
pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan orang lain, kecuali secara tertulis
diacu dalam naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka.
Apabila kelak terbukti ada ketidakbenaran dalam pernyataan saya di atas,
maka akan saya pertanggungjawabkan sepenuhnya.
.

Surakarta,

Februari 2017
Penulis

PUJIAN YUHONO
J210151018

iii

GAMBARAN PERAN KELUARGA DALAM MERAWAT LANSIA DENGAN
KETERGANTUNGAN DI DESA PABELAN
Abstrak

Pendahuluan: Proses penuaan pada lansia menyebabkan munculnya degenerasi lansia
baik secara fisik maupun secara mental. Lansia adalah keadaan yang ditandai oleh
kegagalan seseorang untuk mempertahankan leseimbangan terhadap kondisi stress
fisiologis. Kegagalan ini berkaitan dengan penurunan daya kemampuan untuk hidup serta
penurunan kepekaan secara individual. Kemunduran kemampuan lansia berdampak
kepada terjadinya ketergantungan lansia terhadap bantuan orang lain termasuk keluarga.
Keluarga memiliki peran yang penting dalam perawatan lansia agar kualitas hidup lansia
senantiasa terjaga. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran peran
keluarga dalam merawat lansia dengan tingkat ketergantungan desa Pabelan Kartasura
Sukoharjo. Metode Penelitian: Penelitian ini adalah non eksperimental dengan desain
penelitian deskriptif kuantitatif. Populasi penelitian adalah keluarga yang merawat lansia
dengan ketergantungan di desa pabelan kecamatan kartasura kabupaten Sukoharjo. Sampel
penelitian sebanyak 36 lansia dengan teknik quota sampling. Pengumpulan data
menggunakan lembar kuesioner, sedangkan analisis data menggunakan teknik deskriptif.
Hasil Penelitian: Kesimpulan penelitian adalah karakteristik keluarga dengan lansia
ketergantungan di Desa Pabelan Kecamatan Kartasura Sukoharjo sebagian besar berjenis
kelamin perempuan, berumur 34 – 40 tahun, berpendidikan SMA dan sebagai buruh,
tingkat ketergantungan lansia dengan ketergantungan adalah ketergantungan ringan, dan
peran keluarga dalam merawat lansia dengan ketergantungan di Desa Pabelan Kecamatan
Kartasura Sukoharjo sebagian besar adalah baik.
Kata kunci: lansia dengan ketergantungan, peran, keluarga
Abstract

The aging process in the elderly causes appearance the degeneration in physically and
mentally. Elderly is a condition characterized by failure of maintaining a balance to
physiological stress conditions. This failure is related to degression in the ability to live
and decreased sensitivity of individually. The degression is impacted to dependency of
elderly with others including the families. The family has an Important Role in caring of
elderly to keeping the quality of life. This study is to knowing the description of family’s
role in caring of the elderly with dependency in pabelan village sukoharjo. This is nonexperimental research and using quantitative descriptive design. The population of this
study is family who taking care of the elderly with dependency in pabelan village
sukoharjo. The sample are 36 families and using quota sampling technique. Collecting data
was using a questionnaire and descriptive techniques used to analysis the data. The
Conclusion of this research is characteristic of families who living together elderly with
dependency are mostly female, 34-40 years old, senior high school graduated and mostly
a laborer. The characteristic of dependency level of elderly are mostly light, and family’s
role in caring of the elderly with dependency in pabelan village are mostly good.
Keywords: elderly, elderly with dependency, family’s role

1

PENDAHULUAN
Berdasarkan definisi secara umum, seseorang dikatakan lanjut usia (lansia) apabila usianya 65 tahun
keatas. Lansia bukan suatu penyakit, namun merupakan tahap lanjut dari suatu proses kehidupan yang
ditandai dengan penurunan kemampuan tubuh untuk beradaptasi dengan stress lingkungan. Lansia
adalah keadaan yang ditandai oleh kegagalan seseorang untuk mempertahankan leseimbangan
terhadap kondisi stress fisiologis. Kegagalan ini berkaitan dengan penurunan daya kemampuan untuk
hidup serta peningkatan kepekaan secara individual (Efendi, dkk 2009).
Saat ini diseluruh dunia, jumlah lanjut usia diperkirakan lebih dari 629 juta jiwa (satu dari 10
orang berusia lebih dari 60 tahun), dan pada tahun 2025 lanjut usia akan mencapai 1,2 milyar.
Indonesia adalah satu Negara dengan jumlah populasi terbesar setelah Cina, India, dan Amerika
Serikat, seperti halnya jumlah penduduk secara keseluruhan jumlah lansia di Indonesia juga berada di
urutan keempat di dunia yaitu berjumlah 20,24 juta jiwa (Susenas, 2014). Pada 2020 perkiraan
penduduk lansia di Indonesia mencapai 28,8juta atau 11,34 % dengan umur harapan hidup sekitar 71,1
tahun. (Kementrian sosial, 2015). Sebanyak 2.558.142 jiwa lansia teridentifikasi bertempat tinggal di
provinsi Jawa tengah (Susenas, 2014) dimana jumlah ini menempati peringkat ke tiga sebagai jumlah
lansia terbanyak di Indonesia setelah D.I Yogyakarta dan Jawa timur (Kemenkes RI, 2014).
Menurut survey masyarakat di Indonesia, lansia atau elderly memiliki tingkat ketergantungan
3 kali lipat dari orang yang bukan lansia. Itu semua disebabkan oleh karena pada lansia terjadi
perubahan secara fisiologis pada semua system yang menyebabkan gangguan pada fungsi fisik dan
psikologisnya (Azizah, 2011). Belum lagi kalau keadaan lansia tersebut semakin buruk karena disertai
oleh penyakit kronik, misalnya saja lansia dengan penyakit stroke, osteoporosis, alzaimer, dan juga
gagal ginjal kronik. Keadaan tersebut membuat mereka tidak bisa melakukan kegiatan aktifitas sehari
hari secara mandiri.Sehingga mereka sangat tergantung dengan keberadaan keluarga sebagai orang
terdekat untuk memberikan bantuan baik dalam bentuk perawatan ringan, sedang, dan juga berat.
Keluhan kesehatan lansia yang paling tinggi adalah keluhan yang merupakan efek dari
penyakit kronis seperti asam urat, darah tinggi, rematik, darah rendah dan diabetes (32,99%),
(Kemenkes RI, 2013). Menurut penelitian yang dilakukan Desyi (2010) Tingkat kemampuan lansia
dengan penyakit kronis dalam melakukan aktivitas sehari-hari tergolong kategori tingkat
ketergantungan adalah sebesar (56,2%) dan sebanyak 75% lansia diatas 65 tahun dirawat oleh anggota
keluarganya sendiri, dimana seperempatnya adalah pasangan hidup dan lebih dari sepertiga dirawat
pasangan dan anak dewasa (Fatimah, 2010).
Perlu ada peran yang besar dari keluarga sebagai orang-orang yang sangat dekat dengan klien
untuk bagaimana bisa merawat dengan baik dan bahkan membuat lansia tersebut menjadi mandiri serta
2

sejahtera di masa tuanya. Peran keluarga secara informal adalah sebagai motivator, edukator, dan
fasilitator bagi lansia (Putra, dkk 2010). Sebuah keluarga harus menjadi penyemangat kepada lansia
untuk menjalani sisa hidupnya dengan baik. Keluarga harus bisa memberikan informasi kesehatan,
sehingga lansia bisa mengetahui mana hal yang harus atau tidak dilakukan, keluarga juga harus bisa
membimbing, membantu serta memenuhi semua kebutuhannya. Tidak kalah pentingnya fungsi
pemeliharaan keluarga yang pada dasarnya berkewajiban untuk memelihara anggota keluarganya yang
sedang sakit, menderita, dan dimasa tua. Fungsi pemeliharaan ini berbeda-beda di setiap masyarakat.
Seiring dengan perkembangan masyarakat yang makin modern dan kompleks, sebagian dari
pelaksanaan fungsi pemeliharaan ini mulai banyak yang diambil alih dan di layani oleh lembagalembaga pemerintahan maupun masyarakat, seperti rumah sakit dan rumah-rumah yang khusus
melayani orang-orang yang sudah Lanjut Usia seperti Panti Werdha (Suyanto, 2004). Hal tersebut
menyebabkan keluarga hanya memiliki sedikit kesempatan untuk berkumpul bersama lansia serta
hilangnya fungsi perawatan dan tanggung jawab untuk memberikan perhatian dan perawatan kepada
lansia. Sehingga lansia menjadi terlantar dan merasa terabaikan oleh keluarga baik secara sosial,
budaya dan psikologis (Departemen sosial, 2008).
Berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada tanggal 17 mei 2016 di
dukuh tegal mulyo desa pabelan kecamatan kartasura kabupaten Sukoharjo, ada lima lansia yang
menderita penyakit kronis seperti stroke, osteoporosis, dan gagal ginjal dengan ketergantungan dimana
mereka masih memerlukan bantuan dalam melakukan aktivitas seperti berpindah dari tempat tidur,
berjalan, menyiapkan makan, berpakaian dan berdandan, serta BAB dan BAK. Keseluruhan dari
mereka masih tinggal dengan keluarganya. Hasil observasi menunjukkan keadaan kamar tidur yang
berantakan, kamar yang berbau kurang sedap, sprei kasur yang kotor, tempat bekas makanan yang
belum dibersihkan, dan keadaan ruangan yang pengap. Hal tersebut menunjukkan bahwa kebanyakan
anggota keluarga kurang peduli dengan keadaan serta kurang memberikan perawatan yang baik pada
lansia. Hasil wawancara singkat dengan salah satu anggota keluarga lansia mengatakan bahwa alasan
kesibukan karena pekerjaan menjadi penghalang untuk memberikan perawatan yang maksimal dan
berkualitas. Oleh karena itu peneliti tertarik untuk meneliti menegenai bagaiman gambaran peran
keluarga dalam merawat lansia dengan ketergantungan di desa pabelan.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran peran keluarga dalam merawat lansia
dengan tingkat ketergantungan di Desa Pabelan Kartasura Sukoharjo.
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang digunakan adalah non eksperimental dengan rancangan penelitian deskriptif
kuantitatif. Penelitian deskriptif kuantitatif adalah suatu metodologi penelitian yang ditujukan untuk
3

menggambarkan suatu fenomena yang berlangsung saat ini atau saat yang lampau dengan
menggunkan angka angka dan pengolahan statistik untuk memaksimalkan objektifitas (Hamdi, 2014).
Sedangkan rancangan waktu penelitian ini menggunakan teknik survey deskriptif. Survey adalah
metode riset dengan menggunakan kuesioner sebagai instrumen pengumpulan datanya. Tujuannya
untuk memperoleh informasi tentang sejumlah responden yang dianggap mewakili populasi tertentu.
Dengan metode survey deskriptif data dan informasi yang telah dikumpulkan dari responden dengan
menggunakan kuesioner, hasilnya akan dipaparkan secara deskriptif dan pada akhir penelitan akan
dianalisis gambaran tentang fakta-fakta, sifat dan hubungan antar gejala dengan penelitian penjelasan
(explanatory research) (Zulnaidi, 2007)
Populasi pada penelitian ini adalah keluarga yang merawat lansia dengan ketergantungan di
desa pabelan kecamatan kartasura kabupaten Sukoharjo sebanyak 36 lansia. Pengumpulan data
menggunakan lembar kuesioner, sedangkan analisis data menggunakan teknik deskriptif.
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
3.1 Hasil Penelitian
3.1.1 Karakteristik Responden
No
1

2

3

4

Tabel 1. Karakteristik Responden (N=36)
Karakteristik
Frekuensi
Jenis kelamin
a. Laki-laki
9
b. Perempuan
27
Umur
a. 34 – 40 tahun
19
b. 41 – 50 tahun
16
c. > 50 tahun
1
Pendidikan
a. SMP
12
b. SMA
21
c. PT
3
Pekerjaan
a. Ibu rumah tangga
14
b. PNS
2
c. Buruh
14
d. Wiraswasta
6

Persentase (%)
25
75
53
44
3
33
58
8
39
6
39
16

Karakteristik responden sebagaimana ditampilkan pada Tabel1 menunjukkan bahwa distribusi jenis
kelamin responden tertinggi adalah perempuan sebanyak 27 responden (75%). Selanjutnya
karakteristik umur responden menunjukkan distribusi tertinggi adalah berumur 34 – 40 tahun sebanyak
19 responden (53%) dan 41 – 50 tahun sebanyak 16 responden (44%) dan sisanya diatas 50 tahun
sebanyak 1 responden (3%). Karakteristik responden menurut pendidikan menunjukkan distribusi

4

tertinggi adalah SMA sebanyak 21 responden (58%), SMP sebanyak 12 responden (33%), dan
perguruan tinggi sebanyak 3 responden (8%). Karakteristik pekerjaan responden menunjukkan
distribusi tertinggi adalah sebagai buruh sebanyak 14 responden (39%), ibu rumah tangga sebanyak
14 responden (39%), wiraswasta sebanyak 6 responden (16%), dan pegawai negeri sipil (PNS)
sebanyak 2 responden (6%).
3.1.2 Karakteristik lansia
Tabel 2. Karakteristik Lansia (N=36)
No
1.

2.

3

4

5

6

7
8

Karakteristik
Jenis kelamin
a. Perempuan
b. Laki-laki
Umur
a. 60 – 74 tahun
b. 75 – 90 tahun
Pendidikan
a. Tidak Sekolah
b. SD
c. SMP
d. SMA
Riwayat Pekerjaan
a. Ibu rumah tangga
b. Petani
c. Buruh
d. Wiraswasta
Ketergantungan Lansia
a. Ringan
b. Sedang
c. Berat
Riwayat Penyakit
a. Hipertensi
b. DM
c. Stroke
d. Artritis
e. Alzimer
f. Hipertensi dan DM
g. DM dan Stroke
Status Tempat Tinggal
a. Bersama Keluarga
BI
a. 15-18
b. 10-14
c. 5-9

Frekuensi

Persentase (%)

23
13

63,9
36,1

19
17

53
47

4
16
13
3

11,1
44,4
36,1
8,3

11
13
11
1

30,6
36,1
30,6
2,8

30
5
1

83,3
13,9
2,8

20
6
2
5
1
1
1

55,6
16,7
5,6
13,9
2,8
2,8
2,8

36

100

30
5
1

83
14
3

Karakteristik lansia sebagaimana ditampilkan pada tabel diatas menunjukkan bahwa distribusi jenis
kelamin responden tertinggi adalah perempuan sebanyak 23 lansia (63,9 %). Selanjutnya karakteristik

5

umur responden menunjukkan distribusi tertinggi adalah berumur 60-74 tahun sebanyak 19 lansia
(53%) dan 75-90 tahun sebanyak 17 lansia (47%). Karakteristik lansia menurut pendidikan
menunjukkan distribusi tertinggi adalah SD sebanyak 16 responden (44,4%), SMP sebanyak 13
responden (36,1%), SMA sebanyak 3 lansia (8,3%) dan Tidak sekolah sebanyak 4 (11,1%).
Karakteristik riwayat pekerjaan lansia menunjukkan distribusi tertinggi adalah sebagai petani
sebanyak 13 lansia (36,1%), ibu rumah tangga sebanyak 11 responden (30,6%), wiraswasta sebanyak
1 responden (2,8%), dan buruh sebanyak 11 lansia (30,6%). Karakteristik riwayat penyakit lansia
menunjukkan distribusi tertinggi adalah hipertensi sebanyak 20 lansia (55,6%), diabetes sebanyak 6
lansia (16,7%), stroke sebanyak 2 (5,2%), artritis sebanyak 5 lansia (13,9%), alzeimer sebanyak 1
lansia (2,8%), hipertensi dan Diabetes sebanyak 1 lansia (2,8%) serta diabetes dan stroke sebanyak 1
lansia (2,8%). Karakteristik status tempat tinggal menunjukkan distribusi sebanyak 36 lansia (100%)
tinggal bersama keluarganya. Karakteristik hasil barthel index menunjukkan distribusi tertinggi adalah
pada rentang 15-18 sebanyak 30 lansia (83%), rentang 10-14 sebanyak 5 lansia (14%), dan rentang 59 sebanyak 1 lansia (3%).
3.1.3 Gambaran Tingkat Ketergantungan Lansia
No
1
2
3

Tabel 3. Tingkat Ketergantungan Lansia
Tingkat ketergantungan
Frekuensi
Ringan
30
Sedang
5
Berat
1
Total
36

Persentase (%)
83
14
3
100

Karakteristik tingkat ketergantungan lansia menunjukkan sebagian besar adalah ketergantungan ringan
sebanyak 30 lansia (83%), selanjutnya ketergantungan sedang sebanyak 5 lansia (14%) dan
ketergantungan berat sebanyak 1 responden (3%).
3.1.4 Gambaran Peran Keluarga dalam Merawat Lansia dengan ketergantungan
Tabel 4. Distribusi Frekuensi Peran Keluarga
No
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
1
Kurang
2
6
2
Cukup
13
36
3
Baik
21
58
Total
36
100
Distribusi frekuensi peran keluarga dalam merawat lansia dengan ketergantungan menunjukkan
sebagian besar memiliki peran Baik yaitu sebanyak 21 responden (58%), selanjutnya kurang sebanyak
2 responden (6%), dan cukup sebanyak 13 responden (36%).

6

3.2 Pembahasan
3.2.1 Karakteristik Responden
Karakteristik responden menurut jenis kelamin menunjukkan sebagian besar responden adalah
perempuan (75%). Para perempuan di desa pabelan ini sebagian besar beranggapan dan menyadari
jika untuk merawat dan memberi perhatian kepada keluarga adalah kewajiban mereka. Disisi lain
peran perempuan dalam perawatan anggota keluarga merupakan salah satu bentuk budaya yang telah
terjadi pada masyarakat khususnya masyarakat Jawa. Handayani dan Novianto (2004) mengemukakan
bahwa Keluarga Jawa mendidik anak perempuan sejak kecil untuk menjadi ibu dan istri yang berbakti
pada suami. Untuk itu anak perempuan banyak dibekali pengetahuan-pengetahuan praktis untuk
mengurus rumah tangga sedangkan anak laki-laki dipersiapkan untuk bertanggung jawab terhadap
isteri dan anak-anaknya. Anak laki-laki dididik untuk dapat mencari nafkah dan dipersiapkan untuk
mencapai cita-cita tinggi sehingga orientasinya diarahkan untuk keluar rumah dan dibebaskan dari
tugas-tugas rumah tangga. Pola pengasuhan tersebut telah membiasakan anak laki-laki untuk lebih
banyak terlibat dalam tugas-tugas yang bersifat abstrak, sedangkan wanita justru langsung terlibat
dalam tugas-tugas kongkret. Pendapat ini diperkuat oleh hasil penelitian Widianingsih dan
Moordiningsih (2015) yang meneliti orientasi masa depan orang tua terhadap anak perempuan dalam
konteks budaya Jawa. Penelitian ini menyimpulkan bahwa gambaran pendidikan orang tua terhadap
anak perempuannya di masa yang akan datang sejalan dengan gambaran karir yang diharapkan yaitu
bidang-bidang seputar keperawatan, kebidanan, dan pengajaran. Perempuan dalam kultur Jawa
diidentifikasikan memiliki sikap mengasuh, merawat, dan memberi. Nilai-nilai kesusilaan memiliki
arti penting terhadap anak perempuan dipatuhi.
Karakteristik umur responden menunjukkan sebagian besar berumur 34 – 40 tahun (53%) dan
41 – 50 tahun (44%) dan sisanya diatas 50 tahun (3%). Teori perkembangan keluarga Miller (Depkes,
2006) mengemukakan bahwa pada usia 31-40 termasuk dalam tahap perkembangan ke IV dan V
dimana pada fase tersebut keluarga mengasuh anak dengan usia sekolah, anak remaja dan orang tua
yang mulai tua. Pada masa tersebut tantangan nyata bagi keluarga adalah memenuhi setiap kebutuhan
anggota keluarga, dan juga untuk memenuhi fungsi-fungsi keluarga secara umum.
Distribusi umur menunjukkan sebagian besar responden merupakan kelompok dewasa yang
telah memiliki tanggung jawab terhadap anggota keluarga atau orang lain. Umur seseorang umumnya
berhubungan dengan tingkat pengetahuan seseorang. Hal tersebut sebagaimana dikemukakan oleh
Notoatmodjo (2010) yang mengemukakan bahwa faktor yang mempengaruhi tingkat pengetahuan
antara lain umur pada keluarga penderita mempengaruhi terhadap daya tangkap dan pola pikir
seseorang. Semakin bertambah umur akan semakin berkembang pula daya tangkap dan pola pikirnya.

7

Karakteristik responden menurut pendidikan menunjukkan sebagian besar adalah SMA (53%).
Letak desa pabelan yang cukup strategis memberikan kesempatan kepada warga untuk mendapatkan
fasilitas hidup yang layak, tidak terkecuali masalah pendidikan. Banyaknya lembaga pendidikaan dari
tingkat dasar sampai perguruan tinggi memberikan mereka peluang untuk mengenyam pendidikan
setinggi tingginya. Tingkat pendidikan yaitu pendidikan yang dimiliki oleh responden cukup baik
mendukung responden untuk memahami peran mereka dalam perawatan lansia. Perry & Potter (2005)
menyatakan bahwa tingkat pendidikan dapat meningkatkan pengetahuan tentang kesehatan.
Pendidikan merupakan hal yang sangat penting dalam mempengaruhi pikiran seseorang. Seorang yang
berpendidikan ketika menemui suatu masalah akan berusaha berfikir sebaik mungkin dalam
menyelesaikan masalah tersebut. Orang yang berpendidikan baik cenderung akan mampu berfikir
tenang terhadap suatu masalah. Notoatmodjo (2010) lebih lanjut mengungkapkan bahwa pendidikan
adalah upaya pembelajaran kepada individu dan masyarakat agar melakukan tindakan-tindakan untuk
memelihara, dan meningkatkan kesehatan. Tingkat pendidikan seseorang yang baik diharapkan
mampu untuk menambah ilmu pengetahuan dan dapat mengaplikasikannya, salah satunya dalam hal
kesehatan. Suprajitno (2004) menyebutkan pendidikan seseorang juga mempengaruhi terhadap
pengetahuan seseorang diantaranya mengenai rumah dan lingkungan yang memenuhi syarat
kesehatan, sehingga dengan pengetahuan yang cukup maka seseorang akan mencoba untuk
mempunyai perilaku hidup bersih dan sehat. Selain itu tingkat pedidikan seseorang akan
mempengaruhi terhadap jenis pekerjaannya.
Karakteristik pekerjaan responden sebagian besar responden adalah sebagai buruh (40%) dan
ibu rumah tangga (36%). Karakteristik perkerjaan seseorang berhubungan dengan pendapatan yang
diperoleh serta waktu yang harus disediakan dalam pekerjaan tersebut. Sebagain besar responden
mengatakan alasan mereka bekerja adalah untuk membantu perekonomian keluarga. Pekerjaan buruh
banyak diminati dikarena disekitar desa pabelan terdapat banyak pabrik dan perusahan yang
memberikan mereka kesempatan untuk bekerja. Dahliyani (2014) mengemukakan bahwa status
pekerjaan berhubungan dengan aktualisasi diri seseorang dan mendorong seseorang lebih percaya diri
dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan tugas. Seseorang yang bekerja dengan kegiatan yang
padat dan mengalami stres yang tinggi terhadap pekerjaan dapat mempengaruhi orang tersebut dalam
merawat lansia.
3.2.2 Gambaran Tingkat Ketergantungan Lansia
Karakteristik tingkat ketergantungan lansia menunjukkan sebagian besar adalah ketergantungan ringan
(83%), selanjutnya ketergantungan sedang (14%) dan ketergantungan berat (3%). Tingkat
ketergantungan yang terjadi pada lansia menunjukkan keterbatasan lansia dalam memenuhi kebutuhan
8

hidupnya.Tingkat ketergantungan lansia yang cukup tinggi sebagaimana ditunjukkan dalam hasil
Survei Statistik Penduduk Lanjut Usia Indonesia tahun 2014. Data tersebut menunjukkan jumlah
ketergantungan lansia baik di pedesaan maupun di perkotaan yang cukup tinggi, dimana pada wilayah
perdesaan terdapat 11,42% artinya 100 orang penduduk usia produktif harus menanggung 11,42 lansia,
sedangkan di perkotaan sebesar 14,09 artinya 100 orang penduduk usia produktif harus menanggung
14,09 lansia (BPS, 2014).
Ketergantungan lansia merupakan keterbatasan lansia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya
dan perawatan dirinya. Bertambahnya usia pada lansia menyebabkan terjadinya penurunan
kemampuan lansia dalam memenuhi kebutuhan dan merawat dirinya. Nugroho (2009) mengemukakan
secara umum kondisi fisik seseorang yang telah memasuki masa lanjut usia mengalami penurunan.
Hal ini dapat dilihat dari beberapa perubahan. Perubahan penampilan pada bagian wajah, tangan, dan
kulit. Perubahan bagian dalam tubuh seperti sistem saraf. Perub ahan panca indera penglihatan,
pendengaran, penciuman, perasa, dan perubahan motorik antara lain berkurangnya kekuatan,
kecepatan dan belajar keterampilan baru. Perubahan-perubahan tersebut pada umumnya mengarah
pada kemunduruan kesehatan fisik dan psikis yang akhirnya akan berpengaruh juga pada aktivitas
ekonomi dan sosial mereka. Sehingga secara umum akan berpengaruh pada aktivitas kehidupan seharihari. Penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat ketergantungan lansia sebagian besar adalah ringan.
Kondisi ini menunjukkan bahwa sebagian besar membutuhkan hanya sedikit bantuan (minimal care)
dalam pemenuhan perawatan dirinya.
3.2.3 Gambaran Peran Keluarga dalam Merawat Lansia dengan ketergantungan
Distribusi frekuensi peran keluarga dalam merawat lansia dengan ketergantungan menunjukkan
sebagian besar memiliki peran baik (58%). Lansia merupakan anggota keluarga yang mendapatkan
hak perawatan oleh anggota keluarga lainnya, termasuk dari anak-anaknya maupun cucu-cucunya.
Dalam perawatan lansia peran keluarga merupakan support system utama bagi lansia dalam
mempertahankan kesehatannya. Peranan keluarga antara lain menjaga atau merawat lansia,
mempertahankan dan meningkatkan status mental, mengantisipasi perubahan status sosial ekternal
serta memberikan motivasi dan memfasilitasi kebutuhan spiritual bagi lansia (Padila, 2013).
Peran keluarga adalah tingkah laku yang diharapkan oleh seseorang dalam konteks keluarga.
Peran keluarga menggambarkan seperangkat perilaku interpersonal, sifat, kegiatan yang berhubungan
dengan individu dalam posisi dan situasi tertentu. Peranan individu dalam keluarga didasari oleh
harapan dan pola perilaku dari keluarga, kelompok dana masyarakat (Setiadi, 2008). Peran keluarga
dalam pemenuhan kebutuhan lansia sangatlah penting dalam kehidupan lansia sehari-hari, terutama
peran keluarga sebagai motivator, edukator dan fasilitator. Lansia yang mendapatkan peran keluarga
9

yang cukup tersebut berarti masih kurang dalam mendapatkan peranan keluarga dalam kehidupannya.
Peran keluarga sebagai edukator, keluarga diaharapkan dapat memberikan informasi tentang kesehatan
pada lansia sehingga lansia tahu apa yang harus dilakukan dan tidak dilakukan.
Peran keluarga sebagai pendidik bagi anggota keluarga yang lain dalam melaksanakan
program asuhan kesehatan secara mandiri. Hal ini dapat berfungsi sebagai usaha promotif dari
keluarga. Maryam, dkk. (2008) berpendapat bahwa upaya promotif merupakan upaya menggairahkan
semangat hidup bagi usia lanjut agar mereka tetap dihargai dan tetap berguna baik dirinya sendiri,
keluarga maupun masyarakat. Peran keluarga sebagai fasilitator keluarga mampu membimbing,
membantu, dan mengalokasikan sumber-sumber untuk memenuhi kebutuhan lansia. Upaya ini juga
dapat berfungsi sebagai rehabilitatif meupun kuratif.
Menurut Suhartini (dalam Kartisari & Handayani, 2012) lansia Indonesia pada umunya masih
merasa nyaman karena anak atau saudara-saudara yang lainnya masih merasa merupakan jaminan
yang baik bagi orangtuanya. Anak berkewajiban menyantuni orangtua yang sudah tidak dapat
mengurus pribadinya sendiri. Nilai tersebut masih berlaku karena anak wajib memberikan kasih
sayangnya kepada orangtuanya.
Dalam budaya Jawa seorang lansia masih dianggap memiliki peran penting, sebab lansia
merupakan orang yang dianggap memiliki kebijakan dan mampu membimbing anggota keluarga yang
muda untuk mencapai kestabilan dalam keluarga. Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Effendy
(2008) yang menyatakan bahwa keluarga di Jawa dan di Indonesia pada umumnya mempunyai ikatan
yang erat, keluarga besar dan sangat menghormati orang tua menyebabkan keluarga tinggal bersama
dan mengasuh lansia hingga akhir hayat.
Dukungan keluarga terhadap lansia yang memiliki ketergantungan merupakan salah kewajiban
bagi keluarga. Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Pittsburgh (2006 dalam Wiyono, 2008) yang
mengemukakan bahwa anak dewasa yang merawat orang tuanya merupakan timbal balik dari upaya
orang tua merawat mereka ketika masih kecil.
Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar peran keluarga adalah baik. Beberapa faktor
yang berhubungan dengan peran yang kurang tersebut antara lain adalah faktor pekerjaan responden.
Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar responden adalah pekerja baik sebagai buruh, PNS
maupun wiraswasta. Pekerjaan yang dimiliki oleh responden menyebabkan responden memiliki
kemampuan finansial yang baik untuk mendukung kehidupan lansia.
Secara kultur budaya Jawa sudah sewajarnya anak merawat orang tua, namun dalam
pelaksanannya seringkali perawatan anak kepada orang tua kurang maksimal. Pekerjaan yang dimiliki
10

oleh responden dari satu sisi menyebabkan waktu interaksi responden dengan lansia menjadi terbatas,
dan disisi lain merupakan indikator tingkat kemampuan keluarga dalam memenuhi kebutuhan keluarga
termasuk kebutuhan lansia (Wiyono, 2008).
Kesibukan keluarga dalam pekerjaan berdampak terhadap kelonggaran mereka dalam merawat
anggota keluarga termasuk lansia, sehingga peran keluarga dalam merawat lansia dalam penelitian ini
sebagian besar adalah kurang. Ferry dan Makhfudli (2009), menjelaskan tugas keluarga dalam
melakukan aktivitas untuk merawat anggota keluarga yang mengalami gangguan kesehatan. Keluarga
harus mengenal masalah kesehatan, membuat keputusan tindakan kesehatan yang tepat, memberikan
perawatan pada anggota keluarga yang sakit, memodifikasi lingkungan atau menciptakan suasana
rumah yang sehat, merujuk pada fasilitas kesehatan masyarakat.
Hubungan pekerjaan keluarga dengan peran perawatan anggota keluarga sebagaimaan
dihasilkan dalam penelitian Dahliyani (2014) yang meneliti aktivitas keluarga dengan tingkat
kemandirian dalam merawat anggota keluarga dengan penyakit DM. Penelitian ini menyimpulkan
bahwa terdapat hubungan aktivitas keluarga dengan kemandirian keluarga dalam merawat anggota
keluarga DM, yaitu semakin tinggi aktivitas keluarga maka kemandiriannya semakin rendah.
PENUTUP
4.1 Simpulan
4.1.1 Karakteristik keluarga dengan lansia ketergantungan di Desa Pabelan Kecamatan Kartasura
Sukoharjo sebagian besar berjenis kelamin perempuan, berumur 34 – 40 tahun, berpendidikan
SMA dan sebagai buruh.
4.1.2 Tingkat ketergantungan lansia dengan ketergantungan di Desa Pabelan Kecamatan Kartasura
Sukoharjo sebagian besar adalah ketergantungan ringan.
4.1.3 Peran keluarga dalam merawat lansia dengan ketergantungan di Desa Pabelan Kecamatan
Kartasura Sukoharjo sebagian besar adalah cukup.
4.2 Saran
4.2.1 Bagi Keluarga
Keluarga memiliki peran yang paling utama dalam perawatan lansia. Keluarga hendaknya
senantiasa berusaha meningkatkan pemahaman mereka tentang tata cara perawatan lansia,
sehingga keluarga dalam mengatur bagaimaan mereka dapat memberikan perawatan kepada
lansia dengan baik dan tidak menganggu aktivitas kehidupan anggota keluarga lainnya,
sehingga semua keperluan keluarga dalam terpenuhi.

11

4.2.2 Bagi Petugas Kesehatan
Petugas kesehatan khususnya petugas Puskesmas hendaknya melakukan upaya-upaya
peningkatan pengetahuan masyarakat khususnya keluarga dengan lansia tentang bagaimana
cara memberikan perawatan kepada lansia. Langkah yang dapat dilakukan antara lain dengan
melakukan kegiatan pendidikan kesehatan kepada masyarakat atau memberikan brosur atau
leaflet tentang perawatan lansia, sehingga diharapkan meningkatnya pengetahuan keluarga
tentang perawatan lansia meningkatkan peran keluarga dalam perawatan lansia sehingga
kualitas hidup lansia dapat dipertahankan.
4.2.3 Bagi Peneliti
Peneliti yang akan datang hendaknya meningkatkan wilayah penelitian, misalnya di wilayahwilayah perkotaan sehingga gambaran peran keluarga dalam perawatan lansia dengan
ketergantungan dapat digambarkan lebih akurat. Selain itu perlu dilakukan penelitian tentang
faktor-faktor apakah yang berhubungan dengan peran keluarga dalam perawatan lansia,
sehingga dapat diketahui langkah-langkah untuk

meningkatkan peran keluarga dalam

perawatan lansia.
DAFTAR PUSTAKA
Azizah. (2011). Keperawatan Lanjut Usia. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Badan Pusat Statistik. (2014). Statistik Penduduk Lanjut Usia 2014: Hasil Survei Sosial Ekonomi
Nasional. Jakarta: Badan Pusat Statistik
Dahliyani. (2014). Aktivitas Keluarga Dengan Tingkat Kemandirian Dalam Merawat Anggota
Keluarga Dengan Penyakit DM. Jurnal Keperawatan. Vol. 11, No. 2. April 2014. Riau: Progdi
Ilmu Keperawatan Universitas Riau.
Departemen Sosial [Depsos]. (2008). Peta Masalah Anak Jalanan dan Alternatif Model
Pemecahannya Berbasis Pemberdayaan Keluarga. www.depsos.go.id. [Januari 2017]
Depkes RI. Dinkes. (2006). Pedoman Hidup, Kemandirian dan Dukungan Keluarga Terhadap
Perilaku Sehat.
Desyi. (2010). Tingkat Kemampuan Aktivitas Sehari-hari pada Lansia dengan Tingkat
Ketergantungan Kronis.
Efendi, Ferry & Makhfudli. (2009). Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori dan Praktik dalam
Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika
Fatimah.
(2010).
Merawat
Manusia
lanjut
Keperawatan Gerontik. Jakarta : Trans Info Media.

Usia

Suatu

Pendekatan

Proses

Ferry. E dan Makhfudli (2009). Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori dan Praktik. Jakarta:
Salemba Medika.
Handayani dan Novianto. (2004). Hubungan Antara Peran Keluarga Dengan Pemenuhan Aktivitas
Fisik Lanjut Usia (Lansia) Di Desa Tomahalu Halmahera Utara Tahun 2015. Jurnal Ilmiah
Farmasi. Vol. No. 5 No. 4, Mei 2004. Manado: Fakultas Kesehatan Masyarakat Unsrat.
12

Kartisari & Handayani. (2012). Hubungan Dukungan Keluarga dengan Kepatuhan lansia dalam
mengikuti Posyandu Lansia di Posyandu Lansia Jetis Desa Krajan Kecamatan Weru Kabupaten
Sukoharjo. Jurnal Ilmu Kesehatan, STIKES Aisyiyah Surakarta, Vol.9, No.1 februari 2012.
Kementerian kesehatan RI. (2014). Pusat Data dan Informasi. Jakarta selatan.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. (2013). Gambaran Kesehatan Lanjut
Usia di Indonesia. Buletin Jendela Data dan Informasi Kesehatan: Kementrian Kesehatan RI,
2013 : 2 - 5, 9, 12
Maryam, S, dkk. (2008). Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya. Jakarta: Salemba Medika.
Notoatmodjo, Soekidjo. (2010). Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.
Nugroho, W. (2009). Komunikasi dalam Keperawatan Gerontik. Jakarta : EGC.
Padila, (2013). Buku Ajar Perawatan Gerontik. Yogyakarta: Nusa Medika.
Potter, P A. dan Anne, G P. (2009). Fundamental Keperawatan Buku 1 Ed. 7. Jakarta: Salemba
Medika.
Putra, H dan Aisyah. (2010). Hubungan Peran Keluarga Dalam Perawatan Kesehatan Terhadap Status
Kesehatan Lansia Di Wilayah Kerja Puskesmas Mojo Kecamatan Gubeng Surabaya. Skripsi.
Fakultas Ilmu Kesehatan UMS Surabaya.
Setiadi, (2008). Konsep dan Perawatan Keluarga. Yogyakarta: Graha I lmu.
Suprajitno. (2004). Asuhan Keperawatan Keluarga Aplikasi Dalam Praktik. Jakarta: EGC.
Suyanto , N. (2004). Sosiologi Teks Pengantar dan Terapan. Jakarta: Kencana Media Group.
Widianingsih,A dan Moordiningsih. (2015). Orientasi Masa Depan Orang Tua terhadap Anak
Perempuan Dalam Konteks Budaya Jawa. Jurnal Indigenous. Vol. 13, No. 1, Mei 2015. ISSN:
0854-2880.
Zulnaidi. 2007. Metode Penelitian. Universitas Sumatera Utara. Medan.

13

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3877 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1216 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1087 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23